Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

TONSILITIS
RUANG 21 RSUD Dr. SAIFUL ANWAR MALANG

Oleh:
TIM PKRS IRNA I

PROMOSI KESEHATAN RUMAH SAKIT UMUM (PKRS)


RSUD Dr. SAIFUL ANWAR MALANG
2015

PAKET PENYULUHAN
TONSILITIS

Oleh:
Umi Harikah Novianti

(1201100029)

Wahyu Agung P

(1201100030)

Aprilia Puspita N

(1201100031)

Intan Rizki Andini

(1201100032)

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG


JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM STUDI D-III KEPERAWATAN
2015

LEMBAR PENGESAHAN
Paket Penyuluhan Tonsilitis
telah disetujui dan disahkan pada:
Hari

Tanggal

:
Mengetahui,
Pembimbing Klinik

Achmad Suprijani, S.Kep, Ns


NIP. 19580309 198207 1 001

Kepala Ruang 21
Rumah Sakit Umum Dr. Saiful Anwar

Siti Ngaisah, S.ST


NIP. 19610126 198503 2 002

SATUAN ACARA PENYULUHAN


Hari/Tanggal

: Kamis, 9 April 2015

Pukul

: 10.00-11.00 WIB

Tempat

: Ruang 21 Rumah Sakit Saiful Anwar

Pokok bahasan

: Tonsilitis

Sasaran

: Pasien dan keluarga pasien ruang 21 Rumah Sakit Saiful Anwar

A. LATAR BELAKANG
Berdasarkan penelitian yang dilakukan di Departemen THT Dunia oleh WHO
selama 10 tahun (JanuariDesember), dari 68.488 kunjungan pasien didapati
penyakit tonsilitis kronis merupakan penyakit yang paling banyak dijumpai yaitu
sebesar 15.067 penderita (22%). Sementara penelitian yang dilakukan di Malaysia
pada Poli THT Rumah Sakit Sarawak, selama 1 tahun dijumpai 8.118 kunjungan
pasien dan jumlah penderita penyakit tonsilitis kronis menempati urutan keempat,
yaitu sebanyak 657 (8,1%) (Shah, 2013). Dalam analisa tentang kekambuhan
penyakit-penyakit kronis pada saluran napas atas, dilakukan penelitian terhadap
total populasi lebih dari 3,5 juta jiwa populasi di Amerika Serikat, mendapatkan
prevalensi penderita tonsilitis kronis sebesar 15,9 per 1000 penduduk. Sedangkan
berdasarkan data epidemiologi penyakit THT di tujuh provinsi di Indonesia,
prevalensi tonsilitis kronis sebesar 4,6%, tertinggi setelah nasofaringitis akut (Awan
Z., et al, 2009).
Tonsil terdiri atas jaringan limfatik dan terletak di kedua sisi orofaring.
Keduanya sering menjadi tempat terjangkitnya infeksi akut. Streptokokis group A
adalah organisme paling umum yang berkaitan dengan tonsilitis (Smeltzer, 2001)
Gejala tonsilitis termasuk sakit tenggorok, demam, ngorok, dan kesulitan
menelan. Pembesaran adenoid dapat menyebabkan pernapasan mulut, sakit telinga,
telinga mengeluarkan cairan, kepala sering panas, bronkitis, napas bau, kerusakan
suara, dan pernapasan bising. Infeksi dapat menyebar ke telinga tengah melalui
saluran eustachius dan dapat menyebabkan otitis media dan lebih jauh

menyebarkan infeksi ke sel-sel mastoid, menyebabkan mastoiditis akut. Infeksi


juga dapat menetap secara kronik yang pada akhirnya menyebabkan ketulian
permanen (Smeltzer, 2001).
Tonsilitis dapat menyebabkan komplikasi, baik komplikasi di sekitar tonsil
maupun komplikasi diluar tonsil. Komplikasi di sekitar tonsil antara lain
peritonsilitis, abses peritonsilar, abses parafaringeal, abses retrofaring, krista tonsil,
dan tonsilolith(kalkulus dari tonsil). Sedangkan komplikasi diluar tonsil yaitu
antara lain demam rematik dan penyakit jantung rematik, glomerulonefritis,
episkleritis, konjungtivitis berulang, koroiditis, psoriasis, eritema multiforme,
kronik urtikaria dan purpura, artritis dan fibrositis.
Oleh karena masih tingginya kejadian tonsilitis di Indonesia, khususnya di
provinsi Jawa Timur, maka dari itu dibutuhkan penanganan yang tepat kepada
pasien dengan diagnosa tonsilitis. Tetapi agar tidak sampai terjadi kasus tonsilitis,
maka diperlukan pendidikan kesehatan kepada masyarakat tentang cara mencegah
terjadinya tonsilitis, karena pencegahan bersifat lebih baik daripada mengobati.
Berdasarkan fakta di atas, selaku calon tenaga kesehatan, kami mengangkat
topik mengenai tonsilitis agar masyarakat lebih mengetahui tentang penyakit ini
dan dapat dilakukan pencegahan sedini mungkin.
B. TUJUAN
1.

Tujuan Umum
Setelah dilakukan penyuluhan diharapkan pasien dan keluarga pasien
mengetahui dan memahami tentang tonsilitis (amandel).

2. Tujuan Khusus
Setelah dilakukan penyuluhan, pasien dan keluarga pasien diharapkan:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Mengetahui pengertian tonsilitis.


Mengetahui penyebab tonsilitis.
Mengetahui tanda dan gejala tonsilitis.
Mengetahui komplikasi tonsilitis.
Mengetahui penatalaksanaan pada pasien tonsilitis.
Mengetahui cara pencegahan tonsilitis.

C. MATERI
Terlampir.

D. MEDIA
Lembar balik.

E. METODE PENYULUHAN
1. Ceramah
2. Tanya jawab.
F. MEDIA
Lembar balik
G. RENCANA KEGIATAN
TAHAP

WAKTU

Pendahuluan 5 menit

KEGIATAN
PENGAJAR
1. Salam pembuka.
2. Memperkenalkan
diri.

KEGIATAN
PESERTA
1.Menjawab

METODE

MEDIA

Ceramah

salam.
2.Mendengarkan

3. Menjelaskan tujuan
penyuluhan.

keterangan
dari penyaji.

4. Menggali
pengetahuan
keluarga
mengenai
Penyajian

15 menit

pasien
tonsilitis

(amandel).
1. Pengertian tonsilitis
2. Penyebab tonsillitis
3. Tanda gejala
tonsillitis
4. Komplikasi
tonsillitis
5. Penatalaksanaan
tonsilitis

Mendengarkan
penjelasan
penyaji.

Ceramah

Lembar
balik.

6. Pencegahan
Penutup

10 menit

tonsilitis
1. Menjawab

1. Mendengarkan, Ceramah

pertanyaan peserta.
2. Memberikan

bertanya,

dan dan tanya balik.

menjawab

pertanyaan

kepada

pertanyaan

peserta

tentang

penyaji.

Lembar

jawab.

materi yang telah 2. Menjawab


disampaikan.

salam.

3. Menyimpulkan hasil
penyuluhan.
4. Menutup

acara

penyuluhan dengan
mengucapkan salam
II. EVALUASI
1.

Kriteria Struktur
-

Membuat Satuan Acara Penyuluhan.

Melakukan kontrak tempat dan waktu.

Menyusun media (alat-alat) penyuluhan.

Menyiapkan daftar hadir penyuluhan.

2.

Kriteria Proses
-

Keluarga/pasien

kooperatif

dan

aktif

berpartisipasi

selama

proses

penyuluhan.
3.

Kriteria Hasil
-

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang pengertian tonsilitis.

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang penyebab tonsilitis.

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang tanda dan gejala tonsilitis.

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang komplikasi tonsilitis.

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang penatalaksanaan tonsilitis.

70% peserta penyuluhan mengetahui tentang cara pencegahan tonsilitis.

Lampiran
TONSILITIS
1. Pengertian Tonsilitis
Tonsilitis merupakan peradangan pada tonsil (amandel) yang disebabkan oleh
infeksi bakteri Streptococcus beta-hemolitikus grup A. Mula-mula timbulnya secara
mendadak, kemudian dalam waktu 48 jam penyakit berkembang hingga nyeri
tenggorokan konstan dan berat. Nyeri yang timbul sering menjalar ke telinga.
2. Penyebab Tonsilitis
3. Tanda Gejala Tonsilitis
a. Tenggorokan terasa kering atau rasa mengganjal di tenggorokan
b. Nyeri saat menelan dan nyeri dapat menjalar ke sekitar leher dan telinga
c. Demam, sakit kepala, kadang menggigil, lemas
d. Dapat disertai batuk, pilek, suara serak, mulut berbau
e. Nyeri perut
f. Adakalanya penderita tonsillitis mendengkur saat tidur
g. Pada pemeriksaan dijumpai pembesaran pada tonsil, berwarna merah,
kadang dijumpai bercak putih pada permukaan tonsil
4. Komplikasi
a. Abses pertonsil
b. Otitis media akut
c. Mastoiditis akut
d. Ruptur spontan gendang telinga
e. Laringitis
f. Sinusitis
g. Rhinitis
5. Penatalaksanaan
a. Jika penyebabnya bakteri, diberikan antibiotic peroral selama 10 hari
b. Dilakukan pembedahan (tonsilektomi) jika tonsillitis terjadi sebanyak 7x atau
lebih dalam 1 tahun, terjadi 5x atau lebih dalam 2 tahun, terjadi 3x atau lebih
dalam waku 3 tahun, dan atau jika tonsillitis tidak memberikan respon
terhadap pemberian antibiotik.
6. Cara Mencegah Tonsilitis

Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah tonsillitis adalah:


a. Mencuci tangan untuk mencegah masuknya mikroorganisme yang dapat
menimbulkan tonsillitis
b. Menghindari kontak dengan penderita infeksi tenggorokan setidaknya hingga
24 jam setelah penderita infeksi tenggorokan mendapatkan antibiotic.

DAFTAR PUSTAKA
Andriyanto, P. 1991. Penyakit Telinga, Hidung, dan Tenggorokan. Jakarta: EGC
Lucente, F.E & Gady, H. 2011. Ilmu THT Esensial. Jakarta: EGC
Sjamsuhidajat, R, dkk. 2012. Buku Ajar Ilmu Bedah Ed.3. Jakarta: EGC
Wong, Donna L (2008).Buku Ajar Keperawatan Pedeatrik Wong.Edisi 6.Jakarta: EGC.
Smeltzer, S. C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Brunner&Suddarth Volume I Edisi 8.
Jakarta: EGC.