Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR II

KINETIKA KIMIA

OLEH :
I KOMANG TRI DARMA (1408105009)
KELOMPOK 4 A

JURUSAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2015

KINETIKA KIMIA
A. TUJUAN PERCOBAAN
Mengamati dan menentukan kecepatan reaksi dan hukum kecepatan reaksi
dari suatu reaksi kimia.
Mengamati pengaruh konsentrasi dan temperatur terhadap kecepatan suatu
reaksi.
Memahami peranan katalis dalam suatu reaksi kimia.
Menentukan adanya iodi dalm reaksi iodine-clock
B. DASAR TEORI
Termodinamika (bahasa

Yunani: thermos =

'panas'

and dynamic =

'perubahan') adalah fisika energi , panas, kerja, entropidan kespontanan proses.


Termodinamika berhubungan dekat dengan mekanika statistik di mana hubungan
termodinamika berasal.
Pada sistem di mana terjadi proses perubahan wujud atau pertukaran
energi, termodinamika klasik tidak berhubungan dengankinetika reaksi (kecepatan
suatu proses reaksi berlangsung). Karena alasan ini, penggunaan istilah
"termodinamika" biasanya merujuk pada termodinamika setimbang. Dengan
hubungan ini, konsep utama dalam termodinamika adalah proses kuasistatik, yang
diidealkan, proses "super pelan". Proses termodinamika bergantung-waktu
dipelajari dalam termodinamika tak-setimbang.
Karena termodinamika tidak berhubungan dengan konsep waktu, telah
diusulkan bahwa termodinamika setimbang seharusnya dinamakan termostatik.
Hukum termodinamika kebenarannya sangat umum, dan hukum-hukum
ini tidak bergantung kepada rincian dari interaksi atau sistem yang diteliti. Ini
berarti mereka dapat diterapkan ke sistem di mana seseorang tidak tahu apa pun
kecual perimbangan transfer energi dan wujud di antara mereka dan lingkungan.
Contohnya termasuk perkiraan Einstein tentang emisi spontan dalamabad ke20 dan riset sekarang ini tentang termodinamika benda hitam.

Menurut Arief MS Termodinamika adalah suatu konsep mekanika


perpindahan Energi. Seperti panas, dimana konsep perpindahan panas adalah
panas secara spontan akan berpindah dari temperatur tinggi ke temperatur rendah.
Kinetika kimia adalah bagian dari ilmu kimia yang mempelajari laju dan
mekasime reaksi kimia. Besi lebih cepat berkarat dalam udara lembab dari pada
udara kering; makanan lebih cepat busuk bila tidak di dinginkan. Ini merupakan
dua contoh yang lazim dari perubahan kimia yang kompleks dengan laju beranaka
menurut kondisi reaksi
`
Laju rekasi adalah besarnya perubahan konsentrasi reaktan atau produk
dalam satu satuan waktu. Perubahan konsentrasi setiap unsur di bagi dengan
koefisiennya dalam persamaan yang seimbang atau stokiometri. Laju perubahan
reaktan muncul dengan tanda negatif dan perubahan produk dengan tanda
positif. Persamaan laju reaksi secara umum ditulis sebagai berikut:
R = k [A]m [B]n
K sebagai konstanta laju reaksi, m dan n orde parsial masing-masing
pereaksi.Laju (atau kecepatan) menunjukkan sesuatu yang terjadi persatuan
waktu. (Petrucci, 1987). Laju reaksi dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu
konsentrasi, suhu, luas permukaan, dan katalis.
Konsentrasi adalah banyaknya zat terlarut di dalam sejumlah pelarut.
Semakin banyak zat terlarut, maka akan semakin besar pula konsentrasi larutan.
suatu larutan dengan konsentrasi tinggi mengandung partikel yang lebih banyak,
jika dibandingkan dengan larutan dengan konsentrasi yang lebih rendah. Pada
konsentrasi tinggi, memungkinkan tumbukan yang terjadi akan lebih banyak,
sehingga membuka peluang semakin banyak tumbukan efektif yang menyebabkan
laju reaksi menjadi lebih cepat. Akibatnya, hasil reaksi akan lebih cepat terbentuk.
Suhu. Peningkatan suhu meningkatkan fraksi molekul yang memiliki
energi melebihi energi aktivasi. Frekuensi tumbukan meningkat dengan
meningkatnya suhu, dan diharapkan hal tersebut sebagai faktor untuk
mempercepat suatu reaksi kimia. (Petrucci, 1987).
Luas permukaan memiliki peranan yang penting dalam laju reaksi. Apabila
semakin kecil luas permukaan, maka semakin kecil tumbukan yang terjadi antar
partikel, sehingga laju reaksi semakin lambat. Begitupun sebaliknya. Karakteristik
kepingan yang direaksikan juga turut berpengaruh, yaitu semakin halus kepingan
itu, maka semakin cepat waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi.

Katalis ialah zat yang mengambil bagian dalam reaksi kimia dan
mempercepatnya, tetapi ia sendiri tidak mengalami perubahan kimia yang
permanen. Jadi, katalis tidak muncul dalam persamaan kimia secara keseluruhan,
tetapi kehadirannya sangat mempengaruhi hukum laju, memodifikasi, dan
mempercepat lintasan yang ada, atau lazimnya, membuat lintasan yang sama
sekali baru bagi kelangsungan reaksi. Katalis menimbulkan efek yang nyata pada
laju reaksi, meskipun dengan jumlah yang sangat sedkit. (Oxtoby, 2001).
Bidang kimia yang mengkaji kecepatan, atau laju, terjadinya reaksi kimia
dinamakan kinetika kimia (chemical kinetics). Kata Kinetik menyiratkan
gerakan atau perubahan; energi kinetik sebagai energy yang tersedia karena
gerakan suatu benda. Di sini kinetika merujuk pada laju reaksi (reaction rate) ,
yaitu perubahan konsentrasi reaktan atau produk terhadap waktu (M/s).
Kita telah mengetahui bahwa setiap reaksi dapat dinyatakan dengan persamaan
umum:
Reaktan Produk
Persamaan ini memberitahukan bahwa, selama berlangsungnya suatu
reaksi, molekul reaktan bereaksi sedangkan molekul produk terbentuk. Sebagai
hasilnya, kita dapat mengamati jalannya reaksi dengan cara memantau
menurunnya konsentrasi reaktan atau meningkatnya konsentrasi produk. (Chang,
2005 : 30)
Laju reaksi secara kuantitatif pertama kali diamati oleh L. Wilhemly pada
tahun 1850 dengan mengamati reaksi hidrolisis sukrosa. (Winarto, 2013)
Agar reaksi kimia terjadi, molekul reaktan harus datang bersama-sama
sehingga atom mereka dapat ditukar atau disusun kembali. Atom dan molekul
yang lebih dalam fasa gas atau dalam larutan daripada di fase padat, sehingga
reaksi yang sering dilakukan dalam campuran gas atau antara zat terlarut dalam
suatu larutan. Untuk reaksi homogen, di mana reaktan dan produk semua berada
dalam fase yang sama (misalnya gas atau larutan) , empat faktor yang
mempengaruhi laju reaksi:
Sifat reaktan dan produk - khususnya, struktur molekul dan ikatan
Konsentrasi reaktan dan kadang-kadang produk
Suhu di mana reaksi terjadi
Adanya katalis
Banyak reaksi yang penting, termasuk menghilangkan polutan udara dari
knalpot mobil, adalah reaksi heterogen. Mereka mengambil tempat di permukaan
- pada antarmuka antara dua fase yang berbeda (padat dan gas, misalnya).

Kecepatan reaksi heterogen tergantung pada empat faktor yang tercantum di atas
serta pada daerah dan sifat permukaan di mana reaksi terjadi. (Moore, 2008 : 608)
Kita dapat mengontrol empat faktor yang mempengaruhi laju reaksi yang
diberikan: konsentrasi reaktan, keadaan fisik reaktan, suhu di mana reaksi terjadi,
dan penggunaan katalis.
1. Konsentrasi:
Molekul harus berbenturan untuk bereaksi. Faktor utama yang
mempengaruhi laju reaksi yang diberikan adalah konsentrasi reaktan.
Pertimbangkan reaksi antara ozon dan oksida nitrat (nitrogen monoksida)
yang terjadi di stratosfer, dimana oksida dilepaskan dalam gas buang dari
pesawat supersonik:
NO (g) + O3 (g) NO2 (g) + O2 (g)
Bayangkan apa ini mungkin terlihat seperti pada tingkat molekuler dengan
reaktan terbatas dalam bejana reaksi. Molekul oksida nitrat dan ozon
tampilannya segala arah, menabrak satu sama lain dan dinding pembuluh.
Reaksi antara NO dan O3 dapat terjadi hanya ketika molekul bertabrakan.
Semakin banyak molekul hadir dalam wadah, semakin sering mereka
bertabrakan, dan lebih sering reaksi terjadi. Dengan demikian, laju reaksi
sebanding dengan konsentrasi reaktan:
Tingkat - frekuensi tabrakan Konsentrasi
Dalam hal ini, kita sedang melihat reaksi yang sangat sederhana, di mana
molekul reaktan bertabrakan dan molekul produk bentuk dalam satu
langkah, tetapi bahkan tingkat reaksi kompleks tergantung pada
konsentrasi reaktan.
2. Bentuk fisik:
Molekul harus bercampur agar berbenturan. Frekuensi tabrakan antara
molekul juga tergantung pada keadaan fisik dari reaktan. Ketika reaktan
berada dalam fase yang sama, seperti dalam larutan berair, gerak termal
membawa mereka ke dalam kontak. Ketika mereka berada dalam fase
yang berbeda, kontak hanya terjadi pada antarmuka, sehingga pengadukan
kuat dan penggilingan mungkin diperlukan. Dalam kasus ini, lebih halus
dibagi reaktan padat atau cair, permukaan yang lebih besar per satuan
volume, semakin hubungi itu membuat dengan reaktan lain, dan semakin
cepat reaksi terjadi.
3. Suhu:

Molekul harus berbenturan dengan energi yang cukup untuk bereaksi.


Suhu biasanya memiliki pengaruh besar pada kecepatan reaksi. Dua
peralatan dapur familiar menggunakan efek ini: refrigator melambat proses
kimia yang merusak makanan, sedangkan oven mempercepat proses kimia
lainnya yang memasaknya.
Ingatlah bahwa molekul dalam sampel gas memiliki berbagai kecepatan,
dengan kemungkinan paling tergantung pada suhu kecepatan. Dengan
demikian, pada suhu yang lebih tinggi, tabrakan terjadi dalam waktu
tertentu. Bahkan lebih penting, bagaimanapun, adalah kenyataan bahwa
suhu mempengaruhi energi kinetik dari molekul, dan dengan demikian
energi dari tabrakan. Dalam tumpukan molekul dalam reaksi NO dan O3,
disebutkan sebelumnya, sebagian besar tabrakan mengakibatkan molekul
hanya recoiling, seperti bola biliar, dengan tidak ada reaksi yang terjadi.
Namun, beberapa tabrakan terjadi dengan begitu banyak energi yang
bereaksi molekul. Dan, pada suhu yang lebih tinggi, lebih dari ini tabrakan
cukup

energik

terjadi.

Dengan

demikian,

meningkatkan

suhu

meningkatkan laju reaksi dengan meningkatkan jumlah dan, terutama,


energi dari tabrakan:
Tingkat - energi tabrakan suhu
(Silberberg, 2006 : 674-675)
Katalis ialah zat yang meningkatkan laju reaksi kimiatanpa ikut
terpakai. Katalis dapat bereaksi membentuk zat antara, tetapi akan
diperoleh kembali dalam tahap reaksi berikutnya. Katalis mempercepat
reaksi dengan menyediakan serangkaian tahapan elementer dengan
kinetika yang lebih baik dibandingkan jika tanpa katalis.
Terdapat tiga jenis katalisis yang umum, tergantung jenis zat yang
menaikan lajunya: katalisis heterogen, katalisis homogen, dan katalisis
enzim. Dalam katalisis heterogen, reaktran dan katalisis berbeda fasa.
Dalam katalisis homogeny, reaktan dan katalis terdispersi dalam satu
fasa.sedangkan enzim ialah katalis biologis. (Chang, 2005)
Katalis dibagi menjadi 2 yaitu, katalis positif (katalisator) yang
berfungsi mempercepat reaksi dengan jalan menurunkan energi aktivasi
dan membuat orientasi molekul sesuai untuk terjadinya tumbukan. Dan
katalis negatif (Inhibitor) yang memperlambat laju reaksi. (Syindjia, 2011)

C. ALAT DAN BAHAN


1. Alat
Tabung reaksi
Labu takar
Gelas beker
Batang pengaduk
Stopwatch
Termometer
Gelas ukur
Pipet tetes
Gelas kimia
2. Bahan
Pb(NO3)2
K2CrO4
KIO3
Na2SO4
Na2C2O4
KMnO4
H2SO4
Larutan kanji
Aquades
D. PROSEDUR KERJA
Percobaan 1 : Reaksi Cepat dan Reaksi Lambat
1. Reaksi pengendapan timbal kromat.
Dalam percobaan reaksi pengendapan timbal kromat, diperlukan 3 mL larutan
Pb(NO3)2 0,1 M yang dimasukan kedalam tabung reaksi. Sambil diaduk,
ditambahkan 1 mL larutan K 2CrO4 0,1 M kedalam tabung yang berisikan
larutan Pb(NO3)2 0,1 M. Mengamati waktu perubahan mulai dari
pencampuran kedua larutan hingga terbentuknya endapan.
2. Reaksi ion permanganat dengan ion oksalat.
Untuk menentukan reaksi ion permanganat dengan ion oksalat, diperlukan 2
mL larutan Na2C2O4 0,1 M ke dalam tabung reaksi. Sambil diaduk,
ditambahkan larutan H2SO4 1 M, dan ditambahkan 1 tetes larutan KMnO 4 0,1
M. Mengamati waktu perubahan reaksi mulai dari pencampuran sampai
warna larutan berubah dari kecoklatan menjadi tak berwarna. Ditambahkan
kembali 1 tetes larutan KMnO4 0,1 M. Dan mengamati kembali waktu mulai
penetesan sampai menghilang. Percobaan dilakukan pengulangan sebanyak
10 kali.

Percobaan 2 : Reaksi Iodine-Clock.


Pada percobaan reaksi iodine-clock akan dilakukan pengamatan terhadap
kecepatan reaksi pembentukan iodine dengan cara mencampurkan larutan yang
mengandung ion IO- dengan ion SO32-. kecepatan reaksi pembentukan iodine dapat
diamati dengan timbulnya warna biru akibat reaksi I2 dengan amilum. Percobaan
dilakukan dengan menyiapkan larutan KIO3 0,02 M dan larutan Na2SO3 0,01 M
yang diberi asam dan kanji (1,3 g Na2SO3 ditambahkan 10 mL H2SO4 6 M dan 5
gram larutan kanji). Semua reaksi yang terjadi dilakukan didalam gelas kimia 250
mL yang diletakan diatas kertas putih, dengan menyiapkan batang pengaduk
mencatat waktu.
Percobaan selanjutnya dengan menyiapkan larutan A dan larutan B pada
masing masing tabung atau gelas kimia dengan variasi sebagai berikut yang
kemudian kedua larutan dicampurkan dan mencatat waktu mulai dari
pencampuran hingga mengalami perubahan warna menjadi biru kehitaman :
1. 10 mL larutan A dan 10 mL larutan B.
2. 10 mL larutan A dan 20 mL larutan B dalam 70 mL air.
3. 10 mL larutan A dan 30 mL larutan B dalam 60 mL air.
4. 20 mL larutan A dan 10 mL larutan B dalam 70 mL air.
5. 30 mL larutan A dan 10 mL larutan B dalam 60 mL air.
6. 10 mL larutan A dan 10 mL larutan B dalam 80 mL air.
7. Komposisinya sama dengan campuran 1 tetapi sebelum pencampuran
dilakukan, larutan terlebih dahulu didinginkan sehingga mencapai suhu 15 0
C. Setelah dilakukan pencampuran, mencatat waktu yang diperlukan untuk
terbentuknya iodine dan suhu campuran.
8. Komposisinya sama dengan campuran 1 tetapi sebelum pencampuran
dilakukan, larutan A dan larutan B terlebih dahulu dipanaskan sehingga
mencapai suhu 450 C. Setelah dilakukan pencampuran, mencatat waktu yang
diperlukan untuk terbentuknya iodine dan suhu campuran.
E. DATA PENGAMATAN
Percobaan 1. Reaksi Cepat dan Reaksi Lambat
1. Reaksi pengendapan timbal kromat
No.
1
2
3

Pb(NO3)2 0,1 M
3 mL
3 mL
3 mL

K2CrO4 0,1 M
1 mL
1 mL
1 mL

Waktu (detik)
183
74
52

2. Reaksi ion permanganat dengan ion oksalat


No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Na2C2O4 0,1 M
2 mL
2 mL
2 ml
2 mL
2 mL
2 mL
2 mL
2 mL
2 mL
2 mL

KMnO4 0,1 M
1 tetes pertama
1 tetes kedua
1 tetes ketiga
1 tetes keempat
1 tetes kelima
1 tetes keenam
1 tetes ketuju
1 tetes kedelapan
1 tetes kesembilan
1 tetes kesepuluh

Waktu (detik)
114
13
16
16
10

Percobaan 2. Reaksi Iodine-clock


No

Larutan B Na2SO3

.
1

Larutan A
KIO3 0,02 M (mL)
10

0,01 M (mL)
10

Air
(mL)
-

10

20

70

10

30

60

20

10

70

30

10

60

10

10

80

7
8

10
10

10
10

Suhu
kamar
Kama
r
Kama
r
Kama
r
Kama
r
Kama
r
150 C
450 C

Waktu
(detik)
2
5
3,46
8,63
6,72
14,31
2
1,4

F. PERHITUNGAN
1. Menentukan laju reaksi pengendapan timbal kromat dengan rumus :
[ A ]
t

Percobaan 1 :

[ A ]
t

0,1 M
183 s

= - 5,5 x 10-4 M/s

[ A ]
Percobaan 2 :
t

[ A ]
t

Percobaan 3 :

0,1 M
74 s

= - 1,35 x 10-3 M/s

0,1 M
52 s

= - 1,9 x 10-3 M/s

Tanda negatif menandakan berkurangnya reaktan A yaitu Pb(NO3)2 0,1 M.


2. Menentukan laju reaksi antara ion permanganat dengan ion oksalat dengan
[ A ]
rumus :
t

Percobaan 1 :

[ A ]
t

0,1 M
114 s

= - 8,8 x 10-4 M/s

Percobaan 2 :

[ A ]
t

0,1 M
12 s

= - 7,7 x 10-3 M/s

[ A ]
Percobaan 3 :
t

0,1 M
16 s

= - 6,25 x 10-3 M/s

Percobaan 4 :

[ A ]
t

0,1 M
16 s

= - 6,25 x 10-3 M/s

Percobaan 5 :

[ A ]
t

0,1 M
10 s

= - 1 x 10-2 M/s

Tanda negatif menandakan berkurangnya reaktan A yaitu Na2C2O4 0,1 M.


[ A ]
3. Menentukan laju reaksi Iodine-clock dengan rumus :
t
Percobaan 1 :

[ A ]
t

0,02 M
2s

= - 1 x 10-2 M/s

Percobaan 2 :

[ A ]
t

0,02 M
5s

= - 4 x 10-3 M/s

Percobaan 3 :

[ A ]
t

0,02 M
3,46 s

= - 5,8 x 10-3 M/s

Percobaan 4 :

[ A ]
t

0,02 M
8,63 s

= - 2,3 x 10-3 M/s

Percobaan 5 :

[ A ]
t

0,02 M
6,72 s

= - 2,9 x 10-3 M/s

Percobaan 6 :

[ A ]
t

0,02 M
14,31 s

= - 1,4 x 10-3 M/s

[ A ]
Percobaan 7 :
t

[ A ]
t

Percobaan 8 :

0,02 M
2s

= - 1 x 10-2 M/s

0,02 M
1,4 s

= - 1,4 x 10-2 M/s

Tanda negatif menandakan berkurangnya reaktan A yaitu


KIO3 0,02 M.
G. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini, terdapat tiga jenis reaksi yang akan diamati, yaitu
reaksi pengendapan timbal kromat, reaksi ion permanganat dengan ion oksalat,
reaksi iodine-clock. Pada percobaan reaksi pengendapan timbal kromat, larutan
Pb(NO3)2 0,1 M, ditambahkan dengan larutan K2CrO4 0,1 M, sehingga terbentuk
endapan PbCrO4. Berdasarkan reaksi :
Pb(NO3)2(aq) + K2CrO4(aq) PbCrO4(s) + K NO3(aq)
Pada percobaan pertama, dengan campuran 3 mL Pb(NO3)2 0,1 M dan 1 mL
K2CrO4 0,1 M, waktu yang diperlukan untuk mengendap selama 183 detik. Pada
percobaan kedua dengan perbandingan yang sama dengan percobaan pertama,
waktu yang diperlukan selama 74 detik. Pada percobaan ketiga dengan
perbandingan yang sama dengan percobaan pertama, waktu yang diperlukan
selama 52 detik.
Percobaan reaksi ion permanganat dengan ion oksalat, 2 mL larutan
Na2C2O4 0,1 M, ditambahkan larutan H2SO4 1 M, dan ditambahkan 1 tetes larutan
KMnO4 0,1 M. Reaksi yang terjadi :
Na2C2O4(aq) + KMnO4(aq) H2SO4 K2C2O4(aq) + Na2MnO4(aq)
Pada percobaan pertama, 2 mL campuran Na2C2O4 0,1 M dan H2SO4 1 M dan
ditambahkan 1 tetes pertama KMnO4 0,1 M. Untuk mengalami perubahan warna
reaksi dari warna coklat hingga menjadi warna bening, diperlukan waktu selama
114 detik. Pada percobaan kedua, 2 mL campuran Na2C2O4 0,1 M dan H2SO4 1 M
dan ditambahkan 1 tetes (tetesan kedua)

KMnO 4 0,1 M. Untuk mengalami

perubahan warna reaksi dari warna coklat hingga menjadi warna bening,
diperlukan waktu selama 13 detik. Pada percobaan ketiga, 2 mL campuran
Na2C2O4 0,1 M dan H2SO4 1 M dan ditambahkan 1 tetes (tetesan ketiga) KMnO 4
0,1 M. Untuk mengalami perubahan warna reaksi dari warna coklat hingga
menjadi warna bening, diperlukan waktu selama 16 detik. Pada percobaan

keempat, 2 mL campuran Na2C2O4 0,1 M dan H2SO4 1 M dan ditambahkan 1


tetes (tetesan keempat) KMnO4 0,1 M. Untuk mengalami perubahan warna reaksi
dari warna coklat hingga menjadi warna bening, diperlukan waktu selama 16
detik. Pada percobaan kelima, 2 mL campuran Na2C2O4 0,1 M dan H2SO4 1 M
dan ditambahkan 1 tetes (tetesan kelima)

KMnO 4 0,1 M. Untuk mengalami

perubahan warna reaksi dari warna coklat hingga menjadi warna bening,
diperlukan waktu selama 10 detik. Pada percobaan keenam sampai percobaan
kesepuluh, ternyata setelah diteteskan KMnO4 0,1 M larutan tidak lagi berubah
warna dan tetap berwarna coklat. Ini menandakan larutan uji Na 2C2O4 0,1M telah
jenuh dan tidak bereaksi lagi dengan KMnO4 0,1 M.
Reaksi iodine-clock, percobaan dilakukan dengan menyiapkan larutan
KIO3 0,02 M dan larutan Na2SO3 0,01 M yang diberi asam dan kanji (1,3 g Na 2SO3
ditambahkan 10 mL H2SO4 6 M dan 5 gram larutan kanji). Kecepatan reaksi
pembentukan iodine dapat diamati dengan timbulnya warna biru akibat reaksi I 2
dengan amilum. Reaksi yang terjadi :
IO3- + 3SO32IO3- + 5I-

I- + 3SO323I2 + 3H2O

Percobaan selanjutnya dengan menyiapkan larutan A dan larutan B pada masing


masing tabung atau gelas kimia dengan variasi sebagai berikut yang kemudian
kedua larutan dicampurkan dan mencatat waktu mulai dari pencampuran hingga
mengalami perubahan warna menjadi biru kehitaman. Pada percobaan yang
pertama 10 mL larutan A dan 10 mL larutan B yang dilakukan pada suhu kamar,
waktu yang dibutuhkan untuk mengalami perubaan warna dari warna bening
hingga menjadi warna biru kehitaman selama 2 detik. Pada percobaan yang kedua
10 mL larutan A dan 20 mL larutan B yang dicampurkan dengan 70 mL air dan
dilakukan pada suhu kamar, waktu yang dibutuhkan untuk mengalami perubaan
warna dari warna bening hingga menjadi warna biru kehitaman selama 5 detik.
Pada percobaan yang ketiga 10 mL larutan A dan 30 mL larutan B yang
dicampurkan dengan 60 mL air dan dilakukan pada suhu kamar, waktu yang
dibutuhkan untuk mengalami perubaan warna dari warna bening hingga menjadi
warna biru kehitaman selama 3,46 detik. Pada percobaan yang keempat 20 mL
larutan A dan 10 mL larutan B yang dicampurkan dengan 70 mL air dan dilakukan

pada suhu kamar, waktu yang dibutuhkan untuk mengalami perubaan warna dari
warna bening hingga menjadi warna biru kehitaman selama 8,63 detik. Pada
percobaan yang kelima 30 mL larutan A dan 10 mL larutan B yang dicampurkan
dengan 60 mL air dan dilakukan pada suhu kamar, waktu yang dibutuhkan untuk
mengalami perubaan warna dari warna bening hingga menjadi warna biru
kehitaman selama 6,72 detik.
Pada percobaan yang keenam 10 mL larutan A dan 10 mL larutan B yang
dicampurkan dengan 80 mL air dan dilakukan pada suhu kamar, waktu yang
dibutuhkan untuk mengalami perubaan warna dari warna bening hingga menjadi
warna biru kehitaman selama 14,31 detik. Pada percobaan yang ketujuh, 10 mL
larutan A dan 10 mL larutan B. Larutan A dan larutan B didinginkan hingga kedua
larutan memiliki suhu 15 0 C, waktu yang dibutuhkan untuk mengalami perubaan
warna dari warna bening hingga menjadi warna biru kehitaman selama 2 detik.
Pada percobaan yang kedelapan, 10 mL larutan A dan 10 mL larutan B. Larutan A
dan larutan B dipanaskan hingga kedua larutan memiliki suhu 45 0 C, waktu yang
dibutuhkan untuk mengalami perubaan warna dari warna bening hingga menjadi
warna biru kehitaman selama 1,4 detik.
H. KESIMPULAN
1. Berdasarkan hasil pengamatan yang diperoleh dalam percobaan, konsentrasi
suatu zat dapat mempengaruhi laju reaksi. Semakin besar konsentrasi suatu
zat maka laju reaksi akan semakin cepat. Selain itu suhu juga mempengaruhi
laju reaksi, semakin tinggi suhu suatu senyawa semakin cepat pula laju reaksi
yang terjadi.
3. Dalam suatu reaksi, katalis digunakan sebagai alat untuk mempercepat reaksi
kimia. Dalam percobaan ini yang berfungsi sebagai katalis adalah asam sulfat
H2SO4, sehingga reaksi ion permanganat dengan ion oksalat bereaksi lebih
cepat dibandingkan reaksi pengendapan timbal kromat, dikarenakan pada
reaksi ion permanganat dengan ion oksalat ditambahkan asam sulfat (H 2SO4)
yang berfungsi sebagai katalis.

DARTAR PUSTAKA

http://ablulebul.blogspot.com/2012/12/jurnal-kimia-laju-reaksi.html. Diakses pada


tanggal 30 Maret 2015.
http://awaliyahrahmah1.blogspot.com/2013/06/jurnal-kinetika-kimia.html.
Diakses pada tanggal 30 Maret 2015.
http://id.wikipedia.org/wiki/Termodinamika. Diakses tanggal 30 Maret 2015.
https://journalce2013.files.wordpress.com/2014/06/jurnal-praktikum-lajureaksi.pdf. Diakses pada tanggal 30 Maret 2015.
Tim Laboratoriun Kimia Dasar. 2011. Penuntun Praktikum Kimia Dasar II.