Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN FARMAKOLOGI I

ANTIPIRETIK
PERCOBAAN 5

OLEH:
HALINDA ALIZAR( 1201037)
TANGGAL PRAKTIKUM: 3 DESEMBER 2013
DOSEN: Adriani susanti M. Farm, Apt
Asisten: 1. Deri islami
2. kurnia andini

Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau


Yayasan Universitas Riau
Pekanbaru
2013

ANTIPIRETIK
I. TUJUAN PERCOBAAN
1. memahami teknik evalusi obat antipiretik.
2. mamahami manefestasi dari demam dan penggunaan obat-obatan antipiretik
serta penggunaannya secara kimia.
II. LANDASAN TEORI
Demam Seseorang dikatakan demam jika suhu tubuh diatas suhu normal.
Hal ini tentu pernah di alami setiap orang didalam hidupnya, entah itu saat masih
kanak-kanak atau setelah dewasa. Suhu tubuh dikendalikan oleh bagian otak yang
dinamakan hipotamalus hipotamalus mengatur suhu tubuh dengan cara
menyeimbangkanproduksi

panas

dari

otot

dan

hati

dengan

melepaskan panas dari kulit dan paru.


Walapun hypothalamus mampu meertahankan perbedaan suhu dalam
dalam nilai relative sempit, suhu bervariasi dalam sehari, saat tubuh berada di atas
normal

maka

terjadilah

point hipothalamus.

demam

yang

di

tandai

oleh

kenaikan

set

Suhu tubuh mengikuti irama sirkardian, suhu pada dini hari

rendah dan suhu tinggi terjadi pukul 16.00-18.00 tidak ada nilai tunggal s u h u
tubuh

untuk

penetapan

demam

karena

perbedaan

suhu

d i b e r b a g a i tempat di tubuh. Kisaran suhu tubuh yang diterima di seluruh dunia


untuk demam adalah sebagai berikut :Suhu rektal atau anus diatas 38Suhu oral
atau mulut diatas 37,5C
Pada manusia nilai normal tradisional bagi suhu mulut 37C,
tatapi dalamsatu seri besar dewasa muda normal, suhu mulut pagi rata-rata
36,7C dengan deviasistandar 0,2C. sehingga 95% dari semua dewasa muda akan
diharapkan mempunyaisuhu mulut pagi hari 36,3-37,1C. berbagai bagian
badan pada suhu berbeda dan besar perbedaan suhu antar bagian bervariasi
sesuai suhu lingkungan. Selama gerak badan, panas yang dihasilkan oleh

kontraksi otot terkumpul di dalam badan sertasuhu rectum normalnya


meningkat setinggi 40C.
peningkatan ini sebagian karena ketakmampuan sebagian mekanisme
yang hilang panas menangani peningkatan besar d a l a m j u m l a h p a n a s y a n g
dihasilkan,

tetapi

ada

bukti

bahwa

disamping

itu

ada

peningkatan suhu tubuh saat mekanisme penghilang panas diaktivasi


selama gerak b a d a n .
Suhu badan juga meningkat sedikit selama perangsangan
e m o s i o n a l , mungkin karena ketegangan otot yang tak disadari. Secara menahun
ia

ditingkatkan

sebanyak 0,5C

bila

laju

metabolic

t i n g g i , s e p e r t i d a l a m h i p e r t i r o i d i s . Di dalam badan, panas


dihasilkan oleh gerak otot, asimilasi makanan dansemua proses vital
yang menyokong laju metabolisme basal. Ia hilang dari bahan oleh
radiasi, konduksi serta penguapan air di dalam jalan pernapasan dan di atas kulit.
Sejumlah kecil panas juga di buang di dalam urina dan feses.
Keseimbangan antar produksi panas dan kehilangan panas menentukan
suhu badan.
Karena kecepatan reaksi kimia bervariasi sesuai suhu dan
kecepatan reakasi kimia bervariasi sesuai suhu dan karena system enzyme
tubuh mmpunyai rentang suhu yang sempit tempat ia berfungsi optimum,
maka fungsi tubuh yang normal tergantung atas suhu badan yang relative
tetap.

Suhu tubuh sedikit bervariasi

pada

kerja

fisik dan

suhu

lingkungan yang ekstrem, karena mekanisme pengaturan suhu tidak 100


persen tepat. Bila dibentuk p a n a s y a n g b e r l e b i h a n d i d a l a m t u b u h
karena kerja fisik yang melelahkan
Sistem pengatur temperatur menggunakan tiga mekanisme penting untuk
menurunkan panas tubuh ketika temperatur menjadi sangat tinggi:

1.Vasodilatasi. Pada hampir semua area tubuh, pembuluh darah kulit


berdilatasid e n g a n k u a t . H a l i n i d i s e b a b k a n o l e h h a m b a t a n
dar

i p u s a t s i m p a t i s p a d a hipotalamus posterior yang menyebabkan


vasokontriksi. Vasodilatasi penuhakan meningkatkan kecepatan
pemindahan panas kekulit sebanyak delapan kali lipat.

2.Berkeringat.
3.Penurunan pembentukan panas. Mekanisme yang menyebabkan
pembentukan p a n a s b e r l e b i h a n , s e p e r t i m e n g g i g i l d a n
termog

e n e s i s k i m i a , d i h a m b a t dengan kuat

Demam, yang berarti temperatur tubuh di atas batas normal,


disebabkan
yang

dapat

oleh kelainan di dalam otak sendiri atau oleh bahan-bahan tosik

mempengaruhi pusat pengaturan

temperature.

Antipiretik adalah golongan obat yang dipergunakan untuk menurunkan


suhutubuh bila demam. Cara kerja antipiretik antara lain dengan
melebarkan pembuluhdarah di kulit, sehingga terjadi pendinginan darah
oleh udara luar. Sebagian obat antipiretik juga merangsang berkeringat.
Penguapan keringat turut menurunkan suhu badan. Didug
a k e r j a o b a t antipiretik adalah mempengaruhi bagian otak yang mengatur
suhu badan. Bagian initerletak di dasar otak. Obat antipiretik juga bersifat
analgesik dan oleh karena itu biasa disebut golongan obat analgesikantipiretik.
Analgesik adalah golongan obat yang dapat menghilangkan rasa nyeri
sepertinyeri kepala, nyeri gigi, nyeri sendi, dan lain-lain. Contoh obat
analgesik misalnyaaspirin, parasetamol, antalgin, dan lain-lain. Ada juga
analgesik potent yang biasanyatermasuk golongan opium seperti morfin, pethidin,

fentanil, dan lain-lain.Demam adalah keadaan di mana terjadi kenaikan suhu


tubuh hingga melewati batas normal.
Batas kenaikan suhu tersebut ialah 37,80 C bila diukur di mulut,
atau38,40 C pada pengukuran di dubur. Normalnya, suhu tubuh
manusia antara 36,0 Cdan 37,80 C. Bila suhu tubuh lebih dari 40 C, disebut
demam tinggi (hiperpireksia).
Untuk mengetahui suhu tubuh ini sebaiknya yang diukur adalah
suhu

dari b a g i a n d a l a m t u b u h , y a i t u y a n g d i d u b u r , k e t i a k , a t a u

mulut. Selain itu, untuk memastikan anak demam atau tidak,


p e r l u d i p e r h a t i k a n p u l a k a p a n d a n d i m a n a mengukur suhunya.
Sebab, kalau pengukuran dilakukan di ketiak, angka normalnya37,30 C,
sedangkan di dubur, suhu normalnya 380 C, dan bila di mulut, 37,50
C.Selain juga perlu diperhatikan variasi diurnal (variasi suhu normal dalam siklus
satuhari).
Suhu

paling

rendah

dicapai

pada

pagi

hari,

antara

jam

02.0006.00 dan suhu paling tinggi dicapai sore hari pada jam 17.00-19.00.Yang
perlu

diketahui,

demam

melainkansekadar gejala.

bukanlah

suatu

Kebanyakan orang

penyakit

tersendiri,

selalu mengidentikkan

demam dengan terjadiinfeksi. Padahal sesungguhnya penyebab demam tidak


hanya infeksi.Demam yang berhubungan dengan infeksi kurang lebih
hanya 3050%, sedangkan sisanya bisa
Antipiretik adalah obat yang dapat menurunkan panas atau untuk obat
mengurangi suhu tubuh (suhu tubuh yang tinggi). Hanya menurunkan temperatur
tubuh saat panas dan tidak berefektif pada orang normal. Dapat menurunkan
panas karena dapat menghambat prostatglandin pada CNS.
Obat golongan ini mampu menurunkan panas
( a n t i p e r i t i k ) k a r e n a menormalkan pusat pengatur suhu yang
terletak di batang otak. Selain itu mampu melebarkan pembuluh darah

kulit

dan

memperbanyak

keringat

sehingga

semakin b a n y a k p a n a s y a n g d i b u a n g . S e l a i n b e k e r j a d i s u s u n a n
s y a r a f p u s a t , a n a l g e s i k - antiperitik

dapat

mencegah

pembentukan prostaglandin, yakni zat yang menimbulkan rasa nyeri dan panas.
Analgesik
antiperitik terdiri dari empat golongan, yakni salis
i l a t , asetaminofen, piralozon, dan golongan asam (asam-mefenamat). Salisilat
di pasaran dikenal

sebagai

aspirin.

Dalam

dosis

tinggi,

aspirin

mempunyai khasiat antiradang sehingga sering digunakan untuk mengobati


radang sendi (rematik).Obat ini juga bersifat mengurangi daya ikat selsel pembeku
penderita

darah sehingga penting

untuk segera

angina (serangan jantung),

diberikan pada

untuk mencegah

penyumbatan

pembuluh darah jantung karena penggumpalan/pembekuan d a r a h .

Aspirin dapat menimbulkan n yeri dan perdarahan


l a m b u n g , k a r e n a i t u sebaiknya dikonsumsi setelah makan. Dosis
yang berlebihan dapat menyebabkan telinga berdenging, tuli, penglihatan
kabur,

bahkan kematian.Asetaminofen

di

pasaran

dikenal

sebagai

parasetamol. Obat ini mempunyaikhasiat antiradang yang jauh lebih


lemah dari aspirin sehingga tidak bisa digunaka untuk mengobati rematik.
Asetaminofen tidak merangsang lambung sehingga dapatdigunakan oleh penderita
sakit lambung.Sementara piralozon, antara lain antalgin, neuralgin, dan novalgin,
amatmanjur sebagai penurun panas dan penghilang rasa nyeri. Piralozon
dapatmenimbulkan

efek

berbahaya

yakni

agranulositosis

darah putih),karena itu dilarang dijual bebas di Indonesia.

III. ALAT DAN BAHAN

Timbangan

(berkurangya

Alat suntik
Thermometer
Stopwatch
Mencit
Pepton
Asetosal 150 mg/kgbb

IV. CARA KERJA


1. Semua hewan yang digunakan di timbang dan periksa temperature dasar
tubuhnya.
2. Hitung dosis yang diperlukan untuk hewan.
3. Suntikkan suspense pepton dalam air suling secara subkutan.
4. 15 menit kemudian, hewan hewan di suntikkan secara oral dengan
suspense obat.
5. Catat suhu rectum pada menit ke 5, 10, 15, 30, 60. Setelah penyuntikkan
pepton.
6. Table kan hasil den buat grafik hubunggan antara waktu dan temperature
tubuh hewan.
7. Hitung persen proteksi.

%Proteksi= suhu demam- suhu perlakuan

x 100%

suhu demam- suhu normal


%proteksi= 360c 35,10c
menit)
360c- 35,10c

x100%

9%( untuk 5

% proteksi= 360c 36,80c

x100%

= 88,8% (untuk 10

x100%

=1,11% ( untuk 15

x100%

= 0,66 %(untuk 30

x100%

x100%

= 1,11% (untuk 60

x100%

=0,33%

menit)
360c 35, 10c
%proteksi= 360c -

370c

menit)
360c 35, 10c
%proteksi= 360c- 35,40c
menit)
360c 35, 10c
%proteksi= 360c 35,10c

9%

(untuk

45

menit)
360c- 35,10c
%prioteksi= 360c 35,0c
menit)
360c- 35,10c
%proteksi rata-rata= 360c 35,70c
360c 35,10c

VI. PEMBAHASAN
Dari praktikum kali ini kita mencoba obat penurunan panas dengan sampel
mencit,suhu awal di tentukan terlebih dahulu, bahan peton disuntikkan kepada
mencit dan tunggu 15 menit sampai mencit demam , setelah itu tentukan suhu nya
kembali, baru suntikkan secara oral obat penurun panas asetosal, dan dalam waktu

tertentu tentukan kembali suhu tubuhnya, dari percobaan kali ini suhu awal pada
mencit 35,10c, dan setelah di induksi suhu tubuh mencit naik 360c, pada menit ke
5 suhu tubuh mencit kembali normal pada suhu awal 350c , dan pada menit 10
suhu tubuh mencit naik 36,80c, pada menit ke 60 suhu tubuh mencit kembali
normal 350c , ini menandakan obat penurun panas asetosal 150 mg/kgbb bekerja
dalam waktu 60 menit, suhu tubuh berbeda-bada pengukuran dilakukan di ketiak,
angka normalnya 37,30 C, sedangkan di dubur, suhu normalnya 380 C,
dan bila di mulut, 37,50 C.Selain juga perlu diperhatikan variasi diurnal
(variasi suhu normal dalam siklus satuhari)
Antipiretik adalah obat yang dapat menurunkan panas atau untuk obat
mengurangi suhu tubuh (suhu tubuh yang tinggi). Hanya menurunkan temperatur
tubuh

saat

panas

dan

tidak

berefektif

pada

orang

normal.

A l a t p e n g a t u r s u h u t u b u h b e r a d a d i h i p o t a l a m u s . Pa d
a ke a d a a n d e m a m

keseimbangan ini terganggu tetapi

dapat dikembalikan ke normal oleh obat mirip aspirin. Ada


bukti

bahwa

peningkatan

suhu

tubuh

pada

keadaan

patologik diawali penglepasan suatu zat pirogen endogen atau


sitokin seperti interleukin-1 (IL-1) yang memacu penglepasan PG
yang berlebihan di daerah preoptik hipotalamus.Selain ituPGE2
terbukti

menimbulkan

ventrikel

serebral

demam
atau

setelah

disuntikkan

diinfuskan
ke

ke

daerah

hipotalamus.

VII. KESIMPULAN
Jadi kesimpulan praktikum kali ini kita menentukan suhu
tubuh

mancit

dengan

pemberiaan

obat

antiperetik(

parasetamol

10mg,

parasetamol

150

mg,

asetosal 100 mg, asetosal 150 mg, antalgin 100 mg). kita
melihat apakah setelah di beri obat dengan dosis yang
berbeda-beda suhu tubuh mencit akan turun ternyata
pada percobaan untuk yang asetosla yang150 mg, suhu
tubuh mencit kembali normal, ini membuktikan bahwa
asetosal denagan dosis 150 mg / kgbb dapat menurunkan
demam pada mencit dengan cepat, sedangkan asetosal
dengan dosis 100 mg/ kg bb menurunkan demam pada
mencit
penurun

tetapi

tidak

demam

terlalu

cepat.

antalgin

juga

Dari

semua

termasuk

obat
cepat

menurunkan demam pada mencit.

VIII. PERTANYAAN
1. Jelaskan tempat pengaturan temperature tubuh di otak?
2. Bagaimana mekanisme kerja obat antipiretika? Kemukakan efek smaping
yang dapat muncul akibat penggunaanya?
JAWAB:
1. di hipotalamus. Hal itu diatur oleh organ tubuh yang terletak di dalam rongga
kepala di dalam jaringan otak yang disebut hypothalamus yang mempunyai dua
sisi yaitu sisi belakang dan sisi depan. Bagian belakang berfungsi menaikkan
suhu tubuh dengan cara mengurangi pengeluaran panas. Ini berguna ketika
cuaca dingin, caranya dengan menggigil dan mengurangi pengeluaran keringat.
Hipothalamus bagian depan berfungsi mengeluarkan panas lebih banyak ketika
cuaca panas. Caranya, dengan lebih banyak mengeluarkan keringat, yang
menyebabkan suhu tubuh kembali ke tingkat normal yaitu 37 derajat C. Proses
ini berjalan melalui suatu mekanisme umpan balik yang rumit, yang
diperantarai oleh saraf-saraf di kulit sebagai penerima sinyal suhu dan juga
oleh aliran darah di dalam tubuh. Panas secara terus menerus dihasilkan dalam
tubuh sebagai hasil metabolisme, dan panas tubuh juga secara terus menerus
dibuang kelingkungan sekitar. Bila kecepatan pembentukan panas tepat sama
seperti kecepatan kehilangan, orang dikatakan berada dalam keseimbangan

panas. Tetapi bila keduanya berada di luar keseimbangan, panas tubuh dan
suhu tubuh jelas akan meningkat atau menurun
2. mekanisme kerja obat antipiretik: Bekerja dengan cara menghambat produksi
prostaglandin di hipotalamus anterior (yang meningkat sebagai respon adanya
pirogen endogen).
Efek sampingnya:

gangguan saluran cerna: Selain menimbulkan demam dan nyeri,


ternyata

prostaglandin

berperan

melindungi

saluran

cerna.

Senyawa ini dapat menghambat pengeluaran asam lambung dan


mengeluarkan cairan (mukus) sehingga mengakibatkan dinding
saluran cerna rentan terluka, karena sifat asam lambung yang bias

merusak.
Gangguan hati(hepper): Obat yang dapat menimbulkan gangguan
hepar adalah parasetamol. Untuk penderita gangguan hati

disarankan mengganti dengan obat lain.


Gangguan ginjal: Hambatan pembentukan prostaglandin juga bisa
berdampak pada ginjal. Karena prostaglandin berperan homestasis
di

ginjal.

Jika

pembentukan

terganggu,

terjadi

gangguan

homeostasis.
Reaksi alergi: Penggunaan obat aspirin dapat menimbulkan raksi
alergi. Reaksi dapat berupa rinitis vasomotor, asma bronkial hingga
mengakibatkan syok.

DAFTAR PUSTAKA
Engine.Lubis, Y., (1993), PENGANTAR FARMAKOLOGI, PT. Pus
taka Widyasarana,Medan, Hal. 133
Priyanto, 2008, Farmakologi Dasar Edisi II, Depok: Leskonfi
Sulaksono, M.E., 1987, Peranan, penggolongan dan Pengembanggan Hewan
Percobaan, Jakarta.