Anda di halaman 1dari 19

PBL BLOK 23

Pendahuluan
Hidung merupakan organ penciuman dan jalan utama keluar-masuknya udara dari dan
ke paru-paru. Hidung juga memberikan tambahan resonansi pada suara dan merupakan
tempat bermuaranya sinus paranasalis dan saluran air mata.
Hidung bagian atas terdiri dari tulang dan hidung bagian bawah terdiri dari tulang rawan
(kartilago). Di dalam hidung terdapat rongga yang dipisahkan menjadi 2 rongga oleh septum,
yang membentang dari lubang hidung sampai ke tenggorokan bagian belakang.
Tulang yang disebut konka nasalis menonjol ke dalam rongga hidung, membentuk sejumlah
lipatan. Lipatan ini menyebabkan bertambah luasnya daerah permukaan yang dilalui udara.
Rongga hidung dilapisi oleh selaput lendir dan pembuluh darah. Luasnya permukaan dan
banyaknya pembuluh darah memungkinkan hidung menghangatkan dan melembabkan udara
yang masuk dengan segera.
Sel-sel pada selaput lendir menghasilkan lendir dan memiliki tonjolan-tonjolan kecil seperti
rambut (silia).Biasanya kotoran yang masuk ke hidung ditangkap oleh lendir, lalu disapu
olehsilia ke arah lobang hidung atau ke tenggorokan. Cara ini membantu membersihkan
udara sebelum masuk ke dalam paru-paru. Bersin secara otomatis membersihkan saluran
hidung sebagai respon terhadapiritasi, sedangkan batuk membersihkan paru-paru.
Sel-sel penghidu terdapat di rongga hidung bagian atas. Sel-sel ini memiliki silia yang
mengarah ke bawah (ke rongga hidung) dan seratsaraf yang mengarah ke atas (ke bulbus
olfaktorius, yang merupakan penonjolan pada setiap saraf olfaktorius/saraf penghidu).Saraf
olfaktorius langsung mengarah ke otak.
Anatomi dan Fisiologi Hidung
Anatomi Hidung
Hidung Luar
Hidung luar berbentuk piramid dengan bagian bagiannya dari atas ke bawah :

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Pangkal hidung (bridge)


Dorsum nasi
Puncak hidung
Ala nasi
Kolumela
Lubang hidung (nares anterior)

Gambar 1. Anatomi Hidung Luar


Hidung luar dibentuk oleh kerangka tulang dan tulang rawan yang dilapisi kulit, jaringan ikat
dan beberapa otot kecil yaitu M. Nasalis pars transversa dan M. Nasalis pars allaris. Kerja
otot otot tersebut menyebabkan nares dapat melebar dan menyempit. Batas atas nasi
eksternus melekat pada os frontal sebagai radiks (akar), antara radiks sampai apeks (puncak)
disebut dorsum nasi. Lubang yang terdapat pada bagian inferior disebut nares, yang dibatasi
oleh :
1. Superior : os frontal, os nasal, os maksila
2. Inferior : kartilago septi nasi, kartilago nasi lateralis, kartilago alaris mayor dan
kartilago alaris minor
Dengan adanya kartilago tersebut maka nasi eksternus bagian inferior menjadi fleksibel.
Kavum Nasi
Dengan adanya septum nasi maka kavum nasi dibagi menjadi dua ruangan yang membentang
dari nares sampai koana (apertura posterior). Kavum nasi ini berhubungan dengan sinus
frontal, sinus sfenoid, fossa kranial anterior dan fossa kranial media. Batas batas kavum
nasi :
2

1. Posterior : berhubungan dengan nasofaring


2. Atap : os nasal, os frontal, lamina kribriformis etmoidale, korpus sfenoidale dan
sebagian os vomer
3. Lantai : merupakan bagian yang lunak, kedudukannya hampir horisontal, bentuknya
konkaf dan bagian dasar ini lebih lebar daripada bagian atap. Bagian ini dipisahnkan
dengan kavum oris oleh palatum durum.
4. Medial : septum nasi yang membagi kavum nasi menjadi dua ruangan (dekstra dan
sinistra), pada bagian bawah apeks nasi, septum nasi dilapisi oleh kulit, jaringan
subkutan dan kartilago alaris mayor. Bagian dari septum yang terdiri dari kartilago ini
disebut sebagai septum pars membranosa = kolumna = kolumela.
5. Lateral : dibentuk oleh bagian dari os medial, os maksila, os lakrima, os etmoid,
konka nasalis inferior, palatum dan os sfenoid.
Konka nasalis suprema, superior dan media merupakan tonjolan dari tulang etmoid.
Sedangkan konka nasalis inferior merupakan tulang yang terpisah. Ruangan di atas dan
belakang konka nasalis superior adalah resesus sfeno-etmoid yang berhubungan dengan sinis
sfenoid. Kadang kadang konka nasalis suprema dan meatus nasi suprema terletak di bagian
ini.
Mukosa Hidung
Rongga hidung dilapisi oleh mukosa yang secara histologik dan fungsional dibagi atas
mukosa pernafasan dan mukosa penghidu. Mukosa pernafasan terdapat pada sebagian besar
rongga hidung dan permukaannya dilapisi oleh epitel torak berlapis semu yang mempunyai
silia dan diantaranya terdapat sel sel goblet. Pada bagian yang lebih terkena aliran udara
mukosanya lebih tebal dan kadang kadang terjadi metaplasia menjadi sel epital skuamosa.
Dalam keadaan normal mukosa berwarna merah muda dan selalu basah karena diliputi oleh
palut lendir (mucous blanket) pada permukaannya. Palut lendir ini dihasilkan oleh kelenjar
mukosa dan sel goblet.
Silia yang terdapat pada permukaan epitel mempunyai fungsi yang penting. Dengan gerakan
silia yang teratur, palut lendir di dalam kavum nasi akan didorong ke arah nasofaring. Dengan
demikian mukosa mempunyai daya untuk membersihkan dirinya sendiri dan juga untuk
mengeluarkan benda asing yang masuk ke dalam rongga hidung. Gangguan pada fungsi silia
akan menyebabkan banyak sekret terkumpul dan menimbulkan keluhan hidung tersumbat.

Gangguan gerakan silia dapat disebabkan oleh pengeringan udara yang berlebihan, radang,
sekret kental dan obat obatan.
Mukosa penghidu terdapat pada atap rongga hidung, konka superior dan sepertiga bagian atas
septum. Mukosa dilapisi oleh epitel torak berlapis semu dan tidak bersilia (pseudostratified
columnar non ciliated epithelium). Epitelnya dibentuk oleh tiga macam sel, yaitu sel
penunjang, sel basal dan sel reseptor penghidu. Daerah mukosa penghidu berwarna coklat
kekuningan.
Fisiologi Hidung
Sebagai Jalan Nafas. Pada inspirasi, udara masuk melalui nares anterior, lalu naik ke atas
setinggi konka media dan kemudian turun ke bawah ke arah nasofaring, sehingga aliran udara
ini berbentuk lengkungan atau arkus. Pada ekspirasi, udara masuk melalui koana dan
kemudian mengikuti jalan yang sama seperti udara inspirasi. Akan tetapi di bagian depan
aliran udara memecah, sebagian lain kembali ke belakang membentuk pusaran dan bergabung
dengan aliran dari nasofaring.
Pengatur Kondisi Udara (Air Conditioning). Fungsi hidung sebagai pengatur kondisi udara
perlu untuk mempersiapkan udara yang akan masuk ke dalam alveolus. Fungsi ini dilakukan
dengan cara :
1. Mengatur kelembaban udara. Fungsi ini dilakukan oleh palut lendir. Pada musim
panas, udara hampir jenuh oleh uap air, penguapan dari lapisan ini sedikit, sedangkan
pada musim dingin akan terjadi sebaliknya.
2. Mengatur suhu. Fungsi ini dimungkinkan karena banyaknya pembuluh darah di
bawah epitel dan adanya permukaan konka dan septum yang luas, sehingga radiasi
dapat berlangsung secara optimal. Dengan demikian suhu udara setelah melalui
hidung kurang lebih 37o C.
Sebagai Penyaring dan Pelindung. Fungsi ini berguna untuk membersihkan udara inspirasi
dari debu dan bakteri dan dilakukan oleh :
1. Rambut (vibrissae) pada vestibulum nasi
2. Silia

3. Palut lendir (mucous blanket). Debu dan bakteri akan melekat pada palut lendir dan
partikel partikel yang besar akan dikeluarkan dengan refleks bersin. Palut lendir ini
akan dialirkan ke nasofaring oleh gerakan silia.
4. Enzim yang dapat menghancurkan beberapa jenis bakteri, disebut lysozime.
Indra Penghirup. Hidung juga bekerja sebagai indra penghirup dengan adanya mukosa
olfaktorius pada atap rongga hidung, konka superior dan sepertiga bagian atas septum.
Partikel bau dapat mencapai daerah ini dengan cara difusi dengan palut lendir atau bila
menarik nafas dengan kuat.
Resonansi Suara. Penting untuk kualitas suara ketika berbicara dan menyanyi. Sumbatan
hidung akan menyebabkan resonansi berkurang atau hilang, sehingga terdengar suara sengau.
Proses Bicara. Membantu proses pembentukan kata dengan konsonan nasal (m,n,ng) dimana
rongga mulut tertutup dan rongga hidung terbuka, palatum molle turun untuk aliran udara.
Refleks Nasal. Mukosa hidung merupakan reseptor refleks yang berhubungan dengan saluran
cerna, kardiovaskuler dan pernafasan. Contoh : iritasi mukosa hidung menyebabkan refleks
bersin dan nafas terhenti. Rangsang bau tertentu menyebabkan sekresi kelenjar liur, lambung
dan pankreas.
Pembahasan
Keluhan hidung tersumbat bisa terjadi pada beberapa penyakit yaitu ; polip hidung, kelainan
septum, rinitis alergi,rinitis vasomotor dan rinitis medikamentosa.
Polip Hidung
Polip hidung ialah massa lunak yang mengandung banyak cairan di dalam rongga hidung,
berwarna putih keabu abuan yang terajadi akibat inflamasi mukosa. Polip dapat timbul pada
laki laki dan perempuan dari usia anak anak sampai usia lanjut. Dulu diduga predisposisi
timbulnya polip nasi ialah adanya rinitis alergi atau penyakit atopi, tetapi bnayak penelitian
mengemukakan berbagai teori dan para ahli sampai saat ini menyatakan bahwa etiologi polip
nasi masih belum diketahui dengan pasti.
Patogenesis

Pembentukan polip sering diasosiasikan dengan inflamasi kronik, disfungsi saraf otonom
serta predisposisi genetik. Menurut teori Barnstein, terjadi perubahan mukosa hidung akibat
peradanagan atau aliran udara yang berturbulensi, terutama di daerah sempit di kompleks
ostiomeatal. Terjadi prolaps submukosa yang diikuti reepitelisasi dan pembentukan kelenjar
baru. Juga terjadi peningkatan penyerapan natrium oleh permukaan sel epitel yang berakibat
retensi air sehingga terbentuk polip.
Teori lain mengatakan karena ketidak seimbangan saraf vasomotor terjadi peningkatan
permeabilitas kepiler dan gangguan regulasi vaskular yang mengakibatkan dilepasnya sitokin
sitokin dari sel mast, yang akan menyebabkan edema dan lama kelamaan menjadi polip.
Bila proses terus berlanjut, mukosa yang sembab makin membesar menjadi polip dan
kemudian akan turun ke rongga hidung dengan membentuk tangkai.
Makroskopis
Secara makroskopis polip merupakan massa bertangkai dengan permukaan llicin, berbentuk
bulat atau lonjong, berwarna putih keabu abuan, agak bening, lobular, dapat tunggal atau
multipel dan tidak sensitif (bila ditekan/ditusuk tidak terasa sakit).
Tempat asal tumbhnya polip terutama dari kompleks ostiomeatal di meatus medius dari sinus
etmoid. Ada polip yang tumbuh ke arah belakang den membesar di nasofaring, disebut polip
koana yang kebanyakan berasal dari sinus maksila dan disebut juga polip antro koana. Ada
juga sebagian kecil polip koana yang berasal dari sinus etmoid.
Mikroskopis
Secara mikroskopis tampak epitel pada polip serupa dengan mukosa hidung normal yaitu
epitel bertingkat semu bersilia dengan submukosa yang sembab. Sel selnya terdiri dari
limfosit, sel plasma, eosinifil, neutrofil dan makrofag. Mukosa mengandung sel sel goblet.
Pembuluh darah, saraf den kelenjar sangat sedikit.
Diagnosis Polip Nasi
Anamnesis
Keluhan utama penderita polip nasi ialah hidung rasa tersumbat dari ringan sampai berat,
rinore mulai yang jernih sampai purulen, hiposmia atau anosmia. Mungkin disertai bersin
bersin rasa nyeri pada hidung disertai sakit kepala di daerah frontal. Bila disertai infeksi
6

sekunder mungkin didapati post nasal drip dan rinore purulen. Gejala sekunder yang dapat
timbul adalah bernafas melalui mulut, suara sengau, halitosis, gangguan tidur dan penurunan
kualitas hidup.
Dapat menyebabkan gejala pada saluran napas bawah, berupa batuk kronik dan mengi,
terutama pada penderita polip nasi dengan asma. Selain itu harus ditanyakan riwayat rinitis
alergi, asma, intoleransi terhadap aspirin dan alergi obat lainnya serta alergi makanan.
Pemeriksaan Fisik
Polip nasi yang masif dapat menyebabkan deformitas hidung luar sehingga hidung tampak
mekar karena pelebaran batang hidung. Pada pemeriksaan rinoskopi anterior terlihat sebagai
massa yang berwarna pucat yang berasal dari meatus media dan mudah digerakan.
Pembagian stadium polip menurut Mackay dan Lund (1997), stadium 1 : polip masih terbatas
di meatus medius, stadium 2 : polip sudah keluar dari meatus medius, stadium 3 : polip yang
masif.
Naso endoskopi
Adanya fasilitas endoskop (teleskop) akan sangat membantu diagnosis kasus polip yang baru.
Polip stadium 1 dan 2 kadang kadang tidak terlihat pada pemeriksaan rinoskopi anterior
tetapi tampak dengan pemeriksaan nasoendoskopi. Pada kasus polip koanal juga sering dapat
dilihat tangkai polip yang berasal dari ostium asesorius sinus maksila.
Pemeriksaan Radiologis
Pemeriksaan tomografi komputer (TK, CT scan) sangat bermanfaat untuk melihat dengan
jelas keadaan hidung dan sinus paranasal apakah ada proses radang, kelainan anatomi, polip
atau simbatan pada kompleks ostiomeatal. TK terutam diindikasikan pada kasus polip yang
gagal di obati dengan terapi medikamentosa., jika ada komplikasi dari sinusitis dan pada
perencanaan tindakan bedah terutama bedah endoskopi.
Penatalaksanaan
Pemberian kortikosteroid untuk menghilangkan polip nasai disebut juga poliptektomi
medikamentosa. Dapat diberikan topikal atau sistemik. Kasus polip yang tidak membaik
dengan terapi medikamentosa atau polip yang sangat masif dipertimbangkan untuk terapi
bedah. Dapat dilakukan ekstraksi polip (poliptektomi) menggunakan senar polip atau cunam
7

dengan analgesi lokal, etmoidektomi intranasal atau etmoidektomi ekstranasal untuk polip
etmoid.
Kelainan Septum
Kelainan septum yang sering di temukan adalah deviasi septum, hematoma septum dan abses
septum.
Deviasi Septum
Bentuk septum normal ialah lurus ditengah rongga hidung tetapi pada orang dewasa biasanya
septum nasi tidak lurus sempurna di garis tengah. Deviasi septum yang ringan tidak akan
mengganggu, tetapi apabila deviasi itu cukup berat, menyebabkan penyempitan pada satu sisi
hidung. Dengan demikian dapat menganggu fungsi hidung dan menyebabkan komplikasi.
Etiologi
Penyebab paling sering adalah trauma. Trauma dapat terjadi sesudah lahir, pada waktu partu
atau bahkan pada masa janin intrauterin. Penyebab lainnya ialah ketidak seimbangan
pertumbuhan. Tulang rawan septum nasi terus tumbuh meskipun perbatasan superior dan
inferior telah menetap. Dengan demikian terjadilah deviasi pada septum nasi.
Bentuk Deformitas
Bentuk deformitas septum ialah : (1) deviasi, biasanya berbentuk huruf C aatau S; (2)
dislokasi,yaitu bagian bawah kartilago septum keluar dari krista maksila dan masuk dalam
rongga hidung; (3) penonjolan tulang atau tulang rawan septum, bila memanjang dari depan
ke belakang disebut krista dan bila sangat runciing dan pipih disebut spina; (4) bila deviasi
krista septum bertemu dan melekat dengan konka dihadapannya disebut sinekia. Bentuk ini
akan menamba beratnya obstruksi.
Diagnosis Deviasi Septum
Pemeriksaan Fisik
Deviasi septum nasi dapat mudah terlihat pada pemeriksaan rinoskopi anterior. Penting unruk
pertama tama melihat vestibulum nasi tanpa spekulum karena ujung spekulum dapat
menutupi deviasi bagian kaudal. Pemeriksaan seksama juga dilakukan terhadap dinding

lateral hidung untuk menentukan besarnya konka. Pemeriksaan nasoendoskopi dilakukan bila
memungkinkan untuk menilai deviasi septum posterior atau untuk melihat robekan mukosa.
Gejala Klinik
Keluhan yang paling sering pad deviasi septum ialah sumbatan hidung. Sumbatan bisa
unilateral, dapat pula bilateral sebab pada sisi deviasi terdapat konka hipotrofi, sedangkan
pada sisi sebelahnya terjadi konka hipertrofi sebagai akibat mekanisme kompensasi.
Keluhan lainnya ialah rasa nyeri di kepala dan di sekitar mata. Selain itu penciuman bisa
terganggu apabila terdapat deviasi pada bagian atas septum. Deviasi septum dapat
menyumbat ostium sinus, sehingga merupakan faktor predisposisi terjadinya sinusitis.
Terapi
Bila gejala tidak ada atau keluhan sangat ringan , tidak perlu dilakukan tindakan koreksi
septum. Ada dua jenis tindakan operatif yang dapat dilakukan pada pasien dengan keluhan
yang nyata yaitu reseksi submukosa dan septoplasti.
Reseksi

submukosa

(submucous

septum

resection

SMR).

Padda

operasi

ini

mukoperikondrium dan mukoperiostium kedua sisi dilepaskan dari tulang rawan dan tulang
septum. Bagian tulang atau tulang rawan dari septum kemudian diangkat sehingga
mukoperikondrium dan mkoperiostium sisi kiri dan kanan langsung bertemu di garis tengah.
Reseksi submukosa dapat menyebabkan komplikasi seperti terjadinya hidung pelana (saddle
nose) akibat turunnya puncak hidung, oleh karena bagian atas tulang rawan septum terlalu
banyak diangkat.
Septoplasti atau reposisi septum. Pada operasi ini tulang rawan yang bengkok direposisi.
Hanya bagian yang berlebihan saja yang dikeluarkan. Dengan cara operasi ini dapat dicegah
komplikasi yang mungkin timbul pada operasi submukosa, seperti terjadinya perforasi
septum dan hidung pelana.
Hematoma Septum
Hematoma septum adalah sebagai akibat dari trauma, pembuluh darah submukosa akan pecah
dan darah akan berkumpul diantara perikondrium dan tulan rawan septum, membentuk
hematoma pada septum.

Bila terjadi fraktur tulang rawan, maka darah akan masuk kesisi lain sehingga terbentuk
hematoma septum bilateral. Adanya kumpulan darah di sub perikondrium akan mengancam
vitalitas tulang rawan yang hidupnya bergantung dari nutrisi perikondrium.
Gejala Klinis
Gejala yang menonjol pada hematoma septum nasi adalah sumbatan hidung dan rasa nyeri.
Pada pemeriksaan ditemukan pembengkakanunilateral atau bilateral pada septum bagian
depan, berbentuk bulat, licin dan berwarna merah. Pembengkakan dapat meluas sampai ke
dinding lateral hidung, sehingga menyebabkan obstruksi total.
Terapi
Drainase yang segera dilakukan dapat mencegah terjadinya nekrosis tulang rawan. Dilakukan
pungsi, dan kemudian dilanjutkan dengan insisi pada bagian hematoma yang paling
menonjol. Bila tulang rawan masih utuh dilakukan insisi bilateral. Setelah insisi, dipasang
tampon untuk menekan perikondrium ke arah tulang rawan dibawahnya. Antibiotika harus
diberikan segera untuk mencegah terajadinya infeksi sekunder.
Komplikasi
Komplikasi hematoma septum yang mungkin terjadi adalah abses septum dan defotmitas
hidung luar seperti hidung pelana (saddle nose).
Abses Septum
Kebanyakan abses septum disebabkan oleh trauma yang kadang kadang tidak disadari oleh
pasien.seringkali didahului oleh hamtoma septum yang kemudian terinfeksi kuman dan
menjadia abses.
Gejala abses septum ialah hidung tersumbat progresif disertai rasa nyeri berat, trauma terasa
di puncak hidung juga terdapat demam dan sakit kepala. Pemeriksaan lebih baik tanpa
spekulum hidung. Tampak pembengkakan septum berbentuk bulat dengan permukaan licin.
Abses septum harus segera diobati sebagai kasus darurat karena komplikasinya dapat berat,
yaitu dalam waktu yang tidak lama dapat menyebabkan nekrosis tulang rawan septum.
Terapinya dilakukan insisi dan drainase nanah serta antibiotika dosis tinggi. Untuk nyeri dan
demamnya diberikan analgetika.

10

Untuk mencegah terjadinya deformitas hidung, bila sudah ada destruksitulang rawan perlu
dilakukan rekonstruksi septum. Komplikasi yang mungkin terjadi ialah destruksi tulang
rawan septum yang dapat menyebabkan perforasi septum atau hidung pelana.juga dapat
menyebabkan komplikasi ke intrakranial atau septikemia.
Rinitis Alergi
Rinitis alergi adalah penyakit inflamasi disebabkan oleh reaksi alergi pada pasien atopi yang
sebelumnya sudah tersensitasu dengan alergen yang sama serta dilepaskannya suatu mediator
kimia ketika terjadi paparan ualngan dengan alergen spesifik tersebut. (Von Pirquet, 1986).
Definisi menurut WHO ARIA (Allergic Rhinitis and its Impact on Asthma) tahun 2001 adalah
kelainan pada hidung dengan gejala bersin bersin, rinore, rasa gatal dan tersumbat setelah
mukosa hidung terpapar alergen yang diperantarai oleh IgE.
Patofisiologi
Rinitis alergi merupakan suatu penyakit inflamasi yang diawali dengan tahap sensitisasi dan
diikuti dengan tahap provokasi/reaksi alergi. Reaksi alergi terdiri dari 2 fase yaitu Immediate
Phase Allergic Raction atua Reaksi Alergi Fase Cepat (RAFS) yang berlangsung sejak kontak
dengan alergen sampai 1 jam setelahnya dan Late Phase Allergic Reaction atau Reaksi Alergi
Fase Lambat (RAFL) yang berlangsung 2 4 jam dan puncak 6 8 jam (fase hiper
reaktifitas) setelah pemaparan dan dapat berlangsung 24 48 jam. Pada kontak pertama
dengan alergen atau tahap sensitisasi, makrofag atau monosit yang berperan sebagai sel
penyaji (Antigen Presenting Cell/APC) akan menangkap alergen yang menempel di mukosa
hidung. Setelah diproses antigen akan membentuk fragmen pendek peptida dan bergabung
dengan molekul HLA kelas II membentuk komplek peptida MHC kelas II (Major
Histocompatibility Complex) yang kemudian diprenstasikan pada sel T helper (Th 0).
Kemudian sel penyaji akan melepas sitokin interleukin 1 (IL1) yang akan mengaktifkan Th 0
untuk berproliferasi menjadi Th 1 dan Th 2. Th 2 akan menghasilkan berbagai sitokin seperti
IL 3, IL 4, IL 5 dan IL 13. IL 4 dan IL 13 dapat diikat oleh reseptornya di permukaan sel
limfosit B, sehingga sel limfosit B menjadi aktif dan memproduksi IgE. IgE di sirkulasi darah
akan masuk kedalam mastoit atau basofil (sel mediator) sehingga kedua sel ini menjadi aktif.
Proses ini disebut sensitisasi yang menghasilkan sel mediator yang tersensitisasi. Bila mukosa
yang sudah tersensitisasi terpapar dengan alergen yang sama, maka kedua rantai IgE akan
mengikat alergen spesifik dan terjadi degranulasi (pecahnya dinding sel) mastoit dan basofil
11

dengan akibat terlepasnya mediator kimia yang sudah terbentuk terutama histamin. Inilah
yang disebut sebagai RAFC. Histamin akan merangsang reseptor H1 pada ujung saraf
vidianus sehingga menimbulkan rasa gatal pada hidung dan bersin bersin. Histamin juga
menyebabkan kelenjar mukosan dan sel goblet mengalami hipersekresidan permeabilitas
kapiler meningkat sehingga terjadi rinore.
Pada RAFC, sel mastoit juga akan melepaskan molekul kemotaktik yang akan menyebabkan
akumulasi sel eosinofil dan neutrofil di jaringan target. Respon ini tidak berhenti disini saja
tapi gejala akan berlanjut mancapai puncak 6 8 jam setelah paparan. Pada RAFL ini
ditandai dengan penambahan jenis dan jumlah sel inflamasi seperti eosinofil, limfosit,
neutrofil, basofil dan mstosit di mukosa hidung serta peningkatan sitokin seperti IL 3, IL 4, IL
5 dan Granulocyte Macrophag Colony Stimulating Factor (GMCSF) dan Inter Cellular
Adhesion Molecule 1 (ICAM 1).
Klasifikasi Rinitis Alergi
Dahulu rinitis alergi dibedakan dalam 2 macam berdasarkan sifat berlangsungnya, yaitu :
1. Rinitis alergi musiman (seasonal, hay fever, polinosis). Di Indonesia tidak dikenal
rinitis alergi musiman, hanya ada di negara yang mempunyai 4 musim. Alergen
penyebabnya spesifik, yaitu tepungsari (pollen) dan spora jamur. Oleh karena itu
nama yang tepat adalah polinosis atau rino konjungtivitis karena gejala klinik yang
tampak adalah gejala pada hidung dan mata (mata merah, gatal disertai lakrimasi)
2. Rinitis alergika sepanjang tahun (perennial). Gejala pada penyakit ini timbul
intermiten atau terus menerus, tanpa variasi musim, jadi dapat ditemukan sepanjang
tahun. Penyebab yang paling sering adalah alergi inhalan, terutama pada orang
dewasa dan alergi ingestan. Alergen inhalan utama adalah alergen dalam rumah
(indoor) dan alergen di luar rumah (outdoor). Alergen ingestan sering merupakan
penyebab pada anak anak dan biasanya disertai dengan gejala alergik yang lain
seperti urtikaria dan gangguan pencernaan. Gangguan fisiologik pada golongan
perenial lebih ringan dibandingkan dengan golongan musiman tetapi karena lebih
persisten maka komplikasinya lebih sering ditemukan.
Saat ini digunakan klasifikasi rinitis alergi berdasarkan rekomendasi dari WHO Iitiative
ARIA (Allergic Rhinitis and its Impact on Asthma) tahun 2001, yaitu berdasarkan sifat
berlangsungnya dibagi menjadi :

12

1. Intermiten (kadang kadang) : bila gejala kurang dari 4 hari/minggu atau kurang dari
4 minggu.
2. Persisten/menetap bila gejala lebih dari 4 hari/minngu atau lebih dari 4 minggu.
Sedangkan untuk tingkat berat ringannya penyakit, rinitis alergi dibagi menjadi :
1. Ringan,bila tidak ditemukan gangguan tidur, gangguan aktivitas harian, bersantai,
berolahraga, belajar, bekerja dan hal hal lain yang menganggu.
2. Sedang berat bila terdapat satu atau lebih dari gangguan tersebut diatas.
Diagnosis
Diagnosis rinitis alergi ditegakan berdasarkan :
Anamnesis
Anamnesis sangat penting karena sering kali serangan tidak terjadi di depan pemeriksa.
Hampir 50% ditegakan melalui anamnesis saja. Gejala rinitis yang khas adalah
terdapatnyaserangan bersin yang berulang. Sebetulnya bersin merupakan gejala yang normal
terutama pada pagi hari atau kontak dengan sejumlah besar debu. Hal ini merupakan
mekanisme fisiologik, yaitu proses pembersihan diri (self cleaning process). Bersin ini
merupakan gejala pada RAFC dan kadang kadang pada RAFL sebagai akibat dilepasnya
histamin. Gejala lain adalah keluar ingus (rinore) yang encer dan banyak, hidung tersumbat,
hidung dan mata gatal, yang kadang disertai dengan banyak keluar air mata (lakrimasi).
Sering kali gejala yang timbul tidak lengkap terutatma pada anak anak. Kadang hidung
tersumbat merupakan gejala utama yang dikeluhkan pasien.
Pemeriksaan Fisik
Pada riniskopi anterior tampak mukosa edema, basah berwarna pucat atau livid disertai
adanya sekret encer yang banyak. Bila gejala persisten, mukosa inferior tampak hipertrofi.
Pemeriksaan nasoendoskopi dapat dilakukan bila fasilitas tersedia. Gejala spesifik lsin pada
anak adalah terdapatnya bayangan gelap pada bagian bawah mata yang terjadi karena stasis
vena sekunder akibat obstruksi hidung. Gejala ini disebut allergic shiner. Selain ituanak juga
tampak menggosok gosok hidung karena gatal dengan punggung tangan. Keadaan ini
disebut sebagai allergic salute. Keadaan menggosok hidung ini lama kelamaan akan
mengakibatkan timbulnya garis melintang di dorsum nasi bagian sepertiga bawah yang

13

disebut allergic crease. Mulut sering terbuka dengan lengkungan langit langit yang tinggi
sehingga akan menyebabkan gangguan pertumbuhan gigi geligi.
Pemeriksaan Penunjang
In Vitro
Hitung eosinofil dalam darah tepi dapat normal atau meningkat. Demikian juga pemeriksaan
IgE total seringkali menunjukan nilai normal kecuali bila tanda alergi pada pasien lebih dari
satu macam penyakit, misalnya selain rinitis alergi juga menderita asma bronkial atau
urtikaria. Lebih bermakna adalah pemeriksaan IgE spesifik dengan RAST (Radio Immuno
Sorbent Test) atau ELISA (Enzyme Linked Immuno Sorbent Assay Test). Pemeriksaan sitologi
hidung walaupun tidak dapat memastikan diagnosis tetapi berguna sebagai pemeriksaan
pelengkap. Ditemukannya eosinofil dalam jumlah banyak menunjukan kemungknan alergi
inhalan. Jika basofil (> 5sel/lap) mungkin disebabkan alergi makanan., sedangkan jika
ditemukan adanya PMN yang meningkat maka menunjukan adanya infeksi bakteri.
In Vivo
Alergen penyebab dapat dicari dengan cara pemeriksaan tes cukit kulit, uji intrakutan atau
intradermal yang tunggal atau berseri (Skin End poin Titration/SET), SET dilakukan untuk
alergen inhalan dengan menyuntikan alergen dalam berbagai konsentrasi yang bertingkat
kepekatannya. Keuntungan SET, selain alergen penyebab juga derajat alergi serta dosis inisial
desensitisasi dapat diketahui.
Untuk alergi makanan,uji kulit yang akhir akhir ini dilakukan adalah Intracutaneus
Provocative Dilutional Food Test (IPDFT), namun sebagai baku emas dapat dilakukan
dengan diet eliminasi dan provokasi (Challenge Test).
Alergen ingestan secara tuntas leyap dari tubuh dalam waktu 5 hari. Karena itu pada
Challenge Test, makanan yang dicurigai diberikan pada pasien setelah berpantang selama
5 hari, selanjutnya diamati reaksinya. Pada diet eliminasi, jenis makanan setiap kali
dihilangkan dari menu makanan sampai suatu ketika gejala menghilang dengan meniadakan
suatu jenis makanan.
Penatalaksanaan

14

Terapi yang paling ideal addalah dengan menghindari kontak dengan alergen penyebab dan
eliminasi.
Medikamentosa
Antihistamin yang dipakai adalah antagonis histamin H 1, yang bekerja secara inhibitor
kompetitif pada reseptor H 1 sel target, dan merupapkan preparat farmakologik yang paling
sering dipakai sebagai lini pertama pengobatan rinitis alergi.
Preparat simpatomimetik golongan agonis adrenergik alfa dipakain sebagai dekingestan
hidung oral dengan atau tanpa kombinasi dengan antihistamin atau topikal. Namun
pemakaian secara topikal hanya diperbolehkan beberapa hari saj untuk menghindari
terjadinya rinitis medikamentosa.
Preparat kortikosteroid dipilih bila gejala terutama sumbatan hidung akibat respon fase
lambat tidak berhasil diatasi dengan obat lain. Yang sering dipakai adalah kortikosteroid
topikal

(beklometason,

budesonid,

flunisolid,

flutikason,

mometason

furoat

dan

triaminosolon).
Operatif
Tindakan konkotomi parsial (pemotongan sebagian konka inferior) perlu dipikirkan bila
konka inferior hipertrofi berat dan tidak berhasil dikecilkan dengan cara kauterisasi memakai
AgNO3 25% atau triklor asetat.
Imunoterapi
Cara pengobatan ini dilakukan pada alergen inhalan dengan gejala yang berat dan sudha
berlangsung lama dan dengan cara pengobatan yang lain tidak memberikan hasil yang
memuaskan. Tujuan dari imunoterapi adalah pembentukan IgG blocking antibody dan
penurunan IgE.ada 2 metode imunoterapi yang umum dilakukan yaitu intradermal dan sub
lingual.
Rinitis Vasomotor
Rinitis vasomotor adalah suatu keadaan idiopatik yang didiagnosis tanpa adanya infeksi,
alergi, eosinofilia, perubahan hormonal (kehamilan dan hipertiroid) dan pajanan obat.
Etiologi dan Patofisiologi
15

Etiologi dan patofisiologi yang pasti belum diketahui. Beberapa hipotesaa telah dikemukakan
untuk menerangkan patofisiologi rinitis vasomotor.
1. Neurogenik (disfungsi sistetm otonom). Dengan terjadinya siklus nasi maka
seseorang akan mampu untuk dapat bernapas dengan tetap normal melalui rongga
hidung yang berubah ubah luasnya. Dala keadaan hidung normal, persarafan
simpatis lebih dominan. Rinitis vasomotor diduga sebagai ketidak seimbangan impuls
saraf otonom di mukosa hidung yang berupa bertambahnya aktivitas sistem
parasimpatis.
2. Neuropeptida. Pada mekanisme ini terjadi disfungsi hidung yang diakibatkan oleh
meningkatnya rangsangan terhadap saraf sensoris serabut C di hidung. Keadaan ini
menerangkan terjadinya peningkatan respon terhadap hiper reaktifitas hidung.
3. Nitrik Oksida. Kadar nitrik oksida (NO) yang tinggi dan persisten dilapisan epitel
hidung dapat menyebabkan terjadinya kerusakan atau nekrosis epitel, sehingga
rangsangan non spesifik berinteraksi langsung dengan lapisan sub epitel.
Akibatnya terjadi peningkatan reaktifitas serabut trigeminal dan recruitment refleks
vaskular dan kelenjar mukosa.
4. Trauma. Rinitis vasomotor merupakan komplikasi jangka panjang dari trauma hidung
melalui mekanisme neurogenik atau neuropeptida.
Gejala Klinik
Pada rinitis vasomotor, gejala sering ditimbulkan oleh berbagai rangsangan non spesifik
seperti asap/rokok, bau yang menyengat, parfum, minuman beralkohol, makanan pedas,
undara dingin, pendingin dan pemanas ruangan, perubahan kelembabann, perubahan suhu
luar, kelelahan dan stres/emosi. Pada keadaan normal faktor faltor tadi tidak dirasakan
sebagai gangguan oleh individu.
Kelainan ini menpunyai gejala yang mirip dengan rinitis alergi, namun gejala yang dominan
adalah hidung tersumbat bergantian kiri dan kanan tergantung posisi pasien. Selain itu
terdapat rinore yang mukoid atau serosa. Keluhan ini jarang disertai dengan keluhan mata.
Gejala dapat memperburuk pada pagi hari karena adanya perubahan suhu yang ekstrim, udara
lembab, juga oleh asap rokok dan sebagainya.
Berdasarkan gejala menonjol, keluhan ini dibedakan menjadi 3 golongan, yaitu :
1. Golongan bersin (sneezers), gejala biasanya memberikan respon yang baik terhadap
pemberian antihistamin dan glukokortikosteroid topikal
16

2. Golongan rinore (runners),gejala dapat diatasi dengan pemberian anti kolinergik


topikal
3. Golongan tersumbat (blockers), kongesti biasanya memberikan respon yang baik
dengan terapi glukokortikosteroid topikal dan vasokonstriktor oral.
Diagnosis
Padapemeriksaan rinoskopi anterior tampak gambaran yang khas berupa edema mukosa
hidung, konka berwarna merah gelap atau merah tua, tetapi dapat pula pucat. Hal ini perlu
dibedakan dengan rinitis alergi. Permukaan konka dapat licin atau berbenjol benjol
(hipertrofi). Pada rongga hidung terdapat sekret mukoid, biasanya sedikit. Akan tetapi pada
golongan rinore sekret yang ditemukan ialah serosa dan banyak jumlahnya.
Pada pemeriksaan laboratorium dilakukan untuk menyingkirkan rinitis alergi. Kadang
ditemukan juga eosinofil pada sekret hidup tapi dalam jumlah sedikit. Kadar IgE spesifik
tidak meningkat.
Penatalaksanaan
1. Menghindari stimulus/faktor pencetus
2. Pengobatan simtomatis dengan oabt obatan dekongestan oral, cuci hidung dengan
larutan garam fisiologis, kauterisasi konka hipertrofi dengan larutan AgNO3 25% atau
triklor asetat pekat. Dapat juga deberikan kortikosteroid topikal 100 200 mikrogram.
Dosis dapat ditingkatkan sampai 400 mikrogram perhari. Hasilnya akan terlihat
setelah pemakaian paling sedikit selama 2 minggu. Saat ini terdapat kortikosteroid
topikal baru dalam larutan aqua seperti flutikason propionat dan mometason furoat
dengan pemakaian cukup satu kali sehari dengan dosis 200 mikrogram. Pada kasus
rinore yang berat, dapat ditambahkan antikolinergik topikal (ipatropium bromida).
3. Operasi dengan cara bedah beku, elektrokauter, atau konkotomi parsial konka
inferior.
4. Neurektomi n.vidianus dilakukan bila dengan cara diatas tidak memberikan hasil yang
optimal. Operasi ini tidak mudah dan dapat menimbulkan komplikasi seperti sinusitis,
diplopia, dan buta.
Prognosis pengobatan golongan obstruksi lebih baik daripada golongan rinore. Oleh karena
golongan rinore hampir sama dengan rinitis alergi, maka perlu dilakukan anamnesi dan
pemeriksaan yang lebih teliti untuk memastikan diagnosisnya.
Rinitis Medikamentosa
17

Rinitis medikamentosa adalah suatu kelainan hidung berupa gangguan respon normal
vasomotor yang diakibatkan oleh pemakaian vasokonstriktor topikal (tetes hidung atau
semprot hidung)dalam waktu lama dan berlebihan sehingga menyebabkan sumbatan hidung
yang menetap. Dapat dikatakan bahwa hal ini disebabkan karen pemakaian obat yang
berlebihan (drug abuse). Oleh karena itu pemakaian obat topikal vasokonstriktor sebaiknya
tidak lebih dari 1 minggu, dan sebaiknya bersifat isotonik dengan sekret hidung normal (pH
antara 6,3 dan 6,5)
Gejala dan Tanda
Pasien mengeluh hidungnya tersumbat terus menerus dan berair. Pada pemeriksaan terdapat
edema/hipertrofi konka dengan sekret hidung yang berlebihan. Apabila diberi tampon
adrenalin, edema konka tidak berkurang.
Penatalaksanaan
1. Hentikan pemakaian obat tetes atau demprot vasokonstriktor hidung.
2. Untuk mengatasi sumbatan berulang (rebound congestion) dapat diberikan
kortikosteroid oral dosis tinggi jangka pendek dan dosis diturunka secara bertahap
(tappering off) dengan menurunkan dosis sebanyak 5mg perhari. Dapat juga
memberikan kortikosterroid topikal selama 2 minggu intik mengembalikan proses
fisiologik mukosa hidung.
3. Obat dekongestan oral (biasanya mengandung pseudoefedrin).
Apabila denhan cara ini tidak ada perbaikan selama 3 minggu maka pasien dirujuk ke dokter
THT.

Daftar pustaka
1. Adams, George L. Boies: buku ajar penyakit THT (Boeis fundamentals of
otolaryngology). Edisi ke-6. Jakarta: EGC, 1997: hal. 174, 240-247.
2. Hellgren J, 2008, Ocupational Rhinosinusitis. In: Current Allergy and Asthma
Reports. Department of ear, Nose and Throat and head and Neck Surgery. 8 ed. p:
234-9.
3. Jones R, 2004, Ear, Nose and Throat Problem. In: Oxford Textbook of Primary
Medical Care. Clinical Management, Publish In United States. Vol. 2. p: 724-8

18

4. Mangunkusumo E, Soetjipto D, Dalam Soepardi EA, Iskandar N, Bashiruddin J,


Restuti RD. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher.
Edisi ke-6. Jakarta: FK UI, 2011 : hal. 150, 154-155, 145-153.
5. Mangunkusumo E, Rifki N, 2000, Sinusitis dalam Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga

Hidung Tenggorok. Edisi Keempat. Balai Penerbit FK UI. Jakarta.

19