Anda di halaman 1dari 23

PENDAHULUAN

Latar Belakang Pembuat Laporan


Akhlak tasawuf merupakan salah satu khazanah intelektual muslim, khazanah pemikiran
dan pandangan di bidang Akhlak dan Tasawuf itu kemudian menemukan momentum
pengembangannya dalam sejarah, yang antara lain ditandai oleh munculnya sejumlah besar
ulamak tasawu dan ulama di bidang akhlak.
Hasil penelitian para ulama Islam terhadap al-Quran dan al-Hadits menunjukan bahwa
hakikat agama Islam adalah akhlak. Melihat demikian pentingnya akhlak tasawuf , tidaklah
heran jika Akhlak tasawuf diterapkan sebagai mata kuliah. Dan mahasiswa diberikan tugas
untuk membaca salah satu buku akhlak tasawuf yang hasil bacaannya ditunjukan dalam
bentuk laporan.
Tujuan Membuat Laporan Membaca:

Mahasiswa dapat menuangkan hasil bacaan dalam bentuk laporan.

Mahasiswa dapat mengkritisi isi buku yang telah dibaca.

Mahsiswa dapat mengetahui sejauh mana kualitas sebuah buku.

Pentingnya Membuat Laporan

Bisa melihat sejauh mana kita memahami sebuah buku

Dapat melatih diri dalam membuat resensi hasil bacaan.

Manfaat Dan Menariknya Laporan:

Mahasiswa biasa mengenal kaidah-kaidah ajara islam semakin mendalam

Mahasiswa dapat belajar bertanggung jawab

Mahasiswa terlatih dalam membuat resensi buku.

Mahasiswa dapat mengambil hal-hal yang penting dari sebuah buku.

Menemukan hal-hal baru yang menurut kita remeh

BAB I
PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN MANFAAT MEMPELAJARI AKHLAK
A.

Pengertian Ilmu Akhak


Akhlak dari segi istilah menurut Ibn Miskawih (w. 421 H/1030 M) bahwa akhlak adalah


Sifat yang tetanam dalam jiwa yang mendorongnya untuk melakukan perbuatan tanpa
memerlukan pemikiran dan pertimbangan. Sementara Imam al-Ghazali mengatakan bahwa
akhlak adalah


Sifat yang tetanam dalam jiwa yang menimbulkan macam-macam perbuatan dengan
gampang dan mudah, tanpa memerlukan pemikiran dan perkembangan.
Ciri-ciri yang terdapat dalam perbuatan akhlak:
1.

Perbuatan akhlak adalah perbuatan yang telah tertanam kuat dalam jiwa seseorang,
sehingga telah menjadi kepribadinannya.

2.

Perbuatan akhlak adalah perbutan yang dilakukan dengan mudah dan tanpa

pemikiran.
Ini tidak berarti bahwa pada saat melakukan sesuatu perbuatan, yang bersangkutan
dalam
keadaan tidak sadar, hilang ingatan, tidur atau gila.
3.

Perbuatan akhlak adalah perbuatan yang timbul dari dalam diri orang yang
mengerjaknannya, tanpa ada paksaan atau tekanan dari luar.

4.

Perbuatan akhlak adalah perbuatan yang dikalakukan dengan sesungguhnya,

bukan
bermain-main atau bersandiwara.
5.

Sejalan dengan ciri ke empat perbuatan akhlak (khusus perbuatan baik) adalah

perbuatan
yang dilakuakna karena ikhlas semata-mata karena Alloh SWT.
Adapun pengertian ilmu akhlak adalah Ilmu yang objek pembahasannya adalah tentang
nilai-nilai yang berkaitan dengan perbuatan manusia yang dapat disifatkan dengan baik atau
buruk. Atau ilmu akhlak dapat pula disebut Ilmu yang berisi pembahasan dalam upaya
mengenal tingkah laku manusia, kemudian memberikan nilai atau hukum kepada perbuatan
tersebut, yaitu apakah perbautan tersebut tergolong baik atau buruk.
B.

Ruang Lingkup Pembahasan Ilmu Akhlak


Objek pembahasan ilmu akhlak adalahperbuatan manusia untuk selanjutnya diberikan

penilain apakan baik atau buruk, dan mempunyai ciri-ciri yang telah disebutkan diatas yaitu
perbuatan yang dilakukan atas kehendak dan kemauan, telah dilakukan secara kontinyu
sehingga menjadi tradisi dalam kehidupannya.
C.

Manfaat Mempelajari Ilmu Akhlak


Ahmad Amin mengatakan : Tujuan mempelajari ilmu akhlak dan permasalahannya

menyebabkan kita dapat menetapkan sebagian perbuatan lainnya sebagai yang baik dan
sebagian yang lainnya sebagai yang buruk. Menurut Mustafa Zahri: untuk membersihkan
qalbu dari kotoran-kotoran hawa nafsu dan amarah sehingga hati menjadi suci bersih seperti
cermin yang dapat menerima Nur Alloh.

BAB II
HUBUNGAN ILMU AKHLAK DENGAN ILMU LAINNYA
A. Hubungan Ilmu Akhlak Dengan Ilmu Tasawuf
Para ahli tasawuf pada umumnya membagi ilmu tasawuf ke dalam tiga bagian yang
berbeda dalam hal pendekatannya, yaitu:
1.

Tasawuf falsafi pendekatan yang digunakan adalah pendekatan rasio atau akal pikiran.

2.

Tasawuf akhlaki pendekatan yang digunakan adalah pendekatan akhlak yang

tahapannya
terdiri dari takholli (mengosongkan diri dari akhlak yang buruk), tahalli (menghiasi diri
dengan akhlak terpuji) dan tajalli (terbukannya penghalang (hijab)).
3.

Tasawuf amali pendekatan yang digunakan adalah pendekatan amaliyah atau wirid

yang
selanjutnya mengambil bentu tarikat.
B.

Hubungan Ilmu Akhlak Dengan Ilmu Tauhid


Hubungan ilmu akhlak dan ilmu tauhid:

1.

Dilihat dari segi pembahasannya, ilmu tauhid membahas masalah Tuhan baik dari segi
zat, sifat dan perbuatan-Nya. Dengan demikian ilmu tauhid akan mengarahkan

perbuatan
manusia menjadi ikhlas, dan keikhlasan ini merupakan salah satu akhlak terpuji.
2.

Dilihat dari segi fungsinya, ilmu tauhid menghendaki agar seseorang yang bertauhid
tidak hanya cukup dengan menghafal rukun iman yang enam dengan dalil-dalilnya

saja,
tetapi yang terpenting adalah agar orang yang bertauhid itu meniru dan mencontoh
terhadap subjek yang ada dalam rukun iman itu. Hubungan ilmu tauhid dan ilmu akhlak
dapat pula dilihatdari eratnya kaitan antara iman dan amal sholeh.
C.

Hubungan Ilmu Akhlak Dengan Ilmu Jiwa


Dilihat dari segi garapannya, ilmu jiwa membahas tentang gejala-gejala kejiwaan yang

tampak dalam tingkah laku. Melalui ilmu jiwa dapat diketahui sifat-sifat psikologis yang
dimiliki seseorang. Banyak hasil pembinaan akhlak yang telah dilakukan para ahli dengan
menggunakan jasa yang diberikan ilmu jiwa, seperti yang dilakukan para psikolog terhadap
perbaikan anak-anak nakal, berprilaku menyimpang dan lain sebagainya.
D.

Hubungan Ilmu Akhlak Dengan Ilmu Pendidikan


Dalam ilmu pendidikan antara lain dibahas tentang rumusan tujuan pendidikan, materi

pelajaran, guru, metode, sarana dan prasarana, lingkungan bimbingan, proses belajar

mengajar dan lain sebagainya. Semua aspek pendidikan tersebut ditujukan pada
tercapainya tujuan pendidikan, adapun tujuan pendidikan ini dalam pandangan islam banyak
berhubungan dengan kualitas manusia yang berakhlak atau identik dengan tujuan seorang
Muslim yaitu menjadi hamba Alloh yang mengandung implikasi kepercayaan dan
penyerahan diri kepada-Nya.
E.

Hubungan Ilmu Akhlak Dengan Filsafat


Filsafat adalah suatu upaya berfikir mendalam, radikal, sampai ke akar-akarnya,

universal dan sistematik dalam rangka menemukan inti atau hakikat mengenai segala
sesuatu. Dalam filsafat segala sesuatu dibahas untuk ditemukan hakikatnya. Diantara obyek
pemikiran filsafat yang erat kaitannya dengan Ilmu Akhlak adalah tentang manusia. Ibnu
sina misalnya menatakan bahwa jiwa manusia merupakan satu unit yang tersendiri dan
mempunyai wujud terlepas dari badan. Jiwa manusia timbul dan tercipta tiap kali ada badan,
yang sesuai dan dapat menerima jiwa, lahir di dunia ini.
BAB III
INDUK AKHLAK ISLAMI
Secara garis besar akhlak dibagi dalam dua bagian, yaitu akhlak baik (al-akhlak alkarimah) dan akhlak buruk (al-akhlak al-mazmumah). Secara teoritas macam-macam akhlak
berinduk kepada tiga bagian yaitu hikmah (bijaksana), syajaah (perwira atau kesatria) dan
iffah (menjaga diri dari perbuatan dosa dan maksiat. Ketiga macam induk akhlak ini muncul
dari sikap adil, yaitu sikap pertengahan atau seimbang dalam mempergunakan tiga potensi
rohani yang terdapat dalam diri manusia, yaitu aql (pemikiran) yang berpusat di kepala,
ghodob (amarah) yang berpusat di dada, dan nafsu syahwat (dorongan seksual) yang
berpusat di perut. Akal yang digunakan secara adil akan menimbulkan hikmah, sedangkan
amarah yang digunakan secara adil akan menimbulkan sikap perwira, dan nafsu syahwat
yang digunakan secara adil akan menimbulkan sikap iffah yaitu dapat memelihara diri dari
perbutan dosa dan maksiat. Dengan demikian inti akhlak pada akhirnya bermuara pada
sikap adil dalam mempergunakan potensi rohaniah yang dimiliki manusia. Demikian
pentingnya bersikap adil ini di dalam Al-Quran kita jumpai berbagai ayat yang menyuruh
manusia agar mampu bersikap adil. Diantara ayat-ayat itu adalah sebgai berikut:

Artinya : Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang
berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia
supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang
sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha
melihat.(QS. An-Nisa, 58)

BAB IV
SEJARAH PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ILMU AKHLAK
A.

Ilmu Akhlak Di Luar Agama Islam

1.

Akhlak pada Bangsa Yunani


Pertumbuhan dan perkembangan ilmu akhlak pada masa Yunani bar terjadi setelah

munculnya apa yang disebut Sophisticians, yaitu orang-orang yang bijaksana (500-450 SM).
Dasar yang digunakan para pemikir Yunani dalam membangun ilmu akhlak adalah
pemikiran filsafat tentang manusia atau pemikiran tentang manusia.
2.

Akhlak pada Agama Nasrani

Pada akhir abad ke3 M tersiarlah agama Nasrani di Eropa. Dengan demikian ajaran akhlak
ini bersifat teo-centi(memusat pada Tuhan) dan Sufistik(bercorak batin).
3.

Akhlak pada Bangsa Romawi (Abad Pertengahan)


Kehidupan masyarakat Eropa pada abad pertengahan dikuasai oleh gereja. Dengan

demikian ajaran akhlak yang lahir di Eropa pada abad pertengahan itu adalah ajaran akhlak
yang dibangun dari perpaduan ajaran Yunani dan ajaran Nasrani.
4.

Akhlak pada Bangsa Arab

Bangsa Arab tidak mempunyai ahli filsafat pada masa jahiliyah, tapi pada masa itu bangsa
arab mempunyai ahli hikmah dan ahli syair yang syair-syairnya memerintah agar berbuat
baik .
B.

Akhlak Pada Agama Islam

Agama Islam intinya mengajak manusia agar percaya kepada Allah . agama Islam juga
mengandung jalan hidup manusia yang paling sempurna dan memgajarkan kesejahteraan
Akhlak islam bercorak pada 2 yaitu : akhlak yang bercorak normati dan akhlak yang
bercorak rasional dan cultural
C.

Akhlak Pada Zaman Baru


Pada akhir abad ke-15 Masehi, Eropa mengalami kebangkitan dalam bidang filsafat,

ilmu pengetahuan dan teknologi. Segala sesuatu yang selama ini dianggap mapan mulai
diteliti, dikritik dan diperbaharui, hingga akhirnya mereka menetapkan pola bertindak dan
berpikkir secara liberal. Selanjutnya Shafesbury dan Hatshson adalah kedua tokoh yang
memiliki pandangan akhlak yang berdifat anthropocentris (mendasarkan diri pada
kemampuan manusia). Kedua tokoh tesebut berkata bahwa di dalam diri manusia terdapat
indra insting yang dapat mengetahui dengan sendirinya terhadap sesuatu yang baik atau
buruk.
Selanjutnya Immanuel Kent berpendapat bahwa setiap perbuatan yang dilakukan seseorang
dengan alasan mentaati perintah intuisi secara absolut, yakni dia melakukan sesuatu

semata-mata karena intuisinya memerintahkannya, dan dia tidak mempunyai tujuan lain dari
perbuatan itu, dan perbuatan yang seperti itulah yang disebut perbuatan akhlaki.
Pokok pembahasan tentang intuisi diklarifikasikan menjadi empat, yaitu:
1.

Intuisi mencari hakikat atau pengetahuan. Dengan intuisi ini banyak manusia yang
menghabiskan usianya untuk diabdikan kepada pengembangan ilmu pengetahuan.

2.

Intuisi etika dan akhlak, yakni cenderung kepada kebaikan.

3.

Intuisi estetika yakni cenderung kepada segala sesuatu yang mendatangkan keindahan.

4.

Intuisi agama, yakni perasaan meyakini adanya yang menguasai alam dengan segala
isinya, yakni Tuhan.

BAB V
ETIKA MORAL DAN SUSILA
A.

ETIKA
Dari segi etimologi etika berasal dari bahasa Yunani, ethos yang berarti watak

kesusilaan atau adat. Dalam Kamus Bahasa Indonesia , etika diartika ilmu pengetahuan
tentang asas-asas akhlak atau moral.
Adapun arti dari segi istilah telah dikemukan para ahli dengan pendapat yang berbeda-beda
sesuai dengan sudut pandangnya. Ahmad Amin mengartika bahwe etika adalah ilmu yang
menjelaskan arti baik dan buruk, menerangkan apa yang seharusnya dilakukan manusia,
tujuan yang harus dituju manusia di dalam perbuatan mereka dan menunjukan jalan untuk
melakukan apa yang seharusnya diperbuat.
Sebenarnya masih banyak lagi pendapat para ahli tentang pengertian etika. Namun dapat
disimpulkan bahwa etika berhubungan dengan empat hal, yaitu:
1.

Dilihat dari segi objek pembahasannya, etika berupaya membahas perbuatan yang
dilakukan manusia.

2.

Dilihat dari segi sumbernya, etika bersumber pada akal pikiran atau filsafat, sebagai

hasil
pemikiran maka etika tidak bersifat mutlak, absolut dan tidak pula universal. Ia terbatas,
dapat diubah, memiliki kekurangan dan kelbihan, dan sebagainya.
3.

Dilihat dari segi fungsinya, etika berfungsi sebagai penilai, penentu, dan penetap
terhadap suatu perbuatan yang dilakukan oleh manusia, yaitu apakah perbutan

tersebut
dinilai baik, buruk, mulia, terhormat, hina dan sebagainya.
4.

Dilihat dari segi sifatnya, etika bersifat relatif yakni dapat berubah-ubah sesuai dengan
tunututan zaman.

B.

MORAL
Arti moral dari segi bahasa berasal dari bahasa latin, mores yaitu jamak dari kata mos

yang berarti adat kebiasaan. Di dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia dikatakan bawa
moral adalah penentuan baik buruk terhada perbuatan dan kelakuan.
Secara istilah moral adalah suatu istilah yang digunakan untuk menentukan batas-batas dari
sifat, peringai, kehendak, pendapat atau perbuatan secara layak dapat dikatakan benar,
salah, baik atau buruk.
Selanjutnya pengertian moral dijumpai juga dalam The Anvenced Leaners Dictionary of
Current English. Dalam buku ini dikemukakan beberapa pengertian moral sebagai berikut:
1.

Prinsip-prinsip yang berkenaan dangan benar dan salah, baik dan buruk.

2.

Kemampuan untuk memahami perbedaan antara benar dan salah.

3.

Ajaran atau gambaran tingkah laku yang baik.

Berdasarkan kutipan tersebut, dapat dipahami bahwa moral adalah istilah yang digunakan
untuk memberikan batasan terhadap aktivitas manusia dengan nilai (ketentuan) baik atau
buruk, benar atau salah.
Jika etika dan moral tersebut dihubungkan satu dan yang lainnya kita dapat mengatakan
bahwa antara etika dan moral memiliki obyek yang sama, yaitu sama-sama membahas
perbutan manusia untuk selanjutnya ditentukan posisinya apakah baik atau buruk. Namun
demikian dalam beberapa hal antara etika dan moral memiliki perbedaan, yaitu:
1.

Kalau dalam pembicaraan etika, untuk menentukan nilai perbuatan manusia baik atau
buruk menggunakan tolak ukur akal pikiran atau rasio, sedangkan dalam pembicaran
moral tolak ukur yang digunakan adalah norma-norma yang berkembang dan

berfungsi
di masyarakat. Dengan demikian etika lebih bersifat pemikiran filosofis dan berada
dalam dataran konsep-konsep.
2.

Kesadaran moral dapat juga berwujud rasional dan obyektif, yaitu suatu perbuatan

yang
secara umum dapat diterima oleh masyarakat, sebagai hal yang obyektif dan dapat
berlaku secara universal, artinya dapat disetujui, berlaku pada setiap waktu dan
tempat
bagi setiap orangyang berada dalam situasi yang sejenis.
3.

Kesadaran moral dapat pula muncul dalam bentuk kebebasan, atas kesadaran

moralnya
seseorang bebas untuk mentaatinya. Bebas dalam menentukan prilakunya dan di
dalam
penentuan itu sekaligus terpampang nilai manusia itu sendiri.
C.

SUSILA
Susila atau kesusilaan berasal dari bahasa Sansakerta, yaitu su dan sila. Su berarti

baik dan sila berarti dasar.


Kata susila kemudian digunakan untuk arti sebagai aturan hidup yang lebih baik. Orang
yang susila adalah orang yang berkelakuan baik, sedangkan orang yang asusila adalah
orang yang berkelakuan buruk. Para pelacur misalnya diberi gelar tuna susila.
Kesusilaan lebih mengacu kepada upaya membimbing, memandu, mengarahkan,
membiasakan dan memasyarakatkan hidup yang sesuai dengan norma atau nilai-nilai yang
berlaku dalam masyarakat. Kesusilaan menggambarkan keadaan dimana orang selalu
menerapkan nilai-nilai yang dipandang baik.
D.

HUBUNGAN ETIKA, MORAL DAN SUSILA DENGAN AKHLAK


Dilihat dari fungsi dan peranannya, dapat dikatakan bahwa etika, moral, susila dan

akhlak sama, yaitu menentukan hukum atau nilai dari suatu perbuatan yang dilakukan
manusia untuk ditentukan baik buruknya. Perbedaan moral, etika, susila dan akhlak adalah
terletak pada sumber yang dijadikan patokan untuk menentukan baik dan buruk. Jika dalam
etika penilaian baik dan buruk berdasarkan pendapat akal dan pikiran, dan pada moral dan
susila berdasarkan kebiasaan yang berlaku umum dimasyarakat, maka pada akhlak ukuran
yang digunakan untuk menetukan baik dan buruk itu adalah Al-Quran dan Al-Hadits.
Perbedaan lain antara etika, moral, dan susila terlihat pula pada sifat dan kawasan
pembahasannya. Jika etika lebih banyak bersifat teoritis, maka pada moral dan susila lebih
banyak bersifat praktis. Etika memandang tingkah laku manusia secara umum, sedangkan
moral dan susila besifat lokal dan individual. Namun demikian etika, moral, susila dan akhlak
tetap saling berhubungan dan saling membutuhkan. Uraian diatas menjelaskan bahwa
moral, etika dan susila berasal dari produk rasio dan budaya masyarakat yang secara
selektif diakui sebagai yang bermanfaat dan baik bagi kelangsungan hidup manusia.
Sementara akhlak berasal dari wahyu, yakni ketentuan yang berdasarkan petunjuk AlQuran dan Hadits. Dengan kata lain jika ketika, moral dan susila berasal dari manusia,
sedangkan akhlak berasal dari Tuhan.
BAB VI
BAIK DAN BURUK
A.

Pengertian Baik Dan Buruk


Dari segi bahasa baik adalah terjemahan dari kata khair dalam bahasa Arab, atau good

dalam bahasa Inggris. Baik atau kebaikan adalah segala sesuatu yang berhubungan denga
yang luhur, bermartabat, menyenangkan dan disukai manusia.
Sedangkan yang disebut buruk adalah syar dalam bahasa Arab, atau sesuatu yang dinilai
sebaliknya dari yang baik dan tidak disukai kehadirannya oleh manusia.

B.

Penentuan Baik Dan Buruk

1.

Baik Buruk Menurut Aliran Adat-Istiadat (Sosialisme)


Menurut aliran ini baik dan buruk ditentukan berdasarkan adat-istiadat yang berlaku

dan
adat-istiadat yang berlaku dan dipegang tegunh oleh masyarakat. Adat istiadat
selanjutnya disebut pula sebagai pendapat umum.
2.

Baik Buruk Menurut Aliran Hedonisme


Menurut paham ini perbuatan baik adalah perbuatan yang banyak mendatangkan
kelzatan, kenikmatan dan kepuasan nafsu biologis.

3.

Baik Buruk Menurut Paham Utilitarisme


Secara harfiah utilis artinya berguna. Menurut paham ini bahwa yang dikatakan baik
adalah yang berguna.

4.

Baik Buruk Menurut Paham Vitalisme


Menurut paham ini yang baik adalah yang mencerminkan kekuatan dalam hidup
manusia. Kekuatan dan kekuasaan yang menaklukan orang lain yang lemah dianggap
baik. Paham ini lebih lanjut cenderung pada sikap binatang, dan berlaku siapa yang

kuat
dan menang itulah yang baik.
5.

Baik Buruk Menurut Paham Religionisme


Menurut paham ini yang dianggap baik adalah perbuatan yang sesuai dangan

kehendak
Tuhan, sedangkan perbuatan buruk adalah perbuatan yang tidak sesuai dengan
kehendak
Tuhan.
6.

Baik Buruk Menurut Paham Evolusi


Menurut Herbert Spencer (1820-1903) mengatakan bahwa perubahan akhlak itu

tumbuh
secara sederhana, kemudian meningkat sediktit demi sedikit berjalan kearah cita-cita
yang dianggap sebagai tujuan. Perbuatan itu baik jika seuai dengan cita-cita itu dan
buruk jika jauh daripadanya. Sedangkan tujuan hidupa manusia adalah mencapai
citacitanya atau paling tidak mendekati sedikit mungkin.
C.

Sifat Dari Baik Dan Buruk


Sifat dan corak baik buruk yang didasarkan pada pandangan filsafat yaitu sesuai

dengan sifat filsafat itu yakni berubah, realatif nisbi, dan tidak universal.

Sifat dari baik dan buruk yang demikian itu tetap berguna sesuai dengan zamannya, dan ini
dapat digunakan untuk menjabarkan ketentuan baik dan buruk yang terdapat dalam ajaran
akhlak yang bersumber dari ajaran Islam.
D.

Baik Dan Buruk Menurut Ajaran Islam


Menrurut ajaran Islam penentuan baik dan buruk harus didasarkan pada petunjuk Al-

Quran dab Al-Hadits. Jika kite perhatikan Al-Quran maupun hadits banyak istilah yang
mengacu kepada baik, dan ada pula istilah yang mengacu kepada buruk. Di antara istilah
yang mengacu pada baik misalnya hasanah, thoyyibah, khairoh, karimah, mahmudah,
azizah dan birr. Adanya istilah kebaikan yang demikian variatif yang diberikan Al-Quran dan
Hadits itu menunjukan bahwa penjelasan terhadap sesuatu yang baik menurut ajaran Islam
itu jauh lebih lengkap dibandingkan dengan arti kebaikan yang dikemukakan sebelumnya.
BAB VII
KEBEBASAN, TANGGUNG JAWAB, DAN HATI NURANI
A.

Pengertian Kebebasan

Ada dua pendapat yang menjelaskan tentang kebebasan manusia, yaitu:


1.

Kelompok yang berpendapat bahwa manusia memiliki kehendak bebasa dan

merdeka
untuk melakukan perbuatannya menurut kemauaannya sendiri.
2.

Kelompok yang berpendapat bahwa manusia tidak memiliki kebebasan untuk

melakukan
perbuatannya. Mereka dibatasi dan ditentukan oleh Tuhan
Dilihat dari sifatnya kebebasan terbagi tiga, yaitu:
1.

Kebebasan jasmaniah yaitu kebebasan dalam menggerakkan dan memperguanakan


anggta badan yang kita miliki.

2.

Kebebasan kehendak (roahaniah), yaitu kebebasan untuk menghendaki sesuatu.


Jangkauan kebebasan kehendak adalah sejauh kemungkinan untuk berpikir, karena
manusia dapat memikirkan apa saja dan dapat menghendaki apa saja.

3.

Kebebasan moral yang dalam arti luas berarti tidak ada macam macam-macam

ancaman, tekanan, larangan, dan lain desakan yang berupa paksaan fisik. Dan dalam arti
sempit berarti tidak ada kewajiban, yaitu kebebasan berbuat apabila terdapat kemungkinan
untuk bertindak.
Kebebasan untuk tahap selanjutnya mengandung kemampuan khusus manusiawi untuk
bertindak, yaitu dengan menentukan sendiri apa yang mau dibuat berhadapan dengan
macam-macam unsur. Manusia bebas berarti manusia dapat menentukan sendiri
tindakannya.

B.

Tanggung Jawab
Sikap moral yang dewasa adalah sikap bertanggung jawab. Tak mungkin ada tanggung

jawab tanpa ada kebebasan. Disinilah letak hubungan kebebasan dan tanggung jawab.
Dalam kerangka tanggung jawab, kebebasan mengandung arti:
1.

Kemampuan untuk menentukan dirinya sendiri

2.

Kemampuan untuk bertnaggung jawab

3.

Kedewasaan manusia

4.

Keseluruhan kondisi yang memungkinkan manusia melakukan tujuana hidupnya

Dengan demikian tanggung jawab dalam kerangka akhlak adalah keyakinan bahwa
tindakannya itu baik. Uraian tersebut menunjukan bahwa tanggung jawab erat kaitannya
dengan kesenjangan atau perbuatan yang dilakukan dengan kesadaran.
C.

Hati Nurani
Hati nurani atau intuisi merupakan tempat dimana manusia dapat memperoleh saluran

ilham dari Tuhan. Hati nurani ini diyakini selalu cenderung kepada kebaikan dan tidak suka
kepada keburukan. Karena sifat yang demikian itu, maka hati nurani harus dijadikan salah
satu pertimbangan dalam melaksanakan kebebasan yang ada dalam diri manusia, yaitu
kebebasan yang tidak menyalahi hati nuraninya.
D.

Hubungan Kebebasan, Tanggung Jawab dan Hati Nurani Dangan Akhlak


Masalah kebebasan, tanggung jawab dan hatu nurani adalah faktor dominan yang

menentukan suatu perbuatan dapat dikatakan sebagai perbuatan akhlaki. Disinilah letak
hubungan fungsional antara kebebasan, tanggung jawab dan hati nurani dengan akhlak.
Karenanya dalam membahas akhlak seseorang tidak dapat meninggalakan pembahasan
mengenai kebebasan, tanggung jawab dan hati nurani.
BAB VIII
HAK, KEWAJIBAN DAN KEADAILAN
A.

HAK

1.

Pengertian dan Macam-Macam Hak


Hak dapat diartikan wewenang yang secara etis seseorang dapat mengerjakan,

memiliki, meninggalkan, mempergunakan atau menuntut sesuatu.


Dalam perkembangannnya kata hak atau al-haqq dalam Al-Quran digunakan untuk empat
pengertian, yaitu:
a).

Untuk menunjukan pelaku yang mengadakan sesuatu yang mengandung hikmah.

Penggunaan al-haqq dalam arti yang demikian dapat dijumpai dalam contoh ayat berikut:
( )
Artinya : Kemudian mereka (hamba Allah) dikembalikan kepada Allah, Penguasa mereka

yang sebenarnya (haq). ketahuilah bahwa segala hukum (pada hari itu) kepunyaanNya. dan
Dialah Pembuat perhitungan yang paling cepat.(QS. Al-Anam : 62)
b).

Kata al-haqq diguanakan untuk menunjukan kepada sesuatu yang diaadakan yang

mengandung hikmah misalnya Alloh SWT menjadikan matahari dan bulan dangan al-haqq,
yakni mengandung hikmah bagi kehidupan. Contoh ayat:
( )
Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tandatanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui. (QS. Yunus : 5)
c).

Kata al-haqq digunakan untuk menunjukan keyakinan terhadap sesuatu yang cocok

dengan jiwanya, seperti keyakinan seseorang terhadap adanya kebangkitan, akhirat,


pahala, siksaan, surga dan neraka. Contoh ayat:
( )
Artinya : Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada kebenaran
tentang hal yang mereka perselisihkann itu dengan kehendak-Nya.(QS. Al-Baqoroh : 213)
d).

Kata al-haqq digunakan untuk menunjukan terhadap perbuatan atau ucapan yang

dilakukan menurut kadar yang seharusnya dilakukan sesuai keadaaan waktu dan tempat.
Contoh ayat:
( )
Artinya : Andaikata kebenaran itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti binasalah langit dan
bumi ini,(QS. Al-Muninun : 71)
2.

Macam-Macam dan Sumber Hak

Ada bermacam-macam hak dan ada dua faktor yang menyertainya, yaitu:
a).

Faktor yang merupakan hal ( obyek) yang dihakki (dimiliki) yang selanjutnya disebut
hak obyektif. Hak ini baik berupa fisik maupun non fisik

b).

Faktor orang (subyek) yang berhak, yang berwenang untuk bertindak menurut sifat-

sifat
itu, yang selanjutnya disebut hak subyektif.
B.

KEWAJIBAN
Kareana hak merupakan wewenang dan bukan kekuatan, maka ia merupakan tuntutan,

dan terhadap orang lain kewajiban itu menimbulkan kewajiban, yaitu kewajiban
menghormati terlaksananya hak-hak orang lain.
C.

KEADILAN
Sejalan dengan adanya hak dan kewajiban itu maka timbul pula keadilan.

Poedjawijatna mengatakan bahwa keadilan adalah pengakuan dan perlakuan hak (yang

sah). Sedangkan menurut Islam keadilan adalah istilah yang digunakan untuk menunjukan
pada persamaan atau bersikap tengah-tengah atas dua perkara.
Demikian pentingnya masalah keadilan dalam rangka pelaksanaan hak dan kewajiban ini
Alloh SWT berfirman:
( )
Artinya : Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) Berlaku adil dan berbuat kebajikan,
memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan
permusuhan. Dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.
(QS. An-Nahl : 90)
D.

Hubungan Hak, Kewajiban dan Keadilan dengan Akhlak


Hak merupakan bagian dari akhlak, karena akhlak harus dilakukan oleh sesorang

sebagai haknya. Akhlak yang mendarah daging itu kemudian menjadi keperibadian dari
seseoarang yang darinya timbul kewajiban untuk melaksanakan tanpa rasa berat.
Sedangkan keadilan dalam teori pertengahan ternyata merupakan induk akhlak. Dengan
terlaksananya hak, kewajiban dan keadilan maka akan mendukung terciptanya akhlaki.
BAB IX
AKHLAK ISLAMI
A.

Pengertian Akhlak Islami


Akhlak Islami adalah perbuatan yang dilakukan dengan mudah, disengaja, mendarah

daging dan sebenarnya dan didasarkan pada ajaran Islam.


B.

Ruang Lingkup Akhlak Islami

1.

Akhlak Terhadap Alloh


Akhlak kepada Alloh dapat diartikan sebagai sikap atau perbuatan yang seharusnya

dilakukan oleh manusia sebagai makhluk, kepada Alloh sebagai Kholiq. Empat alasan
mengapa manusia perlu berkahlak kepada Alloh, yaitu karena:
a.

Alloh lah yang telah menciptakan manusia

b.

Alloh lah yang telah memberikan perlengkapan pancaindra.

c.

Alloh lah yang telah menyediakan berbagai bahan dan sarana yang diperlukan bagi
kelangsungan hidup manusia.

d.

Alloh lah yang telah memulyakan manusia dengan diberikan kemampuan menguasai
daratan dan lautan.

2.

Akhlak Terhadap Sesama Manusia


Banyak sekali rincian yang dikemukan Al-Quran berkaitan dengan akhlak terhadap

sesama manusia. Petunjuk mengenai bukan hanya berupa melakukan hal-hal negatif

seperti membunuh, mengambil harta tanpa alasan yang benar, melainkan juga sampai
kepada menyakiti hati dengan cara menceritkan aib seseorang dibelakngnya.
3.

Akhlak Terhadap Lingkungan


Yang dimaksud lingkungan disini adalah segala sesuatu yang ada disekitar manusia.

Pada dasarnya akhlak yang diajarkan Al-Quran terhadap lingkungan bersumber dari fungsi
manusia sebgai khalofah.
BAB X
PEMBENTUKAN AKHLAK
A.

Arti Pembentukan Akhlak


Masalah pembentukan akhlak sama dengan tentang tujuan peddidikan. Jadi

pembentukan akhlak atau tujuan pendidikan adalah identik dengan tujuan hidup setiap
Muslim, yaitu untuk menjadi hamba Alloh, yaitu hamba yang percaya dan menyerahkan diri
kepada-Nya dengan memeluk agama Islam.
B.

Metode Pembinaan Akhlak


Pembianaan alhlak merupakan tumpuan pertama dalam Islam. Hal ini dapat dilihat dari

salah satu misi kerosulan Nabi Muhammad SAW yang utama adalah untuk
menyempurnakan akhlak yang mulia.
Pembinaan akhlak dalam Islam juga terintegrasi dengan pelaksanaan rukun Islam, karena
dalam rukun Islam yang lima itu terkandung konsep pembinaan akhlak.
C.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pembianaan Akhlak.


Untuk menjelaskan faktor yang mempengaruhi pembentukan akhlak pada khususnya

dan pendidikan pada umunya, ada tiga aliran yang suadah amat populer, yaitu:
1.

Aliran Nativisme
Menurut aliran ini bahwa faktor yang paling berpengaruh dalam pembentukan akhlak
adala fkator bawaan dari dalam yang bentuknya berupa kecenderungan, bakat, akal

dan
lain-lain.
2.

Aliran Empirisme
Faktor yang paling berpengaruh dalam pembentukan diri seseorang adalah faktor dari
luar, yaitu lingkungan sosial, termasuk pembinaan dan pendidikan yang diberikan.

3.

Aliran Konvergensi
Berpendapat pembentukan akhlak dipengaruhi oleh faktor internal, yaitu pembawaan si
anak, dan faktor dari luar , yaitu pembawaan si anak, dan faktor dari luar yaitu
pendidikan dan pembinaan yang dibuat secara khusus.

Keberuntungan dari akhlak


1.

Memperkuat dan menyempurnakan agama

2.

Mempermudah perhitungan amal di akhirat

3.

Menghilangkan kesulitan

4.

Selamat hidup di dunia dan di akhirat

D.

Mamfaat akhlak yang mulia.


Memperkuat dan menyempurnakan agama, mempermudah perhitungan amal diakhirat,

menghilangkan kesulitan, selamat diup dunia dan akhirat


BAB XI
ARTI, ASAL-USUL DAN MANFAAT TASAWUF DALAM ISLAM
A.

Pengertian Tasawuf
Dari segi bahasa tasawuf berarti sikap mental yang selalu memelihara kesucian diri,

beribadah, hidup sederhana, rela berkorbann untuk kebaikan dan selalu bersikap bijaksana.
Sikap yang demikian itu pada hakikatnya adalah akhlak yang mulia
Adapun pengertian tasawuf dari segi istilah atau pendapat para ahli amat bergantung pada
sudut pandang yang digunakan masing-masing. Selama ini ada tiga sudut pandang yang
digunakan para ahli untuk mendefinisikan tasawuf, yaitu sudut pandang manusia sebagai
makhluk terbatas, manusia sebagai makhluk yang harus berjuang, dan manusia sebagai
makhlauk yang ber-Tuhan
B.

Sumber Tawawuf

1.

Unsur Islam
Secara umum ajaran islam mengatur kehidupan yang bersifat lahiriah dan jasadiah, dan

kehidupan yang bersifat batiniah. Pada unsur batiniah itulah kemudian lahirlah tasawuf.
Unsur kehidupan tasawuf ini mendapar perhatian yang cukup besar dari sumber ajaran
islam, Al-Quran dan Al-Hadits serta prkatek kehidupan nabi dan para sahabatnya.
2.

Unsur Luas Islam


a.

Unsur Masehi

b.

Unsur Yunani

c.

Unsur Hindu/Budha

d.

Unsur Persia

BAB XII
MAQOMAT DAN HAL
A.

MAQOMAT
Secara bahasa maqomat berarti orang yang berdiri atau pangkal mulia. Istilah ini

kemudian digunakan untuk arti sebagai jalan yang harus ditempuh oleh seoarang sufi untuk
berada dekat deng Alloh SWT. Untuk maqomat yang harus ditempuh oleh para sufi adalah

sebagai berikut sesuai dengan yang disepakati para ahli:


1.

Al-Zuhud yaitu Tidak ingin kepada sesuatu yang bersifat keduniaan

2.

At-Taubah yaitu Memohon ampun atas segala dosa dan kesalahan disertai janji yang
sungguh-sungguh tidak akan mengulangi perbuatan dosa tersebut, yang disertai

dengan
melakukan amal kebajikan.
3.

Al-Wara yaitu Menjauhi hal yang tidak baik

4.

Kefakiran yaitu Tidak meminta lebih dari yang ada pada diri kita

5.

Sabar yaitu Menjauhkan diri dari hal-hal yang bertentangan dengan kehendak Alloh,
tetapi tenang ketika mendapat cobaan, dan menampakan sikap cukup.

6.

Tawakal yaitu Apabila seorang hamba dihadapan Alloh seperti bangkai dihadapan

orang
yang memandikannya, ia mengikuti semua yang memandikan tidak dapat bergerak
dan
bertindak.
7.

Kerelaan yaitu Menerima qodo dan qodar Alloh dengan hati yang senang

B.

HAL
Hal merupakan keadaan mental, seperti perasaan senang, sedih, takut dan sebagainya

BAB XIII
MAHABBAH
A.

Pengertian, Tujuan fan Kedudukan Mahabbah


Kata mahabbah berarti mencintai secara mendalam. Kata mahabbah terselebut

selanjutnya digunakan untuk menunjukan pada suatu paham dalam tasawuf. Dalam
hubungan ini mahabbah obyeknya lebih ditujukan kepada Tuhan. Pengertian mahabbah dari
segi tasawuf dikemukakan oleh Al-Qusyairi:
Mmahabbah adalah keadaan jiwa yang mulia yang bentuknya adalah disaksikannya
(kemutlakan) Alloh SWT oleh hamba, selanjutnya yang dicintai itu juga menyatakan cinta
kepada yang dikasihi-Nya dan yang seorang hamba mencintai Allah SWT.
B.

Alat Untuk Mencapai Mahabbah


Para ahli tasawuf menjawabnya dengan menggunakan pendekatan psikologi, yaitu

pendekatan yang melihat adanya potensi rohaniyag yang ada pada diri manusia dan dalam
diri manusia ada tiga alat yang dapat digunakan untuk berhubungan dengan Tuhan. Yaitu:
1.

Al-Qalb adalah hati sanubari sebagai alat untuk mengetahui sifat-sifat Tuhan.

2.

Roh adalah alat untuk mencintai Tuhan

3.

Sir adalah alat untuk melihat Tuhan

C.

Tokoh Yang Mengembangkan Mahabbah


Robiah Al-Adawiayah adalah seorang zahid perempuan yang amat besar dari Bashroh

di Irak. Ia hidup antara tahun 713-801 H.


D.

Mahabbah Dalam Al-Quran dan Al-Hadits


Banyak ayat-ayat dalam Al-Quran yang menggambarkan bahwa antara manusia

dengan Tuhandapat saling bercinta, contoh ayatnya:

):
Artinya : Maka kelak Allah akan mendatangkan suatu ummat yang dicintai-Nya dan yang
mencintai-Nya (QS. al-Maidah, 5:54).
Didalam hadis juga dinyataka sebagai berikut:

Hamba-Ku senantiasa mendekatkan diri kepada-Ku dengan perbuatan-pernuatannya
hingga aku cinta padanya. Orang yang Kucintai menjadi telingak, mata dan tangan-Ku.
BAB XIV
MARIFAH
A.

Pengertian, Tujuan dan Kedudukan Marifah


Dari segi bahasa marifah artinya pengetahuan atau pengalaman. Orang-orang sufi

mengatakan:
1.

Kalau mata yang terdapat dalam hati sanubari manusia terbuka, mata kepalanya akan
tertutup, dan ketika itu yang dilihatnya hanya Alloh SWT.

2.

Marifah adalah cermin, kalau seorang arif melihat kecermin itu yang akan dilihatnya
hanyalah Alloh SWT.

3.

Yang dilihat orang arif baik sewaktu tidur maupun sewaktu bangun hanyalah Alloh
SWT.

4.

Sekiranya marifah mengambil bentuk materi, semua orang yang melihat padanya akan
mati karena tak tahan melihat kecantikan dan keindahannya. Dan semua cahaya akan
menjadi gelap disamping cahaya keindahan yang gemilang.

B.

Alat Untuk Marifah


Alat yang digunakan untuk marifah telah ada pada diri manusia, yaitu qolb (hati),

karena qolb selain untuk merasa adalah juga untuk berpikir. Bedanya qolb dengan akal
adalah bahwa akal tak bisa memperoleh pengetahuan yang sebenarnya tentang Tuhan,
sedangkan qolb bisa mengetahui hakikat dari segala yang ada, dan jika dilimpahi cahaya
Tuhan, bisa mengetahui rahasia-rahaisa Tuhan.

C.

Tokoh Yang Mengembangkan Marifah

Dalam literatur tasawuf dijumpai dua orang tokoh yang mengenalkan paham marifah yaitu:
1.

Al-Ghazali nama lengkapnya Abu Hamid Muhammad Al-Ghazali (1059-1111M)

2.

Zun Al-Misri berasal dari Naubah (wafat 860M)

D.

Marifah Dalam pandangan Al-Quran dan Al-Hadits

Alloh SWT bwefirman:

):

Artinya : Dan barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah Tiadalah Dia
mempunyai cahaya sedikitpun (QS. An-Nur :40)
Dan Rosululloh Saw Bersabda:

Arinya : Aku (Alloh) adalah perbendaharaan yangtersembunyi (ghaib), Aku ingin
memperkenalkan siapa Aku, maka Aku ciptakan makhluk. Oleh karena itu Aku
memperkenalkan diri-Ku kepada mereka. Maka mereka itu mengenal Aku (Hadits Qudsi)
BAB XV
AL-FANA, AL-BAQA, DAN ITTIHAD
A.

Pengertian, Tujuan dan Kedudukan Al-Fana, Al-Baqa dan Al-Ittihad


Dari segi bahasa al-fana berarti hilangnya wujud sesuatu. Fana berbeda dengan al-

fasad (rudak). Fana artinya tidak tampak sesuatu, sedangkan rusak berarti berubahnya
sesuatu kepada sesuatu yang lain. Sedangkan arti fana menurut para ahli sufi adalah
hilangnya kesadaran pribadi dengan dirinya sendiri atau dengan sesuatu yang lazim
digunakan pada diri. Sebagai akibat dari fana adalah baqa. Secara harfiah baqa artinya
kekal, sedangkan menurut para sufi baqa adalah kekalnya sifat-sifat terpuji, dan sifat-sifat
tuhan dalam diri manusia. Karena lenyapnya (fana) sifat-sifat basyariah, maka yang kekal
adalah sifat-sifat ilahiah. Berbicara fana dan baqa ini erat hubungannya dengan al-ittihad,
yakni penyatuan batin dengan Tuhan, karena tujuan dari fana dan baqa adalah al-ittihad.
Dalam situasi ittihad yang demikian itu, seoran sufi telah merasa dirinya telah bersatu
dengan Tuhan, suatu tingkatan dimana yang mencintai dan yang dicintai telah menjadi satu.
B.

Tokoh Yang Mengembangkan Fana


Dalam sejarah tasawuf, Abu Yazid Al-Bustami (w. 874M) disebut-sebut sebagai sufi

yang pertama kali memperkenalkan paham fana dan baqa ini.


C.

Fana, Baqa dan Ittihad Dalam Pandangan Al-Quran


Paham fana dan baqa yang ditujukan untuk mencapai ittihad itu dipandang oleh sufi

sebagai sejalan dengan konsep liqa al-rabbi menemui Tuhan. Fana dan baqa merupakan
jalan menuju berjumpa dengan Tuhan. Hal ini sejalan dengan firman Alloh SWT:

( )
Artinya : Barangsiapa yang mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia
mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam
beribadat kepada Tuhannya".(QS. Al-Kahfi : 110)
BAB XVI
AL-HULUL
A.

Pengertian, Tujuan Dan Kedudukan Al-Hulul


Secara harfiah hulul bertarti Tuhan mengambil tempat dalam tubuh manusia tertentu,

yaitu manusia yang telah mampu melenyaokan sifat-sifat kemanusiaannya melalui fana.
Atau dapat disimpulkan halul adalah suatu tahap dimana manusia dan Tuhan bersatu
secara rohaniah. Dalam hal ini pada hakikatnya adalah istilah lain dari al-ittihad. Tujuan halul
adalah mencapai persatuan secara batin
B.

Tokoh Yang Mengembangakan Paham Al-Halul


Salah satu tokoh yang mengembangkan paham al-halul adalah Al-Hallaj. Nama aslinya

adalah Husain bin Mansur al-Halaj (244H/858M-309H/921M).


BAB XVII
WAHDAT AL-WUJUD
A.

Pengertian Dan Tujuan Wahdat Al-Wujud


Wahdat al-wujud adalah ungkapan dua buah kata yaitu, wahdat dan al-wujud. Wahdat

artinya sediri, tunggal atau kesatuan, sedangkan al-wujud artinya ada. Dengan demikian
kata wahdat al-wujud dapat diartikan kesatuan wujud. Paham ini selanjutnya membawa
pada timbulnya paham bahwa antara makhluk (manusia) dan al-haqq (Alloh) sebenarnya
satu kesatuan dari wujud Tuhan, sedangkan wujud makhluk adalah bayangan dari wujud
Tuhan. Paham ini dibangun dari dasar pemikiran sebagai mana dalam al-hulul bahwa Alloh
ingin melihat diri-Nya diluar diri-Nya, dan oleh karena itu dujadikan-Nya alam ini.
BAB XVIII
INSAN KAMIL
A.

Pengerian Insan Kamil


Secara bahasa insan kamil berarti manusia yang sempurna. Selanjutnya Jamil Shaliba

mengatakan bahwa kata insan menunjukan pada suatu yang secara khusus digunakan
untuk arti manusia dari segi sifatnya, bukan fisiknya.
Adapun kata kamil dapat pula berarti suatu keadaan yang sempurna, dan digunakan
untuk menunjukan pada sempurnanya zat dan sifat, dan hal ini terjadi melalui terkumpulnya
sejumlah potensi dan kelengkapan seperti ilmu dan sekalian sifat yang baik lainnya.

B.

Ciri-Ciri Insan Kamil

1.

Berfungsi Akalnya Secara Optimal

2.

Berfungsi Intuisinya

3.

Mampu Menciptakan Budaya

4.

Menghiasi Diri Dengan Sifat-Sifat Ketuhanan

5.

Berakhlak Mulia

6.

Berjiwa Seimbang

BAB XIX
TARIKAT
A.

Pengertian Dan Tujuan Tarikat


Dari segi bahasa tarikat berarti jalan, keadaan, aliran dalam garis tertentu. Jamil

Shaliba mengatakan secara harfiah tarikat berarti jalan yang terang lurus yang
memungkinkan sampai pada tujuan dengan selamat.
Selanjutnya istilah tarikat banyak digunakan para ahli tasawuf. Mustafa Zahri dalam
hubungan ini mengatakan tarikat adalah jalan atau petunjuk dalam melakukan suatu ibadah
sesuai dangan yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad dan dikerjakan oleh Sahabatnya,
Tabiin turun-temurun sampai kepada guru-guru secara berantai sampai pada masa kita ini.
Karena tarikat ini merupakan jalan yang harus dilalui untuk mendekatkan diri kepada Alloh
SWT, maka orang yang menjalankan tarikat ini harus menjalankan syariat dan harus
memenuhi unsur-unsur sebagai berikut:
1.

Mempelajari ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan agama

2.

Mengamati dan berusaha semaksiamal mungkin untuk megitkuti jejak guru dan
melaksanakan perintahnya dan meninggalkan larangannya.

3.

Tidak mncari-cari keringanan dalam beramal agar tercapai kesempurnaan yang hakiki

4.

Berbuat dan mengisi waktu seefesien mugkin dengan segala wirid dan doa guna
pemantapan dan kekhusuan dalam mencapai maqomat yang lebih tinggi

5.

Mengekanga hawa nafsu agar terhindar dari kesalahan yang dapat menodai amal

B.

Tata Cara Pelaksanaan Tarikat

1.

Dzikir, yaitu ingat yang terus menerus kepada Alloh dalam hati seta menyebut

namanya
dengan lisan
2.

Ratib, yaitu mengucapakan lafadz la ilaha illa Alloh dengan gaya, gerak dan irama
tertentu

3.

Musik, yaitu dalam membacakan wirid dan syair tertentu diiringai dengan bunyi-bunyian
seperi memukul rebana.

4.

Menari, yaitu gerak yang dilakukan untuk mengiringi wirid dan bacaan tertentu untuk
menimbulkan hidmat

5.

Bernafas, yaitu mengatur cara nafas dalam melakukan zikir tertentu.

BAB XX
PROBLEMATIKA MASYARAKAT MODERN DAN PERLUNYA AKHLAK TASAWUF
A.

Pengertian Masyarakat Modern


Secara bahasa masyarakat modern berarti suatu himpunan orang yang hidup bersama

disuatu tempat dengan iktan aturan tertentu yang bersiafat mutkhir.


Ciri-ciri masyarakat modern menurut Deliar Noer:
1.

Bersifat rasional, yakni lebih mengutamakan akal pikiran daripada pendapat emosi

2.

Berpikir untuk masa depan yang lebih jauh, tidak hanya memikirkan masalah yang
bersifat sesaat, tetapi selalu dilihat dampak sosialnya lebih jauh

3.

Menghargai waktu, yaitu selalu melihat bahwa waktu adalah sesuatu yang sangat
berharga dan perlu dimanfaatkan sebaik-baiknya

4.

Bersikap terbuka, yaitu mau menerima saran, masukan, baik berupakritik, gagasan dan
perbaikan darimana pun datangnya

5.

Berpikir obyektif, yaitu melihat sesutu dari sudut fungsi dan kegunaan bagi masyarakat

B.

Problematika Masyarakat Modern


Sosiolog Prancis Jacques Ellul mengatakan bahwa kemajuan teknologi akan memberi

pengaruh sebagai berikut:


1.

Semua kemajuan teknologi menuntut pengorbanan, yakni dari satu sisi teknologi
memberi nilai tambah, tapi pada sisi lain dapat mengurangi.

2.

Nilai-nilai manusia yang tradisional, misalnya harus dikorbankan demi efisiensi

3.

Semua kemajuan teknologi lebih banyak menimbulkan masalah ketimbang

memecahkan
4.

Efek negetif teknologi tidak dapat dipisahkan dari efek posotifnya. Teknologi tidak
pernah netral. Efek negatif dan positif terjadi secara serentak dan tidak terpisahkan

5.

Semua penemuan teknologi menimbulkan dampak yang tak terduga Kehadiran ilmu

pengetahuan dan teknologi telah melahirkan sejumlah problematika masyarakat modern


sebagai berikut:
1.

Disintegrasi Ilmu Pengetahuan

2.

Kepribadian Yang Terpecah (Split Personality)

3.

Penyalahgunaan IPTEK

4.

Pendangkalan Iman

5.

Pola Hubungan Materialistik

6.

Menghalalkan Segala Cara

7.

Stres dan Frustasi

8.

Kehilangan Harga Diri dan Masa Depannya

C.

Perlunya Pengembangan Akhlak Tasawuf


Banyak cara yang diajukan para ahli untuk mengatasi masalah tersebut, dan salah satu

yang hampir disepakati para ahli adalah dengan cara mengembangakan kehidupan yang
berakhlak dan bertasawuf. Kemudian mengapa hal itu perlu?, Komarudih Hidayat
mengatakan:
1.

Turut serta terlibat dalam berbagai peran dalam menyelamatkan manusia dari kondisi
kebingungan akibat hilangnya nilai-nilai spiritual.

2.

Memperkenalkan pemahaman tentang aspek esoteris (kebatinan) Islam, baik terhadap


masyarakat Islam yang mulai melupakannya maupun non Islam, khususnya terhadap
masyarakat Barat.

3.

Untuk memberikan penegasan kembali bahwa sesungguhnya asperk esoteris Islam,

yakni
sufisme, adalah jantung ajaran Islam, sehingga bila wilayah ini kering, maka keringlah
aspek-aspek lain ajaran Islam.

KOMENTAR DAN KRITIK


Uraian dari beberapa bab sebagaimana dijelaskan didalam buku telah memberikan
informasi yang amat jelas, lengkap dan menyeluruh tentang cara-cara yang harus ditempuh
oleh seseorang yang menghendaki kehidupan yang lebih baik guna selamat dunia dan
akhirat. Tetapi sebagai sebuah ilmu hasil ijtihad manusia, masih ada sisi kekurangannya
yakni belum menjawab semua persatuan manusia yang berkembang di zaman modern ini.
Semakin berkembangnya zaman, semakin berkembang pula pemikiran-pemikiran yang
harus diperbaharui.
MANFAAT BUKU BAGI PEMBACA:
-

Pembaca dapat mengetahui pentingnya mempelajari akhlak tasawuf .

Pembaca dapat mengetahui pentingnya akhlak tasawuf bagi pembentukan akhlak.

Pembaca dapat melihat bangunan konsep akhlak dengan berbagai sentuhan.

Pembaca dapat mengetahui sejauh mana manusia dengan tuhanya.

KESIMPULAN
Dari beberapa uraian bab sebagaimana disebutkan dalam laporan hasil baca ini, telah
memberikan penjelasan yang amat jelas bagaimana seseorang biasa menempuh beberapa
jalan mrnuju kehidupan yang lebih baik dan diridahi oleh Allah. Akhlak merupakan hiasan diri
yang membawa keuntungan bagi setiap insan yang mau dan bersungguh-sungguh
merubah pola hidupnya lebih baik dan bermamfaat. perbuatan akhlak adalah perbuatan
yang tertanam kuat dalam jiwa seseorang, sehingga kepribadiaannya. Karena sifatnya yang
mendarah daging, maka semua perbuatannya dilakukan dengan mudah dan tanpa
pemikiran. akhlak merupakan hiasan diri yang membawa keuntungan bagi yang
mengerjakannya. Akhlak islam telah memberikan petunjuk yang jelas tentang bagaimana
cara orang tua membina putra putrinya menjadi baik, namun hal ini kurang dapat
dilaksanakan secara konsisten dan kontinu akhlak yang ditawarkan Islam berdasarkan nilainilai mutlak yang bersumber pada al-Quran dan al-Hadits. Khususnya yang beriman kepada
Allah diminta agar akhlak dan keluhuran budi nabi Muhammad SAW dijadikan contoh dalam
kehidupan diberbagai bidang. Mereka yang mematuhi permintaan ini dijamin keselamatan
hidupnya di dunia dan akhirat.