Anda di halaman 1dari 74

LECTURE NOTE

BISNIS INTERNASIONAL
EKM 406 (3 SKS)
SEMESTER VII/ MANAJEMEN

DOSEN PEMBIMBING:
TOTI SRIMULYATI,SE. MT.

JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS ANDALAS
2012

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: II
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Menjelaskan pengertian Globalisasi dan hal-hal yang


berhubungan dengan globalisasi

Judul

: Globalisasi

Pokok Bahasan

: 1. Pengertian Globalisasi
2. Perkembangan Globalisasi
3. Perubahan Demografi Ekonomi Globalisasi
4. Ekonomi Globalisasi Abad ke 21

Uraian:
1. Pengertian Globalisasi
Yaitu perubahan perekonomian dunia ke arah yang lebih terintegrasi dan saling
adanya ketergantungan
Globalisasi memiliki 2 komponen, yaitu

Globalisasi pasar, penggabuingan beberapa pasar nasional yang berdiri sendiri ke


dalam satu pasar global yang lebih besar, dan memeudahkan rintangan untuk
memasuki pasar internasional

Globalisasi produksi, memproduksi barang dan jasa yang sumberdayanya berasal


dari beberapa negara dengan tujuan mendapat keun tungan dari perbedaan secara
umum dari faktor biaya dan kualitas dari tenaga kerja, energi,tanah dan modal.

2. Perkembangan Globalisasi
Ada 2 faktor utama yang mempengaaaruhi Perkembangan Globalisasi
1. Penurunan hambatan Perdagangan dan Investasi
Perdagangan internasional terjadi ketika perusahaan mengekspor barang dan jasa
yang dihasilkan di berbagai negara. Secara umum hambatan dari perdagangan
internasional adalah tingginya tarif pajak barang yang bertujuan untuk melindungi
industri domestik.

Investasi asing langsung terjadi ketika perusahaan menginvestasikan sumberdaya


dalam kegiatan bisnis luar negeri
2. Perubahan Teknologi, Perubahan teknologi

membuat membuat globalisasi

menjadi jelas dan nyata, karena memperlihatkan fakta-fakta yang dramatis dari
perkembangan baru dalam komunikasi, proses informasi dan teknologi
transportasi. Begitu juga dengan kemajuan teknologi komputer dan komunikasi
global, serta penggunaan internet.
3.

Perubahan Demografi Ekonomi Globalisasi

Ada 4 trend fakta yang menggambarkan demografi ekonomi global, yaitu:

Dominasi Amerika dalam ekonomi dan perdagangan dunia

Dominasi Amerika dalam investasi asing langsung dunia

Dominasi yang luas dari perusahaan multinasional Amerika dalam bisnis


interansional

Umumnya separo perekonomian dunia dikuasai oleh perdagangan


internacional barat

Perubahan Demografi Ekonomi Global antara lain:

Perubahan output dunia dan bentuk pasar dunia.


Awal 1960 kekuasaaan industri didominasi oleh Amerika dan tahun 2000 Jepang
telah ikut menyumbang peningkatan dalam output dunia, diikuti oleh Cina,
Thailand dll

Perubahan investasi asing langsung

Motivasi bagi perusahaan di negara lain (selain Amerika) untuk melakukan


investasi asing langsung ada;ah untuk mengoptimalkan lokasi pasar dan
membangun keberadaan langsung pada pasar asing yang besar

Perubahan alami dari perusahaan multinasional


Perusahaan mulitinasional adalah semua bisnis yang memiliki aktivitas produksi

pada dua atau lebih negara. Semenjak 1960 an ada 2 tren dalam demografi
perusahaan multinasional, yaitu:

a.

Peningkatan dsari perusahaan multinasional non- Amerika,


sebagian dari perusahaan multinasional Jepang

b.

Pertumbuhan dari perusahaan minimultinasional seperti Exon,


Gweneral Motor dll

4. Ekonomi Globalisasi Abad ke 21


Pada seperempat abad terakhir terjadi perubahan yang sangat cepat pada ekonomi global.
Volume perdagangan internasional dan investasi sberkembang lebih cepat dibandingkan
output secara global, yang mengindikasikan ekonomi nasional menjadi lebih menyatu
dan lebih terpadu serta adanya saling ketergantungan dalam ekoomi global. Kesempatan
untuk melakukan bisnis dalam ekonomi global mungkin memberikan nilai yang tingggi
tetapi perlu diperhatikan risiko yang berdampak buruk
5. Perdebatan Globalisasi

Protes dari anti globalisasi

Globalisasi, pekerjaan dan perdagangan

Globalisasi, kebijakan tenaga kerja dan lingkungan

Globalisasi dan kedaulatan nasional

Globalisasi dan kemiskinan dunia

6.

Pengelolaan Pasar Global

Sebuah bisnis internasional adalah suatu perusahaan yangterlibat dalam perdagangan


internasional atau invesatasi antar negara. Pengelolaan bisnis internasional berbeda
dengan pengelolaan bisnis lokal dalam berbagai hal. Alasan adanya perbedaan tersebut
antara lain:

Perbedaan negara

Jarak dari masalah-masalah yang dihadapi menajer. Manajer pada bisnis


internasional menghadapi masalah yang lebih kompleks dan luas diabandingkan
menajer bisnis lokal

Bisnis internasional bekerja dibawah batasan peraturan pemerintah tentang


perdagangan internasional dan sisitem investasi

Transaksi internasional melibatkan berbagai konversi mata uang ke dalam mata


uang asing yang berbeda.

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: III
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Menjelaskan perkembangan Teori Perdagangan Internasional


mulai dari Teori Klasik sampai ke Teori Modern

Judul

: Perkembangan Teori Perdagangan Internasional

Pokok Bahasan

: 1. Teori Merkantilisme
2. Teori Keunggulan Absolut
3. Teori KEunggulan Komparatif
4. Teori H-O
5. Model Diamond Porter

Uraian

Teori Perdagangan Internasional Dari Teori Klasik nya Adam Smith sampai
Teori Modern nya Porter dan Perkembangan Teori Porter
Teori Klasik
Suatu aliran/filsafat ekonomi tumbuh dan berkembang dengan pesat pada abad XVI
sampai XVIII di Eropa Barat yang disebut merkantilisme H. Hady (2001). Ide pokok
merkantilisme ini diantaranya adalah bahwa suatu negara/raja akan makmur dan kuat bila
ekspor lebih besar daripada impor (X > M). Pada waktu itu logam mulia (LM) yaitu emas
dan perak digunakan sebagai alat pembayaran (uang ) sehingga negara/raja yang
memiliki LM yang banyak akan kaya dan makmur. Untuk melaksanakan ide tersebut
merkantilisme menjalankan kebijakan perdagangan (trade policy) yaitu: mendorong
ekspor sebesar-besarnya kecuali LM dan melarang/membatasi impor dengan ketat kecuali

LM. Kebijakan merkantilisme pada saat ini masih dijalankan oleh banyak negara dalam
bentuk Neo Merkantilisme, yaitu kebijakan proteksi untuk melindungi dan mendorong
ekonomi industri nasional dengan menggunakan kebijakan tarif atau Tariff Barrier (TB)
dan kebijakan Non Tariff Barrier (NTB). Biasanya Tariff Barrier dilaksanakan dengan
menggunakan countervailing duty, bea anti dumping dan zurchage.
Karena ide merkantilisme mengatakan bahwa negara/raja yang kaya identik dengan
jumlah LM yang dimilikinya, maka berarti jumlah uang yang beredar (Money supply/Ms)
banyak Jika produksi tetap maka akan terjadi inflasi atau kenaikan harga. Kenaikan
harga dalam negeri tentu akan juga akan menaikkan harga barang-barang ekspor (Px)
sehingga kuantitas ekspor (Qx) akan menurun. Harga barang impor (Pm) akan menjadi
lebih rendah sehingga quantitas impor (Qm) menjadi lebih tinggi. Akibatnya ekspor (X)
akan lebih kecil dari impor (M), sehingga jumlah LM akan menurun yang berarti negara
menjadi miskin. Perubahan negara kaya menjadi miskin menurut paham merkantilisme
ini dikritik oleh David Hume sebagai Merkantisme Otomatis dari Price Specific Flow
Mechanism atau PSFM. Dengan adanya kritik David Hume ini, maka teori Pra-Klasik
atau merkantilisme dianggap tidak relevan, selanjutnya muncul teori klasik atau absolute
advantage dari Adam Smith.
Menurut teori klasik, suatu negara akan memperoleh manfaat dari perdagangan
internasional (gain from trade) karena melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor
barang jika negara tersebut memiliki keunggulan mutlak (absolute advantage), serta
mengimpor barang jika negara tersebut memiliki ketidak unggulan mutlak (absolute
disadvantage).
Kelemahan teori absolute advantage yaitu karena perdagangan internasional akan terjadi
dan menguntungkan kedua negara bila masing-masing negara memiliki keunggulan
absolute yang berbeda. Bila hanya satu negara yang memiliki keunggulan absolute untuk
kedua jenis barang maka tidak akan terjadi perdagangan internasional yang
menguntungkan. Kelemahan teori absolute advantage ini diperbaiki /disempurnakan oleh
David Ricardo dengan teori comparative advantage (keunggulan komparatif), baik

secara cost comparative (labor efficiency) maupun production comparative (labor


productivity)
Menurut cost comparative (labor efficiency), suatu negara akan memperoleh manfaat dari
perdagangan internasional jika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang
dimana negara tersebut dapat berproduksi relatif lebih efisien serta mengimpor barang
dimana negara tersebut berproduksi relatif kurang/ tidak efisien. Berdasarkan maupun
production comparative (labor productivity), suatu negara akan memperoleh manfaat dari
perdagangan internasional jika melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barang
dimana negara tersebut dapat berproduksi relatif lebih produktif serta mengimpor barang
dimana negara tersebut dapat berproduksi relatif kurang/tidak produktif.
Kelemahan teori comparative advantage adalah (1) menurut teori ini perdagangan
internasional dapat terjadi karena adanya perbedaan fungsi faktor produksi (tenaga kerja)
yang menimbulkan terjadinya perbedaan produktivitas ataupun perbedaan efisiensi.
Akibatnya terjadi perbedaan harga barang yang sejenis diantara dua negara. (2) Jika
fungsi faktor produksi (tenaga kerja) sama atau produktivitas dan efisiensi di kedua
negara sama, maka tentu tidak akan terjadi perdagangan internasional karena harga
barang sejenis akan menjadi sama di kedua negara. (3) Pada kenyataannya, walaupun
fungsi faktor produksi (produktivitas dan efisiensi) sama diantara dua negara, ternyata
harga barang yang sejenis dapat berbeda, sehingga dapat terjadi perdagangan
internasional. Dalam hal ini teori klasik tidak dapat menjelaskan mengapa terjadi
perbedaan harga untuk barang /produk sejenis walaupun fungsi faktor produksi sama di
kedua negara. Ini dapat dijelaskan oleh teori Heckscher-Ohlin atau teori H-O, yang
merupakan teori modern (Heckser, E., 1879-1952 dan Ohlin, B., 1899-1979 dalam Hady,
H, 2001 dan Halwani, 2002).
Menurut teori modern H-O, perbedaan oportunity cost suatu produk antara satu negara
dengan negara lain dapat terjadi karena adanya perbedaan jumlah atau proporsi faktor
produksi yang dimiliki (endowments faktor) masing-masing negara. Perbedaan
oportunity cost tersebut dapat menimbulkan terjadinya perdagangan internasional.

Negara-negara yang memiliki faktor produksi yang relatif banyak atau murah dalam
memproduksinya akan melakukan spesialisasi produksi dan mengekspor barangnya.
Sebaliknya masing-masing negara akan mengimpor barang tertentu jika negara tersebut
memiliki faktor produksi yang relatif langka atau mahal dalam memproduksinya. Dalam
analisisnya, teori modern H-O menggunakan dua kurva, yaitu kurva isocost (kurva yang
menggambarkan total biaya produksi yang sama) dan kurva isoquant (kurva yang
menggambarkan total kuantitas produk yang sama).
Teori H-O masih mepunyai kelemahan. Menurut H-O, perbedaan harga barang sejenis
dapat terjadi karena adanya perbedaan proporsi atau jumlah faktor produksi yang dimiliki
masing-masing dalam memproduksi barang. Dengan demikian harga barang yang sejenis
akan sama pula sehingga perdagangan internasional tidak akan terjadi. Kenyataannya,
walaupun jumlah atau proporsi faktor produksi yang dimiliki masing-masing negara
relatif sama sehingga harga barang yang sejenispun sama, ternyata perdagangan
internasional tetap dapat terjadi. Untuk menjelaskan ini dan menyempurnakan teori H-O,
maka G. Harberler (dalam Hady, 2001) mengemukakan suatu teori oportunity cost.
Opportunity cost digambarkan sebagai Production Possibility Curve (PPC) yang
menunjukkan kemungkinan kombinasi output yang dihasilkan suatu negara dengan
sejumlah faktor produksi secara full employment.
Wassily Leontief, seorang pelopor utama dalam analisis Input-Output Matriks, melalui
studi empiris yang dilakukannya tahun 1953 (dalam Hady, 2001 dan Halwani, 2002)
menemukan fakta mengenai struktur perdagangan luar negeri (ekspor- impor) Amerika
Serikat tahun 1947 yang bertentangan denga teori H-O sehingga disebut Paradox
Leontief. Secara umum AS diasumsikankan sebagai negara yang relatif memiliki
kapital/modal lebih banyak dan tenaga kerja/labor lebih sedikit dibandingka negaranegara lain. Berdasarkan teori H-O, maka ekspor AS akan terdiri atas barang-barang yang
padat modal (capital intensive), sebaliknya impornya akan terdiri atas barang-barang
yang padat karya (labor intensive). Hasil studi empiris yang dilakukan W. Leontief,
ternyata ekspor AS justru terdiri atas barang-barang yang padat karya dan impornya
terdiri atas barang-barang yang padat modal.

Dalam batasan tertentu penemuan Leontief sesuai bahkan mendukung teori H-O, karena
ekspor AS yang padat karya sangat logis. AS lebih banyak tenaga kerja terdidik (skilled
labor) dibandingkan negara lain, sehingga ekspornya lebih banyak terdiri atas barang
yang padat tenaga kerja terdidik.
Current theory of international trade adalah yang dikemukakan oleh M. Porter dengan
Model Competitive of Diamond, D Aveni dengan Hyper Competitive Theory dan
Competitive Liberalization. Porter (1990 dalam Halwani, 2004) mengemukakan tentang
tidak adanya korelasi langsung antara dua faktor produksi (sumberdaya alam yang
melimpah dan sumberdaya manusia yang murah) yang dimiliki suatu negara yang
dimanfaatkan menjadi keunggulan daya saing dalam perdagangan internasional. Porter
menyatakan bahwa dalam era persaingan global saat ini, suatu bangsa atau negara yang
memiliki competitive advantage of nation dapat bersaing di pasar internasional bila
memilki empat faktor penentu, yaitu faktor kondisi, kondisi permintaan, faktor strategi,
struktur dan persaingan perusahaan serta faktor industri pendukung dan terkait (Porter,
1990 dalam Hady, 2001 dan Halwani, 2002).
Proses liberalisasi perdagangan dunia, baik secara regional maupun internasional yang
berlangsung hingga saat ini, telah menyebabkan persaingan global yang semakin ketat,
bahkan menuju kepada hyper competitive. Kondisi ini memaksa setiap negara/perusahaan
untuk memikirkan/menemukan suatu strategi yang tepat. Strategi yang tepat ini berupa
perencanaan dan kegiatan operasional terpadu yang mengaitkan lingkungan eksternal dan
internal sehingga dapat mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjang dengan
keberhasilan dalam mempertahankan/meningkatkan sustainable real income secara
efektif dan efisien. Strategi ini dikenal sebagai Sustainable Competitive Advantage of
Nation (SCA) yaitu keunggulan daya saing berkelanjutan (terus menerus). Menurut
Richard D Aveni (1994), pada situasi hyper competitive, tidak ada lagi perusahaan/
negara yang dapat memiliki keunggulan daya saing berkelanjutan atau SCA

H. Hady (1996) memberikan beberapa catatan tentang pendapat D Aveni, yaitu: (1) Pada
situasi hyper competitive, keunggulan daya saing suatu perusahaan/negara tetap
didasarkan pada keunggulan kompetitif dinamis, walaupun dengan periode yang relatif
pendek. (2) SCA diartikan sebagai keunggulan yang diperoleh karena invention dan
innovation secara terus menerus sehingga tetap unggul dari pesaing. (3) Invention dan
innovation diperoleh dari hasil research and development baik yang bersifat scientific
maupun applied. (4) SCA ini relatif lebih tepat dan paling menguntungkan untuk
dilakukan dalam sektor agro industri karena sumber (resource base) nya dapat
diperbaharui (renewable).
Current Theory lain sehubungan dengan perdagangan internasional adalah competitive
liberalization ( persaingan liberalisasi). Keinginan masing-masing negara untuk dapat
bekerja secara produktif, efisien dan efektif agar dapat bersaing di pasar global pada
dekade terakhir ini, telah mendorong terjadinya competitive liberalization, terutama di
kawasan Asia Pasifik, khususnya dibidang perdagangan dan investasi. Competitive
liberalization ini dilakukan karena masing-masing negara berusaha untuk membuat
situasi dan kondisi ekonominya menjadi menarik (favourable) bagi investor asing (H.
Hady, 1996).

Model Teori Keunggulan Bersaing


Untuk melihat daya saing nasional ada beberapa teori yang dikemukakan dan sudah
dikembangkan diantaranya adalah:

Konsep Teori Diamond of Competitive dikemukakan oleh Porter.


Porter menciptakan suatu teori tentang keunggulan kompetitif dari penelitiannya pada 10
negara dagang yang sudah sukses dalam mencapai keunggulan bersaing. Industri yang
diteliti meliputi seluruh jenis industri yaitu industri barang dan jasa. Analisis penelitian
dilakukan untuk tiap-tiap negara dan dibandingkan dengan negara lain (seringkali
dibandingkan dengan Jepang). Penelitian dilakukan dengan menggunakan data statistik
dan publikasi dan interview di lapangan serta sejarah keberhasilan industri di suatu

negara. Dalam penelitiannya ini sebagai kerangka teori digunakan berbagai teori yang
berhubungan dengan inovasi teknologi, ekonomi industri, ekonomi pembangunan,
ekonomi geografi, perdagangan internasional, ilmu politik dan sosiologi industri.
Menurutnya, sebuah perusahaan tidak akan sukses kecuali mereka mendasarkan
strateginya pada perbaikan dan peningkatan keinginan untuk bersaing dan menciptakan
lingkungan nasional persaingan. Untuk melihat keunggulan kompetitif suatu negara harus
ditinjau per industri atau per sektor.
Bagaimana suatu negara atau regional bisa menciptakan situasi yang bisa mendorong
perusahaan-perusahaan

yang

berlokasi

di

negara/regional

tersebut

agar

bisa

mengembangkan keunggulan bersaingnya., akan ditentukan oleh empat faktor pokok,


yang dikenal dengan diamond of Porter, faktor-faktor tersebut adalah: faktor kondisi
(factor conditions), kondisi permintaan (demand condition), industri-industri pendukung
dan industri terkait, serta strategi, struktur dan persaingan antar wilayah. Disamping
keempat faktor pokok ini, masih ada dua faktor penunjang yang juga mempengaruhi
keunggulan daya saing suatu wilayah, yaitu peluang (chance) dan peran pemerintah (role
of government). Model Diamond of zCompetitive Porter dapat dilihat pada gambar
berikut.

Pelu
ang

Strategi, struktur
Strategi,
struktur
dan
persaingan
dan
persaingan
perusahaan
perusahaan

Kondisi faktor
Kondisi faktor

Kondisi permintaan
Kondisi permintaan

Industri terkait
Industri terkait
dan industri
dan industri
pendukung
pendukung

Pemeri
ntah

Gambar : Competitive of Diamond Porter


Sumber: Porter (1990)

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan
Tujuan

: IV
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill
: Untuk mengetahui faktor-faktor yang berbeda pada masingmasing negara, baik faktor politik, sosial, ekonomi dan budaya
yang akan mempengaruhi bisnis yang akan kita lakukan pada suatu
negara

Judul

: Country Faktor

Pokok Bahasan

: 1. National Difference in Political Economic


2. Difference in Culture

Uraian

1. PERBEDAAN NASIONAL DI DALAM EKONOMI NEGARA


Perubahan Sistem Ekonomi Negara Dengan Cara Kerjasama Antar Negara Dan
Membuka Diri Terhadap Pasar Dunia.
PENDAHULUAN
Internasional Bisnis jauh lebih rumit dibanding dengan bisnis domestik, sebab
negara-negara yang terlibatpun banyak dan mempunyai sistem yang berbeda-beda.
Negara-Negara tersebut mempunyai tingkat perkonomian yang berbeda, dan sistem yang
sah atau undang-undang yang berbeda begitupun dengan budaya. Dengan adanya
hubungan bisnis antar negara, budaya practies dapat bertukar-tukar secara dramatis dari
satu negara ke negara lain seperti pendidikan dan ketrampilan serta tingkat populasi,
begitupun dengan sistem pembangunan ekonomi.
SISTEM POLITIK
Sistem yang sah atau undang-undang perekonomian suatu negara dibentuk oleh
sistem politiknya. Untuk itu, penting bagi kita untuk memahami sifat sistem politik
sebelum mendiskusikan sistem yang sah atau undang-undang dan ekonomi. Dengan
mempelajari sistem politik berarti kita telah mempelajari sistem pemerintah di suatu
bangsa. Sistem politik dapat ditaksir menurut dua dimensi terkait. Yang pertama adalah
tingkat yang menekankan kolektivisme sebagai lawan dari individualisme. Dimensi yang
kedua adalah tingkat derajat mereka yaitu totaliter atau demokratis. Semua dimensi ini

saling berhubungan. Sistem yang menekankan kolektivisme cenderung untuk menjadi


totaliter, sedangkan sistem yang menempatkan suatu nilai tinggi pada individualisme
cenderung untuk menjadi demokratis. Namun tidak menutup kemungkinan untuk adanya
sistem dimensi yang tidak jelas. Biasanya pada sistem yang tidak jelas ini, masyarakat
menempatkan suatau sistem campuran antara kolektivisme dan individualisme.

SISTEM EKONOMI
Dari hal yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat diambil benang merah
antara sistem ekonomi dan ideologi politis. Pada negara-negara yang menempatkan dan
memberikan keunggulan terhadap pencapaian individu di atas pencapaian kolektif,
memungkinkan kita untuk menemukan sistem ekonomi pasar bebas. Negara memberikan
kebebasan sepenuh nya kepada pihak swasta untuk mengelola usahanya sesuai dengan
yang mereka kehendaki namun tetap berpatokan pada peraturan yang berlaku di negara
tersebut. Keadaan kontras terjadi pada negara-negara yang memberikan keunggulan
terhadap pencapaian kolektif, status tersebut mengharuskan pemerintah mengambil
kendali atas perusahaan-perusahaan swasta yang berada didalam pasar negara tersebut
seperti hal nya yang terjadi di India sebelun tahun 90an. Hal ini dikarenakan tujuan
pemerintah yang menghendaki tercapainya kebutuhan dan keinginan secara menyeluruh
sehinga tidak terjadinya ketimpangan ekonomi di negara tersebut.
Kita dapat mengidentifikasi empat jenis sistem ekonomi: sistem ekonomi pasar,
sistem ekonomi perintah, sistem ekonomi campuran dan suatu sistem ekonomi terpimpin.
SISTEM PERUNDANG-UNDANGAN
Undang-undang yang berlaku disuatu negara mengacu pada peraturan atau
hukum, yang mengatur seluruh kegiatan serta perilaku bersama. Selain itu undangundang di suatu negara juga dapat menjadi tolak ukur untuk dapat terjun ke bisnis
internasional. Suatu hukum negara mengatur praktek bisnis, menggambarkan, serta
mengawaki, di mana diharapkan transaksi bisnis dapat dieksekusi, serta menentukan hak
dan kewajiban yang ada dalam transaksi tersebut. Negara yang baik mempunyai undangundang yang baik pula. Seperti yang akan kita lihat, perbedaan sistem atau undang-

undang dapat mempengaruhi daya pikat suatu negara sebagai suatu lokasi investasi atau
pasar.
Seperti hal nya dengan sistem perekonomian suatu negara, undang-undang atau
peraturan mendapatkan pengaruh yang cukup signifikan dari sistem politik. Bahkan
pemerintah pada suatu negara berani mendevinisikan bahwa undang-undang merupakan
bingkai dari sebuah negara yang akan menemtukan arah perjalanan bangsa itu sendiri.
Seperti contoh sebuah negara kapilatisme yang mempunyai sistem sosialis
cenderung mempunyai undang-undang yang mengikat dan menjadikan pemerintah
sebagai salah satu leader dalam seluruh kegiatan.
POLITIK EKONOMI DAN PROSES EKONOMI
Seperti yang sudah serinng diperdebatkan bahwa perkembangan ekonomi suatu
negara merupakan fungsi dari sistem politk dan ekonominya. Apakah hubungan
sebenarnya dari politik ekonomi dengan proses ekonomi? Hal ini telah lama
diperdebatkan dan belum menemukan hasil yang pasti.
Pembaharuan dan kewirausahaan merupakan motor pertumbuhan
Pembaharuan tidak hanya mencakup produk baru tetapi juga proses pembuatan,
organisasi, managemen dan strategi yang baru. Begitu juga dengan kewiraushaan.
Kesimpulannya, apabila perkembangan ekonomi suatu negara untuk menyokong dalam
jangka waktu panjang, lingkungan bisnisnya harus memproduksi produk secara kondusif
dan menjalankan proses pembaharuan dan aktivitas kewirausahaan.
Pembaharuan dan kewirausahaan menghasilkan pasar ekonomi
Dengan mempertimbangkan kedua point tersebut akan menghasilkan keuntngan
dlam pasar ekonomi. Dalam pasar ekonomi, siapapun yang memiliki ide-ide baru dapat
dengan bebas mengembangkan bisnisnya. Begitu juga dengan bisnisnya itu sendiri dapat
dengan mudah dikembangkan secara bebas dengan adanya ide-ide yang baru. Kedua hal
tersebut merupakan cikal bakal dari kesuksesan seseorang. Kekurangan dalam sistem
ekonomi bebas yang banyak dianut oleh negara-negara komunis adalah kebebasan
ekonomi dan pembaharuan. Hal tersebut terjadi karena adanya monopoli di berbagai
bidang.

2. Perbedaan Budaya
Pengalaman salah seorang mahasiswa asal Indonesia yang mengambil gelar masternya
di Jepang
PENDAHULUAN
Kebudayaan telah didefinisikan dengan berbagai cara. Salah satu definisi klasik
menyatakan bahwa kebudayaan adalah seperangkat pola perilaku yang diperoleh secara
sosial dan disalurkan secara simbolis melalui bahasa dan cara-cara lain kepada anggota
masyarakat tertentu. Definisi lain menyatakan bahwa kebudayaan adalah kumpulan
interaktif dari karakteristik umum yang mempengaruhi respon kelompok terhadap
lingkungan nya. Kebudayaan dapat dibedakan oleh pengaturan perilaku mereka: sikap,
nilai dan gaya hidup orang-orang dalam kebudayaan dan oleh tingkat toleransi mereka
terhadap kebudayaan lain.
Kebudayaan juga adaptif, yang berarti bahwa ia berubah ketika masyarakat
menghadapi masalah baru dan kesempatan baru. Jika organisme berkembang, maka
demikian pula halnya dengan kebudayaan. Mereka mengambil ciri-ciri baru dan
membuang yang lama untuk membentuk dasar kebudayaan baru.
Seorang ahli antropologi Edward Tylor menggambarkan bahwa kultur sangat
komplek dan merupakan satu kesatuan yang utuh meliputi ilmu pengetahuan,
kepercayaan, seni, moral, hukum, dan kebiasaan serta kemampuan yang diperoleh oleh
anggota sosial.
KOMPONEN-KOMPONEN KEBUDAYAAN
Semua masyarakat mempunyai perangkat norma yang berbeda. Dimana norma
adalah lebih spesifik daripada nilai. Mereka mendikte perilaku berdasarkan dapat (layak)
atau tidak dapat (tak layak) diterimanya sebuah tindakan. Ada dua jenis norma yang
umum: norma tang dijalankan (enacted norm), dan norma kresive (cresive norm). Norma
yang dijalankan, biasanya diungkapkan secara eksplisit dan kadang-kadang dalam bentuk
undang-undang. Sedangkan norma kresive tertanam dalam kebudayaan dan hanya

dipelajari melalui interaksi yang luas dengan orang-orang yang menganut kebudayaan
tersebut.Ada tiga jenis norma kresive: (1) kebiasaan: (2) adat istiadat: (3) konvensi.
Perubahan Budaya
Budaya yang ada di suatu daerah tidak selalu tetap atau mengalami pembekuan karena
budaya selalu mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Sebagai contoh pada tahun 1960an
nilai-nilai budaya Amerika yang terpusat ke arah peranan wanita, cinta, jenis kelamin, dan
perkawinan mengalami perubahan penting. Banyaknya huru-hara sosial yang terjadi pada waktu
itu mencerminkan perubahan ini.

Dengan cara yang sama, sistem nilai dari banyak bekas Negara komunis, seperti
Rusia, juga mengalami perubahan penting. Negara-negara itu bergeser dari nilai-nilai
yang menekankan kolektivisme dan ke arah yang menekankan individualisme.
Sedangkan huru-hara sosial adalah suatu dampak yang tak bisa diacuhkan dari pergeseran
seperti itu, pergeseran akan namun mungkin terjadi.
Implikasi terhadap bisnis
Bisnis internasional terjadi karena negara-negara dan

masyarakat berbeda

menimbulkan kebutuhan yang berbeda pula dan mempunyai hubungan saling melengkapi
satu sama lain. Persinggungan yang terjadi ketika melakukan bisnis menyebabkab adanya
pergeseran budaya sebagai dampak dari hubungan yang kontiniu. Kultur mereka
bertukar-tukar karena perbedaan dalam dalam struktur sosial, agama, bahasa, pendidikan,
filosofi ekonomi, dan filosofi politis. Tiga implikasi penting untuk bisnis internasional
yang menyebabkan terjadinya perbedaan ini adalah: pentingnya perkembangan budaya,
koneksi antara kultur dan etika di dalam pengambilan keputusan, serta koneksi budaya
dengan kegiatan nasional.
HUBUNGAN ANTARA KEBUDAYAAN DAN SISTEM EKONOMI
Sama halnya dengan sistem politik, kebudayaan juga mempengaruhi sistem
ekonomi. Banyak contoh yang dapat kita temukan, seperti: kebudayaan islam yang sangat
menentang adanya sistim bunga. Dari segi produk dan jasa yang ditawarkan pun akan
mengalami pengaruh dari kebudayaan disuatu negara. Jadi dapat dikatakan pengaruh
budaya sangat kompleks terhadap sistem ekonomi suatu negara.
Orientasi nilai kebudayaan

Para peneliti berusaha untuk mengidentifikasi dimensi dimana nilai dari berbagai
kebudayaan berbeda. Dalam suatu ringkasan atas riset ini para ilmuan mengidentifikasi
enam dimensi dasar dari nilai kebudayaan.
1. Individual/Kolektif: sejauh mana nilai kebudayaan individu lebih besar daripada
kelompok atau sebaliknya.
2. Maskulinitas/Femininitas: sejauh mana karakteristik suatu jenis kelamin dinilai
lebih dari jenis kelamin lainnya.
3. Orientasi Waktu: apakah para anggota masyarakat berorientasi pada masa lalu,
kini, atau yang akan datang.
4. Penghindaran Ketidak Pastian: sejauh mana anggota masyarakat mau
mentolerir ambiguitas dan perilaku yang tidak biasa.
5. Orientasi Kegiatan: sejauh mana masyarakat menilai tindakan atas refleksi.
6. Hubungan Dengan Alam: sejauh mana masyarakat hidup selaras dengan alam
atau mencoba mendominasi alam.

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan
Tujuan

:V
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill
: Untuk mengetahui faktor-faktor politik ekonomi yang
mempengaruhi perdagangan internasional, yang berhubungan
dengan kebijakan perdagangan internasional

Judul

: Political Economy of International Trade

Pokok Bahasan

: 1. Regional Economy Integration


2. Global Economy Integration

Uraian

:
POLITIK EKONOMI PERDAGANGAN INTERNASIONAL
( INTEGRASI EKONOMI REGIONAL DAN GLOBAL )

I.

Kebijakan perdagangan
Kebijakan perdagangan memiliki 7 alat utama sebagai berikut :
a. Tarif
Defenisi tarif

Menurut Donald adalah pajak atas barang impor dengan tujuan menaikkan
harganya untuk mengurangi persaingan bagi produsen lokal atau merangsang
produksi lokal.

Adalah pajak yang dikenakan terhadap barang-barang impor

Menurut Charles W.L Hill, 2007 adalah pajak pada impor

Tarif terbagi dua menurut Charles W.L Hill, 2007 yaitu:


1. Spesifik tarif
Adalah retribusi yang dikenakan pada tiap-tiap unit barang yang masuk
Contoh : 1 unit komputer dikenakan pajak per rupiah
2. Ad valorem tarif
Adalah tarif retribusi yang diberikan sebanding dengan nilai (kualitas) barang
yang masuk

Contoh :

Nilai retribusi emas beda dengan nilai retribusi kayu artinya pajak 1kg
kayu.

b. Subsidi

Menurut Charles W.L Hill, 2007 supsidi adalah bantuan dana yang di berikan
kepada pengusaha lokal

Menurut Donald subsidi adalah sumbangan keuangan yang diberikan secara


langsung oleh pemerintah tanpa imbalan keuntungan termasuk hibah,
perlakuan pajak dan asumsi pemerintah mengenai pengeluaran bisnis yang
normal.

Bentuk-bentuk subsidi yaitu:

Uang tunai

Pinjaman lunak

Pembebasan pajak

Upaya hukum pemerintah terhadap badan usaha yang memiliki badan hukum.
Dengan adanya pengurangan biaya produksi, subsidi membantu pengusaha lokal

yaitu subsidi membantu pengusaha lokal dalam menghadapi impor dari luar dan
membantu meraih dan memasuki pasar ekspor.
c. Quota impor dan pengendalian ekspor sukarela
1. Quota Impor
adalah penbatasan langsung atas jumlah beberapa barang yang masuk ke
suatu negara. Pembatasan tersebut biasanya dilakukan dengan membuat izin
impor atas suatu kelompok atau perusahaan.
Contoh : Amerika memiliki Quota atas barang-barang impor dari Cina
Pakaian artinya cina dibatasi pasaran pakaiannya di Amerika.
2. Pengendalian Ekspor Sukarela
Quota pembatasan atas penetapan perdagangan yang dilakukan

oleh

eksporting country, biasanya atas permintaan pemerintah importing country.


Negara pengekspor yang suka rela mengurangi ekspornya ke negara lain.

Contoh : yang paling terkenal pembatasan atas ekspor mobil (auto export ) ke
Amerika yang dibuat oleh produsen mobil dari jepang tahun 1981.
d. Permintaan Produk Lokal
Adalah permintaan akan salah satu jenis barang yang di produksi di dalam negeri.
Permintaan terdiri dari:
1. Permintaan tersebut dapat berupa fisik
contoh : 75% dari komponen barang tersebut harus diproduksi oleh lokal
2. Permintaan berupa nilai
contoh : 75% dari nilai barang tersebut harus diproduksi dalam lokal
e. Kebijakan Administrative
Kebijakan perdagangan administrative
Adalah aturan-aturan birokrasi yang dirancang untuk mempersulit produk impor
memasuki suatu negara.
f. Kebijakan anti dumping
Dalam konteks perdagangan internasional dumping adalah didefenisikan
secara beragam dengan menjual barang dipasar asing dengan harga dibawah biaya
produksinya atau menjual barang dipasar asing dengan harga dibawah nilai atau
harga pasar yang wajar.
Kebijakan anti dumping dibuat untuk memberikan sangsi pada perusahaan
luar negeri yang terlibat dalam dumping. Pada akhirnya tujuannya adalah untuk
melindungi produsen lokal dari persaingan yang tidak adil.

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan
Tujuan

: VI
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill
: Untuk mengetahui beberapa hal yang berhubungan dengan
investasi asing langsung yang dapat digunakan dalam perdagangan
internasional

Judul

: Foreign Direct Investment

Pokok Bahasan

: 1. Pengertian FDi
2. Bentuk-bentuk FDI
3. Dampak FDI
4. Keuntungan FDI

Foreign Direct Investment


PENDAHULUAN
Sebagai modal untuk membiayai pembangunan nasional di Indonesia, sesuai
dengan amanat GBHN, dana pembiayaan pembangunan terutama digali dari sumber
kemampuan sendiri. Namun karena diperlukannya dana dalam jumlah yang sangat besar,
baik untuk pembangunan maupun untuk kegiatan rutin dan kehidupan masyarakat pada
umumnya, maka dan yang bersumber dari dalam negeri selalu jauh daripada memadai.
Untuk mengatasi kekurangan dana yang diperlukan dalam proses pembangunan di
Indonesia maka dilakukan pemasukan modal dari luar negeri yaitu penanaman modal
langsung (PMA) atau Foreign Direct Investment (FDI)
Dalam upaya meningkatkan dan mengembangkan PMA langsung dari luar negeri,
maka pertama-tama perlu diketahui bagaimana perkembangan kedudukan dan pangsa
PMA yang mengalir ke Indonesia diantara sesama Negara-negara berkembang, yang juga
berupaya menarik investasi asing dalam pembangunan ekonomi negaranya. Dengan

demikian, akan dapat diketahui posisi, daya tarik dan daya saing Negara kita dalam
menarik penanaman modal ( asing ) di antara negara-negara berkembang tersebut.
Sebenarnya perkembangan penanaman modal asing di Indonesia telah dimulai
sejak Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya. Rancangan Undang-undang
penanaman modal asing pertama kali diajukan pada tahun 1952 pada masa kabinet
Alisastroamidjojo, tetapi belum sempat diajukan ke parlemen karena jatuhnya kabinet ini.
Kemudian pada tahun 1953 rancangan tersebut diajukan kembali tetapi ditolak oleh
pemerintah.
Secara resmi undang-undang yang mengatur mengenai penanaman modal asing
untuk pertama kalinya adalah UU Nomor 78 Tahun 1958, akan tetapi karena pelaksanaan
Undang-undang ini banyak mengalami hambatan, UU Nomor 78 Tahun 1958 tersebut
pada tahun 1960 diperbaharui dengan UU Nomor 15 Tahun 1960 .

Pengertian Penanaman Modal Asing


FDI (Foreign Direct Investment) atau investasi langsung luar negeri adalah salah
satu ciri penting dari sistem ekonomi yang kian mengglobal. Ia bermula saat sebuah
perusahaan dari satu negara menanamkan modalnya dalam jangka panjang ke sebuah
perusahaan di negara lain. Dengan cara ini perusahaan yang ada di negara asal (biasa
disebut 'home country') bisa mengendalikan perusahaan yang ada di negara tujuan
investasi (biasa disebut 'host country') baik sebagian atau seluruhnya. Caranya dengan si
penanam modal membeli perusahaan di luar negeri yang sudah ada atau menyediakan
modal untuk membangun perusahaan baru di sana atau membeli sahamnya sekurangnya
10%.
Biasanya, FDI terkait dengan investasi aset-aset produktif, misalnya pembelian
atau konstruksi sebuah pabrik, pembelian tanah, peralatan atau bangunan; atau konstruksi
peralatan atau bangunan yang baru yang dilakukan oleh perusahaan asing. Penanaman
kembali modal (reinvestment) dari pendapatan perusahaan dan penyediaan pinjaman

jangka pendek dan panjang antara perusahaan induk dan perusahaan anak atau afiliasinya
juga dikategorikan sebagai investasi langsung. Kini mulai muncul corak-corak baru
dalam FDI seperti pemberian lisensi atas penggunaan teknologi tinggi.
Sebuah perusahaan yang akan melakukan penanaman modal asing secara
langsung, akan melibatkan langkah-langkah berikut :
1. Horizontal foreign direct investment
Langkah ini merupakan perluasan produksi ke wilayah yang lebih luas. Apa yang
telah di produksi di dalam negeri juga hendak diproduksi di luar negeri.
2. Vertical foreign direct investment
Langkah ini merupakan betuk dari sebagian penanaman modal asing langsung di
negara-negara berkembang dan sejumlah negara-negara maju yang kaya dengan
bahan tambang.
Integrasi vertical yang melibatkan perusahaan-perusahaan multinasional tersebut
juga dapat meningkat lebih jauh menjadi peguasaan atas jaringan penjualan atau disribusi
negara lain seperti yang selama ini telah banyak dilakukan oleh perusahaan pembuat
mobil terkemuka di berbagai penjuru dunia
Bentuk-bentuk FDI: Akuisisi & Green-field Investment

Keuntungan FDI Bagi Negara Tuan Rumah Host Country


Pertama, lewat pembangunan pabrik-pabrik baru yang berarti penambahan output
atau produk domestik, total ekspor dan kesempatan kerja. Ini adalah suatu dampak
langsung. Pertumbuhan ekspor berarti penambahan cadangan devisa yang selanjutnya
menjadi peningkatan kemampuan dari negara penerima untuk membayar utang luar
negeri dan impor. Kedua, masih dari sisi suplai, namun sifatnya tidak langsung, adalah
sebagai berikut: adanya pabrik-pabrik baru berarti ada penambahan permintaan di dalam
negeri terhadap barang-barang modal, barang-barang setengah jadi, bahan baku dan

input-input lainnya. Jika permintaan antara ini sepenuhnya dipenuhi oleh sektor-sektor
lain di dalam negeri (tidak ada yang diimpor), maka dengan sendirinya efek positif dari
keberadaan atau kegiatan produksi di pabrik-pabrik baru tersebut sepenuhnya dinikmati
oleh sektor-sektor domestik lainnya; jadi output di sector-sektor tersebut mengalami
pertumbuhan.
Berikut ini adalah keuntungan lain bagi Host Country :
a. Untuk menyediakan lapangan kerja;
b. Melaksanakan substitusi import untuk meningkatkan devisa;
c. Mendorong ekspor untuk mendapatkan devisa;
d. Membangun daerah-daerah tertinggal dan sarana prasarana;
e. Untuk industrialisasi atau alih teknologi.
SUMBER : arbitrase sebagai penyelesaian sengketa dalam penanaman modal asing (www.google.com)

4. Dampak FDI Bagi Host Country dan Home Country


Dewasa ini hampir di semua negara, khususnya negara berkembang
membutuhkan modal asing. Modal asing itu merupakan suatu hal yang semakin penting
bagi pembangunan suatu negara. Sehingga kehadiran investor asing nampaknya tidak
mungkin dihindari. Yang menjadi permasalahan bahwa kehadiran investor asing ini
sangat dipengaruhi oleh kondisi internal suatu negara, sepertI stabilitas ekonomi, politik
negara, penegakan hukum. Tetapi dari kegiatan penanaman modal asing ini terdapat
dampak yang kurang baik bagi negara tuan rumah (Host Country), yang tentu saja
merugikan negara tuan rumah tersebut, misalnya saja :
(1) Perspektif Lingkungan (environmental perspective). PMN

kurang

memperhatikan kerusakan lingkungan yang ditimbulkan, serta strategi mereka


yang merelokasi pabriknya ke negara tuan rumah yang lebih longgar

pengawasan lingkungannya. PMN menghasilkan pencemaran polusi dan


limbah dari kegiatannya..
(2) Konsumerisme Global (global consumerism): berusaha mengidentifikasi
dampak sosial dan budaya yang muncul atas ekspansi global PMN, yang
menjadi suatu kebudayaan baru yang didasarkan pada barang dan jasa yang
ditawarkan oleh PMN, yang cenderung membentuk gaya hidup baru yang
berbeda dengan nilai tradisional di negara lokal, melalui peranan media
transnasional dan perusahaan periklanan sebagai pencipta image yang
mendorong pembentukan selera pasar. Budaya konsumsi yang dibawa
Perusahaan multinasional sering kali merugikan budaya konsumsi local dan
mematikan unit-unit usaha budaya tradisional

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan
Tujuan

: VII
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill
: Untuk mengetahui beberapa hal yang berhubungan dengan
investasi asing langsung yang dapat digunakan dalam perdagangan
internasional

Judul

: The Global Monetary System

Pokok Bahasan

: 1. Foreign Exchange Market


2. International Monetary System
3. Global Capital Market

PASAR VALUTA ASING


Pasar valuta asing adalah sebuah pasar yang gunanya untuk merubah atau
menukar mata uang suatu negara terhadap negara lain. Nilai tukar mata uang akan dinilai
jika mata uang suatu negera tersebut diubah menjadi mata uang negara lain. Tanpa
adanya pasar valuta asing, pasar internasional dan investasi internasional dalam skala
yang kita lihat saat ini akan mustahil terlaksana. Perusahaan-perusahaan membutuhkan
suatu wadah untuk transaksi, pasar valuta asing adalah wadah pelancar yang
memungkinkan perusahaan-perusahaan dari beberapa negara yang menggunakan mata
uang berbeda untuk berdagang antara satu sama lain.
Ada Dua fungsi utama dalam pasar valuta asing yaitu :
1. Untuk mengubah mata uang satu negara ke dalam mata uang Negara lain
2. Untuk menyediakan beberapa asuransi terhadap resiko valuta asing, artinya
melindungi dari kerugian atas perubahan mata uang yang tak dapat
diprediksi
Pertukaran Mata Uang
Setiap Negara memiliki mata uang tersendiri, dimana nilai mata uang setiap
negara berbeda-beda. hal inilah yang menyebabkan terjadinya pasar pertukaran mata

uang. Di Amerika Serikat mata uang yang dipakai adalah Dollar ($), di inggris Pound (),
Indonesia Rupiah (Rp), Jepang memakai mata Uang Yen (), dan beberapa negara seperti
Jerman, Perancis, serta negara-negara lain yang berada di zona eropa menggunakan mata
uang Euro (E), dan sebagainya.
Dalam bisnis internasional, ada empat pokok utama kegunaan dari pasar valuta
asing, yaitu:
1. Pembayaran, suatu perusahaan menerimanya dari hasil ekspor, pendapatan itu
diterima dari investasi asing, atau pendapatan itu diterima dari persetujuan
perijinan dengan perusahaan asing mungkin dengan mata uang asing. Untuk
menggunakan dana-dana tersebut, perusahaan yang bersangkutan harus terlebih
dahulu menukarkan mata uang asing itu dengan mata uang negaranya.
2. Bisnis internasional menggunakan pasar valuta asing saat mereka harus
membayar perusahaan asing untuk produk atau jasanya dengan mata uang Negara
yang bersangkutan
3. Bisnis internasional menggunakan pasar valuta asing saat sebuah perusahaan
memiliki dana cadangan yang akan diinvestasikan dalam pasar uang
4. Spekulasi mata uang adalah kegunaan lain dari pasar valuta asing. spekulasi mata
uang secara khas melibatkan pergeseran dalam jangka pendek suatu dana dari satu
mata uang ke mata uang lain dengan harapan mendapat untung dari pergeseran
nilai tukar tersebut.
Mengasuransikan terhadap resiko valuta asing.
Fungsi kedua dari pasar valuta asing adalah menyediakan asuransi untuk
melindungi dari kemungkinan konsekuensi yang merugikan dari pergeseran nilai tukar
yang tidak dapat diprediksi (Resiko valuta asing). Untuk menjelaskan bagaimana pasar
melaksanakan fungsi ini, kita harus membedakan antara Spot Exchange Rate (Spot nilai
tukar), Forward Exchange rate (nilai tukar kedepan) dan Currency Swap (tukar menukar
mata uang).

Spot Exchange Rate


Pada saat dua belah pihak setuju untuk melakukan pertukaran mata uang,
dan melaksanakan kesepakatan dengan segera, transaksi dikenal sebagai suatu
titik tukar. Nilai tukar yang mengatur seperti perdagangan dengan segera dikenal
sebagai Spot Exchange Rate atau nilai tukar spot. Spot Exchange Rate adalah nilai
dimana dealer pertukaran mata uang asing menukar suatu mata uang kedalam
mata uang lain pada hari tertentu.
Forward Exchange rate
Kenyataannya spot nilai tukar selalu berubah secara terus menerus, karena
ditentukan oleh permintaan dan penawaran yang relatif untuk mata uang yang
berbeda dapat menjadi suatu masalah bagi bisnis internasional. Untuk
menghindari masalah yang timbul maka digunakanlah Forward Exchange Rate
atau nilai tukar kedepan. Forward Exchange Rate terjadi pada saat dua
perusahaan sepakat dengan pertukaran mata uang dan melaksanakan kesepakatan
itu pada waktu yang spesifik di masa depan.
Currency Swap
Currency Swap atau Tukar-menukar mata uang adalah pembelian secara
serentak dan penjualan diberikan banyak untuk pertukaran mata uang asing untuk
dua tanggal dengan nilai yang berbeda. Tukar menukar terjadi diantara pelaku
bisnis internasional dengan bank, diantara bank dengan bank, dan diantara
pemerintah dengan pemerintah yang dibutuhkan sekali untuk menggeser mata
uang ke mata uang lain dalam jangka waktu yang terbatas tanpa menimbulkan
resiko pertukaran mata uang asing.

Sifat dasar dari pasar Valuta asing.


Sejauh ini kita menguraikan tentang pasar valuta asing hanya sebagai konsep
yang abstrak. Pasar valuta asing berlokasi tidak hanya pada satu tempat saja. Tapi

merupakan suatu jaringan kerja global dari bank, pedagang, dan dealer valuta asing
dihubungkan dengan sistim komunikasi elektronik. Pasar valuta asing berkembang
dengan langkah yang cepat setiap waktu. Dua keistimewaan dari pasar valuta asing
adalah: Pasar Valuta asing tidak pernah tidur dan Pasar Valuta asing menggunakan
teknologi sistim jaringan komputer yang cepat diantara pusat-pusat perdagangan
diseluruh dunia sehingga berhasil dibuat pasar tunggal. Keistimewaan lain dari pasar
valuta asing adalah peran penting yang dimainkan oleh Dollar Amerika. Dimana suatu
transaksi secara teori melibatkan dua mata uang selain Dollar, kebanyakan transaksi
selalu melibatkan Dollar.

SISTEM MONETER INTERNASIONAL


Sistem Moneter Internasional adalah Sistem Keuangan internasional yang
mengacu pada pengaturan kelembagaan dimana seluruh negara setuju untuk mengurus
nilai tukar.
Standar Emas
Menetapkan mata uang ke emas dan menjamin konvertibilitas dikenal sebagai
standar emas. Standar emas merupakan asal dari penggunaan koin emas sebagai alat
pembayaran. Pada saat perdagangan internasional dibatasi volumenya, pembayaran untuk
produk dibeli dari negara lain secara khusus dengan emas atau perak.
Pada tahun 1880, kebanyakan dari Negara-negara utama perdagangan yang
meliputi

Inggris, Jerman, Jepang dan Amerika Serikat menggunakan standar emas.

Berdasarkan standar emas umum, nilai pertukaran antar mata uang dengan mudah dapat
ditentukan. Tiap-tiap negara menetapkan jumlah unit tertentu dari mata uangnya per-ons
emas dan perbandingan jumlah unit per-ons dari Negara ke Negara merupakan kurs
antara dua mata uang manapun berdasarkan standar emas.
Didalam standar emas, pemerintah tidak dapat menciptakan uang tanpa didukung
oleh harga emas, karena untuk menciptakan uang lebih banyak untuk kepentingan politik
tanpa mempedulikan akibat ekonominya. Pemerintah tidak dapat melakukannya tanpa
menetapkan jumlah emas. Dengan demikian membuat emas merupakan aset cadangan

bangsa berdasarkan situasi dewasa ini, dimana Dollar amerika merupakan aset cadangan
yang tidak lagi dapat dipertahankan. Dan akhirnya, pada tahun 1939 standar emas tidak
dipergunakan lagi. Hal ini disebabkan oleh adanya tekanan ekonomi dan lahirnya perang
dunia II.
The Bretton Woods System
Pada tahun 1944, dimana terjadinya puncak perang dunia II, perwakilan dari
beberapa negara di dunia mengadakan pertemuan di Bretton Woods, New Hampshire.
Pertemuan tersebut bertujuan untuk mendesain system keuangan internasional yang baru.
Dimana telah runtuhnya standar emas dan adanya tekanan berat pada tahun 1930an, dan
mereka memiliki tujuan untuk membangun dan memudahkan sistim ekonomi sehabis
masa perang.
Persetujuan di bretton woods menetapkan dua institusi multinasional. Yaitu :
1. International Monetery Fund (IMF)
2. World Bank
IMF (International Monetary System)
IMF adalah suatu organisasi yang bertugas mengatur dan memelihara sistem keuangan
internasional. IMF dibentuk pada tahun 1944 pada Konferensi Bretton Woods.
Tujuan IMF (Intenational Monetary Fund):
1. Membantu perkembangan tertib keuangan dunia
2. Membantu perkembangan mata uang yang konvertibel
3. Mempersingkat masa dan mengurangi derajat ketidakseimbangan neraca
pembayaran
Disamping itu IMF juga harus menjaga neraca pembayaran Negara-negara
anggotanya agar tidak defisit. Neraca pembayaran sebuah Negara merupakan indikator
yang sangat penting mengenai apa yang bisa terjadi terhadap perekonomian Negara itu,
termasuk apa yang dialami pemerintah.

World Bank (Bank Dunia)


Nama Resmi dari World Bank atau Bank Dunia adalah International Bank for
Reconstruction and Development (IBRD) atau Bank dunia untuk pembangunan dan
pengembangan. Tugas dari Bank Dunia adalah akan mempromosikan pembangunan
ekonomi umum di seluruh dunia pasca perang dunia II.
Neraca Pembayaran
Neraca pembayaran adalah:
Suatu ikhtisar atau catatan yang tersusun secara sistemmatis tentang transaksi
ekonomi internasional antara suatu Negara dengan Negara lainnya dalam jangka
waktu tertentu (1 tahun). Neraca Pembayaran meliputi transakasi kredit (transaksi
yang menimbilkan atau menanbah hak suatu Negara untuk menerima pembayaran
dari Negara lain (Hak +)) dan transaksi debit (Transakasi yang menimbulkan/
menambah kewajiban suatu negara untuk melakukan pembayaran dari Negara
lain (Kewajiban +))
Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: VIII
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Menjelaskan tentang Manajemen Keuangan pada Bisnis


Internasional

Judul

: Manajemen Keuangan dalam Bisnis Internasional

Pokok Bahasan

: 1. Keputusan Investasi
2. Keputusan Finansial
3. Manajemen Keuangan Global: Objek Efisiensi
4. Manajemen Keuangan Global: Objek Pajak
5. Pergerakan Uang Lintas Batas

Uraian

Manajemen keuangan adalah fungsi, tugas dan tanggung jawab seorang manajer
keuangan yang harus mengambil keputusan dalam tiga fungsi utamanya yaitu:

Investment decision, aktivitas suatu organisasi dalam mengivestasikan dana yang


dimiliki ke dalam berbagai asset yang dibutuhkan secara efektif dan efisien.

Financing decision, segala aktivitas yang harus dilakukan oleh seorang manajer
keuangan untuk memperoleh dana dari berbagai sumber dana dengan cara yang
mudah dan biaya yang murah.

Money management decision, keputusan bagainana memanajemen suatu sumber


keuangan suatu perusahaan agar efisien.

Tujuan

manajemen

keuangan

ini

untuk

memaksimalkan

nilai

perusahaan,

memaksimalkan laba dan memaksimalkan kesejahteraan pemegang saham (tercermin


dalam situasi harga saham di bursa efek). Peran manajemen keuangan meliputi tiga aspek
yaitu opeasi perusahaan, manajer keuangan dan pasar modal/pasar uang.
1. Keputusan Investasi
Faktor

ekonomi,politik,budaya,variabel

investasi suatu negara.

Suatu

peranan

strategi

manajemen

mempengaruhi
keuangan

keputusan

dalam

bisnis

internasional mencoba untuk mempelajari macam-macam biaya keuntungan resiko yang


mungkin mempengaruhi suatu investasi dalam suatu lokasi, hal ini dilakukan dengan
capital budgeting.
A. Capital Budgeting
Capital budgeting ini mencakup menghitung biaya keuntungan dan resiko suatu investasi,
yang memungkinkan manajer untuk membandingkan alternative investasi di dalam
maupun di luar negeri. Pada umumnya cash flow akan menjadi negatif pada periode

pertama disebabkan oleh investasi berlebihan pada fasilitas produksi tapi dengan
berlalunya waktu cash flow menjadi positif disebabkan karena menurunnya biaya
investasi dan menurunya keuntungan. Pada prakteknya capital budgeting ini kompleks
dan tidak sempurna. Ada pun faktor yang menyebabkannya adalah:
a. Harus jelasnya perbedaan antara cash flow untuk kegiatan dan untuk perusahaan induk.
b. Resiko ekonomi dan politik, menyebabkan resiko pertukaran asing, yang dapat
merubah nilai dari investasi asing.
c. Koneksi antara cash flow untuk perusahaan induk dan sumber dana harus yang diakui.
B.

Project and Parent Cash Flow


Teori dan argumen untuk menganalisa berbagai macam proyek luar negeri dari
perusahaan induk karena cast flow sama sekali tidak sama dengan cast flow yang

C.

ada di perusahaan induk.


Penyesuaian untuk resiko Ekonomi dan Politik
Resiko politik, ketika resiko politik tinggi kemungkinan terjadi perubahan yang
akan melanda kondisi politik negara tersebut dan mampu mengancam perusahaan

luar negeri disana.


Resiko ekonomi, seperti resiko politik juga akan mengancam kondusifnya bisnis
suatu negara dan akan menyebabkan turunnya keuntungan dan tujuan-tujuan lain,
hal ini menyebabkan inflasi harga.

D.
Risiko and Capital Budgeting
Untuk menganalisa kesempatan investasi luar negeri, resiko tambahan lokasi ini bisa
diatasi dengan dua cara:
Memperlakukan semua resiko sama dengan suatu masalah dengan meningkatkan
discount rate dalam proyek luar negeri dalam suatu negara. Dimana resiko politik dan

ekonomi tinggi.
Menyesuaikan discount rate sesuai dengan resiko suatu lokasi.

2. Keputusan Finansial Pembiayaan


Keputusan pembiayaan ini dilakukan dengan menimbang opsi-opsi untuk membiayai
investasi luar negeri bisnis internasional harus memikirkan dua faktor:

Bagaimana investasi luar negeri akan dibiayai. Jika dibutuhkan pembiayaan dari
luar perusahaan harus memutuskan dimana akan meminjam dana tersebut di negara

tersebut.

Bagaimana struktur keuangan harus perhatikan.


a. Sumber dana
Jika perusahaan mencari dana dari luar, mereka dapat meminjam dana dari sumber
biaya

dari negara yang tersedia. Tetapi terdapat halangan baru, pemeritah

membutuhkan atau paling tidak perusahaan multinasional asing untuk membiayai


proyek negara mereka dan menggunakan lokal debt financing.
b. Struktur keuangan
Struktur keuangan berbeda-beda pada setiap perusahaan dan berbeda-beda pula pada
setiap negara. Struktur keuangan yang dimaksud disini adalah campuran dan
gabungan dari ekuitas untuk membiayai suatu usaha. Tidak jelas kenapa struktur itu
berbeda-beda, tapi suatu kemungkinan yang pasti adalah karena perbedaan pajak.
3. Manajemen Keuangan Global
a. Efisiensi. Keputusan Manajemen keuangan berusaha untuk mengelola sumbersumber kas perusahaan global (modal kerjanya) dengan cara yang paling efisien.
Kegiatan ini meliputi meminimalkan cash balances dan mengurangi transaksi
biaya.
b. Pajak. Tiap-tiap Negara memiliki aturan pajak yang berbeda, dari itu sebelum
memasuki pasarr internasional perlu dipelajarai aturan dan undang-undang
perpajakan yang berlaku di negara tersebut.
4. Moving Money Across Borders

Untuk mengejar tujuan pemanfaatan sumber daya kas perusahaan yang paling efisien
dan meminimalkan kewajiban pajak global perusahaan, membutuhkan perusahaan
untuk dapat mentransfer dana dari satu lokasi ke lokasi lain di seluruh dunia. Bisnis
internasional menggunakan sejumlah teknik untuk mentransfer dana cair lintas batas.
Ini termasuk kiriman uang dividen, pembayaran royalti dan biaya, harga transfer, dan
fronting loans.
a. Dividend Remittances, Pembayaran dividen mungkin merupakan metode yang
paling umum yang mana perusahaan mentransfer dana dari anak perusahaan asing
ke perusahaan induk. Kebijakan dividen biasanya bervariasi dengan masingmasing anak perusahaan tergantung pada faktor-faktor seperti peraturan pajak,
risiko nilai tukar, usia anak perusahaan, dan tingkat partisipasi ekuitas lokal.
b. Pembayaran dan Biaya Royalti. Royalti merupakan remunerasi yang
dibayarkan kepada pemilik teknologi, atau nama dagang untuk penggunaan
teknologi atau hak untuk memproduksi dan / atau menjual produk yang
menggunakan nama dagang atau hak paten. Royalti dapat dikenakan sebagai
jumlah moneter tetap per unit produk anak perusahaan menjual atau sebagai
persentase pendapatan kotor anak perusahaan.
c. Harga Transfer. Transfer harga dapat digunakan untuk dana posisi dalam contoh
bisnis internasional, dana dapat keluar dari negara tertentu dengan menetapkan
harga transfer yang tinggi untuk barang dan jasa yang disalurkan kepada anak
perusahaan di negara itu dan dengan menetapkan harga transfer rendah untuk
barang dan layanan yang bersumber dari kegiatan tambahan.
d. Fronting Loans, adalah pinjaman antara perusahaan induk dan pinjaman pada
sumber financial.
Kuliah ke

:X

Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Memahami bagaimana strategi untuk memasuki pasar asing

Judul

: Strategi Memasuki Pasar Asing

Pokok Bahasan

: 1. keputusan dalam menentukan pasar asing yang akan di masuki,


kapan akan memasuki dan berapa besar skala pasar tersebut
2. memilih metoda yang akan digunakan dalam memasuki pasar
global.
3. pokok pokok dalam aliansi strategis

Uraian:
Keputusan Yang Mendasari Sebuah Perusahaan Memasuki Pasar Asing
Terdapat tiga keputusan dasar yang harus di lakukan sebuah perusahaan sebelum measuki
pasar asing: memilih pasar mana yang dimasuki, kapan waktu yang tepat untuk entry dan
berapa besar skala kekuatan yang di gunakan.
1. Pasar mana yang akan dimasuki
Secara garis besar perusahaan harus mampu memilih Negara mana yang menghasilkan
keuntungan potensial dalam jangka waktu yang lama. Sebagai catatan daya tarik
sebuah Negara yang mampu menghadirkan keuntungan potensial adalah berdasarakan
keseimbangannya dalam memberikan keuntungan dan meminimalkan resiko saat
perusahaan melakukan bisnis di Negara tersebut.
2. Waktu Yang Tepat Untuk memasuki pasar
Setelah kita mampu mengidentifikasi daya tarik dari sebuah pasar, maka yang paling
penting adalah menentukan waktu yang tepat untuk memasukinya. Dikatakan sebuah
perusahaan terlalu dini memasuki pasar asing apabila masuk lebih dulu di bandingkan
perusahaan asing lainnya, dan di katakannya terlambat apabila memasuki pasar setelah
perusahaan lain. Keuntungan memasuki pasar lebih dulu akan mendapatkan
keuntungan penuh sebagai kekuatan pertama, yaitu:

Salah satunya adalah kemampuan untuk memprkecil masuknya kekuatan


pesaing dan membangun nama besar yang kuat atas perusahaan.

Kemampuan untuk membangun volume penjualan di Negara tersebut dan


membuat pesaing sulit menembus penjualan tersebut.

Kemampuan untuk membentuk rentang harga yang dapat mengikat pelanggan,


karena beberapa rentan harga tertentu mampu membuat pelaku bisnis yang
masuk berikutnya tidak mampu menyaingi.

Kelemahan apabila perusahaan memasuki pasar sebelum perusahaan lain, yaitu:

Hal ini sering terjdi terhadap perusahaan pelopor. Kelemahanya dapat berupa
terbentuknya biaya percobaan untuk memasuki pasar (pioneering cost). adalah
biaya yang terbentuk akibat memasuki pasr yang masih kosong untuk meninjau
hambatan di pasar yang dapat di hindari apabila memasuki pasar belakangan.
Pioneering cost termasuk di dalamnya biaya untuk kegagalan perusahaan dalam
mempraktekan strateginya, biaya promosi dan pengukuhan produk, bahkan biaya
untuk mendidik konsumen atas produk kita. Biaya ini akan sangat besar bila
produk tersebut benar-benar produk baru di pasaran.

3. Skala pasar yang akan di masuki dan keputusan strategis.


Memasuki pasar yang berskala besar akan memberikan sumber daya yang besar pula.
Konsekuensi memasuki pasar yang bersakala besar sangat erat kaitannya dengan
keputusan strategis yang berdampak pada jangka panjang dan sulit untuk di ubah.
Memasuki pasar yang besar harus memiliki keputusan strategis yang besar pula. Nilai
dari keputusan strategis yang diambil dari sebuah pasar yang besar harus memberikan
keseimbangan resiko. Pasar dengan skala yang lebih kecil dapat membuat perusahaan
belajar dalam pasar yang terbatas. Pasar dengan skala kecil dapat menjadi pasar
pembelajaran sebelum benar-benar memasuki pasar asing secara menyeluruh. Pasar
yang lebih kecil dapat memberikan informasi cara apa yang terbaik di gunakan dalam
memasuki pasar asing sehingga dapat memperkecil resiko yang ada pada pasar asing
dengan skala yang lebih besar.
BAGAIMANA MEMASUKI PASAR

Saat sebuah perusahaan memasuki pasar asing , mereka harus mampu memilih cara yang
terbaik untuk memasukinya. Terdapat 6 cara, ekspor, turnkeyproject (industry local),
licensing, franchising, mengadakan joint venture, atau mendirikan perusahaan secara
penuh di Negara yang di tuju. Pilihan tersebut memilki kelebihan dan kekurangn.
1. EKSPORT
Keuntungannya:

untuk menghindari biaya yang besar untuk menstabilkan perusahaan agar


beroprasi baik di Negara tujuan.

pelaku ekspor dapat menolong perusahaan untuk menunjukkan produknya.


Dengan melakukan ekport perusahaan dapat mengenalkan produknya dengan
cepat dengan resiko rendah.

Kelemahannya :

melakukan ekspor produk oleh sebuah perusahaan memungkinkan biaya lebih


mahal dari pada mendirikan dan berproduksi di Negara tujuan.

melakukan eksport dengan jarak yang sangat jauh (membutuhkan biaya distribusi
mahal) akan sangat tidak ekonomis, yang berpengaruh terhadap produk yang di
produksi dengan jumlah sangat besar.

tariff eksport yang di tetapkan Negara asal merupakan penghalang dan sangat
beresiko.

bagi pelaku eksport yang masih belum berpengalaman akan megharuskan


menggunakan jasa agen dari Negara tersebut. Agen tersebut akan sangat beresiko
dan kebanyakan dari mereka hanya mencari keuntungan semata di bandingkan
kesetian.

2. TURNKEY PROJECT (PERUSAHAAN LOCAL)


Di dalam projet turnkey seluruh kegiatan detail dari sebuah proyek setuju untuk dikelola
oleh seorang kontraktor local termasuk pelatihan pegawai. Di dalam kontrak yang di
lakukan pihak klient yang berasal dari Negara luar hanya menentukan perencanaan dan

produksinya di lakukan oleh pihak agen dari Negara tujuan. Dalam pembahasan lain
berati melakukan eksport tekhnologi ke Negara lain.
Keuntungan :
Ilmu pengetahuan sangat di butuhkan untuk menangani sebuah proses tekhnologi yang
kompleks. Proyek turnkey merupakan salah satu cara untuk menaggulanginya. Strategi
ini sangat berguna dalam keadaan dimana sumberdaya di batasi oleh pemerintah local.
Proyek turnkey ini memilki resiko yang kecil apabila Negara tujuan memilki
ketidakstabilan politik dan memilki situasi ekonomi yang beresiko.
Kelemahan :

perusahaan yang memilih turnkey tidak akan memilki keuntungan jangka panjang
di Negara tujuan karena akan di kalahkan oleh perusahaan yang mengeksport.

perusahaan yang melakukan turn key dengan perusahaan asing berarti sama
dengan membangun competitor yang sewaktu waktu dapat menyerang balik

apabila perusahaan turnkey itu memilki keuntungan kompetitif di bidang


tekhnologi tentunya akan menyebabkan perusahaan itu menjual tekhnologi
tersebut kepada pesaingnya.

3. LISENSI
Perjanjian lisensi adalah membuat perjanjian antara pihak pemberi lisansi (lisensor) atas
kekayaan intelektual kepada pihak yang membeli lisensi (lisencee) dalam jangka waktu
tertentu dan lisensor menerima royalty atas hal tersebut. Kekayaan itelektual termasuk di
dalamnya formula, penemuan, proses, desain, trademark, hak cipta, dll.
Keuntungan : Linsensor dapat masuk ke pasar luar negri dengan sedikit resiko dan
biaya. Pihak lisecee dapt memulai usaha tanpa harus dari aawal, karena
apa yang di lisensikan itu biasanya sudah terkenal.
Kelemahanya :

tidak dapat memberikan lisensor kendali penuh atas pasar dan strategy pemasaran
di Negara asing.

memasuki pasar global mungkin membuat perusahaan terpaksa menggunakan


keuntungan dari perusahaan yang sama di daerah lain.

memungkinkan lisecee yang berhasil menjadi pesaing bagi lisencor

Untuk mengatasi hal tersebut dilakukan lah kontrak silang lisensi. Dengan adanya
perjanjian ini memugkankan terjadinya pertukaran. Dimana pihak lisencee di haruskan
memberiakn pengetahuan atas penemuannya kepada licensor, namun bisa juga pihak
lisensor selalu melakukan inovasi baru sehingga pihak lisencee bergantung terhadap
lisencor.
4. FRANCHISE
Franchise hamper sama dengan lisensi, meskipun frnchise memiliki periode waktu yang
lebih lama di bandingkan lisensi. Pada dasarnya franchise merupakan spesialisasi dari
lisensi, dimana franchiser tidak hanya menjual kekayaan intelektual namun franchisee
juga setuju untuk menggunakan aturan-aturan dari pihak franchiser. Sama dengan lisensi
franchiser juga menerima royalty.
Keuntungan : Hampir sama dengan lisensi dimana perusahaan dapat mengembangkan
usahanya dengan cepat dan dengan resiko yag kecil.
Kelemhan :

Tidak dapat memberikan pihak franchiser kendali penuh atas pasar yang di
pegang franchisee.

5. JOINT VENTURE (USAHA PATUNGAN)


Adalah salah satu cara yang paling disenangi untuk memasuki pasar luar negri. Disini
terjadi kerja sama antara perusahaan, yang mengabungkan saham. Di antranya dengan
saham 50/50 atau 51/49 dimana control operasi di pegang oleh kedua belah pihak.
Keuntungan :

perusahaan akan mendapatkan keuntunagn dari partner local tentang pengetahuan


akan daerah tersebut, budaya, bahasa poltic system dan bisnis system.

berbagi keuntunagn dan resiko dengan partner. Ini sangat menguntungkan apabila
daerah yang di tuju memilki resiko yang sangat besar.

mengurangi resiko politik di Negara tujuan

Kelamahan :

sangat beresiko membiarkan partner ikut menangani perusahaan dan memegang


kendali

joint venture tidak memberikan kendali melebihi perjanjian atas perusahaan


partner, ini sangat beresiko terhadap kelangsungan perusahaan apabila partner kita
diserang oleh perusahaan lain.

berbagi kepemilikan saham akan bisa berujung kepada konflik pada saat
pengambilan keputuasan dalam mencapai tujuan perusahaan .

6. MEMBUKA CABANG PERUSAHAAN SENDIRI.


Adalah berarti perusahan memilki perusahaan tersebut 100%. Dapat dilakukan dengan
dua cara, yaitu: (a) membuka baru perusahaan tersebut di Negara tujuan atau (b)
melakukan pembelian atau akuisisi terhadap perusahaan yang sudah ada di Negara
tujauan.
Keunggulan : (1) engurangi resiko terjadinya kehilangan tekhnologi yang sangat berati
kepada competitor. (2) memiliki kendali penuh terhadap perusahaan. (3)
dapat mempelajari peningkatan ekonomi dan strategi ekonomi yang
terbaik yang dapat di terapkan di Negara tujuan.
Kelemahan: (1) mengahadapi tantangan dan resiko secara penuh dan (2) memerlukan
biaya yang beasar.
Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: XI
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Agar dapat dipahami untuk pengambilan keputusan dalam


memasuki pasar bisnis internasional dan memahami tentang
strategi aliansi

Judul

: Strategi Bisnis Internasional

Pokok Bahasan

: 1. keputusan dalam menentukan pasar asing yang akan di masuki,


kapan akan memasuki dan berapa besar skala pasar tersebut
2. memilih metoda yang akan digunakan dalam memasuki pasar

global.
3. pokok pokok dalam aliansi strategis
Uraian
Pilihan Strategi Tingkat Korporat Internasional
Strategi tingkat korporat internasional diperlukan ketika tingkat kompleksitas
produk meningkat di berbagai industri, di berbagai negara atau berbagai wilayah.
1. Strategi Global
Perusahaan yang mendasarkan pada biaya rendah cenderung mengikuti strategi global.
Strategi persaingannya adalah sentralisasi dan dikendalikan oleh kantor pusat.
Penekanan utama terletak pada pengendalian biaya, dan kekuatan kantor pusat adalah
melaksanakan koordinasi dan integrasi lintas bisnis.(Aaker,D.A., Joachimsthaler,
E.,1999) Perusahaan yang menggunakan strategi global, berusaha untuk menawarkan
produk dan jasa yang telah distandardisasi dengan baik pada lokasi pabrik, R&D, dan
aktivitas pemasar hanya pada lokasi yang terbatas.(Dawar & Frost, 1999)
Sebuah strategi global menekankan pada skala ekonomi dengan produk dan jasa
yang standar, dan sentralisasi operasi pada beberapa lokasi. Seperti halnya, keunggulan
inovasi berusaha mentransfer salah satu/lebih unit bisnis ke lokasi lain dengan mudah.
Walaupun mungkin dengan biaya rendah, perusahaan yang menggunakan strategi global,
secara umum, mungkin harus menghilangkan peluang pertumbuhan pendapatan selama
tidak menginvestasikan sumberdaya yang ekstensif dalam adaptasi penawaran produk
dari satu pasar ke lainnya.
Suatu strategi global adalah paling sesuai ketika ada tekanan kuat untuk mengurangi
biaya dan kurang bisa beradaptasi dengan pasar lokal. Identifikasi potensial skala
ekonomi merupakan satu pertimbangan penting. Keunggulan untuk meningkatkan
volume tidak hanya dari pertumbuhan produksi yang besar atau lancar tetapi juga dari
logistik dan jaringan distribusi yang efisien. Di seluruh dunia volume adalah penting

terutama dalam mendukung tingkat investasi yang tinggi dalam riset dan
pengembangan. Seperti kami harapkan, banyak industri memerlukan tingkat tinggi
R&D, seperti obat-obatan, semi-konduktor, dan pesawat terbang jet, mengikuti strategi
global.
Konsumen perusahaan global seperti IBM, Zurich Financial Services, dan Citicorp
mengharapkan tingkat yang sama (high-level) untuk pelayanan dan kualitas, dan
kebijakan-kebijakan perijinan yang sama, dimanapun bisnis dilakukan di seluruh dunia.
2. Strategi Multidomestik
Strategi multidomestik adalah strategi dimana keputusan strategis dan operasi
didesentralisasikan ke unit strategis di masing-masing negara untuk menyesuaikan
produk kepada pasar lokal. Strategi multidomestik menfokuskan pada persaingan di
masing-masing negara dengan asumsi bahwa setiap pasar berbeda dan karena itu
disegmentasikan oleh batas-batas negara. Dengan kata lain, kebutuhan dan keinginan
konsumen, kondisi industri, struktur politik dan hukum serta norma-norma sosial antara
berbagai negara adalah berbeda.
Berlawanan dengan strategi global dimana otoritas pengambilan-keputusan
cenderung terpusat dalam kantor korporat, pengembangan keputusan dalam strategi
multidomestic cenderung untuk yang lebih mendesentralisasi dengan cepat untuk
mengubah permintaan produknya. Ini memungkinkan perusahaan untuk memperluas
pasar nya dengan harga berbeda didalam pasar yang berbeda.
Contoh, Honda bersepeda motor, produk dengan kemasan kecil (sachet)
3. Strategi Transnasional
Strategi multidomestik merupakan lawan yang tepat dari strategi global. Sumber
daya tersebar pada beberapa negara, dan anak perusahaan dari perusahaan multinasional
dapat lebih efektif merespon kebutuhan lokal. Perusahaan multinasional, yang mengikuti
strategi transnasional, optimis mencapai efisien, adaptasi lokal dan proses pembelajaran.
Dengan efisiensi bermakna meningkatkan persaingan global. Pentingnya merespon

fleksibilitas operasi internasional. Inovasi juga menghasilkan proses pembelajaran


organisasi juga memberi kontribusi pada perusahaan.
Contoh: Nestle , Asea Brown Boveri (ABB) homes basesnya di Swedia dan Swiss,
Keunggulan dan Kelemahan masing-masing strategi dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel: Keunggulan dan Kelemahan dari Strategi Bisnis Internasional
Strategi
Global

Internasional

Keunggulan

Exploit experience
curve effects

Exploit location
economies

Transfer core
competences to foreign
markets

Kelemahan

Lack of local responsiveness

Lack of local responsiveness


Inability to realize location
economies
Failure to exploitexperience
curve effects
Inability to realize location
economies
Failure to exploitexperience
curve effects
Failure to transfer core
competences to foreign markets

Multidomestik

Customize product offerings


and marketings in
accordance with local

responsiveness

Strategi
Transnasional

Keunggulan
Exploit experience curve
effects

Exploit location
economies

Customize product
offerings and marketings in
accordance with local
responsiveness

Reap benefits of
global learning

Kelemahan

Difficult to implement due


to organizational problems

Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: XII
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

Judul

: Organisasi Bisnis Internasional dan HRM

Pokok Bahasan

: 1. Arsitektur Organisasi
2. Budaya Organisasi
3. Strategi dan Arsitektur
4. Perubahan Organisasi

Uraian:
I. Arsitektur Organisasi
Struktur

Sistem
Kontrol &
Insentif

People

Proses

Budaya
Organisasi

Arsitektur organisasi dalam bisnis internasional digunakan untuk mengatur secara


langsung operasi global mereka. Dimana arsitektur organisasi berarti totalitas atau
kesatuan unsur-unsur organisasi , mencakup struktur formal, sistim kontrol dan insentif,
budaya organisasi, proses dan SDM-nya. Arsitektur organisasi dalam bisnis internasional
digunakan untuk mengatur secara langsung operasi global mereka. Dimana arsitektur

organisasi berarti totalitas atau kesatuan unsur-unsur organisasi , mencakup struktur


formal, sistim kontrol dan insentif, budaya organisasi, proses dan SDM-nya.
1. Struktur organisasi.
Melalui struktur organisasi, kita dapat mendefinisikan 3 hal :
Pembagian formal organisasi ke dalam sub-unit seperti divisi produk, cara kerja
tingkat nasional, dan fungsi-fungsinya.
Letak tanggung jawab dalam struktur ( terpusat atau terdesentralisasi ).
Pembentukan mekanisme untuk mengkoordinasi kegiatan masing-masing subunit
termasuk antar kelompok fungsi ( misal : produksi-marketing-penelitian dan
pengembangan ) dan antar komite regional.

Struktur Perusahaan Domestik


Kebanyakan perusahaan dimulai bukan dari struktur formal
Ketika] mereka tumbuh, organisasi dipecah menjadi fungsi yang mencerminkan
aktivitas yang menciptakan nilai perusahaan.
Fungsi secara khas dikoordinir dan dikendalikan oleh manajemen puncak dan
pengambilan keputusan cenderung terpusat.
Menghasilkan suatu struktur fungsional.
Jika perusahaan menganeka-ragamkan lini produk nya, lebih lanjut dibutuhkan
diferensiasi horizontal.
Struktur yang fungsional mungkin menjadi terlalu kaku dan menciptakan
permasalahan koordinasi dan kendali.
Perusahaan mungkin memindahkan struktur divisi suatu produk dimana setiap
divisi bertanggung jawab untuk mengoperasikan keputusan dan berkinerja pada
suatu lini produk yang berbeda.

Struktur perusahaan domestik

Top Manajemen

Pembelian

Pabrik

Pemasaran

Keuangan

unit pembelian

perencanaan

unit cabang
penjualan

unit keuangan

Struktur Perusahaan Internasional


Ketika perusahaan diperluas secara internasional, mereka sering menggolongkan
semua aktivitas internasional mereka ke dalam suatu divisi internasional
Pada waktunya, itu bisa membuktikan kemampuan untuk membuat produk di
setiap Negara, dengan hasil perusahaan:
Struktur fungsional nya meniru struktur fungsional pada setiap negara di

mana mereka berdagang.


Struktur divisi nya meniru struktur divisi pada setiap negara di mana
mereka berdagang.

Struktur yang rangkap ini berisi potensi konflik yang tidak bisa dipisahkan dan
permasalahan koordinasi antara operasi asing dan domestic.

Contoh Struktur Devisi Internasional:


Kantor Pusat
Divisi
Nasional
Dirut Produk A

Divisi
Nasional
Dirut Produk B

Divisi
Nasional
Dirut Produk C

Divisi Internasional
Dirut Wilayah

Unit-unit Fungsional
Negara A
Negara B
Dirut Produk
Dirut Produk
A
B
Unit-unit Fungsional

2. Sistem kontrol dan insentif.


Sistem kontrol: adalah satuan pengukuran atau standar untuk mengukur kinerja subunits
dan untuk menilai seberapa baik manajer menjalankan tiap-tiap unit tersebut.
misal : dengan mengukur tingkat laba perusahaan.
Insentif: adalah cara untuk memberikan penghargaan terhadap karyawan. Misal : bonus
untuk manager yang memimpin divisi yang melebihi target perusahaan.
Perusahaan multinasional menggunakan empat jenis sistem kontrol:
kendali pribadi: Kendali oleh kontak pribadi (atasan dengan para bawahan),

Kebanyakan digunakan Perusahaan kecil


kendali birokratis: Aturan dan prosedur yang secara langsung berhubungan dengan

tindakan subunit (anggaran dan aturan pembelanjaan modal)


kendali keluaran: Dilihat dari laba, produktivitas, perkembangan market share dan

kwalitas.
kendali budaya: Kepatuhan pada nilai dan norma organisasi.

3.

Proses
Bagaimana keputusan dibuat dan bagaimana suatu pekerjaan dilakukan, misal : proses
memformulasi strategi untuk memutuskan alokasi sumber daya/evaluasi
kinerja/bagaimana memberi feedback.

4. Budaya Organisasi

Norma atau system nilai yang berlaku dalam organisasi baik bagi manusianya
maupun strateginya, muncul dari: pendiri dan para pemimpin penting, kultur sosial
nasional, sejarah perusahaan, keputusan yang mengakibatkan capaian tinggi
Perusahaan biasanya memelihara budaya mereka melalui : perekrutan dan praktek
promosional, strategi penghargaan, proses sosialisasi, strategi komunikasi
5.

Sumber Daya Manusia


Bukan hanya para karyawan perusahaan, namun termasuk strategi merekrut,
kompensasi, dan mempertahankan karyawan dgn pertimbangan sesuai dengan
keahlian, nilai/value yang dimiliki serta orientasi kerjanya.

II. Budaya Organisasi


1. Bagaimana menciptakan dan memelihara budaya organisasi
2. Performance dan Budaya Organisasi dalam Bisnis Internasional
III. Strategi dan Arsitektur
IV. Perubahan Organisasi

Manajemen Sumberdaya Manusia Global


Manajemen Sumber daya manusia ( HRM) mengacu pada aktivitas suatu organisasi
untuk menggunakan sumber daya manusia nya secara efektif yang meliputi :
menentukan strategi sumber daya manusia, susunan kepegawaian, evaluasi kinerja,
pengembangan manajemen, kompensasi, hubungan perburuhan / tenaga kerja.
1.

Staffing Policy

Perusahaan yang sukses membutuhkan kebijakan HRM atau SDM yang sejalan dengan
strategi perusahaan, struktur formal dan informal serta kontrol dalam perusahaan.
Kebijakan staf berkaitan dengan: (a) pemilihan karyawan untuk suatu pekerjaan (memilih
individu yang memiliki keahlian tertentu), (b) Sebagai alat untuk mengembangkan dan
mempromosikan budaya perusahaan
Jenis kebijakan staffing :
a. Ethnocentric Approach, Posisi kunci hanya diisi/ditempati oleh mereka yang
berkewarganegaraan sama dengan perusahaan induk. Alasannya: (a) Kurangnya
individu yang kompeten dari dalam negeri terutama dari Negara berkembang, (b)
Cara terbaik menjaga budaya perusahaan, (c) Memudahkan transfer pengetahuan
b. Polycentric

Approach, Mensyaratkan memilih warganegara setempat untuk

menduduki posisi manager perwakilan; sementara WN induk perusahaan duduk di


perusahaan induk/headquarters. Alasannya: (a) Perusahaan sedikit/tidak mengalami
culture myopia, (b) Tidak terlalu memakan biaya (expatriate lebih mahal)
c. Regiocentric Approach, Memilih WN regional untuk menduduki posisi baik dari
negara asal maupun negara

sewilayah. Alasannya : (a) Lebih mudah menyesuaikan

diri dgn budaya setempat, (b) Menghemat biaya.


d. Geocentric Approach.Mencari orang terbaik untuk posisi kunci dalam

perusahaan

tanpa memandang kewarganegaraan


Expatriate Managers (manager asing)
Kegagalan manager asing (expatriate)
Hasil survei US multinational : (a) Ketidakmampuan pasangan untuk menyesuaikan diri,
(b) Ketidakmampuan manager menyesuaikan diri, (c) Masalah keluarga lain, (d)

Kurangnya kematangan pribadi dan emosi, (e) Ketidakmampuan menghadapi


tanggung yang lebih besar di LN
Hasil survei Japanese multinational : (a) Ketidakmampuan menghadapi tanggung jawab
yang lebih besar, (b) Kesulitan dengan lingkungan baru, (c) Problem pribadi dan emosi,
(e) Kurang kemampuan teknis, (d) Ketidakmampuan pasangan untuk menyesuaikan diri

Kuliah ke XIII
Judul

: International Business Operations

Pokok Bahasan

: 1. Global Marketing
2. Research & Development

Uraian

PENDAHULUAN
Kita menyadari bahwa pemasaran dan R&D berada di dalam satu tempat yang
sama, karena dekatnya hubungan antar keduanya. Aspek kritis dari fungsi pemasaran
adalah untuk mengidentifikasi gap di dalam pasar, sehingga produk baru dapat
dikembangkan untuk mengisi gap tersebut. Di dalam mengembangkan produk baru
dibutuhkan R&D, dan disinilah hubungan antara pemasaran dan R&D.
MARKET SEGMENTATION
Segmentasi pasar mengarah kepada pengidentifikasian sekelompok konsumen
yang mana perilaku pembeliannya berbeda dari yang lain atau berbagai hal yang penting.
Karena segmen-segmen yang berbeda juga memiliki perbedaan pola perilaku membeli,
perusahaan sering menggunakan marketing mix untuk segmen tersebut. Maka, strategi
penjualan dan distribusinya akan berbeda-beda dari satu segmen ke segmen lainnya.
PRODUCT ATTRIBUTES
Cultural Differences
Economic Development

Product and Technical Standards


STRATEGI DISTRIBUSI
Hal terpenting dari pemasaran pada sebuah perusahaan adalah strategi distribusinya, yaitu
pemilihan langkah dalam penyampaian produk ke konsumen.

tipe sistem distribusi

perbedaan antar negara

memilih strategi distribusi


STRATEGI KOMUNIKASI
Elemen lain dalam pemasaran adalah perlengkapan komunikasi produk pada pelanggan, yaitu sejumlah saluran komunikasi pada
sebuah perusahaan termasuk penjualan langsung, promosi penjualan, pemasaran langsung dan pengiklanan.

HAMBATAN DALAM KOMUNIKASI INTERNASIONAL

Hambatan Kebudayaan
Hambatan kebudayaan dapat mempersulit komunikasi karena perubahan budaya.
Pengaruh Nara Sumber
Pengaruh nara sumber yaitu ketika penerima pesan (pelanggan) mengevalusi pesan
berdasarkan status pengirim.
Tingkatan Gangguan
Gangguan merusak kemungkinan dari keefektifan komunikasi. Gangguan sejumlah pesan
lain yang berpotensi menarik perhatian pelanggan lain, dan gangguan ini juga berbedabeda ditiap negara.
PUSH STRATEGI DAN PULL STRATEGI
Keputusan utama dalam strategi komunikasi adalah pemilihan antara push strategi dan
pull strategi. Push strategi berarti mengutamakan penjualan perorangan dari pada
pengiklanan dimedia massa dalam promosi. Pull strategi sangat tergantung kepada
pengiklanan dimedia massa untuk mengkomunikasikan produk pada pelanggan.

Tipe Produk Dan Kepuasan Konsumen


Komunikasi melalui media massa dengan Pull strategi oleh perusahaan yang menjual
pada segmen pasar yang besar mempunyai keuntungan biaya. Pull strategi oleh
perusahaan yang menjual produk lengkap. Tidaklah baik kalau penjualan dilakukan
langsung ke perusahaan.
Bauran dorongan dan tarikan (The push-pull mix)
Bauran yang optimal antara strategi dorongan dan tarikan tergantung pada tipe produk
dan pengetahuan konsumen, rentang salurang dan ketersedian media. Strategi push
menekankan pada
1.

untuk produk industrial dan atau produk baru yang kompleks.

2.

ketika saluran distribusi pendek.

3.

ketika hanya sedikit media cetak dan elektronik yang tersedia.

Strategi pull menekankan pada :


1.

untuk pruduk konsumsi

2.

ketika saluran distribusi panjang.

3.

ketika tersedia media elektronik dan cetak yang cukup untuk


membawa pesan pemasaran

PERIKLANAN GLOBAL
Standar Periklanan
Yang mempengaruhi Periklanan Global terdiri dari 3 elemen:
1. Periklanan memiliki keuntungan ekonomi yang signifikan. Standar ekonomi
dengan biaya yang rendah diciptakan oleh perkembangan biaya tetap dari
perkembangan beberapa negara. Contohnya Levi Strauss, Coca cola.
2. mengenai talenta kreatif yang jarang dan juga usaha untuk pengembangan sebuah
kampanye akan lebih bagus diproduksi antara 40 atau 50 usaha kecil.
3. dasar untuk sebuah standar yang mendekati karena banyak nama brand yang
mengglobal.

Standar perekonomian yang berlawanan

Ada 2 argumen dari standar perekonomian yang berlawanan dengan standar


periklanan secara menyeluruh, yaitu:
1. Budaya yang berbeda antara negara negara.
2. Regulasi dari periklanan dapat menutupi impelementasi dari standar periklanan.
Contoh Kellogg, American Express
Penyaluran dengan beberapa negara yang berbeda
Beberapa perusahaan mencoba menangkap beberapa keuntungan dari standar global
dengan budaya dan hukum yang berbeda dari masing masing negara. Sebuah
perusahaan dapat memilih beberapa fitur untuk memasukan kampanye iklan dan
membatasi fitur yang lain. Ini mungkin dapat mengurangi biaya dan membangun
sebuah brand dan mencitakan periklanan untuk negara yang berbeda budaya.
Contohnya Pepsi Cola.
Strategi Harga
Strategi harga adalah sebuah komponen yang penting dari bauran pemasaran
secara keseluruhan. Ada tiga aspek dalam strategi harga.
1. memberlakukan perbedaan harga, perbedaan harga untuk produk yang sama
dalam negara yang berbeda.
2. mencari kekuatan yang disebut dengan strategi harga. Ketiga memperhatikan
faktor peraturan, seperti peraturan pemerinta tentang pengontrolan harga dan
peraturan antidumping, ini adalah batasan bagi perusahaan untuk mengatur harga
di sebuah negara.

Harga yang strategis


Konsep dari harga yang strategis meliputi tiga aspek, yaitu harga predator, harga
multipoin, dan Experience Curve Pricing

Harga predator
Harga predator adalah harga yang digunakan sebagai sebuah senjata untuk
mengendalikan pesaing yang lemah dalam pasar nasional. Akhirnya pesaing akan

meninggalkan pasar, perusahaan dapat meningkatkan harga dan menikmati


keuntungan yang tinggi.

Strategi Harga Multipoin


Pokok persoalan harga Multipoin terjadi ketika dua atau lebih bisnis internasional
masing masing bersaing didalam dua atau lebih pasar nasional. Contohnya
harga multipoin dari kodak dan fuji photo karena keduanya bersaing dalam pasar
nasional yang berbeda unutk produk film di dunia.

Experience Curve Pricing


Seperti halnya perusahaan membangun akumulasi volume produksinya yang
overtime, unit harga seharusnya turun ke experience effect . Pembelajaran
effect dan skala ekonomi mendasari experience curve pricing. Harga menjadi
tergambar karena pemberian harga yang agresif

( sejalan dengan iklan dan

promosi yang agresif ) dapat menaikkan volume penjualan secara tepat dan
demikian menurunkan experience curve pricing. Secara lebih jauh perusahaan
menurunkan experience curve pricing untuk mendapatkan keuntungan biaya visa-vis lebih jauh dan perusahaan meningkatkan kurva.

Regulator Mempengaruhi Harga


Kebebasan yang dimiliki oleh sebuah perusahaan untuk menentukan harga
dibatasi pula dengan regulasi antidumping dan peraturan persaingan.
Regulasi antidumping
Dumping terjadi ketika sebuah perusahaan menjual sebuah produk
dengan harga yang lebih kecil dari biaya produksinya.
Peraturan persaingan
Banyak industri nasional memiliki regulasi regulasi yang didesain
untuk memajukan persaingan dan melarang praktek monopoli. Regulasi
regulasi ini dibuat untuk mengurangi harga dari sebuah perusahaan dan
dapat memeberikan petunjuk didalam sebuah negara.

Menyatukan R&D, pemasaran dan produksi


Sebuah riset baru-baru ini menemukan bahwa 45% produk-produk baru, gagal dipasaran.
Penyebab

tingginya

angka

kegagalan

antara

lain

terbatasnya

permintaan,

ketidakmampuan membuat suatu produk baru yang bernilai efektif, dan kegagalan
mengkomersilkan teknologi yang menjanjikan. Perusahaan industri dapat menghindari
kegagalan tersebut dengan bertahan pada koordinasi fungsional silang atau campur dan 3
fungsi inti yaitu R&D (riset dan pengembangan), pemasaran serta produksi. Integritas ini
dapat membantu suatu perusahaan untuk membuktikan bahwa :
1.

proyek pengembangan produk dilakukan sesuai dengan kebutuhan


konsumen

2.

produk baru dirancang untuk mempermudah produksi

3.

pengawasan terhadap biaya pengembangan produk

4.

meminimalkan waktu pemasarannya.

Implikasi bisnis internasional


Perlunya menyatukan R&D dan marketing untuk mengkomersilkan teknologi baru,
merupakan masalah khusus pada bisnis internasional, selama usaha komersial ini
menuntut adanya versi-versi produk baru yang berbeda untuk negara-negara yang
berbeda pula. Salah satu contohnya adalah pusat riset dan pengembangan dari industri:
procter & Gomble di kobe, jepang. Mereka berusaha membuat formula secara khusus
untuk semangkok sup di pasar Jepang. Untuk melakukan hal ini, maka perusahaan harus
membangun hubungan dekat antara pusat R&D dan berbagai negara yang akan menjadi
target operasi.

Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Memahami bagaimana strategi untuk memasuki pasar asing dan


yang berhubungan dengan Riset dan Pengembagan Bisnis
Internasional

Judul

: Pemasaran Global dan R&D

Pokok Bahasan

: 1. globalisasi pasar
2. segmentasi pasar
3. empat elemen dalam bauran pemasaran
4. pengembangan produk baru dalam sebuah bisnis internasional

Uraian:

1. GLOBALISASI PASAR DAN MEREK


Kekuatan yang mengendalikan dunia ke arah suatu pemusatan penggunaan komponen
yang sama, adalah teknologi. Meliputi transportasi dan komunikasi. Hasilnya adalah
sebuah realita komersialisasi baru, kemunculan pasar global untuk standarisasi produk
pelanggan pada suatu skala yang besar yang tidak bisa dibayangkan.
Contoh perusahaan atau produk yang telah memasuki pasar global dan memiliki
merek yang kuat yaitu McDonalds, Coca Cola, Pepsi-Cola, Greek salad, Hollywood
movies, Revlon cosmetics, Sony television, Levis jeans, MTV, CNN, Levitt, dan produk
lainnya.
2. SEGMENTASI PASAR
Segmentasi pasar merupakan proses pengidentifikasian kelompok pelanggan yang
berbeda yang memiliki perilaku pembelian yang berbeda dari yang lain. Pasar bisa
disegmentasi dalam beberapa jalur : seperti berdasarkan geografis, demografi (jenis
kelamin, usia, pendapatan, ras, tingkat pendidikan, dan lainnya), faktor-faktor sosial
budaya (kelas sosial, nilai, agama, gaya hidup), dan faktor psikologi (kepribadian).
Karena perbedaan segmen akan memperlihatkan pola perilaku pembelian yang
berbeda, perusahaan harus sering melakukan penyesuaian bauran pemasaran dari segmen
ke segmen.
3. ATRIBUT PRODUK
Kemampuan sebuah perusahaan untuk menjual produk yang sama di berbagai negara
menghadapi kendala dalam perbedaan standar produk. Berikut beberapa isu yang
mempengaruhi atribut produk dalam pemasaran global :

a.

Perbedaan Budaya

b.

Pembangunan Ekonomi

c.

Produk dan Standar Teknis

4. STRATEGI DISTRIBUSI
Tipikal Sistem Distribusi
Jika perusahaan manufaktur memproduksi produknya pada negara tertentu, maka
mereka dapat menjualnya langsung kepada konsumen, pengecer, maupun pedagang besar.
Pilihan yang sama tersedia untuk sebuah perusahaan yang memproduksi diluar negara itu.
Perbedaan Distribusi Antar Negara
1. Pemusatan Eceran
2. Tingkatan Saluran yang Panjang
3. Saluran Eksklusif
Memilih Sebuah Strategi Distribusi
Sebuah pilihan strategi distribusi menentukan mana saluran yang digunakan
perusahaan untuk mencari pelanggan yang potensial. Perusahaan perlu mencoba untuk
menjual secara langsung kepada konsumen atau melalui peritel, pedagang besar atau
importir.

5. STRATEGI KOMUNIKASI
Kendala Dalam Komunikasi Internasional
1. Kendala Budaya
2. Pengaruh Sumber dan Negeri Asal
3. Tingkat Keributan
Strategi Mendorong dan Strategi Menarik
Bauran yang optimal antara strategi mendorong dan menarik tergantung pada tipe
produk dan kekuatan konsumen, tingkat saluran, dan kekuatan media.
Strategi mendorong cendrung dilaksanakan untuk :

Untuk produk industri dan/atau produk baru yang kompleks.

Ketika saluran distribusi pendek.

Ketika sedikit media cetak dan elektronik tersedia.

Strategi menarik cendrung dilaksanakan untuk :

Untuk produk konsumen/sehari-hari.

Ketika saluran distribusi panjang.

Ketika media cetak dan elektronik cukup tersedia untuk membawa pesan
pemasaran.

Iklan Global
Standarisasi Periklanan. Pendukung periklanan global terdiri dari tiga lapis, yaitu
kepentingan keunggulan ekonomi, perhatian terhadap bakat yang kreatif, dan
banyaknya merek yang telah global.
Melawan standarisasi periklanan. Ada dua alasan yang menentang standarisasi iklan
secara global, yaitu: (1) karena adanya perbedaan budaya antara satu negara dengan
negara yang lain. (2) peraturan periklanan menghalangi implementasi standarisasi
periklanan.

6. STRATEGI PENETAPAN HARGA


Diskriminasi Harga
Diskriminasi harga terjadi ketika konsumen di berbagai negara yang berbeda
dibebankan dengan harga yang berbeda pada produk yang sama. Diskriminasi harga
melibatkan pembebanan apapun pada pasar. Pada sebuah kompetisi pasar, harga bisa
menjadi lebih rendah daripada harga pasar ketika perusaan melakukan monopoli.
Diskriminasi harga bisa membantu perusahaan dalam memaksimalkan keuntungannya.
Hal itu membuat kebijakan kemampuan ekonomi untuk menekan perbedaan harga pada
perbedaan negara.
Penetapan Harga Strategis
Konsep penetapan harga strategis meliputi 3 aspek :
1. Penetapan Harga Predator, merupakan harga yang digunakan sebagai sebuah
senjata persaingan untuk mengendalikan pesaing yang lemah untuk keluar dari
pasar nasional. Ketika pesaing telah meninggalkan pasar, maka perusahaan bisa
menaikkan harga dan menikmati keuntungan yang tinggi.
2. Penetapan Harga Multipoint, menjadi sebuah isu ketika dua atau lebih bisnis
internasional bersaing satu sama lain pada dua atau lebih pasar nasional. Sebagai
contoh, penetapan harga multipoint merupakan isu pada Kodak dan Fuji film
karena kedua perusahaan itu bersaing satu sama lain pada pasar nasional yang
berbeda untuk produk foto di dunia. Penetapan harga multipoint merupakan
strategi harga perusahaan pada satu pasar yang berdampak pada penetapan harga
perusahaan lain di lain tempat.
3. Penetapan Harga Experience Curve, Perusahaan yang menghitung volume
produksi pada akhir periode, unit biaya yang jatuh tempo menimbulkan
experience effects pada kurva experience karena harga agresif (bersamaan
dengan promosi yang agresif dan iklan) yang membuat akumulasi volume
penjualan dengan cepat dan jumlah produksi bergerak turun pada kurva
experience.

Peraturan Yang Mempengaruhi Harga


1. Peratutan Antidumping
2. Kebijakan Kompetisi
7. PENGEMBANGAN PRODUK BARU
Lokasi Riset dan Pengembangan
Ide mengenai produk baru dirangsang oleh interaksi antara penelitian ilmiah, kondisi
permintaan, dan kondisi persaingan. Sama dengan yang lain, tingkat pengembangan
produk baru seperti di negara-negara besar yaitu :

Banyak

uang

dibelanjakan

pada

penelitian

dasar,

penerapan

dan

pengembangan.

Didasarkan pada permintaan yang kuat.

Konsumen yang sejahtera.

Kompetisi yang keras.

Penelitian dasar, penerapan dan pengembangan telah menemukan teknologi baru dan
kemudian mengkomersialisasikannya. Permintaan yang kuat dan tingkat kesejahteraan
konsumen membuat sebuah pasar yang potensial bagi produk baru. Kompetisi yang keras
antara rangsangan inovasi pada sebuah perusahaan mencoba untuk mengalahkan pesaing
dan mendapatkan keunggulan besar mengenai hasil dari keberhasilan inovasi.
R&D, Pemasaran, dan Produksi Terpadu
Integrasi silang lintas fungsional antara riset dan pengembangan, produksi, dan
pemasaran membantu sebuah perusahaan untuk memastikan mengenai :
1. Proyek pengembangan produk dikendalikan oleh kebutuhan konsumen.
2. Produk baru didesain untuk membuat kesenangan.
3. Biaya pengembangan dibawah pengawasan.
4. Waktu untuk pasar diminimalisasi.
Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: XIV
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
: Hill

Tujuan

: Tugas Mahasiswa (Kasus)

Judul

: IMF (International Monetery Fund)

Pokok Bahasan

: 1. Sejarah IMF
2. Tujuan IMF
3. Peranan IMF
4. Perkembangan IMF

Uraian:
Sejarah (International Monetery Fund)
Lahir di bulan Juli tahun 1944 pada Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa
yang diselenggarakan di Bretton Woods, New Hampshire, A.S. Jumlah negara yang
berkumpul saat itu adalah 44 negara. Latar belakang lahirnya IMF yaitu untuk
mendorong kooperasi keuangan internasional dengan memfasilitasi pengembangan
perdangangan internasional.
IMF adalah lembaga sentral dari sistem moneter internasional yaitu sistem
pembayaran dan nilai tukar internasional diantara mata-mata uang nasional yang
memungkinkan dilaksanakannya kegiatan bisnis di antara negara-negara di dunia.
Tujuan IMF (International Monetery Fund)
Untuk mempromosikan kerjasama moneter internasional melalui lembaga
permanen yang menyediakan mekanisme untuk konsultasi.

Untuk memudahkan perluasan dan pertumbuhan yang seimbang dari perdagangan


internasional.

Untuk memperpendek waktu dan mengurangi tingkat ketidakseimbangan dalam


neraca pembayaran internasional para anggota.

Peranan IMF (International Monetery Fund)


a. IMF memberikan pinjaman kepada negara anggota yang menghadapi masalah neraca
pembayaran, tidak hanya untuk menyediakan pembiayaan sementara tetapi juga untuk
mendukung proses penyesuaian dan kebijakan reformasi yang bertujuan untuk
mengoreksi permasalahan medasar perekonomian.
Misalnya: Selama krisis keuangan Asia tahun 199798, IMF bertindak cepat
untuk menolong Korea dengan memperkuat cadangan devisanya. IMF menyediakan $21
miliar untuk membantu Korea mereformasi perekonomianya, merestrukturisasi sektorsektor korporat dan keuangannya, dan memulihkan perekonomiannya dari resesi. Dalam
waktu empat tahun, Korea telah cukup pulih kembali untuk melunasi pinjaman tersebut
dan sekaligus juga membangun kembali cadangan devisanya.
Di bulan Oktober 2000, IMF menyetujui pinjaman tambahan sebesar $52 juta
kepada Kenya untuk membantu Kenya mengatasi permasalahan akibat kekeringan yang
hebat. Pinjaman tersebut merupakan bagian dari program pinjaman tiga tahun sebesar
$193 juta di bawah fasilitas pinjaman untuk Pertumbuhan dan Pengurangan Kemiskinan
(PRGF) IMF, program peminjaman konsesional bagi negaranegara berpendapatan
rendah.
b. IMF menyediakan bantuan teknis dan pelatihan di bidang yang menjadi keahliannya
kepada pemerintah dan bank sentral dari negara anggotanya.
Misalnya: Sesudah jatuhnya Uni Soviet, IMF bertindak untuk menolong negaranegara Baltik, Rusia, dan negaranegara bekas Soviet lainnya untuk membentuk sistem
perbendaharaan (treasury) pada bank sentral mereka dalam rangka transisi dari sistem
perekonomian yang berdasarkan perencanaan terpusat ke sistem ekonomi berdasarkan
pasar.
Sebagai satu-satunya badan internasional dengan aktivitas yang dimandatkan
meliputi pelaksanaan dialog aktif dengan hampir semua negara tentang kebijakan
ekonomi, IMF merupakan forum utama untuk mendiskusikan tidak hanya kebijakan
ekonomi nasional dalam konteks global, tetapi juga isu-isu yang penting bagi terjaganya
stabilitas sistem keuangan dan moneter internasional.

Ini termasuk bagaimana negara memilih sistem nilai tukarnya, penghindaran


destabilisasi arus modal internasional, dan perumusan standar dan kode secara
internasional terhadap kebijakan dan kelembagaan. Dengan bekerja untuk memperkuat
sistem keuangan internasional dan mempercepat kemajuan terhadap pengurangan
kemiskinan, juga mempromosikan kebijakan ekonomi yang baik di antara semua negara
anggotanya, IMF membantu agar globalisasi dapat memberikan manfaat bagi semua
orang.
Mrtindak
Perkembangan IMF (International Monetery Fund)
Sepak terjang lembaga tersebut selama beberapa dekade terakhir telah menjadi
buah bibir berbagai kalangan di seluruh penjuru dunia. IMF adalah lembaga kreditor
internasional yang mengklaim dirinya mampu menolong negara-negara dari kesulitan
keuangan. Layaknya seorang dokter, IMF melakukan diagnosa penyakit, menuliskan
resep-resep penyembuhan, sekaligus juga menentukan biaya yang dibebankan ke si
pasien.
Ironisnya, setelah puluhan tahun memberi pertolongan keuangan kepada negara
anggotanya, IMF kini justru balik menderita kesulitan keuangan sendiri. Akhir tahun lalu,
negara-negara pemegang kendali IMF bahkan telah memaksa Direktur Pelaksana IMF
yang baru, Dominique Strauss-Kahn untuk melakukan pemotongan anggaran secara
besar-besaran.
IMF adalah lembaga pemberi pinjaman terbesar kepada Indonesia. Lembaga
internasional ini beranggotakan 182 negara. Kantor pusatnya terletak di Washington. Misi
lembaga ini adalah mengupayakan stabilitas keuangan dan ekonomi melalui pemberian
pinjaman sebagai bantuan keuangan temporer, guna meringankan penyesuaian neraca
pembayaran. Sebuah negara akan meminta dana kepada IMF ketika sedang dilanda kiris
ekonomi. Pinjaman tersebut terkait erat dengan berbagai persyaratan, yang disebut
kondisionalitas.
IMF dijuluki organisasi internasional paling berkuasa di abad 20, yang sangat
besar pengaruhnya bagi kesejahteraan sebagian besar penduduk bumi. Ada pula yang

mengolok-olok IMF sebagai singkatan dari Institute of Misery and Famine (lembaga
kesengsaraan dan kelaparan). Lembaga ini dibentuk sebagai hasil kesepakatan Bretton
Woods setelah Perang Dunia II. Menurut pencetusnya, Keynes dan Dexter White,
tujuannya adalah menciptakan lembaga demokratis yang menggantikan kekuasaan para
bankir dan pemilik modal internasional yang bertanggung jawab terhadap resesi
ekonomi pada dekade 1930-an. Akan tetapi peran itu sekarang berbalik 180 derajat,
setelah IMF dan Bank Dunia menerapkan model ekonomi neo-liberal yang
menguntungkan para pemberi pinjaman, bankir swasta dan investor internasional.
Lembaga keuangan tersebut dikecam sebagai tak lebih dari perpanjangan kebijakan luar
negeri Amerika Serikat.
Laporan-laporan terbaru dari Kongres AS dan Parlemen Inggris juga memberikan
kecaman pedas terhadap tindakan-tindakan IMF. Kepala ahli Ekonomi Bank Dunia,
Joseph Stiglitz, sangat mengecam IMF atas perannya dalam krisis Asia. Di Indonesia,
IMF dituding sebagai biang keladi kepanikan yang berbuntut pada krisis keuangan,
setelah ia memaksa penutupan 16 bank dan membuat kesepakatan restrukturisasi besarbesaran yang mengakibatkan investor panik.
Menurut laporan staf IMF sendiri: Sering didapati bahwa program-program
(IMF) diikuti oleh meningkatnya inflasi dan anjloknya tingkat pertumbuhan (Khan
1990). Institut Pembangunan Luar Negeri (ODI) Inggris menyimpulkan bahwa programprogram IMF mengandung pengaruh terbatas kepada pertumbuhan ekonomi,
mengurangi pendapatan riil, gagal memicu arus modal masuk, tidak begitu
berdampak terhadap angka inflasi, memangkas tingkat investasi, berbiaya sosial
besar, menciptakan destabilisasi politik.
Ada beberapa macam pinjaman yang diberikan oleh IMF, yaitu;
1. SBA - standby arrangements: pinjaman jangka pendek 1-2 tahun
2. EFF - extended fund facility: pinjaman jangka menengah 3 tahun dengan
peninjauan sasaran setiap tahun.

3. SAF - structural adjustment facility: pinjaman jangka menengah dengan konsesi


tertentu selama tiga tahun bagi negara-negara berpendapatan rendah.
4. ESAF - enhanced structural adjustment fund: mirip SAF, tapi berbeda cakupan
dan rentang persyaratannya.
Amerika Serikat mengontrol pembuatan keputusan di IMF melalui hak votingnya,
sesuai dengan besarnya hak suara yang dimiliki yakni 17.81%. Angka tersebut cukup
memberinya hak untuk memveto kebijakan IMF. Selain AS, tidak ada negara yang
mempunyai lebih dari 6% hak suara dan mayoritas negara anggota mempunyai kurang
dari 1%. Pinjaman IMF dianggap sebagai sesuatu yang keramat; yang tidak bisa
dilalaikan oleh suatu negara.
Persyaratan - obat IMF
Nota Kesepakatan atau Letter of Intent (LoI) adalah dokumen yang menetapkan apa
yang harus dilakukan oleh sebuah negara agar bisa memperoleh pinjaman IMF. LoI
didahului dengan negosiasi antara kementerian keuangan negara yang bersangkutan dan
IMF. Dokumen tersebut biasanya ditandatangani oleh Menteri Keuangan dan kepala bank
sentral. LoI memuat kebijakan-kebijakan berskala besar yang harus diimplementasikan
oleh pemerintah. Unsur-unsurnya sering mencakup, antara lain: sasaran anggaran
berimbang, sasaran-sasaran pengadaan uang dan inflasi, kebijakan nilai tukar uang,
keseimbangan perdagangan dan kebijakan perdagangan, reformasi hukum perburuhan,
reformasi struktur PNS, privatisasi, dan perubahan perundang-undangan. Kadang-kadang
Memorandum tambahan disertakan pada LoI.
IMF menambahkan syarat-syarat pada pinjamannya. Dalam jangka pendek, umumnya
IMF menekankan kebijakan-kebijakan berikut:
1. devaluasi nilai tukar uang, unifikasi dan peniadaan kontrol uang;
2. liberalisasi harga: peniadaan subsidi dan kontrol;
3. pengetatan anggaran.

Dalam jangka panjang, umumnya IMF menekankan kebijakan-kebijakan berikut:


1. liberalisasi perdagangan: mengurangi dan meniadakan kuota impor dan tarif;
2. deregulasi sektor perbankan sebagai program penyesuaian sektor keuangan;
3. privatisasi perusahaan-perusahaan milik negara;
4. privatisasi lahan pertanian, mendorong agribisnis;
5. reformasi pajak: memperkenalkan/meningkatkan pajak tak langsung;
6. mengelola kemiskinan melalui penciptaan sasaran dana-dana sosial
7. pemerintahan yang baik
Kuliah ke
Mata Kuliah
Dosen
Sumber Bacaan

: XVI
: Bisnis internasional
: Toti Srimulyati
:

Tujuan

: Tugas Mahasiswa (Kasus)

Judul

: Strategi Memasuki Pasar dan Strategi Bisnis:


Nestle yang Mendunia

Pokok Bahasan

Uraian:
RINGKASAN EKSEKUTIF
Nestl adalah sebuah perusahaan multinasional di Vevey, Swiss yang bergerak
dalam menghasilkan makanan dan minuman seperti makanan bayi, susu, kopi, cokelat,
dan lain-lain. Adalah seorang Henry Nestle yang telah menjadikan Nestle salah satu
industri yang paling progresif dan lincah pada region itu pada masa tersebut. Membuat
perusahaan ini masuk dalam bursa saham SWX Swiss Exchange pada tahun 1842. Nestle
mulai tumbuh dan berkembang menjadi sebuah perusahaan makanan terbesar di dunia,
serta perusahaan makanan dan minuman yang telah di percaya oleh banyak orang di
seluruh dunia secara turun temurun hingga sekarang. Perusahaan Nestle tersebar di
seluruh mancanegara. Nestl berkomitmen untuk tetap mengembangkan produk-produk
melalui inovasi dan renovasi demi memuaskan kebutuhan konsumennya di seluruh dunia.

Visi dan Misi Nestle yaitu mencoba memberikan dan memfasilitasi apa yang
terbaik untuk kehidupan masyarakat melalui cara hidup mereka di dunia dengan
memenuhi kebutuhan konsumen dan memberikan kontribusi pada kualitas kehidupan
yang lebih baik. Nestle selalu memperhatikan lingkungan sekitar dengan cara
menciptakan lingkungan sehat bagi semua orang di seluruh dunia. Pihak Nestle
merealisasikan keinginannya untuk memberikan dan menciptakan lingkungan yang sehat
untuk semua orang di seluruh dunia dengan mengadakan kerjasama dengan para ahli
untuk memberikan dan mengantisipasi masalah-masalah tentang lingkungan sehat bagi
seluruh dunia.
Sedangkan tujuan Nestle yaitu berkeinginan kuat dalam memberikan produkproduk yang sehat bagi masyarakat luas di seluruh dunia sehingga orang-orang di seluruh
dunia dapat terjamin kesehatannya dengan hadirnya produk-produk Nestle yang terjamin
kualitasnya. Selain itu Nestle mempunyai tujuan seperti kebanyakan perusahaan lainnya
yaitu ingin dapat bersaing dengan perusahaan lain nya dengan persaingan yang sehat dan
dapat menguasai pasar dunia. Sekarang, tujuan dari perusahaan Nestle untuk menguasai
pasar dunia secara sehat sudah hampir terwujud dengan menggunakan strategi pasar yang
efektif dan strategi bisnis yang tersistim dengan baik. Dengan semangat kerja kerasnya,
Nestle pun semakin kuat dan berkembang dengan pesat. Di Asia Tenggara sendiri, Nestle
memiliki 23 pabrik yang memproduksi berbagai macam makanan dan minuman. Kantor
cabang Nestle terbagi dalam 3 wilayah yaitu di wilayah Eropa, Amerika, dan wilayah
Asia-Oceania-Afrika. Nestle bermarkas di Vevey, Swiss sedangkan pusat pengembangan
Nestle adalah Verchez, Lesblance, Swiss.
Beberapa produk makanan nestle yang mendunia diantaranya adalah susu bubuk
Nestl Dancow, kopi instant Nescaf, Nestl Milo, Nestl Bubur Bayi, coklat Kit Kat,
permen Polo, sereal Koko Crunch, susu kemasan Bearbrand, dan masih banyak produk
lainnya yang masih terbagi ke dalam lini produk makanan dan minuman.
NESTLE : DI BALIK STRATEGI INTERNASIONAL
Pada era globalisasi perdagangan dewasa ini, kondisi persaingan semakin ketat
dimana masing-masing negara saling membuka pasarnya. Pengembangan produk Nestle

selalu memperhatikan selera konsumen agar dapat di terima dan bersaing dipasar
internasional.
Dampak krisis keuangan dunia dianalisa tidak akan berpengaruh terhadap
konsumsi produk Nestle selama supply produk-produk Nestle tetap terjamin dengan
harga yang masih reasonable, maka kemungkinan Pengembangan industri pengolahan
produk Nestle akan tetap menarik dan pengaruh krisis financial global tidaklah akan
mempengaruhi secara signifikan.
Tujuan dari bagian ini adalah untuk mengetahui :
A. Bagaimana strategi memasuki pasar global yang dilakukan oleh Nestle?
B. Bagaimana Nestle menerapkan strategi bisnis globalnya di dalam pasar asing?
Strategi Memasuki Pasar Global dan Strategi Bisnis Yang Dilakukan Oleh Nestle.
Dengan berdasarkan konsep memasuki pasar global oleh Hill, maka Nestle sendiri
sebelum memasuki pasar global tetap melakukan pemilihan pasar Negara mana yang
akan di masuki, waktu yang tepat untuk memasukinya dan bagaimana skala pasar
tersebut.
Masuk ke pasar global dan berekspansi bagi Nestle adalah dengan memulai
konsep pemasaran internasional sebagai berikut: pasar mana saja yang harus dijadikan
target dan bagaimana urutan-urutannya, negara mana, dan segmen mana dalam negara
yang menjadi sasaran. Keadaan suatu Negara akan sangat mempengaruhi keputusan bagi
pemasaran Nestle. Selanjutnya setelah riset di lakukan Nestle akan memutuskan waktu
yang tepat untuk memasuki pasar tesebut. Hal ini didasarkan kepada faktor-faktor yang di
temukan di lapangan, antara lain seperti faktor pendapatan masyarakat, tingkat ekonomi
Negara tersebut, politik dan pesaing. Sebagai contoh seperti saat memasuki pasar cina, di
butuhkan hampir 15 tahun penantian waktu yang tepat sampai saat politik Negara
tersebut stabil barulah Nestle masuk ke Cina. Selanjutnya menetukan skala pasar yang
akan di masuki, seberapa besar volume penjualan yang akan di capai di Negara tersebut.
Selanjutnya langkah yang akan di lakukan adalah dengan menentukan cara
memasuki pasar tersebut. Dengan keunggulan akan tekhnologi di bidang pengembangan
makanan dan biaya yang bersaing, secara umum, Nestle dalam memasuki pasar global
adalah dengan melakukan joint-venture dan membangun cabang perusahaan sendiri. Hal

ini sesuai dengan teori yang terdapat di dalam buku Hill. Dalam bukunya menyebutkan
sebuah perusahaan yang berorientasi kepada tekhnologi dan mementingkan keunggulan
biaya sebagai keunggulan competitive jika akan memasuki pasar global adalah dengan
melakukan joint-venture ataupun membuka cabang perusahaan sendiri.
Hal ini dilakukan guna memberikan akses yang cepat untuk memasuki pasar
Negara tesebut, membagi modal dan resiko yang cukup besar dalam melakukan ekspansi,
dan mengambil manfaat dari mitra lokalnya atas pengetahuan daerah local guna
menetapkan strategi bisnis yang tepat di pasar yang baru tersebut.
Selain itu Nestle pun melakukan aliansi strategis guna menggebrak pasar di
Negara-negara yang memilki segmentasi pasar yang ketat dan besar. Sebagai contoh saat
memasuki pasar minuman sachet di jepang. Dimana di jepang pangsa pasar akan produk
tersebut sangat besar. Untuk mengalahakan perusahaan local, Nestle beraliansi dengan
Coca-Cola guna memberikan kekuatan yang besar. Dengan produknya yang berupa teh
sachet, Nestle pun memenangkan pasar.
Selanjutnya Nestle mengembangkan strategi bisnis yang tepat di Negara tersebut
guna memberikan keuntungan. Nestle menerapkan strategi Global, yang mana menurut
Hill Mereduksi biaya dengan memanfaatkan kurva pengalaman dan location economies;
ini adalah strategi leadership (global). Fungsi R & D, produksi dan pemasaran dipusatkan
di beberapa lokasi menguntungkan, cenderung

memproduksi

produk-produk yang

tersstandarisasi dan memasarkannya secara agressif. Cocok bila ada tekanan kuat untuk
mereduksi biaya dan tekanan respon lokal lemah.
Selanjutnya terdapat manajemen kontrol sistem yang terdesentralisasi, dengan
mendelegasikan otoritas pengambilan keputusan di masing-masing unit bisnis sehingga
keputusan-keputusan yang diambil sesuai dengan kondisi di masing-masing negara.
Untuk mengkoordinasikan seluruh unit bisnisnya di seluruh dunia maka dibutuhkan
peranan sistem teknologi informasi yang bisa mengkoordinasikan seluruh aktivitas bisnis
agar diperoleh competitive advantage. Corporate interenet, begitu istilahnya yang pada
Nestle di sebut Nestle Intra Net Kit Assistant (NIKITA).
Memilih atau membangun strategi yang tepat bagi perusahaan pada suatu periode
waktu menjadi kata kunci yang harus dilakukan oleh manajer Nestle. Strategi perusahaan
disesuaikan dengan ukuran dan karakter perusahaan. Perusahaan seperti Nestle yang telah

melakukan diversifikasi bisnis, pada umumnya memiliki dua tingkatan strategi: strategi
unit bisnis (competitive strategy) yang menitik-beratkan pada upaya membangun
keunggulan di setiap bidang usaha yang digeluti, dan strategi korporasi yang menentukan
berbagai bisnis yang akan diusahakan termasuk pengelolaan keseluruhan portofolio
bisnis perusahaan tersebut.
Pada tataran global, variabel penentu keunggulan bersaing sangat berbeda dari
persaingan domestik. Untuk dapat sukses di arena bisnis global, pertama perusahaan
Nestle perlu mengubah diri menjadi pelaku usaha internasional (multidomestic
competitor), yang memungkinkan anak-anak perusahaan Nestle (subsidiaries) dapat
bersaing secara independen di berbagai pasar domestik. Selanjutnya, perusahaan induk
berevolusi menjadi organisasi global (global competitor) yang mampu mengadu seluruh
system produk dan posisi pasarnya melawan berbagai pemain global lainnya. Tantangan
bagi global competitor adalah membangun dan sekaligus menerapkan strategi korporasi
yang dilandasi oleh pemikiran : inovasi stratejik apa yang perlu terus diupayakan
sehingga perusahaan memiliki keungulan global.
Sebagai produsen makanan dan minuman terkemuka, Nestle sangat jeli
menyuguhkan produk-produk yang disenangi konsumennya. Terbukti penggalian jenis
produk berdasarkan rasa (taste) dari berbagai negara sukses berat. Strategi pemasaran
dengan konsep Emotional Marketing boleh dibilang sukses besar. Konsep yang
menggangkat emosi konsumen sehingga terjadi kedekatan dengan produk tersebut. Satu
lagi senjata strategi bisnis global yang membuat Nestle mendapat pasar baik di Negara
Eropa, Amerika dan Negara dunia ketiga yaitu Asia-Oceania-Afrika.
Dalam mengahadapi pesaingnya baik domestic dan global, Nestle telah
mempersenjatai dirinya dengan Keunggulan competitive sebagai pioneer atas produk
makanan dan minumannya. Dengan penagalamannya selama puluhan tahun, telah
membangun brand image makanan terbaik dan menjadi brand minded bagi konsumen
ketika konsumen menikamati produk Nestle.
KESIMPULAN
Sebagai pioneer perusahaan makanan dan minuman yang telah mendunia, Nestle
telah menggunakan strategi pemasaran Global yang telah terstruktur dengan baik. Kajian
dan penelitian yang mendalam sebelum memasuki pasar asing telah membuat Nestle

mampu bertahan dan memanfaatkan keunggulan competitivenya dengan maksimal.


Strategi bisnis global yang digunakan pun telah menujukan manfaat yang besar dalam
puluhan tahun, sehingga masih tetap memegang kendali atas pasar global.
SUMBER
www.google.com/A case about Nestle in the back of International Marketing, eighth
edition, by Philip Cateora.
www.google.com/Nestle.org
Entry Strategy and Strategy Alians by Hill and Jones P.
Global Bussines Strategy by Hill.