Anda di halaman 1dari 19

PENENTUAN DIMENSI VERTIKAL DAN RELASI SENTRIK

PADA COMPLETE DAN SINGLE DENTURE

FARID YURISTIAWAN
1210343001

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS ANDALAS
2015

1. Pendahuluan
Dalam perawatan prostodonti, kita mengenal adanya pembuatan gigi tiruan, yaitu
suatu bentukan gigi yang menggantikan sebagian maupun seluruh gigi asli yang
hilang dan atau jaringan pendukungnya, serta bisa dipasang dan dilepas sendiri oleh
pemakainya (Phinney dan Hasteet, 2004), untuk perawatan pada pasien yang telah
kehilangan seluruh giginya, baik pada satu lengkung rahang maupun pada keduanya
maka dilakukan perawatan gigi tiruan penuh.
Dalam menangani kasus pembuatan gigi tiruan, pada pasien dengan kehilangan
seluruh gigi pada satu rahang maka perawatan yang dilakukan ialah pembuatan dari
single denture ditambah dengan pembuatan dari gigi tiruan lain apabila pada rahang
yang berlawanan terdapat kehilangan beberapa namun tidak seluruh gigi, sedangkan
pada pasien dengan kehilangan seluruh gigi pada kedua rahang maka perawtan yang
dilakukan ialah pembuatan dari complete denture untuk menggantikan keseluruhan
dari gigi yang telah hilang
Beberapa komponen penting harus diperhatikan dalam pembuatan gigi tiruan agar
perwatan yang diberikan dapat memuaskan kebutuhan pasien seperti dimensi vertikal
dan relasi sentrik, hal ini disebabkan karena fungsi mastikasi, berbicara, maupun
estetika wajah, semuanya bergantung pada hubungan vertikal dan horizontal
mandibula dengan maksila. Menurut Miller, penentuan dimensi vertikal yang tepat
sangatlah penting, tidak hanya untuk membangun oklusi yang harmonis, tetapi juga
untuk kenyamanan dan estetika wajah pasien. Apabila dimensi vertikal tidak
ditentukan dengan tepat, selain mengakibatkan berkurangnya efisiensi mastikasi,
tetapi juga dapat merusak sisa ridge (residual ridges), gigi-geligi yang tersisa, serta
sendi temporomandibular.

2. Pembahasan
2.1 Dimensi Vertikal
Dimensi vertikal didefinisikan sebagai sepertiga panjang wajah bagian bawah.
Berdasarkan The Glossary of Prosthodontic Terms Journal of Prosthetic Dentistry
Volume-94 no. 1, dimensi vertikal adalah the distance between two selected anatomic

or marked points (usually one on the tip of the nose and the other upon the chin), one
on a fixed and one on a movable member. Dan juga dapat didefinisikan sebagai jarak
dari maksila dan mandibular pada bidang frontal, jarak dari makasila dan mandibular
tersebut sangat bergantung kepada sendi temporomandibular dan tonus tonus otot
mastikasi, apabila berubah, maka dapat menyebabkan rasa tidak nyaman yang hebat
pada sendi temporomandibular dan otot otot pasien.
Faktor faktor yang mempengaruhi dimensi vertikal adalah seperti gigi yang masih
ada dan otot pasien, dimana gigi berefungsi sebagai vertikal stop yang alami, dan otot
biasanya berperan dalam proses membuka dan menutup dari kedua rahang itu sendiri,
perubahan dari dimensi vertikal, dapat berupa penambahan maupun pengurangan dari
dimensi vertikal tersebut, dan masing masingnya dapat menimbulkan masalah
tersendiri.
Akibat dimensi vertikal terlalu tinggi :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

dapat menyebabkan trauma pada daerah penyangga gigi tiruan


penambahan tinggi wajah bagian bawah
cheek biting
kesulitan dalam mengunyah, menelan dan berbicara
terdapat rasa sakit dan clicking pada sendi temporomandibular
otot otot muka terasa tegang
penambahan volume dari rongga mulut (cubical space of the oral cavity)
resorpsi tulang

Akibat dimensi vertikal terlalu rendah :


a. terdapat trauma pada daerah penyangga gigi tiruan, namun tidak separah
b.
c.
d.
e.

apabila dimensi vertikal terlalu tinggi


kurangnya tinggi wajah
dapat menimbulkan angular chelitis karena ujung bibir terlipat
kesulitan menelan
terdapat rasa sakit dan clicking pada sendi temporomandibular biasanya

diikuti oleh sakit kepala dan neuralgia


f. terdapat kesan ukuran bibir yang berkurang, vermillion border berkurang
g. menimbulkan obstruksi pada pembukaan Eustachian tube akibat peninggian
palatum yang disebabkan oleh peninggian letak lidah dan mandibula
h. kehilangan tonus otot
i. sudut mulut menjadi turun
j. berkurangnya volume dari rongga mulut

Pada umumnya, terdapat dua jenis dimensi vertikal yang dapat diukur, yaitu
dimensi vertikal oklusal, DVO (occlusal vertical dimension) dan dimensi vertikal
fisiologis, DVF (rest vertical dimension). DVO adalah jarak vertikal rahang saat gigigeligi beroklusi. Sedangkan DVF adalah jarak vertikal saat otot-otot pembuka dan
penutup mandibula dalam kondisi istirahat pada tonic contraction, di mana gigi-geligi
tidak saling berkontak. Oleh karena itu, DVF selalu lebih besar daripada DVO Selisih
antara DVF dengan DVO disebut freeway space atau interocclusal gap atau
interocclusal clearance. Besar rata-rata freeway space yang dianggap normal adalah 2
sampai 4 mm.

Rumus yang digunakan dalam penghitungan dimensi vertikal adalah :


DVO = DVF Free Way Space
DVO = Dimensi Vertikal saat oklusi
DVF= Dimensi vertikal saat istirahat fisiologis

Dimensi vertikal istirahat (DVF), didefinisikan sebagai tinggi wajah pada saat
mandibular dalam keadaan istirahat, posisi ini dipengaruhi oleh otot pengunyahan,
berbicara, penelanan, dan benafas, sangatlah penting untuk menentukan ukuran dari
dimensi vertikal istirahat karena akan berfungsi sebagai acuan utama dalam
menetukan dimensi vertikal oklusi pasien, pada pasien yang mengalami kehilangan
gigi pada kedua rahang dan akan dilakukan perawatan complete denture, maka
keadaan mandibulanya akan bergeser pada posisi habitual rest, sangatlah penting

dalam pembuatan complete denture pengukuran yang dilakukan adalah menggunakan


dimensi vertikal istirahat, bukan menggunakan posisi habitual rest.
Posisi istirahat fisiologis harus ditentukan sebelum menentukan dimensi vertikal
istirahat dari mandibula, posisi keadaan istirahat fisiologis ini dapat dilihat ketika
adanya gerakan fungsional seperti menelan atau membasahi bibir, dimana mandibular
akan berada pada posisi istrahat fisiologis sebelum akhirnya berpindah ke posisi
habitual rest, ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan ketika menetukan posisi
istirahat fisiologis, seperti :
a. gravitasi, dalam penentuan posisi istirahat fisiologis, pasien diintruksikan agar
posisi kepala tegak lurus dan pandangan kedepan agar reids base line dapat parallel
dengan lantai.

b. instruksikan pasien untuk merilekskan keadaan mental otot otot pada wajahnya,
karena rasa gugup dan tegang pada otot dapat mempengaruhi dari posisi istirahat
fisiologisnya.

c. Keberadaan dari penyakit neuromuscular dapat mempengaruhi dari posisi istirahat


fisiologis
d. Pasien tidak dapat mempertahankan posisi istirahat fisiologis dalam waktu lama,
oleh karena itu pengukuran harus dilakukan secepatnya
Dalam menentukan ukuran dimensi vertikal istirahat (DVF) ada beberapa cara,
yaitu :
a. Pengukuran wajah setelah melakukan gerakan menelan atau membasahi bibir
- Instruksikan pasien untuk rileks
- Tentukan 2 titik acuan pada ujung hidung dan ujung dagu pasien

Intruksikan pasien untuk melakukan gerakan fungsional seperti menelan

atau membasahi bibir


Instruksikan pasien untuk merilekskan bahunya agar otot supra dan

infrahyoid ikut rileks


Ketika pasien telah menelan atau membasahi bibirnya, maka mandibular
akan berada pada posisi istirahat fisiologis sebelum bergeser ke posisi
habitual rest, ukur secepatnya ketika mandibular masih berada pada posisi
istirahat fisiologis.

b. Pengukuran dengan sensasi taktil


- Tentukan 2 titik acuan pada ujung hidung dan ujung dagu.
- Instruksikan pasien untuk membuka mulutnya lebar lebar hingga merasa
-

ada rasa tidak nyaman pada ototnya.


Instruksikan pasien untuk menutup mulutnya secara perlahan dan segera

berhenti ketika merasa ototnya telah rileks dan nyaman kembali.


Hitung jarak dari titik acuan, bandingkan dengan hasil pengukuran
menggunakan metode menelan dan membasahi bibir, karena metode ini
dapat bervariasi antar individu karena persepsi rileks yang relatif, oleh
sebab itu metode ini memerlukan perbandingan.

c. Pengukuran dengan landmark anatomis


- Ukur jarak dari pupil mata ke sudut mulut pasien (rima oris), dan jarak dari
-

bagian anterior tulang nasal ke batas bawah mandibular.


Sesuaikan pembukaan rahang agar didapat jarak yang sama
Apabila jaraknya telah sama maka itulah posisi istriahat fisiologisnya
Metode ini tidak dapat digunakan pada pasien yang wajahnya tidak simetris

d. Pengukuran dengan cara bicara


- Tentukan 2 titik acuan pada ujung hidung dan ujung dagu pasien
- Instruksikan pasien untuk melafalkan bunyi menggumam mmmmm
- Atau dapat juga dilakukan dengan operator yang mengajak pasien untuk
-

berbicara
Lakukan pengukuran segera setelah pasien berhenti menggumam atau
berhenti bicara

e. Pengukuran dengan ekspresi wajah

Pengukuran dilakukan dengna memperhatikan keadaan dimana kulit di


sekitar mata dan dagu dalam keadaan rileks, tidak tertarik, berkilap maupun

keriput.
Perhatikan keadaan lubang hidung dalam keadaan rileks dan tidak terdapat

hambatan atau obstruksi dalam bernafas


Perhatikan posisi bibir, dimana bibir atas dan bawah berkontak secara
ringan dalam satu bidang.

Setelah didapat dimensi vertikal istirahat (DVF), maka dimensi vertikal oklusi
(DVO) dapat ditentukan dengan menggunan rumus yang telah disebutkan, selain itu
dimensi vertikal oklusi juga dapat ditentukan melaluihubungan parallel antar ridge,
dimana diukur pembukaan rahang sebesar 50, namun metode ini tidak dapat dilakukan
pada pasien yang mengalami penyakit periodontal dan hanya dapat dilakukan pada
pasien yang mengalami kehilangan gigi pada kedua rahang dalam waktu yang
bersamaan, informasi mengenai ukuran dimensi vertikal pasien juga dapat diketahui
dari rekam profil pasien berupa foto profil wajah maupun hasil foto radiologi sebelum
dilakukan ekstraksi gigi, dan juga dari hasil pengukuran perwatan yang lalu apabila
pasien telah pernah dilakukan pembuatan gigi tiruan complete denture sebelumnya.

Pengukuran dimensi vertikal pada pasien dengan single denture


Ketika ditemukannya pasien dengan kasus kehilangan gigi pada satu lengkung
rahang, sedangkan lengkung rahang yang lain masih mempunyai gigi, maka ini akan
mempersulit dalam pengukuran dari relasi rahang pasien dan juga perawatan pasien
secara keseluruhan, hal ini disebabkan oleh terdapatnya berbagai macam masalah
seperti gigi yang ada dapat malposisi, tipping dan ekstrusi, serta terdapatnya resorpsi
pada linggir yang berlawanan akibat adanya tekanan dari gigi yang ada, dan
perubahan mukosa menjadi lebih flabby.
Masalah yang ada bukan hanya mempengaruhi dari kesulitan sebelum
dilakukanya perawatan, namun juga dapat memperburuk prognosa dari perawatan itu
sendiri, dimana kemungkinan protesa akan patah dan menjadi tidak stabil akan
bertambah besar akibat tidak ratanya distribusi tekanan kunyah yang diberikan oleh

pasien, karena pasien akan merasa lebih nyaman mengunyah menggunakan gigi
aslinya dibandingkan gigi protesanya, dan hal ini bertambah parah pada kasus single
denture pada rahang bawah yang kehilangan seluruh gigi namun masih ada gigi pada
rahang atas, stabilisasi protesa akan sangat minim karena selain dari kontak yang
sedikit dengan mukosa rongga mulut, dapat juga diperparah dengan posisi lidah yang
berubah karena sebelumnya tidak ada lagi igigi yang mendukung posisi lidah tersebut.
Selain itu masalah juga dapat timbul dalam pemilihan gigi artifisial, karena
dapat menimbulkan abrasi pada gigi artifisialnya apabila terbuat dari resin, dan abrasi
pada gigi asli apabila gigi artifisialnya terbuat dari keramik.
Apabila terdapat keadaan pasien yang hanya mengalami kehilangan seluruh
gigi pada satu lengkung rahang (single denture) pada rahang atas, maka dilakukan
metode stansburry, yaitu modifikasi pada oklusal rim pasien pada bagian lingual
untuk memberikan kebebasan pada insisal rahang bawah yang berada lebih kebawah
dari bibir atas (lip line) dan parallel dengan garis proyeksi ala nasal, modifikasi ini
berupa pengurangan pada bagian labio (pada single denture rahang bawah) lingual
(pada single denture rahang atas) dengan tujuan mengakomodasi gigi pada rahang
bawah yang masih ada, setelah dikurangi tambahkan lagi wax pada oklusal rim lalu
instruksikan pasien untuk melakukan gerakan eksentrik berupa gerakan mengunyah,
wax yang ditambahkan tadi kan mencetak gerakan fungsional yang ada dan bagian
wax yang telah dikurangi tadi akan menggambarkan dimensi vertikal pasien, metode
ini dilakukan dengan megnikuti prinsip prinsip dasar dalam mengukur relasi sentrik
dan dimensi vertikal rahang.

Pengurangan bagian lingual

Setelah dilakukan pengukuran dimensi vertikal, selanjutnya dilakukan


penyesuaian pada bidang oklusal pada oklusal rim, penyesuaian dilakukan pada
rahang bawah oklusal rim berada pada bagian tengah retromolar pad dan sedikit
dibawah sudut mulut, sesuaikan kontak oklusal rim atas dan bawah sesuai dengan
dimensi vertikal yang telah diukur, oklusal rim diuji dengan menginstruksikan pasien
agar melafalkan bunyi yang berdesis seperti bunyi s dalam kata yes atau bunyi
ssssss, dilihat apakah ada jarak antar oklusal rim, jarak ini disebut closest speaking
space atau interocclusal clearance, pada kasus tertentu apabila setelah dilakukan
pengukuran yang tepat, namun kondisi oklusal rim atas lebih tinggi dari oklusal rim
bawah, maka oklusal rim atas dikurangi, tetapi biasanya ketinggian antar kedua
biterim tidak jauh berbeda dengan ketinggian sesuai dengan dimensi vertikal oklusi,
dan selalu pertimbangkan fungsi estetik dan fonetik pada saat melakukan perubahan
pada oklusal rim.

2.2 Relasi Sentrik


Relasi sentrik mempunyai berbagai macam definisi, di dalam Glossary of
prostodontic terms (GPT) ada 7 definisi mengenai relasi sentrik, namun yang sering
dipakai adalah GPT5, yaitu avascular portion of their respective disks with the
complex in the anterior-superior position against the shapes of the articular
eminencies. This position is independent of tooth contact. This position is clinically
discernible when the mandible is directed superior and anteriorly. It is restricted to a
purely rotary movement about the transverse horizontal axis (GPT-5), namun, untuk
pengertian dari relasi sentrik secara umum ialah berupa hubungan paling posterior
dari mandibular dan maksila pada dimensi vertikal yang telah ditentukan, dimana
dalam posisi ini gerakan lateral dapat dilakukan, dan kondilus berada dalam posisi
antero posterior terhadap fossa gleinoidalis, dan dimana apabila ada posisi mandibular
dalam bidang horizontal selain relasi sentrik maka posisi tersebut disebut relasi
eksentrik.
Relasi sentrik merupakan salah satu komponen acuan yang penting ditentukan
sebelum pembuatan gigi tiruan, dimana posisi relasi sentrik ini merupakan posisi yang

konstan selama hidup manusia, sehingga digunakan dalam menjadi point referensi
yang penting dalam menentukan oklusi sentrik dan hubungan rahang, selain itu, relasi
sentrik juga mempunyai fungsi sebagai :
a. Berfungsi sebagai pusat dari seluruh gerakan mandibular
b. Apabila mandibular bergerak dari satu posisi eksentrik ke posisi eksentrik lain,
maka akan melewati keadaan relasi sentrik sebelum melanjutkan ke posisi
eksenterik yang dikehandaki
c. Kegiatan fungsional mengunyah dan menelan dilakukan dalam posisi ini
d. Pengaturan otot yang mempermudah mandibular agar berpindah ke posisi ini
e. Hasil cetakan rahang yang akan ditempatkan di articulator harus berada dalam
posisi ini karena posisi ini merupakan awal dari semua gerakan rahang
f. Dapat membantu mengatur condylar guidance pada articulator agar
tercapainya oklusi seimbang
Dari berbagai macam tekhnik untuk penentuan posisi relasi sentrik, tidak
semuanya dapat diaplikasikan terhadap pasien edentulous, ini diakibatkan oleh
bentuk dari rresidual ridge yang berbeda beda dari pasien, posisi dari relasi sentrik
ini juga berhubungan dengan postur dan bentuk kepala, oleh karena itu maka
kepala pasien harus selalu tegak lurus, posisi tangan operator juga merupakan
salah satu faktor penting dalam penetuan posisi relasi sentrik, dan menjaga dari
hasil pengukuran dalam posisi yang benar, tangan operator juga berguna untuk
membantu pasien untuk menentukan posisi relasi sentrik yang tepat dan
meminimalisir gerakan dari jaringan pendukung.
Posisi dari relasi sentrik lumayan sulit untuk ditentukan, oleh karena itu ada
baiknya agar kita dapat melatih pasien terlebih dahulu untuk mendapatkan hasil
yang tepat, instruksikan pasien untuk merilekskan rahang dan proses latihan
dilakukan berulang kali agar pasien terbiasa dengan posisi yang tepat.

Ada beberapa metode dalam menentukan keadaan pasien dalam relasi sentrik,
yaitu :
1. metode fungsional chew in
a. metode needle house
- menggunakan oklusal rim dengan 4 jarum metal yang akan membuat
jejak apabila mandibular digerakan
b. metode Peterson
- menggunakan campuran dari plaster dan coburundum yang ditempatkan
pada parit yang telah dibuat pada oklusal rim, pergerakan dari
mandibular akan meninggalkan bekas kurva pada campuran plaster dan
coburundum tadi
c. metode Meyers
- menggunakan soft wax pada oklusal rim dan tin foil yang telah diberikan
lubrikan untuk membuat suatu bekas pergerakan yang dilakukan
mandibular
2. metode excursi, dengan menggunakan gothic arch tracer
a. extraoral tracing (height tracer)
b. intraoral tracing (intraoral balancer dan s-aghotic arch tracer)

3.
4.
5.
6.

menggunakan hasil pengecekan taktil dan inter oklusal


metode terminal hinge axis
metode dengan memanaskan salah satu dari oklusal rim
metode dengan menggunakan lapisan wax lunak yang diberikan pada bagian

oklusal dari oklusal rim


7. menggunakan cone lunak yang terbuat dari wax yang ditempatkan pada bagian
bawah basis trial denture
8. cara aktif/fungsional
a. instruksikan pasien untuk merelaksasikan mandibulanya sementara operator
menggerakan mandibular pasien kearah atas dan belakang hingga pasien
merasakan kontak oklusi pertama pada bagian posterior
b. metode nucleus walkhoff, yaitu pasien diinstruksikan untuk mengangkat dan
meletakan ujung lidahnya pada posisi paling atas dan belakang mulut

c. beritahu pasien untuk memajukan rahang atasnya dibandingkan mandibulanya


dalam keadaan bagian posterior berkontak, dan bantuan tekanan ringan dari
operator pada daerah dagu
d. menengadahkan pasien dengan bantuan kursi agar terdapat bantuan gravitasi
untuk meretrudkan posisi mandibular.
Ketika sudah didapatkan posisi relasi sentrik dari pasien, maka beritahu pasien
untuk mengingat posisi ini.

Penentuan relasi sentrik pada pasien dengan kasus single denture


Sebelum dilakukan penentuan posisi relasi sentrik maka harus diperhatikan
keadaan gigi yang masih ada pada rahang, perhatikan bagaimana keadaan giginya,
karena pada kebanyak kasus pasien yang kehilangan seluruh gigi hanya pada satu
rahang maka gigi antagonisnya dapat mengalami malposisi seperti ekstrusi, dan
tipping, solusinya adalah dengan melakukan pengaturan pada bidang oklusinya
terlebih dahulu.

Setelah diketahui bagian gigi yang dapat menghalangi proses penentuan relasi
rahang maka dilakukan proses seperti oklusal grinding, pada gigi yang ekstrusi, agar
bisa kembali sesuai dengan bidang oklusal, oklusal grinding dilakukan apabila masih
bisa ditoleransi, selanjutnya yaitu dengan perawatan ortho pada gigi yang tipping dan
ekstraksi pada gigi yang sama sekali tidak bisa dilakukan perawatan.

Setelah dilakukan penyesuaian bidang oklusal, barulah dilakukan penentuan


posisi relasi sentrik pasien dengan metode yang ada, terutama menggunakan metode
aktif yang fungsional setelah sebelumnya pasien telah dilatih untuk memposisikan
mandibulanya pada posisi relasi sentrik.

Pada penentuan posisi relasi sentrik yang menggunakan metode

excursi

menggunakan gothic arch tracing, yaitu sebuah alat berbentuk panah yang diletakan
pada lengkung yang berlawanan, apabila menggunakan metode ini, gigi yang ada
dapat menimbulkan halangan dalam penempatan alat, maka perlu digunanakan check
bites (rekaman gigitan) agar didapatkan bidang yang sesuai, alat ini terdiri dari 2
ujung apeks, ujung yang tajam dan yang tumpul, apabila titik yang telah ditentukan
telah berada tepat pada bagian bawah apeks yang tajam maka tercapailah posisi relasi
sentrik dari pasien.

3.Penutup
Dalam pembuatan gigi tiruan penuh baik pada kasus yang kehilangan seluruh
gigi pada satu rahang maupun kedua rahang, maka perlu dilakukan penentuan relasi
rahang terlebih dahulu agar perawatan yang diberikan dapat memuaskan pasien,
dalam penentuan hubungan rahang terdapat komponen penting seperti dimensi
vertikal dan relasi sentrik yang harus ditentukan sebelum melakukan proses
pembuatan gigi tiruan.
Dimensi vertikal adalah merupakan sepertiga panjang wajah bagian bawah
yang kita tentukan melalui 2 titik, dimensi vertikal sendiri dibagi atas dimensi vertikal
istirahat dan dimensi vertikal oklusi yang dapat ditentukan dengan menggunakan
rumusa dan metode tertentu sedangkan untuk penentuan dimensi vertikal pada kasus
single denture, maka perlu dilakukan sedikit perubahanatau modifikasi pada cara yang
dilakukan karena adanya obtruksi dari gigi yang masih ada.
Relasi sentrik merupakan hubungan paling posterior dari maksila dan
mandibular dimana kondilus berada dalam posisi anteroposterior terhadap fossa
gleinoidalis, dalam menentukan posisi relasi sentrik terdapat berbagai macam metode
dengan menggunakan alat maupun dengan gerakan fungsional yang dapat dilakukan
pasien dengan bantuan operator, namun pada saat kasus single denture sama seperti
dimensi vertikal, perlu dilakukan penyesuaian sebelum dilakukan penentuan relasi
sentrik karena adanya obstuksi dari gigi yang masih ada.

4.Referensi
1.

D.L. Saranda. 2007. Textbook of Complete Denture Prosthodontics: Jaypee

2.
3.

Brothers Medical Publisher.


J.J. Sharry. 1974. Complete Denture Prosthodontics
Langland E.Olaf, Anglais P. Robert, Preece W. John. 2002. Principles of

4.

Dental Imaging: Lippincott Williams & Walkins.


M. Lovely. 2005. Review of Complete Dentures: Jaypee Brothers Medical

5.

Publisher.
Nallaswamy Deepak. 2003. Textbook of Prosthodontics: Jaypee Brothers

6.

Medical Publisher.
Rahn O. Arthur, Ivanhoe R. john, Plummer D. Kevin. 2009. Textbook of
Complete Dentures: Peoples Medical Publishing house-USA.

Anda mungkin juga menyukai