Anda di halaman 1dari 43

PAPER SKILL LAB BLOK 20

FORMULASI TABLET DOMPERIDON


YUNPERIDON TABLET

DISUSUN OLEH:
NAMA

: YUNDA HARIDA UTAMI

NIM

: 20110350007

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2014

KATA PENGANTAR
Assalamualiakum Wr. Wb.
Segala puji bagi Allah SWT yang telah menolong hamba-Nya
menyelesaikan makalah ini dengan penuh kemudahan. Sholawat serta salam
kepada Nabi Besar Muhammad SAW, keluarga, sahabat, dan para pengikutnya
yang senantiasa istiqomah di jalan-Nya. Tanpa pertolongan-Nya mungkin penulis
tidak akan sanggup menyelesaikan tepat pada waktunya.
Penulis menyadari dengan sepenuhnya bahwa makalah yang berjudul
Formulasi Sediaan Tablet Domperidon jauh dari kesempurnaan. Kritik dan
saran sangat penulis harapkan guna mendapatkan hasil karya tulis ilmiah yang
lebih baik. Semoga karya tulis ilmiah ini dapat bermanfaat bagi kita semua, Amin
ya Robbalalamin.
Wassalamualaikum Wr. Wb.
Yogyakarta, 21 November 2013

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.................................................................................................................
DAFTAR ISI.............................................................................................................................
BAB 1 TINJAUAN UMUM SENYAWA AKTIF DAN SEDIAN.............................................
A. Deskripsi umum senyawa aktif.......................................................................................
B. Definisi Bentuk Sediaan Terkait.....................................................................................
C. Dasar Pertimbangan dan Landasan Hukum Penggolongan Obat...................................
D. Penandaan pada wadah, leaflet atau brosur.....................................................................
E. Nomor Registrasi (dengan uraian/ penjelasan penomoran) & nomor bets.....................
BAB II URAIAN DAN ANALISIS FARMAKOLOGI............................................................
A. Nama Obat dan Sinonim.................................................................................................
B. Bentuk Senyawa Aktif.....................................................................................................
C. Mekanisme Kerja Dalam Tubuh.....................................................................................
D. Nasib Obat Dalam Tubuh................................................................................................
E. Indikasi dan Dasar Pemilihan..........................................................................................
F.

Kontraindikasi dan Alasannya.........................................................................................

G. Dosis dan Perhitungan.....................................................................................................


H. Cara Pakai.......................................................................................................................
I.

Efek Samping..................................................................................................................

J.

Toksisitas.........................................................................................................................

K. Interaksi Obat..................................................................................................................
L. Penggunaan Pada Kondisi Khusus..................................................................................
M.

Peringatan..................................................................................................................

N. Cara Penyimpanan........................................................................................................
O. Contoh sediaan yang beredar di pasaran.......................................................................
P.

Analisis Farmakologi....................................................................................................

BAB III ANALISIS PREFORMULASI, FORMULASI DAN USULAN


FORMULA..............................................................................................................................
A. Pendekatan formulasi (analisis pemilihan zat aktif dan eksipien)................................
B. FORMULASI................................................................................................................
BAB IV PEMBUATAN DAN EVALUASI FARMASETIK SEDIAAN AKHIR...................
A. Metode Pembuatan Sediaan..........................................................................................
B. Perhitungan dan Penimbangan......................................................................................

iv

C. Prosedur Pembuatan Sediaan........................................................................................


D. Pengawasan Dalam Proses (IPC)..................................................................................
E. Uji Mutu Farmasetik Sediaan Akhir.............................................................................
F.

Pengemasan Sediaan Jadi..............................................................................................

BAB V WADAH DAN INFORMASI OBAT..........................................................................


DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................
LAMPIRAN.............................................................................................................................

BAB 1
TINJAUAN UMUM SENYAWA AKTIF DAN SEDIAN
A. Deskripsi umum senyawa aktif
1. Pemerian
Pemerian serbuk berwarna putih atau hamper putih, praktis tidak larut dalam
air, larut dalam dimetilformida, sedikit larut dalam alcohol dan methanol
(European Pharmacopoeia 5.0).
2. Nama lain (sinonim), nama kimia, struktur kimia
a. Nama lain (sinonim)
Domperidonum, Domperidona,
b. Struktur kimia

(European Pharmacopoeia 5.0)


c. Nama Kimia

iv

Alpha - [2-diisopropylamino) ethyl]-alphaphenyl-2-pyridineacetamide;


Motilium;

5-Chloro-1-(1-(3-(2-oxo-1-benzimidazolinyl)

propyl)-

4piperidyl)-2-benzimidazolinone (MSDS).
3. Rumus molekul & Bobot molekul
a. Rumus molekul: C22-H24-Cl-N5-O
b. Bobot Molekul: 425, 92 g/mol (MSDS)
4. Kelarutan
Tidak larut dalam air, larut dalam dimetilformida, sedikit larut dalam alcohol
dan methanol (European Pharmacopoeia 5.0).
5. pH larutan, Ph stabilitas
a. pKa 7,9 (Drugbank, 2014)
6. Titik didih atau leleh (terurai atau tidak pada suhu tersebut)
a. Titik didih: b. Titik leleh: 244 C - 248 C (European Pharmacopoeia 5.0).
7. Stabilitas
Sensitif terhadap cahaya, stabil pada suhu 25 C (MSDS)
8. Inkompatibilitas
Reaktif terhadap bahan yang bersifat mengoksidasi (MSDS).
9. Wadah dan penyimpanan
Simpan di tempat kering, tertutup rapat dan gelap, suhu 25 C dan
terlindung dari cahaya matahari (MSDS).
10. Sifat Khusus yang penting untuk formulasi
Tidak larut dalam air, larut dalam dimetilformida, sedikit larut dalam alcohol
dan methanol (European Pharmacopoeia 5.0).
B. Definisi Bentuk Sediaan Terkait
Tablet adalah sediaan padat yang mengandung bahanbahan obat dengan atau
tanpa bahan pengisi (Farmakope Indonesia IV, 1995).
C. Dasar Pertimbangan dan Landasan Hukum Penggolongan Obat
Berdasarkan

SK

Menkes

nomor

949/Menkes/Per/VI/2000

tentang

penggolongan obat dan sediaam, maka sediaan tablet Domperidon

iv

digolongkan menjadi obat keras sehingga berlaku peraturan sebagai obat


keras serta ketetntuan penandaan pada kemasan dan nomor registrasi.
D. Penandaan pada wadah, leaflet atau brosur
Pada Sediaan Domperidon tablet berlaku aturan penandaan sebagai berikut:

Lingkaran bulat berwarna merah dengan garis tepi berwarna hitam dengan
hurup K yang menyentuh garis tepi

Pada wadah obat terdapat tanda khusus obat keras:


Harus dengan resep dokter
E. Nomor Registrasi (dengan uraian/ penjelasan penomoran) & nomor bets
Nomor registrasi Domperidon adalah: DKL 14300010110 A1
D

= Obat dengan nama dagang.

K
L
14
300
101
10
A
1

= Golongan obat keras


= Produksi dalam negeri (lokal)
= Tahun penanda obat jadi
= Nomor urut pabrik di Indonesia
= Nomor urut obat jadi yang disetujui oleh pabrik
= Nomor urut sediaan
= Kekuatan obat jadi
= Kemasan untuk kekuatan obat jadi tersebut

Sediaan tablet domperidon dibuat oleh pabrik atau industri yang telah memenuhi
persyaratan Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB).
Nomor batch sediaan adalah 14010705
14

= tahun produksi

01

= kode bentuk sediaan

0705

= nomor urut pembuatan

iv

iv

BAB II
URAIAN DAN ANALISIS FARMAKOLOGI
A. Nama Obat dan Sinonim
1) Nama Kimia
: Domperidonum, Domperidona
2) Golongan Farmol
: Antiemetik, antidispepsia
3) Golongan Kimia
: Golongan Benzimidazolinone, Antagonis dopamin
B. Bentuk Senyawa Aktif
Domperidon mempunyai aktivitas dalam bentuk utuh mengandung tidak
kurang dari 99,0% dan tidak lebih dari 101,0% dari 5-chloro-1-[1-[3-(2-oxo2,3-dihydro-1H-benzimidazol-1-yl)propyl]piperidin-4-yl]-1,3-dihydro-2Hbenzimidazol-2-one, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan (European
Pharmacopoeia 5.0).
Domperidon bersifat basa, karena untuk meningkatkan bioavailabilitas obat
serta mempercepat absorbsi obat.
C. Mekanisme Kerja Dalam Tubuh
1) Efek Farmol:
a) Antiemetik: Menghambat reseptor dopamine.
b) Antidispepsia: Mempercepat pengosongan lambung.
2) Mekanisme Kerja
Domperidon merupakan antagonis dopamin dengan sifat antiemetik mirip
dengan metoclopramide dan obat-obatan neuroleptik tertentu. Tidak
seperti obat-obatan lain, Domperidon tidak mudah menembus CSS
sehingga tidak berefek sedatif. Jarang menyebabkan efek samping ekstrapiramidal, tapi dalam jumlah kecil dapat memasuki air susu ibu (Janssen,
2013).
Efek antiemetik akibat dari penghambatan reseptor dopamine di
chemoreceptor trigger zone (CTZ) beserta stimulasi peristaltic dan
pengosongan lambung.
D. Nasib Obat Dalam Tubuh

1) Absorpsi
Domperidon diabsorbsi dengan baik, konsentrasi puncak di dalam plasma,
terjadi pada 10 dan 30 menit setelah pemberian. Bioavaibilitas
domperidone intramuscular sebesar 83% dan P.O 13 sampai 17
%.Bioavailabilitas per oral rendah akibat dari First-Pass yang terjadi di
hati.
2) Distribusi
Kadar Puncak dalam plasma terjadi setelah 90 menit sebesar 21 ng / mL
setelah dua minggu pemberian oral 30 mg per hari hampir sama dengan 18
ng / mL setelah dosis pertama. 91-93% domperidon terikat pada protein
plasma.
3) Metabolisme
Domperidone mengalami metabolisme hepatik secara cepat dan luas
melalui hidroksilasi dan N-dealkilasi. Dalam percobaan in-vitro dengan
inhibitor diagnostik mengungkapkan bahwa CYP3A4 adalah bentuk utama
dari sitokrom P-450 yang terlibat dalam N-dealkilasi dari domperidone,
sedangkan CYP3A4, CYP1A2 dan CYP2E1 terlibat dalam domperidone
hidroksilasi aromatic.
4) Ekskresi
Hasil eksresi berupa urin dan feses sebesar 31 dan 66%, masing-masing,
dari dosis oral. Proporsi obat yang diekskresikan tidak berubah atau sangat
kecil (sekitar 1% dari ekskresi urin dan 10% dari ekskresi fekal). Waktu
paruh dalam plasma (t1/2) setelah dosis oral tunggal 7-9 jam pada orang

sehat tetapi berkepanjangan pada pasien dengan insufisiensi ginjal berat


(Janssen, 2013).
E. Indikasi dan Dasar Pemilihan
Dispepsia yang disertai pengosongan lambung yang lambat, rasa penuh pada
epigastric dan abdomen, mual, muntah. Obat ini juga di gunakan pada refluxesophagitis untuk mencegah pengaliran kembali dari asam lambung ke
tenggorokan.
F. Kontraindikasi dan Alasannya

Domperidone Kontraindikasi dengan pasien yang mengalami pendarahan


pada GI, karena pendarahan pada GI menyebabkan domperidone tidak dapat
diabsorbsi. Domperidon kontraindikasi terhadap pasien yang mengalami
gangguan hati, karena domperidon tidak dapat berikatan dengan protein yang
menyebabkan

kadar

domperidon

dalam

plasma

meningkat

dan

dapat

menimbulkan efek toksik. Selain itu domperidon kontraindikasi terhadap pasien


yang mengalami Prolaktin-releasing-hipofisis-tumor (Prolactinoma), Obstruksi
atau perforasi, Hipersensitivitas terhadap domperidon (Janssen, 2013).
G. Dosis dan Perhitungan
1) Dewasa
- Dispepsia: 3x10mg sehari, 15-30 menit sebelum makan
- Mual-muntah: 3-4x 10-20mg/hari
- Dosis Maksimal 80 mg (Janssen, 2013).
2) Anak
- Mual-muntah: 0,25mg/KgBB 3x sehari,15-20 menit sebelum makan
H. Cara Pakai
1) Diberikan lewat oral (mulut).

2) Diberikan 15-30 menit sebelum makanan.


I. Efek Samping
Pusing 5,6%, Salmnolence 2,5%, Akathsia 1,0%, Diare 5,2%, Rash 2,8%,
Pruritus 1,7%, Gynacomastia 5,3%, Amenorrhea 2,9%, Asthenia 1,9 %
(Janssen, 2013).
J. Toksisitas
Overdosis pada penggunaan Domperidon dapat menyebabkan disorientasi dan
reaksi ekstrapiramidal (Janssen, 2013).
K. Interaksi Obat
Domperidon dimetabolisme oleh enzim CYP3A4 sitokrom P450.
Antifungi golongan Azole, seperti fluconazole, itracpnazole, ketoconazole, dan
voriconazole merupakan penghambat CYP3A4 yang dapat meningkatkan
kadar plasma dari domperidon.
Antibiotik golongan makrolida, seperti clarithromycin dan erythromycin
merupakan CYP3A4 inhibitor yang dapat meningkatkan kadar plasma dari
domperidon.
HIV protease inhibitors, sperti amprenavir, atazanavir, fosamprenavir. Indinavir,
ritonavir, and saquinavir; Obat antikolinergik, merupakan CYP3A4
inhibitor yang dapat meningkatkan kadar plasma dari domperidon.

Calcium antagonists, seperti diltiazem dan verapamil merupakan CYP3A4


inhibitor yang dapat meningkatkan kadar plasma dari domperidon.
Amiodarone merupakan CYP3A4 inhibitor yang dapat meningkatkan kadar
plasma dari domperidon.
Aprepitant merupakan CYP3A4 inhibitor yang dapat meningkatkan kadar
plasma dari domperidon.
Nefazodone merupakan CYP3A4 inhibitor yang dapat meningkatkan kadar
plasma dari domperidon.
Telithromycin merupakan CYP3A4 inhibitor yang dapat meningkatkan kadar
plasma dari domperidon.
Antasida, Obat antisekretorik (Janssen, 2013)
L. Penggunaan Pada Kondisi Khusus
1) Penurunan fungsi hati
Domperidon kontra indikasi pada pasien dengan gangguan hati sedang atau
berat. Pada subyek dengan gangguan hati sedang (Pugh skor 7 sampai 9,
Child-Pugh rating B), AUC, Cmax dan eliminasi terminal paruh domperidone
meningkat secara substansial, fraksi terikat dari domperidone meningkat
sebesar 25%.
2) Penurunan fungsi ginjal

Pada pasien dengan insufisiensi ginjal berat (kreatinin serum> 6 mg / 100 mL,
yaitu > 0,6 mmol / L) waktu paruh domperidone meningkat 7,4-20,8 jam,
namun kadar obat dalam plasma lebih rendah dari pada subjek dengan fungsi
ginjal normal.
3) Penggunaan saat menyusui
Domperidon dalam dosis kecil dapat terdistribusi ke air susu ibu sehingga
harus waspada pada anak-anak yang masih menyusu terhadap efek
ekstrapiramidal.
4) Penggunaan saat hamil
Penelitian mengenai hubungan Domperidon dengan terjadinya efek toksik saat
kehamilan masih sangat sedikit. Namun penelitian pada tikus membuktikan
bahwa terdapat efek toksik pada kehamilan (Janssen, 2013).
M. Peringatan
1) Gangguan ginjal
2) Gangguan hati
3) Ibu hamil (Janssen, 2013)
N. Cara Penyimpanan
Disimpan pada suhu ruang 25C, tertutup rapat terlindung cahaya dan lembab.

10

O. Contoh sediaan yang beredar di pasaran


Costi , Domperidon 10 mg (tab)
Galflux, Domperidon 10 mg (tab)
Domedon, Domperidon 10 mg (tab)
(MIMS, 2010)
P. Analisis Farmakologi
Zat aktif yang digunakan dalam pembuatan tablet domperidon adalah bentuk
basanya, karena untuk meningkatkan bioavailabilitas obat serta mempercepat
absorbsi obat. Dengan bentuk senyawa aktif berupa basa, maka bentuk ini dalam
kondisi asam di lambung dapat terionisasi sehingga absorbsi dapat meningkat.
Domperidon cocok dalam bentuk sediaan tablet dengan metode granulasi basah.
Domperidon merupakan obat antiemetic dan antidispepsia, untuk efek antiemetic,
domperidon tentunya harus memiliki efek yang cepat. Sehingga di perlukan tablet
domperidon yang memiliki waktu disolusi yang cepat. Indikasi domperidon yang
dibuat adalah sebagai antiemetic dan dyspepsia. Dosis yang digunakan adalah 10
mg baik untuk antiemetic maupun dyspepsia. Tablet domperidon dengan berat 100
mg terdiri dari 10 mg zat aktif dan 90 mg zat tambahan/ eksipien. Kekuatan dari
tablet

asam

mefenamat

yang

akan

dibuat

adalah

10

mg

karena

mempertimbangkan efek resiko dan manfaat. Dipilih kekuatan sediaan 10 mg


karena pada kekuatan 10 mg ini sudah dapat memberikan efek sebagai anti emetik

11

sehingga sudah masuk dalam indeks terapi, dan dengan dosis 10 mg dapat untuk
mengobati dispepsia. Obat domperidon sebagai antiemetic dan dyspepsia sehingga
penggunaannya yaitu diminum 15-30 menit sebelum makan.
Kesimpulan analisis farmakologi: Bentuk zat aktif yang digunakan adalah
domperidon basa. Kekuatan sediaan tablet domperidon adalah 10 mg digunakan
sebagai antiemetic dan dispepsia. Dosis dan aturan pemakaian pada dewasa yaitu
untuk dispepsia: 3x10mg sehari, 15-30 menit sebelum makan, dan antiemetic: 3-4
x 10-20mg/hari, dengan dosis maksimal 80 mg/hari. Dosis pada anak-anak:
0,25mg/KgBB 3x sehari, 15-20 menit sebelum makan.

12

BAB III
ANALISIS PREFORMULASI, FORMULASI DAN USULAN FORMULA
A. Pendekatan formulasi (analisis pemilihan zat aktif dan eksipien)
1) Zat Aktif yang digunakan dalam pembuatan tablet kali ini adalah
domperidon basa, karena dalam kondisi asam pada lambung dapat
terionisasi sehingga absorbsi dapat meningkat dan bioavailabilitas obat juga
meningkat. Domperidon juga dipilih karena memiliki efek antiemetic dan
antidispepsia dari golongan benzimidazole yang tidak memiliki efek sedatif.
2) Dalam pembuatan tablet domperidone digunakan metode granulasi basah.
Di gunakan metode granulasi basah karena menurut hasil penelitian
Bhupenda G. Prajapati et al, penggunaan metode granulasi basah dapat
digunakan untuk meemformulasi tablet disolusi cepat.
Keuntungan metode granulasi basah:
-

Memperoleh aliran yang baik


Meningkatkan kompresibilitas
Untuk mendapatkan berat jenis yang sesuai
Mengontrol pelepasan sesuai yang diinginkan
Mencegah pemisahan komponen campuran selama proses
Distribusi keseragaman kandungan
Meningkatkan kecepatan disolusi

Kekurangan metode granulasi basah:


-

Banyak tahap dalam proses produksi yang harus divalidasi


Biaya cukup tinggi
Zat aktif yang sensitif terhadap lembab dan panas tidak dapat
dikerjakan dengan cara ini. Untuk zat termolabil dilakukan dengan
pelarut non air. Namun untuk domperidon, domperidon tahan
terhadap pemanasan sehingga apabila memilih metode granulasi
basah tidak ada masalah.

13

3) Preformulasi eksipien
a) Avicel 102 (HOP, hal 132)
Deskripsi
Nama Generik

Sinonim

Nama Kimia
Formula
Empiris
Pemerian

Kelarutan

Keterangan
BP
: Microcrystalline cellulose
JP
: Microcrystalline cellulose
PhEur : Cellulosum microcristallinum
USPNF : Microcrystalline
Celex; cellulose gel; Celphere; Ceolus KG; crystalline cellulose;
E460; Emcocel; Ethispheres; Fibrocel; Pharmacel; Tabulose;
Vivapur.
Selulosa [9004-34-6]
C6H10O5
Mikrokristalin selulosa telah dimurnikan, sebagian depolymerize
selulosa yang terjadi berwarna putih, tidak berbau, tidak berasa,
kristal bubuk terdiri dari partikel berpori . Hal ini secara
komersial tersedia dalam ukuran partikel yang berbeda dan nilai
kelembaban yang memiliki perbedaan sifat dan aplikasi.
Sedikit larut dalam 5% (b/v) larutan natrium hidroksida, praktis
tidak larut dalam air, asam encer, dan pelarut yang paling organik

inkompattibilita
s
Stabilitas

Inkompatible dengan agen pengoksidasi kuat


Mikrokristalin selulosa adalah stabil meskipun material
higroskopis. Bahanatau materiall dalam jumlah besar harus
disimpan di wadah tertutup baik di tempat yang sejuk dan kering.
Fungsi
dan
Penggunaan
Konsentrasi (%)
Adsorbent
20-90
konsentrasi yang
Antiadherent
5-20
dibutuhkan
Capsule binder/diluent
20-90
Tablet disentegran
5-15
Tablet binder/diluent
20-90
b) Laktosa (HOPE,hal 385)
Deskripsi
Keterangan
Nama Generik
BP: Anhydrous lactose
JP: Anhydrous lactose
PhEur: Lactosum anhydricum USPNF:
Anhydrous lactose
Sinonim
Anhydrous Lactose NF 60M; Anhydrous Lactose NF Direct
Tableting; Lactopress Anhydrous; lactosum; lattioso; milk sugar;
Pharmatose DCL 21; Pharmatose DCL 22; saccharum lactis;
Super-Tab Anhydrous.

14

Nama Kimia
Formula
Empiris
Pemerian

O-b-D-galactopyranosyl-(1!4)-b-D-glucopyranose

C12H22O11 BM:342.30
Serbuk putih , tidak berbau, rasa sedikit manis, stabil diudara,
tetapi mudah menyerap bau.
Kelarutan
Praktis tidak larut dalam kloroform, etanol,dan eter. Mudah (dan
pelan-pelan) larut dalam air dan lebih mudah larut dalam air
mendidih.
Inkompatibilita Inkompatibel dengan bahan yang bersifat oksidasi kuat.
s
Inkompatibel terhadap amino acids, aminophylline, amfetamines,
dan lisinopril.
Stabilitas
Laktosa dapat berubah warna dengan adanya basa amin dan Mgstearat. Stabil dengan penyimpanan di tempat kering dan tertutup
rapat.
Fungsi
dan Fungsi laktosa adalah sebagai bahan pengisi. Umumnya
konsentrasi
digunakan bersama dengan Avicel, namun apabila diformulasi
yang
sendiri maka digunakan dalam konsentrasi 40 hingga 50%.
dibutuhkan
c) Talk (HOPE, hal 767)
Deskripsi
Keterangan
Nama Generik
BP: Purified Talc
JP: Talc
PhEur: Talc
USP: Talc
Sinonim
Altalc; E553b; hydrous magnesium calcium silicate; hydrous
magnesium silicate; Imperial; Luzenac Pharma; magnesium
hydrogen metasilicate; Magsil Osmanthus; Magsil Star; powdered
talc; purified French chalk; Purtalc; soapstone; steatite; Superiore;
talcum.
Nama Kimia
Talc
Formula Empiris Mg6(Si2O5)4(OH)4.
Pemerian
sangat halus, putih keabu-abuan putih, tidak berbau, tidak teraba,
bermanis-manis, bubuk kristal. Hal ini melekat mudah pada kulit
dan lembut untuk disentuh dan bebas dari butiran.
Kelarutan

Praktis tidak larut dalam pelarut asam dan alkali, pelarut organik
dan air.

Inkompattibilita
s
Inkompatible dengan senyawa amonium kuartener
Stabilitas
dan Talk merupakan bahan yang stabil dan dapat disterilkan dengan
Kondisi
pemanasan pada 160 C selama tidak kurang dari 1 jam . Hal ini

15

Penyimpanan

Fungsi
dan
konsentrasi yang
dibutuhkan

juga dapat disterilkan oleh paparan etilen oksida atau iradiasi


gamma . Talk harus disimpan dalam wadah tertutup baik di
tempat sejuk , tempat kering.
Penggunaan
Dusting powder
Glidan and tablet lubricant
Capsule and tablet diluent

Konsentrasi (%)
90-99
1-10
5-30

d) Mg Stearat (HOPE, hal 430)


Deskripsi
Keterangan
Nama Generik
BP: Magnesium stearate
JP: Magnesium stearate
PhEur: Magnesii stearas
USPNF: Magnesium stearate
Sinonim
Magnesium octadecanoate; octadecanoic acid, magnesium salt;
stearic acid, magnesium salt.
Nama Kimia
Octadecanoic acid magnesium salt [557-04-0]
Formula Empiris
C36H70MgO4
Pemerian
sangat halus, cahaya putih, dipercepat atau digiling, bubuk teraba
dari bobot isi rendah, memiliki bau samar dari asam stearat dan
rasa yang khas. Serbuk ini berminyak saat disentuh dan mudah
melekat pada kulit .
Kelarutan
Praktis tidak larut dalam etanol, etanol (95%), eter dan air;
sedikit larut dalam benzena hangat dan etanol hangat (95%).
Inkompatibilitas Tidak kompatibel dengan asam kuat, alkali dan garam besi.
menghindari pencampuran dengan bahan pengoksidasi kuat.
magnesium stearat tidak dapat digunakan dalam produk yang
mengandung aspirin, beberapa vitamin dan garam alkaloid
berlebih.
Stabilitas
dan Magnesium stearat stabil dan harus disimpan dalam wadah
kondisi
tertutup baik. di tempat yang sejuk dan kering
penyimpanan
Fungsi
dan Magnesium stearat secara luas digunakan dalam kosmetik,
konsentrasi yang makanan, dan formulasi farmasi . Hal ini terutama digunakan
dibutuhkan
sebagai lubrikan dalam kapsul dan pembuatan tablet pada
konsentrasi antara 0,25 % dan 5,0 % b/b. Hal ini juga digunakan
dalam barier krim.
e) Starch (HOPE, hal 725 )
Deskripsi
Nama Generik

Keterangan
BP: Maize starch

PhEur: Maize Starch


16

Sinonim

Nama Kimia
Formula
Empiris
Pemerian

Potato starch
Pea Starch
Rice Starch
Potato Starch
Tapioca Starch
Rice Starch
Wheat Starch
Wheat Starch
JP: Corn Starch
USP-NF: Corn Starch
Potato Starch
Potato Starch
Rice Starch
Tapioca Starch
Wheat Starch
Wheat Starch
Amido; amidon; amilo; amylum; C*PharmGel; Eurylon; fecule;
Hylon; maydis amylum; Melojel; Meritena; oryzae amylum;
Pearl; Perfectamyl; pisi amylum; Pure-Dent; Purity 21; Purity
826; solani amylum; tritici amylum; Uni-Pure.
Starch

(C6H10O5)n where n = 3001000.


Tidak berbau dan tidak berasa, baik-baik saja, putih sampai serbuk
putih. Ini terdiri dari butiran bulat atau bulat telur sangat kecil atau
seperti biji-bijian yang ukuran dan bentuk berkarakteristik untuk
setiap botani bervariasi.
Kelarutan
Praktis tidak larut dalam etanol dingin ( 96 % ) dan air dingin. Pati
mengembang seketika dalam air sekitar 5-10 % pada 37 C . Pati
menjadi larut dalam air panas pada suhu di atas suhu gelatinisasi.
Pati yang sebagian larut dalam dimetilsulfoksida dan
dimetilformamida.
Inkompatibilita Pati tidak kompatibel dengan zat pengoksidasi kuat. Senyawa
s
inklusi berwarna yang dibentuk dengan yodium.
Stabilitas
Pati kering stabil jika dilindungi dari kelembaban yang tinggi.
Larutan pati atau pasta secara fisik tidak stabil dan mudah
dimetabolisme oleh mikroorganisme, karenanya harus baru
disiapkan bila digunakan untuk granulasi basah. Pati harus
disimpan dalam wadah kedap udara di tempat yang sejuk dan
kering.
Fungsi
dan
Penggunaan
Konsentrasi (%)
Starch pasta
3-20
konsentrasi
Antiadherent dan lubrikan di tablet
3-10
yang
Wet
granultion
binder/diluent
5-10
dibutuhkan
Tablet disentegran
3-25
f) Sodium Starch Glycollate/SSG (HOPE, hal 701)
Deskripsi
Keterangan
Nama Generik
BP:
Sodium
starch
PhEur:Carboxymethylamylum natricum

glycollate

17

Sinonim

Nama Kimia
Formula
Empiris
Pemerian
Kelarutan
Inkompatibilita
s
Stabilitas

USPNF: Sodium starch glycolate


Carboxymethyl starch, sodium salt; Explosol; Explotab; Glycolys;
Primojel; starch carboxymethyl ether, sodium salt; Tablo; Vivastar
P.
Sodium carboxymethyl starch
Serbuk erwarna putih atau hampir putih, tidak berbau, tidak
berasa, memiliki sifat alir yang baik.
Tidak larut dalam air, tidak larut dalam methylene chloride.
Inkompatibel dengan asam askorbat.

Stabil meskipun sangat higroskopis, dan harus disimpan dalam


wadah tertutup yang terlindung dari kelembapan dan suhu yang
dapat menyebabkan penggumpalan.
Fungsi
dan Digunakan sebagai disintegrant, SSG digunakan dengan
konsentrasi
konsentrasi adalah 2-8 %, dengan konsentrasi optimum 4%.
yang
dibutuhkan
B. FORMULASI
1. Formulasi Umum
Formula umum tablet:
R/

Zat aktif

x mg

Zat tambahan (bahan pengisi, pengikat, pelicin, penghancur, dll)

X%

2. Formula Pustaka
R/ Domperidon

10 mg

Zat aktif

SSG

15 mg

Disintegran

Starch (paste)

18 mg

Disintegran, Pengikat

Bobot
tablet: 300 mg qs
Lactose
Metode: Granulasi basah
Mg stearate
3 mg
Talc

6 mg

Pengisi
Lubrikan
Glidant

18

(Bhupendra G.Prajapati et al)


3. Pengembangan Formula
a) Pada Formula modifikasi ini ditambahkan avicel dikarenakan avicel PH
102 berbentuk granul dengan sifat alir yang baik sehingga menghasilkan
tablet dengan kekerasan yang memenuhi syarat.
b) SSG tidak digunakan. Penggunaan SSG pada formula berfungsi sebagai
disintegrant. Berdasarkan hasil penelitian B.R. Pharmar, untuk membuat
sediaan fast-disolving Avicel PH 102 lebih baik dibanding SSG. Dan
penggunaan SSG dan Avicel PH102 secara bersamaan menghasilkan
sediaan yang memiliki waktu disolusi yang sangat cepat, namun
ditakutkan menghasilkan tablet yang rapuh.
c) Konsentrasi starch yang digunakan 10 %. Penggunaan starch dimaksudkan
sebagai pengikat dan juga disintegrant. Dengan menaikkan konsentrasi
menjadi 10 % diharapkan tablet tidak rapuh, namun dapat juga membantu
disintegrasi tablet dalam saluran cerna.
d) Pada formula modifikasi ini akan dibuat tablet dengan berat 100 mg,
karena domperidon memiliki dosis yang cukup kecil, sehingga untuk
mengefektifkan dan mendapatkan keseragaman dosis dipilih berat tablet
yang kecil juga.
4. Usulan Formula
a) Formula Utama
R/ Domperidon
Starch (paste)

10 mg

Zat aktif

10%

Disintegran, Pengikat

Avicel 102
20%
Bobot tablet: 100 mg
Lactose
qs
Metode:
Granulasi basah

Disintegran
Pengisi

Mg stearate

1%

Lubrikan

Talc

6%

Glidant

19

b) Formula Alternatif
R/ Domperidon

10 mg

Zat aktif

SSG

5%

Disintegran

Starch (paste)

6%

Glidant, disintegran, pengikat

Lactose

qs

Pengisi

Mg stearate

1%

Lubrikan

Talc

6%

Glidant

Bobot tablet: 100 mg


Metode: Granulasi basah

20

BAB IV
PEMBUATAN DAN EVALUASI FARMASETIK SEDIAAN AKHIR
A. Metode Pembuatan Sediaan

Akan dibuat sediaan tablet domperidon dengan kekuatan 10 mg, dan bobot
100 mg pertablet. Dalam 1 batch akan dibuat 5000 tablet, dengan metode
granulasi basah karena metode ini memiliki sangat cocok untuk domperidon yang
memiliki sifat alir yang buruk, sehingga untuk memperbaiki sifat alir yang buruk
dipilih metode granulasi basah.
B. Perhitungan dan Penimbangan

Metode granulasi basah


Perhitungan dan penimbangan tablet domperidon 100 mg yang akan dibuat
sebanyak 5000 tablet adalah sebagai berikut:

Fase
dalam
93%

Fase luar
7%
Total
bobot
tablet

Bahan

Fungsi

Kons %

Berat yang
akan
ditimbang/tab
let(mg

Domperidon
Starch pasta

Zat aktif
Pengikat

10%
10%

10 mg
10 mg

Berat yang
akan
ditimbang
1000 tablet
(gram)
50 gr
50 gr

Avicel PH
102
Laktosa
talk
Magnesium
stearate

Disentegran

20%

20 mg

100 gr

Pengisi
glidant
Lubrikan/
pelicin

qs
6%
1%

53 mg
1 mg
6 mg

265 gr
5 gr
30 gr

100

500

21

1. Perhitungan
Diketahui:
-

Dosis domperidon 10 mg
Bobot tablet 100 mg
Jumlah tablet yang akan dibuat 5000 tablet
Fase dalam 93% dari bobot tablet
Fase luar 7% dari bobot tablet

Maka bahan yang akan ditimbang dalam pembuatan 5000 tablet Domperidon
10 mg adalah:
1. Fase dalam
93
100

FD 93% =

x 100 mg

= 93 mg/tab x 5000

Domperidon

= 10 mg/tab x 5000

10
Starch (paste) 10% bobot tablet= 100

=465 g/batch
= 50 g/batch

x 100mg =10 mg/tab x 5000 =50

g/batch
Avicel 102 20% bobot tablet=

20
100

x 100 mg = 20 mg/tab x

5000=100g/batch
Lactose

q.s 93 mg (10+10+20) mg = 53 mg/tab x 5000 =265 g/batch

+
Total fase dalam

=93 mg/tab

=465 g/batch

2. Fase Luar

22

Mg stearate

1
1% 93

x 93 mg = 1 mg/tab

=5

6
6% 93

x 93 mg = 6 mg/tab

= 30

g/batch
Talc
g/batch
a. Pemisalan (1) : Granul FD yang diperoleh adalah 450 g dengan kadar air
2%,
maka untuk kadar air 0% bobot granulnya adalah = 98% x 450 g = 441
g
jumlah tablet yang diperoleh

=(441/465)x5000

tablet
= 4741,9 tablet
Fase luar yang ditambahkan adalah
Talk 6%
= 6/93 x 450 g
= 30 g
Mg Stearat1%
= 1/93 x 450 g
= 4,8 g
Bobot tablet yang diperoleh = 450 g +30 g + 4 g
4742 tablet
= 0,10207 g = 102,07 mg/tablet
b. Pemisalan (2) : Granul FD yang diperoleh adalah 450 g dengan tidak
memperhitungkan kadar air,
jumlah tablet yang diperoleh

450/465

x5000

tablet
=4838,7 tablet
Fase luar yang ditambahkan adalah
Talk 6%
= 6/93 x 450 g
= 30 g
Mg Stearat1%
= 1/93 x 450 g
= 4,8 g
Bobot tablet yang diperoleh = 450 g +30 g + 4 g
4839 tablet
= 0,10019 g = 100,19 mg/tablet
2. Penimbangan
Nama Bahan

Konsentrasi

Jumlah per

Jumlah per
23

Domperidon
Starch
Avicel 102
Lactose
Talk
Mg stearate

10
10 %
20%
q.s
1%
6%

tablet
10 mg
10 mg
20 mg
53 mg
1 mg
6 mg

batch
50 gr
50 gr
100 gr
265 gr
5 gr
30 gr

Keterangan:
-Bobot tablet
: 100 mg
-Jumlah tablet dalam 1 Batch: 5000 tablet
C. Prosedur Pembuatan Sediaan
Prosedur pembuatan 5000 tablet domperidon 10 mg dilakukan dalam beberapa
tahapan, yaitu:
1) Penimbangan
Diayak dan ditimbang seksama masing-masing bahan fase dalam dan fase
luar sesuai dengan perhitungan.
2) Penyiapan starch pasta
a) Menambahkan air dingin dan mengaduk hingga homogen
b) Menambahkan air panas bersuhu <80oc dan dipanaskan diatas penangas
dengan pengadukan konstan sampai mengembang menjadi transparan.
3) Granulasi Basah
a) Masukkan domperidon, sebagian lactose, Avicel 102 ke dalam kantong
plastic.
b) Gojok plastic untuk mendapatkan campuran yang homogen.
c) Masukkan sedikit laktosa ke dalam mortir.
d) Masukkan starch pasta ke dalam mortar yang berisi laktosa dan aduk
hingga homogen.

24

e) Masukkan campuran yang terdapat dalam plastic dan sisa laktosa ke


dalam mortir yang berisi campuran starch dan laktosa.
f) Mengaduk secara geometris hingga terbentuk granul
g) Mengayak granul menggunakan mesh 12
h) Memasukkan kedalam oven bersuhu 40oc, diamkan selama 2 hari.
4) Pembuatan Tablet
Setelah granul melewati uji evaluasi granul dan memenuhi spesifikasi,
granul siap untuk dilakukan kompresi. Setelah didapatkan granul maka
magnesium steerate dan talk kemudian ditambahkan ke butiran dan
dicampur secara menyeluruh. Granul yang dikompresi ke tablet
menggunakan mesin tablet rotary punch. Berikut prosedur pembuatan
tablet domperidon 10 mg:
a) Dimasukin granul ke dalam hopper (corong alimentasi).
b) Dihitung dan diatur matris (die), Feed shoe, upper punch dan lower
punch untuk mendapatkan tiap tablet domperidon mengandung 10 mg
domperidon.
c) Diatur daya tekanan yang akan diberikan untuk mengempa tablet
domperidon dengan bobot akhir 100 mg sehingga didapat spesifikasi
tablet yang diinginkan (Tinjau IPC Pembuatan Tablet).
d) Berikut skema alur mesin tablet. (tergantung dengan mesin yang
digunakan, baik single atau rotary punch)

25

Gambar. Skema mesin pencetak


D. Pengawasan Dalam Proses (IPC)

1) Sifat aliran
Tujuan penetapan: Menjamin keseragaman pengisi ke dalam cetakan
bobot/tablet.
Ada beberapa cara uji yang dapat digunakan sebagai pengukur aliran. Dua
metode yang paling umum dipakai yaitu:
a) Metode sudut baring/sudut istirahat
=arc tan H/R
b) Metode kecepatan aliran Hopper
Kecepatan aliran dipakai sebagai metode untuk menetapkan kemampuan
mengalir.
Dihitung jumlah granul yang mengalir dalam satuan waktu (granul/detik).
1. Timbang beker glass kosong (Wo)
2. Set skala nol
3. Masukkan serbuk/granul ke corong
4. Catat waktu aliran (T)
5. Timbang beker glass berisi serbuk/ granul(Wt)
6. Hitung aliran serbuk/granul
Tablet yang akan menggunakan metode kempa langsung harus memili sifat
Aliran=(Wt-Wo)/T
alir yang baik (Teknologi Sediaan Farmasi, 2013).
2) Homogenitas campuran

26

Homogenitas campuran yang akan dibuat menjadi tablet harus baik, karena
akan berpengaruh terhadap keseragaman zat aktif atau dosis.
3) Kadar air (kandungan Lembab)
Adalah jumlah massa (air) yang hilang selama proses pemanasan (70 oC).
Kandungan lembab diukur dengan pemanasan (gravimetric) menggunakan alat
seperti Moisture Balance. Tujuan:
a. Mengontrol kandungan lembab granul sehingga dapat mengantisipasi
masalah yang terjadi selama proses pengempaan tablet, terutama
kandungan lembab menjadi factor penyebab.
b. Mengontrol K.L granul berikatan dengan pertumbuhan mikroba, jika
granul tidak langsung langsung di kempa mnjadi tablet.
Prosedur:
c. Timbang granul sebanyak 5 g diatas nampan logam (alumunium)
d. Nyalakan alat, cek suhu pada 70oC
e. Penetapan kandungan lembab dapat diatur skalanya pada alat(% hilang
atau g hilang)
f. Penetapan dihentikan setelah dicapai angka constant.
(Teknologi Sediaan Farmasi, 2013)
4) Kadar mampat
Kadar pemampatan dan berat jenis dapat untuk menilai aliran.
VoV 500
%T=
Vo
Ket: %T= Kadar pemampatan
Vo = volume sebelum mampat
V500= Volume setelah mampat 500x
%T<20 atau V<20 mlgranul memiliki aliran yang baik
(Teknologi Sediaan Farmasi, 2013)
5) Distribusi ukuran partikel (granulometri)
Granulometri adalah analisis ukuran dan repartisi granul (penyebaran ukuranukuran granul). Tujuan granulometri adalah untuk melihat keseragaman dari
ukuran granul. Diharapkan ukuran granul tidak terlalu berbeda. Granulometri
berhubungan dengan sifat aliran granul. Jika ukuran granul berdekatan aliran

27

akan lebih baik.Diharapkan ukuran granul mengikuti kurva terdistribusi


normal. Dalam melakukan analisis granulometri digunakan susunan pengayak
dengan berbagai ukuran. Mesh terbesar diletakkan paling atas dan dibawahnya
disusun pengayak dengan mesh yang makin kecil.
Prosedur:

Timbang 100 gr granul


Letakkan granul pada pengayak paling atas
Getarkan mesin 5-30 menit, tergantung dari ketahanan granul pada

getaran.
Hitung persentasi granul yang tertahan pada tiap-tiap pengayak
(Teknologi Sediaan Farmasi, 2013).
6) Bobot Jenis
Kerapatan granul dapat mempengaruhi kompresibilitas, porositas tablet,
kelarutan, dan sifat-sifat lainnya (Terj.Lachman ed. 2 hal.682).
a) BJ Sejati
BJ diukur dengan piknometer gas Beckmann. Ada 2 metode untuk
menentukan kerapatan granul, keduanya menggunakan piknometer. Yang
pertama mengguankan air raksa sebagai cairan pengisi sela.Yang kedua
memakai pelarut yang bertekanan permukaan rendah (misal, benzene) dan
tidak melarutkan granul.Ketepatan metode ini tergantung pada kemampuan
cairan pengisi sela memasuki pori-pori granul. Ketepatan diukur dari volumr
cairan pengisi sela yang dipindahkan oleh sejumlah tertentu granul dalam
b)

piknometer.
BJ ruah granul (BJ nyata)
ditimbang seksama 100 gram serbuk/granul
dimasukkan ke dalam gelas ukur
Diamati volume dan hitung BJ ruahan (BJ= bobot/ volume)
Berat Jenis Nyata Setelah Pemampatan (BJ Nyata)
ditimbang seksama 100 gram serbuk/granul
dimasukkan ke dalam gelas ukur
Dimampatkan granul dengan alat volumeter dengan 500 kali pemampatan
28

Dihitung perbandingan bobot dengan volume setelah proses pemampatan.


Dengan skema sebagai berikut:amati volume dan hitung BJ ruahan (BJ=
bobot/ volume)

c) BJ nyata setelah pemampat


Perbandingan bobot dengan volume setelah proses pemampat (ketukan

sebanyak 500x).
Masukkan 100 g granul ke dalam gelas takar. Mampatkan 500x dengan

alat volumeter.
Lihat volume setelah pemampat

d) Bilangan Hauser
BJ nyata setelah pemampatan=bobot/volume setelah
Perbandingan Antara BJ mampat dengan BJ nyata. Makin meningkat
pemampat
kemampuan untuk kempa (BJ rendah), makin kurang daya mengalirnya.
Makin berkursng kemampuan untuk dikempa (BJ tinggi), makin besar daya
mengalirnya (Teknologi Sediaan Farmasi, 2013).
E. Uji Mutu Farmasetik Sediaan Akhir
1) Evaluasi Fisik
a) Keseragaman Bobot
Tujuan uji ini adalah untuk mengetahui keseragaman bobot dari tablet
yang kita buat. Prosedur: Keseragaman bobot: 20 tablet ditimbang
satupersatu, hitung rata-rata tiap tablet. Tidak boleh lebih dari 2 tablet
yang menyimpang terhadap rata-rata lebih dari kolom A, dan tidak boleh

29

ada satupun tablet yang menyimpang terhadap rata-rata lebih dari kolom
B.

* Hasil dapat diterima apabila tidak terdapat lebih dari 2 tablet yang
memiliki bobot menyimpang lebih dari 10% bobot rata-rata dan tidak
boleh ada 1 tablet yang menyimpang lebih dari 20% dari bobot rataratanya (Depkes RI, 1979).
Jika perlu, diulang dengan 10 tablet dan tidak boleh ada satupun tablet
yang menyimpang terhadap rata-rata lebih dari kolom A dan B. (Depkes
RI, 1979).
b) Kekerasan Tablet
Tujuan: menjamin ketahanan tablet terhadap gaya mekanik pada proses:
pengemasan, penghantaran (shipping). Kekerasan yang cukup dari suatu
tablet merupakan salah satu persyaratan penting dari suatu tablet. Faktorfaktor yang mempengaruh kekerasan tablet adalah tekanan kompresi dan
sifat bahan yang dikempa. Kekerasan ini yang dipakai sebagai ukuran dari
tekanan pengempaan. Semakin besar tekanan yang diberikan saat
pengempaan akan meningkatkan kekerasan tablet. Pada umumnya tablet
dikatakan baik, apabila mempunyai kekerasan antara 4-8 kg (Parrott,
1970).
Prosedur:
- 20 tablet diambil secara acak
- Ukur kekerasan masing-masing tablet
- Catat skala yang terukur
- Kekerasan tablet adalah harga rata-rata ke-20 tablet
- Variasi kekerasan dilihat dari harga SD

30

Kekerasan tablet kurang dari 4 kg masih dapat diterima asalkan


kerapuhannya tidak melebihi batas yang ditetapkan. Tetapi biasanya tablet
yang tidak keras akan mengalami kerapuhan pada saat pengemasan dan
transportasi. Kekerasan tablet yang lebih dari 10 kg masih dapat diterima,
asalkan masih memenuhi persyaratan waktu hancur/desintegrasi dan
disolusi yang dipersyaratkan (Rhoihana, 2008).
c) Keseragaman Ukuran
Diambil 20 tablet secara acak

Diukur diameter dan ketebalan tablet menggunakan jangka sorong

Tablet yang baik : diameter < 3 kali tablet dan > 4/3 tebal tablet
d) Uji Disolusi
Uji ini digunakan untuk menentukan kesesuaian dengan persyaratan
disolusi yang tertera dalam masing-masing monografi untuk sediaan
tablet dan kapsul, kecuali pada etiket dinyatakan bahwa tablet harus
dikunyah. Persyaratan disolusi tidak berlaku untuk kapsul gelatin lunak
kecuali bila dinyatakan dalam masing-masing monografi. (DepKes RI,
1995).
Prosedur:
900 mL medium dissolusi di isi pada tabung denga suhu 37oC
Dimasukkan tablet pada masing-masing tabung
Dijalankan alat uji disolusi metode paddle dengan kecepatan

pengadukan dan lama pengujian yang sesuai.


Diambil sampel 5 ml pada selang waktu tertentu
Setiap penggambilan sampel diganti dengan media disolusi dengan

volume dan suhu yang sama


e) Uji Waktu Hancur
Uji ini dimaksudkan untuk menetapkan kesesuaian batas waktu hancur
yang tertera dalam masing-masing monografi, kecuali pada etiket
dinyatakan bahwa tablet atau kapsul digunakan sebagai tablet isap atau

31

dikunyah atau dirancang untuk pelepasan kandungan obat secara bertahap


dalam jangka waktu tertentu atau melepaskan obat dalam dua periode
berbeda atau lebih dengan jarak waktu yang jelas di antara periode
pelepasan tersebut. Tetapkan jenis sediaan yang akan diuji dari etiket serta
dari pengamatan dan gunakan prosedur yang tepat untuk 6 unit sediaan
atau lebih. Uji waktu hancur tidak menyatakan bahwa sediaan atau bahan
aktifnya terlarut sempurna. Sediaan dinyatakan hancur sempurna bila sisa
sediaan yang tertinggal pada kasa alat uji merupakan masa lunak yang
tidak mempunyai inti yang jelas, kecuali bagian dari penyalut atau
cangkang kapsul yang tidak larut.
Waktu disentegrasi obat yang baik dari tablet yang di uji adalah 15 menit
untuk tablet tidak bersalut dan tidak lebih dari 60 menit untuk tablet
bersalutb gula dan bersalut selaput (FI III, hal 7 1979).
Prosedur:
Bejana diisi HCL 0,1N, volume diatur pada kedudukan tertinggi
(lempeng kasa di permukaan larutan) dan kedudukan terendah (mulut

tabung di atas permukaan) dengan suhu pelarut 36-38oC.


6 tablet dimasukkan di setiap tabung, dan keranjang di naik-turunkan

teratur selama 30 kali/menit.


Tablet hancur bila ada bagian yang tertinggal di kasa.
Dihitung waktu hnacur sejak tablet mulai hancur hingga tidak ada yang

tertinggal di kasa.
f) Friabilitas
Data friabilitas digunakan untuk mengukur ketahanan permukaan tablet
terhadap gesekan yang dialaminya sewaktu pengemasan dan pengiriman.
Friabilitas diukur dengan friabilator (gambar terlampir). Prinsipnya adalah
menetapkan bobot yang hilang dari sejumlah tablet selama diputar dalam

32

friabilator selama waktu tertentu. Pada proses pengukuran friabilitas, alat


diputar dengan kecepatan 25 putaran permenit dan waktu yang digunakan
adalah 4 menit. Jadi ada 100 putaran. Mula-mula tablet dibersihkan dahulu
dari debunya kemudian ditimbang dengan seksama. Untuk tablet dengan
bobot <> 650 mg, timbang tablet sebanyak 10 buah. Masukan seluruh tablet
yang telah ditimbang ke dalam friabilator. Jalankan alat selama 4 menit.
Setelah selesai, keluarkan tablet dari alat. Bersihkan dari debu dan timbang
dengan seksama. Hitung persentase bobot yang hilang selama pengujian.
Untuk tablet yang baik (dipersyaratkan di Industri), bobot yang hilang tidak
boleh

lebih

dari

%.

Hal yang harus diperhatikan dalam pengujian friabilitas adalah jika dalam
proses pengukuran friabilitas ada tablet yang pecah atau terbelah, maka tablet
tersebut tidak diikutsertakan dalam perhitungan. Jika hasil pengukuran
meragukan (bobot yang hilang terlalu besar), maka pengujian harus diulang
sebanyak dua kali. Selanjutnya tentukan nilai rata-rata dari ketiga uji yang
telah dilakukan (USP & NF).
Prosedur:
20 tablet dibersihkan dengan menggunakan sikat halus dan ditimbang.
Tablet dimasukkan dalam Friabilator dan diputar sebanyak 100 putaran.
Tablet dibersihkan lagi dan ditimbang.
Dihitung friabilitas tablet
g) Friksibilitas
Adalah parameter untuk menguji ketahanan tablet jika tablet mengalami
gesekan antar sesama tablet.
Tujuan penetapan untuk mengukur ketahanan permukaan tablet terhadap
gesekan yang dialaminya sewaktu pengemasan dan pengiriman.
Prosedur:
20 tablet diambil secara acak
Tablet dibersihkan dari debu kemudian ditimbang (Wo)
33

Masukkan uji (100 x) putaran


Bersihkan tablet dan timbang (Wt)
Hitung % friksibilitas tablet
% F = (Wo Wt)/Wo x 100%
Pada umumnya persen friksibilitas yang dapat diterima adalah < 1%
2) Evaluasi Kimia
a) Uji penetapan kadar zat berkhasiat
Untuk mengevaluasi kemanjuran suatu tablet, jumlah obat dalam tablet
harus dipantau pada setiap tablet atau batch (Lachman dkk., 1994). Dalam
penetapan kadar zat berkhasiat pada setiap tablet biasanya menggunakan
20 tablet yang kemudian dihitung, ditimbang, dan kemudian diserbukkan.
Sejumlah serbuk tablet yang digunakan dalam penetapan mewakili seluruh
tablet, maka harus ditimbang secara seksama. Kadar zat berkhasiat tertera
pada masing-masing monografi, baik persyaratan maupun cara penetapan
(Siregar, 2008).
F. Pengemasan Sediaan Jadi
Sediaan domperidon disimpan dalam blister sebagai kemasan primer dan
kardus sebagai kemasan sekunder.

34

BAB V
WADAH DAN INFORMASI OBAT
Kemasan primer (Label), Kemasan Sekunder (Wadah) dan Brosur.

Nama Obat
Uraian Kerja Farmol

: Yunperidon Tablet
: Domperidone merupakan antagonis dopamine

perifer yang selektif di reseptor D2. Obat ini bekerja di Chemoreceptor


Trigger Zone dan di lambung. Domperidone meningkatkan aktifitas spontan
lambung dan mengantagonis penghambatan pengosongan lambung oleh
dopamine. Obat ini meningkatkan proses pengosongan lambung. Domperidon
di metabolism melalui hepar. 91-93% domperidon terikat pada protein plasma.
Hasil eksresi berupa urin dan feses sebesar 31 dan 66%. Waktu paruh dalam

plasma (t1/2) setelah dosis oral tunggal 7-9 jam.


Indikasi
: Untuk mengobati mual-muntah dan dyspepsia
Kontaindikasi : Pengunaan domperidon tidak dianjurkan pada penderita
perdarahan GI, prolaktin-releasing-hipofisis-tumor (Prolactinoma), Obstruksi

atau perforasi, hipersensitivitas terhadap domperidon.


Efek Samping : Reaksi efek samping jarang terjadi, mulut Kering,

somnolence, sakit kepala, galactorhoea, diare.


Bentuk Sediaan
: Tablet
Komposisi
: Tiap tablet mengandung Domperidon 10mg
Volume
: 100mg
Dosis
:
-Mual dan muntah
Dewasa (termasuk lanjut usia): 10-20 mg setiap 4-8 jam.
Anak-anak: 0,2-0,4 mg/kg/BB/hari setiap 4-8 jam
-Untuk pengobatan dyspepsia funsional:

35

10-20 mg 3 kali sehari 15-30 menit sebelum makan dan 10-20 mg pada malam
hari tergantung respon klinik. Lama pengobatan tidak boleh lebih dari 2

minggu.
Cara Pakai

Peringatan

Obat ini tidak dianjurkan pada wanita hamil dan menyusui

Hati-hati pemakaian pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal.
Penandaan
: Obat Keras
Penandaan
:

Harus dengan resep dokter


Batas Kadaluarsa
: April 2020
Wadah dan Kemasan : Blister berisi 10 tablet
Cara Simpan
: Sediaan oral: Tablet harus di simpan pada suhu

: Diminum 15-30 menit sebelum makan


:

ruang 20C-25C, terlindung cahaya dan lembab. Simpan dalam kardus

sampai pada waktu ingin digunakan.


Nomor bets
:14010705
Nomor Registrasi
:DKL 14300010110 A1
Nama pabrik
: PT. YUNDA PHARMACEUTICAL
Simbol Pabrik :

yp
PT. YUNDA PHARMACEUTICALS
LOMBOK TIMUR-INDONESIA

Alamat Pabrik

: Jalan Sambelia KM.3 Lombok Timur

36

DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 2005, European Pharmacopoeis 5th, volume 5,0., The Councilof Europe,
1473.
Anonim, 2003, Tabelet Secara Umum, Teknologi Sediaan Farmasi.
B.R. Parmar., 2009, Formulation and Evaluation of Domperidone Fast Dissolving
Tablets, International Journal of PharmTech Research, USA.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 1979, Farmakope Indonesia, edisi 3.,
Departemen Kesehatan Direktorat Pengawasan Obat dan Makanan,
Jakarta.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia ,1995, Farmakope Indonesia, edisi 4.,
Departemen Kesehatan Direktorat Pengawasan Obat dan Makanan,
Jakarta.
http://www.drugbank.ca/drugs/DB01184. Diakses pada 5 november 2014.
Janssen, 2013, Motilitium, CCDS, Pdf.
Lachman, L., Liebermann, H.A., and Kaning, J.L., 1994. Teori dan praktek
industry, diterjemahkan oleh Siti Suyatmi, edisi 3, Universitas Indonesia,
Jakarta, 760-779.
Material Safety Data Sheet, Domperidon MSDS, Chemicals and Laboratory
Equipment, Science Lab.com.
MIMS Indonesia Petunjuk Konsultasi Edisi 10 20010/2011. www.mims.com
Parrot, E. (1970). Pharmaceutical Technology Fundamental Pharmaceutics.
Burgess Publishing Company. United States of America.
Prajapati, B. G. dan D. V. Patel., 2010, Formulation And Optimization Of
Domperidone Fast Dissolving Tablet By Wet Granulation Techniques
Using Factorial Design, S.K.Patel College of Pharmaceutical Education
and Research Ganpat University, India.
Rhoihana, D. (2008). Perbandingan Availibilitas In Vitro Tablet Metronidazol
Produk Generik dan Produk Dagang. Universitas Muhammadiyah
Surakarta, Surakarta.
Rowe, R. C. , Paul, J.S., and Sian, C.O., 2006, Handbook of Pharmaceutical
Exipients , 5Th ed., Pharmaceutical Press, United Kingdom.
Siregar, 2008
USP, 2007, This Unique E-Book of The US Pharmacopoeia 30-NF25 is Made
Especially for Arabswell,USP 30-NF25, Amerika.

37

LAMPIRAN
DESAIN KOTAK/BOX:

BROSUR:
Yunperidon Tablet
Komposisi
:
Tiap tablet mengandung Domperidon 10 mg
Indikasi
: Untuk mengobati mual-muntah dan
dyspepsia
Cara Kerja : Domperidone merupakan antagonis dopamine
perifer yang selektif di reseptor D2. Obat ini bekerja
di Chemoreceptor Trigger Zone dan di lambung.
Domperidone meningkatkan aktifitas spontan
lambung dan mengantagonis penghambatan
pengosongan lambung oleh dopamine. Obat ini
meningkatkan proses pengosongan lambung.
Domperidon di metabolism melalui hepar. 91-93%
domperidon terikat pada protein plasma. Hasil
eksresi berupa urin dan feses sebesar 31 dan 66%.
Waktu paruh dalam plasma (t1/2) setelah dosis oral
tunggal 7-9 jam.
Kontaindikasi
: Pengunaan domperidon tidak dianjurkan
pada penderita perdarahan GI, prolaktin-releasinghipofisis-tumor
(Prolactinoma),Obstruksi
atau
perforasi, hipersensitivitas terhadap domperidon.
38

Efek Samping
: Reaksi efek samping jarang terjadi, mulut
Kering, somnolence, sakit kepala, galactorhoea, diare.
Dosis
:
Dosis dan frekuensi pemberian di sesuaikan dengan berat
dan lamanya gangguan:
- Mual dan muntah
Dewasa (termasuk lanjut usia): 10-20 mg setiap 4-8
jam.
Anak-anak: 0,2-0,4 mg/kg/BB/hari setiap 4-8 jam
- Untuk pengobatan dyspepsia funsional:
10-20 mg 3 kali sehari 15-30 menit sebelum makan dan
10-20 mg pada malam hari tergantung respon klinik.
Lama pengobatan tidak boleh lebih dari 2 minggu.
sehari.
Cara Pakai
: Diminum 15-30 menit sebelum
makan
Peringatan
:
- Obat ini tidak dianjurkan pada wanita hamil dan
menyusui
- Hati-hati pemakaian pada penderita dengan gangguan
fungsi hati dan ginjal.
Penandaan
: Obat Keras
Penandaan
:
- Harus dengan resep dokter
Batas Kadaluarsa : April 2020
Bentuk Sediaan
: Tablet
Volume
: 100mg
Wadah dan Kemasan
: Blister @ 10 tablet
Cara Simpan
: Sediaan oral: Tablet harus di simpan pada
suhu ruang 20C-25C, terlindung cahaya
dan lembab. Simpan dalam kardus sampai
pada waktu ingin digunakan.
Nomor bets
: 14010705
Nomor Registrasi : DKL 14300010110 A1
Diproduksi oleh: PT. YUNDA PHARMACEUTICAL
y
LOMBOK TIMUR-INDONESIA
39

40