Anda di halaman 1dari 37

BAHAN AJAR

MATA KULIAH

TEKNOLOGI KERAMIK II

Untuk digunakan di
Jurusan Teknik Kimia
Universitas Muhammadiyah Jakarta
Peminatan Teknologi Silikat

Disusun Oleh:
Irfan Purnawan, ST, MChemEng

Fakultas Teknik
Universitas Muhammadiyah Jakarta
2013

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .................................................................................................................................... i


DAFTAR TABEL DAN GAMBAR ............................................................................................... ii
Chapter 1 Perpindahan Panas .......................................................................................................... 1
1.1. PP Konduksi ......................................................................................................................... 1
1.2. PP Konveksi ......................................................................................................................... 1
1.3. PP Radiasi ............................................................................................................................ 2
1.4. PP Keseluruhan .................................................................................................................... 2
a. PP di dinding tungku ....................................................................................................... 2
b. PP di luar dinding ............................................................................................................ 3
Chapter 2 Teknologi Pembakaran .................................................................................................. 5
2.1. Pembakaran .......................................................................................................................... 5
2.2. Aspek Ruangan Pembakaran ................................................................................................ 7
a. Keadaan Atmosfer Tungku.............................................................................................. 7
b. Tekanan Tungku .............................................................................................................. 8
c. Pencampuran Udara Bahan Bakar ................................................................................... 8
d. Nilai Panas....................................................................................................................... 8
e. Reaksi Kimia Pembakaran .............................................................................................. 9
Chapter 3 Bahan Bakar Untuk Industri Keramik .......................................................................... 10
3.1. Macam Bahan Bakar .......................................................................................................... 10
3.2. Sifat-Sifat Asal Bahan Bakar ............................................................................................. 10
a. Bahan Bakar Padat ........................................................................................................ 10
b. Bahan Bakar Cair .......................................................................................................... 11
c. Bahan Bakar Gas ........................................................................................................... 12
Chapter 4 Proses Pembakaran Keramik ........................................................................................ 15
4.1. Pendahuluan ....................................................................................................................... 15
4.2. Sistem Pembakaran ............................................................................................................ 17
4.3. Metode Pembakaran ........................................................................................................... 18
4.4. Prinsip Pembakaran ............................................................................................................ 19
a. Prinsip Pembakaran Umum ........................................................................................... 19
b. Pembakaran Bodi Ubin Keramik (Floor Tile) ............................................................ 21
4.5. Proses yang terjadi pada Puncak Pembakaran .................................................................. 23
Chapter 5 Pengendalian Pembakaran Barang Keramik ................................................................ 25
5.1. Trayek Pembakaran ............................................................................................................ 25
5.2. Peralatan Bakar (tungku dan burner) dan kontrol .............................................................. 25
5.3. Alat Kontrol Suhu Pembakaran.................................................................................. 26
5.4. Tes laboratorium barang yang dibakar pada suhu tinggi .......................................... 28
5.5. Tes laboratorium terhadap sifat-sifat produk keramik .............................................. 29
Chapter 6 Tungku Keramik (Kiln) ............................................................................................... 30
6.1 Pengertian Tungku ..................................................................................................... 30
6.2 Syarat Tungku yang Baik .......................................................................................... 30
6.3 Faktor-faktor yang Harus Dipertimbangkan dalam Memilih/merancang Tungku..... 30
6.4 Klasifikasi Tungku Keramik ...................................................................................... 30
6.5 Pemilihan Tungku ...................................................................................................... 31
6.6 Karakteristik Tungku Keramik................................................................................... 32
6.7 Pengoperasian Tungku: .............................................................................................. 33
6.8 Perkembangan Tungku/Kiln ...................................................................................... 33

- Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta -

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

DAFTAR TABEL DAN GAMBAR

DAFTAR TABEL
Tabel 1: Komposisi udara pada kelembaban 80% dan 100% ......................................................... 6
Tabel 2: Karakteristik Pembakaran Bahan Bakar ......................................................................... 13
Tabel 3: Sifat-sifat Pembakaran dan Perbandingan Bahan Bakar................................................. 14
Tabel 4: Perbandingan antara proses single firing dan double firing ............................................ 18
Tabel 5: Diagram of the Transformation Brought Abour in a Clay for Red Stoneware ............... 22
Tabel 6: Spesifikasi Orthone Cone................................................................................................ 27

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1: Segitiga Pembakaran ..................................................................................................... 5
Gambar 2: Unit Firing (pembakaran) ........................................................................................... 19
Gambar 3: Orthone Cone/Pancang Seger...................................................................................... 27

- Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta -

ii

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 1
Perpindahan Panas
Perpindahan Panas (PP) dibedakan menjadi 3 macam:
1. PP Konduksi.
2. PP Konveksi
3. PP Radiasi.
1.1. PP Konduksi
Adalah perpindahan/perambatan panas yang berlangsung tanpa adanya perpindahan
molekul/materi dari benda yang dilalui. Perpindahan panas secara konduksi hanya terjadi
jika ada perbedaan suhu sebagai driving force. Besar kecilnya perpindahan panas sebanding
dengan besarnya perbedaan suhu dan berbanding terbalik dengan tahanan (heat resistance).

Menurut Hukum Fourier's:


Kecepatan perambatan panas pada bahan tertentu sebanding dengan luas bidang yang
dilalui, perbedaan suhu, jenis bahan dan berbanding terbalik dengan jarak yang dilalui.

dQ
k A dt

dt
dL
Persamaan di atas disederhanakan menjadi:

k A (T1 T2 )
L

Dengan:
q

= perambatan panas persatuan waktu, kal/jam

Tl

= suhu yang lebih tinggi, C

T2 = suhu yang lebih rendah, C


k

= konduktivitas panas bahan, yang besarnya tergantung jenis bahan dan temperatur
kerja, kal. m/j.m2.c

= luas permukaan tegak lurus arah aliran panas, m2

= jarak yang dilalui, m

1.2. PP Konveksi
Aliran panas dibarengi aliran fluida, tetapi pada lapisan tipis dekat dinding fluida dianggap
diam dan memiliki tahanan panas spesifik serta koefisien perpindahan panas permukaan (h),
atau disebut juga tetapan film.
Lapisan x1 dan x2 sangat tipis dianggap suatu tetapan sehingga:
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

x1

x2

T1

R1

1
h1 A1

R2

1
h2 A2

RL

1
hL AL

T2

t2
t3

t1

T1 T2
1 /(h1 A1 ) L /(hL AL ) 1 /(h2 A2 )

t3
t1
t2
=
=
1 /(h2 A2 )
1 /(h1 A1 )
L /(hL AL )
1.3. PP Radiasi
Perpindahan panas radiasi tidak memerlukan media sebagai transfer panas.

Q
. .T 4
A
Dengan:

= emisifitas

= konstanta

1.4. PP Keseluruhan
Dalam tungku

Dinding tungku

Dinding luar

Panas

Udara
Konveksi

Konduksi

Konveksi

Radiasi

Radiasi

Perhitungan PP dalam keadaan tetap.


Keadaan tetap: suhu, aliran panas, tidak ada perubahan waktu, tidak ada aliran udara.
a. PP di dinding tungku

ti

ta
t1
t2

to

l1

l2

l3

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Dengan:

= Konduktivitas panas (Kkal/m.h.C)

= tebal refraktori (m)

Q1 = jumlah PP yang melewati dinding (Kkal/m2.h)


ti

= temperatur dalam dinding (C)

t1 = temperatur lapisan 1 (C)


t2 = temperatur lapisan 2 (C)
to = temperatur luar dinding (C)
ta = temperatur luar/udara (C)

(1) 3 lapisan

Q1

ti t 0
1 / 1 2 / 2 3 / 3

(2) n lapisan

Qn

ti t 0
1 / 1 2 / 2 ...... n / n

Temperatur masing-masing lapisan:


t1 = ti - Q1 x l1/1 = ti -

ti t 0
x l1/1
1 / 1 2 / 2 3 / 3

t2 = t1 - Q1 x l1/1 = t1 -

ti t 0
x l2/2
2 / 2 3 / 3

b. PP di luar dinding
(1) Radiasi

Q3 = jumlah panas

Q3 = hr (to - ta) kkal/m2.h


Dengan: ta = temperatur luar/udara (C)
hr = koefisien PP radiasi (kkal/m2.h.C)

273 t 0

100

4,88 x x

hr =

to ta

4
273 ta

100

= untuk besi atau refraktori = 0.85

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

(2) Konveksi Q4 = jumlah panas


Q4 = hc (to - ta) kkal/m2.h
Dengan: hc = koefisien PP konveksi (kkal/m2.h.C)
= bata (20C) = 0.93
= pottery (glazed 20C) = 0.92
dinding hc = 1.5 x

4 to

ta

atap

hc = 2.1 x

4 to

ta

lantai

hc = 1.1 x

4 to

ta

(3) Total panas: Q2


Q2 = Q3 + Q4 = (hc + hr) (to - ta)
Jadi jumlah panas yang melewati dinding = jumlah emisi panas dari permukaan
dinding luar
Q1 = Q2
Jika to tidak diketahui:
Q1 > Q2 (to primer < to sekunder)
Q1 < Q2 (to primer > t0 sekunder)

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 2
Teknologi Pembakaran
2.1. Pembakaran
Arti pembakaran adalah suatu pencampuran yang cepat antara oksigen dengan elemen
bahan bakar yang menghasilkan panas sebagai akibat reaksi kimia antara elemen bahan bakar
dan oksigen.
Syarat-syarat yang menentukan terjadinya pembakaran, seperti tergambar dalam segitiga
pembakaran, yaitu:
1. Bahan Bakar (Fuel)
2. Oxidizer (O2)
3. Energi Aktivasi, Ea (Activated Energy)

Oxidizer

Fuel

Gambar 1: Segitiga Pembakaran


(Combustion/Firing triangle)
Activated Energy
Tanpa salah satu komponen tersebut di atas, maka tidak akan terjadi proses pembakaran.
Bahan bakar merupakan komponen yang terbakar yang memiliki nilai kalor tertentu
tergantung dari bentuk dan jenisnya. Mengenai bahan bakar, akan dibahas tersendiri di chapter
lain. Energi aktivasi adalah energi minimum yang dibutuhkan oleh suatu reaksi untuk melakukan
reaksi. Oksigen pun merupakan komponen yang mempengaruhi terjadinya proses pembakaran.
Tanpa oksigen, bahan bakar tidak akan teroksidasi menghasilkan panas untuk pembakaran.
Reaksi umum pembakaran:
C + O2 CO2 + panas/energi
Oksigen yang berasal dari udara mempunyai bagian volume sebesar 21% dan selebihnya
78% Nitrogen dan 1% lainnya molekul-molekul gas lain. Sedangkan bahan bakar mempunyai
elemen-elemen yang bisa terbakar menghasilkan panas yaitu karbon, hidrogen dan belerang.
Unsur/senyawa lain yang bisa terkandung dalam bahan bakar, tetapi menyerap panas hasil
pembakaran sehingga panas reaksi pembakaran bahan bakar berkurang besaran energinya, yaitu
air (H2O) dan abu (senyawa yang tidak terbakar dan merupakan sisa/residu). Dalam keadaan
kering, udara tersusun dari unsur/senyawa sebagai berikut:
O2

= 20,99% volume atau 23,20% berat

N2

= 78,03% volume atau 75,46% berat

Argon

= 0,94% volume atau 1,30% berat

Lainnya

= 0,04% volume atau 0,04% berat

Air (H2O) = 0 %

volume atau 0 %

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

berat
5

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Bila dalam keadaan kelembaban 80% dan 100% serta suhu 60oF ( 16C) maka
komposisinya dapat dilihat pada table 1 berikut:
Tabel 1: Komposisi udara pada kelembaban 80% dan 100%
Unsur Udara
02

N2

Air

80% Kelembaban suhu 60F 100% Kelembaban suhu 60F


20,696% vol

20,623% vol

22,997% berat I

22,944% berat

76,938% vol

76.665% vol

74,806% berat

74.631% berat

0,927% vol

1,285% berat

1,288% berat
H20

1,399% vol

1,749% vol

0,872% berat

1,096% berat

Ada 3 macam atmosfir/kondisi pembakaran:


(1) Pembakaran Netral
C + O2 CO2 + panas/energi
Pembakaran berlangsung dengan sempurna bila perbandingan antara jumlah molekul bahan
bakar dan oksigen tepat jumlahnya. Dalam hal bahan bakar terbakar habis dan tidak ada
kelebihan oksigen.
(2) Pembakaran Oksidasi
C + 2 O2 CO2 + O2 + panas/energi
Bila jumlah oksigen kelebihan, artinya semua unsur bahan bakar terbakar habis, tetapi dalam
gas hasil pembakaran masih terkandung oksigen.
(3) Pembakaran Reduksi (pembakaran tidak sempurna)
2 C + O2 CO2 + C + panas/energi
Bila oksigen kurang jumlahnya dan bahan bakar lebih banyak sehingga di dalam gas hasil
pembakaran masih mengandung unsur bahan bakar.

Nyala api pada pembakaran oksidasi cenderung lebih pendek dan lebih jernih. Sedang
pada pembakaran reduksi, nyala api cenderung lebih panjang dan kadang-kadang berasap
(hitam).
Karena O2 diperoleh dari udara, maka volume udara yang diperlukan haruslah lebih
banyak dibanding apabila digunakan oksigen murni. Didalam proses pembakaran, sering
digunakan pengertian udara primer, udara sekunder dan udara tertier.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Udara primer adalah udara yang bercampur langsung dengan bahan bakar atau di dalam
alat pembakar. Udara sekunder adalah udara luar dari sekitar pembakaran. Sedangkan udara
primer adalah udara tambahan yang dialirkan dari luar alat pembakar.
Faktor-faktor dalam pembakaran
Udara yang dialirkan kedalam ruang pembakaran bahan bakar harus menjamin
tercapainya pembakaran sempurna. Karena pembakaran sempurna bukanlah merupakan
pembakaran yang efisien, maka penambahan udara lebih tidak boleh menyebabkan banyaknya
oksigen terikut dalam gas produk pembakaran. (kelebihannya tertentu saja).
Suplai udara mesti diperhitungkan kecepatannya dalam waktu yang tepat/cukup sehingga
oksigen bergerak bebas dan bercampur dengan bahan bakar. Untuk bahan bakar padat, udara
tidak saja harus nampak berkontak dengan elemen karbon bahan bakar (karbon terikat) tetapi
juga zat terbang dalam bahan bakar (volatile matter).
Gas hasil pembakaran harus dipertahankan pada atau di atas temperatur penyalaan bahan
bakar, sehingga selalu terjadi pembakaran sempurna dari bahan bakar.
2.2. Aspek Ruangan Pembakaran
Untuk mengantisipasi terjadinya ekspansi atau perbesaran volume gas hasil pembakaran
karena kenaikan temperatur pembakaran terhadap waktu. Dengan perkataan lain jangan sampai
terjadi hambatan aliran gas asap.
a. Keadaan Atmosfer Tungku
Atmosfer tungku disebut oksidasi bila di dalam tungku terdapat kelebihan oksigen
atau udara. Kondisi oksidasi ini seringkali diperlukan untuk tujuan tertentu agar terjadi
reaksi kimia tertentu dalam barang yang dipanasi oleh panas gas hasil pembakaran. Hal
ini memberikan akibat terjadinya pemborosan bahan bakar dan timbulnya kerak-kerak
karbon. Tetapi hal ini kadang diperlukan untuk menurunkan temperatur nyala dengan
memasukkan udara dingin ketika temperatur pembakaran masih rendah.
Atmosfer tungku disebut reduksi jika di dalam tungku masih kekurangan oksigen
atau udara untuk mencapai pembakaran sempurna. Kondisi ini menyebabkan banyak
bahan bakar tak terbakar sempurna terikut dalam gas yang keluar cerobong/tungku dan
menurunkan temperatur.
Atmosfer tungku netral jika bahan bakar terbakar sempurna dan temperatur
pembakaran mencapai harga tertinggi dan menyatakan jumlah bahan bakar maksimum
yang ekonomis dalam pembakaran.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

b. Tekanan Tungku
Tungku-tungku pembakaran keramik pada umumnya mempunyai tekanan 1
atmosfer atau sangat kecil lebihnya pada sepanjang proses pembakaran. Mengapa
tekanan tungku mesti atmosferik? Hal ini penting, sebab jika tekanannya lebih besar
dari 1 atmosfer maka akan terjadi semburan nyala gas dari dalam tungku keluar, melalui
celah-celah dinding tungku. Sebaliknya bila tekanannya kurang dari 1 atmosfer maka
akan terjadi hisapan udara luar oleh tungku.
c. Pencampuran Udara Bahan Bakar
Pencampuran yang baik diperlukan untuk mencapai pembakaran yang efisien.
Campuran akan homogen jika tiap partikel bahan bakar berkontak langsung dengan
partikel-partikel udara.
Pada kebanyakan bahan bakar, terjadi perubahan fasa menjadi gas sebelum ia
terbakar oleh udara dan campuran timbulan harus diusahakan agar terjadi campuran gasudara yang merata dan mudah terbakar pada temperatur penyalaannya.
Bahan bakar cair biasanya diuapkan dahulu menjadi uap yang mudah terbakar
menjadi gas pembakaran. Bahan bakar cair harus diatomisasi/dikabutkan untuk
menghasilkan berjuta-juta partikel cairan yang mempunyai luas permukaan yang besar
sehingga mudah menguap.
Cara lain adalah dengan memecah ikatan karbon dengan nyala di sekitarnya
menjadi ikatan hidrokarbon ringan yang mudah menguap dan kemudian terbakar.
Sedang hidrokarbon yang padat/berat akan menghasilkan nyala kuning. Reaksi
pembakaran bahan bakar pada temperatur kamar sesungguhnya telah terjadi, tetapi
sangat lambat. Akumulasi panas dari hasil reaksi pembakaran akan makin besar,
sehingga temperatur bahan bakar naik.
Seiring dengan kenaikan temperatur bahan bakar, mempercepat kecepatan oksidasi
dan seterusnya sampai pada suatu saat terjadi pembakaran spontan. Namun hal ini
sangat sulit. Caranya dengan menyediakan sumber panas di luar bahan yang dibakar
untuk mempercepat pemanasan bahan bakar sehingga terjadi penguapan partikel bahan
bakar, dan terjadi pembakaran sendiri dari bahan bakar tersebut. Temperatur nyala
bahan bakar. Ini penting untuk terjadinya proses pembakaran yang terus menerus.
d. Nilai Panas
Nilai panas adalah panas yang dibebaskan ketika bahan bakar terbakar oleh
udara/oksigen, yaitu banyaknya panas/kalor yang diperoleh dari pembakaran 1 satuan

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

massa per 1 satuan volum bahan bakar. Nilai panas bahan bakar dinyatakan sebagai
BTU (British Thermal Unit), Kilokalori (kcal), joule, watt-detik.

Nilai panas kotor (Nilai kalor atas)


Gross Heating Value atau Higher Heating Value atau Higher Caloritic Value adalah
banyaknya panas/kalor yang diperoleh dari pembakaran 1 satuan massa per 1 satuan
volum bahan bakar dengan ketentuan H2O hasil pembakaran berada pada fase cair.

Nilai panas bersih (Nilai kalor bawah)


Net Heating Value atau Lower Heating Value atau Lower Caloritic Value adalah
banyaknya panas/kalor yang diperoleh dari pembakaran 1 satuan massa per 1 satuan
volum bahan bakar dengan ketentuan H2O hasil pembakaran berada pada fase gas.

Nilai panas kotor = Nilai panas bersih - panas penguapan air yang dihasilkan dari
reaksi hidrogen dan oksigen.
Pada temperatur yang tinggi gas hasil pembakaran bisa terurai/terdisosiasi, misalnya:
2 CO2 + PANAS 2 CO + O2
2 H2O + PANAS 2 H2 + O2
Temperatur mulai terjadinya proses disosiasi adalah antara 1870 - 2090 C untuk
kebanyakan bahan bakar. Temperatur nyala teoritis dapat dihitung dengan mengabaikan
kehilangan panas ke sekelilingnya.
Nilai Panas Bersih Panasuntuk disosiasi
Temperatur Nyala

(berat komponen komponenbahan bakar) x ( Panas jenis komponenbahan bakar)


Teoritis

Temperatur nyala aktual = temperatur nyala teoritis dikurangi panas yang hilang ke
sekitarnya.
Temperatur nyala akan menurun jika terdapat udara kelebihan dalam gas hasil
pembakaran. Misalnya: udara ekses 16,2% (0,86 equivalent ratio) menurunkan
temperature nyala sebesar 262. Oleh karena itu, bila temperatur tungku harus tinggi
maka ketelitian perbandingan bahan bakar/udara harus teliti atau dikontrol ketat sekali.
e. Reaksi Kimia Pembakaran
(1) C

O2

(l kg) (2 2/3 kg)


(2) C

O2

O2

+ 8.056 kcal = 33,73 MJ

(3 2/3 kg)

(l kg) (1 1/3 kg)


(3) CO +

CO2

CO

+ 2.417 kcal = 10,12 MJ C

(3 1/3 kg)

(1 1/3 kg) (1 1/3 kg)

CO2

+ 5.639 kcal = 23,61 MJ C


(3 2/3 kg)

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 3
Bahan Bakar Untuk Industri Keramik
3.1. Macam Bahan Bakar
Berdasarkan keadaan fisika atau fasa-nya, terdapat 3 macam bahan bakar, yaitu:
a. Bahan Bakar Padat
Misalnya: kayu bakar/kayu hutan, sekam padi, jerami, daun tebu, serbuk gergaji, sabut &
tempurung kelapa, batu bara dan sebagainya.
b. Bahan Bakar Cair
Misalnya: minyak bumi; yaitu minyak tanah atau kerosen, minyak solar atau minyak Disel
putaran cepat (USD), minyak Disel Putaran lambat (ICO), minyak bakar jenis residu (minyak
residu)
c. Bahan Bakar Gas
Misalnya: gas alam. Gas buatan (hasil penyulingan minyak bumi mentah/crude oil), gas kota
(hasil penyulingan kokas/batu bara) dan sebagainya. Gas hasil penyulingan minyak bumi
yang populer adalah gas ELPIJI (gas propane/butane)
3.2. Sifat-Sifat Asal Bahan Bakar
a.

Bahan Bakar Padat

Kayu bakar
-

Kayu bakar kering matahari (setelah dijemur), biasanya mengandung air 15-20%
berat kayu

Kayu bakar mengandung bahan bakar

80% berupa zat yang mudah menguap pada suhu penyalaannya

20% berupa arang karbon yang sukar terbakar tanpa udara yang cukup.

Kurang dari 5% abu.

Nilai panas kayu antara 3500 - 5500 kcal/kg (tergantung berat jenis kayu)

Berat jenis kayu bakar bervariasi antara 0,6 - 0,7 kg/dm3. Atau kira-kira 400 500 kg/m3 tumpukan kayu

Suhu penyalaan 300C

Bahan bakar limbah pertanian


Sekam Padi
-

Kadar abu tinggi (sampai 24%)

Zat yang mudah terbakar < 60%

Zat karbon < 30%

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

10

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Kadar air + 10%

Nilai panas: 3000 - 3500 k cal/kg

Sabut kelapa, jerami, daun tebu dan sebagainya.


-

Zat mudah terbakar tinggi

Nilai panas: 300 - 400 Kcal/kg

Tempurung kelapa
-

Zat karbon tinggi

Zat mudah terbakar rendah

Nilai panas: 4000 - 5000 kcal/kg.

Dan sebagainya.

BatuBara
Ada bermacam-macam batu bara
1. Jenis Peat (gambut)
2. Jenis Lignit
3. Jenis Bituminus
4. Jenis Antrasit
Makin tinggi nilai panas pembakarannya, makin tinggi berat jenis batu baranya
(sampai 1,3 g/cc) tetapi makin rendah kadar zat yang mudah terbakarnya. Nilai
panas batu bara bertingkat-tingkat sesuai dengan jenisnya: Misalnya:
- Jenis Peat (gambut) : 3000 - 4000 kcal/kg
- Lignit

: 4000 - 5000 kcal/kg

- Bituminus

: 6000 - 7000 kcal/kg

- Antrasit

: 8000 - 9000 kcal/kg

Kadar abunya juga bervariasi dari yang rendah, yaitu kurang dari 5% sampai ada
yang lebih dari 30%.
b. Bahan Bakar Cair
Yang dimaksud bahan bakar cair dalam hal ini adalah bahan bakar cair hasil
penyulingan minyak bumi. Untuk bahan bakar yang umum dipakai adalah:

Minyak tanah atau kerosene


Bahan bakar ini sebenarnya tidak boleh digunakan untuk bahan bakar bagi industri,
karena diperuntukkan bagi kebutuhan rumah tangga sebagai salah satu dari 9 bahan
pokok.
Kerosene mempunyai berat jenis antara 0,7 - 0,8 g/cc dan warnanya tergantung dari
lamanya berhubungan dengan udara. Bila berhubungan dengan udara, ada Nitrogen

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

11

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

yang terlarut sehingga memberi warna agak violet dalam warna yang asli (seperti
air). Kerosen mudah menyala, bila suhu sekitarnya sekitar 150C.

Minyak Solar
Minyak solar diperuntukkan sebagai bahan bakar untuk mesin-mesin disel yang
berputaran cepat baik mesin disel kendaraan umum atau industri atau untuk
pembakaran pada tungku-tungku di industri kecil.
-

Berat jenis minyak solar: 0,82 - 0,87 gram/oC.

Minyak solar ini lebih kental sedikit dibanding minyak kerosen, tetapi lebih
encer dibanding minyak disel putaran lambat.

Nilai panasnya rata-rata 10.400 kcal/kg

Tidak mudah menguap seperti bensin

Minyak Disel
Nama lain dari minyak disel ini ialah I.D.O. (Industrial Disel Oil) atau MDF Minyak
Disel mempunyai sifat-sifat sebagai berikut:

Berat jenis 0,85 - 0,92 gram/cc

Lebih kental dari minyak solar (35-45 detik Redwood)

Nilai panas 10.000 kcal/kg

Warna lebih gelap dari pada minyak solar

Pada suhu kamar bentuknya cair

Minyak Bakar
Nama lain adalah F.O. (Fuel Oil) atau M.F.O (Marine Fuel Oil) sering pula disebut
sebagai minyak residu.
Sifat-sifat:

c.

Berat jenis 0,92 - 0,99 gram/cc

Kental (400 - 1000 detik Redwood I pada suhu 40C.

Nilai panas = 9.500 kcal/kg

Sering tidak mudah mengalir, terutama dalam pipa alir yang kecil dan panjang

Warna hitam gelap karena banyak karbon kasar dalam cairannya

Bahan Bakar Gas


Yang umum digunakan oleh industri adalah gas alam (misalnya di industri kapur
Palimanan Cirebon) dan gas ELPIJ1 atau gas yang dicairkan. Gas ELPIJI lebih mudah
dibeli, karena disimpan dalam tabung-tabung khusus yang beratnya sampai 50 kg.
Gas alam masih sulit dipakai bila tanpa membuat instalasi pipa pengalir dan daerah
sumbernya.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

12

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Sifat-sifat Gas:

Berat jenis diukur terhadap berat jenis udara


= 1,225 kg/m3 (Pada t = 0C, tekanan 1 atm)

Berat jenis udara

= 0,0765 lt/ft3
Berat jenis gas Propane (LPG) = 1.856 x 1,225 kg/m3
= 2,27 kg/m3
Bila berat jenis udara dianggap = 1
maka berat jenis propan

= 1,52

berat jenis butan

= 2,0

Panas Pembakaran Gas


Gas Propane:

21.600 BTU/lb atau

5443 ,20 kcal


0,454 kg

11.989,43 kcal/kg atau 12.000 kcal gas/kg.


Gas Butane

= 21.200 BTU/lb

= 1.767,400 kcal/kg
= 22.439,59 kcal/m3
Sifat-sifat Gas
Gas Propane

Berat jenis: 1,52 bila BD udara = 1, atau 1,862 kg/m3

Panas Pembakaran = 11.989 kcal/kg = 12.000 kcal/kg = 22.400 kcal/m3

Butan

Berat jenis: 2 bila BD udara = 1, atau: 2,45 kg/m3 (Pada C, 1 atmosfer)

Panas Pembakaran: 11.676 kcal/kg = 11.800 kcal/kg = 28.500 kcal/m3

Tabel 2: Karakteristik Pembakaran Bahan Bakar

Bahan Bakar

Minimum, Suhu
Penyalaan (oC)

Temperatur Nyala Kecepatan Nyala


Teoritis (C)
(M/Det)

Udara Teoritis
(%)

1. Gas Butane

480

1973

0,4

97

2. CO Gas

609

1950

0,52

55

3. Bensin

280

4. Hidrogen

572

2045

2,83

57

5. Gas Alam

1941

0,30

100

500

1967

0,85

6. Propane

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

13

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Tabel 3: Sifat-sifat Pembakaran dan Perbandingan Bahan Bakar


Bahan bakar
Bahan Bakar Gas Bahan Bakar Minyak Bahan Bakar Padat
Sifat Pembakaran
1. Efisiensi pembakaran

Baik

Agak baik

Miskin (kecil)

2. Asap

Hampir tidak ada

Moderat

Banyak

3. S02 gas

Hampir tidak ada

Sedikit

Banyak

4. Abu

Hampir tidak ada

Sedikit

Banyak

5. Pengendalian pembakaran Mudah

Moderat

Sulit

6. Sifat nyala

Nyala pendek

Antara gas & padat

Panjang

7. Otomatisasi

Mudah

Tidak begitu sulit

Sulit

8. Ruang bakar

Paling kecil

Lebih besar dari gas

Paling besar

9. Harga per kalori

Paling mahal

Sedang

Sedikit mahal

10 Tempat penyimpan

Mahal

Moderat

Murah

11. Fasilitas pembakaran

Seperti minyak

Mahal

Tidak mahal

12. Pencegahan polusi

Tidak masalah

Makin berat minyak Masalah


makin sulit/masalah

13. Residu/sisa

Tidak ada

Hampir tidak ada

Ada

14. Kerusakan ruang bakar

Kecil

Sedang

Signifikan

15. Pengukuran penghematan Mudah

Moderat

Sulit

16. Safety Precaution

Perlu

Perlu

Tidak perlu

17. Penggunaan peralatan

Mudah

Sukar untuk F.O

Sulit

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

14

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 4
Proses Pembakaran Keramik
4.1. Pendahuluan
Produk keramik sedikitnya telah mengalami satu kali pembakaran_untuk mengubah
barang mentah berbentuk tertentu secara Irreversible menjadi produk yang keras, tahan lapuk
oleh air dan kimia. Ceramic Tiles meliputi produk-produk Ubin Dinding (Floortiles), Granito
dan Genteng Berglasur.
Keramik berasal dari kata Yunani Kuno "KERAMOS" yang berarti api. Oleh karena itu,
produk keramik dalam proses produksi meski sudah berbentuk barang keramik belum bisa
disebut keramik selama belum dibakar.
Baik produk Walltiles (WT) maupun Floortiles (FT) merupakan bahan bangunan yang
nilainya dibanding seluruh produk keramik dunia bisa mencapai 80%. Indonesia merupakan
negara yang maju cepat industri keramiknya pada periode 1992-1998 dari urutan 12 produksi
dunia Ceramic Tiles melompat ke urutan 6 besar dunia, bahkan pernah ke urutan 5 besar dunia
pada tahun 1998.
Kapasitas terpasang produksi tiles Indonesia sekitar 400 juta m2 per tahun, dimana
sekarang ini bekerja pada 70% kapasitas terpasang. Italia sebagai negara nomor satu di dunia
dalam produksi Ceramic Tiles mempunyai produksi 560 juta m2 per tahun. Indonesia dalam
pemakaian Ceramic Tiles baru mencapai 1.0 m2 per kapita per tahun. Sedangkan untuk Italia
sudah mencapai angka 14 m2 per kapita per tahun.
Barang keramik yang berglasir secara tradisional dibakar dua kali yaitu pembakaran
biskuit (Biscuit Firing) untuk semua bodi kecuali porselen keras harus sampai masak. Barang
biskuit ini kemudian dilapisi bahan glasir dan dibakar glost (mengkilap) pada suhu yang lebih
rendah untuk mematangkan glasir. Dalam hal porselen keras (hard porcelain) pembakaran
biscuit tidak sampai masak bodinya, produk yang berpori yang ingin dihasilkan. Kemudian
setelah diglasir dilakukan pembakaran glost pada suhu yang lebih tinggi sehingga bodi dan glasir
masak bersama-sama.
Kecenderungan modern adalah ingin menghilangkan pembakaran kedua dan barang yang
berglasir mentah dapat dibakar sekali sehingga disebut once firing atau single firing. Kedua bodi
dan glasir, komposisinya harus diatur agar cocok untuk metloda single firing ini agar sukses.
Barang keramik dekoratif mengalami pembakaran lebih dari sekali. Dekorasi under glaze
seringkali diterapkan dengan menggunakan minyak atau pernis yang harus dibakar habis dalam
api pada suhu 700 - 800C, sebelum dilapisi glasir, sedangkan dekorasi on glaze diterapkan pada

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

15

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

permukaan keramik berglasir dengan pembakaran hingga 600 - 900C biasanya 750 - 850C
dalam tungku dekorasi (enamel kiln) yang mana harus berupa muffle kiln atau electric kiln.
Warna yang berbeda memerlukan temperatur dekorasi yang berbeda pula, sehingga dapat
memerlukan sejumlah pembakaran. Dalam pembakaran bodi keramik perubahan kimia dan fisika
akan terjadi karena aksi panas yang bekerja pada bodi keramik. Perubahan ini makin kompleks
bila campuran bodi keramik juga kompleks dan termasuk ada reaksi yang sempurna dan tidak
sempurna, cepat dan lambat dan sebagainya. Geometri barang yang dibakar juga mempengaruhi.
Dalam pembakaran barang keramik tertentu, tidak hanya agar dapat dicapai temperatur
tinggi yang diinginkan tetapi penting, pula pengendalian kecepatan pemanasan dan pendinginan.
Skejul pembakaran yang terbaik untuk bodi diatur sesuai reaksi yang bakal terjadi.
Faktor-faktor yang berpengaruh dalam pembuatan skejul pembakaran:
A. Komposisi Bodi
- Air terikat dan air higroskopis dapat bebas diuapkan
- Pembakaran dan pemisahan campuran dan pengotor organic
- Pembakaran dan pemisahan pengotor berbelerang
- Reduksi dan oksidasi konstituen bodi
- Perubahan volume secara gradual
- Perubahan volume mendadak ketika pemanasan/pendinginan
- Temperatur kemasakan.
B. Penyiapan Bodi
- Ukuran butir konstituen bodi
- Geometri barang keramik
- Permeabilitas permukaan dapat dilewati gas, konduktifitas panas dan elastisitas pada
temperatur berbeda.
C. Metoda Pembakaran
- Waktu dan panas diperlukan untuk memanaskan tungku dan perabotnya.
- Beda waktu antara barang yang disusun yang berbeda lokasi untuk mencapai suhu yang
ditetapkan.
- Cara pengendalian metoda pemanasan.
D. Pembakaran Glasir
Faktor utama yang berpengaruh:
- Pemanasan yang merata dan juga pendinginannya
- Oksidasi endapan karbon sebelum glasir menutup permukaan
- Kematangannya glasir tepat dan tidak mereduksi kekentalan glasir hingga mengalir
meninggalkan barang.
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

16

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Dalam perkembangannya proses pembakaran mengalami perubahan yang pesat dengan


memunculkan teknik pembakaran cepat (Fast Firing) untuk keramik konvensional.
Berkembangnya fast firing untuk komoditi ubin, sanitair, genteng dan table ware menyebabkan
teknik pembakaran yang lama disebut conventional firing.
4.2. Sistem Pembakaran
Bahan dan produk keramik dapat dibakar dalam bermacam-macam tipe tungku
pembakaran baik yang beroperasi secara periodik ataupun secara kontinyu. Tungku keramik
berdasarkan aliran nyala api di dalam tungku, dari sumber produksi nyala api di kantong api, ke
susunan barang yang dibakar/dipanasi kemudian dibuang ke udara atmosfer ada tiga macam:
-

Tungku Api Naik (Up Draft Kiln)

Tungku Api Berbalik (Down Draft Kiln)

Tungku Api Mendatar (Cross Draft Kiln).


Tungku api naik umumnya untuk pembakaran produk keramik secara tradisional yang

efisiensi pembakarannya rendah yaitu kurang dari 20%. Produk yang dibakar misalnya bata
merah, genteng, dan gerabah kasar (Mayolica).
Tungku api berbalik umumnya digunakan untuk membakar genteng natural atau berglasir
suhu rendah antara 800 - 900C dan tungku api berbalik jenis shuttle kiln yaitu lantai/ruang
penyusunan barang dikonstruksi di atas lori yang bisa didorong keluar dan masuk dan dilengkapi
tutup pintu tungku.
Barang yang dibakar dalam tungku Shuttle lebih beragam, demikian juga temperatur
pembakarannya bervariasi lebar (800 oC - 1400 C). Barang keramik di dalam Shuttle kiln
disusun di atas dudukan refraktori yang berupa plat atau Saggers (kotak/silinder) dan penyangga
dari refraktori untuk menyusun plat-plat secara bersusun (shelves). Apabila digunakan susunan
yang tertutup, tidak diperlukan penyangga (refractory supporter) dan tungku shuttle ini
berfungsi sebagai tungku "muffle" yang diaplikasi apabila barang yang dibakar diinginkan tidak
bersinggungan dengan nyala api (pembakaran netral).
Tungku Shuttle berkembang menjadi lebih produktif dan beroperasi kontinyu/semi
kontinyu, yaitu menjadi tunnel kiln dan kemudian menjadi Roller Hearth Kiln. Perkembangan
proses pembakaran dengan tunnel kiln dan Roller Hearth Kiln merubah teknologi produksi
keramik, dari mulai mutu bahan mentah, penyiapan bahan baku, proses pembentukan dan
pengeringan yang harus mampu memfasilitasi implementasi fast firing (proses pembakaran yang
lebih cepat). Lama pembakaran yang sebelumnya mencapai 24-50 jam dalam shuttle Kiln atau
Tunnel Kiln kini menjadi hanya 30-90 menit untuk pembakaran ubin, 2-4 jam genteng/table
wares dan 6-7 jam untuk Sanitair Wares.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

17

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Proses pembakaran keramik merupakan unit operasi yang padat energi, sehingga
perbaikan teknologi diarahkan kepada peningkatan efisiensi bahan bakar dari sekitar 30-40%
menggunakan tungku konvensional (shuttle & tunnel kiln) kini bisa dicapai efisiensi hingga 60%
dengan Roller Hearth Kiln.
4.3. Metode Pembakaran
Berdasarkan metode pembakarannya, secara umum terdapat 2 cara pembuatan keramik,
yaitu:
-

Single Firing
Proses single firing adalah proses pembuatan keramik dengan menggunakan satu kali
pembakaran yaitu pembakaran glasur atau glost firing. Proses utamanya meliputi persiapan
bahan baku, penggilingan, pengeringan, pencetakan dan pengeringan cepat, pengglasuran
dan pembakaran. Bodi keramik yang telah dicetak di mesin pres langsung diglasur tanpa
dibakar terlebih dahulu. Proses ini lebih sederhana dibandingkan proses double firing dan
biasanya digunakan untuk pembuatan keramik lantai (floor tile).

Double Firing
Proses double firing adalah proses pembuatan keramik dengan menggunakan dua kali
pembakaran yaitu pembakaran biskuit atau bodi keramik dan pembakaran glasur atau glost
firing. Proses utamanya hampir sama dengan single firing, yaitu meliputi persiapan bahan
baku, penggilingan, pengeringan, pencetakan dan pengeringan cepat, pembarakan biskuit,
pengglasuran dan pembakaran glasur. Bodi keramik yang telah dicetak mesin pres dibakar
terlebih dahulu sebelum diglasur. Kemudian setelah pengglasuran, keramik di bakar lagi.
Proses ini biasanya digunakan untuk pembuatan keramik dinding (wall tile)
Tabel 4: Perbandingan antara proses single firing dan double firing
Single Firing

Double Firing

Bodi keramik lebih mudah dilapisi

Bodi keramik telah lebih dulu

glasur daripada bodi keramik yang sudah

dibakar sehingga lebih sulit dilapisi

dibakar matang.

glasur.

Untuk membakar bodi keramik sampai

Saat pembakaran kedua kali, bodi

matang diperlukan waktu yang lebih

keramik sudah matang sehingga

lama, sehingga memberi cukup waktu

pembentukan intermediate layer

kepada

kurang sempurna.

glasur

untuk

membentuk

intermediate layer (lapisan tipis hasil


reaksi antara bodi dan glasur).
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

18

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran

Memiliki ketahanan yang lebih besar

terhadap crazing (retak-retak) dan cacat

Ketahanan terhadap crazing lebih


rendah dibanding single firing.

pembakaran lainnya.

Proses lebih sederhana.

Proses lebih kompleks.

Investasi lebih kecil.

Investasi lebih besazr.

4.4. Prinsip Pembakaran


Pembakaran merupakan langkah proses yang paling penting dalam pambuatan keramik.
Fungsi pembakaran adalah merubah green tile/keramik yang masih mempunyai kekuatan rendah
(dengan breaking load 27 kg/cm2), mudah pecah dan mempunyai permukaan yang kurang
bagus menjadi keramik matang dengan breaking load tinggi, lebih besar dari 450 kg/cm2,
mempunyai permukaan yang halus, mengkilap baik polos maupun berdekorasi dan tidak mudah
pecah.

Gambar 2: Unit Firing (pembakaran)


Selama pembakaran, terjadi perubahan-perubahan fisika dan kimia yang sangat kompleks
seperti dijelaskan berikut ini.
a. Prinsip Pembakaran Umum
Untuk menentukan parameter pembakaran tersebut diperlukan 1 seri pemeriksaan
laboratorium. Berikut adalah hal-hal pokok yang terjadi selama pembakaran ubin
keramik:
a. Sampai dengan temperatur 110 oC, air higroskopik dalam bodi dan glasur akan
keluar menguap.
b. Sampai dengan temperatur 200 oC, air yang menyeliputi kristal, akan menguap.
c. Pada temperatur 350 650 oC, humus yang terdapat dalam bahan baku bodi seperti
tanah liat, kaolin dan feldspar, akan terbakar mengeluarkan gas CO2.
Reaksinya:

Cx Hy + O2

CO2 + H2O

Sulfida dan sulfat yang terdapat sebagai impuritas, juga akan berdisosiasi.
FeS2 + O2
o

800 C

Fe2O3
o

1000 C

Na2SO4 akan berdisosiasi menjadi Na2O + SO3


Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

19

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

d. Pada temperatur 450-650 oC air kristal yang ada pada bahan-bahan bodi akan pecah,
air keluar sebagai uap sehingga terjadi kerusakan kristal. Proses ini terjadi pada
tanah liat, kaolin, mika dan chlorite.

Kaolin dan tanah liat (clay)


Al2O3 . 2 SiO2 . 2 H2O

Al2O3 + 2 SiO2 + 2 H2O

Mika
K2O . 3 Al2O3 . 6 SiO2 . 2 H2O

K2O + 3 Al2O3 + 6 SiO2 + 2 H2O

Mika berdekomposisi pada 850-1000 oC dan dekomposisi berakhir pada


temperatur 1000 oC.

Chlorite
Mg3 (Mg3-X AlX) (Si4-X AlX) O10 (OH)8 , dengan x = 1 dan 2.
Chlorite berdekomposisi pada temperatur 700 oC, dengan reaksi sebagai
berikut, misalnya pada Chlorite dengan x = 1.
MgO.4 Mg(OH)2.Al2O3. 3 SiO2 5 MgO + Al2O3 + 3 SiO2 + 4 H2O + 2 O2

e. Antara temperatur 210-280 oC akan terjadi perubahan kristal-kristal Quartz.


-crystobalite -crystobalite, dengan perubahan volume 2 %
Pada temperatur 573 oC
-quartz -quartz, dengan perubahan volume 5 %
Pada kedua temperatur di atas, pembakaran harus dilakukan dengan rate of heating
lamban (kenaikan temperatur lambat).
f. Dalam body ubin keramik terdapat sedikit beberapa senyawa kalsium,
magnesium/dolomit sebagai impuritas, meskipun jumlahnya sedikit, tetapi akan
mengganggu karena dapat mengakibatkan terjadinya reaksi dekomposisi pada
temperatur 800-950 oC.
CaCO3

CaO + CO2

MgCO3

MgO + CO2

(Dolomit) MgCO3. CaCO3

CaO + MgO + 2 CO2

g. Campuran antara K2O, Al2O3dan SiO2 sebagian akan mulai melebur pada
temperatur 732 oC. Semakin tinggi temperatur, maka akan makin bertambah tingkat
meleburnya. Begitu pula antara Na2O, Al2O3dan SiO2 mulai melebur pada
temperatur 695 oC dan tingkat leburan akan bertambah bila temperatur terus naik.
h. Pada temperatur 700 oC akan terjadi pembentukan kristal dari senyawa silikat atau
senyawa silikon aluminit kompleks. Reaksi silika dan alumina akan membentuk
tekstur bodi keramik yang membuat bodi keramiknya lebih keras dan mempunyai
breaking load lebih tinggi.
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

20

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

b. Pembakaran Bodi Ubin Keramik (Floor Tile)


Perubahan-perubahan yang terjadi pada pembakaran bodi ubin keramik dapat
diamati dari analisis diffraktometri (x-rays), yaitu sebagai berikut:
(1) Terjadi perusakan kristal kaolin / tanah liat mulai pada temperatur 500 oC.
(2) Chlorite berdekomposisi pada temperatur 700 oC.
(3) Kristal mika pecah dengan cepat pada temperatur 850 1000 oC.
K2O . 3 Al2O3 . 6 SiO2 . 2 H2O

K2O + 3 Al2O3 + 6 SiO2 + 2 H2O

(4) Quartz mulai mencair sebagian pada temperatur 950 oC dan semakin banyak yang
mencair bila temperatur naik, tetapi tidak pernah seluruhnya mencair walaupun
sampai temperatur tinggi (1160 oC).
(5) Feldspar masih belum berubah sampai pada temperatur 1000 oC, tetapi mulai
melunak dan mencair total pada temperatur 1100oC.
(6) Pada temperatur 1100 oC, terbentuk spinel yang menyebabkan bodi keramik
bertambah kuat.
MgO + Al2O3

MgO . Al2O3

(7) Pada temperatur 1100 1160 oC mulai terbentuk mullite yang makin banyak
terbentuk bila temperaturnya tinggi, kemudian mulai mengkristal.
3 Al2O3 + 2 SiO2

3 Al2O3 . 2 SiO2

(8) Beberapa fase cair sudah mulai terbentuk pada temperatur 900 oC dan semakin
banyak pada saat temperatur dinaikkan. Hampir semua quartz mencair dan bereaksi
dengan oksida-oksida lain. Hampir terjadi seluruh perubahan mineralogi material
pada temperatur 1100 oC. Bodi keramik berubah menjadi amorf atau fase vitreous
yang mempunyai kekerasan dan breaking load yang lebih tinggi sesudah
didinginkan. Diagram perubahan dari raw material menjadi vitreous body/red stone
ware terlampir.
(9) Pada temperatur lebih dari 1100 oC tergantung dari komposisi body, senyawa silicon
aluminat semakin banyak terbentuk yang merupakan fase vitreous. Dengan
hilangnya gas-gas karbon, pori-pori menjadi menyempit dan terjadi penyusutan
sampai terbentuk body vitreous yang mempunyai kekerasan dan breaking load yang
tinggi.
Kaolin dan tanah liat akan berubah menjadi mullite dan vitreous silica dari
temperatur 650 oC sampai 1160 oC.
3 (Al2O3 . 2 SiO2 . 2 H2O)

3 Al2O3 . 2 SiO2 + 4 SiO2 + 6 H2O


650 1160 oC

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

muliite

vitreous

21

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Pada temperatur 800-1160 oC, talc akan berubah menjadi enstalite dan amorphous
silika.
3 MgO . 4 SiO2
800 1160 oC

3 MgO . SiO2 + SiO2


enstalite
amorphous silica

Setelah pembakaran sampai puncak temperatur, maka body keramik mengalami


pendinginan secara cepat dengan memperhatikan harus didinginkan secara lambat
pada daerah 573 oC. Pendinginan dilakukan sampai sedikit di atas suhu kamar,
sehingga keramik yang keluar kiln tidak mengalami retak.
Transformasi yang terjadi pada ubin keramik yaitu perubahan fisika dan kimia yang dapat dilihat
pada tabel berikut:
Tabel 5: Diagram of the Transformation Brought Abour in a Clay for Red Stoneware
Temperature, oC

400

Compounds

500

600

700

800

900

1000

1100

1200

Kaolinite
Al2O3 . 2 SiO2 . 2 H2O

Quartz, SiO2

Components

K2O . 3 Al2O3 . 6 SiO2 . 2 H2O

NeoFormation

Micas

Raw Material

MgO.4 Mg(OH)2.Al2O3. 3 SiO2

Components Of

Chlorite

Feldspars
Na2O.3Al2O3.6SiO2.2H2O
K2O.3Al2O3.6SiO2.2H2O
SiO2-Al2O-Fe Compounds
Spinel (MgO-Al2O3)
Mullite (3 Al2O3-2 SiO2)
Vitreous phase

Reaksi-reaksi utama yang terjadi (Reaksi peleburan pada floor tile):

Pembentukan Spinel
MgO + Al2O3

MgO . Al2O3

(Spinnel)

3 Al2O3 . 2 SiO2

(Mullite)

Pembentukan Mullite
3 Al2O3 + 2 SiO2
900 oC

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

1200 oC

22

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Pembentukan feri-silika-alumina
SiO2 + Al2O3 + Fe2O3

SiO2 . Al2O3 . Fe2O3 (fsa)

Pada temperatur 770 oC, K2O dari feldspar akan bereaksi dengan Silika, dengan reaksi
sebagai berikut:
K2O + 4 SiO2

K2O . 4 SiO2 atau

K2Si4O9

(770 oC)

Kemudian K2O dari feldspar yang mencair pada temperatur 1045 oC akan bereaksi
dengan silika, dengan reaksi sebagai berikut:
K2O + 2 SiO2

K2O . 2 SiO2 atau K2Si2O5 (1045 oC)

K2O dari feldspar bereaksi dengan alumina silika membentuk Leucite


K2O + Al2O3 + 4 SiO2

K2O . Al2O3 . 4 SiO2 (Leucite)

Pembentukan Cordierite
2 MgO + 2 Al2O3 + 5 SiO2

2 MgO . 2 Al2O3 . 5 SiO2

Pembentukan Nepheline
Na2O + Al2O3 + 2 SiO2

Na2O . Al2O3 . 2 SiO2

(Nepheline)

Selama pembakaran ubin keramik selalu terjadi perubahan-perubahan fisik seperti bahan
baku mineral yang banyak berbentuk kristal, pada temperatur tinggi berubah menjadi amorf dan
fase vitreous. Perubahan ini menyebabkan bodi menjadi kompak dan pori-pori mengecil,
sehingga penyerapan air pun lebih kecil (3 6 %).
Selama pembakaran pun banyak terjadi reaksi kimia, baik reaksi dekomposisi maupun
reaksi pembentukan seperti telah dijelaskan sebelumnya. Dalam reaksi tersebut, ada sebagian
bodi yang diubah menjadi titik-titik gelas.
4.5. Proses yang terjadi pada Puncak Pembakaran
Proses yang terjadi pada puncak (suhu maksimal) pembakaran, yaitu:
a. Sintering
Pada proses sintering, butiran-butiran yang paling halus pada body (tergantung dari bahan
dan jenis keramik) bereaksi dengan flux (Na2O, K2O dan SiO2) membentuk lapisan gelas
tipis. Proses sintering berhubungan dengan pengikatan (bonding), perekatan (adhesi) dan
pemadatan (solidification) dari bahan-bahan yang diolah. Hal ini dapat ditinjau dari
perubahan volumenya. Semakin kecil butiran bahan, akan memudahkan proses sintering
(mendekati titik lebur) tanpa terjadinya retak-retak dan deformasi (perubahan bentuk). Bila
temperatur dinaikkan, permukaan gas-gas mengembang dan menguap, mejadikan partikel
bebas bergerak saling mendekati dan membentuk ikatan yang lebih kuat. Karakteristik

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

23

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

hasil sintering dapat dilihat pada sifat-sifat fisik body, yaitu penyusutan (shrinkage),
penyerapan/keporosan (porosity) dan kekuatan mekanik (CRC).
b. Vitrifikasi
Vitrifikasi merupakan proses peleburan awal dari oksida-oksida Na2O / K2O pelebur
dalam body keramik yang berbutir halus. Pada proses ini, flux (Na2O, K2O, CaO + SiO2)
berubah menjadi massa vitrous (massa gelas). Vitrikfikasi terjadi pada temperatur antara
1050 - 1320 oC tergantung dari bahan dan jenis keramik.
c. Fusion
Fusion atau secara umum dikenal dengan istilah melting terjadi pada glazur (karena paling
banyak mengadung flux). Fusion terjadi pada titik lebur glazur, flux pada glazur
menyebabkan glazur meleleh/mencair (melt). Untuk beberapa saat, kondisi yang terjadi
pada titik maksimum pembakaran ini dipertahankan agar glazur meleleh sempurna dan
terdistribusi merata (homogen) di atas permukaan body. Kemudian lelehan ini akan
menggelas pada proses pendinginan.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

24

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 5
Pengendalian Pembakaran Barang Keramik

Jenis dan komposisi keramik sangat banyak dan memerlukan kondisi dan cara
pembakaran yang berbeda. Untuk mendapatkan hasil bakaran yang baik, perlu ada persiapan dan
pengendalian yang baik.
5.1. Trayek Pembakaran
Trayek Pembakaran Barang Keramik adalah:
Kurva yang menyatakan hubungan antara waktu dan suhu pembakaran.
Trayek berguna bagi operator sebagai pemandu pembakaran sehingga dapat mengatur
kecepatan pembakaran. Tiap jenis barang keramik memiliki kurva trayek pembakaran berbeda
dan spesifik. Karenanya trayek pembakaran suatu barang tidak dapat digunakan begitu saja
untuk barang lain.
Kurva trayek pembakaran dapat dibuat dari data pembakaran atau dilatometer benda coba
dari massa barang bersangkutan. Secara garis besar trayek pembakaran sebagai berikut:
- Periode penggarangan kecepatan rendah.
- Periode pra pemanasan dapat dipercepat, tetapi bahan yang mengandung kuarsa cukup banyak
harus pelan pada suhu 600 - 800 C.
- Pemanasan dapat dipercepat setelah periode pra pemanasan lewat, yaitu diatas 900 C.
- Setelah mencapai suhu akhir pembakaran ditahan 2 - 4 jam tergantung susunan barang
dalam tungku dan kapasitasnya.
Periode Pendinginan dikendalikan dengan mengatur skep tungku dan pengaturan pembukaan
udara pada lubang bakar (untuk tungku periodik).
5.2. Peralatan Bakar (tungku dan burner) dan kontrol
Pengukuran, Pengamatan atau pengaturan yang perlu dalam pengendalian:

Temperatur.

Kecepatan burner

Waktu

Tarikan Cerobong

Suasana Pembakaran (Oksidasi, Reduksi atau Netral).

Kontrol pembakaran dibagi menjadi 3 (tiga) kelompok:

Alat kontrol suhu pembakaran

Tes laboratorium barang yang dibakar pada suhu tinggi

Tes laboratorium terhadap sifat-sifat produk hasil bakar.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

25

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

5.3. Alat Kontrol Suhu Pembakaran


Sebagai alat kontrol suhu pembakaran ada 3 (tiga) macam yaitu optic (pyrometer),
thermoskop dan thermocoupple.
a. Alat Optik (Pyrometer)
Alat ukur panas yang berdasarkan warna nyala atau warna barang dibakar. Warna ini
ditangkap oleh pirometer yang akan menunjukkan tingginya temperatur yang diamati.
Kekurangannya tidak dapat mengukur barang yang tidak membara. Pirometer radiasi:
langsung menunjukkan tinggi suhu. Pirometer optik: membandingkan warna nyala dengan
warna kawat pijar dalam alat tersebut.
Alat optik mirip seperti camera atau teropong yang bila diarahkan pada barang panas
yang dibakar, terdapat dua lingkaran merah besar dan kecil satu pusat, yang warna
merahnya berbeda intensitas. Tugas kita untuk membuat warna kedua lingkaran tersebut
sama dengan memutar-mutar lensa. Setelah warna sama, maka suhu benda panas dapat
dibaca pada perunjuk
b. Thermoskop
Alat pengukur temperatur berdasarkan jumlah panas yang diterima alat ini.
Thermoskop terbuat dari campuran bahan keramik dengan komposisi berbeda. Bila
thermoskop terkena panas maka akan melebur dan berubah bentuk pada suhu tertentu. Ada
4 macam thermoskop yang biasa digunakan, yaitu:

Pancang Seger atau Orthon Cone


Batang keramik yang dicetak berbentuk piramid kecil dengan diberi nomor
tertentu sesuai temperatur. Pancang ini dipasang miring 81 derajat di atas pelat
tahan api, taruh di tungku dan ditempatkan di tempat yang mudah dilihat dari
luar. Untuk mengamati suhu biasanya dipasang beberapa pancang ( 3).
Pancang Seger dan Orthon bentuknya sama, namun orthon lebih kecil dan
penunjukkan suhu berbeda sedikit. Pancang tidak menunjukkan suhu nominal
tetapi lebih menunjukkan jumlah kerja panas yang diterima. Disebut orthone
cone (buatan USA) dan seger kegel (buatan Jerman). Prinsip Orthon atau Seger
akan membengkok pada temperatur tertentu. Orthon atau Seger diletakkan di
antara barang yang dibakar. Untuk melihat suhu pembakaran ada tabel antara
nomor Orthon atau Seger dan suhu (lihat table 6 di bawah).

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

26

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Gambar 3: Orthone Cone/Pancang Seger


Tabel 6: Spesifikasi Orthone Cone

CONE NO.

END POINT

CONE NO.

END POINT

012

840oC

1125oC

011

875

1135

010

890

1145

09

930

1165

08

945

1180

07

975

1190

06

1005

1210

05

1030

1225

04

1050

1250

03

1080

10

1260

02

1095

11

1285

01

1110

12

1310

13

1350

14

1390

Batang Hardcorft
Alat pengukur temperatur sejenis pancang namun bentuknya segiempat. Pada
pemakaiannya diletakkan di atas penyangga, biasanya empat buah. Pada suhu
tertentu batang ini akan melengkung.

Cincin Bullers
Alat pengukur temperatur berbentuk cincin terbuat dari bahan keramik dengan
komposisi seperti barang yang dibakar, biasanya 6 buah. Tiap waktu cincin
diambil, didinginkan dan diukur diameternya dengan alat khusus.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

27

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Pencatat Watkin
Alat pengukur temperatur berbentuk pelet terbuat dari campuran bahan keramik
yang melebur pada temperatur berbeda. Pelet dipasang pada bahan tahan api
ukuran 5x1,3x1,3 cm berlubang dengan diameter 6,3 mm untuk penempatan
pelet. Setelah pembakaran selesai baru dapat dilihat pelet mana yang melebur.

c. Termokopel
Alat pengukur panas terbuat dari 2 macam kawat yang ujungnya dihubungkan
dengan las. Jika ujung sambungan terkena panas maka timbul tegangan listrik yang
dapat diukur dengan alat ukur listrik (galvanometer).
Prinsipnya adalah dua logam yang berbeda (Pt dan Rf - Rh) yang disambung
pada ujung Coupple. Bila kena panas, maka akan terjadi arus listrik - voltage dikonversi ke suhu, Thermocoupple menunjukkan suhu atmosfer pembakaran,
bukan suhu keramik yang dibakar.
5.4. Tes laboratorium barang yang dibakar pada suhu tinggi
Ada 3 (tiga) macam tes laboratorium pada suhi tinggi yaitu:
a. Thermal-Expansion Analysis (TEA) / Dilatometer
TEA adalah suatu analisis lab yang mempelajari pertambahan panjang sampel bodi
dengan fungsi temperatur. Pada umumnya sampai dengan temperatur 800 oC sampel
selalu bertambah panjang, dan kemudian menyusut drastis mulai pada temperatur
tersebut.
Test piece sepanjang 50 mm dipanaskan pada alat Dilatometer sampai temperature
900 oC. Perubahan panjang yang terjadi antara 30-900C itulah yang diukur,
dinyatakan dengan:

x 100%
o
dan angkanya biasanya terletak antara 4 - 9 x 10-6. Angka tersebut diberi nama
C.O.E (Coeffisien of Expansion).
b. Differential Thermal Analysis (DTA)
DTA adalah suatu analisis yang mempelajari apabila bodi / glasur keramik
dipanaskan, maka sampel tersebut akan menyerap / mengeluarkan panas.
Contoh body keramik diletakkan pada alat DTA dan dipanaskan sampai 1000 oC.
Sepanjang pemanasan tersebut pada tiap tahap suhu akan ditunjukkan terjadi reaksi
endotermis atau eksotermis. Hasil DTA berupa grafik.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

28

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

c. Thermal Gravimetric Analysis (TGA)


TGA adalah suatu jenis analisis yang memeriksa hubungan antara berat bahan,
fungsi, temperatur. Sampel dibakar di dalam alat thermogravimetric sampai
temperatur 1100 oC. Penyusutan berat dari temperatur kamar sampai temperatur
1100 oC tersebut digambarkan dalam suatu grafik.
Contoh body keramik diletakkan pada alat TGA dan dipanaskan sampai suhu
1100C. Maka akan terjadi pengurangan berat dari contoh yang disebabkan senyawa
yang berdekomposisi dan mengeluarkan serta humus yang terbakar.
5.5. Tes laboratorium terhadap sifat-sifat produk keramik
a. Pengisapan Air (PA)
Berat contoh keramik sesudah dibakar W1. Kemudian contoh direbus selama 3 jam didinginkan dan permukaannya dilap dengan kain basah. Berat basah W2. Maka
pengisapan air adalah:

PA

W 2 W1
x 100%
W1

b. Penyusutan Bakar
Panjang contoh sebelum dibakar L1
Panjang contoh setelah dibakar L2
Penyusutan =

L1 L2
x 100%
L1

c. Bending Strenght (BS)


Dihitung dengan rumus sbb:

BS

3 x Rd x L
2 x h2 x b

Rd : pembacaan skala pada alat


h

: tebal contoh dalam cm

: jarak pisau penopang di bawah contoh

: lebar sampel pada tempat yang patah pada pengukuran ini

d. Loss of Ignition
Yaitu jumlah prosentase berat yang hilang sewaktu dibakar sampai 1200C untuk
body FT dan 1140 oC untuk body WT.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

29

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

Chapter 6
Tungku Keramik (Kiln)

6.1 Pengertian Tungku


Tungku adalah peralatan yang digunakan untuk melakukan pembakaran.
6.2 Syarat Tungku yang Baik
1. Mencapai suhu yang diinginkan dengan mudah.
2. Suhu seluruh bagian tungku merata.
3. Pemakaian bahan bakar irit/efisien.
4. Umur pakainya lama (awet).
5. Pengoperasian dan pemeliharaan mudah dan murah.
6.3 Faktor-faktor yang Harus Dipertimbangkan dalam Memilih/merancang Tungku
1. Kapasitas pembakaran
2. Suhu dan kondisi pembakaran.
3. Jenis barang yang dibakar.
4. Jenis bahan bakar.
6.4 Klasifikasi Tungku Keramik
1) Menurut bentuk:
o Tungku bulat.
o Tungku persegi.
o Tungku ring (melingkar).
o Tungku terowongan.
o Tungku botol.
2) Menurut mode operasi:
o Tungku berkala (periodik).
o Tungku terus menerus (kontinyu).
o Tungku semi kontinyu.
3) Menurut kontak panas:
o Tungku api langsung.
o Tungku api tak langsung (muffle).
o Tungku semi muffle.
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

30

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

4) Menurut arah aliran panas:


o Tungku api naik (up draught).
o Tungku api berbalik (down draught).
o Tungku api datar (Horizontal draught).
5) Menurut bahan bakar:
o Tungku bahan bakar kayu.
o Tungku bahan bakar minyak.
o Tungku bahan bakar gas
o Tungku bahan bakar batubara
6) Menurut pemakaiannya:
o Tungku pembakaran biskuit.
o Tungku pembakaran glasir.
o Tungku peleburan frit.
o Tungku dekorasi.
7) Menurut nama penemunya:
o Tungku Hoffmann.
o Tungku Dessler.
o Tungku Bull.
Dalam industri keramik, tungku diberi nama gabungan dari klasifikasi tersebut.
6.5 Pemilihan Tungku
Untuk memilih tungku yang sesuai dengan keperluan, perlu diperhatikan beberapa
keunggulan dan kekurangan masing-masing tungku.
1. Keuntungan Tungku Persegi
-

Memerlukan tempat lebih kecil daripada tungku bulat untuk kapasitas yang sama.

Lebih mudah menyusun dan membongkar barang yang dibakar dibandingkan dengan
tungku bulat.

Dapat dibuat untuk kapasitas yang besar.

Konstruksinya lebih mudah.

2. Keuntungan Tungku Bulat


-

Suhu dalam tungku lebih merata, tidak ada titik mati.

Dibandingkan dengan tungku persegi, konsumsi bahan bakarnya lebih irit dan bahan
konstruksinya lebih sedikit.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

31

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

3. Keuntungan Tungku Kontinyu.


-

Bahan bakarnya lebih irit.

Distribusi suhu lebih baik.

Waktu yang dipergunakan lebih pendek (kapasitas besar).

Lebih mudah penyusunan dan pembongkaran barang.

Memerlukan tempat yang lebih kecil untuk memproduksi jumlah barang tertentu.

4. Keuntungan Tungku Berkala.


-

Produksinya fleksibel (dapat disesuaikan dengan kondisi pasar).

Pengoperasiannya lebih mudah.

Pemeliharaannya mudah/sederhana.

Biaya investasi lebih murah daripada tungku kontinyu.

6.6 Karakteristik Tungku Keramik


1. Tungku Api Datar .
Gas panas mengalir dari ruang bakar masuk ke ruang pemanasan sejajar lantai, memanaskan
barang, kemudian keluar melalui cerobong. Temperatur yang paling tinggi terletak dekat
ruang bakar dan menurun ke arah cerobong.
Perbedaan temperatur antara tempat dekat lubang bakar dan cerobong cukup besar.

2. Tungku Api Naik.


Gas panas dari ruang bakar di bagian bawah mengalir ke ruang pemanas di atasnya,
memanaskan barang dan keluar dari cerobong di bagian alas. Tungku ini dapat dibuat
sederhana dan biaya rendah. tetapi konsumsi bahan bakarnya relatif tinggi (boros) dan
perbedaan temperatur antara bagian bawah dan atas cukup besar. sehingga mutu produknya
bervariasi (tidak seragam).
Tungku api naik dapat berbentuk bulat atau persegi. Tungku persegi banyak digunakan pada
industri bata genteng. sedang tungku bulat digunakan pada industri keramik halus khususnya
gerabah.
Ciri-Ciri tungku api naik:
-

Pemakaian bahan bakar agak boros, karena kehilangan panas pada pendinginan.

Suhu pembakaran relatif rendah (< 1000 oC).

Perbedaan suhu bagian atas dan bawah cukup besar.

Cara pengoperasian mudah.

Biaya konstruksi dan pemeliharan lebih murah dibandingkan tungku jenis lain.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

32

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

3. Tungku Api Berbalik.


Bentuk tungku ini dibuat untuk mengurangi kelemahan tungku api datar dan naik. Gas panas
dari ruang bakar dipaksa mengalir ke atas oleh jembatan api, oleh atap tungku dan tarikan
cerobong dihisap ke lantai tungku melalui barang yang dibakar. Setelah memanaskan barang,
gas panas dikumpulkan melalui saluran di bawah lantai tungku (kanal) dan keluar melalui
cerobong.
Mode aliran gas pada tungku api berbalik ini digunakan pada tungku-tungku tipe lain yang
berkembang kemudian antara lain tungku shuttle dan lain-lain.
Tungku api berbalik dapat berbentuk bulat maupun persegi.
Ciri-ciri tungku api berbalik:
-

Tungku ini dapat menciptakan suhu dalam tungku yang lebih merata.

Suhu pembakaran relatif lebih tinggi (sampai 1400 C).

Perbedaan suhu bagian atas dan bawah tidak terlalu besar.

Atmosfir tungku dapat diatur melalui skep yang dipasang pada saluran kanal gas antara
tungku dan cerobong.

Banyak digunakan pada pembakaran barang porselen maupun bata tahan api.

6.7 Pengoperasian Tungku:


-

Pengisian/penyusunan barang.

Penutupan pintu tungku.

Pembakaran.

Pendinginan.

Pembongkaran.

6.8 Perkembangan Tungku/Kiln


Kiln adalah tungku pembakaran keramik, baik keramik pecah-belah, sanitar maupun Wall
Tile (WT) dan Floor Tile (FT).
1. Snake Kiln
Sejarah perkembangan kiln dimulai dari Zaman Tiongkok Kuno, dimana SNAKE KILN
(kiln ular) yang panjang terdiri dari 10 unit kiln dibangun berantai ke atas pada lereng
gunung yang berfungsi sebagai penghematan energi.
Bila kiln 1 dibakar dan didinginkan, maka kiln 2 yang berada sedikit lebih tinggi dalam
keadaan dipanaskan dengan menggunakan gas hasil pembakaran dan gas panas dari kiln 1.
Demikian diteruskan dengan kiln 3 dan seterusnya.
Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

33

- Bahan Ajar Teknik Pembakaran -

2. Periodik Kiln
Periodik kiln adalah kiln yang berbentuk kubah yang di dalamnya berbentuk kubus dengan
bagian atap yang melengkung. Gas hasil pembakaran menuju cerobong asap yang tinggi 1525 m melalui lubang-lubang kecil di lantai dan kanal yang menuju cerobong. Periodik kiln
merupakan batch kiln yang mempunyai satu siklus sbb:
Diisi dengan barang-barang keramik dan disusun ke atas menggunakan saggor - pintu ditutup
- pembakaran - pendinginan - pengeluaran produk dan mulai diisi kembali untuk siklus
berikutnya. Konsumsi panas sangat tinggi dan bisa mencapai 2600 kcal per kg produk yang
dibakar. Tentu saja kiln seperti ini tidak efisien lagi untuk zaman sekarang. Dengan
perbaikan design dan menggunakan bahan Glasswol dan Ceramic Tiles, maka pemakaian
bahan bakar dapat diturunkan menjadi 1900 kcal per kg produk. Kiln periodik jenis ini
masih sangat cocok sampai sekarang untuk pembakaran isolator-isolator besar dan barang
sanitair.
3. Tunnel Kiln
Tunnel kiln adalah sebuah tungku pembakaran keramik yang bekerja secara terus-menerus
dan berkesinambungan. Jadi bukan batch kiln lagi. Barang keramik yang akan dibakar masuk
kiln secara terus-menerus dan produk keramik keluar secara terus-menerus juga yang disusun
pada kereta-kereta kiln.
Kiln menyerupai terowongan kereta api yang panjangnya antara 60-150 m. Konsumsi panas
sudah ada perbaikan menjadi sekitar 1500 kcal per kg produk. Sebagian besar tunnel kiln
bertahan sampai 1975, kecuali yang dipakai untuk membakar pecah-belah dan sanitair masih
digunakan sampai sekarang.
4. Roller Kiln
Pembakaran keramik adalah rakus akan energi, tebukti perlu 1500-1900 kcal per kg produk.
Pada tahun 1975 saat harga minyak mentah dunia meningkat hebat dari USD 2 menjadi USD
12 per barrel, maka terjadi revolusi teknologi pada design kiln. Lahirlah yang disebut
ROLLER KILN. WT dan FT satu lapisan berada di atas roller-roller yang berputar sepanjang
kiln sambil dibakar dengan burner dari kiri ke kanan. Mulai saat itu, pembakaran WT dan FT
yang semula 30-50 jam cycle-nya turun drastis. menjadi 30-50 menit. Keperluan energi turun
drastic menjadi 350 kcal per kg produk atau hanya 22% dari sebelumnya. Oleh karena itu,
pemakaian Roller Kiln berkembang secara pesat sekali.

Jurusan Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Jakarta

34