Anda di halaman 1dari 2

SOP

TATA TERTIB DI KAMAR OPERASI


INSTALASI BEDAH SENTRAL
No Dokumen

No Revisi
00

Hal
1 dari 2

Tgl terbit

Ditetapkan
Direktur,
Prosedur Tetap
BEDAH SENTRAL
ARIES NOEGROHO HS, S.Sos, M.Kes.
NIP. 19591118 198303 1 008
1. PENGERTIAN
Tata tertib adalah segala aturan yang harus dipatuhi oleh semua orang yang
berada dilingkungan Kamar Operasi Instalasi Bedah Sentral.
2. TUJUAN
Mencegah dan mengendalikan infeksi Nosokomial.
3. KEBIJAKAN
3.1 Instalasi Bedah Sentral wajib melaksanakan pencegahan dan pengendalian
pengendalian Infeksi Nosokomial , dengan cara membuat standart, prosedur
kerja, peraturan / tata tertib dan lain lain harus dengan mendukung
pencegahan dari pengendalian Infeksi Nosokomial .
3.2 Standart, program kerja, tata tertib / peraturan yang ditentukan harus dipatuhi
oleh semua pihak yang mempergunakan fasilitas Kamar Operasi dan
dilaksanan dengan disiplin oleh setiap petugas.
4. PROSEDUR
4.1Setiap orang yang masuk kamar operasi tanpa kecuali, wajib memakai baju
khusus sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
4.2Semua petugas memahami tentang adanya ketentuan pembagian area kamar
operasi dengan segala konsekwensinya.
4.3Setiap petugas harus memahami dan melaksanakan tehnik aseptik sesuai peran
dan fungsinya.
4.4Semua anggota tim harus melaksanakan jadwal harian operasional yang telah
ditentukan perawat kepala bedah.
4.5Perubahan jadwal operasi yang dilakukan atas indikasi kebutuhan dan kondisi
pasien harus ada persetujuan ahli bedah dan perawat kepala kamar operasi.
4.6Pembatalan jadwal harus dijelaskan oleh ahli bedah kepada pasien atau
keluarga.
4.7Setiap petugas di kamar operasi harus bekerja sesuai urutan tugas yang
diberlakukan.
4.8Setiap perawat di kamar operasi harus melaksanakan asuhan keperawatan
preoperatif sesuai peran dan fungsinya agar dapat memberikan asuhan
keperawatan secara paripurna.
4.9Setiap petugas melaksanakan pemeliharaan alat-alat dan ruangan kamar
operasi dengan penuh tanggung jawab dan disiplin.
4.10 Semua tindakan yang dilakukan dan peristiwa yang terjadi selama
pembedahan harus dicatat secara teliti.
4.11 Anggota tim bedah wajib menjamin kerahasiaan informasi / data pasien yang
diperoleh pada waktu pembedahan terhadap pihak yang tidak
berkepentingan.
4.12 Khusus pada pasien dengan pembiusan regional (lumbal anestesi) perlu
diperhatikan : Tim bedah harus bicara seperlunya, karena pasien dapat
mendengar dan melihat sekelilingnya.
4.13 Ahli anestesi harus menjelaskan kepada pasien / keluarga tentang efek obat
bius yang digunakan dan hal-hal yang harus ditaati.
5. UNIT TERKAIT
Ruang bedah sentral

SOP
TATA TERTIB DI KAMAR OPERASI
INSTALASI BEDAH SENTRAL
No Dokumen

6. RIWAYAT REVISI DOKUMEN


7. ARSIP

No Revisi
00

Hal
2 dari 2

Tgl terbit

Anda mungkin juga menyukai