Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM

PRODUKSI DOMBA DAN KAMBING


Pengenalan Alat Alat pada Domba dan Kambing
Disusun untuk Memenuhi Salah satu Tugas pada Praktikum
Produksi Domba dan Kambing
Oleh :
KELOMPOK 8
KELAS B
Raden Febrianto

200110090152

Cepi Permana

200110090177

Hilda Maulida

200110090184

Irfanny Dwi R.

200110090213

Dian Andriyani

200110090252

LABORATORIUM PRODUKSI DOMBA DAN KAMBING


FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
SUMEDANG
2011

I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kambing dan domba merupakan hewan ternak yang prospek kedepannya
cerah dalam bidang usaha peternakan. Oleh karena itu seorang pengusaha
peternakan harus mengetahui bagaimana tata laksana pemeliharaan ternak
kambing dan domba yang baik sehingga menghasilkan keuntungan optimal bagi
peternak.
Pengetahuan dan keterampilan

merupakan faktor penting dalam tata

laksana peternakan domba. Karena dalam menangani ternak bukanlah hal yang
mudah. Banyak data yang menjelaskan atau menggambarkan kecelakaan dalam
penangan ternak. Oleh karena itu diperlukan alat bantu dalam melakukan itu
semua. Alat yang yang lengkap dan layak digunakan akan memudahkan kita
dalam mengerjakan tugas kita sebagai peternak.
Peralatan-peralatannya yang digunakan dalam tata laksana peternakan
domba dan kambing antara lain alat pemeliharaan kuku, pemotongan tanduk, alat
pengukur tinggi dan lingkar badan, timbangan, alat pencukur rambut, alat-alat
pemotongan kambing dan domba, alat untuk penomoran baik yang manual atau
elektrik. Selain pengenalan alat, praktikan mempelajari kerangka gigi untuk
menentukan umur kambing atau domba. Dan diharapkan praktikan dapat
menerapkan ilmu yang didapatkan dari praktikum pengenalan alat ini.
1.2 Tujuan Praktikum
Praktikum ini bertujuan agar praktikan lebih mengenal dan lebih
memahami tentang berbagai macam peralatan yang berhubungan dengan usaha
peternakan domba dan kambing. Selain itu mahasiswa dapat mengetahui
bagaimana cara kerja dan manfaat dari peralatan tersebut.Tidak hanya dalam
materi kuliah secara teoritis saja, tetapi mengenal secara langsung peralatan dan
bentuknya.

1.3 Alat dan Bahan

Peralatan-peralatan tata laksana domba dan kambing

Alat tulis

Camera

1.4 Prosedur Kerja


Setiap kelompok mengamati berbagai macam peralatan tata laksana domba
dan kambing
Setiap kelompok mencatat nama-nama peralatan tersebut
Setiap kelompok melakukan diskusi kecil dengan laboran mengenai fungsi
dari peralatan-peralatan tersebut
Setiap kelompok menyerahkan laporan sementara
1.5 Waktu dan Tempat Praktikum
Hari / Tanggal

: Jumat / 04 Maret 2011

Waktu

: pukul 09.30 11.00 WIB

Tempat

: Laboratorium Produksi Ternak Potong


Gedung 4 Fakultas Peternakan

II
TINJAUAN PUSTAKA
Keberhasilan suatu peternakan sangat tergantung kepada tata laksana yang
digunakan. Tanpa tata laksana yang teratur dan baik, produksi akan menurun dan
sangat merugikan bagi para perusahaan.
Dalam tata laksana ternak banyak sekali hal yang perlu diperhatikan antara
lain manajemen kesehatan, penggembalaan, dan lain sebagainya. Adapun hal yang
perlu diperhatikan dalam penanganan ternak adalah seperti yang akan diuraikan di
bawah ini.
Keahlian dan keterampilan merupakan perangkat lunak dalam aspek
pemeliharaan hewan ternak pada umumnya. Beberapa perangkat keras
mempunyai peranan sebagai penunjang penting tata laksana pemeliharaan ternak.
Perangkat keras yang dimaksud aantara lain berupa bangunan, peralatan, maupun
perlengkapan lainnya.
Pada suatu peternakan terdapat banyak sekali alat-alat yang digunakan
oleh para peternak. Semua alat-alat yang digunakan memiliki fungsi yang
berbeda-beda namun kesemuannya bertujuan untuk memudahkan tugas atau
pekerjaan peternak sehingga semua usaha yang dilakukan akan berjalan dengan
lancar dan memperoleh hasil yang memuaskan ( Tata laksana Pemeliharaan
Ternak sapi, Undang santosa, 1995 ; hal 133).
2.1 Penanganan Ternak
Penanganan atau handling terhadap ternak merupakan suatu aspek penting
yang harus dikuasai oleh seorang peternak. Segala sesuatu yang menyangkut halhal yang akan dilakukan terhadap ternak kambing dan domba biasanya selalu
memerlukan penanganan terlebih dahulu. Misalkan saja pada ternak yang akan
dikebiri akan diberi penandaan. Cara menuntun domba yang dapat dilakukan
dengan menggunakan tang penusuk hidung (nose punch) yang telah diolesi
antiseptik terlebih dahulu untuk menghindari infeksi. Setelah sekat hidung hidung
domba berlubang dipasang cincin bertali untuk menuntun ternak domba
tersebut.Untuk mencekok domba, spektulum tidak begitu diperlukan sebab

pencekokan dapat dilakukan dengan cara penganan tanpa kesulitan yang berarti.
Leher domba cukup dijepit dengan selang kangan. Tangan kiri menengadahkan
kepala domba. Caranya, rahanng bawah domba dipegang dan agak ditekankan
keatas. sementara tangan kanan memasukan alat cekokan yang telah berisi obat ke
dalam mulut domba.
Peralatan yang digunakan ataupun yang dibutuhkan pada pemeliharaan
ternak domba dan kambing umumnya tidak terlalu berbeda jauh dengan peralatan
yang digunakan oleh pada pemeliharaan ternak sapi baik itu ternak sapi potong
ataupun ternak sapi perah. Hal yang membedakan adalah ukuran pada alat
tersebut. Pada umumnya peralatan yang digunakan untuk sapi ukuran alatnya
lebih besar dibandingkan dengan peralatan yang akan digunakan pada domba dan
kambing. Fungsi dari penggunaan peralatan tersebut adalah untuk mengefisiensi
waktu dan pemakaian yang lebih praktis.
Salah satu alat yang penting didalam penjagaan kesehatan adalah alat
pemotong kuku. Kuku kambing tumbuh lebih cepat daripada ausnya kuku, lebihlebih bila kambing tersebut digembalakan di tanah yang lembek sehingga gesekan
pada kuku kecil sekali. Akibatnya kuku menjadi tidak rata dan lekas memanjang.
Ini membawa akibat terganggunya gerak dan jalan kambing, yang bisa
menimbulkan kelainan-kelainan pada kakinya. Oleh karena itu, perlu adanya
pemotongan secara teratur pada waktu-waktu tertentu, bilamana kuku mulai
memanjang. Selain pemeliharaan kuku, seminggu sekali hendaknya kambing
tersebut dimandikan dan disikat. Sewaktu-waktu bulu yang terlalu panjang
dipotong menggunakan Elektric Shearing Machine (mesin pencukur bulu), atau
bisa juga menggunakan Manual Shearing (alat pencukur manual).
Guna melakukan pemeliharaan dan perawatan yang baik perlu kiranya
diketahui sifat-sifat dari domba, sehingga semua pekerjaan menjadi mudah.
Domba mempunyai tendensi hidup bersama dalam kelompok. Sifat ini sangat
berguna untuk menguasai ternak domba dilapangan terbuka. Domba adalah ternak
yang lemah, apalagi yang tidak bertanduk, sehingga domba boleh dikatakan tidak
mempunyai alat untuk membela diri, karenanya memerlukan perlindungan dari
pemeliharanya.

Waktu

digembalakan

perlu

penjagaan

atau

lapangan

penggembalaanya perlu dipagar dan pada malam hari harus dikandangkan.

Hendaknya jangan membiarkan domba berkeliaran di sawah-sawah atau


di tanah yang basah dan liat. Hal ini dapat menyebabkan tersumbatnya glandula
interdigitalis oleh lumpur/tanah, dan dapat menyebabkan kelumpuhan.
Pada waktu-waktu tertentu, terutama pada musim kemarau, bulu domba
perlu dicukur. Untuk mencukur dapat menggunakan gunting biasa (manual
shearing). Bulu domba yang terlalu panjang memudahkan kotoran melekat dan
menjadi menggumpal. Di bawah gumpalan tersebut mudah bersarang parasitparasit kilit yang mudah menimbulkan kudis, apabila tidah diatai,maka domba
dapat terjangkit penyakit yang dapat menular kepada domba yang lain.
2.2 Berbagai Macam Peralatan Tata Laksana Domba dan Kambing
1) Pemeliharaan kuku, meliputi alat-alat yang digunakan untuk merawat
kuku ternak agar kuku tersebut tidak melukai ternak itu sendiri.

Two Hoove Knife

Hoof Knife(Pisau kuku)

Kampak

Kikir

Bantalan kayu

Hoof cutter

Tambang

Pisau pemotong kuku (Pispotku)

Pemotong tanduk, meliputi alat-alat yang digunakan untuk


memotong tanduk ternak agar lebih mudah dalam menangani
ternak ternak tersebut

/Dehorner ( manual, pasta dan electric)

Restrainer

2) Alat kastrasi, meliputi alat-alat yang digunakan untuk mengkastrasi atau


mengebiri ternak jantan yang telah dipilih dengan alasan dan tujuan
tertentu.

Tang Burdizzo

Liliput Emasculator

Emaskulator

Elastrator

Castrator-Docker

3) Alat identifikasi, meliputi alat-alat yang digunakan untuk memberi tanda


pada ternak dan untuk membedakan jenis, bangsa, asal daerah dan
sebagainya.

Applicator tang

Ear tag

Leg tag

Manual tattoo

Cap bakar

Tang ear tag

Neck tag

Electirc tatto

Rotary tattoo

4) Pemotong bulu, meliputi alat-alat yang digunakan untuk memotong bulu


ternak agar ternak gampang dimandikan dan disikat.

Manual Shearing (alat pencukur manual)

Elektric Shearing Machine (mesin pencukur bulu)

5) Pengobatan. Meliputi alat-alat sederhana yang digunakan saat ternak


mengalami sakit, atau mendiagnosa ternak yang sakit.

Set obat-obatan (Esb3, Calcigol plus, Gusanex, Bloat remedy


Cooper, Delladryl, Terra-Cortril, Footrot and ring, dan Warm
aerosol Coopers).

Trokar atau bloat neddle

Automatic vaccinating gun

Thermometer

6) Penanganan

ternak,

meliputi

alat-alat

memudahkan pengendalian terhadap ternak.


Bull holder
Stock shock cattle/jigger

yang

digunakan

untuk

Solar pak
Electric fence tester
7) Penentuan perkiraan berat badan,tinggi badan dan lebar dada.

Meteran

Timbangan

Califer

8) Alat operasi

pisau operasi

gunting

jarum operasi

9) Alat penguji kehamilan, alat ini digunakan untuk mendiagnosa ternak


yang sedang hamil atau tidak. Contoh alat ini adalah Renco lean meter,
Electricpregnant testerr
10) Alat pengukur tekanan udara ruangan (kandang), alat ini dugunakan
untuk mengukur tekanan udara ruangan (kandang). Contohnya adalah
Hygrometer.
11) Pemotong tulang-tulang domba dan kambing, alat ini digunakan untuk
memotong tulang-tulang dombing pada saat dipotong). Contohnya adalah
Bonning knife
12) Pemotong daging, alat ini digunakan untuk memotong daging, potongan
tipis). Contohnya adalah Carver and slicer.

III
HASIL PENGAMATAN DANPEMBAHASAN
3.1 Hasil Pengamatan
3.1.1 Alat alat kastrasi

3.1.2 Alatalat penggembalaan

3.1.3. Alatalat Laboratorium

3.1.4. Alatalat Pengobatan

3.1.5. Alatalat Karkasing

3.1.6. Alatalat dehorning

3.1.7. Alatalat penandaan (Marking)

3.1.8 Alat pengukur tekanan udara

3.1.9 Alat pemeriksa kebuntingan

3.1.10 alat operasi

3.1.11 Gigi untuk mengetahui umur

3.1.12 Gunting Kuku

3.2 Pembahasan
3.2.1 Alatalat kastrasi
Fungsi dari alat alat kastrasi ini adalah untuk memotong atau
menghentikan saluran sperma atau vas deferens, sehingga pertumbuhan
ternak lebih cepat dan memperbaiki perlemakan untuk ternak pedaging.
Apabila testes tersebut dipotong dengan menggunakan tang
burdizzo dan elastator, maka sel sel sperma tidak lagi dapat diproduksi.
Akhirnya akan menyebkan ternak jantan tersebut tidak memiliki hasrat
untuk mngawini betina, atau biasa disebut tidak memiliki libido

seksualis. Akan tetapi berbeda dengan menggunakan liliput emasculator


atau emasculator, libido ternak jantan masih ada tetapi laju sperma tidak
ada, sehingga ternak betina yang dikawini kemungkinan besar tidak akan
bunting.
Alat shearing (alat cukur), ada yang manual dan ada pula yang
elektrik. Dalam melakukan pencukuran ini harus dilakukan dengan hatihati terutama di daerah lipatan-lipatan kulit dan badan. karena apabila
tidak dilakukan secara hati hati akan terjadi kecelakaan yang bisa
menyakiti ternak. Ternak akan terluka, dan bila tidak segera diobati atau
diberi desinfektan akan menyebabkan terjadinya iritasi dan infeksi.
Shearing manual lebih berisiko karena pengerjaan yang lama,
menyebekan ternak bosan dan terus bergerak.
Alat ukur panjang yang digunakan untuk mengukur ternak
agar dapat mengetahui pertumbuhan proporsi tubuh ternak kambing atau
domba.Beberapa alat ukur panjang adalah meteran roll, alat ukur tinggi
pundak, lingkar skrotum, dan lebar dada.
3.2.2 Alat alat penanganan ternak (Handling)

Solar pack
Solar pack ini adalah pagar elektrik yang digunakan agar ternak
tetap pada tempat yang kita inginkan. Solar pack ini dapat mengaliri
listrik pada pagar yang dihasilkan dari solar cell pada sollar pack
yang menagkap energi matahari dan mengonversinya ke energi
listrik, sehingga ternak akan tersetrum bila menyentuh pagar
tersebut. Tentunya dengan tegangan yang tidak membahayakan
ternak.

Stock shock cattle / jigger


Alat dengan bentuk stick yang panjang dengan panjang kira-kira
1m. Fungsi untuk mengendalikan ternak yang nakal atau liar.
Biasanya ternak diberikan jiger,apabila domba tersebut tidak
bergabung dengan kawanannya. Dengan menempelkan alat ini pada
bagian tubuhnya maka ternak tersebut akan tersetrum dengan
tegangan 300 watt.

Restrainer
Alat yang digunakan untuk mengikat domba pada bagian depan
badan dan juga kaki bagian depan. Sehingga ternak mudah ditangani
karena pergerakannya terbatasi.

Bull holder
Alat yang digunakan untuk menarik dengan rantai dengan
menggunakan cincin di selaput hidungnya alat ini digunakan pada
ternak yang agak liar yang sulit ditangani. Dengan menarik rantai
tersebut ternak akan merasa kesakitan, sehingga ternak akan menurut
kemanapun ia dibawa.

3.2.4 Alat alat laboratorium

Penetro meter
Alat yang dgunakan untuk mengukur keempukan dan ketebalan
pada daging. Dengan menusukkanya pada daging yang diletakkan di
bawah dengan menggunakan jarum, maka secara otomatis ketebalan
dan keempukan daging dapat dietahui dari layer yang ada di bawah.

Electric fence tester


Alat yang digunakan untuk mendeteksi ada tidaknya arus listrik
pada pagar listrik.

pH meter
Alat yang digunakan untuk yang digunakan untuk mengukur
keasaman pada urin ternak, makanan dan lain sebagainya.

Lean meter
Alat yang digunakan untuk mengukur lemak pada babi. Caranya
dengan meletakkan lean meter pada tubuh babi, sehingga akan
muncul jumlah lemak yang terdapat pada babi. Sampai saat ini, Lean
Meter hanya digunakan pada ternak babi saja.

Pregnant Test
Dengan meletakkan alat sejenis headphone ke bagian perut domba
maka akan terlihat pada alat apakah ternak tersebut bunting/tidak..

Alat operasi (satu set) digunakan untuk melakukan operasi atau


pembedahan pada ternak yang sakit.

Higrometer
Higrometer adalah sejenis alat untuk mengukur tingkat kelembapan
pada suatu tempat. Biasanya alat ini ditempatkan di dalam bekas
(container)

penyimpanan

barang

yang

memerlukan

tahap

kelembapan yang terjaga seperti dry box penyimpanan kamera.


Kelembaban yang rendah akan mencegah pertumbuhan jamur yang
menjadi musuh pada peralatan tersebut. Higrometer juga banyak
dipakai di ruangan pengukuran dan instrumentasi untuk menjaga
kelembapan udara yang berpengaruh terhadap keakuratan alat-alat
pengukuran.

Termometer Mak-Min
Thermometer

Maksimum

berfungsi

untuk

mengukur

suhu

maksimum yang terjadi dalam 1 hari dan diamati setiap jam


12:00UTC

atau

jam

19:00WIB.

Hasil baca suhu maksimum harus lebih tinggi atau serendahrendahnya sama dengan suhu udara hasil pembacaan dari
thermometer bola kering yang tertinggi pada hari yang bersangkutan.
Thermometer Minimum berfungsi untuk mengukur suhu minimum
yang terjadi dalam 1 hari dan diamati setiap jam 00:00UTC atau jam
07:00WIB.
Hasil baca suhu minimum harus lebih randah atau setinggi-tingginya
sama dengan suhu udara hasil pembacaan dari thermometer bola
kering yang terendah pada hari yang bersangkutan.
3.2.5 Alat alat pengobatan
Alatalat pengobatan ini memiliki peranan yang cukup penting
dalam manajemen kesehatan ternak. Obat-obatan berupa antibiotik,
gussanex untuk membasmi larva screw worm, coopers untuk mencegah
infeksi, tetra cortil untuk mata, bloat remedy untuk bloat, dan Delladryl.

Alat alat antara lain:


Bloat needle
Semacam jarum yang digunakan untuk menghilangkan udara yang
susah keluar dari rumen ternak . Jarum ini ditusukkan pada bagian
perut domba yang kembung sehingga gas yang berlebih dapat
dikeluarkan.
Dreching gun
Alat yang diunakan untuk melakukan cekok obat pada ternak yang
sedang sakit seperti cacingan. Biasanya alat ini dgunakan untuk
ternak yang sulit untuk ditangani.
Hoof knife
Alat yang digunakan untuk membersihkan atau memotong kuku
ternak. Seperti telah kita ketahui bahwa bangsa Indonesia telah
terbebas dari penyakit mulut dan kuku. Upaya menjaganya sangat
berat maka perlu dilaksakan pencegahan yang teratur.
Automatic drenching gun
Alat yang sama seperti drenching gun, akan tetapi sesuai dengan
namanya, alat ini lebih praktis bila dibandingkan dengan manual
drenching gun.
3.2.6 Alat alat karkasing
Sesuai dengan syarat dari daging yang kita kosumsi harus
memenuhi criteria ASUH yaitu Aman, Sehat, Utuh, dan Halal. Erat
kaitannya dengan halal, maka dalam menyembelih ternak pisau yang
digunakan harus tajam, sehingga sekali potong ternak diharapkan
langsung mati sehingga tidak menyakiti ternak. Pisau yang digunakan
dalam memotong karkas pun bermacam-macam. Ada yang digunakan
untuk memtong tulang ( bonning knife), memotong kulit ( skinning
knife) dan gergaji karkas untuk memotong bagian yang sulit dipotong.
Dan tentu saja semua itu harus tajam yang harus diasah dengan
menggunakan asahan pisau.alat lain adalah hook atau pengait digunakan
untuk mengangkat karkas, dan carver and slicer knife digunakan untuk
mengiris dan memotong karkas daging.

3.2.7 Alat Alat penandaan (Marking)


Alat alat penandaan pada ternak ini digunakan untuk
memberikan tanda pada ternak sapi baik sementara maupun permanent.
Tanda pengenal ini digunakan untuk membedakan antara ternak yang
satu dan ternak yang lainnya. Penandaan ini dapat dilakukan dengan
banyak cara, antara lain dengan menggunakan ear tag, electric tattoo,
rotary tato, neck tag, leg tag, cap bakar, dan juga applicator tang.
3.2.8 Menentukan Umur Domba
Untuk menentukan umur kambing atau domba, selalu dipakai
sebagai pedoman adalah gigi. Gigi seri (incicivus) hanya ada pada
rahang bawah sebanyak 8 buah atau 4 pasang, sedang geraham pada
yang telah dewasa sebanyak 6 buah tiap setengah rahang atau 24
seluruhnya, sehingga
adalah 32 pasang.

jumlah semua gigi pada kambing dan domba

IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Proses atau tata laksana manajemen ternak domba diperlukan
pengetahuan dan juga keterampilan. Karena dalam menangani ternak bukanlah
hal yang mudah. Banyak data yang menjelaskan atau menggambarkan
kecelakaan dalam penangan ternak. Oleh karena itu diperlukan alat Bantu
dalam melakukan itu semua. Alat yang yang lengkap dan layak digunakan
akan memudahkan kita dalam mengerjakan tugas kita sebagai peternak.
Pengenalan alat bagi sarjana peternakan merupakan hal yang cukup
penting bahkan sangat penting, oleh karena itu praktikum pengenalan alat
adalah sebuah kebutuhan. Dengan menggunakan alat alat tersebut,
diharapkan dapat mengefisiensikan waktu dan dapat bermanfaat bagi ternak
tersebut.
Semua itu dilakukan agar manajemen kesehatan, manajemen
perkandangannya dapat diawasi secara intensif oleh peternak dalam kesehatan
dan kesejahteraan ternak tersebut.
Dalam penggunaan alat tersebut, perlu diperhatikan sanitasi dan
higiene. Contohnya, dalam penggunaan alat kastrasi atau penggunaan ear tag,
alat tersebut dibersihkan terlebih dahulu menggunakan alkohol. Dengan
kesterilisasian alat tersebut, diharapkan mikroorganisme mati. Sehingga pada
saat dilakukan pada ternak, tidak menimbulkan penyakit bagi ternak tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Battaglia, RA and VB Mayrose. 1981. Hanbook Live Stock Management
Technicues.

Prentice Hall Upper Sadle River. New Jersey. ( 09 Maret

2011)
Blakely James and David H bade. 1998. Ilmu Peternakan. Gajah Mada University
Press. Yogyakarta. ( 09 Maret 2011)
Dwiyamto, muhaswad. 1993. Penanganan domba dan kambing. Gunung sahari :
Jakarta . ( 09 Maret 2011)
Ilmu Peternakan edisi IV, 1994, GADJAH MADA UNIVERSITY ( 09 Maret
2011)
Sosroamidjojo, M. Samad. 1991. Ternak Potong dan Kerja. CV. Yasaguna :
Jakarta ( 09 Maret 2011)