Anda di halaman 1dari 8

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

TABLET SUBLINGUAL DAN BUKAL


(Re-New By: NooR)

I. DEFINISI
Tablet sublingual adalah tablet yang penggunaannya diletakkan dibawah lidah dan zat aktif yang
terkandung di dalamnya dilepaskan untuk diabsorpsi secara langsung melalui mukosa mulut. Obat yang
digunakan dengan cara ini ditujukan untuk menghasilkan efek obat secara sistemik dan menghindari efek
metabolisme awal dari hati (first pass metabolism) yang dapat merusak beberapa jenis zat aktif seperti
hormon (misalnya metil testosteron, estradiol, progesteron). Tablet ini harus terlarut dengan cepat, oleh
karena itu biasanya tablet ini diformulasikan sebagai tablet cetak. [1]
Tablet bukal biasanya berbentuk datar, elips, atau kapsul karena untuk memudahkan peletakan tablet di
antara pipi dan gusi. Lokasi ini menyediakan media untuk melarutkan tablet dan untuk pelepasan zat
aktif. [1] Tujuan tablet bukal adalah sama dengan tablet sublingual yaitu absorpsi obat melalui lapisan
mukosa di mulut. [1] Metil testosteron dan testostesron propionat merupakan zat aktif yang paling sering
diberikan dalam bentuk tablet bukal. [1]
Tablet sublingual dan bukal memiliki persamaan antara lain yaitu :
- Diletakkan di permukaan mukosa rongga mulut.
- Diformulasikan untuk zat aktif yang dapat terurai oleh enzim saluran cerna atau yang terganggu
dengan metabolisme lintasan pertama oleh hati.
- Formulasi dirancang khusus agar tidak menstimulasi salivasi akibat faktor rasa, iritasi, dll.
- Tablet dirancang agar tidak mudah hancur, oleh karena itu tidak menggunakan penghancur.
- Obat-obat yang digunakan secara bukal dan sublingual harus memiliki dosis kecil sebagaimana
permukaan absorpsi yang sangat terbatas serta waktu retensi di dalam rongga mulut dapat menjadi
masalah. [4]
Perbedaannya yaitu :
Tablet bukal dirancang agar terkikis atau terlarut perlahan untuk memberikan efek pelepasan lambat;
sedangkan tablet sublingual dirancang untuk melarut atau terdisolusi dengan sangat cepat untuk
menghasilkan efek obat yang cepat (mis: nitrogliserin menghilangkan rasa sakit angina dalam waktu 60120 detik setelah menggunakan tablet sublingual). [4]
Perbedaan penghantaran obat melalui sublingual dan bukal
Parameter
Sublingual
Bukal
Permeabilitas membran
Baik
Kurang
Absorpsi obat
Cepat
Lebih lambat
Ketersediaan hayati
Lebih baik
Kurang
Kemampuan penghantaran transmukosa
Tidak memungkinkan
memungkinkan
gangguan oleh saliva
Kemampuan untuk sustained-release
Kecil
Sangat memungkinkan
II. TABLET SUBLINGUAL
Penggolongan (macam/jenis)
Berikut ini adalah nama-nama obat yang biasanya diberikan dalam bentuk sublingual :

Ergoloid mesylat (dosis 0.5 1 mg)

Ergotamin tartrat (2 mg) (BP02 675, GG 284)

Eritritil tetranitrat ( 5 10 mg) (GG 846t)

Isoproterenol HCl (10 15 mg) (GG 228)

Isosorbid dinitrat (2.5 5 mg) , monografi pada FI IV hlm 475

Nitrogliserin ( 0.15 0.6 mg), monografi nitrogliserin tablet FI IV hlm 619


Keuntungan dan Kerugian
Keuntungan tablet sublingual adalah:

Aksi yang cepat, obat langsung masuk ke peredaran darah karena membran mukosa yang disuplai
pembuluh darah dan pembuluh limfatik.[1][2]

Menghindari first -pass metabolism sehingga bioavailabilitas meningkat. [1][2]

Menghindari variasi bioavailabilitas dikarenakan pelintasan lambung, terutama untuk beberapa

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

steroid dan hormon (sensitivitas terhadap kondisi asam dan pengosongan lambung).
Terhindar dari pengaruh makanan sebagaimana tablet konvensional. [1][2]

[1][2]

Kerugian tablet sublingual :


Obat-obat yang digunakan sublingual harus memiliki dosis kecil sebagaimana permukaan absorpsi yang
sangat terbatas serta waktu retensi di dalam rongga mulut dapat menjadi masalah. [4]
Kriteria Sediaan yang Baik
Supaya memiliki absorpsi yang baik, tablet sublingual dan bukal sebaiknya:

Memiliki dosis kecil, biasanya tidak lebih dari 10-15 mg. [1]

Tidak terionisasi tinggi.[1]

Dalam beberapa hal khusus tablet sublingual harus dapat hancur secara tiba-tiba jika mengandung
obat (nitrogliserin, eritroltetranitrat) yang bereaksi dalam pengobatan angina pektoris atau asma. [3]

Tablet sublingual sebaiknya kecil, tidak memiliki sisi-sisi tajam dan menunjukkan permukaan yang
datar, sehingga iritasi selaput lendir dan rangsangan saliva (sehingga transportasi bahan yang tidak
diinginkan ke dalam lambung) dapat dihindari. [3]

Tablet berbentuk lensa dengan luas permukaan yang lebih besar, memungkinkan kontak yang baik
dengan selaput lendir mulut, akan berpengaruh positif pada resorpsi. [3]

Tablet bukal dan sublingual harus diformulasi dengan eksipien yang tidak menghasilkan rasa agar
tidak menstimulasi salivasi. [2]

Tablet ini juga harus didesain sedemikian rupa sehingga tidak terdisintegrasi tetapi melarut perlahan,
dengan durasi sekitar 15-30 menit supaya terjadi absorpsi yang efektif. [2]
Formula Umum
R/ Zat aktif
Pengisi
Pengikat
Glidan
Formula untuk menyusun tablet sublingual dibedakan menjadi 2, yaitu formula untuk tablet cetak dan
tablet kempa.
Formula untuk tablet cetak sublingual hampir sama dengan tablet konvensional bahkan lebih sederhana
karena tidak menggunakan bahan-bahan yang bersifat tidak larut air. Tablet cetak sublingual biasanya
disusun dari bahan-bahan yang larut air sehingga obat melarut secara utuh dan cepat. Untuk
meningkatkan kekerasan tablet dan mengurangi erosi permukaan pinggir tablet selama penanganan,
bahan-bahan seperti glukosa, sukrosa, akasia, atau povidon ditambahkan pada campuran
pelarut. [1]
Tablet kempa sublingual juga dirancang agar terdisintegrasi dengan cepat dan zat aktif melarut dengan
cepat pada saliva-serta mampu diabsorpsi tanpa membutuhkan larutan lengkap dari seluruh komponen
formula. Zat aktif yang biasa dibuat tablet kempa sublingual adalah erythrityl tetranitrat, isosorbid
dinitrat, dan isopreterenol HCL. Tablet kempa sublingual niitrogliserin memiliki formula yang
mengandung jumlah yang besar bahan yang terbuat dari selulosa dan juga mengandung lubrikan, glidan,
perasa, pewarna, dan penstabil.[1]
Dibandingkan dengan tablet cetak, tablet kempa biasanya memiliki lebih sedikit variasi bobot dan
keseragaman kandungan yang lebih baik.[1]
Formula Pustaka
# Tablet cetak
1. Nitrogliserin (0,4mg) [1]
Nitrogliserin triturasi (10% dalam laktosa)
Laktosa (bolted)
PEG 4000
Alkohol-air (60:40)

4,4 mg
32,25 mg
0,35 mg
q.s.

- ayak dan campur semua serbuk, basahkan dengan sejumlah alkohol-air (60:40) yang sudah
ditambahkan PEG 4000, cetak tablet.

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

2. Kodein Fosfat (30 mg)[1] (monografi: FI IV hlm 253 as codeini fosfas)


Serbuk kodein fosfat
30 mg
Laktosa (bolted)
17,5 mg
Serbuk sukrosa
1,5 mg
Alkohol-air (60:40)
q.s.
- ayak dan campur semua serbuk, basahkan dengan sejumlah alkohol-air (60:40), cetak tablet.
3.

Skopolamin Hidrobromida (0,4 mg)[1] (monografi skopolamin hidrobromida tablet FI IV hlm 445)
Skopolamin hidrobromida
0,4 mg
Laktosa (bolted)
35 mg
Sukrosa (sebagai sirup 85%)
0,3 mg
Alkohol-air (60:40)
q.s.
- ayak dan campur semua serbuk, basahkan dengan sejumlah alkohol-air (60:40) yang sudah
ditambahkan sirup sukrosa, cetak tablet.

# Tablet Kempa
1. Tablet nitrogliserin 0,3 mg, kempa-langsung
Nitrogliserin (10% dari mikrokristalin selulosa)
3 mg
Manitol
2 mg
Mikrokristalin selulosa
29 mg
Perasa
q.s.
Pemanis
q.s.
Pewarna
q.s.
- ayak dan campur semua serbuk dan langsung kempa
2.

Tablet nitrogliserin 0,3 mg, granulasi


Mikrokristalin selulosa
21 mg
Laktosa anhidrat
5,25 mg
Starch, USP
3 mg
Pewarna
q.s.
Povidon
0,3 mg
Nitrogliserin (sebagai spirit)
0,3 mg
Kalsium stearat
0,15 mg
- campur eksipien dan pewarna, granulasi menggunakan larutan etanol dari povidon dan
nitrogliserin. Setelah granul dikeringkan dan diayak, dicampur dengan kalsium stearat kemudian
di kempa

Eksipien yang digunakan


Biasanya sebagai pengisi digunakan bahan-bahan yang larut seperti laktosa, dekstrosa, sukrosa, manitol. [1]
Laktosa yang tersedia di pasaran adalah bentuk atau monohidrat, merupakan eksipien yang paling umum
digunakan. -laktosa adalah bentuk anhidrat yang dihasilkan dari kristalisasi dengan suhu diatas 93,5 C,
yang juga digunakan sebagai eksipien yang lebih larut daripada -laktosa. [1]
Metode yang Digunakan
Metode yang digunakan untuk tablet sublingual terdiri dari dua cara yaitu membuat tablet cetak atau
tablet kempa.
1. Tablet cetak
Tablet cetak dibuat dengan cara menekan massa serbuk lembab dengan tekanan rendah ke dalam lubang
cetakan (FI IV, 4). Pencampuran serbuk harus hati-hati untuk memastikan terbentuk campuran yang
homogen. Tablet cetak dapat dibuat dengan dua cara yaitu :
- Pada skala yang sangat kecil, pencampuran biasanya dilakukan di mortar. Campuran pelarut (airalkohol) yang ditambahkan ditujukan untuk membuat massa yang bersatu namun tidak terlalu
membasahi serbuk. Cetakan tablet diletakkan diatas alas yang mulus atau di atas kaca, kemudian
massa cetak ditekan ke dalam cetakan dengan tekanan secukupnya, dan berikan secara seragam untuk
memastikan semua tablet memiliki bobot yang sama. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan
spatula. Cetakan dapat terdiri dari 50 hingga ratusan lubang cetak yang terbuat dari logam, karet
keras, atau plastik. Kemudian tablet dikeluarkan dari cetakan dengan menggunakan pasak.
- Pada skala besar menggunakan mesin. Pencampuran serbuk kering dapat dilakukan dengan jenis
pencampur apapun yang mampu menghasilkan campuran homogen serbuk kering. Berdasarkan
ukuran lot, keseluruhan lot atau sebagian dari campuran serbuk kering dapat dilembabkan sekaligus
untuk pencetakan. Mesin cetak yang biasa digunakan diproduksi oleh Colton. Massa cetak yang

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

lembab diletakkan di dalam hopper yang dilengkapi dengan bilah yang berputar, dan massa cetak di
jatuhkan ke salah satu dari empat bagian bundar yang berada pada alas pengisi bundar yang berputar.
Alas pengisi diletakkan diatas cetakan atau alas pencetak, tetapi mereka berada di pusat yang
berbeda sehingga hanya 30% dari alas pencetak ditutupi oleh alas pengisi. Alas cetak terdiri dari 4
set lubang cetak. Pada tahap pertama pencetakan, massa cetak yang dijatuhkan pada alas pengisi
dipindahkan ke salah satu set cetakan dimana bagian bawah dari pemintal pengepak secara
bersamaan mendorong massa tablet. Pemintal pengepak memiliki pegas yang dapat disesuaikan
untuk menentukan tekanan yang diberikan ke massa tablet (dan juga jumlah massa tablet yang
diisikan ke dalam cetakan), dan hal ini dapat dilakukan untuk mengontrol massa tablet. Alas cetak
kemudian bergerak ke posisi set kedua, dimana permukaan atas tablet di licinkan oleh bagian bawah
pemintal pelicin. Sisa-sisa serbuk dibersihkan dari alas cetak oleh suatu bagian di posisi ketiga. Pada
posisi keempat atau posisi terakhir, tablet dikeluarkan ke ban berjalan oleh sebuah penampung
punch yang disesuaikan dengan hati-hati yang telah dicocokkan dengan lubang cetakan. Tablet jadi
kemudian dikeringkan di udara pada suhu kamar sambil dipindahkan sepanjang sabuk berjalan hingga
ditampung pada baki penampung. Berdasarkan ukuran tablet dan jumlah lubang cetakan yang telah
diatur, hasil produksi bervariasi dari 100.000-150.000 tablet per jam. Sabuk pengering dapat
dipercepat dengan alat pemanas elektrik, arus udara hangat, atau lampu pemanas infra merah yang
diarahkan langsung ke sabuk berjalan.
Pada bagian akhir sabuk berjalan, tablet ditampung pada baki pengering dimana akan dilanjutkan
proses pengeringan. Pada saat ini diambil cuplikan untuk mengecek bobot tablet. Penimbangan
tablet yang masih lembab pada saat tsb memberikan perkiraan berat kering yang akan dihasilkan
setelah pengeringan dan dapat digunakan untuk menentukan penyesuaian pemintal pengepak untuk
mendapatkan bobot tablet yang tepat.
Sisa pelarut pada tablet dapat dihilangkan dengan pengeringan udara, diletakkan di atas baki dan
dimasukkan ke dalam rak pengering atau oven dengan aliran udara pada suhu 100-120 F selama
kurang lebih 1 jam. Pengeringan dalam microwave selama 1-3 menit dapat digunakan untuk
mengurangi waktu pemaparan selama proses pengeringan. Tablet harus dihilangkan dari debu
dengan menempatkan pada ayakan atau dengan melewatkan pada kasa penahan tablet terhadap alat
pembuangan sebelum dilakukan evaluasi akhir dan pengepakan.
2. Tablet kempa
Tablet kempa dibuat dengan memberikan tekanan tinggi pada serbuk atau granul dengan menggunakan
cetakan baja (FI IV, 4) .
Evaluasi dan Penyimpanan
1. Evaluasi tablet cetak
a. Uji keseragaman kandungan
USP sekarang memperkenalkan keseragaman terpisah dari spesifikasi unit dosis untuk tablet
cetak dan tablet kempa. Standar keseragaman kandungan untuk tablet cetak adalah jika tidak
kurang dari 9 dari 10 tablet yang diambil dari 30 cuplikan yang ditentukan oleh metode
keseragaman kandungan berada di rentang 85-115% dari yang ditentukan, tidak ada satupun
yang berada diluar rentang 75-125% dari yang ditentukan, dan standar deviasi relatif dari 10
tablet kurang dari atau sama dengan 6%.[1]
Jika terdapat 2 atau 3 unit dosis yang berada di luar rentang 85-115% tetapi tidak berada di luar
rentang 75-125%, atau jika standar deviasi relatif tidak lebih besar dari 6%, atau jika kedua
persyaratan tidak dipenuhi, maka ditambahkan 20 unit tablet untuk diuji. Persyaratan
keseragaman didapat jika tidak lebih 3 tablet dari 30 tablet berada diluar rentang 85-115% dari
yang ditentukan, dan tidak satupun yang berada di rentang 75-125%, dan standar deviasi relatif
dari 30 tablet tidak lebih dari 7.8%.[1]
b. Uji waktu hancur
Uji waktu hancur tablet sublingual menggunakan peralatan disintegrasi USP tanpa disk,
menggunakan air 372 C. Semua 6 tablet harus hancur sempurna selama batas waktu yang
ditentukan pada monografi (2 menit untuk tablet nitrogliserin). Jika ada 1 atau 2 tablet yang gagal
hancur sempurna, uji diulangi dengan tambahan 12 tablet, dan tidak kurang dari 16 dari total 18
tablet harus hancur pada waktu yang ditentukan.
Jika tablet cetak ditujukan untuk melarut sempurna, uji disolusi harus dilakukan yang termasuk
kecepatan dan kelengkapan larutan dengan sejumlah air. Uji disolusi telah dilakukan pada banyak

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

tablet, tetapi biasanya dilakukan dengan volume air yang besar. Untuk tablet sublingual
nitrogliserin, hanya terdapat sedikit volume saliva yang terjadi pd penggunaan sebenarnya,
metode telah ditetapkan dengan menggunakan jumlah media yang sangat sedikit.
[1]
Metode satu tablet menempatkan sebuah tablet pada saringan milipori (0,45 mm) pada bagian
atas chamber yang terbuat dari plastik penahan saringan Millipore Swinnex 25. 1 mL air
disemprotkan ke chamber dengan rentang waktu 30 detik hingga 2 menit, kemudian cuplikan
dari tiap rentang waktu dikumpulkan lalu diuji. [1]
Pada metode detik yang dirancsang khusus untuk nitrogliserin, tablet diletakkan di dalam 5 mL
air yang dimurnikan dengan nitrogen untuk menghilangkan oksigen, yang diletakkan di dalam sel
yang mengandung elektroda platina berputar. Sistem beroperasi hingga tidak ada lagi
peningkatan potensial reduksi yang teramati. Dari data diperoleh jumlah nitrogliserin dalam
larutan pada setiap interval. [1]
c. Uji stabilitas
Uji stabilitas untuk setiap formula diperlukan untuk menentukan
evaluasi fisika maupun kimia. Prosedur dan metode khusus
Perubahan potensi akibat waktu harus diamati, dan perhatian
perubahan fisik seperti perubahan warna, penurunan kelarutan
hancur dan kecepatan disolusi. [1]

waktu simpan produk, baik itu


sudah tercantum di pustaka.
khusus harus diberikan untuk
tablet, serta perubahan waktu

2. Evaluasi tablet kempa


a. Uji keseragaman kandungan
Persyaratan USP untuk keseragaman unit dosis dipenuhi jika setiap tablet dari 10 tablet yang diuji
memiliki rentang konsentrasi 85-115% dari yang ditentukan dan standar deviasi relatif kurang
dari atau sama dengan 6%. Jika ada satu unit yang berada di luar rentang 85-115% dan tidak ada
satupun unit yang berada pada rentang75-125% dari yang ditentukan, tambahkan 20 tablet uji,
dan persyaratan dipenuhi jika tidak lebih dari satu dari 30 tablet uji berada di luar rentang 85115% tapi tidak boleh satupun berada di luar rentang 75-125% dari yang ditentukan dan standar
deviasi relatif dari 30 unit dosis tidak melebihi 7,8%. Tablet kempa juga biasanya lebih keras dan
kurang rapuh, dengan demikian dapat dicegah kehilangan bobot atau kadar oleh pengikisan pada
pinggiran tablet.[1]
b. Uji waktu hancur
Tablet kempa sublingual nitrogliserin dilaporkan memiliki waktu hancur yang singkat yaitu 3-7
detik dengan menggunakan metode yang ditetapkan USP, juga secepat respon yang muncul yang
diukur dengan peningkatan kecepatan denyut jantung 10-13 denyut/menit selama 3 menit pada
sukrelawan. [1]
Masalah dan Pemecahannya
Beberapa permasalahan tablet cetak terletak pada penggunaan pelarut. Penggunaan pelarut yang terlalu
sedikit dapat menghasilkan tablet yang lembek. Sebaliknya, jika terlalu banyak pelarut akan
menyebabkan penyusutan ketika pengeringan, dan juga bagian luar tablet akan mengeras dan menjadi
kurang larut. Permasalahan yang sama juga terjadi jika penggunaan larutan alkohol dengan komposisi
yang tidak tepat. Rentang alkohol yang aman untuk tablet yang menggunakan laktosa sebagai pengisi
adalah 50-60%. Jika kadar air rendah, maka akan menghasilkan tablet yang rapuh (tidak terikat dengan
baik) dan cenderung menjadi serbuk kembali. Kandungan air yang tinggi dapat menyebabkan tablet
menjadi terlalu keras dan kurang larut. [1]
Tablet yang telah dipindahkan dari pasak dan dikeringkan pada aliran udara bebas atau pengeringan dapat
dipercepat dengan menempatkan tablet pada oven tekanan udara. Ketika tablet sudah kering, pelarut
berpindah ke permukaan dan membawa zat aktif dan komponen terlarut lainnya ke permukaan tablet. Hal
ini dapat menyebabkan ketidakhomogenan distribusi zat aktif di dalam tablet. Perpindahan zat aktif yang
diakibatkan oleh pelarut dapat memberikan efek terhadap stabilitas, khususnya jika zat aktif tersebut
bersifat fotosensitif atau mudah teroksidasi. Namun hal in sering luput dari perhatian. Penggantian pelarut
atau campuran pelarut yang berbeda dapat meminimalisasi perpindahan dan dengan cara demikian
menghasilkan tablet yang lebih baik. [1]
III. TABLET BUKAL

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

Penggolongan (macam/jenis)
Obat yang digunakan dalam bentuk bukal antara lain :

metil testosteron (dosis 5-20 mg)

nitrogliserin (1-3 mg)


Keuntungan dan Kerugian
Keuntungan tablet sublingual adalah respon cepat, sedangkan tablet bukal biasanya digunakan untuk
tujuan terapi penggantian hormon. Walaupun diinginkan absorpsi secara keseluruhan, kecepatan absorpsi
yang tinggi tidak diinginkan.[1]
Keuntungan tablet bukal ini didukung oleh kondisi membran mukosa yang memiliki kelebihan sebagai
berikut:

Disuplai pembuluh darah dan pembuluh limfatik

Mempunyai aktivitas enzimatik yang lebih rendah dibandingkan dengan aktivitas enzimatik pada
saluran cerna.

Lebih toleran terhadap sensitizer dibandingkan dengan mukosa nasal dan kulit,

Membran mukosa memungkinkan teknologi pelepasan obat yang diperlama,

Absorpsi lebih baik dibandingkan tablet konvensional karena struktur fisiologi,

Merupakan peluang besar untuk pemberian obat dengan tujuan sistemik, dimana tidak
memungkinkan diberikan secara oral seperti peptida dan protein.
Kerugian tablet bukal antara lain :

Obat-obat yang digunakan secara bukal (dan sublingual) harus memiliki dosis kecil sebagaimana
permukaan absorpsi yang sangat terbatas serta waktu retensi di dalam rongga mulut dapat menjadi
masalah.[4]

Penggunaan mikrokristalin selulosa atau dikalsium fosfat sebagai pengikat sering mengakibatkan
rasa berpasir.[4]

Kesulitan dalam menjaga atau mempertahankan bentuk sediaan di dalam rongga pipi. [4]
Kriteria Sediaan yang Baik

Tablet tidak mudah hancur ketika digunakan, oleh karena itu formula tidak menggunakan
penghancur tetapi zat aktif dapat terabsorpsi dengan baik. [1]

Dapat diabsorpsi sempurna pada waktu yang cukup lama (sekitar 8 jam), namun tidak terlalu
diinginkan kecepatan absorpsi yang terlalu tinggi. [4]

Menggunakan eksipien yang nyaman (tidak berpasir), tidak mengiritasi mukosa, serta tidak
menggunakan bahan peningkat cita rasa supaya tidak merangsang pengeluaran saliva. [1]

Eksipien yang digunakan sebaiknya bersifat mukoadesif seperti Na-poliakrilat dan carbopol 934. [1]

Memiliki dosis kecil, biasanya tidak lebih dari 10-15 mg. [1]

Tidak terionisasi tinggi.[1]


Formula Umum
R/ Zat aktif
Pengisi
Pengikat
Glidan / anti adheren
Beberapa formulasi dirancang untuk menghasilkan tablet bukal kerja panjang telah diterbitkan di
beberapa pustaka paten. Dasar formulasi ini adalah penggunaan gum kental yang alami maupun sintetik
atau campuran beberapa gum yang jika digunakan dalam formula dapat dikempa menjadi tablet yang
menyerap lembab perlahan untuk membentuk lapisan permukaan terhidrasi dimana zat aktif akan
berdifusi secara perlahan dan akan diabsorpsi melalui mukosa bukal. Jika tablet tetap terjaga di tempatnya
maka absorpsi dapat memakan waktu sekitar 8 jam. [1]
Beberapa formula paten menyertakan penggunaan hidroksi propil metil selulosa (HPMC) secara tunggal
atau dalam bentuk campuran dengan hidroksi propil selulosa (HPC), etil selulosa (EC), atau karboksi
metil selulosa-natrium (CMC-Na) sebagai pembawa yang sinkron. [1]
Formula Pustaka
Contoh formula: [1]
# Tablet bukal metiltestosteron 10 mg (monografi metiltestosteron tablet FI IV hlm 552).

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

Metiltestosteron
10 mg
Laktosa, USP
86 mg
Sukrosa, USP
87 mg
Akasia, USP
10 mg
Talk, USP
6 mg
Magnesium stearat, USP
1 mg
Air
q.s.
- ayak zat aktif dan eksipien pada ayakan mesh 60 kemudian campurkan. Basahkan dengan air untuk
membentuk massa yang lengket. Lewatkan pada ayakan mesh 8 dan keringkan pada suhu 40 C.
Perkecil ukuran partikel dengan melewatkan granul yang kering pada ayakan mesh 10. campur
dengan lubrikan dan kemudian dikempa.
#

Tablet bukal nitrogliserin 2 mg [1]


Nitrogliserin dalam laktosa (1:9) 20 mg
HPMC E50
16 mg
HPMC E4M
10 mg
HPC
2 mg
Asam stearat
0,4 mg
Laktosa anhidrat spray-dried q.s. 70 mg
- Eter selulosa di campur dengan laktosa dan kemudian cairan nitrogliserin dan lubrikan
ditambahkan dan dicampur. Campuran serbuk ini kemudian dikempa menjadi tablet.

Tablet bukal proklorperazin maleat 5 mg (BP02 1436, GG 500) [1]


Proklorperazin maleat
5 mg
Locust bean gum
1,5 mg
Xanthan gum
1,5 mg
Povidon
3 mg
Serbuk sukrosa
47,5 mg
Mg-stearat
0,5 mg
Talk
1 mg
- campuran proklorperazin maleat, gum, dan sukrosa digranulasi dengan larutan povidon dalam
cairan alkohol. setelah granulasi dibentuk dan dicampurkan dengan lubrikan, kemudian dikempa
menj adi tablet.

Eksipien yang digunakan


Beberapa formula paten menyertakan penggunaan hidroksi propil metil selulosa (HPMC) secara tunggal
atau dalam bentuk campuran dengan hidroksi propil selulosa (HPC), etil selulosa (EC), atau karboksi
metil selulosa-natrium (CMC-Na) sebagai pembawa yang sinkron. [1]
Perasa (peppermint atau spearmint) dan pewarna kadang ditambahkan untuk membuat tablet lebih bercita
rasa namun penggunaan zat ini telah banyak dikritisi akibat menyebabkan peningkatan sekresi saliva.
Merupakan hal penting untuk meminimalisasi pengunyahan oleh saliva pada saat tablet bukal diletakkan,
karena zat aktif bersifat tidak diabsorpsi oleh saluran cerna dan atau cepat termetabolisme oleh lintasan
pertama di hati. [1]
Karena tablet bukal diletakkan di rongga mulut untuk waktu yang relatif lama (30-60 menit), perhatian
khusus harus diberikan terhadap bahan-bahan penyusun tablet yang digunakan benar-benar khusus
sehingga tablet tidak terasa seperti berpasir atau mengiritasi. [1]
Siklodekstran larut-air telah digunakan sebagai bahan tambahan untuk meningkatkan absorpsi hormon
steroid dari permukaan mukosa mulut. Untuk menyiapkan bahan-bahan ini, 40% larutan encer 2hidroxypropil atau poly- -siklodekstran dijenuhkan dengan steroid, di freeze-dried, kemudian dikempa
menjadi tablet. [1]
Beberapa pembatasan telah ditentukan pada tipe USP, viskositas, atau kadar kelembaban dari HPMC.
HPMC dapat ditangani dengan oksigen atau lembab untuk mengoksidasi atau menghidrolisis sebelum
dimasukkan dalam formulasi atau dapat juga digunakan bentuk yang belum mengalami penanganan awal.
Profil pelepasan obat dari tablet bentuk ini mengikuti kecepatan reaksi orde nol. [1]
Tablet jenis ini dapat juga menggunakan kopolimer poliakrilik (spt Carbapol 934, B.F. Goodrich
Chemical Co.) yang dicampur dengan HPC atau natrium kaseinat untuk absorpsi bukal dengan waktu
kerja jangka panjang. Basis tablet lainnya antara lain Na-poliakrilat (PANA) yang dikombinasikan
dengan pembawa seperti laktosa, mikrokristalin selulosa, dan manitol. Gum alami seperti locust bean
gum, xanthan, dan guar gum juga dapat digunakan. [1]

62

Teori Sediaan APOTEKER ITB Oktober 2007/2008 solida

Beberapa polimer mempunyai sifat mukoadhesif yang dapat membantu tablet bertahan dalam posisi
pada tempat absorpsi diantara gusi dengan pipi atau bibir. PANA dan karbapol 934 telah terbukti
memiliki sifat seperti ini. Tablet dua lapis telah tersedia dalam permukaan adhesif dan non adhesif.
Metoda in vitro untuk mengukur keadhesifan dari beberapa bahan terhadap mukus telah dikembangkan
berdasarkan kebutuhan tekanan untuk melepaskan plat kaca yang disalut dengan bahan uji dari gel
mukus yang diisolasi. Waktu harus diperhatikan untuk menghidrasi bahan supaya mendapatkan evaluasi
yang baik. Carbapol 934, CMC-Na, tragakan, dan Na-Alginat memiliki adhesivitas yang baik terhadap
mukosa, namun povidon dan akasia mempunyai profil yang lemah jika diukur dengan metode ini. [1]
Metode yang Digunakan
Tablet kempa bukal dapat dibuat baik itu dengan prosedur yang digunakan untuk granulasi atau dengan
kempa langsung. Formula yang tidak menggunakan penghancur akan melarut perlahan. [1]
Evaluasi dan Penyimpanan
Keragaman bobot, keseragaman kandungan, kekerasan, dan friabilitas ditentukan dengan prosedur yang
sama untuk tablet kempa. Evaluasi disintegrasi tablet berbeda dengan uji untuk tablet bukal yang
dilakukan dalam air pada suhu 37 C, berdasarkan metode dari USP untuk tablet tidak bersalut
menggunakan disk. Persyaratannya adalah sebanyak 16 dari 18 tablet harus hancur dalam waktu 4 jam.
Waktu disolusi yang panjang diakibatkan karena tablet bukal secara normal didesain untuk melepaskan
zat aktif secara perlahan. Waktu hancur untuk tablet kempa biasanya antara 30-60menit. [1]
Daftar eksipien yang digunakan untuk tablet sublingual dan bukal:
Laktosa, laktosa anhidrat, laktosa anhidrat spray-dried (HOPE 4, h. 323), (HOPE 5, h 293, 385, 387)
PEG 4000 (HOPE 4, h. 454), [HOPE 5, h. 545]
Sukrosa (HOPE 4, h.622), [HOPE 5, h. 233, 636]
Manitol (HOPE 4, h.373), [HOPE 5, h. 267, 449, 720]
Mikrokristalin selulosa (HOPE 4, h.108), [HOPE 5, h. 132]
Starch = amilum (HOPE 4, h.603), [HOPE 5, h. 731]
Povidon (HOPE 4, h.508), [HOPE 5, h. 452, 611]
Kalsium stearat (HOPE 4, h.80), [HOPE 5, h. 102, 431, 452, 734]
Hidroksi propil metil selulosa = HPMC = hipromellose (HOPE 4, h.297), [HOPE 5, h. 346]
Hidroksi propil selulosa (HOPE 4, h.289), [HOPE 5, h. 336]
Etil selulosa (HOPE 4, h.237), [HOPE 5, h. 145]
Akasia (HOPE 4, h.1), [HOPE 5, h. 1]
Talk (HOPE 4, h.641), [HOPE 5, h. 60, 178, 319, 421, 429, 435]
Mg-stearat (HOPE 4, h.354), [HOPE 5, h. 103, 430, 442, 452]
Asam-stearat (HOPE 4, h.615), [HOPE 5, h. 103, 336, 407, 431]
Locust-bean gum = ceratonia (HOPE 4, h.123), [HOPE 5, h. 148]
Xantan gum (HOPE 4, h.691), [HOPE 5, h. 316, 418]
PUSTAKA
[1]
Lachman, L., Lieberman, H.A., Schwartz, J.B., 1989, Pharmaceutical Dosage Forms, 2nd ed., Vol. 1,
Marcel Dekker, INC., New York and Basel, 329-359.
[2]
Lachman, L., Lieberman, H., 1986, The Theory and Practise of Industrial Pharmacy, 3rd ed., Lea &
Febiger, Philadelphia, 333.
[3]
Voigt, R.,1995, Buku Pelajaran Teknologi Farmasi, Terj. Dr. Sundani N.S., Ed. Ke-5, Gadjah Mada
University Press, Jogjakarta, 216-217.
[4]
Banker, G.S., Rhodes, C.T., 1990, Modern Pharmaceutics, Marcel Dekker, INC., New York and
Basel, 427-432.

62

Anda mungkin juga menyukai