Anda di halaman 1dari 33

PENERAPAN METODE SEISMIK REFRAKSI UNTUK

MENDUGA KONDISI BAWAH PERMUKAAN PADA


DAERAH MANIFESTASI PANAS BUMI TIRIS KABUPATEN
PROBOLINGGO

Disusun sebagai laporan akhir Praktikum Workshop Geofisika

Oleh:
SEPTIANDI AKHMAD PERDANA
115090700111012

PROGRAM STUDI GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

PENERAPAN METODE SEISMIK REFRAKSI UNTUK


MENDUGA KONDISI BAWAH PERMUKAAN DI DAERAH
MANIFESTASI PANAS BUMI TIRIS KABUPATEN
PROBOLINGGO
ABSTRAK

Telah dilakukan penelitian pendugaan kondisi bawah permukaan di daerah


manifestasi panas bumi Kecamatan Tiris Kabupaten Probolinggo menggunakan
metode seismik refraksi. Pendugaan kondisi bawah permukaan ini bertujuan untuk
mengetahui litologi serta perannya dalam sistem panas bumi. Alat seismograf
yang digunakan adalah merk OYO McSeis 3 dengan 3 buah channel. Bentangan
seismik yang digunakan sepanjang 50 m dengan offset terpendek 2 m dan spasi
antar geophone sebesar 2 m. Lintasan seismik ditempatkan memotong sesar serta
ditempatkan disekitar singkapan batuan teralterasi. Pengolahan data menggunakan
software Microsoft Excel dan Matlab. Pemodelan 2D bawah permukaan
menggunakan metode Hagiwara-Masuda. Hasil pemodelan bawah permukaan
menunjukkan bahwa pada daerah penelitian memiliki litologi berupa batulempung
pada permukaan hingga kedalaman 5 s/d 15 m, dan litologi batupasir di bawahnya
hingga kedalaman 35 m. Dalam sistem panas bumi diduga lapisan batulempung
berperan sebagai lapisan penutup dan lapisan batupasir sebagai akuifer/reservoar.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah


memberikan kelancaran selama pelaksanaan Praktikum Workshop Geofisika serta
penulisan laporan akhir ini. Sholawat serta salam selalu tercurahkan kepada
Baginda Rasulullah SAW yang telah membawa kita dari masa kebodohan menuju
masa terang benderang dengan penuh ilmu pengetahuan saat ini. Ucapan terima
kasih juga penulis ucapkan kepada pihak-pihak yang telah membantu
melancarkan dalam proses akuisisi data, prosesing, interpretasi, hingga penulisan
laporan akhir ini, terutama kepada Bapak Sukir Maryanto, Ph.D selaku Dosen
Pengampu dan kepada asisten-asisten praktikum.
Penulis menyadari bahwa laporan akhir ini masih memiliki banyak
kekurangan, sehingga sangat diharapkan masukan dan kritik membangun dari
pembaca, sehingga untuk karya-karya selanjutnya penulis dapat memberikan
tulisan yang lebih baik dan lebih baik lagi.

Malang, 14 Januari 2015


Penulis,

Septiandi Akhmad Perdana

ii

DAFTAR ISI
ABSTRAK ............................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v
BAB I
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1

Latar Belakang Masalah ........................................................................... 1

1.2

Perumusan Masalah .................................................................................. 2

1.3

Batasan Masalah ....................................................................................... 2

1.4

Tujuan Penelitian ...................................................................................... 3

1.5

Manfaat Penelitian .................................................................................... 3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 4
2.1

Gelombang Seismik ................................................................................. 4

2.2

Konsep Dasar Metode Seismik Refraksi .................................................. 5

2.3

Geologi Regional Daerah Penelitian ........................................................ 8

BAB III
METODE PENELITIAN ...................................................................................... 10
3.2

Peralatan Penelitian ................................................................................ 10

3.3

Data Penelitian ....................................................................................... 11

3.4

Alur Penelitian ........................................................................................ 12

3.5

Prosedur Penelitian ................................................................................. 12

3.5.1

Akuisisi Data....................................................................................... 12

3.5.2

Pengolahan Data.............................................................................. 15

3.5.3

Interpretasi Data .............................................................................. 20

BAB IV
INTERPRETASI DAN PEMBAHASAN............................................................. 21
4.1

Interpretasi Kuantitatif ........................................................................... 21

4.2

Interpretasi Kualitatif ............................................................................. 23

BAB V
iii

PENUTUP ............................................................................................................. 26
5.1

Kesimpulan ............................................................................................. 26

5.2

Saran ....................................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 27

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Sketsa penjalaran gelombang seismik. Gelombang badan (atas) terdiri dari
gelombang P dan S. Gelombang permukaan (bawah) terdiri dari gelombang Rayleigh dan
gelombang Love (Refrizon, 2009) ...................................................................................... 4
Gambar 2. Lintasan gelombang bias untuk struktur dua lapis (Refrizon, 2009) ................ 6
Gambar 3. Kurva travel tme untuk pengukuran mode forward dan mode reverse. Titiktitik hitam adalah hasil ekstrapolasi (Refrizon, 2009) ........................................................ 8
Gambar 4. Cuplikan peta geologi lembar Probolinggo yang menjelaskan gelogi daerah
Tiris (Suharsono & Suwarti, 1992). .................................................................................... 9
Gambar 5. Lokasi Kecamatan Tiris kabupaten Probolinggo Jawa Timur ........................ 10
Gambar 6. Seismograf OYO McSeis 3 (kiri) dan geophone (kanan) ............................... 11
Gambar 7. Sledge hammer (kiri) dan palu godam (kanan) ............................................... 11
Gambar 8. Alur Penelitian ................................................................................................ 12
Gambar 9. Area penelitian Praktikum Workshop Geofisika ............................................ 13
Gambar 10. Skema pengambilan data seismik refraksi dengan alat OYO McSeis 3 ....... 13
Gambar 11. Data Sheet Line K-1 ...................................................................................... 17
Gambar 12. Kurva 2 array line K-1 forward (biru) dan reverse (merah) yang akan
diekstrapolasi .................................................................................................................... 17
Gambar 13. Kurva travel time tunggal line K-1 forward (biru) dan reverse (merah) ....... 17
Gambar 14. Hasil inversi line K-1 dengan metode Hagiwara-Masuda............................. 18
Gambar 15. Data sheet line K-3 ........................................................................................ 18
Gambar 16. Hasil ekstrapolasi line K-3 ............................................................................ 18
Gambar 17. Hasil inversi line K-3 dengan metode Hagiwara-Masuda............................. 19
Gambar 18. Hasil ekstrapolasi line K-2 ............................................................................ 19
Gambar 19. Hasil inversi line K-2 dengan metode Hagiwara-Masuda............................. 19
Gambar 20. Hasil interpolasi line K-4 .............................................................................. 19
Gambar 21. Hasil inversi line K-4 dengan metode Hagiwara-Masuda............................. 20
Gambar 22. Hasil ekstrapolasi line K-5 ............................................................................ 20
Gambar 23. Hasil inversi line K-5 dengan metode Hagiwara-Masuda............................. 20
Gambar 24.Hubungan antara kecepatan dan jenis batuan ................................................ 22
Gambar 25. Hasil pemodelan dengan refraction tomography (studi kasus) ..................... 24
Gambar 26. Hasil interpretasi berdasarkan model refraction tomography ....................... 24
Gambar 27. Interpretasi geologi penampang inversi 2D .................................................. 25

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah


Jawa Timur merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang

memiliki barisan gunung api yang masih aktif. Barisan gunung api ini
(busur cincin api) terbentuk akibat proses subduksi antara lempeng
samudera Indo-Australia yang menunjam lempeng benua Eurasia. Proses
subduksi ini mengakibatkan adanya pergesekan batuan yang ada di kerak
bumi. Gesekan batuan pada kerak bumi menghasilkan lelehan-lelehan
magma yang berusaha menerobos ke permukaan. Terobosan batuan ini
menghasilkan banyak manfaat, antara lain sistem mineralisasi yang
menjadi sumber logam-logam ekonomis dan sistem panas bumi yang dapat
dimanfaatkan sebagai energi alternatif yang dapat dijadikan pembangkit
listrik.
Salah satu gunung api yang ada di Jawa Timur adalah Gunung
Lamongan. Walaupun aktivitas vulkaniknya sudah mulai stabil namun
dapur magma Gunung Lamongan masih menyimpan energi panas yang
biasa disebut energi panas bumi (geotermal). Energi panas bumi ini
apabila sudah dieksplorasi dan dikembangkan hingga menjadi pembangkit
listrik yang dapat menyuplai listrik rumah tangga dan juga industri. Maka
dari itu, potensi sumber daya panas bumi yang ada perlu diteliti dan
dieksplorasi agar dapat memberikan manfaat seluas-luasnya.
Tiris adalah suatu kecamatan di sekitar kaki Gunung Lamongan,
Kabupaten Probolinggo. Di kecamatan ini terdapat banyak manifestasi
panas bumi berupa mata air panas. Mata air panas ini hingga saat ini masih
dimanfaatkan sebagai rekreasi pemandian air panas, namun menurut
informasi dari warga sekitar pernah dilakukan penelitian terkait potensi
panas bumi oleh perusahaan energi. Apabila dilihat dari kondisi geologi,
dan banyaknya manifestasi serta temperatur air panas yang keluar dari
mata air di Tiis dapat diduga bahwa terdapat potensi panas bumi yang
masih tersembunyi yang perlu diteliti.
1

Metode Seismik Refraksi adalah salah satu metode geofisika aktif


yang dapat memberikan gambaran bawah permukaan. Prinsip metode ini
yaitu dengan membangkitkan sumber gempa buatan dan dari sumber
tersebut menjalar gelombang seismik ke bawah permukaan dan menuju ke
segala arah. Gelombang seismik yang menjalar melalui medium bumi akan
diterima oleh sensor yaitu geophone. Geophone ini mencatat waktu tiba
(travel time) gelombang seismik yang dibangkitkan tersebut. Waktu tiba
gelombang seismik ini merepresentasikan keadaan di bawah permukaan.
Dengan berbagai kekurangan dan kelebihan metode seismik
refraksi ini, penulis mencoba untuk menerapkan metode ini pada kawasan
potensi panas bumi Tiris, Kabupaten Probolinggo.
1.2

Perumusan Masalah
Rumusan masalah di dalam Praktikum Workshop Geofisika ini
adalah:
1. Bagaimana tahapan dari akuisisi data metode seismik refraksi?
2. Bagaimana tahapan dari prosesing data seismik refraksi?
3. Bagaimana hasil interpretasi dan gambaran bawah permukaan
berdasarkan data seismik refraksi?
4. Bagaimana kondisi geologi bawah permukaan daerah penelitian dan
perannya dalam sistem panas bumi?

1.3

Batasan Masalah
Batasan masalah yang ada pada Praktikum Workshop Geofisika ini
adalah:
1. Daerah yang diteliti adalah sekitar kaki Gunung Lamongan di
Kecamatan Tiris, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur,
2. Lintasan (line) seismik refraksi yang digunakan masing-masing
berada pada lokasi yang berbeda,
3. Asumsi yang digunakan lapisan bawah permukaan terdiri dari 2
lapisan 1 refraktor, dan
4. Pemodelan bawah permukaan menggunakan metode HagiwaraMasuda dengan software Matlab, yang mana script programnya
dibuatkan oleh asisten praktikum.
2

1.4

Tujuan Penelitian
Tujuan dari dilaksanakannya Praktikum Workshop Geofisika ini
diantaranya:
1. Untuk mengaplikasikan metode seismik refraksi pada daerah
manifestasi panas bumi,
2. Untuk mengidentifikasi kondisi geologi bawah permukaan dangkal
pada daerah penelitian,
3. Memenuhi tugas terstruktur mata kuliah wajib Praktikum Workshop
Geofisika yang ada di Program Studi Geofisika Jurusan Fisika
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas
Brawijaya.

1.5

Manfaat Penelitian
Manfaat dilaksanakannya Praktikum Workshop Geofisika ini
diantaranya:
1. Sebagai sarana implementasi ilmu yang didapatkan di kampus untuk
diaplikasikan di lapangan secara langsung,
2. Dapat memberikan pengalaman kerja di lapangan kepada praktikan,
3. Mendapatkan informasi terkait kondisi geologi bawah permukaan
dangkal daerah penelitian sebagai landasan penelitian yang lebih
lanjut di kemudian hari.
4. Mengetahui kelebihan dan kekurangan metode seismik refraksi untuk
mengidentifikasi geologi bawah permukaan dangkal untuk daerah
manifestasi panas bumi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Gelombang Seismik
Gelombang seismik merupakan gelombang elastik yang dihasilkan
oleh sumber seismik. Sumber gelombang seismik dapat berasal dari
sumber alami (gempa bumi) maupun sumber buatan. Sumber gelombang
seismik buatan dapat berasal dari hantaman palu, ledakan dinamit,
tembakan air gun, weight drop, dan juga vibroseis. Gelombang seismik
disebut juga gelombang elastis karena perambatannya mengakibatkan
partikel-partikel medium berosilasi dengan memenuhi hukum-hukum
elastisitas. Dari interaksi ini menghasilkan gelombang longitudinal,
gelombang transversal dan kombinasi diantara keduanya sebagai
perpindahan (transportasi) energi (Triyoso, 1991).

Gambar 1. Sketsa penjalaran gelombang seismik. Gelombang badan (atas) terdiri dari
gelombang P dan S. Gelombang permukaan (bawah) terdiri dari gelombang Rayleigh dan
gelombang Love (Refrizon, 2009)

Gelombang badan (body wave) merupakan gelombang yang


menjalar dalam media elastik dan arah perambatannya ke seluruh bagian di

dalam bumi. Berdasarkan gerak paertikel pada media dan arah


penjalarannya, gelombang badan dapat dibedakan atas Gelombang P dan
Gelombang S (Lillie, 1999).
Gelombang permukaan (surface wave) adalah gelombang yang
merambat pada permukaan bumi dan amplitudonya semakin ke dalam
bumi semakin melemah. Gelombang permukaan dibedakan menjadi 2,
yaitu Gelombang Rayleigh dan Gelombang Love (Aki & Richard, 1980).
2.2

Konsep Dasar Metode Seismik Refraksi


Seismik refraksi dihitung berdasarkan waktu yang dibutuhkan oleh
gelombang untuk menjalar pada batuan dari posisi sumber seismik
(seismic source) menuju penerima (receiver) pada berbagai jarak tertentu.
Pada metode ini, gelombang yang terjadi setelah usikan pertama (first
break) diabaikan, sehingga sinyal yang datang setelah first break diabaikan
karena gelombang refraksi merambat paling cepat dibandingkan dengan
gelombang lainnya kecuali pada jarak offset yang relatif dekat sehingga
yang dibutuhkan adalah sinyal first break yang diterima oleh setiap
geophone. Parameter jarak (offset) dan waktu penjalaran gelombang
dihubungkan dengan cepat rambat gelombang dalam medium. Besarnya
kecepatan rambat gelombang tersebut dikontrol oleh sekelompok
konstanta fisis yang ada dalam material yang dikenal sebagai parameter
elastisitas (Telford, 1990).
Metode seismik refraksi adalah metode geofisika yang digunakan
untuk mengidentifikasi kondisi bawah permukaan bumi berdasarkan waktu
tiba penjalaran gelombang seismik dari sumber menuju ke geophone.
Gelombang seismik yang diamati adalah gelombang seismik yang
terbiaskan pada batas perlapisan litologi. Kurva waktu tiba terhadap jarak
(offset) digunakan untuk menafsirkan kondisi bawah permukaan. Menurut
Sismanto (2006), asumsi dasar yang dipakai untuk penelitian dengat target
dangkal adalah:
1. Medium bumi dianggap berlapis-lapis dan setiap lapisan
menjalarkan gelombang seismik dengan kecepatan yang berbedabeda,

2. Semakin bertambah kedalamannya, densitas batuan semakin tinggi,


3. Panjang gelombang seismik lebih kecil daripada ketebalan lapisan
batuan,
4. Perambatan gelombang seismik dapat dipandang sebagai sinar,
sehingga memenuhi hukum-hukum dasar lintasan sinar,
5. Pada bidang batas antar lapisan, gelombang seismik merambat
dengan kecepatan pada lapisan dibawahnya,
6. Kecepatan gelombang bertambah dengan bertambahnya kedalaman.
Menurut Hukum Snellius, jika suatu gelombang elastik menjalar
dalam bumi kemudian bertemu dengan bidang batas perlapisan (interface)
dengan elasitisitas dan densitas yang berbeda, maka akan terjadi
pemantulan dan perambatan gelombang. Hukum Snellius pada bidang
batas dua medium saat terjadi sudut kritis i dirumuskan sebagai berikut:
sin =

(1)

Gambar 2. Lintasan gelombang bias untuk struktur dua lapis (Refrizon, 2009)

Bila dinotasikan waktu perambatan gelombang bias dari titik tembak


A ke titik penerima P dengan TAP, waktu perambatan dari B ke P dengan
TBP dan waktu perambatan dari A ke B dengan TAB.TAP ditunjukkan oleh
persamaan 4:

(2)
(3)

Pada persamaan 3 TAP adalah linier terhadap x, jika diambil x sebagai


absis dan TAP sebagai ordinat dan diplot titik-titik yang bersesuaian, maka
garis lurus tersebut merupakan suatu short (bentuk baru yang lebih
pendek) dari kurva travel time yang dikandung oleh titik-titik yang
berhubungan (persamaan 5). Nilai TAP dengan mudah dapat dihitung dari
persamaan 3, dan kecepatan v2 pada lapisan bawah diperoleh dari
kemiringan (slope) garis lurus. TAP yang diperoleh dari persamaan 2
merupakan suatu besaran yang menunjukkan kecepatan pada lapisan
bawah (velocity-travel-time). Dengan cara yang sama, dapat diperoleh :
(4)

Bila jarak ke titik penerima adalah x, dengan mengambil titik B


sebagai titik asal (referensi), maka diperoleh :
(5)

Dengan kedalaman lapisan pada titik A (hA) dan pada titik B (hB).
Dalam persamaan 5, v1 dapat diperoleh dari kurva travel-time dari
gelombang langsung dekat titik tembak. TAP, TBP, dan TAB diperoleh
dengan cara observasi. Tetapi cos i tidak dapat dicari, karena v2 biasanya
tida diketahui. Jika harga v2 dapat diketahui, kedalaman hp dan titik
penerima P dapat diperoleh dari :
(6)

Sperti pada gambar 3 harga dari TAP atau TBP yang berhubungan
dengan TAP atau TBP dapat dubaca dari ekstensi (memperpanjang) kurva
TAP atau TBP. Jadi nilai kedalaman hp dapat dihitung dari persamaan 7
dan 8.

(7)

atau
(8)

Gambar 3. Kurva travel tme untuk pengukuran mode forward dan mode reverse. Titiktitik hitam adalah hasil ekstrapolasi (Refrizon, 2009)

2.3

Geologi Regional Daerah Penelitian


Daerah penelitian dalam Praktikum Workshop kali ini adalah
Kecamatan Tiris, Kabupaten Probolinggo. Secara astronomis Tiris terletak
pada 7,57 LS dan 113,23 BT dengan ketinggian sekitar 498 mdpl.
Sedangkan secara geografis Tiris terletak di antara lereng gunungapi
Argopuro dan Gunungapi Lamongan. Berdasarkan peta geologi lembar
Probolinggo (Suharsono dan Suwarti, 1992), Tiris berada pada perbatasan
antara 2 jenis endapan vulkanik yang berbeda. Di sebelah Barat
merupakan endapan vulkanik berumur kuarter yang berasal dari
Gunungapi Lamongan (Qvl) yang terdiri dari litologi seperti lava, tuf
halus-lapili, lahar dan breksi gunung api. Sedangkan di sebelah Timur
merupakan endapan vulkanik berumur kuarter yang berasal dari
Gunungapi Argopuro (Qva) yang terdiri dari litologi seperti lava andesitbasal, breksi gunungapi, dan tuff. Tidak jauh dari Kecamatan Tiris terdapat
berbagai danau vulkanik yang menggambarkan tingginya tingkat aktivitas

vulkanik di masa lalu. Danau vulkanik tersebut adalah Ranu Segaran,


Ranu Agung, Ranu Segaranmerah, dan Ranu segaranduwas. Di antara
Gunungapi Lamongan dan Gunungapi Argopuro terdapat beberapa
struktur sesar. Sesar ini banyak menjadi perhatian peneliti terutama apakah
sesar ini memiliki peran atau tidak dalam sistem panas bumi yang ada di
daerah ini, mengingat di daerah ini banyak dijumpai manifestasi berupa
mata air panas.

Gambar 4. Cuplikan peta geologi lembar Probolinggo yang menjelaskan gelogi daerah Tiris
(Suharsono & Suwarti, 1992).

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1

Waktu dan Tempat Penelitian


Pelaksanaan praktikum workshop geofisika dilaksanakan mulai
tanggal 8 November 2014 hingga 12 November 2014 di sekitar kaki
Gunung Lamongan, Kecamatan Tiris, Kabupaten Probolinggo. Penulis
melaksanakan akuisisi untuk data seismik refraksi pada tanggal 12
November 2014. Selanjutnya dilakukan pengolahan data dan penulisan
laporan dari bulan November 2014 hingga Desember 2014.

Gambar 5. Lokasi Kecamatan Tiris kabupaten Probolinggo Jawa Timur

3.2

Peralatan Penelitian
Peralatan penelitian yang digunakan dalam Praktikum Workshop
Geofisika ini meliputi:
1. Seismograf OYO McSeis 3digunakan untuk menampilkan trace
(rekaman) gelombang seismik,
2. Palu Godam digunakan sebagai pembuat sumber seismik,
3. Trigger Piezoelectric dipasang pada palu godam untuk
mengaktifkan geophone,

10

4. Seperangkat Geophone (3 channel) sebagai sensor penerima


gelombang seismik,
5. Plat besi sebagai landasan pukul palu godam,
6. Kabel-kabel penghubung digunakan untuk menghubungkan
peralatan,
7. Meteran digunakan untuk mengukur panjang lintasan akuisisi
serta titik station, dan
8. alat tulis menulis digunakan untuk mencatat data.

Gambar 6. Seismograf OYO McSeis 3 (kiri) dan geophone (kanan)

Gambar 7. Sledge hammer (kiri) dan palu godam (kanan)

3.3

Data Penelitian
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dari
akuisisi data langsung di lapangan. Data-data tersebut meliputi:
1. Data waktu tiba first break tiap station,
2. Posisi setiap titik station, dan
3. Panjang offset tiap pengambilan data.

11

3.4

Alur Penelitian
Alur pelaksanaan penelitian di dalam Praktikum Workshop
Geofisika ini digambarkan pada diagram alir berikut:

Gambar 8. Alur Penelitian

3.5

Prosedur Penelitian
Penelitian dalam Praktikum Workshop Geofisika ini terdiri dari 3
tahapan utama, yaitu Akuisisi Data, Pengolahan Data, dan Interpretasi
Data.

3.5.1

Akuisisi Data
Akuisisi data seismik refraksi dilakukan dengan membentangkan
lintasan pengukuran dengan satu titik sumber seismik (shot point) dan tiga
geophone (receiver). Gambar di bawah merupakan area survei Praktikum
Workshop Geofisika (kotak kuning) beserta line akuisisi (garis lurus
merah).

12

Gambar 9. Area penelitian Praktikum Workshop Geofisika

Penentuan area survei didasarkan pada sesar yang memotong sungai, yang
mana sesar tersebut diindikasikan memiliki peran dalam sistem panas bumi sekitar
Gunungapi Lamongan. Pengolahan data dan interpretasi dilakukan di kampus
Universitas Brawijaya.

Gambar 10. Skema pengambilan data seismik refraksi dengan alat OYO McSeis 3

Namun dalam praktek di lapangan desain survei di atas tidak digunakan,


dikarenakan keadaan medan line yang telah diplot pada google earth tidak
memungkinkan untuk dilakukan akuisisi, sehingga penempatan line menjadi
optional mengikuti keadaan di lapangan.
Panjang line akuisisi sepanjang 50 m. Teknik pengambilan data yang
dilakukan yaitu degan mode forward dan reverse. Spasi antar geophone 2 meter
mengikuti keadaan instrumen (Asisten, 2014). Shot Point berada pada stasiun 0
dan 20 untuk mode forward, serta pada stasiun 50 dan 30 untuk mode reverse.

13

Pemindahan titik shot ponit ini bertujuan untuk dapat menjangkau seluruh station
sepanjang line, karena panjang maksimum kabel yang ada hanya menjangkau 30
meter. Data yang didapatkan dari hasil akuisisi adalah wakt tiba first break untuk
mode forward (Tf) dan mode reverse (Tr).
Observer Report:
Tanggal

12 November 2014

Lokasi

100 m timur sungai, Kecamatan Tiris, Kab.


Probolinggo

Kondisi geologi

Tanah basah di dominasi lempung. Terdapat


beberapa batuan beku teralteasi di dekat lintasan
akuisisi

Cuaca

Cerah berawan

Jumlah station

25

Spasi antar geophone

2m

Panjang lintasan

50 m

Filter geophone

250 Hz

Gain

100 200 X

Laju pencuplikkan

500 s

Dugaan noise

Langkah-langkah kaki selama perekaman data dan


getaran tanah dari sumber air panas

14

3.5.2

Pengolahan Data
Secara umum, tahapan pengolahan data seismik refraksi yang
dilakukan oleh penulis adalah sebagai berikut:

15

Pengolahan data seismik refraksi ini menggunakan software


microsoft excel dan software keluaran MATLAB buatan asisten Rizky
Gustiansyah. Data yang didapatkan dari akuisisi berupa data waktu tiba
sinyal first break untuk masing-masing station dan untuk mode forward
dan reverse. Data tersebut dimasukkan ke sofware microsoft excel untuk
diplot kurva travel time. Kurva travel time pada saat ini masih kurva dari
data mentah, yang mana masih terdiri dari 2 dua buah array tiap mode.
Dua buah array ini dihasilkan dari 2 posisi shot point yang berbeda. Untuk
mendapatkan suatu kurva travel time yang kontinyu perlu dilakukan proses
ekstrapolasi. Ekstrapolasi adalah proses memperkirakan suat nilai variabel
melampaui interval pengamatan aslinya berdasarkan hubungannya dengan
variabel lainnya. Proses ekstrapolasi dilakukan dengan bantuan software
MATLAB. Sebelum melakukan picking ekstrapolasi data dari excel
dipindah ke dalam format txt agar bisa dibaca oleh MATLAB. Proses
ekstrapolasi pada Matlab, data pertama dan terakhir pada data refraktor
dipick untuk forward maupun reverse, sehingga didapatkan ekstrapolasi
data refraktor. Picking ini tidak dilakukan pada data pertama karena pada
data pertama hingga akhir masih tercampur dengan data gelombang
langsung, sedangkan informasi yang dibutuhkan adalah data refraksi.
Setelah data diekstrapolasi, maka secara otomatis MATLAB akan
melakukan output data tersebut dalam txt. Kemudian data tersebut menjadi
input ketika akan membuat model bawah permukaan dengan metode
Hagiwara-Masuda. Pada proses ini, tahap terpenting adalah picking break
point. Picking break point ini menentukan kecepatan 2 lapisan dan model
perlapisannya. Bila model yang didapatkan kurang make sense dengan
logika geologi maka perlu diulangi lagi pickingnya, bisa jadi dalam
menentukan break point kurang tepat.

16

Gambar 11. Data Sheet Line K-1

Gambar 12. Kurva 2 array line K-1 forward (biru) dan reverse (merah) yang akan diekstrapolasi

Gambar 13. Kurva travel time tunggal line K-1 forward (biru) dan reverse (merah)

17

Gambar 14. Hasil inversi line K-1 dengan metode Hagiwara-Masuda

Gambar 15. Data sheet line K-3

Gambar 16. Hasil ekstrapolasi line K-3

18

Gambar 17. Hasil inversi line K-3 dengan metode Hagiwara-Masuda

Gambar 18. Hasil ekstrapolasi line K-2

Gambar 19. Hasil inversi line K-2 dengan metode Hagiwara-Masuda

Gambar 20. Hasil interpolasi line K-4

19

Gambar 21. Hasil inversi line K-4 dengan metode Hagiwara-Masuda

Gambar 22. Hasil ekstrapolasi line K-5

Gambar 23. Hasil inversi line K-5 dengan metode Hagiwara-Masuda

3.5.3

Interpretasi Data
Interpretasi data adalah tahapan setelah dilakukan pengolahan data.
Pada tahap interpretasi data-data yang berupa model 2 dimensi (2D)
bawah permukaan diterjemahkan menjadi suatu kondisi geologi yang
mendekati keadaan sebenarnya. Penampang 2D hasil inversi terdiri dari
bagian offset pada sumbu horisontal, kedalaman pada sumbu vertikal,
warna biru untuk lapisan pertama, warna merah untuk lapisan kedua, dan
keterangan kecepatan gelombang seismik pada masing-masing lapisan.

20

BAB IV
INTERPRETASI DAN PEMBAHASAN

4.1

Interpretasi Kuantitatif
Hasil inversi dengan metode Hagiwara-Masuda menampilkan
gambaran kondisi perlapisan bidang lapuk (biru) dan lapisan bedrock
(merah) yang diplot dengan sumbu horizontal merupakan panjang offset
dan sumbu vertikal sebagai kedalaman.
Penampang bawah permukaan untuk line K-1 menunjukkan tren
bahwa ketebalan lapisan lapuk relatif merata di sepanjang offset, namun
terdapat sedikit perbedaan pada titik-titik tertentu. Hal yang sama juga
ditemui pada line K-3, yaitu ketebalan lapisan lapuk cenderung merata di
sepanjang offset. Ketebalan lapisan lapuk pada kedua ofeset ini berkisar
antara 3 s/d 5 m, dengan kecepatan rambat sebesar 984 m/s dan 995 m/s.
Dibawah lapisan lapuk pada kedua line ini terdapat bedrock dengan
kecepatan rambat 3681 m/s dan 4024 m/s. Lapisan bedrock ini belum
diketahui ketebalannya dikarenakan pengambilan data dan pemodelan
mengasumsikan 2 lapisan saja.
Sedangkan pada penampang bawah permukaan line K-2, K-4 dan
K-5 diperoleh struktur bawah permukaan yang identik. Hal ini disebabkan
karena pada waktu akuisisi di lapangan terkendala dengan alat yang error,
sehingga pengambilan data tidak dapat dilakukan dengan maksimal. Maka
dari itu, untuk pengolahan data kelompok yang mendapati alatnya rusak
menggunakan data kelompok lain yang dapat melaksanakan akuisisi
sampai selesai. Setelah itu, penentuan titik breakpoint saat pemodelam
Hagiwara-Masuda juga pada titik yang sama.
Penampang bawah permukaan line K-2, K4, dan K-5 terdiri atas
lapisan lapuk (biru) dengan kecepatan rambat sekitar 1500 km/s dan
lapisan bedrock dengan kecepatan rambat sekitar 1700 km/s. Menurut
penampang bawah permukaan, lapisan bedrock tersingkap pada offsetoffset awal yaitu 0 m hingga 5,5 m. Kemudian, lapisan bedrock mengalami

21

penambahan kedalaman sepanjang offset hingga kedalaman mencapai 20


m di atas permukaan tanah.
Agar dapat

menentukan litologi

pada penampang bawah

permukaan diperlukan suatu referensi penelitian sebelumnya. Penulis


mengunakan referensi hubungan antara kecepatan rambat gelombang P
dengan jenis batuan yang diambil dari buku Telford. Secara umum
kecepatan lapisan yang didapatkan dari penelitian ini dirangkum dalam
tabel berikut:
Tabel 1. Nilai kecepatan rambat gelombang seismik pada line survei

Line

Lapisan Lapuk (km/s)

Lapisan Bedrcok (km/s)

K-1

984

3681

K-2

1526

1713

K-3

995

4024

K-4

1521

1709

K-5

1523

1708

Gambar 24.Hubungan antara kecepatan dan jenis batuan

22

4.2

Interpretasi Kualitatif
Berdasarkan referensi tersebut dapat diprediksi litologi sebagai
penyusun lapisan bawah permukaan yang ada pada area survei adalah
lapisan lempung (mud) sebagai lapisan lapuk dan lapisan batupasir sebagai
bedrock. Dengan mempertimbangkan kondisi geologi di lapangan maka
litologi yang diidentifikasi adalah lapisan lapuk berupa tanah lempung dan
lapisan bedrock berupa batupasir dengan sisipan kerikil-kerikil, yang mana
endapan batupasir ini penulis duga berasal dari endapan fluvial, mengingat
lokasi penelitian berada tidak jauh dari bantaran sungai. Ketebalan lapisan
lapuk untuk line K-1 dan K-3 setebal 3 s/d 5 meter dan untuk line K-2, K4, dan K-5 setebal mulai dari 0 meter hingga 20 meter.
Untuk mendapatkan informasi geotermal yang didapat dari metode
seismik refraksi penulis mencoba untuk studi pustaka dengan penelitian
lain yang juga menggunakan metode seismik refraksi pada kawasan
geotermal. Penulis mencoba studi kasus dari (Sultan, Lantu, Sabrianto, &
Hasanuddin, 2011), dengan judul Aplikasi Metode Seismik Refraksi Untuk
Menentukan Ketebalan Lapisan Penutup (Overburden) Lapangan Panas
Bumi Panggo Kabupaten Sinjai.
Hal yang sama antara praktikum workshop ini dengan studi kasus
tersebut adalah metode yang sama, asumsi 2 lapisan yang sama, ketebalan
lapisan lapuk yang sama dan prediksi litologi yang sama, yaitu lapisan
lempung sebagai weathering zone dan batupasir sebagai lapisan bedrock.
Perbedaan yang ada adalah studi kasus menggunakan pemodelan
refraction tomography. Dengan menggunakan pemodelan refraction
tomography,

distribusi

kecapatan

pada

bawah

permukaan

dapat

ditampilkan dengan distribusi warna. Sehingga distribusi kecepatan


menjadi lebih detail.
Hasil yang diperoleh pada studi kasus tersebut adalah sebagai
berikut:

23

Gambar 25. Hasil pemodelan dengan refraction tomography (studi kasus)

Gambar 26. Hasil interpretasi berdasarkan model refraction tomography

24

Tabel 2. Tabel hasil interpretasi litologi (studi kasus)

Tabel 3. Ketebalan lapisan overburden

Jika menurut studi kasus tersebut, lapisan atas yaitu lapisan


lempung berperan sebagai lapisan penutup dan lapisan batupasir sebagai
akuiver pembawa air. Untuk kondisi di Tiris bisa jadi sepert itu juga.

Lapisan penutup (lempung)

Lapisan akuifer/resevoar (batu pasir)

Lapisan penutup (lempung)


Lapisan akuifer/resevoar
(batupasir)

Gambar 27. Interpretasi geologi penampang inversi 2D

Namun unutuk membuktikannya perlu diklarifikasi dengan metode


lain seperti resistivity, MT, atau sample coring.

25

BAB V
PENUTUP

5.1

Kesimpulan
Area survei memiliki kondisi litologi berupa lempung sebagai lapisan

lapuk dan batupasir sebagai bedrock. Ketebalan lapisan lapuk sebesar 3 meter s/d
5 meter untuk line K-1 dan K-3, dan 0 meter hingga 20 meter untuk line K-2, K-4,
dan K-5. Diduga keberadaan batupasir pada lapisan bedrock terjadi pada
lingkungan pengendapan fluvial. Lapisan lempung diduga menjadi lapisan
penutup dan lapisan batupasir sebagai lapisan akuifer. Metode seismik refraksi
dapat digunakan pada kawasan geotermal, namun perlu didukung dengan metodemetode lain, seperti resistivity, MT, atau sample coring.

5.2

Saran
Alat dipersiapkan lebih matang agar ketika di lapangan tidak terjadi error

pada alat sehingga akuisisi berjalan dengan lancar dan mendapatkan data semua
line.

26

DAFTAR PUSTAKA
Aki, K. I., & Richard, P. G. (1980). Quantitative Seismology. New York: W. H.
Freeman and CO.
Asisten, P. W. (2014). Modul Praktikum Workshop Geofisika. Malang:
Universitas Brawijaya.
Lillie, R. J. (1999). Whole Earth Geophysics. United State of America: PrenticeHall.
Refrizon. (2009). Visualisasi Struktur Bawah Permukaan Dengan Metode
Hagiwara. Jurnal Gradien.
Sismanto. (2006). Dasar-Dasar Akuisisi dan Pengolahan Data Seismik.
Yogyakarta: Laboratorium Geofisika FMIPA UGM.
Suharsono, & Suwarti, T. (1992). Peta Geologi Lembar Probolinggo, Jawa.
Bandung: Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi.
Sultan, R., Lantu, Sabrianto, A., & Hasanuddin. (2011). Aplikasi Metode Seismik
Refraksi Untuk Menentukan Ketebalan Lapisan Penutup (Overburden)
Lapangan Panasbumi Pango Kabupaten Sinjai. Jurnal Skripsi Geofisika.
Telford. (1990). Applied Geophysics. Cambridge: Cambridge University Press.
Triyoso, W. (1991). Konsep-Konsep Dasar Seismologi. Karya Ilmiah Universitas
Hasanudin.

27