Anda di halaman 1dari 7

Waktu

Kelompok

: Selasa, 6 Mei 2014


: 9 Siang

PASTA

Oleh :
Moh. Adis Mawaddah P S
Saras Nindya Murti

B04100113
B04100117

LABORATORIUM FARMASI
DEPARTEMEN KLINIK, REPRODUKSI DAN PATOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2014

Pendahuluan
Pengobatan topikal dipilih dokter karena kemudahan sediaan obat semisolid
yang digunakan cepat meresap ke dalam kulit. Hal ini menjadi dasar bahwa obat
topikal sering digunakan untuk mengatasi berbagai penyakit kulit yang disebabkan
oleh fungi. Berbagai jenis sediaan semisolid yang sering digunakan sebagai obat
topikal yaitu krim, salep, gel, dan pasta.
Daya serap sediaan obat topikal mempengaruhi pemilihan jenis sediaan obat
tersebut. Hal lain seperti jenis penyakit kulit juga mempengaruhi pemilhan jenis obat
topikal. Penyakit kulit yang disebabkan oleh fungi pada hewan kecil seperti anjing
dan kucing dapat menjadi masalah yang serius jika tidak segera ditangani. Fungi atau
cendawan selain dapat merusak kulit, juga dapat menyebabkan iritasi kulit sehingga
kulit tampak kemerahan. Fungi juga dapat menyebabkan rasa sakit dan gatal,
sehingga tidak jarang hewan sering menggaruk hingga terjadi luka jika digaruk secara
berlebihan.
Grooming dengan shampo antijamur juga sering dipilih sebagai terapi, namun
kekurangannya adalah kegiatan mandi/grooming ini dapat menyebabkan
berkurangnya sebum normal untuk melapisi kulit. Hal ini dapat menyebabkan kulit
menjadi kering dan kasar, sehingga dipilih sediaan topikal untuk mengatasi masalah
ini.
Pasta sering digunakan untuk pengobatan penyakit kulit. Pasta mengikat
cairan secret, pasta lebih baik dari unguentum untuk luka akut dengan tendensi
mengeluarkan cairan, bahan obat dalam pasta lebih melekat pada kulit sehingga
meningkatkan daya kerja local, konsentrasi lebih kental dari salep, daya adsorpsi
sediaan pasta lebih besar dan kurang berlemak dibandingkan dengan sediaan salep.
Namun, pasta pada umumnya tidak sesuai untuk pemakaian pada bagian tubuh yang
berbulu, Dapat mengeringkan kulit dan merusak lapisan kulit epidermis, dapat
mengeringkan kulit dan merusak lapisan kulit epidermis, dapat menyebabkan iritasi
kulit.
Tujuan
Mempelajari cara pembuatan pasta sebagai obat topikal untuk terapi antifungi
dan antiiritansia.

Tinjauan Pustaka
Pasta ialah campuran salep dan bedak sehingga komponen pasta terdiri dari
bahan untuk salep misalnya vaselin dan bahan bedak seperti talcum, oxydum
zincicum. Pasta merupakan salep padat, kaku yang tidak meleleh pada suhu tubuh dan
berfungsi sebagai lapisan pelindung pada bagian yang diolesi. Pasta adalah sediaan
berupa massa lunak yang dimaksudkan untuk pemakaian luar. Biasanya dibuat
dengan mencampurkan bahan obat yang berbentuk serbuk dalam jumlah besar

dengan vaselin atau parafin cair atau dengan bahan dasar tidak berlemak yang dibuat
dengan gliserol, mucilago atau sabun. Digunakan sebagai antiseptik atau pelindung
kulit. Biasanya dibuat dengan mencampurkan bahan obat yang berbentuk serbuk
dalam jumlah besar dengan vaselin atau paraffin cair atau dengan bahan dasar tidak
berlemak yang dibuat dengan gliserol, mucilago, atau sabun. Terdapat beberapa
jacam basis pasta, diantaranya : basis hidrokarbon, basis absorpsi, dan basis larut air
(Yanhendri dan Yenny SW 2012).
Acid Salycil
Asam salisilat (asam ortohidroksibenzoat) merupakan asam yang bersifat
iritan lokal, yang dapat digunakan secara topikal. Terdapat berbagai turunan yang
digunakan sebagai obat luar, yang terbagi atas 2 kelas, ester dari asam salisilat dan
ester salisilat dari asam organik. Di samping itu digunakan pula garam salisilat.
Turunannya yang paling dikenal asalah asam asetilsalisilat.
Asam salisilat mendapatkan namanya dari spesies dedalu (bahasa Latin:
salix), yang memiliki kandungan asam tersebut secara alamiah, dan dari situlah
manusia mengisolasinya. Penggunaan dedalu dalam pengobatan tradisional telah
dilakukan oleh bangsa Sumeria, Asyur dan sejumlah suku Indian seperti Cherokee.
Pada saat ini, asam salisilat banyak diaplikasikan dalam pembuatan obat aspirin.
Salisilat umumnya bekerja melalui kandungan asamnya. Hal tersebut dikembangkan
secara menetap ke dalam salisilat baru. Selain sebagai obat, asam salisilat juga
merupakan hormon tumbuhan.
Asam salisilat(C7H6O3) mengandung tidak kurang dari 99,5% , BM 138,12,
pemerian hablur ringan tidak berwarna atau serbuk berwarna putih; hampir tidak
berbau; rasa agak manis dan tajam. Kelarutan larut dalam 550 bagian air dan dalam 4
bagian etanol (95%); mudah larut dalam kloroform dan dalam eter; larut dalam
larutan ammonium asetat, dinatrium hidrogenfosfat, kalium sitrat dan natrium sitrat.
Khasiat dan penggunaan keratolitikum, anti fungi.
Zinci Oxydi
Seng oksida atau zinci oxydi atau zinc oxide merupakan sediaan yang baik
baik untuk memperbaiki kondisi kulit dan merupakan bahan umum berbagai krim
kulit. Efektivitas krim seng oksida terletak pada fakta bahwa ia memiliki sifat
antiseptik yang sangat baik yang menghancurkan kuman pada permukaan kulit.
Selain itu, ia menekan efek antihistamin dirilis oleh sistem kekebalan tubuh dan
dengan demikian membantu dalam mengurangi peradangan kulit (Anonim 2012).
Amylum (Pati)
Starch (pati) atau amilum adalah karbohidrat kompleks yang tidak larut dalam
air, berwujud bubuk putih, tawar dan tidak berbau. Pati merupakan bahan utama yang
dihasilkan oleh tumbuhan untuk menyimpan kelebihan glukosa (sebagai produk
fotosintesis) dalam jangka panjang. Sumber pati utama di Indonesia adalah beras
disamping itu dijumpai beberapa sumber pati lainnya yaitu : jagung, kentang, tapioka,
sagu, gandum, dan lain-lain. Hewan dan manusia juga menjadikan pati sebagai
sumber energi yang penting.

Pati tersusun dari dua macam karbohidrat, amilosa dan amilopektin, dalam
komposisi yang berbeda-beda. Amilosa memberikan sifat keras sedangkan
amilopektin menyebabkan sifat lengket. Amilosa memberikan warna ungu pekat pada
tes iodin sedangkan amilopektin tidak bereaksi. Pati digunakan sebagai bahan yang
digunakan untuk memekatkan makanan cair dan sebagai zat tambahan atau basis
untuk pembuatan sediaan semisolid. Dalam industri, pati juga dipakai sebagai
komponen perekat, campuran kertas dan tekstil, dan pada industri kosmetika. Dalam
bentuk aslinya secara alami pati merupakan butiran-butiran kecil yang sering disebut
granula (Hill dan Kelley 1942).
Vaselin Flavum
Vaselin Flavum adalah campuran yang dimurnikan dari hidrokarbon setengah
padat yang diperoleh dari minyak bumi. Dapat mengandung zat penstabil yang sesuai.
Pemerian Massa seperti lemak, kekuningan hingga amber lemah; berfluoresensi
sangat lemah walaupun setelah melebur. Dalam lapisan tipis transparan. Tidak atau
hampi tidak berbau dan berasa.
Vaselin flavum tidak larut dalam air; mudah larut dalam benzena, dalam
karbon disulfida, dalamkloroform dan dalam minyak terpentin; larut dalam eter,
dalam heksana, dan umumnya dalam minyak lemak dan minyak atsiri; praktis tidak
larut dalam aseton, dalam gliserin, dan dalam etanol dingin dan etanol panas dan
dalam etanol mutlak dingin.
Vaselin flavum tidak boleh dipanaskan dalam waktu yang lebih lama di atas
suhu yang diperlukan untuk memperoleh aliran yang baik (kira-kira 70C). Vaselin
flavum dapat disterilisasi dengan pemanasan kering. Walaupun Vaselin flavum bisa
disterilisasi dengan iradiasi , tetapi peoses ini mempengaruhi sifat fisik dari Vaselin
flavum seperti pembesaran, perubahan warna, bau dan sifat rheologi.

ALAT DAN BAHAN


Bahan yang digunakan adalah acid salycil, zinc oxydi, amylum, vaselin
flavum, dan spiritus fortier. Alat yang digunakan adalah kertas perkamen, sendok
kecil, sendok tanduk, cawan porselen, kaca arloji, pengaduk gelas, pengayak100,
penangas air, sudip, pot plastic, etiket dan label.
METODE
Timbangan ditera dan dialasi kertas perkamen, lalu semua bahan ditimbang
acid salycil 0,8 g yang telah diambil dengan kertas perkamen-sendok kecil, zinc
oxydi 5 g diambil dengan kertas perkamen-sendok tanduk, amylum 5 g diambil
dengan cawan porselin-dituangkan langsung, vaselin flavum 10 g kaca arlojipengaduk gelas/sendok gelas kecil.
Zinci oxidy diayak dengan pengayak 100, kemudian acid salycil dan
diteteskan dengan spirit fort lalu digerus hingga homogen (1). Vaselin flavum

dimasukkan ke dalam cawan porselin, kemudian cawan diletakkan di atas penangas


air sampai lumer sambil diaduk-aduk, lalu diangkat dan diaduk kembali sampai
dingin (2). Campuran (1) dan (2) diaduk perlahan hingga homogen (3). Serbuk zincy
oxydi yang telah diayak dimasukkan ke dalam campuran (3) sedikit demi sedikit
hingga homogen (4). Serbuk amylum dimasukkan sedikit demi sedikit dan diaduk
hingga homogen. Pasta dimasukkan ke dalam pot plastik dan diberi etiket warna biru
serta label bertuliskan obat luar.
HASIL

PEMBAHASAN
Hal pertama yang perlu diperhatikan dan dilakukan adalah melihat
kelengkapan resep. Resep pada praktikum kali ini dapat dinyatakan lengkap dengan
kelengkapan resep sebagai berikut: terdapatnya nama dokter, alamat dan nomor
telepon dokter, nomor izin praktek, nomor dan tanggal resep, tulisan R/, nama obat,
jumlah obat, bentuk sediaan, signature, paraf dokter, nama pasien, umur pasien dan
alamat pasien. Namun pada resep tersebut tidak tercantum umur pasien dan berat
badan pasien.
Resep harus dilengkapi dengan perintah pembuatan obat yang jelas demi
memberi informasi yang jelas juga. Perintah pembuatan obat yang tercantum pada
resep adalah m.f. pastae (misce fac pastae) yang artinya campur dan buatlah sediaan
cair pasta. Selain perintah pembuatan obat, resep juga harus dilengkapi dengan
signature atau petunjuk pemakaian obat. Signature dalam resep yaitu s.t.d.d.
extend.loc.dol (signa ter de die extende partes dolentes) yang artinya berikan tiga
kali sehari dioleskan pada tempat yang sakit. Menurut Pane dan Lelo (2010), resep
harus ditulis dengan lengkap untuk memudahkan dokter dalam pelayanan kesehatan
di bidang farmasi obat dan meminimalkan kesalahan dalam pemberian obat.
Praktikum kali ini adalah praktikum pembuatan sediaan obat linimentum yang
berbentuk emulsi. Bentuk sediaan obat (BSO) diperlukan agar penggunaan senyawa
obat/zat berkhasiat dalam farmakoterapi dapat secara aman, efisien dan atau
memberikan efek yang optimal. Umumnya BSO mengandung satu atau lebih
senyawa obat/zat yang berkhasiat dan bahan dasar/vehikulum yang diperlukan untuk
formulasi tertentu (Aini et al 2009). Berbagai jenis sediaan obat semisolid misalnya
salep, cream, pasta dan jel, serta bentuk sediaan cair yaitu suspensi dan emulsi,
masing-masing memiliki fungsi dan khasiat beragam yang dapat digunakan sebagai
obat untuk pemakaian dalam (oral) misalnya tablet dan kapsul dan pemakian luar
(topikal). Pemilihan jenis sediaan obat yang digunakan untuk pemakaian luar
(topikal) berdasarkan pada kebutuhan dan disesuaikan dengan jenis kulit.

Pasta merupakan sediaan semisolid berupa massa lunak untuk pemakaian luar
yakni yang biasanya dibuat dengan mencampurkan bahan obat yang berbentuk serbuk
dalam jumlah besar dengan vaselin atau parafin cair atau dengan bahan dasar tidak
berlemak. Bahan dasar yang digunakan vaselin, parafin cair, bahan tidak berlemak
seperti glycerinum, mucilago atau sabun dan digunakan sebagai antiseptik atau
pelindung kulit. Jumlah lemak lebih sedikit dibanding serbuk padatnya supaya
homogen lemak-lemak ini harus dilelehkan dahulu.
Daya adsorbs pasta lebih besar, sering digunakan untuk mengadsorbsi sekresi
cairan serosal pada tempat pemakaian, sehingga cocok untuk luka akut. Konsistensi
lebih kenyal dari unguentum dan tidak memberikan rasa berminyak seperti
unguentum. Presentase bahan padat dalam pasta lebih besar dari pada salep yaitu
mengandung bahan serbuk (padat) antara 40 %- 50 %.
Zinci oxidy diayak dengan menggunakan pengayak 100 yang artinya setiap 1
inchi terdapat 100 buah lubang (Anief 2008). Pengayakan dilakukan untuk
mendapatkan bahan yang lebih halus sehingga saat pencampuran akan didapatkan
salep yang homogen. Senyawa zinc oksida digunakan pada kulit, iritasi, ruam kulit,
dan sengatan atau gigitan serangga dan dalam pasta ini digunakan sebagai basis.
Amylum dan vaselin album juga berfungsi sebagai basis pasta. Vaselin
merupakan basis hidrokarbon yang memiliki karakteristik tidak diabsorbsi oleh
kulit, inert, tidak bercampur dengan air, daya adsorbsi air rendah serta menghambat
kehilangan air pada kulit dengan membentuk lapisan tahan air dan meningkatkan
absorbsi obat melalui kulit. Spiritus fortior digunakan sebagai zat tambahan yaitu
untuk pelarut obat-obat dalam sediaan (Tjay dan Raharja 2003). Salep yang
dihasilkan yaitu salep padat, kaku, tidak meleleh pada suhu tubuh serta mampu
mengabsorbsi upa air jenuh lebih besar dan biasa digunakan sebagai astringen dan
pelindung. Khasiat utama acid salicyli yaitu sebagai antifungi. Salep tersebut
memiliki khasiat keseluruhan sebagai antifungi dan antiiritansia.

Kesimpulan
Berdasarkan hasil yang telah dibahas dapat disimpulkan bahwa pembuatan
sediaan pasta berkhasiat sebagai antifungi dan antiiritansia. Bahan-bahan yang
digunakan harus diaduk sampai homogeny agar dihasilkan pasta yang baik. Salah
satu cara untuk mendapatkan hasil yang baik dalam pembuatan pasta adalah dengan
melakukan pengayakan bahan-bahan, seperti dalam praktikum kali ini yaitu
mengayak zinci oxidy. Pasta yang bermutu dapat mengoptimalkan penyembuhan
terhadap penyakit kulit, terutama sebagai antifungi
Daftar Pustaka

Aini SR, Dyah T, Sari IHA, Supriyanto A, Nurhidayati, Amalia E. 2009. Bahan Ajar
Keterampilan Medik VI. Farmasi Kedokteran. Mataram (ID): Laboratorium
Keterampilan Medik Fakultas Kedokteran Universitas Mataram
Anief M. 2008. Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktik. Yogyakarta (ID): Gadjah Mada
University Pr.
Anonim. 2012. Karakteristik Bahan Obat Calamine, ZNO dan Champora [Internet].
[diunduh 2014 Mei 11]. Tersedia pada: http//blogkesehatan.net/karakteristikbahan-obat-calamine-zno-camphora
Hill dan Kelley, 1942, Organic Chemistry. Toronto (US): The Blakistan Co.
Pane YS dan Lelo Aznan. 2010. Bahan Ajar: Peresepan Obat yang Rasional.
Sumatera Utara (ID): Universitas Sumatera Utara Pr.
Tjay H. T. dan Rahardja K 2003. Obat-Obat Penting. Edisi ke-4. Jakarta (ID): Elex
Media Komputindo
Yanhendri dan Yenny SW. 2012. Berbagai Bentuk Sediaan Tropikal dalam
Dermatologi. Cermin Dunia Kedokteran-194. 39(6): 423-430