Anda di halaman 1dari 141

BUKU PUTIH SANITASI

KOTA BAUBAU 2012

125

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

LEMBAR PENGESAHAN

125

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, Puji syukur atas segala limpahan rahmat yang telah diberikan Allah SWT karena atas berkat
rahmat dan hidayah-NYA POKJA PPSP Kota Baubau dapat menyelesaikan penyusunan Dokumen Buku Putih
Sanitasi Kota Baubau.
Buku Putih Sanitasi ini merupakan dokumen yang memberikan gambaran, dan rangkuman posisi pengelolaan
sanitasi kota Baubau saat ini. Penyusunannya dilakukan dengan melakukan beberapa studi primer, kajian serta
dengan pengumpulan dan pengolahan data sekunder, salah satunya studi primer yang dilaksanakan yaitu Studi
EHRA (environmental Health Risk Assessment) yang merupakan studi penilaian resiko kesehatan lingkungan.
Penyusunan Dokumen Buku Putih Sanitasi Kota Baubauini tersusun atas kerjasama antara POKJA PPSP Kota
Baubau, SKPD terkait, Serta berbagai pihak-pihak yang berkecimpung di sektor sanitasi lainnya. Buku Putih
Sanitasi ini merupakan dokumen awal dari pelaksanaan program Percepatan Pembangunan Sanitasi
Permukiman (PPSP) Kota Baubau, dan akan menjadi acuan dalam penyusunan dokumen Strategi Sanitasi Kota
(SSK)dan Dokumen Memorandum Program Sektor Sanitasi (MPSS).
Akhirnya, dokumen ini diharapkan dapat menjadi acuan pemerintah Kota Baubau dalam menilaikondisi nyata
sanitasi dan akan menjadi acuan dalam pengambilan kebijakan dan prioritas dalam penanganan dan
pengembangan strategi sanitasi kota dan rencana tindak sanitasi Kota Baubau kedepan

`
November, 2012
Walikota Baubau

Drs. H. MZ. AMIRUL TAMIM, M.Si

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN................................................................................................................................i
KATA PENGANTAR........................................................................................................................................ii
DAFTAR ISI....................................................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL.............................................................................................................................................v
DAFTAR PETA.............................................................................................................................................viii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................................................ix
DAFTAR ISTILAH...........................................................................................................................................x
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................................................1
1.1. Latar Belakang......................................................................................................................................1
1.2. Landasan Gerak....................................................................................................................................2
1.2.1 Defenisi Dan Ruang Lingkup Sanitasi..................................................................................................2
1.2.2.Wilayah Kajian Buku Putih Sanitasi Dan SSK Kota Baubau................................................................2
1.2.3.Visi Dan Misi Kota Baubau & Rencana Penataan Ruang Kota Baubau...............................................3
1.3. Maksud dan Tujuan...............................................................................................................................3
1.4. Metodologi.............................................................................................................................................3
1.5. Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain....................................................4
BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH..........................................................................................................6
2.1. Geografis Administratif dan Kondisi Fisik..............................................................................................6
2.1.1 Geografis...............................................................................................................................................6
2.1.2 Administratif..........................................................................................................................................6
2.1.3 Topografi...............................................................................................................................................9
2.1.4 Geologi..................................................................................................................................................9
2.1.5 Hidrologi................................................................................................................................................9
2.1.6 Kondisi Umum Iklim dan Curah hujan.................................................................................................10
2.1.7 Wilayah Pasang Surut (ROB).............................................................................................................10
2.2. Demografi............................................................................................................................................10
2.2.1 Kependudukan....................................................................................................................................10
2.2.2 Perkembangan dan Proyeksi Jumlah Penduduk................................................................................11
2.3. Keuangan dan Perekonomian Daerah................................................................................................13
2.4. Tata Ruang Wilayah............................................................................................................................17
2.4.1 Rencana pusat Layanan.....................................................................................................................17
2.4.2 Rencana Pola Ruang Kota.................................................................................................................17
2.4.3 Wilayah Rawan Bencana dan Kebijakan di Wilayah Perbatasan.......................................................20
2.5 Sosial dan Budaya..............................................................................................................................20
2.5.1 Pendidikan..........................................................................................................................................20
2.5.2 Jumlah Penduduk Miskin....................................................................................................................21
3

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB III PROFIL SANITASI WILAYAH...........................................................................................................22


3.1 Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (Phbs) Dan Promosi Higiene.........................................................22
3.1.1 Tatanan Rumah Tangga......................................................................................................................22
3.1.2 Tatanan Sekolah.................................................................................................................................25
3.2 PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK........................................................................................42
3.2.1 Kelembagaan......................................................................................................................................42
3.2.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan.........................................................................................................47
3.2.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK.....................................................................................................51
3.2.4 Komunikasi dan Pemetaan Media......................................................................................................55
3.2.5 Partisipasi Dunia Usaha......................................................................................................................55
3.2.6 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sub Sektor Air Limbah Kota Baubau............................57
3.3. PENGELOLAAN PERSAMPAHAN.....................................................................................................59
3.3.1 Aspek Kelembagaan dan Kebijakan...................................................................................................59
3.3.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan.........................................................................................................63
3.3.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK.....................................................................................................70
Untuk data Program layanan yang berbasis masyarakat, belum dapat tersaji data....................................71
3.3.4 Komunikasi dan Pemetaan Media.....................................................................................................71
3.3.5 Partisipasi Dunia Usaha......................................................................................................................73
3.3.6 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Pengelolaan Persampahan...........................................74
3.4. PENGELOLAAN DRAINASE LINGKUNGAN.....................................................................................76
3.4.1 Aspek Kelembagaan dan Kebijakan...................................................................................................76
3.4.2 Sistem dan Cakupan Pelayanan.........................................................................................................80
3.4.3 Kesadaran Masyarakat dan PMJK.....................................................................................................89
3.4.4 Komunikasi dan Pemetaan Media......................................................................................................91
3.4.5 Partisipasi Dunia Usaha......................................................................................................................92
3.4.6 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sektor drainase.............................................................93
3.5 PENGELOLAAN KOMPONEN TERKAIT SANITASI..........................................................................94
3.5.1 Pengelolaan Air Bersih........................................................................................................................94
3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga................................................................................98
3.5.3 Pengelolaan Limbah Medis.................................................................................................................98
BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN...................99
4.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Higiene.......................................................................99
4.2 Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik...............................................................................101
4.3 Peningkatan Pengelolaan Persampahan..........................................................................................103
4.4 Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan..............................................................................105
4.5 Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi..........................................................................................107
BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI.......................................110
5.1 AREABERESIKO SANITASI.............................................................................................................110
5.2. POSISI PENGELOLAAN SANITASI SAAT INI..................................................................................115

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1-1 Luas Wilayah Kota Baubau Menurut Kecamatan.......................................................................................................... 7
Tabel 2.2-1 Luas Wiyalah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk menurut Kecamatan di Kota Baubau tahun 2010........11
Tabel 2.2-2 Jumlah Penduduk di Masa Mendatang Kota Bau-Bau 2010 2015...........................................................................12
Tabel 2.3-1 Rekapitulasi Realisasi APBD Kota Baubau 5 Tahun Terakhir......................................................................................13
Tabel 2.3-2 Rekapitulasi Realisasi Belanja Modal Sanitasi pada SKPD Kota................................................................................14
Tabel 2.3-3 Rekapitulasi Realisasi Belanja Modal Sanitasi pada SKPD Kota (Persubsektor)........................................................14
Tabel 2.3-4 Belanja Modal Sanitasi per Penduduk Untuk Periode 5 Tahun....................................................................................15
Tabel 2.3-5 Ruang Fiskal Kota Baubau.......................................................................................................................................... 15
Tabel 2.3-6 Peta Perekonomian Kota Periode 5 Tahun.................................................................................................................. 16
Tabel 2.4-1 Wilayah Rawan bencana di Kota Baubau................................................................................................................... 20
Tabel 2.5-1 Fasilitas Pendidikan Yang tersedia di Kota Baubau.................................................................................................... 20
Tabel 2.5-2 Jumlah penduduk Miskin Per Kecamatan................................................................................................................... 21
Tabel 3.1-1 Tempat Yang Digunakan Untuk Membuang Air Besar (Jumlah Atau Persentase)......................................................23
Tabel 3.1-2 Jenis Jamban yang digunakan (Jumlah atau persentase KK)....................................................................................23
Tabel 3.1-3 Tempat Penyaluran Buangan Akhir Tinja (Jumlah atau persentase KK)......................................................................24
Tabel 3.1-4 Pengelolaan Sampah Rumah Tangga (Jumlah atau persentase KK).........................................................................24
Tabel 3.1-5 Frekuensi Pengambilan Sampah Rumah Tangga (Jumlah atau persentase KK)......................................................25
Tabel 3.1-6 Kondisi PHBS di Kota Baubau tahun 2012.................................................................................................................. 25
Tabel 3.1-7 Kondisi Fasilitas Sanitasi Sekolah/Pesantren.............................................................................................................. 30
Tabel 3.1-8 Kondisi Sarana Sanitasi di Sekolah............................................................................................................................. 36
Tabel 3.2-1 Peta Pemangku Kepentingan Dalam Pembangunan Air Limbah Domestik................................................................42
Tabel 3.2-2 Peta Peraturan Air Limbah Domestik Kota Baubau..................................................................................................... 44
Tabel 3.2-3 Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah...................................................................................................... 47
Tabel 3.2-4 Sistem Pengelolaan Air Limbah Yang Ada Di Kota Baubau.........................................................................................48
Tabel 3.2-5 Data Pembuangan Limbah di Kota Baubau Tahun 2012............................................................................................49
Tabel 3.2-6 Data Teknis Pembuangan Limbah di Kota Baubau Tahun 2012..................................................................................50
Tabel 3.2-7 Tarif Jasa Sedot Lumpur Tinja..................................................................................................................................... 51
Tabel 3.2-8 Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat............................................................................52
Tabel 3.2-9 Kondisi Sarana MCK................................................................................................................................................... 53
Tabel 3.2-10 Daftar Program/Proyek Layanan yang Berbasis masyarakat Sub Sektor Air Limbah Domestik................................54
Tabel 3.2-11 Kegiatan Komunikasi Yang Ada Di Kota Baubau....................................................................................................... 55
Tabel 3.2-12 Media Komunikasi Ada di Kota Baubau..................................................................................................................... 55
Tabel 3.2-13 Kerjasama Yang Terkait Sanitasi (Air Limbah Domestik)........................................................................................... 55
Tabel 3.2-14 Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Air Limbah Domestik........................................................................................55

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.2-15 Penyedia Layanan Air Limbah Domestik Yang Ada Di Kota Baubau.........................................................................56
Tabel 3.2-16 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sub Sektor Air Limbah Kota Baubau....................................................57
Tabel 3.3-1 Peta Pemangku Kepentingan Dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan...............................................59
Tabel 3.3-2 Peta Peraturan Persampahan Kota Baubau............................................................................................................... 61
Tabel 3.3-3 Diagram sistem sanitasi pengelolaan persampahan................................................................................................... 64
Tabel 3.3-4 Sistem Pengelolaan Persampahan Kota Baubau........................................................................................................ 66
Tabel 3.3-5 Pelayanan Persampahan Kota Baubau....................................................................................................................... 66
Tabel 3.3-6 Teknis Pengelolaan Persampahan Dengan Sistem Swakelola Swasta/Masyarakat...................................................67
Tabel 3.3-7 Teknis Pengelolaan Persampahan Oleh Pemerintah Kota Baubau.............................................................................68
Tabel 3.3-8 Pengelolaan Persampahan di Kelurahan/Kecamatan................................................................................................. 70
Tabel 3.3-9 Pengelolaan Persampahan di tingkat Kota.................................................................................................................. 70
Tabel 3.3-10 Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat....................................................................................71
Tabel 3.3-11 Kegiatan Komunikasi untuk Sub Sektor Persampahan yang ada di Kota Baubau....................................................71
Tabel 3.3-12 Media komunikasi terkait Sub Sektor Persampahan yang ada di Kota Baubau........................................................72
Tabel 3.3-13 Kerjasama Terkait Sanitasi (Sub Sektor Persampahan)............................................................................................72
Tabel 3.3-14 Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Persampahan.................................................................................................... 72
Tabel 3.3-15 Penyedia layanan Pengelolaan Persampahan yang ada di Kota Baubau.................................................................73
Tabel 3.3-16 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Pengelolaan Persampahan..................................................................74
Tabel 3.4-1 Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase Lingkungan...................................76
Tabel 3.4-2 Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kota Baubau.................................................................................................... 78
Tabel 3.4-3 Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan......................................................................................81
Tabel 3.4-4 Sistem Pengelolaan Drainase Yang Ada di Kota Baubau............................................................................................83
Tabel 3.4-5 Kondisi Genangan/Banjir di Wilayah Kota Baubau...................................................................................................... 83
Tabel 3.4-6 Kondisi Saluran Drainase Kota Bau-Bau..................................................................................................................... 84
Tabel 3.4-7 Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan..................................................................................................89
Tabel 3.4-8 Daftar Program/Proyek Layanan yang Berbasis masyarakat Sub Sektor Drainase Lingkungan.................................90
Tabel 3.4-9 Kegiatan komunikasi untuk Sub Sektor Drainase Lingkungan yang ada di Kota Baubau...........................................91
Tabel 3.4-10 Media Komunikasi terkait Sub Sektor Drainase Yang Ada di Kota Baubau...............................................................91
Tabel 3.4-11 Kerjasama Dalam Pengelolaan Drainase Lingkungan di Kota Baubau.....................................................................91
Tabel 3.4-12 Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Drainase Lingkungan........................................................................................92
Tabel 3.4-13 Penyedia layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan yang ada di Kota Baubau.....................................................92
Tabel 3.4-14 Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak.............................................................................................................. 93
Tabel 3.5-1 Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Yang Dikelola PDAM di Kota Baubau..............................................94
Tabel 3.5-2 Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Yang Dikelola Non PDAM di Kota Baubau.......................................95
Tabel 3.5-3 Data Pelanggan Air Bersih di Kota Baubau................................................................................................................. 95
Tabel 3.5-4 Data Sumber Air Baku................................................................................................................................................. 96
Tabel 3.5-5 Data Kualitas Air.......................................................................................................................................................... 97

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.5-6 Pengelolaan Industri Rumah Tangga Kota Baubau.................................................................................................... 98
Tabel 3.5-7 Pengelolaan Limbah Medis Fasilitas Kesehatan di Kota Baubau................................................................................98
Tabel 4.1-1 Rencana Program dan Kegiatan PHBS Tahun 2013................................................................................................... 99
Tabel 4.1-2 Kegiatan PHBS yang sedang berjalan.................................................................................................................... 100
Tabel 4.2-1 Rencana Program dan Kegiatan pengelolaan Air Limbah domestik Tahun 2013......................................................101
Tabel 4.2-2 Kegiatan Pengelolaan Air limbah domestik Yang sedang berjalan............................................................................101
Tabel 4.3-1 Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2013...............................................................103
Tabel 4.3-2 Kegiatan Pengelolaan Persampahan yang Sedang Berjalan....................................................................................104
Tabel 4.4-1 Rencana Program dan kegiatan pengelolaan drainase Tahun 2013.........................................................................105
Tabel 4.4-2 Kegiatan Pengelolaan Drainase yang sedang berjalan............................................................................................. 105
Tabel 4.5-1 Rencana Program dan kegiatan Pengelolaan Air bersih Tahun 2013........................................................................107
Tabel 4.5-2 Rencana program dan kegiatan Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga Tahun 2013................................108
Tabel 4.5-3 Rencana Program dan kegiatan Pengelolaan Limbah Medis Rumah Sakit..............................................................108
Tabel 4.5-4 Kegiatan Pengelolaan Air Bersih yang sedang berjalan............................................................................................ 108
Tabel 4.5-5 Kegiatan Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga yang sedang berjalan.....................................................109
Tabel 4.5-6 Kegiatan Pengelolaan Limbah Medis Rumah Sakit Umum Kota Baubau yang sedang berjalan...............................109
Tabel 5.2-1 Posisi Pengelolaan Air Limbah Domestik.................................................................................................................. 115
Tabel 5.2-2 Posisi Pengelolaan Sanitasi Sektor Persampahan.................................................................................................... 119
Tabel 5.2-3 Posisi Pengelolaan Sanitasi Sektor Drainase............................................................................................................ 123

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

DAFTAR PETA
Peta 2.1-1 1Wilayah Administratif dan Wilayah Kajian Buku Putih Kota Baubau..........................................................8
Peta 2.4-1 Rencana Pola Ruang Kota Baubau............................................................................................................19
Peta 3.3-1 Peta layanan Persampahan........................................................................................................................69
Peta 3.4-1 Peta Cakupan Layanan Drainase................................................................................................................88
peta 5.1-1 Peta Area Beresiko Sanitasi Kota Baubau.................................................................................................112

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.2-1 Struktur Badan Lingkungan Hidup Kota Baubau...................................................................................45
Gambar 3.2-2 Dinas kebersihan, pertamanan, pemakaman dan pemadaman Kebakaran sebagai pengelola air
limbah kota baubau.......................................................................................................................................................46
Gambar 3.2-3 Struktur Dinas Pekerjaan Umum Kota Baubau......................................................................................46
Gambar 3.3-1 Struktur Pengelola Persampahan Kota Baubau....................................................................................62
Gambar 3.3-2 BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN DAERAH.............................................................63
Gambar 3.4-1 Struktur Kelembagaan Dinas Pekerjaan Umum....................................................................................79
Gambar 3.4-2 Struktur Dinas Kebersihan, Pertamanan dan Pemakaman Kota Baubau.............................................80
Gambar 5.2-1 Matriks Ruang Posisi Pengelolaan Air Limbah Domestik Kota Baubau...............................................118
Gambar 5.2-2 Matriks Ruang Posisi Pengelolaan Persampahan Kota Baubau.........................................................122

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

DAFTAR ISTILAH

10

APBN
APBD
AMDAL
BABS
BAPPEDA
BAPPENAS
BKM
BPS
CBD
CSR
CTPS
CLTS
CBO
DPU
DSS
DPRD
EHRA
FGD
IPAL
IPLT
IRS
KK
KUA
KSM
K3
KEPRES
KEPMEN
LKM
LSM
MCK
MDGs
NGO
NPSK
NUSSP
PDRB
PAD
P2MK
PNPM
PEMDA
PERWALI
PDAM
PHBS
PMJK
POKJA
PPSP
PP
RTRW
RPIJM
RPJMN
RPJMD
RKPD
RENJA
TPA
TPS
TPST
SOP
SANIMAS
SSK

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara


Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
BUKU PUTIH SANITASI
Buang Air Besar Sembarangan
KOTA BAUBAU 2012
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Badan Keswadayaan Masyarakat
Buku Putih Sanitasi
Central Business District
Corporate Social Responsibility
Cuci Tangan Pake Sabun
Community Led Total Sanitation
Community Based Organisation
Dinas Pekerjaan Umum
Diagram Sistem Sanitasi
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
Environmental Health Risk Assesment
Focus Group Discussions
Instalasi Pengolahan Air Limbah
Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
Indeks Resiko Sanitasi
Kepala Keluarga
Kebijakan Umum Anggaran
Kelompok Swadaya Masyarakat
Kebersihan Keindahan Ketertiban
Keputusan Presiden
Keputusan Menteri
Lembaga Kewadayaan Masyarakat
Lembaga Swadaya Masyarakat
Mandi Cuci dan Kakus
Millenium Development Goals
Non Goverment Organisation
Norma Pedoman Standar dan Kriteria
Neigbourhood Upgrading Shelter Sector Project
Produk Domestik Regional Bruto
Pendapatan Asli Daerah
Program Pemberdayaan Masyarakat Kelurahan
Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat
Pemerintah Daerah
Peraturan Walikota
Perusahaan Air Minum Daerah
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
Pemberdayaan Masyarakat, Jender, dan Kemiskinan
Kelompok Kerja
Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman
Peraturan Pemerintah
Rencana Tata Tuang Wilayah
Rencana Pembangunan Investasi Jangka Menengah
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional
Rencana Program Jangka Menengah Daerah
Rencana Kerja Perangkat Daerah
Rencana Kerja
Tempat Pemrosesan Akhir
Tempat Pembuangan Sementara
Tempat Pengolahan Sampah Terpadu
Standard Operating Procedure
Sanitasi Berbasis Masyarakat
Strategi Sanitasi Kota

11

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kondisi sanitasi di Indonesia hingga saat ini masih memprihatinkan dan perlu ditingkatkan karena hal
tersebut berkaitan erat dengan kesehatan masyarakat. Salah satu upaya konkrit pemerintah dalam rangka
percepatan perbaikan kondisi sanitasi adalah dengan diluncurkannya Program Percepatan Pembangunan
Sanitasi Permukiman (PPSP). PPSP merupakan program untuk meningkatkan dan mempercepat
perencanaan dan investasi sektor sanitasi yang dilaksanakan selama periode tahun 2010 - 2014. PPSP
bertujuan untuk meningkatkan kondisi sanitasi permukiman di kabupaten/kota yang menghadapi masalah
serius di salah satu atau beberapa subsektor sanitasi ke arah yang lebih baik. PPSP diharapkan akan
menjadi payung pembangunan sanitasi dengan mengkonsolidasikan dan memfokuskan arah pembangunan
dari seluruh program pembangunan sanitasi yang ada untuk mencapai target dan sasaran pembangunan
sanitasi permukiman yang telah ditetapkan hingga tahun 2014 agar dapat terpenuhi.
PPSP dilakukan secara terintegrasi dari tingkat pusat, provinsi, hingga kabupaten/kota yang diindikasikan
terdapat pada 330 (tiga ratus tiga puluh) kabupaten/kota yang memiliki masalah sanitasi, dalam kurun waktu
5 tahun. PPSP akan menitikberatkan pada tujuan-tujuan khusus yang ingin dicapai pada tahun 2014,
sebagaimana telah ditetapkan dalam RPJMN 2010 2014; yaitu:
Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABs), baik di wilayah perkotaan maupun perdesaan, melalui
penyediaan akses ke sistem saluran limbah terpusat sebesar 10%, dan sistem pengolahan setempat
sebesar 90% dari populasi Indonesia.
Pengurangan sampah pada sumbernya melaui program 3R dan peningkatan pengelolaan persampahan
yang ramah lingkungan seperti penerapan sanitary landfill atau controlled landfill untuk TPA dan teknologi
yang aman bagi 80% rumah tangga di wilayah perkotaan.
Pengurangan genangan air di 100 (seratus) kawasan strategis perkotaan yang rawan banjir dengan
cakupan seluas 22.500 Ha.
Dalam rangka menentukan prioritas penanganan permasalahan sanitasi di Kota Baubau, Pemerintah Kota
melalui Buku Putih Sanitasi Kota baubau, telah mencoba mengidentifikasi permasalahan-permasalahan
sektor sanitasi, merumuskan perencanaan dan penganggaran serta langkah-langkah strategis pendanaan
dan pelaksanaan dalam percepatan pembangunan sanitasi Kota baubau yang dilaksanakan oleh Kelompok
Kerja Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (POKJA PPSP Kota Baubau) dengan melibatkan
seluruh Satuan Perangkat Kerja Daerah (SKPD) terkait dan masyarakat serta pemangku kepentingan
lainnya yang dimulai dengan disusunnya Buku Putih Sanitasi. Buku putih Sanitasi merupakan satu diantara
beberapa dokumen yang akan disusun oleh (POKJA Sanitasi) Kota Baubau yang menggambarkan
karakteristik dan kondisi wilayah Kota Baubau dan prioritas pengembangan yang ditetapkan oleh
pemerintah dan masyarakat Kota baubau. Sedangkan cakupan pembahasan dalam penyusunan buku putih
sanitasi adalah Profil sanitasi daerah, sarana prasarana eksisting, cakupan dan tingkat pelayanan, informasi
kelembagaan dan keuangan, arah pengembangan sanitasi, peluang dan analisa awal untuk penetapan area
berdasarkan tingkat resiko dan zona sanitasi.

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3. Pengumpulan Data Primer


Untuk Data primer yang akan dikumpulkan meliputi;
Studi Kelembagaan dan Keuangan
Penilaian Sanitasi Berbasis Masyarakat (Community-based Sanitation Assessment)
Studi Penyedia Layanan Sanitasi (Sanitation Supply Assessment/SSA)
Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan (Environmental and Health Risk Assessment/EHRA)
Studi Komunikasi dan Pemetaan Media
1.5. Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain
Didalam penyusunan Buku Putih Sanitasi Kota Baubau berpijak pada beberapa peraturan perundangundangan yang berlaku di tingkat nasional atau pusat, propinsi maupun daerah. Kegiatan program
Indonesia Sanitation Sector Development Program (ISSDP) atau Program Pengembangan Sanitasi
Indonesia di Kota Tegal didasarkan pada aturan-aturan dan produk hukum yang meliputi :
Undang-Undang
a. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene.
b. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alami
Hayati dan Ekosistemnya.
c. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman.
d. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1992 Tentang Kesehatan.
e. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2002 Tentang Bangunan Gedung.
f. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air
g. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah.
h. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antar
Pemerintah Pusat dan Daerah.
i. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2004 Tentang Jalan.
j. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Nasional 2005-2025.
k. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
l. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah.
m. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik.
n. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan.
Peraturan Pemerintah
a. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
b. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 1985 Tentang Perlindungan Hutan.
c. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian Pencemaran
Air
d. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
e. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 1995 Tentang Perlindungan Tanaman.
f. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 1998 Tentang Kawasan Suaka Alam dan
Pelestarian Alam.
g. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan.
h. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air.
i. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2006 Tentang Jalan.
4

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

j.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional.

Keputusan Presiden
a. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 53 Tahun 1989 Tentang Kawasan Industri
b. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung.
c. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 1990 Tentang Penggunaan Tanah Bagi
Kawasan Industri.
d. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Badan Pengendalian Dampak
Lingkungan.
e. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan
Sumber Daya Air.
f. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 Tentang Perubahan atas Keputusan
Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber
Daya Air.
Peraturan Menteri
a. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor 21/PRT/2006 tentang kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan (KSNP-SPP).
b. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia Nomor 16/PRT/2008 tentang kebijakan dan
Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah Permukiman (KSNP-SPALP).
Keputusan Menteri
a. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang Program
Kali Bersih.
b. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis Usaha
dan atau kegiatan yang wajib dilengkapi degan AMDAL.
c. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu
air Limbah Domestik.
d. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004 tentang Pedoman
Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA).
Perda Kota Baubau
1 PERDA No.6 Tahun 2005 tentang Pengendalian dan pencemaran lingkungan
Keputusan Walikota Kota Baubau
1. Keputusan Walikota No.690 Tentang Tarif Mobil Tinja Dalam Kota
2. Keputusan Walikota No.690 Tentang Tarif WC Umum Mobile Container Area Pantai Kamali
.

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH


2.1. Geografis Administratif dan Kondisi Fisik
Ciri utama Daerah Kota Baubau yang mencakup letak geografis, wilayah administrative, Topografi, Geologi
dan Hidrologi.
2.1.1

Geografis
Kota Baubau terletak di jazirah Sulawesi Tenggara bagian selatan Pulau Buton. Secara geografis
terletak di bagian selatan garis katulistiwa di antara 5021 50 30 Lintang Selatan dan di antara 122030
- 122045 Bujur Timur.
Batas-batas wilayah Kota Baubau terdiri dari,
Sebelah Utara berbatasan dengan Kecamatan Kapontori Kabupaten Buton;
Sebelah Timur berbatasan dengan Kecamatan Pasarwajo Kabupaten Buton;
Sebelah Selatan dengan Kecamatan Batauga Kabupaten Buton dan
Sebelah Barat dengan Selat Buton.
Kota Baubau memiliki luas wilayah 221,00 km2, terbagi menurut luas wilayah perkecamatan. Wilayah
dengan luas terbesar terdapat di Kecamatan Sorawolio, yakni 83,25 km2. Sedangkan Wilayah dengan
luas terkecil terdapat di Kecamatan Murhum, yakni 6,45 km2.

2.1.2

Administratif
Kota Baubau awalnya terdiri dari 4 (empat) kecamatan, namun semenjak tahun 2006 mekar menjadi 6
(enam) kecamatan dan menjadi 7 (tujuh) kecamatan di akhir tahun 2008 dengan luas wilayah 221,00
km2 dan luas tiap kecamatan yaitu Kecamatan Betoambari 27,89 km2 dengan persentase luas wilayah
2,62% dari luas wilayah Kota baubau, Kecamatan Murhum 6,45 km2 dengan persentase luas wilayah
2,92% dari luas wilayah Kota baubau, Kecamatan Wolio 17,33 km2 dengan persentase luas wilayah
7,84% dari luas wilayah Kota baubau, Kecamatan Kokalukuna 9,44 km2 dengan persentase luas
wilayah 4,27% dari luas wilayah Kota baubau, Kecamatan Sorawolio 83,25 km2 dengan persentase
luas wilayah 37,67% dari luas wilayah Kota baubau, Kecamatan Bungi 47,71 km2 dengan persentase
luas wilayah 21,59% dari luas wilayah Kota baubau, dan Kecamatan Lea-Lea seluas 28,93 km2
dengan persentase luas wilayah 13,09% dari luas wilayah Kota Baubau. Kecamatan dan Kelurahan
yang mempunyai luas wilayah terbesar terdapat di Kecamatan Sorawolio, yakni 83,25 (Ha). Sedangkan
Kecamatan dan Kelurahan yang mempunyai luas wilayah terkecil terdapat di Kecamatan Murhum,
yakni 6,45 (Ha). Adapun Kecamatan yang mempunyai jumlah Kelurahan terbanyak terdapat di
Kecamatan Murhum, yakni 11 Kelurahan.

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 2.1-1Luas Wilayah Kota Baubau Menurut Kecamatan

Nama Kecamatan
Betoambari
Bungi
Kokalukuna
Lea-lea
Murhum
Sorawolio
Wolio
Total

Jumlah Kelurahan
5
5
6
5
11
4
7
43

Luas Wilayah
(Ha)
27,89
47,71
9,44
28,93
6,45
83,25
17,33
221,00

(%) thd Total


2,62
21,59
4,27
13,09
2,92
37,67
7,84
100,00

Peta 2.1-11Wilayah Administratif dan Wilayah Kajian Buku Putih Kota Baubau

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.1.3

Topografi
Kondisi topografi Daerah Kota Baubau pada umumnya memiliki permukaan yang bergunung,
bergelombang dan berbukit-bukit. Di antara gunung dan bukitbukit terbentang dataran yang
merupakan daerahdaerah potensial untuk mengembangkan sektor pertanian. Kota Baubau memiliki
pula sungai yang besar yaitu sungai Baubau yang membatasi Kecamatan Wolio dan Kecamatan
Murhum dan membelah Kota Baubau dan bermuara di selat buton. Sungai tersebut umumnya
memiliki potensi yang dapat dijadikan sebagai sumber tenaga irigasi dan kebutuhanrumahtangga.
Yang kedua adalah sungai bungi yang meru[akan sumber air bersih PDAM Kota Baubau.

2.1.4

Geologi
Formasi geologi sebagai pembentuk struktur batuan diwilayah Kota Baubau yang berada di Pulau
Buton bagian selatan memiliki karakteristik yang kompleks. Hal ini dicirikan oleh adanya jenis satuan
batuan-batua yang bervariasi akibat pengaruh struktur geologi. Struktur geologi sangat
mempengaruhi pola penyebaran batuan dan keterdapatan bahan galian. Dari aspek bencana geologi
kemungkinan relatif kecil, begitupula dengan kemungkinan pengaruh gelombang laut, karen secara
geografis kawasan pekabuhan Baubau berada dibagian barat Pulau Buton sehingga terlindungi dari
pengaruh gelombang Laut Banda. Walaupun demikian, dibeberapa pesisir yang terkena arus
gelombang laut musim Barat, terutama wilayah pesisir barat Kota Baubau.

2.1.5

Hidrologi
Penjelasan tentang kondisi air tanah kota Baubau dibagia atas dua macam, yaitu;
a. Air Tanah Dangkal
Air tanah dangkal ialah air tanah yang diambil dari kedalaman dibawah 40 m, dengan kondisi
demikian maka kualitas dan kuantitas air rentan terhadap pengaruh lingkungan sekitarnya
yaitu ; di saat musim penghujan kuantitas relatif banyak tetapi sebaliknya disaat musim
kemarau air menjadi berkurang bahklan sampai kering. Dari sisi kualitas, air tanah dangkal
banyak mengandung unsur kesadahan yang tinggi yang diakibatkan oleh adanya unsur-unsur
seperti Mg+2, Mn+2, Ca+2, dan Fe+2. Untuk pengambilan air baku ini memerlukan pengolahan
penu-runan kadar unsur-unsur tersebut di atas melalui proseses kapur soda atau dengan
pemanasan.
b. Air Tanah Dalam
Air tanah dalam ialah air tanah yang di ambil darti kedalaman di atas 40 m. Air tanah dalam
memiliki kualitas yang relatif bagus, bahkann untuk daerah tertentu memiliki kualitas yang tidak
memerlukan pengolahan terlebih dahulu untuk dipergunakan. Dari sisi kuantitas, air tanah
dalam sudah sangat berkurang.
c. Air Permukaan
Air permukaan adalah air yang ada dipermukaan tanah seperti air sungai dan danau. Di
wilayah perencanaan terdapat beberapa sumber air permukaan yaitu air sungai (irigasi). Dari
faktor kontuinitas, sumber tersebut sangat memungkinkan akan tetapi memiliki kualitas yang
berbeda, sehingga memerlukan proses pengolahan yang berbeda. Dari uraian tersebut di atas,
pemilihan sumber air baku air bersih adalah :
- Untuk sistem komunal diambil dari air Sungai-sungai yang melewati sekitar daerah
perencanaan.
- Untuk sistem Individu diambil sumber air tanah dangkal atau dalam yang digabungkan
dengan sumber air hujan denagn proses pengolahan sederhana atau SIPAS (Sistem
Pengolahan Air Sederhana).
Sumber mata air yang dikelola oleh PDAM Kota Baubau sebanyak 11 (sebelas) mata air dan 5
(lima) diantaranya menggunakan air permukaan.Jika di refleksikan dengan total penduduk kota
Baubau, total masyarakat yang terlayani jariangan air besih adalah 16.480 jiwa atau bekisar
12,03%, sedangkan yang tidak terlayani sekitar 120.551 jiwa atau bekisar 87,97%.

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.1.6

Kondisi Umum Iklim dan Curah hujan


Keadaan iklim di Daerah Kota Baubau umumnya sama dengan daerah lain disekitarnya yang
mempunyaidua musim yaitu musim hujan dan musim kemarau. Musim hujan terbanyak terjadi pada
bulan Desember dan Maret, pada bulan bulan tersebut angin barat yang bertiup dari Asia dan
Samudera Pasifikmengandung banyak uap air, musim kemarau terjadi mulai bulan Mei sampai bulan
Oktober, pada bulan bulan ini angin timur yang bertiup dari Australia kurangmengandung uap air.
Berdasarkan catatan Stasiun Meteorologi Kelas III Betoambari, pada tahun 2010 terjadi hari hujan
sebanyak 233 dengan curah hujan sebanyak 3.349,6 mm, kondisi ini meningkat jika dibandingkan
dengan hari hujan dan curah hujan tahun sebelumnya yangmencapai 107 hari dan 1.093,8 mm.
Dimana curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Desember sebesar 623,2 mm sedangkan curah hujan
terkecil terjadi pada bulan November sebesar 97,1mm. Suhu udara di Kota Baubau pada tahun 2010
berkisar antara 23,10C sampai dengan 32,00C. Untuk kecepatan angin rata-rata yang terjadi selama
tahun 2010, yang tertinggi terjadi pada bulan Januari yaitu sebesar 4,0 knot/sec sedangkan kecepatan
angin rata-rata terendah terjadi pada bulan April dan Mei yakni sebesar 2,0 knot/sec. Sementara itu,
kelembaban udara rata-rata selama tahun 2010-2011 tercatat antara 85% 91%, dimana terendah
terjadi pada bulan Agustus dan Oktober dan tertinggi pada bulan April. Sedangkantekanan udara ratarata tercatat antara 1.009,1 mb 1.013,1mb.

2.1.7

Wilayah Pasang Surut (ROB)


Kondisi geografis kota Baubau yang berbatasan langsung dengan selat buton, menyebabkan
beberapa wilayah teridentifikasi sebagai wilayah yang dipengaruhi pasang surut, adapun wilayah
tersebut antara lain KelurahanSulaa, kelurahan wajo, kelurahan Wameo, kelurahan Ngangana Umala,
kelurahan Bataraguru, kelurahan tomba, kelurahan wale, kelurahan Kolese, kelurahan Lowu-lowu

2.2. Demografi
2.2.1

Kependudukan
Pada tahun 2008, jumlah penduduk di Kota Baubau tercatat sebanyak 127.743 jiwa dan pada tahun
2012 jumlah penduduk Kota Baubau telah mencapai 142.363 jiwa. Secara rata-rata penduduk kota
Baubau selama kurun waktu 2008-2012 bertambah sebanyak 15. 620 jiwa atau dengan rata-rata laju
pertumbuhan sekitar 3.12% pertahun.
Angka kepadatan penduduk menunjukan perbandingan jumlah penduduk pada suatu daerah dengan
luas lahan yang tersedia setiap kilometer persegi. Tingkat kepadatan penduduk merupakan indikator
yang sangat penting karena dapat memberikan gambaran tentang kemampuan suatu daerah dalam
memberikan daya tampung dan daya dukung wilayah terhadap jumlah penduduk. Selama kurun
waktu 2008-2012 kepadatan penduduk dikota Baubau terus mengalami peningkatan yaitu sekitar
578jiwa/km2 pada tahun 2008 meningkat menjadi 642 jiwa/km2, pada tahun 2011 dan pada tahun
2012 menjadi 649 jiwa/km2. Dengan demikian dalam 5 tahun terakhir, tingkat kepadatan penduduk
di kota Baubau telah bertambah sekitar 71 jiwa/km2.

10

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 2.2-2Luas Wiyalah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk menurut Kecamatan di Kota Baubau tahun
2010

Kecamatan

Luas
2)

Km

(1)
(2)
(3)
Betoambari
27,89
12,62
Murhum
6,45
2,92
Wolio
17,33
7,84
Kokalukuna
9,44
4,27
Sorawolio
83,25
37,67
Bungi
47,71
21,59
Lea-Lea
28,93
13,09
KOTA
221,00
100,00
BAUBAU
Sumber; Badan Pusat Statistik Kota Baubau
2.2.2

Penduduk (orang)
Jml
%
(4)
16.283
45.150
37.974
16.736
7.112
7.096
6.630
136.991

(5)
11,89
32,96
27,72
12,22
5,19
5,18
4,84
100,00

Kepadatan
Penduduk
(orang/km2)
(6)
584
7.000
2.191
1.773
85
149
229
620

Perkembangan dan Proyeksi Jumlah Penduduk


Perkiraan jumlah penduduk ini penting dalam suatu perencanaan, karena kependudukan merupakan
salah satu penentu dalam mengkondisikan perkembangan suatu wilayah baik dari segi fisik maupun
non fisik. Dengan mengetahui perkembangan suatu penduduk di suatu wilayah maka akan dapat
diketahui prediksi dari kebutuhan akan fasilitas dan utilitas penunjang serta perkiraan kebutuhan
ruangnya. Dengan mengetahui prediksi akan kebutuhan fasilitas, utilitas dan ruangnya maka akan
relatif lebih mudah untuk memberikan arahan perkembangan sehingga akan didapat keteraturan
secara fisik dan non fisik.
Tabel berikut ini memperlihatkan jumlah penduduk Kota Baubau pada tahun 2015 sebesar
191,268jiwa dimana jumlah penduduk terbanyak akan berada di Kecamatan Murhum dengan laju
pertumbuhan penduduk rata-rata sebesar 5,34 %. Perhitungan proyeksi jumlah penduduk Kota
Baubau menggunakan rumus Pn=P0(1+r)n.

11

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 2.2-3Jumlah Penduduk di Masa Mendatang Kota Bau-Bau 2010 2015
No

Proyeksi Penduduk

Jumlah KK

Tingkat Pertumbuhan

Tahun ( Jiwa )

Tahun (KK)

Tahun (%)

Kecamatan
2009*

2010*

2011

2012

2013

2014

2015

2010

2011

2012

2013

2014

2015

2010

2011

2012

2013

2014

Betoambari

14,594

16,283

16,649

17,407

18,609

20,341

22,734

3256.6

3329.87

3481.4

3721.73

4068.16

4546.89

11.57

2.25

4.55

6.90

9.31

Murhum

44,986

45,150

46,166

48,267

51,599

56,402

63,039

9030

9233.18

9653.34

10319.7

11280.3

12607.7

0.36

2.25

4.55

6.90

9.31

Wolio

34,727

37,974

38,828

40,595

43,398

47,437

53,020

7594.8

7765.68

8119.07

8679.53

9487.45

10603.9

9.35

2.25

4.55

6.90

9.31

Kokalukuna

31,860

16,736

17,113

17,891

19,126

20,907

23,367

3347.2

3422.51

3578.26

3825.27

4181.33

4673.38

-47.47

2.25

4.55

6.90

9.31

Sorawolio

6,941

7,122

7,282

7,614

8,139

8,897

9,944

1424.4

1456.45

1522.73

1627.84

1779.37

1988.76

2.61

2.25

4.55

6.90

9.31

Bungi

6,369

7,096

7,256

7,586

8,109

8,864

9,907

1419.2

1451.13

1517.17

1621.9

1772.87

1981.5

11.41

2.25

4.55

6.90

9.31

Lea-Lea

7,123

6,630

6,779

7,088

7,577

8,282

9,257

1326

1355.84

1417.53

1515.39

1656.44

1851.37

-6.92

2.25

4.55

6.90

9.31

146,600

136,991

140,073

146,448

156,557

171,130

191,268

27,398

28,015

29,290

31,311

34,226

38,254

16

32

48

65

-19

Sumber : hasil analisa Data Baubau dalam angka

12

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.3. Keuangan dan Perekonomian Daerah


Sub bab ini berisi gambaran Kondisi keuangan dan Perekonomian Kota Baubau dan Realisasi Belanja
modal sanitasi kota Baubau untuk periode 5 tahun terakhir
Tabel 2.3-4Rekapitulasi Realisasi APBD Kota Baubau 5 Tahun Terakhir
NO

ANGGARAN

A
1

Pendapatan
Pendapatan
11.460.647.100
Asli
Daerah
(PAD)
Dana
288.122.630.910
Perimbangan
(Transfer)
Lain-lain
3.258.120.000
Pendapatan
yang Sah
Jumlah
302.841.398.010
Pendapatan
Belanja

2
3

Belanja Tidak
Langsung
2
Belanja
Langsung
Jumlah
Belanja
Surplus/Defisit
Anggaran

2007

2008

2009

2010

2011

22.308.185.068

15.915.897.106

20.961.288.232

22.098.695.169

321.808.957.123

327.463.676.988

334.416.362.892

410.035.060.468

10.737.328.692

12.968.552.518

22.171.997.993

56.719.265.287

354.854.470.883

356.348.126.612

377.549.649.117

488.853.020.924

132.720.274.498

175.418.504.332

187.669.900.545

223.102.241.443

262.500.912.444

180.699.761.751

196.112.533.040

183.689.318.230

135.062.390.883

188.850.392.294

313.420.036.249

371.531.037.372

371.359.218.775

358.164.632.326

451.351.304.738

-10.578.638.239

-16.676.566.489

-15.011.092.163

19.385.016.791

37.501.716.186

Sumber : Bag administrasi Keuangan SETDA Kota Bau-bau, (2012)

Tabel Rekapitulasi Realisasi APBD Kota Baubau menggambarkan kondisi Realisasi APBD 5 tahun terakhir,
dapat terlihat Kota Baubau mengalami defisit Anggaran pada 3 tahun awal yakni 2007, 2008 dan 2009, dan
mengalami surplus pada tahun 2010 dan 2011.

13

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 2.3-5Rekapitulasi Realisasi Belanja Modal Sanitasi pada SKPD Kota
NO
1
2
3
5

SKPD
Dinas PU ( Cipta
Karya )
Badan Pengendalian
Dampak Lingkungan
Hidup
Dinas Kesehatan
Dinas
Kebersihan,
Pertamanan
dan
Pemadam Kebakaran
Total Belanja Modal
Sanitasi (1 s/d 5)

2007
3.649.888.233

2008
2.239.427.000

2009
1.227.392.950

2010
2.276.152.750

2011
2.513.271.550

379.544.000

1.095.627.500

181.605.000

62.040.700

222.133.900

192.148.950
1.699.255.160

1.004.788.600
2.680.730.000

837.514.000
3.016.080.000

366.703.800
2.763.308.500

461.507.600
2.733.453.500

5.920.836.343

7.020.573.100

5.262.591.950

5.468.205.750

5.930.366.550

Jumlah Belanja Total


313.420.036.
371.531.037.3
371.359.218.77
358.164.632.
451.351.304.73
(dalam APBD)
249
72
5
326
8
Proporsi
Belanja
1,9%
1,9%
1,4%
1,5%
1,3%
Modal
Sanitasi
Terhadap
Total
Belanja APBD (%)
Sumber : Pengolahan data penjabaran perubahan anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, 2007-2012

Pada tabel di atas menggambarkan Rekapitulasi Realisasi Belanja modal Sanitasi pada SKPD, dapat dilihat
bahwa pengganggaran sektor sanitasi mengalami fluktuasi, peningkatan penggangaran terbesar terjadi
pada tahun 2008 sebesar Rp. 7.020.573.100,Tabel 2.3-6Rekapitulasi Realisasi Belanja Modal Sanitasi pada SKPD Kota (Persubsektor)
NO

Sub Sektor

2007

2008

2009

2010

2011

Rata-rata

Air Limbah

840.475.950

Persampaha
n
Drainase

2.281.553.0
00
2.760.804.5
00
973.427.000

644.205.000

3.016.080.0
00
764.792.950

PHBS

269.395.00
0
1.831.359.1
60
3.649.888.2
33
170.193.95
0
5.920.836.3
43

1.004.788.6
00
7.020.573.1
00

837.514.000

2.763.308.5
00
1.497.717.5
00
366.703.800

1.178.600.4
50
2.733.453.5
00
1.580.015.0
00
438.297.600

1.042.845.8
80
2.621.001.1
32
1.693.168.1
37
563.499.590

5.262.591.9
50

5.468.205.7
50

5.930.366.5
50

5.920.514.7
39

1,47

313.420.03
6.249
1,89%

371.531.037
.372
1,89%

371.359.218
.775
1,42%

358.164.632
.326
1,53%

451.351.304
.738
1,31%

373.165.245
.892

10,2

Total
Belanja
Modal
Sanitasi (1
s/d 4)
Total Belanja
APBD
Proporsi
Belanja
Modal
Sanitasi
Terhadap
Total Belanja
APBD (%)

Pertu
mbuh
an
186
13
2
109

Sumber : Pengolahan data pada penjabaran perubahan anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, 2007-2012

14

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Pada tabel di atas menunjukkan rekapitulasi Belanja Modal Sanitasi Persubsektor, dapat dilihat bahwa sub
sektor persampahan memiliki rata-rata tertinggi yakni mencapai Rp. 2.621.001.132,-, kemudian disusul oleh
sub sektor Drainase sebesar Rp. 1.693.168.137,-, kemudian sub sektor Air limbah dan PHBS sebesar Rp.
1.042.845.880,- dan Rp. 563.499.590,-

15

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 2.3-7Belanja Modal Sanitasi per Penduduk Untuk Periode 5 Tahun
DESKRIPSI
Belanja Modal Sanitasi

2007
5.920.836.343

2008
7.020.573.100

2009
5.262.591.950

2010
5.468.205.750

2011
5.930.366.550

Jumlah Penduduk

124.609

127.725

146.600

136.991

139.717

Belanja Modal Sanitasi per Penduduk

47.515

54.966

35.898

39.917

42.446

Sumber: Pengolahan data pada penjabaran perubahan anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, 2007-2012

Pada tabel di atas menunjukkan Besaran belanja Sanitasi Perpenduduk Kota Baubau untuk 5 tahun
terakhir, dapat dilihat bahwa Belanja modal Sanitasi perpenduduk mengalami fluktuasi, yakni belanja modal
sanitasi perpenduduk terbesar terjadi pada tahun 2008 yakni sebesar Rp. 54.966,- perpenduduk.
Tabel 2.3-8 Ruang Fiskal Kota Baubau
Tabel 2.3-5
TAHUN
2007
2008
2009
2010
2011

INDEKS
KEMAMPUAN
FISKAL/RUANG FISKAL DAERAH
0,6696
0,6261
0,8002
0,6909
0,7218

KATEGORI
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang
Sedang

Sumber :www.djpk.depkeu.go.id

Kapasitas fiskal adalah gambaran kemampuan keuangan masing-masing daerah yang dicerminkan melalui
penerimaan umum APBD Kabupaten (tidak termasuk dana alokasi khusus, dana darurat, dana pinjaman
lama, dan penerimaan lain yang penggunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu) untuk
membiayai tugas pemerintahan setelah dikurangi belanja pegawai dan dikaitkan dengan jumlah penduduk
miskin. Kurun waktu 2007 2011 kapasitas fiskal kota bau-bau berada di kisaran 0,6 0,7 dan tercatat di
tahun 2011 fiskal Kota Baubau sebesar 0,7218 yang dikategorikan sedang.

16

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 2.3-9 Peta Perekonomian Kota Periode 5 Tahun


Tabel 2.3-6
NO

DESKRIPSI

2007

2008

2009

2010

2011

586.000.000.000

632.000.000.000

700.160.000.000

735.640.000.000

785.260.000.000

PDRB Atas Dasar Harga


Konstan (Rp)
Pendapatan Perkapita (Rp)

4.705.000

4.974.000

5.243.000

5.512.000

5.781.000

3
4
5

Upah Minimum Regional (Rp)


Inflasi (%)
Pertumbuhan Ekonomi (%)

670.000
2,14
7,47

735.000
2,47
7,79

810.000
2,68
10,79

970.000
2,97
10,56

1.076.700
3,24
10,79

Sumber ; Dokumen RKPD 2012

Pertumbuhan ekonomi Kota Baubau berdasarkan PDRB atas dasar harga konstan 2000 menunjukkan
peningkatan Sejak tahun 2007 sampai dengan tahun 2011 angka pertumbuahan ekonomi Kota Baubau juga
mengalami peningkatan. Demikian juga dengan perdapatan per kapita dan upah minimum regional (UMR)
cenderung mengalami peningkatan.

17

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.4. Tata Ruang Wilayah


2.4.1

Rencana pusat Layanan


Rencana struktur ruang wilayah Kota Baubau meliputi sistem pusat-pusat pelayanan yang berhierarki
dan sistem jaringan prasarana wilayah kota. Sistem pusat-pusat pelayanan kota yang berhierarki
meliputi pusat pelayanan kota,sub pusat pelayanan kota dan pusat lingkungan. Dengan
mengembangkan pusat pelayanan kota, maka struktur pusat pelayanan Kota Baubau akan bergeser
dari satu pusat (monosentrik) menjadi pusat jamak (polysentrik).
Adanya sejumlah pusat kegiatan kota ini dimaksudkan untuk lebih mendorong perkembangan kota ke
arah timur agar perkembangan kota antara bagian utara, selatan dan timur dapat lebih merata.
Pengembangan pusat kegiatan kota tandingan ini juga merupakan upaya untuk mengurangi
ketergantungan yang sangat tinggi terhadap inti pusat kota di Kelurahan Wale Kecamatan Wolio
Sedangkan pengembangan subpusat-pusat kegiatan kota berfungsi sebagai penyangga pusat
pelayanan kota, dan meratakan pelayanan pada skala kecamatan. Penyebaran subpusat pelayanan
kota juga dimaksudkan untuk mendukung keserasian perkembangan kegiatan pembangunan antar
kecamatan.
Secara geografis pusat pelayanan kota akan terletak pada wilayah utara, selatan dan timur kota. Pusat
kegiatan kota baru ini diharapkan akan tetap bersinergi/ berkaitan dengan pusat kegiatan kota yang
telah ada. Demikian juga subpusat pelayanan kota diharapkan akan tetap bersinergi/berkaitan dengan
subpusat pelayanan kota dan primer yang telah ada. Secara bersama-sama, segenap pusat kegiatan
ini diharapkan dapat berperan menunjang eksistensi kota yang telah ada/berkembang. Untuk itu
dibutuhkan didukung oleh sistem transportasi yang andal untuk mobilitas ulang-alik antara pusat-pusat
pelayanan.

2.4.2

Rencana Pola Ruang Kota


Rencana pola Ruang Kota Baubau meliputi Kawasan LindungyaituKawasan yang memberikan
perlindungan terhadap kawasan bawahannya mencakup : kawasan hutan lindung, kawasan
bergambut, kawasan resapan air dan kawasan karst.
Kawasan Perlindungan Setempatyaitu Kawasan yang memberikan perlindungan setempat mencakup
sempadan sungai, setu, sekitar mata air dan ruang terbuka hijau termasuk di dalamnya hutan kota.
Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota : Ruang Terbuka Hijau (RTH) kota adalah area memanjang/jalur
dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik
yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam, yang berada dalam wilayah kota.
Kawasan tutupan hijau ini dikembangkan terutama untuk tujuan pengaturan iklim mikro, resapan air,
melindungi dari bahaya erosi dan longsor, serta sebagai lahan cadangan pengembangan kawasan budi
daya di masa mendatang.
Kawasan Pantai Berhutan Bakau : Rencana kawasan perlindungan mangrove bertujuan untuk
melindungi dan melestarikan keanekaragaman jenis vegetasi mangrove beserta ekosistemnya.
Kawasan Perlindungan Hutan Mangrove, dilakukan untuk melindungi habitat alami tumbuhan
mangrove karena menjadi tempat pemijahan dan pengasuhan (spawning and nursery ground) bagi
berbagai biota laut seperti udang, ikan dan kerang-kerangan, di samping untuk melindungi pantai dari
sedimentasi dan proses akresi (pertambahan pantai), sebagai penyerap bahan pencemar, dan untuk
menjaga kestabilan produktivitas serta ketersediaan sumberdaya hayati wilayah pesisir.
Kawasan Suaka Alam dan Cagar Budaya :Kawasan suaka alam adalah kawasan dengan ciri khas
tertentu baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan
18

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

keragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya.Kawasan cagar budaya adalah kawasan
yang merupakan lokasi bangunan hasil budaya manusia yang bernilai tinggi maupun bentukan geologi
alami yang khas. Kriteria kawasan cagar budaya Kota Bau-Bau adalah kawasan yang ditetapkan
sebagai hasil budaya manusia yang bernilai tinggi yang dimanfaatkan untuk pengembangan ilmu
pengetahuan.
Kawasan Rawan Bencana Alam : Kawasan Rawan Tanah Longsor, Kawasan Rawan Gelombang
Pasang, Kawasan Rawan Banjir

19

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Peta 2.4-2Rencana Pola Ruang Kota Baubau

20

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.4.3

Wilayah Rawan Bencana dan Kebijakan di Wilayah Perbatasan


Kawasan rawan bencana adalah kawasan yang sering atau berpotensi tinggi mengalami bencana
alam. Kerawanan bencana di Kota Baubau dapat dibagi atas: tanah longsor,erosi, tsunami, banjir.
Tabel 2.4-10Wilayah Rawan bencana di Kota Baubau

Kecamatan
Betoambari
Murhum
Wolio
Kokalukuna
Sorawolio
Bungi
Lea-Lea

Potensi Bencana
Tanah Longsor, erosi,tsunami
Tanah Longsor,erosi, banjir, tsunami
Tanah longsor, banjir, tsunami, erosi
Tanah longsor, banjir, erosi
Tanah Longsor, Banjir, erosi
Tanah Longsor, Banjir, erosi
Tanah Longsor, banjir, tsunami, erosi
Sumber : Bappeda dan PM Kota Baubau Tahun 2012

2.5 Sosial dan Budaya


2.5.1 Pendidikan
Sebagaimana diamanatkan oleh GBHN bahwasasaran pembangunan pendidikan dititik beratkan
padapeningkatan mutu dan perluasan kesempatan belajar pada semua jenjang pendidikan yaitu
mulai dari TamanKanak-Kanak sampai dengan perguruan tinggi. Upayapeningkatan mutu
pendidikan yang ingin dicapai tersebut dimaksudkan untuk menghasilkan sumber dayamanusia
seutuhnya. Sedangkan perluasan kesempatanbelajar dimaksudkan agar penduduk usia sekolah
yangsetiap tahunnya mengalami peningkatan sejalan dengan pertumbuhan penduduk untuk dapat
memperoleh kesempatan pendidikan yang seluas-luasnya. Keberhasilan pelaksanaan
pembangunan bidang pendidikan sangat ditentukan oleh ketersediaan sarana pendidikan pada
setiap pendidikan. Gambaran ketersediaan sarana pendidikan dan peserta didik di Kota Baubau
dapat dilihat pada Tabelberikut ini :
Tabel 2.5-11Fasilitas Pendidikan Yang tersedia di Kota Baubau

No
1
2
3
4
Total

Jenjang pendidikan
TK / raudathul Atfal
SD/ Madrasah Ibtidayah
SMP / Madrasaa Tsanawiyah
SMA / SMK / Madrasah Aliyah

Jumlah
Sekolah
61
76
30
23
190

Guru
337
1.413
971
936
3.320

Murid
2.620
20.296
8.042
9.693
40.651

Sumber: Badan Pusat Statistik Kota Baubau

21

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.5.2

Jumlah Penduduk Miskin


Kemiskinan merupakan masalah dalam pembangunan yang ditandai oleh pengangguran dan
keterbelakangan, yang kemudian meningkat menjadi ketimpangan. Masyarakat miskin pada
umumnya lemah dalam kemampuan berusaha dan terbatas aksesnya kepada kegiatan ekonomi
sehingga tertinggal jauh dari masyarakat lainnya yang mempunyai potensi lebih tinggi.
Tabel 2.5-12 Jumlah penduduk Miskin Per Kecamatan

22

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB

III
NO

Nama Kecamatan

Jumlah Rumah

1
2
3
4
5
6
7

Betoambari
Murhum
Wolio
Kokalukuna
Sorawolio
Bungi
Lea-Lea
Jumlah

3.330
9.199
7.752
3.409
1.452
1.447
1.352
27.943

Jumlah Keluarga Miskin


(KK)
1,228
1,520
1,661
1,261
917
806
946
8,339

PROFIL SANITASI WILAYAH


Sejalan dengan perkembangan waktu dan kekhawatiran terhadap perkembangan prilaku masyarakatnya,
Pemerintah Kota Baubau tersentuh dan merasa peduli akan penyehatan lingkungan permukiman di wilayahnya,
dimana untuk mewujudkan kepeduliannya Pemerintah Kota Baubau telah menyatakan minat untuk ikut di
dalam Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman (PPSP), yaitu sebuah program penyediaan
sarana dan prasarana sanitasi permukiman berbasis masyarakat dengan mengedepankan pendekatan tanggap
kebutuhan. Dengan kondisi topografi Kota Baubau yang berbukit hampir sebagian besar kegiatan penduduknya
sebagai pedagang, petani dan buruh kasar, akankah 5 penduduk mau melaksanakan kegiatan ini dan
masyarakat sekitar lokasi dapat upayakan untuk diberdayakan. Agar kehadiran program tersebut pengelolaan
penyediaan sarana dan prasarana sanitasi dapat diterima oleh masyarakat, maka sebelumnya perlu diketahui
kondisi prilaku masyarakat masyarakat Kota Baubau dalam pengelolaan sarana prasarana sanitasi baik dalam
tatanan rumah tangga maupun pada tingkatan sekolah.
3.1 Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat (Phbs) Dan Promosi Higiene
Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) adalah upaya untuk memberikan pengalaman belajar atau
menciptakan suatu kondisi bagi perorangan, keluarga, kelompok dan masyarakat, dengan membuka
jalan komunikasi, memberikan informasi dan melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan,
sikap dan perilaku, melalui pendekatan pimpinan (advokasi), bina suasana (social support) dan
pemberdayaan masyarakat (empowerman) sebagai suatu upaya untuk membantu masyarakat
mengenali dan mengatasi masalahnya sendiri, dalam tatanan masing-masing, agar dapat menerapkan
cara-cara hidup sehat, dalam rangka menjaga, memelihara dan meningkatkan kesehatan
Tujuan utama PHBS adalah meningkatkan pengetahuan, kesadaran, kemauan dan kemampuan
masyarakat agar hidup bersih dan sehat serta masyarakat termasuk swasta dan dunia usaha berperan
serta aktif mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. Dalam penyusunan Buku Putih Sanitasi Kota
Baubau, PHBS berada didua tatanan yakni Tatanan Rumah Tangga dan Tatanan sekolah.
3.1.1

Tatanan Rumah Tangga


Fasilitas sanitasi difokuskan pada fasilitas buang air besar (BAB) yang mencakup jenis jamban yang
tersedia, tempat yang digunakan untuk BAB (buang air besar) serta pengelolaan sampah pada rumah
tangga. Dalam keseharian kebiasaan BAB (buang air besar) di tempat yang tidak memadai adalah
salah satu faktor risiko menurunnya status kesehatan masyarakat. Selain mencemari tanah (field),
praktik semacam itu dapat mencemari sumber air minum warga. Yang dimaksud dengan tempat yang
tidak memadai bukan hanya tempat BAB di ruang terbuka, seperti di sungai/kali/got/kebun, tetapi juga
penggunaan sarana jamban di rumah yang mungkin dianggap nyaman, namun sarana penampungan
23

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

dan pengolahan tinjanya tidak memadai, misalnya yang tidak kedap air dan berjarak terlalu dekat
dengan sumber air minum.
Hasil studi EHRA menemukan fasilitas tempat BAB dari tujuh Kecamatan yang ada di Kota Baubau
yang paling umum digunakan oleh rumah tangga adalah jamban pribadi leher angsa dengan proporsi
sebesar sekitar 72,79%. Sementararumah tangga yang membuang tinja ke jamban umum/MCK
mencakup sekitar 12.73%, dan sisanya masyarakat lebih memilih untuk membuang tinja pada tempat
ruang terbuka yang terdiri dari 1) Jamban empang atau kolam (0.17%), 2) Jamban yang disalurkan ke
sungai/pantai/parit (3.48%), 3) Jamban disalurkan ke kebun/pekarangan (2.84%), 4) disalurkan
keparit/selokan (0.29%) serta kelubang galian sebesar 2.09%. Selengkapnya hasil study EHRA
mengetahui tempat yang digunakan rumah tangga untuk Buang Air Besar pada tujuh kecamatan di
Kota Baubau dapat dilihat pada tabel dibawah :

24

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.1-13 Tempat Yang Digunakan Untuk Membuang Air Besar (Jumlah Atau Persentase)

No

Kecamatan

1
Betoambari
2
Murhum
3
Wolio
4
Kokalukuna
5
Sorawolio
6
Bungi
7
Lea-Lea
Total Kota Baubau

Jamban
pribadi leher
angsa
(%)
79.5
86.13
95.35
73.33
62.5
65
70
72.79

Jamban
umum/
MCK
(%)
15.5
8.18
3.57
17.5
15.62
14.5
23
12.73

Jamban
Jamban ke
empang / sungai/
kolam
pantai/ laut
(%)
(%)
0
0
0
2.04
0.35
0
0.41
7.91
0
0
0.5
10
0
6
0.17
3.48

Ke kebun/ Ke
pekarangan selokan/
parit
(%)
(%)
3
0
0.22
0.22
0.35
0
1.25
0.41
9.37
0
10.5
1.5
1
0
2.84
0.29

Ke lubang
galian
(%)
0
0.22
0
0
6.87
11
1
2.09

Sumber : Hasil analisis studi EHRA Kota Baubau 2012

Untuk mengetahui jenis jamban yang digunakan rumah tangga, EHRA membaginya ke dalam 5 (lima)
katagori besar, yakni jamban siram/leher angsa, jamban duduk leher angsa, jamban plesengsengan,
jamban camplung, dan tak ada fasilitas jamban atau tidak punya jamban. Dari hasil studi EHRA, sebagian
besar rumah tangga di tujuh kecamatan lebih dominan menggunakan jamban jongkok leher angsa
dengan proporsi rata-rata 82%, dimana Kecamatan Lea-lea yang menggunakan jamban jongkok leher
angsa sebesar 90%, sedangkan persentase tertinggi yang tidak mempunyai jamban berada pada
Kecamatan Sorawolio dan Bungi dengan dengan rata-rata 16% seperti terlihat pada tabel dibawah :
Tabel 3.1-14Jenis Jamban yang digunakan (Jumlah atau persentase KK)

No

Kecamatan

1
Betoambari
2
Murhum
3
Wolio
4
Kokalukuna
5
Sorawolio
6
Bungi
7
Lea-lea
Total Kota Baubau

Jamban
Jamban
Jamban
jongkok leher duduk leher plengsengan
angsa
angsa
(%)
(%)
(%)
79.5
3.5
4
85.45
9.09
0.90
90.71
5
1.78
83.75
5
0.41
71.25
1.25
5.62
72.5
1
4
90
0
2
83.08
4.47
2.26

Jamban
cemplung

Tidak punya
jamban

(%)
9.5
2.95
1.07
2.08
5.62
6
3
3.89

(%)
3.5
1.59
1.42
8.75
16.25
16.5
5
6.27

Sumber : Hasil Study Ehra Kota Baubau 2012

Pada tempat penyaluran buangan akhir tinja rumah tangga, menunjukkan bahwa tempat penyaluran
buang akhir tinja kepala keluarga (KK) di Kota Baubau rata-rata menggunakan tangki septik tank dengan
persentase tertinggi 75%, dan Kolam/sawah memiliki persentase terendah dengan 0%. Ditingkat
kecamatan penyaluran dengan menggunakan Tangki septik tank tertinggi digunakan kepala keluarga (KK)
Kecamatan Wolio mencapai 95%, sementara terendah Kecamatan Bungi sebesar 34%. Rendahnya
rumah tangga pada Kecamatan Bungi menggunakan tangki septik tank karena sebagian rumah tangga
masih lebih memanfaatkan lubang/cupluk sebagai tempat penyaluran akhir tinja yang dibuktikan dari hasil
survey mendapatkan persentase 39%.

25

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.1-15Tempat Penyaluran Buangan Akhir Tinja (Jumlah atau persentase KK)

No

Kecamatan

1
Betoambari
2
Murhum
3
Wolio
4
Kokalukuna
5
Sorawolio
6
Bungi
7
Lea-lea
Total Kota Baubau

Tanki septik Sewer


tank
(%)
(%)
57
15
87.27
2.27
95
0.35
82.08
0.83
56.87
4.37
34
10
85.5
2
75
4

Cubluk/
lubang
(%)
20.5
2.5
1.42
6.66
21.87
39
2.5
11

Saluran
drainse
(%)
0.5
0.90
0.35
0
0.62
0.5
0.5
1

Sungai/
danau/laut
(%)
0.5
3.86
0.71
7.08
0
1
5.5
3

Kolam/
sawah
(%)
0
0
0
0
0
0
0.5
0

Kebun/
tanah lapang
(%)
0
0.22
0.35
1.25
7.5
9
0.5
2

Sumber : Data EHRA Kota Baubau, 2012.

Dari hasil study di lapangan menunjukkan bahwa pengelolaan sampah rumah tangga Kota Baubau sebagian
besar dikumpulkan kolektor informal untuk daur ulang dengan persentase 23.31% dan terendah dibuang ke
lubang dan ditutup dengan tanah sebesar 0.52%. Untuk kecamatan di Kota Baubau, pengolahan sampah rumah
tangga yang dikumpulkan kolektor informan untuk daur ulang tertinggi digunakan kepala keluarga (KK)
Kecamatan Murhum yang mencapai 41.82%, sementara terendah Kecamatan Sorawolio, Bungi dan Lea-Lea
0%. Jelasnya dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 3.1-16Pengelolaan Sampah Rumah Tangga (Jumlah atau persentase KK)

No

Kecamatan

1
Betoambari
2
Murhum
3
Wolio
4
Kokalukuna
5
Sorawolio
6
Bungi
7
Lea-lea
Total Kota Baubau

Dikumpulkan
kolekor
informal untuk
daur ulang
(%)
1%
41.82%
14.64%
30.83%
0%
0%
0%
23.31

Dikumpulkan
kemudian
dibuang ke
TPS/TPA
(%)
23 %
40.45%
23.57%
0%
0%
0%
0%
16.86

Dikump
ulkan
dan
dibakar
(%)
46 %
11.14%
11.43%
23.75%
72.5%
85.5%
60%
37.03

Dibuang
ke
lubang
dan
ditutup dengan
tanah
(%)
1%
0%
0%
1.66%
0%
0.5%
1%
0.52

Dibuang
ke
lubang tanpa
ditutup dengan
tanah
(%)
1%
0.22%
1.07%
2.5%
0%
4.5%
0.5%
1.27

Dibuang
sungai/
kali/laut/
Danau
(%)
3.5 %
1.81%
1.07%
17.5%
0%
2%
16.%
5.58

Sumber : Data EHRA Kota Baubau, 2012.

Pada pengolahan sampah yang dikumpulkan kemudian dibuang ke TPS/TPA tertinggi digunakan kepala
keluarga (KK) Kecamatan Murhum mencapai 40.45%, sementara terendah Kecamatan Kokalukuna,
Sorawolio, Bungi dan Lea-Lea 0%. Untuk pengolahan sampah dikumpulkan dan dibakar tertinggi
digunakan kepala keluarga (KK) Kecamatan Bungi 85.5%, sementara terendah Kecamatan Murhum
11.14%. Pengolahan sampah dibuang ke lubang dan ditutup dengan tanah tertinggi digunakan kepala
keluarga (KK) Kecamatan Kokalukuna 1.66%, sementara terendah Kecamatan Murhum, Wolio, dan
Sorawolio 0%. Pengolahan sampah dibuang ke lubang tanpa ditutup dengan tanah tertinggi digunakan
kepala keluarga (KK) Kecamatan Bungi 4.5%, sementara terendah Kecamatan Sorawolio 0%.
Pengolahan sampah dibuang ke sungai/kali/laut/danau tertinggi digunakan kepala keluarga (KK)
Kecamatan Kokalukuna 17.5%, sementara terendah Kecamatan Sorawolio 0%. Sedangkan pengolahan
sampah dibuang ke lahan kosong tertinggi digunakan kepala keluarga (KK) Kecamatan Sorawolio
26.88%, sementara terendah Kecamatan Murhum 3.63%.
26

ke Dibuang
ke lahan
kosong
(%)
16 %
3.63%
10.71%
17.5%
26.88%
7%
19.5%
12.55

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.1-17Frekuensi Pengambilan Sampah Rumah Tangga (Jumlah atau persentase KK)

No

Kecamatan

1
Murhum
2
Wolio
3
Kokalukuna
Total Kota Baubau

Tiap hari
(%)
21
40.4
14.2
14

Beberapa kali Sekali dalam


dalam
seminggu
seminggu
(%)
(%)
12.7
0
3.93
0.36
6.67
5.42
5
1

Sekali
sebulan

Tidak Tahu

(%)
0
2
2
0

(%)
2.5
3.21
1.67
1

Sumber : Data EHRA Kota Baubau, 2012.

Tabel 3.1-18Kondisi PHBS di Kota Baubau tahun 2012

No

Kecamatan

1
2
3
4
5
6
7

Botoambari
Murhum
Wolio
Kokalukuna
Sorawolio
Bungi
Lea-lea

Jumlah
Jum. KK
4.018
10.214
8.661
3.746
1.478
1.601
1.622

diperiksa
200
420
280
240
160
200
200

Tingkat KK berdasarkan PHBS (%)


Sehat-1
Sehat-2 Sehat-3
10
26
32
14
28
27
25
24
38
28
27
25
16
20
34
22
28
31
29
21
26

Sehat-4
32
31
13
20
30
19
24

Sumber : Laporan Dinas kesehatan dan EHRA

3.1.2

Tatanan Sekolah
Pada Kota Baubau dalam angka Tahun 2012 diketahui bahwa jumlah sekolah di Kota Baubau relatif
memadai bila dilihat dari jumlahnya, yaitu untuk pendidikan Sekolah Dasar (SD) baik negeri dan swasta
sebanyak 76 sekolah, Sekolah Menengah Pertama (SMP) berjumlah 30 sekolah (negeri & swasta),
Sekolah Menengah Atas dan Kejuruan baik Negeri maupun Swasta sebanyak 23 sekolah. Sementara itu
dari hasil survey cepat yang dilakukan oleh Pokja Sanitasi Kota Baubau dan data dari Dinas Pendidikan,
diperoleh hasil sebagai tersaji pada Tabel 3.1.
Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Betoambari dapat diterangkan sebagai
berikut :
Secara umum penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Betoambari diperoleh melalui PDAM
dan Sumur Gali. Sebanyak 8 sekolah (1 SD, 2 SMP, dan 5 SMA/SMK) penyediaan air bersih dilayani
dengan PDAM, namun ketersediaan air bersih tidak dapat dilakukan setiap hari, mengingat pelayanan
oleh PDAM tidak dapat dilakukan setiap harinya, dan hanya dilakukan pelayanan 1 kali dalam 1 minggu.
Pengaliran air bersih dilakukan secara bergiliran kepada masyarakat dan sekolah-sekolah mengingat
kapasitas layanan PDAM Kota Baubau masih belum memadai. Sementara itu, sebanyak 9 sekolah ( 5
SD, 2 SMP, 2 SMA/SMK) yang terlayani dengan sumur gali serta menggunakan pompa listrik untuk
mengalirkan air ke bak toilet/wc.
Namun demikian, dari hasil pemantauan lapangan diperoleh informasi bahwa ketersedian air juga masih
kurang. Disamping sekolah yang memiliki fasilitas penyediaan air bersih, maka diperoleh data bahwa
sebanyak 2 sekolah (1 SD dan 1 SMK) sama sekali tidak memiliki akses terhadap pelayanan air bersih.

27

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

1. Fasilitas toliet/wc pada umumya dimiliki oleh sekolah-sekolah, dan hanya 1 sekolah yang sama sekali
tidak memiliki fasilitas toilet/wc. Sebanyak 13 sekolah dari 14 sekolah yang ada di Kecamatan
Betoambari yang memiliki tolet/wc bagi guru-guru, 7 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc
untuk murid laki-laki dan perempuan, 4 sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid lakilaki, dan 2 sekolah memilki fasilitas toilet/wc hanya untuk murid perempuan.
2. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) hanya dimiliki oleh 2 sekolah (2 SMP) dari 14 sekolah yang
ada di Kecamatan Betoambari, selebihnya aktifitas buang air kecil dilakukan di wc/toilet baik oleh guru
maupun murid sekolah.
3. Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan Betoambari.
Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air yang ada di bak
kamar mandi/wc.
4. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua sekolah,
sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
5. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan betoambari. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas pembersihan
toilet/wc.

A. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Murhum adalah sebagai berikut :
1. Secara umum penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Murhum diperoleh melalui
PDAM dan Sumur Gali. Sebanyak 27 sekolah (16 SD, 6 SMP, dan 5 SMA/SMK) penyediaan air
bersih dilayani dengan PDAM, namun sebagaimana Kecamatan Betoambari, maka ketersediaan
air bersih tidak dapat dilakukan setiap hari, mengingat pelayanan oleh PDAM tidak dapat
dilakukan setiap harinya, dan hanya dilakukan pelayanan 1 kali dalam 1 minggu. Pengaliran air
bersih dilakukan secara bergiliran kepada masyarakat dan sekolah-sekolah mengingat kapasitas
layanan PDAM Kota Baubau masih belum memadai. Disamping terlayani oleh PDAM, sebanyak 8
sekolah ( 1 MAN, 3 SMP, 4 SMA/SMK) yang terlayani dengan sumur gali serta menggunakan
pompa listrik untuk mengalirkan air ke bak toilet/wc. Disamping sekolah yang memiliki fasilitas
penyediaan air bersih, maka diperoleh data bahwa sebanyak 3 sekolah (2 SD dan 1 SMK) sama
sekali tidak memiliki akses terhadap pelayanan air bersih, baik pelayanan PDAM, Sumur Pompa
Tangan maupun Sumur Gali.
2. Fasilitas toliet/wc pada umumya telah dimiliki oleh sekolah-sekolah, namun demikian masih
terdapat 3 sekolah (2 SD, dan 1 SMK) yang sama sekali tidak memiliki fasilitas toilet/wc. Sebanyak
30 sekolah dari 33 sekolah yang ada di Kecamatan Murhum memiliki tolet/wc bagi guru-guru, 15
sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc untuk murid laki-laki dan perempuan, 3 sekolah
diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid laki-laki, dan 8 sekolah memilki fasilitas toilet/wc
hanya untuk murid perempuan.
3. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) untuk guru dimiliki oleh 30 sekolah dari 33 sekolah yang
ada di Kecamatan Murhum, sementara murid laki-laki dan perempuan untuk 30 sekolah dimaksud
melakukan aktifitas buang air kecil di wc/toilet.
4. Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan Murhum.
Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air yang ada
di bak kamar mandi/wc.
5. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
6. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan Murhum. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas pembersihan
toilet/wc.

28

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

B. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Wolio adalah sebagai berikut :
1. Penyediaan air bersih untuk sekolah-sekolah di Kecamatan Wolio berbeda dengan Kecamatan
Betoambari dan Murhum, yaitu dilayani oleh PDAM Kabupaten Buton, sebuah perusahaan daerah
milik Kabupaten Buton yang telah lebih dulu memberikan pelayanan air bersih kepada masyarakat
dibandingkan PDAM Kota Baubau dan masih tetap beroperasi di Kota Baubau. Secara umum
penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Wolio diperoleh melalui PDAM dan Sumur Gali.
Sebanyak 16 sekolah (12 SD, 2 SMP, dan 2 SMA/MAS) dari 23 sekolah yang ada di Kecamatan
Wolio penyediaan air bersih dilayani dengan PDAM Kabupaten Buton, namun ketersediaan air
bersih juga tidak dapat dilakukan setiap hari, mengingat pelayanan oleh PDAM tidak dapat
dilakukan setiap harinya, dan hanya dilakukan pelayanan 1 kali dalam 1 minggu. Pengaliran air
bersih dilakukan secara bergiliran kepada masyarakat dan sekolah-sekolah mengingat kapasitas
layanan PDAM Kota Baubau masih belum memadai. Sementara itu, sebanyak 16 sekolah (9 SD,
5 SMP/MIS, 2 SMA/MAS) menggunakan sumur gali serta menggunakan pompa listrik untuk
mengalirkan air ke bak toilet/wc. Disamping sekolah yang memiliki fasilitas penyediaan air bersih,
maka diperoleh data bahwa sebanyak 4 sekolah (2 SMP dan 2 SMA) sama sekali tidak memiliki
akses terhadap pelayanan air bersih.
2. Fasilitas toliet/wc pada umumya telah dimiliki oleh sekolah-sekolah, namun demikian masih
terdapat 4 sekolah (1 SD, 2 MTS, dan 1 SMP) yang sama sekali tidak memiliki fasilitas toilet/wc.
Sebanyak 18 sekolah dari 23 sekolah yang ada di Kecamatan Wolio memiliki tolet/wc bagi guruguru, sementara terdapat 7 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc untuk murid laki-laki dan
perempuan, 2 sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid laki-laki, dan 5 sekolah
memilki fasilitas toilet/wc hanya untuk murid perempuan.
3. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) untuk guru dimiliki oleh 16 sekolah dari 23 sekolah yang
ada di Kecamatan Wolio, sementara murid laki-laki dan perempuan untuk 16 sekolah dimaksud
melakukan aktifitas buang air kecil di wc/toilet.
4. Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan Wolio.
Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air yang ada
di bak kamar mandi/wc.
5. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
6. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan Wolio. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas pembersihan
toilet/wc.
C. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Kokalukuna adalah sebagai berikut :
1. Penyediaan air bersih untuk sekolah-sekolah di Kecamatan Kokalukuna keseluruhannya dilayani
oleh PDAM Kota Baubau. Sebanyak 13 sekolah (10 SD, 2 SMP, dan 1 SMK) dari 14 sekolah yang
ada di Kecamatan Kokalukuna penyediaan air bersih dilayani dengan PDAM Kota Baubau
Disamping sekolah yang memiliki fasilitas penyediaan air bersih, maka diperoleh data bahwa
masih terdapat 1 sekolah (1 MIS) sama sekali tidak memiliki akses terhadap pelayanan air bersih.
2. Fasilitas toliet/wc pada umumya telah dimiliki oleh sekolah-sekolah, namun masih terdapat 2
sekolah (2 sekolah SD) yang belum dilengkapi dengan fasilitas toilet/wc. Sebanyak 12 sekolah dari
14 sekolah yang ada di Kecamatan Kokalukuna memiliki tolet/wc bagi guru-guru, sementara
terdapat 6 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc untuk murid laki-laki dan perempuan, 3
sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid laki-laki.
3. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) untuk guru dimiliki oleh 9 sekolah dari 14 sekolah yang
ada di Kecamatan Kokalukuna, sementara murid laki-laki dan perempuan melakukan aktifitas
buang air kecil di wc/toilet.
4. Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan
Kokalukuna. Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil
air yang ada di bak kamar mandi/wc.
5. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
29

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

6. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan Kokalukuna. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas
pembersihan toilet/wc.
D. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Bungi sangat tidak memadai, yaitu :
1. Secara keseluruhan penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Bungi diperoleh melalui
Sumur Gali serta menggunakan pompa listrik untuk mengalirkan air ke bak toilet/wc, mengingat
jaringan PDAM belum mencapai Kecamatan Bungi.
2. Fasilitas toliet/wc secara keseluruhan dimiliki oleh sekolah-sekolah yang ada di Kecamatan Bungi.
Sebanyak 12 sekolah dari 12 sekolah yang ada di Kecamatan Bungi memiliki tolet/wc bagi guruguru, 6 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc untuk murid laki-laki dan perempuan, 5
sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid laki-laki, dan 1 sekolah memilki fasilitas
toilet/wc hanya untuk murid perempuan.
3. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) secara keseluruihan tidak dimiliki oleh sekolah yang ada
di Kecamatan Bungi, aktifitas buang air kecil dilakukan di wc/toilet baik oleh guru maupun murid
sekolah.
4. Fasilitas cuci tangan (wastafel) juga tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan
Bungi. Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air
yang ada di bak kamar mandi/wc.
5. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
6. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan betoambari. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas
pembersihan toilet/wc.

E. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Lea-lea sangat tidak memadai,
yaitu :
1. Secara umum penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Lea-lea diperoleh melalui PDAM
dan Sumur Gali. Sebanyak 10 sekolah (6 SD/MIN, 3 SMP?MTs, dan 1 SMA) penyediaan air bersih
dilayani dengan PDAM, namun ketersediaan air bersih tidak dapat dilakukan setiap hari,
mengingat pelayanan oleh PDAM tidak dapat dilakukan setiap harinya. Sementara itu, terdapat 2
sekolah ( 1 SD, 1 SMP) yang terlayani dengan sumur gali serta menggunakan pompa listrik untuk
mengalirkan air ke bak toilet/wc. Dari data yang ada, diperoleh informasi bahwa tidak terdapat
sekolah yang tidak memiliki akses terhadap pelayanan air bersih.
2. Fasilitas toliet/wc pada umumya dimiliki oleh sekolah-sekolah, namun demikian masih terdapat 3
sekolah yang sama sekali tidak memiliki fasilitas toilet/wc dari sejumlah 12 sekolah yang ada di
Kecamatan Lea-lea. Sebanyak 9 sekolah dari 12 sekolah yang ada di Kecamatan Lea-lea yang
memiliki tolet/wc bagi guru-guru, 5 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc untuk murid lakilaki dan perempuan, 3 sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid laki-laki, dan 1
sekolah memilki fasilitas toilet/wc hanya untuk murid perempuan.
3. Fasilitas tempat kencing (closet kencing) secara keseluruhan tidak dimiliki oleh 2 sekolah yang
ada di Kecamatan Lea-lea, selebihnya aktifitas buang air kecil dilakukan di wc/toilet baik oleh guru
maupun murid sekolah.
4. Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan Lea-lea.
Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air yang ada
di bak kamar mandi/wc.
5. Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
6. Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan Lea-lea. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas pembersihan
toilet/wc.

F. Kondisi fasilitas sanitasi sekolah dan pesantren di Kecamatan Sorawolio tidak memadai, yaitu
:
1. Sebagaimana kecamatan Bungi, penyediaan air bersih untuk sekolah di Kecamatan Sorawolio
diperoleh melalui Sumur Gali, serta menggunakan pompa listrik untuk mengalirkan air ke bak
toilet/wc. Disamping sekolah yang memiliki fasilitas penyediaan air bersih, maka diperoleh data
30

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

2.

3.
4.
5.
6.

bahwa sebanyak 2 sekolah (2 SMP/MTs) sama sekali tidak memiliki akses terhadap pelayanan air
bersih.
Fasilitas toliet/wc pada umumya dimiliki oleh sekolah-sekolah, dan hanya 2 sekolah yang sama
sekali tidak memiliki fasilitas toilet/wc. Sebanyak 7 sekolah dari 9 sekolah yang ada di Kecamatan
Sorawolio yang memiliki tolet/wc bagi guru-guru, 3 sekolah diantaranya memiliki fasiltas toilet/wc
untuk murid laki-laki dan perempuan, 4 sekolah diantaranya fasilitas toliet/wc hanya untuk murid
laki-laki.
Fasilitas tempat kencing (closet kencing) secara keseluruhan tidak dimiliki oleh sekolah-sekolah
yang ada di Kewcamatan Sorawolio, adapun aktifitas buang air kecil dilakukan di wc/toilet baik
oleh guru maupun murid sekolah.
Fasilitas cuci tangan (wastafel) tidak dimiliki oleh semua sekolah yang ada di Kecamatan
Sorawolio. Adapun aktifitas cucitangan dilakukan oleh guru dan murid yaitu dengan mengambil air
yang ada di bak kamar mandi/wc.
Sabun untuk cuci tangan pada umumnya tidak tersedia di kamar mandi/toilet/wc untuk semua
sekolah, sehingga dapat kegiatan cuci tangan jarang dilakukan oleh guru maupun murid sekolah.
Pembersihan toilet/wc dilakukan oleh pesuruh/penjaga sekolah yang dimiliki setiap sekolah di
kecamatan Sorawolio. Adapun murid dan guru tidak ikut berpartisipasi dalam aktifitas
pembersihan toilet/wc.

31

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.1-19Kondisi Fasilitas Sanitasi Sekolah/Pesantren

32

N
o

Nama Sekolah

Jumlah
Siswa

Juml
ah
Guru

Jml
Toilet/
WC

Sumber Air Bersih

BUKU PUTIH SANITASI


SPT
SGL
KOTA BAUBAU 2012

PDAM

Jml
Tempat
Kencing

Fas
Cuci
tang
an

Persedi
aan
Sabun
Y

Siapa yang
Membersihkan
Toilet
Siswa

Guru

Pesuruh

Guru

Guru

--

KECAMATAN BETOAMBARI
1

SDN 1 LABALAWA

93

92

SDN 1 KATOBENGKE
SDN 2 KATOBENGKE

SDN 3 KATOBENGKE

SDN 4 KATOBENGKE

SDN 2 TOPA

24
0
16
0
30
9
12
0
32

28
9
16
6
34
5
10
8
39

1
2
2
0
1
2
2
7
1
7
9

SDN 1 TOPA

98

97

SMAN 3 BAUBAU

SMK CAHAYA NUSANTARA

2
5
2
6
3

1
0

4
6
6
5
9

SMKN 2 BAUBAU

41
8
34

30
8
68
5
53

1
1
1
2
1
3
1
4

SMKS KESEHATAN

29

1
9
5

33

SMP SATU ATAP NEG. 1 BERSAMA

43

37

50

77

1
2
2
1

SMP SATU ATAP NEG. 2 BERSAMA

2
3
1
0
1
0
1
2

SMKS 2 MURHUM

13
2
0

112

19
1
12
3
84

2
3
11

18
4
22
6
17
1
12
0
15

1
5
1
4
2
0
2
2
1
9
1

3
8
1

KECAMATAN MURHUM
1

SDN 1 WAJO

SDN 2 NGANGANAUMALA

SDN 1 NGANGANAUMALA

12
3
23
9
98

SDN KERATON

87

SDN 1 WAMEO

SDN 1 BONE-BONE

SDN 2 WAMEO

SDN 2 WAJO

20
8
25
9
19
3
118

SDN 2 BONE-BONE

14

5
1

1
0
2
4
5

33

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.1-20Kondisi Sarana Sanitasi di Sekolah

N
o

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan
Nama Sekolah

a
Kecamatan Betoambari

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
tertentu
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
Kelas
c

Tidak
Pernah

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene
Ya

Tidak

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

Dari
Kamar
mandi

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

SDN 1 LABALAWA

SDN 1 KATOBENGKE

SDN 2 KATOBENGKE

SDN 3 KATOBENGKE

SDN 4 KATOBENGKE

SDN 2 TOPA

SDN 1 TOPA

SMAN 3 BAUBAU

SMKN 2 BAUBAU

SMA 3 BAUBUA

1
0
1
1
1
2
1
3
1
4

SMK CAHAYA NUSANTARA

SMKS KESEHATAN

SMKS 2 MURHUM

SMP SATU ATAP NEG.


BERSAMA
SMP SATU ATAP NEG.
BERSAMA
KECAMATAN MURHUM

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

34

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

Ya

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

Dari
Kamar
mandi
k
-

l
-

m
BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

Tidak

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

SDN 1 WAJO

SDN 2 NGANGANAUMALA

BAIK

SDN 1 NGANGANAUMALA

BAIK

SDN KERATON

BAIK

SDN 1 WAMEO

BAIK

SDN 1 BONE-BONE

BAIK

SDN 2 WAMEO

BAIK

SDN 2 WAJO

BAIK

SDN 2 BONE-BONE

BAIK

1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5
1
6
1
7
1

SDN 2 BAADIA

BAIK

SDN 3 WAMEO

BAIK

SDN 4 WAMEO

BAIK

SDN2 LAMANGGA

BAIK

SDN 3 NGANGANAUMALA

BAIK

SDN 2 KAOBULA

BAIK

SDN 3 LAMANGGA

BAIK

SDN 1 LAMANGGA

BAIK

SDN 1 BAADIA

BAIK

35

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d

SDN 1 KAOBULA

SMAN 4 BAUBAU

SMAN 2 BAUBAU

SMAS BATARAGURU

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

Dari
Kamar
mandi
k

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

SMKS MURHUM 1 BAUBAU

BAIK

SMPN 2 BAUBAU

BAIK

SMPN 3 BAUBAU

BAIK

SMPN 4 BAUBAU

BAIK

SMPN 7 BAUBAU

BAIK

SMPS BATARAGURU

BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

SMAS MUTIARA BAUBAU

MAN BAUBAU

SMKN 3 BAUBAU

SMKN 1 BAUBAU

Ya

Tidak

8
1
9
2
0
2
1
2
2
2
3
2
4
2
5
2
6
2
7
2
8
2
9
3
0
3
1
3
2

36

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

a
3
3

SMPS MUTIARA

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

Ya

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

Dari
Kamar
mandi
k
-

l
-

m
BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

Tidak

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

KECAMATAN WOLIO
1

SDN 2 BAUBAU

BAIK

SDN 4 BAUBAU

BAIK

SDN 6 BAUBAU

BAIK

SDN WANGKANAPI

BAIK

SDN 1 BATULO

BAIK

SDN 2 BATULO

BAIK

SDN PALATIGA

BAIK

SDN 3 BAUBAU

BAIK

SDN 5 BAUBAU

BAIK

1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5
1
6

SDN 2 PALATIGA

BAIK

SDN 1 BAUBAU

BAIK

SDN 2 BATARAGURU

BAIK

SD INTEGRAL HIDAYATULLAH

BAIK

SMAN 1 BAUBAU

BAIK

SMAS 1 MUHAMMADIYAH

BAIK

SMAS 2 MUHAMMADIYAH

BAIK

37

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

1
7
1
8
1
9
2
0
2
1
2
2
2
3

Nama Sekolah

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

SMPN 1 BAUBAU

SMPN 45 BAUBAU

SMPN 12 BAUBAU

SMP MUHAMMADIYAH BAUBAU

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

Dari
Kamar
mandi
k
-

l
-

m
BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

MTsS AL-SYAIKH ABDUL WAHID

MTsS AL AZIZ PALATIGA

a
MAS AL-SYAIKH ABDUL WAHID

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

Ya

Tidak

KECAMATAN KOKALUKUNA
1

SDN 1 KADOLOMOKO

BAIK

SDN 1 BUNGI

BAIK

SDN 7 BAUBAU

BAIK

SDN WARURUMA

BAIK

SDN TOMBA

BAIK

SDN 2 KADOLOMOKO

BAIK

SDN 1 PULAU MAKASAR

BAIK

SDN 2 PULAU MAKASAR

BAIK

SDN 3 PULAU MAKASAR

BAIK

1
0

SDN 2 BUNGI

BAIK

38

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

SMKN 4 BAUBAU

SMPN 5 BAUBAU

SMPN 6 BAUBAU

a
1
1
1
2
1
3
1
4

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

MIS AT TAQWA

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

l
-

m
BAIK

BAIK

BAIK

BAIK

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

Tidak

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

Dari
Kamar
mandi
k
-

Dikumpul

Ya

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

KECAMATAN BUNGI

BAIK

SDN KARING-KARING

BAIK

SDN 2 WONCO

BAIK

SDN 1 LIABUKU

BAIK

SDN WONCO

BAIK

SDN 2 LIABUKU

BAIK

Mis JABAL NUR

BAIK

SMAS DARUSSALAM

BAIK

MAS AL AMANAH

BAIK

SMPN 9 BAUBAU

BAIK

1
0
1
1
1
2

SMPN 11 BAUBAU

BAIK

SMPS DARUSSALAM

BAIK

MTs AL AMANAH

BAIK

KECAMATAN LEA-LEA

BAIK

39

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

a
SDN 1 LOWU-LOWU

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

SDN 2 LOWU-LOWU

BAIK

SDN KALIALIA

BAIK

SDN 3 LOWU-LOWU

BAIK

SDN 1 BATAAGURU

BAIK

SDNK WAMEMBE

BAIK

SDN KECIL KOLAGANA

BAIK

MIN KOLESE

BAIK

SMAN 5 BAUBAU

BAIK

1
0
1
1
1
2

SMPN 8 BAUBAU

BAIK

SMP SATU ATAP NEG. KOLAGANA

BAIK

MTs S AL BAROKAH

BAIK

Ya

Dari
Kamar
mandi
k
-

l
-

m
BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

Tidak

KECAMATAN SORAWOLIO

BAIK

SDN BUGI

BAIK

SDN GONDA

BAIK

SDN KARYABARU

BAIK

SDN 2 BUGI

BAIK

SDN KABAURIA

BAIK

SMAN 6 BAUBAU

BAIK

SMPN 10 BAUBAU

BAIK

40

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
o

Nama Sekolah

a
SMPN GONDA BARU

MTs S AL HUJA SORAWOLIO

Apakah Pengetahuan
Tentang Higiene dan Sanitasi
diberikan

Apakah ada
Dana Untuk Air
Bersih ?
Sanitasi / Pend.
Higiene

Ya, saat
pertemuan /
Penyuluhan
b

Ya, saat mata


pelajaran
Penjas di
c

Tidak
Pernah
d
-

E
-

Ya

Tempat
Buangan
Air kotor

Cara Pengelolaan
Sampah

Kond
isi
Higie
ne
Seko
lah

j
-

Dari
Kamar
mandi
k
-

l
-

m
BAIK

BAIK

Dikumpul

Dipisahkan

Dibuat
Kompos

Dari
Toilet

f
-

h
-

i
-

Tidak

Kapan
Tangki
Septikta
nk
Dikoson
gkan

Sumber : Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga

41

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.2 PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK


Pengelolaan air limbah domestik di Kota Baubau baik dari aspek teknis maupun aspek non teknis
(Kelembagaan, Kebijakan, Keuangan, PMJK, Media dan Komunikasi serta Penyedia layanan
kesanitasian) dipaparkan dalam sub bab ini.
3.2.1

Kelembagaan
Uraian kajian Kelembagaan dan Kebijakan akan memberikan gambaran mengenai peran
pemangku kepentingan dalam perencanaan, pengadaan sarana, pengaturan dan pembinaan serta
monitoring dan evaluasi terkait sub sektor air limbah serta memberikan gambaran mengenai peta
peraturan dan struktur pengelolaan air limbah domestik Kota Baubau.
Tabel 3.2-21 Peta Pemangku Kepentingan Dalam Pembangunan Air Limbah Domestik
FUNGSI

PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan air limbah domestik skala
Kab/kota
Menyusun rencana program air limbah domestik dalam
rangka pencapaian target
Menyusun rancana anggaran program air limbah domestik
dalam rangka pencapaian target
PENGADAAN SARANA
Menyediakan sarana pembuanganawal air limbah domestik
Membangun sarana pengumpulan dan pengolahan awal
(Tangki Septik)
Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke
IPLT (truk tinja)
Membangun jaringan atau saluran pengaliran limbah dari
sumber ke IPAL (pipa kolektor)
Membangun sarana IPLT dan atau IPAL
PENGELOLAAN
Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja
Mengelola IPLT dan atau IPAL
Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja
Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik,
dan atau penyedotan air limbah domestik
Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis
bangunan (tangki septik, dan saluran drainase lingkungan )
dalam pengurusan IMB
PENGATURAN DAN PEMBINAAN
Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik
(pengangkutan, personil, peralatan, dll)
Melakukan sosialisasi peraturan dan pembinaan dalam hal
pengelolaan air limbah domestik
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan air
limbah domestik
MONITORING DAN EVALUASI

PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah
Swasta
Masyarakat
Kota Baubau

42

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target


pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas
infrastruktur sarana pengelolaan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektifitas
layanan air limbah domestik, dan atau menampung serta
mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air
limbah domestik

Sumber: Kajian Kelembagaan & Kebijakan 2012

Tabel di atas memberikan gambaran mengenai peta pemangku kepentingan dalam pembangunan
sub sektor air limbah. Dapat diketahui bahwa peta pemangku kepentingan dalam pembangunan air
limbah saat ini baru melibatkan pemerintah Kota Baubau baik dari perencanaan, pengadaan sarana,
pengelolaan, pengaturan dan pembinaan serta monitoring dan evaluasi, sedangkan dari pihak
swasta dan masyarakat belum menunjukkan keterlibatan.
Peta peraturan Air Limbah Domestik Kota Baubau memberikan gambaran mengenai
Peraturan/sanksi daerah terkait pengelolaan air limbah domestik Kota Baubau dan sejauh mana
implementasi peraturan tersebut di masyarakat.Peraturan daerah terkait air limbah domestik
mengacu pada peraturan yang ada di atasnya antara lain:
Undang-Undang
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan
Pemukiman
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian
Pencemaran Air
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2012 Tentang Izin Lingkungan.
Keputusan Presiden Republik Indonesia
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Badan Pengendalian
Dampak Lingkungan.
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi
Pengelolaan Sumber Daya Air.
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 83 Tahun 2002 Tentang Perubahan atas Keputusan
Presiden Republik Indonesia Nomor 123 Tahun 2001 Tentang Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber
Daya Air.
Keputusan Menteri
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang
Program Kali Bersih.
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2001 tentang Jenis
Usaha dan atau kegiatan yang wajib dilengkapi degan AMDAL
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku
Mutu air Limbah Domestik.
43

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1205/Menkes/Per/X/2004 tentang


Pedoman Persyaratan Kesehatan Pelayanan Sehat Pakai Air (SPA).
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 492/Menkes/Per/IV/2010 tentang
Pedoman Persyaratan Kualitas Air Minum
Perda Kota Baubau
PERDA No.6 Tahun 2005 tentang Pengendalian dan pencemaran lingkungan
Keputusan Walikota Kota Baubau
1. Keputusan Walikota No.690 Tentang Tarif Mobil Tinja Dalam Kota
2. Keputusan Walikota No.690 Tentang Tarif WC Umum Mobile Container Area Pantai Kamali
Adapun peta peraturan derah mengenai air limbah domestik Kota Baubau ditampilkan pada tabel
berikut ini:
Tabel 3.2-22Peta Peraturan Air Limbah Domestik Kota Baubau

KETERSEDIA
AN
PERATURAN

AIR LIMBAH DOMESTIK


Target Capaian Pelayanan Pengelolaan
Air Limbah Domestik di Kota Baubau
Kewajiban dan Sanksi bagi Pemerintah
Kota dalam Penyediaan Layanan
Pengelolaan Air limbah Domestik

ADA
(SEBUT
KAN)

TIDAK
ADA

PELAKSANAAN
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

BELUM
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

TIDAK
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

Kewajiban dan Sanksi bagi Pemerintah


Kota dalam Memberdayakan Masyarakat
dan Badan Usaha dalam Pengelolaan Air
limbah Domestik
Kewajiban dan Sanksi bagi Masyarakat
dan
atau
Pengembang
Untuk
menyediakan sarana Pengelolaan Air
Limbah Domestik di Hunian Rumah
Kewajiban dan Sanksi bagi Industri
rumah tangga untuk menyediakan sarana
Pengelolaan Air Limbah Domestik di
Tempat Usaha
Kewajiban dan Sanksi bagi Kantor Untuk
menyediakan sarana Pengelolaan Air
Limbah Domestik di Tempat Usaha

Kewajiban Penyedotan Air Limbah


Domestik untuk Masyarakat, industri,
Rumah Tangga dan Kantor pemilik tangki
Septik

44

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Retribusi
Domestik

Tatacara perizinan untuk Kegiatan


Pembuangan air Limbah Domestik bagi
Kegiatan Permukiman, Usaha Rumah
Tangga dan Perkantoran
Sumber: Kajian Kelembagaan & Kebijakan 2012

Penyedotan

Air

Limbah

Kep.Wali
kota
No.658
Th.2009

Tabel di atas menunjukkan bahwa peraturan daerah terkait air limbah domestik yakni Keputusan
Walikota No.658 Th.2009 tentang tarif mobil tinja dalam kota, Keputusan Walikota no.690 Tentang
Tarif WC Umum Mobile Container Area pantai Kamali
Adapun Dinas atau Instansi yang terkait dengan pengelolaan air limbah domestik antara lain :
Gambar 3.2-1 Struktur Badan Lingkungan Hidup Kota Baubau

Dinas Kebersihan dalam struktur Pemerintahan Kota Baubau, bertugas melaksanakan


kewenangan desentralisasi di bidang kebersihan, pertamanan dan pemakaman. Kaitannya
dengan sub sektor air limbah domestik, Dinas kebersihan bertugas dalam operasional pengangkut
tinja dan pengelolaan armada pengangkut tinja.
Dinas lainnya yang juga menangani pengelolaan air limbah di Kota Baubau adalah Dinas
Pekerjaan Umum Kota Baubau, khususnya Bidang Cipta Karya Seksi Penyehatan Lingkungan
Sumber : Bagian Ortala Setda Kota Baubau, 2012

45

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Permukiman. Untuk lebih Jelasnya dapat dilihat pada Gambar 3.2-3 Struktur Dinas pekerjaan
Umum Kota Baubau.
Gambar 3.2-2Dinas kebersihan, pertamanan, pemakaman dan pemadaman Kebakaran sebagai pengelola
air limbah kota baubau

Sumber : Bagian Ortala Setda Kota Baubau, 2012

Gambar 3.2-3Struktur Dinas Pekerjaan Umum Kota Baubau

46

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.2.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan


Sistem dan cakupan layanan memberikan gambaran kondisi eksisting pengelolaan air limbah
domestik di Kota Baubau, hal tersebut dilakukan dengan membuat Diagram Sistem Sanitasi (DSS)
dan teknologi yang digunakan setiap kelompok fungsi dan jumlah sarana pengelolaan air limbah.
Tabel 3.2-23Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Air Limbah

PRODUK
INPUT

(A)
USER INTERFACE

Black water

WC Sentor
Wc Sentor
angsa
Wc Sentor
angsa
Wc Sentor
angsa
Wc Sentor
angsa
Wc helikopter

Gray Water

(B)
PENAMPUNGAN
AWAL

(C)
PENGANGK
UTAN

(D)
SEMI
PENGOLAHAN
AKHIR TERPUSAT

Tangki Septik

Mobil Tinja

IPLT
-

leher

Tangki septik

leher

Tangki septik

Drainase

leher

Tangki septik

Drainase

leher

KETERANGAN
(KODE
NAMA
ALIRAN)
Aliran limbah 1

Tanah

Aliran/perlakuan 2

Sungai

Aliran/perlakuan 3

Tanah

Aliran/perlakuan 4

Pipa paralon

Sungai

Aliran/perlakuan 5

Laut

Aliran/perlakuan 6

Wc gali

Tanah

Aliran/perlakuan 7

Wc

Drainase

Sungai

Aliran/perlakuan 8

Tanah

Tanah

Aliran/perlakuan 9

Kamar Mandi

Sungai

Aliran Limbah 1

Kamar Mandi

Laut

Aliran Limbah 2

Kamar Mandi

Tanah

Aliran Limbah 3

Kamar Mandi

sungai

Aliran Limbah 4

Kamar Mandi

Laut

Aliran Limbah 5

Kamar Mandi

Tanah

Aliran Limbah 6

Kamar Mandi

Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
-

Tanah

Aliran Limbah 7

Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Tempat
Pakaian
Sumur

Cuci Piring /

Sungai

Aliran Limbah 1

Cuci Piring /

Laut

Aliran Limbah 2

Cuci Piring /

Tanah

Aliran Limbah 3

Cuci Piring /

Sungai

Aliran Limbah 4

Cuci Piring /

Laut

Aliran Limbah 5

Cuci Piring /

Tanah

Aliran Limbah 6

Cuci Piring /

Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
Selokan
Drainase
-

Tnah

Aliran Limbah 7

Drainase

Sungai

Aliran Limbah 8

Tanah

Aliran Limbah 9

Sumur

(E)
DAUR
ULANG
DAN
ATAU
PEMBUANGAN
AKHIR
Sungai

Drainase

Sumber : Survey Tim Teknis Pokja Sanitasi & Air Minum kota Baubau 2012

47

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Dari diagram diatas diperoleh gambaran mengenai aliran limbah domestik yang ril terjadi diKota
baubau. Untuk Black Water tercatat ada Sembilan aliran limbah dan Gray Water juga tercatat ada
sembilan aliran limbah. Tabel ini juga memberikan informasi bahwa aliran limbah padat domestik
(Black Water) sudah ada yang ideal dimana limbah padat dari user interface masuk ke tangki septik
kemudiann diangkut oleh mobil tinja ke Instalasi Pengelolaan Lumpur Tinja (IPLT) untuk diolah
terlebih dahulu sebelum dibuang kebadan air. Sistem seperti ini terdapat di kecamatan Wolio tetapi
belum semua warga menggunakan layanan tinja. Data diatas juga mengggambarkan tentang
kondisi tangki septik warga yang belum dapat dikatergorikan sebagai tangki septik suspek aman,
dimana aliran limbah setelah dari penampungan awal (tangki septik) langsung ketanah resapan,
hal ini dikarenakan tangki septik yang dibangun oleh warga tidak dalam kondisi kedap air sehingga
potensi meresap / merembes dalam tanah masih besar dan berpeluang mencemari air. Dibeberapa
kelurahan juga masih terdapat masyarakat yang menggunakan WC Helikopter,Cubluk serta Sungai
sebagai tempat BAB. untuk limbah gray water 70% setelah dari user interface langsung
dialirkan keselokan/drainase sebagai tempat pengaliran limbah menuju sungai atau laut sebagai
aliran akhir limbah. Aliran limbah tersebut sangat berpotensi mencemari air baik yang ada disungai
maupun dilaut.
Sistem pengelolaan air limbah dari kelompok fungsi user interface hingga ke pembuangan akhir
sesuai hasil diagram sistem sanitasi (DSS) dapat terlihat pada tabel berikut :
Tabel 3.2-24Sistem Pengelolaan Air Limbah Yang Ada Di Kota Baubau

Kelompok Fungsi

Teknologi yang Jenis


digunakan
Sekunder

User Interface

WC leher angsa

Jumlah (Kuantitas)

22.082 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

WC Helikopter

Jumlah (Kuantitas)

61 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

WC gali

Jumlah (Kuantitas)

291 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

Sungai/laut/pantai

Jumlah (Kuantitas)

609 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

Kebun

Jumlah (Kuantitas)

466 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

Selokan/Parit/Got

Jumlah (Kuantitas)

66 KK

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

Penampung Awal

Tangki Septik

Jumlah (Kuantitas)

18.935

Hasil Analisis
Baubau 2012

EHRA

Kota

Pengangkutan

Mobil Tinja

Jumlah (Kuantitas)

1 Unit

Dinas Kebersihan

Semi Pengolahan IPLT


Akhir

Jumlah (Kuantitas)

1 Unit

Dinas Kebersihan

Pembuangan Akhir

Nama Sungai

Sungai

Data (Perkiraan) Nilai Sumber Data


Data

Sumber : Hasil Analisis EHRA 2012, Tim Teknis dan Data Dinas Kebersihan
Dari tabel di atas diketahui bahwa pada komponen user interface, teknologi yang digunakan yakni
WC leher angsa dan masih ada warga yang menggunakan WC helikopter dan WC Gali, pada
kelompok fungsi Penampungan awal menggunakan tangki Tangki septik, pada komponen
pengangkutan, menggunakan mobil pengangkut tinja yang dikelola oleh Dinas Kebersihan kota
48

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Baubau. Pada komponen semi pengolahan akhir kota Baubau memiliki IPLT (Instalasi Pengolahan
Lumpur Tinja) dan pada kelompok fungsi terakhir (pembuangan akhir/daur ulang) adalah langsung
membuang ke badan tanah/sungai/kebun/laut, belum ada pengolahan lanjutan atau belum ada
proses daur ulang.
Tabel 3.2-25Data Pembuangan Limbah di Kota Baubau Tahun 2012
NO
1

URAIAN
Jumlah Timbunan Tinja/Black
Water
- Pengguna tangki septic Pribadi
-Pengguna tangki septic Umum
-Standar timbulan Tinja/Org/Hr

JML/ VOLUME

SATUAN

KET

18.9
40

unit
unit
ltr/org/hari

Analisis EHRA 2012


Analisis EHRA 2013
Standar Timbulan Tinja
buku Bidang Limbah

-Jumlah Timbulan (m3)


Jumlah Timbulan Grey Water
-Standar timbulan Org/Hr
-Jumlah Timbulan (m3)
Jumlah Tinja Terangkut
-Mobil Tinja Milik Pemerintah
(Unit)
Jumlah Mobil Tinja (Unit)
Kapasitas Tangki (m3)
Jumlah Rit /1 hari
- Mobil Tinja Milik Swasta (Unit)
Jumlah Mobil Tinja (Unit)
Kapasitas Tangki (m3)
Jumlah Rit /1 hari
Kapasitas IPLT
- Dibangun (tahun)
-Umur Pakai (tahun)
-Kapasitas Terpasang (m3)
-Kapasitas Terpakai (m3)
Kapasitas IPAL Terpusat
-Dibangun (tahun)
-Umur Pakai (tahun)

5.589

m3/hari

Analisis Data

10.129

Ltr/org/hari
M3/hari

1
4
1

Unit
M3/unit
Rit/hari

Unit
M3/unit
Rit/hari

tidak ada data


tidak ada data
tidak ada data

2009
tidak ada data
tidak ada data
tidak ada data
-

-Kapasitas Terpasang (m3)

-Kapasitas Terpakai (m3)

tidak ada IPAL terpusat


tidak
ada
IPAL
Terpusat
tidak
ada
IPAL
Terpusat
tidak
ada
IPAL
Terpusat

Sumber : Hasil Analisis dan Data Dinas Kebersihan Kota Baubau

Dari tabel di atas diketahui bahwa jumlah timbulan Black Water (Tinja dan Urine) perhari Kota
Baubau sebesar 10.129m3/hari diperoleh dari rumus perhitungan menggunakan standar timbulan
Black Water 40 ltr/org/hari (mengacu pada nilai maksimum standar tinja dari buku materi air limbah
diseminasi & sosialisasi keteknikan PLP), adapun rumus perhitunganya sebagai berikut :

Timbulan Black water (Tinja, Urine & Air penggelontoran) perhari Kota Baubau, sbb:
49

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Jumlah penduduk 2011 x Standar timbulan Black Water dalam ltr/org/hari


= 139.717 x 40 ltr/org/hari
= 5.588.680 ltr/hari
= 5.589 m3/hari
Sedangkan untuk Grey Water (air sisa mencuci dan mandi) diperoleh dari mengalikan 75%
dengan Water Demand Kota Baubau (150 ltr/org/hari) kemudian dikalikan jumlah penduduk,
adapun perhitungannya sebagai berikut:
Timbulan Grey Water (air sisa mencuci dan mandi) perhari Kota Baubau, sbb:
Jumlah timbulan Limbah Jumlah timbulan Black Water
= (Jml Penduduk 2011 x Water demand kota Baubau x 75%) Jumlah timbulan Black
Water
= (139.717 org x 150 ltr/org/hari x 75 %) 5.589 m3/hari
= 15.718.163 ltr/hari 5.589 m3/hari
= 15.718 m3/hari - 5.589 m3/hari
= 10.129 m3/hari

Tabel 3.2-26Data Teknis Pembuangan Limbah di Kota Baubau Tahun 2012

NO

URAIAN

JUMLAH/
VOLUME

SAT

KET.

ON SITE SYSTEM
On Site Individual

18.935

Unit

On Site Individual Komunal


- Jumlah (unit / %)
Cubluk

2538

KK

Sumber Analisis Data


Ehra 2012
Sumber Data kelurahan

2.058

Unit-

Tangki Septik Perorangan

18.935

Unit

Tangki Septik Komunal (mis : 16


Sanimas)
- Kapasitas (m3)
Cubluk
087
Tangki Septik Perorangan
402
Tangki Septik Komunal (mis :
Sanimas)
- Wilayah Layanan
Cubluk
7
Tangki Septik Perorangan

68

Tangki Septik Komunal (mis :


Sanimas)
OFF SITE SYSTEM IPLT
- Jumlah IPLT (Unit)
1
3
- Kapasitas (m )
200
- Wilayah Layanan (Ha)
-

Sumber Analisis Data


Ehra 2012
Sumber Analisis Data
Ehra 2012

Unit

3.

M3

Data tidak tersedia

28.

M3

Data tidak tersedia

Data tidak tersedia

Sumber Analisis Data


Ehra 2012
Sumber Analisis Data
Ehra 2012

%
%
Unit
M3
-

Dinas Kebersihan
Dinas Kebersihan
Data tidak tersedia
50

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Wilayah Layanan/Wilayah
Kota Baubau (%)
- Jumlah Pelanggan
3

OFF SITE SYSTEM IPAL


- Jumlah IPAL (Unit)
- Kapasitas (m3)
- Wilayah Layanan (Ha)
Wilayah Layanan/Wilayah
Kota Baubau (%)
- Jumlah Pelanggan

Data tidak tersedia

KK

Sumber
2012

Data

EHRA

Sumber : hasil analisis EHRA 2012, data Dinas Kebersihan, data Kelurahan 2012

Tabel di atas menunjukkan data teknis pembuangan air limbah domestik Kota Baubau yaitu, dari
hasil data EHRA, pengguna tangki septik sebanyak 18.935 unit dari total jumlah KK sebanyak
27.946 (asumsi 1KK=1 unit tangki septik), atau sebanyak 68% dari total KK se-kota
Baubau.Namun dari hasil data EHRA dari jumlah 27.946 tangki septik, 13.492 tangki diperkirakan
sudah wajib melakukan penyedotan karena berusia diatas 5-10 tahun, namun dari data yang ada
hanya 137 tangki yang melakukan penyedotan atau hanya 1% dari total tangki yang sudah layak
melakukan penyedotan.
Tabel 3.2-27Tarif Jasa Sedot Lumpur Tinja
Pemerintah
Konsumen

Swasta

Dalam Kota
(Rp/.)

Luar Kota (Rp/


.)

Dalam Kota
(Rp/.)

Luar Kota
(Rp/.)

Rumah Tangga

400.000

600.000

500.000

Perkantoran

400.000

500.000

Bisnis

400.000

500.000

Sumber: Dinas Kebersihan Kota Baubau

Pengelolaan jasa sedot tinja yang dikelola oleh pemerintah dilaksanakan lansung oleh Dinas Kebersihan,
Pertamanan dan Pemakaman Kota Baubau dengan didukung 1(satu) unit armada mobil tinja. Sistem
pelayanan yang diterapkan masih bersifat pasif yaitu dengan menuggu laporan dari masyarakat yang
berkeinginan untuk melakukan penyedotan septik tank dengan dikenai biaya seperti pada tabel diatas.
Untuk pengelolaan tinja oleh pihak swasta dalam melakukan pelayanan melalui media promosi baik itu
melalui Koran maupun selebaran-selebaran yang disebarkan kemasyarakat.
3.2.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK


Partisipasi masyarakat dengan pelibatan peran Jender dan kemiskinan dalam pengelolaan sistem
sanitasi dalam skala Kota maupun prospek pengembangannya kedepan tergambar dalam
pembahasan kesadaran masyarakat dan PMJK. Pada sub bab ini menggambarkan pengelolaan
sarana jamban dan MCK masyarakat, kondisi sarana MCK dan program/proyek berbasis
masyarakat yang terkait air limbah domestik.

51

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.2-28Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat

Wilayah &
Penduduk
(Jumlah)
No

Kecamatan
RT

RW

KK
Miskin

Tah
un
diba
ngu
n

MCK (umum)
Jamb
an
berfu
ngsi
(jml)

Pengelolaan (jml)
Juml
ah
MCK

Berfu
ngsi

dikelol
a
RW/RT

dikel
ola
CBO

dikelol
a
Lainny
a

Tahun
dibangun

Sanimas
Jumla
h
Sanim
as

Pengelolaan (jml)
Ber
fung
si

dikelol
a
RW/RT

dikelol
a CBO

dikelol
a
Lainny
a

Total
Data Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat belum tersedia

52

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
O

Kecamatan

Juml
ah
MCK

Sumber Air

Jumlah
Pemakai

PDAM

SPT

T S

SGL

Jml
Kamar
mandi

Jml
Toilet/WC

fas.
Cuci
tanga
n

Persed
iaan
Sabun

Ada
biaya
Pemaka
ian
MCK

Tempat
Buangan
Air Kotor

Kapa
n
Tangk
i
Septi
k
dikos
ongk
an

Tabel 3.2-29Kondisi
Sarana MCK

Lainnya

L&
P

L&
P

Tang
ki
Septi
k

Cublu
k

1
2
3
4
5
6
7
8
9
1
0
Total

53

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.2-30Daftar Program/Proyek Layanan yang Berbasis masyarakat Sub Sektor Air Limbah Domestik

N
O

NAMA PROGRAM / PROYEK KEGIATAN


LAYANAN

JUMLAH
( UNIT )

PELAKSANA/ PENANGGUNG TAHUN DIMULAI


JAWAB
< 2007 200 200
8
9

SANIMAS

PNPM- Perkotaan

3
4

NUSSP
SLBM

8 Unit
3 Unit
201 Unit
153 Unit
104 Unit
2 Unit

KSM
KSM
KSM/BKM
KSM/BKM
KSM
KSM

Pemb. MCK++
Pemb. IPAL Komunal
Pemb. MCK
Pemb. Jamban Keluarga
Pemb. MCK
Pemb. MCK ++

4
1

2
2
143
17

KONDISI SARANA SAAT INI


201
0

2011 FUNGS
I

2
30
77

13
39

15
20

104
2

TIDAK
FUNGS
I

RUSA
K

ASPEK PMJK
Pemberdayaa
n

Jende
r

MBR

Sumber : Studi PMJK POKJA Sanitasi Kota Baubau 2012


Tabel diatas memberikan gambaran tentang program / proyek layanan berbasis masyarakat yang telah berjalan di Kota baubau dalam pengelolaan Air limbah domestik. Dapat dilihat beberapa program pemberdayaan, telah
memberikan kontribusi yang dibuktikan dengan telah dibangunnya sarana infrsaturktur MCK di beberapa Kelurahan dalam wilayah Kota baubau. Untuk program Sanimas selama kurun waktu 2007 2011 telah membangun
MCK++ sebanyak 8 Unit, dan IPAL Komunal sebanyak 3 Unit Program nasinal Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perkotaan (PNPM-MP) telah berkontribusi dengan membangun sedikitnya 201 MCK warga dan 153 unit
jamban Keluarga. Program NUSSP telah membangun 104 unit MCK kurun waktu 2007 dan program SLBM yang merupakan lanjutan dari program SANIMAS hingga akhir tahun 2011 telah membangun 2 Unit MCK++ di
Kota Baubau.

54

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.2.4

Komunikasi dan Pemetaan Media


Komunikasi dan pemanfaatan media merupakan salah satu faktor penting dalam perbaikan sektor
sanitasi. Kegiatan ini masih belum dilaksanakan maksimal khususnya terkait pengelolaan air limbah,
seperti belum adanya media yang intensif dalam publikasi & promosi. Keterlibatan pihak swasta masih
rendah disebabkan masih minimnya informasi dan pengetahuan terhadap sektor ini serta dipandang
belum menjadi isu yang mendesak.
Tabel 3.2-31Kegiatan Komunikasi Yang Ada Di Kota Baubau

NO

KEGIATAN

TAHUN

DINAS
PELAKSANA

TUJUAN
KEGIATAN

KHALAYAK
SASARAN

PESAN
KUNCI

PEMBELAJA
RAN

Tidak ada data

Untuk tabel Kegiatan Komunikasi dan media terkait air limbah domestik yang ada di kota Baubau, saat
ini belum dapat menyajikan informasi disebabkan belum pernah ada kegiatan komunikasi dan media
terkait air limbah.
Tabel 3.2-32Media Komunikasi Ada di Kota Baubau

NO

NAMA MEDIA

JENIS
ACARA

ISU
YANG PESAN
DIANGKAT
KUNCI

PENDAPAT MEDIA

Tidak ada data


Dalam sektor air limbah, kota Baubau sudah menjalin kerjasama dengan pihak mitra (Bank
Indonesia) dalam pembangunan sarana MCK, sehingga Bank Indonesia merupakan mitra potensial
dalam pengelolaan Air limbah domestik.
Tabel 3.2-33Kerjasama Yang Terkait Sanitasi (Air Limbah Domestik)

NO

NAMA KEGIATAN

JENIS
KEGIATAN MITRA
SANITASI
KERJASAMA

BENTUK KERJASAMA

Tabel 3.2-34Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Air Limbah Domestik

NO

NAMA MITRA

3.2.5

JENIS KEGIATAN SANITASI

BENTUK KERJASAMA

Partisipasi Dunia Usaha

Sampai saat ini belum ada dunia usaha yang melirik potensi dari penyediaan layanan air
limbah domestik di Kota Baubau. Sesuai data, menunjukkan belum ada provider yang
menyediakan layanan air limbah. Layanan yang sebatas penyedia layanan WC mampet,
bongkar dan sedot tangki septik, namun usaha jenis ini tidak memiliki izin dari pemerintah
dan pelaksanaannya tidak sesuai standar kelayakan teknis sehingga berpotensi
menimbulkan pencemaran lingkungan.
55

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.2-35Penyedia Layanan Air Limbah Domestik Yang Ada Di Kota Baubau

NO

NAMA PROVIDER

TAHUN MULAI OPERASI

JENIS KEGIATAN

Tidak Ada

56

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.2.6

N
o

Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sub Sektor Air Limbah Kota Baubau

Produk Input

(A)
User Interface
(Fasilitas Pribadi)

Tabel 3.2-36Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sub Sektor Air Limbah Kota Baubau
(B)
(C)
Pengumpulan & Penampungan/
Pengangkutan
Pengolahan Awal
Aspek Teknis

Aspek Teknis

Operasional

Aspek Legal/kebijakan

Aspek
Kelembagaan - Sudah ada SKPD yang menangani Air limbah yakni - Kesadaran masyarakat dalam pembayaran - Belum optimalnya fungsi regulator
/institusi/ manajemen
Bapedalda dan Dinas kebersihan
retribusi pengelolaan sarana umum air limbah
dan operator dalam pengelolaan
- Sistem Monitoring dan evaluasi Air limbah domestik,
belum optimal
air limbah
indutri rumah tangga dan limbah medis masing rendah
- Belum optimal adanya pelatihanKSM, kelompok - SDM dalam bidang air limbah masih
- Belum optimal adanya pelatihanKSM, kelompok peduli&
peduli& masyarakat dalam pengelolaan (O&M)
terbatas
masyarakat dalam pengelolaan (O&M) sarana umum air
sarana umum air limbah
limbah

Aspek Pemberdayaan /- Kurangnya kesadaran warga dalam pengelolaan O&M- Kurangnya kesadaran warga dalam pengelolaan
PMJK
sarana umum air limbah (Jamban Umum, MCK Umum
O&M sarana umum( septiktank komunal)
dsb)
- Kesadaran masyarakat dalam pembayaran retribusi
pengelolaan sarana umum air limbah masih rendah
- Peran swadaya masyarakat & kelompok peduli dalam
pembangunan /pengadaan jamban, MCKbelum optimal

(D)
Semi Pengolahan Akhir Terpusat

(E)
Pembuangan Akhir / Daur Ulang

- Masih ada warga sebesar 5,54% yang belum memiliki- Masih ada tangki septik yang tidak sesuai standar - Sudah memiliki Armada sedot tinja 1- Sudah Memiliki IPLT
- Belum ada uji mengenai data buangan
jamban pribadidan belum terlayani Jamban umum
teknis sebanyak 71%%
unit
- Belum optimalnya pemanfaatan IPLT
limbah dari IPLT yang ada
- Masih ada sarana jamban pribadi yang tidak sesuai- Sebanyak 18 % jamban yang tidak memiliki tangki - Terdapat beberapa usaha sedot tinja(volume, kualitas hasil pengolahan
standar teknis& Kesehatan sebanyak 7%
septik
dan pengangkutan tinja ilegal yang
(effluen), efisiensi pengolahan / IPLT, hasil
- Seluruh warga yang masih membuang grey water (air- belum ada Kolam Penengkap Lemak dan IPAL
tidaksesuai dangan standar teknis
sampingan/lumpur, dll)
Sisa mandi/cuci) langsung ke badan air/tanah
skala perumahan untuk penanganan grey water
dan
berkontribusi
dalam
- Belum optimalnya pemanfaatan hasil
- Sistem pengelolaan Black Water dari user interface
(Air Sisa mandi dan cuci)
pencemaran
sedimentasi IPLT sebagai pupuk
hingga ke pembuangan akhir telah berjalan.
- Belum optimalnya pemanfaatan gas metan
- Terbatasnya database mengenai air limbah baik air
hasil biodigester pada MCK ++
limbah permukiman maupun air limbah industri
Biaya operasional lebih besar dari
Aspek Non Teknis income
- Belum Memiliki Master plan air Limbah skala kota
- Belum adaaturan/sanksi mengenai perencanaan,- Sudah ada PERDA mengenai tarif- Belum ada aturan, tatacara perizinan- Belum optimalnya implementasi mengenai
- Belum ada aturan/sanksi mengenai perencanaan, dan
dan pengelolaan tangki septiktank
jasa penyedotan Tinja
mengenai kegiatan pembuangan air
aturan
tentang
pengelolaan
dan
pengelolaan sarana jamban
- Belum ada Aturan/sanksi bagi pengembang dan- Belum ada aturan dan sanksi yang
limbah bagi permukiman, industri
pemeliharaan IPLT
- Belum ada Aturan/sanksi bagi pengembang dan
masyarakat untuk menyediakan sarana
mengatur standar operasional
rumah tangga dan perkantoran
masyarakat untuk menyediakan sarana Jamban yang
septiktank yang sesuai standar teknis
kegiatan jasa pengangkutan limbah Belum ada aturan/sanksi yang
sesuai standar teknis
- Belum ada aturan/sanksi yang mengatur
cair dan penyedia layanan air limbah mengatur kewajiban menyediakan
- Implementasi aturan, tatacara perizinan mengenai
kewajiban menyedot lumpur tinja bagi
lainnya
sarana pengelolaan air limbah bagi
kegiatan pembuangan air limbah bagi permukiman,
masyarakat, industri rumah tangga, perkantoran
industri rumah tangga
industri rumah tangga dan perkantoran belum maksimal
pemilik tangki septiktank
- sanksi tatacara perizinan mengenai kegiatan
pembuangan air limbah bagi permukiman, industri
rumah tangga dan perkantoran belum maksimal
-

Peningkatan pengelolaan O & M


IPLT belum optimal

Belum ada jasa pengangkutan atas


prakarsa masyarakat dan swasta
yang sesuai dengan standar teknis

57

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
4

Aspek
Media

Komunikasi

&- kampanye PHBS tentang kampanye cuci tangan pakesabun


& komunikasi tentang Pemeliharaan fungsi dan
kebersihan jamban belum optimal
- Belum optimalnya kampanye kesehatan lingkungantentang kampanye jamban yang sehat
- Belum optimal mendesain metode sosialisasi dan media
yang kreatif, inovatif dan efektif
Aspek Keterlibatan Dunia- Pemerintah belum optimal menggali potensi-potensiUsaha
pendanaan dan pelibatan dunia usaha /swadaya
masyarakat
(melalui
kebijakan/regulasi)dalam
pembangunan /pengadaan jamban, MCK dsb
- Peran swasta, BUMN melalui CSR dalam
pembangunan /pengadaan jamban, MCK dsb
-

Aspek Ekonomi /
Keuangan

Pendanaan pembangunan fasilitas umum terkait air


limbah (MCK, IPAL komunal) masih didominasi oleh
pemerintah

Belum optimalnya kegiatan sosialisasi/komunikasi- Belum optimalnya sosialisasi &


yang
terkait
dengan
pembangunan/
komunikasi
tentang
masalah
pemeliharaan septiktank yang sesuai standar
penyedotan/pengangkutan lumpur
teknis dan kesehatan
tinja sesuai standar teknis
Belum optimal mendesain metode sosialisasi dan- Informasi pengangkutan lumpur tinja
media yang kreatif, inovatif dan efektif
melalui media (radio dan televisi
lokal) belum optimal

Sosialisasi akan pentingnya semi


pengolahan akhir terpusat belum
pernah dilaksanakana

Informasi
mengenai
komponen
pembuangan akhir limbah sangat minim
dan sosialisasinya belum pernah dilakukan

Pemerintah belum optimal menggali potensi-- Sudah


ada
biaya- Pemerintah belum optimal menggali- Pemerintah belum optimal menggali
potensi pendanaan dan pelibatan dunia usaha
operasional/perawatan
armada
potensi-potensi pendanaan dan
potensi-potensi pendanaan dan pelibatan
/swadaya
masyarakat
(melalui
sedot tinja
pelibatan dunia usaha /swadaya
dunia usaha /swadaya masyarakat
kebijakan/regulasi)dalam
pembangunan- Pemerintah belum optimal menggali
masyarakat
(melalui
(melalui
kebijakan/regulasi)dalam
/pengadaan septiktank
potensi-potensi pendanaan dan
kebijakan/regulasi)dalam
pemanfaatan buangan akhir IPLT
Peran swasta, BUMN melalui CSR dan swadaya
pelibatan dunia usaha /swadaya
pemeliharaan/pengelolaan IPLT
- Peran swasta, BUMN melalui CSR dan
masyarakat & kelompok peduli dalam
masyarakat
(melalui - Peran swasta, BUMN melalui CSR
swadaya masyarakat & kelompok peduli
pembangunan /pengadaan septiktank
kebijakan/regulasi)dalam
dan swadaya masyarakat &
dalam pemanfaatan buangan akhir IPLT
pembangunan /pengadaan armada
kelompok
peduli
dalampengangkutan
pemeliharaan/pengelolaan IPLT
- Peran swasta, BUMN melalui CSRdan swadaya masyarakat & kelompok
peduli
dalam
pembangunan /pengadaan armada
pengangkutan
- Belum optimalnyapenggunaan dana
Pemerintah Kota dalam pembiayaan
& operasional armada pengurasan
septic-tank

Pembangunan dan maintanance sarana


pembuangan akhir dan daur ulang air
limbah cenderung mahal

58

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.3.

PENGELOLAAN PERSAMPAHAN
Sub bab ini bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai pengelolaan persampahan Kota
Baubau dengan memberikan data-data eksisting terkait pengelolaan persampahan baik dari aspek
teknis, kebijakan, kelembagaan, keuangan, media & komunikasi hingga data terkait pemberdayaan
masyarakat jender dan kemiskinan.
3.3.1

Aspek Kelembagaan dan Kebijakan


Aspek Kelembagaan dan Kebijakan akan memberikan gambaran mengenai peta pemangku
kepentingan dalam pembangunan dan pengelolaan persampahan di Kota Baubau, memberikan
gambaran mengenai peta peraturan terkait persampahan yang ada di Kota Baubau dan
pelaksanaannya, serta memberi gambaran mengenai struktur pengelolaan persampahan di Kota
Baubau.
Tabel 3.3-37Peta Pemangku Kepentingan Dalam Pembangunan dan Pengelolaan Persampahan

PEMANGKU KEPENTINGAN
FUNGSI

PEMERINTAH
KOTA

SWASTA

MASYARAKAT

Membangun Sarana Tempat Penampungan Sementara


(TPS)
Membangun sarana Pengangkutan Sampah dari TPS
ke tempat Pembuanagan Akhir (TPA)

Membangun Sarana composting

PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan Sampah Skala Kota
Menyusun Rencana Program Persampahan dalam
Rangka pencapaian target
Menyusun Rencana Anggaran Program Persampahan
dalam Rangka pencapaian target
PENGADAAN SARANA
Menyediakan Sarana Pewadahan Sampah di Sumber
Sampah
Membangun Sarana Pengumpulan (Pengumpulan dari
Sumber Sampah ke TPS)

PENGELOLAAN
Mengumpulkan Sampah dari Sumber ke TPS

Mengelola Sampah di TPS

Mengangkut Sampah dari TPS ke TPA

Mengelola TPA

melakukan Pemilahan Sampah*

Melakukan Penarikan retribusi Sampah

59

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Memberikan Izin Usaha Pengelolaan Sampah

PENGATURAN DAN PEMBINAAN


Mengatur prosedur Penyediaan Layanan Sampah (jam
pengangkutan, Personil, peralatan, dll)

Melakukan Sosialisasi Peraturan dan Pembinaan


dalam hal Pengelolaan Sampah

Memberikan
Sanksi
terhadap
Pelanggaran
Pengelolaan Sampah
MONITORING DAN EVALUASI
Melakukan Monitoring dan Evaluasi Terhadap Capaian
Target Pengelolaan Sampah Skala kota

Melakukan Monitoring dan Evaluasi Terhadap


Kapasitas
Infrastruktur
Sarana
pengelolaan
Persampahan
Melakukan Monitoring dan Evaluasi Terhadap
Efektivitas Layanan Persampahan, dan atau
menampung Serta Mengelola Keluhan atas Layanan
Persampahan
Sumber ; Kajian Kelembagaan & Kebijakan 2012

Pada peta Pemangku kepentingan dalam pembangunan dan pengelolaan persampahan, pihak
pemerintah Kota Baubau berperan dari tahapan perencanaan, pengadaan sarana, pengelolaan,
pengaturan dan pembinaan hingga monitoring dan evaluasi. Selain pemerintah, keterlibatan pihak
swasta, kelompok peduli dan masyarakat juga sudah ada terutama pada pengadaan sarana dan
pengelolaan

60

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.3-38Peta Peraturan Persampahan Kota Baubau

PERATURAN
Persampahan
Target Capaian Pelayanan Pengelolaan
Persampahan di Kota Baubau
Kewajiban dan Sanksi bagi Pemerintah Kota
dalam Penyediaan Layanan Pengelolaan
Sampah
Kewajiban dan Sanksi bagi Pemerintah Kota
dalam Memberdayakan Masyarakat dan
Badan Usaha dalam Pengelolaan Sampah
Kewajiban dan Sanksi bagi Masyarakat
untuk mengurangi Sampah, Menyediakan
tempat Sampah di Hunian rumah, dan
Membuangnya ke TPS
Kewajiban dan Sanksi bagi kantor/Unit
Usaha di Kawasan Komersial/ fasilitas
sosial/ fasilitas Umum untuk Mengurangi
Sampah, Menyediakan tempat Sampah dan
Membuang ke TPS
Pembagian Kerja Pengumpulan Sampah
dari Sumber ke TPS, dari TPS ke TPA,
Pengelolaan di TPA, dan Pengaturan waktu
Pengangkutan Sampah dari TPS ke TPA
Kerjasama Pemerintah Kota dengan Swasta
atau pihak Lain dalam Pengelolaan Sampah
Retribusi Sampah atau Kebersihan

KETERSEDIAAN
ADA
TIDAK ADA
(SEBUTKA
N)

PELAKSANAAN
EFEKTIF
DILAKSANAKAN

KET
BELUM EFEKTIF TIDAK EFEKTIF
DILAKSANAKAN
DILAKSANAKAN

Sampai saat ini belum


dilakukan

Sampai saat ini belum


dilakukan

Sampai saat ini belum


dilakukan

Target
2012=78%,
sampai saat ini 70%
Sampai saat ini belum
dilakukan

Kelompok
tenaga
dengan
terbatas.

buruh,
kontrak
waktu

61

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 3.3-4 Struktur Pengelola Persampahan Kota Baubau


DINAS KEBERSIHAN, PERTAMANAN, PEMAKAMAN DAN PEMADAMAN
KEBAKARAN SEBAGAI PENGELOLA AIR LIMBAH KOTA BAUBAU

Sumber : Bagian Ortala Sekda Kota Baubau 2012


Berdasarkan Perda No. 3 Tahun 2008Didalam struktur Pemerintahan Kota Baubau, urusan
kewenangan pengelolaan persampahan berada pada Satuan Kerja Perangkat Daerah
(SKPD)DinasKebersihan, Pertamanan, Pemakaman Dan PemadamanKebakaran Sebagai
Pengelola Air Limbah Kota Baubau

62

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 3.3-5BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN DAERAH


KOTA BAUBAU

Sumber : Bagian Ortala Setda kota Baubau 2012


Sesuai dengan Peraturan Daerah Kota Bau-Bau Nomor 5 Tahun 2004 Tanggal 12 Juli 2004
tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Perangkat Daerah Kota Baubau yang ditindak lanjuti
dengan Surat Keputusan Walikota Baubau Nomor 42 Tahun 2008 tentang Tupoksi Badan
Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Kota Baubau dimana dijelaskan bahwa tugas pokok
Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Kota Baubau yaitu membantu Walikota Baubau
menyelenggarakan Pemerintah Kota Baubau dibidang Lingkungan Hidup dalam Pengendalian
Dampak Lingkungan.
Dalam menjalankan tugas pokok tersebut, Badan pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Kota
Baubau mempunyai fungsi sesuai dengan Peraturan Walikota Nomor 42 tahun 2008 tentang
tupoksi, Bapedalda mempunyai fungsi:
a. Perumusan kebijakan teknis dalam lingkup Pengendalian Dampak Lingkungan
b. Pelayanan penunjang penyelenggaraan pemerintah kota dalam lingkungan Pengendalian
Dampak Lingkungan
c. Pengelolaan urusan kesekretariatan
d. Pembinaan terhadap kelompok jabatan fungsional
e. Pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh walikota sesuai dengan tugas pokok dan
fungsinya.
3.3.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan


Sistem dan cakupan layanan memberikan gambaran kondisi eksisting pengelolaan persampahan
di Kota Baubau, hal tersebut dilakukan dengan membuat Diagram Sistem Sanitasi (DSS) yaitu
diagram yang menampilkan proses multilangkah dari setiap kelompok fungsi pengelolaan sampah
63

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

dari titik timbulan ke titik pemrosesan akhir selain itu, juga menampilkan teknologi yang digunakan
setiap kelompok fungsi dan jumlah estimasi sarana pengelolaan sampah.

64

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.3-39Diagram sistem sanitasi pengelolaan persampahan

Produk input

(A)
User interface

(B)
Pengumpulan
setempat

(C)
Penampungan
sementara (tps)

(D)
Pengangkutan

(E)
(F)
(semi)
pengolahan Daur
akhir terpusat
ulang/pembuangan
akhir

Keterangan
(kode nama aliran)

Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang
Sampah
Keranjang
Sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Sungai

Motor sampah
Gerobak sampah
Artco
Motor sampah
Gerobak sampah
Motor sampah
Gerobak sampah
-

TPS
TPS
TPS
TPS
Container
Container
Container
Container
Container
Container
-

Truck sampah
Truck sampah
Truk sampah
Truck sampah
Truck sampah
Truck sampah
Truck sampah
Arm Roll Truck
Arm Roll Truck
Arm Rol Truck
Truck sampah
Pick Up Sampah

TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA

Aliran/perlakuan 1
Aliran/perlakuan 2
Aliran/perlakuan 3
Aliran/perlakuan 4
Aliran/perlakuan 5
Aliran/perlakuan 6
Aliran/perlakuan 7
Aliran/perlakuan 8
Aliran /perlakuan 9
Aliran/perlakuan 10
Aliran/perlakuan 11
Aliran/perlakuan 12

Dump Truck

TPA

Aliran/perlakuan 13

Sampan
Sampah
Sampan
Sampah

Container

Truck sampah

Tanah
Hutan
Sungai
Laut
TPA

Aliran/perlakuan 14
Aliran/perlakuan 15
Aliran/perlakuan 16
Aliran/perlakuan 17
Aliran/perlakuan 18
Aliran / Perlakuan 19

Container

Arm Roll Truck

TPA

Aliran / Perlakuan 20

Motor sampah

TPS

Truck sampah

TPA

Aliran/perlakuan 1

Sampah Organik

Sungai

Komposter

Sampah Anorganik
Keranjang sampah

65

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang
Sampah
Keranjang
Sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Keranjang sampah
Sungai

Gerobak sampah
Artco
Motor sampah
Gerobak sampah
Motor sampah
Gerobak sampah
-

TPS
TPS
TPS
Container
Container
Container
Container
Container
Container
-

Truck sampah
Truk sampah
Truck sampah
Truck sampah
Truck sampah
Truck sampah
Arm Roll Truck
Arm Roll Truck
Arm Rol Truck
Truck sampah
Pick Up Sampah

Dump Truck

Pemulung
Sampan
Container
Truck sampah
Sampah
Sungai
Sampan
Container
Arm Roll Truck
Sampah
Sumber : kajian tim teknis Pokja Sanitasi dan Air Minum Kota Baubau2012

Pengepul sampah

TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
TPA
-TPA
-TPA
-TPA
TPA
TPA

Aliran/perlakuan 2
Aliran/perlakuan 3
Aliran/perlakuan 4
Aliran/perlakuan 5
Aliran/perlakuan 6
Aliran/perlakuan 7
Aliran/perlakuan 8
Aliran /perlakuan 9
Aliran/perlakuan 10
Aliran/perlakuan 11
Aliran/perlakuan 12

TPA

Aliran/perlakuan 13

Tanah
Hutan
Sungai
Laut
TPA

Aliran/perlakuan 14
Aliran/perlakuan 15
Aliran/perlakuan 16
Aliran/perlakuan 17
Aliran/ perlakuan 18
Aliran / Perlakuan 19

TPA

Aliran / Perlakuan 20

Tabel Diagram sistem sanitasi persampahan memberikan gambaran yang jelas mengenai ril eksisting aliran pengelolaan sampah oleh warga yang ada dalam
wilayah kota baubau. Untuk sampah organik tercatat 20 aliran limbah sampah atau perlakuan warga terhadap pengelolaan sampah sedangkan untuk sampan an
organik jugatercatat ada 20 aliran limbah sampah. Wilayah pelayanan persampahan Kota Baubau saat ini baru mencakup 3 kecamatan dari 7 kecamatan yang
adadalam wilayah administratif Kota Baubau. Dari tabel diatas juga diperoleh gambarab mengenai sampah yang dibuang warga kesungai maka akan di kumpulkan
oleh para petugas sampah yang direkrut oleh Dinas Kebersihan dengan menggunakan sampan sampah lalu sampah tersebut dikumpul dalam wadah container untuk
kemudian diangkut dengan menggunakan truck sampah atau Arm Roll Truck ke TPA sampah.

66

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.3-40Sistem Pengelolaan Persampahan Kota Baubau

Kelompok
fungsi

Teknologi yang
digunakan

User
interface
Pengumpulan
setempat

Keranjang sampah

Jenis
Data sekunder
Jumlah

Motor Sampah

Jumlah

Gerobak sampah
Sampan Sampah
TPS

Jumlah
Jumlah
Jumlah

9 Unit
2 Unit
157 Unit

Container

Jumlah

26 Unit

Truck sampah
Pick Up Sampah
Komposter
skala
rumah tangga

Jumlah
Jumlah
Jumlah

14 Unit

TPST

Jumlah

2 Unit

Komposter komunal
TPA

Jumlah
Jumlah

1 Unit
1 Unit

Penampunga
n sementara
(TPS)
Pengangkuta
n
(semi)
pengolahan
akhir
terpusat

(perkiraan)
Nilai data
-

Sumber data
Data
Tersedia
Data
Tersedia

Tidak
Tidak

15 Unit

Daur
ulang/pembu
angan akhir
Sumber :Dinas Kebersihan dan Badan lingkungan Hidup Kota Baubau 2012
Sistem pengelolaan persampahan dimulai dari kelompok fungsi user interface menggunakan
keranjang sampah, kelompok fungsi pengumpulan setempat menggunakan motor sampah dan
gerobak sampah, kelompok fungsi penampungan sementara menggunakan teknologi TPS dan
Container, kelompok fungsi pengangkutan menggunakan truk sampah, untuk kelompok fungsi
Semi pengolahan akhir terpusat menggunakan teknologi TPST, komposter skala rumah tangga
dan komposter komunal serta untuk kelompok fungsi pembuangan akhir menggunakan TPA
(tempat Pemrosesan akhir).
Tabel 3.3-41Pelayanan Persampahan Kota Baubau

Jumlah Timbunan
Standar
Timbulan
Sampah/Org/Hr
Perkiraan
Jumlah
Timbunan Sampah (m3)

B
1
2
3

Pelayanan Sampah
Cakupan
Pelayanan
(Jml
Sampah Terangkut + diolah / Jml
Timbulan)
Perkiraan Jumlah KK yang
Dilayani
Perkiraan Sampah Terangkut
- Permukiman

1,6 L/Org/Hr
323 m3/hari

Standar timbulan
Kota Baubau
Dinas Kebersihan
2011

68%

Dinas
2011

Kebersihan

4750 KK

Dinas Kebersihan
2011
Hasil Analisis

108 m3/hari

67

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

- Non Permukiman
- Total
4
Kapasitas Pelayanan TPS
5
Kapasitas Pelayanan TPA
6
Kapasitas
Pelayanan
Pengumpulan
Sumber :Analisa data persampahan dari Dinas
Baubau 2012

70 m3/hari
178 m3/hari
m3
288 m3/hari
168 m3
Kebersihan dan Badan lingkungan Hidup Kota

Tabel 3.3-5 Pelayanan Persampahan Kota Baubau menunjukkan cakupan layanan yang
mencapai 68 %(diperoleh dari jumlah sampah terangkut oleh Dinas kebersihan dan yang diolah
dibagi dengan total timbulan sampah se-Kota Baubau.
Tabel 3.3-42Teknis Pengelolaan Persampahan Dengan Sistem Swakelola Swasta/Masyarakat

Sarana/Prasara
na
Pewadahan
Tong Sampah
Bak Sampah

Jumlah
(Unit)

Kapasit
as

Kondisi

Kantong
Plastik
Lainnya,
sebutkan
Pengumpulan
Gerobak
9
2 m3/Unit
Sampah
Motor Sampah
Penampungan
Sementara
Transfer Depo
Container
26
8 m3/unit
Pengangkutan
Dump Truk
Arm Roll Truk
Pengolahan
Pengomposan
1. KRT
15
1,25m3 x 15
2. Komposter
1
100m3 x 1
komunal
Daur Ulang
Sumber : Badan lingkungan Hidup Kota Baubau 2012

Ket.

Data
tersedia
Data
tersedia
Data
tersedia
Data
tersedia

tidak
tidak
tidak
tidak

Baik

Baik
-

BaikBaik
-

Data pada tabel diatas memberikan informasi untuk pengelolaan persampahan dengan sistem
swakelola swasta/masyarakat baru terdapat pada kelompok fungsi pengumpulan yakni
penggunaan jasa gerobak dan motor sampah.

68

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.3-43Teknis Pengelolaan Persampahan Oleh Pemerintah Kota Baubau

Sarana/Prasarana
Pewadahan
Jumlah
Tong
Sampah
Pengumpulan
Motor Sampah
Penampungan
Sementara
Container
Pasangan Batu
Fiber
Bak kayu
Pengangkutan
Dump Truk
Arm Roll Truk
Pengolahan
Komposter Skala
Rumah Tangga
Komposter
Komunal
Pembuangan
Akhir
Luas Area
Buldozer
Pengendalian
Pencemaran
Leachate
Treatment
Buffer Zone
Sumur Kontrol
Instalasi
pengolahan
gas
metan
Sarana Penunjang
Kantor
Bengkel
Alat dan Tempat
Cuci

Jumlah
(Unit)

Kapasitas

Kondisi

26
96
27
34

26 unit x 8 m3
96 x 1,5m3
27 x 1 m3
34 x 1m3

Baik
Baik

9
5

4 m3/unit
4 m3/unit

Baik
Baik

15

1,25m3 x 15

Baik

100m3 x 1

Baik

8 Ha
2

Data tidak tersedia


Data tidak tersedia

Baik
Baik

80.000 ltr

Baik

1
1
1

Baik
Baik
Baik

1
1
1

Ket.

Data
tidak
tersedia

Baik
Baik
Baik

Sumber : Dinas Kebersihan Kota Baubau dan Badan Lingkungan Hidup Kota Baubau 2012
Tabel di atas memberi informasi mengenai teknis Pengelolaan persampahan dari kelompok fungsi
user interface hingga kelompok fungsi pembuangan akhir dan daur ulang yang dilaksanakan oleh
pemerintah Kota Baubau. Sarana dan layanan persampahan telah tersedia disetiap kelompok
fungsi, terutama pada kelompok fungsi pengangkutan yaitu telah tersedia armada pengangkut
sampah sebanyak 14 unit dengan jadwal pengangkutan sampah setiap hari, begitu pula dengan
Tempat Pemrosesan Akhir (TPA), sudah terdapat sarana pengendalian pencemaran berupa
69

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

instalasi gas metan, lechate treatment dan sumur kontrol yang mengelolaan dan pemanfaatannya
akan terus ditingkatkan

70

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Peta 3.3-3Peta layanan Persampahan

71

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.3.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK


Salah satu bentuk peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah yaitu adanya usaha jual beli
barang bekas. Dalam kegiatan usaha tersebut terjadi proses pengumpulan dan pemilahan sampah
sesuai jenisnya kemudian dijual.Kegiatan tersebut sudah membantu dalam pengurangan
volumesampah kota. Juga terdapatwarga di beberapa kompleks pemukiman yang telah mengolah
sampah organik menjadi kompos.
Tabel 3.3-44Pengelolaan Persampahan di Kelurahan/Kecamatan

Jenis Kegiatan

Dikelola oleh Sektor


Formal
di tingkat
Kelurahan/Kecamata
n

Dikelola oleh
Masyarakat
(RT/RW)
Jumlah
RT

Jumlah

Dikelola
pihak
Swasta
Jumla
h

Ket

L P

Pemilahan Sampah
di rumah
Pemilahan Sampah
di TPS
Pengumpulan
Sampah
dari
Rumah
Pengangkutan
72

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Sampah ke TPS
Pengangkutan
Sampah ke TPA
Pemilahan Sampah
di TPA
Para Penyapu Jalan
Sumber : data kelurahan 2012
Untuk data Pengelolaan persampahan di Kelurahan, belum dapat tersaji data.
Tabel 3.3-45Pengelolaan Persampahan di tingkat Kota

Jenis Kegiatan

Dikelola oleh
Kota

Dikelola oleh
Masyarakat

Jumlah

Jumla
h

Dikelola oleh
sektor formal
di tingkat Kota
Jumla
L
P
h

Dikelola pihak
Swasta
Jumla
h

Pengumpulan
Sampah dari
Rumah
Pemilahan
Sampah
di
TPS
Pengangkuta
n Sampah ke
TPS
Pengangkuta
n Sampah ke
TPA
Pemilahan
Sampah
di
TPA
Para Penyapu
Jalan
.Untuk data Pengelolaan persampahan di tingkat Kota, belum dapat tersaji data.

73

Ke
t

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.3-46Daftar Program/Proyek Layanan Yang Berbasis Masyarakat

Sub
sektor

No

Nama
progra
m/
proyek/
layanan

Pelaksa
na/
Pj

Tah
un
mul
ai

Kondisi sarana saat


ini

Aspek pmjk

Fungs
i

P
m

Tidak
fungsi

Rusa
k

Jd
r

Mbr

Untuk data Program layanan yang berbasis masyarakat, belum dapat tersaji data.
3.3.4

Komunikasi dan Pemetaan Media


Kajian Komunikasi dan Pemetaan Media memberikan gambaran sejauh mana tingkat komunikasi
antara stakeholder dan media terkait sanitasi, kajian ini bertujuan untuk membantu pemerintah
kota untuk menyusun perencanaan media yang baik, efektif dan efisien serta menyusun strategi
kampanye dan komunikasi.
Tabel 3.3-47Kegiatan Komunikasi untuk Sub Sektor Persampahan yang ada di Kota Baubau

N
o

Kegiat
an

Tahu
n

Dinas
pelaksa
na

Tujuan
kegiat
an

Pengola
han
Sampah
Berbasis
Masyara
kat

2009

Bapedalda
Kota
Baubau

Warga
mampu
mengelol
a
sampah
secara
mandiri

Khalay
ak
sasara
n
Kelompo
k Dasa
Wisma

Pesan kunci

Pembelaj
aran

Sampah dapat
dimafaatkan
kembali
dan
bernilai ekonomi

perubahan
paradigma
dan perilaku
warga
terhadap
sampah

Sumber : Pemetaan Media & komunikasi 2012

74

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.3-48Media komunikasi terkait Sub Sektor Persampahan yang ada di Kota Baubau

N
O
1

NAMA
MEDIA
Baliho

JENIS ACARA

2
3

Radio
Lawero
Radio Ozon

Iklan
Layanan,
Talkshow
Talkshow

Radio SAW

Iklan Layanan

Koran
Artikel, Foto
Radar
Buton
Sumber : Pemetaan Media & komunikasi 2012

Himbauan

ISU YANG
DIANGKAT
Kebersihan
lingkungan
Kebersihan
Lingkungan
Kebersihan
Lingkungan
Kebersihan
Lingkungan
Kebersihan
Lingkungan

PESAN KUNCI
Pentingnya
Lingkungan
Pentingnya
Lingkungan
Pentingnya
Lingkungan
Pentingnya
Lingkungan
Pentingnya
Lingkungan

kebersihan

PENDAPAT/SARAN
MEDIA
Positif

Kebersihan

Positif

Kebersihan

Positif

Kebersihan

Positif

Kebersihan

Positif

Berdasarkan tabel di atas diketahui bahwa peran media komunikasi atau media massa baik cetak
maupun elektronik dalam mendukung sektor persampahann cukup membantu Pemerintah Kota
Baubau dalam meningkatkan kepedulian warga Kota Baubau terhadap kebersihan lingkungan.
Tabel 3.3-49Kerjasama Terkait Sanitasi (Sub Sektor Persampahan)

No

Nama Kegiatan

Jenis
Kegiatan
Sanitasi

Pembuatan Tong Sampah

Prasarana persampahan

Pembuatan Motor Gerobak Sarana Persampahan


Sampah
Sumber : Pemetaan Media & komunikasi 2012

Mitra
Kerjasama

Bentuk
Kerjasa
ma
- Bank Danamon - In Kind
- Bank Mandiri

- In Kind

Dari tabel diatas terlihat bahwa perhatian sektor swasta yang ada di kota Baubau sudah cukup
baik, hanya saja perlu peran aktif Pemerintah Kota untuk melakukan inventarisasi mitra-mitra
potensial dan melakukan advokasi, sosialisasi dan pendekatan kepada pihak-pihak mitra baik
swasta, BUMN, LSM dsb untuk bekerjasama dengan pemerintah dalam pelaksanaan kegiatankegiatan terkait persampahan dan sanitasi pada umumnya.
Tabel 3.3-50Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Persampahan

No

Nama Mitra

Bank Mandiri

Bank Danamon

Jenis
Kegiatan
Sanitasi
Bantuan Kendaraan Motor
Gerobak sampah
Bantuan Tempat Sampah

Bentuk Kerjasama
Bantuan
Sarana
Persampahan
Bantuan Sarana Persampahan

Sumber : Pemetaan Media & komunikasi 2012


Tabel di atas menunjukkan beberapa daftar mitra potensial di bidang persampahan, data tersebut
diperoleh berdasarkan kerjasama di bidang persampahan yang pernah diselenggarakan atau
disponsori oleh pihak-pihak tersebut. Jika dibandingkan dengan sub sektor air limbah, sub sektor
persampahan lebih mendapatkan perhatian dari pihak-pihak swasta dan pihak lainnya.

75

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.3.5

Partisipasi Dunia Usaha

Partisipasi Dunia Usaha memberikan gambaran dan data mengenai tingkat partisipasi sektor swasta
dalam mendukung pengelolaan persampahan di Kota Baubau dan memberikan kontribusinya dalam
pengurangan sampah di Kota Baubau.
Tabel 3.3-51Penyedia layanan Pengelolaan Persampahan yang ada di Kota Baubau

N
O
1

NAMA PROVIDER
Dinas Kebersihan, Pertamanan, Pemakaman
dan Pemadam Kebakaran

TAHUN MULAI
OPERASI

JENIS KEGIATAN
- Pengelolaan
persampahan
(terbitnya Perda No 6
Tahun 2009) da
- Retribusi
Persampahan
(terbitnya Perda No. 7
Tahun 2009)

Sumber :Hasil Studi Sanitation Supply Assesment (SSA) Kota Baubau 2012

76

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.3.6

Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Pengelolaan Persampahan

Tabel 3.3-52Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Pengelolaan Persampahan


(A)
User Interface
(Fasilitas Pribadi)

N
o

Produk Input

Aspek Teknis

Aspek Operasional -

Aspek
Legal/kebijakan

(E)
Semi Pengolahan Akhir Terpusat

Aspek Teknis
Belum ada Pemilahan sampah - Belum ada Pemilahan sampah - Belum ada Pemilahan sampah (sampah - kegiatan
pembinaan/pemantauan pada pengumpulan dari rumah ke
(sampah Organik & Anorganik) di
Organik & Anorganik) di truk
sarana daur ulang misalnya
rumah
Tempat
Penampungan
pengangkut
Komposter, TPST masih kurang
Sementara
- Masij Kurangnya pembangunan
TPS di kawasan permukiman
sehingga menimbulkan tumpukan
sampah
- Sudah ada penanganan sampah
dikawasan permukiman dan
pasar
Masih ada warga yang belum menyediakan- Sarana pengumpulan sampah di - penetapan
waktu
(Jam) - penetapan waktu (jam) pengangkutan
SDM pengelola TPST masih sangattempat sampah/penampung sampah di
tingkat masyarakat masih kurang
pembuangan sampah ke TPS
sampah disesuaikan dengan ketetapan
minim, sehingga operasionalisasi
rumah
(gerobak sampah, motor sampah
belum berjalan
waktu pengumpulan sampah di TPS
TPST belum optimal
Masih ada warga yang membakar,
dll)
belum berjalan
menimbun/menumpuk sampah
- armada pengangkut sampah masih
Masih ada wilayah yang belum terlayani
kurang
pengangkutan sampah terutama kawasan
- Biaya operasional lebih besar daripada
permukiman padat dan kumuh
pemasukan
- metode retribusi sampah disesuaikan
dengan cakupan wilayah layanan
persampahan belum dikaji dan
dilaksanakan secara optimal
Aspek Non Teknis
Sudah ada perda yang mengatur tentang- Belum
ada
Aturan/perwali- PERDA
No
6
tahun- PERDA No 6 tahun 2009 pelaksanaan &
teknis pengelolaan sampah yakni PERDA No
mengenai pengumpulan sampah
2009pelaksanaan & penerapan
penerapan sanksinya belum berjalan
6 tahun 2009
dari rumah ke rumah
sanksinya belum berjalan
- Aturan mengenai penetapan waktu (Jam)
PERDA No 6 tahun 2009, pelaksanaan &
- Aturan/Sanksi mengenai integrasi
Pengangkutan Sampah belum ada
penerapan sanksinya belum berjalan
dalam pembangunan TPS belum
Belum aturan/sanksi mengenai kewajiban
ada
menyediakan tempat sampah di rumah
- Aturan
(perwali)
mengenai
Belum ada Aturan mengenai Pemilahan
penetapan
waktu
(Jam)
sampah (organik & anorganik) dari sumber
Pembuangan sampah ke TPS
Pengembangan
Kawasan percontohan
belum ada
prioritas belum optimal

- Masih kurangnya pemilahan sampah Organik


& Anorganik (termasuk sampah B3) dari
sumbernya
- Belum ada Master plan persampahan
- Data base terkait persampahan masih kurang
- Fasilitas medis (rumah sakit dan Klinik) dan
industri kecil menengah belum dilengkapai
penanganan sampah B3 yang sesuai standar

(B)
(C)
(D)
Pengumpulan
Penampungan Sementara
Pengangkutan
Awal
ISU STRATEGIS DAN PERMASALAHAN SUB SEKTOR PERSAMPAHAN

Aspek
- Sudah ada SKPD yang menangani masalah
Kelembagaan
pengelolaan persampahan yakni Dinas
/institusi/ manajemen
kebersihan, pertamanan dan pemadam
kebakaran
- Lembaga/kader lingkungan di masyarakat
masih
minim
dalam
pengelolaan
persampahan

(F)
Pembuangan Akhir / Daur Ulang

Pemilahan sampah (Organik &


Anorganik) di TPA masih belum
optimal
status TPA Kota Baubau optimalisasi
sanitary landfill
Sudah menghasilkan gas metan
Penanganan lindi belum optimal

Sarana alat berat masih kurang


(excavator, loader, compactor, dll)
Operasional TPA Sanitary landfill
cenderung mahal

Belum ada kelembagaan sejenis


UPTD yang mengelola TPA

77

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Aspek
Pemberdayaan
PMJK

Aspek Komunikasi &- sosialisasi perubahan perilaku, pembinaan- Sosialisasi PERDA No 6 tahun- Sosialisasi PERDA No 6 tahun- Sosialisasi PERDA No 6 tahun 2009
Media
kader lingkungan & pola hidup 3R di tingkat
2009 tentang pengelolaan
2009
tentang
pengelolaan
tentang pengelolaan persampahan
basis masih kurang
persampahan
persampahan
- Pembuatan media yang kreatif dan
- Sosialisasi PERDA No 6 tahun 2009 tentang- Pembuatan media yang kreatif dan- Pembuatan media yang kreatif dan
inovatif masih kurang
pengelolaan persampahan
inovatif masih kurang
inovatif masih kurang
- Pembuatan media yang kreatif dan inovatif
masih kurang

Aspek Keterlibatan- Penyedia layanan persampahan tingkat basis- keterlibatan dunia usaha dalam- keterlibatan dunia usaha dalam
Dunia Usaha
masih kurang
layanan persampahan sudah
layanan persampahan sudah
cukup baik
cukup baik dan perlu ditingkatkan

Aspek Ekonomi /
Keuangan

- Peran perempuan khususnya ibu rumah - Kader lingkungan tingkat basis


/
tangga sangat minim khususnya dalam
masih minim
pengelolaan sampah rumah tangga
- pembentukan & penguatan KSM
- Kader lingkungan tingkat basis masih minim
dalam pengangkutan sampah di
tingkat masyarakat masih kurang
- legalitas bagi kelompok pengelola
Persampahan di tingkat basis
belum ada
- Peran
masyarakat
terhadap
pengangkutan sampah masih
rendah

Kontribusi masyarakat dalam


memelihara TPS masih rendah

Keberadaan TPA Sanitary landfill


masih belum tersosialisasi dengan
baik

Penyediaan pengangkutan sampah oleh- keterlibatan dunia usaha dalam layanan- Pemerintah telah melaksanakan
pihak swasta sudah mulai dilakukan
persampahan sudah cukup baik
kerjasama dengan pihak swasta
namun belum optimal
dalam pendanaan dan pengelolaan
persampahan
- keterlibatan dunia usaha dalam
layanan persampahan sudah cukup
baik

Pendanaan
sub
sektor
persampahan sudah cukup baik
untuk 5 tahun terakhir

78

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.4. PENGELOLAAN DRAINASE LINGKUNGAN


Seiring pertumbuhan penduduk kota maka permasalahan drainase juga mulai meningkat seperti banjir
dan genangan. Pada umumnya sistem ataupun kondisi pembangunan drainase saat ini masih bersifat
parsial sehingga belum dapat menyelesaikan masalah banjir dan genangan secara tuntas.Pada sub
bab ini drainase di kota Baubau akan dibahas melalui beberapa aspek tinjauan.
3.4.1 Aspek Kelembagaan dan Kebijakan
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Kota Baubau yang menangani dan terkait dalam
pengelolaan drainase adalah Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Kebersihan. Pada Dinas Pekerjaan
Umum, penanganan drainase lingkungan melekat pada Bidang Cipta Karya yang membawahi Seksi
Pengembangan Air Bersih dan Drainase sedangkan pada Dinas Kebesihan terdapat pada Bidang
Kebersihan dan Persampahan yang membawahi Seksi Kebersihan Jalan dan Drainase. Untuk lebih
rincinya dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 3.4-53Peta Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Drainase Lingkungan

FUNGSI
PERENCANAAN
- Menyusun target pengelolaan
drainase lingkungan skala kota
- Menyusun
rencana
program
drainase
lingkungan
dalam
rangka pencapaian target
- Menyusun
rencana
anggaran
program drainase lingkungan
dalam
rangka
pencapaian
target
PENGADAAN SARANA
- Menyediakan/
membangun
sarana drainase lingkungan
PENGELOLAAN
- Membersihkan saluran drainase lingkungan
- Memperbaiki saluran drainase yang rusak
- Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas
teknis bangunan (saluran drainase
lingkungan) dalam pengurusan IMB
PENGATURAN
DAN
PEMBINAAN
- Menyediakan
advis
planning
untuk
pengembangan kawasan permukiman,
termaksud penataan drainase lingkungan di
wilayah yang akan dibangun
- Memastikan integrasi sistem
drainase
lingkungan
(sekunder) dengan sistem
drainase
skunder
dan
primer
- Melakukan sosialisasi peraturan dan

PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah Kota

Swasta

Masyarakat

79

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

pembinaan dalam hal pengelolaan drainase


lingkungan
Memberikan sanksi terhadap pelanggaran
pengelolaan drainase lingkungan
MONITORING DAN EVALUASI
Melakukan monitoring dan
evaluasi terhadap capaian
target pengelolaan drainase
lingkungan skala kota
Melakukan monitoring dan
evaluasi terhadap kapasitas
infrastruktur
sarana
pengelolaan
drainase
lingkungan
Melakukan monitoring dan evaluasi
terhadap efektifitas layanan drainase
lingkngan dan atau menampung serta
mengelola keluhan atas kemacetan
fungsi drainase lingkungan
Sumber : kajian Kelembagaan & Kebijakan 2012

Dalam pengelolaan drainase lingkungan Pemerintah Kota Baubau berpijak pada beberapa peraturan
perundang-undangan yang berlaku baik di tingkat nasional atau pusat, propinsi maupun daerah.
Undang-Undang Republik Indonesia
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
Keputusan Presiden Republik Indonesia
Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 35/MENLH/7/1995 tentang Program
Kali Bersih.
Petunjuk Teknis
Petunjuk Teknis Nomor KDT 627.54 Pan I judul Panduan Dan Petunjuk Praktis Pengelolaan Drainase
Perkotaan.
Petunjuk Teknis Nomor KDT 307.14 Man P judul Manual Teknis Saluran Irigasi.

80

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.4-54Peta Peraturan Drainase Lingkungan Kota Baubau

KETERSEDIAAN
PERATURAN

ADA
(SEBUTK
AN)

TIDAK
ADA

Target
Capaian
Pelayanan
Pengelolaan Drainase Lingkungan
di Kota Baubau

Kewajiban dan Sanksi bagi


Pemerintah
Kota
dalam
Menyediakan Drainase Lingkungan

Kewajiban dan Sanksi bagi


Pemerintah
Kota
dalam
Memberdayakan Masyarakat dalam
Pengelolaan Drainase Lingkungan

Kewajiban dan Sanksi bagi

Masyarakat dan Pengembang untuk


menyediakan sarana Drainase
Lingkungan,
dan
Menghubungkannya dengan Sistem
drainase Sekunder
Kewajiban dan Sanksi bagi

Masyarakat untuk Memelihara


Sarana
Drainase
Lingkungan
sebagai Saluran Pematusan Air
Hujan
Sumber : kajian Kelembagaan & Kebijakan 2012

PELAKSANAAN
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

BELUM
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

KET

TIDAK
EFEKTIF
DILAKSA
NAKAN

Didalam struktur Pemerintahan Kota Baubau, urusan kewenangan pengelolaan drainase lingkungan
berada pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yaitu Dinas Pekerjaan Umum.
Dalam hal ini Dinas Pekerjaan Umum memiliki tanggung jawab untuk menyediakan sistem drainase
lingkungan yang layak bagi masyarakat Kota Baubau. Adapun Bidang yang terkait adalah Bidang Cipta
Karya, Seksi Pengembangan Air Bersih dan Drainase Dinas Pekerjaan Umum

81

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 3.4-6 Struktur Kelembagaan Dinas Pekerjaan Umum

82

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 3.4-7 Struktur Dinas Kebersihan, Pertamanan dan Pemakaman Kota Baubau

Sumber : Bagian Ortala Setda Kota Baubau 2012

Untuk kewenangan pembersihan drainase pada Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yaitu
Dinas Kebersihan, Pertamanan dan Pemakaman Kota Baubau, yakni pada Bidang Kebersihan
dan Persampahan, Seksi Kebersihan Jalan dan Drainase.
3.4.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan


Sistem dan cakupan layanan memberikan gambaran kondisi eksisting pengelolaan drainase di
Kota Baubau, hal tersebut dilakukan dengan membuat Diagram Sistem Sanitasi (DSS) yaitu
diagram yang menampilkan proses multilangkah dari setiap kelompok fungsi pengelolaan sampah
dari titik timbulan ke titik pemrosesan akhir selain itu, juga menampilkan teknologi yang digunakan
setiap kelompok fungsi dan jumlah estimasi sarana drainaseSistem dan Cakupan Pelayanan.
Tabel berikut, menunjukkan diagram sistem sanitasi sub sektor drainase kota Baubau dari
komponen fungsi user interface ke komponen fungsi daur ulang atau pembuangan akhir. DSS
drainase terdiri dari 3 produk input yakni air sisa cuci piring, air mandi dan air hujan. DSS produk
input air sisa cuci piring, air sisa mandi dan air hujan masing-masing memiliki 9 aliran.

83

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 3.4-55Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan


Produk input

Air
cuci
piring/cuci
tangan

Air mandi

Air hujan

Tempat
tangan

(A)

(B)

(C)

(D)

(E)

User interface

Penampungan awal

Pengangkutan

Semi pengolahan akhir


terpusat

Daur ulang dan atau


pembuangan akhir

cuci

Kamar mandi

Talang hujan

piring/cuci

Keterangan
(kode nama
aliran)

Selokan/drainase

Tanah

Aliran 1

Selokan/drainase

Laut

Aliran 2

Selokan/drainase

Sungai

Aliran 3

Pipa paralon

Tanah

Aliran 4

Pipa paralon

Laut

Aliran 5

Pipa paralon

Sungai

Aliran 6

Tanah

Aliran 7

Laut

Aliran 8

Sungai

Aliran 9

Selokan/drainase

Tanah

Aliran 1

Selokan/drainase

Laut

Aliran 2

Selokan/drainase

Sungai

Aliran 3

Pipa paralon

Tanah

Aliran 4

Pipa paralon

Laut

Aliran 5

Pipa paralon

Sungai

Aliran 6

Tanah

Aliran 7

Laut

Aliran 8

Sungai

Aliran 9

Selokan/drainase

Tanah

Aliran 1

Selokan/drainase

Laut

Aliran 2

84

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Produk input

(A)

(B)

(C)

(D)

(E)

User interface

Penampungan awal

Pengangkutan

Semi pengolahan akhir


terpusat

Daur ulang dan atau


pembuangan akhir

Keterangan
(kode nama
aliran)

Selokan/drainase

Sungai

Aliran 3

Tanah

Aliran 4

Laut

Aliran 5

Sungai

Aliran 6

Pipa paralon

Tanah

Aliran 7

Pipa paralon

Laut

Aliran 8

Pipa paralon

Sungai

Aliran 9

Sumber : Hasil Kajian Tim Teknis Pokja Sanitasi dan Air Minum Kota Baubau 2012
Dari Diagram sistem sanitasi pengelolaan drainase diperoleh gambaran beberapa sistem aliran Gray Water yang berlaku , yakni tercatat ada Sembilan (9) alirah limbah gray
water yang disalurkan dari user interface hingga ke pembuangan akhir. Pada umumnya sebagian besar limbah Gray water dialirkan dari perpipaan dan drainase menuju ke
pembuangan akhir yaitu menuju sungai dan menuju ke laut. Diagram diatas juga memebrikan gambaran bahwa aliran limbah warga dari tempat cuci piring (User Interface)
juga dilairkan ke saluran tanah dan masuk ke lubang tanah sebagai peresapan dimana hal ini berpotensi mencemari kandungan air tanah. Sementara masyarakat yang
bermukim di bantaran sungai sebagian besar mengalirkan Gray water dengan sistem perpipaan dan drainase menuju kesungai. Pada area Publik air yang ada dari jalan
melalui drainase diteruskan ke sungai.

85

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.4-56Sistem Pengelolaan Drainase Yang Ada di Kota Baubau

Kelompok
Fungsi

Teknologi
yang
digunakan
Tempat cuci

User
interface

Jumlah
(kuantitas)
Jumlah
(kuantitas)

(Perkira
an) Nilai
Data
27.
946
27.
946

Jumlah
(kuantitas)
-

946
-

Drainase Tersier

Panjang (M)

Drainase
Sekunder
Drainase Primer

Panjang (M)

Sungai

Nama sungai

Laut/Teluk

Nama Laut/Teluk

Kamar mandi
Talang hujan
Pengump
ulan
Pengang
kutan

Jenis
Data
Sekunder

27.

Sumber Data

Jumlah KK (perkiraan 1 KK=1


rumah)
Jumlah KK (perkiraan 1 KK=1
rumah)
Jumlah KK (perkiraan 1 KK=1
rumah)
-

2.

Dinas Pu Kota Baubau

36.

Dinas Pu Kota Baubau

480

Semi
pembuan
gan akhir
Pembua
ngan
Akhir

572
Panjang (M)

Data belum tersedia


-

Sumber : Dinas PU Kota Baubau 2011, hasil analisa Tim Teknis Pokja
Dari tabel di atas diketahui apa saja sistem pengelolaan drainase yang ada di Kota Baubau. Pada
kelompok fungsi user interface bersumber dari tempat cuci, kamar mandi dan talang hujan, pada
kelompok fungsi pengumpulan tidak ada teknologi yang digunakan, pada kelompok fungsi
pengangkutan terdiri dari drainase tersier, sekunder dan primer, pada kelompok fungsi semi
pembuanagan akhir tidak terdapat jenis teknologi, dan komponen terakhir yakni pembuangan
akhir, langsung membuang pada badan sungai dan laut.
Tabel 3.4-57Kondisi Genangan/Banjir di Wilayah Kota Baubau

No

Kecamatan

Kelurahan

Murhum

Wajo
Nganganaumala
Kaobula
Tanganapada
Lamangga
Lanto
Wameo
Tarafu

Luas
(Ha)

1
1,5
0,5
1
0,75
0,5
0,5
0,5

Tinggi
(cm)

Lama
Genang
an
(jam)

20
20
20
20
30
20
20
20

3
3
2
3
3
1,5
1,5
1

Frekuen
si
Genang
an (per
tahun)

86

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

No

4
5

Kecamatan

Kelurahan

Bone-bone
Lipu
Katobengke
Waborobo
Sorawolio
Kaisabu baru
Karya Baru
Gonda Baru
Bugi
Bungi
Kampeonaho
Ngkari ngkari
Wolio
Wangkanapi
Tomba
Bataraguru
Bukit Wolio Indah
Kadolokatapi
Sumber : Dinas PU Kota Baubau, 2011
Betoambari

Luas
(Ha)

1,5
2,5
2,5
0,5
3
3
1,5
4
2,5
3
2,5
5
5
2,5
1,5

Tinggi
(cm)

Lama
Genang
an
(jam)

20
20
20
15
20
25
25
25
20
25
30
30
30
40
20

1,5
3
4
2
6
6
3
6
3
6
4
5
5
24
3

Frekuen
si
Genang
an (per
tahun)

Tabel diatas menunjukkan kondisi genangan/banjir di Kota Baubau, dimana dari 7 kecamatan, 5
Kecamatan merupakan kecamatan yang teridentifikasi memiliki titik genangan yaitu Kecamatan
Murhum, Betoambari, Sorawolio, Bungi dan Wolio
Tabel 3.4-58Kondisi Saluran Drainase Kota Bau-Bau
Total
Panjan
g
Rencan
a (M)

Total
Panjan
g
Realisa
si (M)
1444

Data Tidak Tersedia

1444

Luas
Catchment
Area (Ha)

Type Saluran

No

Nama jalan/
Sungai

Yos Sudarso

R.A kartini

1330

Data Tidak Tersedia

1330

Jend Sudirman

400

Data Tidak Tersedia

400

Sultan hasnuddin

520

Data Tidak Tersedia

520

RE Marthadinata

620

Data Tidak Tersedia

620

Jend Ahmad yani

1172

Data Tidak Tersedia

1172

H. Agus Salim

1008

Data Tidak Tersedia

1008

Kelapa

1626

Data Tidak Tersedia

1626

Budi Utomo

1680

Data Tidak Tersedia

1680

10

Marinir

225

Data Tidak Tersedia

11

P. Diponegoro

860

Data Tidak Tersedia

Primer
(m)

Sekunder
(m)

Kondisi
Tersier
(m)

Baik
(m)

225
860

87

Rusak
(m)

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Total
Panjan
g
Rencan
a (M)

Total
Panjan
g
Realisa
si (M)
0

Data Tidak Tersedia

Luas
Catchment
Area (Ha)

Type Saluran

No

Nama jalan/
Sungai

12

Gatot Subroto

13

Imam Bonjol

Data Tidak Tersedia

14

Kaimuddin Al-Idris

Data Tidak Tersedia

15

Letter Buton

Data Tidak Tersedia

16

Balaikota

515

Data Tidak Tersedia

515

17

Sutoyo

244

Data Tidak Tersedia

244

18

Emil saelan

200

Data Tidak Tersedia

200

19

Chairil Anwar

165

Data Tidak Tersedia

165

20

M. Yamin

155

Data Tidak Tersedia

155

21

Kapt Tendean

950

Data Tidak Tersedia

950

22

Katamso

354

Data Tidak Tersedia

354

23

S. Panjaitan

250

Data Tidak Tersedia

250

24

w. Monginsidi

2100

Data Tidak Tersedia

2100

25

S. Parman

250

Data Tidak Tersedia

250

26

Kamali

210

Data Tidak Tersedia

210

27

Jend Suprapto

200

Data Tidak Tersedia

200

28

Husni Thamrin

2000

Data Tidak Tersedia

2000

29

K.s Tubun

204

Data Tidak Tersedia

204

30

Sutan Syahrir

100

Data Tidak Tersedia

100

31

Tjut Ditiro

85

Data Tidak Tersedia

85

32

Tjut Nyak Dien

125

Data Tidak Tersedia

125

33

Pattimura

620

Data Tidak Tersedia

620

34

Dr. Soetomo

120

Data Tidak Tersedia

120

35

Teuku Umar

500

Data Tidak Tersedia

500

36

Jambu Mete

1000

Data Tidak Tersedia

1000

37

Hidayatullah

Data Tidak Tersedia

38

Sarikaya

Data Tidak Tersedia

39

Rusa

230

Data Tidak Tersedia

230

40

Dahlia

200

Data Tidak Tersedia

200

Primer
(m)

Sekunder
(m)

Kondisi
Tersier
(m)

Baik
(m)

88

Rusak
(m)

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Total
Panjan
g
Rencan
a (M)

Total
Panjan
g
Realisa
si (M)
234

Data Tidak Tersedia

234

Luas
Catchment
Area (Ha)

Type Saluran

Kondisi

No

Nama jalan/
Sungai

41

Anggrek

42

Teratai

150

Data Tidak Tersedia

150

43

Kamboja

100

Data Tidak Tersedia

100

44

Mawar

100

Data Tidak Tersedia

100

45

Sibatara

Data Tidak Tersedia

46

Gajah Mada

Data Tidak Tersedia

47

Wakaaka

1368

Data Tidak Tersedia

1368

48

Penglima Polim

492

Data Tidak Tersedia

492

49

Hang Jebat

Data Tidak Tersedia

50

Hang Lekir

251

Data Tidak Tersedia

251

51

Hang Tuah

Data Tidak Tersedia

52

Simalui

65

Data Tidak Tersedia

65

53

SD Wangkanapi

100

Data Tidak Tersedia

100

54

Hayam Wuruk

3400

Data Tidak Tersedia

3400

55

Erlangga

1500

Data Tidak Tersedia

1500

56

Murhum

2475

Data Tidak Tersedia

2475

57

Betoambari

1500

Data Tidak Tersedia

1500

58

Bataraguru

235

Data Tidak Tersedia

235

59

Bulawambona

950

Data Tidak Tersedia

950

60

Labalawo

250

Data Tidak Tersedia

250

61

Labalawo I

Data Tidak Tersedia

62

Labuke

Data Tidak Tersedia

63

Sitamanajo

Data Tidak Tersedia

64

Cokro Aminoto

350

Data Tidak Tersedia

350

65

Sijawangkati

630

Data Tidak Tersedia

630

66

Sipanjonga

Data Tidak Tersedia

67

Dr. Wahidin

450

Data Tidak Tersedia

450

68

Latsitarda

Data Tidak Tersedia

69

Latsitarda II (Lr
Taksi)

Data Tidak Tersedia

Primer
(m)

Sekunder
(m)

Tersier
(m)

Baik
(m)

89

Rusak
(m)

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Total
Panjan
g
Rencan
a (M)

Total
Panjan
g
Realisa
si (M)
400

Data Tidak Tersedia

400

Luas
Catchment
Area (Ha)

Type Saluran

Kondisi

No

Nama jalan/
Sungai

70

Wa ode Wau

71

La Karambau

Data Tidak Tersedia

72

La Elangi

Data Tidak Tersedia

73

La Ode boha

460

Data Tidak Tersedia

460

74

Wa Ode Walanda

610

Data Tidak Tersedia

610

75

Sapati Manjawari

Data Tidak Tersedia

76

Katamba

Data Tidak Tersedia

77

Cakalang

Data Tidak Tersedia

78

Rumah-rumah

Data Tidak Tersedia

79

Wawokia

Data Tidak Tersedia

80

Seram

300

Data Tidak Tersedia

300

81

10 Nopember

Data Tidak Tersedia

82

Depot

Data Tidak Tersedia

83

Jambu bangkok

Data Tidak Tersedia

84

Nangka

400

Data Tidak Tersedia

400

85

Melati

220

Data Tidak Tersedia

220

86

sukun

400

Data Tidak Tersedia

400

87

Sijawabgkati

Data Tidak Tersedia

39.052

Total

Primer
(m)

Sekunder
(m)

Tersier
(m)

Baik
(m)

Rusak
(m)

0
-

36.572

2.480

Sumber : Dinas PU Kota Baubau, 2011


Data diatas mengambarkan kondisi saluran drainase Kota Baubau dimana saluran sekunder
36.572 m dan saluran tersier mencapai 2.489 m. Namun untuk data kondisi drainase yang rusak
belum tersedia.

90

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Peta 3.4-4Peta Cakupan Layanan Drainase

91

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.4.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK


Kesadaran dan peran serta masyarakat aspek jender maupun masyarakat berpenghasilan rendah dalam pengelolaan drainase lingkungan masih sangat
rendah. Hal ini terlihat dari kondisi drainase lingkungan di beberapa Kecamatan yang alirannya sudah tidak lancar disebabkan oleh penyumbatan sampah
dan endapan lumpur. Di tingkat masyarakat belum ada kelompok pengelola yang secar aktif melakukan pengawasan dan pembersihan drainase
lingkungannya. Partisipasi masyarakat dalam kegiatan-kegiatan kerja bakti juga masih sangat rendah, kegiatan pembersihan lebih didominasi oleh aparat
Kelurahan, Kecamatan, maupun PNS. Masalah lainnya yakni terdapat beberapa warga yang membangun di atas drainase sehingga menyebabkan saluran
sulit dibersihkan dan terjadi penyumbatan.
Tabel 3.4-59Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan

No

Kecamatan

Wilayah
(Jml)

RT

RW

Kondisi
Pembersihan Drainase
Drainase Saat
ini
Lancar
(RT)

Tdk
lancar
(RT)

Rutin
Jml RT

Pengelola oleh
Pemk
ot
Tdk Rutin (RT)

Jml RT

Kel

Bangunan di
Atas Saluran

Masyarakat
Jml
(RT)

Swasta
P

Ada

Tidak
Ada

TOTAL
Untuk data Kondisi Drainase lingkungan di tingkat Kecamatan, data belum tersedia

92

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.4-60Daftar Program/Proyek Layanan yang Berbasis masyarakat Sub Sektor Drainase Lingkungan

N
O

NAMA
KEGIATAN
PROGRAM
/ PROYEK
LAYANAN

PNPMPerkotaan

JUMLAH
( UNIT )

Pemb.
6.303 M
Saluran
Air
/
Drainase
Pemb. Plat 2.944 M
Penutup
Drainase
Pemb.
7 Unit
Sumur
Resapan
NUSSP
Saluran Air 275 M
Saluran Air 3.074 M
Hujan Pas.
Batu
Sauran
672.07
Terbuka
M
Sumber : Data Kelurahan

PELAKSANA/
PENANGGUNG
JAWAB

TAHUN DIMULAI

ASPEK PMJK

2008

2009

201
0

2011

FUNGSI TIDAK
FUNGSI

KSM/BKM

3.98
4

1.23
8

719

362

KSM/BKM

1.10
1

1.46
0

218

165

KSM/BKM

< 2007

KONDISI SARANA SAAT INI

275
3.074
672.
0

RUSAK Pemberdayaa
n

Jender MBR

Tabel diatas menyajikan tentang program/proyek layanan pembangunan infrastruktur drainase yang berbasis masyarakat. Dapat dilihat program yang tercatat
telah mengalokasikan penganggaran untuk pembangunan drainase adalah PNPM-Mandiri Perkotaan dan NUSSP. Kurun waktu 2008 2011 PNPM-Mandiri
Perkotaan telah membuat saluran Air/Drainase sepanjang 6. 303 M dan plat penutup drainase sepanjang 2.944 M dimana pembangunan drainase ini hampir
disetiap kelurahan dalam dampingan program PNPM-Mandiri Perkotaan Kota Baubau yang melingkupi 41 Kelurahan. Selain saluran drainase program ini juga
membangun sedikitnya 7 unit sumur resapan. Program NUSSP selama kurun waktu 2007- 2008 membangun saluran air dengan total panjang mencapai
4.021,07.

93

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.4.4

Komunikasi dan Pemetaan Media


Komunikasi dan Pemetaan Media dalam sub sektor drainase menjadi salah satu aspek yang wajib
mendapat perhatian tersendiri. Kegiatan komunikasi dan partisipasi media membawa dampak dan
pengaruh cukup besar untuk mendukung perbaikan kondisi sanitasi kota khususnya pada sub
sektor drainase.

Tabel 3.4-61Kegiatan komunikasi untuk Sub Sektor Drainase Lingkungan yang ada di Kota Baubau

N
O

KEGIATAN

TH
N

DINAS
PELAKSA
NA

TUJUAN
KEGIATA
N

KHALAYA
K
SASARAN

Tidak ada

Tidak
ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

PESA
N
KUNC
I
Tidak
ada

PEMBELA
JARAN

Tidak ada

Kegiatan komunikasi yang dikhususkan untuk sub sektor drainase lingkungan belum dilaksanakan
di Kota Baubau, kegiatan yang berhubungan dengan pemeliharaan dan pembersihan drainase
biasanya hanya merupakan bagian dari kegiatan kerja bakti baik itu kerja bakti berkala maupun
dalam rangka event Kota.
Tabel 3.4-62Media Komunikasi terkait Sub Sektor Drainase Yang Ada di Kota Baubau

NO

NAMA
MEDIA

JENIS
ACARA

ISU
YANG
DIANGKAT

PESAN
KUNCI

PENDAPAT/SARAN
MEDIA

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Media komunikasi yang khusus menangani sub sektor drainase untuk di Kota Baubau belum ada.
Kegiatan yang berhubungan dengan pemeliharaan dan pembersihan drainase biasanya hanya
merupakan bagian dari kegiatan kerja bakti baik itu kerja bakti berkala maupun dalam rangka
event Kota.
Tabel 3.4-63Kerjasama Dalam Pengelolaan Drainase Lingkungan di Kota Baubau

No

Nama Kegiatan

Jenis
Kegiatan
Sanitasi

Tidak ada

Tidak ada

Mitra
Kerjasam
a
Tidak ada

Bentuk Kerjasama

Tidak ada

Sumber : Pemetaan Komunikasi dan Media 2012


Dalam kerjasama terkait pembangunan dan pengelolaan drainase, pihak Jasa Raharja pernah
bermitra dengan pihak Kelurahan Bende dan Wawowanggu dalam pembangunan drainase
lingkungan

94

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

N
O

NAMA MITRA

JENIS
SANITASI

KEGIATAN BENTUK KERJASAMA

Tidak Ada

Tabel 3.4-64 Daftar Mitra Potensial Pengelolaan Drainase Lingkungan

Sumber: Pemetaan Komunikasi dan Media 2012


3.4.5

Partisipasi Dunia Usaha


Partisipasi Dunia Usaha sudah mulai mendukung pembangunan kota termasuk dibidang sanitasi.
Namun dukungan tersebut masih perlu terus ditingkatkan. Sesuai dengan data hasil survey
Sanitation Supply Asessment (SSA), partisipasi dunia usaha belum menyentuh sub sektor drainase

Tabel

NO

3.4-65Penyedia layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan yang ada di Kota Baubau

NAMA PROVIDER

TAHUN MULAI OPERASI

JENIS KEGIATAN

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

SumbSumber : Survey SSA 2012


Penyedia layanan pengelolaan Drainase lingkungan di kota Baubau sampai saat ini belum ada.
Berbeda dengan sub sektor persampahan, sub sektor ini belum menarik minat dan belum
merupakan isu yang mendesak bagi kalangan swasta, LSM dan kelompok masyarakat lainnya,
sehingga pihak Pemerintah kota perlu melakukan optimalisasi dalam sosialisasi dan advokasi ke
mitra potensial terkait pengelolaan drainase.

95

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.4.6

Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak Sektor drainase


Tabel 3.4-66Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak

N
O

PRODUK INPUT

Aspek Teknis

Operasional

(A)
DRAINASE PRIMER

(B)
(C)
DRAINASE SEKUNDER
DRAINASE TERSIER
ISU STRATEGIS DAN PERMASALAHAN
ASPEK TEKNIS
- Masterplan / rencana induk sistem drainase masih bersifat parsial- Sudah ada masterplan / rencana induk sistem drainase
Sudah ada masterplan / rencana induk sistem drainase
kewilayahan, belum ada rencana induk skala Kota Baubau
- Belum ada targat pengelolaan drainase skala kota
- Belum ada targat pengelolaan drainase skala kota
- Belum ada targat pengelolaan drainase skala kota
- Pembangunan Drainase tidak terintegrasi dengan Drainase Primer - Pembangunan drainase tidak terintegrasi dengan drainase sekunder dan
- Masih terdapat pembangunan drainase tidak sesuai standar- Masih terdapt pembangunan drainase tidak sesuai standar kelayakan
primer
kelayakan teknis, lingkungan dan ekonomi
teknis, lingkungan dan ekonomi
- Pembangunan drainase tidak sesuai standar kelayakan teknis,
lingkungan dan ekonomi
- Sudah ada jadwal berkala pembersihan Drainase
- Sudah ada jadwal berkala pembersihan Drainase
- Belum ada jadwal berkala pembersihan Drainase
- Sudah ada personil pembersihan sungai
ASPEK NON TEKNIS

Aspek Legal/kebijakan

Aspek Kelembagaan
manajemen

Aspek Pemberdayaan / PMJK

Aspek Komunikasi & Media

Aspek Keterlibatan Dunia Usaha - Pemerintah belum optimal menggali potensi-potensi pendanaan dan- Pemerintah belum optimal menggali potensi-potensi pendanaan dan- Pemerintah belum optimal menggali potensi-potensi pendanaan dan
pelibatan dunia usaha dalam pembangunan Drainase
pelibatan dunia usaha dalam pembangunan Drainase
pelibatan dunia usaha dalam pembangunan Drainase
- Keterlibatan pihak swasta dan masyarakat sangat minim
- Keterlibatan pihak swasta dan masyarakat sangat minim
- Keterlibatan pihak swasta dan masyarakat sangat minim

Aspek Ekonomi /
Keuangan

- Belum ada Perda yang mengatur masalah pengelolaan drainase,- Belum ada perda mengenai kewajiban dan sanksi bagi Pemerintah
- Belum ada Perda yang mengatur masalah pengelolaan drainas, sungai dan daerah aliran sungai
dalam menyediakan sarana drainase tersier
sungai dan daerah aliran sungai
- Belum ada aturan/sanksi bagi pengembang atau mesyarakat dalam
menyediakan drainase tersier
- Belum ada aturan/sanksi bagi masyarakat dalam memelihara Drainase
/institusi/ - SKPD terkait belum maksimal dalam melakukan perencanaan,
pengadaan sarana, pengelolaan, pengaturan dan pembinaan serta
monitoring dan evaluasi kegiatan pembangunan drainase

SKPD terkait belum maksimal dalam melakukan perencanaan, pengadaan sarana, pengelolaan, pengaturan dan pembinaan serta
monitoring dan evaluasi kegiatan pembangunan drainase
- Perilaku warga yang masih sering membuang sampah dan air limbah- Perilaku warga yang masih sering membuang sampah dan air limbahke drainase
ke drainase
-

SKPD terkait belum maksimal dalam melakukan perencanaan,


pengadaan sarana, pengelolaan, pengaturan dan pembinaan serta
monitoring dan evaluasi kegiatan pembangunan drainase
Belum ada kelompok/lembaga pengelola drainase di tingkat basis
Perilaku warga yang masih sering membuang sampah dan air limbah ke
drainase
Peran tokoh masyarakat dan lembaga masyarakat dalam pengelolaan
drainase masih kurang

- Media sosialisasi & komunikasi yang berfungsi dalam pengawasan- media sosialisasi & komunikasi yang berfungsi dalam pengawasan- media sosialisasi & komunikasi yang berfungsi dalam pengawasan
dalam pembangunan dan pengelolaan drainase masih kurang
dalam pembangunan dan pengelolaan drainase masih kurang
dalam pembangunan dan pengelolaan drainase masih kurang

Pengganggaran Pembangunan & pengelolaan drainase dari APBD


utnuk drainase primer masih rendah

Pengganggaran Pembangunan & pengelolaan drainase dari APBD


utnuk drainase sekunder sudah cukup Baik

Pengganggaran Pembangunan & pengelolaan drainase dari APBD


utnuk drainase tersier masih rendah

Sumber :Hasil Studi/Kajian/Survey dan Analisis POKJA

96

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.5

PENGELOLAAN KOMPONEN TERKAIT SANITASI


Selain sub sektor air limbah domestik, persampahan, drainase lingkungan dan juga PHBS, terdapat
komponen lain yang terkait sanitasi antara lain : air bersih, Limbah Industri Rumah Tangga serta
Limbah Medis.
3.5.1

Pengelolaan Air Bersih


Kota Baubau dengan luas wilayah 221 Ha telah memiliki sistem pengelolaan air bersih yang
dikelola oleh PDAM Kota Baubau walaupun PDAM Kabupaten Buton hingga saat masih tetap
beroperasi di wilayah Kota Baubau. Dari data yang tercatat di PDAM Kota Baubau hingga tahun
2012 sistem penyediaan dan pengelolaan air bersih Kota Baubau khususnya perpipaan telah
melayani sekitar 18,36% dari luas wilayah Kota Baubau dengan kapasitas terpasang sebesar
56,20 Liter/detik serta 32,4 liter/perdetik kapasitas produksi. Jaringan tersebut telah melayani
Sambungan Rumah sebesar 3633 SR dan kran air sebanyak 111 unit dengan rata-rata tarif (0 10
m3) Rp. 5.174. Selengkapnya system penyediaan dan pengelolaan air bersih Kota Baubau yang
dikelola PDAM Kota Baubau dapat di lihat pada tabel di bawah ini :
Tabel 3.5-67Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Yang Dikelola PDAM di Kota Baubau

No

Uraian

1
2
3
4
5

Pengelola
Tingkat Pelayanan
Kapasitas Produksi
Kapasitas Terpasang
Jumlah Sambungan Rumah
(Total)
Jumlah Kran Air
Kehilangan Air (UFW)
Retribusi/Tarif (rumah tangga)

6
7
8

Satuan

%
Lt/detik
Lt/detik
Unit
Unit
%
M3

Sistem
Perpipaan
PDAM
18.36
32,4
56,20
3633 SR

Keterangan

111
25,6
Rp. 5.174 (untuk
0 10 m3)

PDAM Kota Baubau


PDAM Kota Baubau
PDAM Kota Baubau

PDAM Kota Baubau


PDAM Kota Baubau
PDAM Kota Baubau
PDAM Kota Baubau

Sumber : PDAM Kota Baubau


Dari tabel diatas tergambarkan bahwa Kapasitas produksi PDAM masih sangat terbatas yang
hanya mencapai 374 liter/detik sedangkan kapasitas terpasang mencapai 571 liter/detik serta
diperparah dengan tingkat kehilangan air mencapai 30,8 %.

97

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.5-68Sistem Penyediaan dan Pengelolaan Air Bersih Yang Dikelola Non PDAM di Kota Baubau

1
2

Pengelola
Tingkat Pelayanan

Sistem
Perpipaan
-

Kapasitas Produksi

Lt/detik

data tidak tersedia

Kapasitas Terpasang

Lt/detik

data tidak tersedia

Jumlah Sambungan Rumah (Total)

SR

data tidak tersedia

Jumlah Kran Air

Unit

data tidak tersedia

Kehilangan Air (UFW)

data tidak tersedia

data tidak tersedia

No

Uraian

Retribusi/Tarif (rumah Tangga)

Satua
n

Keterangan
data tidak tersedia
data tidak tersedia

Tabel 3.5-69Data Pelanggan Air Bersih di Kota Baubau

No

Wilayah
(Kecamatan)

Jumlah
Jiwa

Jumlah Pelanggan

Kecamatan Betoambari

4.018

PDAM
639

Kecamatan Murhum

10.214

931

Kecamatan Wolio

8.661

1111

Kecamatan Kokalukuna

3.746

442

Kecamatan Bungi

1.601

Kecamatan Sorawolio

1.478

Kecamatan Lea-lea

1.622

510

Total

31.340

3.633

Non PDAM

Sumber : PDAM Kota Baubau 2012

98

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 3.5-70Data Sumber Air Baku

N
o
1

Sumber Air Baku

Pengelola

Wamembe

Kapasita
s (lt/dtk)
100
liter/detik
80 liter/detik

2
3

Air jatuh Tirta Rimba

40 liter/detik

PDAM Kota Baubau

Waeni

30 liter/detik

PDAM Kota Baubau

Kasombu/Ntowu

80 Liter/detik

PDAM Kota Baubau

Uwebalanga

Keteranga
n

PDAM Kota Baubau


PDAM Kota Baubau

Sumber : PDAM Kota Baubau 2012


Berdasarkan hasil survey bahwa sumber air bersih yang di kelolah PDAM terdiri dari air permukaan dan air
tanah yang tersebar di seluruh Kota Baubau, namun demikian ada beberapa sumber air yang tidak dapat
dimanfaatkan seperti air permukaan yang sifatnya hanya musiman begitu pula air tanah yang memiliki debet
airnya terlalu kecil walaupun sebagian sumber tersebut telah dikelola oleh PDAM Kabupaten Buton. Berikut
beberapa sumber air baku yang di kelolah PDAM Kota Baubau :
1.

Sungai Balanga (Uwebalanga).


Sungai Balanga yang biasa juga disebut sungai Uweogena dan Sungai Baubau, adalah merupakan sungai
yang membelah kota Baubau yang membelah Kota Baubau. Sungai ini dapat menghasilkan air dengan
kapasitas 100 120 l/ dtk. Sumber Air Baku PDAM kota Baubau ini menggunakan sitem pengolahan
Koagulasi, Flokulasi, Sedimentasi dan Filtrasi. Sistem pengolahan ini di bangun pada Tahun 2005 dan
2006 dengan Sumber Dana APBN Dekon, APBD II dan PDAM Kota Baubau sendiri. Adapun daerah
Pelayanannya antara lain Kecamatan Murhum dan Betoambari Tidak Termasuk Waborobo dan Labalawa
dengan jumlah penduduk 54.542 Jiwa, sampai saat ini yang terlayani berjumlah 536 SR atau 3.216 Jiwa
atau 5,89 %,

2.

Mata Air Kosombu/Ntowu


Mata air Kasombu dan Ntowu ini terletak di kelurahan Karya Baru dan Kaisabu Baru Kecamatan Sorawolio.
Sistem pengolahan ini dibangun pada tahun anggaran 2006 dengan Sumber Dana APBD II/ Dana Alokasi
Khusus (DAK). Adapun sistem pengolahan mata air ini adalah Koagulan/ Flokulasi/ Filterisasi. Kapasitas air
yang dihasilkan dari 2 (dua) Mata Air ini sebesar 80 100 ltr /Dtk. Sistem ini mampu melayani masyarakat
kecamatan sorawolio yakni Kelurahan Bugi, Karya Baru dan Kaisabu Baru dengan jumlah penduduk 6.624
jiwa (Pengelolaan Masyarakat setempat) serta daerah pelayanan Zona II yaitu Kecamatan Wolio dan
Kadolomoko Kecamatan Kokalukuna dengan jumlah penduduk 37.097 jiwa dan yang terlayanani berjumlah
225 SR atau 1.350 jiwa atau 3,64 %

3.

Mata Air (Air Jatuh Tirta Rimba)


Sumber mata air ini terletak di kelurahan Waruruma Kecamatan Bungi. Kapasitas air yang dihasilkan dari
mata air ini sebesar 40 60 l/ dtk. Sistem pengolahan mata air ini di bangun pada tahun 2006 dengan
sumber dana dari APBD/ DAK dan APBN Dekon.Mata air ini melayani daerah komersial/ industri termasuk
diantaranya kawasan Pelabuhan, Pantai Kamali, Jembatan Batu, TPI Wameo dan industri lainnya.

99

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.

Mata Air Wamembe

Mata Air Wamember terletak di kelurahan Kalia-lia kecamatan Bungi. Kapasitas air yang dihasilkan oleh
mata air ini adalah sebesar 60 - 80 l/ dtk. Mata Air ini dibangun Melalui Dana APBN (PDPSE AB) pada
tahun 2003 . Mata air ini melayani kelurahan Kolese, kelurahan Lowu-lowu, kelurahan Kalia-lia, dan PUMA
(kelurahan Liwuto dan kelurahan Sukanayo), dengan Jumlah penduduk 9.677 Jiwa dan yang sudah
terlayani sampai saat ini sebanyak 782 SR atau 4.692 Jiwa atau 48,48 %.
5. Mata Air Waeni
Mata air Waeni terletak di kelurahan Kampoenaho kecamatan Bungi. Kapasitas ait yang dihasilkan dari
mata air ini sebesar 30 - 50 l/ dtk. Sistem pengolahan air ini yang menggunakan system Koagulasi,
Filterisasi dan Sedimentasi ini dibangun pada tahun anggaran 2005 dengan sumber dana APBD dan pada
tahun 2006 dengan sumber dana APBN (NUSSP & PKPS BBM). System ini sebelumnya melayani
Kelurahan Palabusa, Kelurahan Kampeonaho & Kolagana dengan jumlah penduduk sebanyak 3.063 jiwa
sementara yang baru terlayani baru sekitar 1.050 Jiwa atau 35 %.
Tabel 3.5-71Data Kualitas Air

No

Parameter

Standar
(Berdasar PP 82 tahun
2001)

Hasil
Pengukuran
(Air Distribusi)

Tidak Ada Data

Untuk data kualitas Air, belum dapat menyajikan data


air

100

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

3.5.2

Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga


Tabel 3.5-72Pengelolaan Industri Rumah Tangga Kota Baubau

No

Jenis Industri
Tangga

Data Tidak tersedia

3.5.3

Rumah

Jumlah
Industri
Rumah
Tangga
Data tdk Tersedia

Kapasitas
(m3/hari)

Jenis Pengolahan

Data tdk Tersedia

Tidak Ada IPAL

Pengelolaan Limbah Medis


Limbah medis adalah limbah yang berasal dari aktivitas rumah sakit, puskesmas ataupun tempat
lainnya yang berhubungan dengan medis. Baik berupa sampah bekas peralatan medis maupun
berupa air limbah yang dihasilkan dari seluruh akivitas yang dilakukan.
Tabel 3.5-73Pengelolaan Limbah Medis Fasilitas Kesehatan di Kota Baubau

NAMA
FASILITAS LOKASI
JENIS PENGOLAHAN LIMBAH KAPASITAS
KESEHATAN
MEDIS
(M3/HARI)
Rumah
Sakit Kelurahan
IPAL (untuk limbah cair)
Tidak Ada Data
Palagimata
Sumber : Rumah Sakit Palagimata Kota Baubau&Dinas Kesehatan Kota Baubau

101

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

Bab ini memberikan gambaran mengenai kegiatan sanitasi yang dilakukan oleh Pemerintah Kota
baubau, dalam hal ini instansi / dinas terkait baik program saat ini ( yang sedang berjalan) maupun
perencanaan tahun yang akan datang (2013) pada sektor PHBS, Air Limbah Domestik, Persampahan,
Drainase, Air Bersih, Limbah Industri Rumah tangga dan Limbah Medis Rumah Sakit
4.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Higiene
Tabel 4.1-74Rencana Program dan Kegiatan PHBS Tahun 2013

No

Nama
Program/ Satuan
Kegiatan

Volume

Indikasi
Biaya
(Rp)

Sumber
Pendanaan/
Pembiayaan

Paket

2.800.000

Paket

Paket

Penyuluhan
menciptakan
Lingkungan Sehat
Pengembangan
media promosi dan
informasi sadar hidup
sehat
Penyuluhan
pola
hidup bersih dan
sehat
Pemetaan PHBS

Jejaring PHBS

APBD

SKPD
Penanggu
ng
Jawab
Dinkes

Sumber
Dokumen
Perencanaa
n
Renja

2.550.000

APBD

Dinkes

Renja

4.880.000

APBD

Dinkes

Renja

Paket

4.200.000

APBD

Dinkes

Renja

Paket

15.084.700

APBD

Dinkes

Renja

kader Paket

10.136.900

APBD

Dinkes

Renja

Sosialisasi
PHBS Paket
Tk. Kota Bau-Bau

12.000.000

APBD

Dinkes

Renja

Monitoring
dan Paket
evaluasi
program
promosi kesehatan
Paket

10.136.900

APBD

Dinkes

Renja

61.788.500

Pelatihan
PHBS

TOTAL

Rencana kegiatan terkait peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) diantaranya
Penyuluhan menciptakan Lingkungan Sehat, Pengembangan media promosi dan informasi sadar hidup
sehat, Penyuluhan pola hidup bersih dan sehat, yang akan dilaksanakan oleh Dinas Kesehatan Kota
baubau dengan anggaran mencapai Rp. 61.788.500,- yang bersumber dari APBD Kota baubau.
102

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 4.1-75Kegiatan PHBS yang sedang berjalan

No

Nama
Kegiatan

1.

Program
Promosi
Kesehatan
dan
Pemberdayaan
Masyarakat
Program
Pengembangan
Lingkungan Sehat
Pengawasan Kualitas
Air dimasyarakat
Studi EHRA Kota
Baubau

2.
3.
4.
TOTAL

Program/ Satuan

Volume

Biaya ( Rp)

Sumber
Dana

Lokasi
Kegiatan

Pelakasana
Kegiatan

Paket

466.618.950

APBD

Kota
Baubau

Dinkes

Paket

122.919.900

APBD

Kota
Baubau

Dinkes

paket

7.120.000

APBD

Dinkes

Paket

56.469.000

APBD

Kota
Baubau
Kota
Baubau

653.127.850

APBD

Dinkes

Kegiatan-kegiatan terkait PHBS yang sedang dilaksanakan di Kota baubauyaitu Program Promosi
Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat, Program Pengembangan Lingkungan Sehat , Pengawasan
Kualitas Air dimasyarakat dan Studi EHRA Kota Baubau. Kegiatan-kegiatan tersebut dilaksanakan oleh
Dinas Kesehatan Kota baubau dengan anggaran mencapai Rp. 653.127.85

103

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.2 Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik


Tabel 4.2-76Rencana Program dan Kegiatan pengelolaan Air Limbah domestik Tahun 2013

No

Nama Program/ Satuan


Kegiatan

Volume

Indikasi
Biaya
(Rp)

Sumbe
r Dana

SKPD
Penanggung
Jawab

Program
Pengendalian
Pencemaran dan Paket
Perusakan
Lingkungan Hidup
Stimulan Jamban Unit
Keluarga

292.000.000,-

APBD

BAPEDALDA

Sumber
Dokumen
Perencanaa
n
RENJA

50

85.000.000

APBD

DINKES

RENJA

Stimulan Spal

10

25.000.000

APBD

DINKES

RENJA

Unit

TOTAL

402.000.000,-

Terkait peningkatan pengelolaan air limbah, rencana kegiatan yang akan dilaksanakan yaitu Program
Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup dengan alokasi anggaran sebesar Rp.
292.000.000. Kegiatan Stimulan Jamban Keluarga dan stimulan SPAL dan Rp. 110.000.000 yang
diharapkan bersumber dari APBD Kota baubau. Sementara itu, kegiatan dalam rangka pencegahan
pencemaran air akan dilaksanakan oleh Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah Kota
baubau dengan alokasi anggaran yang bersumber dari APBD.

Tabel 4.2-77Kegiatan Pengelolaan Air limbah domestik Yang sedang berjalan

No
1

2
3.

Nama
Program/
Kegiatan
Program
Pengendalian
Pencemaran
dan
Perusakan
Lingkungan
Hidup
Pembanguna
n
Jamban
Keluarga
Pembanguna
n
Jamban
Keluarga

Satuan Volume

Biaya
(Rp)

Sumbe
r Dana

Lokasi
Kegiatan

Pelaksana
Kegiatan

Paket

115.450.000

APBD

Kota Baubau

BAPEDALDA

Unit

14

47.500.000

APBD

Kel. Waborobo

PU/PNPM-MP

Unit

11.300.000

APBD

Kel. LANTO

PU/PNPM-MP
104

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.

Pembanguna
n
Jamban
Keluarga
5.
Pembanguna
n
jamban
Keluarga
6.
Pembanguna
n
jamban
keluarga
7.
Pembanguna
n
Jamba
Keluarga
8.
Pembanguna
n
Jamban
Keluarga
9.
Pembanguna
n Jamban
10. Pembanguna
n
Jamban
Keluarga
11. Pembanguna
n Jamban
12. Pembanguna
n MCK
13. Pembanguna
n MCK
14. Pembanguna
n MCK
15. Pembanguna
n MCK
16. Pembanguna
n MCK
TOTAL

Paket

7.500.000

APBD

Kel. Melai

PU/PNPM-MP

Unit

57.000.000

APBD

Kel.
Tangganadapa

PU/PNPM-MP

Unit

54.000.000

APBD

Kel. Lipu

PU/PNPM-MP

Unit

44.000.000

APBD

Kel.
Katobengke

PU/PNPM-MP

Unit

17.000.000

APBD

Kel. Tarafu

PU/PNPM-MP

Unit

12.500.000

APBD

Unit

9.500.000

APBD

Kel. Ngangana PU/PNPM-MP


Umala
Kel.Waliabuku PU/PNPM-MP

Unit

11.000.000

APBD

Kel. Kaisabu

PU/PNPM-MP

Unit

30.000.000

APBD

Kel. Melai

PU/PNPM-MP

Unit

15.500.000

APBD

Kel. Melai

PU/PNPM-MP

Unit

23.000.000

APBD

PU/PNPM-MP

Unit

15.000.000

APBD

Kelurahan
Kaobula
Kel. Kaisabu

Unit

15.000.000

APBD

Kel.
Baru

PU/PNPM-MP

Gonda PU/PNPM-MP

485,250,00
0

Kegiatan-kegiatan pengelolaan air limbah yang sedang dilaksanakan yaitu Program Pengendalian
Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup dengan alokasi biaya Rp. 115.450.000juta yang
bersumber dari APBD. Selain itu, terdapat juga kegiatan kegiatan yang dilaksanakan oleh Badan
Keswadayaan Masyarakat (BKM) yang dimonitoring oleh Dinas Pekerjaaan Umum Kota Baubau
diantaranya Pembangunan MCK dengan alokasi anggaran Rp. 98.500.000,- Pembangunan Jamban
Keluarga sebesar Rp. 260.300.000.

105

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.3 Peningkatan Pengelolaan Persampahan


Tabel 4.3-78Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2013

No

NamaProgram/Kegi
atan

Satuan

Volume

1.

Peningkatan Operasi
dan
Pemeliharaan
Prasarana
dan
Sarana Pengelolaan
Persampahan
Peningkatan
Kemampuan Aparat
Pengelolaan
Persampahan
Peran
Serta
Masyarakat Dalam
Pengelolaan
Persampahan
Pegadaan Peralatan
Persampahan (Whell
Loader )
Fasilitasi Penguatan
Kapasitas
Masyarakat tentang
TPST Sistem 3 R

Paket

Paket

Paket

2.

3.

4.
5.

TOTAL

SKPD
PenanggungJ
awab

Sumber
Dokumen
Perencanaan

2.556.500.000

DPPPK

RENJA

75,000,000

DPPPK

RENJA

100,000,000

DPPPK

RENJA

2.000.000.000 APBD

PU

RENJA

300.000.000 APBD

PU

RENJA

Unit
Ls

Indikasi
Biaya
(Rp)

Sumber
Dana

5,031,500,0
00

Dalam rangka meningkatan pengelolaan persampahan kegiatan-kegiatan yang direncanakan akan


dilaksanakan yaitu Peningkatan Operasi dan Pemeliharaan Prasarana dan Sarana Pengelolaan
Persampahan; Peningkatan Kemampuan Aparat Pengelolaan Persampahan ; Peran Serta Masyarakat
Dalam Pengelolaan Persampahan; Pegadaan Peralatan Persampahan (Whell Loader ); Fasilitasi
Penguatan Kapasitas Masyarakat tentang TPST Sistem 3 R. Keseluruhan kegiatan-kegiatan tersebut
membutuhkan anggaran yang cukup besar mencapai Rp. 5,031,500,000. Kegiatan-kegiatan tersebut
akan dilaksanakan oleh Dinas Kebersihan Pertamanan, Pemakaman dan Pemadam Kebakaran Kota
baubau.

106

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 4.3-79Kegiatan Pengelolaan Persampahan yang Sedang Berjalan

No

Nama Program
Kegiatan

Peningkatan Operasi
dan
pemeliharaan
Prasarana
dan
Sarana Persampahan
Pengembagan
teknologi Pengolahan
Pesampahan
Peningkatan
Kemampuan aparat
pengelolaan
Persampahan
Peningkatan
Peran
serta
masyarakat
dalam
pengelolaan
persampahan
Penutupan TPA Lama

2
3

/ Satuan

Institusi
Pelaksana

Paket

84.100.000 APBD

DKP3K

Paket

69.000.000 APBD

DKP3K

Paket

30.000.000 APBD

DKP3K

Paket

180.000.000 APBD

DKP3K

Instalasi Paket
Gas

30.000.000 APBD

DKP3K

7.500.000 APBD

PU

7.500.000 APBD

PU

7.500.000 APBD

PU

5.000.000 APBD

PU

Pengadaan
Tong Unit
sampah
Pengadaan
Tong Unit
Sampah
PengadaanTong
Unit
sampah
Pembuatan
Bak Unit
sampah

TOTAL

Lokasi
Kegiatan

DKP3K

7.

10

Sumber
Dana

2.614.354.000 APBD

Pembuatan
Penangkap
Methan

9.

Biaya
(Rp)

6.

8.

Volume

3,034,954,
000

Optimalisasi pengelolaan persampahan yang sedang dilaksanakan didukung oleh kegiatankegiatan sepertiPeningkatan Operasi dan pemeliharaan Prasarana dan Sarana Persampahan,
Pengembagan teknologi Pengolahan Pesampahan, Peningkatan Kemampuan aparat pengelolaan
Persampahan, Peningkatan Peran serta masyarakat dalam pengelolaan persampahan,
Pembuatan Instalasi Penangkap Gas Methan, Pengadaan Tong sampah, Pembuatan Bak sampah
Rp. 3,034,954,000 yang bersumber dari APBD dan dilaksanakan oleh DKP3K Kota baubau.
107

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.4 Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan


Tabel 4.4-80Rencana Program dan kegiatan pengelolaan drainase Tahun 2013

No

Nama
Program
Kegiatan
Kegiatan
Pembangunan
Saluran
Drainase
Pembangunan
Turap/Talud/Bro
njong

Satuan

Volume

Indikasi Biaya
(RP)

1.150

150

SKPD
Penanggung
Jawab

Sumber
Dokumen
Perencanaan

930.000.000

Sumber
Pendanaan
/
Pembiayaa
n
APBD

PU

RENJA

500.000.000

APBD

PU

RENJA

3
TOTAL

1,430,000,000

Terkait peningkatan pengelolaan drainase lingkungan, kegiatan yang akan dilaksanakan yaitu
Kegiatan Pembangunan Saluran Drainase. Kegiatan-kegiatan ini akan dilaksanakan oleh Dinas
Pekerjaan Umum dingan indikasi anggaran mencapai Rp. 930 juta yang bersumber dari APBD.

Tabel 4.4-81Kegiatan Pengelolaan Drainase yang sedang berjalan

No

Nama
Program
Kegiatan

1
2
3
4.
5
6.
7.
8.
9.

/ Satuan

Volume

Biaya
(Rp)

Sumber
Dana

Lokasi Kegiatan Pelaksana


Kegiatan

Pembangunan saluran Keg.


drainase/gorong-gorong
Program Pembangunan
Turap/Talud/Bronjong
Pembangunan Sumur Unit
Resapan
Pembuatan
Sumur
resapan
Pembuatan SPAL
M

1.773.582.588

APBD

PU/PNPM-MP

1.141.44.334

APBD

PU/PNPM-MP

5.500.000

APBD

PU/PNPM-MP

7.500.000

APBD

PU/PNPM-MP

100

9.000.000

APBD

PU/PNPM-MP

Pembuatan
Penutup Drainase
Pembuatan
Penutup Drainase
Pembuatan
Penutup Drainase
Pembuatan
Penutup Drainase

Plat M

127

37.500.000

APBD

PU/PNPM-MP

Plat M

170

47.500.000

APBD

PU/PNPM-MP

Plat M

92

43.516.000

APBD

PU/PNPM-MP

Plat M

30

14.190.000

APBD

PU/PNPM-MP
108

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

No

Nama
Program
Kegiatan

10.

Pembuatan Drainase

11.
12.

/ Satuan

Volume

Biaya
(Rp)

Sumber
Dana

Lokasi Kegiatan Pelaksana


Kegiatan

100

20.250.000

APBD

Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase

M
M

100
74

48.000.000
18.000.000

APBD
APBD

13.
14.
15.
16.
18.
19.

Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase

M
M
M
M
M
M

25
50
70

24.300.000
10.125.000
18.259.000
7.865.000
40.095.000
19.000.000

APBD
APBD
APBD
APBD
APBD
APBD

20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.

Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase
Pembuatan Drainase

M
M
M
M
M
M
M
M
M

125
50
71
52
70
61
53
78
120

11.400.000
10.000.000
14.244.000
10.155.000
17.750.000
10.166.000
8.950.000
19.850.000
11.400.000
2,372,24
1,922

APBD
APBD
APBD
APBD
APBD
APBD
APBD
APBD
APBD

Kel. Ngangana
Umala
Kel. Waliabuku
Kel.
NgkariNgkari
Kel.Kampeonaho
Kel. Tomba
Kel. Tomba
Kel. Wale
Kel. Batulo
Kel.
Kadolo
Katapi
Kel. Bungi
Kel. Gonda Baru
Kel. Batara Guru
Kel. Wangkanapi
Kel. Wangkanapi
Kel. Lakologou
Kel. Lakologou
Kel. Lakologou
Sukanaryo

198
100

PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP
PU/PNPM-MP

Kegiatan pengelolaan drainase yang sedang dilaksanakan di Kota baubau yaitu Pembangunan
saluran drainase/gorong-gorong, Program Pembangunan Turap/Talud/Bronjong, Pembangunan Sumur
Resapan, Pembuatan SPAL, Pembuatan Plat Penutup Drainase, Pembuatan Drainase, dengan
alokasi anggaran sebesar Rp. 2.372.241.922.

109

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4.5 Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi


Tabel 4.5-82Rencana Program dan kegiatan Pengelolaan Air bersih Tahun 2013

No

Nama
Program/Kegiatan

Pembangunan
M
fasilitas
dan
jaringan Air Bersih
Pembangunan IPA
Kapasitas 20 lt/s
Peninkatan
Suspensi bending
Wonco III
Peningkatan
Saluran Sekunder
ID Lia Buku
Pembuatan Sumu
Bor untuk jaringan
irigasi Air tanah
Pembuatan
Unit
Reservoir
Kapasitas 500 m3
dan IPA kec.
Kokalukuna
Peningkatan IKK Paket
SPAM Sorawolio

2.
3.
4.
5.
6.

7.

Satuan

Volume

4.136

Indikasi
Biaya
(Rp)
1.243.600.000

Sumber
Pendanaan

SKPD
Penanggung
Jawab

APBD

PU

2.500.000.000

PU

850.000.000

PU

630.000.000

PU

1.500.000

PU

4.500.000.000

PU

750.000.000

TOTAL

Sumber
Dokumen
Perencanaa
n
RENJA

10,475,10
0,000

Kegiatan lain terkait sektor sanitasi adalah pengelolaan air bersih. Kegiatan yang akan dilaksanakan
berkenaan dengan pengelolaan air bersih yaitu Pembangunan fasilitas dan jaringan Air Bersih),
Pembangunan IPA Kapasitas 20 lt/s, Peninkatan Suspensi bending Wonco III, Peningkatan Saluran
Sekunder ID Lia Buku, Pembuatan Sumu Bor untuk jaringan irigasi Air tanah, Pembuatan Reservoir
Kapasitas 500 m3 dan IPA kec. Kokalukuna, Peningkatan IKK SPAM Sorawolio dengan alokasi
penganggaran sebesar Rp.10,475,100,000.

110

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 4.5-83Rencana program dan kegiatan Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga Tahun 2013

Nama Program /
Kegiatan

No

Satuan

Indikasi
Biaya ( RP)

Volume

Sumber
Pendanaan /
pembiayaan

Tidak dianggarkan

SKPD
Penanggung
Jawab

Sumber
dokumen
perencanaan

Tidak
dianggarkan

TOTAL

Tabel 4.5-84 Rencana Program dan kegiatan Pengelolaan Limbah Medis Rumah Sakit

No

Nama Program /
Kegiatan

Satuan

Volume

Indikasi
Biaya ( RP)

Sumber
Pendanaan /
pembiayaan

Tidak dianggarkan

SKPD
Penanggung
Jawab

Sumber
dokumen
perencanaan

Tidak
dianggarkan

TOTAL

Tabel 4.5-85Kegiatan Pengelolaan Air Bersih yang sedang berjalan

No

Nama Program / Kegiatan

Program Pengembangan Paket


dan Pengelolaan Jaringan
Irigasi Rawa dan Jaringan
Pengairan Lainnya
Program Penyediaan dan Paket
Pengelolaan Air Baku
Program Pengembangan Paket
Kinerja Pengelola Air Minum
dan Air Limbah

2
3.

TOTAL

Satuan

Volume
1

Indikasi biaya Sumber


( Rp)
dana
2.903.381.987
APBD

Lokasi
kegiatan
Kota Baubau

Pelaksana
kegiatan
Dinas PU

4.486.774.155

APBD

Kota Baubau

Dinas PU

1.352.499.500

APBD

Kota Baubau

Dinas PU

8.742.655.642

Kegiatan pengelolaan air bersih yang sedang dilaksanakan meliputi kegiatan Program Pengembangan dan
Pengelolaan Jaringan Irigasi Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya, Program Penyediaan dan Pengelolaan Air
Baku, Program Pengembangan Kinerja Pengelola Air Minum dan Air Limbah dengan total anggaran mencapai
Rp. 8.742.655.642 yang bersumber dari APBD dan dilaksanakan oleh Dinas PU

111

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Tabel 4.5-86Kegiatan Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga yang sedang berjalan

No

Nama Program / Kegiatan

Satuan

Volume

Indikasi
biaya ( Rp)

Tidak ada penggaran

Sumber dana

Lokasi
kegiatan

Pelaksana
kegiatan

Tidak
ada
penganggaran

TOTAL

Tabel 4.5-87Kegiatan Pengelolaan Limbah Medis Rumah Sakit Umum Kota Baubau yang sedang berjalan

No

Nama Program / Kegiatan


Tidak ada penggaran

Satuan

Volume

Indikasi
biaya ( Rp)

Sumber dana

Lokasi
kegiatan

Pelaksana
kegiatan

Tidak
ada
penganggaran

TOTAL

112

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI

5.1

AREABERESIKO SANITASI
Area beresiko sanitasi merupakan area yang dikategorikan beresiko berdasarkan indeks resiko sanitasi.
Adapun resiko tersebut antara lain terjadinya penurunan kualitas hidup, kesehatan, bangunan dan
lingkungan akibat rendahnya akses terhadap layanan sanitasi dan perilaku hidup bersih dan sehat.
Sumber penilaian area beresiko sanitasi diperoleh dari data sekunder dan data primer. Data primer
dihimpun dari studi EHRA dan penilaian SKPD tentang kualitas, kuantitas, kontinuitas sarana dan
prasarana sanitasi serta perilaku PHBS.
Sedangkan berdasarkan data sekunder dinilai atas indikator : data kepadatan penduduk, persentase
KK Miskin, persentase layanan air minum, persentase ketersediaan jamban dan luas area genangan
perkelurahan.
Tabel 5.1.2 tabel skor final penentuan area beresiko
Kelurahan

Skor

Skor

Skor

berdasarkan

berdasarkan

berdasarkan

persepsi

data sekunder

data EHRA

10,00%

30,00%

2
3
2
2
3

1
1
2
2
2

2
3
4
4
3

1,90
2,80
2,60
2,60
2,90

2
3
3
3
3

2
2
2
2
2
2
2
3
2
2
3

2
2
2
2
2
2
3
3
2
2
4

3
2
3
2
4
1
2
2
3
2
2

2,30
2,00
2,30
2,00
2,60
1,70
2,10
2,70
2,30
2,00
2,80

2
2
2
2
3
1
2
3
2
2
3

3
3
2
2
2
2
2

4
4
2
3
2
2
1

2
3
1
3
3
4
4

2,80
3,10
1,70
2,40
2,30
2,60
2,50

3
4
1
3
2
3
3

Skor
yg disepakati

SKPD

60,00%
Kecamatan Betoambari
Kelurahan Sulaa
Kelurahan Waborobo
Kelurahan Lipu
Kelurahan Katobengke
Kelurahan Labalawa
Kecamatan Murhum
Kelurahan Baadia
Kelurahan Melai
Kelurahan Wajo
Kelurahan Lamangga
Kelurahan Tanganapada
Kelurahan Bone-Bone
Kelurahan Tarafu
Kelurahan Wameo
Kelurahan Kaobula
Kelurahan Lanto
Kelurahan Ngangana Umala
Kecamatan Wolio
Kelurahan Bataraguru
Kelurahan Tomba
Kelurahan Wale
Kelurahan Batulo
Kelurahan Wangkanapi
Kelurahan Bukit Wolio Indah
Kelurahan Kadolokatapi

113

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Kelurahan

Skor

Skor

Skor

berdasarkan

berdasarkan

berdasarkan

persepsi

data sekunder

data EHRA

10,00%

30,00%

2
2
2
3
3
2

2
2
2
3
3
2

3
2
4
3
2
2

2,30
2,00
2,60
3,00
2,70
2,00

2
2
3
4
3
2

2
2
2
2

2
3
2
3

3
3
2
3

2,30
2,40
2,00
2,40

2
3
2
3

2
2
2
3
3

1
3
3
2
3

3
1
1
1
1

2,20
1,80
1,80
2,30
2,40

2
1
1
2
3

2
3
3
3
2

1
2
3
2
2

3
2
3
3
4

2,20
2,60
3,00
2,90
2,60

2
3
4
3
3

Skor
yg disepakati

SKPD

60,00%
Kecamatan Kokalukuna
Kelurahan Kadolomoko
Kelurahan Waruruma
Kelurahan Lakologou
Kelurahan Liwuto
Kelurahan Sukanayo
Kelurahan Kadolo
Kecamatan Sorawolio
Kelurahan Kaisabu Baru
Kelurahan Karya Baru
Kelurahan Bugi
Kelurahan Gonda Baru
Kecamatan Bungi
Kelurahan Liabuku
Kelurahan Ngkari-Ngakari
Kelurahan Kampeonaho
Kelurahan Waliabuku
Kelurahan Tampuna
Kecamatan Lea-Lea
Kelurahan Kolese
Kelurahan Lowu-Lowu
Kelurahan Kalia-Lia
Kelurahan Kantalai
Kelurahan Palabusa

PETA AREA BERESIKO


Peta Area Beresiko Sanitasi merupakan gambaran hasil akhir penentuan area beresiko sanitasi Kota
Baubau setelah menganalisis penilaian dari hasil data sekunder, persepsi SKPD dan data EHRA. Dari
hasil penilaian akhir warna merah menunjukkan area dengan kondisi sanitasi beresiko sangat tinggi, area
dengan warna kuning menunjukkan kondisi sanitasi beresiko tinggi, warna biru menunjukkan area
dengan kondisi sanitasi beresiko sedang, sedangkan area dengan warna hijau menunjukkan kondisi
sanitasi kurang beresiko, untuk gambaran kondisi sanitasi setiap kelurahan Kota Baubau dapat dilihat
pada peta berikut ini :

114

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
peta 5.1-5Peta Area Beresiko Sanitasi Kota Baubau

115

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambaran mengenai hasil identifikasi penyebab utama resiko sanitasi pada kelurahan-kelurahan yang
masuk dalam kategori area resiko sanitasi tinggi (nilai resiko 3) dan resiko sanitasi sangat tinggi (nilai
resiko 4) dapat dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 5.1 2 Area Beresiko Sanitasi dan Penyebab Utamanya

N
O
1

AREA
BERESIK
O
RESIKO 4

WILAYAH
PRIORITAS
(KELURAHAN)
TOMBA

PENYEBAB UTAMA RESIKO

LIWUTO

Adanya genangan air


Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak
aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic

KALIALIA

Sumber air terlindungi


Penggunaan sumber air tidak terlindungi.
Kelangkaan air

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL

Masih banyak warga yang tidak CTPS di lima waktu


penting dan masih melakukan BABS
2

RESIKO 3

WABOROBO
LIPU

KATOBENGKE

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL
Adanya pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic dan SPAL
Adanya PerilakuTidak CTPS di lima waktu penting dan
perilaku BABS
Dalam subsektor persampahan, frekuensi
pengangkutan sampah, ketepatan waktu pengangkutan
sampah, dan pengolahan sampah setempat masih
sangat rendah
Dalam subsektor PHBS, banyak warga yang tidak
CTPS di lima waktu penting, serta masih banyak warga
yang BABS

LABALAWA

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL

TANGANAPADA

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL
Dalam subsektor persampahan frekuensi
pengangkutan sampah, Ketepatan waktu
pengangkutan sampah dan Pengolahan sampah
116

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

setempat masih sangat rendah


WAMEO
NGANGANA UMALA
BATARAGURU
BATULO

Pencemaran karena pembuangan isi tangki septik


Adanya genangan air
Adanya genangan air
Adanya pencemaran akibat pencemaran karena
pembuangan isi tangki septic, Pencemaran karena
SPAL
Adanya area genangan air

BUKIT WOLIO
INDAH

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL
Dalam subsektor persampahan frekuensi
pengangkutan sampah, Ketepatan waktu
pengangkutan sampah dan Pengolahan sampah
setempat masih sangat rendah

KADOLOKATAPI

Dalam subsektor persampahan frekuensi


pengangkutan sampah, Ketepatan waktu
pengangkutan sampah dan Pengolahan sampah
setempat masih sangat rendah

LAKOLOGOU

Dalam subsektor persampahan frekuensi


pengangkutan sampah, Ketepatan waktu
pengangkutan sampah dan Pengolahan sampah
setempat masih sangat rendah

SUKANAYO

Pengelolaan sampah
Pengolahan sampah setempat
Masih banyak warga yang tidak CTPS di lima waktu
penting dan masih melakukan BABS

KARYA BARU
GONDA BARU

Pencemaran karena pembuangan isi tangki septik


Pencemaran karena SPAL

TAMPUNA

Pencemaran karena pembuangan isi tangki septik


Pencemaran karena SPAL

LOWU-LOWU
KANTALAI

Pengelolaan sampah
Pencemaran karena pembuangan isi tangki septik
Pencemaran karena SPAL

PALABUSA

Adanya pencemaran akibat Tangki septik suspek tidak


aman, pencemaran karena pembuangan isi tangki
septic, Pencemaran karena SPAL

Sebagian besar penyebab utama resiko sanitasi disebabkan oleh masalah air limbah domestik, baik
karena pencemaran yang disebabkan buangan tangki septik maupun pencemaran SPAL. Penyebab
utama lainnya terkait masalah PHBS, genangan air dan persampahan.

117

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

5.2.

POSISI PENGELOLAAN SANITASI SAAT INI


Penentuan posisi pengelolaan sanitasi saat ini untuk kota Baubau, dilakukan dengan menggunakan
pendekatan SWOT, analisis dilakukan berdasarkan isu dan permasalahan strategi yang telah
teridentifikasi pada Bab III. Adapun hasil Analisis pendekatan SWOT penentuan posisi pengelolaan
sanitasi saat ini untuk Kota Baubau adalah sebagai berikut:
Tabel 5.2-88Posisi Pengelolaan Air Limbah Domestik

N
URAIAN ISU DAN PERMASALAHAN
O
LINGKUNGAN INTERNAL
KEKUATAN (STRENGTH)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Sistem pengelolaan Black Water dari user interface hingga ke
pembuangan akhir telah berjalan.
3
3

Telah mempunyai Instalasi Pengelohan Lumpur Tinja (IPLT)


Telah mempunyai armada sedot tinja yang telah beroperasi 1 unit

KELEMBAGAAN
1 Sudah memiliki SKPD yang menangani Air limbah yakni Dinas
kebersihan, Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Hidup
Daerah, dan PU
KEUANGAN
1 Pendanaan sub sektor air limbah untuk 5 tahun terakhir cukup baik
KEBIJAKAN
1 Sudah ada PERDA mengenai tarif jasa penyedotan Tinja
JUMLAH
KELEMAHAN (WEAKNESS)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Belum memiliki Master Plan Air Limbah Skala Kota
2 Belum optimalnya pemanfaatan dan layanan IPLT Kota Baubau
3 Belum ada uji mengenai data buangan limbah dari IPLT yang ada
(volume, kualitas hasil pengolahan (effluen), efisiensi pengolahan /
IPLT, hasil sampingan/lumpur, dll)
4 Biaya operasional belum sebanding dengan pendapatan (PAD)
KEBIJAKAN
1 Belum optimalnya implementasi Aturan/sanksi bagi pengembang
(Developer) dan masyarakat mengenai kewajiban menyediakan
sarana Jamban & septiktank yang sesuai standar teknis

BOB
OT

NILA
I

SCO
RE

0,4
0,1

7
2

1,00
0,2

0,2
0,1

3
2

0,6
0,2

0,2
0,2

4
4

0,8
0,8

0,2
0,2
0,2
0,2

3
3
4
4

0,6
0,6
0,8
0,8
3,2

0,4
0,2
0,1
0,05

13
4
3
3

1,4
0,8
0,3
0,15

0,05
0,2
0,05

3
20
4

0,15
0,8
0,2

Belum ada Aturan/sanksi bagi pengembang (Developer) mengenai


kewajiban menyediakan sarana IPAL yang sesuai standar teknis

0,05

0,2

Implementasi aturan, tatacara perizinan mengenai kegiatan


pembuangan air limbah bagi permukiman, industri rumah tangga
dan perkantoran belum maksimal
Belum ada aturan/sanksi yang mengatur kewajiban menyedot
lumpur tinja bagi masyarakat, industri rumah tangga, perkantoran
pemilik tangki septiktank

0,05

0,2

0,025

0,1

118

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Belum ada aturan yang mengatur standar operasional kegiatan jasa


pengangkutan limbah cair dan penyedia layanan air limbah lainnya
(swasta)
KELEMBAGAAN
1 Belum Optimalnya Pengawasan dan evaluasi pengelolaan air
limbah domestik, limbah medis dan limbah indutri rumah tangga

0,025

0,1

0,2
0,05

14
4

0,7
0,2

Kurangnya pemanfaatan potensi-potensi pendanaan dan pelibatan


dunia
usaha
/swadaya
masyarakat
(mis
melalui
kebijakan/regulasi) dalam pembangunan /pengadaan sarana dan
infrastruktur air limbah
Kurangnya SDM dalam bidang Air Limbah

0,05

0,15

0,05

0,2

Terbatasnya database mengenai air limbah domestik, dan


komponen terkait sanitasi limbah industri dan limbah medis

0,05

0,15

KOMUNIKASI
1 Kurang optimalnya kampanye PHBS&kesehatan lingkungan
( jamban bersih, septiktank sehat serta Stop BABS)

0,2
0,05

14
3

0,7
0,15

3
4

Belum optimalnya media sosialisasi outdoor yang ada

0,05

0,15

belum ada kampanye sosialisasi & komunikasi tentang masalah


penyedotan/pengangkutan lumpur tinja sesuai standar teknis

0,05

0,2

masih kurangnya pelatihan KSM, kelompok peduli & masyarakat


dalam pengelolaan (O&M) sarana umum air limbah (MCK,MCK++,
jamban umum dsb)
JUMLAH

0,05

0,2

3,6

SELISIH (KEKUATAN-KELEMAHAN)
LINGKUNGAN EKSTERNAL
OPPORTUNITY
KETERLIBATAN DUNIA USAHA
1 potensi dana CSR bagi kegiatan komunikasi, dan penyediaan
sarana Air limbah
2 pelibatan program pemberdayaan, NGO,perguruan tinggi dan
kelompok peduli dalam meningkatkan kesadaran dan partisipasi
masyarakat dalam kegiatan pengelolaan air limbah

-0,4

1
0,25

14
3

3,5
0,75

0,25

0,75

pelibatan NGO, kelompok peduli dalam memberikan bimbingan


teknis mengenai pengelolaan air limbah

0,25

pelibatan Dunia usaha dalam penyediaan jasa pengelolaan air


limbah
JUMLAH

0,25

3
4

THREAT (ANCAMAN)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Masih ada warga yang belum memiliki jamban pribadi dan tidak
terlayani Sarana Komunal

3,5
0,5
0,15

19
3

1,85
0,45

Masih banyak sarana jamban yang tidak sesuai standar teknis


(masih ada jamban yang tidak memIliki tangki septik)

0,1

0,4

Sebagian besar warga membuang air buangan (air cuci, air sisa
mandi dll) langsung ke badan air/tanah (tidak ada sumur resapan)

0,1

0,4

119

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

4
5

Masih ada tangki septik yang tidak sesuai standar teknis


Terdapat beberapa usaha sedot tinja dan pengangkutan tinja ilegal
yang tidak sesuai dangan standar teknis dan berkontribusi dalam
pencemaran
PMJK
1 Kurangnya kesadaran warga dalam pengelolaan (O&M) sarana
umum air limbah (Jamban Umum, MCK, MCK++, MCK Komunal
dsb)
2 Rendahnya kemauan dan kesadaran masyarakat dalam
pembayaran retribusi pengelolaan sarana umum air limbah

0,1
0,05

4
4

0,4
0,2

0,5
0,2

12
4

2
0,8

0,15

0,6

0,15

0,6

swadaya masyarakat & kelompok peduli dalam pembangunan


/pengadaan(jamban, MCK dsb) masih rendah

JUMLAH

3,85

SELISIH (PELUANG-ANCAMAN)

-0,35

Dari tabel pendekatan SWOT untuk Sub sektor Air Limbah di atas diperoleh nilai Strength
(Kekuatan)=3,2 dan nilai Weakness (Kelemahan)= 3,6. Dari jumlah tersebut diperoleh selisih
(Kekuatan-Kelemahan)= -0,4. Nilai Opportunities (Peluang) = 3,5 dan nilai Threats (Ancaman )= 3,85.
Dari nilai tersebut diperoleh selisih (Peluang-Ancaman)= -0,35.
Dengan demikian diperoleh titik kuadran (x,y) yakni (-0,4 ; -0,35). Hasil inilah yang akan menentukan
posisi pengelilaan sub sektor air limbah Kota baubau saat ini dalam matriks ruang.

120

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 5.2-8 Matriks Ruang Posisi Pengelolaan Air Limbah Domestik Kota Baubau

AIR LIMBAH
Posisi pengelolaan Air limbah berada pada kuadran IV. Secara umum posisi ini menggambarkan masih
lemahnya intervensi Pemerintah Kota Baubaudalam pengelolaan Air Limbah. Misalnya jika dilihat dari
aspek kebijakan, belum ada regulasi mengenai ketentuan teknis pengelolaan limbah domestik, aspek
teknis operasional, belum optimalnya pemanfaatan sarana dan prasarana air limbah, di posisi ini
pengelolaan sub sektor air limbah juga menghadapi tantangan besar dari luar yakni masih ada warga
yang belum memiliki jamban dan membuang air buangan langsung ke badan tanah/air, serta rendahnya
kesadaran warga dalam pengelolaan sarana umum air limbah.
Pemerintah Kota Baubau dalam kondisi ini dapat mempertimbangkan penerapan Strategi Bertahan,
yakni mengendalikan dan mengoptimalkan kinerja pengelolaan air limbah agar tidak semakin terperosok.
Strategi konservatif ini dipertahankan secara terus melakukan pembenahan-pembenahan untuk
meningkatkan kuantitas dan kualitas pengelolaan sanitasi sub sektor air limbah. Hal ini dilakukan dengan
mengoptimalkan sarana dan prasarana on site yang ada. Diantaranya adalah dengan memaksimalkan
pengelolaan IPLT, memperluas cakupan pelayanan pengangkutan armada sedot tinja dan
mengoptimalkan sarana air limbah on site milik warga yang ada. Opsi sistem off site akan
dipertimbangkan secara matang hanya untuk perencanaan jangka panjang

121

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

.
Tabel 5.2-89Posisi Pengelolaan Sanitasi Sektor Persampahan

N URAIAN ISU DAN PERMASALAHAN


O
LINGKUNGAN INTERNAL
KEKUATAN (STRENGTH)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Sistem pengelolaan Persampahan dari user interface hingga
ke pembuangan akhir telah berjalan.
2 Sudah memiliki TPA
3 Sudah memiliki sarana Komposter
4 Sudah memiliki TPS
5 Memiliki Armada Pengangkut Sampah 14 Unit
6 Memiliki armada pengumpulan setempat
7 Sudah melakukan pengolahan gas metan hasil TPA dan
pengolahan Lindi
KELEMBAGAAN
8 Sudah ada SKPD yang menangani persampahan yakni
Bapedalda, PU dan Dinas Kebersihan
9 Memiliki personil/tenaga kebersihan yang cukup banyak
KEUANGAN
1 Pendanaan sub sektor persampahan sudah cukup baik untuk
0 5 tahun terakhir
KEBIJAKAN
1 Sudah ada Perda No.6 Tahun 2009 tentang pengelolaan
1 Persampahan
JUMLAH
KELEMAHAN (WEAKNESS)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Belum Memiliki Master Plan Persampahan
2 Belum ada Pemilahan sampah (sampah Organik &
Anorganik) di TPS dan truk pengangkut
3 Kurangnya kegiatan pembinaan/pemantauan sarana daur
ulang misalnya pembinaan dan pemantauan Komposter
4 Belum optimalnya pemilahan sampah (Organik & Anorganik)
di TPA
5 armada pengangkut sampah masih kurang
6 Biaya operasional belum sebanding dengan pendapatan
(PAD)
7 Belum Optimalnya penerapan Sanitary Landfill pada TPA
Kota Baubau
KELEMBAGAAN
8 fungsi regulator dan operator dalam pengelolaan sampah
belum optimal
KEBIJAKAN
9 PERDA No 6 tahun 2009,pelaksanaan & penerapan
sanksinya belum optimal

BOBO
T

NILAI

SCORE

0,4
0,1

21
4

1,25
0,4

0,05
0,05
0,05
0,05
0,05
0,05

3
2
3
3
3
3

0,15
0,1
0,15
0,15
0,15
0,15

0,2
0,1

8
4

0,8
0,4

0,1
0,2
0,2

4
4
4

0,4
0,8
0,8

0,2
0,2

3
3

0,6
0,6
3,45

0,4
0,1
0,05

22
4
3

1,3
0,4
0,15

0,05

0,15

0,05

0,15

0,05
0,05

3
3

0,15
0,15

0,05

0,15

0,2
0,2

3
3

0,6
0,6

0,6
0,3

0,2
0,1

122

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

1
1

Belum ada regulasi mengenai mekanisme pengelolaan


sampah dari sumber hingga ke TPA

0,05

0,15

1 regulasi mengenai penetapan waktu (Jam) Pembuangan


2 sampah ke TPS belum optimal
KOMUNIKASI
1 sosialisasi perubahan perilaku, pembinaan kader lingkungan
3 & pola hidup 3R di tingkat basis masih kurang
1 Sosialisasi PERDA no 6 tahun 2009 belum optimal
4
1 Optimalisasi media outdoor yang ada
5
JUMLAH

0,05

0,15

0,2
0,1

0,55
0,3

0,05

0,15

0,05

0,1
3,05

SELISIH (KEKUATAN-KELEMAHAN)
LINGKUNGAN EKSTERNAL
OPPOURTUNITY
KETERLIBATAN DUNIA USAHA
1 keterlibatan dunia usaha, NGO, Kelompok swadaya
masyarakat dalam penyediaan layanan sanitasi sub
sektor persampahan
2 pelibatan program pemberdayaan, NGO,perguruan tinggi
dan kelompok peduli dalam meningkatkan kesadaran dan
partisipasi masyarakat termasuk keterlibatan ibu rumah
tangga dalam kegiatan pengelolaan sampah
3 potensi dana CSR bagi kegiatan komunikasi, dan
penyediaan sarana persampahan
4

Adanya pelibatan Perguruan tinggi, NGO, kelompok peduli


dalam memberikan bimbingan teknis
JUMLAH
THREAT (Ancaman)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Masih kurangnya pemilahan dan pemisahan sampah Organik
& Anorganik (termasuk sampah B3) dari sumbernya sampai
ke TPS
2 Pembangunan TPS yang tidak terintegrasi dengan rute
pelayanan sampah yang ada
3 Masih ada warga yang membakar, menimbun/menumpuk
sampah
4 pengumpulan sampah dari rumah ke TPS belum optimal di
sebagian kawasan permukiman
PMJK
1 kader peduli lingkungan di masyarakat masih minim dalam
pengelolaan persampahan

0,4

1
0,3

1,2

0,3

0,6

0,3

0,9

0,1

0,2
2,9

0,5
0,2

1,8
0,8

0,1

0,4

0,1

0,3

0,1

0,3

0,5
0,2

1,85
0,8

Peran perempuan khususnya ibu rumah tangga sangat


minim dalam pengelolaan sampah rumah tangga

0,2

0,6

Belum ada legalitas bagi kelompok pengelola Persampahan


di tingkat basis
Kepedulian masyarakat dalam memelihara TPS masih

0,05

0,25

0,05

0,2

123

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

rendah
JUMLAH

3,65

SELISIH (PELUANG-ANCAMAN)

-0,75

Dari tabel pendekatan SWOT untuk Sub sektor persampahan di atas diperoleh nilai Strength (Kekuatan)=3,45
dan nilai Weakness (Kelemahan)= 3,05. Dari jumlah tersebut diperoleh selisih (Kekuatan-Kelemahan)= +0,4.
Nilai Opportunities (Peluang) = 2,9 dan nilai Threats (Ancaman )= 3,65. Dari nilai tersebut diperoleh selisih
(Peluang-Ancaman)= -0,75.
Dengan demikian diperoleh titik kuadran (x,y) yakni (+0,4 ; -0,75). Hasil inilah yang akan menentukan posisi
pengelilaan sub sektor persampahan Kota baubau saat ini dalam matriks ruang.

124

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Gambar 5.2-9Matriks Ruang Posisi Pengelolaan Persampahan Kota Baubau

PERSAMPAHAN
Pada matriks ruang persampahan, terlihat bahwa posisi pengelolaan persampahan di Kota Baubau
berada pada kuadran II yaitu Diversifikasi Strategi. Pemerintah Kota Baubau menghadapi tantangan
(kondisi eksternal) yang cukup besar, hal ini akan dapat diatasi dengan kuatnya kondisi internal
pengelolaan persampahan Kota Baubau.
Kuatnya kondisi internal pengelolaan persampahan Kota Baubau(organisasi Pemerintah Kota) dapat
dilihat dari berbagai aspek, misalnya dari aspek keuangan, pendanaan di subsektor persampahan selama
5 tahun terakhir sudah cukup baik, dari aspek teknis dan operasional, pemerintah kota Baubau sudah
memiliki sarana dan prasarana persampahan seperti TPS, Armada Pengangkut sampah dan TPA yang
baik, serta sudah menyediakan sarana 3R seperti Komposter.
Namun dari kondisi eksternal masih terdapat ancaman yang cukup besar, antara lain dari rendahnya
praktek 3R, perilaku warga yang masih membuang sampah sembarangan, membakar dan menimbun
sampah, serta minimnya kader-kader lingkungan di tingkat basis Rekomendasi strategi yang diberikan
adalah Diversifikasi Strategi, artinya Pemerintah Kota Baubau perlu menemukan strategi-strategi baru
untuk untuk menghadapi tantangan eksternal. Khususnya dalam hal ini terkait dengan peningkatan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat warga, implementasi praktek 3R, dan peningkatan partisipasi warga
dalam bentuk pengelolaan sampah berbasis komunitas.

125

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012
Tabel 5.2-90Posisi Pengelolaan Sanitasi Sektor Drainase

N URAIAN ISU DAN PERMASALAHAN


O
LINGKUNGAN INTERNAL
KEKUATAN (STRENGTH)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Sudah ada Masterplan / rencana induk sistem drainase
2 Sudah ada jadwal pembersihan Drainase Primer
3
4

Sudah ada tenaga/personil pembersih drainase


Sudah ada peralatan pembersihan drainase

KELEMBAGAAN
1 Sudah ada SKPD yang bertugas mengelola drainase (Dinas Kebersihan
dan PU)
KEUANGAN
1 Pendanaan pembangunan drainase sudah cukup baik
2 Sudah ada biaya pemeliharaan Drainase
JUMLAH
KELEMAHAN (WEAKNESS)
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Masterplan / rencana induk sistem drainase yang ada perlu diperbaharui
(2011)
2 Belum ada target pengelolaan drainase skala kota
3 Belum ada target dan jadwal pengelolaan untuk drainase skala
permukiman (drainase tersier)
KELEMBAGAAN
1 Pemerintah belum optimal mendorong potensi-potensi pendanaan dan
pelibatan dunia usaha dalam pengelolaan Drainase
2 Belum optimalnya pengawasan, sinkronisasi pembangunan drainase
tersier di kawasan permukiman dengan rencana induk drainase kota
KEBIJAKAN
2 Belum adanya regulasi yang mengatur masalah pengelolaan drainase,
sungai dan DAS
JUMLAH

BOBO
T

NILAI

SCORE

0,4
0,25
0,05

14
3
4

1,3
0,75
0,2

0,05
0,05

4
3

0,2
0,15

0,3
0,3

3
3

0,9
0,9

0,3
0,2
0,1

7
3
4

1
0,6
0,4
3,2

0,4
0,2

11
3

1,4
0,6

0,1
0,1

4
4

0,4
0,4

0,3
0,1

7
3

1,1
0,3

0,2

0,8

0,3
0,3

4
4

1,2
1,2
3,7

SELISIH (KEKUATAN-KELEMAHAN)
LINGKUNGAN EKSTERNAL
OPPORTUNITY
KETERLIBATAN DUNIA USAHA
1 pelibatan program pemberdayaan dalam meningkatkan kesadaran dan
partisipasi masyarakat dalam pembangunan & pengelolaan Drainase
tersier
2 adanya peluang untuk memanfaatkan dana CSR bagi kegiatan
pembangunan Drainase tersier
JUMLAH

-0,5

1
0,5

6
3

3
1,5

0,5

1,5
3
126

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

THREAT
TEKNIS DAN OPERASIONAL
1 Terdapat bebearapa saluran drainase yang ada sudah tidak sesuai
kapasitas disebabkan pergeseran tata guna lahan
2 Masih terdapat area genangan
3 Terdapat drainase tersier yang dibangun oleh masyarakat yang tidak
sesuai standar kelayakan teknis, lingkungan dan ekonomi
4 Belum optimalnya kegiatan pembersihan Drainase tersier oleh warga
5

Pengembang (Developer) dalam pembangunan drainase tersier di


kawasan yang dibangun belum menyesuaikan dengan rencana induk
drainase kota
KOMUNIKASI
1 Kurangnya media sosialisasi dan komunikasi yang berfungsi dalam
pengawasan dan pengelolaan drainase
PMJK
1 Perilaku warga yang masih sering membuang sampah dan air limbah ke
drainase
2 Perilaku warga yang merusak infrastruktur drainase dan membangun di
atas drainase
4 Masih kurangnya kader peduli drainase

0,4
0,1

16
3

1,3
0,3

0,1
0,1

4
3

0,4
0,3

0,05

0,15

0,05

0,15

0,2
0,2

3
3

0,6
0,6

0,3
0,1

12
4

1,2
0,4

0,1

0,4

0,1

0,4

JUMLAH

3,1

SELISIH (OPPORTUNITIES-THREATS)

-0,1

Dari tabel pendekatan SWOT untuk Sub sektor drainase di atas diperoleh nilai Strength (Kekuatan)=3,2 dan nilai
Weakness (Kelemahan)= 3,7. Dari jumlah tersebut diperoleh selisih (Kekuatan-Kelemahan)= -0,4. Nilai
Opportunities (Peluang) = 3 dan nilai Threats (Ancaman )= 3,1. Dari nilai tersebut diperoleh selisih (PeluangAncaman)= -0,1.
Dengan demikian diperoleh titik kuadran (x,y) yakni (-0,5 ; -0,1). Hasil inilah yang akan menentukan posisi
pengelolaan sub sektor Drainase Kota baubau saat ini dalam matriks ruang.

127

BUKU PUTIH SANITASI


KOTA BAUBAU 2012

Gambar 5.2-3 Matriks Ruang Posisi Pengelolaan Drainase Kota Baubau

DRAINASE
Posisi pengelolaan Air limbah berada pada kuadran IV. Secara umum posisi ini menggambarkan masih
lemahnya intervensi Pemerintah Kota Baubau dalam pengelolaan Drainase. Misalnya jika dilihat dari aspek
kebijakan, belum ada regulasi mengenai ketentuan teknis pengelolaan drainase, aspek teknis operasional,
belum optimalnya pengawasan dalam pembangunan dan pengelolaan drainase, di posisi ini pengelolaan sub
sektor air limbah juga menghadapi tantangan besar dari luar yakni masih ada titik-titik genangan,
pembangunan drainase yang tidak terintegrasi dan banyaknya warga yang membuang sampah dan
membangun di atas saluran drainase sehingga mengganggu fungsi drainase.
Pemerintah Kota Baubau dalam kondisi ini dapat mempertimbangkan penerapan Strategi Bertahan, yakni
mengendalikan dan mengoptimalkan kinerja pengelolaan drainase agar tidak semakin terperosok. Strategi
konservatif ini dipertahankan secara terus melakukan pembenahan-pembenahan untuk meningkatkan
kuantitas dan kualitas pengelolaan sanitasi sub sektor Drainase.

125