Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN ON THE JOB TRAINING

JOB PERTAMINA PETROCHINA EAST JAVA


Office

: Jl. H.R Rasuna Said Blok X/7 Kav 5,


Jakarta Jakarta
Gedung
Menara Kuningan 18th & 20th Floor.

Field

: Lingkar Pertamina, Desa Rahayu


Kec. Soko - Tuban

Derry Eggy Subrata

NRP 6811040021

Ibnu Nanda Wicaksono

NRP 6811040028

Pembimbing On The Job Training :


Fazri Apip, ST
Kridasso

PROGRAM STUDI D4 - TEKNIK PERPIPAAN


JURUSAN TEKNIK PERMESINAN KAPAL
POLITEKNIK PERKAPALAN NEGERI SURABAYA
2014

LAPORAN ON THE JOB TRAINING


JOB PERTAMINA PETROCHINA EAST JAVA
Office

: Jl. H.R Rasuna Said Blok X/7, Kav. 5 Jakarta


Gedung Menara Kuningan 18th & 20th Floor.

Field

: Lingkar Pertamina, Desa Rahayu


Kec. Soko - Tuban

Derry Eggy Subrata

NRP 6811040021

Ibnu Nanda Wicaksono

NRP 6811040028

Pembimbing On The Job Training :


Fazri Apip, ST

PROGRAM STUDI D4 - TEKNIK PERPIPAAN


JURUSAN TEKNIK PERMESINAN KAPAL
POLITEKNIK PERKAPALAN NEGERI SURABAYA
2014

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

iv

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ...................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN................................................................... ii
DAFTAR ISI .............................................................................................. v
KATA PENGANTAR............................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang On the Job Training ...............................................1
1.2.Tujuan On the Job Training ............................................................. 3
1.3.Perumusan Masalah .........................................................................4
1.4.Batasan Masalah Permasalahan ....................................................... 4

BAB II DATA UMUM PERUSAHAAN


2.1. Latar Belakang JOB Pertamina-Petrochina East Java ....................5
2.2. Sejarah Perusahaan .........................................................................5
2.2.1 Visi dan Misi Perusahaan ....................................................... 7
2.3. Struktur Perusahaan ........................................................................7
2.4. Sejarah Produksi ...........................................................................10
2.5. Deskripsi Proses ............................................................................11
2.5.1. Lapangan Mudi ...................................................................13
2.5.2. Lapangan Sukowati............................................................. 14
2.5.3. Three Phase Separator ........................................................ 15
2.5.4. Stripper................................................................................17
2.5.5. Compressor unit ..................................................................18
2.5.6. Scrubber ..............................................................................19
2.5.7. Gas Boot .............................................................................20
2.5.8. Gauging Tank .....................................................................20
2.5.9 Heat Exchanger ....................................................................20
2.5.10. Cooling System .................................................................21
v

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

2.5.11. Sulphur Recovery Unit ..................................................... 22


2.5.12. Flare ..................................................................................25
2.5.13. Storage Tank ......................................................................25
2.6. Lokasi dan Pelaksanaan Kerja Praktek .........................................26
2.7. Kebijakan safety dan lingkungan ..................................................26

BAB III DASAR TEORI

3.1. Penjelasan umum mengenai pipeline ............................................28


3.2. Standart dan Code .........................................................................29
3.3. Beban pada system perpipaan ....................................................... 30
3.4. Tegangan-tegangan pada system perpipaan ..................................32
3.5. Komponen tegangan normal ......................................................... 33
3.6. Komponen Tegangan geser ........................................................... 37
3.7. Panjang Virtual Angkor ................................................................ 40

BAB IV PEMBAHASAN MASALAH

4.1. Data Pipeline ..................................................................................44


4.2. Perhitungan Panjang Virtual Angkor .............................................45
4.2.1 Kedalaman 1 meter ............................................................... 45
4.2.2 Kedalaman 2 meter ............................................................... 48
4.2.3. Kedalaman 3 meter .............................................................. 51

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan .................................................................................... 54


5.2. Saran............................................................................................... 55
Daftar Pustaka ....................................................................................... 56

vi

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahNya sehingga kami dapat melaksanakan program On The Job Training (OJT).
Program On The Job Training (OJT) ini diselenggarakan pada semester VII
(Tujuh) sebagai salah satu kriteria kelulusan dalam menempuh kurikulum
pendidikan di Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS).
Dalam rangka memenuhi persyaratan kurikulum tingkat Diploma IV
Program Studi Teknik Perpipaan Jurusan Teknik Permesinan Kapal maka
kami selaku mahasiswa dapat melaksanakan kegiatan On The Job Training untuk
menyelesaikan dan
perguruan

membandingkan

antara

ilmu

yang

diperoleh

di

tinggi dan penerapannya di bidang industri, dalam hal ini adalah

industri JOB Pertamina-Petrochina East Java. Laporan ini disusun berdasarkan


hasil On The Job Training di JOB Pertamina-Petrochina East Java dari tanggal
1 September 2014 31 Oktober 2014
Dalam kesempatan ini kami tidak lupa mengucapkan banyak terima kasih
kepada seluruh pihak yang membantu dalam pelaksanaan penyelesaian laporan
On The Job Training ini, yaitu diantaranya:
1.

Ir. Eko Julianto, M.Sc., MRINA. Selaku Direktur Politeknik Perkapalan


Negeri Surabaya (PPNS)

2.

Bapak Subagio Soim, ST., MT. Selaku Ketua Jurusan Teknik


Permesinan Kapal PPNS.

3.

Bapak Pranowo Sidi, ST., MT. Selaku koordinator On The Job Training
PPNS.

4.

Bapak Akbarsyah. Selaku Direktur JOB Pertamina-Petrochina East Java


yang telah memberikan fasilitas dan pengarahan selama pelaksanaan OJT
( On The Job Traning )

5.

Bapak Arianto Kumoro selaku Operating Manager JOB PertaminaPetrochina East Java yang telah memberikan fasilitas selama OJT ( On The
Job Traning )

6.

Bapak

Erwin Lebe

Selaku

HRD

Manager

JOB PERTAMINAvii

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

PETROCHINA EAST JAVA yang telah memberikan fasilitas selama OJT


7.

Bapak Adityawan Kridarso. Selaku Chief Project & Engineering JOB


Pertamina-Petrochina East Java yang telah memberikan pengarahan dan
bimbingan selama pelaksanaan OJT ( On The Job Traning )

8.

Bapak Heri Istianto, Bapak Eko Teguh, Bapak Fazri Apip, dan Bapak Aldo
Aulia. Selaku Project

Engineering JOB PERTAMINA-PETROCHINA

EAST JAVA yang telah memberikan bimbingan dan pengarahan selama


pelaksanaan OJT.
9. Rakhmad Adi S. Selaku Staff HSE di JOB PERTAMINA PETROCHINA
EAST JAVA yang telah memberikan bimbingan selama pelaksanaan OJT.
10. Aldy Perdana Putra, Ucok dan Amma. Selaku Mahasiswa Univ. Trisakti
yang telah berjuang magang bersama dan telah membagi ilmu tentang
perminyakan.
11. Serta semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan dan
penyusunan Laporan On The Job Training ini.

Penulis menyadari bahwa penulisan laporan On The Job Training ini masih
kurang sempurna, oleh karena itu sangat diperlukan adanya saran dan kritik yang
sifatnya membangun sangat diperlukan untuk perkembangan lebih baik
kedepannya.
Demikian laporan ini kami susun agar dapat dimanfaatkan untuk hal-hal
yang positif

dan dipergunakan

sebagaimana mestinya.

Penyusun

juga

mengucapkan permohonan maaf apabila terdapat kesalahan dalam penyusunan


laporan ini.

Jakarta, 31Oktober 2014

Penyusun

viii

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Industri di Indonesia mengalami perkembangan yang cukup pesat seiring


dengan kebutuhan tenaga kerja yang siap pakai, terampil dalam mengoperasikan
alat-alat industri, mempunyai keahlian yang sesuai dengan spesifikasinya dan
memiliki kemampuan adaptasi yang cukup tinggi terhadap penggunaan
teknologi serta mengaplikasikannya dalam dunia industri.
Sehubungan dengan hal itu perguruan tinggi sebagai tempat untuk
menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas, berkepribadian mandiri,
dan memiliki kemampuan intelektual yang baik merasa terpanggil untuk
semakin meningkatkan mutu mahasiswa lulusannya.
Sejalan dengan pemikiran tersebut Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya
(PPNS) sebagai sebuah institusi perguruan tinggi di Indonesia berupaya untuk
mengembangkan sumber daya manusia dan IPTEK guna menunjang
pembangunan industri, serta sebagai research university untuk membantu
pengembangan kawasan timur Indonesia. Output dari PPNS diharapkan siap
untuk dikembangkan ke dalam bidang yang sesuai dengan spesifikasinya.
Guna menunjang terwujudnya komitmen dari perguruan tinggi untuk
menghasilkan lulusan yang memiliki kualitas unggul dan sesuai dengan standard
kompetensi dunia kerja, maka wawasan mahasiswa tentang dunia kerja yang
berkaitan dengan industrialisasi sangat diperlukan, mengingat kondisi Indonesia
yang merupakan negara berkembang, dimana teknologi masuk dan diaplikasikan
oleh industri terlebih dahulu.
Sebagai mahasiswa D4 Teknik Perpipaan yang merupakan Progam Studi
dari Jurusan Teknik Permesinan Kapal. Kami dituntut untuk mampu mencermati
perkembangan dan penerapan teknologi perpipaan di perusahaaan sehingga
kami bisa menganalisa kelebihan-kelebihan yang dimiliki serta kekurangankekurangan yang masih perlu dibenahi dan ditingkatkan bila sebuah perusahaan
1

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

ingin berkerja secara efektif dan efisien sehingga perusahaan bisa mendapatkan
keuntungan sebesar-besarnya dan dapat melindungi tenaga kerja dan masyarakat
yang berada di suatu tempat kerja agar selamat dan sehat serta melindungi
sumber produksi (alat, bahan, dsb) agar aman dan dapat digunakan dengan
efisien. Hal ini dilakukan sebagai langkah aplikatif dari pemberian teori yang
diterima di bangku perkuliahan.
Oleh karena itu kerja sama dengan bidang industri perlu ditingkatkan agar
terdapat keseimbangan dalam penyampaian ilmu kepada mahasiswa, yaitu
antara teori yang disampaikan melalui pemberian materi, yang dilakukan secara
rutin di kelas sebagai salah satu metode kegiatan perkuliahan, dengan praktek di
perusahaan sebagai upaya untuk mengaplikasikan teori yang telah didapat secara
langsung di dunia kerja. Upaya tersebut dapat dilakukan melalui kegiatan studi
ekskursi, magang, joint research, On The Job Training (OJT) dan lain
sebagainya.
PPNS menetapkan On The Job Training (OJT) sebagai salah satu
kurikulum wajib yang harus ditempuh oleh mahasiswa Program Studi D-4
Teknik Perpipaan Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS). Melalui
kegiatan On The Job Training (OJT) di berbagai bidang industri yang sesuai
dengan spesifikasi yang diambil oleh masing-masing mahasiswa diharapkan
bahwa mahasiswa sebagai calon output dari perguruan tinggi dapat lebih
mengenal suasana kerja sebenarnya dalam industri dimana hal tersebut akan
sangat membantu mahasiswa dalam mengatasi kecanggungan ketika nantinya
terjun langsung sebagai pekerja di sebuah perusahaan.
Selain itu kegiatan ini secara khusus bagi mahasiswa D4 Teknik Perpipaan
diharapkan dapat menambah pengetahuan mengenai hal-hal yang berkaitan
dengan teknologi perpipaan khususnya aplikasi pipa di bidang chemical dan
proses di bidang oil, gas dan perkapalan. Pemahaman tentang teknologi serta
permasalahan perpipaan di dunia industri akan banyak diharapkan dapat
menunjang pengetahuan secara teoritis yang didapat dari materi perkuliahan,
sehingga mahasiswa dapat menjadi salah satu sumber daya manusia yang siap
menghadapi tantangan era globalisasi.

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Dengan syarat kelulusan yang ditetapkan, mata kuliah On The Job


Training (OJT) telah menjadi salah satu pendorong utama bagi tiap-tiap
mahasiswa untuk mengenal teknologi perpipaan yang ada di dunia industri dan
untuk melihat keselarasan antara ilmu pengetahuan yang diperoleh dibangku
kuliah dengan aplikasi praktis di dunia kerja.
Pemerintah mendukung terwujudnya kerjasama antara industri dan
perguruan tinggi melalui kebijakan link and match yang telah ditetap kan oleh
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan merupakan upaya dari pihak
pemerintah. Hal tersebut dilakukan untuk menjembatani kesenjangan antara
perguruan tinggi sebagai salah satu wadah untuk menghasilkan tenaga kerja
dengan industri sebagai pihak pemakai tenaga kerja dalam rangka memberikan
sumbangan yang lebih besar dan sesuai, untuk menjadi Partner in Progress
bagi pembangunan bangsa dan negara.

1.2 Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan On The Job Training ini adalah sebagai berikut :
1.

Mengetahui sistem

kerja produksi kapal berdasarkan teknologi yang

diterapkan di JOB Pertamina-Petrochina East Java.


2.

Menumbuhkan dan menciptakan pola berpikir konstruktif

yang lebih

berwawasan bagi mahasiswa.


3.

Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami

implementasi teknologi

perpipaan di dunia industri sekaligus mampu mengadakan pendekatan


masalah secara utuh serta menganalisa kekurangan dan kelebihannya.
4.

Membuka wawasan mahasiswa agar dapat mengetahui, memahami dan


mengembangkan pelaksanaan aplikasi teoritis ilmunya kedalam praktek
secara nyata di dunia industri sehingga mahasiswa mampu menyerap dan
berasosiasi dengan dunia kerja secara utuh.

5.

Mengenal lebih jauh tentang pemanfaatan serta pengoperasian teknologi


yang sesuai dengan bidang yang dipelajari di Program Studi Teknik
Perpipaan PPNS.

6.

Mahasiswa dapat meningkatkan kemampuan individunya dengan terjun


langsung mempraktekkan pelaksanaan tugas sebagai seorang Piping
3

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Engineer yang diharapkan akan diemban nantinya.


7.

Terciptanya suatu hubungan yang sinergis, jelas dan terarah antara dunia
perguruan tinggi dengan dunia kerja sebagai pengguna outputnya.

8.

Meningkatkan kepedulian dan partisipasi dunia usaha dalam memberikan


kontribusinya pada sistem pendidikan nasional.

9.

Membuka kesempatan bagi dunia kerja dalam hal ini industri sebagai user
dari output perguruaan tinggi untuk dapat melihat secara langsung
kemampuan sesungguhnya dari mahasiswa sebagai calon karyawan dimana
hal tersebut diharapkan merupakan bagian dari proses seleksi sehingga
dapat terjadi penyerapan tenaga kerja.

1.3 Perumusan masalah


Menghitung Panjang Virtual Angkor pada system perpipaan pada instalasi
pipa yang dilakukan oleh JOB P-PEJ mulai dari sumber minyak yang ada di
lapangan sukowati menuju ke CPA terdapat instalasi pipa yang dilakukan
pada daerah yang melewati perlintasan sungai Bengawan Solo River
Crossing.

1.4 Batasan yang diambil


Batasan yang diambil dalam masalah ini adalah.
1. Diameter pada pipa 16 inch yang tertanam pada sungai bengawan solo mulai
dari Blok valve yang berada pada kedua sisi Sungai Bengawan Solo River
Crossing.
2. Konfigurasi tanah adalah berupa tanah pasir (sand)
3. Aliran sungai Bengawan Solo yang bisa mengakibatkan proses erosi pada
tanah buried yang berfungsi sebagai Angkor pipa tidak dianalisa

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

BAB II
DATA UMUM PERUSAHAAN
2.1 Latar Belakang JOB Pertamina-Petrochina East Java
Pada saat ini pemerintah ingin meningkatkan kapasitas produksi
minyak bumi (lifting) hingga 1 juta barrel per hari. Hal ini disebabkan karena
kebutuhan akan minyak bumi yang semakin meningkat. Yang ditandai
dengan banyaknya konsumsi bahan bakar minyak (BBM) oleh masyarakat
Indonesia.
Joint Operating Body Pertamina Petrochina East Java (JOB P-PEJ)
merupakan salah satu penyumbang produksi minyak sebanyak 40.000
barrel oil per day (BOPD). Dengan produksi gas sebesar 30 MMSCFD.
JOB P-PEJ merupakan salah satu Kontraktor Kontrak Kerja Sama
(K3S). Kontraktor Kontrak Kerja Sama memiliki cakupan ruang lingkup
kerja yang diberikan oleh SKKMIGAS berupa eksplorasi, eksploitasi dan
pemasaran minyak dan gas bumi. Dengan masa kontrak kerja selama 30
tahun.

2.2 Sejarah Perusahaan


Pada tanggal 29 Februari 1988 Petromer Trend International Ltd.
menandatangani kontrak bagi hasil dengan Pertamina, sehingga terbentuk
JOB PertaminaPetromer Trend Tuban. Pada tanggal 31 Agustus 1993
perusahaan ini mengalami peralihan kepemilikan dari JOB Pertamina
Petromer Trend Tuban menjadi JOB PertaminaSanta Fe Tuban. Pada
tanggal 2 Juli 2001, terjadi

perubahan

PertaminaSantaFe

JOB PertaminaDevon Tuban, dan

menjadi

manajemen

dari

JOB

kemudian terhitung mulai tanggal 1 Juli 2002 berubah menjadi JOB


Pertamina-Petrochina East Java.
Perusahaan ini mempunyai kontrak jenis PSC (Production Sharing
Contract)JOB (Joint Operating Body) dengan masa kontrak selama
30 tahun. JOB P-PEJ adalah salah satu Kontraktor Kontrak Kerja Sama
(K3S) yang dibentuk antara PT. Pertamina dengan Petrochina
5

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

International Inc. Dengan

komposisi

kepemilikan 75%,25% Untuk

mengelola suatu daerah WKP North West Tuban Block di wilayah Jawa
Timur.
Wilayah kontrak awal adalah 7.391 KM2,wilayah kontrak
kerjasama yang sekarang adalah seluas 1.479 KM2 meliputi kegiatan
seismic di lapangan Mudi yang dimulai pada tahun 1991.Wilayah
operasi

JOB

Pertamina-Petrochina

East

Java

meliputi

enam

Kabupaten dengan luas 1.479 KM2


1.

Kabupaten Tuban (Lapangan Mudi),

2.

Kabupaten Bojonegoro (Lapangan Sukowati),

3.

Kabupaten Lamongan (Lapangan Gandong),

4.

Kabupaten Gersik,

5.

Kabupaten Sidoarjo,

6.

Kabupaten Mojokerto.

Gambar 2.1 Peta Lokasi daerah eksplorasi JOB Pertamina-Petrochina East Java
6

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

2.2.1

Visi dan Misi Perusahaan


Visi Perusahaan
Diakui sebagai perusahaan energi terkemuka dengan intergrasi
tinggi,ramah lingkungan dengan orientasi kepedulian sosial
Misi Perusahaan
Mencari dan mengembangkan sumber daya energi secara inovatif
untuk meningkatkan manfaat bagi semua pihak yang berkepentingan dengan
mengacu

kepada

standart

etika

dan

aturan

tentang

kepedulian

lingkungan,dengan mengoptimalkan sumber daya lokal yang ada,selanjutnya


berkembang bersama melalui proses kemitraan.

2.3 Struktur Perusahaan

Gambar 2.2 Struktur Perusahaan JOB P-PEJ


Visi perusahaan JOB P-PEJ adalah Diakui sebagai perusahaan energi
terkemuka dengan integritas tinggi dan ramah lingkungan dengan orientasi
kepedulian sosial. Dengan mengusung visi tersebut, JOB P-PEJ sangat berhati-hati
dalam melakukan pekerjaannya, hal ini dimaksudkan untuk menjamin keselamatan
7

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

seluruh pekerja di lapangan dan menjamin aset yang dimilikinya. Agar setiap
pekerjaan berjalan lancar dan sistematis, maka dibentuklah struktur perusahaan
seperti pada gambar 2.3, yang setiap bagian memiliki tugas dan peran masingmasing.
General Manager sebagai pimpinan tertinggi di perusahaan JOB P-PEJ,
General Manajer ini membawahi beberapa bagian diantaranya Field Manager,
Exploration Maneger, Operation Manager, Finance & Administrasi Manager
Field Manager sebagai pimpinan tertinggi di area Plant membawahi
beberapa divisi, yaitu Field Admin Supt. (FAS), Field Operation Supt. (FOS) dan
Field Health, Safety and Environmental Supt. (FHSE). FAS merupakan bagian yang
terkait dengan kegiatan administratif dan pengembangan sumber daya manusia
dalam lingkup perusahaan maupun di luar lingkup perusahaan sebagai bukti peranan
perusahaan pada masyarakat luas. FOS memiliki tugas untuk menyelenggarakan dan
mengatur kegiatan produksi untuk mencapai target produksi yang sesuai dengan
SOP perusahaan, sehingga dapat memenuhi kebutuhan konsumen, serta melakukan
tidakan preventif berupa pemeliharaan dan perencanaan guna meminimalisir
terjadinya kecelakaan. FHSE merupakan bagian yang bertugas untuk menjaga
keselamatan dan kesehatan seluruh sumber daya manusia dan menangani masalah
lingkungan di kawasan JOB P-PEJ dan sekitarnya. Dengan menerapkan aspek-aspek
kesehatan dan keselamatan kerja, serta manajemen berbasis lingkungan, diharapkan
dapat meminimalisir kecelakaan kerja di lingkungan JOB P-PEJ.
Pada level kedua struktur perusahaan, dibagi lagi menjadi bagian-bagian
yang lebih khusus pada level ketiga. Bagian Field Administration Supt. meliputi
General Admin Superintendent, dan Material Admin Superintendent. General Admin
Supt. bertugas untuk menangani kegiatan administratif perusahaan, mengatur
perekrutan sumber daya manusia, melakukan pengawasan terhadap pengeluaran
biaya, mengadakan program pengembangan masyarakat sekitar perusahaan,
mengatur seluruh pembiayaan kegiatan operasional perusahaan, dan mengatur
kegiatan informasi dan komunikasi di lingkungan perusahaan. Sedangkan bagian
Material Supt. bertugas untuk menangani pengadaan material yang digunakan untuk
proses produksi, mengawasi seluruh fasilitas material produksi, menangani
pemesanan, pembelian dan penyimpanan material produksi agar sesuai dengan
kebutuhan stok yang telah ditetapkan, serta mengatur pendistribusian material dari
penyimpanan ke divisi yang membutuhkan.

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Bagian Field Operation Superintendent meliputi Construction and


Maintenance

Superintendent,

Production

Superintendent,

Engineering

Superintendent, dan Marine Superintendent. Bagian Construction and Maintenance


Superintendent bertugas menangani pemasangan dan perawatan seluruh fasilitas
produksi perusahaan untuk mencapai target produksi. Deskripsi tugasnya antara lain
pelaksanaan konstruksi, instalasi, penambahan dan perbaikan fasilitas produksi,
maintenance rutin, analisa penambahan atau penggantian fasilitas, pengawasan
fasilitas, mengontrol anggaran dan membuat perkiraan anggaran untuk maintenance.
Bagian Production Superintendent bertugas untuk memastikan produksi minyak
agar sesuai dengan target, penjadwalan produksi, pengontrolan proses produksi, dan
mengontrol perolehan minyak dan peralatan selama berproduksi. Bagian
Engineering Superintendent bertugas untuk mendesain seluruh fasilitas produksi
perusahaan, dengan fungsi pokok sebagai penasihat profesional terhadap semua
aspek yang terkait dengan oil field dan bertanggungjawab pada analisis data field.
Job description dari Engineering Superintendent adalah mendesain dan manganalisa
mengenai performansi, penambahan, penggantian dan perbaikan fasilitas produksi
dan memperhitungkan desain agar tepat diaplikasikan. Engineering Superintendent
membawahi divisi Production and Process Engineering, Mechanical Engineering,
Electrical Engineering, Instrument Engineering, Pipeline Engineering, Civil
Engineering, dan Environmental Engineering. Bagian Marine Superintendent
bertugas mengontrol distribusi dan penyimpanan hasil produksi melalui Floating
Storage Offloading (FSO) Cinta Natomas, memastikan keberadaan marine terminal
dan sarana penunjang dalam keadaan siap operasi 24 jam dan aman terhadap
kecelakaan serta tidak mencemari lingkungan, menjaga kelancaran operasi
penerimaan minyak mentah dari CPA dan menjaga kualitas minyak mentah.

Bagian Field Health Safety and Environmental Superintendent


meliputi Medic, Environment, dan Fire Inspector. Bagian Medic bertugas
menangani kesehatan dan bantuan medis untuk karyawan di lingkungan
perusahaan.

Bagian

Environment

bertugas

menangani

permasalahan

lingkungan yang ditimbulkan dari proses produksi di sekitar lingkungan


perusahaan. Bagian ini bertanggungjawab langsung atas skema keamanan
yang akan diterapkan di CPA maupun di lingkungan sekitar apabila terjadi
emergency di CPA. Fire Inspector bertugas menangani kejadian darurat
selama kegiatan produksi berlangsung. Job descriptionnya adalah menjaga
9

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

kesehatan dan keselamatan karyawan perusahaan, dan menangani kejadian


emergency yang terjadi di kawasan

2.4 Sejarah Produksi


Lapangan Mudi diproduksikan secara terus menerus sejak awal bulan
Januari 1998 dengan metode sembur alam dengan laju produksi awal rata-rata
sebesar 4.800 BOPD (Barel Oil Per Day) dengan kadar air 0%. Puncak
produksi secara sembur alam dicapai pada bulan Oktober 1998- November
1998 dengan laju produksi rata-rata 24.000 BOPD, kadar air 1,1% dari 10
sumur yang diproduksikan.
Pad bulan Oktober 1999 laju produksi turun menjadi 12.000 BOPD
dengan air 200 BWPD (Barel Water Per Day) karena tiga sumur (Mudi-C6,
Mudi-C7, dan Mudi-A11) yang berproduksi secara sembur alam dengan laju
produksi 3.000 BOPD, produksinya turun dengan cepat karena kadar airnya
meningkat tajam.
Untuk tahun 2000, laju produksi rata-rata minyak 11.000 BOPD dan air
2.600 BWPD. Kemudian mulai bulan April, laju produksi air naik menjadi
5.600 BWPD. Tahun 2001, laju produksi rata-rata minyak sebesar 2.000, air
turun ke 4000. BWPD, dan gas 3.8 MMSCFD. Sepanjang tahun 2001
produksi rata-rata sebesar 12.000 BOPD dengan air 10.000 BWPD dengan
produksi gas sebesar MMSCFD.
Pada bulan Februari 2004 laju produksi kembali turun dengan rata-rata
sebesar 7.000-7.500 BOPD, dengan kadar air mencapai 78% dan produksi gas
sebesar 6 MMSCFD. Pada bulan Juni 2004, 2 buah sumur di lapangan
Bojonegor (Sukowati #1 dan Sukowati #2) kontinyu berproduksi secara
sembur alam dengan produksi oil 4.135 BOPD, 0% water cut, dan produksi
gas 3.948 MMSCFD. Sehingga laju produksi rata-rata naik menjadi 11.000
BOPD, 25.000 BWPD, dan 9,6 MMSCFD.
Untuk tahun 2005, laju produksi rata-rata sebesar 13.387 BOPD dan
25.244 BWPD, serta 13 MMSCFD. Tahun 2006, laju produksi rata-rata
minyak sebesar 15.906 BOPD, air naik ke 27.732 BWPD, dan gas 14.4
MMSCFD. Kemudian pada bulan Oktober 2006, 1 buah sumur di lapangan
10

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Bojonegor (Sukowati #5) kontinyu berproduksi secara sembur alam dengan


produksi oil 2.253 BOPD, 0% water cut, dan produksi gas 2.682 MMSCFD.
Status produksi JOB PPEJ, per 10 Juli 2012 adalah:
-

Produksi minyak : 41751 BOPD

Produksi air

: 28413 BWPD

Produksi gas

: 34,7 MMSCFD

Kadar H2S

: 1,8 %

2.5 Deskripsi Proses


Proses produksi minyak mentah JOB P-PEJ dilakukan di Central
Processing Area (CPA). Hasil produksi minyak dari Lapangan Mudi (pad A,
B, dan C) serta dari Lapangan Sukowati (pad A dan B) dipompa menuju
CPA. Tidak hanya dari lapangan minyak dan gas yang dikelola oleh JOB PPEJ, CPA juga menerima proses loading ke FSO dari operator minyak dan
gas lain. Untuk pihak yang telah bekerja sama dengan JOB P-PEJ untuk
membantu proses loading adalah Lapindo, Pertamina EP Field Cepu, dan
Mobil Cepu Ltd yang dikelola oleh Exxon.
Dari sumur, campuran minyak, air dan gas menuju ke three phase
separator. Gas yang terdapat dalam campuran tersebut merupakan gas
beracun yang mengandung H2S sebesar 22.000 ppm. Gas tersebut dapat
menyebabkan kematian apabila terhirup oleh manusia dengan intensitas
diatas 5000 ppm. Pada three phase separator, terjadi pemisahan campuran
minyak, air dan gas sesuai dengan massa jenisnya (density). Fraksi gas yang
memiliki densitas paling rendah akan menuju ke ruang bagian atas vessel
pada separator dan disaring untuk memisahkan fraksi berat yang mungkin
terbawa dalam gas oleh mist extractor, sedangkan air dan minyak yang
memiliki densitas lebih tinggi akan menuju ke ruang bagian bawah vessel
separator dan akan melalui proses pemisahan dengan selang waktu rata-rata
70 detik.
Air dan minyak yang telah terpisah akan keluar melaui outlet line
masing-masing. Air keluaran three phase separator akan menuju ke heat
exchanger untuk didinginkan kemudian dialirkan ke gas boot untuk
11

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

diturunkan tekanannya sebelum masuk ke tanki TK-8002 A/B dan


selanjutnya akan diinjeksikan kembali kedalam Well pad, sedangkan minyak
akan diproses lebih lanjut oleh stripper. Pada stripper, minyak dipisahkan
dengan kandungan fraksi ringan yang tinggi kandungan H2S-nya. Proses yang
terjadi pada stripper adalah minyak yang masuk melalui bagian atas stripper
dikontakkan secara langsung dengan sweet gas yang dimasukkan melalui
bagian bawah stripper. Minyak yang jatuh akan membentur tray yang ada di
dalam stripper, sehingga gas yang terlarut dalam minyak akan terlepas. Sweet
gas yang dialirkan dari bawah akan berbentuk gelembung-gelembung setelah
melewati bubble caps, yang kemudian akan menangkap gas H2S yang
terlepas dari minyak. Pemisahan tahap kedua antara minyak dan gas H2S
dilakukan oleh gas boot. Terjadi proses pemisahan lebih lanjut antara minyak
dan gas, serta penurunan tekanan minyak yang akan disimpan kedalam tangki
penyimpanan. Hal itu dilakukan untuk menghindari kelebihan tekanan pada
tangki penyimpanan.
Seluruh gas hasil pemisahan yang keluar melalui three phase separator,
stripper dan gas boot merupakan gas beracun yang mengandung H2S. Gas
tersebut harus dikondisikan agar tidak membahayakan manusia. Gas keluaran
tersebut masih mengandung kondensat, sehingga perlu dipisahkan antara gas
dan kondensatnya melalui scrubber. Sebelum masuk ke dalam scrubber, gas
dikompresi oleh gas compressor menuju cooler untuk menurunkan
temperature dan memisahkan kompnen yang mudah terkondensasi dari gas.
Gas keluaran dari cooler akan masuk ke dalam scrubber yang bertujuan
untuk memisahkan fasa kondensat yang masih terlarut dalam gas. Kondensat
hasil proses dari scrubber disimpan dalam tangki, sedangkan gas yang kaya
akan H2S dari scrubber dan compressor menuju ke Sulphur Recovery Unit
(SRU) untuk dihilangkan kadar H2S-nya. Keluaran SRU berupa sweet gas
yang digunakan untuk mengikat gas H2S pada stripper dan sebagai sumber
energi permutar turbin pembangkit listrik. Namun, tidak seluruhnya gas
diproses oleh SRU. Sebagian, yang tak termanfaatkan, dibakar oleh flare ( LP
Flare, HP Flare, HT Flare) dan dijual kepada PT Gasuma Federal Indonesia
untuk diolah menjadi LPG, Kondensat dan Lean gas. Dengan rincian 9,225
12

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

MMSCFD untuk fuel gas engine, 12,014 MMSCFD dijual ke PT Gasuma


Federal Indonesia, dan 10,281 MMSCFD dibakar di Flare.
Untuk menunjang kinerja selama proses produksi, equipment mendapat
suplai energi dari gas turbine genset dan gas engine genset. Keduanya
memanfaatkan sweet gas yang berasal dari SRU. Berikut ini adalah
equipment yang terdapat pada Central Processing Area JOB P-PEJ.

Gambar 2.3 Bagan Proses Central Processing Area

2.5.1 Lapangan Mudi


Salah satu lapangan yang dimiliki oleh JOB PPEJ adalah lapangan
Mudi. Lapangan ini terletak di desa Rahayu, kecamatan Soko, kabupaten
Tuban, Jawa Timur. Lapangan ini berada ditengah-tengah aktivitas warga
sekitar. Sumur di lapangan ini kebanyakan sumur directional, hal ini
dikarenakan beberapa sebab diantaranya keterbatasan lahan tempat instalasi
well head, tidak memungkinkannya memindahkan aktivitas warga, dan
terakhir mahalnya biaya tanah yang harus dibebaskan. Sumur di lapangan ini
memiliki rata-rata kedalaman sekitar 7.000-8000 ft TVD (9.000-10.000 ft
MD). Batuan reservoir lapangan ini didominasi oleh batuan limestone serta
mengandung H2S yang tinggi. Lapangan Mudi sendiri dibagi menjadi 3
lokasi, yaitu Mudi pad A, Mudi pad B, dan Mudi pad C.
Awal produksi pada lapangan ini yaitu pada tahun 1997 dengan total
produksi sekitar 4800 BOPD (natural flowing well) dan mencapai peak pada
13

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

bulan Juli 1998 dengan total produksi sekitar 24.000 BOPD. Saat ini tekanan
reservoir di lapangan Mudi sudah menurun sehingga tekanan reservoir sudah
tidak dapat untuk mengalirkan fluida dari reservoir sampai ke permukaan.
Oleh sebab itu diperlukan metode artificial lift untuk dapat mengalirkan
fluida dari reservoir sampai ke permukaan. Dengan karakteristik well yang
directional maka digunakan metode artificial lift ESP(Electric Submersible
Pump). Saat ini jumlah produksi oil di lapangan ini sekitar 1.500 BOPD,
produksi gas sebesar 35,57 MCF per month, dan water cut yang ikut
terproduksi berkisar diangka 94%. Oil yang terproduksi dengan karakteristik
GOR = 1000 SCF/STB, API=37 kemudian akan dikirim ke Refinery Unit
melalui FSO. Sedangkan gas yang terproduksi ada yang digunakan untuk
keperluan operasional surface facilities (6 MMSCFD), ada juga yang dijual
ke PT Gasuma Federal Indonesia ( 15 MCFD), dan sisanya dibakar di flare
( 10 MMSCFD). Sedangkan untuk air formasi yang ikut terproduksi akan
diinjeksikan kembali ke aquifer untuk memaintenance tekanan reservoir.

2.5.2 Lapangan Sukowati


Lapangan ini berada di daerah Bojonegoro dengan karakteristik
reservoir hampir sama dengan lapangan Mudi, yaitu didominasi dengan
batuan limestone serta banyak mengandung gas H2S. Hanya saja kedalaman
well di lapangan ini tidak sedalam di lapangan Mudi, yaitu sekitar 5.0007.000 ft TVD (6.000-8.000 ft MD). Lapangan Sukowati sendiri dibagi
menjadi 2, yaitu Sukowati pad A (14 sumur) dan Sukowati pad B (11 sumur).
Pada awal proses produksi, produksi total dari lapangan ini pernah
mencapai 46.000 BOPD pada bulan Oktober 2011, namun karena ada
sedikit kesalahan produksi (rate produksi melebihi critical rate sehingga
terjadi water coning) produksi di lapangan ini menurun drastis sehingga
sekarang hanya berpoduksi sekitar 31.000 BOPD (dengan kandungan gas
yang kecil dan water cut < 5%). Namun, jumlah tersebut masih digolongkan
sebagai lapangan dengan produksi yang besar. Selain itu, hampir semua well
di lapangan ini masih natural flowing sehingga tidak memerlukan metode
artificial lift apapun, artinya tekanan reservoir mampu mengangkat fluida
14

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

sampai ke permukaan. Sedangkan wellhead pressure minimal untuk dapat


mengalirkan fluida dari lapangan Sukowati sampai ke CPA adalah 240 psi.
Hanya saja terdapat beberapa sumur yang memerlukan ESP untuk dapat
berproduksi, hal ini dikarenakan adanya kill brine yang masuk ke reservoir
sehingga menyebabkan fluida di reservoir bercampur dengan kill brine dan
akan menaikkan densitasnya (tekanan reservoir tidak mampu mengangkat
fluida ini).
Informasi umum mengenai harga jual fluida yang diproduksi di CPA
-

Harga oil : $ 100 / bbl

Harga gas : $ 5-7 / MMBTU (harga jual ke distributor), dari distributor ke


konsumen : $ 10-12 / MMBTU

Konversi

gas : 960 SCFD / MMBTU (normalnya 1100 SCFD /

MMBTU)

2.5.3 Three Phase Separator/ Free Water Knock Out


Fluida reservoir produksi yang diperoleh dari well pad akan menuju ke
Three Phase Separator/Free Water Knock Out. Suatu aliran fluida reservoir
dari well pad merupakan suatu campuran dari gas, hidrokarbon, air, dan
kontaminan, senyawa-senyawa ini memiliki sifat-sifat fisik yang berbeda.
Perbedaan itu diantaranya meliputi tekanan (pressure), temperatur penguapan
(boiling point), dan massa jenis (density). Equipment yang berfungsi
memisahkan komponen-komponen yang tidak diperlukan dalam minyak dan
gas komersial adalah Three Phase Separator. Fluida reservoir yang masuk ke
Three Phase Separator akan dipisahkan menjadi fasa minyak, air, dan gas
berdasarkan densitasnya. Separator yang digunakan di Central Processing
Area Mudi ada 3 buah dan bertipe horizontal karena tidak adanya kontaminan
berupa pasir (karakteristik reservoir Mudi dan Sukowati adalah batuan
limestone), yaitu :
Three Phase Separator PV-9700
Untuk memproses fluida reservoir dari lapangan Mudi dengan kapasitas
maksimum 20.000 BOPD

15

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Three Phase Separator PV-9900


Untuk memproses fluida reservoir dari lapangan Sukowati dengan
kapasitas maksimum 50.000 BOPD
Three Phase Separator V-100
Untuk memproses fluida reservoir dari lapangan Sukowati dengan
kapasitas maksimum 20.000 BOPD.

Gambar 2.4 Three Phase Separator PV-9900


Cara pemisahan pada Three Phase Separator ini menggunakan sistem gravity
dan impingement, yaitu butiran cairan yang mengalir bersama fasa gas akan
membentur suatu pelat (buffle plate) yang dipasang tegak lurus terhadap arah
aliran. Sedangkan fasa gas dapat berbelok sesuai dengan bentuk dari
permukaan buffle plate yang dipasang. Didalam separator terdapat empat
bagian vessel dimana proses pemisahan berlangsung, yaitu :
1) Bagian Primer
Bagian ini digunakan untuk mengumpulkan sebagian besar cairan didalam
aliran masuk. Bagian ini tersiri dari lubang saluran masuk dan sebuah buffle
plate yang dipasang tegak lurus dengan arah aliran fluida untuk
membelokkan sebagian besar fasa liquid (minyak dan air) yang terbawa oleh
aliran fasa gas.

16

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

2) Bagian Pengendapan Gravitasi


Bagian ini menggunakan gaya gravitasi untuk melanjutkan proses separasi.
Bagian ini terdiri dari suatu bagian dari bejana dimana gas akan bergerak
dengan velocity rendah dan sedikit turbulen
3) Bagian Mist Exctractor
Bagian ini mempunyai suatu ekstraktor kabut atau mist extractor yang
berbentuk seperti saringan dengan diameter yang sangat kecil. Mist extractor
ini memisahkan fasa liquid pada gas yang sangat kecil sebelum meninggalkan
vessel. Mekanisme pemisahan pada mist extractor ini adalah impingement
(benturan). Butiran fasa liquid akan mengalir secara lurus melalui mist
extractor

kemudian

membentur permukaan

padatan dan terkumpul

dipermukaan tersebut yang kemudian menetes dengan ukuran yang lebih


besar.
4) Bagian Pengumpul Cairan
Bagian ini bertindak sebagai pengumpul semua .fasa liquid yang telah
dipisahkan dari fasa gas. Pada bagian ini akan dipisahkan antara minyak dan
air berdasarkan perbedaan densitas. Air yang merupakan fasa dengan densitas
lebih tinggi akan membentur suatu buffle plate yang dipasang tegak lurus
dengan arah aliran dan menuju ke saluran keluar air. Sedangkan fasa minyak
yang lebih rendah densitasnya akan meluber melewati buffle plate dan keluar
melalui saluran keluar minyak. Pada bagian ini selalu terdapat gelas penduga
untuk mengetahui level liquid didalam separator.

2.5.4 Stripper
Equipment ini berfungsi untuk mengurangi kandungan H2S yang masih
terkandung dalam oil dengan cara menangkapnya menggunakan sweet gas
yang dihasilkan oleh SRU. Stripper didalamnya terdapat sekat-sekat (tray)
untuk menyekat gas yang lewat, caranya minyak yang masuk akan terbentur
pada tray ini sehingga kandungan fraksi ringan gas pada minyak akan
terlepas. Minyak dialirkan dari bagian atas stripper sedangkan sweet gas
dialirkan dari sisi bawahnya. Pada saat minyak

jatuh dari atas akan


17

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

membentur tray sehingga gas yang terlarut akan lepas. Gas bersih dialirkan
dari bawah, kemudian berubah menjadi gelembung-gelembung (bubbles)
setelah melewati bubble cups. Gas bebas dari minyak kemudian akan bertemu
dengan gelembung-gelembung sweet gas. Dari adanya kontak tersebut akan
terjadi penyerapan H2S oleh sweet gas.

Gambar 2.5 Stripper

2.5.5 Compressor Unit


Di CPA terdapat tiga jenis compressor :
a. Air Compressor
Air compressor merupakan alat penunjang peralatan produksi yang
memiliki dua fungsi, yaitu untuk mengontrol buka tutup valve dari safety
device dengan memberikan tekanan udara dan melakukan purging
(mendorong volume gas yang berbahaya pada surface facility tertentu
dengan udara untuk mencegah terjadinya kebakaran).
b. Sweet Gas Compressor (CP-9600)
Sweet Gas Compressor memiliki fungsi untuk menaikkan dan
mempertahankan tekanan sweet gas yang dihasilkan oleh SRU dan dapat
mencapai tekanan yang diperlukan sesuai dengan kebutuhan bahan bakar
turbin.
c. Sour Gas Compressor / Vapour Recovery Gas Compressor (CP-9650)
Sour Gas Compressor memiliki fungsi untuk menaikkan dan
mempertahankan tekanan sour gas dari Stripper untuk dimasukkan kedalam
inlet SRU. Sour gas compressor ini akan mengompresi 2,5 MMSCFD gas
18

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

keluaran dari Scrubber (PV-9650) dari 15 psig ke 70 psig dan dari 70 psig ke
240 psig melalui 2nd stage compression. Gas 240 psig tersebut kemudian akan
dikirim ke SRU untuk diolah menjadi fuel gas engine.

Gambar 2.6 Gas Compressor Unit

2.5.6 Scrubber
Scrubber merupakan alat yang berfungsi untuk memisahkan kondensat
(fraksi berat) dan gas (fraksi ringan) setelah melalui proses di Vapor
Recovery Unit. Output dari scrubber yang berupa kondensat langsung masuk
ke storage tank. Sedangkan output gas dialirkan ke beberapa bagian yang
berbeda, yaitu langsung dialirkan ke Custody Gas Metering System untuk
dikirim ke PT Gasuma Federal Indonesia, diproses lagi di SRU untuk
menghasilkan bahan bakar dari power plant, dan sisanya dibuang melalui
pembakaran flare. Karena fungsinya memisahkan kondensat maka proses ini
dilakukan beberapa tahap dengan beberapa scrubber yang memiliki kapasitas
yang berbeda-beda sesuai kebutuhan. Semakin sedikit kandungan fraksi
ringan yang berupa gas maka membutuhkan kapasitas scrubber yang makin
besar.

Gambar 2.7 Fuel Gas Scrubber


19

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

2.5.7 Gas Boot


Alat pemisah gas (de-gassing boot) ditempatkan pada sistem di CPA,
dimana minyak yang akan dialirkan ke storage tank setelah dari Stripper
harus dikurangi lagi kadar H2S nya. Fungsi utama dari gas boot ini adalah
untuk memisahkan sisa gas yang mengandung H2S tinggi yang masih terikut
aliran minyak dan kondensat.
Bentuk dari gas boot adalah trap-trap seperti anak tangga sehingga
fraksi ringan gas yang masih terikut dalam aliran minyak atau kondensat akan
terurai akibat benturan pada trap-trap yang ada dalam boot atau vessel.
Keluaran dari gas boot akan menuju ke Scrubber PV-9650 atau ke flare.
2.5.8 Gauging Tank
Gauging tank banyak terdapat di pad-pad lapangan dimana terdapat
separator test. Setelah melalui separator test fluida akan masuk ke gauging
tank. Di alat ini akan dilakukan release pressure melalui flaring gas dalam
keadaan tekanan 14,7 psi. Dengan adanya release pressure akan
menyebabkan perubahan fluid level karena gas yang terlarut telah release.
Melalui fluid level ini dapat dibandingkan volume fluida sebelum adanya
release dan setelah adanya release dalam tekanan 14,7 psi. Sebelum melalui
gauging tank untuk dilakukan flaring, dilakukan flashing terlebih dahulu.
Flashing dilakukan untuk membersihkan gas H2S. Untuk urutan langkah
kerja flashing sendiri adalah dimulai dari sumur yaitu lower master valve
ditutup, kemudian diinjeksikan air untuk membersihkan gas dengan cara
melarutkan dalam air dan kemudian dialirkan menuju separator test. Setelah
itu baru dikirim ke gauging tank untuk dilakukan flaring. Keutamaan gauging
tank adalah membandingkan fluid level yang ada (setelah release gas yang
terlarut) dengan fluid level dari kondisi lain yang memiliki tekanan yang
berbeda.

2.5.9 Heat Exchanger


Sesuai dengan namanya heat exchanger merupakan unit yang
diguanakan untuk melakukan pertukaran panas antara oil dan water sebelum
20

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

dilakukan water injection atau shipping. Secara detail heat exchanger


berfungsi menurunkan temperatur air yang keluar dari FWKO sampai
temperatur serendah-rendahnya, sehingga air yang tertampung ditanki air
tidak menimbulkan steam. Apabila banyak steam yang keluar dari tanki maka
dapat menyebabkan flare mati.

Gambar 2.8 Heat Exchanger

2.5.10 Cooling System


Cooling system merupakan beberapa alat yang memiliki fungsi untuk
menurunkan temperatur gas keluaran dari separator sehingga dapat
dipisahkan kondensatnya. Kondensat dari gas sendiri harus dipisahkan karena
apabila ikut terbawa dapat merusak alat yang dilewatinya. Dalam cooling
system terdapat dua jenis cooler yang digunakan dalam menurunkan
temperatur, yaitu PBC (Poor Boy Cooler) dan AC (Air Cooler). Keduanya
memiliki 2 tipe, yaitu PBC-02 dan PBC-01 serta AC-3050 dan AC-3010.
Secara fungsi keduanya sama namun memiliki media yang berbeda, yaitu air
untuk PBC dan udara untuk AC. Dalam penggunaannya awalnya hanya
digunakan AC. Namun seiring berjalannya waktu dan temperatur makin
tinggi maka efisiensi AC sudah menurun dan tidak maksimal lagi, sehingga
dibuat alat modifikasi sendiri dengan media air. Dalam operasinya valve PBC
21

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

dibuka 100% sedangkan untuk AC hanya dibuka 50%. Temperatur output


kombinasi dari keduanya dibuat serendah mungkin agar diperoleh kondensat
sebanyak mungkin. Cooling system ini diposisikan sebelum memasuki
scrubber.

2.5.11 Sulphur Recovery Unit


SRU (Sulfur Recovery Unit) berfungsi melakukan pemurnian sour gas
menjadi sweet gas sebagai bahan bakar generator turbin, dan media penyerap
H2S yang terlarut dalam minyak. Untuk gas-gas sisa yang sudah tidak dapat
disaring dan ditampung lagi direlease dengan cara dibakar menggunakan
flare. Untuk data quality dari SRU sendiri direcord di laboratorium produksi.
Di laboratorium ini sampel dari SRU diambil dalam satu hari kurang lebih 2
hingga 3 kali. Untuk data yang diambil dan diteliti sendiri antara lain
absorber, oxidizer, dan beberapa campuran yang terkandung didalamnya.
SRU merupakan satu unit besar yang terdiri dari beberapa alat yang memiliki
fungsinya masing-masing. Berikut akan dijelaskan alat-alat dari unit SRU.

a.

Coalescing Filter
Pertama gas keluaran dari scrubber masuk dulu ke Coalescing Filter
PV 1100 A dan B. Alat ini berfungsi untuk memfilter fraksi ringan kondensat
yang masih terikut sehingga gas yang masuk ke dalam absorber benar-benar
kering.

b.

Absorber
Inti dari proses unit SRU ada didalam absorber dimana terjadi
penyerapan H2S oleh ion Fe3+. Dalam absorber, gas flow dibuat tetap sebesar
5-6 MMSCFD. Dalam pengoperasiannya gas flow tergantung oleh blower
dan solution, apabila blower atau solution ada yang mati maka gas flow akan
otomatis mereset sendiri menjadi 5-6 MMSCFD. Metodenya adalah dengan
cara mensirkulasikan larutan kimia (solution) dengan metode counter current
(aliran balik) antara gas dengan larutan tersebut. Gas yang masuk dari bawah,
sedangkan larutan solution dari atas. Didalam absorber, gas dikontakkan
dengan solution

sehingga terjadi reaksi penyerapan H2S, kemudian


22

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

mengalami reaksi penyerapan dengan ion-ion besi Fe3+ dan gas terus
mengalir keatas keluar dari absorber sebagai sweet gas yang kandungan H2S
nya kurang dari 10 ppm. Setelah terjadi reaksi dengan gas, ion-ion besi dari
Fe3+ menjadi Fe2+, kemudian solution mengalir ke oxidizer untuk
meregenerasi ion besi Fe2+ menjadi Fe3+. Reaksi kimia dalam proses di
absorber adalah:
-

Penyerapan H2S dalam larutan H2O


H2S(gas) + H2O(liq) H2S(aq)

Ionisasi
H2S(aq) H+ + HS-

Oksidasi oleh Fe3+


HS-(aq) + 2Fe3+ S-(s) + 2Fe2+ + H+

Reaksi penyarapan secara keseluruhan


H2S(gas) + 2Fe3+ 2H+ + S0 + 2Fe2+

Regenerasi
1/2O2(gas) + H2O + 2Fe2+ 2OH- + 2 Fe3+

c.

Oxidizer
Di oxidizer terjadi proses cycling ion Fe. Fe3+ yang digunakan untuk
menangkap H2S di absorber berubah menjadi Fe2+. Kemudian melalui
oxidizer inilah Fe2+ diolah kembali untuk menjadi Fe3+. Temperatur di
oxidizer dibuat tetap 128-130 oF sebagai batas untuk pengaktifan heater dan
cooler. Oxidizer sendiri terdapat pengatur temperatur otomatis dimana akan
menurunkan temperatur apabila temperaturnya terlalu tinggi dan akan naik
temperaturnya secara otomatis apabila terlalu rendah. Selain sebagai pemanas
temperatur, heater juga berfungsi sebagai katalis yang dapat mempercepat
oksidasi. Oxidizer juga menjadi tempat dalam penambahan chemical
tambahan, seperti KOH yang berfungsi untuk memantain PH 8,5 dan 9117
selating agent untuk menstabilkan PH. Di oxidizer terdapat cerobong asap
untuk membnuang gas yang tidak terpakai. Jenis oxidizer yang digunakan di
Sulfur Recovery Unit adalah LO-CAT II (Low Catalist). Dalam proses

23

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

regenerasi akan dihasilkan ion Fe3+ lagi dan akan terus berjalan membentuk
suatu sirkulasi sehingga tidak perlu adanya tambahan ion Fe3+ pada absorber.

d.

Chemical Feed Room


Selain KOH dan 9117 selating agent juga terdapat beberapa chemical
lain yang diinjeksikan ke dalam oxidizer dan memiliki fungsi masing-masing.
Salah satunya adalah H2O murni. Di dalam chemical room terdapat peralatanperalatan yang digunakan dalam pemurnian H2O. Chemical yang digunakan
dalam pemurnian H2O contohnya adalah ARI 600 yang digunakan untuk
menstabilkan solution dan Anti Biocide yang digunakan untuk menekan
bakteri. Keduanya diinjeksikan melalui chamber 3. Dalam pengoperasiannya
harus dipastikan conductivity H2O selalu 0. Apabila konduktivitasnya naik
maka kemungkinan chamber atau peralatan lainnya ada yang rusak.

e.

Filter press
Filter press merupakan bagian dari unit SRU yang paling akhir
digunakan sebagai tempat untuk menyaring sulfur. Sebagai tempat sulfur
digunakan karung-karung besar sebagai wadah. SRU memiliki output berupa
sweet gas. Selanjutnya untuk membersihkan lagi fraksi berat kondensat yang
kemungkinan masih terbawa maka sweet gas dialirkan ke PV 3600.
Kondensat yang terkumpul kemudian dimasukkan kembali ke oxidizer untuk
dilakukan proses kembali. Sweet gas dari PV 3600 kemudian dialirkan ke
Fuel Gas Conditioning. Sweet gas akhir hasil dari SRU dimanfaatkan untuk
digunakan ke beberapa unit lain yaitu sebagai bahan bakar gas engine, turbin
generator, turbin centaur (untuk sumur), gas blanketing (untuk mengontrol
pressure di tanki), dan sebagai bahan untuk menangkap H2S di stripper.

24

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gambar 2.9 Sulfur Recovery Unit

2.5.12 Flare
Flare merupakan unit yang digunakan merelease pressure dalam
bentuk pembakaran gas. Pembakaran gas pada bagian tertentu juga digunakan
sebagai tempat pembuangan sisa gas yang tidak terpakai karena tidak dapat
ditampung dan dimanfaatkan lagi. Flare sendiri terbagi kedalam beberapa
jenis tergantung dengan tekanan

yang direlease, yaitu terdapat EHTF

(Enclosure High Temperature Flare), HPF (High Pressure Flare), LPF (Low
Pressure Flare), dan LLPF (Low Low Pressure Flare).

(a)

(b)

Gambar 2.10 (a) LP Flare dan HP Flare, (b) Enclosure High Temperature Flare

2.5.13 Storage Tank


Dalam proses sebenarnya, di CPA fluida yang telah melalui gas boot
akan langsung dialirkan ke flowline yang mengarah ke tahap shipping untuk
25

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

minyak dan ke injeksi water untuk air. Namun volume minyak maupun air
yang mengalir tidak selalu sesuai kapasitas flowline atau pompa sehingga
fluida yang diluar kapasitas itu harus ditampung dalam suatu bejana. Di CPA
bejana yang digunakan itulah yang disebut water storage tank maupun oil
storage tank. Oleh karena itu fluida hanya sebatas mengalir melalui tanki,
namun ketika flowline sudah tidak memenuhi kapasitas baru fluida akan
ditampung di tanki. Karena sifatnya yang sementara maka tiap tanki memiliki
kapasitas yang terbatas sehingga harus selalu dipantau fluid level dan harus
selalu diatur tekanan dan rate air atau minyak yang mengalir ke sana.

2.6 Lokasi dan Pelaksanaan Kerja Praktek


Kerja praktek dilaksanakan dari tanggal 1 September 2014 sampai
3 Oktober 2014 di head office dan field office JOB P-PEJ. Pelaksanaan OJT
( On The Job Traning ) di head office dilaksanakan selama 1 bulan, dari
hari Senin sampai Jumat pada pukul 08.00-17.00 dan di field office
dilaksanakan selama 1 bulan, dari hari Senin sampai Minggu pada pukul
06.00-18.00. Waktu istirahat yang diberikan adalah 1 jam dari pukul 12.0013.00 (kecuali pada hari jumat pada pukul 11.30 13.00 )
Head office JOB P-PEJ terletak di Gedung Menara Kuningan, Lantai
18 dan 20, Jalan HR. Rasuna Scaid Blok X/7, Kav 5, Jakarta Selatan.
Field office JOB P-PEJ terletak di Jalan Lingkar Pertamina, Desa Rahayu,
Kecamatan Suko, Kabupaten Tuban, Jawa Timur

2.6 Kebijakan Safety dan Lingkungan


Suatu Kebijakan Joint Operating Body Pertamina Petrochina (JOB
P-PEJ) dalam melakukan operationalnya di Indonesia adalah dengan
melaksanakan

kegiatan

tanpa

menimbulkan

resiko

yang

dapat

membahayakan lingkungan, kesehatan dan Keselamatan Kerja (LK3). JOB


P-PEJ juga bertekat untuk melakukan perbaikan secara terus menerus
dalam meningkatkan LK3 di semua bidang kegiatan. JOB P-PEJ bertekad
untuk :

26

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

1. Menyediakan lingkungan kerja yang sehat dan aman.


2. Membina kesadaran individu untuk meningkatkan kepedulian dan
tanggung jawab terhadap LK3
3. Menjalankan usaha untuk mencegah kecelakaan dan beroperasi
dengan aman.
4. Mewajibkan para kontraktor/mitra usaha di JOB P-PEJ untuk
memenuhi peraturan perusahaan tentang LK3
5. Menerapkan suatu system manajement LK3 yang berfungsi
sebagai sarana pengukur tingkat pelaksanaan secara menyeluruh
dan up to date.

Untuk itu JOB P-PEJ menerapkan Aturan Masuk Lokasi yang harus
dipatuhi oleh tamu/mitra usaha yang akan masuk ke lokasi terbatas
(restricted area). Adapun aturan sebagai berikut.
1. Mengisi buku tamu pada security
2. Dilarang membawa korek api
3. Wajib mengikuti briefing safety dan H2S
4. Kendaraan berbahan bakar bensin dilarang masuk
5. Semua tamu dan pekerja wajib memakai APD
6. Wajib membuat ijin kerja sesuai klasifikasi pekerjaan jika akan
melakukan pekerjaan pada daerah terbatas (restricted area)
7. Larangan merokok diseluruh daerah terbatas kecuali daerah yang
telah ditentukan
8. Dilarang memakai dan membawa narkotik di Lingkungan JOB PPEJ
9. Dilarang minum minuman keras serta larangan Pratik perjudian di
lingkuan JOB P-PEJ
10. Menjaga kebersihan selama lingkungan Perusahaan JOB P-PEJ

27

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

BAB III
DASAR TEORI
3.1 Penjelasan umum mengenai Pipeline
Pipeline atau pipa transportasi adalah suatu instalasi pipa yangg
berfungsi untuk memindahkan suatu komoditi tertentu. Umumnya berupa
cairan dan gas. Akan tetapi terdapat pipa yg menggunakan pneumatik
dan udara terkompresi sehingga dapat juga memindahkan komoditi
padat.gas dan cairan kimia yang stabil juga dapat dikirim melalui pipa.
Oleh karena itu ada pipa limbah, pipa lumpur, & pipa air. Tetapi bisa
dibilang yang paling bernilai adalah Pipeline yg mengangkut minyak
mentah dan produk minyak sulingan termasuk bahan bakar : minyak, gas
alam (natural gas), dan biofuel. Jaringan pipa digunakan sebagai alat
transportasi fluida (liquid atau gas), mixed of liquid, solid dan fluid-solid
mixture. Segmen pipa yang panjang biasanya terhubung dengan pompa,
valve, alat control dan peralatan yang lain selama beroperasi. Beberapa
Negara maju telah menggunakan Pipeline sebagai sarana transportasi
untuk berbagai pengangkutan diantaranya sebagai berikut (Liu, 2005).
1. Menyalurkan air dari treatment plant menuju perumahan atau bangunanbangunan lain.
2. Menyalurkan kotoran dari rumah dan tempat industri menuju tempat
pengolahan limbah.
3. Menyalurkan natural gas ke daerah-daerah yang jaraknya ribuan mil.
4. Menyalurkan crude oil dari sumur menuju kilang minyak
5. Menyalurakan hasil proses crude oil (bensin, solar, oli dll) dari kilang
minyak ke beberapa kota dengan jarak ratusan mil.
Pipeline

Crossing

adalah

suatu

jalur

pipa

yang

diinstal

melewati/menyebrangi perlintasan sungai, rel kereta api dan laim-lain.


Pipeline River Crossing dilakukan karena tidak bisa dihindari dan tidak ada
jalur lain selain melewati sungai (River Crossing) untuk ke efektifan proses
selanjutnya, dengan mempertimbangkan juga penghematan biaya (cost) yang
28

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

dikeluarkan. Pipeline Crossing yang tidak bisa dihindari ada 3 jenis yaitu
Rail Crossing, River Crossing dan Road Crossing.
Pipeline River Crossing dibagi menjadi 2 yaitu Pipeline yang
melewati atas sungai (aboveground) dan Pipeline yang melewati bawah
sungai (underground). Dalam pemilhan pemasangan Pipeline tersebut ada
hal-hal yang harus dipertimbangkan untuk memilih jenis River Crossing yang
akan diinstal yaitu masalah aktivitas di sungai tersebut, level air sungai,
ukuran (lebar) sungai, selain itu mempertimbangkan masalah safety lainnya.
Untuk jenis underground instalasi dilakukan dengan metode boring dan untuk
aboveground instalasi dilakukan dengan menggunakan bridge atau pipe rack.
, Namun secara konstruksi ada banyak metode yaitu open cut, auger bore dan
HDD (Horizontal Direct Drilling). Adapun beberapa pertimbangan dalam
memilih metode tersebut antara lain masalah waktu, konstruksi dan biaya
(cost).
Pada pemasangan pipa river Crossing bengawan solo dilakukan
dengan metode open cut, yaitu membendung aliran sungai,, kemudian
dilakukan penginstalan pipa yang mengacu pada Keputusan Menteri
Pertambangan No.300.K Tahun 1997 tentang Keselamatan Kerja Pipa
Penyalur Minyak dan Gas Bumi yang mengatur bahwa untuk pipa dibawah
laut yang diinstal di perairan dengan kedalaman kurang dari 13 meter, harus
dipendam minimal 2 meter dari seabed. Untuk kedalaman lebih dari 13 meter
pipa dapat digelar seperti biasa (laydown).

3.2 Standar dan Code


Sistem perpipaan harus memperhatikan kelayakan rancangan baik
itu dari segi teknis maupun segi ekonomis. Kelayakan sistem perpipaan
dari segi mekanik dapat diketahui dengan melakukan beberapa analisis
seperti analisis untuk mengetahui tegangan pipa, analisis untuk
mengutahui berat pipa, sedangkan dari segi ekonomis kelayakan
rancangan sistem perpipaan sangat tergantung pada kebijakan finansial
dari perusahaan atau industri dengan tetap didasari oleh kelayakan segi
mekanik yang telah diatur oleh Code dan standar guna menjamin
29

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

keamanan

rancangan

saat

sistem

perpipaan

dioperasikan

bagi

keselamatan segala makhluk hidup. Dalam pengerjaan tugas akhir ini


menggunakan beberapa pendekatan standar atau code diantaranya adalah
code ASME B31.8 dan API RP 1102, karena mempunyai standar atau
ketentuan untuk perancangan pipa pada kedalaman tanah (buried pipe),
sehingga diharapkan perancangan yang dilakukan pada pipa Bengawan
Solo River Crossing ini dapat aman dan tidak melebihi ketentuan serta
standar yang telah ditetapkan supaya dalam instalasi ini tidak
membahayakan penduduk pada umumnya, mengingat lokasi pipa
menyangkut kepentingan banyak orang.

3.3 Beban pada sistem perpipaan


Sistem perpipaan dalam operasinya menerima beban yang sangat
banyak dan kompleks, yaitu meluputi beban sustain, beban ekspansi, beban
operasi dan beban occasional. Masing masing beban yang terjadi pada sistem
tersebut diakibatkan oleh jenis input pembebanan yang berbeda-beda yang
mungkin akibat dari kondisi operasi sistem perpipaan sendiri maupun dari
lingkungan sekitar sistem perpipaan. Untuk memperoleh hasil rancangan
sistem perpipaan yang aman, tiap komponen beban baik akibat kondisi dari
beban internal maupun akibat beban eksternal harus diperhatikan pada saat
melakukan analisis perancangan sistem perpipaan dengan melakukan
perhitungan tegangan yang terjadi
Analisis pada sistem perpipaan yang dilakukan dengan maksud
untuk menjamin keamanan operasi sistem perpipaan sesuai dengan code
atau ketentuan yang telah ditetapkan. Penggolongan pembebanan pada
sistem perpipaan berdasarkan pada jenis beban-beban yang terjadi secara
umum dapat diklasifikasikan secara sederhana meliputi beban-beban
sustain, beban ekspansi, beban operasi dan beban occasional. seperti
diurakan sebagai berikut:
Beban sustain adalah beban yang dialami oleh instalasi pada pipa
yang terjadi secara terus menerus. Beban ini merupakan kombinasi beban
yang diakibatkan oleh tekanan internal (hoop stress) dan beban berat
30

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

(berat fluida dan berat pipa). Pada sistem perpipaan, perancangan pipa
yang dibuat haruslah dirancang mampu menahan beban berat fluid dan
struktur pipa itu sendiri. Sistem perpipaan pada umumnya mendapatkan
beban tekanan internal dari fluida yang mengalir didalamnya. Dari
tekanan internal tersebut akan dilakukan perhitungan tegangan yang
terjadi. Beban tekanan lebih berpengaruh pada tegangan yang terjadi
pada dinding pipa dibandingkan dengan tegangan yang terjadi pada
tumpuan. Hal tersebut diakibatkan karena beban akibat tekanan
dinetralisasi oleh tegangan pada dinding pipa.
Beban ekpansi termal adalah beban yang timbul sebagai akibat
adanya ekpansi termal pada sistem perpipaan. Beban ekpansi termal dapat
dibagi menjadi :
Beban ekpansi termal akibat pembatasan gerak oleh tumpuan saat pipa
mengalami ekpansi.
Beban termal akibat perbedaan tempratur yang besar dan sangat cepat
dalam dinding pipa sehingga mampu menimbulkan tegangan.
Beban operasi adalah beban yang diterima oleh pipa selama
operasi berlangsung, beban yang diterima pipa merupakan kombinasi dari
beban sustain dan beban termal.
Beban occasional adalah beban yang terjadi kadang-kadang
pada sistem perpipaan selama operasi normal. Beban occasional dapat
diartikan pula sebagai beban sistem perpipaan yang terjadi dalam periode
sebagian saja dari total periode operasi sistem perpipaan, Ada beberapa
hal yang dapat menyebabkan timbulnya beban occasional,yaitu :

Salju, terjadi pada sistem perpipaan yang terletak pada bagian bumi
yang mengalami musim salju. Konsentrasi permukaan salju yang
sangat tebal pada bagian tertentu sepanjang pipa akan menimbulkan
pembebanan berat yang berlebih yang harus ditahan oleh pipa.

Fenomena alam, seperti angin topan dan gempa bumi akan


menimbulkan eksistasi terhadap pipa yang bersifat dinamik. Analisa
dinamik pada sistem perpipaan diperlukan untuk mendaptkan
distribusu berat yang berlebih yang harus ditahan oleh pipa.

Unusual plan operation, merupakan kesalahan yang tejdadi pada


31

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

kondisi operasi yang dimungkinkan oleh adanya kelalaian operator


ataupun kesalahan prosedur kerja dalam mengoprasikan sestem
perpipaan.

3.4 Tegangan-Tegangan pada sistem perpipaan.


Teori tegangan pada sistem perpipaan secara umum merupakan
pengembangan dari teori tegangan yang telah dikembangkan dalam
mekanika. Tegangan yang terjadi dalam sistem perpipaan bisa disebabkan
oleh tekanan internal pipa dari fluida proses,tekanan eksternal pipa dari
fluida diluar pipa,beban berat dari sistem perpipaan dan beban ekspansi
akibat perbedaan tempratur. Adapun Karakteristik hubungan antara
tegangan-regangan dapat dilihat pada kurva tegangan-regangan, yang
komponen-komponen di dalamnya mencakup yield strength, ultimate
strength , failure strength. Berikut ini adalah kurva karakteristik antara
tegangan dan regangan

Gambar 3.1 Diagram tegangan regangan baja lunak dan diagram


tegangan regangan bahan getas
Titik tegangan luluh (yield strength) merupakan titik acuan
sebagai batas tegangan ijin dalam perancangan. Ultimate strength (
tegangan maksimum) merupakan titik yang menunjukkan besar tegangan
maksimum yang mampu ditahan material sebelum mengalami kegagalan.
Titik failure merupakan titik dimana material tersebut mengalami
32

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

kegagalan. Di bawah titik yield strength material bersifat elastis. Dan di


sebelah kanan titik tegangan yield, material bersifat plastis ( bila diberi
pembebanan pada material tersebut dan beban ditiadakan material tidak
akan kembali ke posisi awal atau akan berdeformasi )

3.5 Komponen tegangan normal


1.

Tegangan Longitudinal (Longitudinal Stress), yaitu tegangan yang


searah

panjang pipa. Tegangan Longitudinal merupakan jumlah

dari Tegangan Aksial (Axial Stress), Tegangan Tekuk (Bending


Stress) dan Tegangan Longitudinal Tekanan (pressure Stress).
Mengenai ketiga tegangan ini dapat diuraikan berikut ini.
a. Tegangan Aksial adalah tegangan yang ditimbulkan oleh gaya
F yang bekerja searah dengan sumbu pipa dapat dirumuskan
sebagai berikut.

Gambar 3.2 Tegangan aksial pada pipa


Rumus Tegangan aksial

:
(3.1)

Dimana :
Fax
A
Do
Di
ax

= Gaya yang terjadi di sepanjang pipa


= luas penampang pipa
= diameter luar pipa
= diameter dalam pipa
= Tegangan Aksial
33

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

b. Tegangan Tekuk (b) adalah tegangan yang ditimbulkan oleh


momen M yang bekerja diujung-ujung pipa. Dalam hal ini
tegangan yang terjadi dapat berupa Tegangan Tekuk Tekan
(Tensile Bending) atau Tegangan Tekuk Tarik (Compression
Bending). Tegangan tekuk itu maksimum pada permukaan pipa
dan nol pada sumbu pipa, karena tegangan tersebut merupkan
fungsi jarak dari sumbu ke permukaan pipa, Hal ini dapat
digambarkan dalam Gambar 3.3 sebagai berikut :

Gambar 3.3 Tegangan Tekuk pada pipa


Rumus Tegangan Tekuk :
(3.2)
Dimana :
b
Mc
I

= Tegangan Tekuk
= moment pada ujung-ujung pipa
= momen inersia penampang ,
didapatkan dengan rumus

(3.3)
Dimana :
ri = jari-jari luar pada pipa
ro = jari-jari dalam pada pipa

34

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

c. Tegangan

longitudinal

tekan

(LP)

adalah

tegangan

yang

ditimbulkan oleh gaya tekan internal p yang bekerja pada dinding


pipa searah sumbu pipa.

Gambar 3.4 Tegangan longitudinal tekan pada pipa

Rumus Tegangan longitudinal tekan :

(3.4)

Dimana :
Lp

= Tegangan longitudinal tekan

Ai

= Luas permukaan dalam pipa

Am

= Luas rata-rata permukaan pipa

= Tebal pipa

= tekanan pada pipa ( desain pressure, 665 psi

do

= diameter luar pipa

Jadi tegangan longitudinal yang bekerja pada sistim perpipaan dapat


dinyatakan dengan rumus di bawah ini.

(3.5)
35

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

d. Tegangan Tangensial atau Tegangan Keliling (Circumferential


Stress atau HoopStress), adalah Tegangan tangensial
ditimbulkan oleh tekanan internal yang bekerja secara tengensial
dan besarnya bervariasi tergantung pada tebal dinding pipa.

Gambar 3.5 Tegangan Tangensial atau Tegangan Keliling

Rumus Tangensial atau Tegangan Keliling(Hoop Stress) :


Untuk dinding pipa yang tipis persamaan di atas dapat
disederhanakan menjadi seperti berikut. :
(3.6)

Dimana :
Sh

2.

= Tegangan Tangensial

= tekanan pada pipa

= Tebal pipa

do

= diameter luar pipa

Tegangan Radial (Radial Sttress), adalah Tegangan yang besar


tegangannya bervariasi dari permukaan dalam pipa ke permukaan
luarnya dan dapat dinyatakan dengan rumus berikut :

(3.7)

Dimana :
R

= Tegangan Radial

= Tekanan dalam pipa


36

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Ri

= jari-jari luar pada pipa

Ro

= jari-jari dalam pada pipa

Oleh tekanan internal tegangan radial maksimum max terjadi pada


min

permukaan dalam pipa dan tegangan minimum

pada

permukaan luarnya. Kedua tegangan ini berlawanan dengan


tegangan tekuk, sehingga tegangan radial tersebut sangat kecil
dibandingkan dengan tegangan tekuk. Jadi tegangan radial dapat
diabaikan.

Gambar 3.6 Tegangan Radial (Radial Sttress)


3.6 Komponen tegangan Geser
1.

Tegangan Geser (Shear Stress), adalah : Tegangan akibat gaya


geser ini yang bekerja kearah penampang pipa dijelaskan dapat
digambarkan dan dinyatakan dalam persamaan sebagai berikut.

Gambar 3.7 Tegangan Geser (Shear Stress)

Rumus Tegangan geser (shear stress ) :


(3.8)
37

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Dimana :
max
V

= Tegangan geser
= gaya geser

A,,, = luas penampang pipa


Q

= factor bentuk (form factor) untuk Pergeseran


( = 1.33 untuk penampang lingkaran yang pejal)

Seperti halnya pada tegangan radial, besar tegangan geser ini


kebalikan dengan tegangan tekuk, sehingga tegangan geser relatif
kecil dibandingkan dengan tegangan tekuk, sehingga dapat
diabaikan karena Tegangan geser mencapai nilai maksimum pada
sumbu pipa dan minimum pada jarak terjauh dari sumbu pipa (yaitu
permukaan luar pipa).
2.

Tegangan puntir atau Tegangan Torsi (Torsional Stress), dapat


diartikan juga

dengan Suatu bentangan bahan dengan luas

permukaan tetap yang dikenahi suatu puntiran (twisting) pada setiap


ujungnya dan bentangan benda tersebut dikatakan sebagai poros
(shaft). Untuk suatu poros dengan panjang L dan jari-jari c dikenahi
torsi T (sepasang), sebagaimana ditunjukkan dalam gambar 2.10a
dibawah ini, pergeseran sudut (angular displacement) ujung satu
terhadap yang lainnya diberikan dengan sudut (dalam radian)
Adalah :
(3.9)
Dimana :

= sudut (dalam radian)

= moment inersia polar


J = c4/2

= Torsi (lb/in)

= Panjang (m)

= Gravitasi (m/s2)

(3.10)

38

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Dengan J =c4/2 adalah moment inersia polar pada luas permukaan.


Juga, tegangan geser torsional pada suatu jarak r dari sumbu poros luas
permukaan adalah :

(3.11)

Dimana :

= tegangan geser torsional

= Torsi lb/in

= jarak dari sumbu poros m

= moment inersia polar

yang bertambah secara linier sebagaimana terlihat dalam gambar 3.8b


tegangan punter. Sehingga, maksimum tegangan geser yang terjadi pada
r = c adalah max = untuk poros berlubang mempunyai jari-jari dalam
dan jari-jari J luar semua formula di atas akan berlaku tetapi dengan

(3.12)

Dimana :
J

= moment inersia polar

ci=ri

= radius luar pipa

co=ro

= radius dalam pipa

39

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gambar 3.8a Tegangan puntir atau tegangan torsi dengan sudut (dalam radian)

Gambar 3.8b Tegangan puntir atau tegangan torsi maksimum r = c


Dari kelima macam tegangan yang terjadi di atas dapat
disimpulkan bahwa apabila ada beban luar maupun internal pressure yang
bekerja pada system perpipaan, maka pada system perpipaan tersebut akan
mengalami tiga macam tegangan yang patut dipertimbangkan, yaitu
tegangan longitudinal, tegangan shear torsional dan hoop stress dan dua
macam tegangan yang di abaikan yaitu tegangan radial dan tegangan
geser (shear stress).

3.7 Panjang Virtual Angkor


Panjang virtual angkor merupakan panjang dari posisi awal pipa
masuk ke tanah sampai posisi dimana pipa tidak mengalami pergerakan
akibat gaya tahanan tanah terhadap pipa. Manfaat menentukan panjang
virtual angkor adalah sebagai dasar peletakkan posisi blok angkor.
Dianjurkan blok angkor diletakkan pada daerah panjang virtual angkor
(L). Apabila blok angkor diletakkan pada posisi setelah panjang virtual,
maka peletakkan tersebut akan sia-sia, karena keadaan setelah posisi itu
40

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

sudah tidak ada pergerakan. Padahal fungsi peletakkan blok angkor untuk
menahan pipa agar tidak terjadi pergerakkan akibat beban termal. Beban
tanah penutup terhadap pipa adalah
(3.13)
Dimana :

Cd
W
B

= beban pada pipa akibat tanah penutup ( lb/ft )


= koefisien beban
= densitas tanah (lb/ft3)
= lebar tempat pipa dikubur (ft)

Gambar 3.9 skema pipa yang dikubur

Untuk mendapatkan nilai Cd maka perlu diperhatikan gambar grafik 4.0


seperti yang ada dibawah ini .

41

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gambar 4.0 grafik untuk menentukan nilai Cd akibat beban tanah


Berat total dari keseluruhan pipa adalah seperti di bawah ini:
)

(3.14)

Besar gaya tahanan pipa terhadap tanah adalah :


(3.15)

Tegangan longitudinal akibat temperatur .


Karena letak pipa baru yang dibangun pada aliran Bengawan Solo River
Crossing ini terletak didalam tanah(unburried pipe) ,maka perlu
dilakukan

perhitungan

Tegangan

longitudinal

akibat

temperatur

didasarkan pada pipa yang mendapatkan beban dan dapat dituliskan


Rumus nya sebagai berikut :

SL = E (T2 T1) - SH

(3.16)

42

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gaya ekspansi akibat temperatur :


Ftermal = SL x Apipa

(3.17)

Dimana :
SL
SH
T1
T2
E

Ftermal
Apipa

= Longitudinal strees, psi


= Hoop strees karena aliran fluida, psi
= Temperature saat waktu penginstalan 0F
= Maksimum atau Minimum temperature saat operasi 0F
= Modulus elastisitas. Psi
= Koefisien linier untuk thermal expansion in(in0F)
= poisson ratio = 0,30 for steel
= Gaya ekspansi akibat temperatur
= luas area pipa

Titik awal dimana tidak ada pergerakan dihitung dari posisi pipa
masuk ke tanah ( L ) adalah:

(3.18)

Gambar 4. 1 Titik awal zero of movement pada pipa bawah tanah

43

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

BAB IV
PEMBAHASAN MASALAH
4.1 Data Pipeline
Pada perancangan instalasi Pipeline riverCrossing terdapat data-data pipa
yang digunakan seperti pada table 4.1 berikut.

Tabel 4.1 Data Pipeline RiverCrossing JOB P-PEJ


Design Standard Code

ASME B31.8

Outside Diameter

16 inch

Tebal

0.656 mm

Pressure Rating / Class

600 # ANSI

Fluid Service

Three Phase

specific gravity

38 api

Corrosion Allowance

0.125 inch

Design Temperature

2500F

Design Pressure

740 psi

Joint Efficiency

1 (Seamless)

Temperature derating factor

1 (for Temperature < 250


F)
0.3

Design Safety Factor


Pipeline Material & Specified Minimum Yield
Strength

35,000 psi

(SMYS) API 5L B
Modulus elastisitas pipa

29.5 x 106 psi

Tabel 4.2 data lingkungan tanah


Soil Description

Sand

Density of soil(asumsi rata-rata)

0.0939 lb/cu.in

Friction coefficient of soil ( )

0,7 (clay)

Tempratur saat instalasi

860F

44

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gambar 4.1 Peta Letak Pipeline River Crossing JOB P-PEJ

4.2 Perhitungan Panjang Virtual Angkor


4.2.1 Kedalaman 1 meter
Perhitungan panjang virtual Angkor digunakan untuk mengetahui
seberapa panjang pipa tersebut ditahan oleh Angkor (virtual) agar dapat
menahan pipa yang mengalami pergerakkan akibat beban termal. Panjang
virtual Angkor yang akan dihitung adalah untuk pipa disepanjang sungai
Bengawan Solo River Crossing yang mempunyai diameter sebesar 16 in dan
sepanjang 210 meter (lebar sungai). maka perhitungan virtual Angkor untuk
pipa dengan diameter 16 in dan dengan tebal 0.656 in ada sebagai berikut :

Beban akibat tanah penguruk ( Wc )


H

= 40 in = ( dalam pipa ditanam )

Bd

= 30 in ( lebar pipa ditanam )

H/Bd = 1.3
Cd

= 0.4

w = 162.2592 lb/ft3 = 0.0939 lb/cu in ( densitas tanah )


maka beban tanah pengubur pipa adalah :
Wc

= Cd.w.Bd2
= 0.4 x 162.2592 lb/ft3 . ( 30 in )2 . ( 1ft2/144 in2 )
= 405.648/ft
45

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Berat fluida
Wfluida = /4 ( D steel - 2t )2 x content
= /4 ( 16 in - 2 x 0.656 in)2 x 162.2592 lb/ft3 x (1 ft2/144 in2 )
= 190.83 lb/ft

Berat material pipa


Dari data pada Tabel 4.3 dimensi dan berat pipa yang ada diatas, maka
didapatkan berat pipa dengan diameter 16 schedule 60 adalah 107.5
lb/ft

Tabel 4.3 Dimensi dan berat pipa

Berat total
Wtotal

= Wc + Wfluida + WPipa
= 405.648 lb/ft + 190.83 lb/ft + 107.5 lb/ft
= 703.978 lb/ft
46

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gaya tahanan tanah


Ftahanan = Wtotal
= 0.7 x 703.978
= 492.7846

Tegangan longitudinal akibat tempratur :

= 29.5 x 106 x 6,2x 10-6 x (250-86)-[0,3 x 665[16-2 x 0.656/2 x 0.656]


= 29995.6 2233.43 = 27762.17 psi

Gaya ekspansi akibat tempratur :


Apipa

= Luas diameter luar luas diameter dalam


= 0.25 x 3.14 x (16,656)2 - 0.25 x 3.14 x (16)2
= 217.77 200.96
= 16.81 in2

F termal = SL x Apipa,
= 27762.17 x 16.81 = 466682.08
Jadi Panjang virtual Angkor untuk pipa 16 in adalah :
L=

( ft ) = 466682.08/492.7842= 947.12 feet = 288.68 m

47

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

4.2.2 Kedalaman 2 meter


Perhitungan panjang virtual Angkor digunakan untuk mengetahui
seberapa panjang pipa tersebut ditahan oleh Angkor (virtual) agar dapat
menahan pipa yang mengalami pergerakkan akibat beban termal. Panjang
virtual Angkor yang akan dihitung adalah untuk pipa disepanjang sungai
Bengawan Solo River Crossing yang mempunyai diameter sebesar 16 in dan
sepanjang 210 meter (lebar sungai). maka perhitungan virtual Angkor untuk
pipa dengan diameter 16 in dan dengan tebal 0.656 in ada sebagai berikut :

Beban akibat tanah penguruk ( Wc )


H

= 80 in = ( dalam pipa ditanam )

Bd

= 30 in ( lebar pipa ditanam )

H/Bd = 2.67
Cd

= 0.8

w = 162.2592 lb/ft3 = 0.0939 lb/cu in ( densitas tanah )


maka beban tanah pengubur pipa adalah :
Wc

= Cd.w.Bd2
= 0.8 x 162.2592 lb/ft3 . ( 30 in )2 . ( 1ft2/144 in2 )
= 811/ft

Berat fluida
Wfluida = /4 ( D steel - 2t )2 x content
= /4 ( 16 in - 2 x 0.656 in)2 x 162.2592 lb/ft3 x (1 ft2/144 in2 )
= 190.83 lb/ft

48

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Berat material pipa


Dari data pada Tabel 4.4 dimensi dan berat pipa yang ada diatas, maka
didapatkan berat pipa dengan diameter 16 schedule 60 adalah 107.5
lb/ft
Tabel 4.4 Dimensi dan berat pipa

Berat total
Wtotal

= Wc + Wfluida + WPipa
= 811.296lb/ft + 190.83 lb/ft + 107.5 lb/ft
= 1109.624 lb/ft

Gaya tahanan tanah 1132.628


Ftahanan = Wtotal
= 0.7 x 1109.624
= 776.74

49

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Tegangan longitudinal akibat tempratur :

= 29.5 x 106 x 6,2x 10-6 x (250-86)-[0,3 x 665[16-2 x 0.656/2 x 0.656]


= 29995.6 2233.43 = 27762.17 psi

Gaya ekspansi akibat tempratur :


Apipa

= Luas diameter luar luas diameter dalam


= 0.25 x 3.14 x (16,656)2 - 0.25 x 3.14 x (16)2
= 217.77 200.96
= 16.81 in2

F termal = SL x Apipa,
= 27762.17 x 16.81 = 466682.08
Jadi Panjang virtual Angkor untuk pipa 16 in adalah :
L=

( ft ) = 466682.08/776.74 = 600.82 feet = 183.13 m

50

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

4.2.3 Kedalaman 3 meter


Perhitungan panjang virtual Angkor digunakan untuk mengetahui
seberapa panjang pipa tersebut ditahan oleh Angkor (virtual) agar dapat
menahan pipa yang mengalami pergerakkan akibat beban termal. Panjang
virtual Angkor yang akan dihitung adalah untuk pipa disepanjang sungai
Bengawan Solo River Crossing yang mempunyai diameter sebesar 16 in dan
sepanjang 210 meter (lebar sungai). maka perhitungan virtual Angkor untuk
pipa dengan diameter 16 in dan dengan tebal 0.656 in ada sebagai berikut :

Beban akibat tanah penguruk ( Wc )


H

= 120 in = ( dalam pipa ditanam )

Bd

= 30 in ( lebar pipa ditanam )

H/Bd = 4
Cd

= 1

w = 162.2592 lb/ft3 = 0.0939 lb/cu in ( densitas tanah )


maka beban tanah pengubur pipa adalah :
Wc

= Cd.w.Bd2
= 1 x 162.2592 lb/ft3 . ( 30 in )2 . ( 1ft2/144 in2 )
= 1014.118/ft

Berat fluida
Wfluida = /4 ( D steel - 2t )2 x content
= /4 ( 16 in - 2 x 0.656 in)2 x 162.2592 lb/ft3 x (1 ft2/144 in2 )
= 190.83 lb/ft

Berat material pipa


Dari data pada Tabel 4.5 dimensi dan berat pipa yang ada diatas, maka
didapatkan berat pipa dengan diameter 16 schedule 60 adalah 107.5
lb/ft dan berat air 73.4 lb/ft

51

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Tabel 4.5 Dimensi dan berat pipa

Berat total
Wtotal

= Wc + Wfluida + WPipa
= 1014.11 lb/ft + 190.83 lb/ft + 107.5 lb/ft
= 1312.44875 lb/ft

Gaya tahanan tanah


Ftahanan = Wtotal
= 0.7 x 1312.44875
= 918.714

Tegangan longitudinal akibat tempratur :

= 29.5 x 106 x 6,2x 10-6 x (250-86)-[0,3 x 665[16-2 x 0.656/2 x 0.656]


= 29995.6 2233.43 = 27762.17 psi
52

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

Gaya ekspansi akibat temperatur :


Apipa

= Luas diameter luar luas diameter dalam


= 0.25 x 3.14 x (16,656)2 - 0.25 x 3.14 x (16)2
= 217.77 200.96
= 16.81 in2

F termal = SL x Apipa,
= 27762.17 x 16.81 = 466682.08

Jadi Panjang virtual Angkor untuk pipa 16 in adalah :


L=

( ft ) = 466682.08/918.714= 507.97 feet = 154.83 m

53

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan On the Job Training (OJT) yang
dilaksanakan di JOB Pertamina Petrochina East Java, selama 2 bulan
mulai tanggal 1 September 2014 31 Oktober 2014, dapat diambil
kesimpulan :
1. Dengan adanya On The Job Training (OJT) secara tidak langsung
mahasiswa telah mengenalkan kampus Politeknik Perkapalan Negeri
Surabaya (PPNS) pada dunia industry
2. Banyak ilmu pengetahuan dan materi di bangku perkuliahan yang
diterapkan di JOB Pertamina Pertochina East Java, sehingga kita tahu
aplikasi sebenarnya di lapangan
3. Permasalahan yang diambil dari On The Job Training (OJT) adalah
menghitung panjang virtual Angkor Pipeline riverCrossing.
4. Hasil perhitungan yang telah di lakukan sebagai berikut :
Tabel 5.1 data hasil perhitungan panjang virtual angkor
Kedalaman

Panjang Virtual Angkor

(m)

(m)

288.68

183.13

154.83

5. Menurut hasil perhitungan yang telah dilakukan pada kedalaman 1,2 dan
3 meter. Pipeline tidak bisa di instal pada kedalama 1 meter dikarenakan
panjang virtual 288,68 m melebihi lebar sungai 210 m. Sedangkan pada
kedalaman 2 dan 3 meter , bisa dilakukan penginstalan Pipeline
dikarenakan panjang Angkor tidak melebihi lebar sungai.

54

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

5.2 Saran
Berdasarkan kegiatan On The Job Training (OJT) yang telah
dilakukan di JOB Pertamina Petrochina East Java, maka saran yang
dapat diberikan adalah
1. Diharapkan adanya komunikasi antara pihak institusi dengan perusahaan
tempat pelaksanaan OJT, sehingga peserta OJT dapat memaksimalkan
kegiatan ini sesuai dengan bidang keahliannya.
2. Dapat menggunakan software sebagai pembanding dari perhitungan
manual yang telah dilakukan untuk memperoleh hasil yang akurat, dalam
kasus ini dapat menggunakan software Caesar 5. 1.

55

LAPORAN ON THE JOB TRANING (OJT)


JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

DAFTAR PUSTAKA
ASME. 2007. ASME B31.8 2007 (Revision of ASME 2003), Gas Transmission
and Distribution Piping System. New York : The American Society of
Mechanical Engineers

API. 2000. API 5L 2000 (Forty Second Edition January 2000, Effective Date
July 2000) Specification for Line Pipe. Washington D.C : American
Petroleum Institute.
JOB Pertamina Petrochina East Java. Sukowati CPA Pipeline Project. Tuban

Suududdin, 2012. Pipeline Strees Analysis Pada Onshore Design Jalur Pipa Baru
Dari Central Processing Area (CPA) Ke Palang Station JOB PPEJ
Dengan Pendekatan Caesar II. Jurnal Tugas Akhir Jurusan Teknik
Sistem Perkapalan.

56