Anda di halaman 1dari 12

Nama

NIM
Jurusa
n
Kelas
Kelom
pok

Anis Lucky Sistiyani


135100107121011
THP
D
09

PENGGUNAAN MIKROSKOP

PRE-LAB

1. Jelaskan prinsip dasar penggunaan mikroskop!


Mikroskop pada prinsipnya adalah alat pembesar yang terdiri dari dua lensa cembung
yaitu sebagai lensa obyektif (dekat dengan mata) dan lensa okuler (dekat dengan
benda). Baik obyektif maupun okuler dirancang untuk perbesaran yang berbeda.
Lensa obyektif biasanya dipasang pada roda berputar, yang disebut gagang putar.
Setiap lensa obyektif dapat diputar ke tempat yang sesuai dengan perbesaran yang
diinginkan. Sistem lensa obyektif dapat memberikan perbesaran mula-mula dan
menghasilkan bayangan nyata yang kemudian diproyeksikan ke atas lensa okuler.
Bayangan nyata tadi diperbesar oleh okuler untuk menghasilkan bayangan nyata yang
kita lihat (Fried, 2006).
2. Apa peranan mikroskop pada praktikum biologi?
Mikroskop merupakan alat bantu utama dalam melakukan pengamatan dan penelitian
dalam bidang biologi, karena dapat digunakan untuk mempelajari struktur bendabenda yang kecil. Mikroskop berasal dari kata mikro yang berarti kecil dan scopium
(penglihatan). Mikroskop adalah suatu benda yang berguna untuk memberikan
bayangan yang diperbesar dari benda-benda yang terlalu kecil untuk dilihat dengan
mata telanjang. Mikroskop terdiri dari beberapa bagian yang memiliki fungsi
tersendiri (Saktiyono, 2006).
3. Sebutkan dan jelaskan empat (4) jenis mikroskop yang anda ketahui!
1. Mikroskop Cahaya
Mikroskop cahaya memiliki perbesaran maksimal 1000 kali. Mikroskop
memeiliki kaki yang berat dan kokoh agar dapat berdiri dengan stabil.
Mikroskop cahaya memiliki tiga dimensi lensa yaitu lensa objektif, lensa
okuler dan lensa kondensor. Lensa objektif dan lensa okuler terletak pada
kedua ujung tabung mikroskop.Lensa okuler pada mikroskop bias membentuk
bayangan tunggal (monokuler) atau ganda (binikuler). Paada ujung bawah
mikroskop terdapat dudukan lensa obektif yang bias dipasangi tiga lensa atau
lebih. Di bawah tabung mikroskop terdapat meja mikroskop yang merupakan
tempat preparat. Sistem lensa yang ketiga adalah kondensor. Kondensor
berperan untuk menerangi objek dan lensa mikroskop yang lain.
2. Mikroskop Elektron
Adalah sebuah mikroskop yang mampu melakuakan peambesaran obyek
sampai duajuta kali, yang menggunakan elektro statik dan elektro maknetik
untuk mengontrol pencahayaan dan tampilan gambar serta memiliki

kemampuan pembesaran objek serta resolusi yang jauh lebih bagus dari pada
mikroskop cahaya. Mikroskop electron ini menggunakan jauh lebih banyak
energi dan radiasi elektro maknetikmyang lebih pendek dibandingkan
mikroskop cahaya.
3. Mikroskop Ultraviolet
Suatu variasi dari mikroskop cahaya biasa adalah mikroskop ultraviolet.
Karena cahaaya ultraviolet memiliki panjang gelombang yang lebih pendek
dari pada cahaya yang dapat dilihat, penggunaan cahaya ultra violet untuk
pecahayaan dapat meningkatkan daya pisah menjadi 2 kali lipat daripada
mikroskop biasa. Batas daya pisah lalu menjadium. Karena cahaya ultra violet
tak dapat di;lihat oleh nata manusia, bayangan benda harus direkam pada
piringan peka cahaya9photografi Plate). Mikroskop ini menggunakan lensa
kuasa, dan mikroskop ini terlalu rumit serta mahal untuk dalam pekerjaan
sehari-hari.
4. Mikroskop medan-gelap
Mikroskop medan gelapdigunakan untuk mengamati bakteri hidup khususnya
bakteri yang begitu tipis yang hamper mendekai batas daya mikrskop
majemuk. Mikroskop medan-Gelap berbeda dengan mikroskop cahaya
majemuk biasa hanya dalam hal adanya kondensor khusus yang dapat
membentuk kerucut hampa berkas cahaya yang dapat dilihat. Berkas cahaya
dari kerucut hampa ini dipantulkan dengan sudut yang lebih kecil dari bagian
atas gelas preparat (Riandari, 2009).
4. Apa yang dimaksud dengan obyek mikroskopis? Sebutkan contohnya!
Tidak semua objek ( baik benda atau makhluk hidup) dapat dilihat dan diamati langsung
secara kasat mata. Kita tidak akan mendapat hasil jika hanya dilihat dengan panca indera
secara langsung. Objek tersebut berukuran mikroskopis, kita dapat melihatnya menggunakan
mikroskop. Contohnya adalah mikroba seperti Escherichia coli, dan Staphylococcus aureus
(Nash, 2007).

5. Apa yang membedakan mikroskop cahaya dengan mikroskop elektron?


Jelaskan!
Mikroskop elektron mampu untuk melakukan pembesaran objek sampai 2 juta kali,
yang menggunakan elektro statik dan elektro magnetik untuk mengontrol
pencahayaan dan tampilan gambar serta memiliki kemampuan pembesaran objek
serta resolusi yang sangat baik. Mikroskop elektron ini menggunakan jauh lebih
banyak energi dan radiasi elektromagnetik yang lebih pendek dibandingkan
mikroskop cahaya. Sehingga mikroskop cahaya lebih hemat listrik dibanding
mikroskop electron (Goldsten, 2004).
Tangg
al

Nilai

Paraf
Asisten

DIAGRAM ALIR
1) Pembuatan Preparat
Satu potongan huruf kertas koran
Diletakkan di atas gelas obyek
Ditetesi 1 tetes aquades
Ditutup dengan gelas penutup
Preparat huruf

2) Pengamatan Objek dengan Mikroskop


Preparat huruf
Diletakkan dimeja preparat
Diatur hingga tepat pada lingkaran cahaya
Ditentukan perbesaran lensa yang akan digunakan (40x, 100x, 400x)
Objek ysng terlihat pada mikroskop diamati dan digambar

Hasil

LAPORAN PRAKTIKUM
Praktikum 1. Penggunaan Mikroskop
1. Buatlah diagram alir prosedur kerja penggunaan mikroskop!
3) Pembuatan Preparat
Satu potongan huruf kertas koran

Diletakkan di atas gelas obyek


Ditetesi 1 tetes aquades
Ditutup dengan gelas penutup
Preparat huruf

4) Pengamatan Objek dengan Mikroskop


Preparat huruf
Diletakkan dimeja preparat
Diatur hingga tepat pada lingkaran cahaya
Ditentukan perbesaran lensa yang akan digunakan (1000x, 100x, 400x)
Objek yang terlihat pada mikroskop diamati dan digambar

Hasil

2. Jelaskan peranan kertas koran (huruf) pada praktikum penggunaan


mikroskop!
Sebagai media yang diamati menggunakan mikroskop dengan perbesaran 1000x,
100x, 400x
3. Mengapa pengamatan obyek dilakukan pada perbesaran terkecil
kemudian dilanjutkan ke perbesaran yang lebih besar?
Karena pada perbesaran kecil, objek masih terlihat jelas sedangkan pada perbesaran
yang lebih besar, huruf akan terlihat lebih besat dan tidak semua bagian huruf dapat
terlihat. Hanya terlihat serat-seratnya saja.

DHP Mikroskop
Perbesara
Data
n
Primer
40x

100x

400x

Sekunder
40x

100x

400x

Gambar
asal

Keteranga
n
Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Gambar
akhir

Keteranga
n
Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

Sifat awal:
- Nyata
- Tegak
- Sama
besar

Sifat akhir:
- Maya
- Terbalik
- Diperbes
ar

4. Mengapa permukaan gelas obyek yang sudah bersih tidak boleh


disentuh dengan tangan? Jelaskan!
Karena sidik jari kita akan menempel dan secara otomatis pula ada mikroba yang
menempel pada gelas obyek sehingga hasilnya bukan obyek murni yang terlihat di
mikroskop

5. Selain dengan menggunakan alkohol, apakah gelas obyek dan penutup


dapat dibersihkan dengan bahan lain? Jelaskan!
Gelas obyek dapat dibersihkan menggunakan air murni (aquades). Karena aquades
merupakan air murni sehingga dapat membersihkan gelas obyek
6. Mengapa pada penyiapan preparat huruf, ditambahkan aquades?
Jelaskan!
Penambahan aquades digunakkan agar preparat menempel pada kaca obyek. Serta
untuk memperjelas obyek.
Pembahasan data primer
Mikroskop pada prinsipnya adalah alat pembesar yang terdiri dari dua lensa
cembung yaitu sebagai lensa obyektif (dekat dengan mata) dan lensa okuler (dekat
dengan benda). Baik obyektif maupun okuler dirancang untuk perbesaran yang
berbeda ( Syamsuri, 2004).
Pada pembuatan preparat awalnya kita harus mensterilkan gelas obyek,
ditaruh objek dan diberi aquades dan ditutup dengan penutup gelas obyek dengan
sudut 45 terlebih dahulu agar tidak terdapat gelembung sehingga tidak mengganggu
hasil pengamatan pada mikroskop. Lalu pengamatan dengan mikroskop awalnya kita
letakkan preparat pada meja objek lalu jepit dengan penjepit. Dinyalakan lampunya,
lalu putar pemutar kasar untuk mendapatkan objek secata cepat dan pemutar halus
untuk mendapatkan objek secara lambat. Lalu jika sudah pas kita dapat menggeser
vertical dan horizontal pada pemutar yg berada disamping bawah meja objek. Setelah
itu diamati.
Sifat awal benda adalah nyata, sama besar dan tegak, setelah diamati pada
mikroskop, sifat bayangan akhir menjadi diperbesar, maya dan terbalik. Hal ini sesuai
dengan literature dimana bayangan yang dihasiklan dari lensa objektif dan okuler
yang berbentuk cembung akan menghasilkan bayangan maya, diperbesar dan terbalik
(Atkin, 2008).
.
7. Jelaskan apa saja kelebihan dan kekurangan mikroskop cahaya
dibandingkan dengan mikroskop elektron!
kelebihan
1. Lebih hemat listrik
2. Harganya lebih murah dibanding mikroskop electron
3. Lebih mudah digunakan
4. Lebih hemat tempat
Kekurangan
a. tampilan gambar tidak sebagus mikroskop elektron, kadang kurang jelas
8. Jelaskan masing-masing peranan bagian mikroskop!

Ada beberapa bagian-bagian mikroskop yang memiliki fungsi yaitu :


- Lampu mikroskop : sebagai sumber cahaya
- Tabung okuler : memperbesar bayangan dari lensa objektif
- Lensa objektif : lensa ini berada dekat pada objek yang diamati, lensa ini
membentuk bayangan nyata, terbalik diperbesar.
- Tabung mikroskop : untuk mengtur fokus dan menghubungkan lensa objektif dengan
lensa okuler
- Makro meter (pemutar kasar) : untuk menarik turunkan tabung mikroskop secara
cepat.
- Mikro meter (pemutar halus) : untuk menaikkan dan menurunkan mikroskop secara
lambat dan bentuknya lebih kecil dari makrometer.
- Revolver : untuk mengatur perbesaran lensa objektif dengan cara memutarnya
- Reflektor : untuk memantulkan cahaya dari cermin ke meja objek melalui lubang
yang terdapat di meja objek dan menuju mata pengamat
- Diafragma : berfungsi untuk mengatur banyak sedikitnya cahaya yang masuk
- Kondensor : untuk mengumpulkan cahaya yang masuk, alat ini dapat diputar dan
dinaik turunkan
- Meja mikroskop : sebagai tempat melatakkan objek yang akan diamati
- Penjepit kaca : penjepit ini berfungsi untuk menjepit kaca yang melapisi objek agar
tidak mudah bergeser
- Lengan mikroskop : berfungsi sebagai pegangan pada mikroskop
- Kaki mikroskop : untuk menyangga atau menapung mikroskop

- Sendi inklinasi (pengatur sudut) : untuk mengatur sudut atau tegaknya mikroskop
Bagian-bagian dari mikroskop terdiri atas :
- Kaki atau basis : berbentuk persegi, tapal kuda atau berbentuk lain
- Tangkai : sebagai penyokong teropong yang menjadi penghubung antara kaki
dengan teropong
- Meja benda : merupakan tempat untuk meletakkan preparat
- Skrup-skrup penggerak sediaan : untuk menggerakkan sediaan kemuka dan
kebelakang (sekrup atas) : sedangkan sekrup bawah untuk menggerakkan sediaan
kekiri dan kekanan.
- Sekrup-sekrup pengatur jarak antara teropong dengan sediaan yaitu sebagai pengatur
/ penggerak kasar disebut : makrometer dan penggerak halus disebut mikrometer.
- Diafragma : untuk mengatur banyaknya sinar masuk dengan mengatur
- Kondensor : untuk mengatur pemusatan sinar
- Filter : berupa gelas bundar yang berwarna biru, hijau, atau warna lain yang berguna
untuk mengurangi silau atau untuk penegasan gambar.
- Cermin : alat untuk menangkap cahaya

9. Gambarlah hasil pengamatan preparat huruf anda dengan mikroskop


pada tiap perbesaran!

Perbesaran 100x

Perbesaran 400x

Perbesaran 1000x

10.
Jelaskan sifat bayangan yang dibentuk pada pengamatan
preparat huruf! Mengapa demikian?
Sifat bayangan yang dibentuk pada pengamatan preparat huruf pada data primer dan
sekunder adalah sama yaitu maya, diperbesar dan terbalik. Maya karena kita melihat
bayangan dari lensa okuler. Diperbesar karena setiap pengamatan mikroskop kita
menggunakan perbesaran yang berbeda-beda. Serta terbalik karena kita menggunakan lensa
cembung pada lensa okuler dan objektif yang memiliki sifat bayangan terbalik, diperbesat
dan maya. Hal ini sesuai dengan literature dimana sifat bayangan dari lensa akan
menghasilkan bayangan yang dibentuk menjadi terbalik, maya dan diperbesar
(Campbell,2010).
Kesimpulan
Prinsip dasar penggunaan mikroskop yaitu suatu objek diletakkan di ruang dua lensa yaitu
lensa obyektif dan lensa okuler sehingga terbentuk suatu bayangan maya, terbalik, dan
diperbesar. Tujuan dari praktikum ini adalah mampu menerapkan penggunaan dan
pemeliharaan mikroskop dengan baik dan benar. Hasil dari praktikum ini adalah mengamati
objek pada preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40x, 100x, dan 1000x. Sifat
awalnya adalah nyata, sama besar dan tegak. Dan sifat akhir dari bayangan adalah maya,
terbalik dan diperbesar.
Daftar Pustaka
Atkin, Hans. 2008. Learning Microscope. Madison press: USA
Campbell. dkk. 2010. Biologi. : Erlangga: Jakarta
Syamsuri,Istamar. 2004. Biologi.Erlangga : Jakarta

Tang

Nilai

Paraf

gal

Asisten

DAFTAR PUSTAKA
Fried, G. H. (2006). Biologi Edisi kedua. Erlangga: Jakarta.
Goldsten, Philip. 2004. Ilmu Pengetahuan Populer Jilid 10 Edisi 11. PT Ikrar Mandiri Abadi:
Jakarta.
Nash, David. 2007. The First Ensyclopedia. Banner Press: New York.
Riandari, H. 2009. Theory and Application of Biology (bilingual). Tiga Serangkai : Jakarta.
Saktiyono. 2006. Biologi Jilid 1. Esis : Jakarta.

LOG BOOK PRAKTIKUM BIOLOGI


BAB 1
MIKROSKOP

Tujuan Praktikum
Mahasiswa mampu menerapkan penggunaan dan pemeliharaan mikroskop dengan baik
dan benar

Alat dan Bahan


Alat:
1. Mikroskop cahaya binokuler
2. Gelas obyek
3. Gelas penutup
4. Gunting
5. Pipet tetes
Bahan:
a. Potongan kertas koran (huruf)
b. Kertas tisu
c. Aquades

No
.

Hari/Tanggal/Wakt
u

Kegiatan

Hasil

1.

Rabu, 3 April 2014

Mengamati bayangan objek pada


preparat dengan menggunakan
mikroskop cahaya dengan perbesaran
1000x

Sifat awal : nyata,


tegak dan sama besar.
Sifat akhir bayangan:
maya, diperbesar dan
terbalik.

Kesimpulan
Prinsip mikroskop adalah diletakkan di ruang dua lensa yaitu lensa obyektif dan lensa
okuler sehingga terbentuk suatu bayangan maya, terbalik, dan diperbesar. Tujuan dari
praktikum ini mampu menerapkan penggunaan dan pemeliharaan mikroskop dengan baik
dan benar. Sifat awal yaitu nyata, tegak dan sama besar. Sifat akhir bayangan yaitu maya,
diperbesar dan terbalik.
Saran
Lebih baik praktikum dilakukan bersamaan agar lebig efektif. sekian
Praktikan

Asisten Praktikum

(..............................................)
(..........................................)