Anda di halaman 1dari 12

Standar Operasional Prosedur (SOP)

a.

Pengertian Standar Operasional Prosedur (SOP)


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

512/Menkes/PER/IV/2007 Tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran BAB


I pasal 1 ayat 10 Standar Prosedur Operasional adalah suatu perangkat instruksi/langkahlangkah yang dibakukan untuk menyelesaikan suatu proses kerja rutin tertentu, dimana
Standar Prosedur Operasional memberikan langkah yang benar dan terbaik berdasarkan
konsensus bersama untuk melaksanakan berbagai kegiatan dan fungsi pelayanan yang
dibuat oleh sarana pelayanan kesehatan berdasarkan standar profesi.
b.

Tujuan Standar Operasional Prosedur (SOP)


Kebijakan dan prosedur harus tersedia yang mencerminkan pengelolaan unit
rekam medis dan menjadi acuan bagi staf rekam medis yang bertugas (Wijono, 2000).

c.

Penerapan Prosedur
Penerapan prosedur sering menjadi hal yang sulit, meliputi 3 hal (Sabarguna,
2005) :
1. Adanya prosedur sering memerlukan perdebatan panjang, sehingga prosedur tidak
pernah selesai.
2. Penerapannya perlu benar-benar berjalan, tidak hanya jaditulisan saja.
3. Pengawasan dan evaluasi harus secara terus-menerus dijalankan agar prosedur benarbenar berjalan semakin baik, bukan hanya sekedar ada.
Penerapan hendaknya diupayakan :
1. Prosedur secara resmi dibuat, dalam arti ada Surat Keputusan (SK) direktur
2. Ada petugas yang secara periodik bertugas mengawasi agar petugas benar-benar
berjalan
3. Ada kegiatan evaluasi tahunan bagi prosedur yang terprogram, sehingga upaya
peningkatan dapat berjalan.

d.

Peningkatan Prosedur
Prosedur tidak ada yang sempurna, apalagi keadaan teknologi dan peralatan yang
semakin maju, maka tentunya prosedur harus mengikuti, maka harus diperhatikan hal-hal

dibawah ini (Sabarguna, 2005) :


1. Jenis teknologi yang ada
Teknologi yang berubah dan semakin canggih perlu penyesuaian prosedur
yang relevan dan dapat mengikutinya.
2. Jenis peralatan
Peralatan khusus yang berbeda, tentunya perlu prosedur yang berbeda
pula, maka penyesuaian harus dilakukan.
3. Pergantian petugas
Petugas yang diganti atau petugas baru harus dilatih, jangan sampai
menjadi ganjalan atau meracuni yang lain karena ketidaktahuannya.

Prosedur Rekam Medis


Rumah Sakit X
PROSEDUR

29/KEP/SOP

Prosedur Rekam Medis


No Revisi

TETAP
Tanggal terbit

Ditetapkan

..
Prosedur adalah sebuah rangkaian dari mendesain tugas-tugas untuk menyelesaikan
pekerjaan pada tempat yang rutin. Kepala bagian rekam medis bertanggung jawab untuk
merencanakan dan memikirkan sebagian besar dari prosedur departemen, yang berisi standar dari
tugas-tugas. Penelitian yang cermat dari tata kerja menghasilkan hasil pekerjaan yang besar
dengan waktu dan usaha yang sedikit.
Dalam prosedur, beberapa usulan dibawah ini dapat membantu :
a.

Menetapkan semua langkah-langkah yang diinginkan. Gunakan hanya sejumlah

b.

kecil yang dibutuhkan untuk menunjang prosedur.


Menetapkan rangkaian yang terbaik untuk kinerja dari langkah-langkah tersebut.
Yang mempunyai hubungan dekat atau menkati satu dengan yang lain, ini harus

c.

dikelompokkan menjadi satu.


Hindari mengambil dan menarik kembali rancangan formulir yang mempunyai
banyak salinan.

d.

Mengulang kembali prosedur yang mungkin dapat mempengaruhi perubahan pada

e.

prosedur lain.
Menguji prosedur sesudah ditetapkan sebagai prosedur yang akan digunakan setiap

f.

hari, diusahakan untuk menemukan kecacatan.


Evaluasi prosedur setelah prosedur tersebut digunakan beberapa minggu. Pekerja
yang

bekerja

dengan

prosedur

adalah

sumber

daya

yang

baik

untuk

mengidentifikasi kemungkinan masalah dan memberikan masukan untuk kemajuan.


Prosedur yang istimewa dalam rekam medis termasuk analisa masuk dan keluar, analisa
diagram, mengumpulkan data, mengindeks penyakit dan opearasi dan asuransi serta surat-surat.
Pada saat prosedur dalam departemen telah direncanakan dan diuji adalah penting untuk
mencatat tata kerja tersebut dalam tulisan, menggambarkan setiap langkah demi langkah secara
rinci. Beberapa pekerja harus dapat mengikuti penjelasan tertulis dan dengan pertanyaan yang
minim dalam melaksanakan setiap tata kerja, menunjang hal tersebut tidak perlu pengetahuan
teknis yang banyak adalah penting untuk menampilkan pekerjaan (Suwarti, 1996).

Prosedur Pelayanan Instalasi Rekam Medis


Rumah Sakit X
PROSEDUR

Prosedur Pelayanan Instalasi Rekam Medis


29/KEP/SOP
No Revisi

TETAP
Tanggal terbit

Ditetapkan

A. TPPRJ
Tempat penerimaan pasien rawat jalan atau tempat pendaftaran pasien rawat jalan
(TPPRJ) disebut juga loket pendaftaran pasien rawat jalan. Fungsi atau perannya dalam

pelayanan kepada pasien adalah sebagai pemberi pelayanan akan dinilai disini. Mutu
pelayanan meliputi kecepatan, ketepatan, kelengkapan dan kejelasan informasi,
kenyamanan ruang tunggu dan lain-lain (Bambang Shofari, 2004).
Deskripsi pokok kegiatan pelayanan rekam medis di TPPRJ (Bambang Shofari, 2004) :
1. Menyiapkan formulir dan catatan serta nomor rekam medis yang diperlukan untuk
pelayanan. Formulir dan catatan yang perlu disiapkan yaitu :
a.) Formulir-formulir dokumen rekam medis rawat jalan baru yang telah diberi
nomor rekam medis, yaitu formulir rekam medis yang belum berisi catatan
pelayanan pasien yang lalu.
b.) Buku register pendaftaran pasien rawat jalan, yaitu buku yang berisi catatan
identitas pasien sebagai catatan pendaftaran.
c.) Buku ekspedisi, yaitu buku yang digunakan untuk serah terima dokumen
rekam medis agar jelas siapa yang menerimanya.
d.) KIUP (Kartu Indeks Utama Pasien), yaitu kartu indeks yang digunakan
sebagai petunjuk pencarian kembali identitas pasien.
e.) KIB/KTPP (Kartu Identitas Berobat/ Kartu Tanda Pengenal Pasien), yaitu
kartu identitas pasien yang diserahkan kepada oa untuk digunakan kembali
bila dating berobat lagi.
f.) Tracer, yaitu kartu yang digunakan untuk petunjuk digunaknnya (keluarnya)
dokumen rekam medis dari rak filing sehingga dapat digunakan untuk
peminjaman dokumen rekam medis ke filing.
g.) Buku catatacn penggunaan nomor rekam medis, yaitu buku yang berisi
catatan penggunaan nomor rekam medis.
h.) Karcis pendaftaran pasien.
2. Menanyakan kepada pasien yang dating, apakah sudah pernah berobat? Bila belum berarti
pasien baru dan bila sudah berarti pasien lama.
Pelayanan kepada pasien baru meliputi :
a.) Menanyakan identitas pasien secara lengkap untuk dicatat pada formulir rekam
medis pasien rawat jalan, KIB danKIUP.
b.) Menyerahkan Menyerahkan KIB kepada pasien dengan pesan untuk membawa
kembali bila dating berobat berikutnya.
c.) Menyimpan KIUP sesuai urutan abjat (alfabetik).
d.) Menanyakan keluhan utamanya guna memudahkan mangarahkan pasien ke
poliklinik yang sesuai.
e.) Menanyakan apakah membawa surat rujukan. Bila membawa:
i. Tempelkan pada formulir rekam medis pasien rawat jalan.

ii. Baca isinya ditujukan kepada dokter siapa atau diagnosisnya apa guna mengarahkan
pasien menuju ke poliklinik yang sesuai.
f.) Mempersilahkan pasien menunggu di ruang tunggu poliklinik yang sesuai.
g.) Mengirimkan dokumen rekam medis ke poloklinik yang sesuai dengan
menggunakan buku ekspedisi.
Pelayanan kepada pasien lama meliputi :
a.) Menanyakan terlebih dahulu membawa KIB atau tidak.
b.) Bila membawa KIB, maka catatlah nama dan nomor rekam medisnya pada
tracer untuk dimintakan dokumen rekam medis lama ke bagian filing.
c.) Bila tidak membawa KIB, maka tanyakanlah nama dan alamatnya untuk dicari
di KIUP.
d.) Mencatat nama dan nomor rekam medis yang ditemukan di KIUP pada tracer
untuk dimintakan dokumen rekam medis lama ke bagian filing.
e.) Mempersilahkan pasien baru atau membayar di loket pembayaran.
f.) Pelayanan pasien asuransi kesehatan disesuaikan dengan peraturan dan prosedur
asuransi penanggung biaya pelayanan kesehatan.
3. Setelah akhir pelayanan kegiatannya adalah:
a.) Mencatat identitas pada buku register pendaftaran pasien rawat jalan.
b.) Mencocokkan jumlah pasien dengan jumlah pendaftaran pasien rawat jalan
dengan kasir rawat jalan.
c.) Membuat laporan harian tentang:
i. Penggunaan nomor rekam medis, agar tidak terjadi duplikasi.
ii. Penggunaan formulir rekam medis, untuk pengendalian penggunaan formulir rekam
medis.
iii. Merekapitilasi jumlah kunjungan pasien baru dan lama, untuk keperluan statistic rumah
sakit.
B. TPPRI
Tempat penerimaan pasien rawat inap (TPPRI) atau ruang penerimaan pasien
rawat inap (RPP) atau pusat informasi rawat inap atau pusat rumah sakit adalah salah satu
bagian di rumah sakit yang kegiatannya mengatur penerimaan dan pendaftaran pasien
yang akan rawat inap. Sistem pelayanan TPPRI berbeda antara satu yang akan dirawat
inap yaitu semua pasien rawat inap harus melalui pemeriksaan rawat jalan atau gawat
darurat, atau TPPRI dapat menerima pasien langsung selain melalui pasien dan rawat
jalan dan gawat darurat (Bambang Shofari, 2004).

Deskripsi pokok kegiatan TPPRI dalam pelayanan rekam medis (Bambang


Shofari, 2004):
1.) Penerimaan pasien yang berasal dari URJ atau UGD
a. Menerima pasien bersama surat pengantar rawat inap atau admission note.
Berdasar surat tersebut, dapat diketahui jenis penyakitnya sehingga dapat
diarahkan ke bangsal mana pasien harus dirawat.
b. Menjelaskan TT dan kelas perawatan yang masih kosong berdasarkan catatan
penggunaan tempat tidur (mutasi pasien).
c. Menjelaskan tariff pelayanan rawat inap dan fasilitas-fasilitas yang dapat
dinikmati oleh pasien dan keluarga pasien.
d. Bersama pasien atau keluarganya menetapkan ruang dan kelas perawatan yang
diinginkan pasien dan tersedianya TT.
e. Membuat surat persetujuan rawat inap.
f. Memberitahu bangsal rawat inap yang bersangkutan untuk menyiapkan ruangan.
g. Menyediakan kelengkapan formulir rawat inap sesuai dengan jenis penyakitnya
agar dapat digunakan pelayanan klinis di unit rawat inap.
2.) Penerimaan pasien yang diterima secara langsung di TPPRI
Catatan : dalam hal penerimaan pasien langsung di TPPRI, semua pasien
harus dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu oleh tenaga medis untuk menentukan
jenis penyakitnya. Dalam pelayanan rekam medis semua pasien dianggap baru. Oleh
karena itu identitas pasien dicatat pada KIB, KIUP dan buku register pendaftaran
pasien rawat inap. Selain itu, dicatat pula identitas pasien dan keluarganya pada
formulir rekam medis. Selanjutnya melakukan kegiatan sebagai berikut :
a. Menjelaskan TT dan kelas perawatan yang masih kosong berdasarkan catatan
penggunaan tempat tidur (mutasi pasien).
b. Menjelaskan tarif pelayanan rawat inap dan fasilitas-fasilitas yang dapat dinikmati
oleh pasien dan keluarga pasien.
c. Bersama pasien atau keluarganya menetapkan ruang dan kelas perawatan yang
diinginkan paskien dan tersedianya TT.
d. Memberitahu bangsal rawat inap yang bersangkutan untuk menyiapan ruangan.
e. Menyediakan kelengkapan formulir rawat inap sesuai dengan jenis penyakitnya
f.
g.
h.
i.
j.

agar dapat digunakan pelayanan klinis di unit rawat inap.


Mencatat kemudian menyerahkan KIB kepada pasien.
Menyimpan KIUP untuk selanjutnya diserahkan ke TPPRJ guna disimpan.
Mencatat dan menyimpan buku register pendaftaran pasien rawat inap.
Mencatat hasil pemeriksaan klinis ke formulir rekam medis rawat inap.
Mencatat penggunakan nomor rekam medis pada buku catatan penggunakan
nomor rekam medis.

3.) Produser pelayanan rekam medis umum lainnya di TPPRI


a. Setiap hari (pagi hari) mengambil SHRI dan DRM rawat inap di setiap bangsal
rawat inap untuk dicatat selanjutnya diserahkan ke fungsi assembling. Serah
terima DRM menggunakan buku ekspedisi.
b. Mencatat mutasi pasien rawat inap pada buku catatan penggunaan TT berdasarkan
SHRI dan informasi mutasi pasien rawat inap yang diperoleh setiap saat dari
bangsal rawat inap. Catatan mutasi tersebut meiputi :
Nama, jenis kelamin dan umur pasien serta nomor rekam medis.
Tanggal masuk pasien dan tanggal keluar pasien.
Nama bangsal rawat inap ketika pasien masuk.
Nama bangsal rawat inap ketika asien keluar.
Perpindahan pasien (pindahan dan dipindahkan) dari bangsal rawat inap
satu ke yang lain (termasuk ke ruang intensif).
c. Membuat laporan kegiatan pendaftaran pasien rawat inap perbulan, meliputi :
Jumlah pasien masuk,jumlah pasien keluar hidup, jumlah pasien keluar
mati.
Jumlah pasien yang melalui UGD, URJ dan dating langsung.
Jumlah pasien masuk per bangsal dan kelas perawatan.
Jumlah pasien rujukan dan asal rujukannya.
Membuat grafik kegiatan pendaftaran pasien rawat inap.
Mencatat penggunaan formuir rawat inap.
d. Memberi informasi tentang keberadaan pasien di bangsal rawat inap kepada
pengunjung yang memerlukan.
C. Assembling
Bagian assembling yaitu salah satu bagian di unit rekam medis. Peran dan fungsi
assembling dalam pelayaan rekam medis yaitu sebagai perakit formulir rekam medis,
peneliti isi data rekam medis, pengendali DRM tidak lengkap, pengendali penggunaan
nomor rekam medis dan formulir rekam medis (Bambang Shofari, 2004).
Deskripsi pokok kegiatan assembling dalam pelayanan rekam medis (Bambang Shofari,
2004) :
1.) Terhadap sensus harian yang diterima
a. Menerima SHRJ, SHGD, SHRI beserta DRM rawat jalan, gawat darurat dan
rawat inap setiap hari.
b. Mencocokkan jumlah DRM dengan jumlah pasien yang tercatat pada sensus
harian masing-masing.

c. Menandatangani buku ekspedisi sebagai bukti serah terima DRM.


d. Mengirimkan sensus harian tersebut ke fungsi analising dan reporting.
2.) Terhadap DRM yang diterima
a. Merakit kembali formulir rekam medis bersamaan dengan itu melakukan
kegiatan penelitian terhadap kelengkapan data rekam medis pada setiap lembar
formulir rekam medis sensus dengan kasusnya, misalnya bila pada formuilr
masuk-keluar pasien dijumpai:
Ada tindakan medis, maka harus ada laporan operasinya.
Ada kematian, maka harus ada laporan sebab kematian.
Ada bayi lahir maka harus ada laporan persalinan, laporan bayi lahir dan

indertitas bayi lahir.


Penyakit yang harus ditegakkan dengan pemerikasaan laboratorium,

rontgen, maka harus ada laporan hasil pemeriksaannya.


b. Mencatat hasil penelitian tersebut ke dalam formulir
Kertas kecil untuk mencatat data yang tidak lengkap kemudian
ditempelkan pada halaman depan folder DRM.

Kartu kendali (KK) yang isi datanya meliputi :

Tanggal diterimanya DRM


Diagnosa kedua, kegitan
Nomor rekam medis
dan setersunya
Nama pasien
Diagnosa komplikasi
Umur/tanggal lahir pasien
Tindakan medis/operasi
Alamat pasien
Sebab kematian
Tanggal masuk pasien
Dokter yang merawat
Tanggal keluar pasien
Ruang/bangsal perawatan
Lama dirawat
Kelas perawatan
Keadaan keluar pasien
Peserta askes/non askes
(sembuh/meninggal/
Ketidaklengkapan data
dirujuk/aps)
Diagnosa utama

rekam medis

c. Bila DRM telah lengkap, selanjutnya :


Menyerahkan DRM dan KK ke bagian K/I.
Menyerahkan sensus harian ke bagian A/R.
d. Bila DRM tidak lengkap, selanjutnya :
Menempelkan kertas kecil pada halaman depan folder DRM.
Dengan menggunakan buku ekspedisi, menyerahkan DRM tidak lengkap
kepada

unit

pencatat

untuk

diteruskan

kepada

petugas

yang

bertanggungjawabterhadap kelengkapa isi data rekam medis yang

bersangkutan untuk dilengkapi.


Menyimpan KK berdasarkan isi data rekam medis yang bersangkutan

untuk dilengkapi.
Mengambil kembali DRM tidak lengkap pada 2x24 jam setelah waktu

penyerahannya.
3.)Terhadap penggunaan nomor dan formulir rekam medis
a. Mengalokasikan nomor rekam medis TPPRJ, UGD dan kamar bersalin (untuk
bayi baru lahir), bila TPPRI menerima pasien langsung juga diberi alokasi
nomor rekam medis.
b. Mengendalikan penggunaan nomor rekam medis agar tidak terjadi duplikasi
dengan melakukan pencatatan penggunaannya ke dalam buku catatan
penggunaan nomor rekam medis oleh unit pwngguna tersebut.
c. Mendistribusikan formulir, catatan dan laporan rekam medis ke unit-unit yang
memerlukan untuk proses pencatatan dan pelaporan rekam medis.
d. Mengendalikan penggunaan formulir, catatan dan laporan tersebut dengan
menggunakan buku pengendalian peggunaan formulir rekam medis.
D. Koding dan indeksing
Bagian koding dan indeksing (K/I) adalah salah satu bagian dalam unit rekam
medis. Dalam melaksanakan tugas pokoknya bagian ini memerlukan alat bantu meliputi :
1.) Buku ICD revisi ke 10 volume 1, volume 2 dan volume 3 untuk memastikan kode
penyakit dan masalah kesehatan.
2.) Buku ICOPIM untuk memastikan kode operasi dan prosedur medis.
3.) Buku ID-O untuk memastikan kode penyakit kanker (kode ini dikhususkan untuk
rumah sakit yang ditunjuk sebagai rumah sakit dengan pelayanan khusus kanker).
4.) Kamus kedokteran untuk menemukan arti istilah-istilah kedokteran.
5.) Kamus bahasa Inggris untuk menemukan arti istilah-istilah dalam bahasa Inggris.

6.) Daftar kode ICD revisi ke 10 yang dibuat sendiri oleh bagian ini berdasarkan
penyakit dan operasi yang sering dirulis oleh para dokter setelah dilakukan kolaborasi
atau konsultasi dengan dokter-dokteryang bersangkutan.
Peran dan fungsinya sebagai pencatat dan peneliti kode penyakit dan diagnose
yang ditulis dokter, kode operasi atau tindakan medis yang ditulis dokter atau petugas
kesehatan lainnya, kode sebab kematian dari sebab kematian yang ditetapkan dokter.
Serta mencatat dan menyimpan indeks penyakit, operasi atau tindakan medis, sebab
kematian dan indeks dokter dan penyedia informasi nomor-nomor rekam medis yang
memiliki jenis penyakit, operasi atau tindakan medis sebab kematian yang sama
berdasarkan indeks yang bersangkutan untuk berbagai keperluan (missal audit medis,
audit kematian dan audit keperawatan), serta pembuat laporan penyakit dan laporan
kematian berdasarkan indeks penyakit, operasi dan sebab kematian (Bambang Shofari,
2004).
Deskripsi pokok kegiatan K/I dalam pelayanan rekam medis (Bambang Shofari, 2004) :
1.) Menerima DRM yang sudah lengkap dan KK dari fungsi assembling.
2.) Meneliti dan mencatat kode penyakit, operasi atau tindakan medis, sebab kematian
pada KK dan lembar formulir rekam medis yang tertulis diagnosis penyakit, jenis
operasi atau tindakan medis dan sebab kematian.
3.) Menyusun atau membuat daftar kode penyakit sebagai alat bantukode penyakit.
4.) Mencatat data dan informasi rekam medis ke dalam formulir indeks penyakit, operasi
atau tindakan medis, sebab kematian dan indeks dokter.
5.) Menyimpan indeks penyaki, operasi atau tindakan medis, sebab kematian dan dokter
sesuai urutan abjad dengan cara :
a. Sederhana yaitu berdasarkan urutan abjad indeks yang akan disimpan
b. Tunjuk silang yaitu selain indeks disimpan berdasarkan diagnosis utama sesuai
urutan abjad, bila dijumpai diagnosis komplikasi atau dilakukan tindakan operasi,
maka diagnosis komplikasinya atau tindakannya diindeks pada indeks yang
sesuai. Untuk mengetahui bahwa diantara diagnosis tama dan komplikasi tersebut
ada kaitannya sedang indeksnya disimpan secara terpisah maka pada kolom
tunjuk silang ditulis kode ICD atau ICOPIMnya.
6.) Menyerahkan DRM yang sudah lengkap dan KK ke fungsi filing.
7.) Bila diminta untuk menyiapkan nomor rekam medis dengan penyakit, operasi atau
tindakan medis, sebab kematian yang sama untuk keperluan tertentu, kegiatannya :

a. Mencari jenis penyakit atau operasi atau sebab kematian yang diminta kemudian
mencatat nomor rekam medis dan nama pasien sesuai kurun waktu yang diminta.
b. Menyerahkan catatan tersebut ke fungsi filing untuk disiapkan DRMnya.
8.) Menyediakan indeks penyakit, operasi, sebab kematian dan indeks dokter untuk
keperluan tertentu, misalnya laporan morbiditas penyakit tertentu, laporan sebab
kematian tertentu, laporan jenis operasi tertentu.
9.) Menyusun laporan jumlah dan jenis penyakit, operasi dan sebab kematian menurut
golongan umur pada periode tertentu berdasarkan indeks.

E. Filing
Bagian filing merupakan salah satu bagian dalam unit rekam medis. Peran dan
fungsi dalam pelayanan rekam medis yaitu sebagai penyimpan DRM, penyedia DRM
untuk berbagai keperluan, pelindung arsip-arsip DRM terhadap kerahasiaan isi data
rekam medis dan pelindung arsip-arsip DRM terhadapan bahayan kerusakan fisik,
kimiawi dan biologi (Bambang Shofari, 2004).
Deskriipsi pokok kegiatan filing dalam pelayanan rekam medis (Bambang
Shofari, 2004):
1.) Menerima KK dan DRM yang sudah lengkap dan sudh diberi kode dari fingsi K/I.
2.) Menyimpan DRM yang sudah lengkap ke dalam rak penyimpanan sesuai dengan
metode yang digunakan dan sesuai dengan kode warna pada nomor rekam medisnya.
3.) Menggunakan halaman sebaliknya KK yang sudah tidak terpakai untuk digunakan
sebagai formulir tracer.
4.) Menyediakan DRM dengan langkah-langkah sebagai berikut :
a. Menerima tracer yang sudah dicatat terisi dari unit pengguna untuk pelayanan
pasien atau penguna lain untuk keperluan tertentu.
b. Mencari nomor rekam medis sesuai dengan permintaan pada tracer tersebut.
c. Menyelipkan tracer pada DRM yang sudah ditemukan.
d. Mengambil DRm yang sudah ditemukan.
5.) Mencatat penggunaan DRM pada buku catatan penggunaan DRM (bon pinjam
DRM).
6.) Menandatangani dan meminta tanda tangan enerima DRM pada buku catatan
penggunaan DRM.
7.) Melakukan penyisiran untuk mengembalikan DRM yang salah letak dengan langkahlangkah sebagai berikut :
a. Mencatat kode warna pada kelompok nomor atau section pada rak filing.

b. Bila dijumpai ada nomor atau warna yang tidak sesuai, DRM diambil kemudian
dikembalikan pada letak yang sesuai.
8.) Melakukan retensi DRM dengan langkah-langkah sebagai berikut :
a. Mencatat nomor-nomor rekam medis yang sudah waktunya retensi sesuai dengan
ketentuan jadwal retensi. Data tersebut diperoleh dari KIUP, bila belum
menggunakan KIUP dapat pula diperoleh dari buku register pendaftaran pasien
rajal dan ranap.
b. Menulis pada tracer dengan keterangan bahwa DRm tersebut diretensi dan
dimpan pada rak DRm inaktif.
c. Menyelipkan tracer pada DRM yang akan disimpan inaktif.
d. Mengambil DRM yang akan disimpan inaktif.
e. Menyimpan DRM inaktif berdasarkan urutan tanggal terakhir berobat dan
dikelompokkan berdasarkan jenis penyakit untuk keperluan:
Menetukan lamanya penyimpanan DRM inaktif.
Memudahkan ketika akan dinilai nilai gunanya.
9.) Bersama tim pemusnah rekam medis melaksanakan kegiatan pemusnahan, dengan
langkah-langkah sebagai berikut :
a. Mengambil DRM inaktif yang sudah saatnya dapat dimusnahkan (disimpan dalam
keadaan inaktif minimal selama 2 tahun dihitung dari saat disimpan sebagai
inaktif).
b. Mengelompokkan DRM yang akan dimusnahkan berdasarkan jenis penyakit.
c. Membantu dalam kegiatan penilaian nilai guna rekam medis yang dilakukan
olehtim pemusnah dengan cara membacakan isi lembar formulir rekam medis
yang bersangkutan.
d. Membuat daftar pertelaahan (pertelaan) DRM.
e. Memisahkan lembar formulir rekam medis yang akan dilestarikan.
f. Menjadikan satu lembar-lembar formulir rekam medis yang akan dilestarikan
tersebut sesuai nama pasien yang bersangkutan dalam satu folder.
g. Mengawetkan formulir rekam medis yang akan dilestarikan.
h. Menyimpan lembar formulir rekam medis yang akan dilestarikan sesuai dengan
urutan abjad nama pasien.
i. Membakar DRM yang dimusnahkan dengan incinerator atau mencacah kertas
10.)
11.)
12.)

dengan mesin pencacah.


Menghitung tingkat penggunaan DRM per bulan atau per triwulan.
Menghitung kebandelan terhadap pencatatan kelengkapan isi DRM perbulan.
Menghitung tingkat kehilangan DRM, dengan rumus.