Anda di halaman 1dari 64

TUGAS AKHIR PRAKTIKUM

PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI


ANALISIS SISTEM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN
ERGONOMI PADA PENGRAJIN MEBEL KAYU
(Studi Kasus di UKM Mebel Kayu, Kaliurang KM 13,5, Sleman)

Disusun Oleh Kelompok G-8:


Muhammad Ulil Albab

11522374

Gustio Elfindo

11522143

Ilham Fadhillah

11522328

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA YOGYAKARTA
2013
TUGAS AKHIR PRAKTIKUM

PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI


ANALISIS SISTEM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN
ERGONOMI PADA PENGRAJIN MEBEL KAYU
(Studi Kasus di UKM Mebel Kayu, Kaliurang KM 13,5, Sleman)

Disusun Oleh Kelompok G-8:


Muhammad Ulil Albab

11522374

Gustio Elfindo

11522143

Ilham Fadhillah

11522328

Kalab APK & E

Amarria Dila Sari, S.T, M.Sc

LEMBAR PENGESAHAN
2

Tugas Akhir Praktikum


Perancangan Sistem Kerja Dan Ergonomi
Yogyakarta, Juli 2013
TELAH DIPERIKSA DAN DISAHKAN OLEH

Kata Pengantar
Alhamdulillaahirabbilalamin segala puji bagi Allah swt yang telah
melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya kepada peneliti sehingga dapat
menyelesaikan Tugas Akhir Praktikkum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi.
Shalawat dan selam peneliti haturkan kepada cinta kasih penulis baginda
rasulullah saw beserta seluruh keluarganya, sahabatnya dan seluruh ummatnya yang
terus beristiqomah berpegang teguh dalam indah islam dan iman.
Pertama peneliti ucapkan terima kasih banyak kepada Ibu Ammaria Dila Sari
S.T, M. Eng yang telah membimbing kami pada semester kali ini.
Penulis tuturkan juga rasa terima kasih kepada segenap Asisten Laboratorium
Fisiologi dan Pengukuran Kerja khusunya Asisten pembimbing kelompok G 8
saudari kami Nurmala Pusfitasari yang turut membantu studi peneliti pada praktikum
Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi semester genap ini.
Demikian yang dapat peneliti sampaikan. Tentu masih banyak kekurangan dan
kesalahan pada laporan penelitian ini.

Oleh karena itu saran dan kritik yang

membangun sangat peneliti harapkan demi penyempurnaan laporan ini. Semoga


laporan praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi ini bermanfaat bagi orang
orang yang membacanya. Amin

Jogjakarta, 17 Juni 2013

Peneliti
Kelompok G - 18

DAFTAR ISI

Kata Pengantar......................................................................................................................iv
DAFTAR ISI............................................................................................................................v
Abstrak..................................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................................1
1.1

Latar Belakang Masalah.........................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah...................................................................................................2

1.3

Batasan Masalah......................................................................................................2

1.4

Tujuan Penelitian.....................................................................................................3

1.5

Manfaat Penelitian..................................................................................................3

BAB II LANDASAN TEORI..................................................................................................4


2.1

Ergonomi..................................................................................................................4

2.2

Postur Kerja.............................................................................................................5

2.3

Biomekanika............................................................................................................7

2.4

Antropometri...........................................................................................................9

2.5

Usabilitas................................................................................................................11

2.6

Lingkungan Kerja Fisik........................................................................................12

2.7

Jurnal atau Artikel................................................................................................14

BAB III METODE PENELITIAN.......................................................................................15


3.1

Objek Penelitian....................................................................................................15

3.2

Metode Pengumpulan Data..................................................................................15

3.2.1

Primer..............................................................................................................15

3.2.2

Sekunder..........................................................................................................15

3.3

Kerangka Penyelesaian Masalah..........................................................................16

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA.................................................18


4.1

Pengumpulan Data................................................................................................18

4.1.1

Postur..............................................................................................................18

4.1.2

Biomekanika..................................................................................................20

4.1.3

Antropometri.................................................................................................21

4.1.4

Lingkungan Kerja Fisik................................................................................23

4.2

Pengolahan Data....................................................................................................25

4.2.1

Postur..............................................................................................................25

4.2.2

Biomekanika..................................................................................................30

4.2.3

Antropometri.................................................................................................34

4.2.4

Lingkungan Kerja Fisik................................................................................41

BAB V PEMBAHASAN........................................................................................................43
5.1

Postur.....................................................................................................................43

5.1.1

Analisis menggunakan assessment RULA.......................................................43

5.1.2

Analisis menggunakan assessment REBA.......................................................44

5.2

Biomekanika..........................................................................................................45

5.2.1

Analisis RWL dan LI.......................................................................................45

5.2.2

Analisa MPL....................................................................................................45

5.3

Anthropometri.......................................................................................................45

5.3.1

Analisis Data Manual......................................................................................45

5.3.2

Analisis Data SPSS..........................................................................................48

5.3.3

Deskripsi Produk.............................................................................................48

5.3.4

Gambar Design Produk....................................................................................50

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................................51


6.1

Kesimpulan............................................................................................................51

6.2

Saran......................................................................................................................52

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................53

Abstrak
Aplikasi dari perancangan sistem kerja dan ergonomi digunakan untuk melakukan perbaikan
sistem kerja pada pengrajin mebel kayu. Tarwaka (2004)menyatakan bahwa tujuan dari
ergonomi agar tercipta keseimbangan rasional dari berbagai aspek. Frankel dan Nordin
menyatakan biomekanika digunakan untuk menjelaskan konsep fisika dan teknik pada
gerakan dan gaya yang bekerja pada tubuh. Pada penelitian ini digunakan metode REBA dan
RULA untu menganalisis postur kerja operator. Selain itu digunakan metode RWL dan MPL
untuk memperoleh hasil berupa analisis beban kerja serta penggunaan data antropometri
dalam rangka pembuatan design produk yang sesuai.Diperoleh kesimpulan bahwa posisi
kerja yang buruk dapat memperbesar terjadinya resiko sidera pada pekerja. Pada metode
RULA diperoleh skor 5 dimana perlu segera dilakukan pemeriksanaan. Pada metode REBA
diperoleh skor akhir 5 yang mengandung arti perlu dilakukan perbaikan.Operator perlu
melakukan istirahat yang cukup guna mengurangi resiko cidera, meski sejauh pengamatan
pekerja belummerasakan keluhan cidera tulang belakang. Adapun nilai Li akhir sebesar
0,912dyang berarti operator tidak mengandung resiko cidera tulang belakang. Nilai gaya
kompreso diperoleh sebesar 2611,41 sehingga pekerjaan yang dilakukan itu aman.Pada
pembuatan produk dibuat suatu produk yang membantu dalan pengangkutan barang untuk
mengurangi cidera pada pekerja.Diperoleh hasil bahwa vibrasi dan kebisingan
memperngaruhi pekerja dalam pembuatan titik paku pada meja. Kebisingan tertinggi adalah
71,2 db dan terendah 58,8 db. Sedangkan nilai vibrasi tertinggi 3,2 m/s 2 dan terendah 2,7
m/s2. Adapun nilai outputnya tertinggi 8 buah dan terendah 6 buah titik paku.
Kata Kunci:Ergonomi, REBA, RULA, Cidera, RWL, MPL

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Indonesia merupakan negara terbesar ke 4 dunia dengan jumlah peduduk


mencapai 250 juta jiwa berdasarkan data dari bank dunia tahun 2012. Hal ini yang
mendorong berbagai sektor dalam bidang perekonomian yang terus berkembang,
diantaranya sektor Usaha Kecil Menengah (UKM). Berdasarkan dari data yang
diperoleh dari pusat data kantor berita antara pada tahun 2013 ada sekitar 55,2 juta
UKM yang ada di Indonesia. Besarnya potensi yang ada untuk menggerakkan sektor
ekonomi riil tentu membantu perekonomian Indonesia. Hal itu juga mendorong
peneliti untuk mencari tau permasalahan apa saja yang dihadapi oleh pelaku usaha
secara langsung. Besarnya potensi ini tidak terlepas dari masalah yang ada. Baik
masalah yang berasal dari pengambil kebijakan maupun masalah dari pelaku usaha
kecil menengah itu sendiri. Seperti, minimnya modal maupun kurangnya pelatihan
dari pihak terkait kepada pelaku usaha.
Berdasarkan data mengenai kinerja UKM yang dikeluarkan oleh Badan Pusat
Statistik, bahwa kinerja UKM pada tahun 2000-2003 semakin meningkat.
Kemungkian hal in terjadi karena banyaknya sebaran dari sektor UKM yang sangat
banyak. Baik dari sektor formal maupun informal.
Dalam Penelitian kali ini, peneliti mencoba mengangkat salah satu
permasalahan khusus yang dialami oleh pelaku usaha kecil menengah mengenai
kurangnya SDM yang memiliki kemampuan lebih dibanding SDM normal atau awam
terhadap bidang yang ditekuninya. Fokus peneliti pada penelitian kali ini adalah ingin
mengetahui sikap posisi kerja dalam proses pembuatan produk. Kemudian peneliti
menganalisa beberapa posisi sikap kerja, sehingga peneliti mampu merumuskan
sebuah model sikap kerja yang baik agar diterapkan oleh operator itu sendiri.
Berdasarkan permasalahan diatas, peneliti memilih penelitian dengan tema
perbaikan posisi kerja dan pembuatan design alat bantu untuk meringankan beban
kerja operator pada proses pembuatan meja. Dengan metode Biomekanika, bisa
didapatkan nilai RWL dan MPL. Kemudian dengan menggunakan analisis postur,

peneliti bisa menganalisa posisi sikap kerja saat operator bekerja. Dengan
menggunakan kedua metode tadi peneliti juga akan memberikan solusi yang mungkin
mengenai perbaikan posisi kerja dan pembuatan design alat bantu untk meringankan
beban kerja operator. Sehingga proses produksi yang ada dapat berjalan dengan
optimal.
Tempat yang dipilih peneliti pada penelitian kali ini adalah tempat pembuatan
kerajinan meubel di Jl. Kaliurang KM 13,5. Peneliti mencoba menganalisa
permasalahan yang telah disebutkan dengan melihat posisi kerja ketika operator
melakukan proses produksi pembuatan meja.

1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah pada penelitian kali ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana analisis postur kerja operator berdasarkan metode REBA dan
RULA?
2. Bagaimana analisis beban kerja yang dialami operator berdasarkan metode
RWL dan MPL?
3. Bagaimana desain produk yang sesuai untuk operator dari data antropometri?
4. Bagaimana kemudahan operator dalam mengoperasikan alat kerja ketika
melakukan pekerjaan?
5. Bagaimana analisis pengaruh LKF (Lingkungan Kerja Fisik) terhadap kinerja
operator?
1.3 Batasan Masalah

Adapun batasan masalah pada penelitian kali ini adalah sebagai berikut:
1. Pengamatan dilakukan hanya pada proses pembuatan meja.
2. Pengamatan hanya dilakukan pada satu operator.
3. Pengamatan hanya dilakukan pada satu usaha kecil menengah, yang terletak
disekitaran Jl. Kaliurang KM. 13,5.
1.4 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan pada penelitian kali ini adalah sebagai berikut:


1. Mengetahui analisis postur kerja operator berdasarkan metode REBA dan
RULA.
2. Mengetahui analisis beban kerja yang dialami operator berdasarkan metode
RWL dan MPL
3. Mengetahui desain produk yang sesuai untuk operator dari data antropometri.
4. Mengetahui analisis pengaruh LKF (Lingkungan Kerja Fisik) terhadap kinerja
operator
1.5 Manfaat Penelitian

Adapun manfaat pada penelitian kali ini adalah sebagai berikut:


1. Bagi Peneliti
Peneliti bisa lebih memahami kendala kendala yang dialami oleh objek yang
peneliti amati dan mampu memberikan solusi bagi objek dari permasalahan
yang dihadapi.
2. Bagi Perusahaan
Mengetahui upaya dalam meningkatkan kinerja operator sehingga bisa lebih
optimal.

BAB II

LANDASAN TEORI
2.1 Ergonomi

A. Pengertian Ergonomi
Istilah ergonomi berasal dari bahasa latin yaitu ERGON (KERJA) dan
NOMOS (HUKUM ALAM) dan dapat didefinisikan sebagai studi tentang
aspek-aspek manusia dalam lingkungan yang ditinjau secara anatomi, fisiologi,
psikologi, engineering, manajemen dan desain atau perancangan (Nurmianto,
2008). Menurut Sutalaksana (1979), egonomi adalah suatu cabang ilmu yang
sistematis untuk memanfaatkan informasi-informasi mengenai sifat, kemampuan
dan keterbatasan manusia untuk merancang suatu sistem kerja sehingga orang
dapat hidup dan bekerja pada sistem itu dengan baik, yaitu mencapai tujuan
yang diinginkan melalui pekerjaan itu dengan efektif, aman, dan nyaman .
Ruang Lingkup Ergonomi
Ilmu faal dan anatomi memberikan gambaran bentuk tubuh manusia,
kemampuan tubuh atau anggota gerak untuk mengangkat atau ketahanan
terhadap suatu gaya yang diterimanya. Ilmu psikologi faal memberikan
gambaran terhadap fungsi otak dan sistem persyarafan dalam kaitannya dengan
tingkah laku, sementara eksperimental mencoba memahami suatu cara
bagaimana mengambil sikap, memahami, mempelajari, mengingat, serta
mengendalikan proses motorik. Sedangkan ilmu fisika dan teknik memberikan
informasi yang sama untuk desain lingkungan kerja dimana pekerja terlibat.
Kesatuan data dari beberapa bidang keilmuan tersebut, dalam ergonomi
dipergunakan untuk memaksimalkan keselamatan kerja, efisiensi, dan
kepercayaan diri pekerja sehingga dapat mempermudah pengenalan dan
pemahaman terhadap tugas yang diberikan serta untuk meningkatkan
kenyamanan dan kepuasan pekerja (Oborne, 1955).
B. Tujuan Ergonomi
Secara umum tujuan dari penerapan ergonomi, antara lain:

1. Meningkatkan kesejahteraan fisik dan mental melalui upaya pencegahan


cidera dan penyakit akibat kerja, menurunkan beban kerja fisik dan
mental, mengupayakan promosi dan kepuasan kerja.
2. Meningkatkan kesejahteraan sosial melalui peningkatan kualitas kontak
sosial dan mengkoordinasi kerja secara tepat, guna meningkatkan jaminan
sosial baik selama kurun waktu usia produktif maupun setelah tidak
produktif.
3. Menciptakan keseimbangan rasional antara aspek teknis, ekonomis, dan
antropologis dari setiap sistem kerja yang dilakukan sehingga tercipta
kualitas kerja dan kualitas hidup yang tinggi. (Tarwaka. dkk, 2004).
2.2 Postur Kerja

Postur kerja atau sikap kerja adalah posisi kerja secara alamiah dibentuk
oleh tubuh pekerja akibat berinteraksi dengan fasilitas yang digunakan ataupun
kebiasaan kerja. Sikap kerja yang kurang sesuai dapat menyebabkan keluhan
fisik berupa nyeri pada otot (Musculoskletal Disorder). Hal ini disebabkan
akibat dari postur kerja yang tidak alamiah yang disebabkan oleh karakteristik
tuntutan tugas, alat kerja dan stasiun kerja yang tidak sesuai dengan kemampuan
dan keterbatasan pekerja. Beban fisik akan semakin berat apabila pada saat
postur tubuh pekerja tidak alamiah yaitu gerakan punggung yang terlalu
membungkuk, posisi jongkok, jangkauan tangan yang selalu disebelah kanan
dan lain-lain. Dengan demikian perlu dirancang sebuah postur kerja dan fasilitas
kerja yang ergonomis untuk memberikan kenyamanan kerja untuk mencegah
keluhan penyakit akibat kerja serta dapat meningkatkan produktivitas.
A. Metode REBA
REBA (Rapid Entire Body Assessment) adalah sebuah metode yang
dikembangkan dalam bidang ergonomi dan dapat digunakan secara cepat untuk
menilai posisi kerja atau postur leher, punggung, lengan pergelangan tangan dan
kaki seorang operator. Selain itu metode ini juga dipengaruhi faktor coupling,
beban eksternal yang ditopang oleh tubuh serta aktifitas pekerja.
Cumulative Trauma Disorders (CTDS)

Cumulative Trauma Disorders (dapat disebut sebagai Repetitive Motion


Injuries atau Musculoskeletal Disorders) adalah cidera pada sistem kerangka
otot yang semakin
kecil yang terus

bertambah secara bertahap sebagai akibat dari trauma

menerus yang disebabkan oleh desain buruk yaitu desain

alat/sistem kerja yang membutuhkan gerakan tubuh dalam posisi yang


tidak normal serta penggunaan perkakas/handtools atau alat lain yang terlalu
sering (Tayyari & Smith, 1997).
Empat faktor penyebab timbulnya CTD:
1. Penggunaan gaya yang berlebihan selama gerakan normal.
2. Gerakan sendi yang kaku yaitu tidak berada pada posisi normal. Misalnya,
bahu yang terlalu terangkat, lutut yang terlalu naik, punggung terlalu
membungkuk, dan lain lain.
3. Perulangan gerakan yang sama secara terus menerus.
4. Kurangnya istirahat yang cukup untuk memulihkan trauma sendi
B. Metode RULA
Metode RULA (Rapid Upper Limb Assessment) merupakan suatu metode
yang memaparkan analisis postur kerja bagian tubuh atas pekerja. Metode ini
digunakan untuk mengambil nilai postur kerja dengan cara mangambil sampel
postur dari satu siklus kerja yang dianggap mempunyai resiko berbahaya bagi
kesehatan si pekerja, lalu diadakan penilaian/scoring. Setelah didapat hasil dari
penilaian tersebut, kita dapat mengetahui postur pekerja tersebut telah sesuai
dengan prinsip ergonomi atau belum, jika belum maka perlu dilakukan langkahlangkah perbaikan. Metode ini menggunakan diagram body postures dan tiga
tabel penilaian (tabel A, B, dan C) yang disediakan untuk mengevaluasi postur
kerja yang berbahaya dalam siklus pekerjaan tersebut. Melalui metode ini akan
didapatkan nilai batasan maksimum dan berbagai postur kerja. Nilai batasan
tersbut berkisar antara nilai 1-7.
Tujuan dari metode RULA adalah:
a. Menyediakan perlindungan yang cepat dalam pekerjaan.
b. Mengidentifikasi usaha yang dibutuhkan otot yang berhubungan dengan
postur tubuh saat kerja.

c. Memberikan hasil yang dapat dimasukkan dalam penilaian ergonomi yang


luas.
d. Mendokumentasikan postur tubuh saat kerja, dengan ketentuan:
e. Tubuh dibagi menjadi dua grup yaitu A (lengan atas dan bawah dan
pergelangan tangan) dan B (leher, tulang belakang, dan kaki).
f. Jarak pergerakan dari setiap bagian tubuh diberi nomor.
g. Scoring dilakukan terhadap kedua sisi tubuh, kanan dan kiri.
2.3 Biomekanika

Biomekanika merupakan ilmu yang membahas aspek-aspek biomekanika


dari gerakangerakan tubuh manusia. Biomekanika merupakan kombinasi antar
keilmuan mekanika, antropometri, dan dasar ilmu kedokteran ( biologi dan
fisiologi ). Menurut Frankel dan Nordin, biomekanika menggunakan konsep
fisika dan teknik untuk menjelaskan gerakan pada berbagai macam bagian tubuh
dan gaya yang bekerja pada bagian tubuh pada aktivitas sehari-hari. Menurut
Caffin dan Anderson (1984), occupacional biomechanics adalah ilmu yang
mempelajari hubungan antar pekerja dan peralatannya, lingkungan kerja dan lainlain untuk meningkatkan performansi dan meminimisasi kemungkinan cidera.
Menurut Chaffin dan Anderson (1984), Biomekanika diklasifikasikan menjadi
2, yaitu:
A. General Biomechanics
General Biomechanics adalah bagian dari Biomekanika yang berbicara
mengenai hukum hukum dan konsep konsep dasar yang mempengaruhi
tubuh organic manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Dibagi
menjadi 2, yaitu:
1. Biostatics adalah bagian dari biomekanika umum yang hanya menganalisis
tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus dengan
kecepatan seragam (uniform).
2. Biodinamics adalah bagian dari biomekanik umum yang berkaitan dengan
gambaran gerakan gerakan tubuh tanpa mempertim-bangkan gaya yang
terjadi (kinematik) dan gerakan yang disebabkan gaya yang bekerja dalam
tubuh (kinetik) (Tayyari, 1997).

B. Occupational Biomechanics
Didefinisikan sebagai bagian dari biomekanik terapan yang mempelajari
interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material dan peralatan dengan
tujuan untuk meminimumkan keluhan pada sistem kerangka otot agar
produktifitas kerja dapat meningkat. Dalam biomekanik ini banyak melibatkan
bagian bagian tubuh yang berkolaborasi untuk menghasilkan gerak yang
akan dilakukan oleh organ tubuh yakni kolaborasi antara Tulang, Jaringan
penghubung (Connective Tissue) dan otot
Recommended Weight Limit (RWL)
Recommended Weight Limit merupakan rekomendasi batas beban yang
dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cidera meskipun pekerjaan
tersebut dilakukan secara repetitive dan dalam jangka waktu yang cukup
lama. RWL ini ditetapkan oleh NIOSH pada tahun 1991 di Amerika Serikat.
Persamaan NIOSH berlaku pada keadaan:
1. Beban yang diberikan adalah beban statis, tidak ada penambahan ataupun
pengurangan beban di tengah tengah pekerjaan.
2. Beban diangkat dengan kedua tangan.
3. Pengangkatan atau penurunan benda dilakukan dalam waktu maksimal
8 jam.
4. Pengangkatan atau penurunan benda tidak boleh dilakukan saat duduk atau
berlutut.
5. Tempat kerja tidak sempit.
Berdasarkan sikap dan kondisi sistem kerja pengangkatan beban dalam
proses pemuatan barang yang dilakukan oleh pekerja dalam eksperimen,
penulis melakukan pengukuran terhadap faktor faktor yang mempengaruhi
dalam pengangkatan beban dengan acuan ketetapan NIOSH (1991)
Persamaan untuk menentukan beban yang direkomendasikan untuk
diangkat seorang pekerja dalam kondisi tertentu menurut NIOSH adalah sbb:
RWL = LC x HM x VM x DM x AM x FM x CM
Setelah nilai RWL diketahui, selanjutnya perhitungan Lifting Index, untuk
mengetahui index pengangkatan yang tidak mengandung resiko cidera tulang
belakang, dengan persamaan:
LI= (Load weight)/(Recommended Weight Limit)= L/RWL

10

Keterangan:
Jika LI 1, maka aktivitas tersebut tidak mengandung resiko cidera
tulang belakang. Jika LI > 1, maka aktivitas tersebut mengandung resiko
cidera tulang belakang.
2.4 Antropometri

Istilah anthropometri berasal dari kata anthropos (man) yang berarti


manusia dan metron (measure) yang berarti ukuran (Bridger, 1995). Secara
definitive antropometri dapat dinyatakan sebagai suatu studi yang berkaitan
dengan pengukuran dimensi tubuh manusia.
Ada 3 filosofi dasar untuk suatu desain yang digunakan oleh ahli-ahli
ergonomic sebagai data antropometri yang diaplikasikan (Sutalaksana, 1979 dan
Sritomo, 1995), yaitu:
1. Perancangan produk bagi individu dengan ukuran yang ekstrim.
Contoh: penetapan ukuran minimal dari lebar dan tinggi dari pintu darurat.
2. Perancangan produk yang bisa dioperasikan di antara rentang ukuran
tertentu.
Contoh: perancangan kursi mobil yang letaknya bisa digeser maju atau
mundur, dan sudut sandarannya pun bisa dirubah-rubah.
3. Perancangan produk dengan ukuran rata-rata.
Contoh: desain fasilitas umum seperti toilet umum, kursi tunggu, dan
lainlain. Untuk mendapatkan suatu perancangan yang optimum dari suatu
ruang dan fasilitas akomodasi, maka hal-hal yang harus diperhatikan adalah
faktor-faktor seperti panjang dari suatu dimensi tubuh baik dalam posisi
statis maupun dinamis.
Beberapa pengolahan data yang harus dilakukan pada data antropometri
(Nurmianto, 1996 & Tayyari, 1997) adalah :
Kecukupan data

11

X
2
N ( X )

k 2

N ' =

K = Tingkat kepercayaan
Bila tingkat kepercayaan 99%, maka k = 2,58 3
Bila tingkat kepercayaan 95%, maka k = 1,96 2
Bila tingkat kepercayaan 68%, maka k 1
s = derajat ketelitian
apabila N < N, maka data dinyatakan cukup.
Keseragaman Data
Batas Kontrol Atas/Batas Kontrol Bawah (BKA/BKB)
BKA = X + k
BKA = X - k
= standar deviasi
=

( X Xi)2
N 1

Persentil
Percentile adalah suatu nilai yang menunjukkan presentase tertentu dari
orang-orang yang memiliki ukuran di bawah atau pada nilai tersebut (Tayyari &
Smith 1997).
Pada umumnya, persentil yang digunakan adalah
P5 = X 1,645
P50 = X
P95 = X + 1,645
Tujuan penggunaan antropometri pemakai :
1. Untuk mengurangi tingkat kelelahan kerja,
2. Meningkatkan performansi kerja

12

3. Meminimasi potensi kecelakaan kerja (Mustafa,Pulat, Industrial ergonomics


case studies, 1992).

2.5 Usabilitas

Menurut ISO, usabilitas berarti efektifitas, efisiensi, dan kepuasan yang


ditetapkan pengguna sehingga tercapai tujuan tertentu dalam lingkungan tertentu.
Dalam hal ini efektifitas berarti seberapa jauh tujuan, atau tugas, tercapai.
Sedangkan efisiensi memiliki arti jumlah usaha yang dibutuhkan untuk
menyelesaikan tujuan. Kepuasan merupakan tingkat kenyamanan yang pengguna
rasakan saat menggunakan produk dan seberapa diterima sebuah produk bagi
pengguna untuk mencapai tujuan mereka.
Berikut adalah karakteristik tersebut:
1. Pengalaman

2. Domain Knowledge

3. Latar belakang budaya

4. Disability

5. Usia dan jenis kelamin


Tujuan Usabilitas
1. Minimasi gangguan

Apabila sebuah produk memiliki tingkat usabilitas yang rendah, maka


pengguna akan merasa sangat terganggu saat menggunakan produk tersebut.
Banyak sekali alat kerja atau produk keseharian yang memiliki usabilitas yang

13

rendah sehingga menyebabkan frustasi bagi penggunanya. Norman (1988 dari


Jordan, 2001) melaporkan bahwa banyak orang yang telah menyatakan bahwa
mereka mendapat kesulitan dengan produk sehari-hari seperti mesin cuci, mesin
jahit, kamera, dan VCR, dan kompor. Dengan demikian, maka usabilitas
bertujuan untuk meminimalkan gangguan yan ditimbulkan pada sebuah produk
bagi penggunanya.

2. Mempengaruhi product sales

Dalam waktu belakangan ini, isu produk ergonomi merupakan hal penting
dalam penentuan produk yang akan dibeli oleh masyarakat. Perusahaan
menjadikan isu ini sebagai keuntungan terhadap kompetitor. Dengan demikian,
maka usabilitas akan berdampak bagi tingkat penjualan dari sebuah produk.

3. Produktivitas

Produk yang tidak usable di tempat kerja akan membuang waktu dan ongkos.
Usabilitas pada produk yang digunakan dalam tempat kerja juga berdampak pada
tingkat kepuasan diantar pekerja. Dengan demikian maka, usabilitas akan
mempengaruhi tingkat produktivitas dari pekerja.

4. Safety

Dalam beberapa kasus usabilitas dari produk dapat mempengaruhi


keselamatan dari pengguna. Kondisi ini dapat terjadi apabila terjadi kesalahan
operasi yang dilakukan pengguna. Hal ini dapat saja menyebabkan hal yang lebih
besar, terutama pada penggunaan alat-alat yang memiliki tingkat resiko yang
tinggi. Untuk itu usability dari produk perlu diperhatikan agar pengguna.

14

2.6 Lingkungan Kerja Fisik

Menurut Mardiana (2005) Lingkungan kerja adalah lingkungan dimana


pegawai melakukan pekerjaannya sehari-hari. Lingkungan kerja yang kondusif
memberikan rasa aman dan memungkinkan para pegawai untuk dapat berkerja
optimal. Lingkungan kerja dapat mempengaruhi emosi pegawai. Jika pegawai
menyenangi lingkungan kerja dimana dia bekerja, maka pegawai tersebut akan
betah di tempat kerjanya untuk melakukan aktivitas sehingga waktu kerja
dipergunakan secara efektif dan optimis prestasi kerja pegawai juga tinggi.
Lingkungan kerja tersebut mencakup hubungan kerja yang terbentuk antara
sesama pegawai dan hubungan kerja antar bawahan dan atasan serta lingkungan
fisik tempat pegawai bekerja.
Menurut Sedarmayanti (2007), Secara garis besar, jeni s lingkungan kerja
terbagi menjadi 2 yakni: 1) lingkungan kerja fisik, dan 2) lingkungan kerja non
fisik.
1. Lingkungan Kerja Fisik
Menurut Sedarmayanti (2007) lingkungan kerja fisik adalah semua yang
terdapat disekitar tempat kerja yang dapat mempenga ruhi pegawai baik secara
langsung maupun tidak langsung.
a. Suhu
Suhu adalah suatu variabel dimana terdapat perbedaan individual yang besar.
Dengan demikian untuk memaksimalkan produktivitas, adalah penting bahwa
pegawai bekerja di suatu lingkungan di mana suhu diatur sedemikian rupa
sehingga berada diantara rentang kerj a yang dapat diterima setiap individu.
b. Kebisingan
Bukti dari telaah-telaah tentang suara me nunjukkan bahwa suara-suara yang
konstan atau dapat diramalkan pada umumnya tidak menyebabkan penurunan
prestasi kerja sebaliknya efek dari su ara-suara yang tidak dapat diramalkan
memberikan pengaruh negatif dan mengganggu konsentrasi pegawai.
c. Penerangan

15

Bekerja pada ruangan yang gelap dan samara-samar akan menyebabkan


ketegangan pada mata. Intensitas cahaya yang tepat dapat membantu pegawai
dalam mempelancar aktivitas kerjanya. Tingkat yang tepat dari intensitas cahaya
juga tergantung pada usia pegawai. Pencapaian prestasi kerja pada

tingkat

penerangan yang lebih tinggi adalah lebih besar untuk pegawai yang lebih tua
dibanding yang lebih muda.
d. Mutu Udara
Merupakan fakta yang tidak bisa diabai kan bahwa jika me nghirup udara
yang tercemar membawa efek yang merugikan pada kesehatan pribadi. Udara
yang tercemar dapat menggangu kesehatan prib adi pegawai. Udara yang
tercemar di lingkungan kerja dapat menyebabkan sa kit kepala, mata perih,
kelelahan, lekas marah, dan depresi.

2.7 Jurnal atau Artikel

ANALISIS POSTUR KERJA DENGAN TINJAUAN ERGONOMI DI


INDUSTRI BATIK MADURA
Fitri Agustina*, Arief Maulana
Universitas Trunojoyo, Madura
Email: fitri_agoesti@yahoo.co.id
Macajah village is the name of one of the villages in the district
Tanjungbumi, Bangkalan district. Macajah batik which has good quality and
fineworkmanship that has reached millions of Rupiahs selling price. In the
village Macajah batik - making process is still done simply. Therefore

16

grievances felt operator when working must be considered, and it was due to
lack of ergonomic posture of the operator when working. The purpose of
this research is to improve the working methods of the small industrial
facilities batik designs with improve demployment and good working
posture solutions for operators. The method used in this study is the
method of RULA (Rapid Upper Limb Assessment) is a method that
investigates complaints of harassment and human upper body. With the
posture of the operator will evaluate the extent to which level action
should be taken. The results showed a decrease in the risk level from
medium to smaller level after the simulated repair work posture and use of new
work on the operator.

BAB III

METODE PENELITIAN
3.1 Objek Penelitian
Penelitian dilakukan di usaha furniture UD. Mitra Karya Mebel terhadap
pekerja furniture yang membuat perabotan atau furniture seperti meja, lemari,
rak-rak dll. dengan deskripsi sebagai berikut :
Umur

: 45 Tahun

Jenis Kelamin

: Laki- Laki

17

Suku Bangsa

: Jawa

Deskripsi Pekerjaan

: Pembuatan Meja

3.2 Metode Pengumpulan Data


3.2.1

Primer

Data Primer adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan oleh peneliti
secara langsung dari sumber datanya. Untuk mendapatkan data primer
peneliti harus mengumpulkannya secara langsung. Dalam penelitian ini data
primer adalah berupa video pekerjaan operator, hasil screen shot video, dan
hasil pengukuran dimensi tubuh operator dan pengukuran dimensi tubuh
yang didapati dari bank data Lab APK&E Universitas Islam Indonesia.
3.2.2

Sekunder

Data Sekunder adalah data yang diperoleh atau dikumpulkan peneliti dari
berbagai sumber yang telah ada (peneliti sebagai tangan kedua).Pada
penelitian ini data sekunder yang digunakan diperoleh dari buku -buku,
jurnal-jurnal mengenai perancangan sistem kerja dan ergonomi.

3.3 Kerangka Penyelesaian Masalah

18

Keterangan flowchart :
a. Observasi Masalah
Menentukan masalah apa yang akan diteliti, yaitu mengenai perbaikan
kerja guna menghindari kecelakaan dalam kerja.
b. Identifikasi dan Perumusan Masalah
Mencari keterangan mengenai masalah yang diteliti yang bisa didapat
dari berbagai sumber. Lalu menentukan poin-poin permasalahan yang ada
agar lebih mudah dalam mencari solusi dari permasalahan tersebut.
c. Pengumpulan Data
Peneliti mengambil data secara langsung ke lapangan. Data yang
diambil adalah berupa rekaman video dan hasil screencaptureyang telah
dilakukan analisis ukuran-ukuran sudut, dan juga ukuran-ukuran dimensi
tubuh operator.
d. Pengolahan Data

19

Pengolahan data dibagi menjadi 4 bagian disesuaikan dengan datadata yang telah dikumpulkan yaitu pengolahan data postur kerja,
pengolahan data biomekanika, pengolahan data antropometri, dan
pengolahan data usabilitas.
e. Analisis Data
Setelah data diolah lau data akan dianalisis sesuai dengan bagianbagiannya agar memberikan hasil yang valid untuk memberikan solusi
terbaik bagi pekerja yang diteliti.
f. Kesimpulan dan Rekomendasi
Kesimpulan adalah berupa hasil analisis yang telah dilakukan peneliti
tentang permasalahan yang terjadi. Sedangkan rekomendasi adalah berupa
saran dari peneliti ke perusahaan yang didapati berdasarkan analisis data
perhitungan yang telah dilakukan oleh peneliti

20

BAB IV
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
4.1 Pengumpulan Data
4.1.1 Postur
4.1.1.1 Deskripsi

21

Nama operator

: Poniman

Tempat Penelitian : Mitra Karya Mebel


Jenis Kelamin

: Laki-laki

Umur
:
45 tahun
Jenis
Pekerjaan

Pekerja
Furniture
Operator yang
menjadi objek pratikum postur kami adalah seorang laki-laki
berumur 45 tahun yang bekerja di UD Mitra Karya Mebel, Jalan
Kaliurang km 13 Sleman. Operator tersebut bekerja membuat
perabotan atau furniture seperti meja, lemari, rak-rak dll.
4.1.1.2 Metode RULA
a. Gambar postur kerja seorang operator yang telah diberi sudut

Gambar 4.1 Postur Kerja Operator


b. Identifikasi sudut, jenis pekerjaan, penggunaan otot dan tenaga
(beban)

22

Identifikasi Sudut
Dari gambar tersebut, kita bisa lihat bahwa sudut yang
terbentuk pada tulang punggung adalah 58. Sudut yang
terbentuk pada bagian leher adalah 14, Sudut yang terbentuk
pada bagian lengan atas adalah 20, Sudut yang terbentuk pada
bagian lengan bawah adalah 35. Sudut yang terbentuk pada
bagian pergelangan tangan adalah 18
Jenis

Pekerjaan
Pekerjaan operator yaitu pekerja Furniture
Penggunaan otot
Tidak memiliki penggunaan otot, maka skornya adalah 0
Penggunaan tenaga (beban)
Pekerjaan yang dilakukan operator, mempunyai beban 2-10
Kg, bersifat statis dan berulang-ulang maka skornya ialah 2
4.1.1.3 Metode REBA
a. Gambar postur kerja seorang operator

23

Gambar 4.2 Postur Kerja Operator


b. Identifikasi sudut, jenis pekerjaan, penggunaan otot dan beban.
Identifikasi sudut
Dari gambar tersebut, kita bisa lihat bahwa sudut yang
terbentuk pada tulang punggung adalah 58. Sudut yang
terbentuk pada bagian leher adalah 14, Sudut yang terbentuk
pada bagian lengan atas adalah 20, Sudut yang terbentuk pada
bagian lengan bawah adalah 35. Sudut yang terbentuk pada
bagian pergelangan tangan adalah 18
Jenis Pekerjaan
Pekerjaan operator yaitu pekerja Furniture
Coupling yang digunakan
Berdasarkan tabel coupling, kategori yang termasuk dalam
kegiatan ini yaitu Good, yang artinya pegangan pas dan tepat
ditengah, genggaman kuat, dengan skor 0
Beban
Berat beban yang diangkat oleh operator sebesar 5 kg, dengan
skor 1
Activity score
Berdasarkan kegiatan operator, activity score yang tepat yaitu
gerakan menyebabkan perubahan atau pergeseran postur yang
cepat dari postur awal, dengan skor +1
4.1.2 Biomekanika
4.1.2.1 Deskripsi

24

Nama operator
Tempat Penelitian
Jenis Kelamin
Umur
Jenis Pekerjaan

: Poniman
: Mitra Karya Mebel
: Laki-laki
: 45 tahun
: Pekerja Furniture

Tabel 4.1 Data Pengamatan


Berat

Posisi
Tangan
Akhir
Awal

Badan

Awal

60

80

108

85

65

Akhir

Jarak

Sudut

Durasi

Frekuensi

Vertikal

Asimetris
Awal
A

Kerja

Pengangkatan

Akhir
A

(jam)

(angkat/menit)
F

80

1,46

(cm)
D
D=|VakhirVawal|
=|108-85|
=23

1/1,46

Kopling
Benda
C
1
(Fair)

Operator yang menjadi objek pratikum biomekanika kami adalah


seorang laki-laki berumur 45 tahun yang bekerja di UD Mitra Karya
Mebel, Jalan Kaliurang km 13 Sleman. Operator tersebut bekerja
membuat perabotan atau furniture seperti meja, lemari, rak-rak dll.
4.1.2.2 MPL
Nama operator
Tempat Penelitian
Jenis Kelamin
Umur
Jenis Pekerjaan

: Poniman
: Mitra Karya Mebel
: Laki-laki
: 45 tahun
: Pekerja Furniture
Tabel 4.2 Data Pengamatan MPL

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Segmentasi Tubuh
Telapak Tangan
Lengan bawah
Lengan Atas
Punggung
Inklinasi Perut
Inklinasi Paha

Panjang (m)
SL1=0,09
SL2=0,23
SL3=0,25
SL4=0,37

4.1.3 Antropometri
4.1.3.1 Deskripsi
Umur

: 19 tahun

Jenis kelamin

: Laki-laki

Suku bangsa

: Jawa

Berat badan

: 67 kg

Sudut (derajat)
200
150
500
450
H=500
T=700

25

Tempat penelitian

:Mitra Karya Meubel

Jenis pekerjaan

: Pekerja furniture

Jenis produk

: Meja,lemari, rak-rak buku

Dimensi tubuh

: Dimensi Panjang Lengan Bawah (Plb)


Dimensi Jangkauan Tangan (Jt)
Dimensi Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)
Dimensi Panjang Tangan (Pt)
Dimensi Panjang Telapak Tangan (Ptt)
Dimensi Lebar Telapak Tangan (Ltm)

4.1.3.2 Data Antropometri


Tabel 4.3 Data Antropometri
Nomor
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28

Umur
45
20
25
20
21
20
20
20
20
20
21
21
21
20
21
20
20
20
20
21
21
20
22
21
21
21
20
20

Suku Bangsa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Batak
Batak
Minangkabau
Jawa
Jawa
5RG
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa
Jawa

Berat
Badan
67
73
64.5
51
50
52
60
57
51
58
69
86
76
58
65
62
55.5
59
46
68
62
50
55
69
55
65
58
60

Plb
26
27
25
24.9
26
27
26.4
27.3
26.2
27
28.5
27
28
26.2
27.5
28
28
25.2
26
26.2
25.7
24.9
25
26
27
26
27.5
25

Jt
77
77.5
83.5
84
74
76
77.7
81.4
78.5
75.5
85
74
82.5
77
75
77
77
81.5
80.5
81.5
76
80
84
76.5
84.5
81
85.5
85

Tgt
72
72.5
73.5
77.5
70.5
78.3
76.9
67.5
67.5
72.5
76.5
69.5
72.5
71
70
74.5
76
72
68
70
72
70
75
76
76
75
72.5
76

Pt
20
19.5
18.2
19.5
18.4
18.4
19.6
18
18.8
19
18
19
20
17
18
19.5
19.4
18.2
19.3
18.7
17.4
16.8
19.5
18.5
18.5
17.7
18.3
18

Ptt
10
10
10.5
11.3
10.2
11
11.3
10.5
10.5
11
10.5
11
11.8
9.8
10.5
12
11.3
9.6
11
10
9.7
9
11.8
10.5
10.8
10.4
10
8

Ltm
9
8.5
8.4
7.7
7.8
8.2
8.1
8.3
8.8
8
7.5
9
9.4
7.4
8.3
7.5
8.3
9
8
7.4
7.9
8
8.6
8
8.5
7.4
8
8.2

26

Nomor
29
30

Umur
20
21

Suku Bangsa
Jawa
Jawa

Berat
Badan
56
55

Plb
26
28

Jt
86
80

Tgt
67.5
69.5

Pt
19
18.8

Ptt
9.5
11

Ltm
9.3
9.3

4.1.4 Lingkungan Kerja Fisik


Tabel 4.4 Data Pengamatan

Kebisingan
Jam

No

Lama Waktu

Pengambilan

(db)
Maksimal Minima

Vibrasi

Outpu
t

l
1.

2.

3.

4.

5.

13.00 Wib

1 menit

67,6

57,4

13.15 Wib

1 menit

69,8

61,2

13.30 Wib

1 menit

66

58,8

13.45 Wib

1 menit

69,1

58

14.00 Wib

1 menit

71,2

60,4

Vibrasi
Range = nilai maksimum nilai minimum
= (3,2 2,7)/3
=0,167
Rendah = 2,6-2,767
Sedang = 2,867- 3,034
Tinggi = 3,134 3,301

Kebisingan

2,7 m/s2
0,27 cm/s
0,027 mm
3,2 m/s2
0,32 cm/s
0,032 mm
2,8 m/s2
0.28 cm/s
0.028 mm
3,2 m/s2
0.32 cm/s
0.032 mm
3 m/s2
0.3 cm/s
0.03 mm

8 titik
paku
6 titik
paku
7 titik
paku
7 titik
paku
6 titik
paku

27

Range = nilai maksimum nilai minimum


= (71,2 57,4)/3
= 4,6 dB
Rendah = 56 60,6
Sedang = 61,6- 66,2
Tinggi = 67,2 71,8

Output
Range = nilai maksimum nilai minimum
= (8 6)/3
= 0,67 titik paku = 1
Rendah

=6

Sedang

=7

Tinggi

=8

4.2 Pengolahan Data


4.2.1 Postur
4.2.1.1 Metode
RULA
a. Gambar postur kerja seorang operator yang telah diberi sudut

28

Gambar 4.3 Postur Kerja Operator


b. Identifikasi sudut, jenis pekerjaan, penggunaan otot dan tenaga
(beban)
Identifikasi Sudut
Dari gambar tersebut, kita bisa lihat bahwa sudut yang
terbentuk pada tulang punggung adalah 58. Sudut yang
terbentuk pada bagian leher adalah 14, Sudut yang terbentuk
pada bagian lengan atas adalah 20, Sudut yang terbentuk pada
bagian lengan bawah adalah 35. Sudut yang terbentuk pada
bagian pergelangan tangan adalah 18
Jenis Pekerjaan
Pekerjaan operator yaitu pekerja Furniture
Penggunaan otot
Tidak memiliki penggunaan otot, maka skornya adalah 0
Penggunaan tenaga (beban)
Pekerjaan yang dilakukan operator, mempunyai beban 2-10
Kg, bersifat statis dan berulang-ulang maka skornya ialah 2
c. Analisis menggunakan assessment RULA
Group A

29

1. Upper Arm ( (Lengan Atas)


Pergerakan Lengan atas membentuk sudut 20 (Flexion),
sehingga skornya adalah 1
2. Lower Arm (lengan Bawah)
Lengan bawah pada posisi ini membentuk sudut 35
(Flexion) sehingga skornya adalah 1
3. Wrist (Pergelangan Tangan)
Membentuk sudut 18 (Flexion). Maka skornya adalah 1
4. Wrist twist (Putaran Pergelangan Tangan)
Pergelangan tangan berada pada rentang putaran, dengan
skor 1
Group B
1. Trunk ( Batang Tubuh )
Batang tubuh pada proses ini membungkuk sebesar 58
(Flexion) maka skornya adalah 3.
2. Neck (Leher)
Penilaian untuk postur leher operator membentuk sudut
14 (Flexion) maka skornya adalah 1. Karena bagian
lehernya miring ke samping maka ditambah +1. Jadi total
2
3. Legs (Kaki)
Kaki bertopang, bobot tersebar merata maka skornya 1.
d. Analisis grand skor pada metode REBA dan rekomendasi pada
pekerjaan tersebut.

Gambar 4.4 Grand Skor


Dengan demikian, untuk hasil tabel A adalah 1. Untuk skor A
ditambah

dengan

penggunaan

otot

dan

penggunaan

30

tenaga(beban), sehingga didapatkan skor C dengan total skor


1 + 0 + 2 = 3. Untuk hasil tabel B adalah 4. Untuk skor B
ditambah

dengan

penggunaan

otot

dan

penggunaan

tenaga(beban), sehingga didaptkan skor D dengan total skor 4


+ 0 + 2 = 6. Jadi, dari tabel skor C dan D didapatkan grand
skor yaitu 5. Dengan grand skor 5, maka termasuk dalam
kategori action level 3 yaitu skor 5 atau 6 menunjukkan bahwa
pemeriksaan

atau

perubahan

perlu

segera

dilakukan.

Rekomendasi untuk pekerjaan ini adalah dengan mengubah


sistem kerjanya.

4.2.1.2
Metode REBA
a. Gambar postur kerja seorang operator

Gambar 4.5 Postur Kerja Operator

31

b. Identifikasi sudut, jenis pekerjaan, penggunaan otot dan beban.


Identifikasi sudut
Dari gambar tersebut, kita bisa lihat bahwa sudut yang
terbentuk pada tulang punggung adalah 58. Sudut yang
terbentuk pada bagian leher adalah 14, Sudut yang terbentuk
pada bagian lengan atas adalah 20, Sudut yang terbentuk pada
bagian lengan bawah adalah 35. Sudut yang terbentuk pada
bagian pergelangan tangan adalah 18
Jenis Pekerjaan
Pekerjaan operator yaitu pekerja Furniture
Coupling yang digunakan
Berdasarkan tabel coupling, kategori yang termasuk dalam
kegiatan ini yaitu Good, yang artinya pegangan pas dan tepat
ditengah, genggaman kuat, dengan skor 0
Beban
Berat beban yang diangkat oleh operator sebesar 5 kg, dengan
skor 1
Activity score
Berdasarkan kegiatan operator, activity score yang tepat yaitu
gerakan menyebabkan perubahan atau pergeseran postur yang
cepat dari postur awal, dengan skor +1
c. Analisis menggunakan assessment REBA.
Group A
1. Trunk ( Batang Tubuh )
Batang tubuh pada proses ini membungkuk sebesar 58
(Flexion) maka skornya adalah 3.
2. Neck (Leher)

32

Penilaian untuk postur leher operator membentuk sudut


14 (Flexion) maka skornya adalah 1. Karena bagian
lehernya miring ke samping maka ditambah +1. Jadi total
2
3. Legs (Kaki)
Kaki bertopang, bobot tersebar merata maka skornya 1.
Group B
1. Upper Arm ( (Lengan Atas)
Pergerakan Lengan atas membentuk sudut 20 (Flexion),
sehingga skornya adalah 1
2. Lower Arm (lengan Bawah)
Lengan bawah pada posisi ini membentuk sudut 35
(Flexion) sehingga skornya adalah 1
3. Wrist (Pergelangan Tangan)
Membentuk sudut 18 (Flexion). Maka skornya adalah 1

d. Analisis grand skor pada metode REBA dan rekomendasi pada


pekerjaan tersebut

33

Gambar 4.6 Skor REBA


Dengan demikian, untuk hasil tabel A adalah 4. Unrtuk score
A ditambah dengan Load atau beban, total skor 4 + 1 = 5.
Untuk hasil

tabel B adalah 1. Unrtuk score B ditambah

dengan coupling, total skor 1 + 0 = 1. Dari tabel score A dan


B, didapatkan score C yaitu 4. Score C ditambah dengan
activity score , total skor 4 + 1 = 5. Dari skor akhir dengan
nilai 5, maka termasuk dalam kategori skor reba dengan
interval 4-7. Dengan level resiko yaitu sedang. Maka tindakan
perbaikan termasuk dalam kategori perlu. Rekomendasi
yang tepat untuk operator adalah istirahat yang cukup dan
bekerja tidak memaksakan diri.
4.2.2 Biomekanika
4.2.2.1 Pengukuran RWL
Penyelesaian:
L = 5 kg
Hawal= 80 cm
LC = 23 kg Hakhir= 65 cm
Durasi Jam kerja = 7 jam
D = | Vakhir Vawal |
= | 108 85 |
= 23
HMawal= 25/H = 25/80 = 0.31
HMakhir= 25/H = 25/65 = 0.38
Angkatan/menit = 1/1.46 = 0.68
0,51
0.970.94
FM =
=
0,50.68
0.97x

Vawal = 85 cm Aawal = 00
Vakhir = 108 cm Aakhir = 800
CM= 1.00 (fair)

34

0.5
0,03
=
0.18 0.97x
0.0054=0.485+0,5 x

0,4796=0,5 x
x=0.9592

VMawal= 1 0.00326 | V 69 |
= 1 0.00326 | 85 69 |
= 1 0.05216
= 0.94
VMakhir= 1 0.00326 | V 69 |
= 1 0.00326 | 108 69 |
= 1 0.12714
= 0.87
DM = 0.82 + 4.5/D
= 0.82 + 4.5/23
= 0.82 + 0.19
= 1.01
AMawal= 1 0.0032.A
= 1 0.0032 (0)
=1
AMakhir = 1 0.0032.A
= 1 0.0032 (80)
= 1 0.256
= 0.744
RWLawal= LC * HM * VM * DM * AM * FM * CM
= (23) * (0.31) * (0.94) * (1.01) * (1) * (0.9592) * (1)
= 6,493
RWLakhir= LC * HM * VM * DM * AM * FM * CM
= (23) * (0.38) * (0.87) * (1.01) * (0.744) * (0.9592) * (1)
= 5,48
LIawal = L/RWLawal = 5/6,493 = 0.77
Jika LI 1, maka akticvitas tersbut tidak mengandung resiko cidera
tulang belakang

35

LIakhir= L/RWLakhir= 5/5,48 = 0,912 1


Jika LI 1, maka aktivitas tersbut tidak mengandung resiko cidera
tulang belakang
Pengukuran MPL
Penyelesaian :
2= 0.43
D = 0.11
3= 0.436
AA = 456 cm2
4= 0.67
W0= 5 kg * 10 = 50 N
Wbdn= 60 kg * 10 = 600 N
WH= 0.6%*Wbdn =0,6% * 600 = 3.6 N
WLA = 1.7%*Wbdn=1.7% * 600 = 10.2 N
WUA= 2.8%*Wbdn= 2.8% * 600 =16.8 N
WT= 50%*Wbdn= 50% * 600 = 300 N
Sehingga,
WTOT = Wo + 2WH + 2WLA + 2WUA + WT
= 50 + 2*3.6 + 2*10.2 + 2*16.8 + 300
= 411.2 N
Tabel 4.5 Data MPL
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Segmentasi Tubuh
Telapak Tangan
Lengan bawah
Lengan Atas
Punggung
Inklinasi Perut
Inklinasi Paha

Panjang (m)
SL1=0,09
SL2=0,23
SL3=0,25
SL4=0,37

Sudut (derajat)
200
150
500
450
H=500
T=700

A. Telapak Tangan
FYW = WO/2 + WH = 50/2 + 3.6 = 28.6 N
MW = (Wo/2 + WH)*SL1*Cos1 = (28.6) * 0.09 * cos20 = 2.41 Nm
B. Segmen Lengan Bawah
Fye = Fyw + WLA = 28.6 + 10.2 = 38,8 N
Me = Mw + (WLA *2*SL2*Cos2) + (Fyw*SL2*Cos2) = 2.41 +
(10.2 * 0.43 * 0.23 * cos 15) + (28.6 * 0.23 * cos 15) = 2.41 +
0.97 + 6.35= 9.73 Nm
C. Segmen Lengan Atas
Fys = Fye + WUA = 38.8 + 16.8 = 55,6 N
Ms = Me + (WUA *3*SL3* Cos3) + (Fye*SL3*Cos3) = 9.73
+ (16.8 * 0.436 * 0.25 * cos 50) + (38.8 * 0.25 * cos 50) =9.73 +
1.17 + 6.23 = 17,13 Nm

36

D. Segmen Punggung
Fyt = 2Fys + WT = 2(55.6) + 300 = 411,2 N
Mt = 2Ms + (WT *4*SL4*Cos4) + (2Fys*SL4*Cos4 =
2(17.13) + (300 * 0.67 * 0.37 * cos 45) + ( 2(55.6) * 0.37 * cos
45) = 34.26 + 52.58 + 29.09 = 115,93 Nm

Kemudian Gaya perut (PA) dan Tekanan Perut (FA)


10
PA =

[ 430,36 ( H + T ) ]
75

1,8

[ M ( L 5/S 1 ) ]

104 [430.36 ( 50+65 ) ]

(115.93)1.8
75
0.00138 N/cm2

FA = PA*AA=- 0.00138 * 465 = -0.64 N

Gaya otot pada spiral erektor :


FM*E = M(L5/S1) FA*D
FM * 0.05 = 115.93 (-0.64) * 0.11
FM= 116.0004/ 0.05 = 2320.008 N

Gaya tekan/kompresi pada L5/S1 :


FC = WTOT*cos4-FA+FM = 411.2 * cos 45 (-0.64) +
2320.008 =2611.41 N

Jadi, Gaya tekan/Kompresi sebesar 2611.41 < 6500 N, yang artinya


pekerjaan itu aman untuk dilakukan

4.2.3 Antropometri
4.2.3.1 Pengolahan Data Manual

a. Uji Kecukupan Data


1. Panjang Lengan Bawah (Plb)

N=

k
s

( N X ) ( X )
2

2
( 30.21073,87 )( 794,5 )2
0,07
794,5

37

= 1,27 ( N>N maka data dinyatakan cukup)


2. Jangkauan Tangan (Jt)
k
s

N=

2
( 30.191542) ( 2394,6 )2
0,07
2394,6

( N X 2 ) ( X )

= 1,72 (N>N maka data dinyatakan cukup)


3. Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)

N=

k
s

( N X ) ( X )
2

2
( 30.158538,3 )( 2177,7 )2

0,07
2177,7

= 2,37 (N>N maka data dinyatakan cukup)


4. Panjang Tangan (Pt)

N=

k
s

( N X 2 ) ( X )

2
( 30.10435,86 )( 559 )2
0,07
559

= 1,55 (N>N maka data dinyatakan cukup)


5. Panjang Telapak Tangan (Ptt)

N=

k
s

( N X ) ( X )
2

38

2
( 30.3318,43 )( 314,5 )2

0,07
314,5

= 5,30 (N>N maka data dinyatakan cukup)


6. Lebar Telapak Tangan (Ltm)

N=

k
s

( N X 2 ) ( X )

2
( 30.2056,88 )( 247,8 )2
0,07
247,8

= 4,00 (N>N maka data dinyatakan cukup)


b. Uji Keseragaman Data
1. Panjang Lengan Bawah (Plb)

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( 26,48 Xi )
i=1

301

= 1,06
BKA =

X + k

BKB =

X k = 26,48 3. 1,06 = 23.3

= 26,48 + 3.1,06 = 29.66

39

35
30
25
BKA

20

Plb

15

Rata-rata

10

BKB

5
0

Grafik 4.1 Uji Keseragaman Data Plb

2. Jangkauan Tangan (Jt)

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( 79,82Xi )
i=1

301

= 3,73
BKA =

X + k

= 79,82 + 3. 3,73 = 91.01

BKB =

X k

= 79,82 3. 3,73 = 68.63

40

100
90
80
70
60

BKB

50

Rata-rata

40

Jt

30

BKA

20
10
0

Grafik 4.2 Uji Keseragaman data Jt


3. Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( x Xi )
i=1

301

= 3,21
BKA =

X + k

= 72,60 + 3.3,21 = 82.23

BKB =

X k

= 72,60 3.3,21 = 62.97

41

90
80
70
60

BKB

50

Rata-rata

40

Tgt

30

BKA

20
10
0

Grafik 4.3 Uji Keseragaman Data Tgt


4. Panjang Tangan (Pt)

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( 18,63 Xi )
i=1

301

= 0,82
BKA =

X + k

= 18,63 + 3. 0,82 = 21.09

BKB =

X - k

= 18,63 3. 0,82 = 16.17

25
20
BKB

15

Rata-rata

10

Pt
BKA

5
0

Grafik 4.4 Uji Keseragaman Data Pt

42

5. Panjang Telapak Tangan (Ptt)

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( 10,48 Xi )
i=1

301

= 0,85
BKA =

X + k

= 10,48 + 3. 0,85 = 13.03

BKB =

X - k

= 10,48 + 3. 0,85 = 7.93

14
12
10
BKB

Rata-rata

Ptt

BKA

2
0

Grafik 4.5 Uji Keseragaman Data Ptt


6. Lebar Telapak Tangan (Ltm)

43

[ ]
[ ]
30

( x Xi )

i=1

N1

30

( 8,26Xi )

i=1

301

= 0,58
BKA =

X + k

= 8,26 + 3. 0,58 = 10

BKB =

X - k

= 8,26 3. 0,58 = 6.52

10
9
8
7
6

BKB

Rata-rata

ltm

BKA

2
1
0

Grafik 4.6 Uji Keseragaman Data Ltm


c. Persentil
1. Panjang Lengan Bawah (Plb)
P50 =

X 1,645

44

= 26,48
2. Jangkauan Tangan (Jt)
X - 1,645

P50 =

= 79,82
3. Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)
P5 =

X - 1,645

= 72,60 1,645.3,21 = 67,31


4. Panjang Tangan (Pt)
P50

X - 1,645

= 18,63
5. Panjang Telapak Tangan (Ptt)

P5 = X

- 1,645

= 9,08
6. Lebar Telapak Tangan (Ltm)
P5 =

- 1,645

= 7,30

4.2.3.2 Pengolahan SPSS

a. Uji Normalitas Data (Terlampir)


Tabel 4.6 Uji Normalitas Data

45

Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnova
Statistic

Df

Shapiro-Wilk

Sig.

Statistic

df

Sig.

Panjang Lengan Bawah

.138

30

.148

.938

30

.080

Jangkauan Tengah

.148

30

.092

.936

30

.071

Tinggi Genggaman Tangan

.121

30

.200*

.950

30

.171

Panjang Tangan

.090

30

.200*

.968

30

.489

Panjang Telapak Tangan

.108

30

.200*

.960

30

.315

.106

30

.200*

.948

30

.147

Lebar Telapak
Tangan(Metacarpal)

Dari tabel diatas, dapat dijelaskan pada bagian Kolmogorov-Smirnova


yaitu:
1. Plb memiliki nilai signifikansi sebsar 0.148. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
2. Jt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.92. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
3. Tgt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut
> 0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
4. Pt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
5. Ptt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
6. Ltm memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut
> 0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
Jadi, dari hasil tabel normalitas diatas, bahwa semua dimensi tersebut
memiliki besar > 0.05 (dapat dilihat dari Kolmogorov-Smirnova )
yang artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal

b. Persentil Data (Terlampir)


Tabel 4.7 Persentil Data

46

Percentiles
Percentiles
5
Weighted
Average

Panjang Lengan Bawah


Tinggi Badan Tegak

24.9000

10

25

25.0000

25.9250

1.6028E2 1.6220E2

1.6625E2

50
26.2000

75

90

95

27.3500

28.0000

28.2250

1.7050E2 1.7500E2

1.7590E2

1.7722E2

(Definition 1)
Jangkauan Tengah

74.0000

75.0500

76.8750

80.0000

83.6250

85.0000

85.7250

Tinggi Genggaman Tangan

67.5000

67.5500

70.0000

72.5000

76.0000

76.8600

77.8600

Panjang Tangan

16.9100

17.4300

18.0000

18.6000

19.4250

19.5900

20.0000

8.5500

9.5100

10.0000

10.5000

11.0000

11.7500

11.8900

7.4000

7.4100

7.8750

8.2000

8.6500

9.2700

9.3450

26.0000

26.2000

27.3000

Panjang Telapak Tangan


Lebar Telapak
Tangan(Metacarpal)
Tukey's
Hinges

Panjang Lengan Bawah


Tinggi Badan Tegak

1.6650E2

1.7050E2 1.7500E2

Jangkauan Tengah

77.0000

80.0000

83.5000

Tinggi Genggaman Tangan

70.0000

72.5000

76.0000

Panjang Tangan

18.0000

18.6000

19.4000

Panjang Telapak Tangan

10.0000

10.5000

11.0000

7.9000

8.2000

8.6000

Lebar Telapak
Tangan(Metacarpal)

4.2.4 Lingkungan Kerja Fisik


4.2.4.1 Pengamatan Pada Jam 13.00
Sesuai dari hasil pengamatan saat membuat titik paku didapatkan
data kebisingan 67,64 db masuk dalam range tinggi. Kemudian, vibrasi 2,7 m/s2
masuk dalam range tinggi. Sehingga output yang dihasilkan operator sebesar 8
titik paku dan masuk dalam range tinggi.
4.2.4.2 Pengamatan Pada Jam 13.15
Sesuai dari hasil pengamatan saat membuat titik paku didapatkan
data kebisingan 69,8 db masuk dalam range tinggi dan vibrasi 3,2 m/s2 masuk
dalam range tinggi. Sehingga output yang dihasilkan operator sebesar 6 titik
paku dan masuk dalam range rendah.
4.2.4.3 Pengamatan Pada Jam 13.30

47

Sesuai dari hasil pengamatan saat membuat titik paku didapatkan


data kebisingan 58,8 db masuk dalam range rendah dan vibrasi 2,8 m/s2 masuk
dalam range sedang. Sehingga output yang dihasilkan operator sebesar 7 titik
paku dan masuk dalam range sedang.
4.2.4.4 Pengamatan Pada Jam 13.45
Sesuai dari hasil pengamatan saat membuat titik paku didapatkan
data kebisingan 69,1 db masuk dalam range tinggi dan vibrasi 3,2 m/s2 masuk
dalam range tinggi. Sehingga output yang dihasilkan operator sebesar 7 titik
paku dan masuk dalam range sedang.
4.2.4.5 Pengamatan Pada Jam 14.00
Sesuai dari hasil pengamatan saat membuat titik paku didapatkan
data kebisingan 71,2 db masuk dalam range tinggi dan vibrasi 3 m/s2 masuk
dalam range tinggi. Sehingga output yang dihasilkan operator sebesar 6 titik
paku dan masuk dalam range rendah.

48

BAB V
PEMBAHASAN
5.1 Postur
5.1.1 Analisis menggunakan assessment RULA

Group A
1. Upper Arm ( (Lengan Atas)
Pergerakan Lengan atas membentuk sudut 20 (Flexion), sehingga
skornya adalah 1
2. Lower Arm (lengan Bawah)
Lengan bawah pada posisi ini membentuk sudut 35 (Flexion)
sehingga skornya adalah 1
3. Wrist (Pergelangan Tangan)
Membentuk sudut 18 (Flexion). Maka skornya adalah 1
4. Wrist twist (Putaran Pergelangan Tangan)
Pergelangan tangan berada pada rentang putaran, dengan skor 1
Group B
1. Trunk ( Batang Tubuh )
Batang tubuh pada proses ini membungkuk sebesar 58 (Flexion)
maka skornya adalah 3.
2. Neck (Leher)
Penilaian untuk postur leher operator membentuk sudut 14 (Flexion)
maka skornya adalah 1. Karena bagian lehernya miring ke samping
maka ditambah +1. Jadi total 2
3. Legs (Kaki)
Kaki bertopang, bobot tersebar merata maka skornya 1.
Dengan demikian, untuk hasil tabel A adalah 1. Untuk skor A ditambah
dengan penggunaan otot dan penggunaan tenaga(beban),

sehingga

didapatkan skor C dengan total skor 1 + 0 + 2 = 3. Untuk hasil tabel B


adalah 4. Untuk skor B ditambah dengan penggunaan otot dan
penggunaan tenaga(beban), sehingga didaptkan skor D dengan total skor 4
+ 0 + 2 = 6. Jadi, dari tabel skor C dan D didapatkan grand skor yaitu 5.
Dengan grand skor 5, maka termasuk dalam kategori action level 3 yaitu

49

skor 5 atau 6 menunjukkan bahwa pemeriksaan atau perubahan perlu


segera dilakukan. Rekomendasi untuk pekerjaan ini adalah dengan
mengubah sistem kerjanya.
5.1.2 Analisis menggunakan assessment REBA

Group A
1. Trunk ( Batang Tubuh )
Batang tubuh pada proses ini membungkuk sebesar 58 (Flexion)
maka skornya adalah 3.
2. Neck (Leher)
Penilaian untuk postur leher operator membentuk sudut 14 (Flexion)
maka skornya adalah 1. Karena bagian lehernya miring ke samping
maka ditambah +1. Jadi total 2
3. Legs (Kaki)
Kaki bertopang, bobot tersebar merata maka skornya 1.
Group B
1. Upper Arm ( (Lengan Atas)
Pergerakan Lengan atas membentuk sudut 20 (Flexion), sehingga
skornya adalah 1
2. Lower Arm (lengan Bawah)
Lengan bawah pada posisi ini membentuk sudut 35 (Flexion)
sehingga skornya adalah 1
3. Wrist (Pergelangan Tangan)
Membentuk sudut 18 (Flexion). Maka skornya adalah 1
Dengan demikian, untuk hasil tabel A adalah 4. Unrtuk score A ditambah
dengan Load atau beban, total skor 4 + 1 = 5. Untuk hasil tabel B adalah
1. Unrtuk score B ditambah dengan coupling, total skor 1 + 0 = 1. Dari

50

tabel score A dan B, didapatkan score C yaitu 4. Score C ditambah dengan


activity score , total skor 4 + 1 = 5. Dari skor akhir dengan nilai 5, maka
termasuk dalam kategori skor reba dengan interval 4-7. Dengan level
resiko yaitu sedang. Maka tindakan perbaikan termasuk dalam kategori
perlu. Rekomendasi yang tepat untuk operator adalah istirahat yang
cukup dan bekerja tidak memaksakan diri.
5.2 Biomekanika
5.2.1 Analisis RWL dan LI
Perhitungan Lifting Index

berfungsi

untuk

mengetahui

index

pengangkatan yang tidak mengandung resiko cidera tulang belakang.


LIawal = L/RWLawal = 5/6,493 = 0.77
Jika LI 1, maka aktivitas tersbut tidak mengandung resiko cidera tulang
belakang
LIakhir = L/RWLakhir = 5/5,48 = 0,912 1
Jika 1, maka aktivitas tersbut tidak mengandung resiko cidera tulang
belakang
5.2.2 Analisa MPL
Jadi, Gaya tekan/Kompresi sebesar 2611.41 < 6500 N, yang artinya
pekerjaan itu aman untuk dilakukan

5.3 Anthropometri
5.3.1 Analisis Data Manual
1. Analisis Kecukupan Data

Pada uji kecukupan data Plb (Panjang lengan bawah) memiliki


nilai sebesar 1,27 artinya data tersebut dinyatakan cukup
dengan N < N

Pada uji kecukupan data Jt (Jangkauan tangan) memiliki nilai


sebesar 1,72 artinya data tersebut dinyatakan cukup dengan N
<N

Pada uji kecukupan data Tgt (Tinggi genggaman tangan)


memiliki nilai sebesar 1,72 artinya data tersebut dinyatakan
cukup dengan N < N

51

Pada uji kecukupan data Pt (Panjang tangan) memiliki nilai


sebesar 1,55 artinya data tersebut dinyatakan cukup dengan N
<N

Pada uji kecukupan data Ptt (Panjang telapak tangan) memiliki


nilai sebesar 5,33 artinya data tersebut dinyatakan cukup
dengan N < N

Pada uji kecukupan data Ltm (Lebar telapak tangan) memiliki


nilai sebesar 4,00 artinya data tersebut dinyatakan cukup
dengan N < N

2. Analisis Keseragaman Data


A. Uji Keseragaman data Plb (Panjang lengan bawah)
Dari grafik Keseragaman data Plb, nilai dimensi plb berada
diantara nilai BKA sebesar 29.66 dan nilai BKB sebesar 23.3.
Atau nilai plb tidak melewati batas control atas dan batas
control bawah
B. Uji kesergaman data Jt (Jangkauan tangan)
Dari grafik Keseragaman data Jt, nilai dimensi Jt berada
diantara nilai BKA sebesar 91.01 dan nilai BKB sebesar 68.63.
Atau nilai Jt tidak melewati batas control atas dan batas control
bawah
C. Uji kesergaman data Tgt (Tinggi genggaman tangan)
Dari grafik Keseragaman data Tgt, nilai dimensi Tgt berada
diantara nilai BKA sebesar 82.23 dan nilai BKB sebesar 62.97.
Atau nilai Tgt tidak melewati batas control atas dan batas
control bawah
D. Uji kesergaman data Pt (Panjang tangan)
Dari grafik Keseragaman data Pt, nilai dimensi Pt berada
diantara nilai BKA sebesar 21.09 dan nilai BKB sebesar 16.17.
Atau nilai Pt tidak melewati batas control atas dan batas control
bawah
E. Uji kesergaman data Ptt (Panjang telapak tangan)
Dari grafik Keseragaman data Ptt, nilai dimensi Ptt berada
diantara nilai BKA sebesar 13.03dan nilai BKB sebesar 7.93.

52

Atau nilai Ptt tidak melewati batas control atas dan batas
control bawah
F. Uji kesergaman data Ltm (Lebar tangan metacarpal)
Dari grafik Keseragaman data Ltm, nilai dimensi Ltm berada
diantara nilai BKA sebesar 10 dan nilai BKB sebesar 6.52. Atau
nilai Ltm tidak melewati batas control atas dan batas control
bawah
3. Analisis Percentil Data
A. Panjang Lengan Bawah (Plb)
P50

X 1,645

= 26,48
B. Jangkauan Tangan (Jt)
P50

X - 1,645

= 79,82
C. Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)
P5

X - 1,645

= 72,60 1,645.3,21 = 67,31


D. Panjang Tangan (Pt)
P50

X - 1,645

= 18,63
E. Panjang Telapak Tangan (Ptt)
P5

= X

- 1,645

= 9,08
F. Lebar Telapak Tangan (Ltm)
P5

- 1,645

= 7,30
5.3.2 Analisis Data SPSS

1. Analisis Normalitas Data


Ho: Data normal

53

H1: Data tidak normal


Jika < 0.05, maka Ho ditolak, jika > 0.05, maka Ho diterima
atau data berdistribusi normal.
Dari tabel uji normalitas, dapat dijelaskan pada bagian KolmogorovSmirnova yaitu:
1. Plb memiliki nilai signifikansi sebsar 0.148. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
2. Jt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.92. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
3. Tgt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut
> 0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
4. Pt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
5. Ptt memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut >
0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
6. Ltm memiliki nilai signifikansi sebsar 0.200. Bahwa nilai tersebut
> 0.05, artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
Jadi, dari hasil tabel normalitas diatas, bahwa semua dimensi tersebut
memiliki besar > 0.05 (dapat dilihat dari Kolmogorov-Smirnova )
yang artinya Ho diterima atau data berdistribusi normal
5.3.3 Deskripsi Produk

a. Produk yang dikembangkan


Produk yang dikembangkan berupa alat pengangkut barang. Adapun
dipilihnya produk ini karena alat ini membantu dalam mempermudah
pekerjaan mengangkut barang, khususnya barang berupa meja, kursi
sehingga operator leluasa membawa barang dengan kapasitas yang
lebih banyak dan perpindahan tempat yang lebih lancar.
b. Dimensi Tubuh

Panjang Lengan Bawah (Plb)


Dimensi panjang lengan bawah digunakan untuk menentukan
ukuran tinggi tuas penarik gerobak. Persentil digunakan adalah P50

54

karena alat yang dibuat digunakan untuk kebanyakan orang dengan


lengan bawah rata-rata.

Jangkauan Tangan (Jt)


Dimensi jangkauan tangan digunakan untuk menentukan ukuran
jangkauan tangan operator ke genggaman alat bantu pengangkut
meja. Persentil digunakan adalah P50 karena alat yang akan
diciptakan berdasarkan ukuran rata-rata manusia.

Tinggi Genggaman Tangan (Tgt)


Dimensi tinggi genggaman tangan digunakan untuk menentukan
ukurangenggaman pada tuas penarik gerobak. Persentil digunakan
adalah P5 karena merupakan ukuran terkecil bagi manusia.

Panjang Tangan (Pt)


Dimensi panjang tangan digunakan untuk menentukan ukuran tinggu
tuas penarik gerobak. Persentil digunakan adalah P50 karena ukuran
yang umum digunakan bagi data tubuh kebanyakan orang.

Panjang Telapak Tangan (Ptt)


Dimensi panjang telapak tangan digunakan untuk menentukan
ukuran handle gerobak. Persentil digunakan adalah P5 karena
ukuran minimum untuk mengakomodasi ukuran diatasnya.

Lebar Telapak Tangan (Ltm)


Dimensi panjang lebar telapak tangan digunakan untuk menentukan
ukuran lebar genggaman pada gerobak. Persentil digunakan adalah
P5 karena berdasar lebar terkecil telapak tangan manusia agar
mengakomodasi ukuran diatasnya.

5.3.4 Gambar Design Produk

55

Gambar 5.1 Design Alat Angkut

56

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan

Dari Pengamatan yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan sebagai


berikut:
1. Posisi pekerja dalam melakukan pekerjaan yang kurang baik ( buruk ) yang
dapat menyebabkan terjadinya resiko cedera pada pekerja tersebut
2. Pengamatan dengan metode RULA didapat skor akhir yaitu 5, dimana berada
pada action level 3 sehingga perlu segera di lakukan pemeriksaan dan perubahan
(saat itu juga).
3. Pengamatan dengan menggunakan metode REBA didapat skor akhir yaitu 5,
maka termasuk dalam kategori skor REBA dengan interval 4-7. Dengan level
resiko yang sedang maka memiliki arti perlu dilakukan perbaikan.
4. Rekomendasi yang tepat untuk operator adalah operator perlu melakukan
istirahat yang cukup dan dalam melakukan pekerjaannya tidak memaksakan diri.
5. Berdasarkan pengatan yang telah dilakukan sejauh ini pekerja belum merasakan
keluhan cedera pada tulang belakang.
6. Adapun nilai LIakhir diperoleh sebesar 0,912 yang mengandung arti bahwa
aktivitas yang dilakukan oleh operator tersebut tidak mengandung resiko cidera
tulang belakang.
7. Penggunaan metode MPL diperoleh nilai gaya tekan/kompresi sebesar 2611.41
N. Dimana pekerjaan itu aman untuk dilakukan.
8. Pada pembuatan produk dibuatlah produk yakni alat untuk membantu
mengangkut barang yang diproduksi yakni berupa meja agar mudah dalam
melakukan proses pemindahan barang.
9. Pada hasil untuk lingkungan kerja di ketahui bahwa vibrasi dan kebisingan
mempengaruhi pekerja dalam pembuatan titik paku pada meja.
10. Nilai kebisingan tertinggi pada proses pembuatan titik paku adalah 71,2 db
sedangkan kebisingan terendah 58,8 db.
11. Nilai vibrasi tertinggi sebesar 3,2 m/s2 dan nilai vibrasi terendah sebesar 2,7
m/s2. Adapun nilai output yang dihasilakan tertinggi dalam pembuatan titk paku
sebanyak 8 buah dan terendah 6 buah titik paku.

57

6.2 Saran

Dari pengamatan yang telah dilakukan, saran yang dapat diambil oleh pemilik
usaha adalah sebagai berikut :
1. Pemilik usaha harus melakukan perbaikan sistem kerja dalam rangka
meningkatkan produksi terlebih agar tidak terjadi cedera pada saat melakukan
pekerjaan
2. Adapun untuk beban dalam pekerjaan yang di lakukan oleh pekerja sudah baik
dimana tidak melebih ambang batas dan perlu di pertahankan agar keselamatan
kerja tetap terjaga dan mengurangi resiko cidera.
3. Pada bagian design peralatan bagi pekerja disesuaikan dengan dimensi tubuh
pekerja karena dengan tujuan utama agar dapat meningkatkan produktivitas
kerja dan mengurangi timbulnya cedera.
4. Dalam melakukan pekerjaannya, pekerja perlu memperhatikan keamanan.
Terutama pemakaian alat pelindung seperti memakai sarung tangan untuk
mengurangi getaran dan menggunakan earplug pada telinga dengan maksud
untuk mengurangi kebisingan yang dapat mengakibatkan gangguan pada
telinga pekerja.

DAFTAR PUSTAKA
Chaffin, D.B. et al., 1991. Occupational biomechanics, Wiley New York.
Nurmianto, E., 1996. Ergonomi: Konsep Dasar dan Aplikasinya Tinjauan Anatomi, Fisiologi,
Antropometri, Psikologi, dan Komputasi untuk Perancangan, Kerja dan Produk,
Jakarta: PT Guna Widya.

58

Sutalaksana, I.Z., Anggawisastra, R. & Tjakraatmadja, J.H., 1979. Teknik Tata Cara Kerja.
ITB, Bandung.
Tayyari, F. & Smith, J.L., 1997. Occupational ergonomics: Principles and applications,
Chapman & Hall.
Winter, D.A., 1979. Biomechanics of human movement, Wiley New York.
Nurmianto, E., 1996. Ergonomi Konsep Dasar dan Aplikasinya. Edisi pertama. Cet, 3.
Pulat, B.M., 1997. Fundamentals of industrial ergonomics, Waveland Press.
Tayyari, F. & Smith, J.L., 1997. Occupational ergonomics: Principles and applications,
Chapman & Hall.
Wickens, C.D.; Lee J.D.; Liu Y.; Gorden Becker S.E. 2004. An Introduction to Human Factors
Engineering. 2nd Edition.Pearson Education Inc.