Anda di halaman 1dari 8

TINJAUAN BIOAVAILABILITAS

Bioavailabilitas merupakan persentase dan kecepatan zat aktif dalam suatu produk
obat yang mencapai atau tersedia dalam sirkulasi sistemik dalam bentuk utuh atau aktif
setelah pemberian produk obat tersebut, diukur dari kadarnya dalam darah terhadap waktu
dari ekskresinya dalam urin (BPOM, 2004). Sirkulasi sistemik disini mencakup vena (kecuali
vena porta) dan arteri selama fase absorpsi setelah rute per oral (Abdou, 1989). Banyak
proses dilalui oleh obat sebelum obat mencapai sirkulasi sistemik seperti disolusi, difusi,
proses pengosongan pada lambung, waktu transit di usus dan absorpsi intrinsik obat di
tempatnya yang berbeda setelah obat melarut (Swarbrick, 1970).
Bioavailabilitas Relatif Menurut Abdou, bioavailabilitas relatif adalah bioavailabilitas
dari suatu obat dibandingkan dengan obat lain yang memiliki bahan aktif yang sama atau
dibandingkan pada suatu standar tertentu. Bioavailabilitas relatif adalah ketersediaan dalam
sistemik suatu produk obat dibandingkan terhadap suatu standart yang diketahui.
Bioavailabilitas relatif dari dua produk obat yang diberikan pada dosis dan rute pemberian
yang sama dapat diperoleh dengan persamaan berikut :

Dimana produk obat B sebagai standar pembanding yang telah diketahui. Fraksi tersebut
dapat dikalikan 100 untuk memberi prosen avaibilitas relatif. Jika dosis yang diberikan
berbeda, suatu koreksi untuk dosis dibuat, seperti dalam persamaan berikut :

Data
ekskresi obat lewat urin juga dapat digunakan untuk mengukur bioavailabilitas relatif apabila
jumlah total obat utuh yang diekskresi dalam urin dikumpulkan. Prosen bioavailabilitas relatif
dengan menggunakan data ekskresi urin dapat ditentukan sebagai berikut:

Bioavailabilitas Absolut Jumlah total obat yang diabsorpsi kadang-kadang menjadi


lebih besar dari yang diperkirakan pada pasien-pasien dengan penyakit kronik maupun
subkronik seperti diabetes dan hipertensi. Pada kondisi ini obat dengan multiple dose
diberikan dan pertambahan akumulasi obat merupakan faktor yang penting pada penentuan
dosis regimen yang diberikan pada pasien. Bioavailabilitas absolut ditentukan dengan
membandingkan kecepatan dan pertambahan absorbsi obat dari suatu formulasi dibawah
suatu pengujian dibandingkan dengan data yang diambil mengikuti rute intravena pada suatu
larutan obat. Penggunaan rute intra vena (IV) sebagai standar meminimalkan adanya
masalah-masalah saat proses absorbsi, sebab obat yang diberikan langsung masuk ke sirkulasi
sistemik sehingga tidak ada fase lain sebelum absorpsi (Abdou, 1989).
Bioavailabilitas absolut suatu obat dapat diukur dengan membandingkan AUC produk
yang bersangkutan setelah pemberian oral dan IV. Pengukuran dapat dilakukan sepanjang Vd
dan K tidak bergantung pada rute pemberian. Bioavailabilitas absolut dengan menggunakan
data plasma dapat ditentukan sebagai berikut:

Bioavailabilitas absolut yang menggunakan data ekskresi obat lewat urin dapat ditentukan
sebagai
berikut:

Bioavailabilitas absolut juga sama dengan F, fraksi dosis yang dapat tersedian dalam
sistemik. Untuk obat-obat yang diberikan secara vaskular seperti IV bolus, F=1 oleh karena
seluruh obat secara sempurna tersedia dalam sistemik. Untuk semua rute pemberian
ekstravaskular, F 1 (Shargel et.al, 2005).
Pengukuran Bioavailabilitas
Tujuan utama penentuan bioavailabilitas suatu obat adalah untuk mengetahui
bioavailabilitas suatu obat pada manusia. Bioavailabilitas memerankan peranan penting
dalam mempelajari berbagai efek terapetik antar pasien setelah pemberian suatu obat yang
dianggap ekivalen dimana mengandung bahan aktif yang sama tetapi berbeda pabrik.
Pada studi bioavailabilitas, pengujian terutama ditujukan pada fraksi dosis yang
dilepaskan secara iv vivo dan kemampuannya dalam mencapai sirkulasi sistemik, dimana hal
ini menggambarkan dosis efektif (available dose) yang nantinya dibandingkan dengan label

dose yang tertera pada kemasan. Studi ini terutama bermanfaat bagi formulator obat, ahli
farmakologi, dan mengarahkan farmasis dan dokter agar selalu memperhatikan karakteristik
bioavailabilitas obat sebelum menggunakannya pada pasien (Abdou, 1989).
Studi bioavailabilitas dilakukan baik terhadap bahan obat aktif yang telah disetujui
maupun terhadap obat dengan efek terapetik yang belum disetujui oleh FDA (Food and Drugs
Administration) untuk dipasarkan. Formula baru dari bahan obat aktif atau bahan terapetik
sebelum dipasarkan harus disetujui oleh FDA. FDA dalam menyetujui suatu produk obat
untuk dipasarkan harus yakin bahwa produk obat itu aman dan efektif sesuai label indikasi
penggunaan. Selain itu, produk obat juga harus memenuhi seluruh standar yang digunakan
dalam identitas, kekuatan, kualitas dan kemurnian. Untuk meyakinkan bahwa standarstandar
tersebut telah dipenuhi, FDA menghendaki studi bioavailabilitas farmakokinetik dan bila
perlu persyaratan bioekivalensi untuk semua produk (Shargel et.al, 2005).
Hal ini mencakup pengukuran kecepatan suatu obat melepaskan bahan aktifnya secara
iv vivo, waktu yang dibutuhkan untuk masuk ke sirkulasi sistemik, persen obat yang
dilepaskan dan konsentrasinya pada darah. (Abdou, 1989)
Parameter-parameter yang berguna dalam penentuan bioavailabilitas suatu obat
berbeda dilihat dari sampel yang diambil meliputi data darah, data urin, efek farmakologi
akut, dan pengamatan klinik. Pada penentuan bioavailabilitas dengan data darah ada tiga
parameter yang biasanya diukur untuk menggambarkan profil konsentrasi obat-waktu pada
suatu pemberian obat dengan rute tertentu dan ketiganya merupakan alat penentuan
bioekivalensi (Shargel et. al 2005).
a. Konsentrasi puncak menggambarkan konsentrasi obat tertinggi pada sirkulasi
sistemik biasanya dalam satuan g/ml, unit/mL, dan lain-lain. Konsentrasi puncak sering
dihubungkan pada intensitas respon biologik dan sebaiknya diatas minimum effective level
(MEC) dari suatu obat dan di bawah minimum toxic level (MTC) (Abdou, 1989).
b.Waktu untuk mencapai konsentrasi puncak (tmaks) menggambarkan banyaknya
waktu yang dibutuhkan obat untuk mencapai konsentrasi maksimumpada sirkulasi sistemik.
Parameter ini menggambarkan kapan suatu obat mencapai respon biologis maksimal dan
dapat digunakan sebagai parameter untuk menentukan kecepatan absorpsi. Harga (tmaks)
menjadi lebih kecil (berarti sedikit waktu yang diperlukan untuk mencapai konsentrasi
plasma puncak) bila laju absorpsi obat menjadi lebih cepat. Satuan (tmaks) adalah satuan
waktu (misal: jam, menit)
c.AUC. Area dibawah kurva kadar obat dalam plasma-waktu adalah suatu ukuran
dari jumlah bioavailabilitas suatu obat. AUC mencerminkan jumlah total obat aktif yang

mencapai sirkulasi sistemik. AUC adalah area dibawah kurva kadar obat dalam plasma-waktu
dari t = 0 sampai t = ,dan sama dengan jumlah obat tidak berubah yang mencapai sirkulasi
umum dibagi klirens (Shargel et.al, 2005).
TINJAUAN TENTANG BIOEKIVALENSI
Beberapa obat dibuat dan dipasarkan oleh lebih dari satu pabrik farmasi. Dari studi
biofarmasetik memberi fakta yang kuat bahwa metode fabrikasi dan formulasi dengan nyata
mempengaruhi bioavailabilitas obat tersebut. Karena kebanyakan produk-produk obat
mengandung jumlah bahan obat aktif yang sama, maka dokter, farmasis dan orang lain yang
menulis resep, menyalurkan atau membeli obat harus memilih produk yang memberikan efek
terapetik yang ekivalen. Untuk memudahkan mengambil keputusan tersebut, suatu pedoman
telah dikembangkan oleh US Food and Drug Administration (FDA), dimana setiap produk
harus memenuhi uji secara iv vivo dan in vitro untuk produk- produk tertentu untuk
memastikan produk tersebut bioekivalen dan siap diedarkan (Shargel et.al, 2005).
Dua produk disebut bioekivalen jika keduanya mempunyai ekivalensi farmasetik atau
merupakan alternatif farmasetik dan pada pemberian dengan dosis molar yang sama akan
menghasilkan bioavailabilitas yang sebanding sehingga efeknya akan sama, dalam hal efikasi
maupun keamanan. Jika bioavailabilitasnya tidak memenuhi kriteria bioekivalen maka kedua
produk obat tersebut disebut bioinekivalen. Istilah-istilah lain yang berhubungan dengan
bioekivalensi yaitu ekivalensi farmasetik, alternatif farmasetik, ekivalensi terapetik.
Dua produk obat mempunyai ekivalensi farmasetik jika keduanya mengandung zat
aktif yang sama dalam jumlah yang sama dan bentuk sedian yang sama. Sedangkan dua
produk obat merupakan alternatif farmasetik jika keduanya mengandung zat aktif yang sama
tetapi berbeda dalam bentuk kimia (garam, ester) atau bentuk sediaan atau kekuatan.
Dua produk obat mempunyai ekivalensi terapetik jika keduanya mempuyai ekivalensi
farmasetik atau merupakan alternatif farmasetik dan pada pemberian dosis molar yang sama
akan menghasilkan efikasi klinik dan keamanan yang sebanding. Dengan demikian,
ekivalensi/inekivalensi terapetik seharusnya ditunjukan dengan uji klinik. Akan tetapi untuk
produk obat yang bekerja sistemik, uji klinik mempunyai kendala sebagai berikut:

Pada penyakit ringan tidak terlihat, pada penyakit berat tidak etis;
End point yang diukur seringkali kurang akurat sehingga variabilitasnya besar sekali,

dengan akibat dibutuhkan sampel yang besar;


Sebagai uji klinik untuk menunjukan ekivalensi dibutuhkan sampel yang besar sekali.
Oleh karena itu sebagai alternatif dilakukan uji bioekivalensi yang end pointnya

sangat akurat (yakni kadar obat dalam plasma) sehingga variabilitasnya rendah, dan dengan

demikian sampel yang dibutuhkan jauh lebih kecil. Jika terdapat perbedaan yang bermakna
secara klinik dalam bioavailabilitasnya, maka kedua produk obat tersebut dinyatakan
inekivalen secara terapetik (inekivalensi terapetik) (BPOM,2004).
BIOAVAILABILITAS KETOPROFEN
Ketoprofen [2-(3-benzoyl phenyl) propionic acid] adalah senyawa obat turunan asam
fenilalkanoat yang bekerja sebagai antiinflamasi, antipiretik dan analgesik. Sebagaimana antiinflamasi non-steroid lainnya, ketoprofen bekerja menghambat sintesa prostaglandin.
Ketoprofen banyak digunakan dalam pengobatan artritis reumatoid, osteoartritis, pirai dan
keadaan nyeri lainnya (Katzung, 2002).
ketoprofen mengandung tidak kurang dari 98,5% dan tidak lebih dari 100,5%
C6H14O3, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan. Merupakan serbuk hablur, putih
atau hampir putih, tidak atau hampir tidak berbau. kelarutannya mudah larut dalam etanol,
dalam kloroform, dan dalam eter; praktis tidak larut dalam air. (Depkes RI, 1995)
Kelemahan ketoprofen yaitu memiliki waktu eliminasi yang terlalu cepat, yaitu 1,52
jam, sehingga obat tersebut harus sering dikonsumsi. (Sumirtapura dkk, 2002). Selain itu
ketoprofen dapat memicu terjadinya efek samping obat khususnya pada pemberian secara per
oral akan menyebabkan iritasi lambung. (Sugita dkk, 2010)
Ketoprofen apabila diberikan secara oral dengan dosis sedikit berlebih dapat
mengiritasi lambung. Obat ini dapat menyebabkan mual dan rasa sakit pada lambung bila
diberikan pada lambung yang kosong. (Sugita dkk, 2008)
Di Indonesia, ketoprofen tersedia dalam berbagai bentuk sediaan, diantaranya dalam
sediaan peroral (serbuk dan tablet bersalut enteric) dan sediaan rectal (suppositoria).
Pemberian obat peroral termasuk cara pemberian yang fisiologis. Penyerapan obat terjadi
disepanjang saluran cerna asalkan zat aktif dapat diserap. Kecuali pada esofagus, penyerapan
obat terjadi disepanjang canalis buccalis. Walaupun demikian penyerapan obat beragam
menurut bagian saluran cerna. (devissaguet,1993).
Keuntungan

utama

dari

sediaan

oral

adalah

kemudahan

pemakaian

dan

menghilangkan ketidakenakan yang terjadi pada pemakaian injeksi. Juga menghindarkan


bahaya dari pemberian intravena yang cepat dan menyebabkan konsentrasi obat tinggi yang
toksik dalam darah. Kerugian utama dari sediaan oral adalah persoalan yang potensial dari
penurunan bioavailabilitas dan bioavailabilitas yang berubah-ubah yang disebabkan oleh
absorpsi yang tidak sempurna atau interaksi obat. (Shargel, 2005)
Pemberian obat per rectal, merupakan pilihan lain pemberian obat parenteral dan
merupakan cara yang penting karena kapasitas penyerapan dibagian akhir dari usus tidak

diabaikan. Cara rektal dapat mengurangi pengaruh pH lambung atau enzim-enzim lambung
yang dapat merusak zat aktif. Cara ini juga mencegah inaktifasi zat aktif yang sudah diserap
ke peredaran darah oleh hati. Bahan yang terserap dibagian akhir usus secara langsung
menuju vena cava dan sebagian besar oleh vena haemorroidales superior menuju vea porta
dan hati. (devissaguet,1993)
Perbedaaan bentuk sediaan ketoprofen sangat mempengaruhi laju absorbsinya. Untuk
mendapatkan efek terapeutik yang sama atau kadar obat dalam tubuh yang sama, dosis yang
harus diberikan pada tiap rute dan bentuk sediaan obat harus disesuaikan. Khusus untuk
sediaan-sediaan yang lepas segera, dosis atau kandungan ketoprofen pada tiap bentuk sediaan
yang dipakai adalah 50 mg untuk sediaan kapsul dan tablet salut enterik, dan 100 mg untuk
sediaan supositoria. Berdasarkan penelitian pada jurnal Matematika dan Sains Vol. 7 No. 1,
April 2002, hal 15 19 yang berjudul Farmakokinetik dan Ketersediaan Hayati Relatif
Sediaan Kapsul, Tablet Salut Enterik dan Supositoria Ketoprofen, diketahui perkembangan
kadar rata-rata ketoprofen dalam plasma (mg/ml) setelah pemberian masing-masing sediaan
dalam dosis tunggal adalah sebagai berikut :
Tabel 1. Perkembangan Kadar Rata-rata Ketoprofen Dalam Plasma (mg/ml) Setelah
Pemberian Masing-masing Sediaan Dalam Dosis tunggal.

Keterangan : I = Kapsul 50 mg; II = Tablet Salut Enterik 50 mg ; III = Supositoria 100 mg

Ketoprofen diabsorpsi dengan cepat dari saluran cerna setelah pemberian sediaan
kapsul dengan waktu pencapaian kadar maksimum lebih kurang satu jam. Pada pemberian

tablet salut enterik terlihat adanya waktu tunda (lag time), tetapi dengan harga yang relatif
kecil, yaitu sekitar setengah jam dengan waktu pencapaian kadar maksimum lebih kurang dua
jam. Hal ini sangat mungkin terjadi karena tablet salut enterik baru akan hancur dan
melepaskan zat aktif saat masuk ke dalam usus. Pada pemberian secara rektal dalam bentuk
supositoria absorpsi ketoprofen berlangsung lebih lambat dengan waktu pencapaian kadar
maksimum lebih kurang 1,5 jam. Pada pemberian secara rektal fasilitas absorpsi jauh lebih
terbatas dibandingkan pada pemberian secara oral.
Ravaud menyatakan bahwa supositoria yang diberikan melalui anal, penyerapannya
hanya terjadi melalui pembuluh darah secara langsung dan lewat pembuluh getah bening
sehingga tidak melalui sawar hepatik. Hanya vena inferior dan vena intermediet yang
berperan dan membawa zat aktif melalui vena iliaca ke vena cava inverior.(devissaguet,1993)
Berikut merupakan perbandingan nilai beberapa parameter farmakokinetik dari
berbagai sediaan ketoprofen yang diberikan dalam dosis tunggal.
Tabel 2. Beberapa Parameter Farmakokinetik Ketoprofen Setelah Pemberian Masingmasing Sediaan Dalam Dosis Tunggal.

Keterangan: analisis dilakukan terhadap 6 sukarelawan.


Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa berdasarkan nilai Ka, sediaan kapsul memiliki
nilai Ka paling besar yaitu sebesar 1,63 diikuti dengan sediaan supositoria dengan nilai Ka
sebesar 1,07 dan sediaan tablet bersalut dengan Ka terkecil yaitu 1,06. Nilai Ka sebanding
dengan laju absorpsi, sehingga semakin besar nilai Ka, maka laju absorpsi akan semakin
besar. Untuk itu, sesuai dengan data yang diperoleh pada tabel 1, maka sediaan ketoprofen
supositoria akan lebih cepat mencapai konsentrasi maksimum didalam plasma (t maks kecil).

Sebaliknya, ketoprofen dalam bentuk tablet salut enterik akan lebih lama mencapai kadar
maksimum dalam darah (t maks lebih besar).
Selanjutnya jika melihat nilai waktu paruh yang dimiliki oleh masing-masing bentuk
sediaan, sediaan tablet bersalut enterik memiliki waktu paruh sebesar 3 jam, sediaan kapsul
memiliki waktu paruh sebesar 2,61 jam, dan sediaan supositoria memiliki waktu paruh
sebesar 2,1 jam. Waktu paruh merupakan waktu yang diperlukan oleh suatu obat untuk
mencapai konsentrasi setengah dari konsentrasi semula. (shargel, 2005). Semakin besar
waktu paruh, maka semakin lama obat berada didalam plasma. Dengan demikian, tingginya
waktu paruh akan menurunkan frekuensi pemberian obat.
NSID dengan wartu paruh panjang memerlukan waktu yang lebih lama untuk
mencapai tahap steady state dalam plasma dan cairan sinovium, dan mereka dapat tinggal
dalam tubuh lebih lama setelah pemberian dihentikan. (Albar, 1995)
Ketoprofen yang dibuat dalam bentuk sedian tablet salut enterik merupakan bentuk
sediaan yang paling efektif dibandingkan dengan bentuk sediaan ketoprofen kapsul dan
suppositoria, karena memiliki nilai Ka paling kecil dan atau waktu paruh yang paling besar,
sehingga frekuensi pemakaian obat dapat dikurangi.