Anda di halaman 1dari 3

NAMA

: OCTAVIA URIASTANTI

NIM

: 4311412064

PRODI

: KIMIA

TUGAS KIMIA KOMPUTASI


1. Contoh masalah-masalah kimia yang dapat diselesaikan dengan metode komputasi
a. Hubungan konformasi dengan energy : dapat mengetahui struktur molekul berbeda
dari suatu senyawa. Seperti t-butil sikloheksana yang memiliki struktur molekul kursi
dan perahu
b. Spektra UV Vis, NMR, dan IR : dapat mengetahui sifat spectra UV Vis, NMR, IR
dan muatan atom bersihnya. Misal muatan atom bersih senyawa turunan benzene
c. Mekanisme reaksi (penentuan energy struktur transisi) : membantu memprediksi
kemungkinan keadaan transisi yang terjadi, karena keadaan transisi tidak dapat
diterangkan dengan data eksperimen disebabkan perubahan yang cepat.
d. Simulasi monte carlo dan dinamika molekuler : dinamika molecular dalam komputasi
berguna untuk mempelajari sifat molecular seperti molekul organic dalam larutan dan
senyawa

makromolekul

dalam

proses

metabolisme

serta

memungkinkan

penggambaran struktur, sifat termodinamika dan sifat dinamis dari system fase
terkondensasi. Sedangkan metode simulasi monte carlo dalam komputasi dapat untuk
menggambarkan struktur dan energy dalam keseimbangan.

2. Peranan kimia komputasi dalam struktur obat dan mengurangi biaya produksi obatobatan
a. Komputer menawarkan metode in silico, -suatu metode yang menggunakan
kemampuan komputer dalam rancang obat- sebagai komplemen dari in vitro dan in
vivo.
b. Kemampuan komputasi yang meningkat secara eksponensial merupakan peluang
mengembangkan simulasi dan kalkulasi dalam merancang obat baru.

c. Perangkat lunak kimia komputasi yang dapat digunakan adalah seperti HyperChem
memberikan fasilitas memadai untuk melihat bentuk molekul, menikmati vibrasi
ikatan antar atom yang terekam sebagai spektra infra merah, dan dinamika perubahan
struktur molekul akibat pengaruh sistem reaksi.
d. Desain obat merupakan proses iterasi dimulai dengan penentuan senyawa yang
menunjukkan sifat biologi penting dan diakhiri dengan langkah optimasi, baik dari
profil aktivitas maupun sintesis senyawa kimia.
e. Tanpa pengetahuan lengkap tentang proses biokimia yang bertanggungjawab
terhadap aktivitas biologis, hipotesis desain obat pada umumnya didasarkan pada
pengujian kemiripan struktural dan pembedaan antara molekul aktif dan tak aktif.
f. Keberadaan

komputer

yang

dilengkapi

dengan

aplikasi

kimia komputasi,

memungkinkan ahli kimia komputasi medisinal menggambarkan senyawa obat secara


tiga dimensi (3D) dan melakukan komparasi atas dasar kemiripan dan energi
dengan senyawa lain yang sudah diketahui memiliki aktivitas tinggi (pharmacophore
query).
g. Berbagai senyawa turunan dan analog dapat disintesis secara in silico atau yang
sering diberi istilah senyawa hipotetik

3. Contoh jurnal yang berkaitan dengan kimia komputasi


Prediksi Tipe Aktivitas Senyawa Tabir Surya Homosalat Berdasarkan Analisis Spektra
Transisi Elektronik Pada Konfigurasi Bentuk Dimer Dan Solut-Solven (Iqmal Tahir,dkk)
Penelitian ini memprediksi tipe aktivitas senyawa tabir surya homosalat dengan
berdasarkan analisis spektra transisi elektronik. Langkah kajian dilakukan berupa
pemodelan senyawa homosalat dalam bentuk dimer dan interaksi dengan pelarut. Kajian
dilakukan dengan langkah optimasi geometri menggunakan metode semiempirik PM3
yang dilanjutkan dengan analisis spektra transisi elektronik menggunakan metode
ZINDO/s. Interaksi ikatan hidrogen yang menjadi obyek penelitian adalah bentuk dimer
molekul senyawa tabir surya dan ikatan hidrogen antara molekul pelarut dengan molekul
senyawa tabir surya pada gugus-gugus berpotensi membentuk ikatan hidrogen. Hasil
kajian secara umum menunjukkan pengaruh interaksi ikatan hidrogen memberikan

kecenderungan pergeseran merah namun besarnya nilai pergeseran tidak signifikan


mendekati nilai hasil eksperimen. Faktor interaksi dimer ikatan hidrogen antara dua
molekul homosalat memberikan pergeseran nilai maks dengan disertai perubahan
jumlah transisi UV yang terjadi. Konfigurasi ikatan hidrogen antara homosalat dengan
etanol menyebabkan terjadinya pergeseran nilai maks namun jumlah transisi UV yang
terjadi relatif tidak berubah.

4. Contoh manfaat kimia komputasi dalam pembelajaran kimia


a. Dapat menghitung sifat molekul yang kompleks dan hasil perhitungannya berkorelasi
secara signifikan dengan eksperimen.
b. Dapat sebagai alat hitung seperti halnya kalkulator- untuk membantu penyelesaian
secara numerik dari persamaan matematika yang menggambarkan sifat sistem,
misalnya dalam penyelesaian perhitungan stokiometri, termasuk juga otomatisasi alat
ukur yang dapat mengkonversi signal elektronik menjadi data numerik.
c. Dapat sebagai alat visualisasi dan animasi
d. Membantu kita mengeksplorasi sifat senyawa dan pada umumnya program tersebut
telah dilengkapi dengan visualisasi dan animasi, seperti program HyperChem,
Gaussian, Turbomol, Rasmol dll.
e. Menghitung sifat-sifat molekul dan perubahannya maupun melakukan simulasi
terhadap sistem-sistem besar (makromolekul seperti protein atau sistem banyak
molekul seperti gas, cairan, padatan, dan Kristal cair), dan menerapkan program
tersebut pada sistem kimia nyata.
f.

Simulasi terhadap makromolekul (seperti protein dan asam nukleat) dan sistem besar
bisa mencakup kajian konformasi molekul dan perubahannya (mis. Proses denatrasi
protein), perubahan fasa, serta peramalan sifat-sifat makroskopik (seperti kalor jenis)
berdasarkan perilaku di tingkat atom