Anda di halaman 1dari 13

IRITABILITAS OTOT DAN SARAF

Laporan praktikum ini disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Fisiologi Hewan dan
Manusia yang dibimbing oleh Bapak Abdul Ghafur dan Ibu Nursasi Handayani

Oleh kelompok 5:
Elfa Sadiyah

(130341614799)

Erlinda Eri P.

(130341614820)

Indah Purwaningsih

(130341603397)

Santy Faiqotul H

(130341603399)

Shafura Nida

(130341614821)

Ulil Husna

(110341421530)

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN BIOLOGI
September 2014

A. Tujuan
Praktikum ini bertujuan agar mahasiswa .
1. Mengetahui sifat iritabilitas otot dan saraf sebelum saraf diputus dari medula spinalis
2. Mengetahui sifat iritabilitas otot dan saraf setelah saraf diputus dari medula spinalis
B. Dasar Teori
Pada dasarnya semua sel memiliki sifat iritabilitas, artinya sel dapat menanggapi
(merespon) rangsangan yang sampai kepadanya. Sifat tersebut tampak masih sangat
menonjol pada sel otot dan sel saraf. Sel otot akan menunjukkan respon apabila padanya
diberikan rangsangan lewat saraf atau langsung pada otot. Respon yang ditunjukkan oleh sel
otot umumnya berupa kontraksi otot, sedangkan respon yang pada sel saraf tidak dapat
diamati, sebab berupa proses pembentukan potensial aksi yang kemudian dirambatkan berupa
impuls. Adanya respon sel saraf hanya dapat diamati pada efektornya (Campbell, 2004).
Sistem syaraf adalah sebuah sistem organ yang mengandung jaringan sel-sel khusus
yang disebut neuron yang mengkoordinasikan tindakan binatang dan mengirimkan sinyal
antara berbagai bagian tubuhnya. Pada kebanyakan hewan sistem saraf terdiri dari dua
bagian, pusat dan perifer. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang.
Sistem saraf perifer terdiri dari neuron sensorik, kelompok neuron yang disebut ganglia, dan
saraf menghubungkan mereka satu sama lain dan sistem saraf pusat. Daerah ini semua saling
berhubungan melalui jalur saraf yang kompleks (Kimbal, 1983).
Otot merupakan alat gerak aktif karena memiliki kemampuan berkontraksi. otot
memendek jika sedang berkontraksi dan memanjang jika berelaksasi. Kontraksi otot terjadi
jika otot sedang melakukan kegiatan, sedangkan relaksasi otot terjadi jika otot sedang
beristirahat.
Ada 4 sifat jaringan otot yaitu :

Kemampuan menegang, apabila otot mendapat rangsangan maka otot akan menegang
atau otot akan memendek . Pemendekan bisa mencapai 1/6 panjang semula bahkan

pada otot rangka mencapai 1/10 panjang semula


Kemampuan memanjang
Elastisitas atau kekenyalan. Setelah mengalami pemanjangan atau pengembangan,

otot dapat kembali pada bentuk dan ukuran semula


Peka terhadap rangsangan (iritabilitas), otot mampu mengadakan tanggapan (respon)
apabila otot dirangsang.

Semua fungsi dalam tubuh organisme diatur secara teliti, dikoordinasikan dengan
berbagai fungsi organ lainnya dan diintegrasikan sesuai dengan keinginan seluruh tubuh.
Baik sistem saraf maupun endokrin mengontrol berbagai proses dalam tubuh. Jika fungsi
organ dalam tubuh diperiksa akan dijumpai berbagai proses pengaturan yang bervariasi. Bila
respons yang cepat diperlukan, misalnya stimulasi otot rangka mata, saraf diperlukan karena
derajat konduksi yang cepat. Impuls saraf bisa berpindah dengan kecepatan beberapa ratus
kali/detik, jadi hanya beberapa milidetik diperlukan sebelum timbulnya efek.
C. Alat dan Bahan
Alat :
- Papan seksi
- Seperangkat alat bedah
- Batang gelas
- Gelas arloji
- Gelas piala 50 cc

- Pipet
- Baterai
- Lampu spiritus
- Kabel
- Kertas hisap

Bahan :
- Katak hijau
- Kristal NaCl
- Larutan Ringer

- Kapas
- HCl 1%

D. Cara Kerja

E. Data Pengamatan

Macam Perlakuan
Dicubit
Saraf kanan
Saraf kiri
Otot gastronekmius kanan
Otot gastronekmius kiri

Sebelum dipotong
Saraf
Otot
Kana

Setelah dipotong
Saraf
Otak

Kiri

Kanan

Kiri

Kanan

Kiri

Kanan

Kiri

+
+
-

+
+

+
+
-

+
+

Disentuh Kaca Hangat


Saraf kanan
Saraf kiri
Otot gastronekmius kanan
Otot gastronekmius kiri
Ditetesi HCl 1%
Saraf kanan
Saraf kiri
Otot gastronekmius kanan
Otot gastronekmius kiri
Kristal NaCl
Otot gastronekmius kanan
Otot gastronekmius kiri
Saraf kanan
Saraf kiri
Disetrum
Otot gastronekmius kanan
Otot gastronekmius kiri
Saraf kanan
Saraf kiri

+
-

+
-

+
-

+
-

+
+
-

+
+

+
+
-

+
+

+
+
-

+
+

+
+
-

+
+

F. ANALISIS DATA
1. Rangsangan Mekanis
Pada perlakuan yang pertama ini yaitu diberikan rangsangan mekanis dengan cara
dicubit pada saraf sebelah kanan, maka respon yang terjadi adalah pada otot sebelah
kanan sementara otot sebelah kiri, saraf sebelah kiri dan saraf kanan tidak terdapat
respon. Sedangkan setelah saraf dipotong dari medula spinalisdan diberi perlakuan
yang samapada saraf kanan, yang terjadi respon adalah otot sebelah kanan, sedangkan
otot sebelah kiri, saraf kanan dan saraf kiri tidak terdapat respon. Hal ini berlaku juga
pada perlakuan saat saraf sebelah kiri dicubit dan yang merespon hanya otot sebelah
kiri, sedangkan otot kanan, saraf kanan dan saraf kiri tidak merespon. Setelah saraf
dipotong dan dicubit saraf sebelah kiri, yang merespon juga hanya otot sebelah kiri, dan
yang lainnya tidak merespon.
Pada saat otot gastronekmius kanan dicubit, hanya otot sebelah kanan yang
merespon,setelah saraf dipotong dan otot gastronekmius kanan dicubit hanya otot
sebelah kanan yang merespon, sedangkan otot kiri, saraf kanan dan saraf kiri tidak
merespon. Pada perlakuan berikutnya yaitu saat otot gastronekmus kiri dicubit, hanya

otot sebelah kiri yang merespon, dan setelah saraf dipotong dan di beri perlakuan yang
sama pada otot gastronekmus kiri, yang merespon hanya otot sebelah kiri, otot kanan,
saraf kanan dan saraf kiri tidak merespon.
2. Rangsangan Termis
Pada perlakuan yang kedua ini adalah memberikan rangsangan termis pada katak
dengan cara menyentuh saraf kanan dengan batang gelas hangat, dan yang terjadi
respon hanyalah otot sebelah kanan, setelah saraf kiri dipotong dan saraf kanan di
sentuhkan batang gelas, yang merespon hanya otot sebelah kanan, otot kiri tidak
merespon. Selanjtnya batang gelas disentuhkan pada saraf kiri dan yang merespon
hanya otot sebelah kiri, begitu pula setelah saraf kiri dipotong dan batang gelas
disentuhkan pada saraf kiri yang merespon hanya otot kiri saja.
Pada perlakuan berikutnya batang gelas hangat disentuhkan pada otot
gastronekmus kanan, baik otot sebelah kanan maupun kiri tidak merespon. Setelah saraf
dipotong dan batang gelas disentuhkan pada gastronekmus kanan, juga tidak ada yang
merespon. Hal tersebut terjadi juga pada saat otot gastronekmus kiri sebelum dan
setelah saraf kiri dipotong dan disentuhkan pada batang gelas hanga tidak terjadi respon
sama sekali.
3. Rangsangan Kimia
Perlakuan berikutnya adalah memberikan rangsangan kimia pada katak dengan
cara meneteskan satu sampai dua tetes HCl 1% pada saraf sebelah kanan, saraf sebelah
kiri, otot gastronekmus kanan dan otot gastronekmus kiri secara bergantian baik
sebelum dan sesudah saraf kiri dipotong tidak ada yang merespon atau tidak terjadi
gerakan sama sekali.
4. Rangsangan Osmotik
Pada perlakuan rangsangan osmotik dengan menggunakan NaCl yang
dibubuhkan pada saraf sebelah kanan, baik sebelum dan sesudah saraf kiri dipotong
yang mengalami respon adalah otot sebelah kanan sedangkan otot sebelah kiri tidak
merespon sama sekali. Kemudian saat NaCl dibubuhkan pada saraf sebelah kiri, baik
sebelum dan sesudah saraf kiri dipotong yang dapat merespon hanyalah otot sebelah
kiri. Hal ini terjadi juga pada saat NaCl dibubuhkan pada otot gastronekmus kanan,
yang menerima respon baik sebelum dan sesudah otot saraf kiri dipotong adalah otot
sebelah kanan. Saat NaCl dibubuhkan pada otot gastronekmus kiri yang merespon baik
sebelum atau sesudah dipotong saraf kirinya adalah otot kiri.

5. Rangsangan Listrik
Perlakuan terakhir menggunakan rangsangan listrik, yaitu dengan cara
menyetrum katak. Pada saat otot gastronekmus kanan disetrum baik sebelum maupun
sesudah saraf kiri dipotong yang dapat merespon hanya otot kanan. Sedangkan pada
saat otot gastronekmus kiri di setrum, yang dapat merespon baik sebelum maupun
sesudah saraf kiri dipotong adalah otot sebelah kiri, otok sebelah kanan tidak ditemukan
terjadi pergerakan atau respon. Lalu saat saraf kanan disetrum, baik sebelum atau
sesudah otot saraf kiri dipotong yang dapat menerima respon hanyaotot sebelah kanan,
otot kiri tidak merespon, akan tetapi pada saat saraf kiri disetrum, baik sebelum dan
sesudah saraf kiri dipotong yang dapat menerima respon hanya otot kiri saja, sedangkan
otot kanan tidak mengalami pergerakan atau respon sama sekali.
G. Pembahasan
Pada praktikum kali ini tentang iritabilitas otot dan saraf, dilakukan percobaan dengan
menggunakan katak untuk mengetahui bagaimana sel otot dan saraf dalam menanggapi
rangsangan. Rangsangan adalah perubahan keadaan luar yang dalam organisme misalnya sel
otot dapat menimbulkan reaksi yang bersifat spesifik (anonim,2012). Dalam pelaksanaannya
dilakukan lima jenis rangsangan. Mulai dari rangsangan mekanik, rangsangan termik,
rangsangan kimia, rangsangan osmotis dan rangsangan listrik.
Pada dasarnya semua sel memiliki iritabilitas, artinya sel dapat menanggapi (merespon)
rangsangan yang sampai kepadanya. Sifat tersebut tampak masih sangat menonjol pada sel
otot dan sel saraf. Sel otot akan menunjukan respon apabila diberikan rangsangan lewat saraf
atau langsung pada otot. Respon yang ditunjukkan oleh sel otot umumnya berupa kontraksi
otot, sedangkan respon yang ada pada sel saraf tidak dapat diamati, sebab berupa proses
pembentukan potensial aksi yang kemudian dirambatkan berupa impuls. Adanya respon sel
saraf hanya dapat diamati pada efektorna. Lintasan impuls saraf dari reseptor sampai efektor
disebut lengkung refleks ( Haryono, 2010).
Sistem saraf dalam tubuh sangat berperan dalam iritabilitas. Iritabilitas memungkinkan
makhluk hidup dapat menyesuaikan diri dan menanggapi perubahan lingkungan yang terjadi.
Jadi iritabilitas adalah kemampuan suatu makhluk hidup untuk menanggapi rangsangan. Sifat
Iritabilitas kemampuan otot merupakan kemampuan otot untuk memberi tanggapan atau
merespon stimulus yang mengenainya baik langsung maupun melewati saraf . sifat iritabilitas

ini dapat melemah, misalnya otot dalam keadaan lelah akibat pemberian rangsang yang terus
menerus, dan dapat meningkat apabila otot dalam kondisi optimum, yaitu cukup energy dan
oksigen (Soewolo,1999).
Pada praktikum ini menggunakan katak yang sudah diambil serabut saraf iskhiadikus
dan otot gastroknemius. Serabut otot dan saraf tersebut harus dalam keadaan segar, oleh
karena itu harus selalu dibasahi oleh larutan ringer. Terdapat dua keadaan yang berbeda, yaitu
katak sebelum saraf iskhiadikus diputuskan dari medula spinalis dan katak setelah saraf
iskhiadikus diputuskan dari medula spinalis. Pembahasannya adalah sebagai berikut.
1. Sebelum saraf iskhiadikus diputuskan dari medulla spinalis
a. Rangsangan mekanis
Rangsangan yang pertama adalah rangsangan mekanis. Saat mencubit saraf
iskhiadikus kanan terlihat bahwa otot gastroknemius kanan berdenyut sedangkan tidak
terlihat perubahan dan pergerakan dari saraf iskhiadikus. Demikian pula saat mencubit
saraf iskhiadikus bagian kiri, otot gastroknemius kiri berdenyut dan tidak terlihat
perubahan atau pergerakan dari saraf iskhiadikus. Rangsangan mekanis juga dilakukan
pada otot gastroknemius sebelah kanan dengan cara mencubitnya. Hasil pengamatan
menunjukkan bahwa otot gastroknemius kanan terlihat berdenyut (berkontraksi) dan
tidak terjadi perubahan pada saraf iskhiadikus. Demikian pula saat mencubit otot
gastroknemius kiri.
b. Rangsangan termis
Pengamatan selanjutnya dilakukan dengan memberikan rangsangan termis
dengan cara menghangatkan batang gelas dengan dilewatkan pada pembakar bunsen.
Batang gelas tersebut disentuhkan pada saraf iskhiadikus sebelah kanan dan terlihat
bahwa otot gastroknemius kanan berdenyut dan saraf iskhiadikus tidak menunjukkan
respon terhadap rangsangan tersebut. Sedangkan saat rangsangan termis diberikan pada
otot gastroknemius kanan, otot tersebut berkontraksi sedangkan otot kiri tetap diam.
Dan saat batang gelas disentuhkan pada otot gastroknemius kiri terdapat rangsangan
pada otot gastroknemius kiri (bergerak) tetapi pada saraf iskhiadikus sama sekali tidak
terjadi perubahan (diam).
c. Rangsangan kimia
Perlakuan ketiga yaitu rangsangan kimia yaitu dengan meneteskan 2 tetes HCl
1% ke saraf iskhhiaditus sebelah kanan dan kiri terlihat, otot dari gastroknemius kanan
dan kiri tidak menunjukkan respon. selanjutnya rangsangan kimia diberikan pada otot
gastroknemius kanan dan kiri terlihat otot gastroknemius kanan dan kiri tidak
menunjukkan respon

Berdasarkan hal tersebut maka hal ini tidak sesuai dengan teori yang
menyebutkan bahwa sel otot akan menunjukkan respon apabila padanya diberikan
rangsangan lewat saraf atau langsung pada otot. Respon yang ditunjukkan oleh sel otot
umumnya berupa kontraksi otot, sedangkan respon yang pada sel saraf tidak dapat
diamati, sebab berupa proses pembentukan potensial aksi yang kemudian dirambatkan
berupa impuls. Adanya respon sel saraf hanya dapat diamati pada efektornya
(Susilowati dkk, 2000). Impuls saraf merupakan gerakan potensial listrik yang
berlangsung cepat sehingga disebut potensial aksi (Subianto, 1994). Ketika impuls
masuk dalam suatu membran maka beda potensial dari membran tersebut berubah. Jika
impuls yang diberikan melampaui ambang batas maka impuls saraf tersebut dapat
diteruskan sehingga akan memberikan respon berupa kontraksi otot pada katak. Tidak
terjadinya respon pada otot gastroknemius kanan dan kiri katak ini kemungkinan karena
konsentrasi dari HCl yang rendah, sehingga respon yang diberikan sangat kecil sekali,
sehingga tidak terlihat dengan jelas.
Seperti telah disebutkan sebelumnya, lintasan impuls saraf dari reseptor sampai
efektor disebut lengkung refleks. Lintasan tersebut adalah sebagai berikut: reseptor
saraf sensorik saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang) saraf motorik
efektor. Berdasarkan praktikum tersebut maka saraf pusat yang mengendalikan refleks
adalah sumsum tulang belakang. Karena otak pada katak tersebut sudah tidak ada.
Perlakuan yang diberikan tersebut berpengaruh terhadap kecepatan respon katak.
Karena semakin besar stimulus yang diberikan maka impulsnya akan semakin besar.
d. rangsangan osmotik
Pada perlakuan selanjutnya adalah memberikan rangsangan secara osmotik.
Rangsangan osmotik ini diberikan dengan cara membubuhkan NaCl pada saraf
iskhiadikus baik kanan maupun kiri dan juga otot gastroknemius baik kanan maupun
kiri. Berdasarkan analisis data didapatkan hasil yang memberikan respon hanya otot
gastroknemius ketika saraf iskhiadiskus dibubuhi oleh NaCl bubuk. Sedangkan pada
saat NaCl dibubuhkan pada otot gastroknemius, hasil yang ditunjukkan adalah tidak
ada respon yang ditunjukkan oleh saraf iskhiadiskus. Hal ini sesuai dengan teori yang
menyebutkan bahwa sel otot akan menunjukkan respon apabila padanya diberikan
rangsangan lewat saraf atau langsung pada otot. Respon yang ditunjukkan oleh sel otot
umumnya berupa kontraksi otot, sedangkan respon yang pada sel saraf tidak dapat
diamati, sebab berupa proses pembentukan potensial aksi yang kemudian dirambatkan

berupa impuls. Adanya respon sel saraf hanya dapat diamati pada efektornya
(Susilowati dkk, 2000). Sehingga respon yang dihasilkan oleh saraf iskhiadiskus tidak
begitu terlihat oleh mata telanjang.
e. Rangsangan listrik
Perlakuan yang terakhir adalah menggunakan rangsangan listrik, yang
mekanismenya adalah menyentuhkan kabel yang dihubungkan dengan baterai pada
saraf iskhiadikus baik kanan maupun kiri dan juga otot gastroknemius baik kanan serta
kiri. Berdasarkan analisis data hasil yang ditunjukkan yang bergerak / memberikan
respon hanya pada otot gastroknemius saja sedangkan pada saraf iskhiadiskus tidak
terlihat adanya respon. Hal tersebut sesuai dengan teori yang menyebutkan bahwa sel
otot akan menunjukkan respon apabila pada sel otot tersebut diberikan rangsang baik
rangsangan yang diberikan melalui sarf atau yang langsung pada otot. Respon yang
ditunjukkan oleh sel otot berupa kontraksi otot, sedangkan respon yang ditunjukkan
oleh sel saraf tidak dapat diamati karena respon yang dihasilkan biasanya hanya berupa
potensial aksi yang kemudian dirambatkan dalam bentuk impuls. Adanya respon dari
sel saraf hanya dapat diamati pada efektornya (Susilowati dkk,2000).
2. Katak sesudah saraf iskhiadikus diputuskan dari medula spinalis
Sebelum dilakukan pengulangan kelima rangsangan seperti di atas, salah satu saraf
ishkiadikus dari katak bagian kiri diputuskan dari medula spinalis, sedangkan saraf kanan
tidak.
a. Rangsangan mekanik
Rangsangan mekanik dilakukan dengan mencubit pelan pada saraf iskhiadikus
bagian kiri yang telah diputus dari medula spinalis. Hasilnya, tidak terdapat respon
pada bagian saraf, namun terdapat respon pada otot gastronekmius kiri. Hal ini juga
terjadi ketika rangsangan di pindah posisikan ke saraf iskhiadikus kanan yang masih
menyambung dengan medula spinalis. Hasilnya terdapat respon pada otot
gastronekmius kanan.
Selanjutnya, rangsangan mekanik dilakukan pada bagian otot gastroknemius yang
dirangsang baik bagian kanan maupun kiri. Pada saat pemberian rangsangan mekanis
berupa cubitan pelan pada otot gastroknemius sebelah kiri yang saraf iskhiadikusnya
telah diputus dari medula spinalis, terdapat respon baik bagian saraf maupun ototnya,
ketika rangsangan berupa cubitan pelan diberikan pada otot gastroknemius bagian
kanan yang saraf iskhiadikusnya masih tersambung dengan medula spinalis juga

terdapat respon dari otot gastroknemius yang diberi stimulus. Dan saraf

tidak

mengalami respon apapun.


Hasil dari praktikum ini bisa dihubungkan berdasarkan teori bahwa saraf
iskhiadikus merupakan saraf perifer yang kinerjanya diperlukan adanya medula
spinalis. Sudah seharusnya saraf iskhiadikus bagian kanan yang masih terhubung
dengan medula spinalis menunjukkan adanya respon ketika diberi rangsangan berupa
gerakan otot gastroknemiusnya. Namun, pada saraf iskhiadiskus kiri seharusnya tidak
terdapat respon karena saraf kiri sudah diputus dari medula spinalis. Hal ini terjadi
karena beberapa faktor. Faktor yang mempengaruhinya diantaranya adalah masih
terdapatnya enegy yang terdapat pada saraf ishkiadikus.
b. Rangsangan Termis
Rangsangan termis dilakukan dengan menyentuh pelan saraf iskhiadikus sebelah
kiri dengan batang gelas hangat yang sudah diputus dari medula spinalis. Hasilnya,
tidak terdapat respon pada bagian saraf namun terdapat gerakan pada otot
gastronekmius kiri. Hal ini juga terjadi ketika batang gelas hangat diberikan pada saraf
iskhiadikus kanan yang masih menyambung dengan medula spinalis. Tidak terdapat
respon dari saraf namun terjadi gerakan pada otot gastronekmius kanan. Hal ini
disebabkan karena saraf yang menanggapi respon mengalami penurunan fungsi karena
adanya perlakuan sebelumnya namun masih terdapat energy yang cukup pada saraf
untuk melakukan reaksi berupa gerkan pada otot gastronekmius.
Selanjutnya, rangsangan termis dilakukan pada bagian otot gastroknemius dengan
menggunakan batang gelas hangat yaitu pada bagian otot gastroknemius yang
dirangsang baik bagian kiri maupun kanan. Pada saat pemberian rangsangan termis
pada otot gastroknemius sebelah kiri yang saraf iskhiadikusnya telah diputus dari
medula spinalis, tidak terdapat respon baik bagian saraf maupun ototnya. Begitu pula
ketika rangsangan dilakukan pada otot gastroknemius dengan menggunakan batang
gelas hangat pada bagian kanan yang saraf iskhiadikusnya masih tersambung dengan
medula spinalis tidak terdapat respon berupa gerakan dari otot gastroknemius kanan
yang diberi stimulus maupun sarafnya. Hal tersebut bisa terjadi karena kemungkinan
panas kaca tidak terlalu panas sehingga otot tidak memberi respon berupa gerakan.
c. Rangsangan kimia

Perlakuan selanjutmnya

dilakukan dengan meneteskan HCl 1 % pada otot

gastroknemius dan saraf iskhiadikus sebelah kiri dan kanan , rangsangan kimia tidak
menunjukkan pengaruh apapun terhadap otot dan saraf sebelah kiri dan kanan. Hasil
dari praktikum ini bisa dihubungkan berdasarkan teori bahwa saraf iskhiadikus
merupakan saraf perifer yang kinerjanya diperlukan adanya medula spinalis. Sehingga
pada saraf yang sudah diputus tidak menunujukkan kontraksi apapun pada otot
gastonekmius, tetapi Seharusnya saraf iskhiadikus bagia kanan yang masih terhubung
dengan medula spinalis menunjukkan adanya respont ketika diberi rangsangan berupa
gerakan otot gastroknemiusnya. Hal ini terjadi karena beberapa faktor. Dimungkinkan
salah satu faktor yang mempengaruhinya adalah konsentrasi dari HCl yang rendah,
sehingga respon yang diberikan sangat kecil sekali, sehingga tidak terlihat dengan jelas
d. Rangsangan osmotik
Pada perlakuan selanjutnya adalah memberikan rangsangan secara osmotik.
Rangsangan osmotik ini diberikan dengan cara membubuhkan NaCl pada saraf
iskhiadikus baik kanan maupun kiri dan juga otot gastroknemius baik kanan maupun
kiri. Berdasarkan analisis data didapatkan hasil yang memberikan respon hanya otot
gastroknemius ketika saraf iskhiadiskus dibubuhi oleh NaCl bubuk. Sedangkan pada
saat NaCl dibubuhkan pada otot gastroknemius, hasil yang ditunjukkan adalah tidak
ada respon yang ditunjukkan oleh saraf iskhiadiskus. Hasil praktikum ini kurang sesuai
dengan teori yang menyebutkan bahwa saraf iskhiadikus merupakan saraf perifer yang
kinerjanya diperlukan adanya medula spinalis. Seharusnya saraf iskhiadikus bagian
kanan yang masih terhubung dengan medula spinalis menunjukkan adanya respon
ketika diberi rangsangan berupa gerakan otot gastroknemiusnya. Hal ini terjadi karena
beberapa faktor. Faktor yang mempengaruhinya diantaranya adalah kadar stimulus
yang kurang atau bisa disebabkan juga karena kurang tepat pada saat pemberian
perlakuan pada bagian tertentu. Besarnya rangsangan yang diberikan pada saraf
iskhiadikus pada perlakuan pertama akan mempengaruhi kontraksi otot gastroknemius.
Sedangkan saraf iskhiadikus yang sudah terputus dengan medula spinalis, maka saraf
tersebut tidak berkinerja lagi.
e. Rangsangan listrik
Perlakuan yang terakhir adalah menggunakan rangsangan listrik, yang
mekanismenya adalah menyentuhkan kabel yang dihubungkan dengan baterai pada

saraf -saraf iskhiadikus baik kanan maupun kiri dan juga otot gastroknemius baik kanan
serta kiri. Berdasarkan analisis data hasil yang ditunjukkan yang bergerak /
memberikan respon hanya pada otot gastroknemius saja sedangkan pada saraf
iskhiadiskus tidak terlihat adanya respon. Hasil praktikum ini kurang sesuai dengan
teori yang menyebutkan bahwa saraf iskhiadikus merupakan saraf perifer yang
kinerjanya diperlukan adanya medula spinalis. Seharusnya saraf iskhiadikus bagian kiri
yang sudah idak terhubung dengan medula spinalis tidak menunjukkan adanya respon
ketika diberi rangsangan berupa gerakan otot gastroknemiusnya. Hal ini terjadi karena
beberapa faktor. Faktor yang mempengaruhinya diantaranya adalah masih terdapatnya
energy pada saraf. Besarnya rangsangan yang diberikan pada saraf iskhiadikus pada
perlakuan pertama akan mempengaruhi kontraksi otot gastroknemius.

H. Kesimpulan
Saat saraf dan otot masih terhubung pada medulla spinalis, hampir semua saraf dan otot
masih dapat melakukan iritabilitas (menanggapi rangsangan). Jika saraf yang diberikan
rangsang maka respon kontraksi kedua otot dapat diamati. Namun, jika otot yang
diberikan rangsangan maka respon saraf tidak bisa terlihat karena berupa proses

pembentukan potensial aksi.


Sifat iritabilitas otot dan saraf sesudah diputus dari medula spinalis akan mengalami
penurunan atau tidak akan menanggapi rangsangan yang diberikan karena tidak adanya
medula spinalis sebagai pusat pengendali gerak otot tubuh dan refleks spinalis serta
refleks tungkai.

I. Daftar pustaka
Anonim.2012.Anatomi Fisiologi Sistem Saraf. (Online)
(http://staff.unila.ac.id/gnugroho/files/ 2012/11/Anatomi-Fisiologi-Sistem-Saraf.pdf)(diakses
3 februari 2013)
Campbell. 2004. Biologi Edisi Kelima Jilid III. Jakarta: Erlangga.
Haryono,setyo.2010.JaringanHewan.(Online)
(http://ktp09004.files.wordpress.com/2010/03/jaringan-hewan.pdf) (diakses 5 februari 2013)
John,W Kimball. 1983. Biologi jilid 1. Jakarta : Erlangga

Soewolo. 1999. Pengantar Fisiologi Hewan. Malang : Proyek pengembangan guru sekolah
menengah.
Subiyanto. 1994. Fisiologi Hewan. Malang :Universitas Negeri Malang
Susilowati, Soewolo, Istantie A. 2000. Petunjuk Praktikum Fisiologi Hewan. Malang :
Universitas Negeri Malang.