Anda di halaman 1dari 45

HAK ASASI MANUSIA

DI MATA ANAK MUDA:


PANDANGAN DAN PENGETAHUAN ANAK MUDA
INDONESIA TERHADAP KONSEP
HAK ASASI MANUSIA
DI JAKARTA, BANDUNG DAN PALU

Firman Suryani, Fadlia Hana


Perkumpulan Pamflet Generasi

HAM di Mata Anak Muda

UCAPAN TERIMA KASIH


Melalui laporan penelitian ini, Perkumpulan Pamflet Generasi ingin menggambarkan
situasi pengetahuan dan pemahaman anak muda akan Hak Asasi Manusia. Dalam prosesnya
banyak pihak yang ikut membantu dan menyumbangkan tenaga, saran serta pemikiran
mereka sehingga laporan penelitian ini dapat terselesaikan. Oleh karena itu, Pamflet
mengucapkan terima kasih kepada:
Informan dan responden yang bersedia mengikuti proses penelitian ini sebagai usaha
membantu dan memberikan gambaran mengenai kondisi pendidikan HAM anak muda di
kota-kota penelitian. Terima kasih untuk teman-teman yang menyempatkan waktunya untuk
mengikuti rangkaian penelitian ini dan memudahkan tim Pamflet dalam menuangkan
peristiwa-peristiwa di lapangan ke dalam bentuk laporan penelitian.
Tidak lupa kepada rekan-rekan organisasi dan ahli yang juga membantu dalam
pelaksanaan, penulisan, evaluasi, dan lain sebagainya. Mereka adalah Indriaswati Dyah
Saptaningrum (Elsam), Demos, TIFA, Charlie (Bandung), Jefrianto (Palu), serta sekolahsekolah yang menjadi tempat penelitian.
Kami sadari penelitian ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik serta saran
sangat kami harapkan dari pembaca demi perbaikan penelitian kami di masa yang akan
datang. Selamat membaca.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda

DAFTAR ISI
UCAPAN TERIMA KASIH..................................................................................................1
DAFTAR ISI......................................................................................................................2
DAFTAR GRAFIK..............................................................................................................4
ABSTRAK.........................................................................................................................6
RINGKASAN HASIL PENELITIAN......................................................................................7
PENDAHULUAN..............................................................................................................8
PERMASALAHAN PENELITIAN........................................................................................9
TUJUAN PENELITIAN.....................................................................................................10
METODOLOGI PENELITIAN...........................................................................................10
KETERBATASAN PENELITIAN.........................................................................................12
PROFIL KOTA.................................................................................................................12
Jakarta......................................................................................................................12
Bandung...................................................................................................................14
Palu...........................................................................................................................15
PENGETAHUAN DAN PEMAHAMAN HAM ANAK MUDA..............................................17
PENDIDIKAN HAM........................................................................................................24
PERAN MEDIA...............................................................................................................29
PEMENUHAN HAM SISWA DI SEKOLAH.......................................................................32
Hak Politik.................................................................................................................33
Hak Ekonomi & Budaya............................................................................................34
Hak Sipil....................................................................................................................35
Hak Sosial.................................................................................................................36
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda


SIKAP ANAK MUDA.......................................................................................................37
KESIMPULAN................................................................................................................40
REKOMENDASI..............................................................................................................42
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................43

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda

DAFTAR GRAFIK
Grafik 1. Komposisi Responden Berdasarkan Kelas................................................10
Grafik 2. Komposisi Resonden Berdasarkan Jenis Kelamin....................................11
Grafik 3. Komposisi Responden Berdasarkan Asal Sekolah....................................11
Grafik 4. Penduduk Jakarta Berdasarkan Jenis Kelamin.........................................12
Grafik 5. Penduduk Jakarta Menurut Kelompok Umur Tahun 2013......................13
Grafik 6. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Jakarta........................13
Grafik 7. Penduduk Bandung Berdasarkan Jenis Kelamin......................................14
Grafik 8. Penduduk Bandung Menurut Kelompok Umur Tahun 2013...................14
Grafik 9. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Bandung.....................15
Grafik 10. Penduduk Palu Berdasarkan Jenis Kelamin............................................15
Grafik 11. Penduduk Palu Menurut Kelompok Umur Tahun 2012.........................16
Grafik 12. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Palu...........................17
Grafik 13. Pengetahuan Mengenai HAM...................................................................18
Grafik 14. Karakteristik HAM.....................................................................................18
Grafik 15. Pengetahuan Mengenai DUHAM..............................................................21
Grafik 16. Lembaga/Tokoh Pemrakarsa DUHAM....................................................21
Grafik 17. Pemahaman Mengenai HAM....................................................................22
Grafik 18. Bentuk Pelanggaran HAM.........................................................................23
Grafik 19. Pendidikan HAM di Sekolah.....................................................................26
Grafik 20. Metode Penyampaian Materi HAM..........................................................27
Grafik 21. Ketertarikan Anak Muda Memperoleh Pengetahuan HAM Lebih Lanjut
......................................................................................................................................28

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 22. Pilihan Tempat untuk Memperoleh Pendidikan HAM............................29
Grafik 23. Media Cetak dan Elektronik yang Digunakan untuk Mencari Informasi
Seputar HAM...............................................................................................................30
Grafik 24. Medium yang Digunakan Anak Muda untuk Mencari Informasi Seputar
HAM.............................................................................................................................31
Grafik 25. Pemenuhan Hak Politik di Sekolah..........................................................33
Grafik 26. Pemenuhan Hak Ekonomi dan Budaya di Sekolah......................................35
Grafik 27. Pemenuhan Hak Sipil di Sekolah..................................................................36
Grafik 28. Pemenuhan Hak Sosial di Sekolah...........................................................37
Grafik 29. Pemerintah Telah Melakukan Kewajibannya dalam Pemenuhan HAM 38
Grafik 30. Mengandalkan Pemerintah dalam Penyelesaian Kasus Pelanggaran
HAM.............................................................................................................................39
Grafik 31. Tempat Melakukan Pengaduan Kasus Pelanggaran HAM......................40

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda

ABSTRAK
Dalam beberapa tahun terakhir wacana mengenai meningkatnya tindak
kekerasan dan radikalisme kelompok tertentu telah dianggap sebagai permasalahan
penting. Terlebih ketika anak muda, yang dianggap sebagai generasi penerus, kerap
terlibat di dalam tindak kekerasan tersebut. Bahkan beberapa penelitian menunjukkan
bahwa anak muda menjadi kelompok sasaran kelompok radikal dan terpengaruh
terhadap wacana yang rentan kekerasan. Anak muda terjebak di antara sikap negara
dan mayoritas masyarakat yang cenderung melakukan pengabaian terhadap tindak
kekerasan dan diskriminasi. Salah satu cara yang dianjurkan oleh para ahli dan
kelompok masyarakat sipil untuk mencegah pengaruh radikalisme terhadap anak muda
adalah melalui pendidikan, berbasis hak asasi manusia (HAM). Sekelompok organisasi
masyarakat sipil telah mencoba melakukan intervensi melalui kegiatan pendidikan yang
berbasis hak asasi manusia. Selain itu, isu hak asasi manusia masih dilihat sebagai isu
yang politis dan jauh dari keseharian anak muda, walaupun penjelasan tentang konsep
hak asasi manusia ada di dalam kurikulum dan sudah banyak inisiatif untuk melibatkan
anak muda dalam kegiatan terkait advokasi isu tersebut. Dengan meninjau minimnya
kajian yang tersedia tentang seberapa jauh pengetahuan anak muda terkait isu HAM,
kami kemudian menggagas penelitian mengenai anak muda dan HAM. Penelitan ini
merupakan penelitian deskriptif mengenai pandangan dan pengetahuan anak muda
Indonesia terhadap konsep HAM. Penelitian yang dilakukan di tiga kota yaitu Jakarta,
Bandung, dan Palu ini menggunakan metode penelitian kuantitatif dan menyasar 1 SMA
dan 1 SMK di tiap kota dan melakukan Focus Group Discussion untuk menunjang data
kuantitatif.
Secara umum, pengetahuan HAM anak muda di tiga kota tersebut berasal dari
sumber yang sama yaitu kurikulum di pelajaran kewarganegaraan di sekolah.
Pengetahuan anak muda terhadap HAM sudah cukup baik, namun tidak dengan
pemahaman mereka. Selain melalui sekolah, media juga ikut berperan dalam
memberikan informasi dan pengetahuan terkait HAM. Medium yang banyak digunakan
oleh siswa untuk menerima informasi mengenai HAM adalah melalui keluarga dan peer
group. Sedangkan dalam mengakses media elektronik atau media cetak, anak muda
banyak mendapatkan informasi terkait HAM melalui televisi, sedangkan pemanfaatan
internet di kalangan anak muda masih sebatas untuk penyaluran ekspresi melalui media
sosial.
Selain pengetahuan dan pemahaman HAM anak muda, pemenuhan HAM di
sekolah dan sikap anak muda terhadap isu HAM serta kepercayaan anak muda terhadap
pemerintah akan penyelesaian kasus pelanggaran HAM di Indonesia adalah isu yang
juga dibahas dalam penelitian ini. Walaupun pemenuhan HAM di sekolah masih rendah,
anak muda masih memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap pemerintah dalam
menyelesaikan kasus pelanggaran HAM dan mendapatkan informasi akan hak asasi
manusia dari institusi pendidikan.
Kata kunci: Hak Asasi Manusia, Anak Muda, Kurikulum, Sekolah, Media Informasi,
Pemenuhan HAM
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda

RINGKASAN HASIL PENELITIAN

Secara keseluruhan siswa di Jakarta, Bandung, dan Palu hanya mengetahui HAM
sebatas definisi yang diajarkan di sekolah, namun tidak memahami makna HAM
yang berhubungan dengan kehidupan sehari-hari.

Siswa sulit membedakan antara pelanggaran HAM dan tindakan criminal/pidana.

Siswa masih memilih sekolah sebagai tempat mereka memperoleh pendidikan


HAM lebih lanjut.

Televisi menjadi sumber media massa utama yang berpengaruh bagi siswa untuk
memperoleh informasi terkait HAM.

Lebih

dari

50%

responden

mengandalkan

peran

pemerintah

untuk

menyelesaikan masalah HAM.

70% responden merasa pemerintah belum melakukan kewajibannya dalam


pemenuhan dan penyelesaian kasus pelanggaran HAM.

Pemenuhan hak sosial siswa di sekolah tinggi, sedangkan pemenuhan hak politik,
hak ekonomi dan budaya serta hak sipil siswa di sekolah tergolong rendah.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda

PENDAHULUAN
HAM sebagai sebuah konsep semestinya tidak asing bagi anak muda Indonesia
mereka mendapatkan pendidikan mengenai hak asasi manusia, masyarakat madani,
demokrasi dan konsep-konsep terkait lainnya dalam kurikulum formal yang diformulasi
oleh pemerintah. Namun terdapat kecenderungan anak muda untuk bersikap
konservatif dan intoleran dalam menghadapi perubahan-perubahan yang terjadi di
sekitar mereka1. Meningkatnya tindak kekerasan dan radikalisme kelompok sebagai
beberapa permasalahan penting, tidak hanya karena anak muda kerap didapati sebagai
pelakunya, tetapi juga bagi anak-anak muda yang terkena radiasi peristiwa tersebut
dan menyaksikan bagaimana sikap negara dan mayoritas masyarakat yang cenderung
melakukan pengabaian dan bahkan menghakimi suatu permasalahan melalui perspektif
moral yang konservatif.
Selain soal kecenderungan anak muda untuk berperilaku intoleran, pemahaman
tentang pelanggaran HAM masa lalu tidak banyak diketahui oleh generasi pasca
reformasi, sehingga banyak anak muda yang cenderung apatis terhadap isu tersebut.
Banyak anak muda yang tidak mengetahui perbedaan antara pelanggaran HAM berat
dengan pelanggaran pidana. Peran anak muda belum diaktifkan secara praktis, anak
muda masih dilihat sebagai obyek yang perlu dijaga dan dikontrol (Ramadhan, 2013).
Dalam beberapa penelitian yang menyasar anak muda, terlihat bahwa pada
tataran pemahaman nilai (misalnya demokrasi, integritas, atau pluralisme), anak muda
memiliki pemahaman yang cukup baik, namun dalam level sikap dan perilaku, terdapat
kesenjangan yang cukup besar.2 Sama dengan topik demokrasi, pengetahuan tentang
HAM sudah ada di dalam mata pelajaran Kewarganegaraan (Citizenship) pada level
pendidikan formal setingkat SMP dan SMA. Tentunya HAM bukan sekedar pengetahuan
di buku pelajaran (text book), pendidikan tentang HAM harus bisa dipraktekan dalam
1

Sebuah survei yang dilakukan oleh Friedrich Naumann Stiftung dan Lembaga Survei Indonesia
terhadap 1.496 anak muda beragama Islam usia 15-25 tahun pada tahun 2010 memperlihatkan bahwa hanya
39,1 % informan yang menyatakan sangat prihatin terhadap kasus pelanggaran HAM, mereka lebih prihatin
terhadap persoalan kesulitan mencari pekerjaan (47,5%). (Sumber: Goethe Institute & FNS. Tata Nilai, Impian,
Cita-cita Pemuda Muslim di Asia Tenggara, 2010)
2

Survei terbaru yang dilakukan Transparency International Indonesia dalam Youth Integrity Survey
memperlihatkan ada 61,5% anak muda yang menyatakan bahwa anak muda berperan penting dalam
membangun integritas dan antikroupsi, tapi hanya 46,5% yang mau mengadukan tindak korupsi.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda


kehidupan bermasyarakat. Pada kenyataannya, pendidikan atau pengetahuan tentang
HAM masih kurang dipraktekan dalam lingkup terdekat anak muda.
Untuk merespon fenomena tersebut, berbagai upaya telah dilakukan untuk
mendekatkan HAM dan mensosialisasikan Pelanggaran HAM masa lalu oleh berbagai
LSM HAM di Indonesia. Dalam 5 tahun terakhir, gerakan HAM di Indonesia mulai
merangkul kelompok muda dengan harapan bahwa mereka adalah agen perubahan dan
bisa meneruskan perjuangan para aktivis HAM di Indonesia. Sayangnya hingga saat ini
belum ada kajian khusus tentang pemahaman dan kesadaran anak muda akan HAM di
Indonesia. Sehingga, program dan rencana strategi yang disusun masih berdasarkan
asumsi atau survei ke kelompok terdekat saja.
Hampir semua embrio kekuatan politik dunia dimulai dari sebuah institusi
pendidikan. Sehingga, semua orang yang memiliki latar belakang pendidikan (yang
cukup tinggi) di seluruh suku bangsa memiliki posisi tersendiri di dalam struktur
masyarakatnya. Dengan kapasitas yang dimiliki oleh sekolah dan orang-orang tersebut,
dengan didukung oleh nilai kemanusiaan, partisipasi politik mereka tentunya begitu
signifikan dalam mendukung perubahan sosial.
PERMASALAHAN PENELITIAN
Penelitian ini bermaksud untuk mengetahui pandangan dan pengetahuan anak
muda terhadap konsep hak asasi manusia, khususnya siswa/siswi SMA/Sederajat.
Adapun pertanyaan penelitian dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana

tingkat

pengetahuan

dan

pemahaman

HAM

anak

muda

di

Jakarta,Bandung dan Palu?


2. Bagaimana pandangan anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu terhadap konsepkonsep HAM yang diajarkan di sekolah?
3. Bagaimana peran media dan faktor lingkungan lainnya yang mempengaruhi
pengetahuan dan pemahaman HAM anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu?
4. Bagaimana pemenuhan HAM yang anak muda rasakan di dalam lingkungan
pendidikan?

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

HAM di Mata Anak Muda


5. Bagaimana sikap anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu terkait pemerintah dan
penanganan kasus pelanggaran HAM di Indonesia?
TUJUAN PENELITIAN
1. Mengidentifikasi dan mendeskripsikan tingkat pengetahuan dan pemahaman HAM
anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu.
2. Mengidentifikasi dan mendeskripsikan pandangan anak muda di Jakarta, Bandung
dan Palu terhadap konsep-konsep HAM yang diajarkan di sekolah.
3. Mengidentifikasi dan mendeskripsikan peran media dan lingkungan lainnya yang
mempengaruhi pengetahuan dan pemahaman HAM anak muda di Jakarta, Bandung
dan Palu.
4. Mengidentifikasi dan mendeskripsikan pemenuhan HAM yang anak muda rasakan
di dalam lingkungan pendidikan.
5. Mendeskripsikan sikap anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu terkait pemerintah
dan penanganan kasus pelanggaran HAM di Indonesia
METODOLOGI PENELITIAN
Pengumpulan data penelitian dilakukan pada Februari Maret 2014 dengan
metode penyebaran kuesioner sebanyak 300 kuesioner kepada siswa/siswi kelas X dan
XI, pelajar SMA dan SMK di tiga kota tersebut.
Grafik 1. Komposisi Responden Berdasarkan Kelas

Pemilihan di SMA dan SMK sendiri didasari karena ingin mengetahui apakah ada
pembedaan signifikan dalam pelajaran Pkn di Sekolah Menengah Atas dengan Sekolah
Menengah Kejuruan. Untuk melengkapi analisis data kuantitatif melalui kuesioner,
dilakukan pula Focus Group Discussion (FGD) di setiap kota dengan mengundang 10
siswa/ siswi dari sekolah yang dijadikan sekolah sampel. Data sekunder juga diperloleh
dari sumber-sumber tertulis seperti buku teks, laporan penelitian, dokumen
pemerintah yang dapat mendukung penelitan.
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

10

HAM di Mata Anak Muda


Metode yang digunakan untuk menentukan sekolah mana yang dijadikan sampel
dalam penelitian ini dipilih melalui penarikan sampel acak sederhana (Simple Random
Sampling). Dengan menentukan 1 SMA dan 1 SMK di setiap kota.
Grafik 2. Komposisi Resonden Berdasarkan Jenis Kelamin

Melalui teknik penarikan sampel tersebut, terpilihlah SMAN 47 dan SMK Perwira
(Jakarta), SMA YPI dan SMK Indonesia Raya (Bandung) serta SMA Model Terpadu
Madani dan SMK 1 Muhammadiyah (Palu) sebagai sekolah sampel penelitian ini.
Penyebaran kuesioner dibagi secara proporsional sebanyak 100 kuesioner di setiap kota
dengan pembagian 50 kuesioner untuk SMA dan 50 kuesioner untuk SMK di setiap kota.
Setelah semua data yang diperlukan telah terkumpul, peneliti melaksanakan
manajemen data yang terdiri dari pengolahan, penyuntingan, entri data, pembersihan,
dan analisis data. Analisis data yang dilakukan adalah analisis univariat dari setiap
variabel yang diukur dan dijelaskan secara deskriptif.
Grafik 3. Komposisi Responden Berdasarkan Asal Sekolah

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

11

HAM di Mata Anak Muda


KETERBATASAN PENELITIAN
Keterbatasan dari penelitian ini adalah kurangnya data mendalam terkait
pengetahuan dan pemahaman anak muda terhadap HAM di Jakarta, Bandung dan Palu.
Hal tersebut karena penelitain ini tidak dilakukannya in-depth interview di tiga kota
tersebut. Selain itu penelitian ini hanya dapat menjelaskan bagaimana pengetahuan dan
pemahaman anak muda terhadap HAM di Jakarta, Bandung dan Palu. Hasil penelitian ini
tidak dapat digeneralisasi sebagai penelitian tentang pengetahuan dan pemahaman
anak muda Indonesia tentang HAM.

PROFIL KOTA
Jakarta
Dengan populasi penduduk sebesar 9.969.948 jiwa, Jakarta menjadi kota dengan
penduduk terpadat di Indonesia yang merupakan satu-satunya kota di Indonesia yang
memiliki status setingkat provinsi. Jakarta yang merupakan tempat berdirinya kantorkantor pusat pemerintahan, perusahaan swasta, dan perusahaan asing.
Grafik 4. Penduduk Jakarta Berdasarkan Jenis Kelamin

Di Jakarta, perbandingan penduduk perempuan dan laki-laki dapat dikatakan


seimbang. Hal ini terlihat pada Grafik 5, dari total populasi sebesar 9.969.948 jiwa,
penduduk perempuan di Jakarta sebesar 49.6% (4.946.494 jiwa) dan penduduk laki-laki
sebesar 50.4% (5.023.454 jiwa). Jika melihat persebaran penduduk dari kelompok
umur, penduduk Jakarta dari umur 15 29 tahun yang termasuk dalam kategori
pemuda menurut Kementerian Pemuda dan Olahraga mencapai angka yang cukup besar,
yaitu 27.8% dari total 2.774.015 jiwa yang dapat dilihat di Grafik 5 di bawah ini.
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

12

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 5. Penduduk Jakarta Menurut Kelompok Umur Tahun 2013

Grafik 5 di atas memperlihatkan penduduk dalam kelompok umur 15 19 tahun


sebanyak 745.204 jiwa dengan penduduk laki-laki sebesar 51.8% dan penduduk
perempuan sebesar 48.2%. Penduduk Jakarta pada kelompok umur 20-24 tahun
sebanyak 951.908 jiwa dengan penduduk laki-laki sebesar 48.4% dan penduduk
perempuan sebesar 51.6%. Penduduk dengan kelompok umur 25-29 tahun yang
merupakan kelompok umur dengan jumlah terbesar, yaitu 1.077.503 jiwa terdiri dari
545.703 (50.6%) penduduk laki-laki dan 531.800 (49.4%) penduduk perempuan.
Grafik 6. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Jakarta

Dengan kepadatan penduduk tertinggi di Indonesia, Jakarta juga memiliki


fasilitas pendidikan serta kesehatan terlengkap dan terbanyak di Indonesia. Salah
satunya dapat dilihat dari jumlah sekolah di Jakarta. Jakarta yang terbagi menjadi 5 Kota
Administrasi (Jakarta Utara, Jakarta Timur, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, Jakarta Pusat)
dan 1 Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu memiliki 362 Sekolah Menengah Atas
(SMA) dan 447 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

13

HAM di Mata Anak Muda


Bandung
Kota Bandung merupakan kota metropolitan terbesar di Jawa Barat sekaligus
menjadi ibu kota provinsi tersebut. Kota ini terletak 140 km sebelah tenggara Jakarta,
dan merupakan kota terbesar ketiga di Indonesia setelah Jakarta dan Surabaya menurut
jumlah penduduk. Seperti di Jakarta, perbandingan penduduk perempuan dan laki-laki
di Kota Bandung dapat dikatakan seimbang.
Grafik 7. Penduduk Bandung Berdasarkan Jenis Kelamin

Hal ini terlihat pada Grafik 7, dari total populasi sebesar 2.483.977 jiwa,
penduduk perempuan di Bandung sebesar 49.3% (1223412 jiwa) dan penduduk lakilaki sebesar 50.7% (1.260.565 jiwa). Jika melihat persebaran penduduk dari kelompok
umur, penduduk Kota Bandung dari umur 15 29 tahun yang termasuk dalam kategori
pemuda menurut Kementerian Pemuda dan Olahraga mencapai angka 23.8% dari total
590.671 jiwa yang dapat dilihat di Grafik 8 di bawah ini.
Grafik 8. Penduduk Bandung Menurut Kelompok Umur Tahun 2013

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

14

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 8 di atas memperlihatkan penduduk dalam kelompok umur 15 19 tahun
sebanyak 220.356 jiwa dengan penduduk laki-laki sebesar 51.4% dan penduduk
perempuan sebesar 48.6%. Penduduk Kota Bandung pada kelompok umur 20-24 tahun
sebanyak 215.776 jiwa dengan penduduk laki-laki sebesar 53.4% dan penduduk
perempuan sebesar 46.6%. Penduduk dengan kelompok umur 25-29 tahun yang
merupakan kelompok umur dengan jumlah terbesar, yaitu 154.538 jiwa terdiri dari
81.715 (52.9%) penduduk laki-laki dan 72.823 (47.1%) penduduk perempuan.
Grafik 9. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Bandung

Kota Bandung yang terbagi menjadi 30 Kecamatan memiliki 71 Sekolah


Menengah Atas (SMA) dan 63 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).
Palu
Palu adalah sebuah kota sekaligus ibu kota provinsi Sulawesi Tengah, Indonesia.
Palu terletak sekitar 1.650 km di sebelah timur laut Jakarta.Kota Palu berada di dekat
sebuah bernama Teluk Palu, sebelah barat Selat Makassar. Penduduk asli Palu adalah
suku Kaili, namun di Kota Palu sudah banyak pendatang yang tinggal dan menetap di
sana, seperti pendatang dari Jawa, Makasar, Sumatra, hingga Nusa Tenggara.
Grafik 10. Penduduk Palu Berdasarkan Jenis Kelamin

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

15

HAM di Mata Anak Muda


Tidak berbeda dengan kota Jakarta dan Bandung, perbandingan penduduk
perempuan dan laki-laki di Kota Bandung dapat dikatakan seimbang. Hal ini terlihat
pada Grafik 10, dari total populasi sebesar 347.856 jiwa, penduduk perempuan di Palu
sebesar 49.5% (172261 jiwa) dan penduduk laki-laki sebesar 50.5% (175.595 jiwa). Jika
melihat persebaran penduduk dari kelompok umur, penduduk Kota Palu dari umur 15
29 tahun yang termasuk dalam kategori pemuda menurut Kementerian Pemuda dan
Olahraga mencapai angka 32.6% dari total 113.254 jiwa yang dapat dilihat di Grafik 11
di bawah ini.
Grafik 11. Penduduk Palu Menurut Kelompok Umur Tahun 2012

Grafik 11 di atas memperlihatkan penduduk dalam kelompok umur 15 19


tahun sebanyak 38.302 jiwa dengan penduduk laki-laki sebesar 48.4% dan penduduk
perempuan sebesar 51.6%. Penduduk Kota Palu pada kelompok umur 20-24 tahun
merupakan kelompok umur dengan jumlah terbesaryaitu sebanyak 40.977 jiwa terdiri
dari penduduk laki-laki sebesar 20.602 jiwa(50.3%) dan penduduk perempuan sebesar
20.375 jiwa(49.7%). Penduduk dengan kelompok umur 25-29 tahun sebanyak33.975
jiwa terdiri dari50.9% penduduk laki-laki dan 49.1% penduduk perempuan.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

16

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 12. Jumlah Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan di Palu

Kota Palu terbagi menjadi 8 Kecamatan (Kecamatan Palu Barat, Kecamatan Palu
Utara, Kecamatan Palu Selatan, Kecamatan Palu Timur, Kecamatan Mantikulore,
Kecamatan Ulujadi, Kecamatan Tatanga, dan Kecamatan Tawaeli) memiliki 16 Sekolah
Menengah Atas (SMA) dan 15 Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).
PENGETAHUAN DAN PEMAHAMAN HAM ANAK MUDA
Menurut Dr. Donny Gahral Adian, Anak muda dan HAM adalah hal yang tidak bisa
dipisahkan. Perjuangan Indonesia tidak lepas dari gerakan anak muda yang
memperjuangkan hak untuk menentukan diri sendiri serta melepaskan diri dari
kolonialisme. Namun, berbeda dengan era demokrasi dan globalisasi saat ini. Apakah
perjuangan

anak

muda

terhadap

HAM

terus

berkembang?

Untuk

dapat

memperjuangkan HAM, sudah tentu diperlukan pengetahuan dan pemahaman


mengenai HAM oleh anak muda. Seperti yang disebutkan oleh salah satu peserta FGD:
Hak yg dimiliki oleh setiap orang. Dan pasti porsinya sama, baik di hukum maupun
kehidupan sosial haknya sama3

Dari hasil penyebaran kuesioner yang dilakukan kepada siswa/siswi SMA dan
SMK, sebanyak 97% responden menyatakan mengetahui apa yang dimaksud dengan
HAM. Definisi HAM yang mereka kenal adalah suatu hak dari Tuhan yang dimiliki
manusia sejak lahir hingga meninggal. Sedangkan sisanya, 3% responden mengaku
tidak mengetahui apa yang dimaksud dengan HAM (lihat grafik 13 )

Grafik 13. Pengetahuan Mengenai HAM

Pernyataan salah satu siswa di dalam FGD murid SMA dan SMK di Bandung, 18 Februari 2014

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

17

HAM di Mata Anak Muda

Karakteristik hak asasi manusia yaitu hak yang universal, tidak dapat dicabut,
saling berhubungan, tidak dapat dibagi, dan saling bergantung juga dapat dikatakan
sudah diketahui oleh responden. Sebagian besar responden menjawab dengan benar
mengenai apa saja yang merupakan karakteristik dari hak asasi manusia. Dari grafik 14
di bawah terlihat bahwa anak muda baru mengetahui karakteristik HAM sebagai
sesuatu yang universal (75,4%) dibandingkan dengan karakteristik lainnya: tidak dapat
dicabut (54,7%); saling berhubungan (54,4%); tidak dapat dibagi (33%); saling
bergantung (29,8%).
Grafik 14. Karakteristik HAM

Berkaitan dengan pengetahuan anak muda dengan Hak Asasi Manusia, sejarah
demokrasi HAM di Indonesia berawal dari masa reformasi pasca 1998 dan ditetapkan
dalam Undang-Undang 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, meskipun dari masa
revolusi perjuangan dengan membawa nilai-nilai HAM sudah ada. Secara konkret untuk
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

18

HAM di Mata Anak Muda


pertama kali Hak Asasi Manusia dituangkan dalam Piagam Hak Asasi Manusia sebagai
lampiran

Ketetapan

Permusyawarahan

Rakyat

Republik

Indonesia

Nomor

XVII/MPR/1998. Dalam ketetapan tersebut, MPR menugaskan kepada lembaga-lembaga


negara dan seluruh aparatur pemerintah untuk menghormati, menegakkan, dan
menyebarluaskan pemahaman tentang HAM.
Landasan bagi penegakan HAM di Indonesia semakin kokoh setelah MPR
melakukan amandemen terhadap UUD 1945. Dalam amandemen UUD 1945 tersebut
persoalan HAM mendapat perhatian khusus dengan ditambahnya bab XA tentang Hak
Asasi Manusia yang terdiri atas pasal 28 A hingga 28 J. Keseriusan pemerintah terlihat
dalam menegakkan Hak Asasi Manusia dengan berdirinya pengadilan HAM,
pembentukan lembaga-lembaga, penyusunan instrumen hukum, dan hingga penyebaran
materi HAM ke dalam kurikulum pendidikan sekolah.
Penyelenggaraan pendidikan tidak bisa lepas dari perspektif manusia dan
kemanusiaan. Pengutamaan manusia sebagai subyek dalam proses pendidikan
diharapkan mempunyai implikasi bagi pengembangan kehidupan masyarakat baik
secara sosial, kultural, ekonomi, ideologi dan sebagainya. Pengembangan wacana
manusia yang merdeka adalah ideal dari pendidikan sesungguhnya. Wacana ini mesti
menjadi acuan dalam mengembangkan pendidikan yang bervisi pemberdayaan. Sudah
menjadi semacam postulat bahwa wahana yang paling strategis bagi pengembangan
manusia yang mempunyai mentalitas merdeka dan berdaya adalah pendidikan. Salah
satu tahapan untuk mewujudkan pendidikan yang ideal dan membebaskan tersebut
adalah melalui kurikulum (Wagiman, 2013)
Kurikulum merupakan inti dari bidang pendidikan dan memiliki pengaruh
terhadap seluruh kegiatan pendidikan. Penyusunan kurikulum membutuhkan landasanlandasan yang kuat, yang didasarkan pada hasil-hasil pemikiran dan penelitian yang
mendalam. Penyusunan kurikulum yang tidak didasarkan pada landasan yang kuat
dapat berakibat fatal terhadap kegagalan pendidikan itu sendiri. Dengan sendirinya,
akan berkibat pula terhadap kegagalan proses pengembangan manusia 4
Di dalam kurikulum pendidikan sekolah menengah atas terdapat materi terkait
isu Hak Asasi Manusia. Beberapa hal yang dibahas dalam mata pelajaran Pkn antara
4

Landasan
pendidikan.html

Kurikulum

Pendidikan,

http://www.m-edukasi.web.id/2013/04/landasan-kurikulum-

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

19

HAM di Mata Anak Muda


lain: sejarah dan pengertian HAM; HAM di Indonesia dan Internasional; contoh-contoh
pelanggaran HAM; dan Instrumen Internasional HAM. Selain yang disebutkan
sebelumnya, salah satu materi yang dibahas di dalam kurikulum siswa/siswi SMA
adalah dokumen Hak Asasi Manusia yang diadopsi oleh seluruh dunia internasional,
yaitu Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (DUHAM). Indonesia mempunyai aturan
dan Undang-Undangnya sendiri yaitu UUD 1945, tetapi untuk melindungi Hak Asasi
Manusia masyarakat Indonesia di dalam UUD harus memenuhi aspek DUHAM. Baik
Pancasila atau undang-undang harus tersirat nilai-nilai kemanusiaan sesuai dengan
DUHAM.
DUHAM adalah deklarasi yang disepakati atau disetujui oleh negara-negara
internasional untuk bersama-sama menegakkan HAM di mana berisi prinsip-prinsip
yang digunakan sebagai pedoman dalam memahami HAM. Dalam penelitian ini
responden diberikan pertanyaan mengenai pengetahuan mereka terkait DUHAM. Pada
grafik 15 terlihat bahwa 90% responden menyatakan tidak mengetahui DUHAM sama
sekali, sedangkan 10% lainnya menyatakan mengetahui DUHAM. Temuan tersebut
cukup mengherankan, mengingat materi mengenai DUHAM tercantum dalam mata
pelajaran Pkn untuk kelas X (sepuluh).

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

20

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 15. Pengetahuan Mengenai DUHAM

Sedikitnya responden yang mengetahui DUHAM dapat dikarenakan pengetahuan


mengenai DUHAM yang hanya diajarkan sebatas hafalan dan tidak dikorelasikan dengan
kehidupan sehari-hari. Walapun mayoritas responden (66%) menjawab bahwa DUHAM
dibuat oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (lihat grafik 16), namun responden masih asing
dengan istilah DUHAM tersebut.
Grafik 16. Lembaga/Tokoh Pemrakarsa DUHAM

Hal di atas didukung pula dengan data selanjutnya mengenai kemampuan anak
muda membedakan jenis pelanggaran HAM. Dalam grafik 17, 64% responden masuk ke
dalam tingkatan tinggi dalam hal membedakan antara pelanggaran HAM dan jenis
kejahatan biasa (tindakan kriminal) dan sisanya 36% responden masuk ke dalam
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

21

HAM di Mata Anak Muda


tingkatan rendah. Namun yang harus diperhatikan adalah nilai n dalam data tersebut.
Nilai n dalam data tersebut menunjukkan bahwa dari 300 responden hanya 166 yang
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Dapat dikatakan bahwa hanya 55.3%
responden yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut dan hanya 64% yang
dapat membedakan jenis pelanggaran HAM dengan baik.
Grafik 17. Pemahaman Mengenai HAM

Penelitian ini juga membuat pertanyaan terbuka mengenai jenis-jenis


pelanggaran HAM yang anak muda ketahui. Terkait dengan kurangnya pemahaman akan
hak asasi manusia dan minimnya penjelasan akan pelanggaran HAM yang dapat
ditemukan

dalam

kehidupan

sehari-hari,

responden

cenderung

tidak

dapat

membedakan antara pelanggaran HAM dan bukan pelanggaran HAM (tindakan


kriminal/pidana).

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

22

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 18. Bentuk Pelanggaran HAM

Secara umum menurut responden bentuk-bentuk pelanggaran HAM yang mereka


ketahui selama ini berupa, bullying, kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan pada
anak, diskriminasi, pembunuhan, pelecehan seksual dll. (lihat grafik 18). Begitu pula
masih banyak dari siswa/siswi beranggapan bahwa merokok di sembarang tempat,
tindakan bullying, dan terorisme adalah kasus pelanggaran HAM. Anak muda masih sulit
membedakan hal-hal yang termasuk dalam Hak Asasi Manusia dan mana yang
melanggar peraturan (sekolah). Contohnya disebutkan oleh salah satu peserta FGD di
Bandung:
Kaya guru mentang-mentang guru, jadi muridnya selalu salah. Kaya
nongkrong, ngerokok yang penting ga ngeganggu orang, ngeganggu
pelajaran.5
Pelanggaran-pelanggaran HAM yang terjadi di masyarakat pada saat penelitian
ini dilakukan sedang marak disiarkan di media cetak dan elektronik sepeti kekerasan
yang dilakukan oleh aparat, pembiaran atas pemukulan oleh masyarakat setempat
terhadap kelompok suku/ras/agama/ideologi tertentu, pembiaran pemerintah akan
kekerasan perusakan tempat ibadah, dll. sendiri tidak disebutkan oleh para responden
anak muda. Pemahaman siswa/siswi dalam mengidentifikasi antara pelanggaran HAM
dan bukan pelanggaran HAM terbilang cukup rendah. Dalam Berikut beberapa
5

Pernyataan salah satu siswa di dalam FGD murid SMA dan SMK di Bandung, 18 Februari 2014

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

23

HAM di Mata Anak Muda


pernyataan pengalaman pelanggaran HAM yang diketahui siswa/siswi. Namun isu
tentang diskriminasi sempat digambarkan oleh peserta FGD di Jakarta. Dimana seorang
siswa tidak mendapat perlindungan saat dirinya mengalami tindakan kekerasan karena
dianggap berbeda (gay) :
Senioritas dan diskriminasi di sekolah. Pernah ditindas seperti diinjakinjak, diludahi oleh yang lain karena dinilai berbeda. 6

PENDIDIKAN HAM
Tujuan mendasar pendidikan, seperti dinyatakan dalam DUHAM, adalah
membangun manusia seutuhnya dan memperkuat hak asasi manusia. Indonesia telah
meratifikasi Kovenan Internasional Hak Ekonomi Sosial, dan Budaya Sesuai melalui
Undang-Undang No. 11 Tahun 2005, mengenai hak-hak warga negara untuk
mendapatkan pelayanan pendidikan. Pemerintah mempunyai kewajiban untuk
menghormati, melindungi, dan memenuhi. Salah satu kewajiban negara terkait dengan
pendidikan adalah memenuhi, kewajiban untuk memenuhi (memfasilitasi) menuntut
negara untuk menerapkan ukuran-ukuran positif yang memampukan dan membantu
individu dan komunitas dalam menikmati hak atas pendidikan. 7
Pendidikan HAM adalah semua pembelajaran yang membangun pengetahuan,
keterampilan maupun sikap dan perilaku berasas kemanusiaan. Pendidikan HAM yang
baik dapat membantu seseorang untuk mengintegrasikan konsep-konsep HAM yang
dipelajari ke dalam kehidupan sehari-hari, seperti menghargai dan menerima masukkan
orang lain, menghargai perbedaan dan memberikan hak privasi kepada teman ataupun
anggota keluarga. Pendidikan HAM juga mendorong individu untuk secara kritis
mengkaji

sikap

dan

perilaku

yang

kemudian

menstrasformasikannya

guna

meningkatkan perdamaian, harmoni sosial dan penghargaan terhadap hak-hak orang


lain. Merujuk pada konsepsi kewajiban negara dalam hukum hak asasi manusia nasional
dan internasional yang diratifikasi, kurikulum baru yang disusun Pemerintah ini harus
tetap

mengakomodasi

dan

menunjukkan

langkah-langkah

Pemerintah

Pernyataan salah satu siswa di dalam FGD murid SMA dan SMK di Jakarta, 22 Maret 2014

Artikel Hak Asasi Manusia dan Kurikulum Pendidikan oleh Wahyu Wagiman.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

dalam

24

HAM di Mata Anak Muda


melindungi dan menjadikan pendidikan sebagai bentuk pengejawantahan pemenuhan
hak atas pendidikan.
Agar pengetahuan tentang HAM dapat menghasilkan perubahan
sosial, pendidikan HAM tidak hanya harus mengembangkan ketrampilan
praktis, tapi harus juga mendorong munculnya sikap dan perilaku yang
sesuai. Kita tidak hanya harus mendidik anak-anak dan pemuda kita
untuk tahu dan untuk berbuat, kita juga harus mendidik mereka untuk
menjadi dan untuk hidup bersama.8

Di Indonesia, kurikulum pendidikan saat penelitian berlangsung adalah berbasis


KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan). KTSP adalah kurikulum operasional yang
disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. KTSP terdiri atas
tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, struktur dan muatan kurikulum tingkat
satuan pendidikan, kalender pendidikan, dan silabus. Selain kurikulum berbasis KTSP,
pemerintah mempunyai kurikulum baru yaitu kurikulum 2013 yang sudah diberlakukan
di beberapa sekolah khususnya untuk siswa/siswi kelas X. Di mana dalam kurikulum ini,
siswa/siswi dikelas dituntut lebih aktif dalam kegiatan belajar mengajar di kelas
dibandingkan dengan guru. Peran guru lebih kepada memfasilitasi dan memberikan
stimulus di kelas.
Kurikulum 2013 mencakup empat hal. Pertama, hasil akhir pendidikan yang
harus dicapai peserta didik (keluaran) dan dirumuskan sebagai kompetensi lulusan.
Kedua, kandungan materi yang harus diajarkan dan dipelajari oleh peserta didik
(masukan/standar isi), dalam usaha membentuk kompetensi lulusan yang diinginkan.
Ketiga, pelaksanaan pembelajaran (proses, termasuk metodologi pembelajaran sebagai
bagian dari standar proses), agar ketiga kompetensi yang diinginkan terbentuk pada diri
peserta didik. Keempat, penilaian kesesuaian proses dan ketercapaian tujuan
pembelajaran sedini mungkin untuk memastikan bahwa masukan, proses, dan keluaran
tersebut sesuai dengan rencana9
Pendidikan HAM di sekolah sudah diterapkan pasca reformasi di pendidikan
formal. Pembahasannya di satu bab tersendiri, di dalam mata ajaran Kewarganegaraan
8

Delores, Jacques et al. Learning: The Treasure Within. Report to UNESCO of the International
Commission of Education for the Twenty-First CENTURY. UNESCO
9

Websitehttp://kemdikbud.go.id/kemdikbud/artikel-mendikbud-kurikulum201 3.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

25

HAM di Mata Anak Muda


(SMA dan Sederajat) dengan alokasi waktu 4 jam pelajaran (4x45 menit) dalam 2 kali
pertemuan. Menurut beberapa siswa/siswi, pendidikan HAM juga tersirat di beberapa
mata pelajaran lain seperti sejarah, sosiologi, dan pendidikan agama.
Tersirat, seperti di dalam pelajaran sosiologi. Ada pembahasan interaksi
yang harus toleransi sesama umat beragama.10

Hampir seluruh responden di tiga kota mengaku memperoleh pendidikan HAM


di sekolah (99%), khususnya ketika mereka duduk di kelas X. Sedangkan 1% responden
menyatakan tidak mendapat pendidikan mengenai HAM. Menurut salah satu guru yang
kami wawancarai di Bandung, siswa yang menyatakan tidak pernah mendapatkan
materi tentang HAM di sekolah mungkin tidak masuk atau tidak berada di kelas saat
pelajaran berlangsung.
Grafik 19. Pendidikan HAM di Sekolah

Faktor penting lainnya tidak hanya apakah siswa mendapatkan pendidikan


mengenai HAM, akan tetapi bagaimana siswa menerima materi yang disampaikan dan
bagaimana cara sekolah menyampaikan materi tersebut. Hal tersebut dianggap penting
karena berhubungan dengan bagaimana pengetahuan yang mereka dapatkan di sekolah
dipahami dan diimplikasikan kepada kehidupan bermasyarakat anak muda di
lingkungan mereka.
Pada grafik 20 diperlihatkan mayoritas siswa menerima materi HAM melalui
ceramah oleh guru, dengan kata lain kegiatan belajar satu arah, sebesar 50%. Dengan
metode ceramah, guru lebih aktif di dalam kelas dan siswa hanya menyerap informasi
10

Pernyataan salah satu siswa di dalam FGD murid SMA dan SMK di Bandung, 18 Februari 2014

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

26

HAM di Mata Anak Muda


yang diberikan oleh guru mereka. Metode diskusi mencapai angka 39% sebagai metode
yang digunakan dalam mempelajari pendidikan HAM di kelas. Namun, diskusi yang
dilakukan biasanya hanya seputar buku materi pelajaran yang didiskusikan ulang. Oleh
sebab itu, tidak banyak referensi yang didapatkan siswa dalam pempelajari dan
memahami pendidikan HAM lebih lanjut.
Grafik 20. Metode Penyampaian Materi HAM

Merujuk kepada metode penyampaian pendidikan HAM di sekolah (grafik 20),


metode yang digunakan di sekolah lebih banyak dengan metode ceramah oleh guru
(50%), padahal metode diskusi dianggap lebih efektif untuk meningkatkan sifat kritis
pada siswa. Di dalam diskusi kelompok, siswa akan lebih banyak memiliki kesempatan
untuk berbeda pendapat dibandingkan hanya mendengarkan ceramah dari guru di
kelas. Perbedaan KTSP dan kurikulum 2013 adalah terletak dalam sistem pembelajaran
siswa. Pada kurikulum 2013, siswa dituntut untuk lebih mandiri dan inisiatif dalam
mencari segala informasi dari segala sumber untuk tiap materi pelajaran. Akan tetapi
pada praktiknya, beberapa sekolah masih menggunakan sistem satu arah yaitu
informasi lebih banyak diberikan oleh guru kepada siswanya.
Metode pembelajaran satu arah oleh guru harus dibekali dengan pengetahuan
dan pemahaman yang baik oleh guru yang bersangkutan. Berdasarkan hasil penelitian
di Kanada tentang Hak Asasi Manusia dalam pendidikan, peran guru sangat tinggi dalam
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

27

HAM di Mata Anak Muda


menyampaikan materi mengenai HAM. Peran tersebut harus ditunjang dengan sumbersumber pendukung seperti tambahan waktu, sumber kurikulum dan sumber online,
video, kesenian, ada kerjasama dengan kegiatan kemanusiaan, dan juga pelatihan guru
(Canadian Teachers Federation, 2013:10-12).
Sayangnya, berbeda dengan pengajar di Indonesia khususnya di tiga kota
penelitian, guru hanya dibekali oleh kurikulum untuk menyampaikan materi HAM dan
sekolah memberikan alokasi waktu tambahan untuk pendidikan HAM ataupun
kerjasama dengan kegiatan kemanusiaan. Penambahan materi HAM ke dalam pelajaran
Pkn pun tidak disertai pemahaman yang mendetail bagi guru, sehingga pemahaman
siswa terkait pendidikan HAM semakin minim. Hal tersebut sangat disayangkan karena
mayoritas siswa mengaku ingin mendapatkan pengetahuan HAM lebih lanjut.
Grafik 21. Ketertarikan Anak Muda Memperoleh Pengetahuan HAM Lebih Lanjut

Pada grafik 21, 90% siswa menyatakan ingin mendapatkan pendidikan lebih
lanjut seputar hak asasi manusia. Terkait sumber informasi, 57% siswa masih
mempercayakan sekolah sebagai sumber utama mereka mendapatkan pendidikan HAM
(lihat grafik 22)

Grafik 22. Pilihan Tempat untuk Memperoleh Pendidikan HAM

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

28

HAM di Mata Anak Muda

Alasan siswa memilih sekolah sebagai tempat mereka memperoleh pengetahuan


tentang HAM adalah lebih banyak waktu yang siswa habiskan di sekolah. Sehingga siswa
merasa lebih mudah untuk mendapatkan informasi mengenai HAM selama berada di
lingkungan sekolah ataupun dengan teman lingkungan di sekolahnya. Sedangkan 43%
lebih memilih memperoleh pengetahuan HAM di luar sekolah (lihat grafik 22). Hak anak
atau hak warganegara adalah mendapatkan pelayanan pendidikan. Konsekuensi dari
ratifikasinya Kovenan Ekosob, Pemerintah wajib menyelenggarakan pendidikan dasar
yang berkualitas dan terjangkau aksesnya, salah satunya yaitu pendidikan formal
sekolah untuk seluruh lapisan masyarakat. Tidak hanya menyelenggarakan pendidikan,
namun hal tersebut harus didukung dengan pengetahuan dan pemahaman perangkat
pendidikan (dalam hal ini guru, kepala sekolah dan karyawan sekolah) akan hak asasi
manusia.

PERAN MEDIA
Konsep atau definisi media pendidikan atau media pembelajaran menurut Rossi
dan Breidle (dalam Sanjaya, 2008:163) adalah seluruh alat dan bahan yang dapat
dipakai untuk mencapai tujuan pendidikan seperti radio, televisi, buku, koran, majalah,
dan sebagainya. Apabila alat-alat semacam radio dan televisi digunakan dan di program
untuk mendukung pengadaan pendidikan, maka media tersebut dapat dikatakan
sebagai media pembelajaran.
Peran media elektronik dan media cetak sangat besar pengaruhnya pada
pengetahuan anak muda di samping pendidikan primer yang mereka dapatkan di
sekolah. Media elektronik dan media cetak digunakan oleh siswa untuk memperoleh
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

29

HAM di Mata Anak Muda


informasi sehari-hari ataupun untuk mencari informasi seputar HAM. Walaupun
mayoritas informan sudah menggunakan internet dalam keseharian mereka
(menggunakan chat messager, facebook, twitter, dan instagram), namun televisi masih
menjadi pilihan utama (44%) responden dalam memperoleh informasi terkait hak asasi
manusia. Pemberitaan seperti seperti kasus pelecehan oleh Ustad Guntur, informasi
mengenai hilangnya pesawat malaysia, penggusuran rumah warga, masalah lumpur
Lapindo, korban Sinabung, dan masalah asap Riau yang tak kunjung selesai merupakan
kasus-kasus yang disebutkan peserta FGD terkait kasus-kasus yang sering mereka lihat
di pemberitaan televisi.
Grafik 23. Media Cetak dan Elektronik yang Digunakan untuk Mencari Informasi Seputar HAM

Sedangkan internet hanya digunakan 27% responden untuk memperoleh


informasi. Penggunaan internet dikalangan anak muda lebih banyak digunakan untuk
media sosial seperti (facebook, twitter, dll). Di Palu, tidak semua siswa menggunakan
smartphone, sedangkan di Bandung dan Jakarta penggunaan smartphone dikalangan
anak muda cukup tinggi dan ditunjung dengan kapasitas internet yang memadai yang
mempermudah anak muda untuk mengakses internet sehari-hari. Selain itu untuk
penggunakan media lain relatif kecil sekitar 8-12% untuk radio, majalah, dan koran.
Selain media elektronik dan media cetak sebagai media pembelajaran dan
sumber informasi, anak muda juga memperoleh pengetahuan melalui lingkungan di
mana dia berada. Menurut Gerlach dan Ely (1980:244) secara umum media meliputi
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

30

HAM di Mata Anak Muda


orang, bahan, peralatan, atau kegiatan yang menciptakan kondisi yang memungkinkan
siswa memperoleh pengetahuan, keterampilan, dan sikap. Jadi, dalam pengertian ini
media bukan hanya alat perantara seperti TV, radio, slide presentasi, bahan cetakan,
namun meliputi orang, atau manusia sebagai sumber belajar ataupun berupa kegiatan
semacam diskusi, seminar, karya wisata, simulasi, dan lain sebagainya. Kegiatankegiatan tersebut dapat dikatakan sebagai media selama dikondisikan untuk menambah
pengetahuan dan wawasan, mengubah sikap siswa, atau menambah keterampilan.
Medium lain yang banyak digunakan oleh siswa/siswi untuk memperoleh
pengetahuan mengenai HAM selain di sekolah begitu bervariatif. Sebanyak 40%
responden memperoleh pengetahuan tentang HAM dari keluarga dan dari peer group
atau teman sebaya sebanyak 22% (lihat grafik 24).
Grafik 24. Medium yang Digunakan Anak Muda untuk Mencari Informasi Seputar HAM

Hal tersebut juga dipengaruhi oleh sebagian besar waktu anak muda di habiskan
di sekolah dan di rumah, sehingga pengetahuan mereka dipengaruhi oleh keluarga dan
teman sebaya di sekolah. Dalam beberapa hasil FGD, siswa merasa lebih banyak
mendapatkan segala informasi formal di lingkungan sekolah, dan juga karena rasa
hormat atau takut akan orang tua yang membuat mereka selalu percaya dengan segala
perkataan orang tua tanpa terkecuali. Dan apabila dengan peer group, mereka merasa
lebih nyaman untuk menceritakan masalah pribadinya sehingga mereka lebih leluasa
untuk curhat.
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

31

HAM di Mata Anak Muda

PEMENUHAN HAM SISWA DI SEKOLAH


Institusi pendidikan, dalam hal ini sekolah selain berkewajiban memberikan
pendidikan HAM yang terdapat dalam kurikulum, namun juga berkewajiban
menjalankan fungsi sekolah yang berasas HAM. Bagian ini membahas mengenai
pemenuhan HAM siswa selama di sekolah yang mengacu pada penjabaran DUHAM
dalam hak SIPOL dan EKOSOB. Hak-hak yang termasuk di dalamnya adalah hak untuk
mendapatkan informasi, hak kepada akses pendidikan, hak kepada akses kesehatan, hak
untuk berekspresi, hak berorganisasi, hak keterlibatan di dalam mengambil keputusan,
dll. Hak-hak tersebut adalah hal yang wajib dipenuhi oleh sekolah sebagai institusi
pendidikan

yang

merupakan

perpanjangan

tangan

dari

pemerintah.

Negara

berkewajiban menjamin hak-hak fundamental dari keberadaan seorang manusia, tidak


terkecuali siswa di sekolah. Pemenuhan hak siswa dinilai tinggi apabila siswa terpenuhi
hak-haknya di sekolah, sedangkan pemenuhan hak siswa dianggap rendah apabila hakhak siswa tidak terpenuhi atau dihalangi aksesnya.
Dalam bagian Pemenuhan HAM Siswa di Sekolah ini jumlah responden (n) yang
menjawab pertanyaan pada tiap pemenuhan hak bervariatif. Hal ini dikarenakan tidak
semua responden menjawab dengan kategori pilihan jawaban yang ada (Ya dan Tidak).
Ada beberapa siswa yang tidak tahu atau tidak pernah berada dan merasakan kebijakan
yang ditanyakan pada kuesioner di sekolahnya, sehingga jawaban tidak relevan dan
tidak dapat disertakan ke dalam penghitungan kategori yang dimaksud. Hal inilah yang
membuat n di setiap kategori pemenuhan hak di sekolah menjadi bervariatif.
Hak Politik11
Hak-hak sipil dan politik adalah hak yang bersumber dari martabat dan melekat
pada setiap manusia yang dijamin dan dihormati keberadaannya oleh negara agar
menusia bebas mendapatkan hak dan kebebasannya dalam bidang sipil dan politik.
Adapun yang berkewajiban untuk melindungi hak-hak sipil dan politik warga
negara adalah pemerintah. Sesuai dengan Pasal 8 Undang-undang No. 39 tahun 1999
11

Terdapat 8 indikator pertanyaan yang ditanyakan terkait hal politik siswa di sekolah, antara lain: hak

dalam berorganisasi; transparasi sekolah bagi siswa; serta hak siswa untuk mendapatkan pendidikan agama.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

32

HAM di Mata Anak Muda


yang menengaskan bahwa perlindungan, pemajuan, penegakan dan pemenuhan hak
asasi manusia terutama menjadi tanggung jawab pemerintah. Sekolah yang merupakan
bagian dari sistem pendidikan memiliki tanggung jawab untuk menjamin siswa mereka
mendapatkan hak-haknya di sekolah.
Menurut hasil penelitian, mayoritas respondne menjawab hak politik mereka
sudah di penuhi di sekolah. Hal tersebut ditunjukkan dengan 75% responden yang
masuk ke dalam kategori pemenuhan hak politik yang tinggi, dengan n sebesar 286.
Dalam hal keagamaan, seperti adanya pelajaran agama, fasilitas yang menunjang untuk
melakukan ibadah keagamaan, dan tenaga pengajar untuk pelajaran agama, sekolah
cenderung mendukung dengan disediakannya fasilitas yang mendukung. Selain itu
siswa juga mendapatkan hal mereka untuk ikut serta dalam pemilihan ketua OSIS, baik
hal memilih dan dipilih.
Grafik 25. Pemenuhan Hak Politik di Sekolah

Namun di sisi lain, masih ada beberapa aspek di dalam hak politik yang belum di
dapatkan oleh siswa di sekolah. Kurangnya transparansi nilai yang diperoleh siswa
adalah salah satu indikator rendahnya pemenuhan hak politik siswa di sekolah.
Sebagian besar siswa tidak mendapatkan akses untuk mengetahui lebih detail mengenai
nilai (rapor) yang mereka terima. Selain mengenai akses siswa ke nilai, ada pula
masalah kebebesan siswa untuk berbeda dan mengemukakan pendapat. Dalam salah
satu FGD bersama siswa-siswi SMA dan SMK di Bandung, salah satu informan
menceritakan pengalamannya di sekolah. Ia berdebat dengan seorang guru mengenai
masalah tata tertib sekolah, tetapi pihak guru tidak menanggapi pendapatan siswa
dengan serius dan mengancam siswa akan memberikan detensi karena dianggap
melawan guru.
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

33

HAM di Mata Anak Muda


Hak Ekonomi & Budaya12
Tidak berbeda jauh dengan hak politik dan hak sipil, hak Ekonomi dan Budaya
juga berisi kewajiban bagi negara, hanya saja hak-hak ini lebih bersifat sosial atau hak
bersama. Negara juga (institusi pendidikan) harus mengupayakan langkah-langkah dan
memaksimalkan sumber daya dalam pemenuhannya.
Pada grafik 26, terdapat 52% responden menyatakan bahwa Pemenuhan Hak
Ekonomi & Budaya siswa di sekolah rendah, dengan jumlah responden sebanyak 267.
Tersedianya fasilitas pelayanan kesehatan di sekolah, pemberian izin untuk dispensasi
saat siswa sakit, bantuan oparasional pendidikan bagi siswa yang tidak mampu,
apresiasi sekolah kepada seni dan budaya serta penyediaan peralatan yang menunjang
siswa dalam teknologi adalah indikator-indikator yang dinilai dalam pemenuhan hal
ekonomi dan udaya siswa di sekolah. Sebagian besar siswa di Bandung dan Jakarta
menyatakan bahwa tidak ada pelayanan kesehatan di sekolah. Walaupun ada, pelayanan
kesehatan yang diberikan tidak sesuai dengan kebutuhannya. Lebih lanjut lagi, tidak
semua siswa merasakan pembebasan biaya sekolah, masih banyak pungutan-pungutan
yang dimintakan oleh sekolah kepada siswa dengan alasan keperluan sekolah.
Grafik 26. Pemenuhan Hak Ekonomi dan Budaya di Sekolah

12

Ada 9 indikator pertanyaan yang ditanyakan dalam hak Ekonomi dan Budaya. Indikator/ pertanyaan

mengenai hak ekonomi dan budaya seputar dengan kegiatan siswa di sekolah (seperti hak pelayanan
kesehatan, hak pendidikan, hak berekspresi, hak menggunakan teknologi dankomunikasi di sekolah, dll).

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

34

HAM di Mata Anak Muda


Hak Sipil13
Sama dengan hak politik, hak sipil bersumber dari martabat dan melekat pada setiap
manusia yang dijamin dan dihormati keberadaannya oleh negara agar menusia bebas
menikmati hak-hak dan kebebasannya dalam bidang sipil dan politik. Dalam konteks
penelitian, hak sipil meliputi kewajiban negara untuk memenuhi kebutuhan pendidikan
warga negaranya, salah satunya melalui akomodasi terhadap kebutuhan sarana dan
prasarana yang dapat menunjang kualitas peserta didik yang disediakan melalui sekolah
sebagai institusi pendidikan, tanpa diskriminasi dalam bentuk apapun.
80% responden menyebutkan bahwa pemenuhan hak sipil di sekolah tergolong
rendah (dengan n sebanyak 271). Mayoritas responden menjawab bahwa seorang siswa
tidak diperkenankan mengkuti proses belajar mengajar di sekolah apabila tengah hamil atau
sudah berkeluarga.

13

Ada 8 indikator pertanyaan yang ditanyakan dalam hak Sipil. Indikator/ pertanyaan mengenai hak

sipil seputar hak selama proses pendidikan (seperti hak untuk akses pendidikan, hak hukuman yang diterima
jika melanggar peraturan)

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

35

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 27. Pemenuhan Hak Sipil di Sekolah

Begitu pula dengan siswa yang pernah menjalani hukum pidana. Mereka tidak
diberikan akses untuk mendapatkan pendidikan di sekolah formal. Namun, mayoritas
siswa setuju dengan keputusan tersebut. Siswa merasa apabila siswa yang sudah
berkeluarga atau bermasalah dengan hukum pidana masih diberikan kesempatan untuk
mengenyam pendidikan di sekolahnya maka akan membuat citra sekolah jelek.
Responden menganggap bahwa semua akses pendidikan yang ditutup bagi siswa
tersebut merupakan akibat dari kesalahan yang perbuat sendiri dan bertentangan
dengan nilai sekolah.

Hak Sosial
Tidak kalah penting dengan hak-hak sebelumnya, pemenuhan hal sosial juga
harus di implementasikan di sekolah. Salah satu indikator terpenuhinya hak sosial di
sekolah adalah tidak adanya diskriminasi pada siswa dari kelompok, agama ataupun
etnis tertentu.
Pemenuhan hak sosial siswa di sekolah dapat dikatakan tinggi dengan
persentase 81% (n = 290). Dibandingkan dengan ketiga aspek hak sebelumnya,
pemenuhan hak sosial di sekolah dapat dikatakan positif. Diskriminasi dapat terjadi di
sekolah, salah satunya dengan hanya menerima siswa dari agama atau etnis tertentu.
Namun sesuai dengan pendapat responden, hal semacam itu tidak terjadi di sekolah
mereka baik di Jakarta, Bandung dan Palu.

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

36

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 28. Pemenuhan Hak Sosial di Sekolah

SIKAP ANAK MUDA


Terkait dengan segala pengetahuan yang dimiliki anak muda akan hak asasi
manusia baik yang didapatkan di sekolah maupun di luar sekolah, terdapat hubungan
antara pengetahuan dengan sikap yang dimiliki anak muda akan hak asasi manusia
dewasa ini. Kurikulum sekolah, pemenuhan hak-hak siswa di sekolah dan pemberitaan
media adalah faktor-faktor yang mempengeruhi seberapa besar pemahaman,
pengetahuan dan sikap anak muda akan hak asasi manusia. Pada bagian ini
diperlihatkan bagaimana anak muda memandang pemerintah sebagai pihak yang
memiliki kewajiban memenuhi dan melindungi hak setiap warga negara. Selain itu
dijabarkan pula mengenai tingkat kepercayaan anak muda terhadap pemerintah dalam
menyelesaikan kasus-kasus yang berhubungan dengan pelanggaran hak asasi manusia.
Mayoritas

responden

setuju

bahwa

pemerintah

berkewajiban

untuk

menghormati, melindungi, dan memenuhi hak warganya, namun sebanyak 70%


responden berpendapat bahwa pemerintah belum melakukannya kewajibannya dengan
baik dan hanya 18% responden yang berpendapat bahwa pemerintah telah melakukan
kewajibannya (lihat grafik 29). Dalam pemenuhan dan penegakan HAM, pemerintah
belum melakukan kewajiban-kewajibannya. Banyak disampaikan oleh peserta FGD
Jakarta dan Bandung bahwa diskriminasi masih kerap terjadi, jumlah pengangguran dan
kemiskinan yang terus bertambah, yang pada akhirnya berdampak kepada banyaknya
pengamen anak yang tidak memperoleh pendidikan formal, serta program bantuan
pemerintah yang dinilai lambat dalam pelaksanaan dalam rangka menjamin kehidupan
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

37

HAM di Mata Anak Muda


masyarakatnya. Mereka menyebutkan bagaimana lalainya pemerintah dalam menangani
masalah korban Lapindo, Sinabung, dan korban asap di Riau.
Grafik 29. Pemerintah Telah Melakukan Kewajibannya dalam Pemenuhan HAM

Sehubungan dengan kinerja pemerintah dalam usaha pemenuhan HAM, sejak


tahun 2013 kota Palu membuat deklarasi sebagai kota sadar HAM sebagai bentuk
permintaan maaf pemerintah kota Palu kepada korban peristiwa 65 dan korban
pelanggaran HAM berat lainnya. Selain itu dalam deklarasi tersebut pemerintah kota
Palu juga menyatakan kewajiban mereka dalam rangka mewujudkan perlindungan,
kemajuan, penegakan dan pemenuhan HAM di kota Palu. Sayangnya masih banyak anak
muda Palu yang tidak mengetahui akan deklarasi Palu sebagai kota sadar HAM tersebut.
Selain itu isu tawuran antar warga masih sering terjadi di Palu. Tidak hanya menjadi
penonton, anak muda Palu sudah ikut ambil bagian dalam tawuran antar warga
tersebut, biasanya perkelahian antar wilayah. Pada FGD di Palu sendiri para siswa
menyatakan bahwa tidak banyak yang pemerintah lakukan terkait dengan kasus
tawuran antar warga tersebut.
Meskipun responden merasa pemerintah belum melakukannya kewajibannya,
mereka

masih

mengandalkan

pemerintah

untuk

menyelesaikan

kasus-kasus

pelanggaran, baik kasus pelanggaran HAM ataupun bukan pelanggaran HAM. Sebanyak
53% responden mengandalkan pemerintah untuk menyelesaikan kasus pelanggaran.
Sisanya, sebanyak 25% tidak akan mengandalkan pemerintah, dan 22% lainnya tidak
tahu (lihat grafik 30).
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

38

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 30. Mengandalkan Pemerintah dalam Penyelesaian Kasus Pelanggaran HAM

Sejak masa reformasi hingga kini sudah banyak lembaga-lembaga yang


membantu masyarakat untuk menyelesaikan perkara-perkara terkait pelanggaran HAM.
Baik lembaga-lembaga independen yang mendapatkan mandat dari pemerintah seperti
Kemenkumham, Komnas HAM, Komnas perempuan, dan Komnas Perlindungan Anak,
atapun lembaga independen yang dibentuk sendiri oleh masyarakat atau yang lebih
dikenal dengan istilah LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) seperti Kontras, YLBHI,
Elsam, PBHI dan lainnya. Namun keberadaan lembaga-lembaga tersebut sangat asing di
telinga anak muda di Jakarta, Bandung dan Palu:
Saya gak pernah dengar ada LSM apapun di bandung, saya baru tahu
ternyata di Bandung ada LBH.14

Pernyataan di atas mengambarkan ketidaktahuan anak muda mengenai gerakan


perjuangan hak asasi manusia pada level akar rumput. Padahal keberadaan LSM
memperlihatkan penerapan usaha penegakkan HAM tidak hanya dilakukan oleh
lembaga formal negara, namun dilakukan juga oleh kekuatan masyarakat sipil untuk
memberikan tekanan kepada pemerintah. Terbatasnya informasi terkait hal tersebut
juga mempengaruhi pilihan responden terhadap wadah pelaporan yang dipilih
responden dalam pengaduan kasus pelanggaran HAM.

14

Pernyataan salah satu siswa di dalam FGD murid SMA dan SMK di Bandung, 18 Februari 2014

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

39

HAM di Mata Anak Muda


Grafik 31. Tempat Melakukan Pengaduan Kasus Pelanggaran HAM

Sebanyak 57% responden memilih untuk melapor ke Komnas HAM apabila


terjadi pelanggaran HAM. Sebanyak 26% akan melapor ke Kemenkumham dan sisanya
sebanyak 11% responden akan melapor ke polisi dan hanya 2% yang memilih untuk
membuat pengaduan ke LSM (lihat Grafik 31). Informasi mengenai tempat melapor
apabila terjadi kasus pelanggaran HAM lebih banyak ke lembaga-lembaga formal di
pemerintahan, sedangkan masih sedikit informasi yang anak muda ketahui terkait
lembaga-lembaga independen masyarakat, baik lembaga swadaya masyarakat di tingkat
lokal maupun nasional.

KESIMPULAN
Secara umum, pengetahuan dan pemahaman anak muda di Jakarta, Bandung dan
Palu tidak berbeda secara signifikan. Anak muda di kota-kota tersebut secara umum
memiliki pengetahuan yang sama akan hak asasi manusia. Hal tersebut dikarenakan
pendidikan tentang hak asasi manusia sudah diajarkan di pendidikan formal mulai kelas
X (sepuluh) dan XI (sebelas) dalam pelajaran Kewarganegaran. Walaupun anak muda
memiliki pengetahuan akan hak asasi manusia yang cukup tinggi, namun tidak demikian
dengan pemahaman mereka terkait hak asasi manusia. Anak muda cenderung tidak
memahami hal-hal yang berkaitan dengan hak asasi manusia. Selain itu, anak muda juga
belum dapat membedakan antara kasus kriminal dan kasus pelanggaran. Hal tersebut
diperkirakan karena kurangnya pengetahuan pengajar akan materi yang disampaikan
sehingga tidak adanya transfer ilmu yang maksimum untuk mencapai pemahaman
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

40

HAM di Mata Anak Muda


siswa dan stereotip di masyarakat yang menganggap isu HAM adalah isu yang berat
dan jauh dari kehidupan sehari-hari. Padahal pemahaman terhadap HAM juga dapat
membentuk individu yang kritis, mandiri, inovatif serta responsif terhadap
permasalahan sekitarnya. Selain itu, mengenai pelanggaran HAM masa lalu, dikarenakan
mayoritas responden adalah siswa yang lahir setelah era Reformasi, mereka tidak
mengalami atau mengetahui pelanggaran HAM apa saja yang terjadi pada akhir era Orde
Baru. Pelanggaran yang banyak diketahui oleh siswa berupa bullying, kekerasan dalam
rumah tangga, kekerasan pada anak, diskriminasi, pembunuhan, pelecehan seksual, dll.
Permasalahan pengetahuan dari pengajar di kelas juga ditambah dengan
permasalahan mengenai kurikulum sekolah. Permasalahan mengenai kurikulum banyak
menjadi perdebatan antarpengajar. Begitu pula yang dikatakan para siswa peserta FGD.
Kurikulum KTSP dan kurikulum 2013 merupakan dua kurikulum yang berbeda cara
pengajarannya, sehingga baik guru dan siswa kesulitan untuk beradaptasi dengan
pergantian kurikulum tersebut. Mengenai penyampaian materi di sekolah, siswa
menyatakan guru lebih sering menjelaskan di depan kelas, satu arah. Padahal apabila
siswa berdiskusi kelompok, maka akan lebih banyak kesempatan untuk siswa
mengembangkan diri dengan belajar mengemukakan pendapat dan aktif mencari
sumber-sumber informasi di luar buku sekolah. Namun demikian, di beberapa
kesempatan dilakukan pula forum diskusi di dalam kelas, namun hanya seputar buku
materi pelajaran yang didiskusikan ulang. Oleh sebab itu, tidak banyak referensi yang
diterima siswa untuk mengetahui HAM selain buku wajib sekolah mereka.
Selain dari sekolah, media juga ikut berperan dalam memberikan informasi dan
pengetahuan terkait hak asasi manusia bagi anak muda. Medium yang banyak
digunakan oleh siswa untuk menerima informasi mengenai HAM adalah melalui
keluarga dan peer group. Anak muda masih memilih untuk mencari tahu isu terkait hak
asasi manusia melaui orang-orang terdekat mereka. Spesifik kepada pilihan media
eleketronik ataupun media cetak yang menjadi pilihan utama anak muda dalam mencari
informasi terkait hak asasi manusia, ternyata mayoritas anak muda mendapatkan
informasi terkait hak asasi manusia melalui televisi. Artinya, mereka belum secara aktif
mencari informasi terkait hak asasi manusia (misalnya mencari sumber yang relevan
dengan informasi yang mereka butuhkan di internet), melainkan hanya mengonsumsi

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

41

HAM di Mata Anak Muda


berita yang ditayangakan di televisi. Diakui anak muda, penggunaan internet dalam
keseharian mereka lebih kepada konsumsi media sosial semata.
Selain kewajiban memberikan pendidikan kepada siswa, sekolah juga wajib
menjalankan fungsi pendidikan dengan berpedoman kepada hak asasi manusia.
Pemenuhan HAM siswa di sekolah secara keseluruhan dapat dikatakan rendah. Banyak
siswa yang merasa hal-hal seperti transparansi anggaran, penyediaan fasilitas kesehatan
dan teknologi, dan tindak lanjut sekolah akan kasus siswa yang hamil atau sudah
berkeluarga dan lain sebagainya masih belum dibenahi. Dalam DUHAM, dijabarkan
aspek-aspek pemenuhan HAM di dalam Hak SIPOL dan hak EKOSOB. Baik di Jakarta,
Bandung, maupun Palu, pemenuhan hak politik dan hak sipil siswa di sekolah masih
rendah. Hak kebebasan dalam berorganisasi, hak mengetahui transparasi nilai, dan hak
mendapatkan pendidikan bagi siswa yang hamil atau pernah terlibat dalam masalah
hukum pidana juga masih sulit didapatkan oleh siswa di sekolah.
Segala bentuk informasi, pengetahuan, pemahaman , dan pendidikan terkait hak
asasi manusia bagi anak muda pada akhirnya membangun suatu sikap anak muda akan
hal tersebut. Pada penelitian ini, sebagian besar anak muda masih mempercayakan
pengusutan kasus pelanggaran HAM kepada pemerintah melalui Komnas HAM dan
Kemenkumham, walaupun mereka juga menyatakan bahwa sampai saat ini pemerintah
belum secara optimal menjalankan kewajibannya dalam hal pemenuhan hak asasi
manusia di Indonesia. Namun hal tersebut memperlihatkan bagaimana anak muda
masih memberikan kepercayaan mereka kepada pemerintah sebagai pihak yang dapat
dipercaya untuk menghormati, memenuhi dan melindungi hak asasi manusia setiap
warga negaranya.

REKOMENDASI
Dari hasil penelitian yang telah dijelaskan di atas, adapun rekomendasi yang
dapat diberikan dengan kondisi pengetahuan dan pemahaman HAM anak muda seperti
yang dijelaskan sebelumnya antara lain:
Mengingat pilihan siswa untuk mendapatkan pemahaman lebih lanjut mengenai
hak asasi manusia adalah di sekolah dibandingkan di luar sekolah, perlu adanya
pendidikan tentang hak asasi manusia yang lebih konprehensif untuk anak muda di
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

42

HAM di Mata Anak Muda


institusi pendidikan formal. Dengan itu, diperlukan pula tenaga pengajar yang benarbenar memahami hak asasi manusia, baik sejarah maupun pengaplikasian dalam
kehidupan sehari-hari.
Media televisi sebagai sumber utama anak muda mendapatkan informasi harus
di isi dengan tayangan sarat informasi terkait hak asasi manusia. Hal tersebut dapat
tercipta dengan acara-acara pendidikan hak asasi manusia di televisi sebagai salah satu
media pembelajaran alternatif untuk memberikan pengetahuan serta pemahaman HAM
bagi anak muda.
Dengan tingkat kepercayaan yang masih tinggi dari anak muda kepada
pemerintah untuk menyelesaikan kasus-kasus pelanggaran HAM masa lalu dan
memenuhi kewajiban pemerintah dalam usaha pemenuhan HAM di Indonesia,
pemerintah perlu melakukan segala kewajiban mereka terkait HAM di Indonesia dengan
menghormati, memenuhi dan melindungi HAM seluruh penduduk Indonesia. Hal
tersebut dapat tercipta dengan usaha pemerintah untuk menyelesaikan kasus-kasus
pelanggaran HAM masa lalu, masa sekarang dan pemberian pendidikan tentang hak
asasi manusia kepada seluruh masyarakat Indonesia.
DAFTAR PUSTAKA
Badan Pusat Statistik Kota Bandung. 2014. Kota Bandung Dalam Angka 2014
Bandung City In Figures. Badan Pusat Statistik Kota Bandung
Badan Pusat Statistik Kota Palu. 2013. Kota Palu Dalam Angka 2013 Palu City In
Figures. Badan Pusat Statistik Kota Palu
Badan Pusat Statistik Provinsi DKI Jakarta. 2013. Jakarta Dalam Angka 2014
Jakarta In Figures. Badan Pusat Statistik Provinsi DKI Jakarta
Canadian Teachers Federation, 2013. Human Rights Education in Canada. Ottawa,
Ontario: CTF
Depdiknas, 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Nasional (KTSP).
Jakarta: Depdiknas.
Elsam, 2013. Pemenuhan Hak Atas Pendidikan: Tanggung Jawab Negara. Jakarta:
Elsam
Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

43

HAM di Mata Anak Muda


Gerlach, V.S. dan Donald P. 1980. Teaching and media: A Systematic Approach.
New Jersey: Prentice Hall Inc.
Goethe-Institut Indonesien. Laporan Survey Tata Nilai Impian Cita-cita Pemuda
Muslim di Asia Tenggara.
Jurnal Perempuan. 2010. Modul HAM, Yang Muda Kini Bicara. Jakarta
Sanjaya, Wina. 2008. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses
Pendidikan. Jakarta: Kencana Prenada media group.
Ramadhan, Afra Suci. 2013. Kebijakan Anak Muda di Indonesia:Mengaktifkan
Peran Anak Muda. UNESCO
Russonello, Belden & Stewart, 2007. Human Rights In The United States.
Washington DC
TI, 2012. Laporan Survey Integritas Anak Muda 2012.
UN, 2012. Human Rights Indicators. New york & Genewa

Perkumpulan Pamflet Generasi (www.pamflet.or.id)

44