Anda di halaman 1dari 43

Ditulis oleh Admin Web Selasa, 10 Juni 2014 09:34

MANAJEMEN REKLAMASI KAWASAN


PERTAMBANGAN SEBAGAI SALAH SATU UPAYA
PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP DI TINJAU DARI
ASPEK LINGKUNGAN July 3, 2012
Sumber Urip Santoso @ 6:23 am
Oleh: Fera A Pulungan
ABSTRAK
Penambangan batubara di Indonesia pada umumnya menyebabkan kerusakan dan perubahan bentuk
lahan karena menggunakan metode penambangan terbuka. Untuk mengatasi masalah tersebut
dilakukan dengan kegiatan reklamasi yang diharapkan dapat memulihkan kondisi ekosistem seperti
rona awalnya. Salah satu kegiatan reklamasi adalah penanaman kembali dengan menggunakan jenisjenis tanaman yang cepat tumbuh sehingga lahan bekas tambang dapat kembali produktif. Selain
rdilakukan untuk menjaga lahan agar tetap stabil dan lebih produktif, reklamasi juga dilakukan untuk
mencegah erosi. Bekas lokasi tambang yang telah direklamasi harus dipertahankan agar
keseimbangan ekosistem tetap terjaga.
PENDAHULUAN
Kegiatan pertambangan batubara memberikan dampak yang nyata pada kerusakan lingkungan
sehingga ekosistem yang ada di lingkungan itu menjadi rusak dan juga dapat membahayakan pada
ekosistem di lingkungan sekitarnya. Untuk itu diperlukan cara untuk dapat mengembalikan fungsi
lahan bekas tambang agar tidak terjadi kerusakan yang berkelanjutan
Kegiatan reklamasi harus melibatkan masyarakat. Reklamasi harus dapat menyentuh masyarakat dari
sisi sosial, ekonomi, budaya dan politik yang berkembang di masyarakat. Kegiatan reklamasi yang
tidak memperhatikan aspek sosial masyarakat, melibatkan seluruh komponen masyarakat, dan
kepedulian dari masyarakat tentunya akan mendatangkan kegagalan.
Upaya Pengelolaan Lingkungan memang tidak pernah lepas dari pentingnya mengadopsi berbagai
pendekatan dalam manajemen lingkungan. Diketahui bahwa pelaksanaan reklamasi di areal bekas
tambang sudah dilakukan, tetapi keberhasilannya masih jauh yang diharapkan sehingga belum
memberikan hasil yang optimal dalam upaya memulihkan fungsi lahan sesuai dengan peruntukkannya
Untuk itu segera ditetapkan mekanisme control pada pelaksanaan reklamasi yang bersifat terpadu.
Disamping itu, Pemerintah harus lebih tegas dalam menerapkan sanksi terhadap perusahaan
pertambangan yang melanggar kewajiban melakukan reklamasi. Sehingga semua perusahaan
pertambangan harus menggunakan penambangan teknologi zero mining yakni penambangan sampai
habis dan juga perlu didorong kegiatan ekonomi ramah lingkungan
KEGIATAN PERTAMBANGAN
Kegiatan pertambangan merupakan kegiatan usaha yang berisiko dan sangat rumit, membutuhkan
teknologi yang tinggi, modal yang besar , selain itu memerlukan perencaan total yang matang dari
awal sampai pasca tambang. Pada saat membuka lahan, sudah harus bisa memahami bagaimana cara
menutup tambang yang sesuai dengan undang-undang lingkungan hidup.
Pada umumnya penambangan batubara di Bengkulu Tengah dilakukan dengan teknik penambangan
terbuka (open pit), yaitu dengan membuka lahan (land clearing), mengupas tanah pucuk (stripping top
soil), mengupas dan menimbun tanah penutup (over burden stripping), serta membersihkan dan

menambang batubara. Sehingga dengan teknik ini, telah menyebabkan kerusakan kondisi fisik, kimia,
dan biologis tanah tambang. Oleh karena itu kegiatan perbaikan pasca penambangan batubara mutlak
diperlukan untuk mengembalikan produktivitas lahan tersebut.
Kegiatan pertambangan yang tidak berwawasan atau tidak mempertimbangkan keseimbangan dan
daya dukung lingkungan, serta tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan dampak negatif
terhadap lingkungan sehingga seharusnya kegiatan penambangan akan memperoleh manfaat malah
akan merugikan. Namun demikian, kegiatan penambangan yang memperhatikan masalah lingkungan
serta dikelola dengan baik, maka tidak mustahil lahan tersebut lebih bermanfaat disbanding
sebelumnya.
KERUSAKAN LINGKUNGAN HIDUP
Salah satu masalah kerusakan lingkungan adalah degradasi lahan yang besar, yang apabila tidak
ditanggulangi secara cepat dan tepat akan menjadi lahan kritis sampai akhirnya menjadi gurun.
Penyebab utama meluasnya lahan kritis adalah :
1.
2.
3.
4.
5.

Tekanan dan pertambahan penduduk


Luas areal pertanian yang tidak sesuai
Pengelolaan Hutan yang tidak baik
Pembakaran hutan
Eksplotasi bahan tambang
Meluasnya lahan kritis membuat penduduk yang tinggal di daerah tersebut relatif miskin, tingkat
populasi sangat padat, luas lahan yang dimiliki bertambanh sempit, kesempatan kerja sangat terbatas,
dan lingkungan hidup mengalami kerusakan.
Perubahan ekosistem lingkungan yang paling utama disebabkan oleh prilaku masyarakat yang kurang
baik dalam pemanfaatan sumber daya alam dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Dampak
dari perubahan ekosistem akan berkurang jika masyarakat mengetahui dan memahami fungsi dari
suatu ekosistem tersebut.
REKLAMASI
Kegiatan pertambangan batubara selain memberikan dampak positif bagi peningkatan pendapatan
nasional dan devisa Negara, juga telah memberikan dampak negatif berupa penurunan kualitas
lingkungan fisik, kimiawi dan biologi. Penambangan batubara dalam skala besar telah menyebabkan
perubahan bentang alam dan relief, peningkatan laju erosi tanah, sedimentasi, degradasi kesuburan
tanah dan kualitas perairan. Lahan-lahan bekas tambang tersebut cenderung dibiarkan terbuka tanpa
adanya upaya restorasi lahan sehingga dapat mengganggu keseimbangan ekosistem.
Reklamasi merupakan suatu proses perbaikan pada suatu daerah tertentu (lahan bekas tambang)
sebagai akibat dari kegiatan penambangan sehingga dapat berfungsi kembali secara optimal. Dalam
melaksanakan reklamasi diperlukan perencanaan yang matang agar tepat pada sasaran. Perencanaan
reklamasi harus sudah dipersiapkan sebelum kegiatan penambangan Karena telah di atur dalam
dokumen lingkungan. Lingkup reklamasi meliputi penatagunaan lahan, pencegahan dan
penanggulangan air asam tambang, dan pekerjaan sipil .
Dalam reklamasi lahan akibat penambangan harus melihat dari empat aspek, yaitu aspek teknis,
ekonomi, sosial/lingkungan, dan kelembagaan. Aspek teknis dapat dilihat dari sifat fisik dan sifat kimia
tanah, aspek lingkungan dilihat dari dampak penambangan batubara terhadap sosial masyarakat,
aspek ekonomi dari produktivitas lahannya. Sedangkan aspek kelembagaan dilihat dari fungsi dan
peran masing-masing institusi dalam pelaksanaan kegiatan reklamasi lahan.
PELAKSANAAN REKLAMASI

Secara umum yang harus diperhatikan dan dilakukan dalam merehabilitasi/reklamasi lahan bekas
tambang yaitu dampak perubahan dari kegiatan pertambangan, pencegahan air asam tambang,
pengaturan drainase dan tata guna lahan pasca tambang.
Rencana reklamasi lahan meliputi :
1.

2.
3.
4.
5.

Pengisian kembali bekas tambang, penebaran tanah pucuk dan penataan kembali lahan bekas
tambang serta penataan lahan bagi pertambangan yang kegiatannya tidak dilakukan pengisian
kembali
Stabilitas jangka panjang, penampungan tailing, kestabilan lereng dan permukaan timbunan,
pengendalian erosi dan pengelolaan air
Keamanan tambang terbuka, longsoran, pengelolaan B3 dan bahaya radiasi
Karakteristik fisik kandungan bahan nutrient dan sifat beracun tailing atau limbah batubara
yang dapat berpengaruh terhadap kegiatan reklamasi
Pencegahan dan penanggulangan air asam tambang
Selain itu untuk menghindari atau menekan sekecil mungkin dampak negatif terhadap lingkungan
akibat kegiatan penambangan, maka yang perlu diperhatikan lebih lanjut :

1.
2.
3.
4.
5.

Lokasi penambangan sedapat mungkin tidak terletak pada daerah resapan atau pada akuifer
sehingga tidak akan mengganggu kelestarian air tanah
Lokasi penambangan sebaiknya terletak agak jauh dari pemukiman penduduk sehingga suara
bising ataupun debu yang timbul akibat kegiatan tidak menganggu penduduk
Lokasi penambangan tidak berdekatan dengan mata air penting sehingga tidak menganggu
kualitas dan kuantitas mata air tersebut
Lokasi penambangan sedapat mungkin tidak terletak pada daerah aliran sungai bagian hulu
Lokasi penambangan tidak terletak dikawasan hutan lindung
UPAYA REKLAMASI TAMBANG BATUBARA
Kegiatan pertambangan dapat mengakibatkan perubahan kondisi lingkungan. Dapat dilihat dari
hilangnya fungsi proteksi tanah yang juga berakibat pada terganggunya fungsi-fungsi lainnya.
Disamping itu juga dapat mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati, terjadinya degradasi
pada daerah aliran sungai, perubahan bentuk lahan.
Kondisi reklamasi menuntut agar setiap perusahaan tambang dapat mengembalikan fungsi lahan
seperti sebelumnya (kondisi yang aman). Kegiatan ini dilakukan secara terus menerus mulai dari
selama penambangan sampai akhir penambangan.
Tujuan jangka pendek reklamasi adalah membentuk bentang alam yng stabil terhadap erosi. Bentuk
lahan tersebut akan dibuat sebagai lahan produktif. Bentuk lahan produktif tersebut disesuaikan
dengan lahan pada saat pasca tambang. Bekas lokasi tambang yang telah direklamasi harus tetap
dijaga dan dipertahankan agar terjadi keeseimbangan ekosistem yang ada disekitarnya.
Reklamasi lahan bekas tambang selain merupakan upaya untuk memperbaiki kondisi lingkungan pasca
tambang, agar menghasilkan lingkungan ekosistem yang baik dan diupayakan menjadi lebih baik
dibandingkan rona awalnya, dilakukan dengan mempertimbangkan bahan galian yang masih
tertinggal.
TUJUAN REKLAMASI SUATU EKOSISTEM
Ada tiga hal yang menjadi tujuan reklamasi sutu ekosistem, yaitu :

1.
2.

Protektif, tujuan ini untuk memperbaiki stabilitas dari suatu lahan dan erosi tanah
Produktif, untuk meningkatkan kesuburan tanah

3.

Konservatif, kegiatan yang berguna untuk menyelamatkan jenis-jenis tumbuhan yang telah
langka
Dari tiga hal diatas, kegiatan penambangan masih dalam tahap protektif. Perusahaan-perusahaan
tambang masih mengupayakan agar tidak terjadi erosi tanah pada lahan bekas tambang dengan cara
menanam tanaman cover crops. Diharapkan untuk ke depannya perusahaan pertambangan dapat
meningkatkan kegiatan reklamasi untuk produktif dan konservatif.
SRATEGI PENGELOLAAN PELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP DALAM USAHA PERTAMBANGAN
Kesadaran akan permasalahan lingkungan hidup mendorong Negara berkembang seperti Indonesia
memikirkan tentang lingkungan maka lahirlah Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Undang undang ini merupakan kesempurnaan dari
Undang-undang No 23 Tahun 2007.
Setiap pencemaran dan kerusakan lingkungan serta dampak yang ditimbulkan baik fisik maupun social
menjadi tanggung jawab dari pihak perusahaan. Salah satunya dengan menyediakan fasilitas dan
dana khusus yang dikenal dengan dana lingkungan.
Saat ini biaya pemulihan lingkungan diserahkan melalui royalty dan iuran tetap. Tetapi hal ini sangat
merugikan negara karena royalti adalah penerimaan Negara dari sektor pertambangan yang
seharusnya digunakan untuk membiayai pembangunan. Kalau untuk pemulihan lingkungan boleh jadi
akibat yang ditimbulkan biaya pemulihannya lebih besar dari royaltinya.
Untuk memperbaiki kekeliruan yang merugikan negara tersebut, perlu adanya dana khusus terhadap
dampak lingkungan yang ditimbulkan baik fisik maupun sosial dalam setiap Undang-Undang.
Dalam rangka pelaksanaan konsep pertambangan yang berwawasan lingkungan, setiap usaha
pertambangan diwajibkan melakukan upaya meminimalkan dampak negatif dan memaksimalkan
dampak positifnya. Salah satu cara yang bijaksana untuk mewujudkan konsep tersebut adalah dalam
mengeksplotasi sumber daya galian selalu mempertimbangkan bahwa sumber daya bahan galian
merupakan asset generasi yang akan dating.
PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP
Lingkungan adalah kombinasi antara kondisi fisik yang mencakup keadaan sumber daya alam seperti
tanah, air, energi, mineral serta flora dan fauna yang tumbuh diatas tanah maupun di dalam lautan.
Lingkungan sering juga disebut lingkungan hidup.
Pelaksanaan lingkungan hidup dilakukan oleh instansi pemerintah sesuai dengan bidang tugas dan
tanggung jawab masing-masing, masyarakat, serta pelaku pembangunan lainnya dengan
memperhatikan keterpaduan perencanaan dan kebijakan nasional pengelolaan lingkungan hidup
Dengan pemahaman lingkungan diatas, maka upaya pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya
pengelolaan komponen-komponen lingkungan hidup beserta fungsi yang melekat dan interaksi yang
terjadi di antara komponen tersebut.
Pengelolaan lingkungan hidup dipahami sebagai pemanfaatan yang memperhatikan fungsi masingmasing komponen dan interaksi antar komponen lingkungan hidup dan pada akhirnya diharapkan
pengelolaan lingkungan hidup akan memberikan jaminan eksistensi masing-masing komponen
lingkungan hidup.
SIMPULAN
Lahan pasca tambang memerlukan penanganan yang dapat menjamin perlindungan terhadap
lingkungan. Oleh karenanya pengelolaan lingkungan hidup terutama pada periode pasca tambang
tidak boleh hanya sebatas penanaman saja tetapi harus direhabilitasi menjadi lahan produktif
sehingga dapat dirasakan oleh masyarakat.

Suatu kegiatan penambangan yang dikelola dengan baik atau yang berwawasan lingkungan akan
mengahsilkan manfaat yang besar dan tidak akan merusakan lingkungan fisik, mengancam
keselamatan kerja, dan menganggu kesehatan. Bahkan tidak mustahil bahwa suatu lahan bekas
penambangan yang direklamasi dengan benar akan menjadikan lahan tersebut lebih bermanfaat
dibanding sebelum adanya kegiatan penambangan.
UCAPAN TERIMA KASIH
Terima kasih disampaikan kepada temen-temen Program Studi Pengeloan Sumber Daya Alam dan
Lingkungan
DAFTAR PUSTAKA
Biro Lingkungan dan Teknologi DPE, 1998, Pelaksanaan Analisis Mengenai dampak
Lingkungan (AMDAL) Kegiatan Pertambangan dan Energi, Jakarta., Hlm. 7
Dony Rachmanadi. Upaya Reklamasi Lahan Bekas Tambang Batubara di Kalimantan
Selatan. http://library.forda-mof.org/libforda/data_pdf/2880.pdf. 17 Maret 2012.
Dida Sadariksa. 2010. http://didasadariksa.wordpress.com/2010/03/29/melihat-penutupantambang-dari-berbagai-sudut/. 12 Maret 2012.
Dilisti.2001Tingkat Kesadaran Masyarakat dalam Pelestarian Lingkungan Wilayah Pesisir.
http://uwityangyoyo.wordpress.com/2011/05/11/tingkat-kesadaran-masyarakatdalampelestarian-lingkungan-wilayah-pesisir/.10 Maret 2012.
Ellys Yuliarti. 2009.Pelestarian Hutan Memberi Manfaat bagi Ekonomi Rakyat dan
Lingkungan.http://www.scribd.com/doc/57016367/1Jurnal.10 Maret 2012
Evaluasi Geologi Lingkungan Untuk
Arahan Penggunaan Lahan Pasca Tambang
http://ultramafik.multiply.com/journal/item/3?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%
2Fitem.10 .Maret 2012.
Herlina.2004.Melongok Aktivitas Pertambangan Batu bara di Tabalong, Reklamasi 100
Mustahil.Banjarmasin Post,Banjarmasin.

Persen

Laporan Status Lingkungan Hidup Indonesia.


2002.http://images.prabang.multiply.multiplycontent.com/attachment/0/THpuawooCI
YAAB9rYAk1/Kerusakan%20Lingkungan%20Hidup%20Indonesia.pdf?key=praban
g:journal:86&nmid=361607328. 11 Maret 2012.
Petuah.2001.Makalah Lingkungan Hidup.http://www.peutuah.com/makalah-lingkungan- hidup-2/12
Maret 2012
Pusat Penelitian Geoteknologi LIPI.2003. Studi Pengelolaan dan Pemanfaatan Lahan Bekas
Penambangan Timah Di Pulau Bangka.
http://opac.geotek.lipi.go.id/index.php?
p=show_detail&id=1181.12 Maret 2012.
Rizal Muchtasar. Strategi Pengelolaan Pengelolaan Hidup dalam Usaha
Pertambangan.http://jurnal.unhalu.ac.id/download/rizal/STRATEGI%20PENGELOL
%20LINGKUNGAN%20HIDUP%20x.pdf

AAN

Republik Indonesia.Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan


Lingkungan Hidup

About

Menu1

Menu2

Menu3

Facebook

Twitter

Google Plus

Linkedin

Pinterest

YouTube

RSS

Hastirullah's Blog
penelitian dan teori di bidang pertanian khusus bidang soil science dan ilmu
pengetahuan lainnya

Home
About
Static Page
With Sub Menu
Error 404

Beranda lingkungan dan pembangunan makalah Reklamasi lahan bekas tambang


batubara

Reklamasi lahan bekas tambang batubara


OLEH HASTIRULLAH 2014
RABU, 28 JANUARI 2015
Bagikan :

BAB I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan hidup dan meningkatkan kualitas
hidup manusia, telah dimulai sejak adanya kehidupan diatas dipermukaan bumi ini
; dimana menurut Karwan (2003) mengatakan bahwa dasar dari kehidupan diatas
bumi
tinggi.

adalah

tanah,

dan

manusia

menempati

kedudukan

yang

paling

Manusia sebagai makhluk hidup selalu berinteraksi dengan lingkungannya,

adanya

interaksi

antara

manusia

dan

lingkungannya,

mengakibatkan ketidakseimbangan ekologi atau ekosistem seperti ; kerusakan


lahan, pencemaran lingkungan dan lain sebagainya, keadaan ini makin diperbesar
dengan adanya penggalian, penambangan dan pemanfaatan sumberdaya alam
secara tidak terkendali untuk memenuhi kebutuhan dan menunjang kehidupan
manusia.

Menurut Mathew [dkk], (2010), kita perlu menyadari bahwa adanya interaksi
dan perkembangan teknologi serta budaya yang ada dalam kehidupan manusia,
merupakan

suatu

tantangan

dan

akan

menimbulkan

berbagai

macam

permasalahan dalam ekologi. Tingkat peradaban manusia yang semakin hari


semakin berkembang membuat kita senantiasa berurusan dengan lingkungan yang
semakin hari semakin sulit untuk dihindari. Perkembangan lingkungan yang
semakin tercemar memungkinkan terjadinya suatu krisis terhadap lingkungan hidup
dan lingkungan sosial. Tantangan ini berlaku terutama di negara-negara yang
sedang

membangun

karena adanya berbagai

aktivitas pembangunan

yang

bertujuan meningkatkan kesejahteraan umat manusia yang sering pula membawa


dampak terhadap perubahan lingkungan (Rensi, 2012).

1.2. Identifikasi Masalah


Sampai saat ini Negara-negara didunia ini termasuk Indonesia, sebagai
Negara yang sedang berkembang dalam kegiatan pembangunan nasional masih
memerlukan energi, yang berasal dari sumberdaya alam yang tidak dapat
diperbaharui

(Non

Renewable

gas. Menurut Peacock

(2008)

resources)

seperti

mengatakan

batubara,

bahwa

minyak

; batubaratidak

dan
ideal

sebagai sumber energi, Karena (1) Tidak efisien, dan dalam proses pembakaran
batu bara, hampir 2/3 dari energi yang dikeluarkan dal;am bentuk asap, hanya 1/3
yang dapat

dipergunakan

menjadi

energi listrik. (2)

batubara melepaskan sejumlah besar karbon dioksida dan gas metana, efek rumah
kaca berpengaruh, ke

atmosfer, (3) pertambangan adalah

penambang sering mati bawah

tanah, dan

bisnisberbahaya. Para

mereka mengalami

penyakit

paru-

paru yang akut. Selain itu, strip tambang melenyapkan top soil, pasokan racun air di
dekatnya,dan mengubah ekosistem hidup menjadi tanah yang ditelantarkan dan
pada akhirnya menjadi lahan tidur (Sleeping Land), khususnya di negara-negara
berkembang pengelolaannya tidakdiatur.

Menurut Bramas (2012) bahwa Perubahan iklim merupakan fenomena global


yang disebabkan oleh kegiatan manusia dalam penggunaan energi bahan bakar
fosil

serta

kegiatan

alih

guna

lahan

dan

perindustrian. Kegiatan

tersebut

merupakan sumber utama Gas Rumah Kaca (GRK) terutama karbondioksida (CO2)
yang memiliki kontribusi terbesar pada peningkatan suhu permukaan bumi. Hal
inilah yang memicu tuduhan bahwa kerusakan yang terjadi pada hutan tropik telah
menyebabkan pemanasan global (Soemarwoto 1992).
Masalah-masalah lingkungan hidup dapat menjadi bencana yang bisa
mempengaruhi kualitas hidup manusia. Tanda-tanda masalah lingkungan hidup
seperti adanya polusi, global warming, fotokimia kabut, hujan asam, erosi, banjir,
instrusi dan lain sebagainya sudah mulai terlihat sejak pertengahan abad ke -20.
Masalah-masalah mengenai kerusakan lingkungan tentunya harus mulai lebih
diperhatikan dalam rangka memberikan suatu pemahaman yang baru agar dapat
memberikan suatu cara pandang yang mengedepankan adanya suatu upaya
perlindungan

terhadap

lingkungan

sehingga

secara

tidak

langsung

dapat

memberikan suatu konstribusi dalam menghindari bahaya ikutan yang lebih parah
terhadap perkembangan manusia dan makhluk hidup yang selama ini mendiami
bumi maupun terhadap kelestarian lingkungan hidup (Rensi 2012).
Berdasarkan latar belakang tersebut diatas adanya pertambangan batubara
yang tidak sesuai dengan kaedah-kaedah yang berlaku, akan menimbulkan dan
memperparah

kerusakan

lingkungan yang akan

berdampak

pada

tatanan

kehidupan manusia terutama sosial ekonomi masyarakat dan yang lebih jauh lagi
adalah tidak terjaminnya kualitas kehidupan manusia, hal ini merupakan ancaman
baru bagi

kehidupan

manusia

diatas

permukaan

bumi

ini. Dalam

rangka

mempertahankan kelestarian lingkungan dan pembangunan berlanjutan maka perlu


adanya reklamasi lahan bekas tambang batubara tersebut.
1.3. Tujuan dan Manfaat
a.

Tujuan

1.

Untuk mengetahui dampak penambangan batubara

2.

Untuk mengetahui pentingnya reklamasi lahan bekas tambang batubara

3.

Untuk Mengetahui solusi /alternatif reklamasi lahan bekas tambang batubara

b.

Manfaat

1.

Mendukung/menunjang

pembangunan

Berkelanjutan

yang

berwawasan

lingkungan.
2.

Sebagai alternatif mengatasi kerusakan lingkungan

BAB II. TEORI REKLAMASI LAHAN BEKAS TAMBANG


BATUBARA

2.1. Dampak Pertambangan Batubara


Sumber Daya Alam (SDA) yang meliputi vegetasi, tanah, air dan kekayaan
alam yang terkandung di dalamnya merupakan salah satu modal dasar dalam
pembangunan Nasional oleh karena itu harus dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk
kepentingan

rakyat

dan

kepentingan

pembangunan

nasional

dengan

memperhatikan kelestariannya.
Salah satu kegiatan dalam memanfaatkan sumberdaya alam adalah kegiatan
pertambangan

bahan

galian

yang

hingga

saat

ini

merupakan

salah

satu

sektor penyumbang devisa negara yang terbesar. Menurut Soemarno (2006)


bahwa keberadaan pertambangan secara signifikan menjadi sektor yang sangat
strategis dan sentral dalam kerangka pembangunan nasional. Namun demikian
kegiatan

pertambangan

apabila

tidak

dilaksanakan

secara

tepat

dapat

menimbulkan

dampak

negatif terhadap

lingkungan

terutama

gangguan

keseimbangan permukaan tanah yang cukup besar.


Dampak

lingkungan

kegiatan

pertambangan

antara lain

: penurunan

produktivitas tanah, pemadatan tanah, terjadinya erosi dan sedimentasi, terjadinya


gerakan tanah atau longsoran, terganggunya flora dan fauna, terganggunya
keamanan dan kesehatan penduduk, serta perubahan iklim mikro.
Dampak negatif kegiatan pertambangan terhadap lingkungan tersebut perlu
dikendalikan untuk mencegah kerusakan di luar batas kewajaran. Salah satu upaya
meminimalisir kerusakan tersebut adalah dengan melakukan reklamasi. Prinsip
kegiatan Reklamasi adalah : (1) kegiatan Reklamasi harus dianggap sebagai
kesatuan yang utuh dari kegiatan penambangan (2) kegiatan Reklamasi harus
dilakukan sedini mungkin dan tidak harus menunggu proses penambangan secara
keseluruhan selesai dilakukan (Latifah, 2003).
Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta tumbuhnya industri
yang begitu pesat, tentunya dirasakan pengaruhnya baik itu yang menyangkut
dampak

positif maupun

dampak

negatifnya. Dampak

positifnya

tentunya

terjadinya peningkatan mutu dan kualitas hidup yang lebih komplek dengan
ditandai dengan adanya kesenangan dan impian manusia yang menjadi lebih
mudah untuk diwujudkan dalam kehidupan mereka sehari-hari sebagai contoh,
pertambangan batubara di Kalimantan Selatan, perusahaan skala besar yang
mengelola tambang batu bara di Kalimantan Selatan berdasarkan Perjanjian
Kerjasama Pengembangan Pertambangan Batu Bara (PKP2B) ada beberapa buah
diantaranya PT. Adaro Indonesia, PT. Arutmin Indonesia, PT. Bantala Coal Mining,
dan beberapa lagi. Sementara perusahaan kecil melalui Izin Usaha Pertambangan
(IUP) yang diberikan oleh kabupaten/kota menyusul adanya era otonomi daerah
yang jumlah perizinnanya ratusan buah, belum termasuk ratusan perusahaan
penambangan tanpa ijin (Peti) yang dilakukan secara kelompok atau perorangan
yang sangat menyemarakkan usaha pertambangan batu bara di Kalimantan

Selatan tersebut. Merebaknya tambang batu bara di bumi Pangeran Antasari


tersebut menimbulkan gairah di bidang ekonomi, dimana devisa terus saja mengalir
dari hasil ekspor tambang itu dengan tujuan berbagai negara di dunia.
Catatan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Kalimantan
Selatan tahun 2007, sekitar 60 persen nilai ekspor non migas asal propinsi ini atau
sekitar 1,5 miliar Dolar AS per tahun berasal dari ekspor tambang batubara, bukan
saja untuk ekspor, ternyata hasil tambang batubara tersebut kini diperebutkan pula
untuk pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) milik PT. PLN (Persero) seperti PLTU
Suryalaya Jawa Barat, PLTU Paiton Jawa Timur, dan PLTU Asam-Asam Kalimantan
Selatan sendiri, disamping untuk kebutuhan industri lainnya di tanah air. Oleh
sebab itu, banyak kalangan yang telah mampu meningkatkan tingkat kesejahteraan
hidup mereka secara meteriil setelah memperoleh porsi dari mengelola tambang
batu

bara

tersebut. Tak

heran apabila

dalam

suatu

wilayah

yang

tadinya

termasuk wilayahrelatif miskin berubah menjadi kawasan yang kaya raya, sebagai
contoh

; kawasan

Kecamatan

Satui

dan

Batulicin,

Kabupaten

Tanah

Bumbu, Kecamatan Pegaron Kabupaten Banjar,Kecamatan Jorong Kabupaten Tanah


Laut, dan beberapa

wilayah

di

Kabupaten

Tapin,

Kotabaru,

Balangan, serta Kabupaten Tabalong. Banyak warga yang tadinya hanya sebagai
petani atau buruh atau pedagang kecilan serta pegawai negeri sipil (PNS) rendahan
sekarang berubah menjadi saudagar kaya. Tadinya hanya memanggul cangkul
sekarang sudah bergaya, memakai mobil mewah, bahkan sebagian rakyat yang
selama ini miskin juga terkena imbasnya dengan meningkatkan perekonomian
masyarakat

tersebut (Hasan,

2007). Sedangkan dampak

negatif

dari

adanya

pertambangan batubara terjadi suatu kerusakan dalam tatanan lingkungan yang


ada

baik

itu

lingkungan

hidup,

maupun

lingkungan

sosial. Dalam

perkembangannya, tatanan lingkungan hidup maupun lingkungan sosial hendaknya


senantiasa

diperhatikan

agar

tidak

mendatangkan

berbagai

jenis

bencana, Bagaimana tidak, di kawasan daratan Kalimantan Selatan yang dikenal


dengan bentuk Rumah Bubungan Tinggi itu telah hancur, selain hutan gundul
karena

penebangan

kayu

secara

membabi

buta,

sekarang

ditambang oleh pertambangan

batu

bara

yang

tak

terkendali. Bahkan fakta

memperlihatkan,ternyata wilayah resapan air berupa hutan tropis basah di


Pegunungan Meratus kini telah tercabik-cabik oleh pertambangan batu bara baik
legal maupun ilegal yang dikelola pihak preman-preman.
Di kawasan pertambangan PT. Adaro Indonesia (kabupaten Balangan dan
Tanjung),terdapat beberapa buah tandon raksasa atau kawah besar bekas tambang
yang menyebabkan bumi menganga tak mungkin bisa direklamasi, akhirnya
dibiarkan

begitu

saja. Begitu

juga

di

kawasan

Satui

dimana

PT.

Arutmin Indonesia beroperasi terdapat lubang-lubang pula namun agak sedikit baik
karena perusahaan ini berhasil mereklamasinya sebab tambang di sini tak dalam,
tetapi

telah

menyebabkan

revegetasiperusahaan

tetapi

alam
telah

berganti

menjadi

menghilangkan

hutan
hutan

buatan
alam

hasil

penjaga

lingkungan. Kondisi paling parah terlihat pada ratusan bahkan ribuan hektare lahan
bekas tambang Peti yang dikelola masyarakat baik perusahaan kecil atau individu.
Lahan-lahan mereka tersebut digali, kemudian diambil batu baranya lalu bekas
tambang itu dibiarkan rusak parah begitu saja tanpa adanya reklamasi seperti
terlihat di berbagai wilayah. Dampak yang terasa dari lahan yang rusak demikian
adalah bila hujan sedikit saja maka air di atas gunung begitu deras turun tanpa bisa
ditahan, dan air yang turun bukan lagi air hujan jernih melainkan telah bercampur
dengan lumpur dan debu batu bara. Bahkan sekarang ini Sungai Martapura yang
berhulu di Pegunungan Meratus yang dulunya biru telah berubah tingkat warna dan
kekeruhan akibat pertikel lumpur dan material lainnya. Sampai-sampai alat
pengukur Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Bandarmasih, Kota Banjarmasin
yang

mengambil

air

sungai

tersebut

sebagai

bahan

baku

tak

bisa

lagi

mengukurnya, lantaran tingginya tingkat kekeruhan dan warna itu.Hasil sebuah


penelitian begitu tingginya tingkat kekeruhan dan warna air Sungai Martapura
tersebut ternyata air itu telah mengandung sejenis kaolin yakni bahan kimia yang
berasal dari tambang batu bara. Bukan hanya itu tambang batu bara di Kalsel telah
mengubah tingkat polusi udara dan debu di berbagai wilayah Kalsel.

Untuk itu diperlukan tanggung jawab dari semua elemen masyarakat dalam
menjaga tatanan lingkungan hidup dan lingkungan sosial sehingga diharapkan akan
tercipta suatu cara perspektif yang lebih baik dalam mengelola lingkungan.
Menurut Ahyar [dkk], (2010), bahwa kerusakan akibat pertambangan dapat
terjadi selama kegiatan pertambangan maupun pasca pertambangan. Dampak
lingkungan sangat terkait dengan teknologi dan teknik pertambangan yang
digunakan. Sementara teknologi dan teknik pertambangan tergantung pada jenis
mineral

yang

ditambang

dan

kedalaman

bahan

tambang,

misalnya

pada

penambangan batubara yang dilakukan dengan sistem tambang terbuka (open pit)
yakni sistem dumping (cara penambangan batubara dengan mengupas permukaan
tanah). Dampak dari pertambangan batubara sistem terbuka ini adalah penurunan
sifat sifat-sifat fisik dan kimia, perubahan tofografi lahan, hilangnya vegetasi alami,
berkurangnya satwa liar, selain itu juga dampak dari adanya pertambangan
menyebabkan terjadinya kerusakan ekosistem yang besar, padahal gangguan
logam berat pada lahan-lahan dapat mengubah secara mendasar masyarakat
tumbuhan, sifat fisik, kimia, serta biologi tanah. Sisa-sisa bekas galian tambang
menjadi lahan yang sangat tidak subur, bahkan mengandung unsur logam
(mercury) yang berbahaya bagi pertumbuhan tanaman (Subowo, 2010)
Meningkatnya kegiatan pengusahaan batubara resmi juga berdampak pada
meningkatnya kegiatan Pertambangan Tanpa lzin (PETI) batubara di Provinsi
Kalimantan Selatan. Kegiatan PETI batubara di Kabupaten Banjar sebagai salah
satu kabupaten di Provinsi Kalimantan Selatan berkembang cepat seiring dengan
perubahan situasi dan kondisi ekonomi politik di tanah air. Pada tahun 1997,
terdapat 157 pengusaha/perorangan yang melakukan kegiatan PETI batubara, yang
meningkat menjadi 445 pengusaha/perorangan pada tahun 2000 dan tersebar di
seluruh kabupaten yang ada di Provinsi Kalimantan Selatan (Qomariah 2003).
Kegiatan pembangunan seringkali menyebabkan kerusakan lingkungan,
sehingga menyebabkan penurunan mutu lingkungan, berupa kerusakan ekosistem
yang selanjutnya mengancam dan membahayakan kelangsungan hidup manusia itu

sendiri. Kegiatan seperti pembukaan hutan, penambangan, pembukaan lahan


pertanian dan pemukiman, bertanggung jawab terhadap kerusakan ekosistem yang
terjadi. Akibat yang ditimbulkan antara lain kondisi fisik, kimia dan biologis tanah
menjadi buruk, seperti contohnya lapisan tanah tidak berprofil, terjadi bulk
density (pemadatan), kekurangan unsur hara yang penting, pH rendah, pencemaran
oleh logam-logam berat pada lahan bekas tambang, serta penurunan populasi
mikroba tanah. Untuk itu diperlukan adanya suatu kegiatan sebagai upaya
pelestarian lingkungan agar tidak terjadi kerusakan lebih lanjut. Upaya tersebut
dapat ditempuh dengan cara merehabilitasi ekosistem yang rusak. Dengan
rehabilitasi tersebut diharapkan akan mampu memperbaiki ekosistem yang rusak
sehingga dapat pulih, mendekati atau bahkan lebih baik dibandingkan kondisi
semula (Rahmawaty, 2002).
Secara garis besar, ada beberapa faktor yang menyebabkan kerusakan daya
dukung alam, diantaranya adalah kerusakan dalam (internal) dan kerusakan luar
(external). Kerusakan dalam adalah kerusakan yang disebabkan oleh alam itu
sendiri. Kerusakan jenis ini sangat sulit untuk dicegah karena merupakan suatu
proses alami yang sangat sulit untuk diduga, seperti letusan gunung berapi yang
dapat merusak lingkungan, gempa bumi yang berakibat runtuhnya lapisan tanah
yang dapat mengancam organisme hayati maupun non hayati dan lain sebagainya.
Kerusakan yang bersifat dari dalam ini biasanya berlangsung sangat cepat dan
pengaruh

yang

ditimbulkan

dari

adanya

kerusakan

ini

adalah

sangat

lama. Kerusakan luar (external) adalah kerusakan yang disebabkan oleh aktivitas
manusia dalam pengelolaan alam dalam usaha peningkatan kualitas hidup.
Kerusakan luar ini pada umumnya disebabkan oleh aktivitas pabrik yang
mengeluarkan limbah, ataupun membuka sumber daya alam tanpa memperhatikan
lingkungan hidup serta tidak mempelajari segi efektivitasnya dan dampaknya
terhadap lingkungan disekitarnya. Beberapa contoh penyebab kerusakan daya
dukung alam yang berasal dari luar adalah pencemaran udara dari pabrik
dankendaraan bermotor, pembuangan limbah pabrik yang belum diolah dulu
menjadi pembuangan limbah yang bersahabat dengan alam. Karena kerusakan

faktor luar ini disebabkan oleh ulah manusia, maka manusia hendaknya lebih
bertanggungjawab terhadap adanya upaya untuk merusak lingkungan hidup, Hal
ini tercermin dari akibat pengelolaan lingkungan hidup yang tidak benar dan akibat
pencemaran lingkungan yang ada sampai sekarang ini.
Menurut Rensi (2012) diperkirakan dalam masa 300 (tiga ratus) tahun
belakangan ini telah banyak spesies yang sudah punah dari muka bumi ini, dan
semakin lama akan semakin bertambah sehingga dikhawatirkan suatu saat manusia
juga, akan dapat menjadi korban kepunahan. Menurut fakta ini, perlu adanya upaya
penyelematan

lingkungan. Usaha

seperti

ini

tentunya

dimulai

dari

diri

sendiri. Setiap individu harus memberikan suatu sumbangan dan penyelamatan


lingkungan demi keles tarian lingkungan. Dengan demikian, setiap individu harus
mengingatkan minimal dirinya sendiri bahwa setiap tindakan yang mencemari
lingkungan, dengan menggunakan zat kimia berbahaya perlu diperhatikan terhadap
pengelolaan lingkungan hidup untuk lebih baik dimasa yang akan datang. Seperti
yang telah diketahui bersama, adanya kerusakan lingkungan lebih banyak
dikarenakan adanya ulah manusia dan adanya faktor alam yang ada selama ini.

2.2. Reklamasi Lahan Bekas Tambang Batubara


a.

a.

Pengertian Reklamasi

Reklamasi lahan pasca tambang di Negara-negara maju diatur dalam


Undang-Undang. Pelaksanaannya dikontrol sangat ketat oleh warga negara
/masyarakat dan pemerintah daerah. Sebagai contoh, yang dilakukan di Negara
bagian Illinois USA. Pemerintah atas nama negara mengamankan sumberdaya lahan
agar tidak rusak pada aktifitas eksploitasi tambang batubara terbuka. Supervisi
reklamasi lahan dilakukan oleh pemerintah daerah yang didukung dengan UndangUndang tentang perlindungan sumberdaya lahan dengan perangkat aturan
pelaksanaannya (Arnold.2001). Demikian pula di Indonesia, pengelolaan sumber
daya alam dan lingkungan hidup diikuti tindakan berupa pelestarian sumber daya
alam dalam rangka memajukan kesejahteraan umum seperti tercantum dalam UUD

1945. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1982 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok


Pengelolaan Lingkungan Hidup sebagaimana telah diubah dan diperbarui oleh
Undang- Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
adalah payung dibidang pengelolaan lingkungan hidup serta sebagai dasar
penyesuaian terhadap perubahan atas peraturan yang telah ada sebelumnya, serta
menjadikannya sebagai satu kesatuan yang bulat dan utuh didalam suatu sistem
(Rensi, 2012).
Menurut Undang-Undang No. 32 tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan
Hidup dijelaskan bahwa Pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya terpadu untuk
melestarikan fungsi lingkungan hidup yang meliputi kebijaksanaan penataan,
pemanfaatan,

pengembangan,

pemeliharaan,

pemulihan,

pengawasan,

dan

pengendalian lingkungan hidup.


Pengelolaan lingkungan hidup yang diselenggarakan dengan asas tanggung
jawab Negara, asas berkelanjutan dan asas manfaat bertujuan untuk mewujudkan
pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup dalam rangka
pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan pembangunan masyarakat
Indonesia seluruhnya yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan yang Maha Esa
Menurut Sitorus (2003) alat strategis untuk memperbaiki kerusakan akibat
penambangan

sistem

terbuka

adalah dengan

mengembalikan

sisa

hasil

penambangan kedalam lubang-lubang tambang, dan menanam kembali vegetasi


dengan memperhatikan sisa galian (tailing) yang mengandung bahan beracun. Pada
lahan pasca tambang batubara, reklamasi lahan adalah usaha / upaya menciptakan
agar permukaan tanah dapat stabil, dapat menopang sendiri secara keberlanjutan
(self-sustaining) dan dapat digunakan untuk berproduksi, dimulai dari hubungan
antara tanah dan vegetasi, sebagai titik awal membangun ekosistem baru.
Reklamasi lahan pasca tambang batubara yang dikaitkan dengan revegetasi pada
dasarnya adalah untuk mengatasi berlanjutnya kerusakan lahan dan menciptakan
proses pembentukan unsur hara melalui pelapukan serasah daun yang jatuh.

Aktifitas tersebut diharapkan dapat secara berkelanjutan dan dapat membentuk


ekosistem baru.
Reklamasi adalah kegiatan yang bertujuan memperbaiki atau menata
kegunaan lahan yang terganggu sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan,
agar dapat berfungsi dan berdaya guna sesuai peruntukannya. Reklamasi lahan
bekas tambang selain merupakan upaya untuk memperbaiki kondisi lingkungan
pasca tambang, agar menghasilkan lingkungan ekosistem yang baik dan juga
diupayakan menjadi lebih baik dibandingkan rona awalnya, dilakukan dengan
mempertimbangkan potensi bahan galian yang masih tertinggal.
Prinsip lingkungan hidup yang wajib dipenuhi dalam melaksanakan reklamasi
dan pasca tambang adalah :
1. Perlindungan

terhadap kualitas

air permukaan, air tanah, air laut, tanah dan

udara2
2. Perlindungan Keanekaragaman hayati3
3. Penjaminan stabilitas

dan

keamanaan

timbunan

batuan

penutup,

kolam tailing, lahan bekas tambang dan struktur buatan lainnya4


4. Pemanfaatan lahan bekas tambang5
5. Memperhatikan nilainilai sosial dan budaya setempat6
6. Perlindungan terhadap kuantitas air tanah
Kegiatan reklamasi merupakan akhir dari kegiatan pertambangan yang
diharapkan dapat mengembalikan lahan kepada keadaan semula, bahkan jika
memungkinkan dapat lebih baik dari kondisi sebelum penambangan. Kegiatan
reklamasi meliputi pemulihan lahan bekas tambang untuk memperbaiki lahan yang
terganggu ekologinya dan mempersiapkan lahan bekas tambang yang sudah
diperbaiki ekologinya untuk pemanfaatan selanjutnya. Sasaran akhir dari reklamasi
adalah untuk memperbaiki lahan bekas tambang agar kondisinya aman, stabil dan
tidak mudah tererosi sehingga dapat dimanfaatkan kembali.

Secara teknis usaha reklamasi lahan tambang terdiri dari recontouring/


regrading/resloping lubang

bekas

tambang

dan

pembuatan

saluran-saluran

drainase untuk memperoleh bentuk wilayah dengan kemiringan stabil, top soil
spreading agar memenuhi syarat sebagai media pertumbuhan tanaman, untuk
memperbaiki tanah sebagai media tanam, revegetasi dengan tanaman cepat
tumbuh, tanaman asli lokal dan tanaman kehutanan introduksi. Perlu juga
direncanakan pengembangan tanaman pangan, tanaman perkebunan dan atau
tanaman hutan industri, jika perencanaan penggunaan lahan memungkinkan untuk
itu (Djati, 2011).

b.

Teknologi dan langkah-langkah reklamasi


Menurut Dariah [dkk], (2010), bahwa Reklamasi lahan perlu dilakukan
diantaranya untuk meningkatkan daya dukung dan daya guna bagi produksi
biomassa. Penentuan jenis pemanfaatan lahan antara lain perlu didasarkan atas
status kepemilikan dan kondisi bio-fisik lahan, serta kebutuhan masyarakat atau
Pemda setempat. Ke depan, persyaratan pengelolaan lahan tambang tidak cukup
hanya dengan study kelayakan pembukaan usaha penambangan saja, namun perlu
dilengkapi juga dengan perencanaan penutupannya (planning of closure), yang
mencakup perlindungan lingkungan dan penanggulangan masalah sosial-ekonomi.
Hal

ini

perlu

dijadikan

salah

satu

persyaratan

dalam

pemberian

izin

penambangan. Reklamasi lahan bekas tambang memerlukan pendekatan dan


teknologi yang berbeda tergantung atas sifat gangguan yang terjadi dan juga
peruntukannya (penggunaan setelah proses reklamasi). Namun secara umum, garis
besar tahapan reklamasi adalah sebagai berikut:
1.

Konservasi Top Soil


Lapisan tanah paling atas atau tanah pucuk, merupakan lapisan tanah yang
perlu dikonservasi, karena paling memenuhi syarat untuk dijadikan media tumbuh
tanaman. Hal ini mencerminkan bahwa proses reklamasi harus sudah mulai
berjalan sejak proses penambangan dilakukan, karena konservasi tanah pucuk

harus dilakukan pada awal penggalian. Namun banyak perusahaan tambang yang
tidak mematuhi hal
ini, akibatnya harus mengangkut tanah pucuk dari luar dengan biaya tinggi, dan
menimbulkan permasalahan di lokasi tanah pucuk berada. Beberapa hal yang harus
diperhatikan, adalah: (a) menghindari tercampurnya subsoil yang mengandung
unsur atau senyawa beracun, seperti pirit, dengan tanah pucuk, dengan cara
mengenali sifat-sifat lapisan tanah sebelum penggalian dilakukan, (b) menggali
tanah pucuk sampai lapisan yang memenuhi persyaratan untuk tumbuh tanaman,
(c) menempatkan galian
tanah pucuk pada areal yang aman dari erosi dan penimbunan bahan galian
lainnya, (d) menanam legum yang cepat tumbuh pada tumpukan tanah pucuk
untuk mencegah erosi dan menjaga kesuburan tanah (Lampiran 1).

2.

Penataan Lahan
Penataan lahan dilakukan untuk memperbaiki kondisi bentang alam, antara
lain dengan cara: (a) menutup lubang galian (kolong) dengan menggunakan
limbah tailing (overburden). Lubang kolong yang sangat dalam dibiarkan terbuka,
untuk penampung air; (b) membuat saluran drainase untuk mengendalikan
kelebihan air, (c) menata lahan agar revegetasi lebih mudah dan erosi terkendali,
diantaranya dilakukan
dengan cara meratakan permukaan tanah, jika tanah sangat bergelombang
penataan lahan dilakukan bersamaan dengan penerapan suatu teknik konservasi,
misalnya dengan pembuatan teras, (d) menempatkan tanah pucuk agar dapat
digunakan secara lebih efisien. Karena umumnya jumlah tanah pucuk terbatas,
maka tanah pucuk diletakan pada areal atau jalur tanaman. Tanah pucuk dapat pula
diletakkan pada lubang tanam.

3.

Pengelolaan Sedimen dan Pengendalian Erosi

Pengelolaan sedimen dilakukan dengan membuat bangunan penangkap


sedimen, seperti rorak, dan di dekat outlet dibuat bangunan penangkap yang relatif
besar. Cara vegetative juga merupakan metode pencegahan erosi yang dapat
diterapkan pada areal bekas tambang. Talaohu et al. (1995) menggunakan strip
vetiver untuk pencegahan erosi pada areal bekas tambang batu bara. Vetiver
merupakan pilihan yang terbukti tepat, karena selain efektif menahan erosi,
tanaman ini juga relatif mudah tumbuh pada kondisi lahan buruk sehingga
bertindak sebagai tanaman pioner.

4.

Penanaman Cover Crop


Penanaman cover

crop (tanaman

penutup)

merupakan

usaha

untuk

memulihkan kualitas tanah dan mengendalikan erosi. Oleh karena itu keberhasilan
penanaman penutup tanah sangat menentukan keberhasilan reklamasi lahan pasca
penambangan. Karakteristikcover crop yang dibutuhkan, sebagai berikut: mudah
ditanam, cepat tumbuh dan rapat, bersimbiosis dengan bakteri atau fungi yang
menguntungkan (rhizobium, frankia, azospirilum, dan mikoriza), menghasilkan
biomassa yang melimpah dan mudah terdekomposisi, tidak berkompetisi dengan
tanaman pokok dan tidak melilit. Pada areal bekas tambang nikel PT Inco (Ambodo,
2008) menggunakan dua jenis rumput (Echinocloa sp. dan Cynodon dactylon) serta
dua jenis legum (Macroptilium bracteatum dan Chamaecrista sp.) sebagai cover
crop. Selain itu juga dicampurkan tanaman legum lokal seperti Clotalaria sp.,
Theprosia sp., Calindra sp., dan Sesbania rostata. Dengan campuran jenis tersebut
dalam waktu dua bulan setelah penanaman didapatkan penutupan lebih dari 80%.
Kemampuan tanaman penutup untuk mendukung pemulihan kualitas tanah sangat
tergantung pada tingkat kerusakan tanah. Santoso [dkk], (2008). menyatakan
bahwa sebaiknya cover crop ditanam pada tahun pertama dan kedua proses
reklamasi.

5.

Penanaman Tanaman Pionir

Untuk mengurangi kerentanan terhadap serangan hama dan penyakit, serta


untuk lebih banyak menarik binatang penyebar benih, khususnya burung, lebih baik
jika digunakan lebih dari satu jenis tanaman pionir/multikultur (Ambodo, 2008).
Beberapa jenis tanaman pionir adalah : sengon buto (Enterrolobium cylocarpum),
Sengon (Paraserianthes falcataria), johar (Casia siamea), Cemara (Casuarina sp.),
dan Eukaliptus pelita. Dalam waktu dua tahun kerapatan tajuk yang dibentuk
tanaman-tanaman tersebut mampu mencapai 50-60% sehingga kondusif untuk
melakukan restorasi jenis-jenis lokal, yang umumnya bersifat semitoleran. Tanaman
pioner ditanam dengan sistem pot pada lubang berukuran lebar x panjang x dalam
sekitar 60 x 60 x 60 cm, yang diisi dengan tanah pucuk dan pupuk organik. Di
beberapa lokasi, tanaman pioneer ditanam langsung setelah penataan lahan,
padahal tingkat keberhasilannya relatif rendah (Puslittanak, 1995). Pada areal bekas
timah,
meskipun sudah ditanam dengan sistem pot, tanaman tumbuh baik hanya pada
awal
pertumbuhan, selanjutnya pertumbuhannya lambat dan beberapa diantaranya
mati, karena media tanam dalam pot sudah tidak dapat memenuhi kebutuhan
tanaman. Santoso [dkk],(2008) menyatakan bahwa penanaman tanaman pioner
sebaiknya dilakukan pada tahun ke 3-5, setelah penanaman tanaman penutup
tanah.

6.

Penanggulangan Logam Berat


Pada areal yang mengandung logam berat dengan kadar di atas ambang
batas diperlukan perlakuan tertentu untuk mengurangi kadar logam berat tersebut.
Vegetasi penutup tanah yang digunakan untuk memantapkan timbunan buangan
tambang dan membangun kandungan bahan organik, bermanfaat pula untuk
mengurangi kadungan logam berat dengan menyerapnya ke dalam jaringan
(Notohadiprawiro, 2006). Beberapa laporan juga menunjukkan bahwa bahan

organik berkorelasi negatif dengan kelarutan logam berat di dalam tanah, karena
keberadaan bahan organik tanah meningkatkan kapasitas tukar kation (KTK) tanah
(Salam [dkk]. dalam Haryono dan Soemono, 2009). Hasil penelitian menunjukkan
pemberian bahan organik dikombinasikan dengan pencucian dapat menurunkan
kandungan logam mercuri (Hg) dalam tanah sampai 84%. Pada areal dengan
kandungan logam berat tinggi sebaiknya jangan dulu dilakukan penanaman
komoditas yang dikonsumsi. Perlu dipilih jenis tanaman yang toleran terhadap
logam berat, misalnya di Ameria Serikat ditemukan jenis tanaman pohon hutan,
diantaranya Betula spp. dan Salix spp. yang dapat bertahan hidup di areal bekas
tambang yang mengandung Pb sampai 30.000 mg/kg dan Zn sampai 100.000
mg/kg. Kemampuan ini ternyata dibangkitkan oleh asosiasi pohon dengan mikoriza
(Notohadiprawiro, 2006). Perlu diidentifikasi tanaman-tanaman lain yang toleran
terhadap logam berat yang dapat tumbuh baik di wilayah tropis seperti Indonesia.
Selain dalam tanah penanggulangan pencemaran logam berat dalam air juga harus
dilakukan, tanaman eceng gondok dapat digunakan untuk membersihkan badan air
dari logam berat (Notohadiprawiro, 2006). Penanganan logam berat dengan
mikroorganisme atau mikrobia (dalam istilah biologi disebut dengan bioakumulsi,
bioremediasi, atau bioremoval), menjadi alternatif yang dapat dilakukan untuk
mengurangi keracuan elemen logam berat di lingkungan perairan (Mursyidin, 2006).
Menurut Latifah (2003) mengatakan bahwa Penambangan dapat mengubah
lingkungan fisik, kimia dan biologi seperti : bentuk lahan dan kondisi tanah, kualitas
dan aliran air, debu, getaran, pola vegetasi dan habitat fauna, dan sebagainya.
Perubahan-perubahan ini harus dikelola untuk menghindari dampak lingkungan
yang merugikan seperti erosi, sedimentasi, drainase yang buruk, masuknya
gulma/hama/penyakit tanaman, pencemaran air permukaan/air tanah oleh bahan
beracun dan lain-lain.
Sasaran Reklamasi Dalam kegiatan reklamasi terdiri dari dua Kegiatan yaitu :
1.

Pemulihan lahan bekas tambang untuk memperbaiki lahan yang terganggu


ekologinya.

2.

Mempersiapkan lahan bekas tambang yang sudah diperbaiki ekologinya untuk


pemanfaatannya selanjutnya.
Untuk melakukan reklamasi lahan bekas tambang diperlukan perencanaan
yang baik agar dalam pelaksanaannya dapat tercapai sasaran sesuai yang
dikehendaki.
Hal-hal yang harus diperhatikan didalam perencanaan reklamasi adalah sebagai
berikut :

1.

Mempersiapkan rencana reklamasi sebelum pelaksanaan penambangan

2.

Luas areal yang direklamasikan sama dengan luas areal penambangan.

3.

Memindahkan dan menempatkan tanah pucuk pada tempat tertentu dan mengatur
sedemikian rupa untuk keperluan revegetasi.

4.

Mengembalikan/memperbaiki pola drainase alam yang rusak

5.

Menghilangkan/memperkecil kandungan (kadar) bahan beracun sampai tingkat


yang aman sebelum dapat dibuang ke suatu tempat pembuangan.

6.

Mengembalikan lahan seperti keadaan semula dan/atau sesuai dengan tujuan


penggunaannya.

7.

Memperkecil erosi selama dan setelah proses reklamasi.

8.

Memindahkan semua peralatan yang tidak digunakan lagi dalam aktifitas


penambangan.

9.

Permukaan yang padat harus digemburkan namun bila tidak memungkinkan agar
ditanami dengan tanaman pionir yang akarnya mampu menembus tanah yang
keras.

10. Setelah penambangan maka pada lahan bekas tambang yang diperuntukkan bagi
revegetasi, segera dilakukan penanaman kembali dengan jenis tanaman yang

sesuai dengan rencana rehabilitasi dari Departemen Kehutanan dan RKL yang
dibuat.
11. Mencegah masuknya hama dan gulma yang berbahaya.
12. Memantau dan mengelola areal reklamasi sesuai dengan kondisi yang diharapkan.
Setiap

lokasi

pertambangan

mempunyai

kondisi

tertentu

yang

mempengaruhi
pelaksanaan reklamasi. Pelaksanaan reklamasi umumnya merupakan gabungan
dari pekerjaan teknik sipil dan teknik re vegetasi. Pelaksanaan reklamasi meliputi
kegiatan sebagai berikut :
1.

Persiapan lahan yang berupa pengamanan lahan bekas tambang, pengaturan


bentuk lahan (landscaping), pengaturan/penempatan bahan tambang kadar
rendah (lowgrade) yang belum dimanfaatkan.

2.

Pengendalian erosi dan sidementasi

3.

Pengelolaan tanah pucuk (top soil).

4.

Revegetasi (penanaman kembali) dan/atau pemanfaatan lahan bekas tambang


untuk tujuan lainnya.

2.3. Kendala Reklamasi Lahan Bekas Tambang Batu Bara


Lahan

pasca

tambang

batubara

terbuka

pada

umumnya

mengalami

perubahan karakteristik dari aslinya. Apabila tidak dikelola dengan baik akan
menjadi lahan kritis.
Ditinjau dari faktor penyebabnya lahan pasca tambang batubara yang
termasuk kategori lahan kritis secara fisik, kimia dan secara hidro-orologis, dapat
diuraikan sebagai berikut : secara fisik, lahan telah mengalami kerusakan, ciri yang

menonjol dan dapat dilihat di lapangan, adalah kedalaman efektip tanah sangat
dangkal. Terdapat berbagai lapisan penghambat pertumbuhan tanaman seperti
pasir, kerikil, lapisan sisa-sisa tailing dan pada kondisi yang parah dapat pula
terlihat lapisan cadas. Bentuk permukaan tanah biasanya secara topografis sangat
ekstrem, yaitu antara permukaan tanah yang berkontur dengan nilai rendah dan
berkontur dengan nilai tinggi pada jarak pendek bedanya sangat menonjol, Dengan
kata lain terdapat perbedaan kemiringan tanah yang sangat mencolok pada jarak
pendek. Secara kimia, lahan tidak dapat lagi memberikan dukungan positif terhadap
penyediaan unsur hara untuk pertumbuhan tanaman. Secara hidro-orologis, lahan
pasca tambang tidak mampu lagi mempertahankan fungsinya sebagai pengatur
tata air. Hal ini terjadi karena terganggunya kemampuan lahan untuk menahan,
menyerap air dan menyimpan air, karena tidak ada vegetasi atau tanaman penutup
lahan. (Sitorus,2003).
Aktifitas eksploitasi batubara yang dilakukan oleh penambang yang tidak
resmi (illegal mining) tidak pernah melakukan rehabilitasi lahan. Permasalahan
rehabilitasi lahan pasca penambangan, menurut Lubis (1997) adalah hal yang
paling rumit, karena disamping menyangkut masalah biaya, waktu juga diperlukan
keahlian khusus. Hal ini terkait dengan bagaimana melakukan reklamasi lahan
sekaligus sebagai media tumbuh vegetasi agar tercipta kelestarian lingkungan alam
tetap terjaga.
Menurut David (2013) Masalah reklamasi atau pengembalian fungsi awal
lahan yang telah digunakan sektor pertambangan belum satu suara. Kementerian
Kehutanan meminta agar pengembalian fungsi lahan yang telah digunakan sektor
pertambangan harus dihijaukan dengan cara menanam pepohonan. Namun
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menilai upaya reklamasi bisa
dialihkan dengan membuat danau pasca eksplorasi tambang.
Menurut Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi
Sumberdaya Mineral (ESDM), proses reklamasi yang diharapkan Kementrian
Kehutanan selama ini mengharuskan lahan tambang perlu dihijaukan dengan

ditumbuhi pepohonan setelah eksploitasi, padahal aspek tersebut bisa dialihkan


dengan membuat aksi lain sehingga lahan bekas tambang bisa dimanfaatkan oleh
masyarakat.
Kajian ini dapat didiskusikan bersama antara Kementrian ESDM dengan
Kemenhut. Pihaknya ingin kegiatan sektor tambang tetap meningkat seiring
implementasi proses hilirisasi karena itu upaya yang justru menambah beban biaya
di sektor ini perlu diperhatikan. "Mereka itu kan ingin tetap ada profitnya. Kalau
mereka tidak ada penerimaan negara juga nihil. Setidaknya kita harus sama-sama
untung," .
Seperti diketahui, berdasarkan Keputusan Menteri (Kepmen) Kehutanan dan
Perkebunan Nomor 146 tahun 1999; reklamasi bekas tambang perlu dilakukan guna
memperbaiki atau memulihkan kembali lahan dan vegetasi dalarn kawasan hutan
yang rusak sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan dan energi agar dapat
berfungsi secara optimal sesuai dengan peruntukannya.
Sementara itu, Ketua Umum Forum Rehabilitasi Hutan pada Lahan Bekas
Tambang, menyebutkan bahwa reklamasi lahan bekas tambang tidak hanya
sekedar dihijaukan namun harus memiliki nilai tambah dan memberikan manfaat
kepada berbagai stokeholder di lingkungan bekas tambang tersebut. "Usaha
pertambangan

memiliki

peranan

yang

sangat

penting

untuk

mendukung

perekonomian nasional, serta dapat memberikan kontribusi yang signifikan kepada


masyarakat, Maka dari itu, pertambangan harus dilakukan sesuai dengan prosedur
dan diawasi oleh orang yang ahli lingkungan yang menyangkut pertambangan. Hal
ini dilakukan agar lingkungan juga bisa dinikmati oleh anak cucu di masa
mendatang.
Deputi

Bidang

Pengendalian

Lingkungan

Kementerian

Lingkungan

Hidup mengatakan bahwa , program reklamasi lahan bekas tambang tidak lagi
harus mengembalikan fungsi lahan sebagai hutan. "Bekas tambang itu dapat
dijadikan kawasan hutan, terutama kalau memang asalnya hutan. Tapi seiring
dengan

perkembangan

kawasan

itu,

bekas

tambang

dapat

juga

dijadikan

perkebunan, kolam budidaya ikan, pertanian palawija, irigasi, air baku, atau taman
wisata air," paparnya.
Berdasarkan definisi Peraturan Menteri ESDM, reklamasi adalah kegiatan
perusahaan yang bertujuan memperbaiki atau menata lahan yang terganggu agar
dapat berfungsi dan berguna kembali sesuai peruntukannya. Secara umum
kegiatan pertambangan seperti tambang batubara dapat memberikan keuntungan
ekonomis namun juga dapat menimbulkan dampak kerusakan lingkungan dan
ekosistem tanah.
Kegiatan pertambangan yang dilakukan dengan pertambangan terbuka, akan
menimbulkan tumpukan bahan non-batubara. Tanah sisa galian pertambangan
batubara terdiri dari sisa batubara (batubara muda) dan batuan-batuan seperti batu
liat (clay stone), batu lanau (silt stone), batu pasir (sand stone) atau tufa vulkan
(Talaohu [dkk], 1995).
Tanah galian batubara umumnya tersusun terbalik dari susunan awalnya.
Tanah lapisan atas (top soil) berada di bawah tanah lapisan bawah (sub soil).
Umumnya bahan-bahan ini ditumpuk diatas tanah-tanah yang produktif sehingga
dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan menurunkan produktivitas tanah.
Umumnya areal bekas timbunan batubara ini dalam beberapa tahun pertama sulit
ditumbuhi vegetasi karena berbagai macam kendala.
Beberapa kendala fisik yang dihadapi dalam upaya reklamasi tanah bekas
penambangan batubara yakni: tanah terlalu padat, struktur tanah tidak mantap,
aerasi dan drainase tanah jelek, serta lambat meresapkan air. Selain itu kendala
kimia seperti pH sangat masam, tingginya kadar garam, dan rendahnya tingkat
kesuburan tanah merupakan pembatas utama dalam mereklamasi area tanah
timbunan. Konsekuensinya diperlukan input yang relatif besar (seperti: pupuk
buatan dan pupuk organik, berbagai senyawa senyawa kimia untuk mengendalikan
hama dan penyakit, sarana dan prasarana untuk menjamin ketersediaan air bagi

tanaman) untuk memperbaiki kualitas atau menyehatkan ekosistem tanah agar


dapat mendukung pertumbuhan dan perkembangan tanaman.
Kegiatan pascapenambangan berupa kegiatan reklamasi yang terencana
sejak
sebelum penambangan dapat memiliki banyak kendala yaitu (1) curah hujan tinggi
yang mengakibatkan hambatan daerah penyiapan untuk reklamasi, (2) potensi
terjadinya erosi permukaan yang mempengaruhi kestabilan daerah timbunan, (3)
kondisi lapisan tanah yang masam dan tingkat hara yang rendah (umumnya di
Kalimantan) dan (4) keterbatasan materialoverburden NAF (Non Acid Forming).
penggunaan alat berat dalam kegiatan penambangan dapat mengakibatkan
pemadatan tanah, sehingga menurunkan porositas, permeabilitas dan kapasitas
penahan air tanah. masalah yang dijumpai dalam mereklamasi lahan bekas
tambang adalah masalah fisik, kimia (berupa nutrisi maupun keracuanan hara) dan
biologi. Kegiatan pertambangan mempengaruhi solum tanah dan terjadinya
pemadatan tanah, mempengaruhi stabilitas tanah dan bentuk lahan.
Kegiatan pertambangan dan kegiatan reklamasi harus terencana dengan baik
agar dalam pelaksanaanya tercapai sasaran yang diinginkan atau sesuai tata ruang
yang telah direncanakan. Pada proses akhir penambangan batasan tanah secara
alamiah sudah tidak jelas lagi karena dalam proses penimbunan kembali tidak
dapat dibedakan hubungan genetis antara bahan induk, overburden dan top soil.
Lahan bekas penambangan umumnya mengalami dampak penurunan kesuburan
tanah, khususnya kandungan bahan organik tanah.

2.4. Alternatif Solusi yang Ditawarkan.


Pemerintah

gencar

menggali

potensi

perolehan

devisa

dari

sektor

pertambangan sebagai akibat semakin terbatasnya kemampuan negara untuk


memperoleh pendapatan dari sektor lainnya. Deposit bahan galian (bahan mineral,
batubara, bahan fosil, dan lain-lain) banyak tersebar diberbagai daerah dengan
berbagai jenis dan kapasitas, potensial untuk dapat dimanfaatkan sebesar-besarnya

untuk menopang kebutuhan negara. Hal ini penting karena Indonesia berada di
kawasan vulkanik tropika basah dengan zone penunjaman (subduction zone) yang
membujur di pantai barat, pantai selatan dan pantai utara bagian timur, sehingga
memiliki erupsi indeks 99% (Munir, 1996). Laju pasokan mineral berlangsung
intensif, sehingga Indonesia banyak memiliki deposit mineral bahan tambang. Di
lain pihak laju pelapukan mineral juga berlangsung intensif, sehingga apabila tidak
segera ditambang/ dimanfaatkan sebagai bahan baku industri, deposit bahan
mineral ini akan cepat mengalami pelapukan/kerusakan dan apabila dibiarkan akan
hilang terbawa aliran air yang dapat mencemari lingkungan (Subowo, 2012).
Kegiatan pertambangan bahan galian berharga dari lapisan bumi telah
berlangsung sejak lama. Selama kurun waktu 50 tahun, konsep dasar pengolahan
relative tidak berubah, yang berubah adalah skala kegiatannya. Mekanisasi
peralatan

pertambangan

telah

menyebabkan

skala

pertambangan

semakin

membesar. Perkembangan teknologi pengolahan menyebabkan ekstraksi bijih


kadar rendah menjadi lebih ekonomis, sehingga semakin luas dan semakin dalam
mencapai lapisan bumi jauh di bawah permukaan (Sabtanto, 2010).
Simarmata (2005) menyebutkan salah satu strategi dan upaya yang ramah
lingkungan untuk mengembalikan vitalitas (kualitas dan kesehatan) tanah adalah
dengan sistem pertanian ekologis terpadu. Pengembangan pertanian ekologis ini
didukung dengan kemajuan
lingkungan,

yaitu

dalam bidang bioteknologi tanah yang ramah

pemanfaatan

pupuk

hayati

(biofertilizers).

Pupuk

hayati

memberikan alternatif yang tepat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas


tanah dan mempertahankan kualitas tersebut sehingga dapat meningkatkan
pertumbuhan dan menaikkan hasil maupun kualitas dari berbagai tanaman secara
signifikan.
Pupuk hayati yang sering digunakan

dalam rehabilitasi lahan

bekas

pertambangan adalah mikoriza. Mikoriza merupakan suatu bentuk simbiosis


mutualisme antara jamur dan akar tanaman tingkat tinggi. Dimana jamur
mendapatkan keuntungan dari suplai karbon (C) dan zat-zat essensial dari tanaman

inang dan tanaman inang mendapatkan berbagai nutrisi, air, dan proteksi biologis
(Turjaman [dkk], 2005).
Penggunaan mikoriza telah terbukti mampu meningkatkan pertumbuhan
tanaman kehutanan (revegetasi) pada lahan bekas pertambangan maupun lahan
kritis secara signifikan. Selain itu mikoriza juga memiliki peranan yang sangat
penting untuk melindungi tanaman dari serangan patogen, dan kondisi tanah dan
lingkungan yang kurang kondusif seperti: pH rendah, stress air, temperatur ekstrim,
salinitas yang tinggi, dan tercemar logam berat (Setiadi, 2004).
Hasil berbagai penelitian pada lahan marjinal di Indonesia menunjukkan
bahwa aplikasi pupuk biologis seperti mikoriza dapat meningkatkan pertumbuhan
berbagai tanaman (Jagung, Kedelai, Kacang Tanah, Tomat, Padi, dan tanaman
lainnya) dan ketersediaan hara bagi tanaman antara 20 hingga 100% (Simarmata
dan Herdiani, 2004). Tanaman jagung sendiri merupakan salah satu jenis tanaman
yang banyak dijadikan objek dalam penelitian mengenai mikoriza. Berdasarkan
hasil penelitian Margaretha (2010) diperoleh hasil Pemberian mikoriza dapat
mempengaruhi kolonisasi mikoriza pada rhizosfer, derajat infeksi akar, C-organik, P
tersedia dan tinggi tanaman , namun belum berpengaruh terhadap pH tanah, Ntotal tanah, dan berat kering tanaman. Pemberian mikoriza pada takaran 200 g pot1 memberikan pengaruh tertinggi terhadap derajat infeksi akar, dan perlakuan 100
g pot-1 memberikan pengaruh tertinggi terhadap kolonisasi mikoriza di rhizosfer
tanaman jagung manis.
Menurut Mursyidin (2009) menyimpulkan bahwa Upaya perbaikan lahan
bekas tambang merupakan hal yang sangat mendesak dilakukan. Hal ini karena
sistem perbaikan (reklamasi) lahan yang sudah ada masih dilaksanakan secara
konvensional, yaitu dengan menanami areal bekas tambang tersebut dengan
tumbuhan. Upaya perbaikan dengan cara ini dirasakan kurang efektif, hal ini karena
tanaman secara umum kurang bisa beradaptasi dengan lingkungan ekstrim,
termasuk bekas lahan tambang. Teknologi alternatif perbaikan lahan bekas
tambang menggunakan mikroorganisme terutama jamur (fungi) merupakan hal

yang sangat menarik dan penting dilakukan. Hal ini karena jamur memiliki
keistimewaan, selain adaptif terhadap berbagai kondisi tanah juga kemampuannya
dalam menguraikan bahan organik dan membantu proses mineralisasi di dalam
tanah.
Sebagai bahan pembanding reklamasi yang dilakukan oleh P.T. Adaro
Indonesia sebagai berikut :
1.

Pengelolaan Top Soil


Menggunakan peralatan seperti dozer, excavator dan dump truck

2.

Revegetasi
Penanaman secara manual dan menggunakan metode hydroseeding dengan alat
hydroseeder

3.

Pengendalian erosi
Menggunakan peralatan seperti dozer, excavator, dump truck.
Hasil pelaksanaan reklamasi yang dilakukan oleh PT. Adaro Indonesia adalah
sebagai berikut :

1.

Tanaman reklamasi sustain (berkelanjutan)

2.

Erosi di area reklamasi semakin kecil dan kualitas air yang dihasilkan semakin baik

3.

Keanekaragaman hayati yang semakin membaik


Luasan lahan yang telah di reklamasi di dua wilayah yakni ; Paringin dan
Tutupan seluas In pit 146,3 Ha, Out pit 1.533,12 Ha dan lain-lain seluar 21,36 Ha
(Agus [dkk], 2012). Jelasnya dapat dilihat pada lampiran 2.

BAB III. KESIMPULAN

Di Indonesia sektor pertambangan dapat dikatakan sebagai motor penggerak


perekonomian nasional, karena kontribusi pertambangan untuk pembangunan
regional cukup besar, pertambangan merupakan opsi menarik untuk optimalisasi
penggunaan lahan, menambah lapangan kerja, memenuhi kebutuhan dalam negeri
dan

penerimaan

penambangan

Negara,namun

batubara

akan

demikian

dampak

menimbulkan

yang

ketidak

ditimbulkan

seimbangan

akibat
ekologi

`atau ekosistem,

hal

ini

akan

menyebabkan

kerusakan

lingkungan,

krisis

lingkungan, konflik sosial dan lain sebagainya.


Reklamasi sebagai usaha untuk memperbaiki atau memulihkan kembali lahan
yang rusak sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan, agar dapat berfungsi
secara optimal sesuai dengan kemampuannya, sehingga reklamasi mutlak harus
dilakukan mengingat saat ini banyak masalah atau musibah yang muncul sebagai
akibat dari lahan pasca tambang yang dibiarkan begitu saja tanpa ada upaya untuk
reklamasi, seperti ; bencana banjir, pencemaran lingkungan, sedimentasi daerah
aliran sungai, konflik sosial, hilangnya lahan-lahan produktif, sulitnya pada daerah
pertambangan mendapatkan air bersih dan lain sebagainya, hal ini apabila
dibiarkan begitu saja, maka akan menjadi ancaman baru terhadap kehidupan diatas
muka bumi ini.
Pada

umumnya

reklamasi

yang

dilakukan

oleh

para

perusahaan

pertambangan saat ini ditemukan beberapa kendala diantaranya, memerlukan


biaya yang sangat besar dan teknologi modern, sehingga sanggup melakukan hal
ini hanya perusahaan besar saja dan luasan yang reklamasi hanya sebagian kecil
saja, apakah sebanding antara lahan yang rusak dengan yang direklamasi, dan
nampaknya kegiatan reklamasi dilakukan tidak serius, terkesan tanam buang
karena terkendala oleh iklim.
Sementara itu ada alternatif yang ditawarkan dalam rangka reklamasi
lahan bekas tambang batubara dengan konsep tidak memerlukan biaya yang besar
dan jangkauan reklamasi lebih luas, mudah dan murah ; yakni dengan konsep
kembali kealam atau reklamasi lahan bekas tambang batubara secara hayati.

DAFTAR PUSTAKA

Agus Subandrio, Sukarman, dan Ronny, P. Tambunan. 2012 Pelaksanaan Reklamasi di PT


Adaro Indonesia . Environmental Department PT Adaro Indonesia. Environmental
Department PT Adaro Indonesia. email : agussubandrio @ptadaro. com,
sukarman@ptadaro.com, ronny@ptadaro.com

Ahyar Gunawan1*, I Nengah Surati Jaya2, dan Muhammad Buce Saleh2. Teknik Cepat
Identifikasi Lahan Terbuka Melalui Citra Multi Temporal dan Multi Spasial Quick
Tecniques in Indentifying Open Area by the Use of Multi Spatial and Multidate
Imageries. JMHT Vol. XVI, (2): 6372, Agustus 2010 Artikel Ilmiah ISSN: 2087-0469.

Ambodo, A.P. 2004. Aplikasi Mikoriza untuk Peningkatan Pertumbuhan Tanaman dan
efisiensi Biaya pada Lahan Pasca Tambang di PT. International Nickel Indonesia.
Makalah disampaikan pada Lokakarya dan Rapat Koordinasi serta Fasilitasi Nasional,
Penerapan Bioremediasi untuk Reklamasi dan Rehabilitasi lahan Bekas Tambang di
Kawasan Timur Indonesia, 5 April 2004, Jakarta.
Arif, I., 2007. Perencanaan Tambang Total Sebagai Upaya Penyelesaian Persoalan
Lingkungan Dunia Pertambangan, Universitas Sam Ratulangi, Manado.

Arnold,B.H.2001. The Evaluation of Reclamation Derelict Land and Ecosistems.


Journal Land Rehabilitation and Restoration Ecology.7(2):35-54, Massachusetts.
USA.

Bramas. 2012. Pendugaan Kandungan Karbon Pada Tegakan Akasia (Acacia mangium) dan
Tegakan Sengon (Paraserianthes falcataria) Di Lahan Reklamasi Pasca Tambang
Batubara Arutmin Batulicin, Kalimantan Selatan.

Dariah.,A1, A. Abdurachman1, dan D. Subardja2. 2010. Reklamasi Lahan EksPenambangan untuk Perluasan Areal Pertanian. Reclamation of Ex-Mining Land for
Agricultural Extensification. Jurnal Sumberdaya Lahan Vol. 4 No. 1, Juli 2010. ISSN
1907-0799.

David.,D
(2013).
Reklamasi
Tambang.
Neraca. www.ima-api.com/index.
php.723%3Thursday, 07 February 2013 08:19 David Dwiarto. E-mail Print PDF.
JAKARTA. Masalah reklamasi atau pengembalian fungsi awal lahan yang telah
digunakan. Thursday, 07 February 2013 08:19.
Djati Murjanto. 2011. Karekterisasi dan Perkembangan Tanah Pada Lahan Reklamasi Bekas
Tambang Batubara PT. Kaltim Prima Coal. Sekolah Pasca Sarjana Institut Pertanian
Bogor. Bogor.

Haryono dan S. Soemono. 2009. Rehabilitasi tanah tercemar mercuri (Hg) akibat
penambangan emas dengan pencucian dan bahan organik di rumah kaca. Jurnal
Tanah dan Iklim.

Hasan

Zainuddin.2007.

Tambang

Batubara

Sembahkan

Surga

Atau

Neraka.hasanzainuddin.wordpress.com/2007/11/03/43/3 Nov 2007 , 25/1


(ANTARA).
Karwan, 2003. Sistem Pertanian Berkelanjutan. Kanisius. Yogyakarta
Latifah.,S. 2003. Kegiatan Reklamasi Lahan Pada Bekas Tambang Program Ilmu Kehutanan
Jurusan Manajemen Hutan. Universitas Sumatera Utara.

Lubis, M.1997. The Development of Indonesias Coal Supply Industry Trade and
Investment Issues. Paper Presented at APEC Coal Trade
Liberalization and Facilitation Workshop, August 5, Jakarta.

and

Investment

Margarettha. 2010. Pemanfaatan Tanah Bekas Tambang Batubara Dengan Pupuk Hayati
Mikoriza Sebagai Media Tanam Jagung Manis The Used of Ex-Coal Mining Soil With
Mycorrhiza Biofertilizers To Growth Sweet Corn. J. Hidrolitan., Vol 1 : 3 : 1 10, 2010.
ISSN 2086 4825

Matthew L. Carlson1, Lindsey A. Flagstad1, Franc ois Gillet2,3 and Edward A. D.


Mitchell3,4,5*Community development along a proglacial chronosequence: are
above-ground and below-ground community structure controlled more by biotic
than abiotic factors. Journal of Ecology 2010, 98, 10841095. British Ecological
Society.

Munir. 1996. Geologi dan Mineralogi Tanah. Pustaka Jaya, Jakarta.

Mursyidin, D.H. 2006. Menanggulangi Pencemaran Logam Berat. Biologi FMIPA


Unlam, Banjar Baru. Yayasan Cakrawala Hijau Indonesia.

_____________. 2009.Memperbaiki Lahan Bekas Tambang dengan Mikroorganisme. Biologi


FMIPA Unlam, Banjar Baru. Yayasan Cakrawala Hijau Indonesia.

Notohadiprawiro,T.1999.Tanah dan Lingkungan. Diterbitkan oleh Dit-Jen Dikti, Departemen


Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia,Jakarta.

________________. 2006. Pengelolaan Lahan dan Pasca Penambangan, Departemen Ilmu


Tanah, Universitas Gajah Mada.

Peacock.,K.W. 2008. Natural Resources and Sustainable Development Foreword by Jeremy


Carl Research Fellow,Program on Energi and Sustainable Development Stanford
University.

Puslitanak. 1995. Studi Upaya Rehabilitasi Lingkungan Penambangan Timah (Laporan Akhir
Penelitian). Kerjasama antara Proyek Pengembangan Penataan Lingkungan Hidup
dengan Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat.

Qomariah R. 2003. Dampak kegiatan pertambangan tanpa izin (PETI) batubara terhadap
kualitas sumberdaya lahan dan sosial ekonomi masyarakat di Kabupaten Banjar,
Provinsi Kalimantan Selatan [tesis]. Bogor: Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian
Bogor. JMHT Vol. XVI, (2): 6372, Agustus 2010 Artikel Ilmiah ISSN: 2087-046972
Rahmawaty, 2002. Restorasi Lahan Bekas Tambang berdasarkan Kaidah Ekologi, Fakultas
Pertanian, Universitas Sumatera Utara, Medan.
Rensi Febreni. 2012 Kebijakan Pengelolaan Lingkungan Hidup dengan Pengelolaan
Pembangunan Berkelanjutan dan Berwawasan Lingkungan. March 22, 2012.
Sabtanto Joko Suprapto.2010. Reklamasi Lahan Bekas Tambang dan Aspek Konservasi
Bahan Galian. Kelompok Program Penelitian Konservasi Pusat Sumber Daya
Geologi.

Santoso, E., Pratiwi, M. Turjaman, C.H. Siregar, A. Subiakto, R.S.B. Irianto, R.R. Sitepu, dan
Anwar. 2008. Input teknologi untuk rehabilitasi lahan pasca penutupan tambang
(mine closure). Makalah disampaikan dalam Seminar dan Workshop Reklamasi dan
Pengelolaan Kawasan Tambang Pasca Penutupan Tambang. Pusat Studi Reklamasi
Tambang. LPPM-IPB. Bogor, 22 Mei 2008.

Setiadi, Y. 2004. Arbuscular Mycorrhizal Inoculum Production. Dalam prosiding Teknologi


Produksi dan Pemanfaatan Inokulan Endo-Ektomikoriza untuk Pertanian,
Perkebunan, dan Kehutanan. Asosiasi Mikoriza Indonesia-Jawa Barat. Bandung.

Simarmata,T. 2005. Revitalisasi Kesehatan Ekosistem Lahan Kritis dengan Memanfaatkan


Pupuk Biologis Mikoriza dalam Percepatan Pengembangan Pertanian Ekologis di
Indonesia. Seminar Nasional dan Workshop Cendawan Mikoriza. Universitas Jambi.
Jambi.

Sitorus, M. 2003. Pengaruh Pemberian Batu Fosfat Alam dan Mikoriza Vesikular Arbuskular
Terhadap Ketersediaan dan Konsentrasi P daun Jagung pada Ultisol. Skripsi. Fakultas
Pertanian Universitas Jambi. Jambi.

Sitorus, S.R.P. 1998 . Evaluasi Sumberdaya Lahan, Penerbit Tarsito, Bandung.

Sitorus, S.R.P., E. Kusumastuti, dan L. Nurbaeti Badri. 2008. Karakteristik dan teknik
rehabilitasi lahan pasca penambangan timah. Jurnal Tanah dan Iklim (27):57- 74.

Soemarno., W. S. 2006. Pertambangan Sebagai Aset Bangsa Indonesia. Indonesian Journal


For Sustainable Future Vol. 2 No. 4 Desember 2006.

Soemarwoto., O. 1992. Peranan hutan tropik dalam hidro-orologi, pemanasan global dan
keanekaan hayati. Di dalam Lubis Mochtar, editor. MelestarikanHutan Tropika:
Permasalahan, manfaat dan kebijakannya. Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

Subowo G. 2010. Penambangan Sistem Terbuka Ramah Lingkungan dan Upaya Reklamasi
Pasca Tambang Untuk Meperbaiki Kualitas Sumberdaya Lahan dan Hayati
Tanah.Jurnal Sumberdaya Lahan Vol. 5 No. 2, Desember 2011. ISSN 1907-0799

Talaohu, S.H., S. Moersidi, Sukristiyonubowo, dan S. Gunawan. 1995. Sifat fisikokimia


tanah

timbunan

batubara

(PT

BA)

di

Tanjung

Enim,

Sumatera

Selatan. DalamProsiding Pertemuan Pembahasan dan Komunikasi Hasil Penelitian


Tanah dan Agroklimat. Buku IV. Bidang Konservasi Tanah dan Air serta Agroklimat.
Puslitbangtanak. http://agribisnis.deptan.go.id

/download/

layanan_informasi/sekretariat/jurnal_sumberdaya_lahan_vol._4_no.1_juli_2010.pdf. I
SSN 1907-0799
Turjaman, Maman., Yana Sumarba. Winarto. Erdy Santoso. 2005. Prospek Aplikasi Teknologi
Cendawan Ektomikoriza (ECM) untuk Mempercepat Rehabilitasi Hutan dan Lahan
Tergredasi. Seminar Nasional dan Workshop Cendawan Mikoriza. Universitas Jambi.
Jambi.
Tag : lingkungan dan pembangunan, makalah
NEXT
jurnal ; input faktor yang mempengaruhi produksi

Related Post:

Panduan Penulisan Ilmiah FKIP

jurnal jagung hastirullah fitrah

teori reklamasi hastirullah fitrah

bioremediasi hastirullah fitrah

jurnal pemasaran lada hastirullah fitrah

1 Komentar untuk "Reklamasi lahan bekas tambang


batubara"

Balas

AsikBelajar.Com
13 FEBRUARI 2015 11.19

tetap semangat boss...

ENTRI POPULER

teori reklamasi hastirullah fitrah


MAKALAH TEORI REKLAMASI LAHAN BEKAS TAMBANG BATUBARA hastirullah fitrah 2013
BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang...

Reklamasi lahan bekas tambang batubara


BAB I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan
hidup dan meningkatkan kualitas hidup manusia, tel...

jurnal pemasaran lada hastirullah fitrah


ANALISIS PEMASARAN AGRIBISNIS LADA ( Piper nigrum L) DI DESA MANGKAUK
KECAMATAN PENGARON KABUPATEN BANJAR KALIMANTAN SELATAN ...

jurnal ; input faktor yang mempengaruhi produksi


INPUT FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI DAN KELAYAKAN USAHATANI PADI
SAWAH PASANG SURUT DI DESA KARANG BUAH KECAMATAN BELAWANG ...

jurnal input faktor produksi hastirullah fitrah

INPUT FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI DAN KELAYAKAN USAHATANI PADI


SAWAH PASANG SURUT DI DESA KARANG BUAH KECAMATAN BELAWANG ...

Pembangunan Berkelanjutan di Bidang Pertanian


PENDAHULUAN a. Pembangunan Berkelanjutan (Sustainability Development) Menurut
John Elkington, sustainability (keberlanjutan) adalah kesei...

bioremediasi hastirullah fitrah


MODEL-MODEL BIOREMEDIASI LAHAN BEKAS TAMBANG BATUBARA oleh:hastirullah fitrah
2013

jurnal produktivitas dan faktor yang mempengaruhi usahatani padi


PRODUKTIVITAS DAN FAKTOR YANG MEMPENGARUHI USAHATANI PADI LOKAL PADA
LAHAN TADAH HUJAN DI DESA TUMIH KECAMATAN WANARAYA KABUPATEN BA...

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BIDANG PERTANIAN


PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BIDANG PERTANIAN PENDAHULUAN a. Pembangunan
Berkelanjutan (Sustainability Development) Menurut John Elkington, ...

jurnal jagung hastirullah fitrah


EFISIENSI FAKTOR PRODUKSI DAN KELAYAKAN USAHATANI JAGUNG MANIS ( Zea
mays saccharata L ) DI KELURAHAN LANDASAN ULIN UTARA ...

ARSIP BLOG

2015 (6)
Januari (6)
Reklamasi lahan bekas tambang batubara

jurnal ; input faktor yang mempengaruhi produksi

jurnal effisien faktor produksi

jurnal produktivitas dan faktor yang mempengaruhi ...

Pembangunan Berkelanjutan di Bidang Pertanian

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN BIDANG PERTANIAN

2014 (8)
Februari (8)
Copyright 2014 : Hastirullah's Blog - All Rights Reserved
Template by Kang Mousir - Proudly powered by Blogger

Anda mungkin juga menyukai