Anda di halaman 1dari 73

Lucio Canonica, MSc. CE. ETHZ.

Memahami

ME
Nl
TEKNIK 1

Edisi

Ke-1, Tahun 1991

-........ ... .
I::=:.:.]: :;::T:r;:a-0::.: ::..
l!)aJojo Jojoj -/c9J3J t.UJ...f
(DJ

penerbit

. .:_

. ... .,

..

\:: :.
.

........ .. .... .

ANGKASA

bandung

JALAN MERDEKA NO. 6 TELP. 439183


P.O.

BOX

1353/80.

BANDUNG

444795

- INDONESIA

Hak cipta dilindungi Undang-undang

Hak Penerbitan pada Penerbit ANGKASA


Anggota IKAPI

Cetakan ke (angka terakhir)

10987654321
1991

ISBN : 979

404 - 963 - 8

979 - 404 - 964 - 6

Dilarang memperbanyak penerbitan ini dan/atau menyebarkan


berupa cetakan, fotokopi, mikrofilm atau dalam bentuk
apa pun, tanpa izin tertulis dari penerbit

IBM typesetting, Lay-out, Film, Pencetakan


oleh Percetakan Offset ANGKASA
Jl. Kiaracondong No. 437
Telp. 304531 Bandung

KATA PENGANTAR

Buku ini merupakan hasil pengalaman saya sebagai insinyur konsultan dan pengajar selama 20
tahun. Akan tetapi, dorongan untuk menulisnya muncul dari kegiatan saya yang terakhir sebagai
tenaga ahli pada Proyek Pendidikan Politeknik di Indonesia. Sasaran proyek ini adalah menyiapkan
para profesional yang erat kaitannya dengan praktek pembangunan. Karena alasan-alasan inilah saya
telah memilih bidang-bidang yang dibutuhkan oleh para insinyur dalam kegiatannya sehari-hari dan
bukan hal-hal yang lebih berhubungan dengan penelitian dan pengembangan ilmu.
Penekanan buku ini diletakkan pada pemahaman atas apa yang terjadi dalam praktek dan bagai
mana kenyataan tersebut dapat disederhanakan oleh seorang insinyur agar ia dapat bekerja dengan
cara-cara yang sederhana, aman dan ekonomis. Pendekatan yang menyangkut pemahaman dasar
gejala-gejala fisika ini diperlukan juga bagi pekerjaan-pekerjaan yang lebih canggih, yang data input
untuk perhitungan komputernya harus dipilih oleh pendesain berdasarkan metode-metode yang
sederhana, namun cukup teliti. Hasil perhitungan-perhitungan diperlukan juga agar ia dapat meme
riksa keluaran perhitungan komputer, oleh karena kemungkinan adanya kekurangan tersembunyi
pada perangkat lunaknya. Pada akhirnya, yang bertanggung jawab atas hasil-hasilnya adalah pen
desain, bukan komputer!
Di samping itu, proses penguasaan pengetahuan baru dalam pendidikan haruslah berakar oada
apa yang telah diketahui oleh para siswa dan pengenalan unsur-unsur baru harus diulang-ulang dengan
menghubungkannya dengan masalah dan lambang-lambang yang sederhana laiZI pula penting bagi
siswa. Karena itulah banyak digunakan gambar untuk menjelaskan teori, sebab gambar mengandung
informasi yang hubungannya satu dengan yang lain dapat cepat dipahami.
Harapan saya adalah, melalui pemahaman yang jelas atas suatu gejala, kepercayaan diri para siswa
akan meningkat, sehingga ia akan berani menghadapi apa yang terjadi dan dapat memecahkan masafah
masalahnya secara mandiri dan bertanggung jawab.
Saya sangat berterima kasih kepada Ir. Tonny Soewandito, Pemimpin Proyek Pendidikan Politek
nik yang telah menyetujui naskah ini diterbitkan. Hal ini membuktikan adanya usaha pengembangan
di bidang pendidikan teknik yang dijalankan oleh proyek, yang selalu ditingkatkan dan disempur
nakan.
Saya pun mengucapkan terima kasih atas segala nasihat dan saran-saran yang diberikan, sehingga
naskah ini dapat sejalan dengan tujuan proyek tersebut.
Selain itu, saya berhutang budi kepada Ir. Drs. Affan Effendi yang telah membantu secara sak
sama persiapan penyusunan naskah ini, serta atas sumbangannya, sehingga isi buku ini sesuai dengan
ukuran-ukuran dan kelaziman yang berlaku saat ini di Indonesia. Karena naskah ini disusun dalam
waktu yang singkat dan terbatas, dapat saja terjadi kekurangan-kekurangan. Saya akan berterima
kasih kepada para pembaca yang dapat menunjukkannya kepada saya.

Ir. Lucio Canonica


Via Coremmo 3
6900 Lugano-Switzerland

iii

DAFTARISI

Halaman
Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
I.

Analisa Struktur . . . .
1.1 Konsep Umum .

II.

Gaya-gaya (K) dan Reaksi-Reaksi (R) . . . . . . . . . . . . . . . . . .


2.1. Gaya-gaya Aksi, Reaksi dan Momen . . . . . . . . . . . . . . .
2. 2. Keseimbangan Suatu Benda . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2 . 3. Jajaran Genjang Gaya dan Polygon Gaya . . . . . . . . . . .
2.4. Menguraikan Gaya dan Menyusun Gaya . . . . . . . . . . . .
2 . 5 . Resultan beberapa gaya yang bekerja pada suatu benda

III.

IV.

V.

iii

. . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . .. . . .

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

.
.
.
.
.

5
7
8
8
9

Dua Pandangan Terhadap Struktur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


3.1. Struktur sebagai suatu kesatuan dan Bagian-bagian sebuah struktur . . . . . . . . . . .
3.2 . Struktur sebagai suatu kesatuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.3. Bagian-bagian sebuah struktur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3 . 4. Hubungan antara beban, gaya lintang dan momen lentur di dalam struktur . . . . .
3 . 5 . Penyelesaian praktis dari balok sederhana (simple beams) ! . . . . . . . . . . . . . . . . .
3.6. Bentuk Struktur Menentukan Gaya-gaya Dalam (Internal Forces) . . . . . . . . . . . .
3 . 7 . Gaya-gaya Dalam dan Deformasi: Suatu Pendekatan Awal . . . . . . . . . . . . . . . . . .

12

Mencari R, L, dan M dengan cara Grafis (untuk Anda yang tertarik) . .


4.1. Simple Beam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4.2. Cara Menggambar Parabola Secara Grafis . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

41

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.

. . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . .

Perhitungan Struktur Statis Tertentu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


5.1. Superposisi dari Beberapa Behan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5 . 2 . Balok Kantilever . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5 . 3 . Simple Beam dengan Kantilever . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5.4. Balok dengan Dua Kantilever . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5.5. Kantilever dengan Sandaran (dihubungkan dengan sambungan kaku) . . . .
5 . 6. Catatan Tentang Balok-balok dengan Kantilever . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

12
12
15
20
21
38
39

41
44

. . . . .

45

. . . ..
. . . . .
. . . . .

, 45
45
46

. . . . .

48

. . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

52

VI.

Gesekan

VII.

Balok Gerber . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
7.1. Prinsip Balok Gerber . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
7 . 2 . Perhitungan Balok Gerber . . . . . . . . . . . . . . .
7 . 3. Kesimpulan tentang Balok Rantai/Gerber . . .

. . . . .
. . . . .

49
50

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

53

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

53
54
56

. . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

57

VIII.

Kabel-kabel dan Konstruksi Pelengkung .

IX .

Rangka Batang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
9.1 . Pengertian Rangka Batang . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
9.2. Rangka Batang Stabil . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
9.3. Analisa Rangka Batang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
9.4 . Gaya-gaya pada titik Simpul dan Batang-batang . . .
9 . 5 . Gaya-gaya luar dan Penentuan Reaksi-reaksi . . . . .
9.6. Gaya-gaya dalam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
v

. . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . .

59

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

59
61

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

61

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

62

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

62

63

I. ANALISA STRUKTUR
1.1.

Konsep Umum.

Struktur ialah himpunan elemen-elemen bahan untuk meneruskan beban-beban ke tanah dengan
aman.

Sebatang pohon
adalah sebuah
struktur alam

Sebuah t<mgga
adalah su::c.;1J
struktur

Ini mudah untuk mengenalinya:


Jika beban lebih besar kita memerlukan suatu struktur
yang lebih kuat.

' .

Kayu

Jika bahannya lebih kuat, kita memerlu


kan elemen struktur yang lebih kecil.

Jika kita ingin lebih aman kita memer


lukan lebih banyak bahan.

I
I

1- kabel
I
I

Ia tergantung dari bentuk elemen-elemen yang harus diguna


kan menurut perilaku sifat-sifat bahannya.

r;:========

ban

sambungan pasak

'\ == -

:.J

sambungan kaku

eban
1 \__)
Ia tergantung dari bentuk sambungan
di antara elemen-elemen.

Ia tergantung dari macam tumpuan yang


dipakai.

Semua hal di atas harus dipertimbangkan untuk mengira-ngirakan bahwa struktur tersebut aman.
Ada beberapa cara untuk menghimpun elemen-elemen pemikul beban.
Contoh
bentuk jembatan yang berbeda-beda yang melintasi sungai.
;

Jadi, struktur yang berbeda dapat digunakan :


Jika pemindahan/penerusan beban lebih langsung,
maka struktur akan lebih ekonomis (bahan yang
digunakan sedikit).
langsun g

tak langsung

Persoalan-persoalan sebelum kita menyelesaikan penganalisisan suatu struktur.

Behan harus disederhanakan sesuai dengan peraturan.


Contoh: Bet>an berguna untuk orang dan perkakas rumah tangga p = 200 kg/m2

......
.._

...

Struktur harus disederhanakan dengan menghilangkan/mengabaikan


perubahan/deformasi harus diperhitungkan sejauh mungkin) .

m inor effects

F==
-

.
..

--------

,-

......

:
......

Sambungan tetap/jepit
(tidak ada perputaran
pada tumpuan)

- - ... ---

'--

Sambungan Pin/pasak
(bebas berputar pada tumpuan)

(kemungkinan

Perilaku hahan harus disederhanakan, sehagai contoh pengandaianjperkiraan hahwa deformasi/


peruhahan hentuk adalah sehanding dengan hehan.

be ban

/'

'/
/

/.-

pengandaia n
sebenarnya
----

beban y ang diijinkan

.4pa yang perlu diperiksa ?

Berdasarkan penyederhanaan ini, engineer menyelesaikan perhitungannya, dan memeriksa hahwa :

Struktur dalam keseimhangan (tidak hergerak ).


Hal ini terjadi ketika hehan total yang hekerja
diimhangi oleh gaya reaksi pada tumpuan.
seimbang

Struktur stabil.
Hal ini terjadi jika beban-behan yang bekerja
menghasilkan perubahan bentukfdeformasi
yang tidak menyebabkan struktur runtuh.
Struktur tidak
stabil

Struktur mempunyai kekuatan yang cukup


untuk memikul heban tanpa patah.

Struktur mempunyai kekakuan yang cukup,


begitu juga bahwa deformasi tidak membuat
struktur tak berguna
Sebagai contoh : kosen-kosen pintu seperti
gambar di samping.
Balok kaku,
Anda dapat
menutup pintu

1.2.

Terlalu mudah
dibengkokkan
Anda tak dapat
menutup pintu

Behan yang bekerja pada suatu struktur

Terdapat beberapa macam behan yang berheda yang hekerja pada suatu struktur :
Behan mati (dead loads)
seperti herat sendiri struktur dan berat bagian-hagian struktur
(g ; G)
yang tetap seperti lantai dan sehagainya. Behan ini bersifat
konstan/tetap.
3

Beban hidup (live loads)


(p' P)
Beban angin (wind loads)
( w)
Beban gempa (earthquake loads)
Beban khusus
(special loads)

Bersifat tidak tetap dan dapat bergerak seperti orang; per


kakas rumah tangga dalam suatu ruangan.
Beban ini adalah penyederhanaan yang aman dari kenyataan
sebenarnya.
Beban ini juga hasil penyederhanaan dari kenyataan yang
sebenarnya.
Hasil suatu gempa (dynamik) diganti oleh suatu gaya khusus
(kondisi/keadaan statis ).
seperti penurunan (settlements), efek thermal, susut (shrin
kage).
Semua beban ini merupakan penyederhanaan kenyataan
sehari-hari.

Beban dapat terpusat (G, P dan F) atau beban terbagi merata (g, p; q) tiap meter panjang atau meter
persegi.
Kita dapat menjumlahkan beban-beban yang berbeda ke dalam suatu kombinasi, ialah:
Pembebanan tetap
g +p = q
Pembebanan sementara
: g + p =F w
Pembebanan khusus.
Sebagai beban kombinasi ia mempunyai kemungkinan yang berbeda untuk terjadi. Peraturan-peraturan
menghendaki faktor keamanan yang berbeda untuk kombinasi yang berbeda pula.

faktor keamanan normal/biasa.


Komb.inasi yang sering terjadi

Kombinasi yang jarang terjadi


faktor keamanan diperkecil.
-+

-+

Untuk keterangan lebih lanjut tentang pembebanan, lihat "Peraturan Pembebanan Indonesia untuk
Gedung 1983'

II. GAYA-GAYA (K) DAN REAKSI-REAKSI (R)


2.1.

Gaya-gaya Aksi, Reaksi dan Momen

Sebuah gaya yang bekerja pada suatu benda disebut aksi dan menyebabkan benda bergerak.
Jika kita ingin benda/obyek tersebut tidak bergerak (dalam keadaan seimbang), kita harus mempunyai
satu gaya penahan yang disebut gaya reak si yang bekerja pada benda tersebut yang menahan benda
tersebut tetap pada posisinya.
Besarnya gaya reaksi sama dengan gaya yang bekerja (aksi) tetapi berlawanan arah.
Kita beiikan tanda + , dan - untuk yang lainnya.
Gaya tarik

Kita dapat mengatakan gaya-gaya yang bekerja


pada suatu benda dalam k eseim bangan, jika:

K=
K+

atau

Dalam bentuk umum dinyatakan :


L

gaya-gaya =

::=J

!:

c::::::t> K

')\

Gaya tekan

'R

=:J

Ini berarti tidak ada perubahan posisi (displacement).

K.

Perubahan letak/tempat/posisi (displacement) suatu benda yang


disebabkan oleh suatu gaya disebut translasi.

Sebuah gaya digambarkan secara grafis berupa


sepotong garis lurus berujung tanda panah. Yang
menunjukkan arah kerja gaya.
Panjang garis tersebut melukiskan besarnya gaya.
Gaya yang bekerja pada suatu benda, pada suatu
titik disebut t itik tangk ap.
Garis yang ditarik melalui titik tangkap ini arahnya
sama dengan arah gaya dan disebut garis k erja gaya.
Suatu besaran yang digamharkan besar dan arahnya
disebut vek tor.
Sebuah gaya dapat dipindahkan sepanjang garis
kerjanya tanpa mempengaruhi keseimbangan ben
da.

vektor

lKN
.,___...

. .

L Garis kerja

---

..

.
5

Sebuah benda tidak hanya dapat meneruskan


sebuah gaya, ia dapat juga berputar.
Kita sebut Momen (M) yang merupakan hasil
perkalian gaya dan jarak.
K.d =

Contoh:

Definisi

baut.

perputaran

Gaya yang bekerja 2K, tetapi jaraknya 1hd, se


hingga hasilnya: (2k). (lhd) = M2
Hasilnya sama dengan M1

Jika in gin benda tidak berputar, maka akibat


total dari momen yang bekerja pada benda ter
sebut harus nol (keseimbangan momen-momen).
Dalam bentuk umum digambarkan :
L

=
L-------....1

Contoh:

pikulan
2d

ini berarti tidak ada perputaran

LM

0,5K
=

K.d.("' - 0,5 K.2d )

Sebuah momen ditandai berupa suatu garis lengkung dengan ujungnya berupa anak panah
yang menunjukkan arah perputaran dan besarnya M.
Dua gaya sejajar, sama besar, tetapi arahnya berlawanan , dengan jarak
(couple).
Kedua gaya tersebut bila dimomenkan terhadap titik P akan menghasilkan

z =

M = K . d ) + K . d = K .

(:

2d disebut momen kopel

Momen kopel mempunyai sifat yang khusus : Momen kopel tetap sama (besar dan arah putarannya),
jika kita pindah titik acuannya dari P ke P
1

}
6

l!

[ M = K (s + r)-!- - K . r

K . -!- ]

2.2.

Keseimbangan Suatu Benda

Jika kita menginginkan suatu benda tidak


bergerak, ini berarti bahwa benda tersebut dalam
keseimbangan.

Kita dapat mengatakannya bahwa:

Ia harus tidak bergerak sepanjang dua arah


yang berbeda.

Ia harus tidak berputar.

kemungkinan
pergerakan

Kita dapat menyatakan


syarat-syarat ini dengan :

Pada umumnya : 1
2
:E v
:E H
:E M
Con toh

arah horizontal
arah vertikal

0
0
0

Kontrol keseimbangan
Keadaan seimbang jika :
:E V = 0 dengan V t

R A + R8

50 = 0 . . . . . . . 1 )
:E H = 0 tidak ada gaya horizontal
:E Ms= 0 dengan M t +
RA 4 - 50.2 0
. . . . . . . 2)
-

dari 2 )
1)

RA

Rs

25
25

Jika R A = R8 = 25, struktur dalam keadaan seimbang.


Kita dapat juga mengetahui bahwa :
syarat-syarat keseimbangan dapat digunakan untuk mencari gaya-gaya reaksi suatu struktur.
7

2.3.

Jajaran Genjang Gaya dan Polygon Gaya.

Dua konsep dasar ini lebih baik digambarkan dengan sebuah percobaan yang dibuat dengan tali
tali melalui kerekan-kerekan pada mana beban-beban diikatkan.
I

E=6

Bagian A1

Kita sebut :
K1, K2 = Gaya komponen.
Gayaresultan
R
Gaya penyeimbang.
E

R=6

Bagian B1

Bagian A2

Bagian B2

Kita lihat dari percobaan bahwa B1 = B2 dan kita dapat mengatakan :

Dua buah gaya K1 dan K2 dapat diganti oleh sebuah gaya R yang bekerja pada titik yang sama
(= gaya resultan).

Kita dapat memeriksa bahwa gaya R ini adalah diagonal dari jajaran genjang gaya yang dibentuk
oleh gaya-gaya K1 dan K2 sebagai sisi-sisi jajaran genjang gaya.
Ini disebut huk um jajaran genjang gaya.
Yang memperlihatkan hubungan diantara dua buah gaya dan resultant
nya.

Sebuah Gaya E dapat im bangi oleh gaya-gaya K1 dan K2 yang bekerja pada titik yang
sama.
Kita dapat melihat bahwa semua gaya-gaya ini membentuk suatu polygon tertutup, disebut

po lygon gaya.

Menguraikan Gaya dan Menyusun Gaya.


Jika kita ingin mengganti sebuah gaya K dengan dua buah gaya Kx dan Ky yang bekerja dalam
arah x dan y dan sating tegak lurus satu dengan lainnya, kita dapat menyelesaikannya dengan jajaran
genjang gaya (parallelogram law).

2.4.

'
'

Gaya K dinyatakan besarnya dan


bekerja dalam arah a

-
l
Ky

Kcos
Ksoma:

(}

I
I
,

Kx

Cara di atas disebut menguraikan sebuah gaya menjadi dua buah gaya komponen.
Tetapi jika kita mempunyai gaya-gaya Kx dan Ky kita dapat menggantinya dengan satu gaya pengganti
atau gaya resultan K.

'

Cara di atas disebut menyusun sebuah gaya dari dua buah komponen gaya.
Ca tatan

Ini sering dipakai untuk mengganti sebuah gaya K dengan gaya-gaya komponen Kx dan K y .
Dengan cara di atas kita dapat menyelesaikan soal-soal dengan lebih mudah.
:

2.5. Resu ltan beberapa gaya yang bekerja pada suatu ben da.

Perhatikan , bahwa gaya dapat dipindahkan sepanjang garis kerjanya, tanpa mempengaruhi kese
imbangan benda dimana gaya tersebut bekerja.
Dengan sifat di atas kita dapat menyelesaikan beberapa persoalan mencari resultan beberapa gaya.
Co ntoh

D inding penahan tanah

(Bronjong)
Tentukan besarnya resultan R jika gaya yang bekerja :

G
Berat sendiri

Tekanan tanah
: E
1

l.a). Penyelesaian secara grafis (Gambar dengan skala gaya dan skala panjang)
Penyelesaian dengan cara jajaran genjang gaya.

langkah-langkah penyelesaian:
Gl + El Rl
R l + G2 R 2
R2 + E2 R

Polygon gay a

Resultan R secara lengkap dinyatakan dengan :


besarnya gaya, dari polygon gaya.

garis kerja gaya, dari penampang.

1. b ). Penyelesaian cara analitis

R,
R4J
RH

Gaya resultan mengganti semua gaya-gaya vertikal dan gaya-gaya horisontal yang b ek erja pada
suatu benda.
Et + E2
V= Gl + G2

H =

RH
Rv

R=

--r

JRH 2

tga

Rv
RH

Rv2

I
'jf

Momen yang b ek erja ak ibat gaya Resulta nt dapat mengga n ti momen yang bek erja pada suatu benda
ak iba t gaya-gaya G dan E.

Momen akibat R

Momen akibat Vdan H


H
+ MA

MAR

MAV

MAR

MAG + Ml

tandaM t
MAR=

MA = G1.X1 + G2 "X2

Ry.XR

- E1Y1 - E2 Y2

Selanjutnya :

( . . .. )
Rv
Contoh

ini untuk menentukan letak gaya resultant.

: Beban-beban k o lom pada pondasi:


gaya yang bekerja P 1 P2 dan P3

tentukan letak dan besarnya gaya resultant R, jika

Titik A dipilih sembarang.


2.a)

Penyelesaian cara analitis

Rv
RH

Makibat + V dan
MAV + MAH

=0
10

H.
-

MR
A

MP
A

P1 + P2 + P3

H= 0

Sehingga letak R dapat diketahui dengan :


M AR = R . XR = L Mf = P 1 .X1 +P2 .X2 +P3.X3

x ___L__.x_)_...J
_
..- _R

2.b ). Penyelesaian secara grafis (untuk anda yang tertarik)


Besamya gaya resultant didapat dengan menjumlahkan vektor-vektor gaya.
R
Letak gaya resultan dapat dicari dengan menggunakan cara jajaran genjang gaya.
Gaya-gaya P 1 , P2 dan P3 adalah sejajar dan garis kerjanya tidak sating berpotongan, maka diperlukan
perubahan pada cara di atas.
Kita ganti tiap-tiap gaya P dengan dua buah gaya
komponen yang bertemu di titik 0. (titik kutub)
yang dipilih sembarang. Pengaruh yang ditimbul
kannya terhadap benda akan sama.
Gaya-gaya komponen

Dihimpun dalam sebuah


polygon gaya.

P3

Gaya komponen 2 dari P1 dan P2 serta gaya


komponen 3 dari P2 dan P3 dalam keseimbang
an.

segi banyak
batang

Hanya gaya komponen 1 dan 4 tidak dalam keseimbangan.


Kita dapat mengganti dua komponen gaya tersebut dengan R .
R mempunyai pengaruh yang sama pada benda sebagai halnya

P1

+ P2 + P3

R
Ca tatan :

Untuk menentukan R kita memerlukan gambar polygon gaya dan segi banyak batang.
Penggambaran harus dengan skala gaya dan skala panjang.
Sk a la panjang ctapat lwrheda dengan skala gaya.

Memahami Mekanika Teknik

I- 2

11

III. DUA PANDANGAN TERHADAP STRUKTUR


3 .1 .

Struktur Sebagai Suatu Kesatuan dan Bagian-bagian Sebuah Struktur


Kita harus selalu mempertimbangkan suatu struktur dari dua sudut pandang ini. Kita anggap
bahwa struktur adalah kak u (tidak mempunyai deformasi internal).
Dalam kenyataannya, kita lihat sebuah struktur mempunyai deformasi internal tetapi sangat
kecil dibandingkan dengan dimensi/ukuran struktur. Secara umum, deformasi ini tidak mempc,1ga
ruhi dalam keseimbangan sebuah struktur.
3 .2.

Struktur Sebagai Suatu Kesatuan


Mengingat struktur sebagai sebuah

benda kak u (rigid body),


struk tur ditahan te tap di tempatnya dengan tumpuan-tumpuan.

maka ia

dalam k eseim bangan jika

Struktur harus dapat menahan gerakan ataupun perputaran. Kita dapat memilih bentuk-ben tuk
struktur. Karenanya pergerakan/perpu taran dapat d itahan,

tumpuan yang berbeda untuk sebuah


dan struk tur tetap dalam k eseim bangan.
*

Gerakan-gerakan dari sebuah benda kaku dapat berupa:

Pergeseran vertikal Sv

Putaran '{)
berputar pada
suatu titik P.

Pergeseran horisontal Sh

Dalam rangka menahan gerakan-gerakan ini, kita perlukan gaya-gaya reaktif sebagai berikut:
M

R v menghalangi Sv
*

RH menghalangi Sh

'{/-=0

M menghalangi '{)

Dalam praktek kita ketahui ini macam-macam tumpuan :


Simbol:

Nama:
Tumpuan sendi/
sederhana

(simple support)

12

(t
..-:f

Halanga n-halangan:

SAv
SAH =

tRv
Rv

'

.. ,

Ry

Tumpuan roll

BV

Tumpuan ka bel

BV

Tumpuan jep it

= 0
= 0
<.pA
0
8 AV
8 AH

Sekarang kita harus melengkapi struktur - yang dipertimbangkan sebagai benda kaku - dengan
tumpuan-tumpuan sehingga ia tidak dapat bergerak (= seimbang).
Sebaga i contoh:

Anda dengan mudah dapat memeriksa bahwa benda kaku ini tidak dapat bergerak: ia dalam

keseimbangan.

Dari hal di atas kita dapatkan:

[IJ

dapat juga dituliskan sebagai


dapat juga dituliskan sebagai
dapat juga dituliskan sebagai

kv= 0
kH= 0
k M= 0

seimbang.

Telah kita ketahui bahwa dengan syarat-syarat keseimbangan ini dimungkinkan menghitung gaya
gaya reaksi dari suatu struktur.
Jika untuk suatu struktur mempunyai cuk up gaya-gaya perlawanan, yang dihasilkan oleh
tumpuan-tumpuan dalam keadaan seimbang, maka kita berbicara masalah sistem sta tis ter
ten tu.

Tiga contoh yang telah dibicarakan di atas ialah sistem-sistem statis tertentu.
Dengan pertolongan tiga syarat keseimbangan di atas, dimungkinkan menghitung
gaya reaksi yang belum diketahui.

(tiga) gaya

Jika untuk sebuah benda kaku kita dapatkan lebih banyak gaya-gaya perlawanan daripada
diperlukan dalam keadaan seimbang, maka kita berbicara

jumlah m inimumnya ( 3 ) yang


masalah sistem statis tak tentu.

13

Con toh:
(P)

Co n to h-contoh:

Statis tertentu
Benda kaku
Tiga gaya reaksi

*
*

Statis tertentu
Benda tak kaku kabel
=

Hitung gaya-gaya reaksi yang diperlukan dengan menggunakan syarat-syarat


keseimbangan di bawah:

L V= 0
LH= 0
LM= 0

Pilihan :

t+
--+ +

Ca tatan:

Pertama kali kita pilih arah positip untuk RA H ; RAv , RBv (dan untuk M). Jika setelah
perhitungan dilakukan didapatkan hasil dengan tanda + maka arah yang dipilih benar.
Jika tandanya
berarti R bekerja dengan arah yang berlawanan dengan arah yang
dipilih tadi (harus dibalik arahnya).
Con toh no.

LV= 0
LH= 0
L MA = 0

atau

L MB = 0

RAv + R BV - ' 1 0 = 0
RA H - 5 = 0
RBv. 4 - 10. 2 = 0

RAV 4-10. 2 = 0

Dari 3b)
RAH 5
Dari 2 )
Dari 1) atau 3a) RBv = 5
=

Conto h no.

2:

.,

:
51

---;of

14

t.
1
\1

'

LV =
LH =
L MA =
atau
L MB =

0 +t
0 + --+
o (+
o (+

V - 10 = 0
V = 10
H -5 = 0
H= 5
M = 20
M - 10.2 = 0
M - V. 2 = 0 --+ M = 20 (OK )
--+
--+
--+

1)
2)

3a)

3b )

l
'
l

Freeb ody (d iagram b enda bebas)

Freebody ialah sebuah benda k ak u dengan gaya-gaya yang bekerja padanya dan dengan gaya-gaya
yang d iperlukan untuk mendapatkan k ese im bangan.
Contoh:
RBv
p:==d:B
:l!!b====O

"freebody "

Gaya-gaya luar

Gaya-gaya yang bekerja pada suatu struktur, termasuk gaya-gaya reaksi pada tumpuan disebut
gaya-gaya luar. Kita dapat mengatakan bahwa gaya-gaya luar yang bek erja pada stru k tur tersebut
harus dalam k eseimbanga n.

3 .3.

Bagian-bagian Sebuah Struktur


Setelah mendapatkan semua gaya-gaya luar, sekarang kita ingin mengetahui baga imana gaya-gaya
d id istribusikan oleh mereka sendiri ke dalam bagian-bagian yang berbeda, atau elemen-elemen sebuah
struktur.
Kita pertimbangkan struktur dibagi dalam bagian-bagian atau elemen-elemen untuk menentukan
gaya-gaya yang bekerja di bagian dalam struktur pada elemen terse but.

Gaya-gaya dalam

Gaya-gaya yang bekerja

seb u t gaya-gaya dalam.

di bagian dalam sebuah struk tur, a tau pada elemen-elemen tersebut d i

Elemen-elemen sebuah struktur harus cukup kuat untuk menahan gaya-gaya dalam yang bekerja
sehingga struktur aman.
Prinsip dasar un tuk mengh itung/menen tukan gaya-gaya dalam:
.iika sebuah benda k ak u dalam k eseim bangan, mak a tiap-tiap bagian daripadanya harus dalam
k eseim banga n ,iuga. (jika sebuah benda kaku tidak bergerak, maka tiap-tiap bagian harus tidak

bergerak juga).

Untuk menjaga suatu bagian dari sebuah benda kaku tetap pada posisinya, kita harus memasukkan
beberapa gaya (M, L, N) yang secara nyata diberikan oleh bagian lainnya (lihat contoh di bawah).
Gaya-gaya ini d isebut gaya-gaya dalam.
Freebody : Perluasan konsep.
Sa tu bagia n dari sebuah benda k ak u dengan gaya-gaya yang bekerja padanya, dan gaya-gaya dalam
yang diperlukan untuk mendapatkan keseimbangan disebut sebuah freebody. Kadang-kadang ia
bermanfaat untuk mengambil sebuah freebody yang terlampau kecil/pendek panjangnya sehingga
dapat dibayangkan = 0.
Sebuah freebody dapat berupa seluruh benda, sebagian atau sebuah titik daripadanya.
Con toh:
5

Struk tur dalam


k eseim bangan.

Bagian-bagian tidak dalam


keseimbangan.
15

t,i}1

!10

Mx

Lx

Gaya dalam
diperlukan untuk
keseimbangan
bagian A - X

Gaya dalam
diperlukan untuk
keseimbangan
X-B

i5

L
N

Gaya geserjgaya
lintang dalam
Gaya normal
dalam
Momen lentur
dalam.

Perjanjian tanda:

Untuk gaya-gaya dalam seperti yang diperlihatkan dalam gambar di atas kita beri tanda
Perjanjian ini juga berlaku untuk gaya-gaya luar seperti dalam gambar.

+.

gaya-gaya dalam pada bagian k iri dan pada bagian k anan bek erja dalam arah yang
berlawanan. Karenanya masing-masing sating menghilangkan (mem b uat seimbang) satu sama lain.

Perhatikan bahwa

(Contoh: M kiri seimbang dengan M kanan).

Jika kita terapkan syarat-syarat keseimbangan, maka kita dapatkan:


Untuk freebody A - X sebelah kiri
*

= v

2: H
2: Mx

- 5 + Lx = 0
Nx - 5 = 0
Mx - 5.1 0

0 t+
0 --+ +
0 )+

--+
--+
--+

Lx = 5
N =5
Mx = 5
X

Untuk freebody X - B sebelah kanan.

0 t+
0 +
2: H
2: Mx = O t +

2:V

Lx - 10+5 0
N x.-5 = 0
Mx + 10.1-5.3

--+
--+
--+

Lx 5
Nx 5
Mx 5
=

Maka gaya-gaya dalam telah didapatkan.


Kita dapat menentukan gaya-gaya dalam pada titik yang lain dengan membuat gambar hagan
freebody lainnya, sesuai cara yang telah diuraikan.
*

Gaya geser dalamjgaya lintang


kanan.

Lx menahan gerakan luncura n

bagian kiri

-- -----r

[ """"
*

Gaya normal dalam Nx me nahan perp indahan tempat bagian kiri


relatif terhadap bagian kanan.

Momen dalam Mx
r:

16

menahan perputaran bagian kiri terhadap bagian

-.'Cct.-::J
Mx

kanan.

rela tif terhadap

bagian

Perjanjian tanda positip untuk gaya-gaya yang bekerja pada Freebody


Kita perkenalkan gaya-gaya dalam dengan perjanjian tanda
positip.
Jika setelah perhitungan kita dapatkan suatu nilai negatif
(tanda -) ini berarti gaya dalam yang benar mempunyai
arah yang berlawanan.
Jika setelah perhitungan kita dapatkan suatu nilai positip (tanda +) maka arah gaya dalam adalah
sama seperti anggapan semula.

Distribusi gaya-gaya dalam


Variasi gaya-gaya dalam, dalam s ebuah struk tur dapat k ita temui dengan me mbagi struktur
tersebut menjadi freebody-free body.
Contoh : No. 1

langkah pertama: Tentukan besarnya gaya-gaya reaksi dengan meninjau freebody.

li6

A
3
E==================
:a
RAH

Dari

RBv
3) -+ R sv
2) -+RAH
1) -+RAv

langkah kedua :

lc
"'

l:V==

l:H=

l:

==

-++
+

RAv + Rsv- 10
RAH + 0
R8v.6 -10.3

0 .... 1)
0 .... 2)
0 .... 3)

0
5

Tentukan distribusi gaya-gaya dalam dengan meninjau freebody yang berbeda.

101

Freebody - Freebody :

zt
I

{LxMx

-5

+ 0

LxMx

== 5
==

17

Lx -5
Mx - 5 3

atau

-.,:_:_s

----ls(jst:--.r- c-:-_-

j 1 5=Mx

5 5=Lx

atau
5

atau

langkah ketiga :

\111 I

0
0

5
15

Lx - 5 = 0
Mx - 5. 3 = 0

5
15

{
{

0
0

-5
15

Lx + 10 - 5 = 0
0
Mx - 5 . 3

-5
15

Lx + 5 = 0
Mx -5. 3 = 0

-5
15

Lx + 5
Mx + 0

-5 = RB v
0

Lx - 5 + 10
Mx - 15

{
{
{

Penggambaran diagram distribusi gaya geser(gaya lintang dan Momen.

P.I

Diagram Lx
Diagram Mx

Contoh no.

0
0

Sistim dan pembebanan

langkah pertama :

Dapatkan reaksi-reaksi tumpuan dengan meninjau free body.


LV = 0 t + RA v + RB v - 10.6
L H = 0 - + + RA H + 0
L MA 0 J + R B v6 --10.6.
=

dari

3)
1)

2)
18

RB v
RA v
RA H

30
3C
0

0
0
0

. . . . . . . . 1)

. . . . . . . . 2)

. . . . . . . . 3)

langkah kedua

: Hitung distribusi gaya-gaya dalam dengan meninjau freebody yang berbeda

cao.z$

.
:

-kt'kftJIL

ot
,

,,Mx

-v

Lx

\()))

la ngk ah k et iga :

{MLxx-+ 030 00
fLx + 10.1 - 30 = 0
LMx + 10.1. -! - 30.1 = 0

Mx ++ 10.2
- 30 0
10. 2. 1 - 30.2
Lx

0
30
LMx ++ 10.3x 10.3. i - 30.3 = 0
=

LMx = 030
x=
LMx = 2025
x=
LMx = 1040
x=
LMx = 045
x=

RAv

Penggambaran distribusi gaya geserjgaya lintang dan Momen.


*

ot---r---r----r----rO

4S

Diagram Lx

DiBerbentuk
agram Mxparabola berderajat dua.
Untuk bagicaraanyangsebelsama.ah kanan dapat dihitung sendiri
dengan
19

3.4. Hubungan antara beban, gaya lintang dan momen lentur di dalam struktur.

Dari contoh berikut ini kita akan menyimpulkan hubungan tersebut.


Kita tinjau free body dari bagian balok di bawah ini.

- Sistim dan be ban

Free body :
Gaya dalam pada pot
gaya dalam pada pot

x
x

adalah sama dengan ditambah

Jika kita rumuskan keadaan seimbang dari free body tersebut, kita akan memperoleh :
v

( Lx + Lx) + q.

(Nx
(Mx:-

+
+

- Lx

"'

N x) - Nx -

-+

0 -+

Mx)- Mx-- Lx-.x + q.x.

Lx =

Nx =

.
q
= - Q

2"" 0 -+
X

dan dengan pers

.. . . . . . . 1 )

Mx= Lx--

A--+ L-x .

+ u
A Lx

q2

dan jika kita tinjau diagram gaya lintang, kita lihat bahwa :
Lx-. =

Luas (x,

Lx. 2 =
X

Av

1 ,2

, bertanda positip

x)

bertanda negatip

Luas (1,2,3)

maka ,

tetapi luas dari trapesium yang sama, juga dapat diperoleh dari :
Lrata-rata . x =

Luas (x,

1 , 3,

x)

maka dapat kita tuliskan :


Mx = L rata-rata X

Hu b u nga n

__.I ,

q . x
Q
Lx
.____ ____ _ ____ __

luas Lx

. . . . . . . . . .

berarti bahwa :

Perubahan gaya lintang/geser Lx sepanjang x adalah sama dengan beban - q.


bekerja sepanjang yang sama.
Jika tidak ada beban
sepanjang
Lx konstan, karena Lx = 0.

Jika beban terpusat P dikerjakan di atas ""-+ Lx berubah secara mendadak ,


""
Lx berupa garis lurus
Jika beban merata qdikerjakan di atas
,
*

---+

20

2)

-+

Lx = -q.

Lx = -q .

Hu b u ngan

Lrata-rata
luas Lx berarti bahwa :
Perubahan momen AMx sepanjang Ax adalah sama dengan luas diagram Lxsepanjang yang sama.
Jika Lx konstan sepanjang Mx(karenamerupakan
garis lu,rus.berubah secara tinier).
l
u
as
Lx,
Mx merupakan
garis le,ngkung
(lengkung
parabolliniae).r).
Jika Lx linier sepanjang (karen
a
l
u
as
Lx,
berubah
ti
d
ak
secara
Jika Lx berubah secara mendadak , ALx P Mx merupakan garis patah.
Dari hubungan
kiatmia jugaperubahan
dapat melkarena
ihat bahwa,
jmencapai
ika Lrata-raharga
ta maksimakamumAMdan lebih baik kita
Momen
ti
d
ak
mengal
tel
a
h
nyatakan sebagai :
I. dimana L
M Mmax. I
tersebutM,N,Ldi secara
atas sangat
kanHubunganpenyelhesaiubungan
an diagram
cepatpenti
untukng,siskarena
tim balberdasarkan
ok sederhanahal(si-hmalpltersebut
ebeams).memungkin

Ax

Ax

-+

Ax

-+

-+

Hu b u nga n

= 0

= 0

= 0

Aturan-aturan praktis penggambaran Diagram Mx dan Lx.

Setelah menghitung gaya-gaya reaksi RA dan Rs kita dapat menggambar diagram beban:
4''kJJ 'l'\k t t/
Gambarkan
beban-bbeban
atas garigaris. s.
3of=
o
Gambarkan bebaneban t didi bawah
Diagram b e ban :

'

3o1 l J X l+ + l !3

o1
't'

""AX
:r
I
'

30

.j.

Diagram Lx
k iri k e kanan membentuk

Dimulai beban
dari dan Lx.
diagram sesuai hu
bungan
ALx
AQ
Dari kita dapat gambarkan lagi :
Tetapkan
Lx dan Mx. diagram sesuai dengan hubungan
AMx luas . Lx Lx
=

q.Ax =

Diagram Lx
*

b en tuk

3.5.

A.

Penyelesaian praktis dari balok sederhana (simple beams)

ga hubungan
telah lakingkah
ta perolsebagai
eh, kiberita dapat
Dengan
hitunganmenggunakan
dari sistim baloketik sederhana
denganyanglangkahkut: menyederhanakan per
dengan menggunakan tiga syarat kese
Tentukan
reaksifreeperlbody
etakannya
imbangan pada
balok dari sistim, dan ,pembebanannya.

La ngkah

1 :

Ay, AH

By

21

Langkah

Tentukan gaya-gaya dalam Lx , Mx dengan langkah-langkah sebagai benl:ut:


2 . 1. Gambar diagram dari pembebanan.
2.2. Gambar diagram Lx dengan mengingat bahwa ALx= q. Ax = - AQ
Jika tidak ada beban bekerja
Lx konstan.
Lx berubah secara mendadak, ALx- P
Jika beban P bekerja
Jika beban merata q bekerja -+ Lx berupa garis lurus.
2.3. Dari diagram Lx tentukan titik x yang berjarak x dari suatu perletakan ter
tentu, dimana Lx=0.
Pada titik tersebut Mx
Mmax.

-+

-+

Lx = 0

Mx= Mmax.

2. 4. Tinjau freebody, dari salahsatu perletakan sampai titik x tersebut di atas,


dengan menggunakan keseimb-angan momen :2: M x=0, Mmax diperoleh.
2.5 . Gambar, bentuk dari diagram Mx dengan mengingat bahwa perubahan momen
AMx sama dengan luas dari diagram Lx.
Jika Lx konstan -+ Mx berupa garis lurus.
Jika Lx linier
-+ Mx berupa lengkungan (parabola)
Jika Lx berubah secara mendadak ALx = P -+ Mx berupa garis patah.
*

Langk ah

Contoh

Jika beban horisontal PH dikerjakan, beban tersebut. akan bekerja dari titik kerjanya
sampai perletakan yang "diam' $ebagai gaya Normal N.

Sistim dan beban-beban :


A

L:

Langkah

AH

1 :

balok - freebody

Langkah

'I

2:

reaksi
:2: V=O

10

------

-+

Bv

I,
'I

:2:
:2:

22

-AQ

-10

-++

Mg 0 )+

dari

ALx

H= 0

+
t

-+

Av-10+B v= 0

AH+ 0 = 0 -+

By.6 -10.3=0

Ay-10+5=0

-+

Diagram-beban

Diagram -Lx

-+

-+

AH

Bv

Av

Mx= Mmax
....1 N x
Lx
.f

1...

___

:2: M x = 0
M ma x. - 5.3

~
*

15

Diagram-Mx

2.

l------,.1.6 B
I
I

6.00

Langkah

1 :

balok - freebody reaksi

(Q=10.6)

I
I

k v = 0

Av- 10.6 + Bv = o
r- - _ _ ""'
AH + 0 = 0 AH = o l

t+

6.00
*

Sistim da n beban-beban :

Mmax.

45

Con toh

Freebody

dari
Langkah

Av =3o

HH!i HtL
1 \..

UHtHH H

II'

300

f sv =30

30

2:

3.00

Diagram-beban

Diagram - Lx

Av = 60- 30 = 30

L x =O

10

x J

10

By.6- 60.3 = 0 By= 30

30

Lx
*

= 0

Freebody

Mx=Mmax .

:2: M x

M max +

Lx

Mmax
*

3
(10,3). 2-30.3

45

Diagram - M x

- 45

23

Contoh 3.
*

Sistim dan beba n-beban :

Langkah

1:

/ 3,5

10

balok freebody
v 0
H 0

1 -.-l.. -rl....l .t
....
..
,....lr-r-l

-+

Av-

t+

AH +

-++

Langkah

Av

10 - 3,5.2
0 0
10.2
9
-+

Bv.6

-+
*

reaksi

7 4
.

17 - 8

2:

AH

3,5 . 2 )

10

35

l l'l l I '
...

Diagram-beban

Diagram- Lx

AJ
2.0

2.0

91
9

J
+

2.0

0
Lx

-+ X

8
__/),

-1 -7 =-8

M ma x

Parabola I
24

Freebody M x 0
M ma x - 9. 2 0
=

18

Bv

AH
=

0
'6v-;:u

' Contoh

4:

Sistim dan beban-beba n

0
Q

L: x
*

Langkah

Langkah

A,-9,5p 1

ba 1ok-freebody -+ reaksi

1:

2:

'

Av=0,5p

I .,,0,5p

0 t+

0 -+ +

dari @
*

Dia gram-beban

Dia gram - Lx

Bv=0,5p

Lx

A v - p.l + B v
o
0
AH + 0 0 -+ AH
1
By .l - pl.
2 = 0 -+ B v =
1
Av - p 1+ p 2
= o -+ A v
=

t::...p

0,5 p 1- p.x
= Av - p.x
Lx = 0 :
0,5 p 1- p X = 0 -+ X = 0,5 1
*

Free body
M X= 0
1 1 p 1 1= 0
Mmax + p . 21 . 42 .2

Contoh 5:
Sistem dan beban-beban :

lOt/m'=pmax.
A
1:1

25

Langkah

AH

reaksi

balok - freebody

1 :

( 10.6
2 t)

10 t/m1

10,6
2
AH + 0 = 0
Ay-

t+

By .

.____________.

4.00
Langkah

AH =

6 - 1026 . 4 0
=

+ 20 =

0
--+

Ay=

By=

10

L
..

6.00
*

Ay- 30

dari 1

+ By=

2:

20t

lOt

Dia gram-beban

Dia gram - Lx

10t/m1=pmax.

10

3,46

..,.

(9, 8 )
1

:1,45

lQ
-p=T
.3,46-5,77t/m
_

_____..

__.llJ

101

Ay -p.

Lx

0:
2

x2

__

2=

Lx

10 -10 . X
12

Mx=M max.

r-----,

I.__

20

0
120
10

12

Sistem dan beban


1-

Dia gram - Mx

1:::.

Q
26

P'-.

3, 46

Mmax + 9,98. 1,15 -10. 3, 46 = 0


Mmax = 2 3,12

Contoh 6:
*

x=

Freebody

Lx
*

.E
10 - 10 .
6 2

Py = P sin
PH=

P cos

20

Langkah

AH I
Av

Q/ 2

PH
Q/ 2

k v

:k H

-+

Bv

dari

= 0-++

2:

reaksi

Ay-Py+By=O

t+

AH --PH 0

l
By .1-Py -= 0

{
rL------I
J
L

Langkah

balok- freebody

Ay -Py+

=0
pl

1)

EIJ
J I
-+

Py
By=-

Av

Diagram-beban

Pv

Diagram- Lx

Lx = 0 -+
*

Freebody

Py

Py

:kV

=0

LX-=0 -+ Lx = 2
2

:k H

=0

Nx+PH=0

Mmax .

Py

M X= 0

O.k.

-+ Nx = -PH
Py.l

M max-221 =0 -+ Mmax = -4-

Diagram-

Mx

Diagram-

Nx

.
_!X!_
4

Con toh

7:

r----

0
Q

M emahami M ekanika Teknik I- 3

J Ms

Sistim dan beban

27

Langkah 1 :

Av r

AH

)M B
r Bv

balok - freebody
V= 0

Mg 0

dari

t+

Av + Bv= o

t+

B y.Q+ Ma = 0

0 +

reaksi

= o AH = o

AH+0

M
Ay-Q

By= -

Av

MB
Q

-Bv=

M
Q

Langkah 2:

Ma

Diagram-beban

Diagram- Lx
Lx

Ma lEJ?

Mx

M aj
Q

x=Q

Contoh 8:

t
I
1MB

)MB
MA
B
AC
*

Freebody

X =

Lx

M=0

Mx+ 0

Freebody x = Q

Lx =

M x= 0

=0

Lx =

-y

V=O

a
a

V= 0

Lx

M=0

M
Mx --.Q=0

Diagram- Mx

M
Q

Sistim dan beban-beban

L::.

28

X = Q

Lx

MA > M

-+

M
Q

M
Q

MX = M

a
a
a

ok
ok

ok
ok

balok freebody

Langkah 1 :

AHX

....----.

) Ms

= 0 t+

reaksi

Ay + By

= 0 +

AH+ 0

0
= 0

AH = 0

By.Q- MA+ Ms = 0

Mg 0 )+

(D

=5
dari

Langkah 2:

AQMB
.---------------------!
I MA M B !
Q

t
J

Freebody X = 0
V= 0 i+

Lx+

M= 0 t+

Mx

MA--------------------- Mx
\.l------
MA-MB

Diagram- beban

Diagram

Lx
0

MA- MB
Q

- A
M

= 0

ok

Freebody x = Q
V=O

{,+

M= 0

t+

Diagram- Mx

29

Contoh 9:

b'o'"
sin

Sistim dan beban-beban

0'

La ngkah

balok-freebody

1 :

reaksi

t+

Ay-P+By = 0

AH +0 = 0

L MA= 0

t+

By.

--

P.

1
AH

By=

dari 1

p
Ay -P +2

P
Ay= _
2

Lx
Nx
*

'------.---------I

Diagram - beban

Diagram - Vx

Vx = 0

=
;:::===
::

!2 t

Mx = Mmax.

H xcosa- Vx sinO'

2
Mmax. - p .
2

Mmax . = p

sm
t sin I
-cos !.__ ---
cos
p

O' L

Free body L M;: 0

0'

Diagram - Mx

Diagram - Nx

NX

Diagram - Lx

Lx

Hx cosO' - V x sina

--

0'

30

----1

+
_

_ _

....
..... ...

0'

V xCOSO' + Hxsina

Langkah 2:

Vx cosO' + Hxsina

Contoh 1 0 :

hI

Langi-wh

ww,

Sistim dan hehan

Wv= w cos
WH= W sin

WH

halok - freehody

1:

t+
+

L V= 0
LH = 0

Av--Wv

dari

Langkah

WH" I
WH.

Av

Av

Av

CD

--+

AH = -WH
Q
0
By .Q -Wy . 2 -WH . h2
0

Q
h
By . 2 + WH 2
Q

I Av = Wv - Wv. +

WH .

Wv

WH h

2 + (2)

-- ( )
=

2:

WH

I Wv
+

Q/ 2

l Bv

jBv

Mx=M ma x

Behan Horisontal
Diagram Hx
Behan vertikal

Diagram - V x
Vx = 0

--+

Freehody
LM = 0

M m a x.-

Q
Ay . 2

M m a x.
*

CD

+ Bv

AH +WH =

LM A= 0 t+

--+

reaksi

Diagram Mx

Wy .Q WH . h
4
4

=------

Diagram Nx

Diagram Lx

Vx cos + Hx sin

31

Contoh 1 1 :
\..'9

Sistim dan beban/Freebody

Langkah 1 :

reaksi

N
T =

AN - PN

M A=

Q
*

dari

BN

= 0

AT - PT = 0 I AT = PT
Q = 0 BN = P N
B N . Q - P N :f
2

A N - PN +
2

Langkah 2 :

Mx=Mmax.

Beban tangensial

Diagram - Nx

Beban normal

Diagram - Lx

7 &

Lx

'}.

32

Free body

M =

= 0

Diagram Mx

Mmax .

PN

m ax . = PN

N " P. {!OS 0::


Q
Q = cos 0::

P.Q

--

=>

Diagram Mx

-2 2

Mmax. =

P. Q

41

AN =

PN
2

Contoh 1 2 :

Sistim dan hehan/Freehody

Langkah 1 :

-+

reaksi

r. v

Av - P + Bv = 0

'f. H

'f. M A

0 = 0
P .Q
Bv . Q - 2
AH

Av

-+

dari
*

Av - P

Langkah 2 :

----.-

--

p2

lp

IL----_____.1
2

p.

2.

sm cx1

-+

I Bv

tJ

I Av T I

Behan horisontal/Diagram Hx

Behan vertical

Diagram - Vx

Freehody
'f. M = 0

Mm a x .

Diagram - Mx

Diagram - Nx

Diagram - Lx

2p
1----..J - ..r.

p
2
.cos

I AH o l

0,5Q

( Mx=Mmax .
Q

-+

p
2 .

Q
2

,...o

Nx = Hx cos

ex -

V x cos ex

Vxsin

,...o

Hxsin

ex

ex

(Xl

33

Contoh 1 3 :

= 0
H = 0
M A= 0

k v
0

J,

k
k

CD

I Av = - Bv = It

Ma Mb
Q

Ma > Mb

Loads - Diagram

Lx - Diagram

Bv =
Av=

Freebodies :
Mx - Diagram

Contoh 1 4 :

(untuk anda yang tertarik )


*

rr- - - - -I
I

I
I

I
I

Avt--------6_.o_o !
____

34

CD

Reaksi

Av - 10 + B v = o
CD
AH - 3 = 0
AH = 3
Bv G 10. 3 + 3. 4 = 0
Bv = 3
Av - 10 + 3 = o
Av = 7

= o
k H = 0
k MA = 0

k v
-

I
I

Langkah 1 :

-+

-+

-+

Hld MHI H NiH1 MHI


L H
NHI L1 LH1
h Li
4.00

M2 HN2 M' L V = 0
i2 L H = 0
L N L2 L
I N
N
Li 2 Mi L M = 0
<D
LV= 0
4.00

H:

- 3

6.00

I';

Balok - dan Titik Hubung Freebodies :

Langkah 2:

t3

l7
Balo k

- c.

4.00

3'

LH2 - NV2 = 0
N + Lv2 = 0
M - MY = 0

LlH + NlV = 0
L H = 0 N - L{ = 0
L M = 0 M - MY = 0

==>

=>
=>
=>

=>

=>

L = NY I
l N = - LYl
lM = MY I
LHI - NvI
NHl = L{
MH Mi
I

t+JN]
Li

t3

-+

-+

-+

Lvl = - 3
Nvl =
Ml =
-7

B)

________-:-l

L V 0 L1v + 3 = 0
L H 0 Nv1 + 7 = 0
L M x= 0 M1v + 3.4 = 0

12

Lx

Mx

Nx

- 12
+

L = + 7
N1H = - 3
MH1 = 1

- 2

35

Balok

1 I 2

!3

10

12

6.00

ho

t3

II II I l l

I I II 3

7t
7 1 111

1 2 .0

r:

12

N
&
L

0
0
0

C9
Freebody

L M = O Mmax + 12 - 7 . 3 = 0
Mmax = 9
L H = O Nx + 3 = 0 Nx = - 3
-+

3
=

13

0
0

A)

L = 0
Nv2 = - 3
Mv2 = 0

2 I B

LH2 + 10 - 7 = 0
LH2 = - 3
NH2 + 3 - 3 = 0
NH2 = 0
M + 10.3 + 12 - 7 .6 5" 0
MH2 -_ 0

Lx

I Balok

36

LV=
LH=
LM 2 =

(9
e

Bentuk-bentuk Diagram Mx dan Lx untuk Macam-macam Pembebanan.

'
t

Bentuk-bentuk dapat diturunkan dari hubungan-hubungan antara Behan, Gaya Geser/Lintang dan
Momen.
.

-+-

"'

VI

J>

0 .:.i
0
oJ
Q) 10

ij

E
0

._
.D

.g
Q

1)1

c
....

U>

c.

\2

,g

)(
...J

r
]i
------- - )
-

- -

--+-

!(

--

- -

- - -

- -

c
- I

------- --- r-_,-- --- - - - - -

37

3.6. Bentuk Struktur Menentukan Gaya-gaya Dalam (Internal Forces)


(Untuk anda yang tertarik)

Bentuk suatu struktur ditentukan beban yang akan diterima jika diinginkan struktur menerima
gaya tarik murni atau tekan murni maupun momen lentur.
Bentuk menentukan gay a-gay a dalam.
Contoh:
Kabel dan konstruksi lengkung/busur.
Perhatikan seutas kabel direntangkan di antara dua titik dan menerima beban.
Kabel hanya dapat menerima gaya tarik. Bentuknya diperkirakan hanya untuk menerima gaya tarik
saja. Seperti yang ditunjukkan dalam gambar.
Ka bel

Untuk ,b eban terpusat bentuknya


adalah polygon (segi banyak)

Untuk beban merata bentuknya


adalah parabola derajat dua.

Bisa dirasakanjdibenarkan bahwa untuk mendapatkan hanya gaya tekan, bentuk struktur harus
dibalik.
Konstruksi busur/pelengkung.

Jika bentuk konstruksi berbeda, maka ia akan menerima momen lentur.


Contoh:

/
/

,'

/ '

l ,( bentuk
tidak terjadi

, /1

I
I

I
I

bentuk tanpa
menyebabkan lenturan
bentuk menyebabkan
Jenturan

gu

'

'

'

lenturan

bentuk menyebabkan
Jenturan
bentuk tanpa
menyebabkan lenturan

tanpa
I f;}JJ-i.i-J J't't bentuk
Jenturan
'f

wr
/;,o/1 l lenturan
bentuk menyebabkan
I

bentuk menyebabkan
lentur
38

Sesuai dengan prinsip ini kita dapat mempertimbangkan bentuk strukturnya tanpa melakukan per
hitungan, jika struktur dibebani gaya tarik murni, tekan murni ataupun lenturan.
Perbedaan dalam bentuk struktur menunjukkan besarnya m omen lentur.
Contoh -con toh.:

J { ii l 'li l t '!' J

*
*

Tidak ada lenturan


Gaya tekan besar

*
*

*
*

Tidak ada lenturan


Gaya tekan besar

*
*

Lenturan kecil
Gaya tekan kecil

*
*

Lenturan besar
Tidak ada gaya tekan

-}- -

/I
/

Lenturan kecil
Gaya tekan kecil

Contoh penerapan

Kita ingin memilih bentuk struktur untuk tanki air dengan kedua dindingnya hanya menerima gaya
tekan murni atau tarik murni.

Dinding menerima gaya tekan

Dinding menerima gaya tarik

3.7. Gaya-gaya Dalam dan Deformasi-deformasi: Suatu Pendekatan Awal


Dalam kenyataannya elemen-elemen yang membentuk struktur tidak kaku benar-benar. Ia ber
ubah bentuk sedikit akibat gaya-gaya dalam (internal forces).
Dari percobaan dapat dilihat bahwa perbedaan gaya-gaya dalam menyebabkan perubahan bentuk/
deformasi sebagai berikut:

D__.:-A---t4-1 D(Gaya tekan.)


r-

Gaya Besar menyebabkan displacement

Gaya Normal menyebabkan:


Perpendekan untuk gaya tekan
- Perpanjangan untuk gaya tarik

I
- - 1

._j 1/lll//lllllhGy trik)


I

J:l

L- -

39

Momen lentur menyebabkan bengkokan elemen


dibengkokan dengan radius R yang sebanding
dengan M.

-)M

Perjanjian t anda
untuk lenturan

__

serat tertekan
serat tertarik

Perhatikan:

Untuk M kecil, 'P juga kecil


M besar, 'P juga besar.
Contoh-con toh

Deformasi akibat Gaya Geser

Deformasi akibat momen lentur.

Deformasi akibat Gaya Normal

M = 0 (perubahan tanda)
dari + ke disebut titik bengkok
(point of inflection)

40

IV. MENCARl R, L , DAN M DENGAN CARA GRAFIS


(UNTUK ANDA YANG TERTARIK)

Cara terbaik untuk menerangkan ini ialah dengan contoh soal.


4.1 . Simple beam.

lukisan kutub

komponen

j ari-jari k utub

keseimbangan

Segi banyak
batang

Dari cara grafis ini di dapat :

8,3
6, 7

25

Tentukan titik kutub 0 dan gambarkan polygon gaya (disebut diagram/lukisan kutub) untuk
gaya-gaya P dan P
Melalui titik A yang dipilih, gambarkan/pindahkan jari-jari kutub " 1 " sejajar "1" sampai memo
tong garis kerja P
Dari titik potong ini, gambarkan lagi ' '2 " sejajar "2" hingga memotong garis kerja P Dari titik
potong ini gambarkan lagi "3" sejajar "3" sampai memotong garis kerja gaya reaksi (B) di B.
Hubungkan A dengan B dengan sebuah garis "C" yang disebut ' garis penutup".
Hasil penggambaran ini disebut segi banyak ba tang (link polygon).
Pindahkan garis penutup "C" pacta lukisan kutub dan ditarik dari titik kutub 0 .
R ( = P + P 2 ) akan diuraikan menjadi R A v dan R B V .
Pada segi banyak batang, perpanjang " 1 " dan "3" (awal dan akhir jari-jari kutub).
Titik perpotongan tersebut letak garis kerja R .
1

R Av
R 8y
"C"

Sekarang kita ingin mengetl(lhui bagaimana cara grafis ini bekerja, adalah sebagai berikut:
Kita tahu bahwa gaya l'uar yang bekerja pacta struktur harus dalam keseimbangan (R = P +P se
imbang dengan RA v dan Rsv ).
R mempunyai pengaruh yang sama pacta struktur sebagaimana komponennya "1 ' ' dan "3".
Tetapi ' '1 " pada A diimbangi o leh R A v dan "C".
"3" pada B diimbangi oleh R s v dan C
Dua buah gaya "C" adalah dalam keseimbangan.
Pengaruh "1" dan "3" diimbangi oleh RAv dan R s v .
Juga R diimbangi oleh RAv dan Rsv , ini berarti RA v dan Rsv adalah reaksi-reaksi R (atau
p I ' p ).
*

*
*

"

".

*
*
*

41

Sekarang kita ingin mencari momen lentur.


Untuk mengerjakannya kita selidiki sifat-sifat segi banyak batang.
" Segi banyak batang adalah seperti kabel dalam keseimbangan, karena kita dapat melihat bahwa
hanya ada gaya tarik yang bekerja padanya, seperti dalam seutas kabel".
Untuk titik-titik yang berbeda,
kita harus mengikuti keadaan
keseimbangan.

Segi banyak batang

S'l

"@e "
,,

\\3 ''

\;

Pz
'' '2 , ,

' 'C'lc adalah gaya tarik yang bekerja pada tumpuan-tumpuan. Tetapi untuk simple beam di atas, tum
puan B adalah roll, di mana tumpuan roll tidak dapat menerima gaya tarik C
Kabel dengan tumpuan rol di B hanya dapat dipertahankan dalam keseimbangan, dengan melengkap1
satu elemen yang dapat menerima/menahan gaya tekan dari B ke A sepanjang garis penutup.
' '

' '.

Segi banyak batang dan garis penutup


membuat struktur kabel stabil.

==

Sekarang, kita dapat membandingkan keseimbangan simple beam dan yang membuat struktur kabel
stabil ( segi banyak batang dan garis penutup ).
Jika kita ambil dua freebody yang sesuai, maka:
Lx
1 ,7 ( t )
Lx + 10 - 8,3 0
Mx + 10.0,75 - 8,3 . 2,25 0 Mx== + 1 1 , 1 8 .
"C" diuraikan menjadi komponen-komponen.
V

Lx + 10 - 8 , 3 - 1 ,7 0
Lx 0
Mx - 8 ,3 . 2 ,25 + 10 . 0 ,7 5 + 15 . 0 ,7 5 = 0
Y Y
Y
H
MJ<
0
==

--*

==

==

==

--*

--*

--*

==

==

Perbandingan dari dua freebody tadi memperlihatkan kepada kita bahwa momen Mx balok sama
dengan H.Y.
* Aturan untuk menghitung M x secara grafis.
komponen gaya horizontal C,
H
diukur dari lukisan kutub.
H.Y
Y
jarak vertikal di antara segi
banyak batang dan garis penutup
diukur dari segi banyak batang.
42

of

C ontoh :

Lukisan kutu b
10

RBV

Skala :
gaya: 1--1
jarak :

"2''

'' "
3

M=H.y
1.

Catatan

Catatan

P o t> o
H

Yt

10

= 1

Skala-skala untuk panjang balok , jarak vertikal segi banyak batang, gaya-gaya
dalam lukisan kutub dapat berbeda satu sama lain.
Ketepatan hasilnya tergantung dari skala yang dipakai (10% ketelitian adalah
cukup).
Jarak H dari titik kutub0 mempengaruhi jarak vertikal (y) dari segi banyak batang.

2 . Catatan

3.

v
"

'1

besar
kecil

kecil
besar

Y2

Diagram gay a lintang/geser

Di gambar seperti biasanya, dengan mempertimbangkan hubungan-hubungan yang telah ditetap


kan antara beban dan gaya geser.
Contoh:

Sistem

8,3

6, 7

10

8, 3

10
5

M emahami M ekanika Teknik I- 4

Diagram beban

6, 7

Diagram gaya geser/lintang

43

4.2 .

Cara Menggambar Parabola Secara Grafs

Parabola

Secara matematis parabola adalah titik yang terbentuk oleh sebuah pergeseran titik sehingga
pada beberapa posisi jaraknya dari sebuah titik tetap (fokus) adalah selalu tepat sama dengan jarak

garis tetap (directrix).


Dalam perencanaan teknik, parabola digunakan pada statika untuk menggambarkan momen
yang terjadi pada sebuah balok, untuk menggambarkan kurva vertikal pada jalan raya dan untuk
busur jembatan.
- Membuat parabola dengan metoda garis singgung.

Diketahui titik-titik A dan B, dan jarak


CD dengan puncak parabola (vertex).
Perpanjang sumbu CD, sehingga DE=CD.
Bagi EA dan EB pada beberapa bagian
sama besar (misal 8 bagian).
Beri nomor titik-titik pembagi seperti
terlihat pada gambar.
Hubungkan titik-titik 1 dan 1 , 2 dan 2 ,
3 dan 3 , dan seterusnya.
Garis-garis penghubung titik-titik ini
merupakan garis-garis singgung dari para
bola yang dikehendaki.
Gambar kurva garis singgung ini.

Membuat parabola dengan metoda paralelogram.


Diketahui titik-titik A, B dan U. Gambar
paralelogram melalui titik-titik ini, seper
ti terlihat pada gambar.
Bagi AC dan CU pada beberapa bagian
sama besar (misal 5 bagian) dan beri
nomor titik-titik pembagi.
Gambar garis-garis konstruksi dengan
garis tipis dari titik U ke beberapa titik
titik pembagi sepanjang AC. Lalu gambar
garis-garis I I dengan sumbu dari semua
titik-titik pada AV.
Titik-titik perpotongan dari garis-garis
konstruksi tersebut kalau dihubungkan
akan membentuk parabola.

44

V . PERHITUNGAN STRUKTUR STATIS TERTENTU


5.1. Superposisi Dari Beberapa Behan

Dimungkinkan untuk memisah sistem pembebanan yang bekerja pada sebuah struktur dan kemu
dian hasilnya disuperposisikan untuk mendapatkan hasil total.
Co n toh:

+
0, 5 P

0, 5 P

9"!---4-

Prinsip superposisi ini tidak valid (dapat d ipercaya) untuk kolom dengan beban axial dan melintang
(karena dalam hal ini, deformasi tidak bertambah dari dua pemisahan deformasi sebagai yang akan
kita lihat nanti).
5 .2 . Balok Kantilever
Telah kita ketahui bahwa kantilever adalah struktur statis tertentu. Kita dapat menyelesaikan
sebagai biasanya dengan pertolongan freebody-freebody.
Con toh-contoh:
Sistim dan

q
v

r f-:) (j
Mx

lr

"

Mx

Lx

"

.r

Lx

ll

;}-

D i agram M x

Di agram L x

Free body

pembebanan

<
'1

~ ~
%

Q max = P

M min = - P .

x - P = 0 Lx = P

M x + P . x = OM = - P . x
x

ilmma-"
v

'

'

)(,
X

'I

"\

L x - q. x

~
Q max = q. c

p
1

2
M min = -z q c

Lx = q . x

M x + q . x . %x = 0

M = - % qx2
x

45

5.3. Simple Beam Dengan Kantilever

Kita harus cukup mempunyai gaya-gaya reaksi untuk keadaan seimbang (3) dan sistem tersebut
adalah statis tertentu.
Cara penyelesaian ( 1 ) sama seperti simple beam.
Langkah Pertama .:,

Hitung gaya-gaya reaksi.

LMA = 0 RBv . 7 - q {7+3) ( 7+3


2 )=0
RBv= 7, 1 4 q
L V = 0 RAv+ RBv - q ( 7+3) = 0
RAv + 7,14 q - 10 q = O
RAv = 2,86 q
LH = 0 RAH + 0 = 0 RA H = 0
Langkah kedua ;

Gaya-gaya dalam.

2,86 q
"

Diagram beban

Diagram - L

x 0=2,86

L
tJ

x
RA
q X = 2,86 q - q . X
=
= 0 untuk x0 :
2,86 q - q.x0 = 0 x0 = 2,86
Lx
Lx

1(2,86q)

Jl j# 'f!'kJi
'It Ji '\
/ M max
I

Freebody untuk

LMx = O
Mmax + 2,86 q . 26 - 2,86q . 2,86 = 0
Mmax = 4,10 q

t 2,86q

Freebody untuk kantilever

LMB = 0

4,10q
46

MB . q . 3 . 23
MB = - 4,5 q

-4,5 0q

lt xo f xo

Mm ax :

Diagram - Mx

MB
=

Cara penyelesaian. (2)

Kita dapat juga meninjau simple beam dengan kantilever sebagai gabungan sebuah freebody simple
beam dan sebuah freebody simple beam.

7.00

3. 00
1 3q

Ji
----AA
r------------
B

( 7q)

1e

!+

l I

LM= O
LV= O

.,

4, 5 q

3q
q
t Av
t =""'====::;tl1. )4, 5
z.t===
+ i i' JP

1r

Freebody kantilever

M e + 3q.1,5 = 0
Lc - 3q = 0

Diagram Beban

Diagram Lx

Diagram

Freebody simple beam :

Me = - 4,5 q
Lc = 3 q

untuk kantilever

Mx

langkah pertama :

Bv

gaya-gaya reaksi

LMA = 0

Bv . 7 - 3q.7-4,5q-7q.3,5 = 0
Bv = 7,14 q

LV = 0

Av - 7q - 3q + 7,14q = 0
Av = 2,86 q

lang kah kedua :

Diagram Beban.

Diagram

Lx
Lx

gaya-gaya dalam :

- Lx :

= 2,86 q - q .
= 0 untuk

x0

2 ,86q - q.x0
= 2,86

=0

x0

Freebody untuk

M m ax + 2,86q .
M m ax = 4,10 q
Diagram - M x
LM = 0

Mm ax

2 6 - 2,86q.2 ,86 = 0

47

5 .4 . Balok Dengan Dua Kantilever


Sistem ini j uga statis tertentu.
Kita akan meninjaunya sebagai gabungan dari dua freebody kantilever dan sebuah freebody simple
beam.

jLAC
fzq

2q
A- 2q

Diagram beban

Diagram

=0

2
M A +2q . z
= 0 --+ M A =

v = o

LAc +2q = 0

JJLJ;

2q

Freebody kantilever A :

Diagram

'*

Freebody kantilever B :

6. 00

Ls c

- 2q

=0

Jl1
Xo
"
..

48

MA

2q

Lsc = 2q

=0

Bv .6 - 2 q .6 - 6q.3 + 2 q = 0
Bv = 5 q

By

le

3q

--+

Freebody simple beam


langkah pertama: gaya-gaya reaksi

v = o

Av - 2q - 6q - 2 q + 5 q
Av = 5 q

langkah kedua

3q

2q

= -2 q

2
M s +2q . 2
= 0 --+ M s =

Mx

2q

MA c

--+

M = 0
V = O

2q

!t

Lx

(
q
t2
q

=0

gaya-gaya dalam
Diagram beban

Diagram L x
Lx
0

= 3q - q .x --+ Lx = 0 untuk
3q - q.:Ko
x0 = 3
--+

X0

Freebody untuk M max :


M max = 5 .q . 3 - 2 q - 2 q .3

3
3 .2

2 ,5 q

3q

..

5 .5 .

2q

2q

Distribusi - M x

Distribusi - Lx

3q

Kantilever Dengan Sandaran (dihubungkan dengan sambungan kaku)


H l O ...

,..

-5'-

HlO
---+-

"

model

>

A'

2. 00

-i

Free body

batang (})

0. 90

- -

LI

kM

kH

0
0

kV

M1 +1 0 .0 ,9 =
L1 - 1 0
N 1 + 10

_f

sambungan

batang

0
0

-9

MI
L1
NI

10

lO

10
*

Free body

LI

Diagram
B e ban

k f ,'

+ - T--

MI

....

...
Nt

L2

L,

LI
NI
Ml

10
0
-9

kM
kV

kH

M2 - M l
L2 + N I
N2 - L l

Distribusi

-+

-+

-+

M2 = Mt =
L2 = - NI =
N 2 ;;: L I =

"

Distribusi
Mx

Lx

-9
0
10

Kita lihat bahwa dalam sambungan kaku (rigid), M 2 = M1


Momen M1 hanya diteruskan tetapi tidak berubah besarnya.
49

N-<r

Free body

M2 = 9
10
N2
L2 = 0

le L

II

:l: M

M - M 2 + L2 . 2 = 0

:l: V

L - L2

:l: H

N - N2

--+

M = -9

--+

L -0 = 0

--+

L = 0

--+

N - 10 = 0

--+

N = 10

Diagram

Lx

1 !9

Diagram

Mx

Diagram

Nx

------
+--

M + 9 + 0 .2 = 0

_;:;_
e -----'

L....---

--+

rlO

Sekarang dapat kita gambarkan gaya-gaya dalamnya.

Diagram

Lx

Diagram

Mx

Diagram

Nx

5 6 Catatan Tentang Balok-balok Dengan Kantilever


.

H Hf

1 . Momen positip maksimum

A fH H

50

7. o o

"' 3. oo

5%

L
1

Dapat kita lihat bahwa momen positip maksimum pada


bentang AB didapatkan bilamana hanya bentang ini yang
dibebani (M0x = 1 /8 q . 72 = 6,125 q )
Behan pada kantilever mengurangi momen ini (menjadi
q).
Penj elasan masalah ini didapat dengan memperhatikan
defleksiflendutan pada bentang AB.
M = 4,10

i 4 "' \kJI + "' 4 4 u h +4'+

2.

Kita lihat bahwa:


* j ika bentang AB kita
bebani, maka lendutannya .J.,
ke bawah t dan momennya
positip .
* jika kita bebani bagian
kantilever, maka lendutan
AB ke atas t dan momennya
negatip.

Hub ungan diagram M dengan bentuk lendutan struk tur.

daerah
daerah
M0

I
:

Me

i
I

T :
I>

11'!4

titik peralihan disebut titik


(inflection point )
jari-j ari lengkungan
R
D gaya tekan
T = gaya tarik

titik bengkok M

lt

M +

=0

bengkok

Selanjutnya, untuk memperkirakan distribusi momen pada struktur yang sukar (complicated) di
mungkinkan, dengan:
pertama: gambarkan secara sket bentuk deformasi; dan
kemudian: gambarkan diagram momen dari sket deformasi tadi.

51

VI. GESEKAN
Yang terbaik dijelaskan.dengan suatu percobaan.
Kita ambil sebuah batu bata dan letakkan di atas papan horisontal dan kemudian angkat perlahan
lahan pada salah satu tepinya. Batu-batu tersebut tidak bergerak tetapi bila sudut <.p ='P 1 telah dicapai
batu bata mulai bergerak ke bawah.
Apa yang terjadi?

\IPl

G(gaya)

'

tidak bergerak

mulai bergerak

seimbang

Berat sendiri G dapat diganti oleh :


suatu gaya normal N = G cos .p1 dan oleh suatu
gaya tangensial T = G sin .p 1 .
Gaya T mempunyai pengaruh menekan pada
batu bata.
Reaksi datang dari bidang ko ntak dapat j uga
diganti oleh suatu gaya normal -N = - G cos lf)1 ( 1 ) ,
dan suatu gay a tangensial F = - G sin lf) 1 (2 ) .
Gaya tangensial ini adalah hasil dari tahanan gesek
di antara batu bata dan papan.
-N
Karena F = - G sin 1/) 1 (2 ) dan - G =
cos 'P i

Free body

batas keseimbangan

- N tg IP J

'PJ

hseimbangan

, dari ( 1 ) dapat kita tuliskan :

j ika kita sebut tg .p1 = JJ. : koefisien gesek

Kita dapatkan :
F = -N

JJ.

Gaya tahanan gesek F tergantung pada bahan yang berhubungan


(kontak ) dan pada gaya normal N pada permukaan/bidang gelincir.

Harga praktis untuk JJ. adalah :


kayu di atas kayu
kayu di atas beton
kayu di atas baja
baja di atas beton
baj a di atas baja
beton di atas beton
52

max:
1 ,00
1 ,00
1 ,2 0
0 , 40
0 ,8 0
0 .50

min :
0 , 40
0 ,8 0
0 ,5 0
0 ,30
0 ,20
0 ,40

VII. BALOK GERBER


7 . 1.

Prinsip Balok Gerber

Untuk membuat jembatan dengan bentang yang besar, kita dapat menggunakan kombinasi balok
balok yang lebih pendek, seperti berikut:
I l !

I I

i :

!I \ I II ! !

A.

1 1 1 1 1 11 ! I I i

I !I I !

i I I i ! ! I I / i I )f' Q

--------

8-----

.&-

------------A
m>"

;;h7
B

B1

,..

D .

Sistem ini adalah statis tertentu, karena reaksi-reaksi perletakkan dapat dicari dengan syarat keseim bangano
Penyelesa ian:
langkah

1 :

langkah 2 :

balok tengah diselesaikan, didapat


B 1 dan B 2
Reaksi B 1 dan B 2 sebagai beban
pada kantilever pada balok sisi

langkah

3 :

Balok-balok di sebelah sisi dise


lesaikan .

Kerap kali ini lebih berguna memakai tumpuan pin untuk balok tengah yang ditumpu B 1 dan B2 dan
menyesuaikannya dengan balok AB dan CD dengan kemungkinan timbulnya deformasi tanpa me
nahan momeno
Sistem ini disebut balok gerber
0

Balok Gerber:

,;;
A

De tail tumpuan p in

f Pin
,I),
13

2.

A',

Tumpuan pin (sendi) dapat meneruskan sebuah gaya dengan komponen-komponen Kx, Ky tetapi
tidak dapat menerima momen lentur (M = O ) o
Untuk sendi , tumpuan i :o i bebas berputar dan tidak dapat menerima momen o

lendutan

Simbol untuk pin/sendi/engsel

-o-

berarti M

00
53

7 2 Perhitungan Balok Gerber


.

Balok gerber penyelesaiannya sama dengan gabungan/kombinasi simple beam.

Con toh balok gerber

J/ 'k + 'l t 'k \} \k * 'lf'klli\CJt t t'll l' t i '11 JIJ# if k t * J tif"

langkah pertama:

Rtv

)'

0, 3q

0. 8L

Penyelesaian bagian tengah bentang

ur n I r 1 q

O G
'

t1

0. 8L

j
""'

( 1 -

R eaksi-reaksi : R 1v = R zv

2 )

= q . O,L

0,3

q L.

R 2y

0, 3q

Diagram

Lx : Lx = 0

Diagram M x

untuk

-t q (0,6 L)2
0,045 q

langkah kedua: free body kan tilever

y l
B

0, 3qL
0,08qL2

0,3 qL

V =

Diagram

0 , 5 qL

Lx

= - 0,3

Diagram

Mx

0,2 qL = 0,5 qL

qL . 0,2 L - q . -+ (0 ,2 L)2

langkah ketiga : Penyelesaian untuk free body balok AB (analog untuk DC)

Superposisi dari :

dari simple beam


54

1
1
0,3 q L . 2
. 0,6 L - q . 0,3 L . 2 0,3 L

: M max
=

0, 045 qL2

0,3

Xo

dari kan lilewr

- 0,08 q L2

R eaksi-reaksi :

q.

0,8L- -- 0,08 gL2


2
L
'---y-J

RAv = 9.!_
2

q.2.

0 ' 32 qL

M-B = A v 2
R
1

1 0,8L + 0,08 !1 U + 0,5 q L = 0,48 q L + 0,5 q L = 0,98 q L


L -

nl
R =2
R

BV

It

(M)

BV

1B- +

..

!
VB

Balok

kantilever

dari pembebanan simple beam


dari pembebanan kantilever

Diagram beban :

0, 98qL

0, 32qL
q.

0, 3 q L
Diagram

Lx

0,5 qL

0,32 qL
q

Diagram
freebody

Diagram

Mx

Mmax = 0 , 32 qL . 0,32 qL

) x

-q(

'illl]"\ M

n
t 0,3 2 q L

0,32 L

0,32 L ) 2
2
0,0512 qU

-0. 08qL2

0,045qL2

Dari sistem total, didapatkan


Diagram

Mx

55

D iagram L x

0. 50

( q . L)

0. 32

Skets lendutan

Sistem ekivalen

Dari gambar sket lendutan, kita dapat meletakkan sendi-sendi pada titik 1 dan 2 (titik dimana M 0 ) .
Gaya-gaya dalam Lx dan M x akan didapatkan hasil yang sama. U ika sendi diletakkan d i 1 , 1, 2 , 2,
maka struktur tak stabil) .
Dengan cara yang sama seperti balok kontilever, kita dapat juga menghitung distribusi momen Balok
Gerber, dengan cara superposisi diagram M ; + M ,;
==

"Mc o = s q ( O , S L )

M
M
0, 8

==

Momen simple beam


Momen Kontilever

Kita dapat memeriksa pada bentangan tengah , bentang L, dengan sendi-sendi bahwa j umlah momen
kontilever dan momen di tengah bentang 1 -2 adalah (0 ,08 + 0 .045 ) qL2 = -- qU = M B c
Perubahan letak sendi-sendi ( M
0 ) hanya memberikan tambahan lVb pada momen di tumpuan
- dan momen lapangan + .
,Jika kita meletakkan sendi-sendi pada sendi-sendi (B, C) K.ita dapatkan suatu rangkaian 3 simple beam
dan momen pada tumpuan-tumpuan M1 0 .
==

==

7 .3

Kesimpulan tentang balok rantai/gerber

Untuk balok gerber kita dapat menghitung untuk tiap-tiap bentang Me ( momen-momen untuk
simple beam, disebut isosta tic momen )
Kemudian kita dapat memilih letak sendi-sendi, untuk mendapatkan sistim statis tertentu .
Dari penggambaran suatu garis penutup melalui titik-titik M 0 kita dapat menentukan distribusi
momen sepanjang balok gerber.
Dari sini kita dapat memeriksa distribusi momen, usahakan untuk mendapatkan suatu distribusi yang
merata (- M t u m p u = Mla p a n g a n ) .
=

"

Suatu metode pendekatan/perkiraan untuk menentukan distribusi momen dalam suatu sistim statis tak
tentu, ialah dengan merubah bentuknya menjadi balok gerber .
Dengan menyisipkan "sendi-sendi" imaj iner/bayangan " pada lokasi-lokasi yang disediakan , yang akan
diterangkan lebih lanjut.
56

VIII . KABEL-KABEL DAN KONSTRUKSI PELENGKUNG


Telah kita ketahui bahwa beban yang bekerja dapat dipikul oleh kabel-kabel dalam gaya tarik
murni atau oleh konstruksi pelengkung dalam gaya tekan murni. Bentuk dari suatu pelengkung adalah
berlawanan bentuk dengan konstruksi kabel.
Juga telah kita ketahui bahwa sebuah lukisan segi banyak gaya, mirip kabel dalam keseimbangan
beban yang bekerja, dan komponen horisontal H dari gaya-gaya kabel sama dengan komponen hori
sontal gaya-gaya yang bekerja pada tumpuan-tumpuan yang mempunyai hubungan lebih lanjut dengan
momen pada simple beam yang dimaksud.

H . y atau
M/y
M/H

Momen simple beam.


Komponen Horisontal dari gaya kabel atau komponen
gaya horisontal pada tumpuan.
jarak vertikal dari titik x kabel sampm tali kabel
( penutup ) .

Contoh Ka bel

Panjang bentang L
6 m.
Beban P 1 = P 2 = 1 0 ; y1 = 1 m.
*

Sistim

p2

Sesuai simple beam ::=,=========

t R Hv
I

RB

Diagram beban

r p2
*

RA v

10
10

Diagram L x

8
*"

Diagram M x

Yx

Mx

CD

7
17

Ml

1 0 .2 = 2 0

M2

20

=?

Y2

=?

H = - = 20
1
20 =
1
20

57

Dan gaya tarik dalam kabel menjadi :


H
cos a

20 .

H
cos ex

1-------+-- 20
20

T1 2

20

cos a
20
1

Perha tikan :

20 .

-----?

1
2

20

J22+12
2

1
2
V2 2 +1 2

a=O

20 .

Bahwa kita dapat juga memilih H dan menentukan y (selain memilih y dan menen
tukan H).

Pelengk ung

Kita perlukan hanya membalik bentuk , tetapi caranya sama.


*

Contoh s truk tur pelengk ung

Bentang L = 6 m
Beban merata q = 10
Dipilih I diinginkan H = 10 .
Diagram Lx

lJ J J J I i 1 1 4 Jfo

Simple beam

30

30

e 30
30 .3 -

Diagram Mx

Diagram Yx

10
30

'
\

I
I

\ i
. .
_,

. 10 . 32

45
10

M
H

45

4 ,5 m

Diagram y x sebanding dengan


diagram M x .

Kontrol
Kontrol

Freebody

58

4, 5

Keseimbangan Freebody
0
30 - 30
Kv
0
10 - 10
KH
0

1
=
=

0
0

30 . 1 ,5 - h . 4 ,5

H = 10

cok ).

I
f

IX. RANGKA BATANG


9.1.

Pengertian Rangka Batang

Rangka batang adalah sebuah struktur yang dibentuk dari batang-batang lurus, yang elemen
elemennya berbentuk segitiga dan dihubungkan dengan sambungan pin/pasak .
Mengapa bentuk segitiga itu penting ?
Karena penyusunan elemen-elemen/batang-batang dalam bentuk segitiga menghasilkan sebuah bentuk
yang stabil (tidak runtuh ) .
- -r

...

-rzr

I
I
I
I
I
I

I
I
I
I

J
I

takstabil
( runtu h J

stabil
( kokoh )

Karena sambungannya pin/pasak , maka tak ada momen yang dapat diteruskan/dipindahkan.
Jika beban-beban yang bekerja hanya pada sambungan, maka gaya-gaya yang timbul pada elemen
hanya gaya tarik atau gaya tekan saja.
Perjanjian tanda.

Keseimbangan sambu ngan .

So p

p
D

Pertimbangan bahwa gaya bekerja


pada sambungan.
Prinsip-prinsip

umum.

Ini penting untuk dimengerti bagaimana beban-beban dipikul dalam rangka batang.
Untuk rangka batang sederhana , cara "cable analogy" atau "arch analogy" dapat menerangkan dengan
baik.
Con toh : Ca ble analogy
A

' .

Basis elemen kabel distabilkan


oleh batang tekan atas, ditumpu
oleh dua batang vertikal.

59

Total

p T

A). Penambahan gaya-gaya P


dapat dipikul oleh stabilitas
kabel B) yang lain.

A + B + Gaya-gaya P
tambahan dapat dipikul oleh
stabilitas kabel C
Superposisi

Kabel atas
D
T
Kabel bawah
Kabel diagonal : T
Tiang vertikal : D

Arch A nalogy

Contoh :

(Batang diagonal dibalik .


Superposisi

Total

Kabeljtali atas
Kabel
bawah
Kabel diagonal
Tiang vertikal

D
:.

:
21~

D
T
D
T

Cara lain untuk memahami bagaimana cara kerja/penyebaran gaya-gaya dalam batang-batang rangka
adalah dengan membayangkan perubahan bentuk yang terjadi j ika sebuah batang dihilangkan.
Contoh

1:

Rangka batang

Tetapi:

Gaya-gaya dalam
batang diagonal

j arak FB atau DB menjadi lebih panj ang,


ini berarti batang diagonal direnggangkan
(menerima gaya tarik) .

A
B

60

Batang mencegah
timbulnya deformasi

Con toh

2:

Untuk rangka-rangka batang yang lebih kompleksjmajemuk .


Untuk mengetahui apakah batang-batang menerima gaya tarik atau tekan - hanya dapat kita ketahui
dengan melakukan perhitungan gaya-gaya batang.
9 .2 . Rangka Batang Stabil
Telah kita ketahui bahwa rangka batang yang dibuat dalam bentuk segitiga adalah stabil.
Kita dapat mempunyai sebuah rangka batang yang stabil j ika kita mulai dari satu segitiga dan
menghub ungkan tiap-tiap titik simpul berikutnya dengan dua buah batang pada bagian rangka yang
telah dibentuk .

13
R ' EB>E>112
3

::,

10

lJ

14

AJ\!\
5 3 1
1

Semua rangka batang ini stabil karena dibentuk dengan segitiga-segitiga.

9.3. Analisa Rangka Batang


- Hipotesa

Kita asumsikanjperkirakan bahwa engsel-engsel.jsendi-sendi tidak mempunyai


tahanan gesekan (frictionless) sehingga tidak ada momen yang dapat ditahan
sendi.
Prinsip
Jika sebuah struKtur (atau rangka batang) dalam keseimbangan, maka tiap-tiap
bagian daripadanya (freebody ) j uga harus dalam keseimbangan.
Metode penyelesaian untuk gaya-gaya dalam
Berbeda menurut j enis freebody yang diambil/dipilih.

Con toh:

rangka dasar

Jika kita pisahkan sebuah titik simpul dari rangka batang dan dengan mempertimbangkan keseim
bangan freebody ini, kita sebut cara ini "metode titik simp u l " (method of joints).

Memahami Mekanika Teknik

I- 6

61

Diagram freebody titik simpul A

Jika kita pisahkan suatu bag ian yang lebih besar dari rangka batang dengan sebuah garis potong dan
dengan mempertimbangkan keseimbangan freebody ini, kita sebut cara ini sebagai metode po tongan/
irisan (method of sections).

Diagram freebody bagian I.


i-

Garis potong

9 .4 . Gaya-gaya Pacta Titik Simpul dan Batang-batang

Kita pisahkan suatu rangka batang dalam elemen-elemennya (titik simpul dan batang-batang)
dan mempertimbangkan gaya-gaya yang bekerja padanya untuk mendapatkan keseimbangan.

Rangka dasar
Rangka batang dipisah-pisahkan menjadi
titik simpul dan batang-batang: Free
body.
Seperti aksi yang bekerja pacta sebuah titik simpul yang datang dari sebuah batang, harus sama dengan
reaksi pacta suatu batang yang datang dari sebuah titik simpul (untuk mendapatkan keseimbangan).
Kita dapat mengatakan bahwa:
Gaya yang sama, yang bekerja pacta sebuah titik simpul atau ada sebuah batang akan
digambarkan dengan dua buah vektor sama besarnya, mempunyai garis kerja yang sama,
tetapi berlawanan arah.
Ini harus diterangkan dengan jelas untuk menghindari kesalahan-kesalahan dalam penggunaan metode
titik simpul, di mana kita mempertimbangkan gaya-gaya yang bekerja pada titik-titik simpul dan
metode potongan, di mana kita mempertimbangkan gaya-gaya yang bekerja pada batang-batang.
9 .5 . Gaya-gaya Luar dan Penentuan Reaksi-reaksi

Biasanya langkah pertama untuk menghitung sebuah rangka batang ialah menghitung reaksi-reaksi
dari rangka batang.
62

Con toh:

Pertimbangkan rangka batang sebagai sebuah freebody dan gunakan syarat-syarat keseimbangan.
1)
2)

L Kv = 0
L MA = 0

-+

P - RA - RB = 0

-+

L
P . z- RB . L = 0

dan dari 1 )
9.6.

-+

-+

RB =

p
RA = 2

Gaya-gaya dalam

A) Metode titik simpul:

Untuk rangka batang yang seimbang, maka titik-titik simpulnya dalam keseimbangan juga. Semua
gaya-gaya yang bekerja pada titik simpul melalui titik yang sama. Mereka dapat menyebabkan titik
simpul berpindah tempat tapi tidak berputar. Juga untuk mendapatkan keseimbangan titik-titik
simpul, kita harus menggunakan syarat-syarat.

untuk tiap-tiap titik eimpul

Ini dibutuhkan untuk memperkirakan keadaan tekanan gaya-gaya batang yang tidak diketahui.
Jika hasil perhitungan mempunyai tanda + , perk iraan tadi benar. Jika hasil perhitungan mem
punyai tanda - , yang benar adalah k ebalikan perkiraan tadi (lihat contoh berikut)
Con toh :

L
4

sin 45
cos 45

0,707
0 ,707

L
2

L
2

"

Kita buat bagan sebuah diagram freebody tiap-tiap titik simpul dan tuliskan syarat-syarat keseimbang
annya.
Titik simpul A.

Kv = 0 t+

+0 ,5P - K A E sin 45 = 0
KA E = +0,707P (gaya tekan seperti yang diperkirakan).
-KA E cos45 +KA B = 0 .
KA B = +0 ,5P (gaya tarik seperti yang diperkirakan) .
63

Titik simpul E.

KA E sin 45 KE B sin 45 0 .
K E B +0,707P (gaya tarik seperti yang diperkirakan).
-

==

==

KA E cos 45 + K E B cos 45 - K E D == 0 .
K E D == l ,OP (gaya tekan seperti yang diperkirakan ) .
Titik simpul B.

KE B sin 45 - KB D sin 45 - P = 0 .
KB D = -0 ,707 P (gaya tarik dan bukan gaya tekan
seperti yang diperkirakan) . t K B D
-KA B + K B c - K E B cos 45 + K B D cos 45 = 0
KB c +0 ,5 P (gaya tarik seperti yang diperkirakan)
==

Titik simpul D dan C sama dengan E dan A karena simetris.


Cacatan

Tiap-tiap gaya diagonal dapat juga diganti dengan komponen gaya vertikal dan hori

r-7\KAE
7: ita perkirakan K gaya tekan. Kita lihat bahwa komponen vertikal ini dalam
LJ keseimbangan dengan RAA E 0 ,5 P dan perkiraan dibenarkan tanpa perhitungan.
:

==

Ca tatan 2 : Diingatkan bahwa syarat-syarat keseimbangan

titik simpul tidak bergerakjberpindah tempat.

I:

Kv == 0 dan I: K H == 0 menyatakan bahwa

Kita dapat juga mengatakan bahwa pergerakan dalam dua arah sembarang adalah nol
dan kemudian I: Kn 0 dan I: K m = 0 .
==

Contoh :

Ini dapat menyederhanakan persamaan keseimbangan seperti dalam contoh .


A - B + c cos
I:

Km

==

0 t+

C sin

cx

-D

CY =

0.

0.

B ) . Metode Po tongan/lrisan.
Jika sebuah rangka batang dalam keseimbangan maka tiap-tiap bagian daripadanya harus dalam
keseimbangan pula.
Sebuah garis potong membagi rangka batang menj adi dua bagian. Kita harus menggambar "Free
body"nya.
Jika masing-masing bagian dalam keseimbangan, maka harus :

64

t- Garis potong

Contoh :

A/S:t\Ci 0,5P t0,25L


I

0, 5L

io,sp

'-" PI

Perkirakan T atau D untuk gaya batang yang belum


diketahui.

0 , 5

Freebody sebelah k iri

Kv

0 t+

0 ,5P - P + K s D sin 45 0 .
K B D +0 ,7 07 P (gaya tarik seperti
yang diperkirakan)
Komponen vertikal = +0 ,5 P = V B D
=

Komponen horisontal = +0,5 P = HB D

+
0 --+

- 0 ,5 P . 0 ,5 L + KED . 0 ,25 L = 0 .
KED = +P (gaya tekan seperti yang diperkirakan).
Ksc + KsD cos 45 - KED = 0 .
Ksc +0,5 P (gaya tarik seperti yang diperkirakan ).
=

Metode ini membolehkan menghitung gaya-gaya batang dalam sebuah potongan dari sebuah rangka
batang.
Agar tiga syarat keseimbangan dapat digunakan, maka garis potong harus memotong batang
batang maksimum tiga buah batang.
Sekarang kita ingin mengerjakan hal-hal lain berdasarkan contoh yang sama , untuk mencari hubungan
diantara gaya-gaya dalam dari sebuah benda kaku dan sebuah rangka batang.
rangka batang sebagai sebuah freebody.

I'"i-!

Diagram L.

_8---.1

O,SP

Diagram M.

65

keseimbangan
Free body AB .

Keseimbangan

<:=z=-----7 rangka batang AB .


i o, 2aL
o . 5P
0 5P .t-=...-:..;> p

V
Untuk Freebody AB.

v+p

0 ,5

p = 0 -+ v

-0
,5 P . 0 ,5 L.I + M = 0
L

- @

L....y-1

p ( t ).

-o ,5

-+

0 ,25 P

Dari sini kita dapat melihat bahwa :


Gaya lintang L

dalam rangka batang diakibatkan oleh komponen vertikal V dari gaya yang bekerja
dalam batang-batang.

Momen M

dalam rangka batang diakibatkan oleh komponen horisontal dari gaya yang bekerja
dalam batang-batang , yang membentuk sebuah kopel: gaya pada bagian atas = gaya
pada bagian bawah dengan tanda yang berlawanan.

Berdasarkan atas bentuk hubungan ini , suatu cara yang mudah dapat digunakan untuk menghitung
gaya-gaya yang bekerja pada potongan yang berbeda dari sebuah rangka batang.
Contoh

1.

Reaksi -reaksi
I. 0, 5P.
I

i
I
I
I

66

Diagram L .

Diagram M .

-1 , 5

p+p

Mx = 1 ,5 P .2a - P .a

-o ,5

p ( t)

2 Pa (

t)

( M ;=) 2 P .a t =
F
A --

1, 5P t

dari gambar
rangka batang.

Va F

( L = ) - 0 ,5 P

Va F - Ve F

dari gambar
rangka batang
Kopel : Gaya bagian atas

-H G F 2 a
HG F = --P ()

= -P

Ve F

He F

0 ,5

(t)
Vi +

p ( t ).

-{) ,5

p(

0, 5Po
-0,5P

Gaya pada bagian bawah dengan tanda yang berlawanan.


-P

= -{Re D - 0 ,5 P )
He D

1 ,5
( -+ ) .

1 ,5 P

Co ritoh 2.

2
/
r

K -- -

1,

5P

:1 :0, 5P

2P

Reaksi-reaksi

2P. a
H

Jl, 5P
7

<-r

.. - - 7

Diagram L
Diagram

M .:)

M=

L+

H H G a

2 P .a

H H G = 2 P ( )
-{) ,5 P

Ve G

t).

0, 5P
0
0, 5P

Dari ilmu ukur bidang :


H e a=

0 ,5 P

Kopel :

-H e D = - (2P - 0 ,5 P)
He D

= -1 ,5 P .

= 1 ,5 P (-+)
67

Latihan-latihan :
p

r/ 2

t / 21

2a

7777"

Statis tertentu dalam a ta u rangka batang tak tentu.

Jika mengikuti metode titik simpul ini dengan cara yang tepat kita dapat menentukan semua gaya
gaya batang, maka k ita berbicara tentang rangk a ba tang statis tertentu dalam (internally statical
determinate truss) .
Jika ada batang-batang lebih dari yang diperlukan, untuk keseimbangan, maka kita berbicara tentang
rangka batang statis tak tentu dalam (internally statical indeterminate truss) .
Contoh :

rangka batang statistik tentu dalam .

68