Anda di halaman 1dari 24

THE DEVELOPMENT OF PERSONALITY EXCEPTIONALITY

diajukan untuk memenuhi tugas Psikologi Pendidikan

disusun oleh :
Anggi Mayangsari

190110130014

R. Bernancy Greacya

190110130070

Serawanti Deliana

190110130090

Retika Najmamulat Asih

190110130130

FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2015

TEORI KEPRIBADIAN ERIK H. ERIKSON


A. Biografi Tokoh
Erik H. Erikson adalah salah satu tokoh psikoanalisa yang lahir di Frankurt, Jerman, 15
Juni 1902. Ayah kandung Erikson adalah seorang pria kebangsaan Denmark yang meninggalkan
Erikson pada usia tiga tahun sehingga ibu Erikson yang bernama Karla Abrhamsen menikah lagi
dengan Theodore Homberger yang menjadi ayah tiri Erikson dan nama Hamberger kini menjadi
bagian dari nama Erikson. Setelah lulus SMA, Erikson menjadi seniman namun tidak mengambil
kuliah seni dan memelih berkeliling Eropa untuk menikmati dan belajar seni.
Erikson menjadi guru pada sekolah yang dikelolah Dorothy Burlingham, teman Anna Freud yang
direkomendasikan oleh Peter Blos pada usia 25 tahun. Tahun 1927 1933, Erikson belajar
sebagai Child Analyst di Vienna Psycholoanalytic Institute bersama Anna Freud dan menikahi
Joan Serson pada tahun 1930 serta memiliki tiga orang anak. Selama tahun tersebut, Erikson
mendapat sertifikan dari Motessori Education dan Vienna Psychoanalityc Society. Tahun 1933
ketika Nazi berkuasa, Erikson Pindah ke Copenhagen, lalu pindah ke Denmark dan ke Boston,
Amerika.
Erikson mengajar di Harvard Medical School dan membuka praktik psikoanalisis anakanak. Di sinilah Erikson bertemu Henry Murray dan Kurt Lewin serta tokoh-tokoh besar lainnya.
Selanjutnya, Erikson mengajar di University of California di Berkeley dan melakukan penelitian
tentang kehidupan modern dalam suku Lakota dan Yurok. Tahun 1939, Erikson mengubah
namanya dari Erik Homberger menjadi Erik H. Erikson. Pada tahun 1950, Erikson
membuat Childhood and Society, analisis Maxim Gorky dan Adolph Hitler, diskusi Kepribadian
Amerika, beberapa ringkasan teori Freudian, dan Gandhis Truth yang memenangkan Award
dan National Book Award.
Beberapa tahun kemudian, Erikson meninggalkan Berkeley kemudian bekerja dan mengajar di
sebuah klinik di Massachussets selama 10 tahun, dan 10 tahun kemudian kembali ke Harvard.
Tahun 1970, Erikson menulis dan melakukan penelitian bersama istrinya dan akhirnya
meninggal pada tahun 1994.
B. Struktur Kepribadian
Erikson (Alwisol, 2009:85-88) menyatakan bahwa struktur kepribadian manusia dibagi
menjadi tiga bagian, yaitu:

1. Ego Kreatif
Ego kreatif adalah ego yang dapat menemukan pemecahan kreativitas atas masalah baru
pada setiap tahap kehidupan. Apabila menemukan hambatan atau konflik pada suatu fase, ego
tidak menyerah tetapi bereaksi dengan menggunakan kombinasi antara kesiapan batin dan
kesempatan yang disediakan lingkungan. Ego yg sempurna memiliki 3 dimensi, yaitu
faktualisasi, universalitas dan aktualitas.
a.

Faktualisasi adalah kumpulan sumber data dan fakta serta metode yang dapat dicocokkan

atau diverifikasi dengan metode yang sedang digunakan pada suatu peristiwa. Dalam hal ini, ego
berisikan kumpulan hasil interaksi individu dengan lingkungannya yang dikemas dalam bentuk
data dan fakta.
b. Universalitas adalah dimensi yang mirip dengan prinsip realita yang dikemukakan oleh
Freud. Dimensi ini berkaitan dengan sens of reality yang menggabungkan pandangan
semesta/alam dengan sesuatu yang dianggap konkrit dan praktis.
c.

Aktualitas adalah metode baru yang digunakan oleh individu untuk berhubungan dengan

orang lain demi mencapai tujuan bersama. Dalam hal ini, ego merupakan realitas masa kini yang
berusaha mengembangankan cara baru untuk dapat memecahkan masalah yang dihadapi,
menjadi lebih efektif, progresif, dan prospektif.
Erikson (Alwisol, 2009:86) berpendapat bahwa sebagian ego yang ada pada individu
bersifat tak sadar, mengorganisir pengalaman yang terjadi pada masa lalu dan pengalaman yang
akan terjadi pada masa mendatang. Dalam hal ini, Erikson menemukan tiga aspek yang saling
berhubungan, yaitu body ego, ego ideal dan ego identity, yang umumnya akan mengalami
perkembangan pesat pada masa dewasa meskipun ketiga aspek tersebut terjadi pada setiap fase
kehidupan.
a.

Body ego merupakan suatu pengalam individu terkait dengan tubuh atau fisiknya sendiri.

Individu cenderung akan melihat fisiknya berbeda dengan fisik tubuh orang lain.
b. Ego ideal merupakan suatu gambaran terkait dengan konsep diri yang sempurna. Individu
cenderung akan berimajinasi untuk memiliki konsep ego yang lebih ideal dibanding dengan
orang lain.
c.

Ego identity merupakan gambaran yang dimiliki individu terkait dengan diri yang

melakukan peran sosial pada lingkungan tertentu.

2. Ego Otonomi Fungsional


Ego otonomi fungsional adalah ego yang berfokus pada penyesuaian ego terhadap realita.
Contohnya yaitu hubungan ibu dan anak. Meskipun Erikson sependapat dengan Freud mengenai
hubungan ibu dan anak mampu memengaruhi serta menjadi hal terpenting dari perkembangan
kepribadian anak, tetapi Erikson tidak membatasi teori teori hubungan id-ego dalam bentuk
usaha memuaskan kebutuhan id oleh ego. Erikson (Alwisol, 2009:86) menganggap bahwa proses
pemberian makanan pada bayi merupakan model interaksi sosial antara bayi dengan lingkungan
sosialnya.
Lapar adalah menifestasi biologis, dan konsekuensinya akan menimbulkan kesan
terhadap dunia luar bayi ketika mendapat pemuasan id yang dilakukan oleh ibu. Bayi belajar
untuk mengantisipasi interaksi dalam bentuk basic trust pada saat diberi makan oleh
ibunya.Basic trust yang dimaksud yaitu suatu kepercayaan dasar anak yang memandang kontak
dengan manusia dan dunia luar adalah hal yang sangat menyenangkan karena pada masa lalu
(bayi) hubungan tersebut menimbulkan rasa aman dan menyenangkan terhadap dirinya.
3. Pengaruh Masyarakat
Pengaruh masyarakat adalah pembentuk bagian tersebesar ego, mesikipun kapasitas yang
dibawa sejak lahir oleh individu juga penting dalam perkembangan kepribadian. Erikson
mengemukakan faktor yang memengaruhi kepribadian yang berbeda dengan Freud. Meskipun
Freud menyatakan bahwa kepribadian dipengaruhi oleh biologikal, Erikson memandang
kepribadian dipengaruhi oleh faktor sosial dan historikal. Erikson (Alwisol, 2009:88)
menyatakan bahwa potensi yang dimiliki individu adalah ego yang muncul bersama kelahiran
dan harus ditegakkan dalam lingkungan budaya. Anak yang diasuh dalam budaya masyakarat
berbeda, cenderung akan membentuk kepribadian yang sesuai dengan nilai-nilai dan kebutuhan
budaya sendiri.
C. Tahap Perkembangan
Teori psikososial dari Erik Erikson meliputi delapan tahap yang saling berurutan
sepanjang hidup. Hasil dari tiap tahap bergantung pada hasil tahapan sebelumnya, dan resolusi
yang sukses dari tiap krisis ego adalah pentingnya bagi individu untuk dapat tumbuh secara
optimal. Ego harus mengembangkan kesanggupan yang berbeda untuk mengatasi tiap tuntutan

penyesuaian dari masyarakat (Berk, 2003). Berikut adalah delapan tahapan perkembangan
psikososial menurut Erik Erikson (Berk, 2003):
1. Tahap I : Trust versus Mistrust (0-1 tahun)
Dalam tahap ini, bayi berusaha keras untuk mendapatkan pengasuhan dan kehangatan,
jika ibu berhasil memenuhi kebutuhan anaknya, sang anak akan mengembangkan kemampuan
untuk dapat mempercayai dan mengembangkan asa (hope). Jika krisis ego ini tidak pernah
terselesaikan, individu tersebut akan mengalami kesulitan dalam membentuk rasa percaya
dengan orang lain sepanjang hidupnya, selalu meyakinkan dirinya bahwa orang lain berusaha
mengambil keuntungan dari dirinya.
2. Tahap II: Autonomy versus Shame and Doubt (l-3 tahun)
Dalam tahap ini, anak akan belajar bahwa dirinya memiliki kontrol atas tubuhnya. Orang
tua seharusnya menuntun anaknya, mengajarkannya untuk mengontrol keinginan atau impulsimpulsnya, namun tidak dengan perlakuan yang kasar. Mereka melatih kehendak, tepatnya
otonomi. Harapan idealnya, anak bisa belajar menyesuaikan diri dengan aturan-aturan sosial
tanpa banyak kehilangan pemahaman awal mereka mengenai otonomi, inilah resolusi yang
diharapkan. Alwisol (2009:93) melanjutkan bahwa apabila anak tidak berhasil melewati fase ini,
maka anak tidak akan memiliki inisiatif yang dibutuhkan pada tahap berikutnya dan akan
mengalami hambatan terus-menerus pada tahap selanjutnya.
3. Tahap III : Initiative versus Guilt (3-6 tahun)
Pada periode inilah anak belajar bagaimana merencanakan dan melaksanakan
tindakannya. Resolusi yang tidak berhasil dari tahapan ini akan membuat sang anak takut
mengambil inisiatif atau membuat keputusan karena takut berbuat salah. Anak memiliki rasa
percaya diri yang rendah dan tidak mau mengembangkan harapan-harapan ketika ia dewasa. Bila
anak berhasil melewati masa ini dengan baik, maka keterampilan ego yang diperoleh adalah
memiliki tujuan dalam hidupnya.
4. Tahap IV: Industry versus Inferiority (6-12 tahun)
Pada saat ini, anak-anak belajar untuk memperoleh kesenangan dan kepuasan dari
menyelesaikan tugas khususnya tugas-tugas akademik. Penyelesaian yang sukses pada tahapan
ini akan menciptakan anak yang dapat memecahkan masalah dan bangga akan prestasi yang
diperoleh. Keterampilan ego yang diperoleh adalah kompetensi. Di sisi lain, anak yang tidak

mampu untuk menemukan solusi positif dan tidak mampu mencapai apa yang diraih temanteman sebaya akan merasa inferior.
5. Tahap V : Identity versus Identity Confusion (12-20 tahun)
Pada tahap ini, terjadi perubahan pada fisik dan jiwa di masa biologis seperti orang
dewasa sehingga tampak adanya kontraindikasi bahwa di lain pihak anak dianggap dewasa tetapi
di sisi lain dianggap belum dewasa. Tahap ini merupakan masa stansarisasi diri yaitu anak
mencari identitas dalam bidang seksual, umur dan kegiatan. Peran orang tua sebagai sumber
perlindungan dan nilai utama mulai menurun. Adapun peran kelompok atau teman sebaya tinggi.
Apabila anak tidak sukses pada fase ini, maka akan membuat anak mengalami krisis identitas,
begitupun sebaliknya.
6. Tahap VI: Intimacy versus Isolation (masa dewasa muda, 20-30 tahun)
Dalam tahap ini, orang dewasa muda mempelajari cara berinteraksi dengan orang lain
secara lebih mendalam. Ketidakmampuan untuk membentuk ikatan sosial yang kuat akan
menciptakan rasa kesepian. Bila individu berhasil mengatasi krisis ini, maka keterampilan ego
yang diperoleh adalah cinta.
7. Tahap VII: Generativity versus Stagnation (masa dewasa menengah, 30-65 tahun)
Pada tahap ini, individu memberikan sesuatu kepada dunia sebagai balasan dari apa yang
telah dunia berikan untuk dirinya, juga melakukan sesuatu yang dapat memastikan kelangsungan
generasi penerus di masa depan. Ketidakmampuan untuk memiliki pandangan generatif akan
menciptakan perasaan bahwa hidup ini tidak berharga dan membosankan. Bila individu berhasil
mengatasi krisis pada masa ini maka ketrampilan ego yang dimiliki adalah perhatian, sedangkan
bila individu tidak sukses melewatinya maka akan merasa bahwa hidupnya tidak berarti.
8. Tahap VIII: Ego Integrity versus Despair (masa dewasa akhir, 65 tahun ke atas)
Pada tahap usia lanjut ini, mereka juga dapat mengingat kembali masa lalu dan melihat
makna, ketentraman dan integritas. Refleksi ke masa lalu itu terasa menyenangkan dan pencarian
saat ini adalah untuk mengintegrasikan tujuan hidup yang telah dikejar selama bertahun-tahun.
Apabila individu sukses melewati faase ini maka akan timbul perasaan puas akan diri, sedangkan
apabila mengalami kegagalan dalam melewati tahapan ini akan menyebabkan munculnya rasa
putus asa.
E. Kelebihan dan Kekurangan

Kelebihan:
1. Erikson menekankan kesadaran individu untuk menyesuaikan diri dengan pengaruh sosial.
2. Erikson memandang ego sebagai struktur kepribadian yang otonom, serta berfokus pada
kualitas ego yang muncul di setiap periode perkembangan.
3. Tahap perkembangan lebih kompleks karena mengembangkan teori insting Freud. Namun
Erikson tidak memusatkan seks sebagai hal yg mendasari manusia.
4. Menekankan bahwa perubahan pada setiap tahap perkembangan sangat penting sehingga
individu berusaha semampu mungkin untuk melewatinya.
Kekurangan
1. Nilai ilmiah penelitian yang dilakukan Erikson tidak begitu akurat. Observasi dan analisis
penelitian hanya dilakukan secara subjektif seperti halnya tokoh psikoanalisis yang lain.

LAWRENCE KOHLBERG
1. Biografi Lawrence Kohlberg
Lawrence Kohlberg tumbuh besar di Bronxville, New York, dan memasuki Akademi
Andover di Massachussets, sekolah menengah atas swasta yang mahal dan menuntut
kemampuan akademis tinggi. Dia tidak langsung melanjutkan keperguruan tinggi namun pergi
membantu pemulangan orang-orang Israel, bekerja sebagai insinyur tingkat dua di pesawat
angkut yang membawa pelarian dari Eropa melewati blockade Inggris ke Israel. Setelah itu, pada
1948, Kohlberg masuk ke Universitas Chicago di mana dia lulus tes penerimaan dengan angka
yang sangat tinggi sehingga hanya mengambil sedikit saja mata kuliah untuk memperoleh gelar
sarjana mudanya. Dalam kuliah ini memang dicapai hanya dalam waktu setahun. Dia tinggal
Chicago sebentar untuk mengejar gelar sarjananya di dalam psikologi yang awalnya dia ingin
mengambil psikologi kimia. Namun segera dia menjadi tertarik kepada piaget dan mulai
mewawancarai anak-anak dan remaja tentang masalah-masalah moral. Semua hasil penelitiannya
itu ditulis dalam disertasi doktoralnya (1958), rancangan pertama dari teori pentahapan psikologi
yang baru. Kohlberg mengajar di Universitas Chicago dari tahun 1962 sampai 1968, dan di
Universitas Harvard dari tahun 1968 sampai ajal menjemputnya ditahun 1987.
2. Pengertian Perkembangan Moral

Pengertian perkembangan secara luas menunjuk pada keseluruhan proses perubahan dari
potensi yang dimiliki individu dan tampil dalam kualitas kemampuan, sifat dan ciri-ciri yang
baru (Reni Akbar Hawadi : 2001). Helden (1977) dan Richards (1971) berpendapat moral adalah
suatu kepekaan dalam pikiran, perasaan, dan tindakan dibandingkan dengan tindakan-tindakan
lain yang tidak hanya berupa kepekaan terhadap prinsip-prinsip dan aturan-aturan. Kita telah
mengetahui arti dari kedua suku kata yaitu perkembangan dan moral maka selanjutnya yaitu kita
mulai memahami arti dari gabungan dua kata tersebut Perkembangan Moral Santrock (1995)
Perkembangan moral adalah perkembangan yang berkaitan dengan aturan dan konvensi
mengenai apa yang seharusnya dilakukan oleh manusia dalam interaksinya dengan orang lain.
Perkembangan moral adalah perubahan-perubahan perilaku yang terjadi dalam kehidupan anak
berkenaan dengan tatacara, kebiasaan, adat, atau standar nilai yang berlaku dalam kelompok
sosial.
3. Perkembangan Moral menurut Lawrence Kohlberg
Kohlberg mengemukakan teori perkembangan moral berdasar teori Piaget, yaitu dengan
pendekatan organismik (melalui tahap-tahap perkem-bangan yang memiliki urutan pasti dan
berlaku secara universal). Selain itu Kohlberg juga menyelidiki struktur proses berpikir yang
mendasari perilaku moral (moral behavior).Tahapan perkembangan moral adalah ukuran dari
tinggi rendahnya moral seseorang berdasarkan perkembangan penalaran moralnya seperti yang
diungkapkan oleh Lawrence Kohlberg. Teori ini berpandangan bahwa penalaran moral, yang
merupakan dasar dari perilaku etis, mempunyai enam tahapan perkembangan yang dapat
teridentifikasi. Ia mengikuti perkembangan dari keputusan moral seiring penambahan usia yang
semula diteliti Piaget,yang menyatakan bahwa logika dan moralitas berkembang melalui
tahapan-tahapan konstruktif. Kohlberg memperluas pandangan dasar ini, dengan menentukan
bahwa proses perkembangan moral pada prinsipnya berhubungan dengan keadilan dan
perkembangannya berlanjut selama kehidupan,walaupun ada dialog yang mempertanyakan
implikasi filosofis dari penelitiannya. Kohlberg menggunakan cerita-cerita tentang dilema moral
dalam penelitiannya, dan ia tertarik pada bagaimana orang-orang akan menjustifikasi tindakantindakan mereka bila mereka berada dalam persoalan moral yang sama.

4. Tiga Level dan Enam Tahap Penalaran Moral menurut Kohlberg


Level

Level

Rentang Usia

: Ditemukan

Tahap

pada Tahap

Esensi Penalaran Moral

Hukuman

: Orang

Moralitas

anak-anak

prakonvension

prasekolah, sebagian penghindaran dan bagi

al

besar anak-anak SD, kepatuhan


sejumlah siswa SMP, (Punishment
dan segelintir siswa avoidance
SMU

obedience)

membuat

keputusan

berdasarkan apa yang terbaik


mereka,

tanpa

mempertimbangkan

kebutuhan

atau perasaan orang lain. Orang

and

mematuhi peraturan hanya jika


peraturan tersebut dibuat oleh
orang-orang

yang

lebih

berkuasa, dan mereka mungkin


melanggarnya
merasa
tidak

bila

mereka

pelanggaran

tersebut

ketahuan

orang

lain.

Perilaku yang salah adalah


perilaku yang akan mendapatkan
hukuman
Tahap 2 : Saling Orang memahami bahwa orang
memberi

dan lain juga memiliki kebutuhan.

menerima

Mereka

(Exchange

of memuaskan

favors)

mungkin

mencoba

kebutuhan

orang

lain apabila kebutuhan mereka


sendiri pun akan memenuhi
perbuatan tersebut (bila kamu
mau memijat punggungku; aku
pun

akan

memijat

punggungmu). Mereka masih


mendefinisikan yang benar dan
yang

salah

berdasarkan

konsekuensinya bagi diri mereka


sendiri.
Level

: Ditemukan

pada Tahap 3 : Anak Orang

Moralitas

segelintir siswa SD baik

konvensional

tingkat

(good

akhir, boy/good girl)

membuat

melakukan

keputusan

tindakan

tertentu

semata-mata

untuk

sejumlah siswa SMP,

menyenangkan

dan banyak siswa

terutama

SMU

memiliki otoritas (seperti guru,

tidak

teman sebaya yang populer).

(Tahap

biasanya
muncul

sebelum

Mereka

masa SMU)

orang

lain,

tokoh-tokoh

yang

sangat

peduli

terjaganya

pada

hubungan

persahabatan melalui sharing,


kepercayaan, dan kesetiaan, dan
juga

mempertimbangkan

perspektif serta maksud orang


lain ketika membuat keputusan.
Tahap 4 : Hukum Orang memandang masyarakat
dan

tata

(Law
keteraturan).

tertib sebagai suatu tindakan yang


and utuh

yang

menyediakan

pedoman bagi perilaku. Mereka


memahami bahwa peraturan itu
penting untuk menjamin berjalan
harmonisnya

kehidupan

bersama, dan meyakini bahwa


tugas mereka adalah mematuhi
peraturan-peraturan
Meskipun
menganggap

begitu,

tersebut.
mereka

peraturan

itu

bersifat kaku (tidak fleksibel);


mereka belum menyadari bahwa

sebagaimana

kebutuhan

masyarakat

berubah-ubah,

peraturan pun juga seharusnya


berubah.
Level

Moralitas
postkonvensio

: Jarang

muncul Tahap 5 : Kontrak Orang

sebelum masa kuliah

Sosial

memahami

(Social peraturan-peraturan

contract).

nal

bahwa
yang

merupakan

representasi

persetujuan

banyak

mengenai

perilaku

dianggap

tepat.

ada
dari

individu
yang
Peraturan

dipandang sebagai mekanisme


yang

bermanfaat

untuk

memelihara keteraturan social


dan

melindungi

individu,

hak-hak

alih-alih

sebgai

perintah yang bersifat mutlak


yang harus dipatuhi semata-mata
karena
Orang

merupakan
juga

hukum.
memahami

fleksibilitas sebuah peraturan;


peraturan

yang

mengakomodasi

tidak

lagi

kebutuhan

terpenting masyarakat bisa dan


harus dirubah.
Tingkat
Prinsip
universal
ideal

: Orang-orang setia dan taat pada


etika beberapa prinsip abstrak dan

(tahap universal (misalnya, kesetaraan


yang semua

orang,

penghargaan

bersifat hipotetis, terhadap harkat dan martabat


yang

hanya manusia,

komitmen

pada

dicapai segelintir keadilan)


orang)

yang

norma-normadan

melampaui
peraturan-

peraturan yang spesifik. Mereka


sangat mengikuti hati nurani dan
karena itu bisa saja melawan
peraturan
dengan

yang

bertentangan

prinsip-prinsip

etis

mereka sendiri.
5. Faktor-faktor yang Memengaruhi Perkembangan Moral.
Para peneliti perkembangan telah mengidentifikasi sejumlah factor yang berhubungan
dengan

perkembangan penalaran dan perilaku moral : perkembangan kognitif umum,

perkembangan rasio dan rationale, isu dan dilema moral, dan perasaan diri.

Perkembangan Kognitif Umum.


Penalaran moral yang tinggi (advanced) penalaran yang dalam mengenai hokum moral

dan nilai-nilai luhur seperti kesetaraan, keadilan, hak-hak asasi manusia memerlukan refleksi
yang mendalam mengenai ide-ide abstrak. Dengan demikian dalam batas-batas tertentu,
perkembangan

moral

bergantung

pada

perkembangan

kognitif

(Kohlberg,

1976;Nucci,2006;Turiel,2002). Sebagai contoh, anak-anak yang secara intelektual (gifted)


berbakat umumnya lebih sering berpikir tentang isu moral dan bekerja keras mengatasi
ketidakadilan di masyarakat local ataupun dunia secara umum ketimbang teman-teman
sebayanya (silverman,1994). Meski demikian, perkembangan kognitif tidak menjamin
perkembangan moral. Terkadang siswa berpikir abstrak mengenai materi akademis dan pada saat
yang sama bernalar secara prakonvensional, yang berpusat pada diri sendiri (Kohlberg, 1976;
Silverman, 1994).

Penggunaan Ratio dan Rationale.


Anak-anak lebih cenderung memperoleh manfaat dalam perkembangan moral ketika

mereka memikirkan kerugian fisik dan emosional yang ditimbulkan perilaku-perilaku tertentu
terhadap orang lain. Menjelaskan kepada anak-anak alasan perilaku-perilaku tertentu tidak dapat
diterima, dengan focus pada perspektif orang lain, dikenal sebagai induksi(induction)
(M.L.Hoffman,1970,1975).

Isu dan Dilema Moral.


Dalam teorinya mengenai perkembangan moral, Kohlberg menyatakan bahwa anak-anak

berkembang secara moral ketika mereka menghadapi suatu dilema moral yang tidak dapat
ditangani secara memadai dengan menggunakan tingkat penalaran moralnya saat itu dengan kata
lain, ketika anak menghadapi situasi yang menimbulkan disequilibrium. Upaya untuk membantu
anak-anak yang menghadapi dilemma semacam itu, Kohlberg menyarankan agar guru
menawarkan penalaran moral satu tahap diatas tahap yang dimiliki anak saat itu. Kohlberg
(1969) percaya bahwa dilema moral dapat digunakan untuk memajukan tingkat penalaran moral
anak, tetapi hanya setahap demi setahap. Dia berteori bahwa cara anak-anak melangkah dari satu
tahap ke tahap berikut ialah dengan berinteraksi dengan orang-orang lain yang penalarannya
berada satu atau paling tinggi dua tahap di atas tahap mereka.

Perasaan Diri.
Anak-anak lebih cenderung terlibat dalam perilaku moral ketika mereka berpikir bahwa

sesungguhnya mampu menolong orang lain dengan kata lain ketika mereka memiliki
pemahaman diri yang tinggi mengenai kemampuan mereka membuat suatu perbedaan (Narfaez
& Rest,1995). Lebih jauh, pada masa remaja, beberapa anak muda mulai mengintegrasikan
komitmen

terhadap

nilai-nilai

moral

terhadap

identitas

mereka

secara

keseluruhan

(M.L.Arnold,2000;Biyasi,1995;Nucci,2001). Mereka menganggap diri mereka sebagai pribadi


bermoral dan penuh perhatian, yang peduli pada hak-hak dan kebaikan orang lain. Tindakan
altruistic dan bela rasa yang mereka lakukan tidak terbatas hanya pada teman-teman dan orangorang yang mereka kenal saja, melainkan juga meluas ke masyarakat.
6. Kritik terhadap Teori Kohlberg
Salah satu keterbatasan karya Kohlberg ialah bahwa hal itu kebanyakan melibatkan anak
laki-laki. Riset tentang penalaran moral anak perempuan menemukan pola yang agak berbeda
dari pola yang disodorkan Kohlberg. Apabila penalaran moral anak laki-laki terutama berkisar di
seputar masalah keadilan, anak perempuan lebih tertarik dengan masalah-masalah kepedulian
dan tanggung jawab terhadap orang-orang lain (Gilligan, 1982; 1985; Gilligan & Attanucci,
1988; Haspe & Baddeley,1991). Carol Gilligan telah berpendapat, misalnya, bahwa pria dan
wanita menggunakan kriteria moral yang berbeda: bahwa penalaran moral pria difokuskan pada
hak masing-masing orang, sedangkan penalaran moral wanita difokuskan lebih pada tanggung
jawab masing-masing bagi orang lain.

Kritik lain terhadap karya Kohlberg ialah bahwa anak-anak yang masih muda sering
dapat bernalar tentang situasi moral dengan cara yang lebih canggih daripada tahap yang
diusulkan teori (Rest,Edwards & Thoma,1997). Akhirnya, Turiel (1998)telah berpendapat bahwa
anak-anak yang masih muda menarik perhatian antara aturan-aturan moral, seperti tidak boleh
berdusta dan mencuri, yang didasarkan pada prinsip-prinsip keadilan, dan aturan-aturan sosialkonvensional, seperti tidak boleh mengenakan piyama ke sekolah, yang didasarkan pada
konsensus dan etiket sosial.
Keterbatasan terpenting teori Kohlberg ialah bahwa hal itu berkaitan dengan penalaran
moral alih-alih dengan perilaku aktual (Arnold, 2000). Banyak orang pada tahap yang berbeda
berperilaku yang sama, dan orang-orang pada tahap yang sama sering berperilaku dengan cara
yang berbeda (Walker & Henning, 1997). Selain itu, konteks dilemma moral berperan penting.
Thoma dan Rest (1999) dan Rest et al. (1999) berpendapat bahwa penjelasan tentang perilaku
moral harus memerhatikan penalaran moral tetapi juga kemampuan menafsirkan dengan tepat
apa yang terjadi dalam situasi sosial, motivasi mempunyai perilaku yang bermoral, dan
kemampuan sosial yang perlu untuk benar-benar melakukan suatu rencana tindakan moral.

Teori Perkembangan Moral Gilligan


Teori dengen mempertimbangkan gender
> laki2 : memecahkan permasalahan dgn menentukan kaidah moral mana yang paling
penting dan harus mengkesampingkan kaidah moral yang lain
> wanita : lebih pada mempertahankan hubungan personal dengan semua orang yang
terlibat dalam situasi.
Ada 3 tingkatan perkembangan moral :
1.Prakonvensional : orang disibukkan dengan penalaran egois.
2.Konvensional : kesibukan berlawanan dengan tidak merugikan orang lain dan dengan
kemauan mengorbankan kepentingan diri sendiri.
3.Pascakonvensional : individu menjadi mampu mencapai keseimbangan berdasarkan
penalaran antara memperhatikan orang lain dan mengejar kepentingan sendiri sementara
menjalankan hak-haknya.

KONSEP DIRI
Konsep diri itu sendiri memiliki pengertian sebagai bagaimana persepsi, keyakinan,
perasaan, atau sikap seseorang tentang dirinya sendiri. Definisi lainnya adalah pemaknaan

individu tentang dirinya sendiri dan pandangan orang lain tentang dirinya. Oleh karena itu, dapat
ditarik kesimpulan dari kedua definisi diatas, konsep diri adalah bagaimana seseorang melihat
dirinya sendiri, baik dari apa yang dirinya lihat maupun apa yang orang lain lihat.
Konsep diri itu sendiri memiliki 3 komponen, yaitu :
a. Perceptual/physical : citra seseorang mengenai penampilannya, seperti kecantikan,
keindahan, dan sebagainya.
b. Conceptual/psychological : konsep tentang kelebihan dan kekurangan diri, dan masa
depan, serta kualitas adaptasinya, seperti confidence, independence, courage.
c. Attitudinal : perasaan seseorang tentang dirinya, sikapnya, serta keberadaan dirinya
sekarang dan masa depannya, sikapnya terhadap keberhargaan, kebanggaan, dan
kepenghinaannya.
Ketika seseorang telah beranjak dewasa, ketiga komponen ini akan terkait dengan aspek-aspek
keyakinan, komitmen, aspirasi, nilai-nilai, dan sebagainya terhadap jalan hidup yang dipilih dan
dijalaninya.
Jika dilihat dari sisi pendidikan, ada yang disebut dengan Academic (Scholastic) SelfConcept. Konsep diri ini merupakan konsep diri yang berkaitan dengan bagaimana seorang siswa
memandang kompetensi yang dimilikinya. Ada kaitan antara konsep diri ini dengan prestasi
akademis siswa. Dengan pengalaman belajar positif dapat menunjang konsep diri dan ini akan
meningkatkan prestasinya, namun pengalaman belajar negatif justru menurunkan konsep diri
seorang siswa yang dapat menurunkan prestasinya pula.
Berikut akan dijelaskan bagaimana hirarki dari konsep diri siswa dari Berliner.

Perubahan tingkah laku


Perubahan
belajar
konsepprestasi
diri spesifik korelasi antara prestasi dan konsep diri implikas
Perubahan

Hirarki ini menjelaskan tentang bagaimana dengan adanya perubahan tingkah laku belajar dapat
menyebabkan perubahan prestasi. Oleh karena itu, terdapat perubahan konsep diri yang
berkorelasi dengan prestasi.

BIG FIVE PERSONALITY


1. Definisi Big Five Personality
Kepribadian telah dikonsepkan dari bermacam-macam perspektif teoritis yang masingmasing berbeda tingkat keluasannya (McAdams dalam John & Srivastava, 1999). Masing-

masing tingkatan ini memiliki keunikan dalam memahami perbedaan individu dalam perilaku
dan pengalamannya. Namun, jumlah sifat kepribadian dan skala kepribadian tetap dirancang
tanpa hentihentinya (Goldberg dalam John & Srivastava, 1999).
Psikologi kepribadian memerlukan model deskriptif atau taksonomi mengenai
kepribadian itu sendiri. Salah satu tujuan utama taksonomi dalam ilmu pengetahuan adalah untuk
menyederhanakan defenisi yang saling tumpang-tindih. Oleh karena itu, dalam psikologi
kepribadian, suatu taksonomi akan mempermudah para peneliti untuk meneliti sumber utama
karakteristik kepribadian daripada hanya memeriksa ribuan atribut yang berbeda-beda yang
membuat setiap individu berbeda dan unik (John & Srivastava, 1999).
Setelah beberapa dekade, cabang psikologi kepribadian memperoleh suatu pendekatan
taksonomi kepribadian yang dapat diterima secara umum yaitu dimensi Big Five Personality.
Dimensi Big Five pertama kali diperkenalkan oleh Goldberg pada tahun 1981. Dimensi ini tidak
mencerminkan perspektif teoritis tertentu, tetapi merupakan hasil dari analisis bahasa alami
manusia dalam menjelaskan dirinya sendiri dan orang lain. Taksonomi Big Five bukan bertujuan
untuk mengganti sistem yang terdahulu, melainkan sebagai penyatu karena dapat memberikan
penjelasan sistem kepribadian secara umum (John & Srivastava, 1999).
Big Five disusun bukan untuk menggolongkan individu ke dalam satu kepribadian
tertentu, melainkan untuk menggambarkan sifat-sifat kepribadian yang disadari oleh individu itu
sendiri dalam kehidupannya sehari-hari. Pendekatan ini disebut Goldberg sebagai Fundamental
Lexical (Language) Hypothesis; perbedaan individu yang paling mendasar digambarkan hanya
dengan satu istilah yang terdapat pada setiap bahasa (dalam Pervin, 2005). Big Five Personality
atau yang juga disebut dengan Five Factor Model oleh Costa & McRae dibuat berdasarkan
pendekatan yang lebih sederhana.
2. Tipe-Tipe Kepribadian Big Five Personality
Seperti yang telah dijelaskan pada sub bab sebelumnya, bahwa big five personality terdiri
dari lima tipe atau faktor. Terdapat beberapa istilah untuk menjelaskan kelima faktor tersebut.
Namun, di sini kita akan menyebutnya dengan istilah-istilah berikut:
1. Neuroticism (N)
2. Extraversion (E)
3. Openness to New Experience (O)
4. Agreeableness (A)

5. Conscientiousness (C)
Untuk lebih mudah mengingatnya, istilah-istilah tersebut di atas disingkat menjadi
OCEAN (Pervin, 2005).
Untuk lebih jelasnya, kelima faktor di atas akan dipaparkan pada Tabel 1. yang didapat
dari hasil penelitian Costa dan McRae (1985;1992). Neuroticism berlawanan dengan Emotional
stability yang mencakup perasaan-perasaan negatif, seperti kecemasan, kesedihan, mudah marah,
dan tegang. Openness to Experience menjelaskan keluasan, kedalaman, dan kompleksitas dari
aspek mental dan pengalaman hidup. Extraversion dan Agreeableness merangkum sifat-sifat
interpersonal, yaitu apa yang dilakukan seseorang dengan dan kepada orang lain. Yang terakhir
Conscientiousness menjelaskan perilaku pencapaian tujuan dan kemampuan mengendalikan
dorogan yang diperlukan dalam kehidupan sosial (Pervin, 2005).
Tabel 1.
Karakteristik sifat-sifat Five Factor Model dengan skor tinggi dan rendah
Karakteristik dengan skor
tinggi

Karakteristik dengan skor


Sifat
Neuroticism (N) Mengukur

rendah

penyesuaian Vs
ketidakstabilan emosi.
Kuatir, cemas, emosional,

Mengidentifikasi

merasa tidak nyaman, kurang

kecendrungan individu akan

penyesuaian, kesedihan yang

distress psikologi, ide-ide

tak beralasan

yang tidak realistis,

Tenang , santai, tidak


emosional, tabah, nyaman,
puas terhadap diri sendiri.

kebutuhan/keinginan yang
berlebihan, dan respon coping
yang tidak sesuai.
Extraversion (E) Mengukur

Tidak ramah, tenang, tidak

kuantitas dan intensitas

periang, menyendiri, task

Mudah bergaul, aktif,

interaksi intrapersonal, level

oriented, pemalu, pendiam.

talkative, person-oriented,

aktivitas, kebutuhan akan

Tidak ramah, tenang, tidak

optimis, menyenangkan,

stimulasi, kapasitas

periang, menyendiri, task

kasih sayang, bersahabat.

kesenangan.

oriented, pemalu, pendiam.

Rasa ingin tahu tinggi,


ketertarikan luas, kreatif,
original, imajinatif, tidak
ketinggalan jaman

Openness (O) Mengukur

Mengikuti apa yang sudah

keinginan untuk mencari dan

ada, down to earth, tertarik

menghargai pengalaman baru,

hanya pada satu hal, tidak

Senang mengetahui sesuatu

memiliki jiwa seni, kurang

yang tidak familiar.


Agreeableness (A) Mengukur

analitis.

Berhati lembut, baik, suka

kualitas orientasi interpersonal

menolong, dapat dipercaya,

seseorang, mulai dari perasaan

mudah memaafkan, mudah

kasihan sampai pada sikap

untuk dimanfaatkan, terus

permusuhan dalam hal

terang.

pikiran, perasaaan, dan

Sinis, kasar, rasa curiga,


tidak mau bekerjasama,
pendendam, kejam, mudah
marah, manipulatif.

tindakan.
Conscientiousness (C)
Mengukur tingkat keteraturan
Teratur, dapat dipercaya,

seseorang, ketahanan dan

pekerja keras, disiplin, tepat

motivasi dalam mencapai

waktu, teliti, rapi, ambisius,

tujuan. Berlawanan dengan

tekun.

ketergantungan, dan
kecendrungan untuk menjadi
malas dan lemah

Tidak bertujuan, tidak dapat


dipercaya, malas, kurang
perhatian, lalai, sembrono,
tidak disiplin, keinginan
lemah, suka bersenangsenang

Menurut Costa & McRae (dalam Pervin, 2005), setiap dimensi dari Big Five terdiri dari 6
(enam) faset atau subfaktor.
Faset-faset tersebut adalah:
1. Extraversion terdiri dari:
1. Gregariousness (suka berkumpul).
2. Activity level (level aktivitas).
3. Assertiveness (asertif).
4. Excitement Seeking (mencari kesenangan).
5. Positive Emotions (emosi yang positif).
6. Warmth (kehangatan).
2. Agreeableness terdiri dari:

1. Straightforwardness (berterusterang).
2. Trust (kepercayaan).
3. Altruism (mendahulukan kepentingan orang lain).
4. Modesty (rendah hati).
5. Tendermindedness (berhati lembut).
6. Compliance (kerelaan).
3. Conscientiousness terdiri dari:
1. Self-discipline (disiplin).
2. Dutifulness (patuh).
3. Competence (kompetensi).
4. Order (teratur).
5. Deliberation (pertimbangan).
6. Achievement striving (pencapaian prestasi).
4. Neuroticism terdiri dari:
1. Anxiety (kecemasan).
2. Self-consciousness (kesadaran diri).
3. Depression (depresi).
4. Vulnerability (mudah tersinggung).
5. Impulsiveness (menuruti kata hati).
6. Angry hostility (amarah).
5. Openness to new experience terdiri dari:
1. Fantasy (khayalan).
2. Aesthetics (keindahan).
3. Feelings (perasaan).
4. Ideas (ide).
5. Actions (tindakan).
6. Values (nilai-nilai).

ATI (Aptitude Treatment Interaction)


ATI merupakan suatu konsep pembelajaran yang mencari dan menemukan perlakuanperlakuan (treatments) yang cocok dengan perbedaan kemampuan (aptitude) siswa, yaitu

perlakuan (treatment) yang secara optimal efektif diterapkan untuk siswa yang berbeda tingkat
kemampuannya. Terdapat langkah-langkahpembelajaran ATI, yaitu :
a.

Treatment Awal
Pemberian perlakuan awal terhadap siswa dengan menggunakan aptitude testing.

Perlakuan pertama ini dimaksudkan untuk menentukan dan menetapkan klasifikasi kelompok
siswa berdasarkan tingkat kemampuan, dan sekaligus untuk mengetahui potensi kemampuan
masing-masing siswa dalam menghadapi informasi/pengetahuan atau kemampuan-kemampuan
baru.
b.

Pengelompokan siswa
Pengelompokan siswa yang didasarkan pada hasil aptitude testing. Siswa di dalam kelas

diklasifikasi menjadi tiga kelompok, yang terdiri dari kelompok siswa yang berkemampuan
tinggi, sedang dan rendah. Atau kelompok cepat, sedang dan lambat.
c.

Memberikan treatment
Kepada tiap-tiap kelompok yang telah terbentuk diberikan treatment yang dipandang

cocok/sesuai dengan karakteristiknya. Dalam pembelajaran ini, siswa yang berkemampuan


tinggi diberikan perlakuan berupa self-learning melalui modul. Siswa yang memiliki
kemampuan sedang diberikan pembelajaran secara konvensional atau reguler teaching,
sedangkan kelompok siswa yang berkemampuan rendah diberikan treatment dalam bentuk
regular teaching dan tutorial.
d.

Achievement Test
Di akhir setiap pelaksanaan siklus dilakukan penilaian prestasi belajar setelah diberikan

perlakuan treatment pembelajaran kepada siswa dengan klasifikasi yang telah terbentuk (tingi,
sedang dan rendah), tentunya mengacu pada prosedur tindakan penelitian yang dirancang
sebelumnya.Kemudian untuk mengetahui seberapa jauh terjadi peningkatan prestasi belajar atau
optimalisasi prestasi belajar melalui pengembangan pembelajaran model ATI, dilakukan
pengukuran melalui presentase.

Exceptionality
Anak yang secara signifikan berbeda dalam beberapa dimensi kemampuan yang
mengakibatkan perlunya pembelajaran khusus atauSpecial Education.
Siswa yang tergolong exceptionality memiliki ciri/perbedaan antara lain :

Cara memproses informasi secara mental, cara mempersepsi informasi, cara menyelesaikan
masalah, kemampuan menulis atau berbicara, cara berinteraksi dengan lingkungan sosialnya,
Emotional Problem
Dari ciri-ciritersebutdapatdihasilkan 2 golongan, yakni :
a
b

Limited =>kemampuan belajar terbatas


Enhanced =>kemampuan belajar lebih

Penggolongan Siswa yang memerlukan Special Education


1
2

3
4
5

Keterbatasan/gangguan fisik dan sensori


Keterbatasan kognisi/disfungsi otak
Mental Retardation
Learning Diasabilities
Gangguanemosidanperilaku
ADD (Attention Deficit Disorder)
ADHD (Attention Deficit-Hyperactivity Disorder)
Keterbatasan ganda/masalah perkembangan lain
Gifted and Talented

MENTAL RETARDATION
Kemunduran fungs iumum yang ditunjukan dari deficit perilaku adaptif dan timbul
selama periode perkembangan (antara konsepsi dan dewasa awal/18 tahun)
Golongan
Educable
Trainable (moderate)

IQ
50-70
35-50

Severe and profound MR


<35
Tanda- tanda dari mental retardation:
-

Tujuan Pendidikan
Basic social skill, survival skill
Independent living skill, vocational
skill
Self care/social adaptation

Perkembangan bahasa yang kurang baik


Kemampuan fisik yang belum matang
Kesulitan mengikuti instruksi
Kesulitan memahami lingkungan
Kemampuan sosial yang tertunda
Terlihat lebih lambat dibanding yang seusianya

Specific Learning Disabilities


Specific Learning Disabilities adalah suatu gangguan dalam satu atau lebih proses
psikologis yang mencakup pemahaman dan penggunaan bahasa ujaran atau tulisan. Gangguan
tersebut dapat muncul dalam bentuk kesulitan mendengarkan , berpikir , berbicara, membaca,
menulis, mengeja , atau berhitung. Contohnya seperti ganguan perseptual, luka pada otak,
disleksia, dan afasia.

Terdapat ciri-ciri siswa yang mengalami Specific Learning Disabilities, yaitu :


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Hiperaktif
Kurang koordinasi dan keseimbangan
Kurang memberikan atensi
Disorganisasi
Kurang dalam menindaklanjuti dan menyelesaikan tugas
Kinerja tidak merata

Learning Disabilities
Learning Disabilities menunjukkan beberapa disfungsi kognitif secara khusus atau suatu
permasalahan mengenai aspek pembelajaran disebabkan oleh adanya gangguan dalam salah satu
atau lebih dari proses psikologis dasar yang diperkirakan berkaitan dengan disfungsi dalam SSP.
Terdapat ciri-ciri Learning Disabilities, yaitu :

Adanya gangguan dalam salah satu (atau lebih) dari proses psikologis dasar yang

diperkirakan berkaitan dengan disfungsi dalam SSP


Adanya kesulitan dalam berbicara, mendengar, menulis, membaca dan/ atau berhitung

matematika
Adanya hambatan dalam persepsi, brain injury, DMO
Masalah tidak disebabkan faktor mendasar lain seperti mental retardation, emotional
disturbance, atau karena lingkungan kebudayaan yang kurang menunjang atau

menguntungkan
Adanya perbedaan besar antara potensi untuk belajar dan tingkat prestasi nyatanya

Terdapat pula beberapa penyebab kesulitan belajar yang terdapat pada literatur dan hasil riset
(Harwell, 2001), yaitu :
1. Faktor keturunan/bawaan
2. Gangguan semasa kehamilan, saat melahirkan atau prematur
3. Kondisi janin yang tidak menerima cukup oksigen atau nutrisi dan atau ibu yang merokok,
menggunakan obat-obatan (drugs), ataumeminum alkohol selama masa kehamilan.
4. Trauma pasca kelahiran, seperti demam yang sangat tinggi, trauma kepala, atau pernah
tenggelam.
5. Infeksi telinga yang berulang pada masa bayi dan balita. Anak dengan kesulitan belajar
biasanya mempunyai sistem imun yang lemah.
6. Awal masa kanak-kanak yang sering berhubungan dengan aluminium, arsenik, merkuri/raksa,
dan neurotoksin lainnya

DAFTAR PUSTAKA
Berk, L. (2003). Child Development. Berlin: Pearson Education, Inc.
Boeree, C. G. (1997). Personality Theories: An Introduction oleh Dr. C. George Boeree.
Psychology Department Shippensburg University.
Dworetzky, J. P. (1990). Introduction to Child Development. New York: West Publishing
Company.
Feist, J. & Feist, G. (2008). Theories of Personality (Edisi keenam). Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Friedman, H. S. & Schuctack M. W. (2006). Kepribadian: Teori Klasik dan Riset Modern (edisi
ketiga). Jakarta: Erlangga.
Gage, N.L and Berliner, David C.1998.Educational Psychology.USA : Houghton Mifflin
Company.Madani,
Interaction).Diakses

Warta.2013.Proses
dari

Pembelajaran

ATI

(Aptitude

Treatment

http://www.wartamadani.com/2013/05/konsep-

pembelajaran-ati-aptitude.html pada tanggal 7 April 2015 pukul 23.14 WIB.Suryani,


Yulinda

Erma.2010.Kesulitan

Belajar.Magistra.[No.73].Diakses

dari

http://download.portalgaruda.org/article.php?
article=253132&val=6820&title=KESULITAN%20BELAJAR pada tanggal 7 April 2015
pukul 23.05 WIB.