Anda di halaman 1dari 24

Kedokteran Tropis

Laporan Diskusi Tutorial


Modul Gatal

Kelompok 3:
Andry Dwi Heryadi

2011730005

Annisa Carolina

2011730009

Dona Puspita S.

2012730123

Eliya Nurhasanah

2009730017

Gisni Luthfiatul Zachra

2012730128

Hila Amalia

2012730132

Indana Zulfa

2011730042

Rahma Nadia

2011730084

Retti Triandaning

2012730082

Septiani Orthi

2011730097

Syaepul Firdaus

2011730107

Dosen Pembimbing:
dr. Jekti T. Rochani, Sp.MK

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA
2014

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat
dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini sesuai dengan waktu
yang telah ditentukan. Laporan ini dibuat dengan maksud untuk memberikan laporan
tutorial semester antara sistem kedokteran tropis.
Kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang secara langsung
maupun tidak langsung telah membantu dalam proses pembuatan laporan ini. Terima
kasih kepada Allah SWT, orang tua, ketua sistem kedokteran tropis dan dosen-dosen
lainnya, dan semua teman mahasiswa Universitas Muhammadiyah Jakarta program
studi pendidikan dokter angkatan 2011. Pada akhirnya kami berharap laporan ini bisa
menjadi tulisan yang bermanfaat untuk kami sendiri maupun untuk para pembaca.

Jakarta,
September 2014

Kelompok 3

DAFTAR ISI

Daftar Isi

Kata Pengantar

I.1 Latar Belakang

BAB I

I.2 Tujuan Pembelajaran

I.3 Kegiatan yang dilakukan dan keluarannya


I.4 Laporan Seven Pumps

BAB 2
2.1 Definisi dan Etilogi gatal 9
2.2 Patomekanisme penyakit-penyakit tropis dengan gejala gatal
2.3 Perubahan histopatologi lapisan kulit yang terkait

10

13

2.4 Gejala dan tanda yang ditemukan pada penyakit tropis dengan keluhan utama
gatal

14

2.5 Pemeriksaan penuunjang pada infeksi tropis dengan keluhan utam gatal

15

2.6 Penatalaksanaan Farmako dan Non Farmako pada penyakit tropis dengan keluhan
utama gatal

16

2.7 Epidemologi dan Pencegahan penyakit tropis dengan keluhan utama gatal

19

BAB III
3. Kesimpulan 22
Daftar Pustaka

23

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Modul Gatal diberikan kepada mahasiswa semester pendek yang mengambil
sistem Kedokteran Tropis. TIU dan TIK disajikan pada permulaan modul agar tutor
dan mahasiswa mengerti dan memahami konsep dasar mekanisme penyakit yang akan
didiskusikan.
Modul 2 terdiri atas 3 skenario yang menunjukkan pasien dengan gejala klinis
berupa gatal yang terjadi akibat infeksi pada beberapa penyakit. Lepra/Kusta/Morbus
Hansen (4A), Enterobiasis dan Skabies. Diharapkan diskusi tidak hanya terbatas pada
permasalahan di dalam skenario, namun hendaknya pada semua hal yang terkait
dengan masalah dalam skenario. Mahasiswa harus mampu memahami dan dapat
menjelaskan semua aspek tentang penyakit tropis dengna gejala gatal, dimulai dari
pengertian/definisi,

jenis,

patomekanisme,

etiologi,

manifestasi

klinis,

cara

menegakkan diagnosis, diagnosis banding, penyulit/komplikasi dan berbagai


pemeriksaan penunjang yang diperlukan, penatalaksanaan (farmakologis dan nonfarmakologis) termasuk pengaturan gizi serta epidemiologi demam pada penyakit
tropis.
Diskusi tutorial harus mengikuti metode seven jumps sesuai dengan aturan
yang berlaku pada kurikulum nasional. Tutor dan mahasiswa harus membaca TIU dan
TIK sehingga diharapkan diskusi tidak menyimpang dari tujuan dan kompetensi yang
diharapkan dapat tercapai. Sasatan pembelajaran sebaiknya disusun sendiri oleh
kelompok mahasiswa. Peran Tutor sangat penting dalam memberikan pengarahan
selama diskusi tutorial berlangsung. Mengarahkan bukan berarti memberikan kuliah
kepada anggota kelompok, karena Tutor tetap harus memperhatikan prinsip student
centered. Apabila diperlukan, mahasiswa dapat meminta konsultasi kepada pakar
untuk klarifikasi hal-hal yang kurang dipahami.
Suplemen untuk para Tutor (sebagai bahan untuk refreshing) dicantumkan
pada akhir tiap modul, walaupun sangat terbatas. Daftar pustaka sebagai rujukan
dicantumkan pada akhir buku panduan.

Penyusun berharap agar buku modul ini dapat membantu mahasiswa untuk
memecahkan permasalahan berbagai penyakit tropis dengan gejala gatal yang
kemungkinan akan mereka jumpai lagi pada sistem-sistem berikutnya.

1.2 Tujuan Pembelajaran


Setelah selesai proses diskusi ini mahasiswa mampu menjelaskan penyakitpenyakit yang menyebabkan kesulitan berkemih, gejala-gejala klinis, faktor
penyebab,

patomekanisme,

cara

menegakkan

diagnosis,

melakukan

penatalaksanaan/terapi, mengetahui komplikasi, prognosis dan aspek epidemiologi


penyakit-penyakit yang menyebabkan kesulitan berkemih.
1.3 Kegiatan yang dilakukan dan keluarannya
Pada saat melakukan tutorial, kelompok kami berdiskusi bersama untuk
mempelajari kasus-kasus yang ada di skenario. Kami melakukan pembelajaran
dengan mengikuti tujuh langkah (seven jumps) utuk dapat menyelesaikan masalah
yang kami dapatkan.
1.4 Laporan Seven Jumps
Kelompok kami telah melakukan diskusi pada hari Kamis, 28 Agustus 2014 dan
kami telah menyelesaikan 5 langkah dari 7 langkah yang ada. Berikut laporan dari
hasil yang telah kami dapatkan :
Langkah 1: Clarify unfamiliar term(s)
Skenario 3
Seorang anak laki-laki berusia 5 tahun diantar ibunya ke dokter karena mengeluh
sering gatal di daerah sekitar anus. Keluhan ini hilang timbul, namun sudah 4 hari terakhir
setiap malam terasa gatal. Berat badan mulai menurun,, nafsu makan berkurang. Parasit ini
jarang ditemukan pada pemeriksaan tinja, ditemukan pada pemeriksaan usapan anus yaitu
telur berisi larva, bentuk asimetrik.
Kata Sulit: Kata/Kalimat Kunci:

Laki laki 5 tahun


Gatal disekitar anus
Keluhan hilang timbul
4 hari terakhir hampir tiap malam gatal
Para pemeriksaan tinja parasit jarang ditemukan
Berat badan mulai menurun, nafsu makan berkurang
Pada pemeriksaan usapan anus ditemukan telur berisi larva, bentuk asimetrik.

Langkah 2: Define Problem(s)


Pertanyaan:

1. Apakah ada hubungan antara jenis kelamin dan usia dengan kasus pada
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

skenario?
Bagaimana patomekanisme gatal? Mengapa gatal hanya di daerah anus?
Mengapa pada kasus di skenario keluhan gatal pasien hilang timbul?
Mengapa gatal hanya dirasakan tiap malam?
Mengapa pada pemeriksaan tinja parasite jarang ditemukan?
Mengapa berat badan menurun dan anoreksia?
Bagaimana alur diagnosis pada kasus di skenario?
Bagaimana siklus hidup dari parasite pada skenario?
Bagaimana penatalaksanaan pada kasus jika ditemukan telur berisi larva

bentuk asimetrik pada pemeriksaan anus?


10. Bagaimana pencegahan pada skenario?
11. Bagaimana prognosis pada kasus di skenario?
Langkah 3: Brainstorm possible explanation(s) for the problem(s)

Pada saat diskusi kami telah melakukan brain storming dengan cara menjawab
pertanyan-pertanyaan yang diajukan sebelumnya. Dalam langkah ke-3 ini beberapa
pertanyaan yang telah didapat dari langkah ke-2 telah ditemukan inti jawabannya.

Langkah 4: Arrange explanation into a tentative solution or hypothesis

ANAMN

DIF

6
PENATALAKSANAA
FARMAKO

Langkah 5: Define learning objective (LO)

a)
b)
c)
d)
e)

Mempelajari definisi gatal


Mempelajari etiologi gatal
Mempelajari patomekanisme penyakit-penyakit tropis dengan gejala gatal
Mempelajari histologi lapisan kulit
Mempelajari gejala dan tanda yang ditemukan pada penyakit tropis dengan

keluhan utama gatal


f) Mempelajari cara melakukan pemeriksaan penunjang pada penyakit infeksi
tropis dengan keluhan utama gatal
g) Mempelajari penatalaksanaan farmakologis dan non farmakologis dari
penyakit tropis dengan keluhan utama gatal
h) Mempelajari epidemiologi dari penyakit tropis dengan gejala klinis gatal
i) Mempelajari pencegahan untuk penyakit tropis dengan gejala utama gatal
Langkah 6: Gather information and individual study

Kelompok kami melakukan belajar mandiri terlebih dahulu untuk mencari


dasar ilmiah, mengumpulkan data-data atau informasi yang dapat membantu
meningkatkan pemahaman dan penerapan konsep dasar yang telah ada yang pada
tahap selanjutnya akan dipersentasikan dan disajikan untuk dibahas bersama.
Langkah 7: Mensistesis dan menguji informasi yang diperoleh dari langkah 6 dan diakhiri
dengan menyusun rangkuman sebagai jawaban dari skenario yang disajikan.

Kelompok kami telah melakukan diskusi kembali pada hari Senin, 1


September 2014 dan kami telah menyelesaikan langkah yang belum tercapai pada
pertemuan sebelumnya. Semua anggota kelompok kami memaparkan semua hasil

yang telah didapatkan pada saat belajar mandiri. Pemaparan dari langkah terakhir ini
akan kami bahas pada bab II.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Definisi dan Etiologi Gatal
Gatal adalah sebuah sensasi tidak nyaman pada kulit yang terasa seolah-olah ada
sesuatu yang merayap di kulit dan membuat orang ingin menggaruk daerah yang
terkena.
Etiologi
Gatal bisa disebabkan oleh penyakit kulit maupun penyakit sistemik.
Penyakit kulit yang bisa menyebabkan gatal-gatal adalah :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Infestasi parasit (skabies dan pedikulosis)


Gigitan serangga
Kaligata
Dermatitis atopik
Dermatitis kontak
Dermatitis alergika

Kontak dengan bahan wol atau bahan iritan (misalnya pelarut atau kosmetik) juga
bisa menyebabkan gatal. Kulit kering,terutama pada usia lanjut,juga menyebabkan
gatal-gatal yang luas.
Penyakit sistemik yang menyebabkan gatal-gatal adalah :
a.
b.
c.
d.
e.

Penyakit hati ( terutama sakit kuning )


Gagal ginjal
Limfoma
Leukimia
Penyakit darah lainya

Kadang penderita penyakit tiroid,diabetes.gatal-gatal juga sering terjadi pada akhir


masa kehamilan. Berbagai obat-obatan dapat menyebabkan gatal yaitu, aspirin dan
obat lainya yang menimbulkan reaksi alergi pada orang-orang tertentu.

2.2 Patomekanisme Penyakit- Penyakit Tropis Dengan Gejala Gatal


Oxyuris vermicularis
9

Cacing gravid mengandung 11.000-15.000 butir telur, bermigrasi ke daerah


perianal untuk bertelur yang menyebabkan timbulnya gatal. Kopulasi cacing jantan
dan betina mungkin terjadi di sekum. Cacing jantan mati setelah kopulasi dan cacing
betina mati setelah bertelur. Infeksi cacing kremi terjadi bila menelan telur matang
atau bila larva dari telur yang menetas di daerah perianal bermigrasi kembali ke usus
besar. Bila telur matang yang tertelan, telur menetas di duodenum dan larva
rabditiform berubah dua kali sebelum menjadi dewasa di yeyunum dan bagian atas
ileum.
Tinea cruris
Infeksi dermatofita melibatkan tiga langkah utama : perlekatan ke keratinosit,
penetrasi melalui dan diantara sel, dan perkembangan respon host.
a. Perlekatan
Jamur superfisial harus melewati berbagai rintangan untuk bisa melekat pada
jaringan keratin diantaranya sinar UV, suhu, kelembapan, kompetisi dengan flora
normal dan sphingosin yang diproduksi oleh keratinosit. Asam lemak yang diproduksi
oleh glandula sebasea juga bersifat fungistatik.
b. Penetrasi
Setelah terjadi perlekatan, spora harus berkembang dan menembus stratum
korneum pada kecepatan yang lebih cepat daripada proses desquamasi. Penetrasi juga
dibantu oleh sekresi proteinase, lipase dan enzim mukolitik yang juga menyediakan
nutrisi jamur. Dalam hal ini menyebabkan gatal pada kulit. Kemudian pertahanan baru
muncul ketika begitu jamur mencapai lapisan terdalam epidermis.
c. Perkembangan respon host
Derajat inflamasi dipengaruhi oleh status imun pasien dan organisme yang
terlibat. Reaksi hipersensitivitas tipe IV memainkan peranan yang penting dalam
melawan dermatofita. Infeksi primer menyebabkan inflamasi minimal dan trichopitin
tes hasilnya negative. Infeksi menghasilkan sedikit eritema dan skuama yang
dihasilkan oleh peningkatan pergantian keratinosit. Dihipotesakan bahwa antigen
dermatofita diproses oleh sel Langerhans epidermis dan dipresentasikan dalam
limfosit T di nodus limfe. Limfosit T melakukan proliferasi dan bermigrasi ketempat
10

infeksi untuk menyerang jamur. Pada saat ini, lesi tiba-tiba menjadi inflamasi, dan
barrier epidermal menjadi permeable terhadap transferrin dan sel-sel yang bermigrasi.
Segera jamur hilang dan lesi secara spontan sembuh.
Scabies
Gatal pada tubuh dapat disebabkan oleh dua mekanisme, yaitu pruritus primer
dan pruritus sekunder. Pruritus primer merupakan gatal yang terjadi akibat respon
primer tubuh terhadap iritan permukaan atau peradangan yang menyebabkan
terjadinya mekanisme pelepasan histamin selama proses peradangan tersebut.
Sedangkan pruritus sekunder merupakan rasa gatal yang ditimbulkan dari penyakit
sistemik tertentu, seperti DM, penimbunan bilirubin pada kulit, dll. Pruritus primer
merupakan mekanisme yang mendasari gatal pada pasien dengan skabies. Gatal yang
terjadi juga dapat disebabkan oleh sensitisasi terhadap sekret dan ekskret tungau
terhadap kulit, yang memerlukan waktu kira-kira sebulan setelah infestasi tungau
pada kulit. Adanya pergerakan tungau pada stratum korneum epidermis kulit
merupakan pencetus awal dari terjadinya gatal yang intens menyerupai reaksi alergi,
dan hal tersebut diperberat dengan terjadinya peletakan telur-telur tungau di sepanjang
burrow atau kunikulus yang dibuat oleh tungau betina pada epidermis kulit. Selain
dua keadaan tersebut, reaksi gatal pada kulit juga dapat dicetuskan oleh terdapatnya
substansi hasil proses moulting dari proses metamorfosis tungau didalam tubuh.
Ketika seseorang terinfestasi dengan tungau skabies untuk pertama kali, gejala
gatal yang dialami baru akan muncul hingga 2-6 minggu pasca infestasi. Hal ini dapat
terjadi, karena pada awalnya, parasit akan mengubah kode genetiknya, sehingga
antibodi dari tubuh host tidak akan mengenali parasit tersebut sebagai antigen.
Sedangakan, bagi seseorang yang pernah terinfestasi sebelumnya, gejala akan muncul
lebih cepat, yaitu sekitar 1-4 hari setelah terpajan parasit tersebut.
Sistem imun dapat bekerja mengenali antigen pada kulit, akibat terdapatnya
SALT (Skin Associated Lymphoid Tissue) yang terdiri dari sel langerhans pada
stratum spinosum dari epidermis, keratinosit pada epidermis, saluran limfatik khusus
yang terdapat diantara ruang interseluler epidermis dan pada lapisan dermis, serta
adanya sel endotel kapiler khusus yang memiliki reseptor khusus untuk menarik
limfosit T. Berdasarkan fungsinya dalam imunologis, keratinosit yang merupakan sel
epidermis terbanyak akan berperan dalam mengeluarkan sitokin IL-1, yang akan
11

mempengaruhi pematangan sel T yang cenderung terlokalisasi pada kulit. Selain itu,
keratinosit juga akan bekerja memproduksi cairan yang mengandung protein yang
akan berikatan dengan antigen yang masuk ke dalam epidermis untuk membentuk
kompleks antigen. Sel langerhans akan berfungsi sebagai antigen presenting cell
(APC) yang akan membawa antigen kepada sel limfatik dalam reaksi alergi kontak.
Alergi merupakan respon imun humoral yang bekerja tidak sesuai, sehingga
disebut sebagai proses hipersensitivitas, dengan bahan penyebab yang disebut alergen.
Pada infestasi tungau, diperkirakan bahwa tungau bukan merupakan alergen dari
proses alergi yang terjadi, tetapi substansi-substansi lain yang dihasilkan oleh tungau,
dapat diperkirakan menjadi penyebab dari tercetusnya reaksi alergi yang
menyebabkan gatal. Hal ini didasarkan oleh adanya pernyataan bahwa parasit akan
mengubah kode genetiknya, sehingga antibodi dari tubuh host tidak akan mengenali
parasit tersebut sebagai antigen Pada proses alergi pada skabies, alergi yang terjadi
adalah akibat dari infestasi substansi dari tungau penyebab skabies, tergolong dalam
hipersensitivitas tipe cepat. Pada hipersensitivitas tipe cepat, substansi dari parasit
sebagai alergen, tanpa alasan yang diketahui akan berikatan dengan Naive B Cell
sehingga terjadi proses aktivasi B cell dan terbentuklah IgE melalui proses CLONAL
EXPANSION. Setelah IgE terbentuk, IgE tidak akan beredar bebas, dan peningkatan
alergen yang terikat oleh IgE akan mencetuskan pengeluaran beberapa zat perantara
kimiawi dari sel mast dan basofil yang melekat pada IgE. Salah satu zat kimia yang
disintesis oleh sel mast akibat mekanisme tersebut adalah histamin yang
menyebabkan rasa gatal.Hipersensitivitas tersebut termasuk dalam hipersensitivitas
type 1 atau immediate type dengan mediator IgE.
Gatal dalam suatu rangsang saraf termasuk dalam suatu rangsangan nyeri yang
bersifat paling ringan. Sensasi gatal yang ditransmisikan oleh serat C menuju
medullsa Spinalis dan otak, akan menghasilkan respon refleks spinal dalam bentuk
menggaruk. Refleks menggaruk dapat menutupi rasa gatal yang terjadi, karena
berdasarkan tingkatan rangsang saraf, garuka memiliki ambang nyeri lebih berat jika
dibandingkan dengan gatal, sehingga rasa gatal dapat teratasi dengan menggaruk.
2.3 Perubahan Histopatologi Pada Lapisan Kulit yang Terkait
Berdasarkan gambaran morfologis dan ketebalan epidermis, kulit dibagi menjadi :

12

Kulit Tebal

Kulit tebal ini terdapat pada vola manus dan planta pedis yang tidak memiliki
folikel rambut. Pada permukaan kulit tampak garis yang menonjol dinamakan crista
cutis yang dipisahkan oleh alur alur dinamakan sulcus cutis.
Pada mulanya cutis tadi mengikuti tonjolan corium di bawahnya tetapi
kemudian dari epidermis sendiri terjadi tonjolan ke bawah sehingga terbentuklah
papilla corii yang dipisahkan oleh tonjolan epidermis
Kulit Tipis

Pada dasarnya memiliki susunan yang sama dengan kulit tebal,hanya terdapat
beberapa perbedaan :
a. Epidermis sangat tipis,terutama stratum spinosum menipis.
b. Stratum granulosum tidak merupakan lapisan yang kontinyu.
c. Tidak terdapat stratum lucidium.
d. Stratum corneum sangat tipis.
e. Papila corii tidak teratur susunannya.
f. Lebih sedikit adanya glandula sudorifera.
g. Terdapat folikel rambut dan glandula sebasea.
2.4 Gejala dan Tanda yang Ditemukan Pada Penyakit Tropis dengan Keluhan
Utama Gatal
a. Oxyuris vermicularis

13

Jarang menimbulkan lesi yang berarti gejala klinis yang menonjol di sebabkan
oleh iritasi di sekitar anus, perineum, dan vagina yang di sebabkan oleh cacing
dewasa yang beremigrasi ke daerah anus dan penyebab dari pruritus ani dan penderita
menggaruk di sekitar anus dan kejadian ini sering terjadi ketika malam hari sehingga
penderita terganggu tidurnya dan lemah. Kadang kadang cacing dewasa muda dapat
bergerak ke usus halus bagian proximal dan lambung, esofagus, hidung hingga
menyebabkan gangguan di organ tersebut. Cacing betina gravid dapat bersarang di
vagina dan di tuba fallopii menyebabkan peradangan di saluran telur. Cacing juga
sering di temukan pada apendix menyebabkan apendisitis. Infeksi cacing ini juga
menyebabkan kurang nafsu makan, berat badan turun, gigi membengkak.
b. Skabies
Gejalutmbskihdrgyn pamlui(tsokr)bdenhgapit.Glmrukejasbginycul.Rtahpdesn,kibmugatlrsdehn.Rijbkatulerpdsngykiauwmptberon.Eslygkhawunpj2-3dmik,setgborlhpuan-.DidekmtsrowgjuanSeb .scidgrmlha-enbut,isydrgkplenahu tdki,slmbpenaro dwhyuit.Pngeas,plrmuk ybt,eaidngjrkpbayecilg,n-tuhfrskameilnbd.
Lesikultdapbr,n.Eokisematdfubrgn alesipmtujdkbr.Bngyliaetpjs,mnfkghoraediwytpbusmnl.kPeha,idptbwrnlg(measi).Pdkhbrupvlnetfsidakgpmlurhnbteska, gdi.Sltuespabrnhgmkyiuodesatvbl.Twnrgjikmu,adelshnrtiygkuba pdmlhnyirbgaketufs .mDndliopeatrjfksuhbi.Semnpatord ygbkislehSucantpod.Prmkvelsiyg,uhacnpdtrsbke,miyaholu.nB-dkgiamteobshnukrpdalyitmbse-h.
c. Tinea Kruris

Kelainan mengenai kulit inguinal, pada bagian dalam dan bagian


perineum. Kelainan bersifat kronik dan relatif tanpa peradangan.

Kelainan berbentuk lingkaran yang berbatas tegas oleh vesikel kecil,


dengan dasar kelainan berwarna kemerahan dan tertutup sisik.

Keluhan penderita gatal terutama bila berkeringat


Lesi pada Tricophyton rubrum atau Epidermophyton floccosum tampak

sebagai eritema ringan dengan daerah tepi yang tampak tidak begitu aktif.
Pada Trichophyton mentagrophytes, kelainan terlihat akut dengan peradangan,
bagian tepi lesi tampak aktif disertai vesikel dan seringkali disertal gatal yang hebat.
2.5 Pemeriksaan Penunjang pada Infeksi Tropis Dengan Keluhan Utama Gatal
Helmintik
(Enterobius vermicularis)
Anal swab, ujungnya diletakkan dengan scotch adhesive tape telur cacing akan
merekat disekitarnya. Kemudian adhesive tape diratakan pada kaca benda dan

14

dibubuhi sedikit toluol untuk pemeriksaan mikroskopik, sebaiknya dilakukan 3 hari


berturut-turut. (Abidin, 2008)
Tinea cruris
Pemeriksaan KOH, sediaan basah dibuat dengan meletakkan bahan di atas
gelas alas, kemudian ditambah KOH 20% (untuk sediaan kulit dan kuku). Ditunggu
15-20 menit untuk melarutkan jaringan.
Biakan kuman pada medium agar dekstrosa saboraud. (Budimulja, 2010)
Skabies
Mula mula cari terowongan, kemudian pada ujung yang terlihat papul atau
vesikel dicongkel dengan jarum dan diletakkan di atas sebuah kaca objek, lalu ditutup
dengan kaca penutup dan dilihat dengan mikroskop cahaya.
Dengan cara menyikat dengan sikat dan di tampung dia atas selembar kertas putih
dan dilihat dengan kaca pembesar.
Biopsi irisan dan dilihat dengan mikroskop cahaya
Biopsi eksisional dan diperiksa dengan pewarnaan H.E. (Ronny, 2010)
2.6 Penatalaksanaan Farmako dan Non Farmako pada Penyakit Tropis dengan
Keluhan Utama Gatal
Oxyuriasis
Farmakologi:
a. Mebendazol
- Dosis: Selalu diberikan secara oral. Untuk infeksi cacing kremi
diberikan dosis tunggal 100mg dan diulang 2 minggu dan 4 minggu
-

kemudian.
Efek Antelmintik: Mebendazol menyebabkan kaerusakan struktur
subselular dan menghambat sekresi asetilkolinesterase cacing. Obat ini
juga menghambat ambilan glukosa secara ireversibel sehingga terjadi

pengosongan (deplesi) glikogen pada cacing.


Indikasi: Mebendazol merupakan obat terpilih untuk enterobiasis
dengan angka penyembuhan 90- 100% dengan dosis tunggal.
15

Efek samping dan kontraindikasi: mebendazol tidak menyebabkan efek


toksis sistemik mungkin karena absorpsinya yang buruk sehingga
aman diberikan pada pasien dengan anemia maupun malnutrisi. Efek
samping yang kadang- kadang timbul adalah mual, muntah, diare dan
sakit perut ringan yang bersifat sementara. Sakit kepala ringan, pusing
dan reaksi hipersensitivitas merupakan efek samping yang jarang
terjadi. Mebendazol tidak dianjurkan pada wanita hamil trimester

pertama dan digunakan dengan hati- hati pada pasien sirosis.


b. Pirantel pamoat
- Dosis: Dosis tunggal yang dianjurkan 10mg/kgBB, dapat diberikan
setiap saat tanpa dipengaruhi oleh makanan atau minuman. Untuk
-

infeksi cacing kremi dianjurkan mengulang dosis setelah 2 minggu.


Efek Antelmintik: Pirantel dan analognya merupakan senyawa bloker
depolarisasi neuromuscular. Senyawa ini membuka saluran kation non
selektif dan menginduksi aktivasi reseptor asetilkolin nikotinik secara
menonjol dan terus menerus, mengakibatkan paralisis spastik pada
cacing tersebut. Pirantel juga menghambat kolinesterase. Pirantel

efektif terhadap cacing tambang, cacing kremi, dan cacing gelang.


Indikasi: Pirantel pamoat merupakan obat terpilih untuk enterobiasis.
Dengan dosis tunggal angka penyembuhannya cukup tinggi. Pirantel
pamoat merupakan alternatif setelah mebendazol dalam pengobatan

askariasis dan enterobiasis.


Efek samping dan Kontraindikasi: efek samping pirantel pamoat
jarang, ringan dan bersifat sementara, misalnya keluhan sakuran cerna,
demam dan sakit kepala. Penggunaan obat ini pada wanita hamil dan
anak usia di bawah 2 tahun tidak dianjurkan. Pirantel pamoat tidak
boleh digunakan bersama piperazin. Penggunaan harus hati- hati pada
pasien dengan riwayat penyakit hati.

Non Farmakologi
Higienitas pribadi yang ketat berdampak pada tingkat kesembuhan yang tinggi.
Tinea Cruris
Farmakologi
a. Klotrimazol topical
16

Tersedia sebagai krim, lotio, dan larutan dengan konsentrasi 1 %. Untuk kulit
pemaaian bisa digunakan dua kali sehari. Kotrimazol dilaporkan telah
menyembuhkan infeksi dermatofit pada 0 % hingga 100 %. Efek samping
diantaranya adalah rasa menyengat, eritema, edema, vesikasi, deskuamasi,
pruritus dan urtikaria.
b. Mikonazol topical
Tersedia dalam sediaan salep, krim, larutan, semprotan, serbuk, atau lotio
dermatologis. Hanya sediaan lotio yang boleh digunakan pada daerah lipatan
kulit. Tingkat kesembuhan lebih dari 90 % pada tinea kruris, tinea pedis, dan
tinea versikolor.
Non farmakologi
Menjaga higenitas pribadi (perilaku hidup bersih)
Skabies
Syarat obat yang ideal adalah:
-

Harus efektif terhadap semua stadium tungau.


Harus tidak menimbulkan iritasi dan tidak toksik.
Tidak berbau atau kotor serta tidak merusak atau mewarnai pakaian
Mudah diperoleh dan harganya murah

Cara pengobatannya ialah seluruh anggota keluarga harus diobati (termasuk penderita
yang hiposensitisasi).
Jenis Obat Topikal:
a. Belerang endap
Belerang endap (sulfur prespitatum) dengan kadar 4- 20% dalam bentuk salep
atau krim. Preparat ini karena tidak efektif terhadap stadium telur, maka
penggunaannya tidak boleh kurang dari 3 hari. Kekurangannya yang lain ialah
berbau dan mengotori pakaian dan kadang- kadang menimbulkan iritasi. Dapat
dipakai pada bayi berumur kurang dari 2 tahun.
b. Emulsi benzil- benzoas
Emulsi benzol- benzoas (20- 25%), efektif terhadap semua stadium, diberikan
setiap malam selama tiga hari. Obat ini sulit diperoleh, sering memberi iritasi,
dan kadang- kadang makin gatal setelah dipakai.
17

c. Gama Benzena Heksa Klorida


Gama Benzena Heksa Klorida (gameksan= gammexane) kadarnya 1% dalam
krim atau losio, termasuk obat pilihan karena efektif terhadap semua stadium,
mudah digunakan, dan jarang memberi iritasi. Obat ini tidak dianjurkan pada
anak dibawah 6 tahun dan wanita hamil, karena toksis terhadap susunan saraf
pusat. Pemberiannya cukup sekali, kecuali jika masih ada gejala diulangi
seminggu kemudian.
d. Krotamiton
Krotamiton 10% dalam krim atau losio juga merupakan obat pilihan,
mempunyai dua efek sebagai antiskabies dan antigatal; harus dijauhkan dari
mata, mulut dan uretra.
e. Pemetrin
Pemetrin dengan kadar 5% dalam krim, kurang toksik dibandingkan
gameksan, efektivitasnya sama, aplikasi hanya sekali dan dihapus setelah 10
jam. Bila belum sembuh diulangi setelah seminggu. Tidak dianjurkan pada
bayi di bawah umur 2 bulan.
Non Farmakologis
a. Meningkatkan kebersihan perorangan dan lingkungan
b. Menghindari orang- orang yang terkena
c. Mencuci atau menjemur alat- alat tidur
d. Jangan memakai pakaian atau handuk bersama- sama
2.7 Epidemiologi dan Pencegahan Penyakit Tropis dengan Keluhan Utama Gatal
Tinea Kruris
Epidemiologi
Tinea kruris lebih sering dijumpai pada daerah beriklim tropis/subtropis, dimana
Indonesia merupakan negara tropis yang beriklim panas dengan kelembaban yang
tinggi mempermudah timbulnya infeksi tinea kruris sehingga infeksi jamur ini banyak
ditemukan.
Tinea kruris lebih banyak dijumpai pada laki-laki dibanding wanita. Biasa
mengenai penderita usia 18-60 tahun, tetapi paling banyak dijumpai pada usia antara
18-25 tahun serta antara 40-50 tahun.
18

Tinea kruris mempunyai angka kekambuhan yang cukup tinggi yaitu 20-25%.
Pencegahan
Pencegahan berupa pendidikan kepada pasien dan penjagaan keberihan diri (menjaga
tubuh supaya tidak lembab, mengganti pakain yang lembab, jangan menggaruk
tempat yang ada jamur tersebut, sebab bisaa menular ke tempat lain, gunakan pakaian
yang dapat menyerap keringat, jangan bertukar-tukar handuk, sabun, pakaian dan rajin
mandi).
Skabies
Epidemiologi
Ada dugaan bahwa setiap siklus 30 tahun terjadi epidemi skabies. Banyak
faktor yang menunjang perkembangan penyakit ini, antara lain : sosial ekonomi yang
rendah, higiene yang buruk, hubungan seksual yang sifatnya promiskuitas, kesalah
diagnosis dan perkembangan dermografik serta ekologik. Penyakit ini dapat
dimasukan kedalam PHS (Penyakit akibat Hunungan Seksual).
Referensi :
Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi keenam. FKUI.2010.
Pencegahan

Kebersihan diri
Pemeliharaan kebersihan diri berarti tindakan memelihara kebersihan dan
kesehatan diri seseorang untuk kesejahteran fisik dan psikisnya. Seseorang
dikatang memiliki kebersihan diri diri baik apabila, orang tersebut dapat
menjaga kebersihan tubuhnya yang meliputi kebersihan kulit, tangan dan

kuku, kebersihan kaki dan kebersihan genitalia (Badri, 2004)


Kebersihan kulit
Kebersihan individu yang buruk atau bermasalah akan mengakibatkan
berbagai dampak baik fisik maupun psikososial. Dampak fisik yang sering
dialami seseorang tidak terjaga dengan baik adalah gangguan integritas kulit

(Wartonah, 2003)
Kebersihan tangan dan kuku
Indonesia adaah negara yang sebagian besar masyarakatnya menggunakan
tangan untuk makan, mempersiapkan makan, bekerja dan lain sebaginya. Bagi
19

penderita skabies akan sangat mudah penyebaran penyakit ke wilayah tubuh


lain. Oleh karena itu, butuh perhatian ektra untuk kebersihan tangan dan kuku

sebelum dan sesudah beraktivitas. (Webhealthcenter 2006)


Kebersihan kaki
Dianjur untuk selalu memakai sepatu dan kaus kaki yang kering agar terhindar
dari penyakit kulit skabies, karena sarkotip skabie selalu hidup pada tempat-

tempat yang lembab dan tertutup (Webhealthcenter 2006)


Kebersihan genitalia
Apabila seseorang telah mengalami skabies diarea tertentu makan garukan di
area genital akan mudah terserang penyakit kulit skabies, karena area genitalia

merupakan area yang lembab.


Perilaku
Salah satu dari penyebab skabies adalah pakaian yang kurang bersih dan

saling bertukar-tukaran pakaian.


Lingkungan
Penularan skabies terjadi bila kerbersihan pribadi dan kebersihan lingkungan
tidak terjaga dengan baik.

BAB III
KESIMPULAN
Gatal di anus pada skenario menurut kelompok kami disebabkan oleh parasit
Oxyuris vermicularis. Penyakit ini merupakan self limitting disease yang
penatalaksanaannya hanya menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

20

21

DAFTAR PUSTAKA
BukAjaroPlgsitdKen.SfpDmr
FKUI.mHa324l-5
Hayes, Peter C. dan Thomas W. Mackay. 1997. Diagnosis dan Terapi.
Jakarta: Buku Kedokteran EGC.
Burns, Tony dan Robin Graham-Brown. 2005. Dermatologi. Jakarta:
Erlangga.
http://id.scribd.com/doc/149703199/Sk-Abies
Buku ajar dignostik fisik. page 246
Dasar Parasitologi Klinik, Edisi Pertama, Editor:Pinardi Hadidjaja,
Prof.De.dr,MPH&TM,SpPark, Badan Penerbit : FKUI, hal 342-343
Abidin, S. Alisah N. 2008. Parasitologi Kedokteran. Ed. 4. Hlm. 26.
Jakarta: FKUI.
Budimulja, Unandar. 2010. Ilmu Penyakit Kuilt dan Kelamin. Hlm. 95.
Jakarta: FKUI.
Handoko, Ronny P. 2010. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Hlm. 124.
Jakarta: FKUI.
Dasar Farmakologi Terapi Volume 2 . Goodman & Gilman. EGC. Halaman
1096 1109.
Amiruddin MD, Amin S, Ilyas FS. Tinjauan mengenai penyakit jamur
superfisialis di Indonesia. Dalam : media Dermto-Venereologica Indonesiana;
kumpulan makalah ilmiah PIT PERDOKSI 2001 (2). Jakrta,2008;28 : S 238-43
Richadrdson MD, Warnock DW. Dermatophytosis. Dalam : Richardson
Mdwarnock DW.eds fungal infections, diagnosis and treatment. Oxford : blackwell
scine pub, 1993:44-35
Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi keenam. FKUI.2010
22

Respiratory.usu.ac.id/bitstream/123456789/20352/4/chapter%20II.pdf

23