Anda di halaman 1dari 9

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA

MATA KULIAH

: TEKNOLOGI SEDIAAN STERIL

DOSEN

: NURLINA S.Si., M.Si., Apt

TUGAS 1

Rute Pemberian Obat Secara Parenteral

NAMA

: NUNU ALFIYANA NUR

STB

: 150 2012 0004

KELAS : C1

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
MAKASSAR
2014

Deskripsi Umum
Rute parenteral dari obat-obat terdiri dari injeksi dari bahan-bahan obat, dalam bentuk larutan,
suspensi atau emulsi, masuk dalam tubuh. Dengan demikian, salah satu hambatan utama masuknya
obat ke bagian belakang kulit. Formulasi parenteral telah resmi dikenal sejak abad ke-19
pertengahan ketika larutan morfin muncul di 1874 Farmakope Inggris (1867). Saat ini banyak kelas
obat yang dirumuskan sebagai bentuk sediaan parenteral dan memang, kontrol terhadap penyakit
tertentu tergantung pada pemberian parenteral, misalnya tipe diabetes mellitus 1.oleh karena itu
produk parenteral merupakan komponen penting obat modern obat.
Pemberian obat parenteral merupakan pemberian obat yang dilakukan dengan menyuntikkan
obat tersebut ke jaringan tubuh. Pemberian obat melalui parenteral dapat dilakukan dengan cara:

Subcutaneous (SC) yaitu menyuntikkan obat ke dalam jaringan yang berada dibawah lapisan
dermis.

Intradermal (ID) yaitu menyuntikkan obat ke dalam lapisan dermis, dibawah epidermis

Intramuscular (IM) yaitu muenyontikkan obat ke dalam lapisan otot tubuh

Intravenous (IV) yaitu menyuntikkan obat ke dalam vena


Selain keempat cara diatas, dokter juga sering menggunakan cara intrathecal.atau intraspinal,

intracardial, intrapleural, intraarterial dan intraarticular, dll. untuk pemberian obat perenteral ini.

A. Rute Subcutan
Injeksi SK merupakan pemberian obat ke dalam lapisan jaringan lemak dibawah kulit
menggunakan jarum hipodermik yang dapat diaplikasikan sendiri oleh pasien (eg. insulin).
Beberapa faktor yang mempengaruhi rute subkutan diantaranya ukuran molekul akan

menyebabkan kecepatan penetrasi molekul besar lebih rendah, viskositas obat

akan

mempengaruhi kecapatan difusi obat ke dalam cairan tubuh, karakteristik anatomi sisi injeksi
(eg.vaskularitas, jumlah jaringan lemak)

akan mempengaruhi kecepatan absorpsi obat.

Perbandingan kecepatan absorpsi antara SK, IM dan IV adalah SK < IM < IV. Adapun kekurangan
rute SK adalah kesulitan mengontrol kecepatan absorpsi dari deposit SK, terjadi komplikasi lokal
(iritasi dan nyeri pada tempat injeksi) sehingga tempat injeksi harus berganti-ganti untuk
mencegah akumulasi obat yang tidak terabsorpsi karena dapat menyebabkan kerusakan jaringan.
Cara dan daerah tempat penyuntikan digambarkan di bawah ini.

B. Rute Intramuskular
Injeksi IM dilakukan dengan cara obat dimasukan ke dalam otot skeletal, biasanya otot
deltoit atau gluteal. Onset of action IM > SK. Absorpsi obat dikendalikan secara difusi dan lebih
cepat daripada SK karena vaskularitas pada jaringan otot lebih tinggi. Kecepatan absorpsi
bervariasi bergantung pada
Sifat fisikokimia larutan yang diinjeksikan dan variasi fisiologi (sirkulasi darah otot dan
aktivitas otot). Pemberian IM ke dalam otot dapat membentuk depot obat di otot dan akan
terjadi absoprsi secara perlahan-lahan. Adapun kekurangan dari cara IM yaitu nyeri di tempat
injeksi, jumlah volume yang diinjeksikan terbatas yang bergantung pada masa otot yang tersedia ,
dapat terjadikKomplikasi dan pembentukan hematoma serta abses pada tempat injeksi. Faktor
yang mempengaruhi pelepasan obat dari depot otot antara lain kekompakan depot yang mana
pelepasan obat akan lebih cepat dari depot yang kurang kompak dan lebih difuse, konsentrasi
dan ukuran partikel obat dalam pembawa, pelarut yang digunakan, bentuk fisik sediaan,
karakteristik aliran sediaan dan volume obat yang diinjeksikan. Contoh bentuk sediaan yang
dapat diberikan melalui IM diantaranya emulsi minyak dalam air, suspensi koloid, serbuk
rekonstitusi. Daerah tempat penyuntikan digambarkan di bawah ini.

Injeksi intramuskular adalah rute pemberian obat melalui injeksi ke jaringan otot. Larutan
berair atau berminyak dan emulsi atau suspensi dapat diberikan. Tingkat penyerapan,
keterlambatan ketersediaan obat ke sirkulasi sistemik, dan durasi efek yang perfusi terbatas,
tergantung pada ukuran molekul agen, volume, dan osmolaritas larutan obat, kandungan lemak
dari tempat suntikan, dan fisik pasien aktivitas.
C. Rute Intravena

Injeksi dalam pembuluh darah menghasilkan efek tercepat dalam waktu 18 detik, yaitu
waktu satu peredaran darah, obat sudah tersebar ke seluruh jaringan. Tetapi, lama kerja obat
biasanya hanya singkat. Cara ini digunakan untuk mencapai penakaran yang tepat dan dapat
dipercaya, atau efek yang sangat cepat dan kuat. Tidak untuk obat yang tak larut dalam air atau
menimbulkan endapan dengan protein atau butiran darah.
Bahaya injeksi intravena adalah dapat mengakibatkan terganggunya zat-zat koloid darah
dengan reaksi hebat, karena dengan cara ini benda asing langsung dimasukkan ke dalam
sirkulasi, misalnya tekanan darah mendadak turun dan timbulnya shock. Bahaya ini lebih besar
bila injeksi dilakukan terlalu cepat, sehingga kadar obat setempat dalam darah meningkat terlalu
pesat. Oleh karena itu, setiap injeksi i.v sebaiknya dilakukan amat perlahan, antara 50-70 detik
lamanya.

D. Rute Intracutan

Injeksi Intracutan

memasukkan obat ke dalam jaringan kulit yang peka (lapisan kulit / dermis)

injeksi secara IC biasanya untuk skin test seperti screening tuberculin dan tes alergi.

Tujuan Injeksi Intracutan

Untuk mendapatkan reaksi setempat : skin test untuk reaksi obat-obat tertentu (PPC,
Ampicillin, dll)

Observasi penyakit tertentu (misalnya tuberculin test)

Untuk mendapatkan obat melalui injeksi IC adalah di 1/3 atas lengan bawah dan di 2/3
bawah lengan atas bagian dalam.

Injeksi Intracutan

Untuk memberikan injeksi secara IC ini, perawat menggunakan spuit tuberculin atau spuit
khusus dengan ukuran jarum 26 27, - inch dan sudut penusukan adalah 5o 15o.

Jumlah obat yang diberikan secara IC adalah 0,01 0,1 ml.

Bila lebih dari 0,1 ml, obat akan masuk ke jaringan SC, sehingga hasil dari skin test ini
tidaklah valid.

E. Rute Intraarterial

Infus intra arteri umumnya penyisipan sel melalui kateter tipis dimasukkan ke dalam arteri.
Infus yang umumnya dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan. Melalui

pencitraan sinar-X, kateter diarahkan pada wilayah yang ditargetkan untuk memastikan
pengiriman sel maksimum di lokasi kerusakan. Rute ini umumnya lebih disukai untuk organ
pembuluh darah seperti ginjal, jantung atau pankreas.
F. Rute Intralesional

Pemberian obat dalam atau dimasukkan langsung ke dalam lesi (luka) lokal. Metode ini
memungkinkan untuk mencapai konsentrasi tinggi zat dalam lesi dan keterlambatan pelepasan
obat dalam sirkulasi sistemik.
G. Rute Intrapleural

Pemberian obat dalam rongga pleura. Pemberian obat intrapleural biasanya menghasilkan
baik kerja obat lokal dan sistemik.
H. Rute Intraventrikular

Pemberian obat secara langsung ke dalam ventrikel serebral, umumnya menggunakan


reservoir. Hal ini memungkinkan lebih pemerataan obat melalui cairan serebrospinal (CSF) dan
sangat berguna dalam pengobatan beberapa jenis kanker.
I.

Rute Intraarticular

Suntikan intra-artikular telah direkomendasikan sebagai pengobatan tambahan untuk pasien


dengan osteoarthritis lutut (OA). Banyak pendekatan anatomi berbasis di mana untuk mengelola
terapi suntikan ke lutut termasuk kaki diperpanjang lateral dan medial portal midpatellar dan kaki
ditekuk anteromedial dan anterolateral portal. Kesepakatan tentang pendekatan yang paling
akurat yang kurang. Dalam lutut "kering" OA-di mana lutut tidak memiliki efusi-the klinis
terdeteksi akurasi intra-artikular penempatan jarum kurang tertentu karena konfirmasi
penempatan dengan aspirasi tidak mungkin. Akurasi penempatan jarum mungkin memiliki
implikasi untuk efikasi dan keamanan suntikan intra-artikular lutut.
J.

Rute Intracardial

Pemberian obat dalam hati. Konsep mengacu baik untuk administrasi ke miokardium dan
dalam ruang jantung.

K. Rute Intraperitoneal

Metode penayangan cairan dan obat-obatan langsung ke rongga perut melalui tabung tipis.
Rutenya dalam rongga peritoneum. Pemberian obat intraperitoneal adalah metode pemberian
obat melalui suntikan atau infus zat ke dalam peritoneum, di mana ia diserap oleh lapisan. Zat ini
tunduk pertama melalui hati. Pemberian intraperitoneal merupakan salah satu rute parenteral
yang paling sering digunakan pada hewan pengerat.
L. Rute Intracisternal

Biasanya mengacu pada pengenalan kanula ke dalam sumur cerebellomedullary aspirasi


cairan cerebrospinal atau injeksi udara ke dalam ventrikel otak.
M. Rute Peridural

Administrasi sekitar saraf atau saraf. Administrasi ke luar dura mater dari sumsum tulang
belakang. Pemberian obat melalui suntikan atau infus ke dalam ruang epidural, daerah yang
berbatasan langsung dengan permukaan luar dari dura mater dari sumsum tulang belakang.
N. Rute Intrathecal

Pemberian obat secara langsung ke ruang subarachnoid tulang belakang dalam cairan
serebrospinal, pada setiap tingkat sumbu serebrospinal, termasuk injeksi ke dalam ventrikel
serebral, dalam rangka untuk memotong penghalang darah-otak dan mencapai lokal, efek yang
cepat pada meninges atau sumbu serebrospinal. Administrasi dalam cairan serebrospinal pada
setiap tingkat sumbu serebrospinal, termasuk injeksi ke dalam ventrikel serebral. (FDA)
O. Rute Intraocular

Suntikan intraokular dilakukan dalam pengaturan di bawah anestesi lokal. Biasanya pasien
berbaring di kursi selama kurang lebih 5-10 menit untuk memungkinkan anastetik topikal berlaku
dan injeksi yang diberikan hanya dalam beberapa detik.

Anda mungkin juga menyukai