Anda di halaman 1dari 31

FASA BENDA

JENIS FASE

Gambar 1.1 diagram fase Besi-karbon , menunjukkan kondisi yang diperlukan


untuk membentuk fase yang berbeda

Tahap yang berbeda dapat digambarkan sebagai berbagai negara materi seperti gas ,
cair , padat , plasma atau kondensat Bose-Einstein . Berguna mesophases antara padat dan
cair bentuk negara-negara lain dari materi.
Tahap yang berbeda juga ada dalam keadaan tertentu materi. Seperti ditunjukkan dalam
diagram untuk paduan besi, ada beberapa fase untuk kedua negara padat dan cair. Fase juga
dapat dibedakan berdasarkan kelarutan seperti dalam polar (hidrofilik) atau non-polar
(hidrofobik)
Campuran air (cairan polar) dan minyak (cairan non-polar) secara spontan akan
terpisah menjadi dua tahap. Air memiliki sangat rendah kelarutan (tidak larut) dalam minyak,
dan minyak memiliki kelarutan yang rendah dalam air. Kelarutan adalah jumlah maksimum
zat terlarut yang dapat larut dalam pelarut sebelum zat terlarut berhenti untuk membubarkan
dan tetap dalam fase terpisah. Campuran A dapat memisahkan menjadi lebih dari dua fase

cair dan konsep pemisahan fasa meluas ke padatan, yaitu, padatan dapat membentuk larutan
padat atau mengkristal menjadi fase kristal berbeda. Pasangan logam yang saling larut dapat
membentuk paduan , sedangkan pasangan logam yang saling larut tidak bisa.
Sebanyak delapan fase cair bercampur telah diamati. fase cair Saling bercampur
terbentuk dari air (fasa air), pelarut organik hidrofobik, perfluorokarbon ( fase fluorous ),
silikon, beberapa logam yang berbeda, dan juga dari fosfor cair. Tidak semua pelarut organik
yang tercampur sepenuhnya, misalnya campuran etilena glikol dan toluena dapat terpisah
menjadi dua fase organik yang berbeda.
Fase tidak perlu makroskopik memisahkan secara spontan. Emulsi dan koloid adalah
contoh dari kombinasi pasangan fase bercampur yang tidak terpisah secara fisik.
KESETIMBANGAN FASA
banyak komposisi akan membentuk fase tunggal yang seragam, tetapi tergantung pada
suhu dan tekanan bahkan zat tunggal dapat terpisah menjadi dua atau lebih tahap yang
berbeda. Dalam setiap fase, sifat yang seragam tetapi antara dua fase sifat berbeda.
Air dalam botol tertutup dengan ruang udara di atasnya membentuk sistem dua fase.
Sebagian besar air dalam fasa cair, di mana ia dipegang oleh daya tarik bersama dari molekul
air. Bahkan pada molekul kesetimbangan terus bergerak dan, sesekali, sebuah molekul dalam
fase cair keuntungan energi kinetik yang cukup untuk melepaskan diri dari fase cair dan
memasuki fase gas. Demikian juga, setiap sekali-sekali molekul uap bertabrakan dengan
permukaan cairan dan mengembun menjadi cairan. Pada kesetimbangan, penguapan dan
kondensasi proses persis menyeimbangkan dan tidak ada perubahan bersih dalam volume
kedua fase.
Pada suhu kamar dan tekanan, tabung air mencapai keseimbangan ketika udara di atas
air memiliki kelembaban sekitar 3%. Persentase ini meningkat karena suhu naik. Pada 100
C dan tekanan atmosfer, keseimbangan tidak tercapai sampai udara adalah 100% air. Jika
cairan tersebut dipanaskan sedikit lebih dari 100 C, transisi dari cair ke gas akan terjadi
tidak hanya di permukaan, tetapi di seluruh volume cairan: air mendidih.

JUMLAH FASE

Gambar 1.2 Sebuah diagram fase khas untuk bahan tunggal-komponen, menunjukkan padat, cair dan gas
fase. Garis hijau padat menunjukkan bentuk biasa dari garis fase cair-padat. Garis hijau putus-putus
menunjukkan perilaku anomali air ketika tekanan meningkat. The tiga titik dan titik kritis akan ditampilkan
sebagai titik-titik merah.

Untuk komposisi tertentu, hanya fase-fase tertentu yang mungkin pada diberikan
temperatur dan tekanan. Jumlah dan jenis fase yang akan membentuk sulit untuk
memprediksi dan biasanya ditentukan oleh eksperimen. Hasil percobaan tersebut dapat diplot
dalam diagram fasa .
Diagram fasa ditampilkan di sini adalah untuk sistem komponen tunggal. Dalam sistem
yang sederhana ini, yang fase yang mungkin hanya bergantung pada tekanan dan temperatur .
Tanda-tanda menunjukkan titik di mana dua atau lebih fase dapat hidup berdampingan dalam
keseimbangan. Pada suhu dan tekanan dari tanda-tanda, hanya akan ada satu fase pada
kesetimbangan.
Dalam diagram, garis biru menandai batas antara cair dan gas tidak berlanjut tanpa
batas waktu, tetapi berakhir pada titik yang disebut titik kritis . Sebagai suhu dan tekanan
mendekati titik kritis, sifat-sifat cairan dan gas menjadi semakin lebih mirip. Pada titik kritis,
cairan dan gas menjadi tidak dapat dibedakan. Di atas titik kritis, tidak ada lagi cair dan gas
fase terpisah: hanya ada fase cairan generik disebut sebagai fluida superkritis . Dalam air,
titik kritis terjadi pada sekitar 647 K (374 C atau 705 F) dan 22,064 MPa .

Sebuah fitur yang tidak biasa dari diagram fasa air adalah bahwa garis fase padat-cair
(digambarkan dengan garis putus-putus hijau) memiliki kemiringan negatif. Untuk zat yang
paling, kemiringan positif sebagaimana dicontohkan oleh garis hijau gelap. Fitur ini tidak
biasa air terkait dengan es memiliki kerapatan yang lebih rendah daripada air cair.
Peningkatan tekanan mendorong air ke fase kepadatan lebih tinggi, yang menyebabkan leleh.
Menarik lain meskipun fitur yang tidak biasa dari diagram fase adalah titik di mana
garis fase padat-cair memenuhi garis fase-gas cair. Persimpangan ini disebut sebagai titik
tripel . Pada titik tripel, ketiga fase dapat hidup berdampingan.
Eksperimen, garis fase relatif mudah untuk memetakan karena saling ketergantungan
suhu dan tekanan yang terjadi ketika beberapa tahapan bentuk. Lihat aturan fase Gibbs ' .
Pertimbangkan alat uji yang terdiri dari sebuah silinder tertutup dan terisolasi dengan baik
dilengkapi dengan piston. Dengan pengisian jumlah yang tepat air dan menerapkan panas,
sistem dapat dibawa ke setiap titik di wilayah gas dari diagram fasa. Jika piston secara
perlahan diturunkan, sistem akan melacak kurva peningkatan suhu dan tekanan di dalam
wilayah gas dari diagram fasa. Pada titik di mana cairan mulai mengembun, arah suhu dan
tekanan kurva tiba-tiba akan berubah untuk menelusuri sepanjang garis fase sampai semua air
telah kental.

KESETIMBANGAN ZAT PADAT-CAIR

Temperatur

Perhatikan grafik di bawah ini:

Pemanasan zat
cair

Tm
Zat padat
mencair
Zat padat
mulai mencair

Pemanasa
n zat
padat

Seluruh zat padat telah


mencair

waktu
(atau jumlah kalor yang diberikan pada kecepatan konstan )
Gambar 1.3 kurva titik didih senyawa tertentu

Ketika sampel padat dipanaskan, maka temperatur akan naik hingga zat padat mulai
mencair. Jika pemanasan terus dilakukan maka zat padat tersebut akan terus mencair pada
suhu yang konstan, yang kemudian dikenal sebagai titik leleh, Tm . Penambahan kalor diserap
sebagai kalor latent fusi, Hf , yaitu energi yang dibutuhkan untuk menganggu kisi kristal.
Setelah seluruh zat padat mencair, maka suhu akan naik namun dengan kecepatan yang
berbeda. Hal ini dikarenakan kapasitas kalor dari zat cair berbeda dengan zat padat.
Jika proses tersebut dibalik, maka kita akan mendapatkan kurva pendinginan yang tidak
persis sama dengan kurva pemanasan.

Temperatur

Pendinginan zat cair


Pembekuan zat cair
Seluruh zat cair telah membeku

Tm
Kristal pertama
terbentuk
supercooled

waktu

(atau jumlah kalor yang hilang pada kecepatan konstan )


Gambar 1.3 kurva titik beku senyawa tertentu

Pendinginan zat padat

Sebelum kristal pertama terbentuk, temperatur akan turun hingga dibawah kesetimbangan
titik beku, kejadian ini disebut supercooling. Tingkat supercooling bervariasi, tergantung
pada sifat senyawa, laju pendinginan dan adanya pengotor yang akan menjadi inti pada
pembentukan kristal.
Titik lebur pada padatan murni selalu tajam (rentangan suhunya kecil) dan berfungsi
untuk mengidentifikasinya. Jika suatu zat yang bukan murni,maka zat tersebut akan meleleh
lebih dari kisaran temperatur. Perubahan volume pada kasus peleburan maupun pembekuan
relative kecil oleh karena itu pengaruh tekanan selalu diabaikan.

Gambar 1.4 alat sederhana untuk menentukan titik leleh. menutup dari posisi sampel
Suatu sample dimasukan ke dalam gelas berdinding kapiler , dan termometer dipasang
dengan jarak yang dekat dan dipanaskan tidak lebih dari 1 0 per menit. Perpindahan panas
harus disediakan dengan melakukan pergerakan yang baik, kapiler yang berdinding tipis, dan
laju pemanasan yang begitu pelan di daerah titik lebur.
Termometer tidak akan dipercaya kecuali jika kalibrasinya sudah tepat. Untuk
termometer air raksa, perbaikan thermometer adalah, T :

T = 0,000154 l (t-n)
Dimana 0.000154 adalah koefisien ekspansi linear dari air raksa di dalam sebuah gelas
tabung,

l merupakan panjang kolum yang diketahui dalam derajat, t merupakan temperatur

yang diperhatikan, n merupakan rata-rata dari suhu yang diketahui.

Kesetimbangan Cair-Gas.
Semua molekul dalam cairan berada dalam gerakan konstan, sehingga menghasilkan
tekanan internal dan kecenderungan untuk melepaskan diri dari cairan. Tekanan uap cairan
adalah ukuran dari kecenderungan melepaskan diri dan

tekanan yang akan diamati dalam

fase uap jika cairan murni ditempatkan dalam ruang yang terevakuasi dan diperbolehkan
untuk memenuhi kesetimbangan (terjadi kesetimbangan). Jika suatu ruangan mengandung
gas lain, tekanan total meliputi tekanan uap cairan, dan kami berbicara tentang tekanan
parsial setiap komponen. Tekanan uap cairan merupakan

sifat dari cairan dan tidak

tergantung pada komposisi fase uap dalam kontanya. Namun hal tersebut tidak tergantung
pada komposisi fase cair (lihat di bawah). Karena tekanan uap adalah hasil dari gerakan
molekul, kita harapkan tekanan uap meningkat dengan adanya peningkatan suhu. Gambar 2-4
menunjukkan bagaimana tekanan uap dari perubahan cair dengan suhu yang khas. Jika
tekanan uap sama atau lebih besar dari dari tekanan eksternal, cairan akan mendidih secepat
panas laten penguapan,

dapat diberikan sampai cairan tersebut benar-benar menguap,

atau sampai suatu kesetimbangan terjadi antara cairan dan uap.


CAIR

GAS

Suhu di mana tekanan uap pada satu atmosfer (760 torr) adalah titik didih normal,
namun, titik didih pada tekanan apapun yang diberikan oleh kurva pada gambar 2-4. Kurva
ini juga memisahkan dua daerah: kombinasi dari tekanan eksternal dan suhu di sebelah kiri
baris (misalnya, titik A) adalah di daerah di mana fase cair adalah bentuk stabil. Titik C
adalah di daerah di mana fase gas adalah bentuk stabil. Titik B dan titik lainnya pada baris
memberikan kondisi hanya untuk

yang dua fase dapat hidup berdampingan dalam

keseimbangan.
Untuk cairan murni, kurva suhu tekanan uap dinyatakan oleh persamaan Clapeyron,
dikembangkan oleh Emile Clapeyron pada tahun 1834.
=
Dimana V adalah perbedaan antara volume yang ditempati oleh satu mol substansi dalam
fase gas dan fase cair. Volume cairan sangat kecil dibandingkan dengan volume gas,
sehingga V V, volume gas. Jika kita juga menganggap bahwa uap adalah gas ideal, maka
V = RT/P (R = 1.987 cal mole-1 deg-1 )

Dengan demikian, kita dapat mensubtitusikan RT / P untuk V dalam persamaan 2-2


x P atau
dT
Integrasi ini menghasilkan
+const

(2-3)

atau
(

pada rentang suhu yang lebih dari cukup,

(2-4)
Hv adalah konstan dan dapat ditentukan

dari kemiringan plot dari data (misalnya, Tabel 2-1) sesuai dengan persamaan 2-3, seperti
yang ditunjukkan pada gambar 2-5. Sekali kita memiliki nilai Hv, persamaan 2-4 berguna
untuk menghitung tekanan uap, P 2 , pada suhu T2 dari nilai yang diketahui, P1 , pada suhu lain
T1 .

Gambar 2-5
Grafik tekanan uap dan suhu
untuk n-pentana berdasarkan
persamaan 2-3

Contoh/Permasalan 2-2
Berapa kalor dari proses penguapan dan tekanan uap untuk pentane pada suhu 25C? data
dari table 2-1 digambarkan dalam gambar 2-5, dimana kemiringannya adalah

deg, memberikan nilai untuk

6400 kal/mol. Dari grafik, tekanan uap pada 25C (

) adalah 500 torr, atau dengan menggunakan persamaan 2-4 dan nilai untuk 20C,
didapatkan
(

Table 2-1 (Tekanan uap Parafin dalam Torr)

Contoh / Soal 2_3


Berapa titik didih dari n-pentana pada 760 torr dan pada 100 torr?
Melalui persamaan 2-4 kita mempunyai:
= dan dengan nilai torr n-pentane 760 pada 40 C, maka
= -

Dan untuk pengurangan tekanan pada 100 torr menggunakan torr pada 0 C

= -

dari gambar 2-5 titik didih yang sesuai adalah 310 dan 260.
Pada tekanan rendah ,titik didih tidak hanya pada suhu yang lebih rendah, tetapi
juga perubahan cepat dengan adanya perubahan tekanan. Senyawa yang sensitif terhadap
panas sering disaring pada suhu di bawah titik didih normal mereka dengan mengurangi
tekanan di dalam aparat seperti yang ditunjukkan pada gambar 2-6.

Gambar 2-6 (a) aparatus untuk distiling pengurangan tekanan. (b) pengaruh tekanan pada
titik didih dari dua senyawa yang akan dipisahkan
Sebuah campuran senyawa A dan B, yang titik didihnya juga diberikan pada Gambar
2-6, akan lebih mudah dipisahkan dengan distilasi pada tekanan rendah karena perbedaan
titik didih mereka lebih besar. Ada batas praktis untuk melakukan distilasi pada tekanan
berkurang, yaitu, waktu yang diperlukan karena tingkat penurunan penguapan. Waktu yang
diperlukan untuk menyaring 1 gram zat pada berbagai tekanan diberikan pada Tabel 2-2:

Kesetimbangan Padat-Gas. Kecenderungan melepaskan diri dari dalam


molekul padat biasanya sangat rendah dibandingkan dengan cairan. Namun
demikian, tekanan uap tidak ada (kira-kira 10-26 torr untuk membawa logam
pada suhu kamar) dan itu tergantung pada temperatur dengan cara yang sama
seperti persamaan Clapeyron.
log P =

+ konstanta

(2-5)

Dimana Hs adalah panas laten sublimasi. Tekanan uap dari tipe padat sebagai
fungsi temperatur ditunjukkan pada Gambar 2-7.

Secara umum, tekanan uap padat, kurang dari fase cair, dan kurva tekanantemperatur lebih curam.

Diagram Fasa. Hal ini digunakan untuk menjelaskan tiga jenis fasa
transisi dalam grafik tunggal, yang disebut diagram fasa. Sebagai contoh,
diagram fasa air yang diberikan pada gambar 2-8.

Kurva A, memisahkan daerah padat dan uap yang stabil, memberikan


tekanan uap pada zat padat sebagai fungsi temperatur. Jika tekanan uap zat
padat kurang dari ini, maka akan menyublim. Jika tekanan lebih besar, uap akan
mengembun. Demikian pula kurva B antara cairan dan daerah uap,
menggambarkan tekanan uap pada cairan sebagai fungsi temperatur. Bagian
garis pada kurva (kurva D) memberikan keterangan tekanan uap dari cairan
super dingin,. Kurva C menunjukkan titik leleh dari fungsi tekanan. Itu sangat

dekat dengan garis vertikal yang mempunyai slope negatif karena air sedikit
mengembang pada keadaan es.
Untuk memberikan fungsi suhu dan tekanan, pada diagram fase
menunjukkan fase padat berada pada titik kesetimbangan. Jika fakta-fakta
tersebut dikombinasikan dengan tekanan dan suhu pada kurva, dua fase akan
bertemu pada kesetimbangan. Ini merupakan kombinasi yang unik dimana
terjadi perpotongan kurva, triple point, dimana tiga fase dapat bertemu.

Kesetimbangan Padat-Cair pada Campuran

Titik leleh zat murni digambarkan "tajam". Hal itu disebabkan karena transisi keseluruhan
dari padat ke cair terjadi pada suhu tunggal. (dalam kenyataannya, suhu leleh kisaran 0,5 sampai 1,0
dianggap tajam). Untuk substansi tidak murni (campuran), titik leleh terjadi pada rentang suhu seperti
yang ditunjukkan pada gambar 2.9. Secara umum, titik leleh zat tidak murni lebih rendah
dibandingkan dengan zat murni dan mempunyai jarak lebur yang lebih besar.

Temperature

Liquid heating
Tm
Melting range

Solid heating
Time
Titik beku campuran

Kita dapat melihat titik beku melalui kurva tekanan uap. mari kita perhatikan sistem terisolasi
yang terdiri dari kapur barus padat dan cair pada titik leleh 1790 C. kurva tekanan uap untuk sistem
kamper murni adalah garis yang solid A dan B dalam gambar.

B
LIQUID

SOLID
Pressure

VAPOR

A
1750

1790

Temperature, 0C

Sejumlah kecil naftalena yang ditambahkan pada sistem akan larut dalam kapur barus cair.
Konsentrasi molekul kapur barus di permukaan cairan berkurang dari sebelum menambahkan
naftalena tersebut. Sebagai akibatnya, laju penguapan kapur barus cair menurun secara proporsional
dan tekanan uapnya menurun. Garis putus-putus C, pada gambar 2-10 memberikan tekanan uap kapur
barus cair yang mengandung sejumlah kecil naphthalena. Perpindahan aktual dari kurva C dari kurva
B pertama kali diselidiki oleh FM Raoult pada tahun 1887 menemukan hukum Raoult yang
menyatakan bahwa tekanan uap, P c, dari pelarut (dalam hal ini champhor) dalam suatu larutan sama
dengan tekanan uap dari pelarut murni dalam larutan:
(2-6)
Fraksi mol adalah ukuran konsentrasi dan sama dengan jumlah mol substansi yang diberikan
dibagi dengan jumlah total mol semua zat dalam fase yang sama.
Pada gambar 2-8, persimpangan dua kurva tekanan uap, A dan B atau A dan C, dalam gambar
2-10, menentukan titik beku. Sementara itu, penambahan campuran akan menurunkan titik beku pada
cairan tersebut.

LIQUID
Xc = 1.00, Xv = 0
Xc = 0.99, Xv = 0.01
Xc = 0.98, Xv = 0.02
Xc = 0.97, Xv = 0.03

SOLID

Pressure
VAPOR

Temperature, 0C

Kesimpulan yang jelas adalah bahwa perubahan titik beku, H, berbanding lurus dengan
jumlah naftalena menambahkan. jika kita mengukur konsentrasi sebagai molalitas (mol zat terlarut per
1000 gr pelarut), konstanta proporsionalitas disebut konstanta penurunan titik beku, K f. Untuk larutan
encer, persamaan sederhana dijelaskan perilaku ini.
(2-7)

Dimana m adalah molalitas zat terlarut. nilai Kf hanya bergantung pada sifat pelarut dan tidak
pada zat yang terlarut. nilai Kf untuk beberapa pelarut yang diberikan dalam tabel 2-3. jika diketahui
berat suatu zat terlarut dilarutkan dalam sejumlah diketahui pelarut, penentuan penurunan titik beku
akan menghasilkan molalitas larutan dari berat molekul zat terlarut dapat dihitung. Sekalipun, secara
sederhana dalam penentuan prinsip yang tepat membutuhkan ketelitian yang besar.

Ttitik Beku, 0 C

Kf , deg/mol

Asam asetat

17

3.9

Benzena

5.4

5.12

Kapur barus

179

38.0

Etilena dibromida

10.1

11.8

Naftalena

80

6.8

Air

1.86

Pelarut

dalam memperlakukan titik beku campuran, biasanya kita mengasumsikan bahwa fase cair
homogen, yaitu, cairan keduanya bercampur. Namun substansi dua padat mungkin atau tidak mungkin
membentuk fase homogen. fase padat yang komposisinya adalah sama, untuk diskusi ini, yang disebut
larutan padat. beberapa campuran padat mampu membentuk larutan padat homogen sementara
lainnya tetap sebagai campuran dari dua zat padat murni

Jika Naftalen murni 80o C dan ditambahkan kapur barus, sama seperti menambahkan
naftalen untuk kapur barus murni. Kedua efek digabungkan dalam gambar 2-12, di mana titik
leleh diplot sebagai fungsi dari komposisi mol% dari fase cair.
Bagaimana kita bisa menggunakan grafik ini?
1. Titik Leleh dari senyawa murni diberikan pada sumbu masing-masing sebesar 100%
kapur barus dan 100% naftalena, titik A dan B.
2. Kurva AE memberikan titik beku awal kapur barus mengandung sejumlah naftalen.
Contoh: campuran cairan yang mengandung 20% naftalena mulai membeku pada
117o C, titik C
3. Kurva BE menunjukkan titik beku naftalen yang mengandung berbagai jumlah
kamfer.
4. Kurva AE dan BE yang memotong titik E menunjukkan komposisi campuran yang
memiliki kemungkinan titik beku terendah, disebut titik pendingin atau eutectic point
(dari bahasa Yunani yang berarti mudah dilelehkan)
5.
Jika campuran cairan mengandung 20% naftalen (titik D) didinginkan (kurva
DC), kristal kamfer murni akan terbentuk ketika suhunya mencapai 117 o C.
Pendinginan lebih lanjut akan menyebabkan kamfer murni tambahan menjadi
memadat. Fase liquid kemudian menjadi kaya dalam naftalen dan titik bekunya
menurun sepanjang kurva CE. Ketika titik E dicapai, cairan sisanya (sekarang berada
di komposisi eutektik) membeku. Ketika semua cairan telah membeku, komposisi
padatannya harus, tentu saja, menjadi sama seperti komposisi campuran cairan
aslinya, 20% naftalen. Pendinginan lebih lanjut ditunjukkan oleh garis FG.

6.

Memanaskan campuran padatan yang mengandung 20% naftalena akan mengikuti


kebalikan tersebut dari (poin 5) di atas.pada suhu 32,3C proporsi eutektik (58%
kamper - 42% naftalena) dari padat akan mencair sampai tidak ada naftalena padat
tetap.Suhu tetap tetap pada 32,3C selama itu mencair dari eutektik tersebut. Maka
kapur barus yang tersisa mencair, secara bertahap mengurangi konsentrasi naftalena
dalam lelehan cairan dan dengan demikian meningkatkan titik leleh selama EC. Kurva
pemanasan untuk proses ini ditunjukan pada gambar 2-13.

7.

Campuran eutektik memiliki titik lebur yang tinggi dan titik beku yang tinggi.
Dengan demikian titik lebur yang tinggi tidak selalu membuktikan senyawa murni.
Bagaimanapun, penambahan sejumlah kecil senyawa murni baik untuk campuran
eutektik akan menaikkan titik leleh, dimana penambahan sejumlah kecil senyawa
murni baik untuk senyawa murni lainnya akan menurunkan titik leleh.
Identifikasi oleh titik leleh. Titik leleh yang tajam dari senyawa murni berfungsi
sebagai alat identifikasi. Namun senyawa organik murni yang jarang memiliki
jangkauan leleh kurang dari 0,3 sampai 0,5. dengan demikian, beberapa senyawa
mungkin pada dasarnyamemiliki titik leleh yang sama dan bisa bingung. sampel
murni dari senyawa yang diduga memungkinkan identifikasi lebih positif. bagian
yang tidak diketahui adalah campuran diambil. titik leleh campuran semua campuran
tersebut akan diturunkan kecuali bila dua senyawa identik.

Kesetimbangan Cair-uap untuk campuran biner


Pertimbangkanlah suatu campuran n-hexane (A) dan n-heptane (B). Molekul A akan
memaksakan tekanan uap tertentu, PA , yang akan lebih sedikit daripada jika cairan yang
murni A, memiliki tekanan uap PAo. . Seperti juga, molekul B akan memaksakan tekanan uap
PB yang lebih kecil daripada PBo . Seperti yang diberikan oleh hukum Raoult (persamaan 2-6).
PA = XAPA
PB = XBPB
P = Pa + PB = XA PAo + XB PBo
Dimana XA dan XB adalah mol fraksi A dan B dalam larutan cair dan P adalah total tekanan
dalam fasa uap diatas cairan. Hukum ini hanya berlaku untuk larutan ideal. Larutan ideal
adalah salah satu yang mematuhi hukum Raoult. Tingkah laku ideal adalah yang paling
mungkin untuk diamati jika kedua komponen secara kimiawi serupa. Untuk contoh,
campuran kita dari dua pafin, n-heksana dan n-heptana, mempunyai tingkah laku ideal seperti
yang diperlihatkan dalam gambar 2-14.

Lebih sering hubungan linier dinyatakan dalam persamaan 2-8 dan 2-9 hanya berlaku untuk
larutan yang sangat encer dan bahkan kemudian hanya untuk komponen utama pelarut. dalam
hal ini tekanan uap dari Pa zat terlarut sering menuruti hukum henry yang dirumuskan oleh
william henry pada 1804
PA=kXA
Dimana k adalah konstanta empiris yang ditentukan di dalam area, dimana XA mendekati nol.
data untuk gambar 2-14 berkaitan dengan suhu konstan. dalam gambar 2-15 tekanan uap
total. data untuk gambar 2-14 berkaitan dengan suhu konstan. dalam gambar 2-15 tekanan
uap total untuk campuran n-heksana dan n-heptana diplot terhadap komposisi campuran

kelompok kurva menunjukkan pengaruh suhu. persimpangan setiap kurva dengan garis
putus-putus horizontal pada 760 torr memberikan suhu didih campuran sesuai yang
merupakan solusi yang 2,5 mol% heptana akan mendidih pada 70 derajat selsius, 46 mol%
heptana akan mendidih pada 80 derajat selsius dan 78% mol heptana pada 90 derajat selsius.
jika kita memiliki garis yang lebih pada grafik, kita bisa menemukan titik didih dari setiap
campuran n-heksana dan n-heptana lebih informatif untuk plot titik didih sendiri sebagai
fungsi dari komposisi pada tekanan konstan torr 760. Juga, ini adalah sama pentingnya
dengan mempertimbangkan komposisi uap yang keluar dari larutan. biarkan Xa dan Xb
mewakili fraksi mol heksana dan heptana dalam fase uap di mana juga ada hubungan yang
sederhana antara tekanan parsial dan komposisi
PA / PT = YA dan PB/PT =YB
PA / PB = YA / YB = XA PAo / XB PBo = a XA / XB
Dimana a disebut dengan relative volatility

Rasio tekanan uap jenuhnya adalah P A /PB . jika komponen A adalah komponen yang lebih
mudah menguap, maka Pa> Pb, sehingga YA / YB harus lebih besar dari XA / XB. yang
merupakan prinsip dasar dari sebuah fraksi distilasi-yaitu, bahwa dalam proses merebus
solusi, uap menjadi diperkaya dalam lebih dalam komponen volatil.
penambahan uap yang terbentuk adalah fungsi relatif dari tekanan uapdari dua komponen.
Destilasi tunggal dari larutan tidak dapat menghasilkan produck yang murni, pemahaman
tentang proses penambahna adalah dasar pembelajaran dari fraksional destilasi.

BUBBLE CAP COLUMN


Kolom Buble-cap. Penjelasan lebih baik dijelaskan dengan percobaan yang dilakukan
dalam kolom bubble cap, seperti digambarkan pada Gambar 2-18. Campuran dipanaskan
dalam pot (wadah yang paling dasar) titik didihnya 00 C. Uap melewati pelat 1 dan dibelokkan
dan dikondensasikan oleh buble cap. Piring 1 dipertahankan pada titik didih campuran yang
terkandung dalamnya, yaitu, tentu saja, sedikit lebih rendah dibandingkan dengan campuran
asli yang masih dalam pot (wadah yang paling dasar). Uap yang terbentuk di piring 1
dikondensasikan pada

YB,4

Plate
No
4

XB,4
T4

Gambar 2-18

YB,3
XB,3

T3

T2

T1

XB,1

T0

YB,0

YB,2
XB,2
YB,1

XB,0
T

buble cap di pelat 2, dan seterusnya sampai ke kolom atas. Kelebihan cairan setiap lempeng
mengalir melalui tabung lalu mengalir ke pelat berikutnya. Kondensor ditempatkan di bagian
atas kolom. Ketika sistem telah mencapai elquilibrium, komposisi uap dan cairan di pelat
masing-masing sesuai dengan langkah-langkah yang diambil dalam gambar 2-17. Dengan
demikian, uap di setiap lempeng secara progresif semakin diperkaya dalam komponen yang
lebih mudah menguap.

Dengan menambahkan dalam jumlah lapisan pelat yang sesuai, memungkin untuk
memisahkan dua komponen untuk setiap tingkat kemurnian. Namun demikian, penambahan
pelat memerlukan lebih banyak campuran yang akan terangkat dalam kolom. Begitu setiap
produk dikeluarkan dari bagian atas kolom, keseimbangan akan terganggu dan efek ini segera

terjadi ke kolom di bawahnya. Setiap perubahan dari hasil kesetimbangan akan membuat
pemisahan kurang efektif. Oleh karena itu, perlu untuk membuat persamaan antara bidang
yang diinginkan per satuan waktu seluruhnya, dan kemurnian. Jumlah efektif pelat adalah
sama dengan jumlah langkah pengayaan teoritis, dan ini selalu kurang dari jumlah yang
sebenarnya dari pelat dalam kolom.
Jumlah pelat secara teoritis (n) dapat dihitung dengan campuran A dan B yang murni yang
mengadung konsentrasi
dan
untuk memberikan derajat kemurnian
yang dapat
dihitung dengan persamaan volatilitas relatif (). uap pertama dalam pelat melalui tahap
vaporasi adalah

atau

Ketika uap dari pelat pertama menguap konsentrasinya tidak berubah. Maka
Dan ketika menguap dari pelat pertama

Setelah n pelat , dan n+1 pengulangan penguapan-pendinginan

atau

Ketika uap dalam pelat nth didinginkan .komposisi zat dalam distilat
, sehingga

dan

Persamaan ini disebut dengan persamaan Fenske.

Contoh/ Problem 2-6


Berapa banyak pelat secara teoritis yang dibutuhkan untuk memperkaya campuran equimolar dari benzena dan toluena ( = 2.47 ) sehingga destilat yang terakhir mengandung XA.f
(benzena) = 0,995?
= *(

4,9 plates. Tidak termasuk pelat destilasi dan kondensor akhir.


Pada praktiknya, setidaknya 6 pelat akan dibutuhkan untuk pemisahan (separation). Untuk
pendekatan yang kasar, mari kita asumsikan (1) bahwa pemisahan yang
baik harus menghasilkan produk di atas dari kolom dengan komposisi setidaknya 95%
komponen yang kurang mudah menguap, (2) bahwa campuran yang khas/tertentu memiliki
titik didih rata rata 150o C dan (3) bahwa kolom dioperasikan dengan total reflux. Sehingga
untuk campuran biner dengan komponen murni yang memiliki titik didih berbeda dengan
Tb, jumlah minimal dari pelat yang dibutuhkan untuk pemisahan yang baik dipaparkan
dalam table 2-4. Secara sederhana kolom yang terbongkar jarang memiliki lebih dari satu
pelat yang secara teoritis, meskipun pelat destilasi sendiri juga melengkapi satu plate.
Tabel 2-4 Jumlah dari pelat secara teoritis yang dibutuhkan untuk membuat pemisahan yang
baik
Tb, OC

Jumlah dari pelat

108

72

36

20

10

10

20

100

[After K.B Wiberg, Laboratory Technique in Organic Chemistry, McGraw-Hill, New York,
1960, p.44]

Perbandingan Refluk
Kondensasi uap berlangsung di bagian atas setiap kolom, dan kondensat yang baik
ditarik kembali sebagai produk atau kembali ke kolom.Perbandingan antara jumlah kembali
ke yang ditarik kembali disebut perbandingan refluks, R, yang dapat berbeda dari nol sampai
tak terhingga.Untuk keperluan industri skala besar, nilai yang rendah dari R (sering kurang
dari satu) yang diinginkan dalam rangka meningkatkan hasil distilat. Untuk kegunaan
analitis, nilai besar R dibutuhkan (10 sampai 50 adalah kolom) untuk mempertahankan
kondisi dekat dengan equlibrium dan dengan demikian untuk mendapatkan pemisahan yang
lebih baik. Rasio refluks mungkin sudah ditetapkan oleh geometri kepala kolom atau dapat
bervariasi dalam beberapa kolom dengan menyesuaikan posisi take-off, atau dengan
mengubah posisi kran, mungkin dengan alat pengatur waktu otomatis. Sebagai aturan praktis,
rasio refluks harus kira-kira sama dengan jumlah pelat dalam kolom.
Kolom Fraksionasi
Dalam prakteknya, kolom tutup karet tidak nyaman untuk pekerjaan laboratorium.
Hasil panen terlalu kecil dibandingkan dengan sejumlah besar bahan yang terkandung dalam
kolom, dengan kata lain kolom tutup karet memiliki throughput kecil dengan perampokan
besar. Sebuah pendekatan dari terjadinya peristiwa fenomena di kolom tutup karet dapat
dicapai dengan memasukkan sekat, proyeksi, atau berbagai jenis bahan kemasan longgar atau
keropos dalam kolom terbuka.Uap yang demikian kental dan sebagian revaporized sebanyak
yang mereka melewatkan kolom, dan ada aliran kondensat terus menerus kembali ke bawah
kolom.Jika kolom ini terisolasi dengan baik, suhu secara bertahap akan menurun ke arah atas
kolom.Efektivitas kolom tersebut tergantung pada banyak faktor, seperti desain kemasan,
kontrol suhu, panjang kolom dan tingkat di mana produk akan dihapus. Untuk mengukur
efisiensi kolom di bawah kondisi operasi, kita membandingkan hasil (tingkat pemisahan)
yang diperoleh dari kolom yang diberikan dengan yang diharapkan dari sebuah kolom
gelembung-cap yang ideal memberikan gelar yang sama pemisahan.Jumlah pelat sebenarnya
dalam kolom yang sesuai penutup karet difnes jumlah "pelat teoritis" di kolom yang
diberikan. Sebuah penjelasan setara dengan jumlah pelat theretical adalah jumlah langkah
yang diperlukan dalam didih diagram titik-komposisi untuk mencapai tingkat yang sama
pemisahan, satu pemisahan kesetimbangan dicapai pada setiap pelat teoritis. Unit dasar
efisiensi tinggi setara dengan pelat teoritis, HETP atau H, yang sama dengan panjang dari
kolom dibagi dengan jumlah pelat teoritis. Perlu dicatat bahwa jumlah pelat teoritis, dan H,
tergantung pada sifat campuran yang akan dipisahkan. Kami akan kembali ke konsep teoritis
plat banyak waktu dalam diskusi ekstraksi dan kromatografi.
Jenis Kolom Fraksionasi
Beberapa jenis kolom yang umum digunakan akan dijelaskan secara singkat.
(Gambar 2-19)

Gambar 2-19 Jenis Kolom Fraksinasi


Sebuah kolom Vigreux terdiri dari sebuah tabung kaca yang telah menjorok secara
teratur dengan proyeksi memperluas ke dalam dan sedikit ke bawah. Ini mungkin terisolasi
dengan pita asbes atau selae dalam jaket vakum. Itu adalah murah dan memungkinkan
throughput yang relatif tinggi dengan perampokan rendah. Sebuah kolom Vigreux jauh lebih
baik daripada tabung polos kosong, tapi yang terbaik itu masih agak tidak efisien.
Sebuah tabung gelas dikemas dengan potongan-potongan berbentuk tidak teratur
bahan adalah salah satu formms paling umum dari kolom fraksionasi. Kaca atau logam heliks
menawarkan permukaan yang besar untuk equilibrium yang baik antara uap dan cair. Heliks
logam memberikan kolom lebih efisien daripada kaca, tetapi tidak dapat digunakan dengan
campuran korosif. Sebuah kolom dikemas dengan tembaga atau stainless steel spons adalah
variasi mengejutkan baik dan sangat murah. Hal ini cukup untuk banyak distilasi
laboratorium sederhana.
Sebuah kolom tabung konsentris terdiri dari lurus, seragam diameter ban persis
berpusat dalam tabung luar presisi-bore. Uap melewati ruang anular (~ 75 mm) antara tabung
sementara cairan menurun mengalir menuruni dinding. Daerah yang tinggi terhadap volume
memberikan efisiensi yang sangat baik dengan perampokan yang sangat rendah.
Kolom pita berputar dirancang untuk kinerja optimal. Strip memutar kawat kasa
dimasukkan ke dalam tabung dan berputar pada 2000-3500 rpm. Sebuah perampokan sangat
rendah dicapai karena kelebihan cairan dilemparkan ke dinding tabung yang memungkinkan
untuk menguras bebas.
Data kinerja yang umum diberikan dalam Tabel 2-5. Batas-batas yang diberikan
adalah perkiraan untuk operasi biasa.

Tabel 2-5. Data kinerja kolom fraksionasi


Throughput
Holdup
Jenis
ml/min
ml/plate

HETP.
cm

Vigreux

5-10

0.5-2

7-12

Kaca Heliks

2-7

0.7-1

3-5

Logam Heliks

1-5

0.2-0.5

1.0-1.5

Tabung Konsentris

0.5-2

0.02-0.03

0.5-1.0

Pita berputar

3-5

0.01-0.03

1-3

LARUTAN NON IDEAL


Ketika larutan menampilkan tekanan uap total yang lebih besar dari perkiraan oleh
hukum Raoult, dapat dikatakan bahwa itu menunjukkan deviasi positif. Molekul-molekul dari
setiap zat tampaknya lebih memilih jenis mereka sendiri dan memiliki kecenderungan normal
besar untuk terpisah dari campuran. Larutan yang demikian memiliki titik didih rendah yang
tidak normal. Mungkin contoh yang paling terkenal adalah etanol-air, titik didih-komposisi
diagram ditunjukkan pada Gambar 2-20. Sebuah titik didih minimal diamati dengan
komposisi 95,6% (b/b) etanol. Di sebelah kiri minimum ini, air adalah komponen yang lebih
mudah menguap, dan ke kanan, etanol adalah lebih tidak stabil. Suatu larutan yang
mengandung etanol 95,6% memiliki titik didih terendah dan dikenal sebagai campuran
azeotrop (campuran dari dua atau lebih komponen yang memiliki titik didih yang konstan) karena
tidak dapat dipisahkan dengan distilasi saja.

78.3
78.15

95,6% ETHANOL

% H 2O

100

Gambar 2-20. Titik didih-komposisi Diagram untuk sistem etanol-air.


Jika tekanan uap campuran lebih rendah dari yang diperkirakan oleh hukum Raoult,
larutan memiliki deviasi negatif. Campuran ini menunjukkan titik didih tinggi yang tidak
normal, sebagaimana dicontohkan oleh sistem aseton-kloroform yang ditunjukkan pada
Gambar 2-21. Perilaku ini diprediksi bahwa setiap kali dua komponen bereaksi dalam
beberapa cara satu sama lain (pembentukan molekul kompleks longgar). Komposisi larutan

yang tersisa di panci masih selalu mendekati yang mendidih sesuai dengan titik didih
maksimum dan kemudian dengan komposisi konstan. Ini juga merupakan suatu azeotrop,
contoh nya konstan-didih asam klorida yang mendidih pada 108,6C pada 1 atmosfer dengan
komposisi 20,2% (6N) HCl.

61.2

64.5

80%

100% acetone

100% chloroform

Gambar 2-21. Titik didih-komposisi Diagram untuk sistem aseton-kloroform.


Tidak diragukan bahwa lebih banyak azeotropes dari pada yang telah diakui karena
mereka sering terjadi dengan komposisi hampir 100% dari salah satu komponen. Tidak ada
cara untuk memprediksi terjadinya suatu priori. Beberapa kasus yang khas diberikan pada
Tabel 2-6.
Tabel 2-6. Campuran azeotrop yang khas.
A. Dengan Titik Didih Minimum
Kandungan, %

Titik Didih dari Kandungan


Murni, C

Titik Didih Minimum, C

66.7 Benzene
}
33.3 Isopropanol

71.9

11.7 tert-Butanol
}

79.9

88.3 Air
44 Methanol
}

62.3

56 Etil Asetat

Table 2-6. (lanjutan)


A. Dengan Titik Didih Maksimum
Kandungan, %

31.3 Asam Asetat

Titik Didih dari Kandungan


Murni, C
}

Titik Didih Maksimum, C

162

68.7 Triethylamine
77 Asam Format

107.1

23 Air
42 Fenol
58 Anilin

186.2