Anda di halaman 1dari 21

-INDEKS KARIES

1. DMFT
1.1

Definisi
Indeks DMF-T adalah indeks untuk menilai status kesehatan gigi dan mulut

dalam hal karies gigi permanen. Karies gigi umumnya disebabkan karena kebersihan
mulut yang buruk, sehingga terjadilah akumulasi plak yang mengandung berbagai macam
bakteri. DMF-T merupakan singkatan dari Decay Missing Filled-Teeth.
Nilai DMF-T adalah angka yang menunjukkan jumlah gigi dengan karies pada
seseorang atau sekelompok orang. Angka D (decay) adalah gigi yang berlubang karena
karies gigi, angka M (missing)adalah gigi yang dicabut karena karies gigi,
angka F(filled) adalah gigi yang ditambal atau di-tumpat karena karies dan dalam
keadaan baik . Nilai DMF-T adalah penjumlahan D+ F+ T. Indikator utama pengukuran
DMF-T menurut WHO adalah pada anak usia 12 tahun, yang dinyatakan dengan indeks
DMF-T yaitu 3, yang berarti pada usia 12 tahun jumlah gigi yang berlubang (D),
dicabut karena karies gigi (M), dan gigi dengan tumpatan yang baik (F), tidak lebih atau
sama dengan 3 gigi per anak.
1.2

Rumus

Rumus yang digunakan untuk menghitung DMF-T :


DMF-T = D + M + F
DMF-T rata-rata =

Jumlah D + M + F
Jumlah orang yg diperiksa

Kategori DMF-T menurut WHO :


0,0 1,1 = sangat rendah
1,2 2,6 = rendah
2,7 4,4 = sedang
4,5 6,5 = tinggi
6,6 > = sangat tinggi

1.3

Kekurangan
1. Tidak dapat menggambarkan banyaknya karies yang sebenarnya.
Karena jika pada gigi tersebut terdapat 2 karies atau lebih, karies
dihitung adalah tetap 1
2. Indeks DMF-T tidak dapat membedakkan kedalaman dari karies,
misalnya karies superficialis, media, profunda
3. Tidak valid untuk gigi yang hilang karena penyebab lain selain karies
4. Tidak valid untuk pencabutan perawatan ortodonti
5. Tidak dapat digunakan untuk karies akar

2.

Nyvad Caries Diagnostic Criteria

2.1

Definisi
Dikemukakan oleh Nyvad 1999. Meliputi manifestasi dari karies pada

initial stage dari karies dan sebelum karies itu terjadi. Kriteria Nyvad
membedakan antara lesi karies aktif dan inaktif pada level kavitas maupun non
kavitas. Indeks ini juga menghitung aktivitas lesi, memperhitungkan hubungan
biaya ketika rencana perawatan dibuat.
Tabel 1. Nyvad Caries Diagnostic Criteria

2.2

Kelebihan
1. Dapat mengidetifikasi lesi karies insipient, sehingga dapat menentukan
rencana program pencegahan karies
2. Prelavensi dan keparahan karies dibawah estimasi dari indeks def dapat
dihilangkan karena hanya menghitung status kavitas
3. Dapat mengurangi keperluan perawatan yang lebih lanjur karena diagnosis
ditegakkan ketika terlihat initial lesions sehingga lesi progresif yang
berkelanjutan dapat dicegah

2.3

Kekurangan

Terdapat kesulitan untuk membuat diagnosis yang pasti dari lesi aktif sebelum
terjadi kavitas pada permukan oklusal dibandingkan dengan permukaan fasial.
Penggunaan permukaan oklusal secara fisiologis selama proses pengunyahan
dapat menyebabkan hilangnya lesi

3.

Significant Caries Index

3.1

Definisi

Diperkenalkan oleh Bratthall D pada tahun 2000. Penggunaan DMF dan


Sic secara bersamaan membantu untuk menyoroti kesenjangan kesehatan mulut
pada populasi yang berbeda dalam suatu komunitas dengan tujuan untuk
mengidentifikasi kebutuhan khusus pencegahan gangguan kesehatan gigi dan
mulut. Perhitungan Sic dilakukan dengan cara mengurutkan hasil skor DMFT,
kemudian sepertiga populasi dari skor karies tinggi dipilih dan rerata DMFT untuk
kelompok ini dihitung. Hasil perhitungan adalah indeks SiC.
3.2

Rumus

Cara menghitung indeks SiC


1.
2.
3.
4.
5.

Menggunakan indeks DMF-T


Mengurutkan data individu mulai dari yang terendah sampai yang tertinggi
Mengambil 1/3 jumlah data dari total populasi dengan DMF-T yang tinggi
Lalu menjumlahkan data tersebut
Kemudian membaginya lagi dengan jumlah individu (1/3) yang tetinggi
DMF-Tnya

3.3

Kelebihan
1. Memberi perhatian lebih pada individual dengan hasil skor karies tertinggi
2. Indeks ini mencoba mengatasi kekurangan dari hasil DMFT secara akurat
dengan memperhatikan distribusi karies pada suatu populasi khususnya di
Negara berkembang yang menyebabkan kesimpulan yang salah bahwa
karies pada populasi terkontrol padahal beberapa individu masih memiliki
karies.

3.4

Kekurangan
1. Indeks ini hanyalah kelanjutan dari indeks DMF dengan kriteria yang
sama dalam menghitung karies
2. Populasi signifikan dari karies yang terlihat rendah menunjukkan distribusi

4.

yang tidak normal


Specific Caries Index

4.1

Definisi

Diperkenalkan oleh Acharya pada tahun 2006. ntuk menggambarkan jumlah gigi
karies yang belum pernah di tangani sama sekali dengan menggunakan indeks
DMF-T. Indeks ini akan menyediakan informasi tidak hanya prevalensi karies tapi

juga lokasi dan tipe lesi karies pada individu. Pengukurannya dilakukan khusus di
daerah permukaan gigi jadi indeks ini masih sangat jarang digunakan oleh
khalayak umum.
Tabel 2. Specific Caries Index

4.2

Rumus

Skor SCI untuk individu dihitung dengan menambahkan skor gigi individual.
Rentang Skor untuk individual dari 0-192 (untuk 32 gigi)

4.3

Kelebihan
1. Petugas dan material yang kompeten di masa depan serta training untuk
tenaga kerja dibutuhkan untuk mengatasi karies pada populasi tertentu
mungkin dinilai

2. Hasil dari penulis menunjukkan reproduksibilitas dan validitas dari indek


baru ini adalah baik
4.4

Kekurangan
1. Pada kasus dengan lesi yang luas yang meliputi lebih dari 1 permukaan
hanya bisa dibuat dari asal lesi
2. Kekurangan untuk menentukan rencana perawatan jika indeks ini
digunakan sendirian tanpa kombinasi dengan indeks lain
3. Kurangnya penyediaan untuk menilai karies akar
4. Jumlah dari lesi proksimal tidak diperhatikan karena tidak adanya foto
bitewing radiograph

5.

PUFA Index

5.1

Definisi
Sama seperti Specific Caries Index, PUFA juga masih termasuk indeks

yang baru digunakan untuk menghitung karies. Pembuatan PUFA ditujukan untuk
melengkapi indeks DMF-T

P = Pulpal, pertimbangan keterlibatan pulpa dalam proses karies dengan


hancurnya seluruh korona atau mahkota sehingga yang tersisa hanyalah akar
U= Ulserasi, yang disebabkan oleh potongan-potongan enamel yang pecah
ataupun karena inflamasi pulpa atau akar yang mengalami fragmentasi sehingga
timbul ulser
F= Fistula atau nanah yang muncul akibat adanya gangguan kesehatan gigi dan
mulut yang melibatkan pulpa
A= Abses yang terkait dengan pulpa
Tabel 3. PUFA Index

5.2

Kelebihan
1. Aplikatif pada Negara dengan pendapatan rendag dan menegah dimana
karies yang tidak ditangai menyebabkan komplikasi masalah pada gigi dan
jaringan sekitar
2. Sederhana
3. Dapat digunakan untuk gigi sulung dan permanen

4. Hasilnya dapat dipresentasikan bersama indeks DMF


5.3

Kekurangan
1. Stages dari lesi karies pada enamel tidak dinilai
2. Penilaian abses dan fistula dapat dikombinasi jadi 1 kode
3. Realibilitas dan validitas diperlukan pada diskusi dan penelitian
mendatang
4. Beberapa subjek dengan skor U (ulcer)

6.

Caries Assessment Spectrum and Treatment (CAST) Index

6.1

Definisi
Dikembangkan oleh J. E. Frencken, Rodrigo G. de Amorim, Jorge Faber

dan Soraya C. Leal pada 2011. Mengkombinasikan elemen penilaian dari ICDAS
III dan PUFA dan komponen MF pada indeks DMF.

Tabel 4. Cast index

6.2

Kelebihan
1.
2.
3.
4.

Skor DMF dapat dengan mudah dikalkulasikan dari skor CAST


Digunakan hanya untuk survei epidemologi
Visual/ tactile hierachial one digit coding system
Meliputi total spectrum dari progresi lesi karies membuat kemudahan

komunikasi antara profesiona


5. Digunakan untuk memperkuat dan melengkapi ICDAS, DMF, PUFA
6. Menyediakan sarana untuk penggunaan indeks DMF yang lebih luas

6.3

Kekurangan
1. Tidak menunjukkan hasil yang valid pada uji validitas dan realibilitas
2. Tidak disarankan untuk clinical trials
3. Tidak menyediakan data pada perhitugan perawatan dan pencegahan pada
setiap kode

7.

International Caries Detection and Assessment System (ICDAS I &

ICDAS II
7.1

Definisi
Dikembangkan pada tahun 2001 oleh usaha kelompok penelitian,

epidomologist dan restorative dentists.two digit system : didasarkan pada


kebutuhan untuk mendeteksi karies pada fase non kavitas. ICDAS dibagi menjadi
beberapa pemeriksaan :
1. Karies pada korona (pit, fisura, mesial-distal, buccal-lingual)
2. Karies akar
3. Karies yang berhubungan dengan restorasi dan sealants (CARS)
D pada ICDAS mendeteksi karies dengan
1.
2.
3.
4.

Stage dari proses menuju nekrosis


Topografi ( permukaan halus atau pit dan fissure)
Anatomi (mahkota, akar)
Status rerstorasi atau sealant

A pada ICDAS merupaka penilaian proses karies (berkavitas / tidak berkavitas)


dan aktifitas (aktif atau arrested/terhenti)
Deteksi dari karies pada permukaan korona dibagi menjadi 2 proses :
1. Pertama mengklasifikasikan tiap permukaan gigi dari sound, sealed,
restored, crowned atau missing

2. Kedua adalah klasifikasi dari carious status pada skala ordinal

ICDAS I
1. Penelitiannya menggunakan sistematik review.
2. Assessment atau pemeriksaan atau penaksiran khusus pada bagian corona
atau permukaan mahkota tapi lebih sempurna dari DMF-T
ICDAS II
1. Assessment lebih kompleks yaitu pada tiap permukaan korona, sealant,
restorasi, perubahan warna serta aktivitas kariesnya
2. Membentuk 2 digit , yaitu 1: CARS, 2:CORONAL

7.2

Kelebihan
1. Hasil lebih spesifik, lebih lengkap dibandingkan dengan pemeriksaan
lainnya
2. Mampu menghitung karies dentin,
3. Mengikuti perjalanan karies
4. Etiologi karies lebih terarah

7.3

Kekurangan
1. Tidak meilai karies pulpa
2. Membutuhkan waktu pemeriksaan yang lebih lama
3. Analisisnya lebih kompleks

8.

FDI World Dental Federation Caries Matrix


Program WHO Global Oral Health telah mengakui pentingnya promosi

paradigma baru antara sesama praktisi dokter gigi mengenai perubahan dari
restorative menjadi preventif dan model promosi kesehatan (penyuluhan).
Dikembangkan oleh komite FDI.

Maksud dari system ini tidak untuk

mengklasifikasika karies namun merupakan system yang terintegrasi yang dapat


digunakan praktisi, peneliti, edukator dan tenaga kesehatan.

KELAINAN PERIODONTAL
1.

CPITN

1.1

Definisi
Community Periodontal Index for Treatment Needs adalah indeks resmi

yang digunakan oleh WHO untuk mengukur kondisi jaringan periodontal serta
perkiraan akan kebutuhan perawatannya dengan menggunakan sonde khusus yaitu
WHO Periodontal Examining Probe.
Sonde khusus yang dipergunakan untuk pemeriksaan CPITN ini memiliki
bentuk ujung bulat dengan diameter 0,5 mm, dengan kode warna 3,5 sampai 5,5
mm.
Pemeriksaan CPITN ini menggunakan 6 sektan yaitu :
1. Sektan kanan atas : elemen gigi 1.7, 1.6, 1.5, 1.4 (sektan 1)
2. Sektan anterior (depan) atas : elemen gigi 1.3, 1.2, 1.1, 2.1, 2.2, 2.3 (sektan
3.
4.
5.
6.

2)
Sektan kiri atas : elemen gigi 2.4, 2.5, 2.6, 2.7 (sektan 3)
sektan kiri bawah : elemen gigi 3.7, 3.6. 3.5, 3.4 (sektan 4)
Sektan anterior bawah : elemen gigi 3.3, 3.2, 3.1, 4.1, 4.2, 4 (sektan 5)
Sektan kanan bawah : elemen gigi 4.4, 4.5, 4.6, 4.7 (sektan 6)

Gigi Index CPITN terbagi dan tergantung atas tiga kelompok umur yaitu
1. Umur 20 tahun atau lebih
2. Umur 16 tahun sampai 19 tahun
3. Umur kurang dari 15 tahun
Dalam pemeriksaan CPITN perlu diperhatikan :
1. Apabila salah satu gigi geraham atau molar dan juga gigi seri atau
incisivus tidak ada, tidak diperlukan penggantian gigi.
2. Apabila dalam satu sektan tidak terdapat gigi index maka gigi dalam
sektan tersebut diperiksa semuanya dan yang diambil adalah gigi dengan
skor tertinggi.
3. Umur 19 tahun kebawah tidak dilakukan pemeriksaan Molar Kedua (M2)
untuk menghindari false pocket.
4. Umur 15 tahun kebawah, pencatatan hanya dilakukan bila ada perdarahan
daerah gusi dan karang gigi saja.
5. Jika gigi index dan penggantinya tidak ada maka sektan diberi tanda X.
Pembagian mengenai kelompok umur, gigi indax dan skornya adalah sebagai
berikut :

1. Umur 20 tahun atau lebih, gigi index yang diperiksa adalah 1.7, 1.6, 1.1,
2.1, 2.6, 2.7, 3.7, 3.6, 3.1, 4.1, 4.6, 4.7, dengan skor 0, 1, 2, 3, 4.
2. Umur 16 tahun sampai 19 tahun, gigi index yang diperiksa adalah 1.6, 1.1,
2.6, 3.6, 3.1, 4.6, dengan skor 0, 1, 2, 3, 4.
3. Umur kurang dari 15 tahun, gigi index yang diperiksa adalah sama dengan
16-19 tahun, dengan skor 0,1, 2.
Kriteria skoring CPITN:
0 : periodonsium sehat
1 : terdapat perdarahan setelah probing
2 : terdapat kalkulus supra atau subgingiva atau timbunan plak di sekeliling
margin
gingiva,tidak terdapat poket dengan kedalaman lebih dari 3mm.
3 : terdapat poket 4 atau 5 mm
4 : terdapat poket lebih dari 6 mm
* : terdapat keterlibatan daerah furkasio atau terdapat loss attachment >7mm

Dari data status periodontal yang diperoleh dengan menggunakan kode tersebut,
perawatan dikategorikan sebagai berikut :
0 : tidak memerlukan perawatan
1

: peningkatan kebersihan mulut/penyuluhan

: peningkatan kebersihan mulut/penyuluhan dan scalling

: peningkatan kebersihan mulut / penyuluhan, skeling, kuretase, bedah

periodontal
1.2

Kelebihan
1. Sederhana
2. Mendapatkan data tentang status periodontal masyarakat.
3. Dapat merencanakan program penyuluhan.

4. Dapat menentukan kebutuhan perawatan (jenis tindakan, beban kerja,


kebutuhan tenaga).
5. Memantau kemajuan kondisi periodontal individu.
1.3

Kekurangan
1. Kekurangan dalam menetapkan kebutuhan perawatan
2. keterbatasan-keterbatasan, dan data yang diperoleh dari penggunaan
indeks ini masih dapat disalah tafsirkan
3. Kriteria (skoring) CPITN untuk mengkategorikan status periodontal
valid, tetapi penggunaan gigi-gigi indeks dapat menghasilkan estimasi
yang rendah pada status periodontal
4. kalkulasi tiap sextan dan tiap individu dapat menimbulkan estimasi
yang berlebihan untuk kebutuhan perawatan, khususnya untuk kode 3
dan kode 4 (poket 4-5 mm, poket sama/lebih besar dari 6 mm)

2.

Basic Periodontal Examination (BPE) Index


Dikembangkan oleh British society of Periodontology pad 1986. Berasal
dari CPITN. Sederhana dan merupakan alat screening cepat untuk
mengindikasi level perawatan yang dibutuhkan dan menyediakan dasar
panduan kebutuhan perawatan. Bukan merupakan alat diagnostic.

3.

Periodontal Screening and Recording (PSR) Index

3.1

Definisi
Diperkenalkan oleh American Academy of Periodontology (AAP) dan

American Dental Association (ADA). Endorse by WHO. Merupakan adaptasi dari


CPITN. Digunakan untuk menghitung perdarahan gingiva ketika probing,
kalkulus pada gigi dan kedalaman poket pada tiap sekstan di rongga mulut.
3.2

Perhitungan

Skor tertinggi pada sektan dipilih sebagai skor PSR untuk sekstan. Hanya 1 skor
yang dipilih untuk tiap sekstan dalam rongga mulut. Untuk memeriksa gigi secara
individual digunakan A WHO/CPITN/PSR probe.

3.3

Kelebihan
1. Memperkenalkan metode screening yang sederhana yang sesuai
dengan kebutuhan dental record
2. Deteksi dini dari penyakit periodontal dan menyediakan monitoring
status dari pasien
3. Metode cepat screening karena hanya menilai 6 skor

4. Dokumen ini membantu melengkapi riwayat periodontal pasien


5. Dapat digunakan pada populasi yang besar
3.4

Kekurangan
1. Tidak dimaksudkan untuk pemeriksaan lengkap rongga mulut. Pada
pasien yang telah menerima perawatan periodontal sebelumnya atau
dalam

fase

maintenance

komprehensif
2. Keterbatasan penggunaan

harus
system

menerima
PSR

pemeriksaan
pada

anak

yang
karena

ketidakmampuan membedakan pseudo poket


3. Tidak menghitung epithelial attachment, keparahan penyakit dapat
underestimated

4.

Genetic Susceptibility Index for Periodontal disease

4.1

Definisi

Etiologi dari periodontitis adalah multifactorial dan termasuk di dalamnya


komponen infeksius, factor lingkungan dan genetic. Genetic marker menunjukkan
kerentanan manifestasi penyakit dan dapat digunakan untuk mengungkap
informasi yang tersembunyi. Sistem ini menunjukkan hubungan langsung dan tak
langsung diantara indeks kerentanan, hasil mikroba dan penyakit. Singel

Nucelotida Polymorphism (SNPs) di gen yang mengkode molekul dari sistem


pertahanan tubuh dinilai.

Anda mungkin juga menyukai