Anda di halaman 1dari 36

INDIKATOR MUTU RUMAH SAKIT

INSTALASI GAWAT DARURAT:


a. Waktu Tanggap Pelayanan Dokter di Gawat Darurat:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Waktu Tanggap Pelayanan Dokter di Gawat


Darurat
Keselamatan dan Efektivitas
Terselenggaranya pelayanan yang cepat, responsif dan
mampu menyelamatkan pasien gawat darurat
Kecepatan pelayanan dokter di Gawat Darurat adalah
sejak pasien itu datang sampai mendapat pelayanan
dokter
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah kumulatif waktu yang diperlukan sejak
kedatangan semua pasien yang disampling secara acak
sampai dilayani dokter
Jumlah seluruh pasien yang disampling (minimal n=50)
Sample
5 menit terlayani setelah pasien datang
Kepala IGD/Tim Mutu/Panitia Mutu

b. Kepuasan Pelanggan pada Gawat Darurat:


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kepuasan Pelanggan pada Gawat Darurat


Kenyamanan
Terselenggaranya pelayanan gawat darurat yang
mampu memberikan kepuasan pelanggan
Kepuasan adalah pernyataan tentang persepsi
pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah kumulatif rerata penilaian kepuasan pasien
Gawat Darurat yang disurvei
Jumlah seluruh pasien Gawat Darurat yang disurvei
(minimal n=50)
Survei
70 %
Kepala IGD/Tim Mutu/Panitia Mutu

c. Kematian Pasien 24 jam di Gawat Darurat


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kematian Pasien 24 jam di Gawat Darurat


Keselamatan dan Efektivitas
Terselenggaranya pelayanan yang efektif dan mampu
menyelamatkan pasien gawat darurat
Kematian Pasien 24 jam di Gawat Darurat adalah
kematian yang terjadi dalam periode 24 jam sejak
pasien datang
Setiap tiga bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah pasien yang meninggal dalam periode 24 jam
sejak pasien datang
Jumlah seluruh pasien yang ditangani di Gawat Darurat
Rekam Medik
2 perseribu
Kepala IGD

PELAYANAN RAWAT JALAN:


a. Waktu Tunggu di Rawat Jalan:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Waktu Tunggu di Rawat Jalan


Akses
Tersedianya pelayanan rawat jalan spesialistik pada hari
kerja di setiap RS yang mudah dan cepat diakses oleh
pasien
Waktu tunggu adalah waktu yang diperlukan mulai
pasien mendaftar sampai dilayani oleh dokter spesialis
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah kumulatif waktu tunggu pasien rawat jalan yang
disurvei
Jumlah seluruh pasien rawat jalan yang disurvei
Survei pasien rawat jalan
60 menit
Kepala Seksi Rawat Jalan/Tim Mutu/Panitia Mutu

b. Kepuasan Pasien pada Rawat Jalan:


c.
Judul
Kepuasan Pasien pada Rawat Jalan
Dimensi Mutu
Kenyamanan
Tujuan
Terselenggaranya pelayanan rawat jalan yang mampu
memberikan kepuasan pada pasien
Definisi Operasional
Kepuasan adalah pernyataan tentang persepsi
pelanggan terhadap pelayanan yang diberikan
Frekuensi Pengumpulan
Setiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiga bulan sekali
Numerator
Jumlah kumulatif rerata penilaian kepuasan pasien
rawat jalan yang disurvei
Denominator
Jumlah seluruh pasien rawat jalan yang disurvei
(minimal n= 50)
Sumber Data
Survei
Standar
90 %
Penanggung
Kepala Seksi Rawat Jalan/Tim Mutu/Panitia Mutu
Jawab/Pengumpul Data

KEPERAWATAN
a. Angka Kejadian Decubitus
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator

Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Angka Kejadian Decubitus


Keselamatan Pasien
Tergambarnya pelayanan keperawatan yang aman dan
nyaman bagi pasien
Decubitus adalah istilah yang digunakan untuk
menggambarkan gangguan integritas kulit. Terjadi
akibat tekanan, gesekan dan atau kombinasi di daerah
kulit dan jaringan di bawahnya. Jumlah kejadian
decubitus adalah merupakan jumlah kejadian baru
decubitus yang terjadi selama periode waktu tertentu
Setiap hari
Setiap bulan
Jumlah kejadian baru decubitus selama dalam
perawatan (insiden)
Jumlah pasien berisiko terjadi decubitus, yaitu jumlah
pasien yang mempunyai risiko terjadi decubitus selama
periode waktu tertentu. Pasien yang berisiko terjadi
decubitus adalah pasien baru setelah dilakukan
pengkajian memiliki satu atau lebih faktor risiko sbb:
a. Usia lanjut
b. Ketidakmampuan bergerak pada bagian tertentu
dari tubuh tanpa bantuan, seperti pada cedera
medula spinalis atau cedera kepala atau
mengalami penyakit neuromuskular
c. Malnutrisi/status gizi
d. Berbaring lama, mengalami penekanan di salah
satu/lebih area tubuh lebih dari 2 jam di tempat
tidur/penggunaan kursi roda
e. Mengalami kondisi kronik seperti DM, penyakit
vaskuler
f. Inkontinen urin dan feses, yang dapat
menyebabkan iritasi kulit akibat kulit yang
lembab
Survei
0%
Kepala Bidang Keperawatan

b. Angka kejadian kesalahan pada pemberian obat oleh perawat


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Formula

Angka kejadian kesalahan pada pemberian obat


oleh perawat
Keselamatan Pasien
Tergambarnya pelayanan keperawatan yang aman bagi
pasien
Kejadian kesalahan yang terjadi dalam pengobatan
pasien di rawat inap dapat mengakibatkan keadaan fatal
atau kematian. Kejadian nyaris cedera (KNC) pada
pasien (near miss), kejadian ini sebagai tanda bahwa
adanya kekurangan dalam sistem pengobatan pasien
dan mengakibatkan kegagalan dalam keamanan pasien
Angka KTD dalam pemberian obat:
Jumlah pasien yg terkena KTD dlm pemberian obat x 100%
Jumlah pasien pada hari tersebut

Angka KNC dalam pemberian obat:


Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator

Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Setiap hari
Setiap bulan
Jumlah pasien yang mengalami kejadian pada
kesalahan pemberian obat adalah jumlah insiden
Kejadian Tidak Diharapkan(KTD) atau kejadian nyaris
cedera(KNC) yang terjadi dalam 1 hari
Jumlah pasien dalam sehari adalah jumlah pasien yang
dihitung berdasarkan sensus
Survei
0%
Kepala Bidang Keperawatan

c. Angka kejadian pasien jatuh


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Angka kejadian pasien jatuh


Keselamatan Pasien
Tergambarnya pelayanan keperawatan yang aman bagi
pasien
Pasien jatuh adalah jatuhnya pasien di unit perawatan
pada saat istirahat maupun saat pasien terjaga yang
tidak disebabkan oleh serangan stroke, epilepsi, seizure,
bahaya karena terlalu banyak aktivitas. Angka kejadian
pasien jatuh adalah persentase jumlah insidensi pasien
jatuh yang terjadi di unit perawatan pada periode waktu
tertentu setiap bulan

Formula
Jumlah pasien jatuh x 100%
Jumlah pasien yang berisiko jatuh

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator

Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Setiap hari
Setiap bulan
Jumlah pasien jatuh adalah total/jumlah pasien jatuh
yang dirawat di unit perawatan selama waktu tertentu
setiap bulan
Jumlah pasien yang berisiko jatuh dirawat adalah
total/jumlah pasien yang berisiko jatuh (faktor intrinsik
dan ekstrinsik) yang dirawat di unit perawatan selama
periode waktu tertentu setiap bulan
Survei
0%
Kepala Bidang Keperawatan

d. Angka kejadian cidera akibat restrain


Judul
Angka kejadian cidera akibat restrain
Dimensi Mutu
Keselamatan Pasien
Tujuan
Tergambarnya pelayanan keperawatan yang aman bagi
pasien
Definisi Operasional
Cedera akibat restrain adalah cedera berupa lecet pada
kulit, terjatuh atau aspirasi yang diakibatkan oleh
pemasangan restrain. Pengecualiannya adalah semua
pasien yang sudah cedera sebelum dilakukan
pemasangan restrain, seperti lecet atau luka
Formula
Jumlah pasien dengan cedera akibat restrain x 100%
Jumlah pasien yang dipasang restrain

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Setiap hari
Setiap bulan
Jumlah pasien cedera akibat pemasangan restrain
adalah jumlah pasien yang cedera saat dipasang restrain
Total pasien yang dipasang restrain adalah semua
pasien yang terpasang restrain pada periode waktu
tertentu
Survei
0%
Kepala Bidang Keperawatan

e. Tingkat Kepuasan Pasien dan Keluarga terhadap Pelayanan


Keperawatan
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan

Tingkat Kepuasan Pasien dan Keluarga terhadap


Pelayanan Keperawatan
Kepuasan pasien
Terselenggaranya pelayanan keperawatan yang mampu
memberikan kepuasan pada pasien dan keluarga

Definisi Operasional

Kepuasan pasien adalah:


a. Terpenuhinya kebutuhan pasien/keluarga
terhadap pelayanan keperawatan yang
diharapkan
b. Persentase kepuasan pasien terhadap pelayanan
keperawatan
Elemen indikator adalah kriteria yang memperlihatkan
tingkatan kepuasan pasien.
Elemen indikator pada survei terdiri atas:
a. Kelengkapan dan ketepatan informasi
b. Penurunan kecemasan
c. Perawat trampil profesional
d. Pasien merasa nyaman
e. Terhindar dari bahaya
f. Perawat ramah dan empati

Formula
Jumlah pasien yang menyatakan puas terhadap yankes x 100%
Jumlah pasien yang dilakukan survei pada periode tertentu

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator

Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah pasien pulang yang menyatakan puas terhadap
pelayanan keperawatan yang diberikan
Jumlah pasien yang dilakukan survei pada periode
tertentu. Kriteria pasien yang dilakukan survei adalah
setiap pasien baru yang telah dirawat:
Selama 3 hari
Tidak pulang paksa
Pulang hidup
Survei
90 %
Kepala Bidang Keperawatan/Tim Mutu/Panitia Mutu

PELAYANAN RAWAT INAP:


a. Kejadian Infeksi Pasca Operasi:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kejadian Infeksi Pasca Operasi


Keselamatan, kenyamanan
Tergambarnya pelaksanaan operasi dan perawatan
pasca operasi yang bersih sesuai standar
Infeksi Pasca Operasi adalah adanya infeksi nosokomial
pada semua kategori luka sayatan operasi bersih yang
dilaksanakan di RS dan ditandai oleh rasa panas(kalor),
kemerahan(rubor), pengerasan(tumor) dan keluarnya
nanah(pus) dalam waktu lebih dari 3 x 24 jam
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah pasien yang mengalami infeksi pasca operasi
dalam satu bulan
Jumlah seluruh pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Rekam Medis
1,5 %
Tim Mutu/Panitia Mutu

b. Angka Kejadian Infeksi Nosokomial:


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung

Angka Kejadian Infeksi Nosokomial


Keselamatan Pasien
Mengetahui hasil pengendalian infeksi nosokomial RS
Infeksi nosokomial adalah infeksi yang dialami oleh
pasien yang diperoleh selama dirawat di RS yang
meliputi decubitus, phlebitis, sepsis dan infeksi luka
operasi setelah lebih dari 3 x 24 jam
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah pasien rawat inap yang terkena infeksi
nosokomial dalam satu bulan
Jumlah pasien rawat inap dalam satu bulan
Survei, laporan infeksi nosokomial
1,5 %
Tim Mutu/Panitia Mutu

Jawab/Pengumpul Data

c. Tidak Adanya Kejadian Pasien Jatuh yang Berakibat Kecacatan/Kematian:


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Tidak Adanya Kejadian Pasien Jatuh yang


Berakibat Kecacatan/Kematian
Keselamatan Pasien
Tergambarnya pelayanan keperawatan yang aman bagi
pasien
Kejadian pasien jatuh adalah kejadian pasien jatuh
selama dirawat, baik akibat jatuh dari tempat tidur, di
kamar mandi,dsb, yang berakibat kecacatan atau
kematian
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah pasien yang dirawat dalam bulan tersebut
dikurangi jumlah pasien yang jatuh dan berakibat
kecacatan atau kematian
Jumlah pasien yang dirawat dalam bulan tersebut
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
100 %
Kordinator Rawat Inap & Kepala Keperawatan

d. Kematian Pasien > 48 Jam:


Judul
Kematian Pasien > 48 Jam
Dimensi Mutu
Keselamatan dan Efektivitas
Tujuan
Tergambarnya pelayanan rawat inap di RS yang aman
dan efektif
Definisi Operasional
Kematian pasien > 48 Jam adalah kematian yang terjadi
sesudah periode 48 jam setelah pasien rawat inap
masuk RS
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
1 bulan
Numerator
Jumlah kejadian kematian pasien rawat inap> 48 jam
dalam satu bulan
Denominator
Jumlah seluruh pasien rawat inap dalam satu bulan
Sumber Data
Rekam Medis
Standar
0,24 %/ 2,4/1000(internasional) (NDR 25/1000,
Indonesia)
Penanggung
Panitia Mutu/Tim Mutu
Jawab/Pengumpul Data

e. Kepuasan Pelanggan Rawat Inap:


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kepuasan Pelanggan Rawat Inap


Kenyamanan
Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap mutu
pelayanan rawat inap
Kepuasan pelanggan adalah pernyataan puas oleh
pelanggan terhadap pelayanan rawat inap
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah kumulatif hasil penilaian kepuasan pasien yang
disurvei (dalam prosen)
Jumlah total pasien yang disurvei (minimal n=50)
Survei
90 %
Panitia Mutu/Tim Mutu

PELAYANAN BEDAH SENTRAL:


a. Waktu Tunggu Operasi Elektif:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Waktu Tunggu Operasi Elektif


Efektivitas kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tergambarnya kecepatan penanganan antrian pelayanan
bedah
Waktu tunggu operasi elektif adalah tenggang waktu
mulai dokter memutuskan untuk operasi yang terencana
sampai dengan operasi mulai dilaksanakan
Setiap bulan
Tiga bulan sekali
Jumlah kumulatif waktu tunggu operasi yang terencana
dari seluruh pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Jumlah pasien yang dioperasi dalam bulan tersebut
Rekam Medis
2 hari
Kepala Instalasi Bedah Sentral & Kasie OK

b. Kejadian Kematian Di Meja Operasi:


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kejadian Kematian Di Meja Operasi


Keselamatan, Efektivitas
Tergambarnya efektivitas pelayanan bedah sentral dan
anestesi dan kepedulian terhadap keselamatan pasien
Kematian di meja operasi adalah kematian yang terjadi
di atas meja operasi pada saat operasi berlangsung yang
diakibatkan oleh tindakan anestesi maupun tindakan
pembedahan
Setiap bulan dan Sentinel Event
Tiap bulan dan Sentinel Event
Jumlah pasien yang meninggal di meja operasi dalam
satu bulan
Jumlah pasien yang dilakukan tindakan pembedahan
dalam bulan tersebut
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
1%
Kepala Instalasi Bedah Sentral

c. Tidak adanya kejadian operasi salah sisi


Judul
Tidak adanya kejadian operasi salah sisi
Dimensi Mutu
Keselamatan Pasien
Tujuan
Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
sentral terhadap keselamatan pasien
Definisi Operasional
Kejadian salah operasi salah sisi adalah kejadian
dimana pasien dioperasi pada sisi yang salah, misalnya
yang semestinya dioperasi pada sisi kanan ternyata
yang dilakukan pada sisi kiri atau sebaliknya
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan dan Sentinel Event
Data
Periode Analisa
Tiap bulan dan Sentinel Event
Numerator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
dikurangi jumlah pasien yang dioperasisalah sisi dalam
waktu satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Sumber Data
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
Standar
100 %
Penanggung
Kepala Instalasi Bedah Sentral
Jawab/Pengumpul Data
d. Tidak adanya kejadian operasi salah orang
Judul
Tidak adanya kejadian operasi salah orang
Dimensi Mutu
Keselamatan Pasien
Tujuan
Tergambarnya kepedulian dan ketelitian instalasi bedah
sentral terhadap keselamatan pasien
Definisi Operasional
Kejadian operasi salah orang adalah kejadian dimana
pasien dioperasi pada orang yang salah
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan dan Sentinel Event
Data
Periode Analisa
Tiap bulan dan Sentinel Event
Numerator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam waktu satu bulan
dikurangi jumlah operasi salah orang dalam waktu satu
bulan
Denominator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Sumber Data
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
Standar
100 %
Penanggung
Kepala Instalasi Bedah Sentral
Jawab/Pengumpul Data
e. Tidak Adanya Kejadian Salah Tindakan pada Operasi:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan

Tidak Adanya Kejadian Salah Tindakan pada


Operasi
Keselamatan Pasien
Tergambarnya ketelitian dalam pelaksanaan operasi dan
kesesuaian nya tindakan operasi dengan rencana yang
telah ditetapkan

Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kejadian salah tindakan pada operasi adalah kejadian


pasien mengalami tindakan operasi yang tidak sesuai
dengan yang direncanakan
Setiap bulan dan Sentinel Event
Tiap bulan dan Sentinel Event
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
dikurangi jumlah pasien yang mengalami slah tindakan
operasi dalam satu bulan
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
100 %
Kepala Instalasi Bedah Sentral

f. Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing pada tubuh pasien setelah
operasi
Judul
Tidak adanya kejadian tertinggalnya benda asing
pada tubuh pasien setelah operasi
Dimensi Mutu
Keselamatan Pasien
Tujuan
Tergambarnya ketelitian dan kecermatan dokter bedah
dalam melaksanakan tindakan operasi
Definisi Operasional
Kejadian tertinggalnya benda asing adalah kejadian
dimana benda asing seperti kapas, gunting, peralatan
operasi dalam tubuh pasien akibat suatu tindakan
pembedahan
Frekuensi Pengumpulan
Satu bulan dan Sentinel Event
Data
Periode Analisa
Satu bulan dan Sentinel Event
Numerator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
dikurangi jumlah pasien yang mengalami tertinggalnya
benda asing dalam tubuh akibat operasi dalam satu
bulan
Denominator
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Sumber Data
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
Standar
100 %
Penanggung
Kepala Instalasi Bedah Sentral
Jawab/Pengumpul Data
g. Komplikasi anestesi karena overdosis, reaksi anestesi dan salah penempatan
endotracheal tube
Judul
Komplikasi anestesi karena overdosis, reaksi
anestesi dan salah penempatan endotracheal tube
Dimensi Mutu
Keselamatan Pasien
Tujuan
Tergambarnya kecermatan tindakan anestesi dan
monitoring pasien selama proses pembedahan
berlangsung
Definisi Operasional
Komplikasi anestesi adalah kejadian yang tidak
diharapkan sebagai akibat komplikasi anestesi antara

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

lain karena overdosis,reaksi anestesi dan salah


penempatan endotracheal tube
Satu bulan dan Sentinel Event
Satu bulan dan Sentinel Event
Jumlah pasien yang mengalami komplikasi anestesi
dalam satu bulan
Jumlah pasien yang dioperasi dalam satu bulan
Rekam Medis, laporan keselamatan pasien
100 %
Kepala Instalasi Bedah Sentral

PERSALINAN DAN PERINATOLOGI:


a. Kejadian Kematian Ibu Karena Persalinan:
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kejadian Kematian Ibu Karena Persalinan


Keselamatan
Mengetahui Mutu Pelayanan RS Terhadap Pelayanan
Kasus Persalinan
Kematian ibu melahirkan yang disebabkan karena
pendarahan, pre eklampsia, eklampsia, partus lama dan
sepsis.

Pendarahan adalah pendarahan yang terjadi pada


saat kehamilan semua skala persalinan dan nifas

Pre eklampsia dan eklampsia mulai terjadi pada


kehamilan trimester kedua, preeklampsia dan
eklampsia merupakan kumpulan dari dua dari tiga
tanda yaitu: >tekanan darah sistolik> 160 mmHg dan
diastolik> 110 mmHg;
> proteinuria> 5 gr/24 jam 3+/4+ pada pemeriksaan
kualitatif;
> oedema tungkai

Eklampsia adalah tanda pre elampsia yang


disertai dengan kejang dan atau penurunan kesadaran

Sepsis adalah tanda-tanda sepsis yang terjadi


akibat penanganan aborsi, persalinan dan nifas yang
tidak ditangani dengan tepat oleh pasien atau
penolong

Partus lama adalah..


Setiap bulan
Tiap tiga bulan
Jumlah kematian pasien persalinan karena pendarahan,
preeklampsia/eklampsia, sepsis( masing-masing
penyebab)
Jumlah pasien-pasien persalinan dengan pendarahan,
preeklampsia/eklampsia dan sepsis
Rekam Medis
Pendarahan 1 %; Pre eklampsia 30 %; Sepsis 0,2
%
Tim Peningkatan Mutu RS/Komite Medis

b. Pertolongan Persalinan Melalui Seksio Cesaria:

Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Pertolongan Persalinan Melalui Seksio Cesaria


Keselamatan, Efektivitas dan Efisiensi
Tergambarnya pertolongan persalinan di RS yang
sesuai dengan indikasi dan efisien
Seksio Cesaria adalah tindakan persalinan melalui
pembedahan abdominal baik elektif maupun emergensi
1 bulan
3 bulan
Jumlah persalinan dengan seksio cesaria dalam satu
bulan
Jumlah seluruh persalinan dalam 1 bulan tersebut
Rekam Medis
20 %
Komite Medis

c. Kemampuan menangani BBLR 1500 gr-2500 gr


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Kemampuan menangani BBLR 1500 gr-2500 gr


Efektivitas dan keselamatan
Tergambarnya kemampuan rumah sakit dalam
menangani BBLR
BBLR adalah bayi yang lahir dengan berat badan 1500
gr-2500 gr
1 bulan
3 bulan
Jumlah BBLR 1500 gr-2500 gr yang berhasil ditangani
Jumlah seluruh BBLR 1500 gr-2500 gr yang ditangani.
Rekam medis
100 %
Komite Medis/ Panitia Mutu

PELAYANAN INTENSIF
a. Rata-rata Pasien yang Kembali ke Perawatan Intensif dengan Kasus yang
Sama
< 72 Jam:
Judul
Rata-rata Pasien yang Kembali ke Perawatan
Intensif dengan Kasus yang Sama < 72 Jam
Dimensi Mutu
Efektivitas
Tujuan
Tergambarnya keberhasilan perawatan intensif
Definisi Operasional
Pasien kembali ke perawatan intensif dari ruang rawat
inap dengan kasus yang sama dalam waktu < 72 Jam
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah pasien yang kembali ke perawatan intensif
dengan kasus yang sama < 72 jam dalam 1 bulan
Denominator
Jumlah seluruh pasien yang dirawat di ruang intensif
dalam 1 bulan
Sumber Data
Rekam Medis
Standar
3%
Penanggung
Komite Medis/Panitia Mutu
Jawab/Pengumpul Data
b. Pemberi Pelayanan Unit Intensif:
Judul
Pemberi Pelayanan Unit Intensif
Dimensi Mutu
Kompetensi Teknis
Tujuan
Tersedianya pelayanan intensif dengan tenaga yang
kompeten
Definisi Operasional
Pemberi pelayanan intensif adalah dokter SpAn dan
dokter spesialis sesuai dengan kasus yang ditangani;
Perawat D3 dengan sertifikat perawat mahir ICU/setara
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah tenaga dokter SpAn dan dokter spesialis yang
sesuai dengan kasus yang ditangani. Perawat D3
dengan sertifikat perawat mahir ICU/setara yang
melayani pelayanan perawatan intensif
Denominator
Jumlah seluruh tenaga dokter dan perawat yang
melayani perawatan intensif
Sumber Data
HRD/Personalia
Standar
100 %

Penanggung
Jawab/Pengumpul Data

Komite Medis/ Panitia Mutu

RADIOLOGI
a. Waktu Tunggu Hasil Pelayanan Thorax Foto
Judul
Waktu Tunggu Hasil Pelayanan Thorax Foto
Dimensi Mutu
Efektivitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kecepatan pelayanan radiologi
Definisi Operasional
Waktu tunggu hasil pelayanan thorax foto adalah
tenggang waktu mulai pasien difoto sampai dengan
menerima hasil yang sudah diekspertise
Frekuensi Pengumpulan
Setiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiga bulan sekali
Numerator
Jumlah kumulatif waktu tunggu hasil pelayanan thorax
foto dalam satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang difoto thorax dalam bulan tersebut
Sumber Data
Rekam Medis
Standar
3 jam
Penanggung
Kepala Instalasi Radiologi
Jawab/Pengumpul Data
b. Kepuasan Pelanggan
Judul
Kepuasan Pelanggan Radiologi
Dimensi Mutu
Kenyamanan
Tujuan
Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap mutu
pelayanan radiologi
Definisi Operasional
Kepuasan pelanggan adalah pernyataan puas oleh
pelanggan terhadap pelayanan radiologi
Frekuensi Pengumpulan
Setiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiga bulan sekali
Numerator
Jumlah pasien yang disurvei yang menyatakan puas
Denominator
Jumlah total pasien yang disurvei (minimal n=50)
Sumber Data
Survei
Standar
80 %
Penanggung
Panitia Mutu/Tim Mutu
Jawab/Pengumpul Data
c. Pelaksana Ekspertise Hasil Pemeriksaan Rontgen
d.
Judul
Pelaksana Ekspertise Hasil Pemeriksaan Rontgen
Dimensi Mutu
Kompetensi Teknis
Tujuan
Pembacaan dan verifikasi hasil pemeriksaan rontgen

Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

dilakukan oleh tenaga ahli untuk memastikan ketepatan


diagnosa
Pelaksana ekspertise rontgen adalah dokter spesialis
radiologi yang mempunyai kewenangan untuk
melakukan pembacaan foto rontgen hasil pemeriksaan
radiologi. Bukti pembacaan dan verifikasi adalah
dicantumkannya tanda tangan dokter spesialis radiologi
pada lembar hasil pemeriksaan yang dikirimkan kepada
dokter yang meminta
1 bulan
3 bulan
Jumlah foto rontgen yang dibaca dan diverifikasi oleh
dokter spesialis radiologi dalam satu bulan
Jumlah seluruh pemeriksaan foto rontgen dalam satu
bulan
Register di Instalasi Radiologi
100 %
Kepala Instalasi Radiologi

d. Kejadian Kegagalan Pelayanan Rontgen


Judul
Kejadian Kegagalan Pelayanan Rontgen
Dimensi Mutu
Efektivitas dan efisiensi
Tujuan
Tergambarnya efektivitas dan efisiensi pelayanan
rontgen
Definisi Operasional
Kegagalan pelayanan rongent adalah kerusakan foto
yang tidak dapat dibaca
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah foto rusak yang tidak dapat dibaca dalam satu
bulan
Denominator
Jumlah seluruh pemeriksaan foto dalam 1 bulan
Sumber Data
Register radiologi
Standar
2%
Penanggung
Kepala Instalasi Radiologi
Jawab/Pengumpul Data

LABORATORIUM PATOLOGI KLINIK


a. Waktu Tunggu Hasil Pelayanan Laboratorium
Judul
Waktu Tunggu Hasil Pelayanan Laboratorium
Dimensi Mutu
Efektivitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kecepatan pelayanan Laboratorium
Definisi Operasional
Pemeriksaan yang dimaksud adalah pelayanan
pemeriksaan laboratorium rutin dan kimia darah.Waktu
tunggu hasil pelayanan laboratorium adalah tenggang
waktu mulai pasien diambil sampel sampai dengan
menerima hasil yang sudah diekspertise
Frekuensi Pengumpulan
Setiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiga bulan sekali
Numerator
Jumlah kumulatif waktu tunggu hasil pelayanan
laboratorium pasien yang disurvei dalam satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang diperiksa laboratorium yang
disurvei dalam bulan tersebut
Sumber Data
Survei
Standar
140 menit (manual)
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Laboratorium
b. Kepuasan Pelanggan
Judul
Kepuasan Pelanggan Laboratorium
Dimensi Mutu
Kenyamanan
Tujuan
Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap mutu
pelayanan laboratorium
Definisi Operasional
Kepuasan pelanggan adalah pernyataan puas oleh
pelanggan terhadap pelayanan laboratorium
Frekuensi Pengumpulan
Setiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiga bulan sekali
Numerator
Jumlah kumulatif hasil penilaian kepuasan dari pasien
yang disurvei (dalam prosen)
Denominator
Jumlah total pasien yang disurvei (minimal n=50)
Sumber Data
Survei
Standar
80 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Laboratorium
c. Tidak Adanya Kesalahan Penyerahan Hasil Pemeriksaan Laboratorium
Judul
Tidak Adanya Kesalahan Penyerahan Hasil

Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Pemeriksaan Laboratorium
Keselamatan
Tergambarnya ketelitian pelayanan laboratorium
Kesalahan penyerahan hasil laboratorium adalah
penyerahan hasil laboratorium pada salah orang
1 bulan
3 bulan
Jumlah seluruh pasien yang diperiksa laboratorium
dalam satu bulan dikurangi jumlah penyerahan hasil
laboratorium salah orang dalam satu bulan
Jumlah pasien yang diperiksa di laboratorium dalam
bulan tersebut
Rekam Medis
100 %
Kepala Instalasi Laboratorium

REHABILITASI MEDIK
a. Kejadian Drop Out Pasien Terhadap Pelayanan Rehabilitasi yang
Direncanakan
Judul
Kejadian Drop Out Pasien Terhadap Pelayanan
Rehabilitasi yang Direncanakan
Dimensi Mutu
Kesinambungan Pelayanan dan Efektivitas
Tujuan
Tergambarnya kesinambungan pelayanan rehabilitasi
sesuai yang direncanakan
Definisi Operasional
Drop out pasien terhadap pelayanan rehabilitasi yang
direncanakan adalah pasien tidak bersedia meneruskan
program rehabilitasi yang direncanakan
Frekuensi Pengumpulan
3 bulan
Data
Periode Analisa
6 bulan
Numerator
Jumlah seluruh pasien yang drop out dalam 3 bulan
Denominator
Jumlah seluruh pasien yang diprogram rehabilitasi
medik dalam 3 bulan
Sumber Data
Rekam Medis
Standar
50 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Rehabilitasi Medik
b. Tidak Adanya Kejadian Kesalahan Tindakan Rehabilitasi Medik
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator

Denominator

Tidak Adanya Kejadian Tindakan Rehabilitasi


Medik
Keselamatan dan Kenyamanan
Tergambarnya kejadian kesalahan klinis dalam
rehabilitasi medik
Kesalahan tindakan rehabilitasi medik adalah
memberikan atau tidak memberikan tindakan
rehabilitasi medik yang diperlukan yang tidak sesuai
dengan rencana asuhan dan/atau tidak sesuai dengan
pedoman/standar pelayanan rehabilitasi medik
Setiap bulan
Tiap bulan
Jumlah seluruh pasien yang diprogram rehabilitasi
medik dalam 1 bulan dikurangi jumlah pasien yang
mengalami kesalahan tindakan rehabilitasi medik dalam
1 bulan
Jumlah seluruh pasien yang diprogram rehabilitasi

Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

c. Kepuasan Pelanggan
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

medik dalam satu bulan


Rekam Medis
100 %
Kepala Instalasi Rehabilitasi Medik

Kepuasan Pelanggan
Kenyamanan
Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap pelayanan
rehabilitasi medik
Kepuasan pelanggan adalah pernyataan puas oleh
pelanggan terhadap pelayanan rehabilitasi medik
1 bulan
3 bulan
Jumlah kumulatif hasil penilaian kepuasan dari pasien
yang disurvei( dalam persen)
Jumlah seluruh pasien yang disurvei(n minimal 50)
Survei
80 %
Kepala Instalasi Rehabilitasi Medik

FARMASI
a. Waktu tunggu pelayanan obat jadi
Judul
Waktu Tunggu Pelayanan Obat Jadi
Dimensi Mutu
Efektivitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kecepatan pelayanan farmasi
Definisi Operasional
Waktu tunggu pelayanan obat jadi adalah tenggang
waktu mulai pasien menyerahkan resep sampai dengan
menerima obat jadi
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah kumulatif waktu tunggu pelayanan obat jadi
pasien yang disurvei dalam satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang disurvei dalam bulan tersebut
Sumber Data
Survei
Standar
30 menit
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Farmasi
b. Waktu tunggu pelayanan obat racikan
Judul
Waktu Tunggu Pelayanan Obat Racikan
Dimensi Mutu
Efektivitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kecepatan pelayanan farmasi
Definisi Operasional
Waktu tunggu pelayanan obat racikan adalah tenggang
waktu mulai pasien menyerahkan resep sampai dengan
menerima obat racikan
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah kumulatif waktu tunggu pelayanan obat racikan
pasien yang disurvei dalam satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang disurvei dalam bulan tersebut
Sumber Data
Survei
Standar
60 menit
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Farmasi
c. Tidak adanya kejadian kesalahan pemberian obat
Judul
Tidak Adanya Kejadian Kesalahan pemberian obat
Dimensi Mutu
Keselamatan dan Kenyamanan
Tujuan
Tergambarnya kejadian kesalahan dalam pemberian
obat
Definisi Operasional
Kesalahan pemberian obat meliputi:

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab
d. Kepuasan Pelanggan
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator

1. Salah dalam memberikan jenis obat


2. Salah dalam memberikan dosis
3. Salah orang
4. Salah jumlah
1 bulan
3 bulan
Jumlah seluruh pasien instalasi farmasi yang disurvei
dikurangi jumlah pasien yang mengalami kesalahan
dalam pemberian obat
Jumlah seluruh pasien instalasi farmasi yang disurvei
Survei
100 %
Kepala Instalasi Farmasi
Kepuasan Pelanggan
Kenyamanan
Tergambarnya persepsi pelanggan terhadap pelayanan
farmasi
Kepuasan pelanggan adalah pernyataan puas oleh
pelanggan terhadap pelayanan farmasi
1 bulan

3 bulan
Jumlah kumulatif hasil penilaian kepuasan dari pasien
yang disurvei( dalam persen)
Denominator
Jumlah seluruh pasien yang disurvei(n minimal 50)
Sumber Data
Survei
Standar
80 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Farmasi
e. Penulisan Resep sesuai Formularium
Judul
Penulisan Resep sesuai Formularium
Dimensi Mutu
Efisiensi
Tujuan
Tergambarnya efisiensi pelayanan obat kepada pasien
Definisi Operasional
Formularium obat adalah daftar obat yang digunakan di
rumah sakit
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah resep yang diambil sebagai sampel yang sesuai
formularium dalam satu bulan
Denominator
Jumlah seluruh resep yang diambil sebagai sampel
dalam satu bulan
Sumber Data
Survei
Standar
100%
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Farmasi

GIZI
a. Ketepatan waktu pemberian makanan kepada pasien
Judul
Ketepatan waktu pemberian makanan kepada
pasien
Dimensi Mutu
Efektivitas, akses, kenyamanan
Tujuan
Tergambarnya efektivitas pelayanan instalasi gizi
Definisi Operasional
Ketepatan waktu pemberian makanan kepada pasien
adalah ketepatan penyediaan makanan pada pasien
sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah pasien rawat inap yang disurvei yang mendapat
makanan tepat waktu dalam satu bulan
Denominator
Jumlah seluruh pasien rawat inap yang disurvei
Sumber Data
Survei
Standar
90%
Penanggung
Kepala Instalasi Gizi/kepala instalasi rawat inap
Jawab/Pengumpul Data
b. Sisa makanan yang tidak termakan oleh pasien
Judul
Sisa makanan yang tidak termakan oleh pasien
Dimensi Mutu
Efektivitas dan efisiensi
Tujuan
Tergambarnya efektivitas dan efisiensi pelayanan
instalasi gizi
Definisi Operasional
Sisa makanan adalah porsi makanan yang tersisa yang
tidak dimakan oleh pasien(sesuai dengan pedoman
asuhan gizi rumah sakit)
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah kumulatif porsi sisa makanan dari pasien yang
disurvei dalam satu bulan
Denominator
Jumlah pasien yang disurvei dalam satu bulan
Sumber Data
Survei
Standar
20 %
Penanggung
Kepala Instalasi Gizi/kepala instalasi rawat inap
Jawab/Pengumpul Data
c. Tidak adanya kesalahan dalam pemberian diet
Judul
Tidak adanya kesalahan dalam pemberian diet

Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Keamanan, efisiensi
Tergambarnya kesalahan dan efisiensi pelayanan
instalasi gizi
Kesalahan pemberian diet adalah kesalahan dalam
memberikan jenis diet
1 bulan
3 bulan
Jumlah pemberian makanan yang disurvei dikurangi
jumlah pemberian makanan yang salah diet
Jumlah pasien yang disurvei dalam satu bulan
Survei
100 %
Kepala Instalasi Gizi/kepala instalasi rawat inap

TRANSFUSI DARAH
a. Pemenuhan kebutuhan darah bagi setiap pelayanan transfusi
Judul
Pemenuhan kebutuhan darah bagi setiap pelayanan
transfusi
Dimensi Mutu
Keselamatan dan Kesinambungan pelayanan
Tujuan
Tergambarnya kemampuan Bank Darah Rumah Sakit
dalam menyediakan kebutuhan darah
Definisi Operasional
Cukup jelas
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Jumlah permintaan kebutuhan darah yang dapat
dipenuhi dalam 1 bulan
Denominator
Jumlah seluruh permintaan darah dalam 1 bulan
Sumber Data
Survei
Standar
100 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Patologi Klinik & Pelayanan Darah
c. Kejadian Reaksi Transfusi
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Kejadian Reaksi Transfusi


Keselamatan
Tergambarnya manajemen risiko pada UTD
Reaksi transfusi adalah kejadian yang tidak diharapkan
(KTD) yang terjadi akibat transfusi darah dalam bentuk
reaksi alergi,infeksi akibat transfusi, hemolisis akibat
golongan darah tidak sesuai atau gangguan sistem imun
sebagai akibat pemberian transfusi darah
1 bulan
3 bulan
Jumlah kejadian reaksi transfusi darah dalam 1 bulan
Jumlah seluruh pasien yang mendapat transfusi darah
dalam 1 bulan
Rekam medik
0,01 %
Kepala UTD

REKAM MEDIK
a. Kelengkapan pengisian rekam medik 24 jam setelah selesai pelayanan
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Kelengkapan pengisian rekam medik 24 jam setelah


selesai pelayanan
Kesinambungan pelayanan dan keselamatan
Tergambarnya tanggung jawab dokter dalam
kelengkapan informasi rekam medik
Rekam medik yang lengkap adalah rekam medik yang
telah diisi lengkap oleh dokter dalam waktu 24 jam
setelah selesai pelayanan rawat jalan atau setelah pasien
rawat inap diputuskan untuk pulang, yang meliputi
identitas pasien, anamnesis, rencana asuhan,
pelaksanaan asuhan, tindak lanjut dan resume
1 bulan
3 bulan
Jumlah rekam medik yang disurvei dalam 1 bulan yang
diisi lengkap
Jumlah rekam medik yang disurvei dalam 1 bulan
Survei
100 %
Kepala Instalasi Rekam Medik/Direktur Medis

b. Kelengkapan Informed Consent setelah mendapatkan informasi yang


jelas
c.
Judul
Kelengkapan Informed Consent setelah
mendapatkan informasi yang jelas
Dimensi Mutu
Keselamatan
Tujuan
Tergambarnya tanggung jawab dokter dalam
memberikan informasi kepada pasien dan mendapat
persetujuan dari pasien akan tindakan medik yang akan
dilakukan
Definisi Operasional
Informed consent adalah persetujuan yang diberikan
pasien/keluarga pasien atas dasar penjelasan mengenai
tindakan medik yang akan dilakukan terhadap pasien
tersebut
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan

Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Jumlah pasien yang mendapat tindakan medik yang


disurvei yang mendapat informasi lengkap sebelum
memberikan persetujuan tindakan medik dalam 1 bulan
Jumlah pasien yang mendapat tindakan medik yang
disurvei dalam 1 bulan
Survei
100 %
Kepala Instalasi Rekam Medik

c. Waktu penyediaan dokumen rekam medik pelayanan rawat jalan


Judul
Waktu penyediaan dokumen rekam medik
pelayanan rawat jalan
Dimensi Mutu
Efektivitas, kenyamanan, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kecepatan pelayanan pendaftaran rawat
jalan
Definisi Operasional
Dokumen rekam medis rawat jalan adalah dokumen
rekam medis pasien baru atau pasien lama yang
digunakan pada pelayanan rawat jalan. Waktu
penyediaan dokumen rekam medik mulai dari pasien
mendaftar sampai rekam medis disediakan/ditemukan
oleh petugas
Frekuensi Pengumpulan
tiap bulan
Data
Periode Analisa
Tiap 3 bulan
Numerator
Jumlah kumulatif waktu penyediaan rekam medis
sampel rawat jalan yang diamati
Denominator
Total sampel penyediaan rekam medis yang diamati( N
tidak kurang dari 100)
Sumber Data
Hasil survei pengamatan di ruang pendaftaran rawat
jalan untuk pasien baru/di ruang rekam medis untuk
pasien lama
Standar
rerata 10 menit
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Rekam Medik
d. Waktu penyediaan dokumen rekam medik pelayanan rawat inap
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data

Waktu penyediaan dokumen rekam medik


pelayanan rawat inap
Efektivitas, kenyamanan, efisiensi
Tergambarnya kecepatan pelayanan rekam medis rawat
inap
Dokumen rekam medis rawat inap adalah dokumen
rekam medis pasien lama yang digunakan pada
pelayanan rawat inap. Waktu penyediaan dokumen
rekam medik pelayanan rawat inap adalah mulai dari
pasien diputuskan untuk rawat inap oleh dokter sampai
rekam medis rawat inap tersedia bangsal pasien
tiap bulan

Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Tiap 3 bulan
Jumlah kumulatif waktu penyediaan rekam medis rawat
inap yang diamati
Total penyediaan rekam medis rawat inap yang diamati
Hasil survei pengamatan di ruang pendaftaran rawat
inap
rerata 15 menit
Kepala Instalasi Rekam Medik

ADMINISTRASI MANAJEMEN
a.
Judul

Tindak Lanjut Penyelesaian Hasil Pertemuan Tingkat Direksi


Tindak Lanjut Penyelesaian Hasil Pertemuan
Tingkat Direksi
Dimensi Mutu
Efektivitas
Tujuan
Tergambarnya kepedulian direksi terhadap upaya
perbaikan pelayanan di rumah sakit
Definisi Operasional
Tindak lanjut penyelesaian hasil pertemuan tingkat
direksi adalah pelaksanaan tindak lanjut yang harus
dilakukan oleh peserta pertemuan terhadap kesepakatan
atau keputusan yang telah diambil dalam pertemuan
tersebut sesuai dengan permasalahan pada bidang
masing-masing
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
3 bulan
Numerator
Hasil keputusan pertemuan direksi yang ditindaklanjuti
dalam satu bulan
Denominator
Total hasil keputusan yang harus ditindaklanjuti dalam
satu bulan
Sumber Data
Notulen rapat
Standar
100%
Penanggung Jawab
Direktur RS
b. Kelengkapan Laporan Akuntabilitas Kinerja
Judul
Kelengkapan Laporan Akuntabilitas Kinerja
Dimensi Mutu
Efektivitas, efisiensi
Tujuan
Tergambarnya kepedulian administrasi RS dalam
menunjukkan akuntabilitas kinerja pelayanan
Definisi Operasional
Akuntabilitas kinerja adalah perwujudan kewajiban RS
untuk
mempertanggungjawabkan
keberhasilan/kegagalan pelaksanaan misi organisasi
dalam mencapai tujuan dan sasaran yang telah
ditetapkan melalui pertanggungjawaban secara periodik.
Laporan akuntabilitas kinerja yang lengkap adalah
laporan kinerja yang memuat pencapaian indikatorindikator yang ada pada SPM(standar pelayanan
minimal), indikator-indikator kinerja pada rencana
strategik bisnis RS, dan indikator-indikator kinerja yang

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

lain yang dipersyaratkan oleh RS. Laporan akuntabilitas


kinerja minimal dilakukan 3 bulan sekali
1 tahun
1 tahun
Laporan akuntabilitas kinerja yang lengkap dan
dilakukan minimal 3 bulan dalam satu tahun
Jumlah laporan akuntabilitas yang seharusnya disusun
dalam satu tahun
Bagian Tata Usaha
100%
Direktur RS

c. Karyawan yang mendapat pelatihan minimal 20 jam per tahun


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Karyawan yang mendapat pelatihan minimal 20 jam


per tahun
Kompetensi teknis
Tergambarnya kepedulian RS terhadap kualitas sumber
daya manusia
Pelatihan adalah semua kegiatan peningkatan
kompetensi karyawan yang dilakukan baik di rumah
sakit ataupun di luar rumah sakit yang bukan
merupakan pendidikan formal. Minimal per karyawan
20 jam per tahun
1 tahun
1 tahun
Jumlah karyawan yang mendapat pelatihan minimal 20
jam per tahun
Jumlah seluruh karyawan RS
HRD
60 %
HRD

d. Cost Recovery
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data

Cost Recovery
Efisiensi, efektivitas
Tergambarnya tingkat kesehatan keuangan RS
Cost recovery adalah jumlah pendapatan fungsional
dalam periode waktu tertentu dengan jumlah
pembelanjaan operasional dalam periode waktu tertentu
1 bulan
3 bulan
Jumlah pendapatan fungsional dalam satu bulan
Jumlah pembelanjaan operasional dalam satu bulan
Bagian Keuangan

Standar
Penanggung Jawab

40 %
Kepala Bagian Keuangan

e. Ketepatan waktu penyusunan laporan keuangan


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Ketepatan waktu penyusunan laporan keuangan


Efektivitas
Tergambarnya disiplin pengelolaan keuangan RS
Laporan keuangan meliputi realisasi anggaran dan arus
kas. Laporan keuangan harus diselesaikan sebelum tang
gal 10 setiap bulan berikutnya
3 bulan
3 bulan
Jumlah laporan keuangan yang diselesaikan sebelum
tang gal 10 setiap bulan berikutnya dalam tiga bulan
Jumlah laporan keuangan yang harus diselesaikan
dalam tiga bulan
Bagian Keuangan
100 %
Kepala Bagian Keuangan

f. Ketepatan waktu pemberian informasi tentang tagihan pasien rawat inap


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Ketepatan waktu pemberian informasi tentang


tagihan pasien rawat inap
Efektivitas, kenyamanan
Tergambarnya kecepatan pelayanan informasi
pembayaran pasien rawat inap
Informasi tagihan pasien rawat inap meliputi semua
tagihan pelayanan yang telah diberikan. Kecepatan
waktu pemberian informasi tagihan pasien rawat inap
adalah waktu mulai pasien dinyatakan boleh pulang
oleh dokter sampai dengan informasi tagihan diterima
oleh pasien
tiap bulan
Tiap 3 bulan
Jumlah kumulatif waktu pemberian informasi tagihan
pasien rawat inap yang diamati dalam satu bulan
Jumlah total pasien rawat inap yang diamati dalam satu
bulan
Hasil pengamatan
2 jam
Kepala Bagian Keuangan

PELAYANAN PEMELIHARAAN SARANA RUMAH SAKIT


a. Kecepatan waktu menanggapi kerusakan alat
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional

Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Kecepatan waktu menanggapi kerusakan alat


Efektivitas, efisiensi, kesinambungan pelayanan
Tergambarnya kecepatan dan ketanggapan dalam
penanganan kerusakan alat di RS
Kecepatan waktu menanggapi alat yang rusak adalah
waktu yang dibutuhkan mulai laporan alat rusak
diterima sampai dengan petugas melakukan
pemeriksaan terhadap alat yang rusak untuk tindak
lanjut perbaikan, maksimal dalam waktu 15 menit harus
sudah ditanggapi
1 bulan
3 bulan
Jumlah laporan kerusakan alat yang ditanggapi kurang
atau sama dengan 15 menit dalam satu bulan
Jumlah seluruh laporan kerusakan alat dalam satu bulan
Catatan laporan kerusakan alat
80 %
Kepala Instalasi Pemeliharaan Sarana RS(IPSRS)

b. Ketepatan waktu pemeliharaan alat


Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data

Ketepatan waktu pemeliharaan alat


Efektivitas, efisiensi, kesinambungan pelayanan
Tergambarnya kecepatan dan ketanggapan dalam
pemeliharaan alat di RS
Waktu pemeliharaan alat adalah waktu yang
menunjukkan periode pemeliharaan/service untuk tiaptiap alat sesuai ketentuan yang berlaku
1 bulan
3 bulan
Jumlah alat yang dilakukan pemeliharaan(service) tepat
waktu dalam satu bulan
Jumlah seluruh alat yang seharusnya dilakukan
pemeliharaan dalam satu bulan
Register pemeliharaan alat

Standar
Penanggung Jawab

100 %
Kepala Instalasi Pemeliharaan Sarana RS(IPSRS)

c. Peralatan Laboratorium (dan alat ukur yang lain) yang terkalibrasi tepat
waktu sesuai dengan ketentuan kalibrasi
Judul
Peralatan Laboratorium (dan alat ukur yang lain)
yang terkalibrasi tepat waktu sesuai dengan
ketentuan kalibrasi
Dimensi Mutu
Keselamatan dan Efektivitas
Tujuan
Tergambarnya akurasi pelayanan laboratorium
Definisi Operasional
Kalibrasi adalah pengujian kembali terhadap kelayakan
peralatan laboratorium oleh Balai Pengamanan Fasilitas
Kesehatan (BPFK) atau badan lain yang diakui
Frekuensi Pengumpulan
1 tahun
Data
Periode Analisa
1 tahun
Numerator
Jumlah seluruh alat laboratorium yang dikalibrasi tepat
waktu dalam satu tahun
Denominator
Jumlah alat laboratorium yang perlu dikalibrasi dalam
satu tahun
Sumber Data
Buku registrasi
Standar
100 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Laboratorium

PELAYANAN LAUNDRY
a. Tidak adanya kejadian linen yang hilang
Judul
Tidak adanya kejadian linen yang hilang
Dimensi Mutu
Efisiensi dan efektivitas
Tujuan
Tergambarnya pengendalian dan mutu pelayanan
laundry
Definisi Operasional
Tidak ada
Frekuensi Pengumpulan
1 bulan
Data
Periode Analisa
1 bulan
Numerator
Jumlah linen yang dihitung dalam 4 hari sampling
dalam satu bulan
Denominator
Jumlah linen yang seharusnya ada pada hari sampling
tersebut
Sumber Data
Survei
Standar
100 %
Penanggung Jawab
Kepala Instalasi Laundry
b. Ketepatan Waktu Penyediaan Linen untuk Ruang Rawat Inap
Judul
Dimensi Mutu
Tujuan
Definisi Operasional
Frekuensi Pengumpulan
Data
Periode Analisa
Numerator
Denominator
Sumber Data
Standar
Penanggung Jawab

Ketepatan Waktu Penyediaan Linen untuk Ruang


Rawat Inap
Efisiensi dan efektivitas
Tergambarnya pengendalian dan mutu pelayanan
laundry
Ketepatan waktu penyediaan linen adalah ketepatan
penyediaan linen sesuai dengan ketentuan waktu yang
ditetapkan
1 bulan
1 bulan
Jumlah hari dalam satu bulan dengan penyediaan linen
tepat waktu
Jumlah hari dalam satu bulan
Survei
100 %
Kepala Instalasi Laundry