Anda di halaman 1dari 39

A.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Barisan Bilangan
Bilangan ganjil
1, 3, 5, 7, (2n 1)
Bilangan genap
2, 4, 6, 8, (2n)
Bilangan segitiga
1, 3, 6, 10, (1/2n (n + 1))
Bilangan kuadrat
1, 4, 9, 16, (n2)
Bilangan Fibonacci
1, 1, 2, 3, 5, 8,
Bilangan Prima
2, 3, 5, 7, 11, 13,

B. Deret Bilangan
1. Deret Aritmatika
Un = a + (n 1)b
b = Un + Un1
n
(a U n )
2
Sn =
n
2a (n 1)b
2
Sn =
2. Deret Geometri
3.
Un = abn-1
Un
U n 1
4.
b =
n
a r 1
r 1
5.
Sn =
n
a 1 r
1 r
6.
Sn =
7.
8.
9.
Keterangan:

Keterangan:
Un : suku ke-n
a : suku pertama
b : beda
Sn : jumlah sampai suku ke-n

10.
Un
n
11.
a
pertama
12.
r
13.
Sn
sampai suku ke-n
14.

: Suku ke:

suku

: rasio
: Jumlah

r 1

15. Untuk
,
gunakan rumus
untuk mencari
jumlah suku ken yang pertama.

16. GEOMETRI
17.
A. Persegi
18.
Sifat persegi
a. Sisi-sisinya sama panjang
b. Luasnya, L = s2
c. Kelilingnya, Kel. = 4s
19.
B. Persegi Panjang
20.
Sifat persegi panjang
A. Dua sisi berhadapan sama panjang
B. Luasnya, L = pxl
C. Kelilingnya, Kel. = 2(p + l)
21.
C. Segitiga
22.
Sifat Segitiga
A. Jumlah ketiga sudutnya sama dengan 1800
B. Luasnya, L = a.t
C. Kelilingnya, Kel = a + b + c
23.
D. Lingkaran
24.
Sifat Lingkaran
A. Jarak dari titik pusat ke sembarang sisinya sama besar
B. Luasnya, L = r2
C. Kelilingnya, Kel. = d
25.
E. Kubus
26.
Sifatnya
1. Rusuknya sama panjang
2. Luas permukaannya, L = 6s2
3. Volumenya, V = s3
27.
F. Balok
28.
Sifatnya
1. Luas permukaannya, L = 2(pl + pt +lt)
2. Volumenya, V = plt
29.
G. Tabung
30.
Sifatnya
1. Rusuknya sama panjang
2. Luas permukaannya, L = 2r2 + dt
3. Volumenya, V = r2t
31.
1. Hitungan Sederhana
a. Perkalian 11

32.
Perkalian dengan bilangan 11 dapat dilakukan dengan mudah
dengan cara berikut.
33.
34.
36
49
124
1354
35.
11
11
11
11
36.
396
4 9
1 2 4
1 3
5 4
37.
13
4+9
3 6 .
4 8
9.
38.
3+6
539
1364
148
94
39.
b. Perkalian antara bilangan yang kurang dari 100
1) Perkalian antara bilangan bersatuan sama
40.
Berikut ini cara mudah menghitung perkalian bilangan bersatuan
sama.
41.
Contoh:
42.
53
43.
23
44.
9
32 . . . . . . . . . satuan bilangan dikuadratkan
45.
21
(5 + 2)3 . . . puluhan dijumlah lalu
dikalikan satuan
46.
10 .
52 . . . . . . . . kedua puluhan dikalikan
47.
1219
48.
2) Perkalian antara bilangan berpuluhan sama
49.
Perkalian bilangan berpuluhan sama kosepnya mirip dengan
perkalian bilangan bersatuan sama. Perhatikan contoh berikut.
50.
54
51.
53
52.
12
34 . . . . : kalikan kedua satuan
53.
35
(4 + 3)5:kedua satuan dijumlah dan
kalikan puluhan
54.
25 .
52 . . . . . : kuadratkan kedua puluhan
55.
2862
56.
3) Perkalian antar dua bilangan biasa
57.
Cara berikut digunakan untuk mengatasi perhitungan bilangan
yang tidak memiliki sifat-sifat khusus seperti pada poin-poin sebelumnya.
Contoh:
58.
42
59.
31
60.
2
21 . . . . . . . . : kalikan satuannya
61.
10
(41) + (32) : kalikan silang puluhan dan
satuan
62.
12 .
43 . . . . . . . .: kalikan puluhannya

63.
1302
c. Perkalian antar bilangan yang mendekati 100 dan 1000
64.
Untuk bilangan perkalian bilangan yang mendekati 100 dapat
digunakan cara mudah ini:
65.
95 . . . . 5 berasal dari (100 95)
66.
88 . . . 12 berasal dari (100 88)
67.
83 60
68.
512
69.
70.
(95 12) atau (88 5), kurangkan silang
71.
72.
Untuk menghitung perkalian dua bilangan yang mendekati 1000
konsepnya tidak jauh berbeda dengan perkalian bilangan yang mendekati 100.
Perhatikan contoh berikut.
73.
989 . . . . 11 berasal dari (1000 989)
74.
991 . . . 9 berasal dari (1000 991)
75.
980 99
76.
77.
119
78.
(989 9) atau (991 11), kurangkan silang
d. Soal habis dibagi
79.
Dalam menghadapi soal yang berkaitan dengan bilangan yang
habis dibagi bilangan tertentu kita dapat melihat sifat keterbagian suatu
biangan dengan bilangan tertentu.
1) Habis dibagi 2. Bilangan yang habis dibagi 2 selalu memiliki satuan yang
habis dibagi 2 pula seperti 0, 2, 4, 6, dan 8.
80.
2) Habis dibagi 3. Apabila angka penyusun bilangan tersebut dijumlahkan
dan hasilnya adalah bilangan kelipatan 3 atau 9, bilangan tersebut habis
dibagi 3. Contoh:
81.
Apakah 3576 habis dibagi 3 ?
82.
Jumlahkan angka-angka penyusunnya (3 + 5 + 7 +6) = 21 dan
dapat dijumlahkan lagi (2 + 1) = 3.
83.
Kedua angka hasil penjumlahan adalah kelipatan 3 sehingga
3576 habis dibagi 3.
84.
3) Habis dibagi 5. Apabila suatu bilangan memiliki satuan 0 atau 5. Bilangan
tersebut habis dibagi 5.
85.
4) Contoh soal gabungan antar sifat. Contoh:
86.
Apakah bilangan 876315 habis dibagi 2, 3, 5, dan 9 ?
87.
Angka ini jelas tidak habis dibagi 2, karena satuannya tidak habis
dibagi 2.
88.
Angka ini habis dibagi 5, karena memiliki satuan 5.
89.
Angka ini habis dibagi 3, karena penjumlahan bilangannya
menghasilkan angka yang habis dibagi 3 (8 + 7 + 6 +3 + 1 + 5 = 30).

90.
Angka ini tidak habis dibagi 9, karena hasil penjumlahan angka
penyusunnya bukan angka kelipatan 9.
91.
e. Pengkuadratan bilangan bersatuan 5
92.
Ada sebuah cara mudah untuk mengkuadratkan bilangan
bersatuan 5. Contoh:
93.
352 = 12 25
94.
52
95.
96.
3(3 +1)
f. Pengkuadratan bilangan kurang dari 100
97.
Ada beragam cara untuk menghitung kuadrat bilangan yang
kurang dari 100. Berikut salah satu alternatifnya.
98.
342
432
99.
2
16 . . . . 4
9 . . . .32
100.
24 . . . . . 342
24 . . . . . 432
2
101.
9......3
16 . . . . . . 42
102.
1156
1849
103.
g. Kegunaan segitiga Pascal
104.
Segitiga Pascal memiliki banyak kegunaan yang sering tidak kita
sadari. Contoh-contoh berikut akan menunjukkan kepada Anda betapa
bergunanya segitiga Pascal.
105.
1
106.
1 1
107.
1 2 1
108.
1 3 3 1
109.
1 4 6 4 1
110.
1 5 10 10 5 1
111.
112.
Pertama, angka-angka pada segitiga Pascal dapat digunakan
untuk menghitung perpangkatan bilangan 11. Tapi, ini terbatas sampai 114
saja.
113.
110 = 1
(baris pertama segitiga Pascal)
1
114.
11 = 11
(baris kedua pada segitiga Pascal)
115.
112 = 121 (baris ketiga pada segitiga Pascal)
116.
113 = 1331 (baris keempat pada segitiga Pascal)
117.
114 = 14641 (baris kelima pada segitiga Pascal)
118.
119.
Kedua, angka-angka pada segitiga Pascal dapat digunakan untuk
menghitung perpangkatan bilangan 2. Contoh:
120.
Berapakah nilai 25 ?
121.
Gunakan angka-angka pada baris ke-6 (pangkat ditambah 1) lalu
jumlahkan.
122.
1 + 5 + 10 + 10 + 5 + 1 = 32
123.
jadi, 25 = 32.

124.
125.
Ketiga, angka-angka pada segitiga Pascal dapat digunakan untuk
menentukan berapa banyak himpunan bagian. Hal ini dijelaskan lebih lanjut
pada bagian Himpunan.
126.
h. Operasi bilangan desimal berulang
127.
Dalam soal-soal USM STAN mungkin Anda akan menemukan
operasi hitung bilangan desimal berulang seperti contoh berikut.
128.
Nilai dari (0,272727... + 0,3333...) : 0,1212... adalah...
129.
A.18/25
130.
B. 38/12
131.
C.27/99
132.
D.12/38
133.
134.
Pertama, ubah dahulu bilangan desimal tersebut ke dalam bentuk
pecahan.
135.
Buat permisalan. Misal: x = 0,2727... y = 0,3333... z = 0,1212...
136.
100x = 27,2727...
137.
x = 0,2727... _
138.
99x = 27
139.
x = 27/99
140.
= 9/11
141.
142.
10y = 0,3333...
143.
y = 3,3333.... _
144.
9y = 3
145.
y = 1/3
146.
147.
100z = 12,1212...
148.
z = 0,1212... _
149.
99z = 12
150.
z = 4/11
151.
Kedua, lalukan operasi hitung seperti biasa.
9 1

11 3
4
11
152.
=
153.
27 11
33
12
33
154.
=

38
12

155.
=
156.
jadi, jawaban yang benar adalah B.
157.
i. Sifat-sifat operasi hitung
158.
Berikut beberapa sifat operasi hitung yang akan membantu Anda
dalam mengerjakan soal-soal hitungan.
159.
160.
1) Sifat komutatif
161.
a+b=b+a
162.
2) Sifat distributif
163.
a ( b + c)
= ab + ac
164.
165.
(a + b)(c + d) = a (c + d) + b (c + d)
166.
= ac + ad + bc + bd
167.
3) Sifat asosiatif
168.
a + ( b + c) = (a + b) + c
169.
170.
(ab)c = a(bc)
171.
4) Trik operasi hitung
172.
Sering kali kita menemukan soal yang sebenarnya mudah, tetapi
jumlah angka yang harus dihitung sangat besar. Contoh berikut
menggambarkan masalah yang sering Anda temukan.
173.
Nilai dari 102 + 112 + 122 adalah...
A. 244
B. 221
C. 365
D. 432
174.
175.
Sekilas soal ini memerlukan waktu yang lama untuk menghitung,
tetapi dengan sedikit trik soal ini begitu mudah.
176.
Pertama, temukan satuan dari tiap bilangan yang harus
dikuadratkan.
177.
102 menghasilkan bilangan bersatuan 0.
178.
112 menghasilkan bilangan bersatuan 1.
179.
122 menghasilkan bilangan bersatuan 4.
180.
Jumlahkan satuan-satuan tersebutdan kita mendapat angka 5,
lihat pilihan jawaban yang bersatuan 5.
181.
Jadi, jawaban yang benar adalah C.
182.
2. Aljabar

183.
Pada bagian ini akan dijelaskan tentang persamaan kuadrat
beserta sifat-sifatnya.
184.
Bentuk umum persamaan kuadrat:
185.
186.
ax2 + bx + c = 0
187.
188.
Jumlah dan hasil kali akar-akarnya:
189.
b
c
a
a
190.
x1 + x2 = x1. x2 =
191.
192.
Jenis-jenis akar persamaan kuadrat:
193.
194.
D = b2 4ac
195.
a. Akar Real: D0
b. Akar real dan berlainan : D>0
c. Akar real dan sama: D = 0
d. Akar tidak real: D<0
e. Akar-akarnya rasional: D = n2
196.
197.
Sifat-sifat akar-akar persamaan kuadrat (anggap x dan y adalah
akar-akar persamaan kuadrat) :
a. x<0 dan y<0, syaratnya:
1) D0
2) x1 + x2 >0
3) x1. x2 >0
x>0 dan y>0, syaratnya:
b.
1) D0
2) x1 + x2 <0
3) x1. x2 >0
198.

x>0 dan y<0, syaratnya: x1. x2 <0


x = -y untuk akar-akar yang saling berlawanan syaratnya b = 0.
1
y
x=
untuk akar yang berkebalikan syaratnya c = a.
e.
199.
200.
201.
Bentuk-bentuk Simetris
202.
Bentuk-bentuk ini sangat berguna untuk menyederhanakan
persamaan yang rumit.
203.
204.
X2 + Y2 = (X + Y)2 2X.Y
205.
c.

d.

206.
207.
208.

209.
210.
211.
212.
213.
214.

215.
1
1
2
2
a
b

X3 + Y3 = (X + Y)3 2X.Y(X + Y)
Contoh:
1
1
1 1
1 1
2
5
2
2
a
b
a b
a b
Jika
dan
, berapakah nilai
?
A. 7
B. 12
C. 21
D. 25

Pertama kita dapat memisalkan

1
1
x, y
a
b

tentu persamaan

= x 2 + y2
216.
x2 + y2 = (x + y)2 2xy
217.
= 52 22
218.
= 25 4
219.
= 21
220.
jadi, jawaban yang benar C. 21.
221.
3. Persamaan dan Pertidaksamaan
222.
Bentuk persamaan dikategorikan berdasarkan banyaknya
variabel dalam suatu persamaan. Berikut bentuk umum persamaan yang sering
digunakan.
223.
Persamaan linear satu variabel:
224.
225.
ax + b = c
226.
227.
Persamaan linear dua variabel:
228.
229.
ax + by = c
230.
231.
Contoh:
232.
Tentukan nilai x dari persamaan 5x + 5 = 2x 10.
233.
5x + 5 = 2x 10
234.
5x 2x = 5 10
235.
3x
= -15
236.
x = -5
237.
238.
Untuk bentuk pertidaksamaan linier memiliki sifat-sifat berikut.
239.
a. a<b, c adalah bilangan Real, a + c< b+ c
240.

b. a<b, c>0, c adalah bilangan real, ac < bc


241.
242.
c. a<b, c<0, c adalah bilangan real,
ac>bc
243.
d. 0<a<b maka am < bm , m adalah bilangan bulat.
244.
245.
e. a<b dan b<c maka a < c
246.
247.
f. a<b dan c<d maka a + c < b + d
248.
249.
1 1

a b
g. a<b dan ab > 0 maka
250.
a
0
b
h.
maka ab< 0, b 0
251.
252.
a
0
b
i.
maka ab > 0, b 0
253.
254.
Contoh:
255.
Jika a + b = 20 dan a.b = 64 maka
A. a < b
B. a >b
C. a = b
D. hubungan a dan b tidak dapat ditentukan
256.
257.
Pada soal ini terdapat dua kemungkinan nilai a dan b, yaitu:
258.
a = 4 atau 16
259.
b = 16 atau 4
260.
jadi, hubungan keduanya tidak dapat ditentukan, jawaban D.
261.
4. Aritmatika Sosial
262.
Ada beberapa variasi soal aritmatika sosial, yang paling sering
ditemukan adalah soal yang dapat diselesaikan dengan persamaan linier biasa.
Contoh:
263.
Suatu hari Antares membeli 2 gelas es doger dan semangkok
bakso dengan harga Rp 10.000. Keesokan harinya dia membeli 3 gelas es doger
dan 2 mangkok bakso seharga Rp 18.000. Hari Selasa dia berniat membeli 4 gelas

es doger dan 5 mangkok bakso. Berapa uang kembalian yang diterimanya jika
membayar dengan selembar uang Rp 50.000 ?
A. Rp 38.000
B. Rp 12.000
C. Rp 28.000
D. Rp 22.000
264.
Untuk mempermudah penyelesaian gunakan permisalan es doger
= x, bakso = y
265.
Dari soal kita mendapat persamaan (untuk harga buatlah dalam
ribuan) :
266.
2x + y = 10 2 : 4x + 2y = 20
267.
3x + 2y = 18 1 : 3x + 2y = 18 _
268.
x= 2
269.
Substitusikan ke persamaan pertama:
270.
2(2) + y = 10
271.
y=6
272.
nilai 4x + 5y = 42 + 56
273.
= 38
274.
jadi,dengan uang Rp 50.000 uang kembaliannya:
275.
Rp 50.000 Rp 38.000
276.
= Rp 12.000, jawaban B.
277.
278.
Aritmatika sosial juga meliputi soal-soal yang berkaitan dengan
perdagangan, bunga, pendapatan, berat barang, dan lain-lain. Berikut ini disajikan
beberapa rumusan yang terkait aritmatika sosial.
279.
280.
Berat Bruto = Berat Netto + Tara
Tara: Berat pembungkus
281.
282.
283.
Perhitungan jumlah tabungan
284.
285.
FV = (1 + i)nPV
Keterangan:
286.
FV: Nilai tabungan di masa
depan
287.
PV: Nilai tabungan sekarang
1
FV
(1 i ) n
288.
PV =
i : tingkat bunga tabungan
289.
n : periode menabung
290.
291.
Contoh:
292.
Vega menabung di Bank Lyra sebesar Rp 1.200.000 dengan
tingkat bunga 12% per tahun. Dia mulai menabung bulan Februari. Pada bulan
Agustus uangnya akan berjumlah...
293.
Hitung dahulu tingkat bunga per bulan yaitu 1%. Gunakan
rumusan di atas.

294.
FV = (1 + i)nPV
295.
= (1 + 0,01)81.200.000
296.
= 1,08 1.200.000
297.
= 1.296.000
298.
jadi, pada bulan Agustus tabungan Vega menjadi Rp 1.296.000
299.
5. Perbadingan
300.
Secara garis besar perbandingan dapat dibagi dua, yaitu:
a. Perbandingan Senilai
301.
Dalam perbandingan senilai, apabila satu variabel bertambah,
variabel lain pun bertambah. Berikut ini disajikan contoh untuk
mempermudah pemahaman.
302.
303.
304.
Bany
Ha

305.
3
306.
7
307.
10

308.
Rp

309.
Rp

310.
Rp

311.
312.
Bany

313.
Ha

314.
M
315.
N
316.
O
320.
321.

317.
X
318.
Y
319.
Z

Secara matematis hal ini ditulis:


M N O

X Y Z

322.
323.
324.
b. Perbandingan berbalik nilai
325.
Dalam perbandingan berbalik nilai, apabila satu variabel nilainya
bertambah, variabel lain akan mengalami penurunan nilai. Contoh:
326.
Seorang anak mengamati hubungan antara derasnya arus air yang
keluar dari kran dengan waktu yang dibutuhkan untuk mengisi sebuah bak
mandi sampai penuh. Berikut ini adalah data yang diperolehnya.
327.
328.
329.
Arus
Wa

330.
10
331.
20

332.
10
333.
5

335.
Arus

336.
Wa

334.

337.
A
338.
B
341.
342.

339.
M
340.
N

Secara matematis dapat ditulis:


A M

B N

343.
344.
345.
Selain itu, kita juga dapat mengelompokkan soal berdasarkan apa
yang ditanyakan soal.
a. Mencari nilai suatu variabel jika jumlah variabel diketahui
346.
Contoh:
347.
Perbandingan umur Cameloparadis dan Sirius adalah 4 : 5.
Jumlah umur mereka 45 tahun. Berapakah umur Siruis?
5
45
348.
Umur Sirius =
45 tahun
349.
= 25 tahun
350.
b. Mencari nilai suatu variabel jika selisih variabel diketahui
351.
Contoh:
352.
Selisih mutiara yang dimiliki Sagita dan Gemini adalah 56 buah.
Perbandingan banyaknya mutiara yang dimiliki Sagita dan Gemini 15 : 7.
Berapakah jumlah mutiara keduanya?
353.
15 7
15 7
354.
Jumlah mutiara =
56 buah
355.
= 154 buah
356.
c. Perbandingan tiga variabel
357.
Perbandingan usia Aldebaran : Bootes : Crux = 3 : 5 : 7. Selisih
usia Aldebaran dan Bootes adalah 6 tahun. Berapa tahunkah jumlah usia
mereka?
A. 36
B. 45

C. 25
D. 50
358.

357
75

359.
Jumlah usia =
6 tahun
360.
= 45 tahun
361.
jawabannya B.
362.
d. Perbandingan yang saling berhubungan
363.
Uang Betelgeuse : Capricorn = 5 : 3, uang Capricorn : Deneb = 1
: 5. Jika jumlah uang Betelgeuse dan Deneb Rp 750.000, berapa selisih
uang Betelgeuse dan Capricorn ?
A. Rp 100.000
B. Rp 50.000
C. Rp 75.000
D. Rp 25.000
364.
365.
Soal tersebut dapat disederhanakan sebagai berikut.
366.
B:C
=5:3
1
367.
C:D =
1 : 5 3
368.
B : C : D = 5 : 3 : 15
369.
Kita dapat menghitung selisih uang B dan C:
53
5 15
370.
=
Rp 750.000
371.
= Rp 75.000
372.
jawabannya C.
373.
374.
6. Bangun Datar dan Bangun Ruang

375.
376.
377.
378.
379.

Bangun Datar
a. Segitiga
A
b

c
B

380.
381.

t
a
1

Gambar 1

t
a
2

a
3

1) Segitiga ABC disebut sebagai segitiga lancip apabila <A, <B, dan <C kurang
dari 900.
2) Jika b = c maka Segitiga ABC disebut segitiga sama kaki
3) Apabila A = B = C = 600, atau a = b = c , segitiga ABC disebut segitiga
sama sisi
382.
383.
Gambar 2
384.
Segitiga ini disebut segitiga siku-siku karena salah satu sudutnya
siku-siku (900)
385.
386.
Gambar 3
387.
Ini adalah segitiga tumpul karena salah satu sudutnya tumpul
(>900).
388.
389.
Keliling segitiga:
390.
391.
a+b+c
392.
393.
Luas segitiga:
394.
1
2

395.
396.
397.
398.
399.

a.t

a = alas
t = tinggi
400.
b. Persegi
Besar sudutnya masing- masing 90o

401.
402.

Keliling
s : 4s
s

Luas :

s2

403.
404.
c. Persegi panjang

405.
406.
p

Keliling: 2(p + l)
Luas: p l
p = panjang

l = lebar

407.
408.
409.

d. Jajaran genjang
Luas: a . t

t
a

410.
411.
412.
413.

a = alas
t = tinggi

e. Trapesium

1
2

tb
a

414.
415.
416.

f. Layang layang

Luas:

1
2

d1.d 2

d1 = diagonal 1
d2 = diagonal 2

417.
418.

g. Belah ketupat

1
2
419.

d1 .d 2

h. Lingkaran

420.
421.

Keliling dan Luas lingkaran


422.
Ke
423.
424.
Lu

425.

426.
427.
428.
429.
430.
431.
432.
433.
434.
435.
436.
437.
438.
439.
440.
441.
442.
443.
444.
445.

Keterangan:
22
7

= 3,14 atau
R = jari-jari lingkaran
d = diameter lingkaran
d = 2r
Busur, juring, dan tembereng

B
A

Keterangan:
BC : tali busur
BC : busur
BC: tembereng
446.

447.
448.
449.
450.
451.
452.
453.

Panjang BC :

A
2R
360 o

Luas juring ABC:

A
R 2
o
360

Sudut pusat dan sudut keliling

454.

455.
456.
457.
458.
459.
460.
461.
462.
463.
yang kongruen
464.

sudut pusat = 2 sudut keliling


A = 2 B
Bangun Ruang
a. Kubus
Kubus adalah bangun ruang yang dibatasi oleh 6 buah persegi
H
E

G
F

D
A

C
B

465.
Jika s adalah rusuk kubus, maka:
466.
1) Volume = s s s = s3
467.
2) Luas permukaan kubus tertutup = 6 s2
468.
3) Luas permukaan kubus tanpa tutup: 5 s2
469.
4) Panjang rusuk yang diperlukan = 12s
470.
471.
472.
b. Balok
473.
474.
Balok adalah bangun ruang yang dibatasi oleh 6 daerah persegi
panjang yang terdiri atas 3 pasang yang koingruen.

475.

Q
P

N
K

M
L

476.
477.
p = panjang (KL = MN = OP = QR)
478.
l = lebar (KN = LM = PQ = OR)
479.
t = tinggi ( KO = LP = MQ = NR)
480.
481.
Panjang rusuk: 4(p + l + t)
482.
483.
Luas permukaan: 2(pl + pt + lt)
484.
485.
Volume: p l t
486.
487.
c. Prisma
488.
489.
Prisma adalah bangun ruang yang dibatasi oleh dua bidang
sejajar dan beberapa bidang lain yang memotong menurut garis sejajar.
490.
J
U
S

F
G

E
A

R
P

prisma segitiga

D
B

prisma segilima

491.
492.
493.
494.
Luas prisma = 2Luas alas + luas selimut
495.
496.
Volume prisama = Luas alas tinggi
497.
498.
d. Tabung
499.
500.
Tabung adalah sebuah bangun ruang berbentuk prisma tegak
yang bidang alasnya berupa lingkaran
501.

502.

503.
504.
505.

Luas permukaan: 2 Luas alas + selubung


506.
: 2r2 + 2rt
507.
508.
: 2r (r + t)
509.
Volume:
r2t

510.
511.
512.
e. Limas
513.
514.
Limas adalah sebuah bangun ruang dengan bidang alas
berbentuk segi banyak dan dari bidang alas dibentuk sisi yang berupa segitiga
yang bertemu pada satu titik.
515.
T

Limas segitiga

516.
517.
518.

CA

Limas segiempat

Luas limas = Luas alas + Luas selubung limas


1
3

519.
Volume limas = Luas alas tinggi
520.
521.
Luas alas adalah Luas PQR atau Luas ABCD
522.
523.
f. Kerucut
524.
525.
Kerucut adalah suatu bangun ruang yang merupakan suatu limas
beraturan yang bidang alasnya berbentuk lingkaran

526.

r2 t2

t
r

527.
528.
529.
530.
531.
532.
533.
534.

Luas kerucut:Luas alas + Luas selubung limas


: r2 + 2rs
: r (r + 2s)
1
3

r 2 t

535.
Volume kerucut:
536.
537.
g. Bola
538.
539.
Bola adalah suatu bangun ruang yang bentuknya setengah
lingkaran yang diputar mengelilingi diameternya.
540.
541.
542. Luas bola: 4r2
543.
4
3

544.

r 3

Volume bola:

545.
7. Statistika
546.
Ukuran Pemusatan Data
a. Rataan hitung (mean):
x
x
n
547.
548.
Ada kalanya kita dapat menggunakan metode rataan sementara
untuk menghitung rataan suatu kumpulan data tunggal. Contoh:
549.
Berikut ini disajikan data suhu tubuh seorang penderita DBD
selama 10 jam terakhir.
550.
551.
552.
P
S
553.
(0

554.
11
555.
12
556.
13
557.
14
558.
15
559.
16
560.
17

564.
36
565.
38
566.
37
567.
39
568.
39
569.
38
570.
41
571.
40
572.
39
573.
37

561.
18
562.
19
563.
20
574.
575.
Berpakah rata-rata suhu tubuh penderita DBD tersebut selama 10
jam terakhir?
576.
Kita dapat menggunakan metode rata-rata sementara sebagai
berikut.
577.
578.
580.
Suh
xi

581.
(

579.

(x
582.
36
583.
38
584.
37
585.
39
586.
39
587.
38
588.
41
589.
40
590.
39
591.
37
602.
Tot
604.
605.
x xs

(x

606.
607.

608.
609.
610.
611.
b. Modus
612.
c. Median
613.
614.
615.
616.

592.
0
593.
2
594.
1
595.
3
596.
3
597.
2
598.
5
599.
4
600.
3
601.
1
603.
24

xs )

24
10

= 36 +
= 36 + 2,4
= 38,40
Modus adalah data yang paling sering muncul.
Median adalah nilai tengah dari suatu data yang telah diurutkan.
Jika jumlah data ganjil:

Xmed = X

n 1
2

617.
618.
619.

Jika jumlah data genap:


X n X n 1
2

620.
XMed =
621.
622.
Contoh:
623.
624.
Berapakah nilai x jika data berikut.
625.
(x-1),3,4,(x + 2),6,7,(2x + 2)
626.
Data tersebut memiliki median 5. Data tersebut telah diurutkan.
A. 2
B. 3
C. 5
D. 6
627.
628.
Karena data telah diurutkan dan jumlah data ganjil,kita dengan
mudah menemukan bahwa median ada di data ke-4.
629.
XMed = 5
630.
X+2=5
631.
X
=3
632.
Jawaban B.
633.
d. Kuartil
634.
Kuartil adalah membagi data dalam empat bagian yang sama
banyaknya.
635.
25%

50%

75%

636.
637.
Q1 Q2 Q3
638.
Keterangan:
639.
Q1 : Kuartil bawah
640.
Q2 : Median
641.
Q3 : Kuartil atas
642.
Ukuran Simpangan
a. Jangkauan
643.
644.
J = XMax XMin
645.
b. Simpangan Kuartil
646.
647.
Qd = (Q3 Q1)
648.
c. Simpangan Rata-rata
649.

SR

f x x
f
i

650.
651.
652.
653.
654.
d. Simpangan Baku
655.
S

f ( x x)
f
i

656.
657.
e. Ragam (Varians)
658.
659.
Varian = S2

f ( x x)
f
i

660.
661.

662.
663.
Contoh soal:
664.
665.
Berat rata-rata sekelompok siswa adalah 54 kg. Berat rata-rata
siswa putri dari kelompok tersebut 48 kg sedangkan berat rata-rata siswa putranya
62 kg. Berapa perbandingan jumlah siswa putra dan putri pada kelompok
tersebut ..
666.
667.
A. 3 : 4
668.
B. 4 : 3
669.
C. 2 : 3
670.
D. 3 : 2
671.
672.
673.
Soal ini dapat diselesaikan dengan metode garis.
674.
Putri
Putra
675.
48 54
62
676.
677.
678.
6 : 8
679.
3 : 4
680.
Sehingga jumlah siswa putra : jumlah siswa putri = 3 : 4 (dibalik)
681.
Jawabannya A.

682.
8. Himpunan
683.
Himpunan adalah kumpulan benda-benda dan unsur-unsur yang
telah didefinisikan dengan jelas dan juga memiliki sifat keterikatan tertentu.
684.
685.
Operasi pada himpunan
1. Komplemen
686.
687.
S

Xc
X

688.
689.
690.
691.
692.
693.
2. Irisan
694.
695.

Xc = X komplemen
(Xc)c = X

X Y

696.
697.
698.
699.
700.
701.
3. Gabungan

Contoh :
X = {21,32,43,54,56}
Y = {32,43,54,67,79}
X Y = {32,43,54}

702.
S

X Y

703.
704.
Contoh :
705.
X = {12,34,56}
706.
Y = {24,46,68}
707.
X Y = {12,24,34,46,56,68}
708.
4. Himpunan Bagian
709.
Pada bagian hitungan sederhana kita telah mengetahui beberapa
kegunaan bilangan Pascal. Sekarang kita akan menggunakan angka-angka yang
adapada bilangan Pascal untuk menentukan banyaknya himpunan bagian dari
suatu himpunan.
710.
1
: himpunan kosong
711.
1 1
: himpunan beranggota 1
712.
1 2 1
: himpunan beranggota 2
713.
1 3 3 1
: himpunan beranggota 3
714.
1 4 6 4 1
: himpunan beranggota 4
715.
1 5 10 10 5 1 : himpunan beranggota 5
716.
Contoh:
717.
Berapa banyak himpunan bagian dari X = {12,34,56}?
718.
Kita dapat menggunakan baris ke-4 bilangan Pascal untuk
menyelesaikan soal ini yaitu 1,3,3,1.
719.
Himpunan bagian tanpa anggota(himpunan kosong) ada 1
720.
Himpunan bagian dengan 1 anggota ada 3 yaitu {12},{34}, dan
{56}.
721.
Himpunan bagian dengan 2 anggota ada 3 yaitu {12,34},{12,56},
{34,56}.
722.
Himpunan bagian dengan 3 anggota ada 1 yaitu {12,34,56}.
723.
724.
Sifat-sifat pada himpunan
725.
1. A B = B A
726.
2. A B = B A
727.
c c
3. (A ) = A
728.

4. A ( B C ) = ( A B) C
729.
5. A ( B C ) = ( A B ) C
730.
6. A ( B C ) = ( A B ) ( A C )
731.
7. A ( B C) = ( A B ) ( A C )
732.
8. ( A B )c = Ac Bc
733.
9. ( A B )c = Ac Bc
734.
10. n( A B ) = n(A) + n(B) n( A B )
735.
736.
9. Deret dan Barisan Bilangan
737.

738.
Barisan Bilangan
a. Bilangan Ganjil
739.
1,3,5,7,.....(2n 1)
b. Bilangan genap
740.
2,4,6,8,......(2n)
c. Bilangan segitiga
741.
1,3,6,10,.....( n(n + 1))
742.
d. Bilangan kuadrat
743.
1,4,9,16,......(n2)
e. Bilangan fibonacci
744.
1,1,2,3,5,8,....
f. Bilangan prima
745.
2,3,5,7,11,....
746.
747.
Deret Bilangan
a. Deret Aritmatika
748.
749.
Un = a + (n 1)b
Keterangan:
750.
Un = suku ke-n
751.
b = Un+1 - Un
b = beda, selisih
752.
Sn = jumlah n suku pertama
n
2
753.
Sn = (2a + (n 1)b)
Ut = suku tengah
n
2
754.
= (a + Un)
b = beda baru
755.
a Un
2
756.
Ut =
757.
b
k 1
758.
b =
759.
760.
b. Deret Geometri
761.
762.
Un = arn-1
Keterangan:
n
a (1 r )
dengan r 1
1 r
763.
Sn =
r = rasio baru

764.
765.

a (r n 1)
dengan r 1
r 1

Kn = hasil kali n suku pertama

a.U n
766.
767.

Ut =
k 1

768.
769.
770.
771.

r =

Kn = anr1/2n(n-1)

772.
c. Deret Geometri Tak Hingga
773.
a
1 r
774.
S =
775.

Keterangan:
= jumlah sampai suku tak hingga

S genap
S ganjil
776.
777.

778.
779.

780.
781.
782.
783.

r=

Sganjil =

Sgenap =

Sganjil = jumlah seluruh suku ganjil


Sgenap = jumlah seluruh suku genap
a
1 r2

ar
1 r2

S = Sganjil + Sgenap

784.
785.
Contoh soal:
786.
Antara dua suku yang berurutan pada barisan 3, 18, 33, disisipkan
empat bilangan sehingga terbentuk barisan aritmatika yang baru. Jumlah tujuh suku
pertama dari barisan yang terbentuk adalah
787.
788.
A. 84
789.
B. 87
790.
C. 91
791.
D. 108
792.
793.
Pertama, hitung beda baru:

794.

b =

795.

796.
797.
798.

799.

800.

b
k 1
18 3
4 1

15
5

=
=3
kita dapat menghitung jumlah 7 suku pertama sebagai berikut.
n
2
Sn = (2a + (n 1)b)
7
2
= (23 + (7 1)3)
7
2
= (6 + 18)
= 84
jadi, jawabannya A.

801.
802.
803.
10. Probabilitas
a. Peluang Kejadian

n( a )
n( s )
804.
P(a) =
805.
n(a) : banyak kejadian a
806.
n(s) : banyaknya kejadian semesta
807.
nilai P(a): 0 P(a)1
808.
bila 0 artinya kejadian tersebut mustahil terjadi
809.
bila 1 artinya kejadian tersebut pasti terjadi
810.
b. Frekuensi harapan
811.
812.
Fn (a) = N P(a)
813.
814.
N : banyaknya percobaan
815.
c. Peluang Komplemen
816.
817.
P(a)c = 1 - P(a)
818.
d. Peluang kejadian saling Bebas
819.

820.
P( A B ) = n(A) + n(B)
821.
e. Peluang dua Kejadian saling Lepas
822.
823.
P( A B ) = P(A) + P(B) P( A B )
824.
825.
11. Sudut dan Garis
826.
Sudut
827.
828.
Hubungan antar sudut
1. sudut komplemen (berpenyiku)
829.
xo + yo = 90o
yo

xo

2. sudut suplemen (berpelurus)


830.
xo + yo = 180o
yo

xo

3. Sudut sehadap sama besar


831.
n

yo
P

yo
Q

832.
m // n ( garis m sejajar garis n)
833.
MPQ = NQR (sehadap)
834.
= xo
835.
4. sudut bertolak belakang sama besar

836.
F

yo
xo

xo

yo
G

837.
EOF = HOG = yo
838.
EOH = FOG = xo
839.
(sudut bertolak belakang)
840.
5. sudut berseberangan dalam sama besar
841.
Q
xo yo

yo xo
R

842.
843.
844.
845.
846.
847.
850.
1.
851.

QRO = RQM (sudut dalam berseberangan)


= xo
PRQ = RQN (sudut dalam berseberangan)
= yo
848.
Kesebangunan
849.
Segitiga-segitiga sebangun
C

D
A

E
B

852.
Segitiga ABC sebangun Segitiga DEC
Sudut-sudut yang bersesuaian sama besar
853.
A = D,
854.
B = E,
855.
C = C (berimpit)

Sisi-sisi yang bersesuaian


856.

AB CB AC

DE CE DC

2.
857.
N

858.
Segitiga MNO ~ segitiga QPO
Sudut-sudut yang bersesuaian sama besar
859.
M = Q,
860.
N = P,
861.
O = O (berimpit)
Sisi-sisi yang bersesuaian
MN NO MO

PQ PO QO
862.
3.
863.
T

S
P

864.
Segitiga PQR ~ Segitiga PST
865.
Sudut-sudut yang bersesuaian sama besar
866.
R = T,
867.
Q = S,
868.
P = P (berimpit)
Sisi-sisi yang bersesuaian
PT PQ ST

PR PS QR
869.

870.
12. Eksponen
871.
872.
873.
874.
875.
876.
877.
878.
879.
880.
881.
882.

883.
884.

Sifat-sifat Eksponen
aman = am+n
am : an = am n
(am)n = amn
(ab)m = ambm
a0 = 1, a 0

a-m =
a

m
n

1
am

,a0

m an

885.
886.
m n

mn

a
m

a a

1
mn

887.
888.
(a b) 2 ab a b

889.
890.
891.
13. Jarak, Waktu, dan Kecepatan
892.
Rumusan dasar untuk soal yang berkaitan dengan waktu, jarak, dan
kecepatan:
893.
894.
S = vt
895.
896.
S : jarak
897.
v : kecepatan
898.
t : waktu
899.
900.
Terdapat dua jenis kejadian dalam bahasan ini, yaitu:
901.
a. Saling berpapasan
902.
Konsepnya:
903.
904.
S1 + S2 = STotal
905.

906.
v1t1 + v2t1 = STotal
907.
908.
(v1 + v2) t1 = STotal
909.
910.
Contoh:
911.
Jarak anatara kota A dan kota B adalah 300 km. Virgo berangkat dari
kota A dengan kecepatan 80 km/jam. Pada saat yang sama Gemini berangkat dari kota
B dengan kecepatan 70 km/jam. Pada jarak berapakah dari kota B mereka akan
bertemu?
912.
A. 80 km
913.
B. 70 km
914.
C. 140 km
915.
D. 160 km
916.
917.
Pertama, kita tetukan kapan mereka bertemu.
918.
(v1 + v2) t1 = STotal
919.
(80 + 70)t = 300
920.
(150)t
= 300
921.
t
= 2 jam
922.
Mereka akan bertemu setelah menempuh perjalanan selama dua jam.
Setelah itu, kita hitung jarak yang telah ditempuh Gemini.
923.
S = vt
924.
S = 702
925.
S = 140 km
926.
Jadi,jawabannya C.
927.
928.
b. Saling menyusul
929.
Konsep dasarnya:
930.
931.
S = (V2 V1)t
932.
933.
V1. t = (V2 V1 )t
934.
935.
t1 = t0 + t
936.
937.
Contoh:
938.
Pukul 10.00 Libra berangkat dari kota Auriga ke kota Betelgeuse dengan
kecepatan 50 km/jam. Setengah jam kemudian Taurus mengejar Libra dengan
kecepatan 60 km/jam. Pada pukul berapakah Taurus mulai menyusul Libra ?
939.
A. 13.30
940.
B. 12.30
941.
C. 11.00
942.
D. 15.00
943.
944.
Hitung waktu yang diperlukan untuk menyusul.
945.
V1. t = (V2 V1 )t

946.
947.
948.
949.
950.
951.
952.
953.

500,5 = (60 50)t


25
= 10t
t
= 2,5 jam

t1 = t0 + t
= 10.00 + 2 jam 30 menit
= 12.30
jadi, jawabannya B.
954.
1. Logika dan Penarikan Kesimpulan
955.
Konsep-konsep berikut ini sangat berguna dalam memecahkan soal-soal
yang berkaitan dengan penarikan kesimpulan.
956.
957.
Tabel Kebenaran
958.
959.960.
961.
962.
963.
964.
965.
966.
p

q
p q
~p
~q
p^q
pvq
967.971.
B B
968.972.
B S
969.973.
S B
970.974.
S S
999.
1000.
1001.
a. ~(p^q)

975.
S
976.
S
977.
B
978.
B

979.
S
980.
B
981.
S
982.
B

983.
B
984.
S
985.
S
986.
S

987.
B
988.
B
989.
B
990.
S

991.
B
992.
S
993.
B
994.
B

Kesetaraan

~p v ~q

b. ~(p v q) ~p ^ ~q
pq
c. ~(
) p ^ ~q
pq
d. ~(
) (p ^ ~q) v (q ^ ~p)
p q ~ q ~ p
e.
~p v q
1002.
1003.
1004.

Ingkaran Kuantor

1005.
P
a. Semua...
b. Ada..
c. Tidak ada...

1006.
In

a. Ada yang tidak...


b. Semua tidak...
c. Ada yang...

995.
B
996.
S
997.
S
998.
B

1007.
1008.
Penarikan Kesimpulan
1009.
a. Modus Ponens
1010.
Konsep penarikan kesimpulannya:
pq
1011.
Premis 1:
1012.
Premis 2: p
q
1013.
b. Modus Tollens
pq
1014.
Premis 1:
1015.
Premis 2: ~q
~ p
1016.
c. Silogisme
pq
1017.
Premis 1:
qr
1018.
Premis 2:
pr
1019.
1020.