Anda di halaman 1dari 14

PNEUMOKONIOSIS

1.
a.

Pengertian
Pneumokoniosis adalah sekelompok penyakit yang disebabkan karena inhalasi debu organik
tertentu. Beberapa jenis debu jika terinhalasi dalam kadar yang cukup banyak kedalam paru akan
menimbulkan reaksi fibrosis.(Irman Soemantri,2008)

b.

Pneumokoniosis adalah penyakit paru-paru kronis yang menghirup berbagai partikel debu.
Khusus di tempat kerja industri untuk jangka waktu yang lama tingkat keparahan dari
pneumokoniosis tergantung pada apa jumlah zatnya.(risalika15Maret.blogspot.com)
Para pneumoconiosis adalah penyakit yang disebabkan oleh menghirup debu anorganik dan
merupakan subset dari penyakit paru kerja, yang juga termasuk gangguan yang disebabkan oleh
menghirup gas, uap, dan bahan organik. Berbagai bentuk pneumokoniosis memiliki nama
spesifik, tergantung pada substansi dihirup (mis. silikosis, Asbestosis, talcosis).

Macam-macam Pneumokoniosis :
a.

Pneumokoniosis pada pekerja batu bara disebut juga dengan Black Lung berbeda dengan
absestosis dan silikosis. Maka pada pneumokoniosis yang disebabkan oleh batu bara jarang
menimbulkan fibrosis.

b.

Pneumokoniosis karena talk disebut juga dengan talkosis keluhan klinis yang terjadi
tergantung pada konsentrasi talk dan atau tidak ada mineral yang lain yang dapat didalam talk.

c.

Pneumokoniosis oleh berbagai debu adalah pneumokoniosis yang terjadi karena campuran
debu talk silikosis, absestosis dan sebagainya.

Jenis yang paling umum pneumokoniosis adalah: pneumokoniosis pekerja Batubara ',
Silikosis, Asbestosis, dan pneumoconiosis jinak. Tersebut, terbukti dengan nama mereka,
pneumoconiosis ini disebabkan karena menghirup debu tambang batubara, debu silika, dan serat
asbes serata menghirup debu dalam jumlah besar tapi bersifat jinak. Biasanya, dibutuhkan waktu
beberapa tahun ini pneumoconiosis untuk mengembangkan dan menampakkan diri. Namun,
kadang-kadang, terutama dengan silikosis, dapat berkembang cukup cepat, dalam waktu singkat
sedang terkena sejumlah besar debu silica. Dalam bentuk yang parah mereka, pneumoconiosis
sering mengakibatkan penurunan dari cacat, paru-paru, dan bahkan kematian sebelum waktunya.
Terlepas dari pneumoconiosis disebutkan di atas, ada juga jenis lain seperti: berylliosis,
karena menghirup debu berilium, fibrosis bauksit, karena menghirup debu bauksit; siderosis,
karena menghirup debu besi; byssinosis, karena menghirup debu kapas. Beberapa jenis lain dari
debu yang pneumokoniosis menyebabkan adalah: aluminium, barium, antimon, grafit, kaolin,
talk, mika, dan sebagainya. Ada juga jenis dikenal sebagai campuran pneumokoniosis-debu.

Sejauh kesehatan masyarakat yang bersangkutan, pneumokoniosis benar-benar penyakit


buatan manusia, yang dapat dicegah dengan kontrol debu yang memadai dan alat pelindung di

tempat kerja.
Mengingat di bawah ini adalah deskripsi dari beberapa jenis umum pneumokoniosis:
1. Coal Workers' Pneumoconiosis (Pekerja pneumokoniosis Batubara)
Pekerja pneumokoniosis Batubara Juga dikenal sebagai penyakit paru-paru hitam, hal ini
disebabkan karena sedang terkena partikel karbon dari batubara, lampu hitam, atau grafit untuk
jangka waktu lama, dan biasanya terjadi antara penambang batu bara dan orang-orang yang
menangani batubara. Hal ini mirip dengan efek merokok untuk jangka panjang silikosis waktu
dan juga, disebabkan oleh menghirup debu silica. Ketika debu batu bara yang dihirup untuk
jangka waktu yang lama, itu menumpuk di paru-paru, dimana tubuh tidak mampu menghapus.
Hal ini menyebabkan radang paru-paru, yang kemudian mengakibatkan fibrosis bersama dengan
lesi nodular terbentuk di paru-paru, dan akhirnya, pusat-pusat lesi ini bahkan dapat menjadi
nekrotik karena iskemia, menyebabkan rongga ukuran besar di paru-paru.
Meskipun awalnya, ini jenis pneumokoniosis mungkin terjadi di dalamnya bentuk ringan,
disebut sebagai anthracosis, yang biasanya tanpa gejala, dan terjadi antara orang-orang yang
mendiami daerah perkotaan karena polusi udara, namun bentuk yang lebih serius
pneumokoniosis pekerja batubara, seperti 'pneumokoniosis serta pekerja batubara rumit'
sederhana pneumokoniosis pekerja batubara terjadi ketika seseorang terkena sejumlah besar
karbon atau debu batu bara. Karena tingkat penurunan debu di tambang batubara bawah tanah
serta peningkatan pertambangan opencast telah mengakibatkan penurunan pneumokoniosis
pekerja batubara.
2. Asbestosis:
Hal ini disebabkan karena inhalasi mineral berserat yang terbuat dari asbes. paparan dimulai
dengan baggers, yang menangani asbes dengan mengumpulkan mereka dan kemasan mereka,
untuk pekerja yang membuat produk dari mereka seperti bahan isolasi, semen, dan ubin, dan
orang-orang bekerja di industri perkapalan, dan pekerja konstruksi. Biasanya diperlukan waktu
sekitar 20 tahun, atau lebih, untuk gejala pneumokoniosis asbes untuk mewujudkan itu sendiri.
3.Silicosis:
pneumokoniosis jenis ini terjadi pada orang yang menangani silika, umumnya kuarsa, yang
ditemukan dalam batu pasir, pasir, granit, batu tulis, beberapa jenis tanah liat, dan sebagainya.
Orang-orang yang memiliki jumlah yang paling terkena silika adalah mereka yang membuat
produk gelas dan keramik, pekerja tambang, pekerja pengecoran, pabrik silika, pembangun
terowongan, penambang, dan sandblasters. Silikosis mengakibatkan fibrosis dalam paru-paru,
yang semakin meningkat, dan merusak fungsi paru-paru Hal ini diperburuk pada orang yang
merokok.
*Silikosis Akut*

Penyakit dapat timbul dalam beberapa minggu, bila pekerja terpapar dengan konsentrasi sangat
tinggi. Perjalanan penyakit sangat khas, yaitu gejala sesak napas yang progresif, demam, batuk
dan penurunan berat badan setelah paparan silica konsentrasi tinggi dalam waktu relatif singkat.
Lama paparan silica berkisar antara beberapa minggu hingga 4 atau 5 tahun. Kelainan Faal paru
yang timbul adalah restriksi berat dan hipoksemia disertai penurunan kapasitas difusi.

*Silikosis Kronik*
Kelainan pada penyakit ini mirip dengan pneumokoniosis pekerja tambang batubara, yakni
terdapat nodul yang biasanya dominan di lobus atas. Bentuk silikosis kronik paling sering
ditemukan, terjadi setelah paparan 20 hingga 45 tahun oleh kadar debu yang relative rendah.
Pada stadium simple, nodul di paru biasanya kecil dan tanpa gejala/ minimal. Walaupun paparan
tidak ada lagi, namun kelainan paru dapat menjadi progresif sehingga terjadi fibrosis yang
masif. Pada silikosis kronik yang sederhana, foto Thorax menunjukkan nodul terutama di lobus
atas dan mungkin disertai kalsifikasi. Pada bentuk lanjut terdapat massa yang besar yang tampak
seperti sayap malaikat (angels wing). Sering terjadi reaksi pleura pada lesi besar yang padat.
Kelenjar hilus biasanya membesar dan membentuk bayangan egg shell calcification. Jika fibrosis
massif progresif terjadi, volume paru berkurang dan bronkus mengalami distorsi. Faal paru
menunjukkan gangguan restriksi, obstruksi atau campuran. Kapasitas difusi dan komplian
menurun. Timbulnya gejala sesak napas, biasanya disertai batuk dan produksi sputum. Sesak
pada awalnya terjadi saat aktivitas, kemudian pada waktu istirahat dan akhirnya timbul gagal
kardiorespirasi. Di pabrik semen daerah cibinong (1987) dari 176 pekerja yang diteliti ditemukan
silikosis sebanyak 1,13% dan diduga silicosis 1,7%. Pada tahun 1991 penelitian pada 200 pekerja
pabrik semen ditemukan dugaan silikosis sebanyak 7%. Perbedaan angka yang didapat, diduga
karena perbedaan kualitas foto thorax, dan kadar silika bebas dalam debu yang memapari
pekerja.

*Silikosis Terakselerasi*
Bentuk kelainan ini serupa dengan silikosis kronik, hanya saja perjalanan penyakit lebih cepat
dari biasanya, menjadi fibrosis masif, sering terjadi infeksi mikobakterium tipikal / atipik.
Setelah paparan 10 tahun sering terjadi hipoksemia yang berakhir dengan gagal napas.

4. Pneumokoniosis Jinak (Benign Pneumoconioses)


adalah suatu penyakit yang terjadi akibat adanya sejumlah besar debu di dalam paru-paru,
yang sifatnya jinak. Debu yang terhirup adalah debu di udara yang pada proses inhalasi tertahan
di paru-paru. Jumlah debu yang tertimbun tergantung kepada lamanya pemaparan, konsentrasi
debu di dalam udara yang terhirup, volume udara yang dihirup setiap menitnya dan sifat
pernafasannya.

Pernafasan yang lambat dan dalam, cenderung akan mengendapkan lebih banyak debu daripada
pernafasan yang cepat dan dangkal.
Debu di dalam paru-paru menyebabkan suatu reaksi jaringan, yang jenis dan lokasinya
bervariasi, tergantung kepada jenis debunya.

2.

Anatomi Fisiologi
Pernapasan atau respirasi adalah suatu peristiwa tubuh kekurangan oksigen, kemudian oksigen
yang berada diluar tubuh dihirup (inspirasi) melalui organ-organ peernapasan, dan pada keadaan
tertentu bila tubuh kelebihan karbondioksida maka tubuh berusaha untuk mengeluarkannya
dengan cara menghembuskan napas, sehingga terjadi keseimbangan antara oksigen dan
karbondioksida dalam tubuh.
Sistem pernapasan terdiri dari : Hidung, Faring, Laring, Trakea, Bronkus, Alveoli,
Alveolus, paru-paru,pleura. Paru-paru terdiri dari 5 lobus, kanan 3 lobus dan kiri2 lobus.
Paru-paru dan dinding dada dalam keadaan normal memiliki struktur yang elastic dan
terdapat cairan tipis yang memisah paru-paru dan dinding dada. Posisi paru-paru dengan mudah
bergesar pada dinding dada. Paru-paru merupakan strukrur yang elastic yang dapat mengempis
seperti balon bila tidak ada kekuatan untuk mempertahankan pengembangannya sewaktu
mengeluarkan semua udaranya.

3.

Etiologi / Penyebab
Pneumokoniosis bisa disebabkan oleh terhirupnya debu logam besi, perak/kaleng dan barium.
Siderosis terjadi sebagai akibat dari terhirupnya oksida besi, baritosis terjadi karena menghirup
barium dan stannosis terjadi karena terhisapnya unsur-unsur perak.
Pemaparan debu besi terjadi pada proses penambangan, penggilingan dan pemotongan logam.
Terhirupnya debu besi, perak maupun barium, menyebabkan perubahan struktur paru yang
sangat ringan sehingga hanya menimbulkan sedikit gejala. Tetapi reaksi jaringan ini bisa terlihat
pada rontgen dada sebagai sejumlah besar daerah-daerah kecil yang tidak tembus cahaya.
Selama proses inspirasi (menghirup udara), partikel debu di udara yang memiliki garis tengah
lebih dari 10 mm, disaring oleh bulu-bulu di hidung. Partikel debu lainnya, yang masuk melalui
mulut, disimpan di dalam saluran pernafasan bagian atas.
Partikel debu yang berdiameter 5-10 mm, cenderung akan tinggal di dalam lendir yang
menyelimuti bronkus dan bronkiolus, kemudian disapu ke arah tenggorokan oleh rambut-rambut
lembut (silia). Dari tenggorokan mereka akan dibatukkan atau dibuang, tetapi beberapa
diantaranya ada yang tertelan.
Partikel berdiameter kurang dari 5 mm, lebih mudah mencapai jaringan paru-paru.

4.

Patofisiologi
Sebagian besar pneumokoniosis didapat melalui aspirasi partikel infektif. Partikel infektif
difiltrasi dihidung atau terperangkap dan dibersihkan oleh mukus dan epitel bersila disaluran

nafas.Bila suatu partikel (virus atau bakteri) dapat mencapai paru-paru, partikel tersebut akan
berhadapan dengan makrofag alveolar.
Pada saat tubuh mengalami perubahan pertahanan maka, partikel infeksius tersebut dapat
mencapai paru. Kemudian menyebar dan menyebabkan pneumokoniosis seperti debu asbes
masuk kedalam tubuh melalui berbagai cara. Antara lain dengan mengisap debu ketika bernafas,
menelannya bersama ludah dan dahak, atau mengonsumsi makanan serta minuman yang
mengandung sejumlah kecil serat-serat tersebut.
5.

Tanda dan Gejala


Dalam bentuk yang lebih ringan, pneumokoniosis mungkin tidak memiliki gejala apapun.
Namun ketika gejala itu berkembang, mereka mungkin :

a)

Sesak nafas, terutama pada saat tenaga dipakai.

b)

Batuk kronis yang memiliki atau mungkin tidak disertai dengan lendir. Jika ada fibrasi parah
dari paru-paru, dapat menjadi sangat sulit untuk bernafas.

6.

Pemeriksaan Diagnostik

a)

Gas Darah Arteri (GDA)


Menunjukan okdsigenasi darah normal rendah dan eliminasi karbon dioksida tinggi.
b)
Sinar X Dada terindentifikasi adanya penyebaran.
Menunjukan peningkatan kapasitas paru dan volume cadangan.
c)

Kultur Sputum Positif


Bila ada infeksi sputum biasanya berbau busuk bila abses pecah kerongga pleura.

d)

e)

Tes Fungsi Paru


Volume mungkin menurun, tekanan saluran udara meningkat dan kapasitas pemenuhan udara
menurun.
Tes Serologi
Membantu dalam membedakan diagnosis pada organisme secara specifik.

7.

Penatalaksanaan Medis dari Penyakit Pneumokoniosis :

a.
b.

Penatalaksanaan Medis :
Pengobatan ditujuhkan untuk mengurangi permasalahan lebih lanjut.
Pencegahan dan pengobatan untuk komplikasi, misalnya pneumokoniosis dengan antibiotik
juga perlu dilakukan.

a.
b.

Penatalaksanaan Non Medis :


Latihan nafas dalam.
Atur posisi berbaring agar pernafasan lancar.

8.

Pengkajian yang harus dilakukan pada klien adalah :

a.
1)
2)
3)

Riwayat atau adanya faktor penunjang, seperti :


Merokok sebagai faktor penyebab utama
Tinggal/kerja didaerah polusi berat
Riwayat alergi debu

b.
1)
2)
3)
c.
1)
2)
3)

d.
e.
f.
g.
h.

Riwayat atau adanya fakta pencetus, seperti :


Allergen (serbuk,debu,polusi)
Infeksi saluran nafas
Kegagalan program pengobatan
Pemeriksaan fisik berdasarkan focus pada sistem pernafasan, meliputi :
Kaji frekuensi dan irama pernafasan
Auskultasi bunyi nafas
Pastikan bila pasien menggunakan otot-otot aksesori bila bernafas:
I.
Mengangkat bahu bila saat bernafas
II.
Retraksi otot-otot abdomen pada saat bernafas
III.
Pernafasan cuping hidung
Kaji bila ekspansi dada simetri / asimetris
Kaji bila nyeri dada saat pernafasan
Kaji batuk bila produktif tentukan warna sputum
Tentukan bila pasien mengalami dispnea/orthopnea
Kaji tingkat kesadaran

9.

Diagnosa Keperawatan

a.
b.
c.
d.
e.

Tak efektif bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan sekret / sekresi kental
Ansietas berhubungan dengan sulit bernafas dan ketakutan akan sufokasi
Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan obstruksi jalan nafas
Nyeri berhubungan dengan inflamasi parenkim paru
Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan
oksigen

10. Intervensi Keperawatan


a.
1.
2.
3.

Bersihan jalan nafas tidak efektif


Intervensi pada penyakit pneumokoniosis adalah :
Mengkaji jumlah kedalaman pernafasan dan pergerakan dada
Membantu pasien melakukan latihan nafas dalam
Memberikan cairan 2500ml/hari dan air hangat
Rasional pada pneumokoniosis adalah :
1. Melakukan evaluasi awal untuk melihat kemajuan dan hasil intervensi yang telah dilakukan
2.
Diafragma yang lebih rendah akan membantu dalam meningkatkan ekspansi dada, pengisian
udara, mobilisasi dan pengeluaran sekret
3. Nafas dalam akan memfasilitasi pengembangan maksimum paru-paru
4. Cairan akan mengeluarkan sekret
Diagnosa Keperawatan
1)

Tak efektif bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan sekret / sekresi kental.
Intervensi
Rasional
1.
Mengkaji jumlah kedalaman pernafasan Diafragma yang lebih rendah akan membantu
dan pergerakan dada

dalam

meningkatkan

ekspansi

dada,

pengisian udara, mobilisasi dan pengeluaran


sekret
2.

Membantu pasien melakukan latihan nafas Nafas

dalam

akan

memfasilitasi

dalam
3.

pengembangan maksimum paru-paru

Memberikan cairan 2500ml/hari dan air Cairan akan mengeluarkan sekret


hangat

2)

Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan obstruksi jalan nafas.

a.

b.

Intervensi
Rasional
Mengobservasi warna kulit, membrane Sianosis

kuku

menggambarkan

mukosa, dan kuku serta mencatat adanya

vasokonstriksi atau respon tubuh terhadap

sianosis perifer (kuku)

demam

Memonitor denyut jantung

Takikardia biasanya timbul sebagai hasil


dari demam

c.

Memonitor suhu tubuh bila ada indikasi

Demam

tinggi

akan

meningkatkan

kebutuhan metabolisme dan konsumsi


okksigen

E. MANIFESTASI KLINIS

a. Dispnea,pada pasien yang mengalami dispnea menjadi buruk serta progresif


b. Pneumoconiosis umumnya Batuk nonproduktif kecuali apabila terjadi bronchitis
kronis
c. Restriksi hebat volume inspirasi serta nadi cepat dan bersambung
d. Dapat terjadi sianosis akibat penurunan ventilasi disertai penurunan kecepatan difusi

F. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Pemeriksaan penunjang yang penting untuk menegakkan diagnosis dan menilai
kerusakan paru
1.

akibat debu adalah :

1. Pemeriksaan Radiologis
Pemeriksaan foto thorax sangat berguna untuk melihatkelainan yang ditimbulkan oleh
debu pada

Pneumokoniosis.Klasifikasi Standar menurut ILO dipakai untuk menilai

kelainan yangtimbul. Pembacaan foto Thorax pneumokoniosis perlu dibandingkan, dengan foto
standar untuk menentukan klasifikasi kelainan. Kualitas f o t o h a r u s b a i k a t a u d a p a t
d i t e r i m a u n t u k d a p a t menginterpretasikan kelainan paru lewat foto Rontgen

2. Pemeriksaan Faal Paru dengan Spirometri


Pem eriksa an faa l paru ya n g s ederhana , cuk up sensit if dan bersifat
reprodusibel serta digunakan secara luas adalahPemeriksaan Kapasitas Vital Paru dan

Volume Ekspirasi Paksa padadet ik per ta ma.S el ain ber guna untuk men unj ang
diagn osi s juga perlu untuk melihat laju penyakit, efektivitas pengobatan
danmen ilai progn osis.Pem eri ksaan sebelu m ses eor ang bek erj a dan pemeriksaan
berkala setelah bekerja dapat mengidentifikasipenyakit dan perkembangannya, pada
pekerja yang sebelumnya tidak memiliki gejal.

3. Pemeriksaan penunjang lain yang bisa digunakan untuk keperluanpeneg akan diagnosis
adalah CT Scan , Broncho Alveolar Lavage ( BAL ) dan Biopsi paru.

G. PENATALAKSANAAN
a. Pengobatan ditujukan untuk mengurangi parmasalahan lebih lanjut dan factor aktif lain,
seperti merokok
b. Pencegahan dan pengobatan untuk komplikasi misalnya pneumonia dengan antibiotic juga perlu
dilakukan.
c. Penekanan debu dengan pengendalian teknis dimana Pekerja harus memakai masker, tutup
kepala bertekanan.
d. Pemberian oksigen jika terjadi komplikasi lebih lanjut.
e. Bila terjadi gagal nafas, berikan nutrisi dengan kalori yang cukup.

Pneumokoniosis Penambang Batubara (Paru-paru Hitam)


Istilah pneumokoniosis berasal dari bahasa yunani yaitu pneumo yang berarti paru dan konos
artinya debu. Istilah ini pertama kali diperkenalkan pada awal abad ke 19 untuk menggambarkan
penyakit paru yang berhubungan dengan debu mineral. Pneumokoniosis merupakan kelompok
penyakit saluran pernapasan yang disebabkan oleh debu di daerah tambang. International Labour
Organization (ILO) mendefinisikan pneumokoniosis sebagai suatu kelainan yang terjadi akibat
penumpukan debu di dalam paru yang menyebabkan reaksi jaringan terhadap debu tersebut.
Bentuk kelainan yang terjadi biasanya berupa peradangan dan pembentukan jaringan fibrosis.
Debu yang berukuran 0.1 10 mikron adalah yang gampang terhirup pada saat kita bernapas,
yang berukuran lebih dari 5 mikron akan mengendap disaluran napas bagian atas. Debu
berukuran 3-5 mikron akan menempel disalurun napas bronkiolus, sedangkan yang berukuran 13 mikron akan sampai ke alveoli. Debu-debu tersebut masuk ke dalam paru, dan akan
terdistribusikan di saluran napas dan menimbulkan reaksi sistem pertahanan tubuh sebagai
respon terhadap debu tersebut. Reaksi yang ditimbulkan juga bergantung terhadap komposisi
kimia, sifat fisik, dosis dan lama pajanan yang menentukan dapat atau mudah tidaknya terjadi
pneumokoniosis. Timbulnya reaksi debu terhadap jaringan membutuhkan waktu yang cukup

lama, pada beberapa penelitian didapatkan sekitar 15 20 tahun. Berdasarkan penyebabnya


pneumokoniosis dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu yang disebabkan oleh debu organik
(bisinosis), anorganik (silika, asbes dan timah) dan pekerjaan (pneumokoniosis penambang
batubara / Coal Workers Pneumoconiosis ) atau yang lebih dikenal dengan paru-paru hitam.
Menurut catatan pada tahun 1831 istilah pneumokoniosis penambang batubara atau miners
black lung (paru-paru hitam) sudah dikenal dan dicatat dalam laporan klinis. Kemudian
penelitian prospektif yang dilakukan berikutnya mendapatkan kaitan antara jumlah debu paparan
yang dapat menimbulkan kerusakan terhadap fungsi paru. Hal ini menjadi panduan untuk
melakukan tindakan preventif dalam rangka menurunkan jumlah kasus pneumokoniosis.
Prevalens pneumokoniosis di negara bagian Amerika pada tahun 1960 sekitar 30% dan angka ini
jauh menurun pada tahun 2002 hanya sekitar 2.5% . Menurut data Industrial Injuries and
Disablement Benefit (IIDB) kasus baru pneumokoniosis di Inggris pada tahun 2013 didapatkan
sebanyak 265 kasus untuk pneumokoniosis penambang batubara dan 40 kasus pneumokoniosis
lainnya. Setiap tahunnya kasus pneumokoniosis cenderung menurun, dan didapatkan terbanyak
pada laki laki usia lebih dari 65 tahun. Data nasional prevalens untuk pneumokoniosis atau PPB
di Indonesia masih belum ada. Penelitian tentang pneumokoniosis di Indonesia masih berskala
kecil. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Razi dkk pada salah satu industri di Indonesia
periode 1992 -2002 didapatkan insidens PPB sekitar 3.6%. Angka tersebut tidak jauh berbeda
dibandingkan negara lainnya. Penurunan jumlah kasus baru pneumokoniosis menggambarkan
kontrol perusahaan terhadap lingkungan semakin membaik.
Faktor faktor yang dapat meningkatkan resiko PPB antara lain;

Tipe debu; debu yang mengandung silika dapat memperberat terjadinya PPB, usia
batubara juga menentukan resiko terjadinya PPB

Usia pekerja saat paparan debu pertama kali

Lama berada di tempat kerja

Merokok

Ukuran debu

Jenis pekerjaan, pekerja yang bertugas sebagai pemotong batu bara secara langsung
memiliki resiko yang lebih tinggi dibandingkan pekerja lainnya.

Berdasarkan berat penyakit pneumokoniosis penambang batubara (PPB) dibagi dua yaitu
simpleks dan kompleks. Pneumokoniosis penambang batubara simpleks biasanya tanpa gejala.
Pemeriksaan spirometri tidak menunjukkan kelainan fungsi paru yang berarti. Tindakan
pencegahan sangat diperlukan pada fase ini untuk mencegah progresifitas pneumokoniosis.
Pneumokoniosis penambang batubara simpleks dapat berkembang menjadi kompleks dalam
waktu 1 tahun. Pneumokoniosis penambang batubara kompleks biasanya disertai dengan gejala.

Gejala yang timbul dapat berupa gejala respirasi seperti batuk berdahak yang cenderung
menetap. Batuk pada PPB kompleks yang progresif dapat disertai dengan dahak berwarna
kehitaman. Hal ini biasanya diakibatkan oleh komplikasi infeksi yang terjadi pada penderita.
Gejala pernapasan lainnya seperti sesak napas terutama saat melakukan aktifitas dan nyeri dada.
Gejala non respirasi yang mungkin terjadi adalah terdapat bengkak di kaki dan tungkai yang
merupakan komplikasi lanjut. Pada pemeriksaan spirometri ditemukan penurunan nilai fungsi
paru yang berarti. Tindakan preventif pada saat ini adalah untuk mencegah terjadinya komplikasi
yang lebih parah. Untuk menegakkan diagnosis dari penyakit ini diperlukan anamnesis yang
cermat terhadap;

Keluhan yang dirasakan oleh penderita.

Riwayat pekerjaan seperti lama bekerja, penempatan tugas, dan lingkungan.

Kebiasaan penderita seperti menggunakan alat pelindung diri (APD) dan kebiasaan
merokok.
Pemeriksaan darah dan dahak dapat dilakukan untuk melihat kemungkinan terdapat

komplikasi atau membedakan dengan penyakit infeksi lainnya. Selain itu pemeriksaan dahak
juga dapat untuk mencari penyebab atau bahan biologi yang mengakibatkan pneumokoniosis
tersebut. Pemeriksaan radiologi seperti rontgen dada atau CT-scan dilakukan dengan
menggunakan kriteria yang dikeluarkan oleh ILO. Pada pemeriksaan rontgen dada didapatkan
nodul difus dengan ukuran lebih dari 1 cm dan terdapat jaringan fibrosis. Pemeriksaan spirometri
untuk menilai fungsi paru dengan mengukur kapasitas dan volume paru pada penderita PPB.
Penilaian fungsi paru pada PPB simpel sering tidak menunjukkan kelainan fungsi paru
sedangkan pada penderita PPB kompleks terdapat kelainan fungsi paru yang berarti.
Pemeriksaan analisis debu penyebab penting dilakukan untuk membedakan pneumokoniosia
penambang batubara dengan pneumokoniosis lainnya. Bahan pemeriksaan dapat diambil dengan
menggunakan bronkoskopi fiber dan melakukan teknik broncho alveolar lavage (BAL). Dibuat
sediaan dari spesimen yang didapat dari BAL tersebut dan memeriksakannya dibawah
mikroskop. Selain pengambilan spesiman dengan menggunakan teknik BAL, dapat juga
dilakukan biopsi jarum atau biopsi terbuka
Hingga saat ini tidak terdapat pengobatan yang mampu mengembalikan fungsi paru kembali
normal atau menghambat progresivitas PPB. Pengobatan yang diberikan pada penderita PPB
berdasarkan gejala yang didapatkan pada penderita. Pengobatan yang dilakukan seperti
pemberian oksigen dengan menggunakan nonrebreather mask (NRM) , obat batuk dan pelega
napas untuk meringankan keluhan penderita saja. Oleh karena itu pencegahan untuk terjadinya
pneumokoniosis memiliki peran yang sangat penting. Tindakan yang dapat dilakukan untuk
mencegah terjadinya pneumokoniosis penambang batubara seperti dilakukan pemeriksan
radiologi atau medical check up berkala. Pemeriksan medical check up ini dapat dilakukan
dengan rentang waktu 5 tahun sekali. Pekerja yang berhasiil di jaring dalam medical check up
dapat dilakukan penyesuaian tempat bekerja. Regulasi dalam pekerjaan dan melakukan kontrol

terhadap kadar debu di lingkungan pekerjaan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Melakukan
kontrol terhadap kebiasaan pekerja juga dapat dilakukan. Seperti pekerja tambang yang memiliki
kebiasaan merokok dapat dikonsultasikan pada klinik berhenti merokok. Penggunaan alat
pelindung diri seperti masker diwajibkan untuk dipakai selama bekerja terutama pekerja yang
berada dilingkungan yang berisiko. Tindakan pencegahan lainya adalah melakukan pemberian
vaksinasi kepada para pekerja untuk mencegah terjadinya infeksi.
Ditulis Oleh : Dr. Risky Akaputra, Sp.P
PRINSIP-PRINSIP /ASPEK LEGAL ETIK
a.

Otonomi (Autonomy)
Prinsip otonomi didasarkan pada keyakinan bahwa individu mampu berpikir logis dan mampu membuat
keputusan sendiri. Orang dewasa dianggap kompeten dan memiliki kekuatan membuat sendiri, memilih
dan memiliki berbagai keputusan atau pilihan yang harus dihargai oleh orang lain. Prinsip otonomi
merupakan bentuk respek terhadap seseorang, atau dipandang sebagai persetujuan tidak memaksa dan
bertindak secara rasional. Otonomi merupakan hak kemandirian dan kebebasan individu yang menuntut
pembedaan diri. Praktek profesional merefleksikan otonomi saat perawat menghargai hak-hak klien
dalam membuat keputusan tentang perawatan dirinya.
b. Berbuat baik (Beneficience)
Beneficience berarti, hanya melakukan sesuatu yang baik. Kebaikan, memerlukan pencegahan dari
kesalahan atau kejahatan, penghapusan kesalahan atau kejahatan dan peningkatan kebaikan oleh diri dan
orang lain. Terkadang, dalam situasi pelayanan kesehatan, terjadi konflik antara prinsip ini dengan
otonomi.
c. Keadilan (Justice)
Prinsip keadilan dibutuhkan untuk terpai yang sama dan adil terhadap orang lain yang menjunjung
prinsip-prinsip moral, legal dan kemanusiaan. Nilai ini direfleksikan dalam prkatek profesional ketika
perawat bekerja untuk terapi yang benar sesuai hukum, standar praktek dan keyakinan yang benar untuk
memperoleh kualitas pelayanan kesehatan.
d. Tidak merugikan (Nonmaleficience)
Prinsip ini berarti tidak menimbulkan bahaya/cedera fisik dan psikologis pada klien.
e. Kejujuran (Veracity)
Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran. Nilai ini diperlukan oleh pemberi pelayanan kesehatan
untuk menyampaikan kebenaran pada setiap klien dan untuk meyakinkan bahwa klien sangat mengerti.
Prinsip veracity berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk mengatakan kebenaran. Informasi
harus ada agar menjadi akurat, komprensensif, dan objektif untuk memfasilitasi pemahaman dan
penerimaan materi yang ada, dan mengatakan yang sebenarnya kepada klien tentang segala sesuatu yang
berhubungan dengan keadaan dirinya selama menjalani perawatan. Walaupun demikian, terdapat
beberapa argument mengatakan adanya batasan untuk kejujuran seperti jika kebenaran akan kesalahan
prognosis klien untuk pemulihan atau adanya hubungan paternalistik bahwa doctors knows best sebab
individu memiliki otonomi, mereka memiliki hak untuk mendapatkan informasi penuh tentang

kondisinya. Kebenaran merupakan dasar dalam membangun hubungan saling percaya.


f. Menepati janji (Fidelity)
Prinsip fidelity dibutuhkan individu untuk menghargai janji dan komitmennya terhadap orang lain.
Perawat setia pada komitmennya dan menepati janji serta menyimpan rahasia klien. Ketaatan, kesetiaan,
adalah kewajiban seseorang untuk mempertahankan komitmen yang dibuatnya. Kesetiaan,
menggambarkan kepatuhan perawat terhadap kode etik yang menyatakan bahwa tanggung jawab dasar
dari perawat adalah untuk meningkatkan kesehatan, mencegah penyakit, memulihkan kesehatan dan
meminimalkan penderitaan.
g. Karahasiaan (Confidentiality)
Aturan dalam prinsip kerahasiaan adalah informasi tentang klien harus dijaga privasi klien. Segala
sesuatu yang terdapat dalam dokumen catatan kesehatan klien hanya boleh dibaca dalam rangka
pengobatan klien. Tidak ada seorangpun dapat memperoleh informasi tersebut kecuali jika diijinkan oleh
klien dengan bukti persetujuan. Diskusi tentang klien diluar area pelayanan, menyampaikan pada teman
atau keluarga tentang klien dengan tenaga kesehatan lain harus dihindari.
h. Akuntabilitas (Accountability)
Akuntabilitas merupakan standar yang pasti bahwa tindakan seorang profesional dapat dinilai dalam
situasi yang tidak jelas atau tanpa terkecuali.

PERAN ADVOKASI PERAWAT


Sebagai advokat klien, perawat berfungsi sebagai penghubung antar klien dengan tim kesehatan lain
dalam upaya pemenuhan kebutuhan klien, membela kepentingan klien dan membantu klien memahami
semua informasi dan upeya kesehatan yang diberikan oleh tim kesehatan dengan pendekatan tradisional
maupun professional. Peran advokasi sekaligus mengharuskan perawat bertindak sebagai narasumber dan
fasilitator dalam tahap pengambilan keputusan terhadap upaya kesehatan yang harus dijalani oleh klien.
Dalam menjalankan peran sebagai advokat, perawat harus dapat melindungi dan memfasilitasi keluarga
dan masyarakat dalam pelayanan keperawatan.
Selain itu, perawat juga harus dapat mempertahankan dan melindungi hak-hak klien, antara lain :
a. Hak atas informasi ; pasien berhak memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang
berlaku di Rumah Sakit/ sarana pelayanan kesehatan tempat klien menjalani perawatan
b. Hak mendapat informasi yang meliputi antara lain; penyakit yang dideritanya, tindakan medic apa yang
hendak dilakukan, alternative lain beserta resikonya, dll.

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN PNEUMOCONIOSIS

Pengkajian Data Dasar


1.

Data yang perlu di kaji :

a.

Identitas klien meliputi ( Nama, umur, alamat, agama, dan jenis kelamin )

b.

Keluhan utama atau alas an

c.

Riwayat keluarga

d.

Pola aktivitas

e.

Mekanisme koping

f.

Pengetahuan

2.

Kaji faktor faktor yang menyebapkan pneumoconiosis :

Faktor - factor pencetus :

a.

Allergen (serbuk, debu, kulit, serbuk sari atau jamur)

b.

Stress emosional

c.

Aktivitas fisik yang berlebihan

d.

Polusi udara

e.

Infeksi saluran nafas

f.

Kegagalan program pengobatan yang dianjurkan

Faktor faktor penunjang :


a. Merokok produk tembakau sebagai factor penyebab utama
b. Tinggal atau bekerja daerah dengan polusi udara berat
c. Riwayat alergi pada keluarga
3.

Pemeriksaan fisik berdasarkan focus pada system pernafasan yang meliputi :

a.

Kaji frekuensi dan irama pernafasan

b.

Inpeksi warna kulit dan warna menbran mukosa

c.

Auskultasi bunyi nafas

d.

Pastikan bila pasien menggunakan otot-otot aksesori bila bernafas :


1. Mengangkat bahu pada saat bernafas
2. Retraksi otot-otot abdomen pada saat bernafas
3. Pernafasan cuping hidung

4. Kaji bila ekspansi dada simetris atau asimetris


5. Kaji bila nyeri dada pada pernafasan
6. Kaji batuk (apakah produktif atau nonproduktif). Bila produktif tentukan warna sputum.
7. Tentukan bila pasien mengalami dispneu atau orthopneu
8. Kaji tingkat kesadaran.

Anda mungkin juga menyukai