Anda di halaman 1dari 1

Komplikasi

Anemia juga menyebabkan daya tahan tubuh berkurang. Akibatnya, penderita anemia akan
mudah terkena infeksi. Gampang batuk-pilek, gampang flu, atau gampang terkena infeksi
saluran napas, jantung juga menjadi gampang lelah, karena harus memompa darah lebih kuat.
Pada kasus ibu hamil dengan anemia, jika lambat ditangani dan berkelanjutan dapat
menyebabkan kematian, dan berisiko bagi janin. Selain bayi lahir dengan berat badan rendah,
anemia bisa juga mengganggu perkembangan organ-organ tubuh, termasuk otak (Sjaifoellah,
1998).
Sumber : Noer, Sjaifoellah. 1998. Standar Perawatan Pasien. Monica Ester : Jakarta.
Komplikasi dari anemia :
1. gagal ginjal
Dengan berkurangnya asokan oksigen ke jaringan misalnya pada ginjal akan terjadi
kerusakan ginjal yang dapat menyebabkan gagal ginjal.
2. hipoksia
Adalah penurunan pemasokan oksigen ke jaringan sampai di tingkat fisiologik. Hb berfungsi
untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Jika terjadi penurunan Hb maka akan terjadi
hipoksia bahkan dapat menyebabkan kematian.
3. anemia pada ibu hamil
Seorang wanita hamil yang menderita anemia gizi besi kemungkinan besar akan
melahirkan bayi yang mempunyai persediaan zat besi sedikit atau tidak mempunyai
persediaan zat besi sama sekali di dalam tubuhnya. Jika setelah lahir bayi tersebut tidak
mendapatkan asupan zat besi yang mencukupi, bayi akan beresiko menderita anemia.
Anemia berat yang tidak diobati dalam kehamilan muda dapat dapat menyebabkan abortus
dan dalam kehamilan tua dapat menyebabkan partus lama, perdarahan postpartum. Selain
itu, anemia pada ibu hamil juga dapat mengakibatkan daya tahan ibu menjadi rendah
terhadap infeksi. Anemia gizi besi pada wanita hamil mengakibatkan peningkatan angka
kesakitan dan kematian ibu, peningkatan angka kesakitan dan kematian janin dan
peningkatan risiko bayi dengan berat badan lahir rendah.
Referensi : repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/25583/4/Chapter%2011.pdf
repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/30001/4/Chapter%2011.pdf