Anda di halaman 1dari 26

.

3Tinjauan Universal Design


2.4.1 Definisi Universal Design

Lingkungan fisik pada bangunan dan ruang publik merupakan media


(fasilitas) untuk mewadahi aktivitas yang berlaku bagi publik. Hal ini tentunya
menuntut konsekuensi terapan fasilitas bangunan-ruang fisik yang bersifat
universal atau inklusif, yaitu fasilitas bangunan-ruang fisik yang bisa digunakan
oleh semua orang sebagai civitas bangunan-ruang tersebut.
Fasilitas bangunan-ruang fisik dengan pendekatan universal (inklusif)
sebagai konsekuensi bangunan-ruang publik tersebut, belum menjadi terapan yang
umum di Indonesia. Desain bangunan-ruang fisik yang ada dan diterapkan saat ini
banyak yang masih belum mempertimbangkan kebutuhan pihak-pihak yang
memiliki keterbatasan fisik, rentang usia tertentu, dan juga perbedaan jenis
kelamin secara imbang. Paradigma berpikir bahwa terapan desain universal atau
inklusif adalah terapan yang mahal mengakibatkan belum ada upaya yang cukup
untuk aplikasi dan pengembangan desain universal atau inklusif tersebut. Padahal
dengan terapan desain universal, secara tidak langsung akan mempermudah semua
pengguna fasilitas tanpa terkecuali.
Di samping perkembangan legislasi dan kesadaran publik terhadap fasilitas
dan desain universal, akses untuk kelompok pengguna berkebutuhan khusus
kurang mendapat perhatian dalam dunia praktisi desain. Meskipun dalam aturanaturan standar aplikasi konstruksi telah memuat tentang terapan desain fasilitas
yang dapat diakses secara universal, konsep dan metode desain universal tidak
(belum) diajarkan secara umum di lingkungan pendidikan desain. Pengelola
program studi desain seringkali kurang dalam kesadaran, sensitivitas, informasi
dan skill untuk mengajarkan mahasiswanya tentang disability issues, minimum
versus optimum standards, dan the state of the art in accessible design (Greer,
1987:68-61).
Ada beberapa pengertian Universal Design yang secara prinsip sama namun
berbeda dari beberapa sumber, di antaranya sebagai berikut:
Universal design means simply designing all products, building and
exterior spaces to be usable by all people to the greatest extent possible.(Ronald
L Mace, 1991).
Universal design can be defined as the design of products and environments
to be usable to the greatest extent possible by people of all ages and abilities.
(Molly Follete, 1998).

2.4.2 Prinsip Universal Design

Menurut Ron Mace, The Center of Universal Design, 1997 Universal


design adalah filsofi dalam mendesain suatu dan lingkungan yang seaksesibel
mungkin untuk semua orang tanpa membutuhkan adaptasi yang besar. Selain
memberikan kemudahan akses untuk para penyandang cacat, universal design
juga ditujukan untuk orang tua, wanita hamil, anak-anak, maupun orang asing.
Desain universal memuat tujuh prinsip perancangan, yaitu :
1. Adil dalam penggunaan, desain berguna dan dapat dipakai untuk semua orang
dengan berbagai ragam kemampuan. Desain bangunan harus dapat diakses
oleh semua orang. Hal ini terkait dengan keamanan, kenyamanan,
keselamatan, dan privasi.

Gambar 2. 1 Ruang gerak menuju bis

Gb.2.2.Ruang gerak
m enuju bis
Sumber: Universal
Designe Handbook,
Wolfgang

Pada gambar (a) terlihat hanya pengguna normal yang dengan mudah menaiki
bis,

namun berbeda dengan gambar (b), pada gambar ini menunjukan

pengguna yang menggunakan kursi roda maupun pengguna normal dapat


dengan mudah menaiki bis.
Guidline:
-

Mendukung adanya persamaan dalam penggunaan untuk semua


pengguna

Membuat ketetapan dalam privasi, keamanan dan keselamatan yang


sama pada semua pengguna

2. Fleksibel dalam penggunaan, desain mampu mengakomodasi kemampuan


setiap individu yang berbeda. Contohnya, desain harus dapat digunakan oleh
orang yang menggunakan tangan kanan maupun orang bertangan kidal.

Guidline:
-

Mendukung pilihan metode penggunaan.

Mengakomodasi akses penggunaan tangan kanan dan kiri.

Memfasilitasi keakuratan dan ketetapan pengguna.

Mendukung pengguna dalam beradaptasi.

3. Sederhana dan intuitif, maksudnya desain mudah digunakan oleh siapa saja.

Gb.2.3.One loop handle


Sumber: Universal
Designe Handbook,
Wolfgang

Gambar 2. 2One loop


handle

Gambar tersebut menjelaskan one loop handles dapat digunakan oleh semua
ukuran tangan, terlihat tangan kiri sedang menggenggam handle tersebut
Guidline:
-

Menghilangkan kerumitan yang tidak diperlukan.

Konsisten dengan intuisi atau apa yang diharapkan oleh pengguna


disetiap langkah pengguna

Mengakamodasi kemampuan bahasa dan huruf dalam jangkauan yang


luas

Menyusun informasi berdasakan tingkat kepentingan.

4. Kemudahan informasi, desain dapat dikomunikasikan dan memberikan


informasi secara efektif kepada setiap orang dalam berbagai kondisi dan
kemampuan sensorik.
Guidline:
-

Menggunakan mode yang berbeda (gambar, kata) untuk memberikan


inti dari presentasi.

Memaksimalkan kemudahan inti informasi agar mudah dibaca.

Membedakan elemen dengan cara yang dapat dijelaskan (membuat


kemudahan instruksi/arahan)

5. Toleransi terhadap kesalahan, meminimalisir bahaya saat terjadi suatu


kecelakaan yang tak terduga
Guidline:
-

Menyediakan peringatan bahaya dan kesalahan-kesalahan.

Menyediakan fitur gagal dan aman.

Mengecilkan tindakan yang tidak disadari yang memudahkan


pengguna.

6. Meminimalisir gerak tubuh (efisien dan nyaman), desain dapat digunakan


secara efisien dan nyaman oleh semua orang dengan usaha seminimal
mungkin

Gambar 2. 3guide
path yang
membingungkan

Gb.2.4 .guide path yang membingungkan


Sumber: google.com

Guidline:
-

Mengurangi pergerakan yang berulang-ulang.

Meminimalisir keadaan posisi tubuh tertentu dalam waktu yang


berkepanjangan.

7. Ukuran dan ruang yang dirancang mudah diakses, ukuran dan ruang gerak
harus sesuai dengan berbagai macam ukuran tubuh, postur, dan mobilitas
setiap orang.

Gambar
2. 4
Brazils
pedestria

Gb.2.5.Brazils pedestrian way


Sumber: Universal Designe Handbook, Wolfgang

Pada gambar diatas terlihat pedestrian way yang sangat lebar terdapat street
furniture seperti shelter bus, kursi dan boarding area untuk transit.
Guidline:
-

Memyediakan elemen yang jelas bagi pengguna yang duduk dan yang
berdiri.

Membuat semua komponen nyaman dan mudah dijangkau dengan


ukuran tangan atau genggaman.

Mengakomodasi variasi ukuran tangan dan genggaman.

Menyediakan ruang yang cukup untuk alat atau bantuan seseorang.

2.4.3 Aksesbiltas Umum Bagi Penyandang Disabilitas


2.4.3.1 Definisi Disabilitas dan Aksesbilitas

Menurut World Health Organization (WHO) disabilitas adalah istilah


yang meliputi gangguan, keterbatasan aktivitas, dan pembatasan partisipasi.
Gangguan adalah sebuah masalah pada fungsi tubuh atau strukturnya; suatu
pembatasan kegiatan adalah kesulitan yang dihadapi oleh individu dalam
melaksanakan tugas atau tindakan, sedangkan pembatasan partisipasi
merupakan masalah yang dialami oleh individu dalam keterlibatan dalam
situasi kehidupan. Jadi disabilitas adalah sebuah fenomena kompleks, yang
mencerminkan interaksi antara ciri dari tubuh seseorang dan ciri dari
masyarakat tempat dia tinggal.
Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1997
Tentang Penyandang Cacat, Pasal 1, Penyandang cacat adalah setiap orang
yang mempunyai kelainan fisik dan/atau mental, yang dapat mengganggu atau
merupakan rintangan dan hambatan baginya untuk melakukan secara
selayaknya, yang terdiri dari :
a. Penyandang cacat fisik
b. Penyandang cacat mental
c. Penyandang cacat fisik dan cacat mental
Menurut Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1997 Tentang Penyandang
Cacat, Pasal 4, "Aksesibilitas adalah kemudahan yang disediakan bagi
penyandang cacat guna mewujudkan kesamaan kesempatan dalam segala
aspek kehidupan dan penghidupan."

Gambar 2.
5Konsep
Diagram

Gambar.2.2 Konsep Diagram Pengguna Universal Design Goldsmith


Sumber: Amanda Ayu, Penerapan UD pada Unit Rehabilitasi medic RS Kariadi

Dalam diagram tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa Universal


Design tidak hanya diperuntukan oleh kalangan yang bisa disebut normal,
namun arah diagram tersebut meruncing menuju manusia yang berkemampuan
sangat kurang. Jadi penerapan Universal Design itu sendiri dapat menuntun
menuju perencanaan dan perancangan yang baik bagi semua kalangan.
Hal tersebut diperjelas dalam Pasal 10:2 Undang-undang nomor 4 tahun
1997 tentang penyandang cacat yang berbunyi, "Penyediaan aksesibilitas
dimaksudkan untuk menciptakan keadaan dan lingkungan yang lebih
menunjang penyandang cacat dapat sepenuhnya hidup bermasyarakat." Sejalan
dengan itu, yang dimaksud dengan aksesibilitas fisik adalah lingkungan fisik
yang oleh penyandang cacat dapat dihampiri, dimasuki atau dilewati, dan
penyandang cacat itu dapat menggunakan wilayah dan fasilitas yang terdapat
di dalamnya tanpa bantuan. Dalam pengertian yang lebih luas, aksesibilitas
fisik mencakup akses terhadap berbagai bangunan, alat transportasi dan
komunikasi, serta berbagai fasilitas di luar ruangan termasuk sarana rekreasi.
2.4.3.2 Persyaratan Teknis Fasilitas Dan Aksesbilitas

Berdasarkan Peraturan Menteri pekerjaan Umum Nomor 468 tahun 1998


Tentang Tentang Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksesbilitas Pada Bangunan
Gedung dan Lingkungan, persyaratan teknis fasilitas dan aksesbilitas pada
bangunan gedung dan lingkungan meliputi:

Ukuran dasar ruang


- Esensi

Ukuran dasar ruang tiga dimensi (panjang, lebar, tinggi)


mengacuKepada ukuran tubuh manusia dewasa, peralatan yang
digunakan, danruang yang dibutuhkan untuk mewadahi pergerakan
-

penggunanya.
Persyaratan:
1. Ukuran dasar ruang diterapkan dengan mempertimbangkan
fungsibangunan gedung.
2. Untuk bangunan gedung yang digunakan oleh masyarakat
umumsecara sekaligus, seperti balai pertemuan, bioskop, dsb.
Harusmenggunakan ukuran dasar maksimum.
3. Ukuran dasar minimum harus menjadi

acuan

minimal

padabangunan gedung sederhana, bangunan gedung hunian


tunggal,dan/atau pada bangunan gedung sederhana pada daerah
bencana.
4. Ukuran dasar

minimum

dan

maksimum

yang

digunakan

dalampedoman ini dapat ditambah atau dikurangi sepanjang asas-

asasaksesibilitas dapat tercapai.


Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gambar 2. 6Ruang
gerak bagi pemakai
Krek

Gb.2.7.Ruang gerak bagi pemakai Krek


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Gambar 2. 7Ruang gerak


bagi Tuna Netra

Gb.2.8 .Ruang gerak


bagi Tuna Netra
Sumber: Peraturan
Menteri Pekerjaan
Umum No.468
th.1998

Gambar 2. 8
Ukuran
umum
orang
dewasa

Gb.2.9 Ukuran umum orang dewasa


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Gambar 2. 9Ukuran kursi roda


rumah sakit

Gb.2.10. Ukuran kursi roda rumah sakit


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Gambar 2.
10Rata-rata
batas jangkauan
pengguna kursi
roda

Gb.2.11 Rata-rata batas jangkauan pengguna kursi roda


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Gambar 2.
11jangkaua
n maksimal
kedepan
pengguna
kursi roda

Gb.2.12. jangkauan maksimal kedepan pengguna kursi roda


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Gambar 2.
12jangkauan
maksimal
kesamping
pengguna
kursi roda

Gb.2.13. jangkauan maksimal kesamping pengguna kursi roda


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Jalur pedestrian
- Esensi:
Jalur yang digunakan untuk berjalan kaki atau berkursi roda bagi
penyandang cacat secara mandiri yang dirancang berdasarkan
kebutuhan orang untuk bergerak aman, mudah, nyaman dan tanpa
-

hambatan.
Persyaratan:
1. Permukaan
Permukaan jalan harus stabil, kuat, tahan cuaca, bertekstur halus
tetapi tidak licin. Hindari sambungan atau gundukan pada
permukaan, kalaupun terpaksa ada, tingginya harus tidak lebih dari
1,25 cm. Apabila menggunakan karpet, maka bagian tepinya harus
dengan konstruksi yang permanen.
2. Kemiringan
Kemiringan maksimum 7 dan pada setiap jarak 900 cm diharuskan
terdapat bagian yang datar minimal 120 cm.

3. Area istirahat
Terutama digunakan untuk membantu pengguna jalan penyandang
cacat dengan menyediakan tempat duduk santai di bagian tepi.
4. Pencahayaan berkisar antara 50 -150 lux tergantung pada intensitas
pemakaian, tingkat bahaya dan kebutuhan keamanan.
5. Perawatan dibutuhkan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya
kecelakaan.
6. Drainase
Dibuat tegak lurus dengan arah jalur dengan kedalaman maksimal
1,5 cm, mudah dibersihkan dan perletakan lubang dijauhkan dari
tepi ram.
7. Ukuran
Lebar minimum jalur pedestrian adalah 120 cm untuk jalur searah
dan 160 cm untuk dua arah. Jalur pedestrian harus bebas dari
pohon, tiang rambu-rambu, lubang drainase/gorong-gorong dan
benda-benda lainnya yang menghalangi.
8. Tepi pengaman/kanstin/low curb
Penting bagi penghentian roda kendaraan dan tongkat tuna netra ke
arah area yang berbahaya. Tepi pengaman dibuat setinggi minimum
-

10 cm dan lebar 15 cm sepanjang jalur pedestrian.


Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gambar 2.
13Prinsip
Perencanaan
Pedestrian Way

Gb.2.14.Prinsip Perencanaan Pedestrian Way


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468
th.1998

Gambar 2.
14Prinsip
Perencanaan
Pedestrian Way

Gb.2.15.Prinsip Perencanaan Pedestrian Way


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.468 th.1998

Jalur pemandu
- Esensi
Jalur yang memandu penyandang cacat untuk berjalan dengan
-

memanfaatkan tekstur ubin pengarah dan ubin peringatan.


Persyaratan
1. Tekstur ubin pengarah bermotif garis-garis menunjukkan
arahperjalanan.
2. Tekstur ubin peringatan (bulat) memberi peringatan terhadap
adanya perubahan situasi di sekitarnya/warning.
3. Daerah-daerah yang harus menggunakan ubin tekstur pemandu
(guiding blocks):
Di depan jalur lalu-lintas kendaraan.

Di depan pintu masuk/keluar dari dan ke tangga atau fasilitas

persilangan dengan perbedaan ketinggian lantai.


Di pintu masuk/keluar pada terminal transportasi umum atau

area penumpang.
Pada pedestrian yang menghubungkan antara jalan dan

bangunan.
Pada pemandu arah dari fasilitas umum ke stasiun transportasi

umum terdekat.
4. Pemasangan ubin tekstur untuk jalur pemandu pada pedestrianyang
telah

ada

perlu

eksisting,sedemikian

memperhatikan
sehingga

tidak

tekstur

dari

ubin

terjadi

kebingungan

dalammembedakan tekstur ubin pengarah dan tekstur ubin


peringatan.
5. Untuk memberikan perbedaan warna antara ubin pemandudengan
ubin lainnya, maka pada ubin pemandu dapat diberiwarna kuning
atau jingga.

Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gamba
r 2.
15Teks
tur
jalur
peman
du

Gb.2.16 Tekstur jalur pemandu


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
16Susunan
ubin
pemandu

Gb.2.17.Susunan ubin pemandu


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
17Penempata
n ubin
pemandu
pada anak
tangga

Gb.2.18.Penempatan ubin pemandu pada anak tangga


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Pintu
- Esensi
Pintu adalah bagian dari suatu tapak, bangunan atau ruang yang
merupakan tempat untuk masuk dan keluar dan pada umumnya
-

dilengkapi dengan penutup (daun pintu).


Persyaratan:
1. Pintu pagar ke tapak bangunan harus mudah dibuka dan ditutup
oleh penyandang cacat.
2. Pintu keluar/masuk utama memiliki lebar bukaan minimal 90 cm,
dan pintu-pintu yang kurang penting memiliki lebar bukaan
minimal 80 cm.
3. Di daaerah sekitar pintu masuk sedapat mungkin dihindari adanya
ram atau perbedaan ketinggian lantai.
4. Jenis pintu yang penggunaannya tidak dianjurkan:
Pintu geser.
Pintu yang berat, dan sulit untuk dibuka/ditutup.
Pintu dengan dua daun pintu yang berukuran kecil.
Pintu yang terbuka ke dua arah ( "dorong" dan "tarik").
Pintu dengan bentuk pegangan yang sulit dioperasikan
terutama bagi tuna netra.

Penggunaan pintu otomatis diutamakan yang peka terhadap


bahaya kebakaran. Pintu tersebut tidak boleh membuka
sepenuhnya dalam waktu lebih cepat dari 5 detik dan mudah

untuk menutup kembali.


Hindari penggunan bahan lantai yang licin di sekitar pintu.
Alat-alat penutup pintu otomatis perlu dipasang agar pintu
dapat menutup dengan sempurna, karena pintu yang terbuka

sebagian dapat membahayakan penyandang cacat.


Plat tendang yang diletakkan di bagian bawah pintu diperlukan
bagi pengguna kursi roda dan tongkat tuna netra

Ram
- Esensi
Ram adalah jalur sirkulasi yang memiliki bidang dengan kemiringan
tertentu, sebagai alternatif bagi orang yang tidak dapat menggunakan
-

tangga.
Persyaratan-persyaratan
1. Kemiringan suatu ramp di dalam bangunan tidak boleh melebihi
7, perhitungan kemiringan tersebut tidak termasuk awalan atau
akhiran ramp (curb ramps/landing) Sedangkan kemiringan suatu
ramp yang ada di luar bangunan maksimum 6.
2. Panjang mendatar dari satu ramp (dengan kemiringan 7) tidak
boleh lebih dari 900 cm. Panjang ramp dengan kemiringan yang
lebih rendah dapat lebih panjang.
3. Lebar minimum dari ramp adalah 95 cm tanpa tepi pengaman, dan
120 cm dengan tepi pengaman. Untuk ramp yang juga digunakan
sekaligus untuk pejalan kaki dan pelayanan angkutan barang harus
dipertimbangkan secara seksama lebarnya, sedemikian sehingga
bisa dipakai untuk kedua fungsi tersebut, atau dilakukan
pemisahan ramp dengan fungsi sendiri-sendiri.
4. Muka datar (bordes) pada awalan atau akhiran dari suatu ramp
harus bebas dan datar sehingga memungkinkan sekurangkurangnya untuk memutar kursi roda dengan ukuran minimum 160
cm.
5. Permukaan datar awalan atau akhiran suatu ramp harus memiliki
tekstur sehingga tidak licin baik diwaktu hujan.
6. Lebar tepi pengaman ramp/kanstin/low curb 10 cm, dirancang
untuk menghalangi roda kursi roda agar tidak terperosok atau

keluar dari jalur ramp. Apabila berbatasan langsung dengan lalulintas jalan umum atau persimpangan harus dibuat sedemikian
rupa agar tidak mengganggu jalan umum.
7. Ram harus diterangi dengan pencahayaan yang cukup sehingga
membantu penggunaan ramp saat malam hari. Pencahayaan
disediakan pada bagian-bagian ramp yang memiliki ketinggian
terhadap muka tanah sekitarnya dan bagian-bagian yang
membahayakan.
8. Ram harus dilengkapi dengan pegangan rambatan (handrail) yang
dijamin kekuatannya dengan ketinggian yang sesuai. Pegangan
-

rambat harus mudah dipegang dengan ketinggian 65 - 80 cm.


Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gb. 2.19 Bentuk- bentuk ram


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998
Gambar 2. 18Bentukbentuk ram

Gb.2.20 .Tipikal ram


Sumber: Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum No.486
th.1998ram
Gambar 2. 19Tipikal

Gambar 2.
20Kemiringa
n ram

Gb.2.21 .Kemiringan ram


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
21Handrail
pada ram

Gb.2.22.Handrail pada ram


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998
Gambar 2. 22Kemiringan sisi
lebar ram

Gb.2.23.Kemiringan sisi lebar ram


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998
Gambar 2.
23Bentuk
ram yang
direkomend
asikan

Gb.2.24.Bentuk
ram yang
direkomendasikan
Sumber: Peraturan
Menteri Pekerjaan
Umum No.486
th.1998

Tangga
- Esensi
Fasilitas

bagi

pergerakan

vertikal

yang

dirancang

dengan

mempertimbangkan ukuran dan kemiringan pijakan dan tanjakan


-

dengan lebar yang memadai.


Persyaratan :

1. Harus memiliki dimensi pijakan dan tanjakan yang berukuran


seragam.
2. Harus memiliki kemiringan tangga kurang dari 60.
3. Tidak terdapat tanjakan yang berlubang yang

dapat

membahayakan pengguna tangga.


4. Harus dilengkapi dengan pegangan rambat (handrail) minimum
pada salah satu sisi tangga.
5. Pegangan rambat harus mudah dipegang dengan ketinggian 65 - 80
cm dari lantai, bebas dari elemen konstruksi yang mengganggu,
dan bagian ujungnya harus bulat atau dibelokkan dengan baik ke
arah lantai, dinding atau tiang.
6. Pegangan rambat harus ditambah panjangnya pada bagian
ujungujungnya (puncak dan bagian bawah) dengan 30 cm.
7. Untuk tangga yang terletak di luar bangunan, harus dirancang
-

sehingga tidak ada air hujan yang menggenang pada lantainya.


Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gb.2.25.Tipikal ram
Sumber: Peraturan
Menteri Pekerjaan
Umum No.486 th.1998
Gambar 2.
24Tipikal ram

Gambar 2. 25Handrail
pada tangga

Gb.2.26.Handrail pada tangga


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998
Gambar 2.
26Desain Profil
pada tangga

Gb.2.27.Desain Profil pada tangga


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Rambu dan Marka


- Esensi
Informasi, arah, penanda atau petunjuk, termasuk di
dalamnyaperangkat multimedia informasi dan komunikasi bagi
-

penyandangcacat.
Persyaratan :
1. Pengguna rambu terutama dibutuhkan pada:
Arah dan tujuan jalur pedestrian
KM/WC umum, telepon umum
Parkir khusus penyandang cacat penyandang cacat
Nama fasilitas dan tempat
Telepon ATM
2. Persyaratan :
Rambu huruf timbul atau huruf Braille yang dapat dibaca oleh

tuna netra dan penyandang cacat lain.


Rambu yang berupa gambar dan simbol sebaiknya dengan
sistem cetak timbul, sehingga yang mudah dan cepat ditafsirkan

artinya.
Rambu yang berupa tanda dan simbol internasional.
Rambu yang menerapkan metode khusus (misal: pembedaan

perkerasan tanah, warna kontras, dll)


Karakter dan latar belakang rambu harus dibuat dari bahan yang
tidak silau. Karakter dan simbol harus kontras dengan latar

belakang, apakah karakter terang diatas gelap atau sebaliknya.


Karakter dan latar belakang rambu harus dibuat dari bahan yang
tidak silau. Karakter dan simbol harus kontras dengan latar
belakangnya, apakah karakter terang di atas gelap, atau

sebaliknya.
Proporsi hurf atau karakter pada rambu harus menpunyai rasio
lebar dan tinggi antara 3: 5 dan 1:1 serta ketebalan huruf antara
1:5 dan 1:1, serta ketebalan huruf antara 1:5 dan 1:1. Tinggi

karakter huruf dan angka pada rambu harus diukur sesuai

dengan jarak pandang dari tempat rambu yang dibaca.


Light Sign ( papan informasi)
Diletakkan di atas loket/informasi pada ruang lobby, ruang
loket/informasi dan di atas pintu keberangkatan pada ruang

tunggu airport bandara, KA, pelabuhan, dan terminal.


Fasilitas TV Text bagi Tunarungu
Diletakkan/digantung di atas loket/informasi pada ruang lobby,

atau pada sepanjang koridor yang dilewati penumpang.


Fasilitas Bahasa Isyarat (Sign language)
Diletakkan di loket/informasi, pos satuan pengaman yang

menyediakan komunikasi menggunakan bahasa isyarat.


3. Lokasi penepatan rambu antara lain:
Penempatan yang sesuai dan tepat serta bebas pandang tanpa

penghalang.
Satu kesatuan sistem dengan lingkungan.
Cukup mendapat pencahayaan, termasuk penambahan lampu

pada kondisi gelap.


Tidak mengganggu arus dan sirkulasi.

Ukuran Dan Detail Penerapan Standar :

Gambar 2.
27Simbol
Aksesbilitas

Gb.2.28.Simbol Aksesbilitas
Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
29Simbol
Telepon

Gambar 2.
28Simbol
ramp
penyandan
g cacat

Gb.2.30.Simbol Telepon
Pengguna kursi roda

Gb.2.29.Simbolramp
penyandang cacat

Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
30Simbol
Telephone
untuk
tuna
rungu

Gambar
2.
31Simbo
l Ramp
dua arah

Gb.2.31.Simbol Ramp
dua arah

Gb.2.32.Simbol Telephone
untuk tuna rungu

Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
32Simbol
Tuna
daksa

Gambar
2.
33Simbo
l Tuna
Rungu

Gb.2.33. Simbol Tuna


Rungu

Gb.2.34. Simbol Tuna


daksa

Gambar 2. 34
Simbol Tuna
Netra

Gambar 2.
35 Proporsi
Penggamb
aran
Simbol

Gb.2.35.Simbol Tuna
Netra

Gb.2.36. Proporsi
Penggambaran Simbol

Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Gambar 2.
36 Light
Sign
(papan
Informasi)

Gb.2.37. Light Sign (papan Informasi)


Sumber: Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.486 th.1998

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 tahun


1998 Tentang Upaya Peningkatan Kesejahteraan Sosial Penyandang Cacat,
Penyediaan

aksesibilitas

dimaksudkan

untuk

menciptakan

keadaan

lingkungan yang menunjangpenyandang cacat agar dapat sepenuhnya hidup


bermasyarakat. Penyediaan aksesibilitas tersebut dapat berbentuk :
1. Fisik

2. Non fisik
Penyediaan aksesibilitas yang berbentuk fisik dilaksanakan pada sarana
dan prasarana umum yang meliputi:
a. aksesibilitas pada bangunan umum, diataranya:
-

akses ke, dari dan dalam bangunan;


pintu, tangga, lift khusus untuk bangunan bertingkat;
toilet;
tempat minum;
tempat telepon;
peringatan darurat;
tanda-tanda atau signage.

b. aksesibilitas pada jalan umum


-

akses ke, dan dari jalan umum;


akses ke tempat pemberhentian bis/kendaraan;
jembatan penyeberangan;
jalur penyeberangan bagi pejalan kaki;
tempat parkir dan tempat naik turun penumpang;
tempat pemberhentian kendaraan umum;
tanda-tanda/rambu-rambu dan/atau marka jalan;
trotoar bagi pejalan kaki, pemakai kursi roda;
terowongan penyeberangan.

c. aksesibilitas pada pertamanan dan pemakaman umum


-

akses ke, dari, dan di dalam pertanaman dan pemakaman umum;


tempat parkir dan tempat turun naik penumpang;
tempat duduk/istirahat;
tempat minum;
tempat telepon;
toilet;
tanda-tanda atau signage.

d. aksesibilitas pada angkutan umum.


-

tangga naik/turun;
tempat duduk;
tanda-tanda atau signage
Penyediaan aksesibilitas yang berbentuk non fisik meliputi:

a. Pelayanan informasi
b. Pelayanan khusus.
2.4.3.3 Hambatan Arsitektur bagi Penyandang Cacat

Menimbulkan frustrasi bagi para penyandang cacat menghadapi


kenyataan bahwa berbagai hambatan arsitektural di dalam bangunan-bangunan
dan fasilitas-fasilitas yang disediakan bagi kepentingan umum ternyata tidak
mudah atau bahkan sering tidak memungkinkan bagi para penyandang cacat
untuk berpartisipasi penuh dalam situasi normal, baik dalam bidang
pendidikan, pekerjaan maupun rekreasi (Didi Tarsidi;2008). Beberapa contoh
hambatan arsitektural :
-

Tidak adanya trotoar,


Permukaan jalan yang tidak rata,
Tepian jalan yang tinggi,
Lubang pintu yang terlalu sempit,
Lantai yang terlalu licin,
Tidak tersedianya tempat parkir yang sesuai,
Tidak tersedia lift,
Fasilitas sanitasi yang terlalu sempit,
Telepon umum yang terlalu tinggi,
Tangga yang tidak berpagar pengaman,
Jendela atau papan reklame yang menghalangi jalan,
Hal-hal tersebut di atas menjadi masalah bagi penyandang cacat dari

jenis dan derajat kecacatan tertentu sehingga mereka tidak dapat


merealisasikan kesamaan haknya sebagai warga masyarakat. Sesungguhnya
para penyandang cacat tidak mengharapkan dan tidak pula memerlukan lebih
banyak hak daripada orang-orang pada umumnya. Mereka hanya menghendaki
agar dapat bergerak di dalam lingkungannya dengan tingkat kenyamanan,
kemudahan dan keselamatan yang sama dengan warga masyarakat lainnya,
memperoleh kesempatan yang sama untuk berpartisipasi dalam kehidupan
yang normal, dapat semandiri mungkin dalam batas-batas kemampuannya.
Tersedianya bangunan dan fasilitas yang dapat diakses oleh semua orang
merupakan persoalan kesamaan kesempatan dan keadilan sosial. Akses
terhadap fasilitas-fasilitas umum merupakan hak, bukan pilihan semata. Lebih
dari itu, penataan lingkungan yang sesuai dengan kaidah aksesibilitas akan
juga memberikan lebih banyak kenyamanan bagi warga masyarakat pada
umumnya (Didi Tarsidi;2008).

Menurut Dr. Didi Tarsidi dalam makalah yang disajikan dalam Focus
Discussion Group tentang Draft Raperda Perlindungan Penyandang Cacat
Kota Bandung, hambatan arsitektural mempengaruhi tiga kategori kecacatan
utama, yaitu:
1. Kecacatan fisik, yang mencakup mereka yang menggunakan kursi roda,
semi-ambulant, dan mereka yang memiliki hambatan manipulatoris yaitu
kesulitan gerak otot.
a. Hambatan Arsitektural bagi pengguna kursi roda.
Hambatan yang dihadapi oleh para pengguna kursi roda sebagai
akibat dari desain arsitektural saat ini mencakup:
Perubahan tingkat ketinggian permukaan yang mendadak seperti

pada tangga atau parit.


Tidak adanya pertautan landai antara jalan dan trotoar.
Tidak cukupnya ruang untuk lutut di bawah meja atau wastapel.
Tidak cukupnya ruang untuk berbelok, lubang pintu dan koridor

yang terlalu sempit.


Permukaan jalan yang renjul (misalnya karena adanya bebatuan)

menghambat jalannya kursi roda.


Pintu yang terlalu berat dan sulit dibuka.
Tombol-tombol yang terlalu tinggi letaknya.
b. Masalah-masalah Yang Dihadapi Penyandang Semi-ambulant.
Semi-ambulant adalah tunadaksa yang mengalami kesulitan berjalan
tetapi tidak memerlukan kursi roda. Hambatan arsitektural yang
mereka hadapi antara lain mencakup:
Tangga yang terlalu tinggi.
Lantai yang terlalu licin.
Bergerak cepat melalui pintu putar atau pintu yang menutup secara
otomatis.
Pintu lift yang menutup terlalu cepat.
Tangga berjalan tanpa pegangan yang bergerak terlalu cepat.
2. Kecacatan sensoris (alat indra) yang meliputi orang tunanetra dan
tunarungu.
a. Hambatan Arsitektural bagi Tunanetra
Yang dimaksud dengan tunanetra adalah mereka yang tidak
memiliki penglihatan sama sekali (buta total) hingga mereka yang
masih memiliki sisa penglihatan tetapi tidak cukup baik untuk dapat
membaca tulisan biasa meskipun sudah dibantu dengan kaca mata.

Kesulitan-kesulitan yang dihadapi para tunanetra sebagai akibat dari


desain arsitektural selama ini antara lain:
Tidak adanya petunjuk arah atau ciri-ciri yang dapat didengar atau
dilihat dengan penglihatan terbatas yang menunjukkan nomor

lantai pada gedung-gedung bertingkat.


Rintangan-rintangan kecil seperti jendela yang membuka ke luar

atau papan reklame yang dipasang di tempat pejalan kaki.


Cahaya yang menyilaukan atau terlalu redup.
Lift tanpa petunjuk taktual (dapat diraba) untuk membedakan
bermacam-macam tombol, atau petunjuk suara untuk menunjukkan

nomor lantai.
b. Hambatan Arsitektural bagi Tunanetra
Para tunarungu tidak mungkin dapat memahami pengumuman
melalui pengeras suara di bandara atau terminal angkutan umum.
Mereka juga mengalami kesulitan membaca bibir di auditorium
dengan pencahayaan yang buruk, dan mereka mungkin tidak dapat
mendengar bunyi tanda bahaya.
3. Kecacatan intelektual (tunagrahita).
Para penyandang kecacatan intelektual akan mengalami kesulitan
mencari jalan di dalam lingkungan baru jika di sana tidak terdapat
petunjuk jalan yang jelas dan baku.