Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN KASUS

INTERNAL BLEEDING EC RUPTUR LIEN GRADE IV

OLEH :
Diah Karuniawati
NIM : 0070840013
PEMBIMBING :
Dr. Donald Aronggear, Sp. B (K) Trauma FINACS FICS
SMF BEDAH
RUMAH SAKIT UMUM JAYAPURA
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS CENDERAWASIH
JAYAPURA
2013

BAB I
1.1 TRAUMA TUMPUL ABDOMEN
I.1.1 Definisi dan Etiologi
Trauma tumpul abdomen adalah cedera atau perlukaan pada abdomen tanpa penetrasi
ke dalam rongga peritoneum, dapat diakibatkan oleh pukulan, benturan, ledakan, deselarasi
(perlambatan), atau kompresi. Trauma tumpul kadang tidak memberikan kelainan yang
jelas pada permukaan tubuh tetapi dapat mengakibatkan kontusi atau laserasi jaringan atau
organ di bawahnya. Benturan pada trauma tumpul abdomen dapat menimbulkan cedera
pada organ berongga berupa perforasi atau pada organ padat berupa perdarahan. Cedera
deselerasi sering terjadi pada kecelakaan lalu lintas karena setelah tabrakan badan masih
melaju dan tertahan suatu benda keras sedangkan bagian tubuh yang relatif tidak
terpancang bergerak terus dan mengakibatkan robekan pada organ tersebut.
Pada intraperitoneal, trauma tumpul abdomen paling sering menciderai organ limpa
(40-55%), hati (35-45%), dan usus halus (5-10%). Sedangkan pada retroperitoneal, organ
yang paling sering cedera adalah ginjal, dan organ yang paling jarang cedera adalah
pankreas dan ureter.
I.1.2 Patofisiologi
Mekanisme terjadinya trauma pada trauma tumpul disebabkan adanya deselerasi cepat
dan adanya organ-organ yang tidak mempunyai kelenturan (noncomplient organ) seperti
hati, limpa, pankreas, dan ginjal. Kerusakan intra abdominal sekunder untuk kekuatan
tumpul pada abdomen secara umum dapat dijelaskan dengan 3 mekanisme, yaitu :

Pertama, saat pengurangan kecepatan menyebabkan perbedaan gerak diantara


struktur. Akibatnya, terjadi tenaga potong dan menyebabkan robeknya organ
berongga, organ padat, organ viseral dan pembuluh darah, khususnya pada ujung
organ yang terkena. Contoh pada aorta distal yang mengenai tulang torakal dan
mengurangi yang lebih cepat dari pada pergerakan arkus aorta. Akibatnya, gaya
potong pada aorta dapat menyebabkan rupture. Situasi yang sama dapat terjadi pada
pembuluh darah ginjal dan pada cervicothoracic junction.

Kedua, isi intra-abdominal hancur diantara dinding abdomen anterior dan columna
vertebra atau tulang toraks posterior. Hal ini dapat menyebabkan remuk, biasanya

organ padat (spleen, hati, ginjal) terancam.


Ketiga, adalah gaya kompresi eksternal yang menyebabkan peningkatan tekanan
intra-abdomen yang tiba-tiba dan mencapai puncaknya pada ruptur organ berongga.

1.1.3

KLASIFIKASI

Berdasaran jenis organ yang cedera dapat dibagi dua :


1. Pada organ padat seperti hepar dan limpa dengan gejala utama perdarahan.
2. Pada organ berongga seperti usus dan saluran empedu dengan gejala utama adalah
peritonitis
Berdasarkan daerah organ yang cedera dapat dibagi dua, yaitu :
1. Organ Intraperitoneal
Intraperitoneal abdomen terdiri dari organ-organ seperti hati, limpa, lambung,
colon transversum, usus halus, dan colon sigmoid.
2. Organ Retroperitoneal
Retroperitoneal abdomen terdiri dari ginjal, ureter, pancreas, aorta, dan vena cava.
Trauma pada struktur ini sulit ditegakkan diagnosis berdasarkan pemeriksaan fisik.
Evaluasi regio ini memerlukan CT scan, angiografi, dan intravenous pyelogram.
1.1.4

KOMPLIKASI RUPTUR ORGAN


Peritonitis merupakan komplikasi tersering dari trauma tumpul abdomen karena
adanya ruptur pada organ. Penyebab yang paling serius dari peritonitis adalah terjadinya
suatu hubungan (viskus) ke dalam rongga peritoneal dari organ-organ intra-abdominal
(esofagus, lambung, duodenum, intestinal, colon, rektum, kandung empedu, apendiks, dan
saluran kemih), yang dapat disebabkan oleh trauma, darah yang menginfeksi peritoneal,
benda asing, obstruksi dari usus yang mengalami strangulasi, pankreatitis, PID (Pelvic
Inflammatory Disease) dan bencana vaskular (trombosis dari mesenterium/emboli).
Peradangan peritoneum merupakan komplikasi berbahaya yang sering terjadi akibat
penyebaran infeksi dari organ-organ abdomen (misalnya apendisitis, salpingitis), ruptur
saluran cerna, atau dari luka tembus abdomen. Organisme yang sering menginfeksi adalah
organisme yang hidup dalam kolon pada kasus ruptur apendiks, sedangkan stafilokokus
dan stretokokus sering masuk dari luar. Pada luka tembak atau luka tusuk tidak perlu lagi
dicari tanda-tanda peritonitis karena ini merupakan indikasi untuk segera dilakukan
3

laparotomi eksplorasi. Namun pada trauma tumpul seringkali diperlukan observasi dan
pemeriksaan berulang karena tanda rangsangan peritoneum bisa timbul perlahan-lahan.
Gejala dan tanda yang sering muncul pada penderita dengan peritonitis yaitu:
1. Nyeri perut seperti ditusuk
2. Perut yang tegang (distended)
3. Demam (>380C)
4. Produksi urin berkurang
5. Mual dan muntah
6. Haus
7. Cairan di dalam rongga abdomen
8. Tidak bisa buang air besar atau kentut
9. Tanda-tanda syok
Menegakkan diagnosis peritonitis secara cepat adalah penting sekali. Diagnosis
peritonitis didapatkan dari hasil anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang.
Diagnosis peritonitis biasanya ditegakkan secara klinis. Kebanyakan pasien datang dengan
keluhan nyeri abdomen. Nyeri ini bisa timbul tiba-tiba atau tersembunyi. Pada awalnya,
nyeri abdomen yang timbul sifatnya tumpul dan tidak spesifik (peritoneum viseral) dan
kemudian infeksi berlangsung secara progresif, menetap, nyeri hebat dan semakin
terlokalisasi (peritoneum parietale). Dalam beberapa kasus (misal: perforasi lambung,
pankreatitis akut, iskemia intestinal) nyeri abdomen akan timbul langsung secara
umum/general sejak dari awal. Mual dan muntah biasanya sering muncul pada pasien
dengan peritonitis. Muntah dapat terjadi karena gesekan organ patologi atau iritasi
peritoneal sekunder.
Pada pemeriksaan fisik, pasien dengan peritonitis, keadaan umumnya tidak baik.
Demam dengan temperatur >380C biasanya terjadi. Pasien dengan sepsis hebat akan
muncul gejala hipotermia. Takikardia disebabkan karena dilepaskannya mediator inflamasi
dan hipovolemia intravaskuler yang disebabkan karena mual dan muntah, demam,
kehilangan cairan yang banyak dari rongga abdomen. Dengan adanya dehidrasi yang
berlangsung secara progresif, pasien bisa menjadi semakin hipotensi. Hal ini bisa
menyebabkan produksi urin berkurang, dan dengan adanya peritonitis hebat bisa berakhir
dengan keadaan syok sepsis.
Pada pemeriksaan abdomen, pemeriksaan yang dilakukan akan sangat menimbulkan
ketidaknyamanan bagi pasien, namun pemeriksaan abdomen ini harus dilakukan untuk
menegakkan diagnosis dan terapi yang akan dilakukan.

Pada inspeksi, pemeriksa mengamati adakah jaringan parut bekas operasi


menununjukkan kemungkinan adanya adhesi, perut membuncit dengan gambaran usus atau
gerakan usus yang disebabkan oleh gangguan pasase. Pada peritonitis biasanya akan
ditemukan

perut

yang

membuncit

dan

tegang

atau

distended.

Minta pasien untuk menunjuk dengan satu jari area daerah yang paling terasa sakit di
abdomen, auskultasi dimulai dari arah yang berlawanan dari yang ditunjuik pasien.
Auskultasi dilakukan untuk menilai apakah terjadi penurunan suara bising usus.
Pasien dengan peritonitis umum, bising usus akan melemah atau menghilang sama sekali,
hal ini disebabkan karena peritoneal yang lumpuh sehingga menyebabkan usus ikut
lumpuh/tidak bergerak (ileus paralitik). Sedangkan pada peritonitis lokal bising usus dapat
terdengar normal.
Pada Palpasi, Peritoneum parietal dipersarafi oleh nervus somatik dan viseral yang
sangat sensitif. Bagian anterior dari peritoneum parietale adalah yang paling sensitif.
Palpasi harus selalu dilakukan di bagian lain dari abdomen yang tidak dikeluhkan nyeri.
Hal ini berguna sebagai pembanding antara bagian yang tidak nyeri dengan bagian yang
nyeri. Nyeri tekan dan defans muskular (rigidity) menunjukkan adanya proses inflamasi
yang mengenai peritoneum parietale (nyeri somatik). Defans yang murni adalah proses
refleks otot akan dirasakan pada inspirasi dan ekspirasi berupa reaksi kontraksi otot
terhadap rangsangan tekanan.
Pada saat pemeriksaan penderita peritonitis, ditemukan nyeri tekan setempat. Otot
dinding perut menunjukkan defans muskular secara refleks untuk melindungi bagian yang
meradang

dan

menghindari

gerakan

atau

tekanan

setempat.

Perkusi. Nyeri ketok menunjukkan adanya iritasi pada peritoneum, adanya udara bebas
atau cairan bebas juga dapat ditentukan dengan perkusi melalui pemeriksaan pekak hati
dan shifting dullness. Pada pasien dengan peritonitis, pekak hepar akan menghilang, dan
perkusi abdomen hipertimpani karena adanya udara bebas tadi.
Pada pasien dengan keluhan nyeri perut umumnya harus dilakukan pemeriksaan
colok dubur dan pemeriksaan vaginal untuk membantu penegakan diagnosis. Nyeri pada
semua arah menunjukkan general peritonitis.
1.1.5

PEMERIKSAAN FISIK
5

Anamnesis mengandung data kunci yang dapat mengarahkan diagnosis gawat


abdomen. Riwayat trauma sangat penting untuk menilai penderita yang cedera dalam
tabrakan kendaraan bermotor meliputi :kejadian apa, dimana, kapan terjadinya dan
perkiraan arah dari datangnya ruda paksa tersebut. Sifat, letak dan perpindahan nyeri
merupakan gejala yang penting. Demikian juga muntah, kelainan defekasi dan sembelit.
Adanya syok, nyeri tekan, defans muskular, dan perut kembung harus diperhatikan sebagai
gejala dan tanda penting. Sifat nyeri, cara timbulnya dan perjalanan selanjutnya sangat
penting untuk menegakkan diagnosis.
Pada pemeriksaan fisik, perlu diperhatikan kondisi umum, wajah, denyut nadi,
pernapasan, suhu badan, dan sikap baring pasien, sebelum melakukan pemeriksaan
abdomen. Gejala dan tanda dehidrasi, perdarahan, syok, dan infeksi atau sepsis juga perlu
diperhatikan.
Pemeriksaan fisik pada pasien trauma tumpul abdomen harus dilakukan secara sistematik
meliputi inspeksi, auskultasi, palpasi, dan perkusi.
Pada inspeksi, perlu diperhatikan, Adanya luka lecet di dinding perut, hal ini dapat
memberikan petunjuk adanya kemungkinan kerusakan organ di bawahnya. Adanya
perdarahan di bawah kulit, dapat memberikan petunjuk perkiraan organ-organ apa saja
yang dapat mengalami trauma di bawahnya. Ekimosis pada flank (Grey Turner Sign)
atau umbilicus (Cullen Sign) merupakan indikasi perdarahan retroperitoneal, tetapi hal
ini biasanya lambat dalam beberapa jam sampai hari. Adanya distensi pada dinding
perut merupakan tanda penting karena kemungkinan adanya pneumoperitonium,
dilatasi gastric, atau ileus akibat iritasi peritoneal. Pergerakan pernafasan perut bila
terjadi pergerakan pernafasan perut yang tertinggal maka kemungkinan adanya

peritonitis.
Pada auskultasi, perlu diperhatikan : Ditentukan apakah bising usus ada atau tidak, pada
robekan (perforasi) usus bising usus selalu menurun, bahkan kebanyakan menghilang
sama sekali. Adanya bunyi usus pada auskultasi toraks kemungkinan menunjukkan

adanya trauma diafragma.


Pada palpasi, perlu diperhatikan : Adanya defence muscular menunjukkan adanya
kekakuan

pada

otot-otot

dinding

perut

abdomen

akibat

peritonitis.

Ada tidaknya nyeri tekan, lokasi dari nyeri tekan ini dapat menunjukkan organ-organ
yang mengalami trauma atau adanya peritonitis.
6

Pada perkusi, perlu diperhatikan : Redup hati yang menghilang menunjukkan adanya
udara bebas dalam rongga perut yang berarti terdapatnya robekan (perforasi) dari
organ-organ usus. Nyeri ketok seluruh dinding perut menunjukkan adanya tanda-tanda
peritonitis umum. Adanya Shifting dullness menunjukkan adanya cairan bebas dalam
rongga perut, berarti kemungkinan besar terdapat perdarahan dalam rongga perut.
Pemeriksaan rektal toucher dilakukan untuk mencari adanya penetrasi tulang

akibat fraktur pelvis, dan tinja harus dievaluasi untuk gross atau occult blood. Evaluasi
tonus rektal penting untuk menentukan status neurology pasien dan palpasi high-riding
prostate mengarah pada trauma salurah kemih. Pemeriksaan abdominal tap merupakan
pemeriksaan yang penting untuk mendapatkan tambahan keterangan bila terjadi
pengumpulan darah dalam rongga abdomen, terutama bila jumlah perdarahan masih
sedikit, sehingga klinis masih tidak begitu jelas dan sulit ditentukan.
Caranya dapat dilakukan dengan: buli- buli dikosongkan, kemudian penderita
dimiringkan

ke

sisi

kiri.

Disinfeksi

kulit

dengan

yodium

dan

alcohol.

Digunakan jarum yang cukup besar dan panjang, misalnya jarum spinal no. 18 20.
Sesudah jarum masuk ke rongga perut pada titik kontra Mc Burney, lalu diaspirasi.
Dianggap

positif

bila

diperoleh

darah

minimal

sebanyak

0.5

cc

1.1.6 PEMERIKSAAN PENUNJANG


Pemeriksaan Laboratorium:
Pemeriksaan laboratorium yang direkomendasikan untuk korban trauma biasanya termasuk
glukosa serum, darah lengkap, kimia serum, amylase serum, urinalisis, pembekuan darah,
golongan darah, arterial blood gas (ABG), ethanol darah, dan tes kehamilan (untuk wanita
usia produktif).
a.

Pemeriksaan darah lengkap


Hasil yang normal untuk kadar hemoglobin dan hematokrit tidak bisa dijadikan acuan

bahwa tidak terjadi perdarahan. Pasien pendarahan mengeluarkan darah lengkap. Hingga
volume darah tergantikan dengan cairan kristaloid atau efek hormonal (seperti
adrenocorticotropic hormone [ACTH], aldosteron, antidiuretic hormone [ADH]) dan
muncul pengisian ulang transkapiler, anemia masih dapat meningkat. Jangan menahan
pemberian transfusi pada pasien dengan kadar hematokrit yang relatif normal (>30%) tapi
7

memiliki bukti klinis syok, cidera berat (seperti fraktur pelvis terbuka), atau kehilangan
darah yang signifikan.
Pemberian transfusi trombosit pada pasien dengan trombositopenia berat (jumlah
trombosit<50,000/mL) dan terjadi perdarahan. Beberapa penelitian menunjukkan hubungan
antara rendahnya kadar hematokrit (<30%) dengan cidera berat. Peningkatan sel darah putih
tidak

spesifik

dan

tidak

dapat

menunjukkan

adanya

cidera

organ

berongga.

Pada pasien ini dilakukan pemeriksaan darah lengkap dan serial Hb. Pemeriksaan darah
lengkap yang dilakukan bersama serial Hb pertama menunjukkan angka Haemoglobin
sebesar 14.5 g/dL, hematokrit sebesar 45%, angka leukosit 27.9 x 103/uL, angka eritrosit
4.94 x 106/uL, angka trombosit 281 x 103/uL, MCV sebesar 81.7 IL, MCH 26.9 pg, MCHC
32,9g/dL. Hitung jenis leukosit menunjukkan hasil limfosit 15.9%, MXD 4.4% dan neutrofil
79.7%. Laju endap darah (LED) 1 jam menunjukkan angka 5 mm dan LED 2 jam
menunjukkan angka 10mm.
Pada serial Hb kedua didapatkan hasil kadar haemoglobin sebesar 15,6 g/dL dan
hematokrit sebesar 24,6 %. Serial Hb ketiga menunjukkan hasil Hb sebesar 16,4 g/dL dan
hematokrit sebesar 28,2%. Pemeriksaan serial Hb keempat didapatkan kadar hemoglobin
sebesar 16,9 g/dL dan hematokrit sebesar 22,1%.
b. Kimia serum
Banyak korban trauma kecelakaan lebih muda dari 40 tahun dan jarang menggunakan
obat-obatan yang mempengaruhi elektrolit (seperti diuretik, pengganti potassium). Jika
pengukuran gas darah tidak dilakukan, kimia serum dapat digunakan untuk mengukur
serum glukosa dan level karbon dioksida. Pemeriksaan cepat glukosa darah dengan
menggunakan alat stik pengukur penting pada pasien dengan perubahan status mental.
c.

Tes fungsi hati


Tes fungsi hati pada pasien dengan trauma tumpul abdomen penting dilakukan, namun

temuan peningkatan hasil bisa dipengaruhi oleh beberapa alasan (contohnya penggunaan
alkohol). Sebuah penelitian menunjukkan bahwa kadar aspartate aminotransferase (AST)
atau alanine aminotransferase (ALT) meningkat lebih dari 130 U pada koresponden dengan

cedera hepar yang signifikan. Kadar Lactate Dehydrogenase (LDH) dan bilirubin tidak
spesifik menjadi indikator trauma hepar.
d. Pengukuran Amilase
Penentuan amylase awal pada beberapa penelitian menunjukkan tidak sensitif dan
tidak spesifik untuk cidera pankreas. Namun, peningkatan abnormal kadar amylase 3-6 jam
setelah trauma memiliki keakuratan yang cukup besar. Meskipun beberapa cedera pankreas
dapat terlewat dengan pemeriksaan CT scan segera setelah trauma, semua dapat
teridentifikasi jika scan diulang 36-48 jam. Peningkatan amylase atau lipase dapat terjadi
akibat iskemik pancreas akibat hipotensi sistemik yang menyertai syo
e. Urinalisis
Indikasi untuk urinalisis termasuk trauma signifikan pada abdomen dan atau panggul,
gross hematuria, mikroskopik hematuria dengan hipotensi, dan mekanisme deselerasi yang
signifikan. Gross hematuri merupakan indikasi untuk dilakukannya cystografi dan IVP atau
CT scan abdomen dengan kontras.
f. Penilaian gas darah arteri (ABG)
Kadar ABG dapat menjadi informasi penting pada pasien dengan trauma mayor.
Informasi penting sekitar oksigenasi (PO2, SaO2) dan ventilasi (PCO2) dapat digunakan
untuk menilai pasien dengan kecurigaan asidosis metabolic hasil dari asidosis laktat yang
menyertai syok. Defisit kadar basa sedang (>-5 mEq) merupakan indikasi untuk resusitasi
dan penentuan etiologi. Usaha untuk meningkatkan pengantaran oksigen sistemik dengan
memastikan SaO2 yang adekuat (>90%) dan pemberian volume cairan resusitasi dengan
cairan kristaloid, dan jika diindikasikan, dengan darah.
g. Skrining obat dan alcohol
Pemeriksaan skrining obat dan alkohol pada pasien trauma dengan perubahan tingkat
kesadaran. Nafas dan tes darah dapat mengindentifikasi tingkat penggunaan alkohol.
Pemeriksaan dengan foto:
9

Penilaian awal paling penting pada pasien dengan trauma tumpul abdomen adalah
penilaian stabilitas hemodinamik. Pada pasien dengan hemodinamik yang tidak stabil,
evaluasi cepat harus dibuat untuk melihat adanya hemoperitoneum. Hal ini dapat dapat
dilakukan dengan DPL (Diagnostic Peritoneal Lavage) atau FAST (Focused Abdominal
Sonogram for Trauma) scan. Pemeriksaan radiografi abdomen perlu dilakukan pada pasien
yang stabil ketika pemeriksaan fisik kurang meyakinkan (Hoff et al., 2001)
a.

Foto polos
Udeani & Steinberg (2011) menyatakan bahwa :
1. Meskipun secara keseluruhan evaluasi pasien trauma tumpul abdomen dengan
rontgen polos terbatas, namun foto polos dapat digunakan untuk menemukan
beberapa hal.
2. Radiografi dada bisa digunakan untuk diagnosis cedera abdomen seperti ruptur
hemidiafragmatika atau pneumoperitoneum.
3. Radiografi dada dan pelvis dapat digunakan untuk menilai fraktur vertebra
torakolumbar
4. Udara bebas intraperitoneal atau udara yang terjebak pada retroperitoneal dari
perforasi usus kemungkinan bisa terlihat. Pada penderita ini dilakukan
pemeriksaan foto polos pervis, sedangkan untuk abdomen 3 posisi belum
dilakukan. Pada foto polos pelvis AP view tidak didapatkan lesi litik ataupun
sklerotik, tak tampak tanda-tanda fraktur/dislokasi, tak tampak kelainan pada
sistem tulang yang tervisualisasi, serta joint space tak melebar/menyempit.

b. Ultrasonografi
Ultrasonografi dengan focused abdominal sonogram for trauma (FAST) sudah
digunakan untuk mengevaluasi pasien trauma lebih dari 10 tahun di Eropa. Akurasi
diagnostik FAST secara umum sama dengan diagnostic peritoneal lavage (DPL). Penelitian
di Amerika dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan FAST sebagai pendekatan
noninvasif

untuk

evaluasi

cepat

hemoperitoneum

(Feldman,

2006).

Pada pasien dengan trauma tumpul abdomen dan cidera multisystem, ultrasonografi
portabel dengan operator yang berpengalaman dapat dengan cepat mengidentifikasi cairan
bebas di intraperitoneal. Cidera organ berongga jarang teridentifikasi, namun cairan bebas
bisa
10

tervisualisasi

pada

beberapa

kasus

(Salomone

&

Salomone,2011).

Evaluasi FAST abdomen terdiri visualisasi perikardium (dari lapang pandang subxiphoid),
rongga splenorenal dan hepatorenal, serta kavum douglas pada pelvis. Tampilan pada
kantong Morrison lebih sensitive, terlebih jika etiologinya adalah cairan (Jehangir et al.,
2002).
Cairan bebas pada umumnya diasumsikan sebagai darah pada trauma abdomen.
Cairan bebas pada pasien yang tidak stabil mengindikasikan perlu dilakukan laparotomi
emergensi, akan tetapi jika pasien stabil dapat dievaluasi dengan CT scan (Feldman,
2006).
Pada penderita ini, pemeriksaan ultrasonography (USG) tidak didapatkan cairan
bebas pada hepatorenal, splenorenal, serta retrovesika urinaria. Pada gambaran hepar
menunjukkan ukuran, bentuk dan echostructure parenchym normal, homogen, tepi licin,
capsula intact, tak tampak pelebaran sistema bilier, et vascular intra hepatal, tak tampak
nodul/cyst. Pada gambaran vesica fellea didapatkan ukuran normal, dinding tak
menebal, regular, tak tampak massa. Gambaran lien menunjukkan ukuran, bentuk, dan
echostructure parenchyma normal, dinding licin, hilus tak prominen, tak tampak massa.
Gambaran ginjal kanan dan kiri menunjukkan ukuran dan echostructure parenchyma
normal, kapsula intak, batas kortek dan medulla tegas, SPC tak melebar, tak tampak
massa/nodul. Gambaran vesika urinaria nampak terisi cairan, terpasang balon vesika
urinaria, dinding licin, tak tampak batu/massa. Gambaran prostat memberikan hasil
ukuran dan ekostruktur parenkim normal, tak tampak nodul, tak tampak limpadenopati
paraaortisi.
c.

Computed Tomography (CT) Scan


Meskipun mahal dan membutuhkan banyak waktu, namun CT scan banyak
mendukung gambaran detail patologi trauma dan memberi penunjuk dalam intervensi
operatif. Tidak seperti FAST ataupun DPL (Diagnostic Peritoneal Lavage), CT scan dapat
menentukan

sumber

perdarahan

(Salomone&Salomone,2011).

Cidera diafragma dan perforasi saluran pencernaan masih dapat terlewat dengan
pemeriksaan CT scan, khususnya jika CT scan dilakukan segera setelah trauma. Cidera
pankreas dapat terlewatkan dengan pemeriksaan awal CT scan, tapi secara umum dapat
ditemukan pada pemeriksaan follow up yang dilakukan pada pasien resiko tinggi. Untuk
beberapa pasien, endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) dapat

11

ditambahan bersama CT scan untuk mendukung cedera duktus (Hoff et al., 200l).
Keuntungan utama CT scan adalah tingginya spesifitas dan penggunaan sebagai petunjuk
manajemen nonoperatif pada cidera organ padat (Feldman, 2006).
d.Diagnostic Peritoneal Lavage (DPL)
Diagnostic peritoneal lavage (DPL) digunakan sebagai metode cepat untuk
menentukan adanya perdarahan intraabdomen. DPL terutama berguna jika riwayat dan
pemeriksaan abdomen menunjukkan ketidakstabilan dan cidera multisistem atau tidak
jelas. DPL juga berguna untuk pasien dimana pemeriksaan abdomen lebih lanjut tidak
dapat dilakukan (Feldman, 2006).
Indikasi dilakukannya DPL pada trauma tumpul dimana :
a. Pasien dengan cedera medulla spinalis
b. Cedera multipel dan syok yang tidak bisa dijelaskan
c. Pasien dengan cedera abdomen
d. Pasien intoksikasi dimana ada kecenderungan cedera abdomen
e. Pasien dengan resiko cedera intra abdomen dimana dibutuhkan anestesi yang lebih
panjang untuk prosedur yang lain.
Kontraindikasi absolute untuk DPL adalah kebutuhan untuk laparotomi yang nyata.
Kontraindikasi relatif termasuk obesitas morbid, riwayat pembedahan abdomen
multipel, dan kehamilan. (Udeani&Steinberg,2011).
Variasi metode kateterisasi ke dalam rongga peritoneal telah dijelaskan, yaitu
metode terbuka, semi terbuka, dan metode tertutup. Metode terbuka membutuhkan
insisi kulit infraumbilikal yang luas dan melalui linea alba. Peritoneum dibuka dan
kateter dimasukkan dibawah visualisasi secara langsung. Metode semi terbuka serupa,
kecuali peritoneum tidak dibukan dan kateter dilewatkan perkutaneus melewati
peritoneum ke dalam kavum peritoneal. Taknik tertutup membutukan kateter uang
dimasukkan secara buta melalui kulit, jaringan subkutan, linea alba, dan peritoneum.
Teknik tertutup dan semi terbuka pada infra umbilical lebih banyak dilakukan pada
bagian tengah (Udeani&Steinberg,2011).
DPL bernilai postitif pada pasien trauma tumpul jika 10mL darah segar teraspirasi
sebelum infus cairan cuci atau jika pipa cairan cuci (contohnya 1 L NaCl diinfuskan ke
kavitas peritoneal melalui kateter dan dibiarkan tercampur, dimana akan dialirkan oleh
gravitasi) terdapat lebih dari 100.00 sel darah merah/mL, lebih dari 500 sel darah

12

putih/mL, peningkatan kadar amilase, empedu, bakteri, serat makanan, atau urin. Hanya
diperlukan kira-kira 30 mL darah pada peritoneum untuk menghasilkan hasil DPL
positif secara mikroskopis (Feldman, 2006 ; Salomone & Salomone, 2011 ; Udeani &
Steinberg,2011).
Hasil lain dari DPL yang menjadi indikasi dilakukan eksplorasi termasuk adanya
empedu atau kadar amylase tinggi yang abnormal (indikasi perforasi usus), serat
makanan,

atau

bakteri

pada

pemeriksaan

bakteri

(King&Bewes,2002).

Komplikasi DPL termasuk perdarahan dari insisi dan tempat masuk kateter, infeksi
(luka peritoneal), dan cidera pada struktur intra abdomen (seperti vesika urinaria, usus
halus, uterus). Infeksi pada insisi, peritonitis dari tempat kateter, laserasi pada vesika
urinaria, atau cidera organ-organ lain intra abdomen dapat muncul dan mengakibatkan
hasil positif palsu. Hasil positif palsu dapat memicu laparotomi yang tidak diperlukan
(King&Bewes,2002).
Indikasi dilakukan laparotomi diantaranya tanda peritonitis, perdarahan atau syok
yang tidak terkontrol, penurunan secara klinis selama observasi, ditemukannya
hemoperitoneum setelah pemeriksaan FAST atau DPL (Feldman, 2006).
1.1.7 PENATALAKSANAAN
Terapi Medis
Keberhasilan utama paramedis dengan latihan Advanced Trauma Life Support
merupakan latihan menilai dengan cepat jalan napas pasien dengan melindungi tulang
belakang, pernapasan dan sirkulasi. Kemudian diikuti dengan memfiksasi fraktur dan
mengontrol perdarahan yang keluar. Pasien trauma merupakan risiko mengalami
kemunduran yang progresif dari perdarahan berulang dan membutuhkan transport untuk
pusat trauma atau fasilitas yang lebih teliti dan layak. Sebab itu, melindungi jalan napas,
menempatkan jalur intravena, dan memberi cairan intravena, kecuali keterlambatan
transport. Prioritas selanjutnya pada primary survey adalah penilaian status sirkulasi pasien.
Kolaps dari sirkulasi pasien dengan trauma tumpul abdomen biasanya disebabkan oleh
hipovolemia karena perdarahan. Volume resusitasi yang efektif dengan mengontrol darah
yang

keluar

infuse

larutan

kristaloid

melalui

jalur.

10

Primary survey dilengkapi dengan menilai tingkat kesadaran pasien menggunakan Glasgow
Coma Scale. Pasien tidak menggunakan pakaian dan dijaga tetap bersih, kering, hangat.
13

Secondary survey terdiri dari pemeriksaan lengkap dan teliti sebagai indikasi dalam
pemeriksaan fisik.
Manajemen

Non

Operative

Trauma

Tumpul

Abdomen

Strategis manajemen nonoperatif berdasarkan pada CT scan dan kestabilan hemodinamik


pasien yang saat ini digunakan dalam penatalaksanaan trauma organ padat orang dewasa,
hati dan limpa. Pada trauma tumpul abdomen, termasuk beberapa trauma organ padat,
manajemen nonoperatif yang selektif menjadi standar perawatan. Angiografi merupakan
keutamaan pada manajemen nonoperatif trauma organ padat pada orang dewasa dari trauma
tumpul. Digunakan untuk kontrol perdarahan.
Terapi Pembedahan
Indikasi laparotomi pada pasien dengan trauma abdomen meliputi tanda-tanda
peritonitis, perdarahan atau syok yang tidak terkontrol, kemunduran klinis selama observasi,
dan

adanya

hemoperitonium

setelah

pemeriksaan

FAST

dan

DPL.

Ketika indikasi laparotomi, diberikan antibiotik spektrum luas. Insisi midline biasanya
menjadi pilihan. Saat abdomen dibuka, kontrol perdarahan dilakukan dengan memindahkan
darah dan bekuan darah, membalut semua 4 kuadran, dan mengklem semua struktur
vaskuler. Kerusakan pada lubang berongga dijahit. Setelah kerusakan intra-abdomen teratasi
dan perdarahan terkontrol dengan pembalutan, eksplorasi abdomen dengan teliti kemudian
dilihat untuk evaluasi seluruh isi abdomen.
Setelah trauma intra-abdomen terkontrol, retroperitonium dan pelvis harus diinspeksi.
Jangan memeriksa hematom pelvis. Penggunaan fiksasi eksternal fraktur pelvis untuk
mengurangi atau menghentikan kehilangan darah pada daerah ini. Setelah sumber
perdarahan dihentikan, selanjutnya menstabilkan pasien dengan resusitasi cairan dan
pemberian suasana hangat. Setelah tindakan lengkap, melihat pemeriksaan laparotomy
dengan

teliti

dengan

mengatasi

seluruh

struktur

kerusakan.

Follow-Up:
Perlu dilakukan observasi pasien, monitoring vital sign, dan mengulangi pemeriksaan
fisik. Peningkatan temperature atau respirasi menunjukkan adanya perforasi viscus atau
pembentukan abses. Nadi dan tekanan darah dapat berubah dengan adanya sepsis atau
perdarahan intra-abdomen. Perkembangan peritonitis berdasar pada pemeriksaan fisik yang
mengindikasikan untuk intervensi bedah.
14

1.2 Ruptur Lien


1.2.1

Definisi dan Etiologi


Ruptur lien merupakan kondisi rusaknya lien akibat suatu dampak penting kepada
lien dari beberapa sumber. Dapat berupa trauma tumpul, trauma tajam, ataupun trauma
sewaktu operasi. Ruptur lien pada trauma tumpul abdomen adalah terjadinya robekan atau
pecahnya lien yang merupakan organ lunak yang dapat bergerak, yang terjadi karena
trauma tumpul, secara langsung atau tidak langsung. Penyebab utamanya adalah cedera
langsung atau tidak langsung karena kecelakaan lalu lintas, terjatuh dari tempat tinggi,
pada olahraga luncur, dan olahraga kontak seperti yudo, karate dan silat.

1.2.2

Anatomi dan Fisiologi


Abdomen dapat didefinisikan sebagai daerah tubuh yang terletak antara diaphragma
di bagian atas dan pintu masuk pelvis dibagian bawah. Untuk kepentingan klinik, biasanya
abdomen dibagi dalam sembilan regio oleh dua garis vertikal, dan dua garis horizontal.
Masing-masing garis vertikal melalui pertengahan antara spina iliaca anterior superior dan
symphisis pubis. Garis horizontal yang atas merupakan bidang subcostalis, yang mana
menghubungkan titik terbawah pinggir costa satu sama lain. Garis horizontal yang bawah
merupakan bidang intertubercularis, yang menghubungkan tuberculum pada crista iliaca.
Bidang ini terletak setinggi corpus vertebra lumbalis V.
Pembagian regio pada abdomen yaitu : pada abdomen bagian atas : regio
hypochondrium kanan, regio epigastrium dan regio hypocondrium kiri. Pada abdomen
bagian tengah : regio lumbalis kanan, regio umbilicalis dan regio lumbalis kiri. Pada
abdomen bagian bawah : regio iliaca kanan, regio hypogastrium dan regio iliaca kiri.
Sedangkan pembagian abdomen juga dipermudah menjadi empat kuadran dengan
menggunakan satu garis vertikal dan satu garis horisontal yang saling berpotongan pada

15

umbilicus. Kuadran tersebut adalah kuadran kanan atas, kuadran kiri atas, kuadran kanan
bawah dan kuadran kiri bawah.

Lien merupakan massa jaringan limfoid tunggal yang terbesar dan umumnya
berbentuk oval, dan berwarna kemerahan. Terletak pada regio hypochondrium kiri, dengan
sumbu panjangnya terletak sepanjang iga X dan kutub bawahnya berjalan ke depan sampai
linea axillaris media, dan tidak dapat diraba pada pemeriksaan fisik. Batas anterior limpa
adalah lambung, cauda pankreas, flexura coli sinistra. Batas posterior pada diaphragma,
pleura kiri (recessus costodiaphragmatica kiri), paru kiri, costa IX, X, dan XI kiri.
Lien berasal dari diferensiasi jaringan mesenkimal mesogastrium dorsal. Berat ratarata pada manusia dewasa berkisar 75-100gram, biasanya sedikit mengecil setelah berumur
60 tahun sepanjang tidak disertai adanya patologi lainnya, ukuran dan bentuk bervariasi,
panjang 10-11cm, lebar 6-7cm, tebal 3-4cm. lien terletak di kuadaran kiri atas dorsal
di abdomen pada permukaan diafragma, terlindung oleh iga ke IX, X, dan XI. Lien
terpancang ditempatnya oleh lipatan peritoneum yang diperkuat oleh beberapa ligamentum
suspensorium yaitu :
a.
b.
c.
d.

Ligamentum splenoprenika posterior


Ligamentum gastrosplenika, berisi vasa gastrika brevis
Ligamentum splenokolika terdiri dari bagian lateral omentum majus
Ligamnetum splenorenal.

Lien merupakan organ paling vaskuler, dialiri darah sekitar 350 L per hari dan berisi
kira-kira 1 unit darah pada saat tertentu. Vaskularisasinya meliputi arteri lienalis, variasi
16

cabang pankreas dan beberapa cabang dari gaster (vasa Brevis). Arteri lienalis merupakan
cabang terbesar dari trunkus celiakus. Darah balik disalur melalui v.lienalis yang
bergabung dengan v.mesenterika superior membentuk v.porta.

Lien diselimuti oleh simpai yang bercabang-cabang ke parenkim lien dalam bentuk
trabekula yang membungkus pulpa lien. Pulpa ini terbagi menjadi tiga zona : pulpa putih,
pulpa marginal, dan pulpa merah.
Fisiologi Limpa
Limpa adalah organ pertahanan utama ketika tubuh terinvasi oleh bakteri melalui
darah dan tubuh yang belum atau sedikit memiliki antibodi. Kemampuan ini akibat adanya
mikrosirkulasi yang unik pada limpa. Sirkulasi ini memungkinkan aliran yang lambat
sehingga limpa punya waktu untuk memfagosit bakteri, sekalipun opsonisasinya buruk.
Antigen partikulat dibersihkan dengan cara yang mirip oleh efek filter ini. Dan antigen ini
merangsang respon antibodi IgM dicentrum germinale. Sel darah merahjuga dieliminasi
dengan cara yang sama saat melewati limpa.
Pada usia 5-8 bulan, limpa berfungsi sebagai tempat pembentukan sel darah merah
dan sel darah putih. Fungsi ini akan hilang pada masa dewasa. Namun limpa mempunyai
peran penting dalam memproduksi sel darah merah jika hematipoiesis dalam sumsum
tulang mengalami gangguan seperti pada gangguan hematologi. Secara umum fungsi limpa
dibagi menjadi 2 (dua) yaitu :
1. Fungsi Filtrasi
Lien berfungsi untuk membuang sel darah merah yang sudah tua atau sel darah
merah yang rusak misalnya sel darah merah yang mengalami gangguan morfologi
17

seperti pada spherosit dan sicled sel, serta membuang bakteri yang terdapat dalam
sirkulasi. Setiap hari limpa akan membuang sekitar 20 ml sel darah merah yang
sudah tua. Selain itu sel-sel yang sudah terikat pada IgG pada permukaan akan
dibuang oleh monosit. Limpa juga akan membuang sel darah putih yang abnormal,
platelet dan sel-sel debris.
2. Fungsi Imunologi
Limpa termasuk dalam bagian dari sistem limfoid perifer mengandung limfosit T
matur dan limfosit B. Limfosit T bertanggung jawab terhadap respon sel mediated
immune (imune seluler) dan limfosit B bertanggung jawab terhadap respon
humoral. Fungsi imunologi dari limpa adalah :
a. Produksi Opsonin
Limpa menghasilkan tufsin dan properdin. Tufsin mempromosikan
fagositosis. Properdin menginisiasi pengaktifan komplemen untuk
destruksi bakteri dan benda asing yang terperangkap dalam limpa. Limpa
adalah organ lini ke dua dalam sistem pertahanan tubuh jika sistem
kekebalan tubuh yang terdapat dalam hati tidak mampu membuang bakteri
b.

dalam sirkulasi.
Sintesis Antibodi
Imunoglobulin M (IgM) diproduksi oleh pulpa putih yang berspon

c.

terhadap antigen yang terlarut dalam sirkulasi.


Proteksi terhadap infeksi
Splenoktomi akan menyebabkan banyak pasien terpapar infeksi, seperti
fulminan sepsis. Mengenai bagaimana mekanismenya sampai saat ini

d.

belum diketahui sepenuhnya.


Tempat Penyimpanan
Pada dewasa normal sekitar sepertiga (30%) dari platelet akan tersimpan
dalam limpa.

1.2.3 Patofisiologi
Dalam keadaan normal, lambung relatif bersih dari bakteri dan mikroorganisme lain
karena kadar asam intraluminalnya yang tinggi. Kebanyakan orang yang mengalami
trauma abdominal memiliki fungsi gaster normal dan tidak berada dalam resiko
kontaminasi bakteri setelah perforasi gaster. Namun, mereka yang sebelumnya sudah
memiliki masalah gaster beresiko terhadap kontaminasi peritoneal dengan perforasi gaster.
Kebocoran cairan asam lambung ke rongga peritoneal sering berakibat peritonitis kimia

18

yang dalam. Jika kebocoran tidak ditutup dan partikel makanan mencapai rongga
peritoneal, peritonitis kimia bertahap menjadi peritonitis bakterial. Pasien mungkin bebas
gejala untuk beberapa jam antara peritonitis kimia awal sampai peritonitis bakterial
kemudian. Adanya bakteri di rongga peritoneal merangsang influks sel-sel inflamasi akut.
Omentum dan organ dalam cenderung untuk melokalisasi tempat inflamasi, membentuk
flegmon (ini biasanya terjadi pada perforasi usus besar).
Hipoksia yang diakibatkan di area memfasilitasi pertumbuhan bakteri anaerob dan
menyebabkan pelemahan aktivitas bakterisid dari granulosit, yang mengarah pada
peningkatan aktivitas fagosit granulosit, degradasi sel, hipertonisitas cairan membentuk
abses, efek osmotik, mengalirnya lebih banyak cairan ke area abses, dan pembesaran abses
abdomen. Jika tidak diterapi, bakteremia, sepsis general, kegagalan multi organ, dan syok
dapat terjadi.
1.2.4

Patogenesis
Berdasarkan penyebab, ruptur lien dapat dibagi berdasar trauma pada lien yang meliputi
a. Trauma Tajam
Trauma ini dapat terjadi akibat luka tembak, tusukan pisau atau benda tajam lainnya.
Pada luka ini biasanya organ lain ikut terluka tergantung arah trauma. Yang sering
dicederai adalah paru, lambung, lebih jarang pankreas, ginjal kiri dan pembuluh darah
mesenterium.Pemeriksaan

splenografi

yang

dilakukan

melalui

pungsi

dapat

menimbulkan perdarahan. Perdarahan pasca splenografi ini jarang terjadi selama


jumlah trombosit > 70.000 dan waktu protrombin 20 % di atas normal.
b. Trauma Tumpul
Lien merupakan organ yang paling sering terluka pada trauma tumpul abdomen
atau trauma thoraks kiri bawah. Keadaan ini mungkin disertai kerusakan usus halus,
hati, dan pankreas. Penyebab utamanya adalah cedera langsung atau tidak langsung
karena kecelakaan lalu lintas, terjatuh dari tempat tinggi, pada olahraga luncur dan
olahraga kontak seperti judo, karate dan silat. Ruptur lien yang lambat dapat terjadi
dalam jangka waktu beberapa hari sampai beberapa minggu setelah trauma. Pada
separuh kasus masa laten ini kurang dari 7 hari. Hal ini karena adanya tamponade
sementara pada laserasi kecil, atau adanya hematom subkapsuler yang membesar
secara lambat dan kemudian pecah.
19

c. Trauma Iatrogenik
Ruptur lien sewaktu operasi dapat terjadi pada operasi abdomen bagian atas,
umpamanya karena retractor yang dapat menyebabkan lien terdorong atau ditarik
terlalu jauh sehingga hilus atau pembuluh darah sekitar hilus robek. Cedera iatrogen
lain dapat terjadi pada punksi lien (splenoportografi).
Kelainan patologi dikelompokkan menjadi 5 (lima) yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

Cedera kapsul
Kerusakan parenkim, fragmentasi, kutub bawah hampir lepas
Kerusakan hillus dilakukan splenektomi parsial
Avulsi lien dilakukan splenektomi total
Hematoma subkapsuler

1.2.5 Manifestasi Klinik


Tanda fisik yang ditemukan pada ruptur lien bergantung pada adanya organ lain yang
ikut cedera, banyak sedikitnya perdarahan dan adanya kontaminasi rongga peritoneum.
Perdarahan dapat sedemikian hebatnya sehingga mengakibatkan renjat (syok) hipovolemik
hebat yang fatal. Dapat pula terjadi perdarahan yang berlangsung sedemikian lambat
sehingga sulit diketahui pada pemeriksaan.
Pada setiap kasus trauma lien harus dilakukan pemeriksaan abdomen secara
berlulang-ulang oleh pemeriksa yang sama karena yang lebih penting adalah mengamati
perubahan gejala umum (syok, anemia) dan likal di perut ( cairan bebas, rangsangan
peritoneum). Pada ruptur yang lambat, biasanya penderita datang dalam keadaan syok,
tanda perdarahan intraabdomen, atau seperti ada tumor intra abdomen pada bagian kiri atas
nyeri tekan disertai anemia sekunder. Oleh karena itu, menanyakan riwayat trauma yang
terjadi sebelumnya sangat penting dalam mengahadapi kasus ini. Penderita umunya berada
dalam berbagai tingkat renjat hipovolemi dengan atau tanpa (belum) takikardi dan
penurunan tekanan darah. Penderita mengeluh nyeri perut bagian atas, tetapi sepertiga
kasus mengeluh nyeri perut kuadran kiri atas atau punggung kiri. Nyeri di daerah puncak
bahu disebut tanda kehr terdapat pada kurang dari separuh kasus. Mungkin nyeri di daerah
bahu kiri baru timbul pada posisi Tredenlenberg. Pada pemeriksaan fisik ditemukan masa
di kiri atas dan pada perkusi terdapat bunyi pekak akibat adanya hematom subkapsular atau
omentum yang mebungkus suatu hematom ekstrakapsular disebut tanda Balance. Kadang
darah bebas di perut dapat di buktikn dengan perkusi pekak geser.
20

1.2.6

Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan hematokrit perlu dilakukan berulang-ulang. Selain itu biasanya didapat
leukositosis. Pemeriksaan kadar Hb, hematokrit, leukosit dan urinalisis. Bila terjadi
perdarahan akan menurunkan Hb dan hematokrit serta terjadi leukositosis. Sedangkan bila
terdapat eritrosit dalam urine akan menunjang adanya trauma saluran kencing.

1.2.7

Pemeriksaan Radiologi
Setelah trauma tumpul, organ intraabdominal yang sering terkena yaitu lien, dan
lien akan cedera dan terbentuk hematom. Meskipun ahli bedah biasanya mencoba untuk
mengatasi trauma ini dengan konservatif, ruptur lien mungkin baru disadari setelah
seminggu atau sepuluh hari setelah trauma pertama. Ada beberapa pemeriksaan yang dapat
dilakukan diantaranya USG, CT-Scan dan angiogrphy. Jika ada kecurigaan trauma lien,
CT-Scan merupakan pemeriksaan pilihan utama.
Pendarahan dan hematon akan tampak sebgai daerah yang kurang denstasnya
dibanding lien. Daerah hitam melingkar atau irreguler dalam lien menunjukkan hematom
atau laserasi, dan area seperti bulan sabit abnormal pada tepi lien menunjukkan
subkapsular hematom. Kadang, dengan penanganan konservatif, abses mungkin akan
terbentuk kemudian dan dapat diidentifikasi pada CT Scan karena mengandung gas.
Sensitivitas pada CT Scan tinggi, namun spesifiksnya rendah, dan kadang riwayat dan
gejala penting untuk menentukan diagnosa banding. Gambaran yang paling sering ditemui
yaitu fraktur tulang iga kiri bawah terdapat pada 44% pasien dengan ruptur lien dan perlu
dilakukan pemeriksaan CT Scan lebih lanjut.
Tanda klasik yang menentukan adanya ruptur lien akut (tingginya diagfragma
sebelah kiri, atelektasis lobus bawah kiri dan efusi pleura) tidak selalu ada dan tidak bisa
dijadikan tanda yang pasti. Namun, tiap pasien dengan diagfrgma sebelah kiri yang
meninggi disertai dengan trauma tumpul abdomen harus dipikirkan sebagai trauma lien
sampai dibuktikan sebaliknya.
Tanda yang lebih dapat dipercaya dari trauma pada kuadran kiri atas yaitu
perpindahan kemedial udara gaster dan perpindahan inferior dari pola udara lien.
Gambaran ini menunjukkan adanya massa pada kuadran kiri atas dan menunjukkan adanya

21

hematom subkapsular atau perisplenik. The Organ Injury scaling Committee of The
American Association for the Surgery of Trauma juga telah menyusun sistem grading yang
telah direvisi pada tahun 1994, The Organ Injury Scaling Committee of the American
Association for the Surgery of Trauma juga telah menyusun sistem grading yang telah
direvisi pada tahun 1994, sebagai berikut:
a. Grade I
Hematoma subcapsular kurang dari 10% dari luas permukaan
Capsular tear kedalamannya kurang dari 1 cm.
b. Grade II
Hematoma Subkapsular sebesar 10-50% dari luas permukaan
Hematoma intraparenkim kurang dari diameter 5 cm
Laserasi dengan kedalaman dari 1-3 cm dan tidak melibatkan pembuluh
darah trabecular.
c. Grade III
Hematoma subcapsular lebih besar dari 50% dari luas permukaan atau

meluas dan terdapat ruptur hematoma subcapsular atau parenkim


Hematoma Intraparenkim lebih besar dari 5 cm atau mengalami perluasan
Laserasi yang lebih besar dari 3 cm kedalamannya atau melibatkan

pembuluh darah trabecular


d. Grade IV Laserasi melibatkan pembuluh darah segmental atau hilar dengan
devascularisasi lebih dari 25% dari lien.
e. Grade V
Shattered spleen atau cedera vaskuler hilar.
Tingkat Keyakinan
Secara keseluruhan sensitivitas dan spesifisitas CT dalam deteksi cedera lien mendekati
100%.
1.2.8

Diagnosis Banding
Pada kebanyakan kasus, diagnosis ruptur lien tidaklah sulit. Bagaimanapun juga, ahli
radiologi harus waspada terhadap proses trauma yang memungkinkan terjadinya trauma
lien.
a. Benda Asing
Terkadang, bahan yang dimasukkan secara iatrogenic dapat menimbulkan gambaran
ruptur lien pada CT scan. Pada kebanyakan pusat trauma, dilakukan pemasangan NGT,
dan bahan kontras dimasukkan secara oral sebelum pemeriksaan CT scan. Artefak dan
bahan yang tak tembus sinar dari NGT dan bahan kontras dapat menutupi lien dan

22

menimbulkan kebingungan. Bahan yang tidak tembus sinar dari iga dan artefak dari air
fluid level dari lambung dapat juga menimbulkan hasil positif palsu. Gabungan dari
efek-efek ini, ditambah dengan scan yang berkualitas buruk dan besarnya ukuran
pasien, sering terjadi pada praktek sehari-hari.
b. Hematom
Pada derajat tertentu, hemoperitoneum selalu mengikuti terjadinya trauma lien, kecuali
jika bagian subkapsular intak. Walaupun begitu, tidak semua cairan intra abdomen
merupakan hematom. Ahli radiologi harus berhati-hati dalam mengasumsikan bahwa
trauma lien adalah penyebab adanya cairan dalam abdomen atau di sekitar lien.
Kebanyakan trauma tumpul lien terlihat pada anak-anak yang ditabrak oleh kendaraan
bermotor, kejadian yang berhubungan dengan jatuh, atau pengendara kendaraan
bermotor yang mengalami kecelakaan. Kemungkinan terbesar terjadinya positif palsu
pada kecelakaan kendaraan bermotor adalah karena pasien cenderung tua dan telah
memiliki penyakit sebelumnya.
c. Akumulasi cairan
Penyakit hati, pankreas, ginjal, dan kolon bagian kiri dapat menuju pada akumulasi
cairan pada bagian bawah lien. Penyebab lain yang dapat menyebabkan akumulasi
cairan tidak boleh dilupakan, termasuk adanya keganasan abdomen yang tidak
terdiagnosis dengan asites dan dialisis peritoneal. Walau banyak keadaan ini tidak
mungkin terjadi, kesempatan untuk memperoleh informasi dari pasien mungkin tidak
ada. Pada kebanyakan kecelakaan kendaraan bermotor, ada beberapa orang yang
terluka. Orang tua tidak dapat mentoleransi bahkan trauma kecil sekalipun, dan
keadaan hemodinamik mereka biasanya tidak sesuai dengan trauma yang terlihat.
Sebagai tambahan, banyak pasien trauma yang mengalami kecelakaan tiba di rumah
sakit setelah penggunaan alcohol dan obat-obatan. Akibatnya pasien dibawa ke bagian
radiologi dalam keadaan disedasi atau diintubasi.
d. Kista
Banyak hal yang dapat mempengaruhi lien dan menimbulkan gambaran laserasi atau
hematom lien. Ada banyak etiologi kista lien yang telah dilaporkan dalam literatur.
Salah satu etiologi ini dapat menyebabkan kesalahan diagnosis sebagai trauma lien,
tapi biasanya tidak menimbulkan hemoperitonium. Abses lien yang disebabkan oleh
endokarditis bakterial, infark lien, dan prosedur invasif dapat menyebabkan trauma

23

lien, dan ini dapat dihubungkan dengan cairan perilien. Lesi kistik yang menyerupai
trauma dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
Kongenital : Epidermoid.
Vaskular : Hematom, kista post trauma (80%), infark kistik, dan peliosis.
Inflamasi : Abses piogenik, mikroabses jamur akibat Candida, Aspergilus, atau
Cryptococcus.

Tuberculosis

akibat

Mycobacterium

avium

intracellular,

Pneumocytis carinii, atau Echinococcus. Dan pseudokista pancreas.


Neoplasma : Hemangioma kavernosus, angiosarkoma, lienngioma, dan metastasis

(melanoma 50%).
e. Infark
Infark pada lien dapat menimbulkan gambaran trauma. Secara klasik, infark dapat
dibedakan dengan bentuk baji atau segitiga. Infark dapat melebar dari batas luar dengan
apeks menuju ke hilus lien. Lingkaran halus parenkim normal dapat terlihat sepanjang
batas luar. Walau infark tidak meningkat, pada lingkaran luar mungkin dapat terlihat
peningkatan karena terdapatnya pembuluh darah. Pada USG dan CT scan, infark dapat
disalah artikan sebagai laserasi tanpa cairan perilien.
f. Keganasan
Tumor pada lien jarang terjadi. Kebanyakan tumor yang berhubungan dengan lien
adalah limfoma, yang mencakupi 70% dari lesi. Sebagai tambahan, penyakit metastatik
pada lien tidak jarang terjadi, dan melanoma, kanker payudara, paru, ginjal, dan
ovarium merupakan kanker primernya. Proses ini terlihat hipoekoik pada USG dan
hipodens pada CT scan, dan dapat menimbulkan gambaran laserasi atau perdarahan
intraparenkim.

Penyakit

metastatik

dapat

berhubungan

dengan

asites

yang

menimbulkan gambaran hemoperitoneum. Lesi serupa pada organ lain dan


limfadenopati muncul dan mengecualikan trauma.
g. Tumor jinak
Tumor jinak yang paling sering pada lien adalah hemangioma kavernosus. Tumor ini
dapat terlihat hiperekoik atau hipoekoik pada USG dan dapat menimbulkan gambaran
hematom dan darah yang tidak menggumpal. Hemangioma terlihat hipodens pada CT
scan. Lesi jinak dapat menimbulkan gambaran hematom parenkim atau laserasi kecil
jika dekat perifer. Petunjuk untuk diagnosis yang benar adalah perbedaan pada batas
dan bentuk hemangioma dibandingkan dengan trauma. Kalsifikasi seperti bentuk salju
atau phlebolits jarang terjadi, tapi dapat dibedakan dengan trauma. Hemangiomatosis

24

lien difus adalah keadaan dimana lien membesar dan digantikan hampir seluruhnya
oleh hemangioma. Gambarannya terlihat seperti trauma saat pertama terlihat.
h. Ruptur lien nontraumatik
Ruptur lien nontraumatik jarang terjadi, tapi telah dihubungkan dengan beberapa proses
penyakit. Ini dapat menimbulkan kebingungan, pertama karena kelangkaannya dan
kedua karena dugaan penyebab traumatik. Pemeriksaan teliti terhadap gambar akan
menuju kepada diagnosis yang benar.
i. Sarkoidosis
Sarkoidosis adalah penyakit yang tidak diketahui etiologinya yang mana granuloma
muncul di jaringan dan organ terutama pada sistem limfatik. Lien terlibat dalam 2459% dari pasien dengan sarkoid, tapi biasanya asimptomatik. Dapat juga menunjukkan
gejala abdominal. Kasus berat dapat menuju kepada hipersplenisme dan ruptur spontan
tanpa etiologi yang jelas. Pada kebanyakan kasus, lien terkena secara difus, dan
gambarannya dapat menyerupai limfoma. Splenomegali tampak pada sekitar sepertiga
kasus dan sering dihubungkan dengan limfadenopati. Nodul hipodens yang terpisah
tampak pada CT scan pada sekitar 15% pasien.
j. Amiloidosis
Lien terlibat pada amiloidosis, penyakit dimana pada sel plasma terjadi penumpukan
amiloid, protein kompleks yang terbentuk terutama dari rantai polipeptida, yang terjadi
di berbagai jaringan dan organ. Amiloidosis dapat terjadi secara primer ataupun
sekunder, berhubungan dengan inflamasi kronik (terutama arthritis reumatoid), dan
terjadi berhubungan dengan myeloma multiple. Lien terkena dalam berbagai bentuk
amiloidosis dan muncul secara difus dan homogen pada kebanyakan pasien. Ini dapat
terlihat pada CT scan dengan kontras, tapi abnormalitas focal yang dapat menyerupai
laserasi juga dapat terjadi. Ruptur lien spontan, yang diyakini sebagai akibat kelemahan
kapsul akibat penumpukan amiloid, telah dilaporkan. Berkurangnya atenuasi pada
organ yang terlibat dapat membantu dalam membedakan amiloid dengan trauma
k. Infeksi
Bartonella adalah organism gram negatif awalnya dianggap terutama menginfeksi
pasien dengan HIV. Tapi, penelitian terkini telah menunjukkan spesies Bartonella yang
dapat menyebabkan penyakit catscratch. Dua proses primer dari infeksi Bartonella,
yang melibatkan hati dan lien disebut bacillary peliosis hepatis. Secara patologis, basili
ini menyebabkan dilatasi kapiler, yang menyebabkan sejumlah kavitas berdinding tipis
yang berisi darah pada hati dan lien. CT scan abdomen menunjukkan adanya lesi
25

multiple pada hati dan lien dengan liendenopati dan kemunkinan asites. Lesi dapat
bergabung membentuk lesi multilokus atau berseptum. Ruptur lien spontan telah
dilaporkan pada pasien dengan bacillary peliosis hepatis.
l. Trauma sekunder
Proses-proses yang telah disebutkan di atas dapat menyebabkan ruptur lien, yang
menyebabkan derajat trauma. Lien yang membesar dengan massa tumor atau anemia
dapat terluka dengan trauma ringan seperti jatuh saat berjalan. Hemangioma atau kista
dapat ruptur dengan trauma ringan akibat kelemahan pada kapsul. Kondisi-kondisi ini
dihubungkan dengan hemoperitonium atau perdarahan parenkim dan sulit dibedakan
dengan trauma lien.
1.2.9

Penatalaksanaan
Penatalaksanaan secara tradisional adalah splenektomi. Akan tetapi, splenektomi
sedapat mungkin dihindari, terutama pada anak-anak, untuk menghindari kerentanan
permanen terhadap infeksi. Kebanyakan laserasi kecil dan sedang pada pasien stabil,
terutama anak-anak, ditatalaksana dengan observasi dan transfusi. Kegagalan dalam
penatalaksanaan obsevatif lebih sering terjadi pada trauma grade III, IV, dan V daripada
grade I dan II. Pada banyak penelitian, embolisasi arteri lienalis telah dijelaskan
menggunakan berbagai pendekatan. Satu poin utama dalam pembahasan tentang perbedaan
antara embolisasi arteri lienalis utama, embolisasi arteri lienalis selektif atau superselektif,
dan embolisasi arteri lienalis di berbagai tempat. Embolisasi ini menghambat aliran pada
pembuluh yang mengalami perdarahan. Jika pembedahan diperlukan, lien dapat diperbaiki
secara bedah. Tindakan bedah yang dapat dilakukan pada keadaan rupture lien meliputi
splenorafi dan splenektomi.

1. SPLENORAFI
Splenorafi adalah operasi yang bertujuan mempertahankan lien yang fungsional
dengan teknik bedah. Tindakan ini dapat dilakukan pada trauma tumpul maupun tajam.
Tindak bedah ini terdiri atas membuang jaringan nonvital, mengikat pembuluh darah
yang terbuka, dan menjahit kapsul lien yang terluka. Jika penjahitan laserasi saja kurang
memadai, dapat ditambahkan dengan pemasangan kantong khusus dengan atau tanpa
penjahitan omentum.

26

2. SPLENEKTOMI
Mengingat fungsi filtrasi lien, indikasi splenektomi harus dipertimbangkan benar.
Selain itu, splenektomi merupakan suatu operasi yang tidak boleh dianggap ringan.
Eksposisi lien sering tidak mudah karena splenomegali biasanya disertai dengan
perlekatan pada diafragma. Pengikatan a.lienalis sebagai tindakan pertama sewaktu
operasi sangat berguna. Splenektomi dilakukan jika terdapat kerusakan lien yang tidak
dapat diatasi dengan splenorafi, splenektomi parsial, atau pembungkusan. Splenektomi
parsial bisa terdiri dari eksisi satu segmen yang dilakukan jika ruptur lien tidak mengenai
hilus dan bagian yang tidak cedera masih vital. Tapi splenektomi tetap merupakan terapi
bedah utama dan memiliki tingkat kesuksesan paling tinggi.
Pengangkatan lien dapat dilakukan pada kondisi berikut :
a.

Pecahnya lien dalam kecelakaan karena lien tidak dapat dijahit karena sangat vaskular
dan rapuh oleh karena itu untuk menyelamatkan lien pasien harus diangkat.
Pada penyakit kronis misalnya malaria, lien sangat membesar sehingga menghasilkan

b.

ketidaknyamanan kepada pasien karena itu lien harus diangkat.


Efek Pengangkatan Lien :
1. Sel darah merah harus benar-benar dihitung (seharusnya mengalami peningkatan sel
darah merah) karena penghancuran sel darah merah oleh lien terhenti, tapi mengejutkan
karena jumlah sel darah merah yang dihitung akan sedikit berkurang yaitu anemia ringan.
2. Sel darah putih dan trombosit akan meningkat.
3. Mekanisme pertahanan oleh sistem kekebalan tubuh akan kurang.
4. Tidak akan ada pertahanan terhadap tetanus karena lien satu-satunya tempat di mana ada
kekebalan terhadap tetanus.
Seperti yang terlihat dari poin di atas setelah pengangkatan lien orang dapat hidup
normal, kecuali dia harus sangat berhati-hati terhadap infeksi tetanus.
OVERWHELMING POST SPLENECTOMY INFECTION
Pasien yang liennya telah diangkat merupakan pasien dengan risiko infeksi yang
signifikan, karena lien adalah jaringan limfoid terbesar dalam tubuh. Infeksi
postsplenectomy berat (OPSI) adalah proses fulminan serius yang membawa tingkat
kematian yang tinggi. Patogenesis dan risiko berkembangnya infeksi postsplenectomy
berat (OPSI) yang fatal tetap tidak jelas.
27

Gejala Infeksi Postsplenectomy Berat (OPSI)


King dan Shumacker pertama kali mendeskripsikan sepsis akibat bakteri setelah
splenektomi pada bayi dan anak-anak pada tahun 1952. Kemudian muncul bahwa sindrom
ini setara terjadi pada orang dewasa asplenic. Gejala yang tidak spesifik dan gejala fisik
ringan postsplenectomy muncul pada tahap awal OPSI, yang meliputi kelelahan, kulit
menjadi berwarna, penurunan berat badan, sakit perut, diare, sembelit, mual, dan sakit
kepala. Pneumonia dan meningitis concomitants sering lebih parah. Perjalanan klinis
menjadi cepat dan dapat berkembang menjadi koma dan kematian dapat terjadi dalam
waktu 24 sampai 48 jam, karena tingginya insiden shock, hipoglikemia, serta asidosis yang
ditandai dengan gangguan elektrolit, distress pernapasan, dan koagulasi intravaskular
diseminata. Angka kematian adalah 50% -70% meskipun dengan terapi agresif yang
mencakup cairan infus, antibiotik, vasopressor, steroid, heparin, Packed Red Cell (PRC),
trombosit, cryoprecipitates, dan Fresh Frozen Plasma (FFP). Perjalanan klinis kemudian
sering disebut cermin dari sindrom Waterhouse-Friderichsen (WFS), dan perdarahan
adrenal bilateral dapat ditemukan pada otopsi. Mekanisme yang menghubungkan
splenektomi untuk WFS tidak diketahui tetapi kemungkinan penyebab OPSI termasuk
hilangnya fungsi fagositik lien, penurunan kadar imunoglobulin serum, penekanan
kepekaan limfosit, atau perubahan dalam sistem opsonin.
Tabel 2. Manifestasi Klinis Infeksi Post splenectomy Berat (OPSI)
Infeksi samar (cryptic) (fokus tidak jelas)
Prodromal singkat, tidak spesifik
Bakteremia massif dengan organisme berkapsul
Shock septic dengan koagulasi intravaskular diseminata (DIC)
Virulensi: kematian 50% sampai 70%
Kematian terjadi kemudian dalam 24 hingga 48 jam
Sumber : Okabayashi, T., Hanazaki, K., 2008, Diakses dari www.wjgnet.com

Infeksi postsplenectomy berat telah didefinisikan sebagai septikemia dan / atau


meningitis, biasanya fulminan tetapi belum tentu fatal, dan terjadi setiap saat setelah
pengangkatan lien. Sepsis pada pasien asplenic dapat disebabkan oleh organisme apapun,
28

baik itu bakteri, virus, jamur, atau protozoa, namun organisme yang berkapsul sering
berhubungan dengan sepsis pada pasien dengan pengangkatan lien. Organisme yang
berkapsul seperti Streptococcus pneumoniae sangat resisten terhadap fagositosis, tapi
dengan cepat diatasi dengan adanya atau bahkan dengan sejumlah kecil jenis-antibodi
spesifik. Tanpa lien, produksi antibodi segera terhadap antigen yang baru ditemui
terganggu dan bakteri dapat berkembang biak cepat. Oleh karena itu, risiko penyakit
pneumokokus invasif pada pasien tanpa lien adalah 12-25 kali lebih besar dari populasi
pada umumnya. Penyakit invasif pada pasien asplenic karena organisme yang berkapsul
seperti Streptcoccus pneumoniae (50% -90%), Neisseria meningitides, Hemophilus
influenzae, dan Streptococcus pyogens (25%) menyebabkan pertumbuhan bakteri yang
berlebihan tanpa hambatan.
1.2.10 Prognosis
Hasil dari penatalaksanaan baik operatif ataupun nonoperatif dari ruptur lien
penyembuhan 90% lebih baik pada pasien yang ditatalaksana secara nonoperatif. Angka
kematian yang berhubungan dengan trauma lien berkisar antara 10% hingga 25% dan
biasanya akibat trauma pada organ lain dan kehilangan darah yang banyak.

29

BAB II
TINJAUAN KASUS
II.1 IDENTITAS
No. DM

: 37 15 55

Nama

: Tn. H. Y

Umur

: 22 tahun

Jenis kelamin

: Laki-laki

Alamat

: Demta

Agama

: Kristen Protestan

Suku

: Biak

Golongan Darah : O
Tanggal MRS

: 09 November 2013

Tanggal KRS

: 21 November 2013

II.2 ANAMNESIS
Keluhan utama :
Pasien rujukan dari PUSKESMAS Demta datang dengan keluhan nyeri dada sebelah kanan
dan kiri
Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien merupakan rujukan dari PUSKESMAS Demta datang dengan keluhan nyeri dada
sebelah kanan dan kiri yang dirasakan sejak kecelakaan lalu lintas yang dialaminya 17 jam
lalu. pasien mengaku awalnya pasien sedang berjalan, lalu tiba-tiba sebuah mobil
menabraknya dari arah depan sebelah kiri dan mengenai pinggul kiri pasien sehingga pasien
terjatuh ke arah kiri dan kemudian pingsan. Saat kejadian pasien juga berada dalam pengaruh
alkohol. Kemudian pasien di bawa ke Puskesmas Demta, dan sesampainya disana, pasien
tersadar. Pasien sempat muntah darah 1 kali dan mengeluhkan nyeri di pinggul kiri dan
nyerinya menjalar hingga dada sebelah kiri dan juga sesak. Keluhan nyeri kepala (+), pusing
(+), mual (-), Di Puskesmas pasien diberikan terapi amoksisilin, deksametason dan asam
mefenamat. Kemudian pasien di rujuk ke RSUD Dok 2 Jayapura.

30

Riwayat Penyakit Dahulu :


-

Riwayat trauma sebelumnya (-)


Riwayat Penyakit Jantung (-)

II.3 PEMERIKSAAN FISIK


Primary Survey :
Airway

: Bebas, stridor (-) gargling (-)

Breathing : RR : 24 x/mnt, Simetris, retraksi (-), sonor (+/+), Suara napas Vesikuler (+/+),
Rhonki (-)
Circulation : N : 70 x/mnt, TD :110/70 mmHg, CRT : < 2 detik
Disability : GCS : 15 ( E4V5M6) Pupil : isokhor 2 mm, Ref.Cahaya (+/+)
Exposure

: Jejas di daerah Flank sisnistra tampak hematom, luka lecet (+), nyeri (+)
Jejas di daerah femur sinistra tampak luka lecet (+), udem (+), nyeri (+)

Secondary Survey
Status generalisata
Kesadaran

: compos mentis, GCS 15 (E4V5M6)

Tanda-tanda vital : tekanan darah : 110/70mmHg

Kepala

nadi

: 70x/m,

respirasi

: 24x/m

suhu badan

: 36,1oC

: konjungtiva anemis (+/+), sklera ikterik (-/-), pupil isokhor 2 mm,


Refleks Cahaya (+/+)

Leher

: peningkatan JVP (-)

Thoraks
Paru

Inspeksi

: simetris, ikut gerak napas, retraksi (-), jejas (-)

Palpasi

: vocal fremitus dextra = sinistra

Perkusi

: sonor pada kedua lapang paru

Auskultasi : suara nafas vesikuler (+/+), rhonki (-/-), wheezing (-/-)


Jantung

31

Inspeksi

: ictus cordis (-)

Palpasi

: thrill (-)

Perkusi

: pekak

Auskultasi : bunyi jantung I-II reguler, murmur (-), gallop (-)


Abdomen

Inspeksi

: datar, supel, jejas (+) regio flank sinistra

Auskultasi : bising usus (+) normal


Palpasi

:hepar tak teraba, lien tak teraba, nyeri tekan pada regio
hipokondrium dextra et sinistra, epigastrium, lumbalis dextra et
sinistra

Perkusi
Ekstremitas

: timpani

: akral hangat , edema (-), CRT < 2 detik

Status Lokalis
Regio. Flank sinistra : tampak hematom, luka lecet (+), nyeri (+)
Regio Femur sinistra : tampak v. ekskoriatum, udem (+), nyeri (+)
II.4 PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan Laboratorium
I

Pemeriksaan

II

III

IV

Hb : 8,8 g/dl
Hb : 7,9 g/dl
Leukosit: 6,1 103/mm3

Darah
lengkap
/ 4 jam

Hb : 8,3 g/dl

Hb : 8,4 g/dl
Leukosit: 4,5 103/mm3

RBC : 3, 18 L 10 /mm

Leukosit: 5,5 10 /mm

Leukosit: 5,2 10 /mm

RBC : 2, 79 L 103/mm3
3

PLT : 148 L 10 /mm

RBC : 2, 93 L 10 /mm

RBC : 3,01 L 10 /mm

PLT : 125 L 103/mm3


3

HCT : 24,7 L %

PLT : 126 L 10 /mm

CT : 1100

HCT : 77 L %

PLT : 122 L 10 /mm

HCT : 75 L %
HCT : 76 L %
GDS : 112 mg/dL
BT : 400

Pemeriksaan Radiologis
-

Rontgen skull AP/lateral


Rontgen thorax AP/lateral
Rontgen pelvis AP/lateral
Rontgen femur sinistra AP/lateral
Rontgen shoulder joint dextra

II.5 RESUME

32

Pasien laki-laki umur 22 tahun rujukan dari PUSKESMAS Demta datang dengan keluhan
nyeri dada sebelah kanan dan kiri yang dirasakan sejak kecelakaan lalu lintas yang dialaminya
17 jam lalu. Pasien ditabrak oleh mobil dari arah depan sebelah kiri dan mengenai pinggul kiri
pasien sehingga pasien terjatuh ke arah kiri dan kemudian pingsan. Pasien juga berada dalam
pengaruh alkohol. Sesampainya di PUSKESMAS, pasien tersadar. Terdapat muntah darah 1 kali,
nyeri di pinggul kiri dan nyerinya menjalar hingga dada sebelah kiri dan juga sesak. Keluhan
nyeri kepala (+), pusing (+), mual (-),

Di Puskesmas pasien diberikan terapi amoksisilin,

deksametason dan asam mefenamat. Kemudian pasien di rujuk ke RSUD Dok 2 Jayapura.
Dari pemeriksaan fisik didapatkan kesadaran compos mentis, GCS 15 (E4V5M6), tekanan darah
: 110/70mmH, nadi 70x/m, respirasi 24x/m, suhu badan 36,1oC, konjungtiva anemis (+/+), jejas
(+) regio flank sinistra, nyeri tekan pada regio hipokondrium dextra et sinistra, epigastrium,
lumbalis dextra et sinistra. Status lokalis Regio. Flank sinistra : tampak hematom, luka lecet (+),
nyeri (+), regio femur sinistra : tampak v. ekskoriatum, udem (+), nyeri (+). Dari laboratorium
didapatkan Hb : 8,8 g/dl, RBC : 3, 18 L 103/mm3, PLT : 148 L 103/mm, HCT : 24,7 L %, CT :
1100, BT : 400.

II.6 DIAGNOSIS KERJA


o Cedera Kepala Ringan
o Suspek Trauma Tumpul Abdomen
II.8 RENCANA
-

Observasi vital sign


Pemeriksaan Hb serial/4jam, kimia serum
USG abdomen
DPL
CT scan

II.9 TERAPI
-

IVFD RL/ 8 jam


Inj. Ranitidin 2 x 1 amp
Inj. Ketorolac 3 x 1 amp
Inj asam traksenamat 3 x 1 amp

33

34

BAB III
PEMBAHASAN

35

BAB IV
PENUTUP
IV. 1 KESIMPULAN

36