Anda di halaman 1dari 8

Translasi

RESUME
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH
Genetika I
yang dibina oleh Prof. Dr. Siti Zubaidah, M.Pd.

Disusun oleh:
1. Suci Amanda Febriyani
(130341614802)
2. Tania Puspa Candra(130341614839)
Kelas C Offering CC
Kelompok: 14

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
Februari 2015
TRANSLASI

Translasi terjadi selama proses penterjemahan informasi genetik,


mengikuti perintah dari kode genetik kedalam urutan dari asam amino dalam
produk gen polipeptida yang telah selesei, dan membutuhkan banyak
makromolekul. Hal ini termasuk : (1) Lebih dari 50 polipeptida dan dari 3 sampai
5 molekul RNA hadir di setiap ribosom (2) Setidaknya 20 asam amino
mengaktifkan enzimyme. (3) Dari 40 sampai 60 molekul tRNA yang berbeda (4)
Dan setidaknya 9 protein larut terlibat dalam polipeptida rantai initation, elongasi,
dan terminasi. Karena banyak makromolekul ini khususnya komponen ribosom
yang hadir dalam jumlah besar di setiap sel, sistem penerjem ahan membuat
sebagian besar dari mesin metabolisme setiap sel.
Proses penerjemahan terjadi pada ribosom, struktur makromolekul
kompleks yang terletak di sitoplasma. Terjemahan melibatkan tiga jenis RNA,
yang semuanya ditranskripsi dari DNA template. Selain mRNA 3-5 molekul RNA
yang hadir sebagai bagian dari struktur masing-masing ribosom dan molekul RNA
kecil 40-60 berfungsi sebagai adapter mediasi penggabungan asam amino yang
tepat dalam menanggapi kodon spesifik di mRNA. Ribosom dapat dianggap
sebagai meja kerja. Lengkap dengan mesin dan peralatan yang diperlukan untuk
membuat polipeptida. Mereka tidak spesifik dalam arti bahwa mereka dapat
mensintesis setiap polipeptida spesified oleh molekul mRNA tertentu. Mengingat
gambaran dangkal ini sintesis protein.
Penelitian awal menggunakan pulse-labeling dan autoradiografi
menunjukkan protein disintesis sebagian besar di sitoplasma dalam jumlah kecil,
tetapi kompleks, struktur makromolekul disebut ribosom. Di prokariotik, ribosom
didistribusakan keluar sel; di eukariotik mereka terletak di sitoplasma, seringkali
pada jaringan membran intraseluler disebut RE.
Kira-kira ribosom adalah setengah protein dan setengah RNA. Mereka
tersusun dalam subunit besar dan kecil, yang memisah ketika translasi dari
molekul mRNA selesai; mereka bergabung kembali inisiasi dari translasi. Ukuran
ribosom adalah yang paling sering diekspresikan dalam jangka waktu dari laju
mereka dari sedimentasi selama sentrifugasi, dalam unit disebut S atau unit
Svedberg. Ribosom E.coli seperti pada kebanyakan prokariotik, mempunyai berat
molekul 2.7 x 106 dan ukuran dari 70S. Ribososm dari eukariotik lebih besar
namun, ukurannya berbeda dari spesies. Ribosom hadir di organel sel eukariotik
lebih kecil.
Di E.coli ribosom subunit kecil terdiri dari 16S molekul RNA + 21
polipeptida berbeda dan subunit besar terdiri dari dua molekul RNA + 31
polipeptida. Dalam ribosom eukariotik subunit kecil terdiri dari 18S molekul RNA
dan subunit besar terdiri 5S, 5,8S, dan 28S molekul RNA. Ribosom Drosophila,
tetapi tidak di beberapa eukariotik diuji juga muncul beberapa molekul kecil RNA
2S. Dalam organel, ukuran rRNA sesuai 5S, 13S, 21S. Dalam kasus E. coli, M.
Nomura dan kolega telah selesai memisahkan 30S sub unit ribosom ke dalam
makromolekul induvidu dan menyusun kembali sub unit fungsional 30S dari
komponen komponen. Hal ini telah disetujui untuk mempelajari fungsi dari setiap
induvidu RNA dan molekul protein.
Molekul RNA ribosom ditranskipsi dari DNA template seperti molekul
mRNA. Di eukariotik namun sintesis rRNA terjadi dalam nucleolus dan dikatalis
oleh polimerase RNA khusus yang ada dalam nucleolus. Selain itu transkripsi dari

rRNA memproduksi precursor rRNA yang lebih besar daripada molekul RNA di
ribosom. Precursor rRNA ini mengalami proses post-transkripsional memproduksi
molekul rRNA termasuk dalam translasi. Di E. coli transkripsi gen rRNA adalah
precursor 30S yang mengalami pembelahan oleh endoribonuklease memproduksi
5S, 16S, 23S, rRNA + 4S transfer molekul RNA. Di prokariotik 2S, 5.8S, 18S,
dan 28S rRNA dipotong dari precursor 40-45S, sedangkan 5S rRNA diproduksi
oleh proses post-transkripsional dari transkripsi gen yang terpisah. Tambahannya
pembelahan post-transkripsional dari precursor rRNA metilasi posttranskripsional dari banyak nukleotida terjadi dalam rRNA kira kira metilasi
melindungi rRNA dari ribonuklease intraseluler yang termasuk degradasi mRNA;
namun, fungsi ini belum jelas.
Beberapa salinan dari gen untuk rRNA hadir di genome semua organisme
dipelajari saat ini. Hal ini tidak mengejutkan mengingat jumlah besar ribosom
hadir di setiap sel. Di E. coli, diperkirakan ada 5-10 salinan rRNA gen, dengan
setidaknya satu salinan setiap tiga lokasi yang berbeda di kromosom. Di
eukariotik, gen rRNA hadir dalam ratusan hingga ribuan salinan. 5.8S, 18S, dan
28S rRNA dari eukariot hadir bersama duplikasinya nulear organizer daerah
kromosom. Beberapa eukariot seperti jagung, ada sepasang penyelenggara
nuclear. Pada Drosophila dan katak pencakar afrika selatan dipelajari secara luas,
xenopus laevis, kromosom sex menjaga penyelenggara nuclear. Manusia disisi
lain memiliki lima pasang penyelenggara nuclear berada di lengan pendek dari
kromosom 13, 14, 15, 21, dan 22. Penelitian mengindikasikan ada sekitar 500
salinan dari 5.8S, 18S, dan 28S rRNA setiap penyelenggara nuclear di xenopus
laevis. Pada tingkat yang sama kelebihan telah diperkirakan terjadi di beberapa
hewan lain. Tumbuhan menunjukan variasi yang lebih baik dir RNA redundasi
dengan beberapa ribu salinan hadir di beberapa genome. Variasi intraspesies
dalam jumlah dari kelebihan rRNA juga telah didokumentasikan di beberapa
spesies.
Gen rRNA 5s di eukariotik tidak terletak di wilayah nukleolar. Sebaliknya
mereka biasanya didistribusikan dari beberapa kromosom. Namun mereka
sebagian besar berlebihan seperti gen rRNA. 5.8S, 18S, dan 28S rRNA. Meskipun
ribosom menyediakan tempat kerja dan banyak mesin mebutuhkan sintesis
protein, spesifikasi dari masing-masing polipeptida ditulis dalam molekul mRNA,
translasi dari kode pesan mRNA ke sekuen asam amino dalam polipeptida
membutuhkan satu tambahan molekul tRNA. Pertimbangan kimiawi
menyarankan bahwa interaksi langsung antara asam amino dan sekuens
nukleotida atau kodon dalam mRNA tidak sama. Tahun 1958 Crick mengusulkan
beberapa dari molekul adapter bertindak sebagai kodon pengenal asam amino
selama sintesis protein. Molekul adapter dengan segera di indentifaksi dan
ditemukan menjadi molekul RNA kecil. Molekul ini pertama disebut soluble RNA
molekul atau sRNA dan berikutnya molekul tRNA terdiri dari sekuens dasar
triplet yang disebut antikodon. Yang melengkapi dan dikenali sekuens kodon
dalam mRNA selama translasi. Ada 1-4 tRNA yang diketahui untuk masing
masing asam amino terbentuk dalam proses dua-langkah, baik langkah yang
dikatalisasi oleh tertentu "mengaktifkan enzim" atau amynoacyl-tRNA sintetase.
Ada setidaknya satu amynoacyl-tRNA sybthesis melibatkan aktivasi asam amino
menggunakan energi dari adenosine triphosphate (ATP):
asam amino + ATP

sintesis aminoasil tRNA


asam amino ~ AMP + P ~ P
Asam amino ~ AMP menengah biasanya tidak dilepaskan dari enzim sebelum
menjalani langkah kedua dalam amynoacyl-tRNA sintesis, yaitu reaksi dengan
tRNA yang sesuai:
asam amino ~ AMP + tRNA
sintesis aminoasil tRNA
asam amino ~ tRNA + AMP
Aminoasill ~ tRNA (asam amino ~ tRNA) adalah prekursor langsung sintesis
polipeptida pada ribosom, dengan masing-masing tRNA diaktifkan mengakui
benar kodon mRNA dan penyajian asam amino dalam konfigurasi sterik (struktur
tiga dimensi) yang memfasilitasi pembentukan ikatan peptida.
tRNA ditranskripsi dari gen kromosom. Seperti dalam kasus rRNA,
tRNA yang dituangkan dalam bentuk molekul yang lebih besar prekursor yang
mengalami pengolahan posttranscriptioanal (pembelahan, pemangkasan, metilasi,
dll). Molekul-molekul tRNA matang mengandung beberapa nukleosida tidak
hadir dalam mRNA atau dalam tRNA transcripts.These gen nukleosida biasa
primer, seperti inosin, pseudouridine, dihydrouridine, 1-methylguanosine dan
beberapa orang lain, yang diproduksi oleh posttranscriptionall, modifikasi enzimkatalis dari empat nukleosida dimasukkan ke dalam RNA selama transkripsi.
Karena ukurannya yang kecil (70-80 nukleotida panjang), tRNA lebih
setuju untuk analisis struktural dari yang lain, molekul besar RNA involyed dalam
sintesis protein. Urutan nukleotida lengkap dan mengusulkan "daun semanggi"
struktur alanin tRNA ragi diterbitkan oleh RWHolley dan rekan pada tahun 1965;
Holley berbagi Penghargaan Nobel 1968 dalam fisiologi dan obat-obatan untuk
pekerjaan ini. Karena mereka, banyak tRNA telah diurutkan, dan tRNA ragi alanin
bahkan telah disintesis in vitro dari mononucleotides oleh HGKhorana (1968
pemenang Hadiah Nobel lain, dalam hal Khorana itu, untuk bekerja pada sifat
kode genetik) dan rekan kerja. Struktur tiga dimensi dari tRNA fenilalanin ragi
telah ditentukan oleh studi difraksi sinar-X. Para anticodons dari alanin dan
fenilalanin tRNA ragi terjadi dalam loop (wilayah nonhidrogen-berikat) dekat
pusat molekul. Bahkan, anticodons semua tRNA sequencing sampai saat ini (lebih
dari 70 dari semua organisme) telah ditemukan dalam comparably terletak loop
antikodon.
Setiap ribosom memiliki dua situs pengikatan tRNA. A atau amynoacyl
mengikat masuk aminoasil-tRNA, tRNA membawa asam amino yang berikutnya
yang akan ditambahkan ke rantai polipeptida yang sedang tumbuh . P atau peptidil
situs mengikat tRNA mejadi polipeptida. Kekhususan untuk aminoasil - tRNA
mengikat dalam situs ini disediakan oleh kodon mRNA yang membentuk bagian
dari situs A dan P mengikat. Sebagai bergerak ribosom sepanjang mRNA ( atau
sebagai mRNA shuttled di ribosom ), kekhususan untuk aminoasil - tRNA

mengikat dalam perubahan situs A dan P sebagai kodon mRNA yang berbeda
pindah ke situs pengikat. Ribosom mengikat situs sendiri (minus mRNA) dengan
demikian mampu mengikat setiap aminoasil-tRNA.
Molekul tRNA mengandung banyak kekhususan meskipun ukurannya
yang kecil. Tidak hanya harus mereka (1) memiliki urutan antikodon yang benar,
sehingga dapat merespon kodon yang tepat, tetapi mereka juga harus (2) diakui
oleh sintetase tRNA aminoacyl- benar, sehingga mereka diaktifkan dengan asam
amino yang tepat, dan (3) mengikat ke situs A dan P di ribosom. Sintesis protein
dimulai oleh tRNA inisiator khusus, ditunjuk tRNAMet. Ini berarti bahwa semua
polipeptida dimulai dengan metionin selama sintesis. Amino-terminal metionin
selanjutnya dibelah dari banyak polipeptida. Dengan demikian, protein fungsional
tidak perlu memiliki metionin amino-terminal. Dalam organel prokariota dan
eukariota, metionin pada inisiator tRNAMet memiliki gugus amino diblokir dengan
kelompok formil. Dalam sistem sitoplasma eukariotik, inisiator tRNAkhusus juga
ada, tapi gugus amino tidak formylated. Sebuah metionin yang berbeda tRNA,
tRNAMet yang merespon kodon metionin internal ada di kedua sistem prokariotik
dan eukariotik, baik tRNA metionin memiliki antikodon yang sama dan keduanya
menanggapi kodon yang sama (AUG) untuk metionin. Pada prokariota, gugus
amino formylated pada tRNAMet methionyl- mencegah pembentukan ikatan
peptida antara gugus amino dan gugus karboksil dari asam amino pada akhir
rantai polipeptida yang sedang tumbuh. Pada eukariota, bagaimanapun, gugus
amino dari dari methionyl- tRNAMet tidak diblokir. Apakah mencegah tRNAMet
methionyl- (untuk inisiator) dari menanggapi kodon AUG internal dan methionyl
tRNAMet dari rsponding untuk inisiator coodns AUG di mRNA eukariotik ?.
Ternyata, hanya methionyl- tRNAMet akan bereaksi dengan faktor inisiasi protein,
IF-1, IF-2, dan IF-3, dan hanya methionyl- tRNA Met akan berinteraksi dengan
faktor elongasi protein, Ts-upaya-upaya dan Ts. Dalam hal apapun, hanya
methionyl-tRNAMet merespon AUG inisiasi kodon dan hanya methionyl- tRNA
Met juga menanggapi inisiator kodon alternatif, GUG (a coodn valin ketika hadir
pada posisi internal), yang dikenal untuk hadir dalam mRNA alam tertentu.
Pada prokariota, inisiasi rantai polipeptida terjadi dengan pembentukan
kompleks antara mRNA, menthionyl tRNAff Met, dan 30S ribosom subunit.
pembentukan kompleks inisiasi ini memerlukan aktivitas faktor inisiasi tiga
protein, yang ditunjuk IF-1, IF-2, IF-3, ditambah guanosin trifosfat (GTP). Ini
dapat difasilitasi oleh interaksi dasar pasangan antara urutan basa dekat ujung 3
'dari 16S rRNA dan urutan basa dalam "urutan pemimpin" dari mRNA.
Inisiasi kompleks maka menggabungkan dengan 50S ribosom subunit, dan
methionyl yang l tRNAff Met, menjadi terikat ke tempat peptidil. Hal ini
memerlukan hidrolisis satu molekul GTP. Keselarasan dari inisiasi AUG kodon
dengan antikodon tRNAff Met, perbaikan kodon hadir di lokasi A, sehingga
membentuk kekhususan untuk aminoasil-tRNA mengikat di lokasi A, pengikatan
alanyl-tRNAala di situs A membutuhkan hidrolisis dari satu molekul GTP dan
faktor elongasi protein ditunjuk EF-Ts dan EF-Tu. Pembentukan ikatan peptida
antara gugus karboksil dari f-metionin terikat pada tRNAff Met, di tempat P dan
gugus amino dari molekul alanin terikat tRNAala di situs A kemudian dikatalisis
oleh peptidil transferase, suatu enzim yang terikat pada subunit ribosom 50S .

Reaksi ini meninggalkan-f bertemu-ala dipeptida melekat tRNAala terikat ke situs


A ribosom.
Langkah selanjutnya dalam terjemahan, yang disebut translokasi
melibatkan (1) gerakan-f bertemu- tRNA ala dari situs A ke situs P dan (2)
pergerakan molekul mRNA tepat tiga nukleotida, relatif terhadap posisi ribosom ,
sehingga kodon sebelumnya dalam register dengan situs A bergerak ke dalam
register dengan situs P.
tRNA aminoacyl- berikutnya ditentukan oleh kodon mRNA di situs A kemudian
mengikat di lokasi A, dan pembentukan ikatan peptida dan translokasi langkah
yang berulang. Urutan hanya dijelaskan diulang untuk setiap kodon mRNA
sampai kodon terminasi rantai tercapai. Kelompok formil pada metionin aminoterminal biasanya dihapus oleh deformylase sebelum sintesis polipeptida selesai.
Ketika salah satu dari kodon terminasi rantai tiga polipeptida (UAG, UAA, atau
UGA) datang ke dalam register dengan situs A, polipeptida baru lahir, tRNA
terletak P, dan mRNA dilepaskan, dan subunit ribosom berdisosiasi. Pemutusan
membutuhkan aktivitas salah satu dari dua faktor rilis protein, RF1 ditunjuk DAN
RF2, subunit ribosom dipisahkan kemudian bebas untuk memulai terjemahan
molekul mRNA lain.
Dari pada setiap molekul mRNA diterjemahkan oleh ribosom tunggal,
kebanyakan mRNA secara simultan diterjemahkan oleh beberapa ribosom,
berjarak sekitar 90 nukleotida terpisah di sepanjang molekul mRNA. Ukuran
kompleks ini terjemahan, yang disebut polyribosomes atau polysomes, sangat
bervariasi tetapi berkorelasi dengan ukuran polipeptida yang disintesis. Rantai
hemoglobin, misalnya, disintesis pada polyribosome.

Pertayaan :
1. Apa perbedaan dari situs pegikatan A dan P ?
Jawab :
A atau amynoacyl mengikat masuk aminoasil-tRNA, tRNA membawa
asam amino yang berikutnya yang akan ditambahkan ke rantai polipeptida
yang sedang tumbuh . P atau peptidil situs mengikat tRNA mejadi
polipeptida.

DAFTAR RUJUKAN
Gardner, E.,J; Simsons, M.J; dan Snustad, D.,P. 1991. Prisiples of Genetic.
Canada: John Wiley and Sons. Inc
PERTANYAAN
1. Jelaskan perbedaan dari ribosom E. coli dan ribosom eukariotik?
2. Apa perbedaan dari situs pegikatan A dan P ?

JAWABAN
1. - Ribosom E.coli seperti pada kebanyakan prokariotik, mempunyai berat
molekul 2.7 x 106 dan ukuran dari 70S. Di E.coli ribosom subunit kecil
terdiri dari 16S molekul RNA + 21 polipeptida berbeda dan subunit besar
terdiri dari dua molekul RNA + 31 polipeptida.
- Ribososm dari eukariotik lebih besar namun, ukurannya berbeda dari
spesies. Ribosom hadir di organel sel eukariotik lebih kecil. Dalam
ribosom eukariotik subunit kecil terdiri dari 18S molekul RNA dan subunit
besar terdiri 5S, 5,8S, dan 28S molekul RNA.
2. A atau amynoacyl mengikat masuk aminoasil-tRNA, tRNA membawa
asam amino yang berikutnya yang akan ditambahkan ke rantai polipeptida
yang sedang tumbuh . P atau peptidil situs mengikat tRNA mejadi
polipeptida

PERTANYAAN
1. Apa perbedaan transkripsi dan translasi yang terjadi pada prokariota dan yang
terjadi pada eukariota?
2. Jelaskan 3 kelas intron yang paling umum dan paling penting dalam hal

ekspresi gen eukariotik!


JAWABAN
1. - Pada prokariota, terjemahan dari sebuah molekul mRNA sering dimulai
sebelum sintesis (transkripsi) selesai. Hal ini dimungkinkan karena molekul
mRNA keduanya disintesis dan diterjemahkan dalam arah 5' ke 3', dan karena
tidak ada membran inti yang memisahkan transkripsi dari translasi seperti
pada eukariota, sedangkan
- pada eukariota, transkripsi dan translasi tidak dapat digabungkan, karena
transkripsi terjadi pada inti dan terjemahan terjadi dalam sitoplasma. Proses
transkripsi dan translasi pada eukariota yang lebih kompleks dibandingkan
dengan prokariota, yang melibatkan beberapa langkah pengolahan mRNA
menengah, serta transportasi dari nukleus ke sitoplasma.
2. - Intron dari precursor tRNAyang tepat dipotong oleh endonukleolitik belahan
dada dan reaksi ligasi yang dikatalisis oleh endonuklease penyambungan
khusus.
- Intron dari Tetrahymena precusor rRNA yang dikeluarkan autocatalytically
dalam reaksi unik yang dimediasi oleh molekul RNA itu sendiri (tidak ada
aktivitas enzimatik protein yang terlibat).
- Intron dari pre-mRNA nuklir (hnRNA) transkrip yang disambung dalam
reaksi dua langkah yang dilakukan oleh partikel ribonukleoprotein kompleks
yang disebut dengan "spliceosome".