Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM

TEKNIK PERAWATAN
POMPA SENTRIFUGAL
SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2014/2015
(Disusun untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Teknik Perawatan)
MATA KULIAH
PEMBIMBING

: Teknik Perawatan
: Dr. Ir. Bintang Iwhan Moehady, MSc

TANGGAL PRAKTIKUM

: 12 Maret 2015

TANGGAL PENYERAHAN : 19 Maret 2015

Disusun oleh :
Kelompok 1
Kelas 2A
Aas Nurhasanah
Andeska Neli Wijayanti
Ardi Herdiana

NIM. 131411001
NIM. 131411002
NIM. 131411003

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA


JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2014/2015

BAB 1
PENDAHULUAN
1

Latar Belakang

Dalam mengoprasikan proses produksi didalam industri atau pabrik, hamper sebagian besar
memerlukan peralatan pendukung proses yang salah satunya adalah pompa sentrifugal.
Umumnya digunakan untuk mengalirkan atau mensirkulasikan fluida seperti udara atau gas
untuk keperluan proses.
2
1
2
3
4

Tujuan Percobaan
Memahami bagian-bagian dari pompa sentrifugal.
Dapat menguraikan dan merangkai kembali unit pompa sentrifugal.
Memfoto alat pada bagian penting dari 3 (tiga) arah yang berbeda.
Mengetahui metoda secara umum perawatan dan perbaikan.

BAB 2
DASAR TEORI

Pengertian Pompa Sentrifugal

Pompa sentrifugal adalah suatu mesin kinetis yang mengubah energi mekanik menjadi energi
fluida menggunakan gaya sentrifugal (Sularso, 2004). Pompa sentrifugal terdiri dari sebuah
impeller yang berputar di dalam sebuah rumah pompa (casing). Pada rumah pompa
dihubungkan dengan saluran hisapdan saluran keluar. Sedangkan impeller terdiri dari sebuah
cakram dan terdapat sudu-sudu, arah putaran sudu-sudu itu biasanya dibelokkan ke belakang
terhadaparah putaran. Gambar pompa sentrifugal diperlihatkan pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1
Keterangan:
1
2
3
4
5
6
7

Casing
Impeller
Shaft seal
Bearing housing
Shaft
Lubricating reservoir
Eye of impeller

Fungsi dan Nama Bagian-Bagian Utama Pompa Sentrifugal

Secara umum bagian-bagian utama pompa sentrifugal dapat dilihat pada Gambar 2.2.

Keterangan:
1
2
3
4
5
6
7
8

Vane
Packing
Shaft
Discharge nozzle
Casing
Impeller
Bearing
Eye of impeller
Fungsi dari bagian-bagian pompa sentrifugal adalah sebagai berikut:

Vane

Vane adalah sudu impeller yang berfungsi sebagai tempat berlalunya cairan pada impeller.
2

Packing

Packing digunakan untuk mencegah dan mengurangi kebocoran cairan dari casing pompa
yang berhubungan dengan poros, biasanya terbuat dari Asbes atau Teflon.
3

Shaft

Shaft atau poros berfungsi untuk meneruskan momen puntir dari penggerak selama
beroperasi dan tempat tumpuan impeller dan bagian-bagian lain yang berputar.
4

Discharge nozzle

Discharge nozzle adalah bagian dari pompa yang berfungsi sebagai tempat keluarnya fluida
hasil pemompaan.
5

Casing

Casing merupakan bagian paling luar dari pompa yang berfungsi sebagai pelindung elemen
di dalamnya.

Impeller

Impeller berfungsi untuk mengubah energi mekanis dari pompa menjadi energi kecepatan
pada cairan yang dipompakan secara kontinyu, sehingga cairan pada sisi isap secara terus
menerus akan masuk mengisi kekosongan akibat perpindahan dari cairan yang masuk
sebelumnya.
7

Bearing

Bearing atau bantalan berfungsi untuk menumpu atau menahan beban dari poros agar dapat
berputar. Bearing juga berfungsi untuk memperlancar putaran poros dan menahan poros agar
tetap pada tempatnya, sehingga kerugian gesek dapat diperkecil.
8

Eye of impeller

Eye of impeller adalah bagian masuk pada arah hisap impeller.


3

Kerja Pompa Sentrifugal

Pompa sentrifugal mempunyai impeller untuk mengangkat zat cair dari tempat yang lebih
rendah ke tempat yang lebih tinggi. Daya dari luar diberikan kepada poros pompa untuk
memutarkan impeller di dalam zat cair, maka zat cair yang ada di dalam impeller, oleh
dorongan sudu-sudu ikut berputar. Karena timbul gaya sentrifugal maka zat cair mengalir dari
tengah-tengah impeller ke luar melalui saluran di antara sudu-sudu. Di sini head tekan zat
cair menjadi lebih tinggi, demikian pula head kecepatannya bertambah besar karena zat cair
mengalami percepatan. Jadi impeller pompa berfungsi memberikan kerja kepada zat cair
sehingga energi yang dikandungnya menjadi bertambah besar. Selisih energi per satuan berat
atau head total zat cair antara saluran hisap dan saluran keluar pompa disebut head total
pompa.
Dari uraian di atas jelas bahwa pompa sentrifugal dapat mengubah energi mekanik dalam
bentuk kerja poros menjadi energi fluida. Energi inilah yang menyebabkan pertambahan head
tekanan, head kecepatan, dan head potensial pada zat cair yang mengalir secara kontinyu
(Sularso, 2004).

BAB 3
METODOLOGI

1
1
2
3
4
5

Alat dan Bahan


Pompa sentrigugal
Obeng
Kunci pas
Tang
Palu

Langkah Kerja

Melepaskan baut-baut pada pompa sentrifugal

Mengamati bagian-bagian pompa sentrifugal

Mempelajari prinsip kerja dari pompa sentrifugal

Memfoto bagian-bagian pompa sentrifugal

Memasang kembali baut sehingga alat dalam keadaan terpasang kembali

BAB 4
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Percobaan

No
1

Nama
casing

Gambar

Cara kerja
Bagian ini adalah bagian
paling luar dari pompa
dengan fungsi sebagai
pelindung berbagai
elemen, khususnya elemen
yang berputar,guide vane,
inlet dan outlet dari nozel.
Casing juga dapat
berfungsi sebagai penentu
arah aliran dari impeller.

Impeller

. Impellerlah yang
mengubah energy mekanik
dari pompa menjadi
energy kecepatan pada
cairan jika fluida itu
dipompakan secara terus
menerus

Bearing atau
bantalan

Bearing atau bantalan


memiliki fungsi menahan
beban dari poros. Bearing
menjadi tumpuan bagian
yang dapat berputar dan
dapat menahan beban
axial maupun radial.
Bearing memastikan
putaran yang terjadi dalam
pompa tetap lancar dan
berada dalam tempat yang
benar.

Wearing ring

yang meminimalisasi
kebocoran cairan yang
melewati bagian depan
atau bagian depan impeller
dengan memperkecil celah
antara casing dengan
impeller.

4.2 Pembahasan
4.2.1 Aas Nurhasanah
Pada praktikum kali ini praktikan melakukan percobaan teknik perawatan pompa
sentrifugal. Pompa adalah suatu alat atau mesin untuk memindahkan cairan dari satu
tempat ketempat lain melalui suatu media perpipaan dengan cara menambahkan
energi pada cairan yang dipindahkan dan berlangsung secara terus menerus. Pompa
beroperasi dengan prinsip membuat perbedaan tekanan antara bagian masuk (suction)
dengan bagian keluar (discharge). Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah
tenaga mekanis dari suatu sumber tenaga (penggerak) menjadi tenaga kinetis
(kecepatan), dimana tenaga ini berguna untuk mengalirkan cairan dan mengatasi
hambatan yang ada sepanjang pengaliran.
Pompa sentrifugal termasuk salah satu jenis pompa pemindah non positif yang
prinsip kerjanya mengubah energi kinetis (kecepatan) cairan menjadi energi potensial
(dinamis) melalui suatu impeller yang berputar dalam casing kedalam pompa tekanan
dinamis. Dimana pompa jenis ini memiliki impeller yang berfungsi untuk
mengangkat fluida dari tempat yang rendah ketempat yang lebih tinggi atau dari
tekanan yang rendah ke tekanan yang lebih tinggi.
Untuk mendapatkan operasi pompa yang paling ekonomis maka faktor-faktor
berikut ini penting:
a

Memastikan kapasitas operasi pompa sesuai dengan perencanaannya dan juga

b
c

perawatannya.
Menjaga kesinambungan operasi dan perawatan.
Mengefisienkan operasi dan perawatan.
Sistem atau teknik perawatan pada pompa sentrifugal dibagi menjadi 3 macam
yaitu:

Routine Maintenance
Merupakan inspeksi harian terhadap peralatan yang terpasang dan dalam keadaan
beroperasi. Hal ini dilakukan agar gejala-gejala kerusakan dapat segera diketahui,
sehingga kerusakan dapat segera diketahui, sehingga kerusakan yang lebih fatal dapat
dihindari. Sedangkan untuk menetapkan kerusakan yang terjadi dilakukan dengan
langkah pemeriksaan menggunakan instrumen seperti pada predictive maintenance.

Kegiatan yang dilakukan pada saat melakukan routine maintenance adalah :


Pemeriksaan kondisi oli.
Pemeriksaan temperature fluida.
Memeriksa apakah terjadi vibrasi yang terlalu besar.

Pemeriksaan baut-baut pada sambungan.


2

Predictive Maintenance
Merupakan tindakan perawatan yang bersifat pengamatan terhadap objek dengan
melakukan

pengukuran-pengukuran

tertentu.

Kegiatan

ini

dilakukan

untuk

menentukan langkah perawatan yang dilakukan serta menigkatkan kesiapan untuk


melakukan perawatan. Kegiatan yang dilakuakan saat predictive maintenance adalah :

Pengecekan terhadap temperature mesin.


Mengukur tingkat kebisingan mesin.
Pengecekan vibrasi pada alat putar.
Memprediksi terhadap kerusakan dari mesin tersebut.

Preventive Maintenance
Preventive Maintenance merupakan pekerjaan perawatan yang sifatnya berupa
pencegahan dan dilakukan secara rutin sesuai jadwal. Hal ini bertujuan untuk
meningkatkan keandalan peralatan dan memperpanjang umur peralatan tersebut.
Hal-hal yang dilakukan pada saat melakukan preventive maintenance pada pompa

sentrifugal adalah sebagi berikut :


Tambah/ganti Greas Coupling.
Periksa line pompa & check valve (ganti bila perlu).
Bersihkan oli filter & cooler (bila perlu).
Periksa kondisi oli gear box.
Periksa lateral play pompa.
Periksa dan bersihkan suction starainer pompa.
Ukur vibrasi sebelum dan sesudah preventive maintenance.
Periksa Alignment/ kelurusan poros sebelum dan sesudah preventive maintenance.
Periksa baut-baut pondasi.
Bersihkan mesin dan area sekitarnya.
Dan hal-hal yang perlu diperhatikan pada saat preventive maintenance adalah :
Pemberian pelumas,
Pemberian pelumasan pada pompa dengan mengisi sesuai dengan ukuran/kapasitas
yang sudah ditentukan. Dan apabila mengisi pelumas pada pompa melebihi ukuran

yang sudah ditentukan, akan meningkatkan tempratur dengan tidak normal


Awal pengoperasian
Awal pengoperasian pompa yang harus diperhatikan adalah temperature bearing
(bantalan). Dan mengganti pelumas pada bearing minimal satu minggu dua kali dan

secara berkala.
Pemberhentian operasi pompa
Operasi berhenti jika temperatur bearing melebihi temperatur tekanan pompa
mencapai suhu 40oC dan mencari permasalahan yang membuat temperatur pompa
menjadi naik, sehingga harus berhenti beroperasi.

Memperkuat penekanan pompa


Mengencangkan packing untuk menghindari kebocoran yang berkelanjutan. Apabila
terjadi kebocoran kembali, ganti packing dan kecangkan kembali.
4.2.2

Andeska Neli Wijayanti


Praktikum yang dilakukan kali ini adalah pompa sentrifugal yang bertujuan

untuk memahami bagian-bagian dari pompa sentrifugal, menguraikan dan merangkai


kembali unit pompa sentrifugal serta mengetahui metoda secara umum perawatan dan
perbaikan. Pompa sentrifugal adalah suatu mesin kinetis yang mengubah energi
mekanik menjadi energi fluida menggunakan gaya sentrifugal (Sularso, 2004).
Hal yang dilakukan saat praktikum adalah membongkar dan merangkainya
kembali, dari situ praktikan dapt mengetahui kompenen apa saja yang terdapat pada
pompa sentrifugal tersebut serta mengetahui fungsinya. Usaha untuk mencegah
terjadinya kerusakan pada pompa perlu untuk dilakukan namun tidak menutup
kemungkinan untuk terjadinya kerusakan pada pompa tersebut. Maka dari itu perlu
dilakukannya langkah proaktif untuk menangani masalah yang mungkin terjadi.
Adapun masalah yang biasanya terjadi pada pompa sentrifugal adalah sebagai berikut:
Masalah Mekanika yaitu: gangguan yang diakibatkan oleh faktor mekanikal seperti:
1.Impeller jebol.
2.Mechanical seal (perapat mekanikal) bocor.
3.Poros (shaft) patah atau bengkok.
4.Kerusakan pada bantalan.
Masalah Operasional yaitu: gangguan yang berkaitan dengan oprasional alat seperti:
1.Kavitasi.
2.Berkurangnya aliran fluida.
3.Berkurangnya tekanan fluida.
4.Putaran tidak mau naik.
5.Temperatur naik.
Adapun gejala-gejala yang dapat terjadi pada pompa sentrifugal dan cara
penanganannya adalah sebagai berikut:

Gejala

Penyebab

Penanganan

O
o
o
Pump fails to start
(Pompa tak mau menyala) o
o

O
Motor rusak
Pompa rusak
Tidak ada arus listrikO
Impeller tersumbat O

Perbaikan
motor
Memperbaiki
pompa
Periksa listrik
Lakukan
Pembersihan
Impeller

Though pump starts


working
O

Buka Katup

Perbaiki katup

(Meskipun pompa mulai


o

Katup tertutup

O
O

Katup tidak terbuka O


Impeller tersumbat

bekerja)
Water is not discharge
(Air tidak tersedot)

No specified amount of
water

o Tekanan head terlalu


tinggi
Pipa pengisapan dan
O saringan
O

and head
(Tak ada jumlah air dan
head)

tersumbat
O

Impeller tersumbat

Shaft rusak
Casing
distorted

Penghantaran arus

terlalu tinggi
Head rendah

Periksa
Pemasangan
pipa pada jalur
akhir air
Lakukan
Pembersihan

Lakukan
Pembersihan
Impeller

pada pipa
Lakukan
Pembersihan
Impeller
Mengganti
shaft
yang baru
Periksa kondisi

Motor is overloaded
pompa

(Motor kelebihan beban)


O
O
O
O
O

Pelumas tidak cukup O

Mengurangi
tekanan katup
Kurangi
tekanan katup
Isi pelumas
Kurangi
Pelumas
Mengganti

Dengan

Bearing is overheated

(bearing terlalu panas)

O
O

Pelumas terlalu
banyak
Bearing tergores dan
berkarat
Shaft bengkok

roller

O
O
O
O
Pump vibrates

Shaft bengkok
Getaran saat
memompa

(Pompa bergetar)

Bearing rusak

Impeller tersumbat

Bearing

dengan
baru
Mengganti
shaft
yang baru
Mengganti
shaft
Memperkuat

yang
dengan

pipa
O

Mengganti
roller

bearing

dan
underwater
bearing
Perbaikan pada pompa yang mengalami kerusakan tentunya memakan biaya
yang cukup banyak, alangkah baiknya jika dilakukan pencegahan terjadinya masalah
pada pompa, adapun langkah-langkah perawatan pompa yang dapat dilakukan
diantaranya:
Perawatan Rutin
Yaitu perawatan harian yang dilakukan pada peralatan yang terpasang dan
beroperasi. Keuntungan melakukan perawatan rutin ini adalah untuk mengetahui
gejala-gejala kerusakan yang mungkin terjadi, sehingga dapat dilakukan penanganan
agar tidak terjadi kerusakan yang lebih fatal. Lalu untuk menetapkan kerusakan yang
terjadi dilakukan dengan langkah pemeriksaan menggunakan instrumen seperti
padapredictive maintenance. Kegiatan yang dilakukan selama perawatan rutin adalah
pemeriksaan kondisi oli, suhu fluida, serta pemeriksaan vibrasi dan baut-baut pada
sambungan.
Perawatan Prediksi
Perawatan yang lebih menekankan pada pengamatan terhadap objek dengan
melakukan pengukuran-pengukuran tertentu serta memprediksi terhadap kerusakan
yang terjadi pada mesin.

Pencegahan
Perawatan ini bertujuan untuk memperpanjang umur dari pompa sentrifugal
ini, adapun rangkaian kegiatan perawatan yang dilakukan adalah sebagai berikut:

Tambah/ ganti Greas Coupling.


Periksa line pompa & check valve (ganti bila perlu)
Bersihkan oli filter & cooler (bila perlu).
Periksa kondisi oli gear box.
Periksa lateral play pompa.
Periksa dan bersihkan suction starainer pompa.
Ukur vibrasi sebelum dan sesudah preventive maintenance.
Periksa Alignment/ kelurusan poros sebelum dan sesudah preventive maintenance.
Periksa baut-baut pondasi.
Bersihkan mesin dan area sekitarnya.

Dalam proses perawatan pompa boiler ini harus diperhatikan mengenai


pemberian pelumas yang sesuai kapasitas pompanya karena jika diberikan terlalu
banyak akan menyebabkan temperature meningkat, waktu perawatan yang harus
teratur, serta harus memperhatikan pula saat awal pengoperasian dan pemberhentian
operasi.

4.2.3

Ardi Herdiana
Pada pompa sentrifugal msalah-masalah mekanik yang sering terjadi

diantanya adalah 1) Impeller jebol, Mechanical seal (perapat mekanikal) bocor, Poros
(shaft) patah atau bengkok dan Kerusakan pada bantalan. Ketika pompa beroperasi
bagian rumah pompa harus dilewati oleh aliran air, hal ini bertujuan untuk menjaga
pompa dari konsleting dan menjaga temperature zat cair akibat dari gesekan didalam
rumah pompa, sehingga impeller akan mengaduk volume air yang sama ketika
berputar di dalam rumah pompa. Jika volume air yang diaduk tidak sama akan
menimbulkan uap air yang dapat menyebabkan terhentinya aliran pendingin paking
pompa. Keausan pada bearing akan mengakibatkan anjlokan pada impeller. Jika
pompa beroperasi pada jumlah yang kurang dengan waktu yang lama, pompa akan
rusak. Bocoran ke seal dapat diakibatkan karena seal pompa telah aus atau telah
berumur lama sehingga mengakibatkan kebocoran pompa. Untuk menghindari
kebocoran maka pemeriksaan dan penggantian seal harus dilakukan secara rutin.
Poros patah dapat diakibakan karena arus listrik yang tidak stabil sehingga perlu

adanya adaptor yang dapat menjaga stabilitas arus listrik untuk menjaga putaran dari
poros pompa. Ketika pompa dipasang dalam sebuah sistem seperti yang mungkin
mengalami shut off head secara berkala, pompa ini memerlukan beberapa hal untuk
perlindungan pompa. Salah satu cara untuk melindungi pompa beroperasi tanpa
ada head adalah menyediakan jalur ulang dari saluran buang pompa yang mengalir
dari katup buang, yang kembali untuk mensuplai pompa. Saluran sirkulasi ulang ini
harus diukur untuk memberikan jumlah aliran yang cukup pada pompa untuk
mencegah kelebihan panas dan kerusakan pompa.
Beberapa langkah perawatan yang dapat diterapkan untuk menjaga
kinerja pompa ialah routine maintenance, predictive maintenance dan preventive
Maintenance.

routine maintance ialah perawatan harian yang dilakukan pada

beberapa komponen yang terpasang dan pengecekan pada peralatan pada

saat

beroprasi. Perawatan harian bertujuan untuk mengamati gejala-gejala kerusakan yang


timbul pada pompa agar sesegera mungkin diketahui dan dapat dilakukan tindakan
perawatan yang lebih lanjut untuk mencegah kerusakan pompa yang lebih berat.
Perawatan rutin yang dilakukn dapat berupa pemeriksaan kondisi oli, pemeriksaan
temperature fluida, memeriksa apakah terjadi vibrasi yang terlalu besar, pemeriksaan
baut-baut pada sambungan.
Perawatan selanjutnya ialah predictive maintenance ialah perawatan yang
bersifat pengamatan terhadap objek dengan melakukan pengukuran-pengukuran
tertentu. Kegiatan ini dilakukan untuk menentukan langkah perawatan yang dilakukan
serta menigkatkan kesiapan untuk melakukan perawatan. Kegiatan yang dilakuakan
saat predictive maintenance adalah pengecekan terhadap temperature mesin,
mengukur tingkat kebisingan mesin, pengecekan vibrasi pada alat putar, memprediksi
terhadap

kerusakan

Tindakan

perawatan

di

Unit

Utility bertujuan

untuk

mempertahankan kelancaran produksi agar sesuai dengan target yang telah ditetapkan.
Kegiatan-kegiatan perawatan meliputi : dari mesin tersebut.
Preventive Maintenance merupakan pekerjaan perawatan yang sifatnya berupa
pencegahan dan dilakukan secara rutin sesuai jadwal. Hal ini bertujuan untuk
meningkatkan keandalan peralatan dan memperpanjang umur peralatan tersebut.
Hal-hal yang dilakukan pada saat melakukan preventive maintenance pada
pompa sentrifugal adalah sebagi berikut : mengganti Greas Coupling, memeriksa line

pompa dan mengecheck valve (ganti bila perlu), membersihkan oli filter & cooler
(bila perlu), memeriksa dan bersihkan suction starainer pompa.Perlindungan mungkin
juga dilakukan dengan menggunakan sebuah kontrol aliran otomatis. Pompa
sentrifugal harus juga diperlindungan dari aliran maksimal. Aliran maksimal dapat
menyebabkan kavitasi dan juga kelebihan panas pada motor pompa akibat kelebihan
arus. Salah satu cara untuk memastikannya adalah selalu ada hambatan aliran pada
saluran buang pompa untuk mencegah kelebihan aliran yang melalui pompa, dengan
memasang katup throttle atau orifice pada setelah saluran buang. Rancangan sistem
pemipaan yang baik sangat penting untuk mencegah pompa mengalir secara
maksimal.
Agar pompa dapat beroperasi dengan baik, terdapat prosedur
perlindungan standar yang diterapkan pada pompa sentrifugal. Beberapa standar
minimum paling tidak terdiri dari: Perlindungan terhadap aliran balik. Aliran keluaran
pompa dilengkapi dengan check valveyang membuat aliran hanya bisa berjalan satu
arah, searah dengan arah aliran keluaran pompa. Perlindungan terhadap overload.
Beberapa alat seperti pressure switch low, flow switch high, dan overload relay pada
motor pompa dipasang pada sistem pompa untuk menghindari overload.Perlindungan
terhadap

vibrasi.

Vibrasi

yang

berlebihan

akan

menggangu

kinerja

dan

berkemungkinan merusak pompa. Beberapa alat yang ditambahkan untuk


menghindari

vibrasi

berlebihan

ialah vibration

switch dan vibration

monitor.Perlindungan terhadap minimum flow. Peralatan seperti pressure switch high


(PSH), flow switch low (FSL), dan return line yang dilengkapi dengan control valve
dipasang pada sistem pompa untuk melindungi pompa dari kerusakan akibat tidak
terpenuhinya minimum flow.

BAB 5
KESIMPULAN
Perawatan pada pompa sebaiknya dilakukan dengan tiga macam perawatan sebagai berikut:
1
2
3

routine maintenance.
predictive maintenance.
Preventive maintenance.

Selain itu pengoprasian pompa harus dilakukan sesuai dengan prosedur pengoprasian untuk
memperpanjang masa pompa.

Daftar Pustaka
Sularso Cs. 1983. Pompa dan Kompresor, Pemilihan, Pemakaian dan Pemeliharaan. Japan:
Association for International Technician Promosuion.
Rahadian

Bayu.

2008.

Dasar-dasar

Pompa

Sentrifugal

17

Maret

2015.

http://majarimagazine.com/2008/05/dasar-dasar-pompa-sentrifugal-bagian-1/.
Agus

suswasono.

2010.

Teori

Dasar

Pompa

Sentrifugal.

17

http://www.agussuwasono.com/artikel/mechanical/65-teori-dasar-pompasentrifugal.html?showall=1.\

Maret

2015.