Anda di halaman 1dari 12

Meningitis Bakterialis Et Causa Suspect

Tuberculosis
Lisa Sari
102012129
Mahasiswi Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Alamat: Jl. Arjuna Utara No. 6 Jakarta 11510

Pendahuluan
Beberapa penyakit dapat menyerang susunan saraf pusat. Salah satunya adalah
peradangan pada selaput otak yang dikenal sebagai meningitis. Meningitis adalah suatu
radang pada meningens (selaput yang melindungi otak dan batang otak), disebabkan oleh
bakteri, dan virus yang dapat terjadi secara akut atau kronik. Meningitis dibagi menjadi 2
golongan berdasarkan perubahan yang terjadi pada cairan otak, yaitu meningitis serosa dan
meningitis purulenta. Pada meningitis serosa cairan otak berwarna jernih sampai xantokrom,
sedangkan pada meningitis purulenta cairan otak berwarna opalesen sampai keruh.
Meningitis serosa dibagi menjadi 2 yaitu meningitis serosa viral yang disebabkan oleh infeksi
virus dan meningitis serosa tuberkulosis yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium
tuberculosis.
Meningitis serosa tuberkulosis atau meningitis tuberkulosis merupakan satu dari
sekian jenis meningitis yang paling sering dan paling berbahaya karena berbeda dengan
meningitis lainnya dari perjalanan penyakitnya yang lambat dan progresif. Meningitis
tuberkulosis terjadi sebagai akibat komplikasi dari penyebaran tuberkulosis primer, biasanya
dari paru.
Anamnesis
1 Identitas
Nama, tempat tanggal lahir, jenis kelamin, alamat, pendidikan, pekerjaan, suku
2
3

bangsa, agama, status perkawinan.


Keluhan utama
Sakit kepala yang semakin berat dan demam sejak 2 minggu yang lalu.
Riwayat penyakit sekarang
Waktu dan lamanya keluhan berlangsung, sifat dan beratnya serangan
Lokasi dan penjalarannya
Apakah ada fotofobia, kaku leher, mual, muntah, demam, mengantuk atau bingung?
Apakah keluhan baru pertama kali atau sudah berulang kali?
Bagaimana perkembangan penyakitnya?
Riwayat penyakit dahulu
1

5
6
7

Apakah pasien pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya?


Apakah pada saat kecil riwayat imunisasi lengkap?
Apakah pasien pernah menderita penyakit tuberkulosis?atau di sekeliling pasien ada

yang mengalami hal seperti ini dan pernah kontak?


Apakah ada riwayat berpergian ke daerah endemis untuk penyakit tertentu?
Riwayat penyakit dalam keluarga
Apakah di keluarga ada yang mengalami hal serupa?
Riwayat pribadi dan sosial
Riwayat obat
Apakah pasien mengkonsumsi obat? Imunosupresan? Adakah alergi?

Pemeriksaan Fisik
Pada pemeriksaan fisik umum meliputi pemeriksaan kesadaran umum penderita dan
tanda-tanda vital pasien, yaitu denyut nadi, tekanan darah, suhu tubuh dan frekuensi
penapasan pasien.1
Pemeriksaan tingkat kesadaran dengan menggunakan Glasgow Coma Scale (GCS).
Skala tersebut memungkinkan pemeriksa membuat peringkat tiga respons utama pasien
terhadap lingkungan seperti respons membuka mata, verbal dan motorik (lihat tabel 1). Pada
setiap kategori, respons yang terbaik mendapatkan nilai.2
Tabel 1. Tingkat kesadaran dengan menggunakan GCS2
Buka mata
Spontan
Pada rangsang suara
Pada rangsang nyeri
Tidak ada

4
3
2
1

Respon verbal
Orientasi penuh
Bicara kacau/bingung
Kata-kata
Hanya suara
Tidak ada

5
4
3
2
1

Respon motoric
Menurut perintah
Tunjuk rangsang
Menghindar
Fleksi abnormal
Ekstensi
Tidak ada

6
5
4
3
2
1

Penilaian GCS ini selanjutnya dilakukan dengan sistem skoring, yakni dengan rentang
skor antara 3-5. Melalui penilaian skoring GCS ini, maka penderita dapat dikategorikan
dalam 3 kelompok kesadaran:
Sadar dan orientasi terhadap lingkungan sekitarnya baik serta dapat mengikuti
perintah dokter dengan baik, skornya adalah 15 yang merupakan skor tertinggi dari

GCS.
Somnolen, stupor hingga koma (mengantuk hingga koma), ditandai dengan rentang

skor antara 4-14.


Koma (pasien tidak sadarkan diri) ditandai dengan skor terendah yaitu 3.

Pemeriksaan tanda meningeal seperti berikut:


Pemeriksaan kaku kuduk, pasien berada dalam posisi telentang kemudian tangan
pemeriksa ditempatkan di bawah kepala pasien dan kepala di tekuk (fleksi) dan usahakan
2

agar dagu dapat mencapai dada. Apabila dagu tertahan dan tidak menempel atau

mengenai bagian dada, maka terjadi kaku kuduk (positif).


Pemeriksaan Brudzinski dilakukan dengan mengatur pasien agar berada dalam posisi
telentang, kemudian letakkan satu tangan di bawah leher pasien dan tangan lainnya
diletakkan di dada untuk mencegah badan terangkat. Selanjutnya kepala difleksikan ke
dada, adanya rangsangan meningeal apabila kedua tungkai bawah akan fleksi (terangkat)

pada sendi panggul dan lutut.


Tanda Kernig dilakukan dengan mengatur pasien agar pasien dalam posisi telentang, lalu
fleksikan tungkai atas tegak lurus, kemudian luruskan tungkai bawah pada sendi lutut.
Penilaian dalam keadaan normalnya, tungkai bawah dapat membentuk sudut 135 o

terhadap tungkai atas.


Tanda Lasegue dilakukan dengan mengatur pasien dalam posisi telentang, salah satu
tungkai di angkat lurus, dibengkokkan (fleksi) persendian panggulnya. Tungkai yang satu
lagi harus berada dalam keadaan ekstensi (lurus). Pada keadaan normal dapat dicapai 70 o
sebelum timbul rasa sakit dan tahanan. Namun pada pasien usia lanjut patokannya dapat

60o.3
Pemeriksaan Penunjang
1 Pemeriksaan darah rutin
Cek darah, gula darah dan elektrolit. Selain itu perlu diperiksa juga jumlah dan hitung
2

jenis leukosit serta peningkatan laju endap darah (LED).


Lumbal pungsi
Merupakan kunci diagnosis untuk meningitis tuberkulosis. Cairan serebrospinal pada
meningitis tuberkulosis jernih, tidak berwarna, dan bila didiamkan akan membentuk cob
web atau pellicle atau sarang laba-laba. Tekanan sedikit meninggi dan jumlah sel
kurang dari 500/ mm3 dengan dominan limfosit. Protein meninggi sampai 200mg% dan

kadar glukosa menurun sampai dibawah 40mg%.


Pewarnaan basil tahan asam
Pewarnaan dengan Ziehl-Neelsen menggunakan sifat dari dinding sel bakteri untuk

4
5

membentuk kompleks yang mencegah dekolorisasi oleh asam atau alkohol.


Kultur darah
Tes tuberkulin/ tes Mantoux
Pemberian tuberkulin intradermal 0,1cc berguna untuk diagnosis, terutama pada anak. Tes

tuberkulin mungkin negatif terutama pada stadium lanjut penyakit tuberkulosis.


Pemeriksaan radiologi
a Foto toraks
Pemeriksaan toraks foto posteroanterior dan lateral dapat memberikan gambaran
b

limfadenopati hilus, pneumonia sederhana, kavitas, atau efusi pleura.


CT scan dan MRI

Diagnosis Kerja (Working Diagnosis)


3

Diagnosis kerja saya adalah meningitis tuberkulosis. Meningitis tuberkulosis adalah


peradangan pada selaput otak (meningen) yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium
tuberculosis. Meningitis tuberculosis merupakan hasil dari penyebaran hematogen dan
limfogen bakteri Mycobacterium tuberculosis dari infeksi primer pada paru.
Meningitis sendiri dibagi menjadi dua menurut pemeriksaan Cerebrospinal Fluid
(LCS) yaitu meningitis purulenta dengan penyebab bakteri selain Mycobacterium
tuberculosis dan meningitis serosa dengan penyebab bakteri Mycobacterium tuberculosis
ataupun virus. Tanda dan gejala klinis hampir sama sehingga diperlukan pengetahuan dan
tindakan yang lebih untuk menentukan tipe meningitis.4
Manifestasi Klinis
Menurut Lincoln, manifestasi klinis dari meningitis tuberkulosa dikelompokkan dalam
tiga stadium:
a

Stadium I (stadium inisial / stadium non spesifik / fase prodromal)


Stadium ini berlangsung 1 - 3 minggu. Biasanya gejala tidak khas, timbul perlahan-lahan
tanpa kelainan neurologis. Gejala: demam (tidak terlalu tinggi), rasa lemah, nafsu makan
menurun (anorexia), nyeri perut, sakit kepala, tidur terganggu, mual muntah, konstipasi,

apatis.
Stadium II (stadium transisional / fase meningitik)
Pada fase ini terjadi rangsangan pada selaput otak atau meningen. Ditandai oleh adanya
kelainan neurologik, akibat eksudat yang terbentuk diatas lengkung serebri. Pemeriksaan
kaku kuduk (+), refleks Kernig dan Brudzinski (+) kecuali pada bayi. Dengan berjalannya
waktu, terbentuk infiltrat (massa jelly berwarna abu) di dasar otak

menyebabkan

gangguan otak atau batang otak. Pada fase ini, eksudat yang mengalami organisasi akan
mengakibatkan kelumpuhan saraf kranial dan hidrosefalus, gangguan kesadaran,
papiledema ringan serta adanya tuberkel di koroid. Vaskulitis menyebabkan gangguan
fokal, saraf kranial dan kadang medulla spinalis. Hemiparesis yang timbul disebabkan
karena infark atau iskemia, quadriparesis dapat terjadi akibat infark bilateral atau edema
otak yang berat. Gejala: akibat rangsang meningen (sakit kepala berat dan muntah),
akibat peradangan atau penyempitan arteri di otak (disorientasi, bingung, kejang, tremor,
hemibalismus atau hemikorea, hemiparesis atau quadriparesis, penurunan kesadaran),
gangguan otak atau batang otak atau gangguan saraf kranial yang sering terkena adalah
saraf otak III, IV, VI, dan VII (strabismus diplopia, ptosis - reaksi pupil lambat,
c

gangguan penglihatan kabur).


Stadium III (koma / fase paralitik)

Terjadi percepatan penyakit, berlangsung selama 2-3 minggu. Gangguan fungsi otak
semakin jelas. Terjadi akibat infark batang otak akibat lesi pembuluh darah atau
strangulasi oleh eksudat yang mengalami organisasi. Gejala: pernapasan irregular, demam
tinggi, edema papil, hiperglikemia, kesadaran makin menurun, irritable dan apatik,
mengantuk, stupor, koma, otot ekstensor menjadi kaku dan spasme, opistotonus, pupil
melebar dan tidak bereaksi sama sekali, nadi dan pernafasan menjadi tidak teratur,
hiperpireksia.
Tiga stadium tersebut di atas biasanya tidak jelas batasnya antara satu dengan yang lain,
tetapi bila tidak diobati biasanya berlangsung 3 minggu sebelum pasien meninggal.
Dikatakan akut bila 3 stadium tersebut berlangsung selama 1 minggu.4,5
Diagnosis Banding (Differential Diagnosis)
1 Meningitis bakterialis
Meningitis bakterialis adalah infeksi purulen akut di dalam ruang subaraknoid, sering
disertai dengan peradangan parenkim otak, atau disebut juga meningoensefalitis. Bakteri
penyebab terbanyak meningitis bakterialis adalah Streptococcus pneumonia, Neisseria
meningitidis, Streptococcus grup B, dan Listeria monocytogenes. Onset gejala akut yaitu
kurang dari 24 jam disertai dengan trias meningitis yaitu demam, nyeri kepala hebat dan
kaku kuduk. Terdapat pula gejala lain seperti mual, muntah, fotofobia, kejang fokal atau
2

umum, gangguan kesadaran.6


Meningitis aseptik
Meningitis aseptik umumnya disebabkan oleh enterovirus dan lebih banyak menyerang
individu dewasa muda daripada anak-anak. Anak yang lebih besar umumnya
menunjukkan berbagai tanda prodromal yang tidak khas dan gejala-gejala yang mirip flu,
yang berlangsung selama 1-2 minggu. Meskipun keletihan dan kelemahan dapat

berlangsung selama beberapa minggu, sekuele jarang ditemukan.7


Meningitis virus
Meningitis yang paling umum, disebabkan oleh virus dan kurang berbahaya dibandingkan
dengan meningitis bakterialis. Praremaja dan remaja sangat sering terkena meningitis
virus daripada bakterialis dan mereka akan sembuh sempurna tanpa dirawat di rumah
sakit. Beberapa tipe virus dapat menginfeksi dan menyebabkan beberapa penyakit lain
seperti chicken pox, measles, mumps dan polio. Virus hidup di dalam saliva dan mukus
seseorang yang terinfeksi dan dapat ditularkan melalui bersin, batuk, ciuman, berbagi
makanan dan minuman.7
Banyak jenis virus yang diduga terlibat diantaranya enterovirus (coxackie A dan B,
echovirus, poliovirus), herpesvirus (virus herpes simpeks-1, HSV-2, virus Epstein-Barr,
virus varisela zoster), gondongan, campak, dan adenovirus. LCS jernih dengan kan
5

dungan protein normal atau meningkat, dan glukosa normal. Bisa ditemukan sel-sel
mononuclear, namun tak ditemukan organisme. Gejala nyeri kepala dan meningismus
bisa sembuh sendiri.7
Tabel 2. Perbedaan makroskopik dan mikroskopik dari meningitis6,7
Makroskopik

Hitung sel

Meningitis

Purulent,

bakterialis

muda, bekuan lunak

PMN

Meningitis

Jernih, keruh

<500,

aseptic
Meningitis virus

kuning 25-10000,

Protein (mg/dl)

Glukosa (mg/dl)

50-1500

0-45

PMN 20-200

Normal

lalu MN
Jernih

10-1000, MN

45-500

10-45

Etiologi
Meningitis tuberkulosa disebabkan oleh mikobakterium tuberculosis. Mycobacterium
tuberkulosis merupakan bakteri berbentuk batang pleomorfik gram positif, berukuran 0,4 3
, mempunyai sifat tahan asam, dapat hidup selama berminggu-minggu dalam keadaan
kering, serta lambat bermultiplikasi (setiap 15 sampai 20 jam). Bakteri ini merupakan salah
satu jenis bakteri yang bersifat intracellular pathogen pada hewan dan manusia. Selain
Mycobacterium tuberkulosis, spesies lainnya yang juga dapat menimbulkan tuberkulosis
adalah Mycobacterium. bovis, Mycobacterium africanum, dan Mycobacterium microti.8
Epidemiologi
Meningitis TB merupakan salah satu komplikasi TB primer. Morbiditas dan mortalitas
penyakit ini tinggi dan prognosisnya buruk. Komplikasi meningitis TB terjadi setiap 300 TB
primer yang tidak diobati. CDC melaporkan pada tahun 1990 morbiditas meningitis TB 6,2%
dari TB ekstrapulmonal. Insiden meningitis TB sebanding dengan TB primer, umumnya
bergantung pada status sosio-ekonomi, higiene masyarakat, umur, status gizi dan faktor
genetik yang menentukan respon imun seseorang. Faktor predisposisi berkembangnya infeksi
TB adalah malnutrisi, penggunaan kortikosteroid, keganasan, cedera kepala, infeksi HIV dan
diabetes melitus. Penyakit ini dapat menyerang semua umur, anak-anak lebih sering
dibanding dengan dewasa terutama pada 5 tahun pertama kehidupan. Jarang ditemukan pada
usia dibawah 6 bulan dan hampir tidak pernah ditemukan pada usia dibawah 3 bulan.8
Patofisiologi

Meningitis tuberkulosis pada umumnya muncul sebagai penyebaran tuberkulosis


primer. Biasanya fokus infeksi primer ada di paru-paru, namun dapat juga ditemukan di
abdomen (22,8%), kelenjar limfe leher (2,1%) dan tidak ditemukan adanya fokus primer
(1,2%). Dari fokus primer, kuman masuk ke sirkulasi darah melalui duktus torasikus dan
kelenjar limfe regional, dan dapat menimbulkan infeksi berat berupa tuberkulosis milier atau
hanya menimbulkan beberapa fokus metastase yang biasanya tenang. Terjadinya meningitis
tuberkulosis diawali olen pembentukan tuberkel di otak, selaput otak atau medula spinalis,
akibat penyebaran kuman secara hematogen selama masa inkubasi infeksi primer atau selama
perjalanan tuberkulosis kronik walaupun jarang. Bila penyebaran hematogen terjadi dalam
jumlah besar, maka akan langsung menyebabkan penyakit tuberkulosis primer seperti TB
milier dan meningitis tuberkulosis. Meningitis tuberkulosis juga dapat merupakan reaktivasi
dari fokus tuberkulosis (TB pasca primer). Salah satu pencetus proses reaktivasi tersebut
adalah trauma kepala.4
Kebanyakan bakteri masuk ke cairan serebro spinal dalam bentuk kolonisasi dari
nasofaring atau secara hematogen menyebar ke pleksus koroid, parenkim otak, atau selaput
meningen. Kerusakan lapisan dura dapat disebabkan oleh fraktur, paska bedah saraf, injeksi
steroid secara epidural, tindakan anestesi, adanya benda asing seperti implan koklear, VP
shunt, dll. Sering juga kolonisasi organisme pada kulit dapat menyebabkan meningitis.
Walaupun meningitis dikatakan sebagai peradangan selaput meningen, kerusakan meningen
dapat berasal dari infeksi yang dapat berakibat edema otak, penyumbatan vena dan memblok
aliran cairan serebrospinal yang dapat berakhir dengan hidrosefalus, peningkatan intrakranial,
dan herniasi9
Skema patofisiologi meningitis tuberkulosa:
BTA masuk tubuh

Tersering melalui inhalasi


Jarang pada kulit, saluran cerna

Multiplikasi

Infeksi paru / focus infeksi lain

Penyebaran hematogen

Meningens

Membentuk tuberkel
7


BTA tidak aktif / dormain
Bila daya tahan tubuh menurun

Rupture tuberkel meningen

Pelepasan BTA ke ruang subarachnoid

MENINGITIS
Penatalaksanaan
Farmakologi
Pengobatan meningitis tuberkulosis harus tepat dan adekuat, termasuk kemoterapi
yang sesuai, koreksi gangguan cairan dan elektrolit, dan penurunan tekanan intrakranial.
Terapi harus segera diberikan tanpa ditunda bila ada kecurigaan klinis ke arah meningitis
tuberkulosis.10
Antimikroba yang dapat dipakai sebagai pengobatan adalah isoniazid (INH), rifampisin
(RIF), pirazinamid (PZA), dan streptomisin (SM) dimana ke empat antimikroba ini dapat
masuk cairan serebrospinal dengan mudah apabila terdapat peradangan meningeal.6
Berikut ini adalah keterangan mengenai obat-obat anti tuberkulosis yang digunakan
pada terapi meningitis tuberkulosis:
Isoniazid. Bersifat bakterisid dan bakteriostatik. Obat ini efektif pada kuman intrasel dan
ekstrasel, dapat berdifusi ke dalam selutuh jaringan dan cairan tubuh, termasuk liquor
cerebrospinalis, cairan pleura, cairan asites, jaringan kaseosa, dan memiliki adverse reaction
yang rendah. Isoniazid diberikan secara oral. Dosis harian yang biasa diberikan adalah 5-15
mg / kgBB / hari, dosis maksimal 300 mg / hari dan diberikan dalam satu kali pemberian.
Isoniazid yang tersedia umumnya dalam bentuk tablet 100 mg dan 300 mg, dan dalam bentuk
sirup 100 mg / 5 ml. Konsentrasi puncak di darah, sputum, dan liquor cerebrospinalis dapat
dicapai dalam waktu 1-2 jam dan menetap paling sedikit selama 6-8 jam. Isoniazid terdapat
dalam air susu ibu yang mendapat isoniazid dan dapat menembus sawar darah plasenta.
Isoniazid mempunyai dua efek toksik utama, yakni hepatotoksik dan neuritis perifer.
Keduanya jarang terjadi pada anak, biasanya lebih banyak terjadi pada pasien dewasa dengan
frekuensi yang meningkat dengan bertambahnya usia. Untuk mencegah timbulnya neuritis
perifer, dapat diberikan piridoksin dengan dosis 25-50 mg satu kali sehari, atau 10 mg
piridoksin setiap 100 mg isoniazid.
8

Rifampisin. Rifampisin bersifat bakterisid pada intrasel dan ekstrasel, dapat


memasuki semua jaringan dan dapat membunuh kuman semidorman yang tidak dapat
dibunuh oleh isoniazid. Rifampisin diabsorbsi dengan baik melalui sistem gastrointestinal
pada saat perut kosong (1 jam sebelum makan) dan kadar serum puncak dicapai dalam 2 jam.
Rifampisin diberikan dalam bentuk oral, dengan dosis 10-20 mg / kgBB / hari, dosis
maksimalmya 600 mg per hari dengan dosis satu kali pemberian per hari. Jika diberikan
bersamaan dengan isoniazid, dosis rifampisin tidak boleh melebihi 15 mg / kgBB / hari dan
dosis isoniazid 10 mg/ kgBB / hari. Rifampisin didistribusikan secara luas ke jaringan dan
cairan tubuh, termasuk liquor cerebrospinalis. Distribusi rifampisin ke dalam liquor
cerebrospinalis lebih baik pada keadaan selaput otak yang sedang mengalami peradangan
daripada keadaan normal. Efek samping rifampisin adalah perubahan warna urin, ludah,
keringat, sputum, dan air mata menjadi warma oranye kemerahan. Efek samping lainnya
adalah mual dan muntah, hepatotoksik, dan trombositopenia. Rifampisin umumya tersedia
dalam bentuk kapsul 150 mg, 300 mg, dan 450 mg.
Pirazinamid. Pirazinamid merupakan derivat dari nikotinamid, berpenetrasi baik
pada jaringan dan cairan tubuh, termasuk liquor cerebrospinalis. Obat ini bersifat bakterisid
hanya pada intrasel dan suasana asam dan diresorbsi baik pada saluran cerna. Dosis
pirazinamid 15-30 mg / kgBB / hari dengan dosis maksimal 2 gram / hari. Kadar serum
puncak 45 g / ml tercapai dalam waktu 2 jam. Pirazinamid diberikan pada fase intensif
karena pirazinamid sangat baik diberikan pada saat suasana asam yang timbul akibat jumlah
kuman yang masih sangat banyak. Efek samping pirazinamid adalah hepatotoksis, anoreksia,
iritasi saluran cerna, dan hiperurisemia (jarang pada anak-anak). Pirazinamid tersedia dalam
bentuk tablet 500 mg.
Streptomisin. Streptomisin adalah suatu aminoglikosida, yang bersifat bakterisid
pada banyak kuman gram negatif dan gram positif, termasuk kuman TBC/ streptomisin
khusus aktif terhadap mikobakteria ekstraseluler yang sedang membelah aktif dan pesat (di
dalam caverne). Mekanisme kerjanya berdasarkan penghambatan sintesis protein kuman
dengan jalan pengikatan pada RNA ribosomal. Kedua antibiotika ini toksis untuk organ
pendengaran dan keseimbangan. Oleh karena itu jangan digunakan untuk jangka waktu lama
karena efek neurotoksis terhadap saraf kranial ke 8 dapat menimbulkan ketulian permanen.
Dosisnya im dd 0,5-1 gram tergantung dari usia selama maksimal 2 bulan.
9

Etambutol. Etambutol memiliki aktivitas bakteriostatik, tetapi dapat bersifat bakterid


jika diberikan dengan dosis tinggi dengan terapi intermiten. Selain itu, berdasarkan
pengalaman, obat ini dapat mencegah timbulnya resistensi terhadap obat-obat lain. Dosis
etambutol adalah 15-20 mg / kgBB / hari, maksimal 1,25 gram / hari dengan dosis tunggal.
Kadar serum puncak 5 g dalam waktu 24 jam. Etambutol tersedia dalam bentuk tablet 250
mg dan 500 mg. Etambutol ditoleransi dengan baik oleh dewasa dan anak-anak pada
pemberian oral dengan dosis satu atau dua kali sehari, tetapi tidak berpenetrasi baik pada SSP,
demikian juga pada keadaan meningitis. Kemungkinan toksisitas utama etambutol adalah
neuritis optik dan buta warna merah-hijau, sehingga seringkali penggunaannya dihindari pada
anak yang belum dapat diperiksa tajam penglihatannya. Penelitian di FKUI menunjukkan
bahwa pemberian etambutol dengan dosis 15-25 mg / kgBB / hari tidak menimbulkan
kejadian neuritis optika pada pasien yang dipantau hingga 10 tahun pasca pengobatan.
Rekomendasi WHO yang terakhir mengenai pelaksanaan tuberkulosis pada anak, etambutol
dianjurkan penggunaannya pada anak dengan dosis 15-25 mg / kgBB / hari. Etambutol dapat
diberikan pada anak dengan TB berat dan kecurigaan TB resisten-obat jika obat-obat lainnya
tidak tersedia atau tidak dapat digunakan.10
Di samping tuberkulostatik dapat diberikan rangkaian pengobatan dengan
deksametason untuk menghambat edema serebri dan timbulnya perlekatan-perlekatan antara
araknoid dan otak.
Steroid diberikan untuk:

Menghambat reaksi inflamasi

Mencegah komplikasi infeksi

Menurunkan edema serebri

Mencegah perlekatan

Mencegah arteritis/infark otak

Indikasi Steroid :

Kesadaran menurun
Defisit neurologist fokal
Cara pemberian deksametason:
Minggu 1 0,4 mg/kg/hari
Minggu 2 0,3 mg/kg/hari
Minggu 3 0,2 mg/kg/hari
10

Minggu 4 0,1 mg/kg/hari, dilanjutkan dengan terapi deksametason oral selama 4 minggu,
dimulai dengan dosis 4 mg/hari dan kemudian diturunkan 1 mg/minggu.6
Non-farmakologi
Menjaga daya tahan tubuh yang prima (makanan bergizi, cukup istirahat). Perilaku
hidup sehat, mencuci tanagan terutama setelah mengganti popok balita, setelah buang air
besar, setelah atau memegang hewan peliharaan, menjaga kebersihan binatang peliharaan,
menutup mulut atau hidung saat batuk atau bersin, tidak berciuman atau bergantian alat
makan dengan penderita, membersihkan benda terkontaminasi virus dengan desinfektan.4
Prognosis
Kematian sudah pasti bila penyakit ini tidak diobati. Makin dini penyakit ini
didiagnosis dan diobati, maka makin besar kemungkinan pasien sembuh tanpa kerusakan
serius yang menetap. Makin baik kesadaran pasien ketika pengobatan dimulai, makin baik
prognosisnya. Bila pasien dalam keadaan koma, prognosis untuk sembuh sempurna sangat
buruk. Sayangnya pada 10%-30% pasien yang dapat bertahan hidup terdapat beberapa
kerusakan menetap.9
Kesimpulan
Meningitis tuberkulosis merupakan peradangan pada selaput otak yang disebabkan
oleh bakteri Mycobacterium tuberkulosis yang penyebarannya melalui hematogen atau
limfogen. Gejala khasnya adalah adanya tanda rangsang meningeal yang positif. Perlu
pengobatan segera untuk mencegah prognosis yang buruk.

Daftar Pustaka
1 Welsby PD. Pemeriksaan fisik dan anamnesis klinis. Jakarta: EGC;2010.h. 1-3,6-7,76.
2 Muttaqin A. Buku ajar asuhan keperawatan klien dengan gangguan sistem persarafan.
Jakarta: Salemba Medika; 2008.h.65-6
3 Uliyah M, Hidayat AAA. Praktikum keterampilan dasar praktik klinik. Jakarta: Salemba
Medika; 2008.h.33

11

4 Fauci AS, Braunwald E, Kasper DL, Hauser SL, Longo DL, Jameson JL, et al. Harrisons
Principals of Internal Medicine 18th edition. USA : The McGraw-Hill Inc. 2008.h.5862-4.
5

Kumar V, Cotran RS, Robbins SL. Buku ajar patologi robbins. Ed 7. Jakarta: EGC;
2007.h.922-23

6 Dewanto G. panduan praktis diagnosis dan tata laksana penyakit saraf. Jakarta: EGC;
2009.h.37-8,48-9
7 Betz CL, Sowden LA. Buku saku keperawatan pediatric. Edisi ke-5. Jakarta: EGC;
2009.h.400
8 Brooks GF, Butel JS, Morse SA. Mikrobiologi kedokteran. Jakarta: EGC; 2008.h.207.
9

Crofton J. Tuberkulosis klinis. Edisi ke-2. Jakarta: Widya Medika; 2002.h.122-4

10 Departemen Farmakologi dan terapeutik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.


Farmakologi dan terapi. Edisi ke-5. Jakarta: Balai Penerbit FKUI; 2007: 642-5.

12