Anda di halaman 1dari 29

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Pendahuluan
Ilmu kedokteran forensik merupakan salah satu cabang spesialistik dari ilmu
kedokteran, yang mempelajari pemanfaatan ilmu kedokteran untuk kepentingan
penegakan hukum serta keadilan. Ilmu ini dimanfaatkan dalam membuat
terangnya perkara pidana yang menimbulkan korban manusia, baik korban hidup
maupun korban mati.1
Salah satu cabang ilmu kedokteran forensik yang cukup penting dalam
penyelidikan suatu kasus adalah forensik molekuler. Forensik molekuler ini baru
berkembang dalam dua dekade terakhir, yang memanfaatkan pengetahuan
kedokteran dan biologi pada tingkat molekul atau DNA (Deoxyribonucleic Acid).1
DNA (Deoxyribonucleic Acid) adalah asam nukleat yang mengandung
materi genetik dan berfungsi mengatur perkembangan biologis seluruh kehidupan
manusia. Dalam bidang forensik, DNA memiliki peranan penting dalam
penyampai informasi genetik dan dapat menunjang dalam kasus forensik seperti
identifikasi personal pada kasus mayat tak di kenal, kasus pembunuhan, perkosaan
serta berbagai analisis keayahan atau penentuan kekerabatan seseorang yang
dilakukan melalui tes paternitas.1,2
Tes paternitas adalah tes DNA untuk menentukan apakah seorang pria
adalah ayah biologis dari seorang anak, tes paternitas akan membandingkan pola
DNA anak dengan terduga ayah untuk memeriksa bukti pewarisan DNA yang
menunjukkan kepastian adanya hubungan biologis.3,4

Pengelompokan sistem yang digunakan dalam tes paternitas dibagi menjadi


empat, yaitu:
a. Sistem sel darah merah terdiri dari sistem ABO, Rhesus (Rh), MNS,
Kell (K), Duffy (Fy), Kidd (Jk), Lutheran.
b. Sistem biokimia meliputi pemeriksaan plasma protein dan enzim sel
darah merah terdiri dari haptoglobin (Hp), phosphoglucomutase (PGM),
Esterase D (EsD), erythrocyte acid phosphatase (EAP), glyoxalase
(GLO), adenokinase deaminase (ADA), adenylate kinase (AK), Group
spesific component (GC), Gm dan KM.
c. Human Leucocyte Antigen (HLA) yang mengidentifikasi antigen pada
leukosit.
d. DNA profiling
Pada prinsipnya dalam penyelesaian kasus disputed paternity (ragu ayah)
semakin banyak sistem yang diperiksa, maka peluang untuk memastikan bukan
ayah akan semakin besar. Dengan pemeriksaan semua serologi forensik seperti sel
darah merah, biokimia, dan HLA kurang akurat jika dibandingkan dengan
pemeriksaan DNA yang memiliki peluang memastikan status keayahan sebesar
99,9%. Tes DNA ini didasarkan pada analisis informasi genetik yang sangat
spesifik dalam membedakan ciri setiap individu sehingga dapat menentukan
identitas seseorang hampir 100% pasti sebagai ayah biologis si anak.3,4
Dengan menetapkan formula indeks paternitas dari Charles H Brenner,
sangat cocok untuk menentukan hubungan kekerabatan berdasarkan profil DNA.
Pencocokan informasi kekerabatan dengan berdasarkan profil DNA umumnya
ilmiah, jelas, dan sangat kuat serta bila ada yang cocok dengan bukti DNA, orang
akan ingin tahu seberapa besar kemungkinan ada kecocokan antara terduga ayah
dan anak, oleh karena itu beberapa masalah seperti penentuan kekerabatan dan
campuran DNA membutuhkan analisis statistik yang kompleks.
Berdasarkan pada kemampuan profil DNA untuk menentukan garis
keturunan seseorang dapat disimpulkan sangatlah cocok menerapkan rumus
statistik probabilitas untuk mendapatkan persentase kecocokan profil DNA antara

terduga ayah dan anak misalnya pada contoh kasus hubungan kekerabatan pada
kasus tertukarnya bayi, kasus bayi tabung, missing person, DVI (disaster victim
identification) kasus anak angkat dan lain-lain dapat diatasi dengan cepat.
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka adapun rumusan masalah dari
referat ini adalah:
1.
2.
3.
4.

Apa yang dimaksud dengan DNA (Deoxyribo Nucleic Acid)?


Bagaimana struktur DNA (Deoxyribo Nucleic Acid)?
Apa saja tujuan dari pemeriksaan DNA (Deoxyribo Nucleic Acid)?
Apa saja bahan atau sampel untuk pemeriksaan DNA (Deoxyribo Nucleic

5.
6.
7.
8.

Acid)?
Apa saja teknik pemeriksaan DNA (Deoxyribo Nucleic Acid)?
Apa yang dimaksud dengan tes paternitas?
Apa indikasi dilakukannya tes paternitas?
Bagaimana proses analisis hasil pemeriksaan DNA untuk tes paternitas?

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Tujuan Umum
Mengetahui teknik pemeriksaan DNA paternitas yang dilakukan dalam
analisis keayahan.
1.3.2 Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus yang lebih spesifik tentang penulisan referat
mengenai pemeriksaan DNA paternitas ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk memastikan identitas ayah biologis seseorang anak yang tidak
diketahui atau belum jelas.
2. Untuk mengumpulkan dan memeriksa tanda bukti untuk penentuan
identitas ayah biologis seorang anak.
3. Membuat laporan tertulis yang objektif berdasarkan fakta dalam bentuk
visum et repertum.

1.4 Manfaat Penulisan


Adapun manfaat dari penulisan referat ini adalah :
1. Memenuhi sebagian persyaratan menempuh ujian kepaniteraan klinik di
bagian ilmu kedokteran forensik dan medikolegal.
2. Menambah pengetahuan penulis dan pembaca mengenai pemeriksaan DNA
paternitas.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.1

Definisi DNA
DNA adalah asam nukleat yang mengandung materi genetik dan berfungsi

mengatur perkembangan biologis seluruh kehidupan secara biologis. DNA


memiliki struktur pilinan utas ganda yang terdiri dari komponen gula pentosa
(deoksiribosa), gugus fosfat dan pasangan basa. Pasangan basa pada DNA terdiri
dari dua macam yaitu basa pirin dan pirimidin. Basa pirin terdiri atas adenin (A)
dan guanin (G) yang memiliki struktur cincin ganda sedangkan basa pirimidin

terdiri atas sitosin dan timin yang mempunyai struktur cincin tunggal. Adenin
selalu berpasangan dengan timin dan sitosin selalu berpasangan dengan
berpasangan dengan guanin, kedua basa pada masing-masing pasangan
dihubungkan dengan ikatan hidrogen. Kedua rantai berjalan memilin satu sama
lain dalam rantai helix ganda. DNA sebagai pembawa keterangan genetik dalam
sel mempunyai unit esensial berupa kodon yaitu yang merupakan triplet urutan
basa dan masing-masing triplet mengkodekan sebuah asam amino tertentu. Kode
genetik hanya menentukan struktur protein primer. Protein ini dapat merupakan
komponen struktural makromolekul atau enzim yang mengendalikan sintesis non
protein.5
Di dalam setiap sel berinti terdapat dua jenis DNA yaitu core DNA (c-DNA)
yang terdapat di dalam inti sel dan mitokondria DNA (mt-DNA) yang terdapat
dalam organel mitokondria. c-DNA merupakan materi genetik yang membawa
sifat individu dan diturunkan dari ayah dan ibu menurut hukum Mendel.
Berdasarkan pola pewarisan ini maka pemeriksaan c-DNA dapat digunakan untuk
mencari hubungan anak-ibu maupun anak-bapak.
DNA mitokondria (mt-DNA) merupakan materi genetik yang membawa
kode genetik dari berbagai enzim dan protein yang berkaitan dengan proses
pembentukan dan penuaan. Berbeda dengan c-DNA, mt-DNA berbentuk
lingkaran ganda yang hanya diturunkan dari ibu kepada anak, sehingga
pemeriksaan mt-DNA hanya dapat digunakan untuk mencari hubungan anak-ibu.
Dalam forensik yang dimaksud dengan pemeriksaan DNA umumnya merujuk
pada pemeriksaan c-DNA yang penggunannya lebih luas.5
2.2 Struktur DNA
DNA adalah polimer, lebih tepatnya, suatu himpunan dua polimer yang
terbelit. Tiap tiap monomer yang menyusun polimer ini adalah nukleotida yang
terdiri dari elemen: fosfat, gula dan basa. Gula dan fosfat dari seluruh nukleotida
seluruhnya sama, tetapi nukleotida dapat dibedakan dengan meninjau komponen
basanya menjadi empat tipe, termasuk dua kategori, purin: Adenin (A), Guanin

(G), yang memiliki dua siklus organik dan pirimidin: Cytosine (C) dan Thymine
(T) yang memiliki satu siklus organik.
Ada tiga struktur DNA yang dikenal selama ini. Stuktur struktur DNA
tersebut adalah sebagai berikut:5
1. Struktur primer
DNA tersusun dari monomer monomer nukleotida. Setiap nukleotida
terdiri dari satu basa nitrogen berupa senyawa purin atau pirimidin, satu gula
pentosa berupa 2-deoksi-D-ribosa dalam bentuk furanosa, dan satu molekul
fosfat. Penulisan urutan basa dimulai dari kiri yaitu ujung 5 bebas (tidak
terikat nukleotida lain) menuju ujung dengan gugus 3 hidroksil bebas atau
dengan arah 53.
2. Struktur sekunder
Salah satu sifat biokimia DNA yang menentukan fungsi nya sebagai
pembawa informasi genetik adalah komposisi basa penyusun. Pada tahun 1949
1953, Edwin Chargaff menggunakan metode kromatografi untuk pemisahan
dan analisis kuantitatif keempat basa DNA, yang diisolasi dari berbagai
organisme. Kesimpulan yang diambil dari data yang terkumpul adalah sebagai
berikut:
a. Komposisi basa DNA bervariasi antara spesies yang satu dengan spesies
yang lain.
b. Sampel DNA yang diisolasi dari berbagai jaringan pada spesies yang sama
mempunyai komposisi basa yang sama.
c. Komposisi DNA pada suatu spesies tidak berubah oleh perubahan usia,
keadaan nutrisi maupun perubahan lingkungan.
d. Hampir semua DNA yang diteliti mempunyai jumlah residu adenin yang
sama dengan jumlah residu timin (A=T), dan jumlah residu guanin yang
sama dengan jumlah residu sitosin (G=C) maka A+G = C+T, yang disebut
aturan Charrgaff.
e. DNA yang diekstraksi dari spesies spesies dengan hubungan kekerabatan
yang dekat mempunyai komposisi basa yang hampir sama.
Pada tahun 1953, James D. Watson dan Francis H.C. Crick berhasil
menguraikan struktur sekunder DNA yang berbentuk heliks ganda melalui
analisis pola difraksi sinar X dan membangun model strukturnya (Darnell, et
al. Dalam T. Milanda, 1994). Heliks ganda tersebut tersusun dari dua untai

polinukleotida secara antiparalel (arah 53 saling berlawanan), berputar ke


kanan dan melingkar suatu sumbu. Unit gula fosfat berada di luar molekul
DNA dengan basa basa komplenter yang berpasangan di dalam molekul.
Ikatan hidrogen di antara pasangan basa memegangi kedua untai heliks ganda
tersebut (Willbraham and Matta dalam T.Milanda, 1994). Kedua untai
melingkar sedemikian rupa sehingga keduanya tidak dapat dipisahkan kembali
bila putaran masing masing untai dibuka.
(a) Struktur primer DNA

(b) Struktur sekunder DNA

Gambar 1 Struktur DNA (Prentis Steve, 1990)

Jarak diantara kedua untai hanya memungkinkan pemasangan basa purin


(lebih besar) dengan basa pirimidin (lebih kecil). Adenin berpasangan dengan
timin membentuk dua ikatan hidrogen sedangkan guanin berpasangan dengan
sitosin membentuk tiga ikatan hidrogen.
Dua ikatan glikosidik yang mengikat pasangan basa pada cincin gula,
tidak persis berhadapan. Akibatnya, jarak antara unit unit gula fosfat yang
berhadapan sepanjang heliks ganda tidak sama dan membentuk celah antara
yang berbeda, yaitu celah mayor dan celah minor (Marks, et al., 1996; Robert
K. Murray, et al., 2000)
3. Struktur Tersier
Kebanyakan DNA virus dan DNA mitokondria merupakan molekul
lingkar. Konformasi ini terjadi karena kedua untai polinukleotida membentuk
struktur tertutup yang

tidak berujung. Molekul DNA lingkar tertutup yang


diisolasi
virus

dari

bakteri,

dan

mitokondria

seringkali

berbentuk

superkoil, selain itu DNA dapat berbentuk molekul linier dengan ujung ujung
rantai yang bebas.

2.3 Tujuan

Pemeriksaan DNA
Sebagai suatu bidang cabang ilmu kedokteran forensik yang baru, ilmu ini
melengkapi dan menyempurnakan tujuan dari berbagai pemeriksaan. Pemeriksaan
DNA ini umumnya digunakan untuk dua tujuan, yaitu:1
a. Tujuan pribadi atau identifikasi personal, seperti penentuan perwalian
anak atau penentuan orang tua dari anak. Sebagai contoh, prinsip
analisis DNA finger print pada kasus ragu ayah (disputed paternity),
meliputi pelacakan pita maternal (pita anak yang sesuai dengan pita ibu),
kemudian pita anak sisanya (pita paternal) di cocokkan dengan pita
tersangka ayah. Tersangka dinyatakan sebagai bukan ayah jika tak ada
pita yang cocok, dan sebaliknya.
b. Tujuan hukum, yang meliputi masalah forensik seperti identifikasi kasus
mayat tak di kenal atau telah hancur, kasus pembunuhan, perkosaan.
Sehingga untuk mengenali identitasnya diperlukan pencocokan antara
DNA korban dengan terduga keluarga korban ataupun untuk pembuktian
kejahatan. Pada identifikasi mayat tak dikenal, dilakukan pembandingan
pita korban dengan pita orang tua atau anak-anak tersangka korban. Jika
korban benar adalah tersangka, maka akan didapatkan bahwa separuh
pita anak akan cocok dengan ibunya dan separuhnya lagi cocok dengan
pita ayahnya. Pada kasus perkosaan, dilakukan pembandingan pita DNA
dari apus vagina (vaginal swab) dengan pita DNA tersangka pelaku.

Jika tersangka benar adalah pelaku, maka akan dijumpai pita DNA
yanhg persis pola susunannya.
2.4 Bahan dan Sampel Pemeriksaan DNA
Bahan sampel DNA dapat dipilih dari jaringan apa saja, karena DNA
dapat diperoleh dari semua sel berinti. Sel yang tidak memiliki DNA hanyalah sel
Darah merah karena sel darah merah tidak memiliki inti. Untuk tes
diperlukan spesimen yang diambil dari ibu, anak dan pria yang diduga
sebagai ayah biologisnya. Tes tidak dapat dilakukan jika pesimen tidak
lengkap, misalny tanpa spesimen yang diambil dari ibu. Kalaupun dilakukan,
kesimpulan tes yang akan diperoleh sangat rendah yaitu kurang dari 50 %.6
Hal yang paling penting pada tahap pengambilan bahan atau spesimen
adalah jangan sampai terjadi kontaminasi. Artinya spesimen yang akan diperiksa
tercampur dengan spesimen individu lain sehingga mengakibatkan kesalaha
n pengambilan kesimpulan dalam menentukan siapa ayah biologis anak
tersebut. Bahan sampel setelah dikumpulkan harus diberi perlakuan tertentu
agar tidak rusak.

Secara

umum

DNA

dapat

rusak

akibat

pengaruh

lingkungan seperti paparan sinar matahari, terkena panas, bahan kimia, air
dan akibat kerja enzim

DNAase

yang

terdapat

dalam jaringan sendiri.

Untuk itu terhadap berbagai bahan sampel tersebut harus diberi perlakuan sebagai
berikut:

1. Jaringan
Untuk bahan sampel yang segar, sampel terbaik adalah jaringan limpa,
kelenjar getah bening dan hati. Sedangkan untuk bahan yang telah busuk,
otak

yang

terbaik

meskipun

kondisinya telah mencair.

Bahan sampel diambil, dibungkus kertas alumunium dan dibekukan

pada

suhu dibawah 20C.


2. Darah
Darah cair

diberikan pengawet EDTA, dan disimpan dalam termos es

atau lemari

es. Alternatif lain, bahan

dikeringkan.

Bercak

kering dapat

diserap

engan kain kasa lalu

dikerok dengan scalpel,

dibawa

10

dengan bendanya

atau diusap

dengan

kain

kasa

basah

lalu

dikeringkan.
3. Cairan mani
Diserap dengan kain kasa kemudian dikeringkan.
4. Tulang, Gigi dan Rambut
Dibungkus dengan kertas alumunium dan disimpan pada suhu di
bawah 20C. Bahan yang telah dikeringkan dapat disimpan pada
kamar. Sampel

rambut

diambil

10 15

helai

beserta

suhu

akarnya.

Sampel gigi dipilih paling sedikit empat, molar jika mungkin. Sampel
gigi sebaiknya tidak rusak oleh endodontia. Sampel tulang sebaiknya dari
femur.

2.5 Teknik Pemeriksaan DNA


Adapun jenis-jenis teknik pemerksaan DNA adalah sebagai berikut:
1. Restriction Fragment Length Polymorphism (RFLP)
Teknik pertama yang digunakan analisa DNA dalam bidang
forensiik adalah RFLP. Polimorfisme yang dinamakan Restriction
Fragment Leght Polymorphism (RFLP) adalah suatu polimorfisme DNA
yang terjadi akibat variasi panjang fragmen DNA setelah dipotong dengan
enzim retriksi tertentu menjadi fragmen Variable Number Of Tandem
Repeat (VNTR). Teknik ini dilakukan dengan memanfaatkan enzim retriksi
yang berfungsi memotong DNA pada tempat-tempat tertentu dengan cara
mengenali urutan basa tertentu seperti AATT. Urutan basa tersebut disebut
sebagai recognition sequence. Enzim yang berbeda memiliki recognition
sequence yang berbeda. Enzim ini lalu memotong DNA menjadi segmensegmen yang berbeda. Panjang segmen tersebut bervariasi pada tiap orang,
hal ini disebabkan karena titik potong enzim yang berbeda dan panjang
segmen antara titik potong juga berbeda. Analisa yang dihasilkan adalah
variasi pada panjang fragmen DNA yang telah ditentukan. Setelah selesai,
pola RFLP tampak seperti kode batang (bar code). Saat membandingkan

11

hasil analisa dua sampel, pola batang pada autoradiograf dibandingkan


untuk menentukan apakah kedua sampel tersebut berasal dari sumber yang
sama.7,8
Proses pada teknik Restriction Fragment Leght Polymorphism
(RFLP) diawali dengan proses pemotongan dengan menggunakan enzim
retriksi tertentu. Kemudian dengan menggunakan gel yang dialiri arus
listrik, potongan DNA diurutkan berdasarkan panjangnya. Proses ini
dinamakan electrophoresis, prinsip pada proses in adalah potongan DNA
yang lebih pendek bergerak lebih cepat daripada yang lebih panjang.
Untuk mendeteksi adanya segmen yang bersifat polimorfik maka
dilakukan suatu prosedur yang disebut sebagai Southern Blooting. Dalam
prosedur ini pada gel ditambahkan suatu zat kimia yang berfungsi untuk
memisahkan rantai ganda menjadi rantai tunggal, kemudian membran
nilon diletakkan diatas gel dan bahan penyerap diatas membran nilon.
Cairan akan bergerak ke dalam bahan penyerap bersama potongan DNA
rantai tunggal. Kemudian dengan menggunakan fragmen pendek DNA
(DNA probe) yang mengandung petanda radioaktif maka akan dideteksi
DNA yang berasal dari lokasi pada genome yang memiliki ciri yang jelas
dan sangat polimorfik. Pada proses ini DNA probe akan berikatan dengan
potongan DNA rantai tunggal dan membentuk DNA rantai ganda pada
bahan nilon. DNA probe yang tidak berikatan akan dicuci. Membran nilon
yang berisi potongan DNA yang telah ditandai dengan DNA probe
selanjutnya ditransfer pada selembar film X-ray. Pada proses ini akan
tampak hasil berupa kode batang yang disebut autorad. Pola inilah yang
dibandingkan untuk mengetahui apakah kedua sampel bersal dari sumber
yang sama. Pada teknik RFLP tidak hanya digunakan satu DNA probe,
diamana DNA probe yang berbeda menandai lokus yang berbeda.7,8
Walaupun penggunaanya telah mulai digeser oleh teknologi baru
RFLP tetap adalah teknik terbaik untuk diskriminasi masing-masing lokus.
Hal ini disebabkan oleh karena lokus-lokus yang dipergunakan untuk

12

RFLP dapat menunjukkan ratusan variasi untuk tiap lokus. Dengan


demikian jika dua sampel berasal dari sumber yang berbeda, RFLP dapat
membedakannya menggunakan jumlah lokus yang lebih sedikit. RFLP
dapat menentukan apabila sebuah sampel berasal dari lebih satu sumber
dan dapat membedakan sumbernya dengan baik. Tingginya daya
diskriminasi teknik ini disebabkan oleh hipervariabilitas pada tiap lokus
dan kemampuan untuk memeriksa lebih dari satu lokus. Kelemahan teknik
ini adalah memerlukan sampel DNA dalam jumlah lebih besar dan harus
dalam kondisi baik jika dibandingkan dengan teknik menggunakan PCR.
Teknik ini juga membutuhkan lebih banyak tenaga.7,8

2. Polymerase Chain Reaction (PCR)


Metode analisa DNA yang selanjutnya adalah Polymerase Chain
Reaction (PCR) yaitu suatu metode untuk memperbanyak fragmen DNA
tertentu secara in vitro dengan enzim polymerase DNA. Teknik ini
didesain agar yang diperbanyak hanya segmen tertentu dari sampel dengan
tingkat akurasi yang tinggi, sehingga dapat diperoleh informasi dari
sampel yang jumlahnya sedikit atau bahkan pada sampel DNA yang sudah
mulai terdegradasi. Sampel DNA yang disiapkan dengan metode PCR
dapat diananlisis menggunakan beberapa cara. Secara umum variasi per
lokus sampel DNA yang disiapkan melalui PCR lebih rendah daripada
variasi pada RFLP. Dengan demikian hasil dapat diperoleh dari sampel
yang kurang secara kualitas maupun kuantitas namun kekuatan
deskriminasinya lebih rendah dengan jumlah lokus yang sama. Kekuatan
metode analisis PCR adalah kemampuan untuk menganalisa beberapa
lokus secara bersamaan dengan proses yang otomatis.7
Proses yang terjadi pada teknik ini serupa dengan cara DNA
memperbanyak jumlahnya dalam sel. Ada tiga tahap yang dilakukan di
laboratorium. Pertama, proses yang dinamakan denaturation yaitu segmen

13

atau urutan DNA rantai ganda dipisahkan menjadi dua rantai tunggal
dengan cara memanaskan. Kedua proses Annealing atau Hybridization,
pada proses ini setiap rantai tunggal tersebut dipersiapkan dengan cara
mengikatkannya dengan DNA primer. DNA primer adalah DNA pendek
yang dibuat secara sintetis yang menunjukkan urutan DNA yang akan
diperbanyak. Proses ketiga disebut Extension yaitu enzim DNA
polymerase ditambahkan bersama dengan sejumlah basa bebas dari
keempat jenis basa DNA dilanjutkan dengan proses replikasi. 2
Keunggulan PCR dibandingkan RFLP adalah:7
a.

Simpel dan mudah dilaksanakan di laboraturium

b.

Hasil diperoleh dalam waktu singkat (dalam beberapa hari)

c.

Oleh karena kapasitas produksi segmen DNA yang tidak


terbatas maka metode yang berdasarkan PCR memungkinkan untuk
menganalisa DNA dalam jumlah sangat sedikit.

Kekurangan metode PCR adalah :7


a. Mudah terkontaminasi
b. Kontaminasi merupakan masalah yang besar pada PCR karena sistem
ini memperbanyak DNA yang ada dengan tingkat akurasi yang tinggi.
Sebuah molekul DNA dapat menjadi jutaan bahkan milyaran DNA
dalam waktu tiga jam, jika ada sebuah molekul DNA bakteri atau
kontaminan lain tercampur maka molekul tersebut juga akan
diperbanyak dalam laju yang sama sehingga akan terjadi salah
kesimpulan.
c. Kebanyakan

lokus

dalam

PCR

memiliki

alel

lebih

sedikit

dibandingkan VNTR pada metode RFLP.


d. Tidak seperti VNTR yang menggunakan area yang tidak berfungsi,
beberapa lokus dari PCR adalah gen yang fungsional, ini berarti telah

14

terjadi seleksi alam yang menyebabkan perbedaan yang lebih besar


dari subgroup populasi.

Gambar 3. Electrophegram

3. STRs (Short Tandem Repeats)


Metode STRs (Short Tandem Repeats) adalah salah satu metode
analisis yang berdasar pada metode Polymerase Chain Reaction (PCR).
STRs (Short Tandem Repeat) adalah suatu istilah genetik yang digunakan
untuk menggambarkan urutan DNA pendek (2 5 pasangan basa) yang
diulang. Genome setiap manusia mengandung ratusan STRs. Metode ini
paling banyak dikembangkan karena metode ini cepat, otomatis dan
memiliki kekuatan diskriminasi yang tinggi. Dengan metode STRs dapat
memeriksa sampel DNA yang rusak atau dibawah standar karena ukuran
fragmen DNA yang diperbanyak oleh PCR hanya berkisar antara 200
500 pasangan basa. Selain itu pada metode ini dapat dilakukan
pemeriksaan pada setiap lokus yang memiliki tingkat polimorfisme sedang
dengan memeriksa banyak lokus dalam waktu bersamaan. Teknik yang

15

digunakan adalah multiplexing yaitu dengan memeriksa banyak lokus dan


berbeda pada satu tabung. Dengan cara ini dapat menghemat waktu dan
menghemat sampel. Analisis pada teknik ini didasarkan pada perbedaan
urutan basa STRs dan perbedaan panjang atau pengulangan basa STRs.7

Gambar 4.marka STR 13 CODIS locus inti pada kromosom manusia


4. Y- STRs (Y-Short Tandem Repeats)
Y- STRs adalah STRs yang ditemukan pada kromosom Y. Y- STRs
dapat diperiksa menggunakan jumlah sampel kecil dan rusak dengan
metode dan alat yang sama dengan pemeriksaan STRs pada kromosom
autosomal. Karena kromosom Y hanya terdapat pada pria maka Y- STRs
dapat berguna untuk menyaring informasi genetik yang spesifik dari pria
yang yang menjadi sampel. Pemeriksaan Y- STRs dapat digunakan untuk
memeriksa sampel tanpa sperma yang bercampur antara sampel laki-laki
dan perempuan, seperti sampel darah atau air liur yang diambil dari korban
kasus perkosaan. Pemeriksaan ini juga dapat mendeteksi profil pria ketika
hanya profil wanita yang tampak jelas saat menggunakan STRs. Karena
kromosom Y tidak mempunyai homolog pada genom manusia, maka
disebut hemizygous. Kromosom Y tidak mempunyai partner yang sama
seperti pada kromosom autosomal. Walaupun ia berpasangan selama
pembelahan sel, rekombinasi genetik yang terjadi hanya sedikit atau yidak
ada sama sekali, hal ini diwariskan kepada keturunannya. Y- STRs sangat

16

berguna untuk menyelesaikan kasus disputed paternity pada anak laki-laki,


karena kromosom Y diturunkan oleh ayah kepada anak laki-laki.7
5. mtDNA (Mitochondrial DNA)
Aplikasi

penggunaan

mitokondria

DNA

(mtDNA)

dalam

identifikasi forensik dimulai pada tahun 1990. Mitokondria adalah partikel


intraselular yang terdapat di luar nukleus dalam sitoplasma sel.
Mitokondria mengandung DNA kecil berupa molekul berbentuk sirkular
yang terdiri dari 16569 pasangan basa yang dapat diidentifikasi. Setiap sel
mengandung 100 1000 mitokondria.7
Ciri khas dari mtDNA adalah pola penurunannya. Tidak seperti
DNA inti yang tersusun dari kombinasi separuh DNA orang tua,
mitokondria DNA hanya mengandung DNA ibu. Mitokondria diturunkan
melalui sel telur tidak melalui sperma walaupun sperma secara struktural
juga mengandung mitokondria dalam jumlah kecil, hal ini disebabkan
karena bagian mitokondria sperma tidak masuk ke dalam sel telur
sehingga hanya mitokondria ibu yang secara normal diturunkan pada
anaknya.7
Mitokondria DNA bersifat seperti kromosom Y yang tidak
mempunyai homolog pada genom manusia, maka disebut hemizygous hal
ini menyebabkan Mitokondria DNA dan Kromosom Y diturunkan secara
spesifik. Jika dari pemeriksaan Mitokondria DNA dapat mengetahui garis
ibu, maka dari pemeriksaan Kromosom Y dapat mengetahui garis ayah
pada anak laki-laki. Perbedaan yang terlihat bahwa Mitokondria DNA
adalah marker sitoplasmik yang diturunkan ibu kepada semua anaknya
sedangkan Kromosom Y adalah marker nuklear yang hanya diturunkan
seorang ayah pada anak laki-lakinya.7
6. CODIS (Combined DNA Index System)

17

CODIS merupakan analisis DNA yang baru dikembangkan FBI.


FBI memilih 13 STR yang digunakan sebagai deretan lokus utama standar
dan meningkatkan pengembangan kemampuan laboraturium untuk
melakukan pemeriksaan pada lokus tersebut. Laboratorium di seluruh
dunia menggunakan lokus yang sama. Pengumpulan 13 lokus utama
meningkatkan

kemampuan

diskriminasi.

Kemungkinan

ditemukan

kecocokan antara dua orang yang tidak berhubungan berdasarkan random


di Caucasian Amerika adalah satu diantara 575 trilyun. Angka
kemungkinan ini lebih kecil dibandingkan UK system.4,5 FBI secara aktif
dilibatkan dalam pengumpulan data frekuensi populasi pada grup dan
subgrup populasi yang berbeda. Populasi ini kemudian dibagi lagi,
misalnya data dari Jepang, Cina, Korea dan Vietnam. Pada dunia bagian
barat terdapat data untuk Bahamian, Jamaica dan Trinidadian.9
FBI menyediakan software sebagai fasilitas pada penggunaan
CODIS, termasuk pelatihan penggunaan sistem serta menyediakan
dukungan bagi laboraturium untuk melakukan analisis DNA. CODIS
menggunakan dua indeks atau putunjuk untuk melakukan pemeriksaan
pada kasus kriminal dengan analisis dna. Convicted Offender Index
mengandung profil narapidana yang melakukan tindakan criminal. The
Forensik Index mengandung profil DNA dari fakta yang didapatkan pada
kasus criminal misalnya darah atau semen. Kedua indeks ini didapatkan
dengan komputer.9
2.6 Definisi Tes Paternitas
Tes paternitas dengan menggunakan analisis DNA adalah analisis informasi
genetik yang sangat spesifik dalam membedakan ciri setiap individu sehingga
dapat menentukan identitas seseorang hampir 100 % pasti sebagai ayah biologis
si anak, sedangkan metode konvensional dengan analisis fenotip berupa tes
golongan darah sistem ABO, Rhesus, MNS dan tes Human Leukocyte Antigen
(HLA) hanya dapat mengeksklusi pria yang diduga sebagai ayah biologis.

18

2.7 Indikasi Tes Paternitas


Beberapa indikasi dari pemeriksaan tes paternitas, yaitu :10
a. Untuk mengeksklusikan seseorang yang dituduh sebagai ayah biologis dari
seorang anak.
b. Untuk kasus dimana seorang wanita yang pernah melakukan hubungan
intim dengan lebih dari satu orang pria pada saat yang berdekatan,
kemudian wanita tersebut hamil tanpa diketahui siapa sebenarnya ayah
biologis anak.
c. Untuk kasus dimana seorang wanita menuduh seorang pria sebagai ayah
dari anaknya, sedangkan pria tersebut menyangkal telah menghamili si
wanita.
d. Untuk menentukan hubungan anak-ayah dalam menentukan ahli waris
maupun urusan klaim asuransi.
e. Untuk penentuan status keayahan yang tidak hanya menyangkut masalah
psikologi namun juga penting dalam aspek hukum dan aspek medis.
2.8 Analisis Hasil Pemeriksaan DNA Paternitas
Analisis DNA untuk tes paternitas meliputi beberapa tahap yaitu tahap
pengambilan spesimen, tahap proses laboraturium, tahap perhitungan statistik dan
pengambilan kesimpulan. Untuk metode tes DNA di Indonesia, masih
memanfaatkan metode elektroforesis DNA. Intreprestasi hasilnya adalah dengan
cara menganalisa pola DNA menggunakan marka STR (short tandem repeats).
STR adalah lokus DNA yang tersusun atas pengulangan 2-6 basa. Dalam genom
manusia dapat ditemukan pengulangan basa yang bervariasi jumlah dan jenisnya.
Dengan menganalisa STR ini, maka DNA tersebut dapat diprofilkan dan
dibandingkan dengan sampel DNA terduga lainnya. Beberapa tahapan tes DNA
yaitu :11
a. Tahapan preparasi sampel yang meliputi pengambilan sampel DNA (isolasi)
dan pemurnian DNA. Dalam tahap ini diperlukan kesterilan alat-alat yang
digunakan. Untuk sampel darah, dalam isolasinya dapat digunakan bahan

19

kimia phenolchloroform sedangkan untuk sampel rambut dapat digunakan


bahan kimia Chilex. Selanjutnya DNA dimurnikan dari kotoran-kotoran
seperti protein, sel debris, dan lain lain. Untuk metode pemurnian biasanya
digunakan tehnik sentrifugasi dan metode filtrasi vakum. Tetapi berbagai
ilmuwan telah banyak meninggalkan cara tersebut dan beralih ke produkproduk pemurnian yang telah dipasarkan seperti produk butir magnet yang
memanfaatkan silica-coated paramagnetic resin yang memungkinkan metode
pemisahan DNA yang lebih sederhana dan cepat.
b. Tahapan selanjutnya adalah memasukan sampel DNA yang telah dimurnikan
kedalam mesin PCR (polymerase chain reaction) sebagai tahapan amplifikasi.
Hasil akhir dari tahap amplifikasi ini adalah berupa kopi urutan DNA lengkap
dari DNA sampel. Selanjutnya kopi urutan DNA ini akan dikarakterisasi
dengan elektroforesis untuk melihat pola pitanya. Karena urutan DNA setiap
orang berbeda maka jumlah dan lokasi pita DNA (pola elektroforesis) setiap
individu juga berbeda. Pola pita inilah yang disebut DNA sidik jari (DNA
finger print) yang akan dianalisa pola STR nya. Tahap terakhir adalah DNA
berada dalam tahapan typing, proses ini dimaksudkan untuk memperoleh tipe
DNA. Mesin PCR akan membaca data-data DNA dan menampilkannya
dalam bentuk angka-angka dan gambar-gambar identfikasi DNA. Finishing
dari tes DNA ini adalah mencocokan tipe-tipe DNA.
c. Hasil analisis laboratorium atau profil DNA akan terlihat berupa pita-pita
DNA yang terdapat pada gel poliakrilamid. Pita DNA anak kemudian
dibandingkan dengan pita DNA ayah dan ibunya. Dapat dilihat bahwa
masing-masing orang memiliki dua pita sebagai representasi dua alel yang
menggambarkan DNA pada satu pasang kromosom. Salah satu pita pada
kolom DNA anak sama tinggi dengan salah satu pita ibu yang menunjukkan
alel tersebut berasal dari ibu, artinya pita anak yang kedua berasal dari pihak
ayah terlihat bahwa salah satu pita ayah sama tinggi dengan pita kedua anak.
Kemudian dilakukan perhitungan statistik sehingga dapat diambil kesimpulan
bahwa pria tersebut kemungkinan besar adalah ayah dengan kemungkinan
sekian persen dibandingkan dengan orang lain dalam ras yang sama.

20

BAB III
ILUSTRASI KASUS
Mr. A adalah seorang laki- laki usia 65 tahun berkebangsaan Belanda,
memiliki anak laki-laki JUAN dari Istri pertamanya di Belanda. Pada
tahun 2008, diketahui Mr. A telah memiliki istri kedua di Jambi Nyonya S dan
dari hubungan mereka lahir seorang bayi laki-laki BEJO yang pada saat
pemeriksaan telah berusia satu bulan. Karena keluarga besar Mr. A yang
berada di Belanda ingin mengetahui pasti apakah bayi tersebut benar-benar
anak dari Mr. A, maka mereka meminta dilakukannya uji keayahan atau tes
paternitas dengan menggunakan tes DNA. Permasalahannya, Mr. A telah
meninggal sejak tahun 2010, sehingga sampel dari ayah tidak mungkin di
peroleh. Sehingga, sampel yang dipakai sebagai pembanding adalah sampel
dari anak pertama Mr. A (JUAN). Dari tes tersebut dapat diperoleh hasil,

21

apakah JUAN berasal dari satu garis keturunan yang sama dengan BEJO
atau tidak.
Pada kasus ini keluarga pasien meminta pengujian DNA kepada bagian
forensik melalui Rumah Sakit Umum Daerah Raden Mattaher Jambi. Selanjutnya,
setelah

dilakukannya

informed

concent,

sampel

diambil

dari

JUAN

sebagai pembanding dan BEJO sebagai individu yang ingin di uji. Sampel yang
digunakan untuk JUAN adalah darah, sedangkan sampel untuk BEJO diambil
dari swab mucosa pipi. Kemudian sampel dikirim ke bagian / unit Biologi
Molekuler Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Jambi untuk
dilakukannya pengujian DNA.
Pengujian DNA yang di pakai pada kasus ini adalah menggunakan DNA
kromosom Y. Tes Y-STR penurunan paternal digunakan untuk menentukan
apakah dua atau lebih laki-laki mempunyai hubungan keluarga melalui ayah
mereka (secara paternal/garis ayah). Tes ini sering digunakan untuk memberikan
bukti tambahan pada kasus paternitas yang sulit dimana terduga ayah tidak dapat
di tes (dalam kasus ini, ayah telah meninggal). Hasil tes ini juga dapat digunakan
untuk konfirmasi hubungan biologis dari anak laki-laki angkat. Dimana hasil dari
pengujian tersebut dapat dilihat pada lampiran dibawah ini:
BAGIAN / SMF / INSTALASI KEDOKTERAN FORENSIK FAKULTAS
KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS JAMBI /
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH RADEN MATTAHER JAMBI
NOMOR AKREDITASI : YM. 00.03.3.5.3974
Jl.Let.Jend.Suprapto No.31 Telanaipura-JAMBI 36122
Telp (0741) 61692 61694

fax. (0741) 60014

SURAT KETERANGAN MEDIS


NO : /SKM/III/2014
Sehubungan dengan permintaan saudara MB kami yang bertanda tangan di bawah
ini dokter dr. M. Ainurrofiq, Sp. KF, MH, dokter pemerintah pada Instalasi
Kedokteran Forensik Rumah Sakit Umum Daerah Raden Mattaher jambi,

22

telah melakukan pemeriksaan DNA dari sampel darah dan swab pipi, bekerja
sama dengan Unit Biomol Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas
Jambi terhadap :
Nama

: JUAN

Jenis kelamin

: Laki laki

Kewarganegaraan

: Belanda

Umur

: 37 tahun

Tanggal Lahir

: 9 Mei 1973

Nama

: BEJO

Jenis kelamin

: Laki laki

Kewarganegaraan

: -

Umur

: 1 bulan

Tanggal Lahir

: 9 Februari 2010

HASIL PEMERIKSAAN-----------------------------------------------------------------1. Dari hasil pemeriksaan DNA kromosom Y dengan metode standar menunjukan
JUAN dan BEJO adalah saudara seayah. ---------------------------------------------2. Hasil pemeriksaan secara lengkap terlampir. ----------------------------------------KESIMPULAN-----------------------------------------------------------------------------Dari pemeriksaan DNA JUAN dan BEJO adalah berasal dari individu dengan
garis keturunan ayah (Paternal) yang sama.----------------------------------------------PENUTUP------------------------------------------------------------------------------------Demikianlah keterangan tertulis ini saya buat dengan sesungguhnya dengan
mengingat sumpah sewaktu menerima jabatan sebagai dokter-------------------------

Jambi, 10 Maret 2014

23

TTD

Dr. Ainurrofiq, Sp. KF, MH

UNIT BIOLOGI MOLEKULER FAKULTAS KEDOKTERAN


DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS JAMBI
PELAYANAN IDENTIFIKASI DNA
Hasil Pemeriksaan Hubungan Saudara Laki-laki

Nama
Nomor
Jenis sampel
Tanggal lahir
Tanggal terima sp

Terduga kakak
JUAN
BF0004
Darah
9-5-1973
7-2-2014

Adik
BEJO
BF0005
Swab mucosa
9-2-2010
7-2-2014

Ibu kandung
SRH
Tgl Laporan : 04-

03-2014
Variasi alel dilaporkan sebagai angka dari pasangan alel dalam base pair
STR Loci
DYS 395
DYS 393

JUAN
128 bp
136 bp

BEJO
128 bp
136 bp

Keterangan
Cocok
Cocok

24

DYS 390
0 (nol)
DYS 19
200 bp
Probabilitas Paternity : 100%

0 (nol)
200 bp

Cocok
Cocok

Conclusion :
DNA Profiling was performed by standart methods and has been completed on
blood sample in the name of JUAN as allege brother and BEJO as brother.
Based on the observed scintific evidence, it is concluded, in reference to the
samples from 4 STR Loci that have been analyzed, the alleged brother JUAN was
match in the brother BEJO as brother. There is 100% probability that JUAN
was brother BEJO. Therefore, JUAN as brother of BEJO.

BAB IV
PEMBAHASAN

Permintaan

uji

keayahan

pada

laporan

kasus

ini

awalnya

di

sampaikan oleh keluarga Mr. A (ayah) yang ingin mengetahui pasti apakah bayi
BEJO benar-benar anak dari Mr. A. Pihak keluarga Mr.A meminta dilakukannya
uji keayahan atau tes paternitastas dengan menggunakan tes DNA kepada
bagian forensik melalui Rumah Sakit Umum Daerah Raden Mattaher Jambi. Ada
beberapa surat-surat yang perlu dipersiapkan sebelum melakukan tes DNA,
seperti informed consent, surat keterangan lahir, Kartu Tanda Penduduk (KTP),
atau tanda pengenal lain, serta foto-foto dari korban dan terduga untuk
mengetahui identitas yang benar dari mereka. Pada kasus ini semua berkas-berkas
tersebut telah dipersiapkan dengan baik. Namun keluarga Mr. A selaku orang
yang meminta pengujian tes DNA tidak menyertakan surat dari polisi atau jaksa,
sehingga hasil tes ini diterbitkan sebagai surat keterangan medis yang nantinya
tidak memiliki kekuatan hukum di pengadilan.
Sampel yang dipilih pada kasus ini adalah dari darah dan swab mukosa
pipi bagian dalam. Hampir semua bagian tubuh dapat digunakan untuk sampel tes

25

DNA, tetapi yang sering digunakan adalah darah, rambut, usapan mulut pada pipi
bagian dalam dan kuku. Sampel DNA yang digunakan bisa dari inti sel maupun
mitokondrianya. Namun yang paling akurat adalah inti sel karena inti sel tidak
bisa berubah. Sampel pemeriksaan DNA inti yang digunakan adalah sampel sel
darah putih karena lebih mudah dalam pengambilannya. Hal yang penting adalah
bagaimana bahan sampel setelah dikumpulkan harus diberi perlakuan tertentu agar
tidak rusak. Dalam kasus ini darah telah diberikan bahan pengawet, yaitu EDTA
dan disimpan dalam lemari es.
Ada

beberapa

tes

yang

dapat

digunakan

keayahan seseorang, seperti: Sistem sel darah

merah,

untuk

menguji

Sistem biokimia,

tes Human Leukocyte Antigen (HLA), dan tes DNA sendiri. Dalam kasus ini
Mr. A selaku ayah BEJO sudah meninggal, sehingga tes paternitas yang dapat
digunakan

untuk

memecahkan

masalah

ini

hanyalah

tes

DNA.

Tes DNA itu sendiri memiliki berbagai cara, namun yang dapat digunakan
dalam kasus ini adalah tes Y-Short Tandem Repeats (Y-STR) dengan memeriksa
kromosom Y. Y-STR merupakan DNA inti (c-DNA) yang diturunkan secara
total dari seorang pria kepada semua anak laki-lakinya.
Pada kasus ini, Y-STR diturunkan oleh ayah (Mr. A) kepada anak dari
istri pertamanya (JUAN) dan anak dari istri keduanya (BEJO). Jadi jika benar
BEJO adalah anak kandung dari Mr. A maka profil Y-STR BEJO akan sama persis
dengan profil Y-STR JUAN.
Untuk

metode

metode elektroforesis

tes
DNA.

DNA

di

Indonesia,

Dengan

masih

intreprestasi

hasil

memanfaatkan
dengan

cara

menganalisa pola DNA menggunakan marka STR (short tandem repeats)


seperti tes DNA yang diterapkan Unit Biomol Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan Universitas Jambi pada kasus ini. Karena urutan DNA setiap orang
berbeda maka jumlah dan lokasi pita DNA (pola elektroforesis) setiap
individu juga berbeda. Pola pita inilah yang disebut DNA sidik jari (DNA
finger print) yang akan dianalisa pola STR nya. Tahapan terakhir dari tes DNA
ini
tipe

adalah
DNA.

tahapan
Mesin

typing,

proses

PCR

akan

ini

dimaksudkan

membaca

untuk memperoleh

data-data

DNA

dan

26

menampilkannya dalam bentuk angka-angka dan gambar-gambar identfikasi


DNA. Finishing dari tes DNA ini adalah mencocokan tipe-tipe DNA.
Dari hasil tes Y-STR pada kasus ini ternyata Profil Y-STR dari sampel
BEJO cocok dengan profil Y-STR dari anak pertama dari istri pertama Mr. A
JUAN. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa JUAN dan BEJO adalah
berasal dari individu dengan garis keturunan ayah/ Paternal (Mr. A) yang sama.

BAB V
PENUTUP
e.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari referat ini adalah :
1. DNA adalah asam nukleat yang mengandung materi genetik dan berfungsi
mengatur perkembangan biologis seluruh kehidupan secara biologis.
2. DNA ini umumnya digunakan untuk dua tujuan, yaitu tujuan pribadi atau
identifikasi personal dan tujuan hukum.
3. DNA memiliki struktur pilinan utas ganda yang terdiri dari komponen gula
pentosa (deoksiribosa), gugus fosfat dan pasangan basa.
4. Sampel dalam pemeriksaan DNA dapat diperoleh dari jaringan, darah,
cairan mani, tulang, gigi dan rambut.
5. Pemeriksaan DNA bisa dilakukan dengan beberapa teknik, yaitu Restriction
Fragment Length Polymorphism (RFLP), Polymerase Chain Reaction
(PCR), STRs (Short Tandem Repeats), Y- STRs (Y-Short Tandem Repeats),
mtDNA (Mitochondrial DNA), dan CODIS (Combined DNA Index
System).
6. Tes paternitas dengan menggunakan analisis DNA adalah analisis informasi
genetik yang sangat spesifik dalam membedakan ciri setiap individu

27

sehingga dapat menentukan identitas seseorang hampir 100 % pasti sebagai


ayah biologis si anak, sedangkan metode konvensional dengan analisis
fenotip berupa tes golongan darah sistem ABO, Rhesus, MNS dan tes
Human Leukocyte Antigen (HLA) hanya dapat mengeksklusi pria yang
diduga sebagai ayah biologis.
7. Beberapa indikasi dari pemeriksaan tes paternitas, yaitu :
- Untuk mengeksklusikan seseorang yang dituduh sebagai ayah biologis
-

dari seorang anak.


Untuk kasus dimana seorang wanita yang pernah melakukan hubungan
intim dengan lebih dari satu orang pria pada saat yang berdekatan,
kemudian wanita tersebut hamil tanpa diketahui siapa sebenarnya ayah

biologis anak.
Untuk kasus dimana seorang wanita menuduh seorang pria sebagai ayah
dari anaknya, sedangkan pria tersebut menyangkal telah menghamili si

wanita.
Untuk menentukan hubungan anak-ayah dalam menentukan ahli waris

maupun urusan klaim asuransi.


Untuk penentuan status keayahan yang tidak hanya menyangkut
masalah psikologi namun juga penting dalam aspek hukum dan aspek

medis.
8. Analisis DNA untuk tes paternitas meliputi beberapa tahap yaitu tahap
pengambilan spesimen, tahap proses laboratorium, tahap perhitungan
statistik dan pengambilan kesimpulan. Untuk metode tes DNA di
Indonesia, masih memanfaatkan metode elektroforesis DNA. Intreprestasi
hasilnya adalah dengan cara menganalisa pola DNA menggunakan marka
STR (short tandem repeats). STR adalah lokus DNA yang tersusun atas
pengulangan 2-6 basa. Dalam genom manusia dapat ditemukan
pengulangan basa yang bervariasi jumlah dan jenisnya. Dengan
menganalisa STR ini, maka DNA tersebut dapat diprofilkan dan
dibandingkan dengan sampel DNA terduga lainnya.
e.2 Saran
Berdasarkan referat yang telah dibuat, maka adapaun saran yang dapat kami
berikan adalah:

28

1. Harus ada kerja sama yang baik dalam hal pemeriksaan DNA antara pihak
Rumah Sakit, pihak yang berwajib, maupun pihak yang bersangkutan.
2. Untuk kegunaan pendidikan, diperlukan kerjasama dan koordinasi yang
baik antar bagian dalam Rumah Sakit.

DAFTAR PUSTAKA
1. Ilmu kedokteran forensik. Edisi kedua. Jakarta: Bagian kedokteran forensik
fakultas kedokteran Universitas Indonesia.
2. Benecke, Mark. DNA typing in forensic medicine and in criminal
investigations: a current survey. Germany: Institut fur Rechtsmedizin,
Universitat zu Koln. Diakses tanggal 01-Maret-2014. Available at:
http://www.denverda.org/dna/forensic_dna_articles.htm
3. DNA paternity test. Diakses tanggal 3 maret 2014. Available at:
http://my.clevelandclinic.org/services/paternity_test/hic_dna_paternity_test.as
px
4. Anonim. Pusdokkes Polri The Indonesian police centre for medical and
HealthService. Available at: http://www. pusdokkes. polri.go .id/ naskah /do
kpol/ ladok poli html. Di akses tanggal 5 maret 2014
5. Cantor Charles, Spengler Sylvia. Primer on Molecular Genetiks Available at:
www.ornl.gov/hgmis/publicat/primer/toc. Di akses tanggal 5 maret 2014
6. Kolbinsky L, Levine, Margolis-Nuno H. 2007. Analysis DNA Forensik.
Chelsea House of Publishing Infobase, New York.
7. Norah Rudin & Keith Inman. Introduction to Forensic DNA Analysis.
2nd ed. London New York Washington DC : CRC Press LLC. 2002
8. Curran Thomas. Forensic DNA Analisys : Technology and Aplication.
Available at: http ://www.denverda.org/DNA/Forensic_ DNA_Articles.htm :
diakses 5 Maret 2014.
9. Samuels Julie E., Asplen Christopher The Future of Forensic DNA Testing,
Prediction of

the

Research

and

Development

Working

Group.

Available: http:/ /www.denverda.org /DNA/Forensic _DNA_ Articles. htm:


diakses 5 Maret 2014

29

10. Cordner, Stephen D., Plueckhahn Vernon D. Ethics, Legal Medicine and
Forensic Pathology. Melbourne University Press. Australia. 1991
11. Anonym. DNA Genetik Testing-Paternity and Forensik Use. Available at:

http://www.genetiks.edu.au. Diakses : 6 maret 2014.