Anda di halaman 1dari 10

Nama

: A. A. Ayu Mutya Armika


NIM
: 1306305119
No. Absen : 07
SIA EKA 440 A1, RMK SAP 10
A. GARIS BESAR PERENCANAAN DAN ANALISIS SISTEM
Perencanaan sistem meliputi proses identifikasi subsistem-subsistem yang
ada pada sistem informasi yang pengembangannya membutuhkan bantuan khusus.
Tujuan perencanaan sistem ialah untuk mengidentifikasi berbagai bidang
permasalahan yang perlu segera dipecahkan maupun yang nantinya akan
diselesaikan. Analisis sistem dimulai setelah perencanaan sistem telah
mengidentifikasi subsistem yang dikembangkan. Tujuan utama analisis sistem
adalah untuk memahami sistem dan permasalahan yang ada, memberikan
gambaran informasi yang dibutuhkan, dan untuk menetapkan prioritas untuk kerja
sistem berikutnya.

B. PERENCANAAN SISTEM DAN ANALISIS KELAYAKAN


Pendekatan sistem yang secara total berbasis atasbawah sangat penting
digunakan ketika mengembangkan sistem. Oleh karena itu perlu adanya perhatian
yang seksama ketika mengembangkan sebuah rencana dan strategi sistem secara
keseluruhan. Rencana tersebut harus memasukkan dukungan dan persetujuan total
dari manajemen puncak. Tanpa rencana keseluruhan sistem informasi yang akan
dikembangkan hanya akan seperti berupa motif abstrak dalam jahitan kain
perca. Rencana keseluruhan perlu mendapat kepastian untuk mencapai tujuan
berikut ini:
1. Sumber daya yang dimiliki akan ditujukan untuk subsistem yang paling
membutuhkan sumbe daya tersebut.
2. Proses duplikasi dan upaya yang sia-sia akan diminimalkan.
3. Pengembangan strategi dalam organisasi akan konsisten dengan
keseluruhan rencana strategis organisasi.
Perencanaan sistem dan analisis kelayakan meliputi beberapa tahap yaitu
sebagai berikut:
1. Mendiskusikan dan merencanakannya bersama-sama dengan manajemen
puncak.
2. Menetapkan sebuah dewan penasehat (steering commitee) bagi
perencanaan sistem.
3. Menetapkan keseluruhan tujuan dan kendala yang dihadapi.
4. Mengenbangkan sebuah rencana sistem informasi strategis.
1

5. Mengidentifikasi dan menetapkan prioritas bagi wilaya-wilayah tertentu


dalam organisasi untuk menjadi fokus pengembangan sistem.
6. Membuat sebuah proposal sistem yang akan berperan sebagai landasan
analisis dan desain awal bagi subsistem tertentu yang akan dikembangkan.
7. Membentuk sebuah tim yang terdiri dari berbagai inividu yang akan
bekerja dalam proses analisis dan desain awal.
Hal paling utama dalam seluruh upaya pengembangan sistem adalah
mendapatkan dukungan dari manajemen puncak. Tugas pengembang sistem
adalah mengamati dengan cermat rencana strategis, faktor kunci sukses, dan
tujuan keseluruhan manajemen puncak.
Pengembang sistem harus mampu melakukan lebih banyak aktivitas dan
inisiatif dari pada sekadar bertanya kepada manajemen puncak tentang masalah
yang ada. Peran pengenbang sistem seperti layaknya seorang dokter yang
memerikasa pasiennya. Pasien hanya mampu mengungkapkan gejala-gejala yang
timbul dari permasalahan yang dihadapinya dan tugas dokterlah yang menentukan
masalah sebenarnya dan penyebab sesungguhnya.
Mengenbangkan rencana sistem strategis. Output utama yang dihasilkan
dewan penasihat atau individu yang bertanggung jawab atas pengembangan
sistem adalah sebuah rencana sistem strategis. Rencana ini haruslah berupa
dokumen tertulis yang menggabungkan tujuanjangka pendek dan tujuan jangka
panjang dari upaya pengembangan sistem sebuah perusahaan. Elemen kunci
dalam sebuah rencana sistem strategis ialah:
1. Keseluruhan pernyataan yang terkait ddengan faktor sukses kunci dari
perusahaan dan tujuan-tujuan yang ingin dicapai.
2. Deskripsi sistem dalam perusahaam yang membutuhkan upaya
pengembangan.
3. Pernyataan prioritas yang menunjukan bidang-bidang mana saja yang akan
mendapatkan prioritas paling tinggi.
4. Garis besar sumberdaya yang dibutuhkan termasuk didalamnya biaya,
orang,dan peralatan.
5. Rencana waktu pengembangan sistem tertentu.

C. ANALISIS SISTEM

Analisis sistem yang merupakan penguraian dari sistem informasi yang


utuh ke dalam bagian-bagian komponennya dengan maksud untuk
mengidentifikasikan dan mengevaluasi permasalahan-permasalahan, kesempatankesempatan, hambatan-hambatan yang terjadi dan kebutuhan-kebutuhan yang
diharapkan sehingga dapat diusulkan perbaikan-perbaikannya.
Tahap analisis sistem dilakukan setelah tahap perencanaan sistem (system
planning) dan sebelum tahap desaian sistem (sistem design). Tahap analisis
merupakan tahap yang kritis dan sangat penting, karena kesalahan di dalam tahap
ini akan menyebabkan juga kesalahan di tahap selanjutnya. Sehingga dapat
dijelaskan, tahapan analisis sistem terdiri dari:
Tahap 1: Survei Terhadap Sistem Saat Ini
Tujuan survei
Ada empat tujuan survei sistem:
1. Memperoleh pemahaman mendasar mengenai aspek operasional dari
sistem.
2. Menetapkan sebuah hubungan kerja dengan pengguna sistem.
3. Mengumpulkan data-data penting yang berguna untuk pengembangan
desain sistem.
4. Meniddentifikasi permasalahan-permasalahan khusus yang membutuhkan
lebih banyak perhatian dalam upaya desain subskuen.
Pertimbangan perilaku
Elemen manusia merupakan faktor kunci untuk melakukan survei sistem.
Fakta menunjukan bahwapengembangan sistem meliputi perubahan sistem yang
ada saat ini beserta permasalahan yang ada di dalamnya, dan kebanyakan orang
tidak menyukai perubahan. Dalam banyak situasi seorang individu dapat saja
memiliki pekerjaan dan rutinitas yang tidak berubah selama beberapa tahun.
Menjadi tanggung jawab analisis sitem bukan pihak manajemen untuk
mampu menjembatani kesenjangan komunikasi. Oleh karena itu tugas utama
seorang analisis sistem adalah mengarahkan sebuah survei sistem yang mampu
membangun hubungan kerja yang baik antara tim proyek dan pihak manajmemen.

Beberapa pendekatan tertentu yang dapat digunakan untuk menjembatani


kesenjangan komunikasi ini adalah:
1. Mengetahui sebanyak mungkin orang-orang yang terlibat dalam sistem,
secepat mungkin.
2. Mengomunikasikan manfaat yang diperoleh dari sistem kepada orangorang yang terlibat didalamnya.
3. Memberikan jaminan sebesar mungkin pada seluruh individu bahwa
mereka tidak akan kehilangan pekerjaan mereka atau tidak ada perubahan
besar dalam tanggung jawab pekerjaan mereka.
4. Memberikan jaminan bahwa Anda benar-benar peduli dengan upaya
membuat kehidupan yang lebih baik bagi setiap orang yang terlibat dalam
sistem tersebut.
Sumber-sumber untuk mendapatkan beragam fakta
Beragam teknik dapat digunakan guna mendapatkan data tentang
subsistem informasi yang akan diteliti. Teknik tersebut berupa wawancara,
kuisioner, observasi, dan kajian beragam jenis dokumen seperti catatan rapat,
catatan rekening perusahaan, struktur organisasi, laporan keuangan, prosedur
manual, kebijakan perusahaan, deskripsi pekerjaan, dan sebagainya.
Menganalisis hasil survei
Penilaian terhadap efektivitas kemampuan sistem untuk mencapai
keseluruhan tujuan yang telah direncanakan haruslah berfokus pada sumbatan
(botlleneck). Sumbatan mencerminkan kelemahan dalam sistem yang bila
dilakukan perubahan kecil akan mampu memberikan peningkatan besar.
Tahap 2: Mengidentifikasi Kebutuhan Informasi
Tahap kedua dalam analisis sistem adalah proses mengidentifikasi
informasi yang dibutuhkan bagi pengambilan keputusam manajerial. Analisis,
ketika mengidentifikasi innformasi yang dibutuhkan, akan memelajari keputusankeputusan tertentu yang diambil manajer dalam hal input informasi yang
dibutuhkan dan digunakan. Proses ini disebut analisis kebutuhan informasi dan
hal ini merupakan dasar dilakukannya analisis terhadap pengambilan keputusan.

Beberapa teknik sistematis dapat digunakan untuk memahami


pengambilan keputusan dan informasi yang dibutuhkan. Pendekatan tersebut
adalah:
1. Mengidentifikasi tanggung jawab utama seorang manajer.
2. Mengidentifikasi perangkat apa saja yang digunakan untuk menilai
seorang manajer.
3. Mengidentifikasi beberapa permasalahan utama yang dihadapi manajer.
4. Mengidentifikasi perangkat apa saja yang dapat digunakan manajer untuk
mengevaluasi output personal.
Tahap 3: Mengidentifikasi Kebutuhan Sistem
Tahap ketiga dalam proyek analisis sistem meliputi proses menentukan
kebutuhan sistem. Kebutuhan-kebutuhan tersebut dapat ditentukan dalam dua hal
yaitu, input dan output. Kebutuhan input bagi sebuah subsistem tertentu
menentukan kebutuhan kusus apa saja yang harus dipenuhi agar subsistem
tersebut mampu mencapai tujuannya. Sebagai contoh, kebutuhan informasi akan
sistem kendali produksi akan memasukkan peramalan penjualan dalam jangka
pendek, laporan ketersediaan bahan baku, spesifikasi kendali mutu dan standar
biaya, dan informasi yang dibuthkan untuk menentukan prioritas kerja bagi
pekerjaan tiap individu. Hal berikut ini dapat dipertimbangkan sebagai kebutuhan
output:
1.
2.
3.
4.

Laporan kemajuan harian.


Laporan keuangan harian.
Laporan unit yang rusak.
Laporan permasalahan bahan baku.

Tahap 4: Mengembangkan Laporan Analisis Sistem


Beberapa elemen kunci dalam laporan analisis sistem adalah:
1. Ringkasan lingkup dan tujuan proyek analisis.
2. Penegasan kembali hubungan antara proyek dengan rencana keseluruhan
sistem informasi strategis.
3. Deskripsi keseluruhan permasalahan dalam subsistem tertentu yang
sedang dianalisis.
4. Ringkasan keputusan-keputusan yang dibuat dan informasi tertentu yang
dibiutuhkan untuk mendukung keputusan tersebut.
5. Spesifiksi kinerja sistem yang dibutuhkan.
6. Keseluruhan anggaran biaya dan rencana waktu pelaksanaan proyek.

7. Rekomendasi bagi peningkatan sistem yang ada saat ini atau bagi
perenanaan sistem baru.
8. Rekomendasi yang terkait dengan perubahan tujuan bagi subsistem yang
sedang dipelajari.

D. DESAIN SISTEM
Sebuah desain sistem sangat mirip dengan layout arsitek sebuah rumah.
Dalam tahap perencanaan, sang arsitek akan menentukan fungsi-fungsi dasar yang
harus dimiliki oleh rumah tersebut dan merumuskan rencana umum yang
berhubungan dengan layout keseluruhan. Dalam tahap desain sang arsitek akan
menyiapkan sebuah cetak biru dari rumah tersebut yang akan oleh ahli listrik,
tukang ledeng, dan tukang kayu. Sama halnya dengan perancang sistem ia perlu
menyiapkan sebuah cetak biru yang dapat diimplementasikan oleh akuntan,
programer komputer dan pihak manajemen.
Kesalahan kecil yang dibuat dalam tahap ini akan berakibat besar terhadap
sejumlah uang dan pengeluaran di tahap berikutnya. Hal yang sama juga sering
terjadi ketika mendesain sistem informasi akuntansi. Sebagai contoh, sebuah
perusahaan berniat mengimplementasikan sebuah rencana desain sistem yang
membutuhkan pembelian komputer tertentu dan paket perangkat lunak akuntansi
tertentu. Setelah menggunakan sistem selama setahun atau dua tahun, perusahaan
kemudian menemukan bahwa paket itu tidak lagi sesuai dengan informasi yang
dibutuhkan oleh pihakmanajemen. Dan ternyata mustahil memodifikasi perangkat
lunak tersebutkarena seluruh sistem harus diganti setelah hanya digunakan dalam
waktu pendek.
Perangkap lainya yang sering ditemukan adalah penolakan pengguan
terhadap sistem itu sendiri. Dikarenakan minimnya keterlibatan pengguan dalam
rencana desain, implementasi sistem dapat tidak populer dan pada akhirnya
ditolak oleh para individu yang menjadi target di mana sistem tersebut didesain.

E. PERTIMBANGAN DESAIN SISTEM

Desain sistem umumnya memiliki permasalahan pada elemen sistem,


sehingga menghasilkan pertimbangan-pertimbangan dalam desain sistem. Berikut
ini adalah tabel yang menghubungkan antara elemen sistem dengan pertimbangan
desain sistem:
Elemen Sistem
Output (laporan atau dokumen)

Pertimbangan Desain
Efektivitas biaya
Relevansi
Kejelasan

Database

Timeliness
Efektivitas biaya
Integrasi
Standarisasi
Fleksibilitas
Keamanan
Akurasi
Efisiensi

Pemprosesan Data

Organisasi
Efektivitas biaya
Keseragaman
Integrasi

Input Data

Akurasi
Efektivitas biaya
Akurasi
Keseragaman

Pengendalian dan Ukuran Keamanan

Integrasi
Efektivitas biaya
Komprehensif
Kesesuaian

F. TEKNIK-TEKNIK DESAIN
Mendesain sebuah sistem merupakan suatu aktivitas yang kreatif. Hal
tersebut tidaklah sama dengan anggapan bahwa dua tim desain aka menghasilkan
solusi yang sama untuk suatu permasalahan. Oleh karena itu desain sistem dapat

dipandang sebagai sesuatu yang punya nilai seni walaupun banyak teknik telah
dikembangkan.
1. Desain formulir. Proses mendesain formulir disebut desain formulir.
Bagian ini harus mendapat perhatian penuh oleh tim desain sistem karena
merupakan perantara antara pengguna dan sistem itu sendiri. Oleh karena
itu desain formulir harus berfokus pada proses produksi dokumendokumen yang menyediakan perantara yang efektif antara manajer dab
sistem informasi.
2. Desain database. Sejumlah teknik yang berguna dapat dimanfaatkan untuk
mendesain database: diagram struktur data, layout record, lembar analisis
file, dan matriks yang terkait dengan file. Diagram struktur data
menunjukan hubungan antara beragam jenis record. Diagram layout record
akan menunjukan beragam tempat (field) data dalam sebuah record.
Lembar analisis file menyediakan bagi perancang sistem sejumlah poin
penting yang berkaitan dengan isi dari sebuah file tertentu. Informasi
tersebut akan berisi layout record, tujuan file, perkiraan jumlah record, dan
lain sebagainya.
3. Paket desain sistem. Sejumlah metodelogi prapaket desain tersedia untuk
membantu siklus pengembangan sistem. Tujuan dari paket-paket ini
adalah untuk membantu perancang sistem melakukan pendekatan secara
sistematis terhadap suatu permasalahan. Paket-paket ini membantu
perancang untuk menyusun struktur permasalahan desain dan
menghasilkannya dalam waktu singkat.
4. Memilih perangkat lunak dan perangkat keras. Membeli perangkat lunak
mempunyai beberapa keunggulan:
1) Paket perangkat lunak tersebut lebih murah. Biaya pengembangan
lebih bayak akan ditanggung oleh pembeli daripada si pembuat.
2) Paket-paket peragkat lunak telah siap digunakan. Jika beberapa
organisasi telah menggunakan paket tersebut selama beberapa bulan,
maka dapat diasumsikan aman dan segala gangguan yang muncul
akibat kesalahan telah dihilangkan.
3) Perusahaan dapat mencoba produk tersebut sebelum menginvestasikan
sejumlah uang. Dengan menggunakan perangkat lunak in-house
dimungkinkan untuk menempatkan lama waktu pengembangan ke

dalam program, hanya untuk menemukan apakah program tersebut


tidak mampu memberikan hasil yang diinginkan bila sistem tersebut
dijalankan.
Kelemahan utama canned software package adalah jarangnya perangkat
lunak tersebut persis sesuai dengan yang dibutuhkan oleh perusahaan. Paket
perangkat lunak tersebut biasanya perlu dimodifikasi ( biasanya menelan biaya
yang cukup besar) atau sebaliknya perusahaan memodifikasi prosedur yang
dimilikinya sesuai dengan paket tersebut.
Dedicated software package ditujukan pada pelanggan tertentu seperti toko
eceran atau kantor akuntan publik. Untuk menemukan sebuah dedicated software
package perlu menanyakannya pada orang-orang yang bekerja di perusahaan lain
dalam industri yang sama. Suatu catatan penting yang harus diperhatikan ketika
membeli paket perangkat lunak ataupun perangkat keras adalah: suatu kesalahan
untuk menganggap bahwa harga akan turun dengan cepat atau sebuah versi baru
akan segera tersedia. Dalam banyak kasus turunya harga adalah sesuatu yang
tidak dapat dibandingkan dengan ketidaknyamanan akibat tidak memiliki
komputer pada saat tersebut. Dan metode yang canggih dari versi yang lebih baru
tidaklah selalu perlu karena kesesuaianlah yang menjadi tolok ukurnya. Akan
lebih baik bila membeli sebuah sistem sekarang ketika benar-benar dibutuhkan
daripada mencoba menebak pasar komputer yang demikian tidak terdeteksi, yang
tidak seorang pun mampu meramalkannya dengan tepat.

DAFTAR PUSTAKA

Bodnar, Hopwood. 2004. Accounting Information Systems Ninth Edition. Prentice


Hall: New Jersey.
Suarjaya. 2011. Perencanaan Sistem dan Analisis.
http://dedysuarjaya.blogspot.com, diakses pada tanggal 28 April 2015.
Apriliantini. 2012. Bab 12 erencanaan dan Analisis Sistem.
https://destyapriliantini.wordpress.com, diakses pada tanggal 28 April
2015.
Meirani. 2014. Perencanaan dan Analisis Sistem. http://djmail9345.blogspot.com,
diakses pada tanggal 29 April 2015.
Bayu. 2009. Makalah Analisis Sistem Informasi Akuntansi. http://cafeekonomi.blogspot.com, diakses pada tanggal 29 April 2015.

10

Anda mungkin juga menyukai