Anda di halaman 1dari 63

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil menyusun
Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan pelaku utama
maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada para
penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu, dan tenaganya, sehingga materi ini
siap untuk digunakan.

Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam


penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan baik dan
tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan kontribusi yang
positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan Penyuluhan Kelautan dan
Perikanan.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan materi penyuluhan ini


masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang konstruktif sangat kami
harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan


dan Perikanan

KATA PENGANTAR
Materi penyuluhan Budidaya Ikan Mas (Cyprinus carpio) ini merupakan salah satu
kumpulan dari kegiatan budidaya ikan

Ikan Mas (Cyprinus carpio). Yang meliputi

kegitan pembenihan, pendederan dan pembesaran Untuk memahami tentang budidaya


ikan mas, Peserta harus mempelajari tiga m a t e r i p o k o k judul Materi penyuluhan
yaitu Pembenihan ikan mas, Pendederan ikan mas dan Pembesaran ikan mas
Dengan

mempelajari

ketiga

materi pokok penyuluhan

tersebut

peserta

diharapkan mempunyai kompetensi dalam budidaya ikan mas secara utuh. Materi
penyuluhan budidaya ikan mas ini merupakan bagian dari kumpulan Materi penyuluhan
budidaya ikan air tawar
Dengan mempelajari Materi penyuluhan ini diharapkan peserta mampu melakukan budidaya
ikan mas secara utuh.

Jakarta, 19 November 2011

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

SAMBUTAN .....................................................................................................................i
KATA PENGANTAR ....................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................................ vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN ................................................. vii
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ....................................................................................................... 1
B. Deskripsi Singkat ................................................................................................... 1
C. Tujuan Pembelajaran ............................................................................................. 1
D. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ..................................................................... 2
MATERI POKOK 1 PEMBENIHAN IKAN MAS
A. Indikator Keberhasilan .......................................................................................... 3
B. Materi ...................................................................................................................... 3
1. Pemilihan Induk ................................................................................................ 6
2. Pemeliharaan induk........................................................................................... 6
3. Teknis pembenihan ........................................................................................... 7
C. Latihan .................................................................................................................. 19
D. Rangkuman .......................................................................................................... 20
E. Evaluasi materi Pokok 1 ...................................................................................... 24
F. Umpan balik dan Tindak Lanjut .......................................................................... 25
MATERI POKOK 2 PENDEDERAN IKAN MAS
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................................ 25
B. Materi .................................................................................................................... 25
1. Persiapan Wadah Pendederan ........................................................................ 25
2. Pemeliharaan Benih ......................................................................................... 28
3. Panen ................................................................................................................ 26
iii

4. Paska Panen ..................................................................................................... 31


C. Latihan .................................................................................................................. 33
D. Rangkuman .......................................................................................................... 33
E. Evaluasi materi Pokok 2 ...................................................................................... 35
F. Umpan balik dan Tindak Lanjut .......................................................................... 36
MATERI POKOK 3 PEMBESARAN IKAN MAS
A. Indikator Keberhasilan ........................................................................................ 37
B. Materi .................................................................................................................... 37
1. Persiapan Wadah Pembesaran....................................................................... 37
2. Pemeliharaan Benih ........................................................................................ 37
3. Panen ............................................................................................................... 41
4. Pasca Panen .................................................................................................... 41
5. Hama Penyakit ................................................................................................. 42
C. Latihan .................................................................................................................. 44
D. Rangkuman .......................................................................................................... 45
E. Evaluasi materi Pokok 3 ...................................................................................... 47
F. Umpan balik dan Tindak Lanjut .......................................................................... 48
PENUTUP .................................................................................................................... 48
KUNCI JAWABAN ....................................................................................................... 49
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 56
GLOSARIUM ................................................................................................................ 57

iv

DAFTAR GAMBAR
1. Pemasangan Kakaban ............................................................................................. 9
2. Induk Jantan .......................................................................................................... 11
3. Induk Betina ........................................................................................................... 11
4. Bak Fiber ............................................................................................................... 18
5. Hapa ...................................................................................................................... 13
6. Akuarium................................................................................................................ 13
7. Memisahkan Kepala danTubuh .............................................................................. 15
8. Memotong Kepala .................................................................................................. 15
9. Kelenjar Hipofisa .................................................................................................... 15
10. Menghancurkan Hipofisa ........................................................................................ 15
11. Teknik Penyuntikan ................................................................................................ 16
12. Teknik Srtripping .................................................................................................... 17
13. Bak Penetasan Telur .............................................................................................. 19
14. Pengeringan Kolam ................................................................................................ 26
15. Pemasangan Pupuk Dengan Karung ..................................................................... 28
16. Penebaran Benih ................................................................................................... 28
17. Penghitungan Benih ............................................................................................... 29
18. Penampungan atau pengangkutan benih ............................................................... 31
19. Packing .................................................................................................................. 32
20. Transportasi Ikan ................................................................................................... 32
21. Pelampung Keramba.............................................................................................. 40
22. Jangkar keramba ................................................................................................... 40
23. Pembesaran di KJA................................................................................................ 40
24. Pembesaran di Kolam Air Deras ............................................................................ 41

DAFTAR TABEL
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Sifat Spesifik Induk Ikan Mas.................................................................................... 6


Kriteria Kuantitatif Sifat Reproduksi .......................................................................... 6
Perbedaan Jantan dan Betina .................................................................................. 7
Tingkat Kematangan Gonad Ikan Mas.................................................................... 13
Kualitas Air Untuk Pembenihan .............................................................................. 24
Kekeruhan Air ........................................................................................................ 26
Tingkat Pertumbuhan Benih ................................................................................... 27

PETUNJUK PENGGUNAAN MATERI PENYULUHAN

a. Materi penyuluhan ini merupakan salah satu Materi penyuluhan yang


dibutuhkan untuk mencapai kompetensi Budidaya ikan mas.
b. Materi penyuluhan terdiri dari 3 materi pembelajaran memerlukan waktu 9 kali
pertemuan @ 4 jam pelajaran.
c. Kegiatan belajar tersebut adalah Materi Pokok
Pembelajaran 1

: Pembenihan ikan mas

Pembelajaran 2

: Pendederan ikan mas

Pembalajaran 3

: Pembesaran ikan mas

a. Setiap kegiatan belajar berisi materi pembelajaran, rangkuman, latihan,


evaluasi materi serta umpan balik dan tindak lanjut.
b. Pahami dahulu latihan dan evaluasi materi sebelum

menjawab. Janganlah

melihat Kunci Jawaban sebelum Anda selesai menjawab semua pertanyaan.


c. Apabila Anda telah membaca Materi, dan mampu menjawab semua soal
dengan benar, berarti Anda telah

memahami materi pembelajaran yang

bersangkutan dengan baik.


d. Apabila ditemukan istilah-istilah yang tidak dimengerti di dalam paket
pembelajaran ini, silahkan baca lembar peristilahan (Glossary)

vi

PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Materi penyuluhan budidaya ikan mas ini disusun untuk membantu para petani

masyarakat umum yang ingin memulai usaha budidaya ikan mas namun belum atau kurang
mengerti mengenai bagaimana kegiatan budidaya ikan mas dilakukan. Materi penyuluhan
ini bermanfaat sebagai acuan sehingga para pelaku utama di lapangan tidak bingung dalam
melakukan penyuluhan untuk pembudidaya atau masyarakat umum yang ingin memulai
kegiatan budidaya ikan, baik kegiatan pembenihan, kegiatan pendederan maupun kegiatan
pembesaran ikan mas. Sehingga para pembudidaya mudah mengerti.
Selain digunakan oleh para pelaku utama materi penyuluhan ini juga bermanfaat
sebagai pegangan para pembudidaya di lokasi masing-masing sehingga para pembudidaya
tidak harus selalu didampingi oleh pelaku utama namun dapat belajar sendiri hanya dengan
mempelajari materi penyuluhan ini.
Dengan

mempelajari

materi

penyuluhan

ini

peserta

diharapkan

mampu

membudidayakan ikan mas dengan baik, sehingga dapat menciptakan sumber penghasilan
yang baru.
B.

Deskripsi Singkat
Materi penyuluhan ini merupakan bagian dari materi penyuluhan budidaya ikan air

tawar. Materi penyuluhan ini terdiri dari sub judul materi penyuluhan yaitu pembenihan ikan
mas, pendederan ikan mas, dan pembesaran ikan mas. Materi penyuluhan ini disusun
secara

sederhana,

menggunakan

bahasa

yang

mudah

dimengerti

dan

disusun

berdasarakan kumpulan pengalaman-pengalaman pembudidaya yang telah berhasil


sehingga materi penyuluhan ini diharapkan dapat menjawab sebagian besar pertanyaan dan
kesulitan yang dihadapi pelaku di lapangan.
C.

Tujuan Pembelajaran
Materi penyuluhan ini merupakan materi penyuluhan yang dibutuhkan untuk mencapai

kompetensi budidaya ikan mas yang terdiri dari pembenihan ikan mas, pendederan ikan
mas, dan pembesaran ikan mas. Setelah mempelajari materi penyuluhan ini peserta mampu:
1

1. Melakukan pembenihan ikan mas yang meliputi pemilihan induk, pemeliharaan


induk, persiapan kolam, pemijahan induk, penetasan telur,
2. Melakukan pendederan ikan mas yang meliputi, persiapan kolam, penebaran
larva, pemeliharaan larva dan pemanenan benih.
3. Melakukan pembesaran ikan mas yang meliputi persiapan kolam, penebaran
benih, pemeliharaan benih dan pemanenan ikan konsumsi.
D.

Materi Pokok dan Sub Materi Pokok


MATERI POKOK 1 PEMBENIHAN IKAN MAS
1. Pemilihan Induk dan Pemeliharaan Induk
2. Teknis Pembenihan
MATERI POKOK 2 PENDEDERAN IKAN MAS
1. Persiapan Wadah Pendederan
2. Pemeliharaan Benih
3. Panen
4. Paska Panen
MATERI POKOK 3 PEMBESARAN IKAN MAS
1. Persiapan Wadah Pembesaran
2. Pemeliharaan Benih
3. Panen
4. Pasca Panen
5. Hama Penyakit

MATERI POKOK 1
PEMBENIHAN IKAN MAS
A.

Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari materi pokok 1 mengenai pembenihan ikan mas, peserta mampu

melakukan pembenihan ikan mas yang meliputi pemilihan induk, pemeliharaan induk,
persiapan kolam, pemijahan induk, penetasan telur.
B.

Materi
Budi daya Ikan Mas memiliki prospek ekonomi yang cukup menjanjikan karena ikan

mas memiliki cita rasa yang cukup tinggi, sehingga banyak disukai oleh konsumen. Daging
ikan mas yang putih dan lunak memungkinkan untuk dicerna oleh semua umur. Di beberapa
rumah makan dengan mudah dijumpai masakan dengan bahan ikan mas karena memang
cukup populer. Selain itu ikan mas juga dikenal memiliki tingkat pertumbuhan yang cepat
sehingga sangat baik untuk dibudidayakan. Dalam masa pemeliharaan 4 sampai 5 bulan
ikan mas bisa mencapai bobot 500-1000 gr/ekor. Selain itu Ikan Mas sudah cukup poluler di
tengah masyarakat sehingga mudah dalam memasarkannya.
Ikan mas (Cyprinus carpio, L.) merupakan spesies ikan air tawar yang termasuk dalam
famili Cyprinidae, sub ordo Cyprinoidea, Ordo Ostariophysi sub kelas Teleostrei. Ikan Mas
sudah lama dibudidayakandan terdomestikasi dengan baik di dunia. Diantara jenis ikan air
tawar ikan mas merupakan ikan yang paling populer di masyarakat. Selain dikenal dengan
nama ikan mas, ikan ini dikenal dengan nama dengan nama Ikan Karper ataupun ikan
tombro, Gema Wirausaha, (2011).
1.

Pemilihan Induk dan Pemeliharaan Induk

1)

Pemilihan Induk

a.

Syarat Induk
Keberhasilan Usaha pembenihan ikan mas sangat ditentukan oleh kualitas induk.

Pemilihan calon induk harus mempertimbangkan ras atau varietas ikan yang akan dipelihara,
karena ciri-ciri calon induk yang baik berbeda-beda untuk setiap ras atau varietas. Menurut
Khairuman, dkk (2008), secara umum ciri-ciri induk yang baik adalah sebagai berikut:
-

Sehat Tidak cacat, dan tidak terluka


3

Umur induk 1,5 tahun - 3 tahun

Sisik tersebar teratur dan berukuran agak besar

Sisik tidak terluka dan tidak cacat

Bentuk dan ukuran tubuh seimbang tidak terlalu gemuk atau tidak terlalu kurus

Tubuh tidak terlalu keras atau tidak terlalu lembek

Perut lebar dan datar

Ukuran tubuh relatif tinggi

Bentuk ekor normal, cepat terbuka, pankal ekor relatif lebar dan datar

Kepala relatif kecil dan moncongnya lancip, terutama pada induk betina, Sebab
jumlah telur ikan yang berkepala kecil biasanya lebih banyak daripada ikan yang
berkepala besar

Jarak lubang dubur relatif dekat dengan pangkal ekor

Selain sifat umum di atas induk ikan mas juga memiliki sifat spesifik yaitu sebagai berikut
Tabel 1. Sifat Spesifik Induk Ikan Mas
Induk Jantan
Dapat dipijahkan pada umur lebih dari
6 bulan atau mencapai bobot minimal
0,5 kg

Induk Betina
Dapat dipijahkan pada umur 1,5 tahun atau minimal
berbobot 1,5 kg
Ikan yang matang gonad dapat dilihat dari perut yang

Jika bagian perut di urut ke arah


urogenital akan keluar sperma

terasa lunak, membengkak ke arah belakang dari atas


urogenital (lubang urine sekaligus kelamin), lubang
urogenital biasanya berwarna kemerahan dan agak
terbuka, tetapi banyak juga yang tidak terbuka
Induk yang matang gonad biasanya tidak banyak
bergerak atau gerakannya sangat perlahan

Sumber: Khairuman, dkk (2008)


Sedangkan menurut SNI 01- 6134 - 1999 Kriteria kuantitatif sifat reproduksi dapat
dilihat pada tabel dibawah ini
Tabel 2. Kriteria kuantitatif sifat reproduksi
4

No

Jenis Kelamin

Kriteria

Jantan

Betina

Umur pertama matang kelamin (bulan)

18

Panjang (cm)

24

36

Tabel 2 (lanjutan)
No

b.

Jenis Kelamin

Kriteria

Jantan

Betina

500

2000

Berat tubuh pertama matang gonad (gram/ekor)

Fekunditas (butir/kg)

85000-125000

Diameter telur (mm)

Kering: 0,9-1,1

Induk Jantan dan Betina


Membedakan Kelamin jantan dan betina mas tidaklah sulit, bagi pembudidaya yang

sudah berpengalaman hanya dengan melihat tanda-tanda dari luar dia sudah tahu mana
yang jantan ataupun betina, namun untuk memastikan apakah ikan tersebut benar-benar
jantan atau betina dan siap dipijahkan perlu diketahui ciri-cirinya secara pasti dan jelas.
Perbedaan antara induk jantan dan betina ikan mas dapat dilihat pada tabel dibawah ini
Tabel 3. Pebedaan Jantan dan Betina
Jantan
Badan tampak ramping atau langsing

Betina
Badan terutama bagian perut membesar atau
buncit, bila diraba terasa lembek

Tabel 3.(lanjutan)
gerakannya lamban, memberi

Gerakannya lincah dan gesit

kesan malas bergerak

Jika bagian perut diurut (perlahan-ahan) dari


depan ke arah belakang sirip ekor kan
mengeluarkan cairan erwarna putih (sperma)
seperti santan kelapa

Jika perut diurut, akan


mengeluarkan cairan berwarna
kuning

Pada Malam hari biasanya


meloncat-loncat

Sumber: Santoso (2005)


2)

Pemeliharaan Induk
Calon induk ataupun induk yang akan dipijahkan dari hasil seleksi yang telah dilakukan

harus disediakan tempat khusus yaitu kolam pemeliharaan induk. Kolam tersebut berfungsi
mempercepat proses kematangan telur, penyimpanan induk-induk yang telah dikawinkan dan
mempermudah pengawasan.
Karena kegiatan pemeliharaan induk sangat penting maka induk-induk yang sudah
dewasa perlu dirawat di dalam kolam yang menyehatkan untuk perkembangan atau
kematangan gonad. Oleh karena itu perlu diperhatikan pemberian komposisi pakan dan
keadaan kolam.
Pada umumnya kolam pemeliharaan induk terbagi menjadi dua bagian yaitu kolam
untuk induk jantan dan kolam untuk induk betina, sistem perairan menggunakan sistem
pararel. Kolam pemeliharaan induk jantan dan betina biasanya memiliki pintu masuk dan
pintu keluar yang terpisah. Namun jika lahan tidak memungkinkan kolam induk jantan dan
betina boleh menggunakan sistem seri dengan syarat kolam induk betina berada di atas
kolam induk jantan. Hal tersebut bertujuan untuk mencegah perkawinan sendiri karena induk
betina mudah terangsang oleh bau sperma induk jantan yang keluar tanpa disengaja
mengikuti aliran air.
Pemeliharaan biasanya induk ikan mas seberat 1 kg memerlukan kolam seluas 5 meter
persegi. Contoh kasus induk yang dipijahkan memiliki berat total 6 kg maka diperlukan kolam
dengan luas 30 meter persegi, namun jika sistem pengairan dalam pemeliharaan sangat baik
6

(memiliki debit air cukup deras) jumlah berat total induk menjadi bertambah yaitu 1-4 kg/m2
(Atmadja hardjamulia, 1978 dalam Santoso, 2005). Kolam selain bermanfaat untuk
mempersiapkan induk dalam proses pemijahan jiga bermanfaat untuk merevitalisasi kembali
kondisi induk yang sudah digunakan agar cepat pulih kembali untuk dimanfaatkan pada
periode selanjutnya, Nugroho dan Kristanto (2008).
Faktor lain yang perlu diperhatikan selain padat penebaran adalah suhu air dan makanan.
Suhu air optimal dalam pemeliharaan induk ikan mas adalah 25oC. Pakan yang baik memiliki
protein berkadar 25% dan diberikan 2 kali sehari. Contoh kasus pellet yang diberikan
sebannyak 2 kali (pagi dan sore) dengan 2%-4% dari bobot total ikan seluruhnya, misal induk
yang dipelihara memiliki berat 5 kg, maka membutuhkan pellet sebannyak 100-200 gram, jika
bobot induk 10 kg maka pellet yang diberikan setiap hari 200-400 gram atau dua kali lipat,
jika pembudidaya menghendaki memberi pakan tambahan diharapkan pakan tersebut
memiliki kandungan lemak yang rendah, Santoso (2005).
3.

Teknis Pembenihan
Kegiatan pembenihan dapat dilakukan baik di indoor maupun di outdoor. Para

pembudidaya pada umumnya melakukan kegiatan pembenihan di outdoor karena memang


pada saat itu mereka hanya mengetahui cara tersebut dan metode tersebut dianggap lebih
mudah dari pada pembenihan yang dilakukan di indoor, namun keterbatasan kegiatan
pembenihan outdoor yang tergantung pada pengaruh iklim dan perubahan suhu yang tidak
stabil mengakibatkan hasil yang didapatkan tidak maksimal sedangkan kebutuhan benih ikan
semakin meningkat, oleh sebab itu pembudidaya mulai melakukan pembenihan di indoor,
pembenihan yang dilakukan di indoor pada umumnya hanya mulai dari pemijahan sampai
pemeliharaan larva dan benih karena pada fase inilah dianggap sebagai fase yang paling
kritis karena rentannya telur dan larva terhadap perubahan lingkungan dan penyakit.
Sedangkan kegiatan pemeliharaan induk tetap dilakukan di outdoor.
1)

Pembenihan Tradisional

a.

Persiapan Wadah Pemijahan


Dalam Kegiatan pemijahan ikan mas pada umumnya menggunakan tiga kolam yang

perlu disiapkan, ketiga kolam tersebut adalah kolam pemijahan, kolam penetasan dan kolam
7

pendederan, namum pada kenyataan di lapangan banyak pembudidaya yang hanya


menggunakan dua kolam bahkan ada yang hanya menggunkan satu kolam yang berarti
kolam pemijahan digunakan sebagai kolam penetasan telur, tempat penetasan telur sebagai
pendederan bahkan kegiatan pemijahan, penetasan telur dan pendederan dilakukan dalam
kolam yang sama, namun berdasarkan hasil di lapangan hasil terbaik didapat dari kolam
yang terpisah. Berhasilnya kegiatan pemijahan yang menggunakan yang tiga kolam karena
kondisi kolam yang lebih bersih, sehingga meminimalkan tumbuhnya penyakit. Pada saat
Induk melakukan pembuahan maka sperma dan cairan yang dikeluarkan oleh induk betina
baik lendir atau cairan telur membuat air menjadi kotor, sehingga resiko terserangnya telur
oleh jamur menjadi semakin besar sehingga telur perlu dipindahkan. Pada kolam penetasan
telur, jika telur sudah menetas maka benih yang ada harus segera dipindahkan karena telur
yang tidak menetas kaya akan kandungan organik sehingga potensi timbulnya penyakit dan
jamur menjadi semakin besar, maka jika benih tidak dipindahkan maka resiko terserangnya
benih oleh jamur atau penyakit menjadi semakin besar.
Kolam pemijahan biasanya berukuran tidak terlalu luas. Adapun ukuran kolam
pemijahan yang biasa digunakan adalah ukuran 4m x 4m hingga 4m x 10m, bila kolam
pemijahan menggunakan kolam beton maka ukurannya dapat dipersempit menjadi 2m x 4m,
Susanto dan Rochdianto (2002). Ukuran-ukuran ini bukan patokan yang mutlak yang penting
kolam yang digunakan tidak membuat induk berdesakan.
Sebelum digunakan, terlebih dahulu kolam pemijahan dikeringkan dan dijemur dipanas
matahari selama 2-3 hari. Bila cuaca mendung atau matahari tertutup awan, waktu
pengeringan dapat diperpanjang manjadi 5-7 hari, Susanto dan Rochdianto (2002). Dasar
kolam yang benar-benar kering ditandai dengan dengan bau tanah saat diisi air. bau tanah
tersebut berdasarkan pengalaman dapat merangsang induk ikan mas untuk memijah, hal
tersebut dikarenakan mirip dengan suasana di alam pada saat memasuki musim penghujan.
Oleh karena itu pengeringan dan penjemuran mutlak dilakukan.
Cara lain untuk merangsang induk memijah adalah dengan membakar batubata dan
jerami di dasar kolam, hasil dari pembakaran batubata tersebut juga mengasilkan bau tanah
yang sama dengan pengeringan kolam. Pembakaran dilakukan dengan cara meletakkan
8

jerami di seluruh dasar kolam sehingga ketiga dibakar dasar kolam kering secara merata,
sedangkan jika menggunakan batu bata, batu bata yang telah dibakar diletakkan secara
merata di dasar kolam, atau jika batu bata yang tersedia terbatas dapat diletakkan secara
merata. Jika bak terbuat dari beton sebaiknya diletakkan di dalam ruangan yang atapnya
terbuat dari fiber sehingga sinar matahari tembus ke dalam ruangan dengan kondisi tersebut
maka pengeringan lebih mudah dilakukan tanpa kawatir hujan. Setelah diperkirakan kolam
sudah benar-benar siap maka air yang telah difilter diisikan kedalam kolam sampai
kedalaman 50-80cm.
Langkah Selajutnya adalah pemasangan kakaban, kakaban dibuat dari ijuk aren yang
dijepit dengan dua belah bambu ditengahnya. Ukuran kakaban yang ideal untuk ikan mas
yaitu panjangnya 1,5 m dan lebar 40-50 cm. Agar dapat terapung kakaban harus dipasang di
atas bambu utuh dan dijepit dengan bilah bambu agar tidak berantakan ketika disenggol
kawanan induk, jarak antar kakaban sekitar 10 cm. Sebagai acuan jumlah kakaban yang
dapat dipakai untuk setiap 1 kg induk ikan mas adalah 5-8 buah letak kakaban diusahakan
berjarak 5-10 cm di bawah permukaan air, Susanto dan Rochdianto (2002)

Gambar 1. Pemasangan Kakaban


b.

Teknik Pemijahan
Berhasil tidaknya kegiatan pemijahan tergantung pada tingkat kematangan gonad atau

telur induk, induk yang dipelihara di kolam pemeliharaan induk selama 1,5 bulan biasanya
sudah mengalami pematangan gonad dan telur. Ciri-ciri induk yang sudah siap dipijahkan
adalah bagian perutnya tampak gendut dan tampak menggelambir jika dilihat dari atas,
apabila diraba perutnya terasa lembek dan disekitar urogenitalnya tampak memerah dan
9

akan keluar telur pada saat dipijat ke arah urogenital, sedangkan ciri-ciri induk jantan yang
sudah matang gonad ditandai dengan keluarnya sperma berwarna putih susu jika perut
diurut ke arah urogenitalnya, Khairuman, dkk (2008).
Berikut adalah tingkat kematangan gonad ikan mas jantan dan betina
Tabel 4. Tingkat Kematangan Gonad Ikan Mas
Tingkatan jantan/betina

Jantan

Betina
Ovarium sangat kecil dan

Belia/Dara

Tempat air mani bening seperti

terletak di bawah tulang

cuka, tidak berwarna, keabu-

punggung, tidak berwarna

abuan (keadaan ada ikan yang

sampai abu-abu dan

belum dewasa)

transparan, butir-butir telur tidak


terlihat dengan mata biasa

Belia

Tempat air mani keruh, tembus

Ovarium jernih sampai abu-abu

berkembang/Dara

cahaya, merah keabu-abuan,

kemerahan, Butir telur dapat

Berkembang

dan kecil

terlihat dengan kaca pembesar

Tabel 4.(Lanjutan)
Tingkatan
jantan/betina

Perkembangan 1

Jantan

Betina

Tempat mani tidak tembus

Ovarium berbentuk bulat telur,

cahaya, kemerahan, kaya

warna kemerahan, butir-butir

akan pembuluh darah

telur mirip serbuk putih

Tempat mani putih hingga


Perkembangan 2

putih kemerahan dan

Ovarium berwarna orange

berlangsung puncak proses

muda

pembentukan mani
Tempat mani tidak tembus
Berentang/Bunting

cahaya, jiak ditekan akan


keluar testes yang liat, dan
air mani telah sempurna

Matang siap

Tempat air mani tidak tembus

10

Ovarium mengisi penuh


ruangan rongga bawah, telur
bulat dan jernih
telur keluar jika ditekan

mijah/Mijah

cahaya, berwarna putih, jika

perutnya, kebanyakan telur

ditekan mengalir seperti

jernih

susu, terjadi puncak tingkatan


masak air mani

Tabel 4.(Lanjutan)
Tingkatan
jantan/betina

Jantan

Betina

Tempat air mani tidak tembus


Setengah
Terpijah/Mijah Salin

Tingkatan
jantan/betina

cahaya, warnanya sedikit


kemerahan, kalau ditekan air
maninya akan keluar

Jantan

Ovarium belum kosong sama


sekali

Betina

Tempat mani merah tua


hingga abu-abu kemerahan.
Terpijah/Salin

Tidak ada air mani lagi, kaya

Ovarium kosong dan

akan pembuluh darah, lambat

berwarna kemerahan

alaun akan kembsli pada


tingkatan belia
Ovarium jernih sampai abu-

Pulih Salin

abu kemerahan

Sumber: Ardiwinata, 1981 dan Sumantadinata k., 1983 dalam Khairuman, dkk (2008)

Gambar 2. Induk Jantan

Gambar 3. Induk Betina


11

Induk yang akan dipijahkan dimasukkan ke dalam kolam pemijahan setetah kolam
telah siap. Proses pemasukan induk harus dilakukan secara hati-hati dan satu-satu dan tidak
boleh kasar, penanganan induk yang tidak hati-hati akan menyebabkan induk stres,
penanganan yang kasar juga dapat mengakibatkan induk betina mengeluarkan telur
sebelum waktunya.
Selama proses pemijahan induk yang dipijahkan tidak boleh diberi makan, hal tersebut
dilakukan karena pakan yang diberikan selain dapat mengotori kolam juga dapat menyumbat
saluran telur induk betina sehingga dapat menggagalkan kegiatan pemijahan, Khairuman,
dkk (2008)
Perbandingan bobot antara induk jantan dan induk betina adalah 1:1 Artinya setiap
berat induk betina 1 kg maka jantan juga harus 1 kg ( bisa terdiri dari beberapa ekor induk
jantan dan betina), Khairuman, dkk (2008). Apabila tahap-tahap dalam pemijahan dilakukan
dengan benar maka induk akan mulai memijah menjelang tengah malam, sebelum terjadi
proses pembuahan maka biasanya pada pukul 20.00-22.00 induk jantan akan mengejarngejar induk betina. Setelah berkejaran maka menjelang tengah malam biasanya induk
betina akan mengeluarkan telurnya dan jantan akan merespon dengan mengeluarkan
sperma, sedikit demi sekikit telur yang berwarna kuning cerah akan tampak menempel pada
kakaban, menjelang pagi hari sekitar pukul 05.00 frekuensi pengeluaran telur dan sperma
oleh induk betina dan induk jantan akan mulai berkurang. Pada saat itu sebaiknya kegiatan
pemijahan sebaiknya dihentikan, hal tersebut dilakukan dengan cara mengambil kakaban
dan dipindahkan ke dalam kolam penetasan dan diikuti dengan memindahkan induk ke
kolam pemeliharaan induk. Apabila induk tidak segera diambil, maka baik induk jantan
maupun induk betina akan memakan telur yang sudah dikeluarkan, karena biasanya induk
yang sudah kelelahan memijah akan mulai mencari makan, Susanto dan Rochdianto (2002).
c.

Penetasan Telur dan Pemeliharaan Larva


Kakaban yang dari kolam pemijahan dipindahkan ke kolam penetasan telur, di dalam

kolam penetasan telur diberi hapa yang terbuat dari kain terilin berukuran 2x1x1 m,
berbentuk persegi panjang yang dibentangkan kurang lebih 2 m dari pintu pemasukan.
12

manfaat dari penggunaan hapa adalah untuk mencegah kemungkinan munculnya predator
seperti ular, belut, dll yang dapat masuk ke dalam kolam penetasan telur. Kakaban harus di
letakkan tenggelam kurang lebih 10 cm dari permukaan air, selama kegiatan penetasan
telur untuk manangani jika turun hujan maka pada kolam penetasan telur diberi peneduh.
Telur akan menetas menjadi benih dalam waktu kurang lebih 2-3 hari, Santoso,(2005)

Gambar 4. Bak Fiber

Gambar 5. Hapa

Gambar 6. Akuarium

Setelah telur menetas, harus segera dilakukan pengangkatan kakaban dari dalam
hapa atau bak fiber satu akuarium persatu. Larva yang baru masing memiliki cadangan
makanan berupa kantong kuning telur. Kuning telur akan teserap habis dalam waktu kurang
lebih antara 3-6 hari setelah menetas, Nugroho dan Kristanto, (2008). Setelah cadangan
telur habis maka larva dapat diberi makan berupa rotifera, cacing sutra dan kuning telur
rebus, caranya sebutir telur ayam matang di ambil bagian kuningnya, kemudian hancurkan
dan dilarutkan ke dalam 250 cc air bersih setelah berbentuk suspensi masukkan ke dalam
alat penyemprot nyamuk atau bisa juga diberikan secara langsung, pemberian pakan
dilakukan secara merata, pemberian pakan dilakukan sebannyak lima kali sehari, sebutir
telur cukup untuk 100.000 ekor larva. Perawatan larva hingga benih berumur 4-5 hari paling
lama 7 hari, selanjutnya benih dapat dilepas dari hapa, Santoso (2005).
2)

Pembenihan Intensif
Pembenihan secara intensif biasanya dibantu dengan hormon hipofisa untuk

merangsang pematangan gonad agar lebih cepat matang. Pemijahan dengan menggunakan
teknik hipofisasi adalah pemijahan yang dengan cara penyuntikan ekstrak kelenjar hipofisa
ke induk yang akan dipijahkan, penggunaan ekstrak kelenjar hipofisa ini lebih diutamakan
untuk induk betina sedangkan induk jantan tidak terlalu membutuhkan. Teknik hipofisasi
13

dilakukan jika pemijahan secara alami sulit dilakukan. Tujuan penggunaan ekstrak hipofisa
ini adalah mempercepat proses pemijahan, memperkecil resiko gagalnya proses pemijahan
dan merancang terjadinya proses pemijahan sesuai waktu yang diinginkan yaitu pagi, siang,
sore atau malam hari.
Dosis 1-1,5 ml/kg ikan artinya 1-1,5 ml ekstrak kelenjar hipofisa untuk 1 kg induk atau
setiap 1 kg induk resipien membutuhkan 1-1,5 kg induk donor. Kelenjar hipofisa dapat
diperoleh dari hipofisa ikan mas, kelenjar hipofisa terletak di bagian dalam kepala ikan mas
untuk lebih jelasnya dapat melihat gambar 9, namun apabila menginginkan lebih mudah
dapat membeli ekstrak kelenjar hipofisa yang sudah jadi sehingga kita bisa langsung
menggunakan.
Ekstrak hipofisa diambil dari ikan sejenis dan tanpa mempertimbangkan jantan dan
betina. Adapun tahap-tahap menyiapkan donor adalah sebagai berikut:
-

Timbang ikan donor seberat induk yang akan disuntik

Potong bagian batas kepalanya

Dari arah bukaan mulut, kepala ikan dibelah, bagian ats kepala diambil

Ambil kelenjar dengan menggunakan pinset kemudian digerus /dihancurkan dengan


menggunakan alat penggerus sambil ditambah pelarut akuabides 1-2 cc

Ambil dengan menggunakan spuit dan kelenjar siap disuntikkan

Selain dapat diambil dari ikan, ekstrak hipofisa yang sudah siap pakai juga tersedia di toko,
adapun tahap-tahap dalam penggunaannya adalah sebagai berikut:
a. Siapkan alat suntik dan hormon Ovaprim untuk disuntikkan. Gunakan injeksi spuit
yang sudah dibersihkan dengan air panas atau gunakan alat injeksi yang baru.
b. Timbang induk ikan lele (jantan dan betina) dan tentukan dosis Ovaprim.

Induk yang beratnya 1 kg, dosis hormon Ovaprim 0,3-0,5 ml. Bila beratnya
0,5 kg maka dosis yang diperlukan setengah nya, yakni 0,15 - 0,25 ml (sesuai
petunjuk pada wadah hormon tersebut).

Sedot dengan alat injeksi spuit sebanyak hormon yang diperlukan, misalnya
0,5 ml. Usahakan posisi botol dan injeksi spuit tegak lurus, botol berada di

14

atas. Setelah itu, sedot lagi dengan injeksi spuit yang sama akuades
sebanyak 0,5 ml juga untuk mengencerkannya.
Sedangkan cara penyuntikan dan pelepasan induk adalah sebagai berikut:
-

Induk disuntik pada siang atau sore hari

Kelenjar hipofisa yangtelah disiapkan, setengah disuntik pada induk jantan


ddan setengahnya pada induk betina, penyuntikan dilakukan pada kedalaman
2 cm dan kemiringan 45o disesuaikan dengan ukuran ikan

Induk yang telah disuntik dilepaskan pada kolam pemijahan

Penyuntikan induk ikan mas bisa dilakukan 1-2 kali, induk ikan mas matang kelamin
yang sudah disuntik dimasukkan ke dalam kolam pemijahan, biasanya pemijahan terjadi 6-7
jam setelah penyuntikan. Selanjutnya, perawatan telur dan larva sama seperti pemijahan
secara alami Setelah larva berumur 5 hari atau lebih maka larva ikan tersebut dapat
dipindahkan ke kolam pendederan, Khairuman, dkk (2008).

Gambar 7 Memisahkan kepala dan Tubuh Gambar 8 Memotong Kepala.

Gambar 9 Kelenjar hipofisa Gambar 10. Menghancurkan hipofisa


Penyuntikan dapat dilakukan dibeberapa tempat yaitu di bagian atas yaitu di dekat sirip
punggung dan sirip ekor, serta bagian bawah perut yaitu di dekat pangkal sirip perut dan
sirip dada. Tidak disarankan untuk melakukan penyuntikan di bagian tubuh yang lain karena
15

kemungkinan dapat mengenai organ atau tulang, efek dari terkenanya organ atau tulang
akan menyebabkan kerusakan organ atau rasa sakit yang luar biasa pada ikan sehingga
dapat mengakibatkan kematian ikan. Pada saat dilakukan penyuntikan bagian kepala induk
harus ditutup kain basah untuk menenangkan induk, Djarijah, (2007).

Gambar 11 Teknik Penyuntikan


Teknik pemijahan yang dibantu dengan ekstrak kelenjar hipofisa, selain dipijahkan di
kolam pemijahan juga dapat dilakukan dengan teknik stripping.
Teknik stripping adalah teknik pemijatan (mengurut) perut ikan untuk mengeluarkan
baik telur yang telah siap dibuahi atau sperma ikan. Dengan menggunakan teknik stripping
diharapkan persentase telur yang dibuahi sperma semakin besar sehingga jumlah larva yang
dihasilkan semakin besar pula.
Pelaksanaan stripping dapat dilakukan dengan 3 cara, cara pertama induk
direbahkan diatas meja beralaskan busa karet lalu di stripping bagian perutnya, tangan kiri
memegang punggung ikan dan tangan kanan memijit sambil/mengurut perut ke arah
ovarium. Cara kedua adalah dipeganggang menggunakan dua tangan, tangan kiri
memegang pangkal ekor sambil memijit atau mengurut kantong ovari dan tangan kanan
memegang perut bawah, ujung kepala induk ditopang pangkal paha. Cara ini biasanya
dikerjakan dua orang. Pada saat stripping dilakukan di bawah ovari sudah disiapkan baskom
bersih untuk menampung telur. Cara ketiga yaitu telur atau sperma disedot menggunakan
kolektor (Sucking milt). Caranya yaitu induk direbahkan di atas meja yang dialasi busa karet,
kemudian selang kolektor dimasukkan menembus lubang ovary/urogenital, selanjutnya
dihisap dengan mulut. Dengan cara ini telur akan tertampung di dalam tabung yang
terhubung dengan selang kolektor, kemudian telur dituang ke dalam baskom. Stripping yang
dilakukan

secara

sembarangan

selain

mengakibatkan

mengakibatkan telur yang keluar tercampur kotoran.


16

organ

induk

rusak

juga

Pada saat dilakukan stripping kepala induk harus ditutup kain basah agar induk lebih
tenang atau induk dibius dengan cara direndam di larutan ayang diberi MS 222 dengan dosis
100 oom (0,1 g/liter) selama 20 menit atau dibius dengan menggunakan bahan lain, Djarijah,
(2007).

Gambar 12. Teknik Stripping


Pembuahan dilakukan di dalam cawan. Caranya yaitu tuangkan sperma dari botol
penampungan ke dalam cawan yang berisi telur kemudian aduk dengan menggunakan bulu
ayam atau alat pengaduk halus yang bersih, pengadukan dilakukan dengan cara
menggerakkan bulu ayam atau alat pengaduk secara memutar sehingga mengaduk adonan
telur. Untuk membantu proses pembuahan maka ditambahkan larutan yang terbuat dari
campuran 30 g carbamide (Urea) dan 40 gram garam (NaCL) dalam 10 liter air. Larutan
tersebut ditambahkan sebannyak 10%-20% dari volume telur. Pengadukan dilakukan selama
3-5 menit, buang larutan tersebut, kemudian diganti dengan larutan yang baru dengan
volume yang sama, aduk kembali selama 3-5 menit. Telur yang telah dibuahi dapat dicuci
dengan larutan pembersih (tannin) yang terbuat dari 5 g - 8 g tannin dalam 10 liter air,
caranya yaitu dengan mencelupkan telur yang telah dibuahi (maksimal 2-3 liter) ke dalam
larutan tannin sebannyak 1-2 liter atau maksimal 2-5 liter di dalam ember, kemudian aduk
selama 3-5 menit, kemudian cuci dengan air bersih, pencucian telur sebaiknya dilakukan 3
kali, karena tanin dapat melapisi telur sehingga dapat menghambat perkembangan telur.
Telur yang telah dicuci segera di tetaskan ke dalam inkubator, Djarijah, (2007).
Sebelum diisi telur, inkubator dibersihkan dan dikeringkan, atau atau direndam dengan
menggunakan larutan PK 20 ppm selama 30 menit.
Kemudian bilas sampai bersih. Inkubator dengan kapasitas/ volume 200 liter dapat diisi telur
500.000 butir telur atau 2500 butir telur/liter air. Selama pemeliharaan debit air harus
17

ditambah setelah telur memasuki fase blastula. Secara bertahap debit air diperbesar dari 0,7
liter/menit menjadi 1,2 liter/menit kemudian ditingkatkan menjadi 1,5 liter/menit sampai telur
menetas. Telur yang telah dibuahi akan menetas selama 1-2 hari, suhu optimal untuk
pertumbuhan telur yaitu pada 20oC-22oC dan relatif stabil, selain suhu media pemeliharaan
telur juga harus memiliki tingkat kekeruhan dan CO2 dan NH3 yang rendah, kandungan
oksigen terlarut dalam air (DO) 5-6 ppm, Djarijah, (2007).Sedangkan menurut Khairuman,
dkk, (2008) Parameter kualitas air untuk pembenihan ikan mas dapat dilihat pada tabel 5.
Sedangkan untuk kekeruhan air media dapat dilihat pada tabel 6.
Tabel 5. Kualitas Air Untuk Pembenihan
Parameter Kualitas Air

Nilai Batas

a. Fisika
- Residu Padat Telarut Total

Maksimum 2000 mg/l

- Padatan tersuspensi

Maksimum 400 mg/l

- Kekeruhan

Maksimum 50 JTV

- Suhu

26-28C (Fluktuasi normal sekitar 4C

b. Kimia
Lebih besar dari 2 mg/l. Kandungan minimum 6 mg/l
-Oksigen terlarut

tidak boleh terjadi selama lebih dari 8 jam berturutturut

-Karbondioksida

0-12 mg/l

-Ph

6,5-8,5

-Alkalinitas (CaCO3)

Minimum 20 ml/

Kesadahan total (CaCO3)

Minimum 20 ml/l

Amonia total

Maksimum 0,02 mg/l

Nitrit

Maksimum 0,1 mg/l

-Pestisida organoklor

Maksimum (0,01 x LC50 - 96 jam) mg/l

-pestisida organofosfat

Maksimum (0,03 x LC50 - 96 jam) mg/l dan karbonat

Sumber:Atmadja Hardjamulia, 1988 (dalam Khairuman, dkk, 2008)


18

Tabel 6. Kekeruhan Air Media


Kedalaman (cm)
1-25

Keterangan
Air Keruh disebabkan oleh
-Plankton
-Partikel tanah

25-50
50

Optimal (Plankton cukup)


Air jernih disebabkan oleh jumlah plankton yang sedikit

Sumber: Usni Arie dalam usaha pembenihan dan pembesaran Nila gift,(2000), (dalam
Khairuman, dkk, 2008)

Gambar 13.bak Penetasan Telur


C.

Latihan
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan jelas !
1. Bagaimana cara membedakan jantan dan betina ?
2. Bagaimana memilih induk yang baik ?
3. Sebutkan ciri-ciri induk yang telah matang gonad !
4. Berapakah perbandingan jantan dan betina dalam pemijahan ?
5. Berapa dosis hipofisa yang digunakan dan berapa kali dilakukan penyuntikan ?
6. Dibagian mana saja dari tubuh ikan yang dapat dijadikan tempat penyuntikan
hipofisa ?
7. Kapan pemijahan sebaiknya dihentikan ?, jelaskan !
8. Bagaimanakah cara melakukan pembuahan di cawan ?
9. Berapakah kisaran DO, pH, Karbondioksida dan suhu yang baik dalam kegiatan
pembenihan ?
10. Bagaimanakah cara melakukan stripping yang benar ?, jelaskan !
11. Berapa hari larva atau benih diberi pakan pertama kali ?, jelaskan !
19

D.

Rangkuman
Ikan mas dikenal memiliki tingkat pertumbuhan yang cepat sehingga sangat baik untuk

dibudidayakan. Dalam masa pemeliharaan 4 sampai 5 bulan ikan mas bisa mencapai bobot
500-1000 gr/ekor. Keberhasilan Usaha pembenihan ikan mas sangat ditentukan oleh
kualitas induk. Sehat, Tidak cacat, tidak terluka, dan Umur induk 1,5 tahun - 3 tahun.
Perbedaan antara induk jantan dan betina ikan mas dapat dilihat pada tabel dibawah ini
Tabel 3. Pebedaan Jantan dan Betina
Jantan

Betina
Badan terutama bagian perut membesar

Badan tampak ramping atau langsing

atau buncit, bila diraba terasa lembek


gerakannya lamban, memberi kesan malas

Gerakannya lincah dan gesit

bergerak

Jika bagian perut diurut (perlahan-ahan)


dari depan ke arah belakang sirip ekor

Jika perut diurut, akan mengeluarkan cairan

kan mengeluarkan cairan erwarna putih

berwarna kuning

(sperma) seperti santan kelapa


Pada Malam hari biasanya meloncat-loncat

Sumber: Santoso (2005)


Calon induk ataupun induk yang akan dipijahkan dari hasil seleksi yang telah dilakukan
harus disediakan tempat khusus yaitu kolam pemeliharaan induk. Kolam tersebut berfungsi
mempercepat proses kematangan telur, penyimpanan induk-induk yang telah dikawinkan,
merevitalisasi kembali kondisi induk yang sudah digunakan agar cepat pulih kembali untuk
dimanfaatkan pada periode selanjutnya dan

mempermudah pengawasan. Pemeliharaan

biasanya induk ikan mas seberat 1 kg memerlukan kolam seluas 5 meter persegi. Faktor lain
yang perlu diperhatikan selain padat penebaran adalah suhu air dan makanan. Suhu air
optimal adalah 25oC. Pakan yang baik memiliki protein berkadar 25% dan diberikan 2 kali
sehari.
Dalam Kegiatan pemijahan ikan mas pada umumnya menggunakan kolam pemijahan,
kolam penetasan dan kolam pendederan, Adapun ukuran kolam pemijahan yang biasa
20

digunakan adalah ukuran 4m x 4m hingga 4m x 10m, bila kolam pemijahan menggunakan


kolam beton maka ukurannya dapat dipersempit menjadi 2m x 4m, Susanto dan Rochdianto
(2002). Ukuran-ukuran ini bukan patokan yang mutlak yang penting kolam yang digunakan
tidak membuat induk berdesakan.
Sebelum digunakan, terlebih dahulu kolam pemijahan dikeringkan dan dijemur dipanas
matahari selama 2-3 hari. Bila cuaca mendung atau matahari tertutup awan, waktu
pengeringan dapat diperpanjang manjadi 5-7 hari, Susanto dan Rochdianto (2002). Dasar
kolam yang benar-benar kering ditandai dengan dengan bau tanah saat diisi air berdasarkan
pengalaman dapat merangsang induk ikan mas untuk memijah, Cara lain untuk merangsang
induk memijah adalah dengan membakar batubata dan jerami di dasar kolam, hasil dari
pembakaran batubata tersebut juga mengasilkan bau tanah yang sama dengan pengeringan
kolam. Jika bak terbuat dari beton sebaiknya diletakkan di dalam ruangan yang atapnya
terbuat dari fiber sehingga sinar matahari tembus ke dalam ruangan dengan kondisi tersebut
maka pengeringan lebih mudah dilakukan tanpa kawatir hujan. Setelah diperkirakan kolam
sudah benar-benar siap maka air yang telah difilter diisikan kedalam kolam sampai
kedalaman 50-80cm.
Langkah Selajutnya adalah pemasangan kakaban, kakaban dibuat dari ijuk aren yang
dijepit dengan dua belah bambu ditengahnya. Ukuran kakaban yang ideal untuk ikan mas
yaitu panjangnya 1,5 m dan lebar 40-50 cm. agar tidak berantakan ketika disenggol kawanan
induk, jarak antar kakaban sekitar 10 cm. Sebagai acuan jumlah kakaban yang dapat dipakai
untuk setiap 1 kg induk ikan mas adalah 5-8 buah letak kakaban diusahakan berjarak 5-10
cm di bawah permukaan air, Susanto dan Rochdianto (2002)
Berhasil tidaknya kegiatan pemijahan tergantung pada tingkat kematangan gonad atau
telur induk, induk yang dipelihara di kolam pemeliharaan induk selama 1,5 bulan biasanya
sudah mengalami pematangan gonad dan telur. Ciri-ciri induk yang sudah siap dipijahkan
adalah bagian perutnya tampak gendut dan tampak menggelambir jika dilihat dari atas,
apabila diraba perutnya terasa lembek dan disekitar urogenitalnya tampak memerah dan
akan keluar telur pada saat dipijat ke arah urogenital, sedangkan ciri-ciri induk jantan yang

21

sudah matang gonad ditandai dengan keluarnya sperma berwarna putih susu jika perut
diurut ke arah urogenitalnya, Khairuman, dkk (2008).
Induk yang akan dipijahkan dimasukkan ke dalam kolam pemijahan setetah kolam
telah siap. Proses pemasukan induk harus dilakukan secara hati-hati dan satu-satu dan tidak
boleh kasar, untuk menghindari induk stres, penanganan yang kasar juga dapat
mengakibatkan induk betina mengeluarkan telur sebelum waktunya. Selama proses
pemijahan induk yang dipijahkan tidak boleh diberi makan.
Perbandingan bobot antara induk jantan dan induk betina adalah 1:1 Artinya setiap
berat induk betina 1 kg maka jantan juga harus 1 kg ( bisa terdiri dari beberapa ekor induk
jantan dan betina), Khairuman, dkk (2008). Induk akan mulai memijah menjelang tengah
malam, sebelum terjadi proses pembuahan maka biasanya pada pukul 20.00-22.00.
Menjelang pagi hari sekitar pukul 05.00 frekuensi pengeluaran telur dan sperma oleh induk
betina dan induk jantan akan mulai berkurang. Pada saat itu sebaiknya kegiatan pemijahan
sebaiknya dihentikan. Kakaban yang dari kolam pemijahan dipindahkan ke kolam penetasan
telur.
Setelah telur menetas, harus segera dilakukan pengangkatan kakaban dari dalam
hapa atau bak fiber satu akuarium persatu. Setelah 3-6 hari setelah menetas, maka larva
dapat diberi makan berupa rotifera, cacing sutra dan kuning telur rebus, sebannyak lima kali
sehari, sebutir telur cukup untuk 100.000 ekor larva. Perawatan larva hingga benih berumur
4-5 hari paling lama 7 hari, selanjutnya benih dapat dilepas dari hapa, Santoso (2005).
Pembenihan secara intensif biasanya dibantu dengan hormon hipofisa untuk
merangsang pematangan gonad agar lebih cepat matang. Tujuan penggunaan ekstrak
hipofisa ini adalah mempercepat proses pemijahan, memperkecil resiko gagalnya proses
pemijahan dan merancang terjadinya proses pemijahan sesuai waktu yang diinginkan yaitu
pagi, siang, sore atau malam hari. Dosis yang digunakan adalah 1-1,5 ml/kg ikan artinya 11,5 ml ekstrak kelenjar hipofisa untuk 1 kg induk atau setiap 1 kg induk resipien
membutuhkan 1-1,5 kg induk donor.
Selain dapat diambil dari ikan, ekstrak hipofisa yang sudah siap pakai juga tersedia di
toko, dosis yang digunakan adalah untuk Induk yang beratnya 1 kg adalah 0,3-0,5 ml
22

hormon ovaprim. Penyuntikan induk ikan mas bisa dilakukan 1-2 kali, induk ikan mas matang
kelamin yang sudah disuntik dimasukkan ke dalam kolam pemijahan, biasanya pemijahan
terjadi 6-7 jam setelah penyuntikan. Penyuntikan dapat dilakukan dibeberapa tempat yaitu di
bagian atas yaitu di dekat sirip punggung dan sirip ekor, serta bagian bawah perut yaitu di
dekat pangkal sirip perut dan sirip dada. Pada saat dilakukan penyuntikan bagian kepala
induk harus ditutup kain basah untuk menenangkan induk, Djarijah, (2007).
Teknik pemijahan yang dibantu dengan ekstrak kelenjar hipofisa, selain dipijahkan di
kolam pemijahan juga dapat dilakukan dengan teknik stripping. Teknik stripping adalah
teknik pemijatan (mengurut) perut ikan untuk mengeluarkan baik telur yang telah siap
dibuahi atau sperma ikan. Pelaksanaan stripping dapat dilakukan dengan 3 cara, cara
pertama induk direbahkan diatas meja beralaskan busa karet lalu di stripping bagian
perutnya, tangan kiri memegang punggung ikan dan tangan kanan memijit sambil/mengurut
perut ke arah ovarium. Cara kedua adalah dipeganggang menggunakan dua tangan, tangan
kiri memegang pangkal ekor sambil memijit atau mengurut kantong ovari dan tangan kanan
memegang perut bawah, ujung kepala induk ditopang pangkal paha. Cara ketiga yaitu telur
atau sperma disedot menggunakan kolektor (Sucking milt).
Pembuahan dilakukan di dalam cawan. Caranya yaitu tuangkan sperma dari botol
penampungan ke dalam cawan yang berisi telur kemudian aduk dengan menggunakan bulu
ayam atau alat pengaduk halus yang bersih, Untuk membantu proses pembuahan maka
ditambahkan larutan yang terbuat dari campuran 30 g carbamide (Urea) dan 40 gram garam
(NaCL) dalam 10 liter air. Larutan tersebut ditambahkan sebannyak 10%-20% dari volume
telur. Pengadukan dilakukan selama 3-5 menit, Telur yang telah dibuahi dapat dicuci dengan
larutan pembersih (tannin) yang terbuat dari 5 g - 8 g tannin dalam 10 liter air, caranya yaitu
dengan mencelupkan telur yang telah dibuahi (maksimal 2-3 liter) ke dalam larutan tannin
sebannyak 1-2 liter atau maksimal 2-5 liter di dalam ember, kemudian aduk selama 3-5
menit, kemudian cuci dengan air bersih, telur yang telah dicuci segera di tetaskan ke dalam
inkubator, Djarijah, (2007). Telur yang telah dibuahi akan menetas selama 1-2 hari, suhu
optimal untuk pertumbuhan telur yaitu pada 20oC-22oC dan relatif stabil, selain suhu media

23

pemeliharaan telur juga harus memiliki tingkat kekeruhan dan CO2 dan NH3 yang rendah,
kandungan oksigen terlarut dalam air (DO) 5-6 ppm.
E.

Evaluasi Materi Pokok 1


Tentukan apakah pernyataan di bawah ini benar atau salah !
1. Calon induk ataupun induk yang akan dipijahkan dari hasil seleksi yang telah
dilakukan tidak harus dipelihara di tempat khusus
2. Selama proses pemijahan induk yang dipijahkan diberi makan 2 kali sehari
3. Proses pemasukan induk harus dilakukan secara hati-hati dan satu-satu dan tidak
boleh kasar, agar induk tidak stres
4. Perbandingan bobot antara induk jantan dan induk betina adalah 1:2 Artinya setiap
berat induk betina 1 kg maka jantan juga harus 2 kg
5. Telur yang telah dibuahi akan menetas selama 4-5 hari
6. Setelah telur menetas lava harus diberi pakan
Pilihlah jawaban yang paling tepat
1. Berapakah dosis ovaprim yang diberikan untuk satu kg induk ?
a. 0,2-0,3
b. 0,3-0,4 c. 0,3-0,5 d. 0,3-0,6 e. 0,3-0,7
2. Terdiri dari apakah larutan yang digunakan untuk membantu pembuahan telur saat
pengadukan telur ?
a. Urea, TSP dan 10 liter air
b. b. NaCL, TSP dan 10 liter air
c. Carbamide, urea dan 10 liter air
d. TSP, Urea dan 10 liter air
e. Urea, Nacl dan 10 liter air
3. Banyaknya larutan yang ditambahkan pada saat pengadukan telur adalah
a. 5%-10%
b. 10%-15%
c. 10%-15%
d. Semakin banyak semakin bagus
e. Semua jawaban salah

24

F.

Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian
belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan
rumus unutk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan = jumlah betul (Latihan + evaluasi) : jumlah soal x 100%

Apabila tingkat pemahaman saudara memahami materi yang sudah dipelajari mencapai:
91%
s/d
100%
: Amat Baik
81%

s/d

90%

: Baik

71%

s/d

80,99%

: Cukup

61%

s/d

70,99%

: Kurang

Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka
disarankan mengulangi materi
MATERI POKOK 2
PENDEDERAN IKAN MAS

A. Indikator Keberhasilan
Setelah mempelajari materi pokok 2 mengenai Pendederan ikan mas, peserta mampu
melakukan pendederan ikan mas yang meliputi Persiapan Wadah Pendederan, Penebaran
Benih, Pemeliharaan Benih, Pemanenan benih.
B.

Materi

1.

Persiapan Wadah Pendederan

1)

Kolam Tanah
Pendederan ikan mas adalah kegiatan memelihara larva yang berasal dari kolam

penetasan hingga mencapai benih yang siap dipelihara di tempat pembesaran. Benih ini
disebut sangkal, yaitu benih yang berukuran 10 12 cm, dan memiliki berat rata-rata 10
gram.
25

Kegiatan ini dilakukan di kolam selama 14 sampai 30 hari, Kolam pendederan ikan
mas harus subur. Pada kolam yang subur tumbuh pakan alami dengan beragam jenis, dan
ukuran serta jumlah yang melimpah. Pakan alami sangat penting untuk kelangsungan hidup
dan pertumbuhan benih, hingga kelangsungan hidupnya tinggi dan pertumbuhannya cepat.
Persiapan kolam pada kegiatan pendederan terdiri dari pengeringan, perbaikan pematang,
pengolahan tanah dasar, perbaikan kemalir, pengapuran, pemupukan, serta pengairan.
Pengeringan dilakukan dengan cara membuang seluruh air kolam. Kolam dibiarkan
terjemur sinar matahari.
Pengeringan dianggap cukup bila tanah dasar sudah retak-retak. Biasanya selama

47

hari. Pengeringan bertujuan untuk memberantas hama dan penyakit, memperbaiki struktur
tanah dasar dan membuang gas-gas beracun. Selain itu juga untuk mempermudah perbaikan pematang, pengolahan tanah dasar dan pembuatan kemalir, Arie dan Muharam,
(2009).

Gambar 14. Pengeringan kolam


Perbaikan pematang dilakukan dengan cara menutup seluruh permukaan pematang
dengan tanah dasar, agar semua bocoran dalam pematang tertutup. Bila ada bocoran yang
lebih besar, sebaiknya pematang dibongkar, lalu ditutup kembali dengan tanah. Bila
bocorannya banyak, sebaiknya pematang dilapisi plastik. Perbaikan pematang bertujuan
agar kolam terbebas dari bocoran, sehingga bila diisi air, ketinggian air dan kesuburannya
dapat dipertahankan. Kondisi ini sangat baik untuk benih, karena pakan alami selalu tersedia
dan benih tidak mudah keluar akibat arus air.
Pengolahan tanah dasar dilakukan dengan mencangkul seluruh bagian dasar kolam,
tapi tidak terlalu dalam. Tujuannya agar tanah dasar kedap air, strukturnya baik dan higenis.
Tanah dasar yang kedap dapat menahan air dan tidak porous.
Struktur tanah yang baik dapat memperlancar proses penguraian bahan organik (pupuk),
sehingga pakan alami tumbuh dengan baik. Higenis artinya tanah dasar terbebas dari gas26

gas beracun, seperti amoniak, belerang dan lain-lain. Pembuatan kemalir dilakukan dengan
cara menarik dua buah tali plastik dari pintu pemasukan ke pintu pengeluaran. Jarak antara
tali atau lebar kemalir antara 40 - 50 cm. Tanahnya digali sedalam 5 10 cm, lalu
dilemparkan ke pelataran. Pembuatan kemalir bertujuan untuk memudahkan penangkapan
benih saat panen.
Pengapuran dilakukan setelah pembuatan kemalir dengan cara menyiramkan air
kapur ke seluruh bagian tanah dasar dan pematang. Sebelumnya ditebar atau disiram, kapur
direndam terlebih dahulu dengan air. Untuk kapur yang sudah kering, pengapuran dapat
dilakukan dengan cara menaburkan ke seluruh bagian tanah dasar dan pematang.
Pengapuran bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tanah, terutama pH dan
alkalinitasnya. Untuk kolam yang pH-nya sudah 7, pengapuran tidak perlu dilakukan.
Setelah tanah siap maka proses selanjutnya ada pemupukan. Pemupukan dilakukan
dengan menebar pupuk ke seluruh tanah dasar kolam. Dengan cara seperti itu pupuk dapat
tersebar merata dan pertumbuhan pakan alami akan merata di seluruh bagian kolam.
Pemupukan dalam kolam bertujuan untuk menumbuhkan pakan alami agar kolam
menjadi subur. Pakan alami sangat berguna untuk benih agar tumbuh lebih cepat. Setelah
kolam dipupuk, kolam diisi air selama

4 6 hari. Caranya dengan menutup pintu

pengeluaran air (monik) dengan 3 4 buah belahan papan selebar masing-masing 10 cm,
kemudian membuka pintu pemasukan air untuk mengalirkan air. Setelah air mencapai
bagian, pintu pemasukan ditutup, agar air pupuk tidak ter-buang. Selain cara di atas,
pemupukan dapat pula dilakukan setelah kolam diisi air, agar tidak menimbulkan bau yang
tidak sedap. Pupuk yang baik untuk kolam adalah kotoran ayam atau puyuh. Dosis
pupuknya 500 1000 gram/m2.
2)

Kolam Beton
Persiapan kolam yang dilakukan di kolam beton tidak serumit pada kolam dari tanah.

kolam beton yang akan dipakai harus dicuci terlebih dahulu, apabila ukuran dari kolam tidak
terlalu besar maka kolam sebaiknya disikat, dibilas kemudian dikeringkan, hal tersebut
dilakukan untuk menghilangkan lumut yang menempel pada dinding dan dasar bak,
27

sedangkan pengeringan bertujuan untuk memutus siklus hidup penyakit yang kemungkinan
ada di kolam setelah digunakan pada kegiatan pendederan sebelumnya.
Pemupukan

yang dilakukan tidak disebar di dasar kolam melainkan pupuk

dimasukkan ke dalam karung, pupuk yang dimasukkan ke dalam karung ini selain tidak
mengotori kolam juga mudah dalam pengambilan apabila pupuk sudah tidak efektif lagi

Gambar 15. Pemasangan Pupuk Dengan karung


2.

Pemeliharaan Benih

1)

Penebaran Benih
Penebaran larva atau benih dilakukan pagi hari, saat suhu air rendah, yaitu antara

pukul 06.00 07.00. Tujuannya agar larva atau benih tidak stress akibat suhu tinggi. Larva
atau benih yang ditebar terlalu siang bisa strees akibat kepanasan. Sebelum ditebar ke
dalam kolam maka perlu dilakukan aklimatisasi yaitu menyamakan suhu kantong dengan
suhu kolam.

Gambar 16. Penebaran Benih


Padat tebar pendederan antara 100 200 ekor/m2, agar jumlahnya diketahui,
sebelum ditebar larva atau benih dihitung terlebih dahulu. Cara menghitungnya harus hatihati, karena kondisi tubuhnya masih lemah dan mudah terluka. Cara menghitung yang paling
baik dan risikonya paling kecil adalah secara volumetrik.
28

Cara menghitung benih secara volumetrik : tangkap benih dengan sekupnet halus
atau ayakan kecil; biarkan selama 10 detik agar airnya turun; masukan benih ke dalam gelas
minum, mangkuk kecil, atau literan sebagai takaran; hitung benih dalam wadah itu; masukan
ke wadah lain; takar seluruh benih.
Untuk menghitung jumlah benih seluruhnya dapat digunakan dengan rumus :
A = B/C x D
A = Jumlah benih keseluruhan (ekor
B = Jumlah benih dalam takaran kecil (ekor)
C = Volume gelas (cc)
D = Volume total (cc)

Gambar 17. Penghitungan Benih


2)

Pemberian Pakan Tambahan


Pakan tambahan diberikan setelah 4 hari dari penebaran, karena pada awal

penebaran, pakan alami masih cukup tersedia, sedangkan setelah 4 hari pakan alami
diperkirakan sudah mulai berkurang. Pemberiannya dilakukan 2 kali dalam sehari, yaitu pada
pukul 09.00 dan pukul 15.00. Dosisnya 20 gram /100 ekor benih pada minggu pertama, 30
gram pada minggu kedua, demikian seterusnya dosis pakan tambahan ditambah sesuai
dengan kebutuhan. Pemberian pakan tambahan dilakukan dengan cara menebar langsung
ke kolam.
3)

Pengontrolan
Pengontrolan dilakukan setiap hari untuk melihat keadaan kolam. Waktunya bisa

bersamaan dengan pemberian pakan tambahan. Saat pengontrolan keadaannya harus


diamati dengan cermat, agar setiap kejadian dapat segera ditangani.
Bila ada bocoran pada pematang, segera diperbaiki agar ketinggian air dapat
dipertahankan dan larva atau benih tidak terbawa arus air.
29

Air yang masuk juga harus diatur debitnya agar tidak terlalu besar juga tidak terlalu kecil,
tetapi air debit air tersebut cukup untuk mempertahankan ketinggian air kolam. Kemudian
bila ada tanda-tanda benih terserang penyakit harus segera diambil tindakan. Benih yang
terserang ditandai dengan gerakannya lamban atau tidak normal, dan tidak napsu makan.
Kemudian bila dilihat lebih dekat atau ditangkap badannya berwarna pucat.
3.

Panen
Pemanenan benih dilakukan setelah masa pemeliharaan berakhir. Caranya adalah

dengan mengeringkan air kolam secara perlahan-lahan, yaitu dengan membuka papan pintu
air. Mula-mula saringan dipasang di depan pintu pengeluaran, ambil papan yang paling atas
dan biarkan airnya terbuang hingga mencapai ketinggian papan di bawahnya. Sambil
menunggu air kolam surut, benih sedikit demi sedikit ditangkap dengan waring, dimasukan
dalam ember, kemudian ditampung dalam hapa yang dipasang tidak jauh dari tempat panen.
Benih yang sudah ditangkap sebaiknya dibiarkan dalam hapa tersebut selama 1
malam agar kondisinya tubuhnya pulih kembali. Air yang masuk ke kolam penyimpanan
hapa harus bersih agar tidak mengotori air dalam hapa. Bila kondisi kurang aman sebaiknya
benih dipindah ke dalam bak atau hapa lainnya yang dipasang di tempat yang terjamin
keamanannya, misalnya di dalam ruangan (indoor hatchery). Berikut disajikan data
pertumbuhan benih hasil pendederan di kolam dalam setiap minggu. Ukuran benih yang
dihasilkan tergantung dari kesuburan kolam, dan cara pengelolaan. Namun pada umumnya
benih yang dihasilkan dari kegiatan pendederan adalah 10 12 cm (berat antara 9 11
gram).
Tabel dibawah ini adalah tabel pertumbuhan panjang berat ikan per minggunya
Tabel 7. Tingkat Pertumbuhan Benih
Umur (Minggu)

Panjang (cm)

Berat (gram)

2-3

1-3

0,1-0,5

3-4

3-5

0,5-2,5

4-6

5-8

2,5-10

6-9

8-12

10-20

9-12

12-20

100-200

30

Sumber: Petunjuk teknis Pengoperasian Suatu unit usaha pembenihan ikan mas, 1988
dalam Khairuman, dkk, (2008)
4.

Paska Panen

Menurut Kurniawan, (2011) Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pananganan benih adalah
sebagai berikut:
a. Benih ikan harus dipilih yang sehat yaitu bebas dari penyakit, parasit dan tidak cacat.
Setelah itu benih ikan baru dimasukkan ke dalam kantong plastik (sistem tertutup)
atau keramba (sistem terbuka).
b. Air yang dipakai media pengangkutan harus benih sehat, bebas hama dan penyakit
serta bahan organik lainnya, sebagai contoh dapat digunakan air sumur yang telah di
aerasi.
c. Sebelum diangkut benih ikan harus diberok(dipuasakan) dahulu selama beberapa
hari. Gunakan tempat pemberokan berupa bak yang berisi air bersih dan dengan
aerasi yang baik. Bak pemberokan dapat dibuat dengan ukuran 1 m x 1 m atau 2 m x
0,5 m. Dengan ukuran tersebut, bak pemberokan dapat menampung benih ikan mas
sejumlah 50006000 ekor dengan ukuran 3-5 cm. Jumlah benih dalam pemberokan
harus disesuaikan dengan ukuran benihnya.
d. Berdasarkan lama/jarak pengiriman, sistem pengangkutan benih terbagi menjadi dua
bagian, yaitu:
1)

Sistem Terbuka
Dilakukan untuk mengangkut benih dalam jarak dekat atau tidak memerlukan waktu

yang lama. Alat pengangkut berupa bak . Setiap keramba dapat diisi air bersih 15 liter dan
dapat untuk mengangkut sekitar 5000 ekor benih ukuran 3-5 cm.

Gambar 18 Penampungan atau pengangkutan ikan


31

2)

Sistem Tertutup
Dilakukan untuk pengangkutan benih jarak jauh yang memerlukan waktu lebih dari 4-5

jam, menggunakan kantong plastik. Volume media pengangkutan terdiri dari air bersih 5 liter
yang diberi buffer Na2(HPO)4.H2O sebanyak 9 gram. Cara pengemasan benih ikan yang
diangkut dengan kantong plastik: (1) masukkan air bersih ke dalam kantong plastik
kemudian benih; (3) hilangkan udara dengan menekan kantong plastik ke permukaan air; (3)
alirkan oksigen dari tabung dialirkan ke kantong plastik sebanyak 2/3 volume keseluruhan
rongga (air:oksigen=1:2); (4) kantong plastik lalu diikat. (5) kantong plastik dimasukkan ke
dalam dos dengan posisi membujur atau ditidurkan. Dos yang berukuran panjang 0,50 m,
lebar 0,35 m, dan tinggi 0,50 m dapat diisi 2 buah kantong plastik.

Keluarkan udara
dan isi dengan
oksigen

Isi dengan
oksigen
kemudian

Gambar 19. Packing

Gambar 20. Transportasi ikan


32

3
3

Benih
siap
dikirim

Latihan

C.

1. Berapa lama kolam sebaiknya dikeringkan dan kenapa harus dikeringkan ?, jelaskan
!
2. Apakah tujuan dilakukan pemupukan ?, dan kapan tidak diperlukan pemupukan ?.
Jelaskan !
3. Apakah tujuan kegiatan pemupukan dan berapa lama pemupukan dilakukan ?
4. Berapakah dosis pupuk yang biasa digunakan, pupuk yang baik berasal dari apa ?
5. Kapan waktu yang tepat dilakukan penebaran larva pada kegiatan pendederan,
jelaskan !
6. Berapakah padat tebar yang baik dalam kegiatan pendederan ?
7. Bagaimanakah cara menghitung larva, jelaskan !
8. Kapan pakan tambahan mulai diberikan, jelaskan !
9. Berapah dosis pakan yang baik dan berapa kali pakan diberikan ?
10. Pada saat pemanenan benih disimpan disimpan di manakah selama menunggu
packing atau penebaran kembali ke kolam pembesaran ?

D.

Rangkuman
Pendederan ikan mas adalah kegiatan memelihara larva yang berasal dari kolam

penetasan hingga mencapai benih yang siap dipelihara di tempat pembesaran. Benih ini
disebut sangkal, yaitu benih yang berukuran 10 12 cm, dan memiliki berat rata-rata 10
gram.
Kegiatan ini dilakukan di kolam selama 14 sampai 30 hari, Kolam pendederan ikan
mas harus subur. Pada kolam yang subur tumbuh pakan alami dengan beragam jenis, dan
ukuran serta jumlah yang melimpah. Pakan alami sangat penting untuk kelangsungan hidup
dan pertumbuhan benih, hingga kelangsungan hidupnya tinggi dan pertumbuhannya cepat.
Persiapan kolam pada kegiatan pendederan terdiri dari pengeringan, perbaikan pematang,
pengolahan tanah dasar, perbaikan kemalir, pengapuran, pemupukan, serta pengairan.
Pengeringan dianggap cukup bila tanah dasar sudah retak-retak. Biasanya selama
33

47

hari. Pengolahan tanah dasar dilakukan dengan mencangkul seluruh bagian dasar kolam,
tapi tidak terlalu dalam. Pembuatan kemalir dilakukan dengan cara menarik dua buah tali
plastik dari pintu pemasukan ke pintu pengeluaran. Jarak antara tali atau lebar kemalir
antara 40 - 50 cm. Tanahnya digali sedalam 5 10 cm, lalu dilemparkan ke pelataran.
Pengapuran dilakukan setelah pembuatan kemalir dengan cara menyiramkan air
kapur ke seluruh bagian tanah dasar dan pematang, kapur direndam terlebih dahulu dengan
air sebelum disebar. Untuk kapur yang sudah kering, dapat langsung ditebar. Pengapuran
bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tanah, terutama pH dan alkalinitasnya. Untuk
kolam yang pH-nya sudah 7, pengapuran tidak perlu dilakukan.
Setelah tanah siap maka proses selanjutnya ada pemupukan. Pemupukan dilakukan
dengan menebar pupuk ke seluruh tanah dasar kolam. Dengan cara seperti itu pupuk dapat
tersebar merata dan pertumbuhan pakan alami akan merata di seluruh bagian kolam.
Setelah kolam dipupuk, kolam diisi air selama 46 hari. Pupuk yang baik untuk kolam adalah
kotoran ayam atau puyuh. Dosis pupuknya 500 1000 gram/m2.
Persiapan kolam yang dilakukan dengan cara disikat, dibilas kemudian dikeringkan,
Pemupukan yang dilakukan tidak disebar di dasar kolam melainkan pupuk dimasukkan ke
dalam karung.
Penebaran larva atau benih dilakukan pagi hari, saat suhu air rendah, yaitu antara
pukul 06.00 07.00. Tujuannya agar larva atau benih tidak stress akibat suhu tinggi. Larva
atau benih yang ditebar terlalu siang bisa strees akibat kepanasan. Sebelum ditebar ke
dalam kolam maka perlu dilakukan aklimatisasi yaitu menyamakan suhu kantong dengan
suhu kolam. Padat tebar pendederan antara 100200 ekor/m2, agar jumlahnya diketahui,
sebelum ditebar larva atau benih dihitung terlebih dahulu. Cara menghitung yang paling baik
dan risikonya paling kecil adalah secara volumetrik.
Pakan tambahan diberikan setelah 4 hari dari penebaran, Pemberiannya dilakukan 2
kali dalam sehari, yaitu pada pukul 09.00 dan pukul 15.00. Dosisnya 20 gram /100 ekor
benih pada minggu pertama, 30 gram pada minggu kedua, demikian seterusnya dosis pakan
tambahan ditambah sesuai dengan kebutuhan. Pemberian pakan tambahan dilakukan

34

dengan cara menebar langsung ke kolam. Selama pemeliharaan dilakukan pengontrolan


untuk melihat keadaan kolam, air kolam dan ikan
Pemanenan benih dilakukan setelah masa pemeliharaan berakhir. Caranya adalah
dengan mengeringkan air kolam secara perlahan-lahan, yaitu dengan membuka papan pintu
air. Sambil menunggu air kolam surut, benih sedikit demi sedikit ditangkap dengan waring,
dimasukan dalam ember, kemudian ditampung dalam hapa yang dipasang tidak jauh dari
tempat panen. Benih yang sudah ditangkap sebaiknya dibiarkan dalam hapa tersebut
selama 1 malam agar kondisinya tubuhnya pulih kembali. Air yang masuk ke kolam
penyimpanan hapa harus bersih agar tidak mengotori air dalam hapa.
Pengangkutan benih dalam jarak dekat atau tidak memerlukan waktu yang lama dapat
menggunakan keramba. Setiap keramba dapat diisi air bersih 15 liter dan dapat untuk
mengangkut sekitar 5000 ekor benih ukuran 3-5 cm. Jika jaraknya pengngkutan jauh maka
menggunakan kantong plastik. Volume media pengangkutan terdiri dari air bersih 5 liter yang
diberi buffer Na2(hpo)4.H2O sebanyak 9 gram. Dos yang berukuran panjang 0,50 m, lebar
0,35 m, dan tinggi 0,50 m dapat diisi 2 buah kantong plastik.

E.

Evaluasi Materi Pokok 2


1. Pengeringan tidak harus dilakukan karena tidak penting
2. Pemupukan tidak perlu dilakukan pada saat persiapan kolam
3. Penebaran larva paling bagus dilakukan pada siang hari
4. Pakan tambahan diberikan setelah 4 hari dari penebaran
5. Larva yang ditebar semakin banyak semakin bagus
Pilihlah jawaban di bawah ini yang paling tepat
1. Pengangkutan terbuka biasanya dilakukan untuk benih yang akan diangkut
dalam:
a. jarak dekat b. jarak jauh c. jarak dekat dan jarak jauh
2. Apakah manfaat utama dilakukan pengapuran ?
a. Memberantas penyakit

d. Menurunkan pH

b. Manaikkan pH

e. Jawaban a dan b benar


35

c. Menambah bahan organik


3. Apakah manfaat kamalir ?
a. Saluran air

d. Tempat pemberian pakan

b. Tempat bertelur ikan

e. Semua jawaban benar

c. Memudahkan saat panen


4. Tanda bahwa suhu air di dalam kantong relatif sama dengan suhu air kolam adalah ?
a. Benih di dalam kantong tenang d. Ikan meloncat-loncat
b. Dibagian dalam kantong berembun

e. Jawaban a dan b benar

c. Dibagian luar kantong berembun


5. Pakan tambahan pada kegiatan pendederan diberikan mulai
a. Hari ke 1 setelah penebaran

d. Hari ke 4 setelah penebaran

b. Hari ke 2 setelah penebaran

e. Hari ke 5 setelah penebaran

c. Hari ke 3 setelah penebaran


Umpan Balik dan Tindak Lanjut

F.

Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian
belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan
rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan = jumlah betul (Latihan + evaluasi) : jumlah soal x 100%


Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka
disarankan mengulangi materi
91%

s/d

100%

: Amat Baik

81%

s/d

90%

: Baik

71%

s/d

80,99%

: Cukup

61%

s/d

70,99%

: Kurang
36

MATERI POKOK 3
PEMBESARAN IKAN MAS

A.

Indikator Keberasilan
Setelah mempelajari materi pokok 3 mengenai pembesaran ikan mas, peserta mampu

melakukan kegiatan pembesaran ikan mas yang meliputi Persiapan Wadah Pembesaran,
Penebaran Benih, Pemeliharaan Benih, Pemanenan ikan ukuran Konsumsi.
B.

Materi

1.

Persiapan Wadah Pembesaran


Kolam pembesaran ikan mas harus subur. Persiapan kolam pada kegiatan

pembesaran pada prinsipnya sama seperti persiapan kolam pada kegiatan pendederan
Sehingga tidak perlu di bahas kembali.
2.

Pemeliharaan Benih

1)

Penebaran Benih
Penebaran Benih pada kegiatan pembesaran pada dasarnya sama dengan kegiatan

pendederan yaitu sebaiknya dilakukan pada pagi, sore atau malam hari karena jika
dilakukan ada siang hari maka perbedaan suhu antara air kolam dan air pada kantong benih
berbeda jauh. Pebedaan suhu yang terlalu jauh dapat menyebabkan benih stres dan dapat
menyebabkan kematian. Sebelum dilepaskan kantong dimasukkan ke dalam kolam sampai
suhu kantong dan suhu kolam relatif sama, samanya suhu kantong dan kolam ditandai
dengan keluarnya embun di dalam kantong benih.
Pada saat penebaran benih dituang secara hati-hati dan perlahan-lahan ke dalam kolam
agar benih tidak tres, perjalanan selama pengiriman menyebabkan benih menjadi lemah
sehingga peluang benih mengalami stres menjadi semakin besar.

37

Benih yang digunakan berukuran 7-10 gram. Padat tebar pada kegiatan pembesaran
di kolam tanah dengan kedalaman 1,2 m yang baik berkisar antara 100-150 ekor/m,
Nugroho dan Kristanto, (2008). Penghitungan benih dilakukan dengan cara yang sama
dengan penghitungan larva pada kegiatan pendederan. Contoh kasus adalah sebagai
berikut. Kolam ukuran 1.000 m2, kemudian diisi air setinggi 60 cm. Benih ikan mas seberat
100 kg dimasukkan ke dalam kolam, beri pakan 3%-5% dari berat benih ikan mas setiap
hari, Panen dapat dilakukan panen setelah 3 bulan. Dengan model pemeliharaan seperti ini
kolam dapat menghasilkan ikan konsumsi sebanyak 400 500 kg.
2)

Pemberian Pakan Tambahan


Selama pemeliharaan, ikan mas harus diberi makanan tambahan, pakan tambahan

yang baik adalah pelet yang mempunyai kandungan protein tidak kurang dari 30%, dosis
pakan yang diberikan adalah 3-5 persen dari biomassa (berat total ikan) yang dipelihara.
Pemberian pakan dilakukan tiga kali sehari yaitu pada pagi, siang dan sore hari Pemberian
pakan tambahan dilakukan dengan cara menebar langsung ke kolam.
Pemberian pakan tidak dilakukan pada malam hari karena ikan mas tidak bersifat
nokturnal yaitu ikan yang aktif pada malam hari, disamping itu suhu pada malam hari
cenderung rendah sehingga nafsu makan ikan cenderung rendah pula. Pengontrolan
pemberian pakan harus dilakukan karena jika pakan yang diberikan berlebihan maka pakan
akan tidak akan termakan sehingga dapat membusuk dan mencemari kolam, disamping
mencemari air kolam pemborosan pakan akan menyebabkan membengkaknya biaya
pemeliharaan.
3)

Pengontrolan
Pengontrolan yang dilakukan pada kegiatan pembesaran pada dasarnya sama dengan

kegiatan pendederan. Pengontrolan diperlukan untuk mengetahui baik kondisi kolam


maupun ikan.
Bila ada bocoran pada pematang, segera diperbaiki agar ketinggian air dapat
dipertahankan dan larva atau benih tidak terbawa arus air. Air yang masuk juga harus diatur
debitnya agar tidak terlalu besar juga tidak terlalu kecil, tetapi air debit air tersebut cukup
untuk mempertahankan ketinggian air kolam. Kemudian bila ada tanda-tanda benih
38

terserang penyakit harus segera diambil tindakan. Benih yang terserang ditandai dengan
gerakannya lamban atau tidak normal, dan tidak napsu makan. Kemudian bila dilihat lebih
dekat atau ditangkap badannya berwarna pucat.
4)

Pembesaran di Keramba Jaring Apung


Menurut GaleriUKM, (2011) Pembesaran Ikan Mas dapat dilakukan dalam keramba

Jaring Apung yang biasa dipasang di perairan umum. Pemilihan lokasi penempatan jaring
dalam suatu perairan akan sangat menunjang berhasilnya proses produksi. Beberapa
karakteristik perairan yang tepat antara lain : Air bergerak dengan arus terbesar, tetapi
bukan arus kuat, Penempatan jaring dapat dipasang sejajar dengan arah angin, Badan air
cukup besar dan luas sehingga dapat menjamin stabilitas kualitas air, Kedalaman air minimal
dapat mencapai jarak antara dasar jaring dengan dasar perairan 1,0 meter, Kualitas air
mendukung pertumbuhan seperti suhu perairan 27oC sampai 30oC, oksigen terlarut tidak
kurang dari 4,0 mg/l, dan kecerahan tidak kurang dari 80 cm.
Satu unit Keramba Jaring Apung minimal terdiri dari kantong jaring dan kerangka
jaring. Dimensi unit jaring berbentuk persegi empat dengan ukuran kantong jaring 7 x 7 x 3
M3 atau 6 x 6 x 3 M3. Satu unit Keramba Jaring Apung terdiri empat set kantong dan satu set
terdiri dari dua lapis kantong Bagian badan kantong jaring yang masuk kedalam air 2,0
sampai 2,5 meter. Kerangka jaring terbuat dapat dibuat dari besi atau bambu dan
pelampung berupa sterofoam atau drum. Bahan kantong jaring berasal dari benang
polietina. Frekuensi pemberian pakan minimal dua kali per hari. Sedangkan cara pemberian
pakan agar efektif disarankan menggunakan feeding frame yang dapat dibuat dari waring
dengan mesh size 2,0 mm berbentuk persegi empat seluas 1,0 smpai 2,0 m2. Alat ini di
pasang di dalam badan air kantong jaring pada kedalaman 30 sampai 50 cm dari permukaan
air. Dengan penebaran bibit seberat 300 kg dalam waktu 3 bulan akan menghasilkan ikan
mas konsumsi 1.5 sampai 2 ton.

39

Gambar 21. pelampung keramba

Gambar 22. Jangkar keramba


5)

Gambar 23. Pembesaran di KJA

Pembesaran di Kolam Air Deras


Menurut GaleriUKM, (2011) Pemeliharaan ikan mas di kolam air deras harus

mempertimbangkan beberapa hal antara lain lokasi dekat dengan sumber air (sungai, irigasi,
dan lain-lain.) dengan topografi yang memungkinkan air kolam dapat dikeringkan dengan
cara gravitasi, kualitas air yang digunakan berkualitas baik dan tidak tercemar (kandungan
oksigen terlarut 6-8 ppm) dan dengan debit air minimal 100 liter permenit.
Bentuk kolam air deras bermacam-macam tergantung kondisi lahan, bisa segitiga,
bulat maupun oval. Ukurannya bervariasi disesuaikan dengan kondisi lahan dan kemampuan
pembiayaan. Umumnya kolam berukuran 10-100 m2 dengan kedalaman rata-rata 1,0 1,5
meter. Dinding kolam tidak terkikis oleh aliran air dan aktivitas ikan . Oleh karena itu harus
berkontruksi tembok atau lapis papan. Dasar kolam harus memungkinkan tidak daerah mati
aliran (tempat dimana kotoran mengendap). Oleh karena itu kemiringan kolam harus sesuai
(sekitar 2 5o).Padat tebar ikan ukuran 75 -150 gram/ ekor sebanyak 10 15 kg /m3 air
kolam. Dosis pakan yang diberikan sebannyak 3-5% bobot biomass /hari. Frekuensi
pemberiannya 3 kali/hari.

40

Gambar 24. Pembesaran di Kolam Air Deras


3.

Panen
Pemanenan pada kegiatan pembesaran ikan mas pada dasarnya sama dengan

kegiatan pendederan, pemanenan sebaiknya dilakukan pada sore, malam atau pagi
(sebelum matahari terbit), pemanenan yang dilakukan pada siang hari menyebabkan kondisi
ikan cepat turun karena kepanasan baik pada saat proses pengemasan maupun proses
pengiriman, turunnya kondisi ikan tersebut akan meningkatkan potensi ikan menjadi stres
dan dapat mengakibatkan kematian.
Namun apabila akan dipanen dan ikan mau dimatikan maka panen dapat dilakukan
pada siang hari dan sebaiknya setelah dicuci dimasukkan ke dalam almari pendingin atau
diberi es batu agar tetap segar.
4.

Paska Panen
Penanganan pascapanen ikan mas dapat dilakukan dengan cara penanganan ikan

hidup maupun ikan segar.


1)

Penanganan Ikan Hidup


Adakalanya ikan konsumsi ini akan lebih mahal harganya bila dijual dalam keadaan

hidup. Hal yang perlu diperhatikan agar ikan tersebut sampai ke konsumen dalam keadaan
hidup, segar dan sehat antara lain:
a. Dalam pengangkutan gunakan air yang bersuhu rendah sekitar 20 derajat
b. Waktu pengangkutan hendaknya pada pagi hari atau sore hari.
c. Jumlah kepadatan ikan dalam alat pengangkutan tidak terlalu padat.
2)

Penanganan Ikan Segar


Ikan segar mas merupakan produk yang cepat turun kualitasnya. Hal yang perlu

diperhatikan untuk mempertahankan kesegaran antara lain:


41

a. Penangkapan harus dilakukan hati-hati agar ikan-ikan tidak luka.


b. Sebelum dikemas, ikan harus dicuci agar bersih dan lendir.
c. Wadah pengangkut harus bersih dan tertutup. Untuk pengangkutan jarak dekat (2 jam
perjalanan), dapat digunakan keranjang yang dilapisi dengan daun pisang/plastik. Untuk
pengangkutan jarak jauh digunakan kotak dan seng atau fiberglass. Kapasitas kotak
maksimum 50 kg dengan tinggi kotak maksimum 50 cm.
d. Ikan diletakkan di dalam wadah yang diberi es dengan suhu 6-7 derajat.
Gunakan es berupa potongan kecil-kecil (es curai) dengan perbandingan jumlah es dan
ikan=1:1. Dasar kotak dilapisi es setebal 4-5 cm. Kemudian ikan disusun di atas lapisan es
ini setebal 5-10 cm, lalu disusul lapisan es lagi dan seterusnya. Antara ikan dengan dinding
kotak diberi es, demikian juga antara ikan dengan penutup kotak.
5.

Hama Penyakit

Menurut Tamang, (2011) hama dan peyakit ikan mas adalah sebagai berikut:
1)

Hama

a. Bebeasan (Notonecta)
Berbahaya bagi benih karena sengatannya. Pengendalian: menuangkan minyak tanah
ke permukaan air 500 cc/100 meter persegi.
b. Uncrit (Larva cybister)
Menjepit

badan

ikan

dengan

taringnya

hingga

robek.

Pengendalian:

sulit

diberantas;hindari bahan organik menumpuk di sekitar kolam.


c. Kodok
Makan telur

telur

ikan.

Pengendalian:

sering

membuang

telur

yang

mengapunmenagkap dan membuang hidup-hidup.


d. Ular
Menyerang benih dan ikan kecil. Pengendalian: lakukan penangkapan; pemagaran
kolam.
e. Linsang
Memakan ikan pada malam hari. Pengendalian:pasang jebakan berumpun.

42

f.

Burung
Memakan benih yang berwarna menyala seperti merah, kuning. Pengendalian: diberi
penghalang bambu agar supaya sulit menerkam; diberi rumbai-rumbai atau tali
penghalang.

g. Ikan Gabus
Memangsa ikan kecil. Pengendalian:pintu masukan air diberi saringan atau dibuat bak
filter.
h. Belut dan Kepiting
Pengendalian: lakukan penangkapan.
2)

Penyakit

a. Binti Merah (White Spot)


Gejala: pada bagian tubuh (kepala, insang, sirip) tampak bintik-bintik putih, pada infeksi
berat terlihat jelas lapisan putih, menggosok-gosokkan badannya pada benda yang ada
disekitarnya dan berenang sangat lemah serta sering muncul di permukaan air.
Pengendalian: direndam dalam larutan Methylene blue 1% (1 gram dalam 100 cc air)
larutan ini diambil 2-4 cc dicampur 4 liter air selama 24 jam dan Direndam dalam garam
dapur NaCl selama 10 menit, dosis 1-3 gram/100 cc air.
b. Bengkak Insang dan Badan ( Myxosporesis)
Gejala: tutup insang selalu terbuka oleh bintik kemerahan, bagian punggung terjadi
pendarahan. Pengendalian; pengeringan kolam secara total, ditabur kapur tohon 200
gram/m2, biarkan selama 1-2 minggu.
c. Cacing Insang, Sirip dan Kulit (Dactypogyrus dan girodactyrus)
Gejala: ikan tampak kurus, sisik kusam, sirip ekor kadang-kadang rontok, ikan
menggosok-gosokkan badannya pada benda keras disekitarnya, terjadi pendarahan dan
menebal pada insang. Pengendalian: (1) direndan dalam larutan formalin 250 gram/m3
selama 15 menit dan direndam dalam Methylene blue 3 gram/m3 selama 24 jam; (2)
hindari penebaran ikan yang berlebihan.
d. Kutu Ikan (Argulosis)
Gejala: benih dan induk menjadi kurus, karena dihisap darahnya. Bagian kulit, sirip dan
43

insang terlihat jelas adanya bercak merah (hemorrtage). Pengendalian: (1) ikan yang
terinfeksi direndan dalam garam dapur 20 gram/liter air selama 15 menit dan direndam
larutan PK 10 ppm (10 ml/m3) selama 30 menit; (2) dengan pengeringan kolam
hingga retak-retak.
e. Jamur
Menyerang bagian kepala, tutup insang, sirip dan bagian yang lainnya. Gejala: tubuh
yang diserang tampak seperti kapas. Telur yang terserang jamur, terlihat benang halus
seperti kapas. Pengendalian: direndam dalam larutan Malactile green oxalat (MGO)
dosis 3 gram/m3 selama 30 menit; telur yang terserang direndam dengan MGO 2-3
gram/m3 selama 1 jam.
f.

Gatal (Trichodiniasis)
Menyerang benih ikan. Gejala: gerakan lamban; suka menggosok-gosokan badan pada
sisi kolam/aquarium. Pengendalian: rendam selam 15 menit dalam larutan formalin 150200 ppm.

g. Bakteri psedomonas flurescens


Penyakit yang sangat ganas. Gejala: pendarahan dan bobok pada kulit; sirip ekor
terkikis. Pengendalian: pemberian pakan yang dicampur oxytetracycline 25-30 mg/kg
ikan atau sulafamerazine 200mg/kg ikan selama 7 hari berturut-turut.
h. Bakteri aeromonas punctata
Penyakit yang sangat ganas. Gejala: warna badan suram, tidak cerah; kulit kesat
danmelepuh;cara

bernafas

mengap-mengap;

kantong

empedu

gembung;

pendarahan
C.

Latihan
1. Bagaimanakah cara menebar benih yang benar, jelaskan !
2. Mengapa penebaran benih sebaiknya dilakukan pada pagi, sore atau malam hari ?
3. Mengapa padat tebar ikan dibatasi, jelaskan !
4. Mengapa pemberian pakan tidak dilakukan pada malam hari ?
5. Sebutkan karakteristik perairan yang cocok untuk kegiatan pembesaran di Keramba
jaring apung !
44

6. Hal-hal apa saja yang harus diperhatikan dalam menentukan lokasi pembesaran di
kolam menggunakan sistem kolam air deras, Jelaskan !
7. Kapan sebaiknya dilakukan panen, Jelaskan !
8. Jelaskan hal-hal apa saja yang dilakukan pada saat melakukan pasca panen untuk
ikan hidup ?
9. Sebutkan minimal 3 contoh hama disertai cara pengendaliannya !
10. Sebutkan minimal 3 contoh penyakit disertai cara pengendaliannya !
D.

Rangkuman
Kolam pembesaran ikan mas harus subur. Persiapan kolam pada kegiatan

pembesaran pada prinsipnya sama seperti persiapan kolam pada kegiatan pendederan
Sehingga tidak perlu di bahas kembali.
Penebaran Benih pada kegiatan pembesaran pada dasarnya sama dengan kegiatan
pendederan yaitu sebaiknya dilakukan pada pagi, sore atau malam hari
Benih yang digunakan berukuran 7-10 gram. Padat tebar pada kegiatan pembesaran
di kolam tanah dengan kedalaman 1,2 m yang baik berkisar antara 100-150 ekor/m,
Nugroho dan Kristanto, (2008). Penghitungan benih dilakukan dengan cara yang sama
dengan penghitungan larva pada kegiatan pendederan. Contoh kasus adalah sebagai
berikut. Kolam ukuran 1.000 m2, kemudian diisi air setinggi 60 cm. Benih ikan mas seberat
100 kg dimasukkan ke dalam kolam, beri pakan 3%-5% dari berat benih ikan mas setiap
hari, Panen dapat dilakukan setelah 3 bulan. Dengan model pemeliharaan seperti ini kolam
dapat menghasilkan ikan konsumsi sebanyak 400 500 kg.
Selama pemeliharaan, ikan mas harus diberi makanan tambahan, pakan tambahan
yang baik adalah pelet yang mempunyai kandungan protein tidak kurang dari 30%, dosis
pakan yang diberikan adalah 3-5 persen dari biomassa (berat total ikan) yang dipelihara.
Pemberian pakan dilakukan tiga kali sehari yaitu pada pagi, siang dan sore hari Pemberian
pakan tambahan dilakukan dengan cara menebar langsung ke kolam. Pemberian pakan
tidak dilakukan pada malam hari pada malam hari suhu cenderung rendah sehingga nafsu
makan ikan cenderung rendah pula. Pengontrolan yang dilakukan pada kegiatan

45

pembesaran pada dasarnya sama dengan kegiatan pendederan. Pengontrolan diperlukan


untuk mengetahui baik kondisi kolam maupun ikan.
Pembesaran Ikan Mas dapat dilakukan dalam keramba Jaring Apung yang biasa
dipasang di perairan umum. Beberapa karakteristik perairan yang tepat antara lain : Air
bergerak dengan arus terbesar, tetapi bukan arus kuat, Penempatan jaring dapat dipasang
sejajar dengan arah angin, Badan air cukup besar dan luas sehingga dapat menjamin
stabilitas kualitas air, Kedalaman air minimal dapat mencapai jarak antara dasar jaring
dengan dasar perairan 1,0 meter, Kualitas air mendukung pertumbuhan seperti suhu
perairan 27oC sampai 30oC, oksigen terlarut tidak kurang dari 4,0 mg/l, dan kecerahan tidak
kurang dari 80 cm.
Satu unit Keramba Jaring Apung minimal terdiri dari kantong jaring dan kerangka
jaring. Dimensi unit jaring berbentuk persegi empat dengan ukuran kantong jaring 7 x 7 x 3
M3 atau 6 x 6 x 3 M3. Satu unit Keramba Jaring Apung terdiri empat set kantong dan satu set
terdiri dari dua lapis kantong Bagian badan kantong jaring yang masuk kedalam air 2,0
sampai 2,5 meter. Kerangka jaring dapat dibuat dari besi atau bambu dan pelampung
berupa sterofoam atau drum. Bahan kantong jaring berasal dari benang polietina. Frekuensi
pemberian pakan minimal dua kali per hari. Dengan penebaran bibit seberat 300 kg dalam
waktu 3 bulan akan menghasilkan ikan mas konsumsi 1.5 sampai 2 ton.
Pemeliharaan ikan mas di kolam air deras harus mempertimbangkan beberapa hal
antara lain lokasi dekat dengan sumber air (sungai, irigasi, dan lain-lain.) dengan topografi
yang memungkinkan air kolam dapat dikeringkan dengan cara gravitasi, kualitas air yang
digunakan berkualitas baik dan tidak tercemar (kandungan oksigen terlarut 6-8 ppm) dan
dengan debit air minimal 100 liter permenit. Bentuk kolam air deras bermacam-macam
tergantung kondisi lahan, bisa segitiga, bulat maupun oval. Ukurannya bervariasi
disesuaikan dengan kondisi lahan dan kemampuan pembiayaan. Umumnya kolam
berukuran 10-100 m2 dengan kedalaman rata-rata 1,0 1,5 meter. Dinding kolam tidak
terkikis oleh aliran air dan aktivitas ikan . Oleh karena itu harus berkontruksi tembok atau
lapis papan. Dasar kolam harus memungkinkan tidak daerah mati aliran (tempat dimana
kotoran mengendap). Oleh karena itu kemiringan kolam harus sesuai (sekitar 2 5o).Padat
46

tebar ikan ukuran 75 -150 gram/ ekor sebanyak 10 15 kg /m3 air kolam. Dosis pakan yang
diberikan sebannyak 3-5% bobot biomass /hari. Frekuensi pemberiannya 3 kali/hari.
Pemanenan pada kegiatan pembesaran ikan mas pada dasarnya sama dengan
kegiatan pendederan, pemanenan sebaiknya dilakukan pada sore, malam atau pagi
(sebelum matahari terbit), pemanenan yang dilakukan pada siang hari menyebabkan kondisi
ikan cepat turun karena kepanasan baik pada saat proses pengemasan maupun proses
pengiriman, namun apabila akan dipanen dan ikan mau dimatikan maka panen dapat
dilakukan pada siang hari dan sebaiknya setelah dicuci dimasukkan ke dalam almari
pendingin atau diberi es batu agar tetap segar. Penanganan pascapanen ikan mas dapat
dilakukan dengan cara penanganan ikan hidup maupun ikan segar.
E.

Evaluasi Materi Pokok 3


1. Benih yang digunakan berukuran 7-10 gram
2. Dosis pakan yang diberikan antara 7-10% dari berat total ikan
3. Penempatan jaring pada KJA dapat dipasang sejajar dengan arah angin
4. Semakin miring kolam pembesaran pada kolam air deras maka akan semakin baik
pertumbuhannya
5. Suhu air pada kantong ikan harus hangat agar ikan tidak stres
6. Ikan yang dipanen harus langsung dimasukkan ke dalam kantong packing
Pilihlah jawaban jawaban yang paling tepat
1. Untuk pengangkutan ikan segar, agar ikan tetap terjaga kualitasnya maka selama
proses pengangkutan ikan harus diberi
a. Es

b. Steroform c. Formalin

d. Boraks e. kapur

2. Suhu air yang biasa digunakan dalam pengakutan ikan hidup adalah
a. 35oC

b. 25oC

c. 20oC

d. 6-7oC

e. Dibawah 0oC

3. Bentuk kolam segitiga cocok untuk kegiatan pemeliharaan ikan yang di lakukan ?
a. Di Kolam air deras

d. Di empang

b. Di Kolam air tenang

e. Di taman

c. Di keramba
4. Mengapa dalam pemberian pakan tidak boleh berlebihan ?
47

a. Karena sisa pakan dapat menaikkan pH


b. Karena ikan bisa mati kekenyangan
c. Karena sisa pakan dapat mencemari air kolam
d. Jawaban a dan b benar
e. Jawaban a dan c benar
Umpan Balik dan Tindak Lanjut

F.

Cocokkan hasil jawaban saudara dengan kunci jawaban yang terdapat pada bagian
belakang materi penyuluhan ini, hitung jawaban saudara yang benar, kemudian gunakan
rumus untuk mengetahui tingkat pemahaman terhadap materi

Tingkat penguasaan = jumlah betul (Latihan + evaluasi) : jumlah soal x 100%


Bila tingkat pemahaman saudara belum mencapai 81% ke atas (kategori baik), maka
disarankan mengulangi materi
91%

s/d

100%

: Amat Baik

81%

s/d

90%

: Baik

71%

s/d

80,99%

: Cukup

61%

s/d

70,99%

: Kurang
PENUTUP

Demikian Yang dapat kami sampaikan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan
dalam materi penyuluhan ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahan, karena
terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya
dengan judul materi penyuluhan ini.
Penulis berharap banyak kepada para pembaca berkenan memberikan kritik dan saran
yang membangun demi sempurnannya materi penyuluhan ini.
Semoga materi penyuluhan ini dapat berguna bagi penyuluh perikanan
umumnya dan pembudidaya ikan mas pada khususnya.

48

pada

KUNCI JAWABAN
Materi pokok 1
Latihan
1.
Jantan

Betina
Badan

Badan tampak ramping atau langsing

terutama

bagian

perut

membesar atau buncit, bila diraba


terasa lembek
gerakannya

Gerakannya lincah dan gesit

ke

arah

belakang

memberi

kesan malas bergerak

Jika bagian perut diurut (perlahan-ahan) dari


depan

lamban,

sirip

ekor

kan

mengeluarkan cairan erwarna putih (sperma)


seperti santan kelapa

Jika

perut

mengeluarkan

diurut,

akan

cairan

berwarna

hari

biasanya

kuning

Pada

Malam

meloncat-loncat

2.
-

Sehat Tidak cacat, dan tidak terluka

Umur induk 1,5 tahun - 3 tahun

Sisik tersebar teratur dan berukuran agak besar

Sisik tidak terluka dan tidak cacat

Bentuk dan ukuran tubuh seimbang tidak terlalu gemuk atau tidak terlalu
kurus

Tubuh tidak terlalu keras atau tidak terlalu lembek

Perut lebar dan datar

Ukuran tubuh relatif tinggi

Bentuk ekor normal, cepat terbuka, pankal ekor relatif lebar dan datar
49

Kepala relatif kecil dan moncongnya lancip, terutama pada induk betina,
Sebab jumlah telur ikan yang berkepala kecil biasanya lebih banyak daripada
ikan yang berkepala besar

Jarak lubang dubur relatif dekat dengan pangkal ekor

3. Ciri-ciri induk yang sudah siap dipijahkan adalah bagian perutnya tampak gendut dan
tampak menggelambir jika dilihat dari atas, apabila diraba perutnya terasa lembek dan
disekitar urogenitalnya tampak memerah dan akan keluar telur pada saat dipijat ke arah
urogenital, sedangkan ciri-ciri induk jantan yang sudah matang gonad ditandai dengan
keluarnya sperma berwarna putih susu jika perut diurut ke arah urogenitalnya
4. Perbandingan bobot antara induk jantan dan induk betina adalah 1:1 Artinya setiap berat
induk betina 1 kg maka jantan juga harus 1 kg ( bisa terdiri dari beberapa ekor induk
jantan dan betina)
5. Dosis 1-1,5 ml/kg ikan artinya 1-1,5 ml ekstrak kelenjar hipofisa untuk 1 kg induk atau
setiap 1 kg induk resipien membutuhkan 1-1,5 kg induk donor, penyuntikan dapat
dilakukan 1 samapai 2 kali
6. Penyuntikan dapat dilakukan dibeberapa tempat yaitu di bagian atas yaitu di dekat sirip
punggung dan sirip ekor, serta bagian bawah perut yaitu di dekat pangkal sirip perut dan
sirip dada
7. Pemijahan dihentikan pada saat menjelang pagi hari sekitar pukul 05.00 ketika frekuensi
pengeluaran telur dan sperma oleh induk betina dan induk jantan akan mulai berkurang.
8. Pembuahan dilakukan di dalam cawan. Caranya yaitu tuangkan sperma dari botol
penampungan ke dalam cawan yang berisi telur kemudian aduk dengan menggunakan
bulu ayam atau alat pengaduk halus yang bersih, pengadukan dilakukan dengan cara
menggerakkan bulu ayam atau alat pengaduk secara memutar sehingga mengaduk
adonan telur. Untuk membantu proses pembuahan maka ditambahkan larutan yang
terbuat dari campuran 30 g carbamide (Urea) dan 40 gram garam (NaCL) dalam 10 liter
air. Larutan tersebut ditambahkan sebannyak 10%-20% dari volume telur. Pengadukan
dilakukan selama 3-5 menit, buang larutan tersebut, kemudian diganti dengan larutan
yang baru dengan volume yang sama, aduk kembali selama 3-5 menit. Telur yang telah
50

dibuahi dapat dicuci dengan larutan pembersih (tanin) yang terbuat dari 5 g - 8 g tannin
dalam 10 liter air, caranya yaitu dengan mencelupkan telur yang telah dibuahi (maksimal
2-3 liter) ke dalam larutan tannin sebannyak 1-2 liter atau maksimal 2-5 liter di dalam
ember, kemudian aduk selama 3-5 menit, kemudian cuci dengan air bersih
9.
Parameter Kualitas Air
- Suhu

Nilai Batas
26-28C (Fluktuasi normal sekitar 4C

-Oksigen terlarut

Lebih besar dari 2 mg/l. Kandungan minimum 6 mg/l


tidak boleh terjadi selama lebih dari 8 jam berturutturut

-Karbondioksida

0-12 mg/l

-pH

6,5-8,5

10. Pelaksanaan stripping dapat dilakukan dengan 3 cara, cara pertama induk direbahkan
diatas meja beralaskan busa karet lalu di stripping bagian perutnya, tangan kiri
memegang punggung ikan dan tangan kanan memijit sambil/mengurut perut ke arah
ovarium. Cara kedua adalah dipeganggang menggunakan dua tangan, tangan kiri
memegang pangkal ekor sambil memijit atau mengurut kantong ovari dan tangan kanan
memegang perut bawah, ujung kepala induk ditopang pangkal paha
Evaluasi Materi
1. Salah
2. Salah
3. Betul
4. Salah
5. Salah
6. Salah
Pilihan ganda
1. C

2. E

3. C

51

Materi Pokok 2
Latihan
1. Pengeringan dilakukan dengan cara membuang seluruh air kolam. Kolam dibiarkan
terjemur sinar matahari. Pengeringan dianggap cukup bila tanah dasar sudah retakretak. Biasanya selama 4 7 hari. Pengeringan bertujuan untuk memberantas hama
dan penyakit, memperbaiki struktur tanah dasar dan membuang gas-gas beracun.
Selain itu juga untuk mempermudah per-baikan pematang, pengolahan tanah dasar dan
pembuatan kemalir.
2. Pengapuran bertujuan untuk meningkatkan produktivitas tanah, terutama pH dan
alkalinitasnya. Untuk kolam yang pH-nya sudah 7, pengapuran tidak perlu dilakukan.
3. Pemupukan dalam kolam bertujuan untuk menumbuhkan pakan alami agar kolam
menjadi subur. Pakan alami sangat berguna untuk benih agar tumbuh lebih cepat.
Setelah kolam dipupuk, kolam diisi air selama

4 6 hari.

4. Pupuk yang baik untuk kolam adalah kotoran ayam atau puyuh. Dosis pupuknya 500
1000 gram/m2.
5. Penebaran larva atau benih dilakukan pagi hari, saat suhu air rendah, yaitu antara pukul
06.00 07.00. Tujuannya agar larva atau benih tidak stress akibat suhu tinggi. Larva
atau benih yang ditebar terlalu siang bisa strees akibat kepanasan.
6. Padat tebar pendederan antara 100 200 ekor/m2
7. Cara menghitung larva secara volumetrik : tangkap larva dari hapa pemijahan, lalu
masukan dalam ember besar yang sudah diberi air sebanyak 2 liter, aduk larva dalam
ember agar merata, ambil satu liter sebagai sampel dan hitung. Untuk mengetahui
jumlah keseluruhan dapat digunakan dengan rumus :
A=BxC
A = Jumlah total benih (ekor)
B = Jumlah benih dalam 1 liter (ekor)
C = Volume air dalam ember (liter)

52

8. Pakan tambahan diberikan setelah 4 hari dari penebaran, karena pada awal penebaran,
pakan alami masih cukup tersedia, sedangkan setelah 4 hari pakan alami diperkirakan
sudah mulai berkurang.
9. Pemberiannya dilakukan 2 kali dalam sehari, yaitu pada pukul 09.00 dan pukul 15.00.
Dosisnya 20 gram /100 ekor benih pada minggu pertama, 30 gram pada minggu kedua,
demikian seterusnya dosis pakan tambahan ditambah sesuai dengan kebutuhan
10. Benih yang sudah ditangkap sebaiknya dibiarkan dalam hapa tersebut selama malam
agar kondisinya tubuhnya pulih kembali. Air yang masuk ke kolam penyimpanan hapa
harus bersih agar tidak mengotori air dalam hapa. Bila kondisi kurang aman sebaiknya
benih dipindah ke dalam bak atau hapa lainnya yang dipasang di tempat yang terjamin
keamanannya, misalnya di dalam ruangan (indoor hatchery)
Evaluasi Materi
1. Salah
2. Salah
3. Salah
4. Betul
5. Salah
Pilihan ganda
1. A

2. B

3. C

4. B

5. D

Materi Pokok 3
Latihan
1. Sebelum dilepaskan kantong dimasukkan ke dalam kolam sampai suhu kantong dan
suhu kolam relatif sama, samanya suhu kantong dan kolam ditandai dengan keluarnya
embun di dalam kantong benih. Pada saat penebaran benih dituang secara hati-hati dan
perlahan-lahan ke dalam kolam agar benih tidak tress

53

2. Penebaran larva atau benih dilakukan pagi hari, saat suhu air rendah, yaitu antara pukul
06.00 07.00. Tujuannya agar larva atau benih tidak stress akibat suhu tinggi. Larva
atau benih yang ditebar terlalu siang bisa strees akibat kepanasan.
3. Padat Tebar ikan dibatasi karena apabila ikan terlalu padat maka pertumbuhan ikan
akan terhambat karena kurangnya tempat dan kualitas air akan cepat turun sehingga
potensi ikan mati dikarenakan baik karena terserang penyakit maupun stres karena
kualitas air tidak sesuai dengan batas toleransi ikan menjadi semakin besar.
4. Pemberian pakan tidak dilakukan pada malam hari dikeranakan suhu pada malam hari
rendah, suhu yang rendah tersebut mempengaruhi nafsu makan ikan
5. Beberapa karakteristik perairan yang tepat antara lain : Air bergerak dengan arus
terbesar, tetapi bukan arus kuat, Penempatan jaring dapat dipasang sejajar dengan arah
angin, Badan air cukup besar dan luas sehingga dapat menjamin stabilitas kualitas air,
Kedalaman air minimal dapat mencapai jarak antara dasar jaring dengan dasar perairan
1,0 meter, Kualitas air mendukung pertumbuhan seperti suhu perairan 27oC sampai
30oC, oksigen terlarut tidak kurang dari 4,0 mg/l, dan kecerahan tidak kurang dari 80 cm.
6.

Pemeliharaan ikan mas di kolam air deras harus mempertimbangkan beberapa hal
antara lain lokasi dekat dengan sumber air (sungai, irigasi, dan lain-lain.) dengan
topografi yang memungkinkan air kolam dapat dikeringkan dengan cara gravitasi,
kualitas air yang digunakan berkualitas baik dan tidak tercemar (kandungan oksigen
terlarut 6-8 ppm) dan dengan debit air minimal 100 liter permenit.

7. pemanenan sebaiknya dilakukan pada sore, malam atau pagi (sebelum matahari terbit),
pemanenan yang dilakukan pada siang hari menyebabkan kondisi ikan cepat turun
karena kepanasan baik pada saat proses pengemasan maupun proses pengiriman,
turunnya kondisi ikan tersebut akan meningkatkan potensi ikan menjadi stres dan dapat
mengakibatkan kematian.
8.
Hal yang perlu diperhatikan agar ikan tersebut sampai ke konsumen dalam
keadaan hidup, segar dan sehat antara lain:
a. Dalam pengangkutan gunakan air yang bersuhu rendah sekitar 20 derajat
54

b. Waktu pengangkutan hendaknya pada pagi hari atau sore hari.


c. Jumlah kepadatan ikan dalam alat pengangkutan tidak terlalu padat
9.
a.

Bebeasan (Notonecta)

Berbahaya bagi benih karena sengatannya. Pengendalian: menuangkan minyak tanah


ke permukaan air 500 cc/100 meter persegi.
b. Uncrit (Larva cybister)
Menjepit

badan

ikan

dengan

taringnya

hingga

robek.

Pengendalian:

sulit

diberantas;hindari bahan organik menumpuk di sekitar kolam.


c. Kodok
Makan telur

telur

ikan.

Pengendalian:

sering

membuang

telur

yang

mengapunmenagkap dan membuang hidup-hidup.


10.
a. Bengkak Insang dan Badan ( Myxosporesis)
Gejala: tutup insang selalu terbuka oleh bintik kemerahan, bagian punggung terjadi
pendarahan. Pengendalian; pengeringan kolam secara total, ditabur kapur tohon 200
gram/m2, biarkan selama 1-2 minggu.
b. Cacing Insang, Sirip dan Kulit (Dactypogyrus dan girodactyrus)
Gejala: ikan tampak kurus, sisik kusam, sirip ekor kadang-kadang rontok, ikan
menggosok-gosokkan badannya pada benda keras disekitarnya, terjadi pendarahan dan
menebal pada insang. Pengendalian: (1) direndan dalam larutan formalin 250 gram/m3
selama 15 menit dan direndam dalam Methylene blue 3 gram/m3 selama 24 jam; (2)
hindari penebaran ikan yang berlebihan.
c. Kutu Ikan (Argulosis)
Gejala: benih dan induk menjadi kurus, karena dihisap darahnya. Bagian kulit, sirip dan
insang terlihat jelas adanya bercak merah (hemorrtage). Pengendalian: (1) ikan yang
terinfeksi direndan dalam garam dapur 20 gram/liter air selama 15 menit dan direndam
55

larutan PK 10 ppm (10 ml/m3) selama 30 menit; (2) dengan pengeringan kolam
hingga retak-retak.

Evaluasi Materi Pokok


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Betul
Salah
Betul
Salah
Salah
Salah
Salah

Pilihan ganda
1. A

2. C

3. A

4. C

DAFTAR PUSTAKA

Susanto, H., Agus R. 2002. Kiat Budidaya Ikan Mas di Lahan Kritis. Penebar Swadaya.
Jakarta.
Suseno D. 2002. Pengelolaan Usaha Pembenihan Ikan Mas. Penebar Swadaya. Jakarta.
Djarijah. A.. 2007. Pembenihan Ikan Mas.Kanisius. Togyakarta.
Santoso B. 2005. Petunjuk Praktis Budidaya Ikan Mas. Kanisius. Yogyakarta
Khairuman. S.P., Dodi. S., Bambang. G.n 2008. Budidaya Ikan Mas Secara Intensif.
Agromedia Pustaka. Jakarta.
Badan Standarisasi Nasional SNI: 01-6134-1999. Induk Ikan Mas (Cyprinus carpio Linneaus)
strain Sinyonya kelas induk pokok (Parent Stock). Direktorat Perbenihan DIRJEN
Perikanan Budidaya DKP. Jakarta

56

Kurniawan D. 2011. Transportasi Benih Ikan.


https://defishery.wordpress.com/2011/04/22/statistik-perikanan/
Tamang. L. S. 2011. Budidaya Ikan Mas. http://liduntamang.blogspot.com/2011/06/budidaya-ikan-mas.html
Nugroho, E dan Kristanto. A. H. 2008. Panduan Lengkap Ikan Konsumsi Air Tawar Populer.
Penebar Swadaya. Jakarta.
GaleriUKM. 2011. Budidaya Ikan Mas. http://galeriukm.web.id/unitusaha/perikanan/budidaya-ikan-mas.
Gema Wirausaha. 2011. Budidaya Ikan Mas.
http://gemawirausaha.blogspot.com/2011/05/budidaya-ikan-mas.html.
Arie. U dan Muharam. C.2009. Panen Ikan Mas 2,5 Bulan. Penebar Swadaya.Jakarta

GLOSARIUM

Gonad

:Kelenjar kelamin, fungsi utamanya adalah memproduksI sel-sel kelamin

Urogenital

:Lubang urogenital ialah lubang tempat bermuaranya saluran ginjal dan


saluran kelamin yang berada tepat di belakang anus

Fekunditas

:Semua telur-telur yang akan dikeluarkan pada waktu pemijahan

Kakaban

:Tempat menempelnya telur dapat berupa ijuk yang dijepit bambu/papan

Hapa

:kotak dari jaring/kelambu untuk menampung sementara induk maupun benih

57

Anda mungkin juga menyukai