Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PERCOBAAN

I.

JUDUL PERCOBAAN
Titrasi Iodo-Iodimetri dan Aplikasinya

II.

HARI/ TANGGAL PERCOBAAN


Hari Rabu/ Tanggal 26 November 2014
Pukul 11.00 WIB

III.

SELESAI PERCOBAAN
Hari Rabu/ Tanggal 26 November 2014
Pukul 16.30 WIB

IV.

TUJUAN PERCOBAAN
1. Membuat dan menentukan (standarisasi) larutan Na2S2O3 dengan Kalium
Iodidat baku (iodometri).
2. Mennetukan kadar Cl2 dalam serbuk pemutih.

V.

TINJAUAN PUSTAKA
Dasar reaksi titrasi oksidimetri ialah reaksi oksidasi-reduksi antara zat
penitrasi dan zat yang dititrasi. Dalam titrasi oksidimetri meliputi dua titrasi yaitu
titrasi permanganometri (melibatkan senyawa KMnO4) dan titrasi iodo-iodimetri
(melibatkan ion I-). Titrasi iodo-iodimetri adalah salah satu metode titrasi yang
didasarkan pada reaksi oksidasi-reduksi. Metode titrasi langsung dinamakan iodimetri
mengacu kepada titrasi dengan suatu iod standar. Sedangkan metode titrasi tak
langsung dinamakan iodometri adalah berkenaan dengan titrasi dari iod yang
dibebaskan dalam reaksi kimia.
a) Prinsip Iodo-Iodimetri
Pada titrasi iodometri, analit yang dipakai adalah oksidator yang dapat
bereaksi dengan I- (iodida) untuk menghasilkan I2, I2 yang terbentuk secara
kuantitatif dapat dititrasi dengan larutan tiosulfat. Dari pengertian diatas maka
titrasi iodometri dapat dikategorikan sebagai titrasi kembali.
Iodida adalah reduktor lemah dan dengan mudah akan teroksidasi jika
direaksikan dengan oksidator kuat. Iodida tidak dipakai sebagai titran, hal ini
disebabkan karena faktor kecepatan reaksi dan kurangnya jenis indikator yang
dapat dipakai untuk iodida. Oleh sebab itu titrasi kembali merupakan proses titrasi
yang sangat baik untuk titrasi yang melibatkan iodida. Senyawa iodida umumnya
KI ditambahkan secara berlebih pada larutan oksidator sehingga terbentuk I 2.
I2 yang terbentuk adalah ekuivalen dengan jumlah oksidator yang akan ditentukan.
1

Jumlah I2 ditentukan dengan menitrasi I2 dengan larutan standar tiosulfat


(umumnya yang dipakai adalah Na2S2O3) dengan indikator amilum, jadi
perubahan warnanya dari biru tua kompleks amilum-I2 sampai warna ini tepat
hilang. Reaksi yang terjadi pada titrasi iodometri untuk penentuan iodat adalah
sebagai berikut:
IO3- + 5 I- + 6H+ 3I2 + H2O
I2 + 2 S2O32- 2I- + S4O62Jadi, prinsip dasar dari titrasi iodometri adalah zat uji (oksidator) mulamula direaksikan dengan ion iodida berlebih, kemudian iodium yang dihasilkan
dititrasi dengan larutan tiosulfat.
Oksidator + KI I2 + 2e
I2 + Na2S2O3 NaI + Na2S4O6
Sedangkan prinsip dasar dari titrasi iodimetri adalah zat uji (reduktor) langsung
dititrasi dengan larutan iodium. dimana I2 sebagai larutan standardnya.
Dalam kebanyakan titrasi langsung dengan iod (iodimetri), digunakan
suatu larutan iod dalam kalium iodida, dan karena itu spesi reaktifnya adalah ion
tri-iodida, I3-. Untuk tepatnya, semua persamaan yang melibatkan reaksi-reaksi iod
seharusnya ditulis dengan I3- dan bukan dengan I2, misalnya:
I3- + 2S2O32- 3I- + S4O62akan lebih akurat daripada:
I2 + 2S2O32- 2I- + S4O62(Bassett, 1994).
b) Standarisasi Larutan Iodin
Iodin hanya larut sedikit dalam air (0,00134 mol/liter pada 25C) namun
larut dalam larutan yang mengandung ion iodida. Iodin membentuk kompleks
triiodida dengan iodida,
I2 + I I3Dengan konstanta kesetimbangan sekitar 710 pada 25C. kalium iodida berlebih
ditambahkan untuk meningkatkan kelarutan dan untuk menurunkan keatsirian
iodin.
Larutan-larutan iodin standar dapat dibuat melalui penimbangan langsung
iodin murni dan pengenceran dalam labu volumetrik. Iodin akan dimurnikan oleh
sublimasi dan ditambahkan ke dalam larutan KI yang konsentrasinya diketahui
yang ditimbang secara akurat sebelum dan sesudah penambahan iodin. Namun
2

demikian, biasanya larutan tersebut distandarisasi terhadap larutan standar primer


seperti As2O3. Kekuatan reduksi dari HAsO2 tergantung pada pH, seperti yang
ditunjukkan oleh persamaan di bawah :
HAsO2 + I2 + 2H2O
H3AsO4 + 2H+ + 2INilai konstanta kesetimbangan untuk reaksi ini adalah 0,17; karena itu reaksi ini
tidak berjalan sampai selesai pada titik ekivalen. Namun demikian, jika
konsentrasi ion hidrogen diturunkan, reaksi dipaksa bergeser ke kanan sehingga
bisa digunakan untuk titrasi. Biasanya larutannya disangga pada pH sedikit diatas
8 menggunakan natrium bikarbonat (Underwood, 2002).
Kelemahan larutan iod adalah :
1. Larutan iod adalah oksidator lemah, tak stabil karena mudah menguap.
2. Dapat mengoksidasi karet, gabus dan zat-zat organik lainnya.
3. Dipengaruhi oleh udara dengan reaksi sebgai berikut :
4 I- + O2 + 4H+ 2I2 + 2H2O
4. Tidak dapat dilakukan pada suasana basa yakni pada Ph > 9 karena akan
terjadi reaksi :

I2 + OH- HOI + 2H2O


3HOI + 3OH- 2I- + IO3- + 3H2O

c) Natrium Tiosulfat sebagai Titran


Larutan standar yang umum digunakan dalam proses iodometri adalah
natrium thiosulfat. Natrium tiosulfat biasanya dibeli sebagai pentahidrat, Na2S2O3.
5H2O dan larutan-larutannya distandarisasi terhadap sebuah larutan primer.
Larutan-larutan tersebut tidak stabil dalam jangka waktu lama, sehingga boraks
atau natrium karbonat sering ditambahkan sebagai bahan pengawet.
Iodin mengoksidasi tiosulfat menjadi ion tetrationat :
I2 + 2S2O32- 2I- + S4O62Reaksinya berjalan cepat, sampai selesai dan tidak ada reaksi sampingan.
Berat ekivalen dari Na2S2O3. 5H2O adalah berat molekularnya, 248,17; karena satu
elektron per satu molekul hilang. Jika pH dari larutan diatas 9, tiosulfat teroksidasi
secara parsial menjadi sulfat :
4I2 + S2O32- + 5H2O 8I- + 2SO42- + 10H+
Dalam larutan yang netral atau sedikit alkalin, oksidasi menjadi sulfat tidak
muncul, terutama jika iodin digunakan sebagai titran. Banyak agen pengoksidasi
kuat, seperti garam permanganat, garam dikromat, dan garam serium (IV),

mengoksidasi tiosulfat menjadi sulfat, namun reaksinya tidak kuantitatif.


(Underwood,2002).
d) Standarisasi Larutan Tiosulfat
Dengan iodin murni
Iodin murni adalah salah satu standar primer untuk larutan tiosulfat
namun jarang digunakan karena kesulitan dalam penanganan dan
penimbangannya dan

yang lebih sering digunakan adalah standar yang

terbuat dari agen pengoksidasi kuat yang akan membebaskan iodin dari
iodida, sebuah proses iodometrik. (Underwood, 2002)

Dengan Kalium Iodat dan Kalium bromat


Kedua garam ini mengoksidasi iodida secara kuantitatif menjadi
iodin dalam larutan asam :
IO3- + 5I + 6H+ 3I2 + 3H2O
BrO3- + 6I- + 6H+ 3I2 + Br- + 3H2O
Reaksi iodatnya berjalan cukup cepat, reaksi ini hanya membutuhkan
sedikit kelebihan ion hidrogen untuk menyelesaikan reaksi. Reaksi bromat
berjalan lebih lambat, namun kecepatannya dapat ditingkatkan dengan
menaikkan konsentrasi ion hidrogen. Biasanya sejumlah kecil ammonium
molibdat ditambahkan sebagai katalis.
Kerugian utama dari kedua garam ini sebagai standar primer adalah
berat ekivalnnya yang kecil. Dalam setiap kasus berat ekivalen adalah
seperenam dari berat molekular, dimana berat ekivalen KIO 3 adalah 35,67
dan KBrO3 adalah 27,84. Untuk menghindari kesalahan yang besar dalam
menimbang, petunjuk-petunjuk biasa mensyaratkan penimbangan sebuah
sampel yang besar, pengenceran di dalam labu volumetrik dan menarik
mundur alikuot. Garam kalium asam iodat, KIO3.HIO3 dapat digunakan
sebagai standar primer namun berat ekivalnnya juga kecil, seperduabelas
dari berat molekularnya, 32,49. (Underwood, 2002)
Adapun cara standarisasi larutan tiosulfat dengan kalium iodat
dilakukan dengan cara sebagai berikut : Timbang kurang lebih 150 mg
kalium iodat yang sudah dikeringkan pada suhu 120 C secara seksama,
larutkan dalam 25 ml air yang telah dididihkan. Tambahkan 2 gram kalium
iodida yang bebas iodat dan 5 ml HCl pekat dalam erlenmeyer bertutup.
Iodium yang dibebaskan dititrasi dengan natrium tiosulfat yang akan
4

dibakukan sambil terus dikocok. Bila larutan menjadi kuning pucat tambah
100 ml air dan 3 ml larutan kanji. Titrasi dilanjutkan sampai warna biru tepat
hilang (tidak berwarna).
Pada pembakuan di atas reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :
KIO + 5KI + 6HCl
I + 2NaSO

3I

+ 6KCl + 3HO
2NaI

+ NaSO

Pada reaksi di atas valensinya adalah 6 karena 1 mol KIO setara dengan 3
mol I, sedangkan 1 mol I setara dengan 2e. Sehingga 1 mol KIO setara
dengan 6e akibatnya BE KIO sama dengan BM/6.
e) Indikator Iodo-Iodimetri
Larutan I2 dalam larutan KI encer berwarna coklat muda. Bila 1 tetes
larutan I2 0,1 N dimasukkan kedalam 100 ml aquadest akan memberikan warna
kuning muda, sehingga dapat dikatakan bahwa dalam suatu larutan yang tidak
berwarna I2 dapat berfungsi sebagai indikator. Warna dari larutan iodin 0,1 N
cukup intens sehingga iodin dapat bertindak sebagai indikator bagi dirinya sendiri.
Iodin juga memberikan warna ungu atau violet yang intens untuk zat-zat pelarut
seperti karbon tetraklorida dan kloroform dan terkadang kondisi ini digunakan
untuk mendeteksi titik akhir titrasi. Namun demikian, suatu larutan (penyebaran
koloidal) dari kanji lebih umum digunakan, karena warna biru gelap dari
kompleks iodin-kanji bertindak sebagai tes yang sensitif untuk iodin.
(Underwood, 2002)
Komponen utama kanji yaitu amilosa dan amilopektin. Amilosa memiliki
rantai lurus dan memberikan warna biru jika bereaksi dengan iodium. Amilopektin
memiliki rantai bercabang dan memberikan warna merah violet jika bereaksi
dengan iodium.
Keuntungan penggunaan kanji adalah harganya murah, sedangkan
kerugiannya adalah tidak mudah larut dalam air dingin, tidak stabil pada suspensi
dengan air, karenanya dalam proses pembuatannya harus dibantu dengan
pemanasan.
Penambahan indikator kanji sebaiknya dilakukan pada saat medekati titik
akhir titrasi karena iod dengan kanji membentuk kompleks yang berwarna biru
yang tidak larut dalam air dingin sehingga dikhawatirkan mengganggu penetapan
titik akhir titrasi. Karena adanya kelemahan ini, dianjurkan pemakaian kanji
5

natrium glukonat yang mana indikator ini tidak higroskopis; cepat larut dan stabil
dalam penyimpanan; tidak membentuk kompleks yang tidak larut dengan iodium
sehingga boleh ditambahkan pada awal titrasi dan titik akhir jelas; reprodusibel
dan tidak tiba-tiba. namun indikator ini harganya mahal.
Mekanisme reaksi indikator kanji adalah sebagai berikut :
Iodimetri : Amilum (tak berwarna) + I2 iod-amilum (biru)
Iodometri : Iod-amilum (biru) + Na2S2O3 2NaI + Na2S4O6 + amilum (tak
berwarna)
Perbedaan dari iodometri dan iodimetri berdasarkan perbedaan warna pada
titik ekivalennya adalah : pada iodometri perubahan warna pada titik ekivalen
(TE) dari biru menjadi tak berwarna, sedangkan pada iodimetri perubahan warna
pada titik ekivalen (TE) dari tak berwarna menjadi biru.
f) Komposisi Serbuk Pemutih
Bubuk pemutih terdiri dari campuran kalsium hipoklorit dan klorida basa
(CaCl2), Ca(OH)2.H2O. Kalsium hipoklorit atau yang biasa disebut kaporit adalah
senyawa kimia yang memiliki rumus kimia Ca(OCl) 2.

Kaporit biasanya

digunakan untuk menjernihkan air . Kalsium hipoklorit adalah padatan putih yang
siap didekomposisi di dalam air untuk kemudian melepaskan oksigen dan klorin.
Senyawa aktifnya adalah hipoklorit yang mempunyai daya untuk memutihkan.
Kalsium hipoklorit memiliki aroma klorin yang kuat. Senyawa ini tidak terdapat
di lingkungan secara bebas.
Kalsium hipoklorit utamanya digunakan sebagai agen pemutih atau
disinfektan. Senyawa ini adalah komponen yang digunakan dalam pemutih
komersial, larutan pembersih, dan disinfektan untuk air minum, sistem pemurnian
air, dan kolam renang. Ketika berada di udara, kalsium hipoklorit akan
terdegradasi oleh sinar matahari dan senyawa-senyawa lain yang terdapat di
udara. Di air dan tanah, kalsium hipoklorit berpisah menjadi ion kalsium (Ca2+)
dan hipoklorit (ClO-). Ion ini dapat bereaksi dengan substansi-substansi lain yang
terdapat di air.
VI.

ALAT DAN BAHAN


a. ALAT:
- Labu Ukur
- Pipet Gondok

100 mL
10 mL
6

- Labu Erlenmeyer
250 mL
- Pipet tetes
- Buret
- Statif dan Klem
- Neraca analitik
- Gelas ukur
- Botol semprot
- Spatula
- Gelas kimia
- Corong
- Rol film
b. BAHAN:
- Serbuk KIO3
- Larutan Na2S2O3
- Larutan HCl 4N
- Larutan KI 0,1 N 20%
- Larutan kanji
- Larutan H2SO4
- Larutan ammonium molibdat 3%
- Air suling (air aquades)
- Sampel (larutan pemutih)
VII.

ALUR KERJA
1. Pembuatan dan penentuan (standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N
A. Pembuatan larutan Natrium Tiosulfat 0,1 N
25 gram Na2S2O3.5H2O
-

Ditimbang
Dilarutkan dalam 1 liter air yang baru dididihkan dan
didinginkan
Ditambahkan 0,2 gram NaCO3 sebagai pengawet
Disimpan dalam botol yang berwarna

Larutan Na2S2O3
B. Penentuan (standarisasi) larutan Natrium Tiosulfat 0,1 N dengan Kalium
Iodidat Baku
0,357 gram KIO3
- Ditimbang
- Dipindahkan ke dalam labu ukur 100 ml
- Dilarutkan dengan air suling
- Diencerkan sampai tanda batas
7

Dikocok dengan baik agar tercampur sempurna

Larutan KIO3

Larutan Na2S2O3
-

25 ml larutan baku KIO3 0,1 N

Digunakan untuk membilas buret


Dimasukkan kedalam buret
Dititrasi

dimasukkan dalam Erlenmeyer 250ml


ditambahkan 10 ml larutan KI 20%
ditambahkan 2,5 ml HCl 4N

Perubahan warna menjadi kuning muda


-

Ditambahkan larutan kanji


Dititrasi lagi
Titrasi diulangi sebanyak 3 kali

Perubahan warna sampai warna biru hilang


- Dihitung volume Na2S2O3
- Dihitung konsentrasi Na2S2O3
Konsentrasi Na2S2O3

2. Penentuan kadar Cl2 dalam serbuk pemutih

2 ml larutan pemutih
- dicatat merknya
- dihitung berat jenisnya larutan pemutih

Larutan Na2S2O3
- dimasukkan dalam buret

- dimasukkan dalam Erlenmeyer 250 ml

- dititrasi

- ditambah 75 ml air aquades


- ditambah 3 gram KI
- ditambah 8 ml H2SO4 1:6
- ditambah 3 tetes larutan ammonium molibdat 3%

Perubahan warna sampai warna coklat iodida hilang


- ditambah 5 ml larutan kanji
- dititrasi lagi ulangi sebanyak 3 kali
Perubahan warna sampai warna biru hilang
- dihitung volume Na2S2O3
- dihitung kadar Cl2 dalam sampel
Kadar Cl2 dalam sampel
9

10

VIII. HASIL PENGAMATAN

No

1.

Prosedur Percobaan

Pembuatan dan Penentuan (Standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N


A. Pembuatan Larutan Natrium Tiosulfat 0,1 N.
25 gram Na2S2O3.5H2O
- Ditimbang
- Dilarutkan dalam 1 liter air yang baru
dididihkan dan didinginkan
- Ditambah 0,2 gram NaCO3
- Disimpan dalam botol berwarna
Larutan Baku Na2S2O3

Hasil Pengamatan

Sebelum:
Na2S2O3.5H2O padat =
jernih tak berwarna
NaCO3 = jernih tak
berwarna

Dugaan / Reaksi

Kesimpulan

Na2S2O3(s) + H2O(l)
Na2S2O3(aq) + H2O(l)

Sesudah:
Na2S2O3.5H2O + NaCO3
= larutan
Na2S2O3.5H2O yang
sudah distandarisasi

2IO3-(s) + 12H+(aq) + 10e I2(aq) + 6H2O(l) x1


2Cl-(aq) Cl2(aq) + 2e-

Titik akhir
11

B. Penentuan (standarisasi) Larutan Natrium Tiosulfat 0,1 N


dengan Kalium Iodidat Baku.
0,357 gram KIO3
-

Ditimbang
Dipindahkan ke dalam labu ukur 100 ml
Dilarutkan dengan air suling
Diencerkan sampai tanda batas
Dikocok dengan baik agar tercampur
sempurna

Larutan Standar KIO3

x5
Sebelum:
2IO3-(s) + 12H+(aq) +
serbuk KIO3 =
10Cl-(aq) I2(aq) +
berwarna putih
5Cl2(aq) + 6H2O(l)
air suling = bening tak
berwarna
II)Cl2(aq) + 2e- 2Cl-(aq)
larutan standar KIO3 =
2I-(aq) I2(aq) + 2ebening tak berwarna
larutan Na2S2O3 =
bening tak berwarna
larutan KI = bening tak
Cl2(aq) + 2I-(aq) 2Clberwarna
(aq) + I2(aq)
larutan HCl = bening
III)
I2(aq) + 2e- 2I-(aq)
tak berwarna
2S2O32-(aq) S4O62 larutan kanji = keruh
(aq) + 2e
I2(aq) +2S2O32-(aq)
Sesudah:
2I-(aq) + S4O62-(aq)
serbuk KIO3 + air suling
= bening tak berwarna
(larutan standar KIO3)
larutan standar KIO3 +
KI = bening tak
berwarna
larutan standar KIO3 +
KI + HCl = merah
kecoklatan
larutan standar KIO3 +

titrasi yaitu saat


indikator
berubah warna
menjadi jernih
tak berwarna
berdasarkan
perhitungan
diperoleh
normalitas
Na2S2O3:
N1 = 0,125 N
N2 = 0,127 N
N3 = 0,128 N
Normalitas
Na2S2O3 ratarata = 0,127 N

12

Lar. Na2S2O3
- Digunakan untuk
membilas buret
- Dimasukkan ke
dalam buret
- Dititrasi

KI + HCl + dititrasi =
kuning muda
larutan standar KIO3 +
KI + HCl + dititrasi +
larutan kanji = kuning
25 ml lar. KIO3 0,1N
kecoklatan
larutan standar KIO3 +
- Dimasukkan ke dalam labu
erlenmeyer
KI + HCl + dititrasi +
- Ditambahkan 10 ml larutan KI
larutan kanji + titrasi
20%
= bening tak berwarna
- Ditambahkan 25 ml HCl 4N
V1 Na2S2O3 = 20 ml
V2 Na2S2O3 = 19,7 ml
V3 Na2S2O3 = 19,5 ml
Perubahan warna
menjadi kuning muda
- Ditambah larutan kanji
- Titrasi dilakukan
sebanyak 3 kali

Perubahan warna sampai


warna biru hilang
- Dihitung volume Na2S2O3
- Dihitung konsentrasi Na2S2O3

Konsentrasi Na2S2O3

OCl-(aq) + 2I-(aq) + 2H+(aq)


I2(aq) + Cl-(aq) +
2H2O(l)
II) I2(aq) + 2e- 2I-(aq)
2S2O32-(aq) S4O62-(aq)
+ 2eI2(aq) + 2S2O32-(aq) 2I2(aq) + S4O6 (aq)

2.
13

Penentuan Kadar Cl2 dalam sampel (larutan pemutih)


2 ml larutan pemutih

Larutan Na2S2O3
-

Dimasukkan dalam buret


Dititrasi

- Dicatat mereknya
- Dihitung berat jenis larutan pemutih
- Dimasukkan ke dalam labu
erlenmeyer 250 ml
- Ditambah 75 ml aquades
- Ditambah 3 gram KI
- Ditambah 8 ml H2SO4 1:6
- Ditambah 3 tetes ammonium
molibdat 3%

Titik akhir
titrasi yaitu saat
indikator
berubah warna
menjadi jernih
tak berwarna.
Kadar Cl2 dalam
pemutih sebesar
4,155%.

Sebelum:
Larutan Na2S2O3 =
bening tak berwarna
Larutan pemutih =
bening tak berwarna
Aquades = bening tak
berwarna
Serbuk KI = putih
H2SO4 = bening tak
berwarna
Larutan kanji = keruh
Larutan ammonium
molibdat = keruh
Massa piknometer
kosong = 25, 4315
gram
Massa piknometer isi =
Perubahan
warna sampai warna coklat iodida hilang
80, 5907
gram
Sesudah:
Ditambah 5 ml larutan kanji
Lar. Pemutih + aquades
Titrasi dilakukan sebanyak 3 kali
= bening takPerubahan
berwarna
warna sampai warna biru hilang
Lar. Pemutih + serbuk
Dihitung volume Na2S2O3
14

Dihitung kadar Cl2 dalam sampel


Kadar Cl2 dalam sampel

KI = berwarna orange
Lar. Pemutih + KI +
H2SO4 = merah
kecoklatan
Lar. Pemutih + KI +
H2SO4 + ammonium
molibdat = merah
kecoklatan
Lar. Pemutih + KI +
H2SO4 + ammonium
molibdat + titrasi =
kuning muda
Lar. Pemutih + KI +
H2SO4 + ammonium
molibdat = titrasi +
kanji = ungu
kehitaman
Lar. Pemutih + KI +
H2SO4 + ammonium
molibdat = titrasi +
kanji + titrasi =
bening tak berwarna
V1 Na2S2O3 = 20,5 ml
V2 Na2S2O3 = 20,2 ml
V3 Na2S2O3 = 20,3 ml

15

16

IX.

ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN


1. Pembuatan dan penentuan (standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N.
Pada percobaan pertama yaitu pembuatan dan penentuan (standarisasi)
larutan Na2S2O3 0,1 N. Untuk pembuatan larutan Na2S2O3 0,1 N tidak
dilakukan karena larutan Na2S2O3 0,1 N telah disediakan di laboratorium kimia
analitik. Selanjutnya pada penentuan (standarisasi) larutan Na 2S2O3 0,1 N yang
kami lakukan pertama-tama yaitu menimbang serbuk KIO3 yang berwarna putih
seberat 0,3576 gram dengan menggunakan neraca analitik. Kemudian serbuk
KIO3 tersebut dipindahkan ke dalam labu ukur 100 ml dengan bantuan corong.
Rol film yang telah digunakan sebagai tempat untuk menimbang KIO 3 dan
corong tersebut kami bilas dengan air suling beberapa kali untuk memastikan
bahwa tidak ada serbuk KIO3 yang masih tertinggal di dalam rol film maupun di
corong. Selanjutnya serbuk KIO3 dilarutkan menggunakan air suling jernih tak
berwarna dan diencerkan hingga tanda batas dari labu ukur. Kemudian dikocok
dengan baik agar tercampur sempurna dan dihasilkan larutan standar KIO 3 jernih
tak berwarna.
Larutan standar KIO3 yang telah dihasilkan, dipindahkan ke dalam tiga
labu erlenmeyer 250 ml yang masing-masing berisi 25 ml larutan KIO 3.
Kemudian pada masing-masing labu erlenmeyer ditambahkan 10 ml larutan KI
20% jernih tak berwarna dan warna larutan tidak berubah. Penambahan larutan
KI 20% ini bertujuan agar jumlah ion I - pada larutan tersebut harus berlebih
supaya semua analit dari serbuk KIO3 dapat berubah seluruhnya menjadi produk.
Selain itu fungsi lainnya supaya dari mol I2 yang terbentuk dapat ditunjukkan dari
mol sampel. Selanjutnya sebanyak 25 ml HCl 4 N jernih tak berwarna
ditambahakan pada setiap labu erlenmeyer dan menghasilkan perubahan warna
menjadi merah kecoklatan. Fungsi penambahan HCl ini bertujuan untuk
memberikan suasana asam. Hal ini dikarenakan larutan KIO 3 merupakan sumber
dari sejumlah iod yang diketahui dalam titrasi. Larutan yang mengandung kalium
iodidat atau kalium iodida tersebut harus berada dalam keasaman yang tinggi,
karena dalam keadaan asam yang tinggi maka jumlah zat reduktor yang
mengalami oksidasi (I2) secara kuantitatif dapat ditentukan. Oleh sebab itu pada
titrasi iodo-iodimetri ini harus ditambahkan dengan asam kuat, seperti HCl dan
H2SO4. Kemudian larutan tersebut dititrasi dengan menggunakan larutan Na2S2O3
17

jernih tak berwarna yang sebelumnya larutan natrium tiosulfat tersebut telah
digunakan untuk membilas buret, pembilasan tersebut dilakukan untuk
memastikan supaya dalam buret tersebut tidak terdapat sisa larutan lain.
Kemudian larutan natrium tiosulfat tersebut dimasukkan ke dalam buret. Larutan
standar KIO3 yang telah ditambahkan dengan larutan KI 20% dan larutan HCl 4
N dan menghasilkan warna merah kecoklatan. Hal ini sesuai dengan persamaan
reaksi yaitu:
IO3-(s) + 6H+(aq) + 6I- 3H2O(l) + 3I2(aq)
(berwarna jingga)
Kemudian dititrasi dengan larutan Na2S2O3 jernih tak berwarna hingga terjadi
perubahan warna menjadi kuning muda. Perubahan warna menjadi kuning muda
tersebut sesuai dengan persamaan reaksi yaitu:
3H2O(l) + 3I2(aq) + 2 S2O32-(aq) 6I-(aq) + S4O62-(aq)
(kuning muda)
Pada proses titrasi iodometri ini, iodin mengoksidasi tiosulfat menjadi ion
tetrationat, hal ini sesuai dengan persamaan reaksi berikut:
I2(aq) + 2S2O32-(aq) 2I-(aq) + S4O62-(aq)
Setelah berubah warna menjadi kuning muda, larutan tersebut
ditambahkan dengan 2 tetes indikator kanji atau amilum yang keruh. Sehingga
menghasilkan perubahan warna menjadi kuning kecoklatan. Penambahan
indikator kanji harus dilakukan pada akhir titrasi atau mendekati titik akhir titrasi.
Hal ini dikarenakan iod dengan kanji membentuk kompleks yang berwarna biru
yang tidak larut dalam air dingin sehingga dikhawatirkan mengganggu penetapan
titik akhir titrasi bila ditambahkan saat awal titrasi. Selanjutnya larutan tersebut
dititrasi kembali dengan larutan Na2S2O3 0,1 N dan merubah warna larutan dari
kuning kecoklatan menjadi jernih tak berwarna. Hal ini sesuai dengan persamaan
reaksi kimia berikut:
Iod-amilum (biru) + Na2S2O3 2NaI + Na2S4O6 + amilum (tak berwarna)
Titrasi tersebut dilakukan sebanyak tiga kali dengan prosedur percobaan yang
sama.
Dari titrasi tersebut didapatkan volume larutan Na2S2O3 yang
dibutuhkan.

Pada

labu

erlenmeyer

yang

pertama

dibutuhkan

larutan

Na2S2O3 sebanyak 20 ml, pada labu erlenmeyer yang kedua dibutuhkan larutan
Na2S2O3 sebanyak 19,7 ml. Sedangkan pada labu erlenmeyer ke tiga dibutuhkan
18

larutan Na2S2O3 sebanyak 19,5 ml. Dari data yang diperoleh tersebut dapat
ditentukan normalitas dari larutan KIO3 sebesar 0,1 N sesuai dengan rumus:
N=

n. g
Mr . V

Selanjutnya untuk menghitung normalitas larutan Na 2S2O3 pada tiap masingmasing labu erlenmeyer digunakan rumus:

(N.V) KIO3 = (N.V) Na2S2O3

Sehingga diperoleh normalitas larutan Na2S2O3 pada masing-masing labu


erlenmeyer sebesar:
N1 = 0,125 N
N2 =0,127 N
N3 = 0,128 N
Dan didapatkan normalitas larutan Na2S2O3 rata-rata sebesar 0,127 N. dari hasil
normalitas larutan Na2S2O3 rata-rata tersebut dapat ditentukan molaritas dari
larutan Na2S2O3 dengan menggunakan rumus:
M=

N
n

Sehingga didapatkan molaritas larutan Na2S2O3 sebesar 0,127 M.


2. Penentuan kadar Cl2 dalam sampel (larutan pemutih)
Pada percobaan kedua yaitu penentuan kadar Cl2 dalam sampel (larutan
pemutih). Pertama-tama kami menimbang massa piknometer kosong dengan
menggunakan neraca analitik dan didapatkan hasil seberat 25,4315 gram.
Kemudian piknometer tersebut diisi dengan larutan pemutih jernih tak berwarna
sebanyak 50 ml dan ditimbang kembali. Sehingga didapatkan hasil sebebrat
80,5907 gram. Penimbangan piknometer kosong dan piknometer yang diisi
dengan larutan pemutih ini bertujuan untuk menghitung berat jenis dari sampel
(larutan pemutih) yang akan diuji. Dari data tersebut didapatkan massa jenis
sampel (larutan pemutih) sebesar 1,103 gram/ml dan berat sampel (larutan
pemutih) yang akan diuji sebesar 2,206 gram. Selanjutnya larutan pemutih dalam
piknometer tersebut dipindahkan pada masing-masing labu erlenmeyer 250 ml
sebanyak 2 ml dan ditambahkan aquades jernih tak berwarna sebanyak 75 ml
untuk setiap labu erlenmeyer. Pada pengenceran larutan pemutih tidak merubah
warna larutan dan sesuai dengan persamaan reaksi berikut:
19

NaOCl(l) + 2H2O(l) NaO2(aq) + HCl(aq)


Kemudian pada masing-masing labu erlenmeyer ditambahkan dengan 3 gram
serbuk KI yang berwarna putih. Sehingga larutan berubah warna menjadi orange.
Fungsi dari penambahan serbuk KI ini sebenarnya sama dengan fungsi
penambahan larutan KI 20% pada percobaan pertama yaitu pembuatan dan
penentuan (standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N yaitu bertujuan agar jumlah ion
I- pada larutan tersebut harus berlebih supaya semua analit dapat berubah
seluruhnya menjadi produk. Selain itu fungsi lainnya supaya dari mol I 2 yang
terbentuk dapat ditunjukkan dari mol sampel. Selanjutnya ditambahkan 8 ml
H2SO4 2 N 1:6 pada setiap labu erlenmeyer. Untuk membuat larutan H 2SO4 1:6
yaitu dengan cara mereaksikan 30 ml aquades dengan 5 ml larutan H2SO4 2 N
jernih tak berwarna. Fungsi dari penambahan larutan H 2SO4 ini sebenarnya sama
dengan fungsi penambahan larutan HCl pada percobaan pertama yaitu pembuatan
dan penentuan (standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N yaitu bertujuan untuk
memberikan suasana asam. Hal ini dikarenakan larutan KIO 3 merupakan sumber
dari sejumlah iod yang diketahui dalam titrasi. Larutan yang mengandung kalium
iodidat atau kalium iodida tersebut harus berada dalam keasaman yang tinggi,
karena dalam keadaan asam yang tinggi maka jumlah zat reduktor yang
mengalami oksidasi (I2) secara kuantitatif dapat ditentukan. Oleh sebab itu pada
titrasi iodo-iodimetri ini harus ditambahkan dengan asam kuat, seperti HCl dan
H2SO4. Setelah ditambahkan dengan larutan H2SO4 maka warna larutan berubah
menjadi merah kecoklatan. Hal ini sesuai dengan persamaan reaksi berikut:
OCl-(aq) + 6H+(aq) + 6I- 3H2O(l) + 3I2(aq)
(berwarna jingga)
Kemudian pada masing-masing labu erlenmeyer ditambah 3 tetes larutan
ammonium molibdat yang keruh dan menghasilkan warna larutan merah
kecoklatan. Fungsi penambahan larutan ammonium molibdat bertujuan sebagai
katalis untuk mempercepat reaksi.
Tahap selanjutnya yaitu larutan tersebut dititrasi dengan larutan
Na2S2O3 jernih tak berwarna hingga terjadi perubahan warna menjadi kuning
muda. Perubahan warna menjadi kuning muda tersebut sesuai dengan persamaan
reaksi yaitu:
3H2O(l) + 3I2(aq) + 2 S2O32-(aq) 6I-(aq) + S4O62-(aq)
20

(kuning muda)
Pada proses titrasi iodometri ini, iodin mengoksidasi tiosulfat menjadi ion
tetrationat, hal ini sesuai dengan persamaan reaksi berikut:
I2(aq) + 2S2O32-(aq) 2I-(aq) + S4O62-(aq)
Setelah berubah warna menjadi kuning muda, larutan tersebut
ditambahkan dengan 5 ml indikator kanji atau amilum yang keruh pada masingmasing labu erlenmeyer. Sehingga menghasilkan perubahan warna menjadi ungu
kehitaman. Penambahan indikator kanji harus dilakukan pada akhir titrasi atau
mendekati titik akhir titrasi. Hal ini dikarenakan iod dengan kanji membentuk
kompleks yang berwarna biru yang tidak larut dalam air dingin sehingga
dikhawatirkan mengganggu penetapan titik akhir titrasi bila ditambahkan saat
awal titrasi. Selanjutnya larutan tersebut dititrasi kembali dengan larutan Na2S2O3
0,1 N dan merubah warna larutan dari ungu kehitaman menjadi jernih tak
berwarna. Hal ini sesuai dengan persamaan reaksi kimia berikut:
Iod-amilum (biru) + Na2S2O3 2NaI + Na2S4O6 + amilum (tak berwarna)
Titrasi tersebut dilakukan sebanyak tiga kali dengan prosedur percobaan yang
sama.
Dari titrasi tersebut didapatkan volume larutan Na2S2O3 yang
dibutuhkan.

Pada

labu

erlenmeyer

yang

pertama

dibutuhkan

larutan

Na2S2O3 sebanyak 20,5 ml, pada labu erlenmeyer yang kedua dibutuhkan larutan
Na2S2O3 sebanyak 20,2 ml. Sedangkan pada labu erlenmeyer ke tiga dibutuhkan
larutan Na2S2O3 sebanyak 20,3 ml. Dari data tersebut dapat diketahui kadar Cl 2
dalam sampel (larutan pemutih) dengan menggunakan rumus:
molek Cl2 = molek Na2S2O3
n. g
Mr

= n. M. V

Untuk mengetahui kadar Cl2 dengan menggunakan rumus:


% Cl2 =

massa sampel
x 100
berat sampel

Sehingga didapatkan kadar Cl2 pada labu erlenmeyer yang pertama sebesar
4,189%, pada

labu

erlenmeyer yang kedua didapatkan kadar Cl2 sebesar


21

4,127%. Sedangkan pada labu erlenmeyer yang ketiga didapatkan kadar Cl 2


sebesar 4,148%. Sehingga kadar rata-rata Cl2 dalam sampel (larutan pemutih)
sebesar 4,155%.
X.

KESIMPULAN
Dari hasil percobaan yang dilakukan pada percobaan titrasi oksidimetri (titrasi
iodo-iodimetri) yaitu penentuan (standarisasi) larutan Na2S2O3 0,1 N dengan Kalium
Iodidat sebagai baku diperoleh V1 = 20 mL; V2 = 19,7 mL; V3 = 19,5 mL. Untuk
menentukan normalitas Na2S2O3 maka harus dicari dulu normalitas KIO3 dengan
menggunakan rumus :
gr Ek
N=
.
Mr V
Dari perhitungan didapatkan normalitas KIO3 = 0,1 N. Dari hasil diatas kita
bisa menghitung normalitas Na2S2O3 untuk tiap percobaan, Dan hasilnya adalah
sebagai berikut : N1 = 0,125 N ; N2 = 0,127 N ; N3 = 0,128 N. Maka untuk normalitas
Na2S2O3 rata-rata adalah 0,127 N. Dari normalitas Na2S2O3 rata-rata tersebut kita
dapat menghitung menentukan kadar Cl2 dalam sampel (larutan pemutih) dengan cara
mol ekivalen Cl2 = mol ekivalen Na2S2O3 dengan perhitungan didapatkan nilai kadar
Cl2 dalam sampel (larutan pemutih) sebesar 4,189% ; 4,127% dan 4,148%. Sehingga
didapatkan kadar rata-rata Cl2 dalam sampel (larutan pemutih) sebesar 4,155%.

JAWAB PERTANYAAN
A. Titrasi Iodo-Iodimetri
1. Apa perbedaan antara titrasi iodometri dan iodimetri?
Jawab:

22

Iodometri adalah analisa titrimetrik yang secara tidak langsung untuk zat yang
bersifat oksidator seperti besi III, tembaga II. Zatzat ini akan mengoksidasi
iodida yang ditambahkan membentuk iodin. Iodin yang terbentuk ditentukan
dengan menggunakan larutan baku natrium tiosulfat.
Oksidator + KI I2 + 2eI2 + Na2S2O3 NaI + Na2S4O6
Sedangkan iodimetri merupakan analisis titrimetri yang secara langsung
digunakan untuk zat reduktor atau natrium tiosulfat dengan menggunakan larutan
iodin atau dengan penambahan larutan baku berlebihan. Kelebihan iodin dititrasi
kembali dengan menggunakan larutan tiosulfat.
Reduktor + I2 2INa2S2O3 + I2 NaI + Na2S4O6

2. Bagaimana reaksi antara kalium iodat + kalium iodida + asam klorida? Setiap 1
mol kalium iodat sama dengan berapa ekivalen?
Jawab:
Reaksi antara kalium iodat + kalium iodida + asam klorida:
KIO3(aq) + 5KI(aq) + 6HCl(aq) 3I2(aq) + 6KCl(aq) + 3H2O(l)
BM
1 mol KIO3 = 6e akibatnya BE KIO sama dengan
. Hal ini
6
dikarenakan ion iodat mendapatkan lima elektron dalam reaksi dengan
iodida, dan untuk itu berat ekivalennya dalam reaksi ini adalah seperlima dari
berat molekularnya. Namun demikian, reaksi yang terlibat dalam titrasi
adalah reaksi antara iodine dengan tiosulfat. Mengingat 1 mmol iodat
menghasilkan 3 mmol atau 6 meq iodine, berat ekivalen dari iodat untuk
menyelesaikan proses adalah seperenam dari berat molekularnya.

B. Aplikasi Titrasi Iodo-Iodimetri


1. Jelaskan beberapa kekurangan amilum digunakan sebagai indikator!
Jawab:

23

Beberapa kekurangan amilum digunakan sebagai indikator dalam proses titrasi


iodo-iodimetri adalah tidak mudah larut dalam air dingin, tidak stabil pada
suspensi dengan air. Karenanya dalam proses pembuatannya harus dibantu
dengan pemanasan.
2. Mengapa pada titrasi iodometri indikator amilum ditambahkan pada saat
mendekati titik ekivalen?
Jawab:
Sebaiknya indikator amilum ditambahkan pada saat titrasi mendekati titik
ekivalen karena amilum dapat membentuk kompleks yang stabil dengan iodin
berwarna biru yang tidak larut dalam air dingin sehingga dikhawatirkan
menggangu penetapan titik akhir titrasi.
3. Mengapa penambahan larutan Na2S2O3 menggunakan aquades yang mendidih?
Jawab:
Pada pembuatan larutan Na2S2O3 harus menggunakan aquades yang mendidih
dikarenakan supaya padatan/serbuk dari Na2S2O3.5H2O tetap berada dalam
keadaan yang steril. Selain itu sifat dari padatan/serbuk Na2S2O3.5H2Otidak stabil
pada jangka waktu yang lama, sehingga diperlukan natrium karbonat atau boraks
sebagai bahan pengawet.

DAFTAR PUSTAKA
Annisa.(2009).Iodometri dan Iodimetri
https://annisanfushie.wordpress.com/2009/07/17/iodometri-dan-iodimetri/
(online) (diakses pada hari Kamis, tanggal 04 Desember 2014; pukul 12.10 wib)
24

Basset,J.et.al.(1978).Vogels Textbook of Quantitative Inorganic Analysis


(ed.4).London:Longman Group Limited
Faturachmi, Ridha.(2013).Titrasi Iodometri
http://www.slideshare.net/ridhafaturachmi/titrasi-iodometri (online) (diakses pada
hari Kamis, tanggal 04 Desember 2014; pukul 13.14 wib)
L.Underwood, A.(1993). Analisis Kimia Kualitatif edisi V.Jakarta:Erlangga
Ozan, Selvi.(2012).Titrasi Iodometri dan
Iodimetri.http://selviozan.wordpress.com/2012/06/06/titrasi-iodometri-daniodimetri/ (online) (diakses pada Jumat, tanggal 05 Desember 2014; pukul 21:52
wib)
Padmaningrum, ReginaTutik.(2012).Titrasi Iodometri
http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pengabdian/regina-tutik-padmaningrum-dramsi/c8titrasiiodometrireginatutikuny.pdf (online) (diakses pada hari Kamis, tanggal
04 Desember 2014; pukul 13:21 wib)
Poedjiastoeti,Sri dan Utiya Azizah, dkk.(2014). Panduan Praktikum Kimia Analitik I:
Dasar-dasar Kimia Analitik. Surabaya: FMIPA Unesa
Rizky.(2011).Titrasi Oksidimetri.http://mel-rizky.blogspot.com/2011/12/titrasioksidimetri.html (online) (diakses pada hari Kamis, tanggal 04 Desember 2014;
pukul 14:25 wib)
Svehla, S.(1985). Buku Ajar Vogel: Analisis Anorganik Kuantitatif Makro dan Semimikro
(Jilid I). Jakarta: PT Kalman Media Pusaka

PERHITUNGAN TITRASI OKSIDIMETRI


(IODO-IODIMETRI)
1. Penentuan (Standarisasi) Larutan Na2S2O3 dengan Kalium Iodidat Baku
Reaksi:
25
I)

2IO3-(s) + 12H+(aq) + 10e- I2(aq) + 6H2O(l) x1


2Cl-(aq) Cl2(aq) + 2ex5

2IO3-(s) + 12H+(aq) + 10Cl-(aq) I2(aq) + 5Cl2(aq) + 6H2O(l)


I)

Cl2(aq) + 2e- 2Cl-(aq)


2I-(aq) I2(aq) + 2eCl2(aq) + 2I-(aq) 2Cl-(aq) + I2(aq)

II)

I2(aq) + 2e- 2I-(aq)


2S2O32-(aq) S4O62-(aq) + 2eI2(aq) +2S2O32-(aq) 2I-(aq) + S4O62-(aq)

Diket : massa KIO3 = 0,3576 gram


Mr. KIO3 = 214
Dit: N. KIO3=? dan N. Na2S2O3=?
Jawab:
- Menghitung Normalitas dari larutan KIO3
n. g
N = Mr . V

N=

6 x 0,3576
214 x 0,1

N=

2,1456
21,4

= 0,1 N

Menghitung Normalitas dari larutan Na2S2O3


a. Percobaan 1
N. KIO3 = 0,1N
V. KIO3 = 0,025 liter
V. Na2S2O3 = 0,020 liter
(N.V) KIO3 = (N.V) Na2S2O3
0,1 x 0,025 = N x 0,020
2,5 x 10-3 = 0,020N
2,5 x 103
N1 =
0,020
N1 = 0,125 N
b. Percobaan 2
N. KIO3 = 0,1N
V. KIO3 = 0,025 liter
V. Na2S2O3 = 0,0197 liter
(N.V) KIO3 = (N.V) Na2S2O3
0,1 x 0,025 = N x 0,0197
2,5 x 10-3 = 0,0197N
3
2,5 x 10
N2 =
0,0197
26

N2 = 0,127 N
c. Percobaan 3
N. KIO3 = 0,1N
V. KIO3 = 0,025 liter
V. Na2S2O3 = 0,0195 liter
(N.V) KIO3 = (N.V) Na2S2O3
0,1 x 0,025 = N x 0,0195
2,5 x 10-3 = 0,0195N
2,5 x 103
N3 =
0,0195
N3 = 0,128 N
-

Normalitas Na2S2O3 rata-rata:


N 1+ N 2+ N 3
0,125+ 0,127+0,128
=
=
3
3
Molaritas Na2S2O3:
N
0,127
M= n =
1

0,38
3

= 0,127 N

= 0,127 N

2. Penentuan Kadar Cl2 dalam sampel (larutan pemutih)


Reaksi:
1) Pengenceran Pemutih
NaOCl(l) + 2H2O(l) NaO2(aq) + HCl(aq)
2) Penambahan H2SO4 pada proses titrasi
NaOCl(aq) + H2SO4(aq) NaSO4(aq) + Cl(aq) + H2O(l)
#

Cl2(aq) + 2e- 2Cl-(aq)


2I-(aq) I2(aq) + 2eCl2(aq) + 2I-(aq) 2Cl-(aq) + I2(aq)

I2(aq) + 2e- 2I-(aq)


2S2O32-(aq) S4O62-(aq) + 2eI2(aq) + 2S2O32-(aq) S4O62-(aq) + 2I-(aq)

Diket: massa piknometer kosong = 25, 4315 gram


massa piknometer isi = 80, 5907 gram
massa larutan pemutih = 80, 5907 - 25, 4315 = 55, 1592 gram
=

m
v

55, 1592
50

= 1,103 gram/ml

massa larutan pemutih (sampel) = x v = 1,103 g/ml x 2 ml = 2,206 gram


27

Mr. Cl2 = 71
M. Na2S2O3 = 0,127 M
V1 Na2S2O3 = 20,5 ml
V2 Na2S2O3 = 20,2 ml
V3 Na2S2O3 = 20,3 ml
Dit: Kadar Cl2 dalam sampel (larutan pemutih)
Jawab:
-

Percobaan 1
Molek Cl2 = Molek Na2S2O3
n. g
Mr = n . M . V1
2. g
71

= 1 . 0,127 . 0,0205

2 . g = 0,1848

g=

0,1848
=0,0924
2

0,0924
x 100
berat sampel

% Cl2 =
=

0,0924
x 100
2,206

= 4,189%
-

Percobaan 2
Molek Cl2 = Molek Na2S2O3
n. g
Mr = n . M . V2
2. g
71

= 1 . 0,127 . 0,0202

2 . g = 0,1821

g=

% Cl2 =
=

0,1821
=0,09105
2

0,09105
x 100
berat sampel
0,09105
x 100
2,206

28

= 4,127%
-

Percobaan 3
Molek Cl2 = Molek Na2S2O3
n. g
Mr = n . M . V3
2. g
71

= 1 . 0,127 . 0,0203

2 . g = 0,183

g=

% Cl2 =
=

0,183
=0,0915
2

0,0915
x 100
berat sampel
0,0915
x 100
2,206

= 4,148%
-

Kadar rata-rata Cl2 dalam sampel (larutan pemutih):


4,189 +4,127 + 4,148
12, 464
=
=
= 4,155%
3
3

LAMPIRAN FOTO
TITRASI OKSIDIMETRI (IODO-IODIMETRI)
N
O

1.

FOTO

KETERANGAN
Serbuk KIO3 dimasukkan dalam labu ukur
100 ml untuk membuat larutan standar
KIO3.

29

2.

Rol film dan corong dibilas dengan


aquades untuk memastikan bahwa tidak
ada serbuk KIO3 yang masih tertinggal di
rol film maupun di corong.

3.

Larutan standar KIO3 di pindahkan dari


labu ukur ke dalam tiga labu erlenmeyer
masing-masing 25 ml dengan bantuan
pipet gondok/pipet volumetric.

30

4.

Larutan standar KIO3 setelah ditambah


dengan larutan KI 20% dan larutan HCl
4N berubah warna menjadi merah
kecoklatan.

5.

Larutan standar KIO3 setelah ditambah


dengan larutan KI 20% dan larutan HCl
4N berubah warna menjadi merah
kecoklatan, kemudian dititrasi dengan
larutan baku Na2S2O3.

31

6.

Larutan standar KIO3 setelah ditambah


dengan larutan KI 20% dan larutan HCl
4N berubah warna menjadi merah
kecoklatan, kemudian dititrasi dengan
larutan baku Na2S2O3 hingga larutan
berubah warna menjadi kuning muda.

7.

Selanjutnya larutan tersebut di tambah


dengan indikator kanji, dan larutan
menjadi kuning kecoklatan.

32

8.

Kemudian larutan dititrasi kembali dengan


larutan Na2S2O3 sehingga larutan menjadi
jernih tak berwarna.

33