Anda di halaman 1dari 13

Pengumpulan

Kamis,
19 Maret 2015

NITRASI II
(Process Equipment For Technical Nitration, Mixed Acid For Nitration, Typical Industrial
Nitration Process)
Disusun untuk memenuhi Tugas Proses Industri Kimia 2
Dosen Pengampu :
Prof. Dr. Ir. Chandrawati Cahyani, M.S.

Oleh :
Ilham Nururrohim (135061100111004)
Kelas B

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
2015

Process Equipment For Technical Nitration


Type of Process Equipment
Proses nitrasi telah berkembang dari yang awalnya hanya menggunakan reaktor batch
stoneware dengan operasi manual hingga dengan reaktor kontinyu dengan operasi otomatis.
Untuk menghilangkan panas dari hasil proses nitrasi, pada mulanya hanya menggunakan
waterbath, tetapi sekarang sudah dikembangkan dengan menggunakan koil atau mantel
pendingin yang berisi brine. Proses kontrol pun sudah berkembang dengan menggunakan
remote controll yang dikendalikan pada lokasi tertentu. Remote controll ini berguna untuk
proses yang berbahaya dan mengandung senyawa peledak yang sering ditemukan dalam
proses nitrasi.
Walaupun dalam perkembangannya proses nitrasi berubah dari proses batch menjadi
kontinyu, tetapi di antara kedua proses tersebut terdapat keunggulannya masing-masing yaitu
sebagai berikut.
Keuntungan dari proses batch
1. Fleksibilitas. Setiap batch bekerja secara terpisah dari yang lain (sebelum dan
sesudahnya) sehingga tidak saling bergantung. Oleh karena itu, kapasitas tidak harus
sama dengan batch sebelum dan sesudahnya. Proses batch dapat dipakai untuk
memulai senyawa baru atau pilot plant.
2. Ketenaga-kerjaan. Proses batch membutuhkan tenaga kerja lebih banyak dari pada
proses kontinyu. Hal ini dapat diatasi dengan pemakaian kapasitas yang besar,
misalnya pada produksi nitrogliserin dan nitrtotoluena.
Keuntungan dari proses kontinyu
1. Biaya produksi yang dikeluarkan lebih sedikit. Hal ini dikarenakan untuk kapasitas
yang sama, proses kontinyu memrlukan peralatan yang lebih kecil daripada proses
batch. Karena ukuran yang lebih kecil maka dapat digunakan perlatan yang lebih baik.
2. Keselamatan. Dengan pemakaian peralatan yang kecil, maka bahan-bahan yang
digunakan pun lebih sedikit dibandingkan pada proses batch. Sehingga kemungkinan
adanya senyawa berbahaya dalam proses nitrasi menjadi lebih kecil.

3. Ketenaga-kerjaan. Tenaga kerja yang dibutuhkan lebih sedikit dibandingkan dengan


proses batch, baik dalam skala yang besar maupun kecil.
Batch Nitration
Nitrasi dengan menggunakan proses batch biasanya dilakukan dalam wadah besi
atau baja tertutup. Dalam perkembangannya digunakan karbon baja ringan. Ketika nitrasi
dilakukan dengan asam (nitrat-sulfat), masa pakai nitrator tersebut baik, dan jika limbah asam
mengandung konsentrasi air yang banyak atau konsentrasi asamnya rendah, maka masa pakai
dari nitrator lebih pendek. Hal ini dikarenakan konsentrasi asam yang rendah pada limbah
asam menandakan bahwa asam dari proses nitrasi dapat mempercepat proses korosi pada
nitrator. Secara umum, nitrator terdiri dari sebuah vessel silinder tegak yang mempunyai
beberapa jenis pendingin, alat agitasi (pengaduk), inlet (umpan), dan outlet (produk).
Nitrators juga dilengkapi dengan dumping line (pembuangan) yang memiliki diameter besar.
Dumping line ini berfungsi untuk penggunaan darurat jika reaksi mengakibatkan
meningkatnya suhu yang tidak bisa terkontrol karena kegagalan agitasi, pendinginan, atau
sebaliknya. Dalam keadaan darurat tersebut, isi nitrator dapat dibuang dengan cepat ke
dalam volume besar air pada drowning tub yang terletak tepat di bawah nitrator. Selain itu,
nitrator juga dilengkapi dengan suction line yang terletak pada vapor space di atas liquid
untuk menghilangkan acid fume dan oksida nitrogen yang mungkin dihasilkan.
Faktor penting yang perlu diperhatikan dalam merancang nitrator adalah derajat
agitasi dan kontrol suhu. Agitasi yang dilakukan harus efisien untuk mendapatkan reaksi yang
halus dan untuk menghindari overheating di posisi tertentu (stagnant) pada nitrator tersebut.
Material masuk ke dalam nitrator secara cepat dan harus langsung mengalami pengadukan
dengan material lainnya di dalam nitrator sehingga konsentrasi reaktan yang terkumpul pada
posisi tertentu di dalam reaktan yang akan mengakibatkan overheating tidak terjadi.
Pendinginan atau kontrol suhu pada nitrator dilakukan dengan coil tubes. Coil tube
dapat berisi air dingin maupun air garam (brine) untuk pendinginan atau air panas atau uap
untuk pemanasan. Sedangkan jika menggunakan pendinginan dengan jaket pendingin tidak
cukup efisien kecuali jika kapasitas vessel yang digunakan sangat kecil. Kebutuhan akan
permukaan pendinginan yang besar, kecepatan medium pendingin yang tinggi, dan isi nitrator
yang melewati permukaan pendingin akan menentukan penggunaan dari coil tube.
Sistem agitasi yang sering digunakan dalam nitrators terdiri dari poros vertikal
dengan satu atau lebih baling-baling dipasang di atasnya. Poros baling-baling dipasang di

pusat silinder dari satu atau lebih pendingin. Lengan silinder dipasang di tengah kumparan
untuk memastikan sirkulasi isi nitrator sesuai dengan yang diinginkan. Ketika reaktan masuk
ke dalam nitrator dari atas ke tengah lengan pengaduk, sirkulasi oleh baling-baling biasanya
turun melalui pusat dan naik melalui kumparan pendingin. Ketika reaktan berada di bawah
liquid, di bagian bawah lengan, dan asam siklus digunakan, sirkulasi akan naik ke atas
melalui lengan dan turun melalui tepi kumparan. Pencampuran dan efisiensi erpindahan
panas yang baik diperoleh dari susunan lengan dan baling-baling yang bagus. Ketika asam
siklus tidak digunakan, sirkulasi turun melalui lengan sehingga umpan hidrokarbon ke dalam
lengan dekat bagian bawah dengan cepat tersebar dalam asam campuran dan segera melewati
kumparan pendingin.
Pada proses nitrasi batch benzena atau toluena yang menggunakan cycle acid,
hidrokarbon yang masuk akan mengambang di atas cycle acid. Asam penitrasi baru akan
masuk dan bercampur dengan asam siklus yang terletak di bagian bawah cairan dan balingbaling. Asam ini dinamakan dengan fortified acid. Fortified acid ini akan bereaksi dengan
hidrokarbon di atas nitrator. Dalam perkembangannya, asam siklus sudah tidak digunakan,
teteapi terdapat hidrokarbon yang masuk di bawah permukaan asam penitrasi dan di bawah
baling-baling pengaduk. Proses ini dinamakan direct nitration.
Proses nitrasi secara umum meliputi pemisahan dari asam nitrat dan asam sulfat,
pengolahan asam nitrat dan asam sulfat, dan pemisahan produk nitrasi dan asam yang telah
digunakan.
Continuous Nitration
Reaksi nitrasi pada proses kontinyu sebenarnya dilakukan dalam jenis vesel yang
sama seperti yang digunakan untuk proses nitrasi batch. Namun pada proses kontinyu
dilengkapi dengan pipa overflow sebagai tempat keluarnya produk secara kontinyu serta feed
akan masuk ke dalam nitrator secara terus menerus. Nitrator pada proses kontinyu ditunjukan
oleh gambar sebagai berikut.

(a)

(b)

Gambar 1. Nitrator kontinyu (a) Nitrator Schmid, (b) Nitrator Biazzi (Groggins,
1958)
Gambar 1(a) merupakan jenis nitrator yang dirancang untuk sistem SchmidMeissner Jerman. Dalam nitrator ini, bahan yang akan dinitrasi masuk dari atas nitrator dan
segera ditarik ke bawah melalui lengan pengaduk dan dicampur dengan sisa asam serta
reaktan lainnya. Di bagian bawah nitrator, mixed acid baru dimasukan dan segera dicampur
dengan reaktan lain dengan laju aliran tinggi yang diinduksi oleh pengaduk dan baffle yang
disediakan. Material yang telah bereaksi kemudian bergerak ke atas dengan kecepatan tinggi
melewati koil pendingin yang berisi air garam (brine). Produk dan asam sisa akan mengalir
melalui pipa overflow dan keluar dari nitrator.
Gambar 1(b) jenis nitrator yang dirancang oleh perusahaan Swiss M. Biazzi. Nitrator
ini menggunakan turbin jenis agitator yang intensif. Sebuah pusaran akan terbentuk di tengah
poros agitator. Reaktan (hidrokarbon dan mixed acid) masuk dari atas nitrator, segera ditarik
ke pusaran ini, dicampur, dan tersebar ke bawah melalui bagian tengah kumparan koil
pendingin dan kembali melalui

sekitar kumparan. Kecepatan tinggi diberikan agar

menghasilkan pencampuran dan perpindahan panas yang efisien.


Hal yang harus ditambahkan dalam sistem nitrator baik yang bersifat kontinyu
ataupun batch adalah penambahan control feed. Hal ini umumnya dilakukan untuk
penghentian otomatis dari laju alir bahan yang akan nitrasi sehingga kenaikan temperatur
yang tidak semestinya pada nitrator tersebut, kegagalan sirkulasi pendingin atau kegagalan
agitasi tidak dapat terjadi. Hal ini umum untuk mensyaratkan bahwa pengamatan terus-

menerus akan suhu nitrator harus dipertahankan, laju alir feed dari reaktan kemudian dapat
dengan mudah dikendalikan oleh katup "mati-aman" yang dapat tetap terbuka hanya dengan
tekanan manual. Solenoid-kontrol operasi yang disebut dengan "gagal-aman" juga sering
digunakan. Ungkapan "gagal-aman" pada umumnya berarti bahwa operasi dapat dilakukan
hanya bila semua layanan yang diperlukan seperti listrik, pendingin, atau agitasi berfungsi
dengan baik. Misalnya, dalam peralatan yang dirancang oleh Biazzi untuk nitrasi gliserin,
feed gliserin hanya akan masuk ke dalam nitraror oleh enerized solenoid. Kegagalan daya
listrik kemudian menyebabkan kumparan solenoid akan deenergized, dan ketika hal ini
terjadi, laju alir feed gliserin terputus secara otomatis.
Mixed Acid For Nitration
Untuk memahami operasi dari pabrik nitrasi secara lengkap, perlu untuk memahami
tentang pengolahan asam campuran yang biasanya digunakan, termasuk penyesuaian
persiapan untuk kebutuhan nitrasi, penanganan dalam penggunaan asam, dan pembuangan
limbah olahan dari nitrasi.

Gambar 2. Diagram alir operasi asam (Grogins, 1995)


Gambar di atas menunjukkan aliran asam dalam operasi asam yang khas. Komposisi
yang ditunjukkan adalah asam campuran yang digunakan untuk memproduksi trinitrate

gliseril. Nilai ekonomis dari operasi asam sangat penting yang berhubungan dengan semua
biaya yang digunakan dalam proses nitrasi.
Acid Processing
Bahan yang masuk ke dalam proses asam adalah 65% oleum yang diperoleh dari
proses kontak sulfat, 50-60% HNO3 dari pabrik oksidasi amonia, dan beberapa asam dari
operasi nitrasi. Pengolahan menghasilkan asam campuran nitrogliserin, HNO3 terkonsentrasi
dan 93% H2SO4. Biasanya 93% H2SO4yang dihasilkan dijual ke produsen pupuk, untuk
pengguna asam teknis dengan tujuan seperti asam logam atau, kadang-kadang untuk
produsen asam sulfat yang digunakan dalam sistem penyerapan proses kontak.
Gambar 2 menunjukan diagram alir dari proses asam. Oleum 65% disimpan dalam
sebuah penyimpanan yang dipanaskan pada saat diterima dari tangki pengangkut karena
oleum ini memiliki titik beku sekitar 41oF (5oC) dan mudah membeku selama cuaca dingin.
Untukmenghindari gangguan pembekuan ini, oleum kuat diencerkan dengan anti freeze (38%
H2SO4 dan 68% HNO3) serta asam pelengkap berupa H2SO4 sehingga menghasilkan oleum
yang disebut 40% oleum dan anti freeze, dengan komposisi sekitar 103% H2SO4, 6 persen
HNO3 (dengan analisis volumetrik), dimana larutan tersebut akan tetap cair baik pada 0 oF (18oC). Oleum 40% ini digunakan pertama untuk campuran dengan 97% HNO3 untuk
membuat semimix acid dan seagai penyesuaian akhir semimix tersebut, setelah analisis, asam
campuran yang diinginkan siap untuk digunakan dalam nitrasi. 97% HNO3 dibuat dalam
konsentrator dengan asam konsentrator campuran yang terbuat dari HNO3 lemah (55-60%),
93% H2SO4, dan asam penitrasi sisa dengan komposisi sekitar 35% H2SO4, 23% HNO3.
Asam campuran kemudian diumpankan ke unit denitrator dan concentrator.

Gambar 3. Sistem untuk produksi asam nitrat terkonsentrasi


Pada gambar di atas, tahap pertama diawali dengan masuknya asam encer dari atas
packed tower. Saat asam menetes turun melalui tower, asam dipanaskan oleh uap yang naik
dari bawah. Terdapat sejumlah H2SO4 yang berfungsi untuk menahan air, dan HNO3 kuat
bersama dengan oksida nitrogen menguap dan mengalir dari atas tower menuju bleaching dan
absorption vessel dimana oksida punya waktu untuk teroksidasi oleh udara sehingga
membentuk HNO3 encer. HNO3 kuat dihasilkan dari kondensasi uap awal dari tower yang
dihilangkan pada proses bleaching. HNO3 encer yang dihasilkan dalam sistem absorption
diumpankan kembali ke denitrating tower. Produk lain dari proses denitrating dan
concetrating adalah asam sulfat encer yang diambil dari bagian bawah denitrating tower
dengan konsentrasi sekitar 70%. H2SO4 encer ini kemudian dipekatkan menjadi 66oBe dalam
drum fuel-oil-fired concentrator.
Mixed Acid Composition
Berdasarkan teknis dalam menggunakan pencampuran asam nitrat dan asam sulfat,
terdapat dua kondisi utama yang harus dipenuhi, yaitu sejumlah 100% HNO3 dalam nitrasi
harus hadir dalam jumlah cukup untuk memenuhi persyaratan stoikiometri dalam reaksi
nitrasi, biasanya dihadirkan berlebih untuk memelihara kecepatan seluruh reaksi berjalan
cepat dan jumlah 100% H2SO4, jika dibutuhkan cukup SO3 (oleum) terlarut

untuk

mendukung reaksi yang diinginkan terjadi. Angka yang dapat dihitung dari kedua kondisi
tersebut disebut D.V.S (dehydrating value of sulfuric acid) dan rasio nitrat. D.V.S merupakan
rasio dari H2SO4 menjadi H2O yang terdapat pada akhir reaksi. Rasio nitrat (R) adalah rasio
dari berat 100 persen HNO3 dengan berat material yang dinitrasi. R digunakan hanya untuk
proses yang spesifik. D.V.S digunakan untuk reaksi yang spesifik. Rasio yang terdapat pada
D.V.S dapat dihitung pada tingkatan apapun pada reaksi nitrasi.

D.V.S digunakan untuk menciptakan kondisi operasi yang optimum sehingga


menghasilkan yield yang maksimum. D.V.S lebih dititik beratkan pada pengukuran kadar air
yang dihasilkan oleh medium asam sulfat, dimana air akan mengakibatkan tertahannya
pembentukan ion nitryl sehingga mempengaruhi yield yang dihasilkan pada proses nitrasi.
D.V.S Calculation
Analisis dari mixed acid pada pembuatan nitrogliserin adalah sebagai berikut :

Total H2SO4, total HNO3, dan HNOSO4 ditentukan secara analisis langsung. Faktor
dari asam sulfat adalah 0.722 dan asam nitrat adalah 0.469.
Untuk menghitung D.V.S dari analisis mixed acid ialah:
D.V.S =
Dimana S adalah persen H2SO4 yang sebenarnya, N adalah persen HNO3 yang
sebenarnya, W adalah persen air, E adalah ekuivalen air dari material yang akan dinitrasi dan
R adalah rasio nitrat.
E didefinisikan sebagai bagian dari berat dari air hasil nitrasi dari meterial nitrasi. E
terbuat dari air yang digunakan untuk reaksi ditambah dengan air yang ada pada materi awal.
Jika perhitungan didasarkan pada 100 lb mixed acid, maka akan diketahu presentase dalam
pon dan faktor EN/R dapat dimengerti. Jika massa material per 100 lb disebut X, maka
definisinya

Relation Between D.V.S and Stability of Nitratoe Charge


Pertimbangan yang penting dalam proses nitrasi gliserin adalah stabilitas aliran
masuk pada nitrator atau stabilitas kontak antara produk nitrasi dan sisa asam. seiring dengan

meningkatnya nilai D.V.S, maka stabilitasnya juga akan menigkat. Sedangkan ketika nilai
D.V.S menurun, stabilitas pada nitrator juga menjadi rendah. Jumlah asam sulfat adalah
konstan. Pada proses nitrasi tidak ada air yang ada pada permulaan nitrasi, perbandingan
D.V.S tidak terhitung sampai jumlah air cukup untuk membentuk kesetimbangan kurangnya
jumlah air di awal. Pada nitrasi gliserin, reaksi berakir setelah 18%.
Typical Industrial Nitration Process
Proses nitrasi yang akan dijelaskan pada sub bab berikut ini berupa nitrasi yang
menghasilkan produk nitrobenzene.
Batch Nitration with Mixed Acid
Pada proses nitrasi ini menggunakan cycle acid. Proses dimulai dengan memasukan
cycle acid ke dalam nitrator. Cycle acid ini diperoleh dari asam sisa yang terdapat dalam
produk keluaran nitrator. Jumlah asam yang dibutuhkan tergantung dari jenis nitrator yang
digunakan.
Mixed acid untuk nitrasi dapat masuk dari bagian atas nitrator (di bagian atas
permukaan hidrokarbon) atau dari bawah nitrator (di bagian bawah permukaan hidrokarbon).
Kerika feed mixed acid masuk dari bagian atas nitrator dan mengalir ke bawah agitator,
agitator yang digunakan merupakan agitator propeller. Beberapa uap benzene akan
menghilang karena reaksi mixed acid dengan permukaan hidrokarbon yang menimbulkan
panas. Ketika feed mixed acid dialirkan di bawah permukaan hidrokarbon, agitator yang
digunakan adalah agitator paddle yang akan membuat aliran siklus (loop) ke atas nitrator.
Mixed acid akan mengalami kontak dengan cycle acid di bawah nitrator termasuk mengalami
kontak langsung dengan benzena.
Temperatur nitrasi benzena sangat bervariasi. Ketika cycle acid tidak digunakan,
temperatur reaksi dapat melebihi 50oC. Ketika fortified acid digunakan, temperatur nitrasi
akan terjaga di antara 50-55oC. Untuk meningkatkan efisiensi agitasi perlu adanya kontrol
temperatur dan kontrol laju aliran feed.
Untuk mencapai jumlah mixed acid yang digunakan secara tepat, digunakan
perhitungan yatu berat dari benzene dikalikan dengan faktor asam. Faktor asam didapatkan
dari hasil perhitungan D.V.S. perhitungan ini berfungsi untuk meminimalisasi kelebihan asam
nitrat.

Separation and Neutralization


Separasi nitrobenzene dilakukan dalam conical-bottomed tank yang besar selama 412 jam. Ketika spent acid mulai mengendap, spent acid tersebut dialirkan ke dalam tangki ke
dua untuk mengalami pengendapan lebih lanjut atau ditreatment dengan benzene yang
kemudian akan dinitrasi. Residu dari nitrobenzene kemudian dialirkan menuju neutralizing
house.
Bentuk dari alat nitrasi berupa kerucut terbalik (cone) yang dilengkapi dengan airspider. Air-spider berperan dalam pengadukan nitrobenzene yang masuk. Alat netralisasi juga
dapat berupa seperti nitrator yang di dalamnya dilengkapi dengan pengaduk. Tangki
netralisasi diisi dengan air hangat dan nitrobenzene dimasukan ke dalamnya. Pada proses
netralisasi dilakukan pengadukan dan pemanasan oleh steam selama 30 menit. Setelah itu
didiamkan untuk diendapkan kembali agar nitrobenzene terpisah dengan air.
Nitrobenzene kemudian dilakukan pencucian dengan larutan natrium karbonat pada
suhu 40-50oC dan dilanjutkan dengan tahap pencucian akhir oleh air hangat. Nitrobenzene
hasil dari pencucian dialirkan ke dalam tangki penyimpanan yang berfungsi untuk
mengendapkan kembali nitrobenzene agar terpisah dari sisa-sisa air.
Operating Losses in Nitrobenzene
Jumlah nitrobenzene yang dihasilkan dapat berkurang karena beberapa faktor yaitu
saat pemisahan nitrobenzene dengan spent acid dan saat netralisasi nitrobenzene dengan air.
Persentasi nitrobenzene yang terpisah dari spent acid tergantung pada temperatur dan
efisiensi dari separasi. Berkurangnya yield nitrobenzene juga dapat disebabkan karena tidak
selesainya proses separasi nitrobenzene dari spent acid. Dalam netralisasi, nitrobenzene
mengalami tiga kali pencucian. Jumlah nitrobenzene yang hilang tergantung dari kelarutan
nitrobenzene dengan air pencuci.
Continous Nitration with Fortified Spent Acid
Pada proses nitrasi ini digunakan fortified acid. Fortified acid adalah campuran dari
cyle acid dan mixed acid. Gambar berikut ini menunjukan diagram alir dari proses nitrasi
benzene dengan fortified acid.

Gambar 4. Nitrasi benzene dengan fortified acid


Asam sulfat panas bersuhu 90oC dimasukkan dari tangki penyimpan B yang
kemudian masuk ke dalam nitrator A1 hingga A4. Dengan kondisi nitrator yang diaduk,
selanjutnya sebanyak 63% asam nitrat ditambahkan ke dalam nitrator untuk memproduksi
asam campuran dengan kandungan 4% HNO3. Kemudian senyawa benzene dimasukkan ke
dalam nitrator dai storage tank, lama waktu yang digunakan untuk bereaksi adalah selama
kurang lebih 10 menit. Setelah 10 menit, agitasi akan berhenti dan membiarkan produk hasil
nitrasi untuk mengendap. Selama proses pemisahan nitrobenzene dan spent acid berlangsung,
proses nitrasi lainnya dimulai sehingga terjadi proses yang kotinyu.
Seteleh reaksi selesai, nitrobenzene akan dilewatkan keluar nitrator melalui aliran
C dan dilewatkan menuju netralizer. Sedangkan sisa asam campuran dan sedikit
nitrobenzen yang tidak bereaksi akan dikeluarkan dari nitrator melalui arah D 1 hingga D4 .
Kemudian sisa asam akan dialirkan menuju pemanas asam (E) yang dipanaskan
menggunakan uap bertekanan rendah. Kemudian uap asam akan dialirkan menuju vapour
separator untuk memisahkan air dari asam sisa. Selanjutnya asam sisa akan digunakan
kembali ke dalam proses.
Pemisahan produk (nitrobenzene) dari sisa asam yang tidak bereaksi dan sedikit
nitrobenzene menggunakan pengendapan, nitrobenzene akan berada didaerah atas

campuran sedangkan sisa asam akan berada di daerah bawah terpisah dengan sendirinya.
Karena menggunakan prinsip pengendapan, bagian bawah nitrator dibuat berbentuk
seperti kerucut terbalik. Nitrobenzene akan langsung dialirkan menuju proses selanjutnya,
sedangkan sisa asam akan dialirkan menuju, waste treatment. Pada waste treatment ini
campuran sisa asam, nitrobenzene, dan air akan dipisahkan menggunakan prisnip
evaporasi (pemisahan berdasarkan titik didih) air yang menguap akan keluar menuju
pembuangan sedangkan sisa asam dan nitrobenzene akan dikembalikan untuk penggunaan
ulang, pada cerobong pembuangan uap air juga diletakkan filter untuk menyaring uap
yang keluar telah bebas dari asam.