Anda di halaman 1dari 16

Laporan Biokimia

Enzim, Saliva, Empedu

Disusun oleh:
Kelompok 1.2
Vincentia Anindha Primacintya

41140002

Patrick Kurniawan Chandra

41140003

R. Rangga Bagaskara

41140013

Dessy Ratnasari Secoadi

41140016

Vito Widianto

41140020

Amadea Rigenastiti

41140025

Steven Setiawan Santoso

41140029

Rai Nana Prayasita

41140032

Jessy Prilly Immanuella Hana

41140097

BAB I
DASAR TEORI
1. Enzim

Enzim adalah protein yang berfungsi untuk mempercepat reaksi kimia. Selama
reaksi berlangsung, molekul-molekul enzim tidak berubah, yang berarti enzim
adalah katalis biologis. Tanpa enzim, sebagian besar reaksi kimia akan berjalan
sangat lambat. Dalam rekasi yang menggunakan enzim, reaktan disebut dengan
substrat. ( Silverthorn, 2014 )
Banyak faktor yang dapat mempengaruhi aktivitas kerja suatu enzim. Faktor-faktor
tersebut antara lain pengaruh pH dan suhu. Daerah pH optimum untuk tiap-tiap
enzim berbeda dan pada umumnya hampir mendekati netral, yaitu antara pH 5 dan
pH 7. Perubahan pH yang mencolok menyebabkan protein enzim mengalami
denaturasi

yang

irreversible

sehingga

aktivitas

enzim

menjadi

nol.

Tiap enzim mempunyai suhu optimum, yaitu ketika enzim tersebut dapat bekerja
dengan baik. Semakin jauh dari suhu optimum, kerja enzim semakin tidak baik.
Daerah atau kisaran suhu ketika kerja atau laju reaksi enzim masih baik disebut suhu
optimum. Suhu optimum untuk enzim-enzim yang terdapat dalam tubuh pada
daerah tersebut adalah 36oC-40oC. ( Sumardjo, 2009 )

2. Saliva
Saliva adalah suatu produk sekresi dari kelenjar saliva mayoris dan kelenjar
saliva minoris ke mulut melalui duktus duktus yang pendek. Kelenjar saliva
mayoris meliputi kelenjar sublingual, kelenjar submandibular dan kelenjar
parotis. Kelenjar sub lingual adalah kelenjar saliva yang berada di bawah lidah
yang memiliki duktus sublingual (duktus berada di bawah lidah) dan kelenjar
submandibular adalah kelenjar saliva yang berada di bawah mandibula yang
memiliki duktus di area mulut. Sedangkan kelenjar parotis adalah kelenjar saliva
yang berada di area maksilaris yang memiliki ductus parotid di sekitar molar
kedua maksilaris. ( Tortora, 2009)

3. Empedu

Salah satu fungsi dari hati ialah menyekresikan empedu, yang normalnya
berkisar antara 600 sampai 1000 ml/hari. Empedu disekresikan oleh hati dalam
dua tahap, yaitu :
a. Sekresi awal oleh sel-sel fungsional utama hati, yaitu sel hepatosit. Sekresi
awal ini mengandung sejumlah besar asam empedu, kolesterol, dan zat
organik lainnya. Empedu ini disekresikan ke dalam kanalikulus bilaris kecil
yang terletak di antara sel-sel hati.
b. Sekresi kedua mengalir di dalam kanalikulus menuju septa interlobularis,
tempat kanalikulis mengosongkan empedu ke dalam duktus yang lebih besar.
Akhirnya mencapai duktus hepaticus dan duktus bilaris komunis. Dalam
perjalanannya sekresi hati ini ditambahkan ke dalam sekresi pertama.
Sekresi tambahan ini berupa larutan encer ion-ion natriun dan bikarbonat
yang disekresikan oleh sel epitel sekretoris yang mengelilingi duktulis dan
duktus. Dari sini, empedu langsung dikeluarkan ke duodenum, atau dalam
beberapa menit atau jam, akan dialihkan ke kantung empedu melalui duktus
sistikus (Guyton dan Hall, 2011).

BAB II
PERSIAPAN PRAKTIKUM
1. Percobaan Enzim

Alat dan Bahan:

Tabung reaksi
Waterbath
Kertas saring
Porselin plate
Vortex
Fenol merah
Larutan HCl
Asam cuka
a. Percobaan Amilase

Larutan ureum
Aquades
Amilum 1%
Tepung kedelai
Saliva yang disaring
Bongkahan es
Iodium

Cara Kerja
Memasukkan 3 ml larutan amilum 1% matang (tabung 1 dan 2),
memasukkan 3 ml larutan amilum 1% segar ( tabung 3 dan 4).
Memasukkan 3 ml saliva saring (tabung 1 dan 3), memasukkan 3 ml
H2O (tabung 2 dan 4).
Menambahkan 1 ml HCl 1N (tabung 1 dan 3). Mengaduk dengan
vortex hingga rata.
Memasukkan 1 tetes larutan dari setiap tabung ke porselin plate dan
masing-masing diberi 1 tetes iodium. Mengamati dan mencatat apa
yang terjadi.
Meletakkan tabung seri A dalam suhu kamar, tabung seri B pada
wadah berisi bongkahan es, dan tabung seri C pada waterbath 37oC.
Setiap 10 menit, melakukan cara kerja nomor 5 sampai salah satu
tetesan larutan berwarna seperti iodium.
b. Percobaan Urease
Cara Kerja
a.
b.
c.
d.
e.

Dua buah tabung, tabung 1 diisi 2 cc larutan ureum, tabung 2 diisi 2 cc aquades.
Masing - masing tabung diberi 1 tetes fenol red.
Kemudian ditambahkan 2% asam asetat sampai berubah warna menjadi kuning.
Lalu dipanaskan pada penangas air pada suhu 60 derajat C selama 3 - 4 menit.
Kemudian didinginkan, setelah dingin di tambahkan tepung kedelai.

2. Percobaan Saliva
Alat dan Bahan

Saliva sebanyak 20 ml
Larutan molisch
Larutan biuret
Asam asetat encer
Kertas saring
H2SO4 pekat
Tabung reaksi
pH meter
Pipet tetes
Pipet ukur

Cara Kerja
1. Saring saliva mengunakan kertas saring.
2. Ukur pH air liur menggunakan pH meter dan catat pH awal.
3. Tabung reaksi disiapkan sebanyak 2 buah dan diberi label, kemudian
masukan 2 ml saliva pada amsing masing tabung reaksi.
4. Pada tabung A ditambahkan 5 tetes larutan biuret dan dicampur perlahan
kemudian diamati perubahan warnanya.
5. Tabung B ditambahkan 5 tetes larutan molisch da ncampur perlahan
kemudian ditambahkan 2 ml H2SO4 pekat secara perlahan melalui dinding
tabung, dan amati perubahan yang terjadi.
6. Masukan saliva ke tabung reaksi yang berbeda sebanyak 2 ml. Dan
tambahkan 2 tetes asam asetat encer. Campur rata dengan vortex, perhatikan
dengan endapan yang terbentuk.
3. Percobaan Empedu
a) Uji Gmelin
Alat dan Bahan :
-

Larutan Empedu Encer


Larutan Asam Nitrat (HNO3) Pekat
Tabung Reaksi
Pipet Volumetrik

Cara Kerja :
-

Siapkan tabung reaksi kemudian masukkan 3 ml HNO3 pekat ke dalam tabung

reaksi.
Miringkan tabung reaksi, lalu dengan pipet alirkan secara hati hati 3 ml larutan
empedu encer melalui dinding tabung sehingga kedua larutan tersebut tidak

bercampur.
Perhatikan warna yang terbentuk pada perbatasan antara kedua cairan.

b) Uji Pettenkofer
Alat dan Bahan :

Larutan empedu encer


Larutan sukrosa 5%
Asam sulfat (H2SO4) dalam beuret
Tabung reaksi
Pipet volumetrik
Pipet tetes

Cara Kerja
1. Tabung reaksi disiapkan dan dimasukkan 5 ml larutan empedu encer ke dalam
tabung reaksi.
2. Tambahkan 5 tetes larutan sukrosa
3. Miringkan tabung reaksi lalu alirkan dengan hati hati 3 ml asam sulfat pekat
melalui dinding tabung sehingga terbentuk 2 lapisan cairan.
4. Perhatikan cincin yang terbentuk pada perbatasan antara kedua lapisan.
c) Uji Fungsi Empedu Sebagai Emulgator
Alat dan Bahan:

Tabung reaksi
Cairan empedu encer
Minyak goreng
Aquades
Pipet tetes

Langkah Percobaan:
Siapkan tabung reaksi yang telah diberi label tabung A dan tabung B.
1. Tuangkan 3ml aquades pada tabung A dan 3ml cairan empedu encer pada tabung
B.
2. Teteskan 1 tetes minyak goreng menggunakan pipet tetes ke tabung A dan
tabung B.
3. Kocok dan amati perubahan yang dialami oleh minyak.

BAB III
HASIL PRAKTIKUM
A. Enzim
a. Percobaan Amilase
Tabung reaksi A
No
1.

0-10
Kuning kehijauan

2.

Biru kehitaman

3.
4.

Jingga
Kuning kehijauan

Menit ke10-20
Kuning
kehijauan
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning,
adanya
endapan hijau

20-30
Kuning
kehijauan
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning
kehijauan

30-40
Jingga
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning
kehijauan

Tabung reaksi B
No
1.

0-10
Jingga

2.

Biru kehitaman

3.
4.

Jingga
Kuning kehijauan

Menit ke10-20
jingga
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning
endapan
hijau

20-30
Jingga
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning
endapan
hijau

30-40
Semakin
kehijauan
Biru
kehitaman
Jingga
Kuning
endapan
hijauan

Tabung reaksi C
No.

Menit ke10-20
Kuning

1.

0-10
Kuning

2.

Biru kehitaman

Biru kehitaman

Biru kehitaman

3.

Kuning

Kuning

Jingga

4.

Jingga

Kuning

Keterangan:

20-30
Jingga

Kuning kehijauan
tidak ada endapan
= warna sudah menyerupai atau mendekati warna larutan iodium.

b. Percobaan Urease
1. Saat tabung 1, yang berisi larutan ureum diteteskan dengan 1 tetes phenol red,
kemudian larutan ureum berubah warna menjadi merah.
2. Saat tabung 2 yang berisi aquades diteteskan dengan 1 tetes phenol red, kemudian
aqudes berubah warna menjadi kuning.
3. Saat kedua tabung di diteteskan dengan tiga tetes asam asetat, kemudian tabung 1
(larutan ureum) berubah warna menjadi kuning dan tabung 2 (aquades) tetap berwarna
kuning.
4. Setelah dipanaskan, kedua larutan tersebut tidak mengalami perubahan warna yaitu
tetap berwarna kuning.
5. Setelah dipanaskan dan didinginkan selama beberapa saat, kedua tabung diberikan
sedikit tepung kedelai. Beberapa saat setelah tepung kedelai diberikan, tabung 1 (larutan
ureum) kembali berubah warna menjadi warna merah, sedangkan tabung 2 (aquades)
tetap berwarna kuning.
B. Saliva
Dari hasil praktikum saliva dengan larutan molisch dan asam sulfat ini dihasilkan 4
warna cairan berbeda pada tabung reaksi. Yaitu warna coklat, warna ungu, warna hijau
dan bening. Pada warna ungu ini menandai bahwa saliva probandus mengandung
karbohidrat. (warna ungu diantara hijau dan coklat)
C. Empedu
a) Uji Gmelin
Pada saat Empedu Encer dimasukkan terjadi perubahan warna, menjadi 3 bagian
warna, yaitu : hijau, ungu, dan bening.
Pada bagian atas berwarna hijau, pada bagian bawah berwarna bening.
Dan diantara kedua warna tersebut ada warna ungu yang terlihat pekat.

b) Uji Pettenkofer
Setelah H2SO4 dialirkan, terbentuk 2 lapisan cairan yang dibatasi oleh sebuah
cincin.
Warna cairan yang atas adalah hijau dan yang bawah adalah bening, serta kedua
warna tersebut dibatasi oleh cincin yang berwarna ungu.
c) Uji Fungsi Empedu Sebagai Emulgator
Pada tabung A yang berisi aquades dengan minyak, minyak tidak bercampur
dengan air, namun tidak terlalu terlihat.
Pada tabung B yang berisi cairan empedu encer dengan minyak, minyak
teremulsi sebagian, namun masih ada bagian yang tidak teremulsi.
BAB IV
PEMBAHASAN
A. Enzim
a. Percobaan Amilase
Pada pecobaan ini menggunakan dua macam amilum yang berbeda, yaitu
amilum matang (setiap seri tabung nomer 1 dan 2) dan amilum segar (setiap seri
tabung nomer 3 dan 4). Pada amilum matang sebelumnya sudah diberikan
perlakuan dengan pemanasan, hal ini akan berpengaruh mempercepat proses
hidrolisis amilum.
Setelah itu pada setiap seri tabung nomer 1 dan 3 ditambahkan sailva
yang mengandung amilase untuk mencerna amilum sedangkan pada setiap seri
tabung nomer 2 dan 4 ditambahkan aquades.
Kemudian untuk setiap seri tabung nomer 1 dan 3 ditambahkan HCl
yang berfungsi untuk memberikan suasana asam pada amilum sehingga
memungkinkan amilase bekerja lebih optimal pada pH 6,7 - 7,0.
Pengamatan mulai berlangsung pada menit ke 0 dengan meneteskan
yodium yang bertujuan untuk melihat bentuk perubahan dari polisakarida
menjadi monosakarida dilihat dari perubahan warnanya (proses hidrolisis
amilum). Selanjutnya memberikan perlakuan yang berbeda untuk seri A (suhu
ruangan), B (bongkahan es) dan C (waterbath). Perbedaan perlakuan ini
bertujuan untuk melihat suhu yang paling optimal bekerja untuk enzim amilase.

Reaksi percobaan Amilum :


Amilum

HCl

Dekstrin

Eritrodekstrin

Akrodekstrin

Maltosa

Glukosa
Amilum (berwarna ungu kehitaman, karena amilum bercabang
membentuk spinal mengelilingi molekul I2 dan molekul pati), dekstrin (berwarna
ungu kehitaman), eritrodextrin (berwarna coklat keunguan), akrodekstrin
berwarna kuning bening),

maltosa (berwarna bening), glukosa (berwarna

bening). Warna-warna tersebut disebabkan oleh adanya kandungan amilosa


rantai panjang semakin lama dipanaskan kemampuan mengikat warna melemah.
Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, terbukti bahwa tabung
berlabel nomor 1 dan 3 yang diberi larutan HCl dengan pH 6,7 7,0 lebih cepat
terhidrolisis. Hal ini disebabkan karena enzim dapat beraktivitas secara optimal
pada pH 5 7. Larutan dari tabung lain lebih lambat terhidrolisis karena pH
terlalu rendah menyebabkan enzim bekerja secara tidak optimal dan terlalu
tinggi yang menyebabkan denaturasi protein.
Dari sisi perlakuan, tabung berlabel C yang dimasukkan ke dalam
waterbath terbukti lebih cepat terhidrolisis yaitu antara menit ke 20 dan 30.
Menurut teori, enzim beraktivitas secara optimal antara suhu 36 o-40oC.
Waterbath yang memiliki suhu 37o membuat enzim bekerja secara optimal dan
cepat terhidrolisis. Pada tabung berlabel A, hidrolisis berjalan lambat. Pada
tabung berlabel B seharusnya belum terjadi hidrolis, tetapi pada percobaan ini
terdapat satu tabung reaksi yang sudah terhidrolisis. Hal ini disebabkan karena

suhu ice box yang kurang terjaga sehingga menyebabkan menyerupai suhu
ruangan.
Dari sisi perbedaan amilum matang dan segar pada, tabung berlabel C
nomor 1 dan 3 terhidrolisis pada waktu yang bersamaan antara menit ke 20-30.
Seharusnya amilum matang lebih cepat terhidrolisis, namun sebelum digunakan
amilum tidak dilakukan pengadukan sehingga terhidrolisis bersamaan.
b. Percobaan Urease
Setelah melakukan percobaan ini, dapat dilihat sifat-sifat dari enzim urease,
yaitu Enzim urease bekerja secara optimum pada lingkungan yang agak basa (pH 7.4)
dan dengan suhu optimum 60 derajat Celcius. Larutan yang bersifat asam atau normal
akan berubah warna menjadi kuning saat ditetesi oleh phenol red, sedangkan larutan
yang bersifat basa atau agak basa akan berubah warna menjadi merah. Lalu setelah
dilakukan penambahan asam asetat pada kedua larutan tersebut, maka kedua tabung
akan berubah warna menjadi kuning. Hal ini diakibatkan karena larutan pada kedua
tabung (aquades dan larutan ureum) bersifat asam. Setelah itu kedua tabung dipanaskan
pada suhu 60 derajat Celcius. Suhu 60 derajat Celcius merupakan suhu optimum atau
suhu ideal bagi larutan urease. Setelah itu, kedua larutan diberikan sedikit tepung
kedelai. Pada tabung 2 (aquades) larutan akan tetap berwarna kuning, sedangkan pada
tabung 1 (larutan ureum) larutan akan berubah menjadi warna merah kembali. Hal ini
terjadi karena kedelai juga mengandung urease, yaitu suatu enzim yang berperan untuk
menghidrolisis urea menjadi amoniak dan CO2.

Reaksi kimia yang terjadi ialah


CO(NH2)2 + H2O + urease 2NH3(g) + CO2(g)
Senyawa amonia yang dihasilkan bersifat basa,sehingga pH larutan menjadi
naik.
B. Saliva
Protein tersusun dari berbagai asam amino yang terikat satu sama lain. Ketika
direaksikan dengan reagen biuret maka, Cu2 ini akan berikatan dengan C
karbonil dengan satu atom N pada pangkal asam amino sehingga terbentuklah
kompleks berwarna ungu. Sepeti gambar di bawah ini :

10

(Pudjiadi 2009, 95)


Uji biuret pada air liur merupakan uji yang dilakukan untuk mngetahui adanya
protein dalam air liur. Uji biuret ini khas untuk mengetahui ikatan yan gada pada
protein. Hal ini karena mengandung amilase yang merupakan suatu protein, dan
musin yang merupakan suatu glikoprotein dan senyawa senyawa protein lainnya
yang juga termasuk dalam air liur. Dalam pengujian kali ini didapatkan hasil
warna larutan yang berubah menjadi ungu. Hal ini menandakan air liur sample
mengandung protein yang dapat berupa enzim amilase maupun glikoprotein
yang terkandung di musin.
Pada uji molisch banyak digunakan untuk mengetahui ada atau tidaknya
kandungan karbohidrat di dalam saliva. Saliva yang berwarna bening ditambah
dengan molisch terbentuk bercak coklat kehitam-hitaman kemudian ditambah
dengan asam sulfat, terbentuk 4 lapisan, yaitu bening, hijau, ungu dan coklat.
Disini terdapat cincin dengan warna ungu pada lapisan ke 3. Reaksi molisch ini
menunjukan reaksi yang positif mengandung karbohidrat dengan terbentuknya
cincin berwarna ungu pada tabung reaksi kita.

11

Air liur yang ditambahkan asam asetat encer pada uji presipitasi menghasilkan
larutan yang seperti gel pada dasar tabung reaksi. Hal ini terjadi karena adanya
koagulasi dari molekul molekul yang berupa protein. Misalnya enzim amilase
yang terkandung pada air liur. Dimana protein pada penambahan asam akan
menyebabkan terjadinya koagulasi.
C. Empedu
a. Uji Gmelin
Empedu memegang peran penting dalam pencernaan. Empedu merupakan
cairan yang bersifat asam, dan berwarna hijau yang di eksresikan oleh
hepatosit hati pada sebagian besar vertebrata. Empedu menghasilkan bau
amis dan berwarna hijau. Warna hijau empedu ini berasal dari penghancuran
eritrosit yaitu biliverdin.
b. Uji Pettenkofer
Dari percobaan yang telah dilaksanakan, dihasilkan dua lapisan yaitu lapisan
atas berwarna hijau dan lapisan bawah berwarna bening, serta pada batas
kedua lapisan tersebut dihasilkan cincin berwarna ungu.
c. Uji Fungsi Empedu Sebagai Emulgator
Dari percobaan yang telah dilaksanakan, ada perbedaan dengan dasar teori
yang dikarenakan praktikan terlalu banyak menuangkan minyak ke dalam
cairan empedu encer, sehingga minyak tidak teremulsi sempurna dan masih
ada sisa minyak yang berada di atas cairan empedu, yang seharusnya minyak
tidak terlihat karena teremulsi oleh garam empedu dengan mengurangi
tegangan permukaan, sehingga dapat dipecah menjadi partikel-partikel kecil.
Dan sedangkan pada aquades, praktikan terlalu sedikit dalam meneteskan

12

minyak sehingga tidak terlalu kelihatan, yang seharusnya air dan minyak
terlihat tidak bercampur karena minyak tidak teremulsi dan tidak dapat
menyatu dengan air.

BAB V
KESIMPULAN
A. Enzim
a. Percobaan Amilase

13

Perubahan warna pada tabung seri C ( waterbath ) lebih cepat terjadi karena
mendapat perlakuan pada suhu yang optimal ( 37oC )
Perubahan warna tidak terjadi pada tabung seri B ( bongkahan es ) karena
enzim tidak bisa bekerja secara optimal.
Perubahan warna pada amilum matang lebih cepat daripada amilum segar
karena sebelumnya telah dipanaskan.
HCl memberikan pH yang optimal untuk enzim amilase.
b. Percobaan Urease
Dari percobaan urease, dapat disimpulkan bahwa tingkat keasaman dan suhu
suatu larutan akan sangat berpengaruh terhadap kerja enzim. Seperti enzim
urease yang memerlukan lingkungan yang agak basa dan suhu 60 derajat celcius
untuk dapat bekerja secara optimum.
B. Saliva
Saliva memiliki kandungan enzim yang berfungsi untuk memecahkan partikel
makanan yang masuk ke rongga mulut (amilum dipecahkan menjadi maltosa),
menjaga kesehatan mulut dengan kandungan lizozim, serta mengandung mukus
yang berfungsi untuk melumasi makanan dan rongga mulut.
Saliva dengan larutan molisch dan H2SO4 mendapatkan hasil cincin berwarna
ungu, menandakan bahwa ada kandungan karbohidrat di saliva probandus.
C. Empedu
a. Uji Gmelin
Dengan uji gmelin dapat dilihat bahwa terbentuk warna (dari atas ke bawah) :
hijau, ungu, bening.
b. Uji Pettenkofer
Uji pettenkofer menghasilkan cincin ungu pada perbatasan 2 lapisan larutan.
c. Uji Fungsi Empedu Sebagai Emulgator
Empedu dapat mengemulsi lemak dengan garam-garam empedu.

DAFTAR PUSTAKA
Djauhari, W., & Antonia, T. (Eds.). (2014). Fisiologi Kedokteran Guyton dan Hall
(Edisi 12). Singapore: Elsevier.
Martoharsono, Soeharsono, Mulyono. (2010). Petunjuk Praktikum Biokimia. Team
Pengelola Kuliah dan Praktika Biokimia UNDIP Semarang
Poedjiadi, A. (2009). Dasar Dasar Biokimia. Jakarta : Universitas Indonesia

14

Silverthorn, D.U. (2014). Fisiologi Manusia : Sebuah Pendekatan Terintegrasi (Edisi


6).Jakarta:EGC
Sumardjo, D. (2009).Pengantar Kimia.Jakarta:EGC

15