Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN

PERCOBAAN II
Waktu Koagulasi Darah

OLEH
NAMA

GEDE SULTRA WIRAWAN

STAMBUK

F1D1 08 018

KELOMPOK

I (SATU)

PROG. STUDI

BIOLOGI

ASISTEN PEMBIMBING : AGUS RINAL, S.Si

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HALUOLEO
KENDARI
2012

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Darah berfungsi sebagai materi yang menyebarkan zat-zat makanan yang
telah dirombak menjadi zat sederhana ke seluruh jaringan dalam tubuh.
Dalam tubuh hewan berlangsung berbagai macam proses metabolisme yang
melibatkan berbagai komponen baik komponen dalam tubuh maupun
komponen yang berasal dari luar tubuh. Komponen yang berasal dari luar
tubuh dan berperan sebagai bahan baku dari proses metabolisme tubuh hewan
adalah zat makanan yang terdiri dari karbohidrat, lemak, dan protein.
Darah dalam tubuh dapat mengalir keluar tubuh karena adanya suatu
kontak fisik dengan benda-benda yang dapat menyebabkan terjadinya luka.
Setelah terjadinya luka ini, maka mekanis,e yang terjadi adalah pendarahan
dan pembekuan darah.Salah satu sistem organ yang paling berperan dalam
proses transportasi zat-zat makanan tersebut adalah sistem sirkulasi darah.
Sistem ini berperan mengatur fungsi kerja dari darah, pembuluh darah, dan
jantung dalam tubuh hewan.
Waktu pendarahan merupakan suatu ukuran dari proses hemostasis dan
proses koagulasi, ini tergantung dari efisiensi tenunan fibrin dalam
mempercepat koagulasi, fungsi pembuluh kapiler, dan pada trombosit. Ukuran
luka tidak kalah pentingnya dalam kaitannya dengan cepat dan lambatnya
proses pendarahan. Dalam pembekuan darah, hal yang penting adalah waktu
pendarahan, dimana jika terjadi pendarahan yang lama maka mengakibatkan
banyaknya darah yang keluar karena darah tidak cepat membeku.
B. Rumusan Masalah

Rumusan masalah pada praktikum ini yaitu:


1. Bagaimana mengetahui waktu koagulasi darah?
2. Bagaimana cara pengukuran waktu koagulasi darah?
C. Tujuan Praktikum
Tujuan yang ingin dicapai pada praktikum yaitu:
1. Untuk mengetahui waktu koagulasi darah.
2. Untuk mengetahui cara pengukuran waktu koagulasi darah.
D. Manfaat Praktikum
Manfaat yang ingin dicapai pada praktikum waktu koagulasi darah yaitu
sebagai berikut:
1. Dapat mengetahui waktu koagulasi darah
2. Dapat mengetahi cara pengukuran waktu pengukuran coagulasi darah

II.

TINJAUAN PUSTAKA

Pembekuan darah disebut juga koagulasi darah. Faktor yang diperlukan dalam
penggumpalan darah adalah garam kalsium sel yang luka yang membebaskan
trompokinase, trombin dari protombin dan fibrin yang terbentuk dari fibrinogen.
Mekanisme pembekuan darah adalah sebagai berikut setelah trombosit
meninggalkan pembuluh darah dan pecah, maka trombosit akan mengeluarkan

tromboplastin. Bersama-sama dengan ion Ca tromboplastin mengaktifkan


protrombin menjadi trombin (Evelyn, 1989).
Darah dapat mengalami lisis yang merupakan istilah umum untuk untuk
peristiwa menggelembung dan pecahnya sel akibat masuknya sel kedalam air.
Lisis pada eritrosit disebut hemolisis, yang berarti peristiwa pecahnya eritrosit
akibat masuknya air kedalam eritrosit sehingga hemoglobin keluar dari dalam
eritrosit menuju ke cairan sekelilingnya. Membran eritrosit bersifat permeable
selektif yang berarti dapat ditembus oleh air dan zat-zat tertentu, tetapi tidak dapat
ditembus oleh zat-zat tertentu yang lain (Soewolo, 1999).
Trombin adalah enzim yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin. Fibrin
inilah yang berfungsi menjaring sel-sel darah merah menjadi gel atau
menggumpal. Kisaran waktu terjadinya koagulasi darah adalah 15 detik sampai 2
menit dan umumnya akan berakhir dalam waktu 5 menit. Gumpalan darah normal
akan mengkerlit menjadi sekitar 40% dari volume semula dalam waktu 24 jam.
Koagulasi dapat dicegah dengan penambahan kalium sitrat atau natrium sitrat
yang menghilangkan garam kalsium (Schmidt, 1997).
Pendarahan dapat berhenti sendiri misalnya dengan kontraksi vasa
ditempat pendarahan yang terjadi beberapa menit sampai beberapa jam. Apabila
pembuluh darah mengalami dilatasi, darah tidak keluar lagi karena sudah dicegah
oleh mekanisme trombosit. Vasa kontraksi timbul melalui beberapa jalan
kontraksi langsung otot pembuluh darah kemudian anoksia dan reflek lalu adanya
serotonis yang keluar dari trombosit yang menyebabkan vasa kontraksi. Kisaran

waktu pendarahan yang normal untuk manusia adalah 15 hingga 120 detik.
(Guyton,1989).
Molekul haemoglobin yang terdiri atas gabungan dari suatu protein globin
dan 4 haemo atau suatu gugus haeme yang mengandung besi. Hemin adalah
garam hidroklorida dari haeme. Jumlah haemoglobin dalam darah pada hewan
ternak normal kira-kira 100 gram tiap ml darah, jika jumlah haemoglobin dalam
darah berkurang disebut anemia. Penyebab anemia adalah karena kekurangan zat
besi (Ganong, 1985).
Haemoglobin dapat juga berkaitan dengan karbondioksida membentuk
Karbonhaemoglobin, Sedangkan kadar Hb dalam darah dapat ditentukan
berdasarkan analisa kandungan besi atau kapasitas pengikatan oksigen dari suatu
molekul. Beberapa prosedur dapat dikembangkan berdasarkan pengamatan
langsung warna darah dan pengawasan dengan standar buatan (Frandson, 1992).

III.
METODE PRAKTIKUM
A. Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilaksanakan pada hari Jumat, 30 Maret 2012 jam 07.30
WITA sampai selesai, yang bertempat di Laboratorium Lanjut FMIPA
Universitas Haluoleo Kendari.
B. Alat dan Bahan
1. Alat
Alat yang digunakan pada praktikum ini dapat dilihat pada Tabel 1.

Tabel 1. Alat dan kegunaan pada praktikum Waktu Koagulasi darah.


No
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Nama Alat
Kamera Digital
Alat Tulis
menulis
Blood Lancet
Stop Watch
Gelas Obyek
Tusuk Gigi

Kegunaan
Untuk mengambil gambar objek pengamatan
Untuk menulis hasil pengamatan
Untuk mengeluarkan darah
Untuk menghitung lamanya pembekuan darah
Untuk meletakkan darah
Untuk melihat fibrin

2. Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum ini dapat dilihat pada Tabel 2.
Tabel 2. Bahan dan kegunaan yang digunakan pada praktikum Waktu
koagulasi darah.
No
Nama bahan
Kegunaan
1.
Darah
Sebagai objek pengamatan
2.
Alkohol
Untuk mensterilkan jari yang akan diambil
darah dan untuk menghentikan pendarahan
3.
Kapas
Untuk mensterilkan jari yang diberi
alkohol

C. Prosedur Kerja
Prosedur kerja dalam praktikum ini yaitu sebagai berikut :
1. Menyiapkan seluruh peralatan dan bahan yang dibutuhkan
2. Mahasiswa sebagai praktikan sekaligus naracoba/praktikan harus siap dan
3.

menguasai langkah-langkah pemeriksan.


Mengambil darah sebagai beberapa orang mahasiswa sebagai sampel

pengamatan koagulasi darah


4. Meletakkan sampel darah diatas gelas objek

kemudian dengan

menggunakan stop watch untuk menghitung lamanya coagulasi darah


5. Mencatat hasil pengamatan atau waktu coagulasi darah.

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
Hasil pengamatan pada praktikum kali ini yaitu sebagai berikut :
No
.
1.
2.
3.
4.

Nama mahasiswa
Hasria
La riadi
Fitriani
Jendry

Waktu Coagulasi Darah


3 menit 13detik
1 menit 12 detik
3 menit 34 detik
2 menit 25 detik

B. Pembahasan
Pembekuan darah disebut juga koagulasi darah. Faktor yang diperlukan
dalam penggumpalan darah adalah garam kalsium sel yang luka yang
membebaskan trompokinase, trombin dari protombin dan fibrin yang terbentuk
dari fibrinogen. Mekanisme pembekuan darah adalah sebagai berikut setelah

trombosit meninggalkan pembuluh darah dan pecah, maka trombosit akan


mengeluarkan tromboplastin. Darah merupakan suatu suspensi sel dan fragmen
sitoplasma di dalam cairan yang disebut plasma. Secara keseluruhahan darah
dapat dianggap sebagai jaringan pengikat dalam arti luas, karena pada dasarnya
terdiri dari unsur-unsur sel dan substansi intersululer yang berbentuk plasma.
Secara fungsional pun

merupakan jaringan pengikat dalam arti

menghubungkan seluruh bagian-bagian dalam tubuh sehingga merupakan


integritas. Apabila darah dikeluarkan dari tubuh maka terjadi bekuan yang
terdiri atas unsur yang berbentuk dan cairan kuning jernih yang disebut serum.
Serum sebenarnya merupakan plasma tanpa fibrinogen (protein). Apabila
pembekuan dicegah maka perbandingan antara unsur berbentuk yang sebagian
besar merupakan sel-sel darah merah dan plasma tergantung pada jenis kelamin
dan umur individu.
Dari hasil pengamatan terlihat waktu koagulasi terlihat terjadi secara
bervariasi pada setiap orang yaitu untuk Hasria, waktu koagulasi darahnya
selama 3 menit 12 detik, La Riadi waktu koagulasi darahnya adalah 1 menit 12
detik, untuk Fitriani waktu koagulasi darahnya yaitu 3 menit 34 detik dan
Jendri koagulasi darahnya selama 2 menit 25 detik. Koagulasi merupakan
proses penggumpalan darah ketika darah keluar dari sayatan luka. Proses
koagulasi (penggumpalan) melibatkan bagian dari darah yaitu trombosit
(keping-keping darah).
Waktu koagulasi yaitu merupakan waktu yang diperlukan sampel darah
yang dikeluarkan dari tubuh untuk membeku. Proses koagulasi terjadi ketika
darah ditumpahkan maka ia akan menjadi lekat dan segera mengendap sebagai

zat kental berwarna merah dan lama kelamaan jeli atau gumpalan tersebut akan
mengkerut.

Bila darah yang tumpah diperiksa di bawah mikroskop, akan

kelihatan benang-benang fibrin yang tak dapat larut.

Benang-benang ini

terbentuk dari fibrinogen dalam plasma oleh kerja trombin. Benang-benang ini
menjerat sel darah dan bersama-sama dengannya membentuk gumpalan.
Protrombin adalah suatu protein plasma yang terdapat dalam plasma
normal dengan konsentrasi 15 mg/100ml.

Protrombin berupa senyawa

globulin dan selalu dibentuk di hati dengan bantuan vitamin K (3) Trombin
bekerja sebagai enzim yang mengubah fibrinogen menjadi fibrin yang berupa
benang-benang

(4)

Dengan

adanya

benang

fibrin

yang

bertautan

mengakibatkan sel-sel darah merah dan plasma terjalin untuk membentuk


bekuan itu sendiri.
Pada pengamatan waktu pendarahan, juga terjadi secara bervariasi pada
setiap orang. Berdasarkan teori, waktu pendarahan normal berlangsung antara
1 sampai 3 menit, diartikan sebagai waktu yang diperlukan untuk
menghentikan proses pendarahan dari sebuah sayatan kecil. Waktu pendarahan
tersebut sangat dipengaruhi oleh kedalaman luka dan derajat hiperemia jari
yang berkaitan dengan keberadaan faktor-faktor pembekuan darah. Faktor yang
diperlukan dalam penggumpalan darah adalah garam kalsium sel yang luka
yang membebaskan trompokinase, trombin dari protombin dan fibrin yang
terbentuk dari fibrinogen. Mekanisme pembekuan darah adalah sebagai berikut
setelah trombosit meninggalkan pembuluh darah dan pecah, maka trombosit
akan mengeluarkan tromboplastin.Bersama-sama dengan ion Ca tromboplastin
mengaktifkan protrombin menjadi thrombin.

V.

PENUTUP

A. Simpulan
Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat ditarik
kesimpulan bahwa :
1. Waktu koagulasi adalah waktu mulai darah keluar sampai terbentuknya
benang fibrin. Waktu koagulasi darah berdarkan hasil pengamatan salah
satunya adalah 1 menit 12 detik untuk mahasiswa yang nomor urut kedua.
2. setiap orang memilki waktu koagulasi yang berbeda-beda yang disebabkan
oleh konsentarasi trombosit yang rendah didalam darah.
B. Saran
Saran yang dapat diajukan dalam praktikum waktu koagulasi darah
yaitu sebaiknya setelah praktikum asisten terlebih dahulu menjelaskan apa
apa yang perlu dibahas dalam pembuatan laporan agar praktikan tidak
binggung dalam membuat pembahasan.

DAFTAR PUSTAKA

Evelyn, C. P., 1995, Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis, PT. Gramedia,
Jakarta.

Frandson, R.D.,1992, Anatomi dan Fisiologi Ternak Edisi ke-4, Gadjah Mada
University Press, Yogyakarta.

Ganong, W. F., 1985, Fisiologi Kedokteran, EGC. Penerbit Buku Kedokteran,


Jakarta.

Guyton, A. C., 1983, Fisiologi Kedokteran 1-2. EGC, Penerbit Buku Kedokteran,
Jakarta.
Schmid, K., and Friends, 1997, Animal Physiology Adaptation and Environment,
Cambridge University Press, USA.
Soewolo, 2000, Pengantar Fisiologi Hewan, Departemen Pendidikan Nasional,
Jakarta