Anda di halaman 1dari 26

NON DESTRUCTIVE TEST

[B.1.1.1.100.3]
Edisi I Tahun 2013

NON DESTRUCTIVE TEST


(B.1.1.1.100.3)

TUJUAN PEMBELAJARAN :

Pembelajaran

ini

berkaitan

dengan

pemahaman

tentang NDT, jenis-jenis pengujian NDT, dan kelebihan


dan kekurangan dari jenis-jenis NDT tersebut, serta
mampu mendeteksi cacat dari berbagai jenis NDT. NDT
merupakan salah satu tools dalam memonitor dan
mengevaluasi

kondisi

peralatan

pada

Pusat

Pembangkit Tenaga Listrik

DURASI

40 JP / 5 HARI EFEKTIF

TIM PENYUSUSN

DIAR KURNIAWAN

TIM VALIDATOR

1. ERWIN
2. KARDI BIN KASIRAN
3. SUDARWOKO
4. BUDI MURIANTO

SAMBUTAN
CHIEF LEARNING OFFICER
PLN CORPORATE UNIVERSITY
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas rahmat, taufik dan hidayahNya
penyusunan materi pembelajaran ini bisa selesai tepat pada waktunya.
Seiring dengan metamorfosa PLN Pusdiklat sebagai PLN Corporate University, telah disusun beberapa
materi pembelajaran yang menunjang kebutuhan Korporat. Program pembelajaran ini disusun
berdasarkan hasil Learning Theme beserta Rencana Pembelajaran yang telah disepakati bersama dengan
LC (Learning Council) dan LSC (Learning Steering Commitee) Primary Energy & Power generation
Academy. Pembelajaran tersebut disusun sebagai upaya membantu peningkatan kinerja korporat dari
sisi peningkatan hard kompetensi pegawai.
Dengan diimplementasikannya PLN Corporate University, diharapkan pembelajaran tidak hanya untuk
meningkatkan kompetensi Pegawai, namun juga memberikan benefit bagi Bussiness Process Owner
sesuai dengan salah satu nilai CORPU, yaitu Performing. Akhir kata, semoga buku ini dapat
bermanfaat bagi insan PLN.

Jakarta, Desember 2013


Chief Learning Officer

SUHARTO

ii

KATA PENGANTAR
MANAJER PLN PRIMARY ENERGY & POWER GENERATION ACADEMY
PLN CORPORATE UNIVERSITY
Puji syukur ke hadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat, taufik serta hidayahnya, sehingga
penyusunan materi pembelajaran Non Destructive Test ini dapat diselesaikan dengan baik dan tepat
pada waktunya.
Materi ini merupakan materi yang terdapat pada Direktori Diklat yang sudah disahkan oleh Direktur
Pengadaan Strategis selaku Learning Council Primary Energy & Power Generation Academy. Materi ini
terdiri dari 3 buku yang membahas mengenai Pengenalan NDT, Metode NDT, dan Aplikasi Metode NDT,
sehingga diharapkan dapat mempermudah proses belajar dan mengajar di Primary Energy dan Power
Generation Academy bagi pegawai dalam melakukan pengujian NDT.
Akhir kata, Pembelajaran ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kinerja unit operasional dan
bisa menunjang kinerja ekselen korporat. Tentunya tidak lupa kami mengucapkan terima kasih kepada
semua pihak yang telah terlibat dalam penyusunan materi pembelajaran ini. Saran dan kritik dari
pembaca/siswa sangat diharapkan bagi penyempurnaan materi ini.

Suralaya, Desember 2013

M. IRWANSYAH PUTRA

iii

DAFTAR BUKU PELAJARAN

Buku 1
Dasar Non Destructive Test
Buku 2
Metode NDT
Buku 3
Pengaplikasian Metode NDT (NON DESTRUCTIVE TEST)

iv

BUKU I

Dasar Non Destructive Test

TUJUAN PELAJARAN

: Setelah mengikuti pelajaran dasar Non Destructive Test


peserta diharapkan mampu memahami latar belakang
NDT, jenis-jenis pengujian NDT, serta dapat melakukan
pengujian

NDT.

Sehingga

dapat

mengetahui

dan

memahami peralatan yang sudah tidak layak digunakan,


sehingga dapat menjaga kehandalan unit pembangkit
listrik.

DURASI

: 4 JP

PENYUSUN

: 1. DIAR KURNIAWAN

Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

DAFTAR ISI

TUJUAN PEMBELAJARAN ......................................................................................................... i


SAMBUTAN................................................................................................................................ ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................................. iii
DAFTAR BUKU PELAJARAN .................................................................................................... iv
HALAMAN TUJUAN PELAJARAN .............................................................................................. v
DAFTAR ISI ............................................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................... vii
1 Dasar Teori .......................................................................................................................... 1
2 Pengujian Non Destructive Test ........................................................................................... 3
2.1 Pengujian Non Destruktif ............................................................................................ 3
2.2 Non Destructive Evaluation(NDE) .............................................................................. 4
2.3 Metode NDT/NDE ...................................................................................................... 4
3 Latar Belakang NDT ............................................................................................................. 6
4 Metode Metode NDT ......................................................................................................... 7
4.1 Visual Testing............................................................................................................. 7
4.2 Liquid Penetrant Testing (PT) ..................................................................................... 7
4.3 Magnetic Particle Test ................................................................................................ 8
4.4 Eddy Current Testing (ET)........................................................................................ 10
4.5 Radiographic Testing Method (RT)........................................................................... 10
4.6 Ultrasonic Testing (UT) ............................................................................................ 12
5 Aplikasi dari NDT ............................................................................................................... 14
5.1 NDT untuk pengujian pembangkit (Plant Life Assensment/PLA) .............................. 14
5.2 Tahapan pengujian .................................................................................................. 14
5.3 Pembuatan Komponen Pembangkit ......................................................................... 14
5.4 Perawatan Rutin....................................................................................................... 14
5.5 Perbaikan ................................................................................................................. 15
5.6 Situasi Darurat ......................................................................................................... 16
6 Peran Spesialis NDT .......................................................................................................... 16
Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Prinsip dasar pengujian partikel magnetik ..................................................... 8


Gambar 2. Kemagnetan yang berbeda digunakan dalam pengujian partikel magneti .... 9
Gambar 3. Metode pengujian radiografi ........................................................................ 11
Gambar 4. Komponen dasar dari sistem deteksi cacat ultrasonik ................................ 13

Simple Inspiring PerformIing Phenomenal

vii

DASAR NON DESTRUCTIVE TEST

1. DASAR TEORI
Pengujian non-destruktif (NDT) adalah teknik analisa material tanpa merusak material
tersebut untuk menentukan performa dari bahan, komponen atau struktur. Karena
memungkinkan pemeriksaan tanpa ada gangguan pada produk bahan (tanpa merusak
specimen), maka NDT memberikan keseimbangan yang sangat baik antara kontrol kualitas
dan efektivitas biaya.
Tujuan utama dari NDT adalah untuk memeriksa, memprediksi atau menilai performa dan
umur dari komponen atau sistem pada berbagai tahap manufaktur dan siklus kerja suatu
alat. NDT dapat digunakan untuk kontrol kualitas fasilitas dan produk (life cycle assesement)
untuk mengevaluasi sisa masa pengoperasian komponen pembangkitan, saluran saluran
pipa dan bejana dalam pembangkitan.
Inspeksi NDT merupakan komponen yang penting dalam peralatan industri dan struktur
teknik bidang pembangkitan, industri minyak dan pengolahan kimia, dan sektor transportasi.
Metodologi canggih diterapkan untuk menilai kondisi peralatan, kemampuan kinerja, dan sisa
umur

peralatan.

Inspeksi

NDT

menyediakan

data

perkiraan

dalam

membantu

mengembangkan rencana strategis untuk memperpanjang kinerja pembangkit.


Penggunaan NDT dalam pengujian peralatan, meliputi :

Analisis performa peralatan

Pemantauan dan Evaluasi korosi struktur dan peralatan

Kelelahan dan prediksi kerusakan yang dapat merambat ke komponen lain

Evaluasi kemampuan kerja peralatan

Metode dan teknik pengujian NDT meliputi :

pengujian radiografi (RT),

pengujian ultrasonik (UT),

pengujian dengan penetran (PT),

pengujian dengan partikel magnetik (MT),

pengujian dengan metode eddy current (ET),

uji visual (VT),


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

uji kebocoran (LT),

uji acoustic emission (AE),

pengujian termal dan inframerah,

pengujian microwave,

pengujian regangan pengukuran,

holografi

pengujian metallography

mikroskop akustik, dan lain lain.

Enam metode NDT, yang sebagian besar digunakan dalam pengujian rutin untuk industri
adalah:

Inspeksi Visual

Pengujian Dengan Cairan Penentrant

Pengujian Dengan Partikel Magnet

Pengujian Dengan Metode Eddy Current / Elektromagnetik

Pengujian Radiography

Pengujian Ultrasonic

Selain itu, lebih dari 50 teknik sedang dikembangkan untuk tujuan yang berbeda. Sejumlah
besar metode NDT ini melengkapi dan mendukung satu sama lain dan dalam banyak kasus,
untuk itu harus digunakanmetode kombinasi untuk mendapatkan hasil yang lebih akurat. Ada
cara lain dalam mengklasifikasi metode NDT yaitu berdasarkan inspeksi permukaan dan
volume benda uji :

Inspeksi Permukaan (Surface Inspection)


1. Pengujian dengan cairan penetrant (Dye Penetrant)
2. Pengujian dengan metode partikel magnetic (Magnetic Methods)
3. Pengujian dengan electromagnetik (Eddy Current Testing)
4. Pengujian dengan metode drop tegangan (Electrical Potential Drop)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Inspeksi Volume (Volume Inspection)


1. Pengujian dengan radiography
2. Pengujian dengan metode acoustic emission
3. Pengujian dengan ultrasonik
4. Pengujian dengan termografik

Pengaplikasian metode NDT dalam pengujian meliputi cara sebagai berikut :

Deteksi dan evaluasi cacat material

Deteksi kebocoran

Penentuan Lokasi NDT

Karakteristik struktur dan mikrostruktur

Estimasi dari sifat mekanik dan fisik benda uji

Dalam proses produksi peralatan atau komponen, NDT digunakan dalam beberapa proses
karena dianggap mempunyai keuntungan sebagai berikut :

Untuk membantu dalam pengembangan produk

Untuk menyaring atau menyortir bahan yang masuk

Untuk memantau, memperbaiki atau mengontrol proses manufaktur

Untuk memverifikasi pengolahan yang tepat seperti perlakuan panas komponen

Untuk memverifikasi proses perakitan yang tepat

Untuk memeriksa kerusakan pada saat proses produksi

Metode NDT dalam teknik struktur logam juga memiliki aplikasi sangat mirip dalam struktur
beton. Bangunan-bangunan tinggi, jembatan, terowongan dapat diperiksa dengan metode
NDT.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

KONSEP NON DESTRUCTIVE TEST

2.1

Pengujian Non Destruktif

NDT memainkan peran penting dalam memastikan bahwa komponen struktural dan sistem
melakukan fungsi mereka secara efektif, handal dan biaya yang optimum. Metode NDT
bertujuan untuk mencari dan mengetahui karakteristik dan kondisi material, serta
kekurangan yang mungkin menyebabkan komponen mengalami kegagalan, mencegah
ledakan pipa, dan berbagai kegagalan yang kurang terlihat, tetapi dapat mengganggu kinerja
unit. Tes ini dilakukan dengan cara yang tidak mempengaruhi fungsi komponen, karena
NDT memungkinkan bagian-bagian dan bahan-bahan yang akan diperiksa dan diukur tanpa
merusak. Karena pemeriksaan dilakukan tanpa mengganggu struktur dan fungsi utama
komponen, NDT memberikan keseimbangan yang sangat baik antara kontrol kualitas dan
efektivitas biaya. Sehingga secara umum NDT berlaku untuk semua jenis inspeksi industri,
termasuk logam dan struktur non logam.
Tabel 1. Tabel Jenis NDT dan Jenis Kekuatan mekanik yang ingin diketahui

2.2. Non-destructive evaluation (NDE)


Non-destructive evaluation (NDE) adalah istilah yang sering digunakan untuk memberikan
gambaran yang lebih jelas tentang hasil pengujian NDT. Namun, secara teknis NDE
digunakan untuk menggambarkan pengukuran yang lebih bersifat kuantitatif. Sebagai
contoh, metode NDE tidak hanya akan menemukan cacat, tetapi juga akan digunakan untuk
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

mengukur tentang itu cacat seperti ukuran, bentuk, dan orientasi, serta pengaruhnya
terhadap sisa umur struktur dan komponen. NDE dapat digunakan untuk menentukan sifat
material seperti ketangguhan, retakan, sifat mampu bentuk, dan karakteristik fisik lainnya
.

2.3. Metode NDT/NDE


Metode NDT yang dapat digunakan untuk memeriksa komponen yang bekerja dalam skala
besar yang hingga kini masih dikembangkan. Penelitian dan pengembangan di bidang ini
yang sedang terjadi dalam rangka memperbaiki dan meningkatkan metode yang ada serta
memperkenalkan teknik NDT baru. Namun, ada enam metode NDT yang paling sering
digunakan. Metode ini adalah inspeksi visual, pengujian penetran cair, pengujian partikel
magnetik, pengujian arus elektromagnetik atau eddy, radiografi, dan pengujian ultrasonik.
1. Inspeksi Visual
Inspeksi visual dan optik masih merupakan metode dasar untuk banyak aplikasi
NDT. Inspeksi visual melibatkan menggunakan mata inspektur untuk mencari
cacat. Inspektur juga dapat menggunakan alat khusus seperti kaca pembesar,
cermin, atau boroscopes untuk mendapatkan akses dan lebih dekat memeriksa
area subyek. Pemeriksaan visual mengikuti prosedur yang berkisar dari yang
sederhana sampai yang sangat kompleks.
2. Pengujian dengan penetran cair (PT)
Benda yang akan diuji dilapisi dengan larutan zat warna (fluorenscent) atau neon
.Setelah itu dibersihkan dan dilapisi cairan developer. Cairan ini

bertindak

sebagai tinta, menggambarkan penetran yang terjebak dari cacat benda uji ke
permukaan. Dengan pewarna kontras antara penetran dan developer membuat
"bleedout" mudah untuk dilihat. Pewarna fluorescent dan sinar ultraviolet
digunakan

untuk

membuat

bleedout

yang

berpendar

terang,

sehingga

memungkinkan cacat mikro akan mudah terlihat.


3. Pengujian partikel magnetik (MT)
Metode NDT ini menginduksi medan magnet dalam bahan ferromagnetic dan
kemudian diberikan partikel besi pada permukaan (baik kering atau tersuspensi
dalam cairan). Permukaan dan cacat benda uji akan mendistorsi medan magnet
dan partikel besi terkonsentrasi dekat bagian cacat, indikasi visual dari cacat
dapat dilihat dengan menunggu sejenak saat proses pengujian berlangsung.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

4. Elektromagnetik atau Eddy Current Testing (ET)


Arus listrik yang dihasilkan dalam bahan konduktif oleh medan magnet disebut
arus induksi. Arus listrik ini mengalir dalam lingkaran dan tepat di bawah
permukaan material. Gangguan dalam aliran arus eddy, yang disebabkan oleh
ketidaksempurnaan atau perubahan sifat bahan konduktif dan permeabilitas,
dapat dideteksi dengan peralatan yang memadai.
5. Pengujian radiografi (RT)
Radiografi melibatkan menggunakan sinar gamma atau radiasi X untuk
memeriksa bagian dan produk untuk mengetahui ketidaksempurnaan. Sebuah X
Generator ray atau radioisotop disegel dan digunakan sebagai sumber radiasi.
Radiasi diarahkan ke benda uji dan ke film atau media pencitraan lainnya.
Shadowgraph yang dihasilkan menunjukkan fitur dimensi bagian benda uji.
Kemungkinan ketidaksempurnaan diindikasikan sebagai perubahan densitas
pada film dengan cara yang sama seperti sinar X medis menunjukkan patah
tulang.
6. Ultrasonic testing (UT)
Uji ultrasonik menggunakan transmisi gelombang suara frekuensi tinggi pada
bahan untuk mendeteksi ketidaksempurnaan atau untuk mencari perubahan sifat
material. Metode yang paling sering digunakan adalah pengujian ultrasonik
dengan gema pulsa, dimana suara dimasukkan ke dalam benda uji dan refleksi
(gema)

dan

dikembalikan

ke

penerima

(receiver)

untuk

mengetahui

ketidaksempurnaan internal atau dari permukaan geometri bagian benda uji.

3 LATAR BELAKANG NDT


NDT memainkan peran penting dalam kontrol kualitas produk. Hal ini digunakan selama
semua tahapan pembuatan suatu produk untuk memantau kualitas. Metode yang digunakan
diterapkan pada beberapa proses berikut :
(a) Bahan baku yang digunakan dalam pembangunan produk.
(b) Pembuatan proses yang digunakan untuk memproduksi produk.
(c) Finishing produk sebelum dimasukkan ke dalam pengerjaan lanjut.
Penggunaan NDTselama semua tahapan hasil manufaktur diharapkan mendapat manfaat
sebagai berikut:
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

(a) Meningkatkan keamanan dan keandalan produk selama operasi.


(b) Menurunkan biaya produk, biaya tenaga kerja dan energi.
(c) Meningkatkan

reputasi

produsen

sebagai

penghasil

barang-barang

berkualitas.
Semua faktor di atas meningkatkan penjualan produk yang lebih ekonomis. NDT juga
digunakan secara luas untuk penentuan rutin atau periodik kualitas pembangkit dan struktur
selama operasi. Ini tidak hanya meningkatkan keselamatan komponen tetapi juga
menghilangkan kemungkinan pembangkit mengalami gangguan yang disebabkan oleh
kegagalan material.

4. METODE - METODE NDT


Metode NDT dapat dilakukan dari yang sederhana sampai yang rumit. Inspeksi visual adalah
yang paling sederhana dari semua. Permukaan ketidak sempurnaan kasat mata dapat
diketahui oleh metode penetran atau magnet. Jika cacat permukaan benar-benar serius
ditemukan, ada titik sedikit, kemudian melanjutkan ke pemeriksaan yang lebih rumit dari
internal dengan ultrasonic atau radiografi.
Berikut ini prinsip-prinsip dasar, aplikasi khas,kelebihan dan keterbatasan metode satu
dengan yang lain akan dijelaskan secara singkat.

4.1 Visual Testing


Metode ini sering diabaikan dalam daftar metode NDT, inspeksi visual adalah salah satu
cara yang paling umum dan paling mudah dari pengujian non destruktif test lainnya.
Pengujian visual memerlukan pencahayaan permukaan uji yang tepat dan mata tester yang
sehat. Hasil paling efektif inspeksi visual perlu perhatian khusus karena membutuhkan
beberapa pelatihan khusus seperti: (pengetahuan produk dan proses,kondisi pelayanan
yang diharapkan, kriteria penerimaan, pencatatan) dan cacat yang ditemukan dengan
metode NDT lainnya akhirnya harus dibuktikan dengan inspeksi visual. PengujianVisual
dapat diklasifikasikan sebagai :
1. Pengujian visual langsung
2. Pengujian visual yanglebih detail
3. Pengujian visual yang transparan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

4.2 Liquid penetrant testing (PT)


Metode ini dapat digunakan untuk mendeteksi cacat terbuka pada permukaan pada setiap
produk industri yang terbuat dari bahan non-pori. Metode ini banyak digunakan untuk
pengujian bahan baik magnetic maupun non-magnetik. Dalam metode ini penetran cair
diterapkan ke permukaan produk untuk waktu yang telah ditentukan, setelah itu penetran
berlebih akan dihapus dari permukaan. Permukaan tersebut kemudian dikeringkan dan
developer diterapkan untuk itu. Penetran yang sisa-sisa di permukaan yang diserap oleh
developer menunjukkan adanya cacat serta lokasi dan sifat cacat tersebut.

4.3 Magnetic Particle Test


Pengujian partikel magnetik digunakan untuk pengujian bahan yang dapat dimagnetisasi.
Metode ini mampu mendeteksi cacat yang terbuka ke permukaan dan tepat di bawah
permukaan cacat. Dalam metode ini spesimen uji pertama magnet baik dengan
menggunakan permanen atau elektromagnet atau dengan melewatkan arus listrik melalui
atau di sekitar spesimen. Setiap kali ada cacat yang mengganggu aliran garis gaya
magnetik, beberapa dari garis-garis harus keluar dan masuk kembali spesimen. Titik-titik
cekungan atau menggelembung keluar dan masuk kembali bentuk yang berlawanan kutub
magnet.
Setiap kali partikel magnetik ditaburkan ke permukaan spesimen, partikel-partikel ini tertarik
oleh kutub magnet untuk menciptakan indikasi visual yang kurang lebih sama ukuran dan
bentuk cacat. Gambar 1.1 menggambarkan prinsip-prinsip dasar metode ini.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 1 Prinsip dasar pengujian partikel magnetik.

Ada beberapa teknik magnetisasi berbeda yang digunakan dalam pengujian partikel
magnetic. Teknik-teknik ini dapat dikelompokkan ke dalam dua kategori berikut:
(a) Teknik langsung: Ini adalah teknik di mana arus mengalir melalui tes spesimen dan
medan magnet yang dihasilkan oleh aliran arus digunakan untuk deteksi cacat.Teknik
ini diperlihatkan pada Gambar 1.2(a, b& c).

(b) Teknik aliran fluks magnetik: Dalam teknik fluks magnetik di induksi ke dalam
spesimen baik dengan menggunakan magnet permanen atau dengan mengalirkan
arus melalui kumparan atau konduktor. Teknik ini diperlihatkan pada Gambar 1.2 (dg).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

Gambar 2 Kemagnetan yang berbeda digunakan dalam pengujian partikel magnetik.

Keuntungan pengujian partikel magnetik adalah sebagai berikut:


(1) Proses pembersihan sebelum pengujian tidak serumit metode penetrant
(2) Metode terbaik untuk mendeteksi cacat halus,retak permukaan dangkal, dan retak
dalam material ferromagnetic.
(3) Metode yang cepat dan relatif sederhana dari NDT.
(4) Relatif murah
(5) Sedikit terbatas mengenai ukuran /bentuk spesimen uji.
(6) Metode NDT yang portabel.
(7) Prosesnya cepat.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

10

Beberapa keterbatasan pengujian partikel magnetik adalah sebagai berikut:


(1) Bahan harus feromagnetik.
(2) Orientasi dan kekuatan medan magnet sangat penting.
(3) Mendeteksi cacat permukaan dan yang dekat dengan permukaan saja
(4) Kadang-kadang diperlukan arus yang besar.
(5) Apabila bahan uji tidak dilakukan penertralan kembali, maka ada kemungkinan terjadi
kerusakan magnetic pada bahan uji

4.4 Eddy current testing (ET)


Metode ini banyak digunakan untuk mendeteksi cacat permukaan, untuk mengukur dinding
tipis dari satu permukaan, dan dalam beberapa aplikasi untuk mengukur kedalaman pipa.
Metode ini berlaku untuk bahan konduktif elektrik saja. Dalam metode arus eddy dilakukan
dengan membawanya dekat dengan koil membawa arus bolak-balik. Medan magnet
kumparan tersebut dimodifikasi oleh medan magnet dari arus eddy .Modifikasi tergantung
pada kondisi dari bagian dekat kumparan, kemudian ditampilkan sebagai pembacaan meter
atau tabung katoda sinar HOP.

4.5 Radiographic testing method (RT)


Metode pengujian radiografi digunakan untuk mendeteksi cacat internal suatu material uji.
Caranya adalah dengan menempatkan film radiografi di belakang benda uji dan sinarX atau
sinar gamma dilewatkan ke benda uji tersebut (Co-60 &Ir-192 radioisotop).

Gambar 3 Metode pengujian radiografi.


Intensitas sinar X atau sinar gamma saat melewati material uji ini diatur sesuai dengan
struktur internal dari material uji tesebut. Lembaran film photography menampilkan bayangan
adanya kecacatan pada benda uji. Data ini selanjutnya diintrepetasikan untuk memperoleh
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

11

data tentang keberadaan kecacatan pada benda uji. Kecacatan meliputi keretakan,
porositas, dan lain sebagainya. Munculnya gambar radiografi tergantung pada jenis
diskontinuitas yang dilalui oleh radiasi. Celah misalnya akan menghasilkan garis halus, gelap
dan tidak teratur, sedangkan porositas menghasilkan gambaran bulat hitam dengan ukuran
yang berbeda.
Metode ini banyak digunakan pada berbagai macam produk seperti penampaan (forging),
pengecoran (casting), dan hasil pengelasan (weldments).
Beberapa keuntungan radiography testing :
1. Berlaku untuk hampir semua material
2. Menghasilkan gambar permanen yang mudah diperoleh kembali untuk referensi
di masa mendatang
3. Mampu mendeteksi permukaan, bawah permukaan dan diskontinuitas internal
material
4. Mampu menampilkan kesalahan fabrikasi pada berbagai tahap fabrikasi
5. Banyak peralatan yang portabel
Kelemahan dari radiography testing
1. Radiasi yang digunakan berbahaya bagi pekerja dan lingkungan sekitar
2. Mahal (biaya peralatan dan aksesoris lainnya yang terkait dengan keselamatan
radiasi relatif mahal)
3. Pada posisi tertentu tidak mampu mendeteksi kecacatan laminar (bentuk bidang)
4. Beberapa peralatan yang besar
5. Untuk radiografi sinar X, perlu energi listrik
6. Memerlukan dua sisi aksesibilitas (sisi film dan sisi sumber)
7. Hasil tidak seketika. Hal ini membutuhkan pemrosesan film, interpretasi dan
evaluasi
8. Meminta personil yang sangat terlatih dalam subjek radiografi serta keselamatan
radiasi.
9. Organisasi menerapkan metode ini harus melakukan audit kesehatan secara
internal dan berkala serta wajib melakukan pemilahan dan pengumpulan limbah
sesuai dengan jenisnya.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

12

4.6

Ultrasonic testing (UT)

Inspeksi ultrasonik adalah metode non-destruktif dimana gelombang frekuensi tinggi


diberikan ke dalam material benda uji. Frekuensi gelombang suara ini tidak mampu
terdengar oleh telinga manusia. gelombang Suara yang memiliki frekuensi sekitar 50 kHz
sampai 100 kHz biasanya digunakan untuk inspeksi bahan bukan logam , sedangkan untuk
frekuensi antara 0,5 MHz sampai 10 MHz biasanya digunakan untuk inspeksi bahan logam .
Cara uji ultrasonik ( UT ) menggunakan frekuensi tinggi gelombang suara (ultrasound) untuk
mengukur sifat geometris dan fisik dalam bahan . laju ultrasound di bahan yang berbeda
kecepatannya juga berbeda. Gelombang ultrasounic akan terus merambat melalui material
dengan kecepatan tertentu dantidak kembali kecuali hits reflektor . Reflector memperkirakan
adanya retak/cacat antara dua material yang berbeda. Ultrasonic Test dapat digunakan pada
peralatan teknik sipil , bagian luar logam , dan untuk memverifikasi granulasi jalan penutup
atau beton.
Gelombang suara frekuensi tinggi yang diberikan ke material kemudian dipantulkan kembali
dari permukaan yang cacat. Energi suara yang dipantulkan ditampilkan terhadap waktu, dan
inspektor dapat memvisualisasikan tanda silang pada bagian dari benda uji.
Aplikasi pengujian ultrasonic antara lain :
1. Banyak digunakan untuk mendeteksi cacat pada meterial.
2. Digunakan untuk penentuan sifat mekanik dan struktur butir material.
3. Digunakan untuk evaluasi pengolahan variabel pada bahan.
4. Dapat digunakan untuk pengukuran ketebalan material.

Beberapa keuntungan dari pengujian ultrasonik adalah:


1. Memiliki sensitivitas tinggi yang memungkinkan deteksi cacat dengan cepat.
2. Memiliki daya tembus tinggi (6 sampai 7 meter baja) yang memungkinkan
pemeriksaan bagian yang sangat tebal.
3. Memiliki akurasi yang tinggi pengukuran posisi cacat dan ukuran.
4. Memiliki respon yang cepat yang memungkinkan pemeriksaan yang cepat dan
tepat
5. Perlu akses hanya pada satu permukaan spesimen.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

13

(a) Pulse echo method.

(b) Through transmission method.


Gambar 8 Komponen dasar dari sistem deteksi cacat ultrasonik.

Beberapa keterbatasan dari metode ini adalah:


1. Geometri yang kurang baik dari spesimen uji menyebabkan masalah saat
inspeksi.
2. Sulit dalam pemeriksaan bahan yang memiliki struktur internal yang tidak
diinginkan.
3. Hal ini membutuhkan penggunaan couplant (perapat)
4. Orientasi cacat mempengaruhi pendeteksian cacat.
5. Peralatan cukup mahal.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

14

6. Memerlukan tenaga kerja sangat terampil.


7. Memerlukan referensi standar dan kalibrasi.
8. Permukaan yang kasar dapat menjadi masalah sehingga memerlukan
persiapan perataan permukaan benda uji (specimen).

5 Aplikasi dari NDT


5.1 NDT untuk pengujian pembangkit (Plant Life Assensment/PLA)
Teknologi dari NDT banyak diaplikasikan dalam pengujian pada sistem pembangkit dan hal
ini sudah banyak diaplikasikan di negara negara maju dan berkembang. NDT pada sistem
pembangkit digunakan untuk mendeteksi adanya cacat pada proses pembuatan pada
industri manufacturing pembangkit yang menyebabkan kekuatan mekanikal dari produk
mengalamuikegalan. NDT juga bermanfaat untuk memprediksi umur pakai pembangkit.
NDT. PLA juga di aplikasikan pada beberapa struktur vessel atau sistem perpipaan yang
didisain agar beroperasi jangka panjang.

5.2 Tahapan pengujian


Pengujian dilakukan pada semua tahap dalam masa hidup sistem pembangkit. Alasan
karena membutuhkan pemeriksaan berbeda dalam cara yang halus untuk setiap tahap dan
perlu mempertimbangkan faktor-faktor yang berbeda.

5.3 Pembuatan Komponen Pembangkit


Pembuatan komponen pembangkit meliputi pemilihan bahan (coran, tempa, dll) dan
pembuatan produk akhir (biasanya dengan pengelasan tetapi mungkin termasuk proses
seperti pelapisan permukaan, dll). Pemeriksaan kemungkinan akan dilakukan baik selama
produksi bahan dan dalam tahap fabrikasi.
Material uji harus sesuai standart pada saat pengujian NDT. Persyaratan inspeksi dan
kriteria penerimaan harus diperhatikan. inspeksi akan dirancang untuk mencari cacat
manufaktur dan kriteria penerimaan akan didefinisikan dalam hal standar pengerjaan. Ada
beberapa kasus, dimana tidak terpenuhinya persyaratan tersebut.. Contoh dari hal ini adalah
meningkatnya penggunaan pemeriksaan ultrasonik otomatis guna mengecek ketebalan pipa

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

15

yang dilas, karena alasan kecepatan, ekonomi dan keamanan metode ini menggantikan
pemeriksaan radiografi.

5.4 Perawatan rutin


Semua sistem pembangkit memerlukan pemeliharaan rutin, perawatan mungkin didasarkan
pada interval waktu yang teratur atau interval dapat dibentuk oleh proses berbasis risiko
pemeriksaan. Dalam kedua kasus, metode NDT dan prosedur pemeriksaan akan dirancang
untuk mendeteksi kerusakan service. Mekanisme kerusakan termasuk:
1. Korosi, yang menyebabkan material menipis
2. Stres-retakan yang disebabkan oleh thermal stress
3. Retak jenuh yang timbul dari beban sistem, yang meyebabkan tekanan seperti
pada jari-jari kaki las dan akibat adanya pergantian part
4. Kelelahan material
Diperlukan teknik penilaian dan pengalaman yang baik dalam rangka untuk menentukan apa
kerusakan mekanisme perlu dideteksi. Dalam banyak kasus metode NDT dan teknik yang
digunakan dalam fabrikasi tidak sesuai dengan inspeksi yang dilakukan dalam lingkup
perawatan, tetapi jika mekanisme degradasi in-service merupakan keretakan pada kaki las,
teknik yang lebih tepat mungkin deteksi retak permukaan dengan metode magnetik atau
penetran, atau pemeriksaan volumetrik menggunakan metode ultrasonik.
Hal ini juga harus diakui bahwa pemeriksaan barang pada pembangkit terdapat pembatasan
akses. Keterbatasan ini mungkin timbul dari adanya komponen yang berdekatan, atau
bahkan adanya pipa yang tertanam. Mungkin juga ada kendala ekonomi: pekerjaan pipa,
misalnya, pipa terisolasi yang apabila diuji memerlukan banyak biaya pembongkaran, waktu
yang lama, tenaga dan bahan dalam menghilangkan isolasinya. Dalam kasus seperti itu
mungkin patut mempertimbangkan penggunaan metode NDT, yang mampu mendeteksi
korosi tanpa perlu untuk menghilangkan isolasi pada pipa.

5.5 Perbaikan
Perbaikan situasi mungkin timbul sebagai bagian dari peningkatan performa pembangkit
yang direncanakan dan untuk mengurangi kerusakan yang ditemukan saat inspeksi
pemeliharaan. Namun hal ini juga kembali ke pembatasan akses dari pembangkit itu sendiri
seperti :
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

16

1. Akses untuk pemeriksaan biasanya akan lebih terbatas kecuali itu untuk asli inspeksi
manufaktur
2. Proses perbaikan tidak dapat dilakukan dengan standar asli

5.6. Situasi Darurat


Situasi mungkin timbul di mana ada kegagalan pada sistem pembangkit yang tak terduga.
NDT sangat penting di sini karena beberapa alasan:

Pemeriksaan rinci dari komponen yang rusak dapat membantu menentukan


penyebab kegagalan.

Jika cacat terdeteksi sebelum itu telah menyebabkan kegagalan, inspeksi dapat
digunakan untuk menentukan tingkat cacat tersebut. Ini memberikan masukan
untuk penilaian kritis teknik yang akan menentukan apakah komponen pada
pembangkit membutuhkan perbaikan segera atau masih diperbolehkan untuk
beroperasi sampai outage direncanakan berikutnya. Sehingga hal ini akan sering
membutuhkan program pemantauan kecacatan tersebut.

Jika cacat yang tak terduga telah ditemukan dalam komponen tertentu, biasanya
dilakukan mengembangkan teknik inspeksi untuk semua komponen yang sama

6. Peran Spesialis NDT


Aplikasi yang tepat dari metode NDT akan membantu untuk menghasilkan hasil yang valid
yang efeknya terhadap penilaian Operasi Pembangkit dan kehandalan unit. Untuk alasan ini,
spesialis NDT merupakan bagian dari tim yang bertanggung jawab untuk kegiatan ini,
langsung dari tahap perencanaan sampai tahap untuk analisis data. Kerja dari Spesialis NDT
antara lain :
1. Sebagai Saran tim penilai untuk meningkatkan life time pembangkit yaitu dengan
pemilihan metode NDT yang tepat atau kombinasi metode NDT berlaku untuk
komponen pembangkit tertentu yang / mampu menyediakan informasi yang
optimal yang diperlukan untuk menilai status komponen
2. Meninjau dan memvalidasi prosedur NDT yang akan digunakan oleh penyedia
layanan untuk pemeriksaan komponen dalam penilaian
3. Memastikan bahwa NDT selalu dilakukan oleh personil yang memiliki kualifikasi
yang tepat dan sertifikasi. Dalam kasus di mana aktivitas NDT melibatkan
penggunaan peralatan yang modern, spesialis NDT harus mampu untuk
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

17

memastikan bahwa personil NDT mampu mendeteksi cacat prafabrikasi dengan


menggunakan peralatan tersebut.
4. Memberikan pengawasan terus menerus dan untuk memastikan bahwa semua
kegiatan NDT dilakukan sesuai dengan prosedur tertulis yang disetujui.
5. Memberikan rekomendasi/saran terkait umur pakai dan keandalan pembangkit
berdasarkan hasil tes NDT.
6. Bekerja sama dengan tim PLA selama analisis dari hasil tes.
Dalam kasus di mana cacat yang terdeteksi tapi masih dalam batas yang dapat diterima,
spesialis NDT dapat bekerja sama dengan anggota PLA lainnya untuk perencanaan program
inspeksi yang berlaku untuk komponen tertentu.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal

18