Anda di halaman 1dari 19

FILUM ARTHROPODA

(Makalah Zoologi Invertebrata)

Disusun Oleh
Fenny Ardianingsih

3415131078

Mutiara Rahmadan

3415131020

Sintia Nurul Ulfa

3415131009

Sunni Medina

3415131000

PENDIDIKAN BIOLOGI REGULER


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA


2014

KATA PENGANTAR
Pertama-tama kami panjatkan puji dan syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha
Esa, karena atas rahmat dan hidayah-Nya lah kami dapat menyelesaikan Makalah Filum
Arthropoda ini dengan tepat waktu.
Tak lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada Ibu Ratna Komala selaku Dosen
pengajar yang telah membimbing dalam proses pembelajaran. Makalah

ini disusun

sebagai tugas dari Dosen pengajar sebagai salah satu bahan penilaian agar sekiranya
dapat bermaanfaat bagi seluruh para pembaca.
Kami menyadari bahwa di dalam membuat Makalah ini masih banyak terdapat
kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran kami harapkan sebagai bahan koreksi demi
kesempurnaan pembuatan Makalah selanjutnya.
Atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, 15 April 2014

Penyusun

BAB I
PENDAHULUAN
Arthropoda adalah filum yang paling besar dalam dunia hewan dan mencakup
serangga, laba-laba, udang, lipan dan hewan sejenis lainnya. Arthropoda adalah nama lain
hewan berbuku-buku. Hewan-hewan yang termasuk filum moluska memiliki tubuh lunak,
tidak bersegmen dengan bagian anterior kepala. Keadaan tubuh yang lunak itu
merupakan dasar pemberian nama filum ini
Tubuh utama molluska diselubingi oleh lipatan kulit yang disebut pallium, dan
ruangan diantara tubuh utama dengan pallium yang disebut cavtum pallil.
Hewan ini memiliki coelem yang sempit. Sebagian besar moluska hidup di laut
tetapi banyak juga yang hidup di air tawar bahkan beberapa hidup di darat sampai
ketinggian 6.000 m. Filum ini dibagi menjadi 5 kelas diantaranya: kelas Chilopoda, kelas
Diplopoda, kelas Crustacea, kelas Arachnida, dan kelas Insecta.
Arthropoda biasa ditemukan di laut, air tawar, darat, dan lingkungan udara,
termasuk berbagai bentuk simbiosis dan parasit. Hampir dari 90% dari seluruh jenis
hewan yang diketahui orang adalah arthropoda.

BAB II
PEMBAHASAN

Arthropoda memiliki beberapa karakteristik yang membedakan dengan filum


yang lain yaitu : Tubuh bersegmen; segmen biasanya bersatu menjadi dua atau tiga
daerah yang jelas, anggota tubuh bersegmen berpasangan (Asal penamaan Arthropoda),
simetri bilateral, eksoskeleton berkitin; secara berkala mengalir dan diperbaharui sebagai
pertumbuhan hewan, kanal alimentari seperti pipa dengan mulut dan anus, sistem
sirkulasi terbuka, hanya pembuluh darah yang biasanya berwujud sebuah struktur dorsal
seperti pipa menuju kanal alimentar dengan bukaan lateral di daerah abdomen, rongga
tubuh; sebuah rongga darah atau hemosol dan selom tereduksi, sistem syaraf terdiri atas
sebuah ganglion anterior atau otak yang berlokasi di atas kanal alimentari, sepasang
penghubung yang menyalurkan dari otak ke sekitar kanal alimentari dan tali syaraf
ganglion yang berlokasi di bawah kanal alimentary, Ganglia berfungsi sebagai pusat
refleks dan pengendalian berbagai kegiatan, ekskresi biasanya oleh tubulus malphigi;
tabung kosong yang masuk kanal alimentari dan material hasil ekskresi melintas keluar
lewat anus, respirasi dengan insang atau trakhea dan spirakel, tidak ada silia atau nefridia.
Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Arthropoda
Secara morfologi Arthropoda dicirikan dengan badan yang beruas biasnya
mencapai lebih dari 21 ruas, yang tiap ruasnya mempunyai sepasang anggota badan
(appendages) namun sepasang anggota badan ini ada yang mereduksi atau berubah
bentuk dan fungsi sesuai dengan kebutuhan masing-masing kelompok. Ciri penting lain
adalah kelompok arthropoda tidak memunyai struktur tulang di dalam tubuhnya.
Arthropoda mempunyai struktur dinding badan keras yang menutupi tubuh bagian luar
untuk melindungi bagian dalam tubuh yang biasanya disebut eksosekeleton. Bagian
paling luar mempunyai struktur yang paling keras dan diperkuat oleh khitin. Meskipun
keras namun strukutur ini masih memungkinkan pergerakan di tiap ruas.

Karakteristik umum anggota arthropoda


Ciri-ciri

Crustacea

Chelicerata

Myriapoda

Pembagi
an tubuh

Sefalotoraks
(kepala dan
dada
menyatu)
dan
abdomen
(perut)

Kepala
dan badan
panjang

Kepala
dan dada
pendek,
sedangkan
abdomen
panjang

Kepala,
dada, dan
abdomen
dapat
dibedaka
n

Antena

2 pasang

Dada dan
abdomen
bersatu.
Kepala
yang
sesungguhn
ya tidak
ada, tetapi
berupa alas
kepala
(kapitulum)
Tidak ada

1 pasang
mandibula,
1 pasang
maksila, 2
pasang
maksiliped
1 pasang
per ruas
atau tidak
ada
Insang

1 pasang
kalisera
1 pasang
pedipalpus

1 pasang
dan
pendek
1 pasang
mandibula
, 1 pasang
maksila

1 pasang

Bagianbagian
mulut

1 pasang
dan
panjang
1 pasang
mandibula
, 2 pasang
maksila

4 pasang
pada kepala
dada

1 pasang
peruas

2 atau 1
pasang per
ruas

1 pasang
mandibul
a, 1
pasang
maksila
labium
3 pasang
pada
dada

Paru-paru
buku

Trakea

Trakea

Trakea

2 di bidang
belakang
dada
Umumnya
melalui fase
larva

1 di ruas
kedua dari
abdomen
Langsung,
kecuali
caplak atau
tungau
Terutama di
darat

1 di ujung
abdomen
Tidak
melalui
fase larva

1 di ruas
ke-3 dekat
kepala
Tidak
melalui
larva

1 di
ujung
abdomen
Umumny
a melaui
fase larva

Terutama
di darat

Semuanya
di darat

Terutama
di darat

Kaki

Organ
pernapas
an
Lubang
kelamin
Perkemb
angan
Habitat

Air tawar,
air
laut,sedikit
di darat

Hexapod
a

Perbedaan kenampakan morfologi lima kelas utama Arthropoda


Perbedaa
n
Pembagi
an badan

Crustacea

Arachnida

Diplopoda

Chilopoda

Cepahalotor
ax dan
abdomen

Cepahalotor
ax dan
abdomen

Kepala
dan badan

Kepala
dan badan

Bentuk
badan
Kaki

Bervariasi

Pipih

Teristerial

Teristerial

Antena
Alat
mulut
Habitat

Banyak

Empat
pasang
2 pasang
Tidak ada
Mandibula
Chelicera
dan
pedipalpus
Kebanyakan Teristerial
di laut dan
air tawar,
jarang
terrestrial

Insecta

Kepala,
thorax
dan
abdomen
Globular
Pipih
Bersvaria
si
Banyak
Banyak
Tiga
pasang
Sepasang
Sepasang
Sepasang
Mandibula Mandibula Mandibu
la
Teristeria
l

2.3 Klasifikasi Arthropoda


Filum arthropoda diklasifikasikan menjadi empat subfilum, yaitu:
a. Crustacea, misalnya udang
b. Arachnida , misalnya laba-laba
c. Myriapoda (ohlipoda dan diplipoda), misalnya kaki seribu
d. Insecta, misalnya serangga

A. Crustacea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta = kulit) memiliki kulit yang
keras.Udang, lobster, dan kepiting adalah contoh kelompok ini. Umumnya hewan
Crustacea merupakan hewan akuatik, meskipun ada yang hidup di darat. Crustacea
dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu Entomostraca
dan Malacostraca.

Hewan ini memiliki ciri khas, yaitu :


Tubuh Crustacea bersegmen (beruas) dan terdiri atas sefalotoraks(kepala dan
dada menjadi satu) serta abdomen (perut). Bagian anterior (ujung depan) tubuh besar
dan lebih lebar, sedangkan posterior (ujung belakang)nya sempit. Pada bagian kepala
terdapat beberapa alat mulut, yaitu: 2 pasang antenna, 1 pasang mandibula, untuk
menggigit mangsanya, 1 pasang maksilla, 1 pasang maksilliped. Maksilla dan
maksiliped berfungsi untuk menyaring makanan dan menghantarkan makanan ke
mulut. Alat gerak berupa kaki (satu pasang setiap ruas pada abdomen) dan berfungsi
untuk berenang, merangkak atau menempel di dasar perairan.
Peredaran darahnya terbuka dan tidak memiliki pembuluh darah kapiler.
Sistem Organ :
1)

Sistem pencernaan makanan :Makanannya berupa bangkai atau


tumbuhan dan hewan lain. Namun ada juga yang bersifat parasit pada
organisme lain. Alat pencernaannya terdiri atas tiga bagian, yaitu : a)
Tembolok, b) Lambung otot, c) Lambung kelenjar
Di dalam perut Crustacea terdapat gigi-gigi kalsium yang teratur
berderet secara longitudinal. Selain gigi kalsium ini terdapat pula batu-batu
kalsium gastrolik yang berfungsi mengeraskan eksoskeleton (rangka luar)
setelah terjadi eksdisis (penegelupasan kulit). Urutan pencernaan
makanannya dimulai dari mulut, kerongkongan (esofagus), lambung
(ventrikulus), usus dan anus. Hati (hepar) terletak di dekat lambung. Sisasisa metabolisme tubuh diekskresikan lewat kelenjar hijau.

2)

Sistem peredaran darah : Sistem peredaran darah Crustacea disebut


peredaran darah terbuka karena beredar tanpa melelui pembuluh darah.
Darah tidak mengandung hemoglobin (Hb) melainkan hemosianin yang
daya ikatnya terhadap oksigen rendah.

3)

Sistem respirasi / pernapasan : Crustacea bernapas umumnya dengan


insang, kecuali yang bertubuh sangat kecil dengan seluruh permukaan
tubuhnya dan memiliki sebuah jantung untuk memompa darah.

4)

Alat indera dan sistem syaraf : Alat indera berupa sepasang mata
majemuk (faset) bertangkai yang berkembang dengan baik. Alat pencium

dan peraba berupa dua pasang antena. Sistem syarafnya berupa tangga tali.
Pada sistem syarafnya terjadi pengumpulan dan penyatuan ganglion dan
dari pasangan-pasangan ganglion keluar syaraf yang menuju ke tepi.
5)

Sistem reproduksi : Sistem reproduksinya bersifat diesis (berkelamin


satu). Pembuahan terjadi secara eksternal. Telur menetas menjadi larva
yang sangat kecil, berkaki tiga pasang dan bersilia.

Klasifikasi Crustacea :
1)

Entomostraca(udang tingkat rendah). Hewan ini dikelompokkan menjadi empat


ordo, yaitu:
a.

Branchiopoda, Hewan ini sering disebut kutu air dan merupakan salah
satu
penyusun zooplankton, Contoh: Daphnia pulex dan Asellus aquaticus.

b.

Ostracoda, Hidup di air tawar dan laut sebagai plankton, tubuh kecil dan
dapat bergerak dengan antena, Contoh: Cypris candida, Codona suburdana

c.

Copecoda,Cyclops. Hidup di air laut dan air tawar, dan merupakan


plankton
dan parasit, segmentasi tubuhnya jelas, Contoh: Argulus indicus, Cyclops.

d.

Cirripedia, hidup di laut melekat pada batu atau benda lain, Contoh:
Bernakel, Sacculina.

2)

Malakostraca (udang tingkat tinggi). Hewan ini dikelompokkan dalam tiga ordo,
yaitu:
a.

Isopoda, Tubuh pipih, dorsiventral, berkaki sama, Contoh: Onicus asellus


(kutu perahu)

b.

Stomatopoda, Hidup di laut, bentuk tubuh mirip belalang sembah dan


mempunyai warna yang mencolok, Contoh: Squilla empusa (udang
belalang).

c.

Decapoda, Yang termasuk ordo ini adalah udang dan ketam. Hewan ini
mempunyai sepuluh kaki, contoh : Penacus setiferus (udang windu),

Jenis Crustacea yang menguntungkan manusia dalam beberapa hal, antara lain :

Sebagai bahan makanan yang berprotein tinggi, misal udang, lobster dan
kepiting.

Dalam bidang ekologi, hewan yang tergolong zooplankton menjadi sumber


makanan ikan, misal anggota Branchiopoda, Ostracoda dan Copepoda

Beberapa Crustacea yang merugikan antara lain:


-

Merusak galangan kapal (perahu) oleh anggota Isopoda.

Parasit pada ikan, kura-kura, misal oleh anggota Cirripedia dan Copepoda.

Merusak pematang sawah atau saluran irigasi misalnya ketam

B. Arachnida
Kelas Arachnida dibedakan dengan kelas yang lainnya dengan tidak adanya
anggota badan sebagai organ perasa yang sering disebut antena yang biasanya
terdapat di bagian depan kepala di keempat kelas lainnya. Ciri yang lain adalah
badan terdiri dari tiga bagian yaitu kepala, thorax dan abdomen.
Namun bagian kepala dan thorax menyatu menjadi satu sehingga sering disebut
dengan cephalothorax. Bagian cephalothorax biasanya dilindungi oleh bagian yang
keras yang disebut carapace.
Alat mulut dilengkapi dengan chelicera dan pedipalpus, chelicera berbentuk
capit yang berguna untuk merobek badan mangsanya sehingga kelompok ini kadang
disebut chelicerata. Pedipalpus berbentuk capit namun lebih panjang dan berguna
untuk menangkap mangsa. Karena tidak berantenna sepasang kaki paling depan di
beberapa kelompok berubah fungsi menjadi indra yang berfungsi seperti antena.
Ciri khas yang lain adalah Arachnida mempunyai empat pasang kaki di bagian
cephalothorax, sehingga jumlah kaki menjadi delapan dan sering disebut decapoda.
Bagian abdomen biasanya tidak mempunyai anggota badan (appendages) jika ada
biasanya kecil dan berfungsi sebagai alat reproduksi, pemintal jaring dan tidak
pernah digunakan untuk pergerakan.
Hampir semua ordo anggota Arachnida dapat hidup di dalam gua dan banyak
terdapat di gua-gua Indonesia. Kontribusi Arachnida dalam komunitas Arthropoda

gua cukup besar dan mempunyai peran yang bervariasi dari pemangsa sampai
perombak atau scavenger.
Kelas Arachnida mempunyai beberapa kelompok seperti :
1)

Scorpionida

Mencakup segala macam kala, seperti kalajengking, kala buku dan kala
labah-labah

Pedipalpusnya berbentuk seperti capit besar, sedangkan kelisera-keliseranya


kecil.

2)

Arachnoida

Mencakup segala macam labah-labah

Setiap labah-labah paling tidak membuat tiga macam benang untuk fungsi
yang berlainan.

3)

Acarina

Tubuhnya tidak berbuku-buku

Mencakup caplak dan tungau

System Organ Arachnida

System pernapasan berupa paru-paru yang terletak di daerah perut depan.


Sistem pencernaan dimulai dari mulut, perut, usus halus, usus besar, kantung,
feses dan anus. Alat pencernaan dilengkapi dengan lima pasang usus buntu yang
terletak di bagian depan dan hati di bagian abdomen.

System reproduksi, terjadi secara seksual, yaitu dengan persatuan ovum dan
sperma yang terjadi di dalam tubuh betinanya (fertilasi internal). Hewan jantan
dan hewan betina terpisah (diesis). Ada ovipar, ovovivipar, dan vivipar.

Peranan Arachnida Bagi Kehidupan Manusia


Arachnida bermanfaat untuk pengendalian populasi serangga, terutama serangga
hama. Namun, hewan-hewan Arachnida lebih banyak merugikan manusia, terutama
hewan-hewan Acarina, yaitu:
o Sarcoptes scabei, menyebabkan gatal atau kudis pada manusia
o Prosoptes equi, menyebabkan kudis pada ternak domba, kelinci, dan kuda
o

Otodectes cynotis, (tungau kudis telinga) menyerang anjing dan kucing.

o Dermacentor variabilis sebagai vektor demam Rocky Mountain.

C. Mriyapoda
1.

Ordo : Chilopoda
Ciri-cirinya:
o Tubuh agak gepeng, terdiri atas kepala dan badan yang beruas-ruas (15173 ruas). Tiap ruas memiliki 1 pasang kaki, kecuali ruas (segmen)
dibelakang kepala dan dua segmen terakhirnya. Pada segmen dibelakang
kepala terdapat satu pasang taring bisa (maksiliped) yang berfungsi
untuk membunuh mangsanya. Pada kepala terdapat sepasang antena
panjang yang terdiri atas 12 segmen, dua kelompok mata tunggal dan
mulut. Hewan ini memangsa hewan kecil berupa insecta, Mollusca,
cacing dan binatang kecil lainnya, sehingga bersifat karnivor
o Alat pencernaan makanannya sudah sempurna artinya adri mulut sampai
anus. Alat ekskresi berupa 2 buah saluran malphigi
o Respirasi (pernapasan) dengan trakea yang bercabang-cabang dengan
lubang yang terbuka hampir pada setiap ruas
o Habitat dibawah batu-batuan /timbunan tumbuhan yang telah membusuk.
Kelas ini sering disebut Sentipede
o Contohnya: Kelabang (Lithobius forticatus) dan Scolopendra morsitans

2.

Ordo : Diplopoda
Ciri-cirinya:
o Tubuh terbentuk silindris dan beruas-ruas (25-100 segmen) terdiri atas
kepala dan badan. Setiap segmen mempunyai dua pasang kaki, dan tidak
mempunyai taring bisa (maksiliped). Pada ruas ketujuh, satu atau dua
kaki mengalami modifikasi sebagai organ kopulasi
o Pada kepala terdapat sepasang antena yang pendek, dua kelompok mata
tunggal
o Hidup ditempat yang lembap dan gelap dan banyak mengandung
tumbuhan yang telah membusuk
o Respirasi dengan trakea yang tidak bercabang
o Alat eksresi berupa dua buah saluran malphigi

Contoh dan Peranan


1. Peranan
Menguntungkan:
- Sumber makanan
- Bahan industri
- Membantu bidang pertanian
- Keseimbangan ekologi
- Sebagai sumber makanan, misalnya kepiting, udang, dan lebah
madu.
- Sebagai bahan industry, misalnya ulat sutra (bombyx mori) yang
menghasilkan benang sutra dank utu lax (laccifer leca) yang dapat
menghasilkan lapisan lak untuk pernis.
- Membantu dibidang pertanian dan perkebunan terutama dari insect
yang dapat membantu penyerbukan, mislanya lebah madu dan
bermacam-macam kupu-kupu
- Penting dalam keseimbangan ekologi yang berperan sebagai
decomposer perintis, misalnya keluing dan anai-anai.

Merugikan:
- Perantara penyakitpada manusia
- Penyakit pada hewan
- Hama tanaman
- Hama gudang
- Parasit
- Merusak bangunan
- Sebagai inang perantara penyakit
intermediet), anatara lain :

Penyakit
Malaria
Demam
Berdarah
Penyakit tidur
Tifus
Pes
-

pada

manusia

(hospes

Penyebab
Plasmodium
Virus

Pembawa
Anopeles
Aedes aegypti

Ordo
Diptera
Diptera

Trypanosoma
Bakteri
Pasteurela pestis

Glossina palpalis
Musca domestica
Xenopsylla

Diptera
Diptera
Siponaptera

Penyebab penyakit pada hewan :


a) Ergasillus versicolor, ektoparasit pada lele
b) Argulus laticanda, ektoparasit pada sidat
c) Cyclops, sebagai hospes intermediet Diphylobotricum latum
Bermacam-macam serangga hama tanaman
Sebagai hama gudang atau hama makanan simpanan, terutama
kumbang beras

Menimbulkan gangguan langsung pada manusia atau hewan ternak


sebagai parasite, misalnya, Sarcoptes scabei, penyebab kudis, kutu
kepala, dan kutu busuk

D. Insecta
Insecta (insecti = serangga) meliputi 90% dari sekitar satu juta Arthropoda.
Banyak anggota hewan kelompok ini yang sering di jumpai di lingkungan sekitar kita,
misalnya nyamuk, lalat, kupu-kupu, capung, semut, jangkrik, belalang dan
lebah.Anggota kelompok kelas Insecta sangat beragam, namun memiliki cirri khusus,
yaitu kakinya berjumlah enam buah. Oleh karena itu, Insecta dinamakan juga
Hexapoda (hexa = enam, podos = kaki)
Insecta dapat hidup di berbagai habitat, yaitu di air tawar, laut
dan
darat.Hewan
ini
merupakan
satu-satunya
kelompok
invertebrate yang dapat terbang.Insecta ada yang memakan sisa
organisme, beberapa jenis hidup parasit dalam tubuh tumbuhan,
hewan, termasuk manusia. Jenis lainnya hidup secara simbiosis
dengan organisme lain.
1. Ciri-ciri Insecta
Tubuh dapat dibedakan dengan jelas antara kapala (caput), dada (thorax),
dan perut (abdomen)
Kepala dengan:
a.
Satu pasang mata majemuk (facet), mata tunggal (ocellus), dan
satu
pasang antena sebagai alat peraba.
b.
Alat mulut yang disesuaikan dengan mengunyah, menghisap,
menjilat, dan menggigit.
Bagian mulut terdiri atas rahang belakang (mandibula), rahang depan
(maksila), dan bibir atas (labrum), serta bibir bawah (labium)
Dada (thorax) terdiri atas tiga ruas yaitu: prothorax, mesothorax, dan
metathorax. Pada segmen terdapat sepasang kaki.
Kaki berubah bentuk disesuaikan dengan fungsinya.
Perut (abdomen) memiliki 11 ruas atau beberapa ruas saja. Pada belalang
betina, bagian belakang perut terdapat ovipositor yang berfungsi untuk
meletakkan telurnya. Pada segmen pertaman terdapat alat pendengaran
atau membran tympanum
Alat pencernaan terdiri atas: mulur, kerongkongan, tembolok, lambung,
usus, rectum, dan anus

Sistem saraf tangga tali


Sistem pernapasan dengan sistem trakea
Sistem peredaran darah terbuka
Alat kelamin terpisah (jantan dan betina), pembuahan internal
Tempat hidup di air dan di darat
Umumnya serangga mengalami perubahan bentuk (metamorphosis) dari
telur sampai dewasa

2. Reproduksi Insecta
Organ kelamin Insecta berumah dua.Alat kelamin terletak pada segmen
terakhir abdomen.Fertilisasi terjadi secara internal. Beberapa insecta meletakkan
telur pada tumbuhan yang akan menjadi makanan bagi Insecta muda. Insecta
lainnya menggunakan tubuh Insecta jenis lainnya untuk mengasuh keturunannya.
Metamorfosis tidak sempurna terjadi pada ordo Orthoptera, Hemiptera, dan
Homoptera.Kelompok Insekta ada dua kelas, berdasarkan ada tidaknya sayap,
yaitu Insekta yang tidak mempunyai sayap (apterygota) contohnya adalah kutu
buku dan yang mempunyai sayap (pterygota).Kelas ini dibagi lagi menjadi
beberapa ordo dengan mengamati sayap dan mulutnya.
1. Apterygota
Ordo : Tysanura
Ciri-ciri:
Panjang 50 cm
Abdomen 11 segmen
Bersisik, warna putih
Terdapat stilus
Merusak buku
2.

Pterygota
a. Eksopterygota
Ordo : Orthoptera
Ciri-ciri:
Memiliki satu pasang sayap, sayap depan lebih tebal dan sempit
disebut tegmina. Sayap belakang tipis berupa selaput. Sayap
digunakan sebagai penggerak pada waktu terbang, setelah meloncat
dengan tungkai belakangnya yang lebih kuat dan lebih besar
Hewan jantan mengerik dengan menggunakan tungkai belakangnya
pada ujung sayap depan, untuk menarik betina atau mengusir
saingannya
Hewan betinanya mempunya ovipositor pendek dan dapat
digunakan untuk meletakkan telur
Tipe mulutnya menggigit

Contohnya: belalang (Dissostura sp.), belalang ranting


(Bactrocoderma aculiferum), belalang sembah (Stagmomantis sp.),
Kecoa (Blatta orientalis), gangsir tanah (Gryllotalpa sp.), jangkrik
(Gryllus sp.)
Ordo :Hemiptera
Ciri-ciri:
Mempunyai dua pasang sayap, sepasang tebal dan sepasang lagi seperti
selaput
Tipe mulut menusuk dan menghisap
Metamorfosis tidak sempurna
Contoh : Walang sangit (Leptocorixa acuta), Kumbang cokelat (Podops
vermiculata), Kutu busuk (Eimex lectularius), kepinding air (Lethoverus
sp.)
Ordo : Homoptera
Ciri-ciri:
Tipe mulut menghisap
Mempunyai dua pasang sayap
Sayap depan dan belakang sama, bentuk transparan
Metamorfosis tidak sempurna
Contohnya : Tonggeret (Dundubia manifera), Wareng hijau (Nephotetix
apicalis), Wareng cokelat (Nilapervata lugens), Kutu kepala
(Pediulushumanus capitis), Kutu daun (Aphid sp.)
Ordo :Odonata
Ciri-ciri:
Mempunyai 2 pasang sayap
Tipe mulut mengunyah
Metamorfosis tidak sempurna
Terdapat sepasang mata majemuk yang besar
Antenannya pendek
Larva hidup di air
Bersifat karnivor
Contohnya : Capung (Aeshna sp.), Capung besar (Epiophlebia sp.)
b. Endopterygota
Ordo : Coleoptera
Ciri-ciri:
Mempunyai dua pasang sayap
Sayap depan keras, tebal dan mengandung zat tanduk disebut dengan elytra,
sayap belakang seperti selaput
Mengalami metamorphosis sempurna

Tipe mulut menggigit


Contoh : Kumbang kelapa (Orytec rhinoceros) menyerang pucuk kelapa,
pakis, sagu, kelapa sawit, dll. Kumbang buas air (Dystisticus marginalis).
Kumbang beras (Calandra oryzae)

Ordo : Hymenoptera
Ciri-ciri :
Mempunyai dua pasang sayap, tipis seperti selaput
Tipe mulut menggigit
Contoh : Lebah madu (Apis mellifera), Kumbang penghisap madu
(Xylocopa
sp.) biasanya melubangi kayu pada bangunan rumah
Ordo : Diptera
Ciri-ciri
Mempunyai sepasang sayap depan, dan satu pasang sayap belakang berubah
menjadi alat keseimbangan yang disebut halter
Mengalami metamorphosis sempurna
Tipe mulut ada yang menusuk dan menghisap atau menjilat dan menghisap,
membentuk mulut seperti belalai disebut proboscis
Contohnya : Lalat ( Musca domestica), Nyamuk biasa Culex natigans),
Nyamuk Anopheles
Ordo :Lepidoptera
Ciri-ciri
Mempunyai dua pasang sayap yang dilapisi sisik
Metamorfosis sempurna, yaitu memiliki siklus hidup:
Telur-larva-kepompong (pupa)-imago
Pupa pada Lepidoptera dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Pupa mummi : bagian badan kepompong terlihat dari luar
b. Pupa kokon : Bagian tubuh pupa terlindung kokon
Tipe mulut menghisap dengan alat penghisap berupa belalai yang dapat
dijulurkan

BAB III
KESIMPULAN

Filum Arthropoda atau hewan yang apendik (alat geraknya) beruas-ruas, tubuhnya
dilindungi oleh kerangka luar (eksosekeleton). Memiliki sistem saraf tangga tali dan
inderanya sudah berkembang lebih baik, sehingga dapat menanggapi stimulus dengan
lebih cepat. Kerangka luar merupakan kutikula dan dibedakan atas 3 lapisan dari arah
luar ke dalam yaitu epikutikula, eksokutikula dan endokutikula. Hewan Arthropoda
secara periodik mengalai molting sebagai akibat pertumbuhan badannya.

PERTANYAAN
1. Mengapa warna dan corak pada kupu-kupu berbeda-beda?
Dari nama ordo nya yaitu Lepidoptera (serangga bersayap sisik), dapat diketahui
bahwa sayap kupu-kupu pasti bersisik. Sisik ini saling merapat dan tersusun
dengan teratur, masing-masing sisik memiliki warna yang berbeda. Satu ekor
kupu-kupu akan memiliki sayap dengan warna yang tak terhitung. Kombinasi
warna ini lantas menghasilkan pola yang membentuk gambar tertentu dan pada
dasarnya sisik-sisik inilah yang memberikan warna pada sayap kupu-kupu. Corak
sayap kupu-kupu juga bisa menjadi indikasi kelamin kupu-kupu, apakah jantan
atau betina.
2. Apa pengertian dari rongga darah (hemosol) dan selom tereduksi?
Rongga darah (hemosol) dan selom tereduksi merupakan bagian dari rongga
tubuh filum arthropoda. Yang digunakan untuk sistem sirkulasi filum
arthropoda,bersifat terbuka. Sistem sirkulasi terdiri dari jantung,pembuluh darah
pendek dan ruang yg ada di rongga tubuh.
3. Faktor apa yang menyebabkan tidak adanya pupa pada saat metamorfosis tidak
sempurna?
Metamorfosis sempurna : telur-larva-pupa-imago
Metamorfosis tidak sempurna : telur-nimfa-imago
Pupa disini terjadi apabila hewan tersebut mengalami fase larva, dimana
pengertian dari pupa itu sendiri adalah tahap dimana jaringan larva mengalami
pembelahan dan diferensiasi sel-sel yang sebelumnya tidak aktif pada tahap larva
menjadi organ tubuh.
Sedangkan pada tahap metamorfosis tidak sempurna mengalami fase nimfa yang
dimana pengertian dari nimfa itu sendiri adalah hewan muda yang mirip dengan
hewan dewasa (imago) tetapi berukuran lebih kecil .

4. Mengapa capit pada kepiting besarnya berbeda?


Berdasarkan kegunaanya ukuran capit kepiting berbeda beda. Contohnya pada
kepiting kenari, ukuran capit kepiting tersebut berbeda karna fungsi atau
kegunaan dari capit tersebut berbeda salah satunya capit yang lebih besar
digunakan untuk mencabik cabik serabut kelapa dan ukuran capit yang lebih kecil
digunakan untuk mengambil daging buah untuk dimasukan ke mulut.