Anda di halaman 1dari 22

Cekungan Kutei, Kalimantan Timur

BAB I. LOKASI CEKUNGAN KUTAI


Cekungan kutai merupakan cekungan tersier tertua yang dan terdalam
di Indonesia bagian barat. Cekungan kutai terdapat di timur kalimantan. Luasnya
mencapai 165.000 km persegi dan kedalamannya 12.000-14.000 meter.
Cekungan Kutai di batasi oleh Mangkalihat High di bagian utara,di sebelah
selatan oleh Adang-Paternosfer fault, Kuching High di barat dan terbuka pada
bagian timur yaitu Selat Makasar.

Gambar 1. Posisi Geografi Cekungan Kutai. Upper kutai Basin (biru),


Lower kutai basin (kuning)

BAB II STRATIGRAFI DAN EVOLUSI


TEKTONIK CEKUNGAN KUTAI
Stratigrafi cekungan kutai dimulai dari zaman Tersier, yaitu diendapkan
sedimen alluvial sebagai Formasi Kiham Haloq pada dasar cekungan yang
merupakan batuan beku dan metamorf, dekat dengan batas barat cekungan.
Kemudian cekungan mengalami subsiden selama Paleosen akhir Miosen
2

tengah hingga Oligosen, kemudian terangkat dan menjadi tempat pengendapan


Mangkupan Shale pada lingkungan marginal hingga laut terbuka (open marine).
Terdapat beberapa siliclastic yang lebih kasar yaitu Beriun Sands yang secara
lokal berasosiasi dengan sikuen shale, mencirikan gangguan subsiden karena
adanya pengangkatan. Setelah pengendapan formasi Beriun, cekungan
mengalami subsiden dengan cepat, kebanyakan terjadi karena sagging
cekungan yang menyebabkan pengendapan marine shale pada Formasi Atan
dan karbonat pada Formasi Kedango. Pada masa Oligosen terjadi tektonik yang
menyebabkan naiknya batas cekungan. Pengangkatan tersebut berkaitan
dengan pengedapan Vulkanik Sembulu di bagian timur cekungan.

Gambar 2. Penampang regional baratlaut tenggara cekungan kutai


(borneo).
Fasa stratigrafi tahap dua terjadi pada Miosen Awal, yaitu terjadi
pengangkatan dan pembalikan cekungan. Pada masa itu, endapan alluvial dan
delta banyak terdapat di dalam cekungan. Endapan tersebut terdiri dari fomasi
Pamaluan, Pulubalang, Balikpapan dan Kampung Baru, yang melampar kearah
timur, dengan kirasan umur Miosen Awal hingga Pleistosen. Pengendapan
deltaic terus berlanjut hingga saat ini dan berkembang hingga lepas pantai

di

sebelah timur cekungan Kutai.

Saat ini pola struktur yang ada di cekungan Kutai didominasi oleh
lipatan-lipatan rapat berarah NNE SSW yang paralel dengan garis pantai dan
dikenal sebagai Samarinda Antiklinorium Sabuk Lipatan Mahakan. Lipatan ini
dicirikan oleh antiklin asymetric yang rapat, yang dipisahkan oleh siklin yang
lebar, dan mengandung silickastik berusia Miosen. Kenampakan ini dominan
terdapat di bagian timur cekungan dan beberapa juga terdapat di lepas pantai.
Pada daerah pantai, deformasinya terlihat sangat komplek. Pada bagian barat
cekungan telah terangkat, paling tidak 1500-3500 m sedimen telah hilang karena
mekanisme pembalikan. Pada bagian ini, tektonik yang ada mungkin mencapai
basement.
a. Stratigrafi Cekungan Kutai
Basement, hanya diketahui dari batas cekungan, terdiri dari bataan mafik
dan batuan sedimen yang menunjukkan variasi metamorfisma. Dari data
pemboran, terdapat basement vulkanik berusia sekitar Kapur.
Boh Beds. Merupakan endapan tertua, terdiri dari shale, silt, dan batupasir
halus. Singkapan in hanya ditemui pada upper Mahakam dan sungai Boh dan
lokasinya dekat dengan semenanjung Mangkalihat dan juga merupakan bata
utara cekungan. Secara lokal kadang ditemui konglomerat basaltik dan
vulkanoklastik.
Formasi Keham Halo. Berusia Eosen Tengah hingga Eosen Akhir. Terdiri
dari batupasir dan konglomerat. Formasi ini mempunyai ketebalan 1400 2000
m. horizon tufaan juga terlihat pada formasi ini. Formasi Keham Halo berpotensi
menjadi reservoir karena penyebarannya meluas hingga batas cekungan.
Formasi Atan. Berusia Oligosen Awal hingga Oligosen Akhir. Mengandung
shale dan mudstone, kadang gampingan. Ketebalan diperkirakan 200-400m.
Terdapat interkalasi batugamping di upper sungai Mahakam, interkalasi batupasir
halus juga terdapat dalam formasi Atan. Pengendapan formasi Atan terputus
karena fase regresif, ditandai dengan klastik kasar berusia Oligosen Akhir
(formasi Marah).

Formasi Marah. Secara tidak selaras menutup formasi yang lebih tua,
akibat proses tektonik yang menyebabkan terjadinya struktur tersebut. Terdiri
dari batupasir, konglomerat dan vulkaniklastik. Kadang muncul perselingan shale
dan batubara. Endapan ini berasal dari arah barat, kemunculan endapan ini tidak
diketahui di bagian timur, tapi diyakini endapan ini mencapai daerah sungai
Mahakam saat ini.
Formasi Pamaluan. Secara selaras diendapkan di atas formasi Atan.
Didominasi sikuen shale-siltstone dan mencapai ketebalan hingga 1000m.
Terdapat fosil yang berusia N3 sampai N5.
Formasi Pamaluan. Terdiri dari batugamping yang mencapai ketebalan
100-200m. Umurnya sekitar N6 N7. batugamping yang ada kebanyakan
berasal dari reefal buildup.
Formasi Pulaubalang. Mengandung batugamping Bebulu, unit mudstoneshale yang berselingan dengan batugamping dan batupasir. Mencapai ketebalan
1500m. Umur formasi berdasar fosil sekitar N8 N9.
Formasi Mentawir. Terdiri dari batupasir masiv, berbutir halus hingga
sedang, berselingan dengan lapisan shale, silt dan batubara. Tebalnya 540m di
Balikpapan dan menipis kearah laut.
Formasi Klandasan. Berada di barat formasi Mentawir, terdiri dari
batupasir basal yang bertahap berubah menjadi silt dan akhirnya hilang.
Formasi Kampung Baru. Berusia Miosen Tengah hingga Miosen Akhir.
Terdiri dari batupasir, silt, dan shle dan kaya akan batubara. Kalstik kasar
dimonan terdapt di dasar formasi. Data sumur menunjukkan bagian tengah
formasi terdapat fasies delta plein delta front dan prodelta.
Formasi Sepingan. Merupakan fasies karbonat. Berisi batugamping yang
menjemari dengan formasi kampung baru.

Gambar 3. Kolom stratigrafi Kutai basin


Tektonik Cekungan Kutai
b. Evolusi Tektonik
Menurut

Asikin (Petroleum Geology of Indonesia Basin,1985), evolusi

tektonik Kutai Basin terdiri dari beberapa taha, yakni :


1. Pecahnya Benua Australia dari Antartika pada jaman Jura hingga Kapur
Awal, yang ditandai dengan pergerakan lempeng Indo-Australia ke arah
utara. Pada masa ini, Kalimantan (cekungan kutai) masih berada pada
lempeng Aurasia, terpisah dengan Gonddwana oleh laut Thethyan.

2. Rifting laut Cina Selatan pada jaman Kapur Akhir yang diikuti spreading
pada jaman Eosen Tengah. Pada masa ini, Kalimantan tertelak di sebelah
pualu Hainan, terpisah dari daratan cina dan bergerak ke arah selatan
sekaligus membentuk cekungan laut cina salatan tua. Batas timur
kalimantan terjadi patahan ekstensional, menyebabkan seri patahan
berarah timurlaut. Rifting ini diduga berpengaruh dengan pembentukan
awal Sundaland.

Gambar 4. Crosssection tektonik lempeng pada Kutai basin.


Pada Oligosen Miosen, Middle Eosen resen.
3. subduksi lempeng samudra Indo-Australia ke lempeng benua Sundaland
dan menghasilkan komplek subduksi Meratus pada Kapur Akhir hingga
Paleosen Awal. Pada masa ini, Kutai Ridge, yang terletak di barat danau
Kutai terbentuk sebagai kemenerusan zona subduksi Meratus. Upper
Kutai Basin yang terletak pada Kutai Ridge terbentuk sebagai cekungan
muka busur (fore-arc basin) dan busur magamatik. Akibat pemodelan ini,

sekarang lower kutai basin berlaku sebagai cekungan laut (oceanic) yang
tanpa pengendapan yang berarti pada periode ini. Akhir periode ini,
bagian dari Gondwana yaitu blok Kangean-Pasternoster bertumbukan
dengan

subduksi

Meratus.

Pertemuannya

mengakibatkan

aktifitas

magmatik berhenti.
4. Subduksi Lupar selama Peleosen Akhir hingga Eosen Tengah, sebagai
hasil kemenerusan proses rifting Laut Cina Selatan yang terus melebar.
Pada masa ini kemungkian Upper Kutai Basin merupakan busur
magmatik (magmatic arc), dan lower kutai basin merupakan sedimen
belakang busur (back arc), ditandai dengan pengendapan formasi
Mangkupa dan formasi Marah/Beriun. Bagian barat cekungan terbentuk
pada puncak kerak transisonal, yang terdiri dari potongan akresi dan
busur magmatik, dimana lower kutai basin berada pada dasar kerak
benua, yang merupakan bagian dari tumbukan fragmen benua KangeanPeternoster.
5. Tumbukan India dengan Asia pada Eosen Tengah yang di picu oleh rotasi
Kalimantan. Kejadian ini adalah hasil pengaturan ulang lempeng mayor
Asia. Pergerakan muncul searah patahan strike-slip, menyebabkan
putaran Kalimantan berlawanan arah jarum jam dengan dasar laut
Sulawasi dan pembukaan dan spreading pada Laut Cina Selatan.
Pergerakan strike-slip En-echelon berasosiasi dengan pemindahan
sebagian besar fragmen selatan Asia searah patahan Red River di Indo
China menuju zona Lupar di Kalimantan, yang menyebabkan cekungan
trans tension (wrench) di Laut Cina Selatan (Cekungan Natuna) dan di
Kalimantan Barat-Tengah.
6. Rifting Selat Makasar yang dimulai Eosen Tengah hingga Olegosen Awal.
Tekanan berarah selatan menyebabkan ekstrusi fragmen benua selama
kolisi India dengan Asia, menyebabkan rifting tensional pada Selat
Makasar sejajar dengan patahan strike-slip paralel, dimana pengaktifan
kembali struktur lama (Patahan Adang, Patahan Mangkalihat, Baram
Barat, dll). Pada periode ini cekungan Kutai adalah cekungan rift (rift

basin). Pengangkatan dan deformasi subsequen trantensional pada


robekan besar paralel di basement benua hasil rifting. Rezim robekan
(shear) terbentuk akibat gaya tekan untuk formasi cekungan, dimana butir
pecahan lempeng mempengaruhi arah cekungan (Cekungan Melawi,
Ketungau, dan Kutai). Rifting dan pemisahan Sulawesi selatan dari
Kalimantan menjadikan posisi tektonik calon selat Makasar sebagai
cekungan belakang busur.

Gambar 5. Crosssection tektonik lempeng pada Kutai basin.


Pada Paleocene Eocene Tengah.
7. Rifting kedua dan pembukaan laut cina sealtan pada Oligosen akhir
hingga Miosen Akhir, diikuti oleh kolisi Palawan-Reed Bank (Miosen Awal)
yang

mengakhiri

pemekaran/spreading

(akhir

Miosen

Awal),

menghentikan rotasi Kalimantan (Miosen Tengah), menimbulkan subduksi

Mersing (Miosen Awal) dan pengangkatan Tinggian Kuching (Miosen


Tengah). Tahap kedua dari pemekaran Laut Cina Selatan menciptakan
cekungan dengan patahan dominan berarah barat-timur. Pemekaran
merupakan sebagian hasil dari pemisahan sepanjang Red River dan
pathan transform Vietnam. Pemisahan sepanjang patahan strike-slip
menciptakan cekungan pull apart atau rift (pull-apart or rift basin) di Laut
Cina Selatan dan Kalimanta Tengah. Upper Kutai Basin kemungkinan
Pada fase pemekaran, pada awal Miosen seluruh kerak samudra Laut
Cina Selatan telah mengalami subduksi ke arah utara Kalimantan dan
membuat subduksi baru, subduksi Mersing. Subduksi ini diyakini telah
mengalami pergeseran ke arah utara, dari zona Lupar ke garis Mersing.
Dari posisi geografis jarak busur palung (trench-arc), dapat dilihat bahwa
sudut

penghujaman

subduksi

telah

berkurang

drastis.

Terbentuk

lingkungan busur ekstensional. Cekungan kutai kemudian berkembang


menjadi cekungan belakang busur sebagai kaibat rezim tektonik tensional.
Mungkin ini yang menandakan awal cekungan kutai yang sebenarnya.
Pada akhir pemekaran, Palawan-Reed Bank bertumbukan dengan kipas akresi
dan menyebabkan penghentian subduksi ke arah selatan dan berkaitan dengan
vulkanisma. Perhentian subduksi di sepanjang utara Kalimantan adalah hasil dari
sesar naik kipas akresi dan pengangkatan regional (Tinggian Kuching).
Pengangkatan Tinggian Kuching ditandai dengan dimulainya endapan delta di
cekungan Kutai berarah timur dan erosi sedimen pra miosen tengah yang
tersedimentasi ulang di cekungan.

10

Gambar 6. Arah Trend dari struktur pada kutai basin.


8. Tumbukan fragmen benua Banggai-Sula ke Sulawesi dan pengangkatan
Meratus

pada

Miosen

Awal.

Pergerakan

searaha

zona

lemah

menyebabkan teraktivkannya kembali sesar wrench sinistral. Kolisi


tersebut dapat dihubungan dengan sumber kompresi tektonik yang
menyebabkan pengangkatan Meratus Suture, menerus ke barat datas
sedimen tersier pada Cekungan Barito.
Tektonik Plio-plisto di wilayah cekungan Kutai selat makasar yang dibatasi
patahan Adang di selatan dan Patahan Mangkalihat di utara, terlihat sebagai
hasil kontrol pergerakan wrench berarah baratlaut-tenggara pada basement
akibat patahan strik-slip, yang kebanyakan mengaktifkan kembai patahan pratersier. Rezim tektonik di cekungan dapat diklasifikasikan sebagai tektonik
transtension dan transpression antara dua patahan stike-slip utama.

11

BAB III Petroleum System


Cekungan Kutai secara garis besar terdapat 2 bagian yaitu Upper Kutai
Basin dan Lower Kutai Basin. Dan pembagian tersebut juga berpengaruh pada
petroleum system, sehingga di cekungan Kutai paling tidak terdapat 2 Petroleum
system yang berbeda.
a. Lower Kutai Basin Petroleum system
a) Source rock
Pada Mahakam delta terdapat 3 tipe source rock yang potensial, yang
dikelompokan : Coals, organic shale dan marine mudstone. Coals dan
organic shale berasosiasi dengan lingkungan pengendapan antara fluvial
delta-plain hingga delta plain dan marine mudstone didominasi pada daerah
antara distal delta-front dan abyssal plane.

Organik shale di endapkan dari lower delta-plain hingga delta front. Facies
Organik matter ini di tunjukan adanya tranportasi dan rework oleh debris
sedemikian rupa pada fluvial delta-plain. Organic matter sebagai
penyusun 8% - 20% dari total sedimen yang mempengaruhi pengendapan
pada delta-plain dan delta-front.

Pada marine shale terdapat pada distal delta-front sampai shelf-edge,


organic matter di tunjukan oleh kesamaan komposisi maceral hingga dua
fasies source rock berlainan (transported and reworked vegetal debris).
Kandungan TOC fasies ini sangat bervariasi dari 15% pada distal delta
front hingga 0.5-1% pada shelf edge dimana organic matter tersebar luas.

12

Gambar 7. Organic matter Content pada batuan


sedimen di Delta Mahakam.

Marine shale di endapkan pada slope dan lingkungan pengendapan


proximal abyssal plane yang sangat buruk bagi studi geokimia, karena
disini biasanya mengalami overpressure.

b) Migrasi
Migrasi hidrokarbon pada lower kutai basin merupakan migrasi secara
lateral dominated yang dikontrol kuat oleh regional up-dip (lapangan Tunu
dan Sisi-Nubi sebagai source yang berasal dari bagian barat ; lapangan
Nilam,badak dan Handil berasal dari barat dan timur). Lokasi kitchen pada
lingkungan deltaic dan di salurkan melalui sandstone chanels seperti pada
mouth bar sekarang dengan karakteristik buruk sebagai reservoir.

13

Hubungan antara delta-front bars dan distributary channels, juga


bermigrasi akibat perbedaan jarak yang besar. Sedang jika tubuh sand
terisolasi (isolated), akan membentuk perangkap stratigrafi. Migrasi
hidrokarbon mengikuti rekahan/jalur paling mudah yang biasanya sesuai
pada sandstone channels dan berhubngan baik (well-interconnected)
dengan mouth bar distrybutary channels.

Gambar 8. Petroleum system pada lower kutai basin


c) Reservoir
Pada daerah Mahakam, akumulasi gas/oil terutama dijumpai pada
reservoir yang berumur Miosen tengah hingga akhir. recently recifal and
outer-shelf tidak terdapat cadangan hidrokarbon yang ekonomik dan
hanya endapan terbaru yang sangat didominasi endapan turbidit.pada
Inner onshore, reservoir utama didominasi oleh atau terisi dari fluvial and
distributary channels. Suatu tubuh sand (sandbodies) pada side-bar,
biasanya berukuran 300-700m, dan panjang 1.5-3 km dan tebal 5-15 m.

14

d) Seal dan Trapping


Lapangan minyak atau gas di wilayah Mahakam terkait erat dengan
struktur, unsur stratigrafi sebagai perangkap hidrokarbon juga memegang
peranan. Pada lapangan onshore (Handil, Tambora, Nilam, Badak)
kandungan hidrokarbon terkontrol kuat oleh pengaruh stuktur dan oleh
penyebaran seal yang membatasi migrasi vertikal pada zona dangkal.
Biasanya,

lapangan

di

area

Mahakam,

kebanyakan

akumulasi

hidrokarbon terletak di bawah endapan banjir regional berusia Miosen


Tengah dan Miosen Akhir. Perangkap stratigrafi biasa terdapat di endapan
mouth bar. Pada komplek mouth bar terjadi pengurangan permeabilitas
secara prograsiv ke arah laut dan kadang menyebabkan terebentuknya
reservoit

terisolasi.

Pada

tipe

ini,

pengaruh

hidrodinamis

juga

mempengaruhi kontrol akumulasi hidrokarbon. Perangkap struktur banyak


terdapat di lapangan lepas pantai, dimana akumulasi hidrokarbon biasa
berasosiasi dengan pembalikan blok akibat sesar normal. Seal vertikal
biasa diyakini akibat dari bidang banjir regional yang terjadi pada Miosen
awal hingga akhir.
b. Petroleum System pada Upper Kutai Basin
Berdasarkan analisis laboratorium, upper kutai basin tersusun oleh 3
source rock yang terdiri dari Coals (TOC ; 44,8% - 65,9 wt), organic rich, dan
claystone ( TOC; 0,6 5,4 wt%) sebagai penyusun dari Formasi Tanjung
Bagian bawah. Source dari fasies ini sangat mature dengan daerah yang
sangat luas. Source rock ini tergolong antara vitrinit ( tipe III ) dan organic
matter yang tidak teratur ( tipe I/II). Kematangan dari source rock ini bervarasi
dari early mature hingga mature. Migrasi hidrokarbon di mulai pada akhir
Miosen, dari source rock formasi Tanjung bagian bawah dan berhenti pada
bagian tengah. Awal dari migarasi, kemudian mengalami trap yang di bentuk
oleh pleo structures (paleo trap) yang umumnya di bentuk pada pertengahan
Oligosen . sub subsequent tektonik event selama Neogen hingga Pleistosen,

15

mengakibatkan perubahan (semakin rusak) pada Paleo Trap. Kemungkinan


migrasi terjadi yang lebih efektif selama embrionic thrust system pada umur
Mio-Pliosen, secara horizontal (Up-dip) dan vertikal melalui bidang Fault.
Pada lapangan Mamahak source rock yang dijumpai dominasi gas,
sehingga dapat di interpretasi marine shlae pada Atan bed juga merupakan
seal yang berperan untuk trapping. Ciri source rock ini berdasarkan yang
telah dilakukan belum dapat dipastikan.
Marine shale pada Formasi Bongan berperan sebgai source rock dari
hidrokarbon yang merupakan karbonat Oligosen pada sumur Kerendam No.1

16

Lower Kutai Basin

17

Upper Kutai Basin

18

19

4. Konsep Eksplorasi
Eksplorasi yang dilakukan pada cekungan kutai, pada zaman dulu dilakukan
berdasarkan ada tidaknya keberadaan struktur (Fold). Dengan kemajuan ilmu
pengetahuan dan tekhnologi sehingga, sekarang dalam sistem eksplorasi yang
dilakukan telah berdasarkan atas prinsip-prinsi geologi dan analisis detail. Dalam
eksplorasi hydrokarbon yang dilakukan, berdasarkan atas ciri litologi (formasi),
lengkungan pengendapan, dan umur dari formasi tersebut. Sehingga dalam eksplorasi
cekungan kutai, telah di kelompokan dalam satuan umur geologi yang menjadi target
eksplorasi.
1) Eocene Play
1.1. Tanjung field : akumulasi hidrokarbon berasal dari Paleogen Structure di tanjung
raya, yang dicirikan adanya antiklin asimetrik dengan trend berarah Timurlaut
Tenggara (NE SE). terjadi perubahan fault, dengan dip yang berarah NE,
memotong paralel sumbu antiklin Pre-existing normal fault.
1.2. Mamahak Field : Daerah Mamahak merupakan daerah cebakan gas
hydrocarbon, tepat pada bagian atas sungai mahakam, 275 km bagian barat
Samarinda dan 100km dari utara. Pada tahun 1939, BPM melakukan pemboran
mengikuti data maping permukaan (maping surface) dari antiklin Mamahak.
Mulai pada Eocene terbentuk 2 structural trap
2) Oligocene Play
Terdapat hidrokarbon pada lapangan Teweh, dimana hidrokarbon ini telah
mengalami trapping yang berasosiasi dengan karbonat Oligosen. Trapping tersebut
merupakan stratigrafi trap, yang tersusun oleh marine shale sebagai sealing yang
ideal untuk trapping system component.

20

Gambar 9. Kronologis lapangan cekungan Kutai yang telah ditemukan.


3) Miocene Play :
3.1.

Deltaic Play : ciri dari deltaic play ini adalah, terbentuk dari internal source
reservoir dengan jarak migrasi yang dekat dari sumber ( path). Ini terbentuk
juga terbentuk beberapa struktur dan stratigrafi play.

Badak Field :
Pada januari 1972, ketika huffco menemukan banyak tipe reservoir yang
berisi oil dan gas, yang kemudian di bo pada sumur Badak-1 dengan total
kedalaman 11,021 feet hingga menghubungkan Balikpapan Bed yang
berumur Middle Late Eocene pada struktur antiklin. Bdak struktunya
berupa lipatan, struktur sedimen dengan Dip kurang dari 10 derajat ( < 10 0 ).
3.2.

Bekapai Field :

Pada lapangan sumur bekapai 1telah di bor pada tahun 1972. di sebelah barat
lokasi pemborab, terdapat bekapai structure.
Pemboran kedua, pada sumur bekapai 2. pada sumur ini ditemukan banyak
berisi gas yang pada kedalaman yang dangkal, tetapi reservoirnya hanya
sebagai multilayer (lensa-lensa)yang kecil-kecil yang diikuti deliniasi Well.

21

DAFTAR PUSTAKA
Pertamina BPPKA, 1997, Petroleum Geology of Indonesia Basin. Volume IX: Kutai
Basin.
Allen, G.P. & Chamber, J.L.C., 1998, Sedimentation in the modern and miocene
Mahakan Delta, Indoensian Petroleum Association.
Darman, H. & Hasan Sidi, F., 2000, An outline The Geology Of Indonesia, Ikatan Ahli
Geologi Indonesia.
Satyana, H. Awang .,Petroleum System Understanding the Genesis and Habitat of
Petroleum (Badan Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas)

22