Anda di halaman 1dari 6

KRITIK ARSITEKTUR

PRISKA PARAMITA P
3211100109
JURUSAN ARSITEKTUR
FTSP - ITS

KRITIK NORMATIF
Kritik bertujuan untuk mengidentifikasi, menjelaskan, membantu orang awam untuk melihat
suatu karya dari sudut pandang baru, dan dapat juga mendidik masyarakat dengan tujuan tertentu.
Kritik memberikan penilaian apa adanya dengan dasar ilmiah, bukan hanya persepsi dari orang yang
mengkritik saja. Kritik normatif merupakan mengkritisi sesuatu sesuai dengan norma, ketentuan yang
sudah ada. Penilaian bergantung pada paradigma atau norma yang diyakini dalam hubungan dengan
standar-standar. Hakikat dari kritik normatif :

Bangunan atau kota di mana pun dirancang menggunakan model, pola, atau standar
Keberhasilan suatu bangunan atau lingkuangan buatan dapat dinilai menggunakan prinsip
Norma tidak hanya berupa standar fisik / kuantitatif, namun juga non fisik / kualitatif
Norma merupakan sesuatu yang bersifat umum dan hampir tidak ada kaitannya dengan
bangunan

Dalam mengkritik terdapat hakikat yang digunakan, yaitu :


1. Metode Doktrin
norma yang bersifat general, prisnsip yang kualitatif / tidak terukur
2. Metode Sistematik
norma penyusunan elemen-elemen yang saling berkaitan, elemen elemen untuk satu tujuan
3. Metode Tipikal
norma didasarkan pada generalisasi satu kategori bangunan spesifik
4. Metode Terukur
norma yang mampu mendefinisikan bangunan secara kuantitatif / terukur

LA SAGRADA FAMILIA

Arsitek
Tahun Pembangunan
Lokasi

: Antonio Gaudi
: 1882 - sekarang
: Catuluya,Spanyol

La Sagrada Familia dirancang oleh Antonio Gaudi, seorang arsitek terkenal dari Catuluya.
Bangunan Sagrada Familia menggabungkan bangunan gereja gotik dengan keindahan alam. Antonio
Gaudi merupakan seorang penganut agama Katolik yang religius, sehingga kecintaannya terhadap Tuhan
juga terlihat pada karya-karyanya. Sumber inspirasinya dalam merancang adalah alam, yang merupakan

maha karya Tuhan. Menurutnya untuk membuat suatu karya yang hebat, karya yang mendekati
sempurna seharusnya mengacu pada sesuatu yang sudah sempurna, yaitu alam sendiri.
Those who look for the laws of Nature as a support for their new works collaborate with the
creator
Antonio Gaudi
Sebelum menggunakan gaya arsitektur modern gothic yang terkenal di jaman itu, Antonio Gaudi
menggunakan keseimbangan alam dalam merancang yang sesuai dengan pemikiran Timur (Jepang,
China). Pada nantinya justru turis-turis dari Jepang yang berkunjung ke Sagrada Familia lebih
menghargai karya terakhir Antonio Gaudi, sedangkan orang-orang lokal justru mengabaikannya. Hal ini
tentu saja karena mereka memiliki pandagan yang sama terhadap alam. Hal ini dijelaskan oleh Raphael
Minder, kepala museum Barcelonas Diocesan Museum, dalam New York Times, pada 3 November 2010
Forty years ago, people in this city used to ignore and sometimes even throw away Gaudis work. Those
who have really made the Sagrada Familia famous are the Japanese tourists, not for any religious
reason, but because of their shared fascination for nature.
Dalam buku Thinking About Architecture : An Introduction To Architectural Theory oleh Colin
Davies, alam dipandang melalui dua cara. Melalui pandangan agama-agama dan teori evolusi Charles
Darwin. Antonio Gaudi menggunakan pandangan agama, yaitu alam dinilai sebagai sesuatu yang
transenden, di luar kemampuan manusia. Alam merupakan ciptaan sempurna Tuhan yang tidak dapat
dilampaui oleh manusia. Sedangkan menurut teori Charles Darwin, alam akan terus berubah dan
berevolusi dari waktu ke waktu, bukan sesuatu yang tetap. Alam dapat dipelajari dan berkembang
sesuai dengan kemajuan pengetahuan dan teknologi manusia untuk dapat menelitinya.
Gereja Sagrada Familia, yang berarti keluarga kudus, dirancang dengan konsep hutan di dalam
bangunan, yang terinspirasi dari keindahan alam Barcelona.
Nothing is art if it does not come from nature
Anything created by human beings is already in the great book of nature
Antonio Gaudi
Dengan menggunakan morfologi alam atau unsur organik, berarti arsitek cenderung melihat ke
belakang dan tidak membuat sesuatu yang baru. Hal ini bertentangan dengan pandangan asitektur pada
saat ini yang terus bereksperimen menggunakan teknologi untuk membuat mahakarya baru sesuai
dengan perkembangan jaman. Bila dibandingkan dengan perancangan berbasis komputer di jaman
sekarang, pendekatan organik lebih memperhatikan kenyamanan dan kebutuhan pengguna, sedangkan
perancangan berbasis komputer lebih menekankan pada penggunaan material dan teknologi yang ada.
Perancangan juga lebih dinamis dan menunjukkan kreatifitas dalam mengambil bentuk maupun filosofi
alam dalam bangunan. Di lain pihak, teknologi membantu arsitek dalam mewujudkan karyanya,

contohnya stadion yang berbentuk sarang burung di Cina, hanya dapat dibangun dengan kemajuan
teknologi saat ini.
Implementasi unsur organik, tidak hanya sekedar memasukkan bentuk ke dalam bangunan,
tetapi sang perancang juga harus mengetahui proses dari unsur organik tersebut. Dalam merancang
Sagrada Familia, Antonio Gaudi mempelajari bagaimana alam itu sendiri. Hutan diimplementasikan
dengan membuat nave dan kolom yang menyatu seperti batang dan ranting-ranting pohon yang
menyatu di atap gereja. Kubah yang berbentuk hiperboloid yang terinspirasi dari pelintir pohon. Dengan
pilar yang memiliki cabang seperti pohon yang tumbuh hingga ke atap. Garis lurus yang disebut sebagai
generatrika, seakan bergerak melewati garis-garis lainnya (direktriks). Sedangkan unsur pohon dalam
desain kolom ditunjukkan dengan bagian mahkota kolom yang merupakan representasi hubungan
antara batang dengan ranting dari sebuah pohon.
In another type of geometry, tipolgy, forms are said to be similar not because they visually
resemble one another but because the space they occupy has a similliar pattern to connectivity (Colin
Davies : Thinking About Architecture : An Introduction To Architectural Theory). Ruang yang tercipta
akibat perpaduan pohon dan ranting ini lah yang membuat orang merasakan unsur organik di dalam
bangunan gereja, bukan hanya dari bentuknya saja.

Bentuk Spiral Tangga Mengikuti


Bentuk Hewan, Tanaman

Atap Memiliki Pola Sarang Lebah

Bentuk Kaca Patri Seperti Marine Diatom

Ornamen Tower dari Batang


Tanaman Gandum dan Dedaunan

Selain nave, banyak elemen bangunan Sagrada Familia yang menggunakan


unsur organik, yaitu tangga spiral yang terinspirasi dari bentuk spiral yang ada di alam
(tanaman, hewan), pola sarang lebah pada langit-langit gereja, marine diatom (atom
yang banyak ditemukan di perairan) pada kaca patri jendela gereja, dan batang
tanaman gandum dan dedaunan pada ornamen menara gereja. Tidak hanya bentuk
yang diimplementasikan langsung ke dalam bangunan, namun juga filosofinya. Sebagai
contoh kolom yang berada pada salah satu fasad kelahiran Yesus Kristus berbentuk
kura-kura, dengan tujuan untuk menggambarkan elemen air laut dan tanah yang
merupakan sumber kehidupan.

Kura-kura yang
Melambangkan Kehidupan

Gotik berasal dari kata goth, yang merupakan salah satu suku di Jerman yang suka merusak
karya seni. Gaya gotik meupakan bentuk penyederhanaan dari gaya Reinassance yang ada sebelumnya.
Gereja bergaya gotik mengedepankan unsur ilahi dalam pendekatannya untuk menyembah Tuhan,
sehingga gereja gotik memiliki ciri :

Terdapat menara pada bangunan gereja, yang merupakan tempat lonceng gereja
Tracery dan Rose windows sebagai pencahayaan, estetika dan simbol firman Tuhan
Pointed Arch, yang berbentuk meruncing ke atas
Ukiran dan patung pada pintu masuk
Seni kaca patri
Cenderung berwarna gelap
Vertikalisme, skala gigantisme

Tower Sagrada
Familia

Arch Pada Fasad dengan


Ukiran dan Patung

Patung Pada Passion Fasad yang


Menceritakan Kematian Yesus

Interior Sagrada Familia

Ciri-ciri bangunan gotik ini ada pada gereja Sagrada Familia, namun Antonio Gaudi
menambahkan unsur organik dalam interpretasinya memuliakan Tuhan, sehingga bangunan yang
ditetapkan sebagai cagar budaya dunia ini, menjadi warna baru pada gereja gotik. Hal yang menojol
terlihat pada interior bangunan yang memiliki bermacam warna dengan suasana yang lebih hidup,
dibandingkan dengan gereja gotik lainnya.
Struktur dalam bangunan gotik :

Rib Voulting, atap menyerupai membran


Penebalan kolom / tiang, struktur yang kuat
Kolom dan rib vouting menjadi struktur utama
Flying buttress, pengembangan dari triforium (bagian gereja abad
pertengahan yang terbuka langsung kea rah nave dengan gang di
bawahnya, umumnya terdapat deretang lengkung) yang dicoak
menjadi unsur meruang, bidang vertikal jadi penyangga beban

Triforium yang dicoak

Dalam merancang arch dengan patung dan ukiran yang memiliki cerita di setiap fasadnya,
Antonio Gaudi menggunakan prinsip gravitasi untuk membentuk lengkungan arch nya diuji coba untuk
kapasitas penahan beban dengan sekarung timbal. Prinsip yang digunakan menyebabkan bidang vertikal
menjadi penyangga beban. Kolom Sagrada Familia menggunakan penyebaran beban secara alami
dengan prinsip penyebaran batang pohon. Dengan bentuk poligon segi-8 dan logika dari double-twisting
helicoid yang menghasilkan bentuk kolom disertai kekakuan yang mampu mengatasi tinggi kolom.

KESIMPULAN
Dalam buku Thinking About Architecture : An Introduction To Architectural Theory oleh Colin
Davies, dikatakan bahwa dengan menggunakan analogi atau pola pikir alam dalam bangunan berarti
melihat sesuatu secara keseluruhan. Padahal bangunan terdiri dari elemen yang berbeda-beda yang
mungkin memiliki penyelesaian yang berbeda juga. Dalam merancang Sagrada Familia, Antonio Gaudi
hanya menggunakan unsur organik sebagai analogi bentuk dalam rancangan bangunannya. Antonio
Gaudi memperhatikan berbagai elemen bangunan dan merancangnya secara khusus hingga
mempelajari proses alam sendiri. Selain elemen bangunan, Antonio Gaudi juga merancang
pencahayaan, interior, dan perabotan yang ada di dalam bangunan, agar tercipta keharmonisan antara
interior dan eksterior bangunan.
Rancangan Sagrada Familai menggunakan karakteristik dan struktur dari arsitektur Gothic,
namun menurutnya gaya gotik adalah gaya belum sempurna, menurutnya walaupun gaya gotik memiliki
logika dalam menyelesaikan pembebanan ruang, namun merupakan seni yang belum sempurna.
(http://id.wikipedia.org/wiki/Antoni_Gaud%C3%AD#Gaud.C3.AD_dan_Modernisme)

DAFTAR PUSTAKA
Davies, Collin. 2011. Thinking About Architecture : An Introduction To Architectural Theory. Laurence

King Publishing
http://mengakubackpacker.blogspot.com/2012/05/keajaiban-arsitektur-gotik-part-1-ciri.html
http://kisduarsitek.blogspot.com/2014/01/sejarah-perkembangan-arsitektur-gotik.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Antoni_Gaud%C3%AD#Gaud.C3.AD_dan_Modernisme
http://sporttobe.blogspot.com/2010/06/arsitektur-gothic.html
http://www.welcome-to-barcelona.com/2012/02/13/casa-batllo/
Wardhono, Uniek Praptiningrum. 2009. Glosari Arsitektur. Yogyakarta : C.V Andi